Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN BIOLOGI

ACARA VI


GOLONGAN DARAH MANUSIA


Oleh :


Sylvia Anggraeni
130210103054





PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS JEMBER
2013
I. Judul
Golongan Darah pada Manusia

II. Tujuan
Mampu menjelaskan penggolongan darah pada manusia

III. Dasar Teori
1. Pengertian Darah
Darah adalah cairan yang terdapat pada hewan tingkat tinggi ataupun manusia yang
berfungsi sebagai alat transportasi zat seperti oksigen, bahan hasil metabolisme tubuh, pertahanan
tubuh dari serangan kuman, dan lain sebagainya. Beda halnya dengan tumbuhan, manusia dan
hewan level tinggi punya sistem transportasi dengan darah.Darah merupakan suatu cairan yang
sangat penting bagi manusia karena berfungsi sebagai alat transportasi serta memiliki banyak
kegunaan lainnya untuk menunjang kehidupan. Tanpa darah yang cukup seseorang dapat
mengalami gangguan kesehatan dan bahkan dapat mengakibatkan kematian. Darah pada tubuh
manusia mengandung 55% plasma darah (cairan darah) dan 45% sel-sel darah (darah padat).
Jumlah darah yang ada pada tubuh kita yaitu sekitar sepertigabelas berat tubuh orang dewasa atau
sekitar 4 atau 5 liter (Mustahib, 2012).
Fungsi Darah Pada Tubuh Manusia :
a. Alat pengangkut air dan menyebarkannya ke seluruh tubuh
b. Alat pengangkut oksigen dan menyebarkannya ke seluruh tubuh
c. Alat pengangkut sari makanan dan menyebarkannya ke seluruh tubuh
d. Alat pengangkut hasil oksidasi untuk dibuang melalui alat ekskresi
e. Alat pengangkut getah hormon dari kelenjar buntu
f. Menjaga suhu temperatur tubuh
g. Mencegah infeksi dengan sel darah putih, antibodi dan sel darah beku
h. Mengatur keseimbangan asam basa tubuh.
Macam-macam darah dalam tubuh manusia :
Eritrosit (sel darah merah)
a. Bentuknya cakram bikonkaf (bulat pipih dan cekung di tengahnya)
b. Tidak berinti
c. Setiap 1mm3 darah, mengandung 4 juta 6 juta eritosit.
d. Berwarna merah karena mengandung haemoglobin (Hb) yang berfungsi mengikat
oksigen.
Leukosit (sel darah putih)
a. Memiliki bentuk tidak tetap dandapat bergerak bebas
b. Selnya tidak mempunyai pigmen, tetapi berinti.
c. Setiap 1mm3 darah, mengandung 6.000 9.000 leukosit.
d. Berfungsi melawan kuman yang masuk ke dalam tubuh dengan cara fagositosis dan
membentuk antibodi.
Trombosit (keping darah)
a. Sel-selnya kecil, bentuk tak beraturan dan mudah pecah
b. Tiap 1 mm3 darah mengandung, 200.000 - 300.000 trombosit.
c. Berfungsi dalam proses pembekuan darah.
d. Trombosit berumur kurang lebih 2-3 hari (Toshitaka,2009:67).

