Anda di halaman 1dari 11

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

Satuan Pendidikan : SMK
Kelas/Semester : X/1
Mata Pelajaran : Sistem Komputer
Topik : Sistem Bilangan
Waktu : 2 45 menit


A. Kompetensi Inti
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah lingkungan,
gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan proaktif) dan menunjukkan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan
bangsa dalam pergaulan dunia
3. Memahami,menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait
fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar
1.2 Memiliki motivasi internal, kemampuan bekerjasama, konsisten, sikap disiplin, rasa percayadiri,
dan sikap toleransi dalam perbedaan strategi berpikir dalam memilih dan menerapkan strategi
menyelesaikan masalah.
2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-
hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas
sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan berdiskusi
2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan.
3.1 Memahami sistem bilangan(desimal, biner, oktal, heksadesimal).
4.1 Menggunakan sistem bilangan (desimal, biner, oktal, heksadesimal) dalam memecahkan
masalah konversi.



C. Indikator Pencapaian Kompetensi
Sikap
1. Bekerjasama dalam kegiatan kelompok dengan sungguh-sungguh
2. Toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif.

Pengetahuan
3. Menjelaskan tentang sistem bilangan (desimal, biner, oktal, heksadesimal) dengan melibatkan
siswa aktif
4. Menjelaskan tentang konversi bilangan (desimal, biner, oktal, heksadesimal).

Keterampilan
5. Terampil menerapkan konsep/ prinsip sistem bilangan.

D. Tujuan Pembelajaran
Dengan kegiatan diskusi dan pembelajaran kelompok dalam pembelajaran sistem bilangan dan
konversinya ini diharapkan siswa terlibat aktif dalam kegiatan pembelajaran dan
bertanggungjawab dalam menyampaikan pendapat, menjawab pertanyaan, memberi saran dan
kritik, serta dapat
1. Menjelaskan kembali sistem bilangan.
2. Menentukan konversi antara sistem bilangan.

E. Materi

SISTEM BILANGAN & KONVERSI BILANGAN

1. Sistem Bilangan
Sistem bilangan merupakan tata aturan atau susunan dalam menentukan nilai suatu bilangan
antara lain sistem desimal, biner, hexadesimal dan oktal.

Beberapa sistem bilangan :
Bilangan desimal
Bilangan desimal adalah bilangan yang memiliki basis 10
bilangan tersebut adalah 0.1.2.3.4.5.6.7.8.9 (r=10)
Bilangan biner
Bilangan biner adalah bilangan yang memiliki basis 2
bilangan tersebut adalah 0 dan 1 (r=2)
Bilangan oktal adalah bilangan yang memiliki basis 8
Bilangan tersebut adalah 0.1.2.3.4.5.6.7 (r=8)
Bilangan heksadesimal
Bilangan heksadesimal adalah bilangan yang memiliki basis 16
bilangan itu adalah 0.1.2.3.4.5.6.7.8.9.A.B.C.D.E.F( r=16)


2. Konversi Bilangan

Konversi bilangan desimal ke bilangan biner
nilai bilangan desimal dibagi dengan 2, pembacaan nilai akhir hasil pembagian dan urutan sisa hasil
pembagian adalah bentuk bilangan biner dari nilai desimal

contoh :
Ubah bilangan desimal 9 ke bentuk bilangan biner

jawab = 9:2= 4 sisa 1
4:2= 2 sisa 0
2:2= 1 sisa 0
1:2=0 sisa 1

9(10) = 1001(2)

Konversi bilangan biner ke bilangan desimal
Setiap urutan nilai bilangan biner di jumlahkan dengan terlebih dahulu nilai biner

Contoh :
ubah bilengan biner 1001 ke dalam bilangan desimal

1001(2)= . . . (10)

=(1*2
3
)+ (0*2
2
) +(0*2
1
) +(1*2
0
)
=9(10)

Konversi bilangan desimal ke bilangan oktal
Nilai bilangan desimal dibagi dengan 8, pembacaan nilai akhir hasil pembagian dan urutan sisa hasil
pembagian adalah bentuk bilangan oktal dari nilai desimal

Konversi bilangan heksadesimal ke bilangan desimal
Setiap urutan nilai bilangan heksa dihumlahkan dengan terlebih dahulu nilai heksa tersebut dikalikan
denang bobot bilangan heksa desimal masing masing

Contoh :
Ubah bilangan heksa 9AF ke dalam bilangan desimal.