2. Golongan darah
Golongan darah adalah ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya perbedaan
jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah. Dua jenis penggolongan
darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan Rhesus (faktor Rh). Di dunia ini
sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain antigen ABO dan Rh, hanya saja lebih jarang
dijumpai. Transfusi darah dari golongan yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi
transfusi imunologis yang berakibat anemia hemolisis, gagal ginjal, syok,
dan kematian. Penggolongan darah menurut sistem A, B, O dapat dibedakan atas 4 macam yaitu:
a. Golongan darah A, bila dalam sel darah merahnya terdapat antigen A. Adanya antigen
tersebut dikendalikan oleh gen I
A
.
b. Golongan darah B, bila dalam sel darah merahnya terdapat antigen B. Adanya antigen
tersebut dikendalikan oleh gen I
B
.
c. Golongan darah AB, bila dalam sel darah merahnya terdapat antigen A dan B, yang
masing masing munculnya dikendalikan oleh gen I
A
dan I
B
.
d. Golongan darah O, bila dalam sel darah merahnya tidak terdapat antigen A dan / atau
B. Keadaan ini timbul karena dikendalikan oleh gen I
O
yang bersifat resesif baik
terhadap antigen I
A
maupun I
B
(Evelyn, 2000:45).
Berdasarkan keterangan diatas jika dibuat tabel hubungan antara fenotip golongan darah,
genotip dan kemungkinan sel gametnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Sistem ABO
Karl Landsteiner, seorang ilmuwan asal Austria yang menemukan 3 dari 4 golongan darah
dalam sistem ABO pada tahun 1900 dengan cara memeriksa golongan darah beberapa teman
sekerjanya. Percobaan sederhana ini pun dilakukan dengan mereaksikan sel darah merah dengan
serum dari para donor. Hasilnya adalah dua macam reaksi (menjadi dasar antigen A dan B,
dikenal dengan golongan darah A dan B) dan satu macam tanpa reaksi (tidak memiliki antigen,
dikenal dengan golongan darah O). Kesimpulannya ada dua macam antigen A dan B di sel darah
merah yang disebut golongan A dan B, atau sama sekali tidak ada reaksi yang disebut golongan
O. Kemudian Alfred Von Decastello dan Adriano Sturli yang masih kolega dari Landsteiner
menemukan golongan darah AB pada tahun 1901. Pada golongan darah AB, kedua antigen A dan
B ditemukan secara bersamaan pada sel darah merah sedangkan pada serum tidak ditemukan
antibodi (Hartoono, 2012).
Dalam sistem ABO, golongan darah dibagi menjadi 4 golongan:


Genotip Golongan Aglutinogen Aglutinin
OO O - anti-A dan anti-B
OA atau AA A A anti-B
OB atau BB B B anti-A
AB AB A dan B -

Penyebaran golongan darah A, B, O dan AB bervariasi di dunia tergantung populasi atau ras.
Salah satu pembelajaran menunjukkan distribusi golongan darah terhadap populasi yang berbeda-
beda.
b. Golongan darah sistem MN
Pada tahun 1972, K. Landsteiner dan P. Laviner telah menemukan golongan darah sistem MN,
akibat ditemukannya antigen M dan antigen N pada sel darah merah manusia. Sistem ini
digolongkan menjadi 3 jenis, yaitu ;
1. Golongan M, mengandung antigen M
2. Golongan N, mengandung antigen N
3. Golongan MN, mengandung antigen M dan antigen N
(Waluyo, Joko. 2010)
c. Golongan darah sistem rhesus (Rh)
Pertama kali ditemukan pada jenis kera oleh Landsteiner dan Weiner. Orang yang memiliki
antigen rhesus dinamakan rhesus positif (Rh+). Sedang yang tidak dinamakan rhesus negatif (Rh-
). Sistem ini dikendalikan oleh gen dengan alel Rh dan rh. Alel Rh bersifat dominan terhadap alel
rh. (Waluyo, Joko. 2010)
Sistem ini berbeda dengan sistem golongan ABO. Dimana individu ber-Rh negatif tidak memiliki
aglutinin anti-Rh dalam plasmanya. (Sloane, Ethel. 2003)
Sistem rhesus ini dalam tranfusi darah juga harus diperhatikan. Apabila golongan darah Rh+
maka tidak boleh digunakan sebagia donor untuk golongan darah Rh-, karena bisa terjadi
aglutinasi (penggumpalan). Pada kasus lain, jika seorang ibu yang memiliki golongan darah Rh-
kemudian mengandung bayi dengan golongan darah Rh+, maka sel darah bayi akan rusak dan
menyebabkan penyakit bawaan, yaitu penyakit kuning atau eritoblastosis fetalis. (Gonzaga. 2010)
Pengaruh penggolongan darah
Tipe Golongan darah A
Tipe darah A lebih membutuhkan pemanfaatan nutrisi dari sumber karbohidrat. Terjadi adaptasi
biologis dari struktur pencernaan tipe A. Rendahnya asam klorida pada lambung dan tingginya
enzim disakarida pada usus pencernaan membuat pencernaan karbohidrat lebih efisien, ini juga
membuat tipe A sulit mencerna dan menguraikan protein hewani dan lemak.