Jawab :
9AF = (9*16
2
)+(A*16
1
)+(F*16
0
)
=(9*256)+(10*16)+(15*1)
=2304+160+15
=2479(10)

Konversi bilangan oktal ke bilangan biner
Setiap digit bilangan oktal dapat di presentasikan ke dalam 3 digit bilangan biner setiap digit bilangan
oktal diubah secara terpisah

Contoh :
Ubahlah bilangan oktal 3527 kedalam bilangan biner

3 5 2 7 = 011101010111(2)
011 101 010 111


Konversi bilangan heksa desimal ke dalam bilangan biner
Setiap digit bilangan heksa dapat di presentasikan ke dalam 4 digit bilangan biner. Setiap digit bilangan
heksa dibah secara terpisah

Contoh
Ubalah bilangan heksa 2AC ke dalam bilangan biner

2 A C =001010101100(2)
0010 1010 1100


F. Model/ Metode Pembelajaran

Pendekatan pembelajaran adalah pendekatan saintifik (scientific) dan Model Pembelajaran
Probelem Base Learning.

G. Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi
Waktu
Pendahuluan 1. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya
memahami sistem bilangan (desimal, biner, oktal,
heksadesimal).
2. Sebagai apersepsi untuk mendorong rasa ingin tahu dan
berpikir kritis, siswa diajak mengamati beberapa contoh
sistem bilangan (desimal, biner, oktal, heksadesimal)
3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin
dicapai yaitu siswa diharapkan dapat memahami sistem
bilangan (desimal, biner, oktal, heksadesimal).
10 menit
Inti Fase 1
Orientasi peserta didik kepada masalah :
1. Setelah mengamati beberapa contoh sistem bilangan,
siswa diminta memberikan komentar atas hasil
pengamatannya.
2. Siswa diminta menyimpulkan sesuatu tentang sistem
bilangan dari hasil pengamatannya.

Fase 2
Mengorganisasikan peserta didik
3. Guru bersama-sama siswa membuat definisi tentang
sistem bilangan
4. Siswa menalar tentang definisi tentang sistem bilangan
5. Guru memberikan permasalahan tentang sistem
bilangan, siswa diminta mencoba menjawab
permasalahan tersebut.
70 menit
6. Bila siswa belum mampu menjawabnya, guru memberi
kan ulasan kembali tentang konsep dan definisi sistem
bilangan.
Fase 3
Membimbing penyelidikan individu dan kelompok
7. Dengan cara mencoba dan berkelompok, siswa
berdiskusi mengerjakan soal untuk konversi bilangan
8. Dengan tanya jawab, disimpulkan bersama-sama
tentang konversi bilangan.
9. Guru menjelaskan definisi konversi bilangan.
10. Siswa menalar tentang definisi konversi bilangan.
11. Guru membagi siswa ke dalam beberapa kelompok yang
heterogen dengan tiap kelompok terdiri atas 4 siswa.
12. Tiap kelompok mendapat tugas menyelesaikan soal-soal
yang dibuat oleh guru dalam lembar kerja siswa untuk
menentukan konversi bilangan.
13. Selama siswa bekerja di dalam kelompok, guru
memperhatikan dan mendorong semua siswa untuk
terlibat diskusi, dan mengarahkan bila ada kelompok
yang melenceng jauh pekerjaannya.

Fase 4
Mengembangkan dan menyajikan hasil karya
14. Salah satu kelompok diskusi (tidak harus yang terbaik)
diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya ke
depan kelas. Sementara kelompok lain, menanggapi dan
menyempurnakan apa yang dipresentasikan.