Tipe Golongan Darah B
Membutuhkan protein hewani dan sayuran seimbang. Tipe B cenderung lebih sehat secara fisik
dan mental seimbang daripada jenis darah lainnya. Tipe B cenderung memiliki kemampuan lebih
besar untuk beradaptasi dengan tinggi adalah statistik yang tertinggi dari jenis darah. Makanan
lain yang harus dihindari oleh tipe darah B adalah ayam. Ayam berisi agglutinating lektin darah
B dalam jaringan otot nya, makanan yang bermanfaatnya: kambing, domba, kelinci, sayur-
sayuran hijau, telur, dan susu rendah lemak.
Tipe Golongan Darah O
Jenis O adalah golongan darah pertama, leluhur prototipe tipe O adalah predator, cerdik agresif.
Aspek Jenis O profil tetap penting dalam setiap masyarakat bahkan sampai hari ini -
kepemimpinan, ekstroversi, energi dan fokus di antara sifat-sifat mereka yang terbaik. Tipe O
dapat kuat dan produktif, ketika respon stres Tipe O bisa salah satu dari kemarahan, hiperaktif,
dan impulsif. Perubahan sifat terjadi disebabkan dari pola makan yang buruk, kurangnya
olahraga, perilaku tidak sehat atau tingkat stres meningkat. Masalah kesehatannya cenderung
karena pencernaan.
Jika Tipe O bisa menyesuaikan hidupnya, Tipe ini dapat menuai manfaat dari keturunan Anda.
warisan genetik Anda menawarkan kesempatan untuk menjadi kuat, ramping, produktif, berumur
panjang dan optimis.
Tipe darah AB
Merupakan jenis darah terbaru. Sepuluh atau dua belas abad lalu, tidak ada jenis darah AB. AB
merupakan hasil dari pembauran Tipe A dan B. Jenis darah AB memiliki kualitas unik seperti
bunglon, jenis AB memiliki perpaduan sifat dari keduanya. Sebuah revolusi evolusi yang luar
biasa.
Kesehatan : memiliki asam lambung rendah Tipe A dan memiliki adaptasi Tipe B untuk daging.
Jenis AB harus menghindari kafein dan alkohol, terutama ketika Anda dalam situasi stres. Dr
D'Adamo menganjurkan agar fokus pada makanan seperti tahu, makanan laut, susu dan sayuran
hijau jika mencoba untuk menurunkan berat badan. Berbagai macam makanan laut merupakan
sumber protein yang baik. Misalnya ikan kakap merah, salmon, sardin, dan tuna. Juga susu
olahan seperti Yogurt dan kefir (Gabriel, 2005:62).

IV. Alat dan Bahan
4.1 Alat
a. Mikroskop
b. Tusuk gigi
c. Pinset
d. Pensil
e. Lanset atau jarum steril
f. Gelas obyek

4.2 Bahan
a. Serum A dan B
b. Alkohol 70%
c. Kapas
d. Darah segar manusia

V. Langkah Kerja

































Menarik garis tengah lurus pada sisi panjang yang membagi sisi gelas
obyek menjadi dua bagian yang sama dengan menggunakan pensil.
Menuliskan huruf A sebagai tanda di pojok kiri atas gelas obyek dan B
pada pojok kanan atas.
Meletakkan gelas obyek pada selembar kertas putih
Mencuci tangan sampai bersih dan mengambil segumpal kapas dengan
pinset. Mencelupkan ke dalam alkohol dan menggosokkan pada ujung jari
manis probandus.
Membiarkan alkohol mengering lalu menusukkan bagian ujung jari manis
tersebut dengan menggunakan lanset yang telah disterilkan.
Menempatkan setetes darah tersebut pada bagian A dan B pada gelas
obyek
Menutup bekas tusukan dengan kapas yang telah dicelupkan ke dalam
alkohol
Meneteskan serum anti A pada bagian A pada gelas obyek dan mengaduk
sampai rata dengan tusuk gigi
Meletakkan setetes anti B pada darah di bagian B pada gelas obyek dan
mengaduk sampai rata dengan tusuk gigi
Membandingkan golongan darah pada kedua bagian A dan B pada gelas
obyek


VI. Hasil Pengamatan
Cairan warna biru :anti A
Cairan warna kuning :anti B








Golongan darah pada probandus
NO NAMA GOL DARAH
KET
Anti A Anti B
1 Qiqim A menggumpal -
2 Tommy A menggumpal -
3 Oke lolita A menggumpal -
4 Sylvia Anggraeni B - menggumpal
5 Rizka Alif A menggumpal -

Pembahasan
Dalam praktikum kali ini yaitu mengenai penggolongan darah pada manusia dimana
percobaan dilakukan dengan menggunakan beberapa probandus atau sukarelawan untuk di cek
darahnya. Dalam melaksanakan tes darah harus disiapkan terlebih dahulu kaca obyek yang sudah
dibagi menjadi dua bagian dengan menggunakan pensil untuk memisahkan darah yang ditetesi
serum anti A dan anti B. Setelah peralatan sudah disiapkan, kita mencuci tangan agar tangan
menjadi steril. Sebelum ujung jari manis probandus ditusuk dengan lanset, terlebih dahulu diolesi
dengan alkohol 70% untuk mensterilkan dan menghilangkan kuman. Setelah alkohol mengering,
baru kita dapat menusuk jari manis probandus tersebut dengan lanset steril. Kemudian darah yang
keluar diteteskan ke kaca obyek yang sudah dibagi menjadi dua bagian tadi untuk ditetesi dengan
serum anti A dan serum anti B kemudian diaduk aduk sampai merata dengan tusuk gigi.
Terhadap probandus yang telah diuji darahnya tadi, bekas tusukan segera ditutup dengan kapas
yang sebelumnya telah dicelupkan ke dalam alkohol untuk menutup lukanya.
Dalam melaksanakan mekanisme penusukan jarum untuk pengecekan darah terhadap
beberapa probandus, jarum yang digunakan harus yang benar-benar steril dan satu jarum untuk
satu orang. Jarum yang digunakan tidak boleh bergantian untuk menghindari adanya penularan
penyakit yang diderita probandus lain yang bisa ditularkan melewati darah. Seperti : HIV/AIDS
Untuk mengetahui golongan darah yang ada pada probandus, terlebih dahulu kita
harus mengetahui kandungan yang ada dalam plasma darah. Di dalam plasma darah terdapat
antibodi yang disebut aglutinin. Aglutinin merupakan antibodi yang bereaksi dengan antigen dan
terdapat pada permukaan sel darah merah. Antigen golongan darah adalah karbohidrat yang
menempel pada protein atau lipid. Antigen adalah zat asing bagi tubuh yang menyebabkan respon
imun. Sebuah respon imun terjadi ketika antibodi, yaitu protein dalam sistem kekebalan tubuh,
yang dipanggil untuk menyerang antigen. Antingen biasanya berupa protein atau polisarida,
tetapi dapat juga berupa molekul lainnya,
Sesuai jenis aglutinogen, ada dua jenis aglutinin yaitu aglutinin (anti-A) dan aglutinin
(anti-B). Jika kedua aglutinin ini bereaksi dengan antigen,antigen dalam hal ini yaitu serum anti
A dan serum anti B, pengertian serum itu sendiri adalah plasma tanpa fibrinogen, sedangkan anti
serum adalah zat anti atau agglutinin yang tidak dihasilkan seseorang di dalam sel darahnya.
Serum A mengandung aglutinin yang dapat menggumpalkan golongan darah A, tetapi tidak ada
pengaruhnya terhadap golongan darah B dan O. Sedangkan serum B mengandung aglutinin yang
dapat menggumpalkan golongan darah B, tetapi tidak ada pengaruhnya terhadap golongan darah
A dan O.
Hasil yang ditunjukkan test darah tersebut ditunjukkan hasilnya berbeda-beda untuk setiap
golongan darahnya, ada yang menggumpal dan ada yang tidak menggumpal ketika ditetesi
dengan serum A dan serum B. Hal ini terjadi dikarenakan pada golongan darah A hanya memiliki
zat anti B(aglutinin anti B), sehingga apabila apabila ditetesi dengan zat anti A(serum A) akan
terjadi penggumpalan dan apabila ditetesi dengan zat anti B(serum B) darah tidak akan
menggumpal. Penggumpalan tersebut dapat menunjukkan golongan darah tersebut yaitu
golongan darah A karena terjadinya pertemuan zat anti yang berbeda dari darah yang ditest
dengan zat anti yang diteteskan pada saat pengujian golongan darah(serumnya).
Untuk golongan darah B setelah ditetesi dengan serum A tidak terjadi penggumpalan karena
pada golongan darah B hanya memiliki zat anti A namun setelah ditetesi serum B terjadi
pengumpalan karena pada serum B terdapat zat anti B. Penggumpalan tersebut terjadi karena zat
anti A dari darah bertemu dengan zat anti B dari serum B yang telah diteteskan.
Pada golongan darah AB setelah ditetesi dengan serum A maupun serum B, darahnya
menggumpal. Hal ini terjadi karena golongan darah AB tidak memiliki zat anti A maupun zat anti
B namun memiliki antigen(aglutinogen) yaitu antigen A dan B. Sehingga ketika ditetesi dengan
serum A dan serum B tejadi penggumpalan.
Namun pada golongan darah O setelah ditetesi dengan serum A maupun serum B tidak terjadi
penggumpalan. Hal ini terjadi karena golongan darah O memiliki zat anti A dan zat anti B
sehingga jika jika diberi serum A(zat anti A) dan serum B(zat anti B) tidak adan terjadi
penggumpalan karena golongan darah O memiliki zat anti keduanya maka akan menolak(tidak
menggumpal) jika bertemu dengan zat anti A maupun B dari serum yang diteteskan.



Penggumpalan darah terjadi karena fibrinogen (protein yang larut dalam plasma) diubah menjadi
fibrin yang berupa jaring-jaring. Perubahan tersebut disebabkan oleh trombin yang terdapat
dalam darah sebagai pritrombin. Pembentukan trombin dari protrombin tergantung pada adanya
tromboplastin dan ion Ca
2+
.Darah mempunyai fungsi antara lain: mengangkut oksigen dari paru-
paru ke seluruh tubuh, mengangkut karbondioksioda dari jaringan tubuh ke paru-paru,
mengangkut sari-sari makanan ke seluruh tubuh, mengangkut sisa-sisa makanan dari seluruh
jaringan tubuh ke alat-alat ekskresi, mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke bagian tubuh
tertentu, mengangkut air untuk diedarkan ke seluruh tubuh, menjaga stabilitas suhu tubuh dengan
memindahkan panas yang dihasilkan oleh alat-alat tubuh yang aktif ke alat-alat tubuh yang tidak
aktif, menjaga tubuh dari infeksi kuman dengan membentuk antibodi
sel darah merah akan menggumpal satu sama lain atau mengalami lisis. Proses yang
demikian dinamakan aglutinasi (penggumpalan darah) . Orang yang memiliki golongan darah A ,
maka dalam sel darah merahnya memiliki antigen A dan aglutinin B atau anti B pada plasmanya.
Jika seandainya golongan darah A ditetesi serum anti A, maka dia akan menggumpal karena
aglutinin berinteraksi dengan antigen dengan tipe yang sama. Begitu juga dengan orang yang
bergolongan darah B. Di dalam sel darah merahnya memiliki antigen B dan pada plasmanya
mengandung aglutinin A. Jika golongan darah B ini ditetesi serum anti B maka dia juga akan
menggumpal karena aglutinin berinteraksi dengan antigen dengan tipe yang sama. Serum Anti A
ataupun anti B yang dapat dapat menggumpalkan darah tadi disebabkan karena didalamnya
terdapat immunoglobulin. sedangkan, orang akan bergolongan darah AB, jika sel darah
merahnya memiliki antigen A dan B, tetapi dalam plasma darahnya tidak memiliki aglutinin
dan . Sementara, orang akan bergolongan darah O atau 0, bila sel darah merahnya tidak
memiliki antigen A dan B, hanya dalam plasma darahnya memiliki aglutinin dan aglutinin .
Golongan darah pada setiap orang berbeda satu dengan yang lain. Hal tersebut
disebabkan karena adanya jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah
merah. Maka dari itu jika melakukan tranfusi harus dengan golongan darah yang sama kecuali
darah AB yang bisa menerima semua tipe golongan darah (resipien universal) dan darah O yang
bisa mendonorkan darahnya ke semua tipe darah (donor universal). Jika orang yang berbeda
golongan darahnya melakukan tranfusi maka akan terjadi penggumpalan pada darahnya sehingga
hal itu tidak bisa dilakukan.

VII. Penutup
7.1 Kesimpulan
Golongan darah sistem ABO digolongkan menjadi 4 golongan yaitu golongan darah
A, B, AB dan O.
Seseorang dengan golongan darah A memiliki aglitinogen A pada sel darahnya
dan memiliki aglutinin anti B pada plasmanya.
Seseorang dengan golongan darah B memiliki aglutinogen B pada sel darahnya
dan memiliki aglutinin anti A pada plasmanya.
Seseorang dengan golongan darah AB memiliki aglutinogen A dan B pada sel
darahnya, namun tidak memiliki aglutinin anti A maupun anti B pada plasmanya.
Seseorang dengan golongan darah O tidak memiliki aglutinogen A maupun
aglutinogen B pada sel darahnya, namun memilki aglutinin anti A dan anti B pada
plasmanya.
2. Jika serum A dapat menggumpalkan darah namun serum B tidak dapat
menggumpalkan darah, maka orang tersebut bergolongan darah A. Jika serum A tidak
dapat menggumpalkan darah namun serum B dapat menggumpalkan darah, maka
golongan darah orang tersebut adalah B. Dan jika kedua serum A dan serum B
menyebabkan penggumpalan pada darah seseorang maka golongan darah orang
tersebut adalah AB. Namun jika serum A dan Serum B tidak dapat menggumpalkan
darah maka darah orang tersebut adalah O.

7.2 saran
Jika akan melakukan tes darah, maka terlebih dahulu mengoleskan alkohol 70% pada
bagian yang akan ditusuk jarum, hal itu dimaksudkan untuk mensterilkan agar tidak ada kuman
dan mengurangi rasa sakit
Sebaiknya pada waktu meneteskan darah pada kaca obyek, dengan menggunakan
pipet yang berfungsi untuk menarik darah naik dalam pipet sehingga darah akan mudah untuk
diambil. Jika dengan menggunakan cara manual atau mengeluarkan darah dengan menekan pada
bagian yang ditusuk, akan sedikit sulit dan juga menimbulkan rasa sakit pada probandus






DAFTAR PUSTAKA
Gabriel, Dr.J.F. 2005. Fisika Kedokteran. EGC. Jakarta.
Hartono, Tri.Golongan Darah Pada manusia (http://hartono.blogspot.com/2012/06/golongan-
darah-pada-manusia) [diakses tanggal 25 november 2013] .
Mustahib.Penentuan Golongan Darah pada Manusia
(http://biologi.blogsome.com/2012/08/penentuan-golongan-darah-pada-manusia) [diakses
tanggal 25 november 2013].
Nomi, Toshitaka. 2009. Membaca Karaktek Melalui Golongan Darah. Gramedia: Jakarta.
Pearce, Evelyn. 2000. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. PT Gramedia Pustaka Utama.
Jakarta.