Fase 5
Menganalisa dan mengevaluasi proses pemecahan
masalah
15. Guru mengumpulkan semua hasil diskusi tiap kelompok
16. Dengan tanya jawab, guru mengarahkan semua siswa
pada kesimpulan mengenai sistem bilangan dan
konversinya.
Penutup 1. Siswa diminta menyimpulkan tentang bagaimana
menentukan sistem bilangan dan konversinya.
2. Guru memberikan tugas PR beberapa soal mengenai
konversi bilangan.
3. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan memberikan
pesan untuk tetap belajar.
10 menit


H. Alat/ Media/ Sumber Pembelajaran
1. Worksheet atau lembar kerja (siswa)
2. Bahan tayang
3. Lembar penilaian


I. Penilaian Hasil Belajar
1. Teknik Penilaian: pengamatan, tes tertulis
2. Prosedur Penilaian:
No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian
1. Sikap
a. Terlibat aktif dalam
pembelajaran sistem
bilangan
b. Bekerjasama dalam
kegiatan kelompok.
c. Toleran terhadap proses
pemecahan masalah
yang berbeda dan
kreatif.
Pengamatan Selama pembelajaran dan saat
diskusi
2. Pengetahuan
a. Menjelaskan kembali
pengertian sistem
bilangan.
b. Menjelaskan kembali
pengertian konversi
bilangan.


Pengamatan dan tes
Instrumen tes berupa
uraian.

Penyelesaian tugas individu dan
kelompok
3.

Keterampilan
a. Terampil menggunakan
sistem bilangan
(desimal, biner, oktal,
heksadesimal) dalam
memecahkan masalah
konversi

Pengamatan

Penyelesaian tugas (baik individu
maupun kelompok) dan saat
diskusi

J. Instrumen Penilaian Hasil belajar
Tes tertulis
Konversikan bilangan di bawah ini:
1. 15(10) = .. (2)
2. 110011(2) = .. (10)
3. 529(10) = .. (8)
4. 3024(8) = .. (10)
5. 5052(10) = .. (16)
6. 25AC(16) = .. (10)
7. 4567(8) = .. (2)
8. 11110011001(2) = .. (8)
9. 2AC(16) = .. (2) 10. 10011110101(2) = .. (16)

Kunci Jawaban dan Penskoran Tes Tertulis
No. Jawaban Skor Maksimal
1 1111(2) 10
2 51(10) 10
3 1021(8) 10
4 1556(10) 10
5 13BC(16) 10
6 9644(10) 10
7 100101110111(2) 10
8 3631(8) 10
9 001010101100(2) 10
10 4F5(16) 10
JUMLAH SKOR MAKSIMUM 100

WORKSHEET
(tugas kelompok)
1. 25(10) + 1024(8) = .. (2)
2. 110011(2) + 512(8) = .. (10)
3. 629(10) 10011(2) = .. (8)
4. 7525(8) 5AD(16) = .. (10)
5. 4052(10) + 111001101(2) = .. (16)


LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP
Mata Pelajaran : Sistem Komputer
Kelas/Semester : X/1
Tahun Pelajaran : 2013/2014
Waktu Pengamatan : 20 menit
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran sistem bilangan
1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam pembelajaran
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi belum
ajeg/konsisten
3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas kelompok secara
terus menerus dan ajeg/konsisten

Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok tetapi
masih belum ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan kelompok secara terus
menerus dan ajeg/konsisten.

Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang
berbeda dan kreatif.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan
masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masih belum ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkansudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif secara terus menerus dan ajeg/konsisten.
Bubuhkan tanda pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan.
No Nama Siswa
Sikap
Aktif Bekerjasama Toleran
KB B SB KB B SB KB B SB
1 S1
2 S2
3 S3
4 S4
5 S5
6 S6
7 S7
8 S8
9 S9
10 S10
11 S11
12 S12
13 S13
14 S14
15 S15
16 S16
17 S17
18 S18
19 S19
20 S20
21 S21
22 S22
23 S23
24 S24
25 S25
26 S26
27 S27
28 S28
29 S29
30 S30
31 S31
32 S32

Keterangan:
KB : Kurang baik
B : Baik
SB : Sangat baik




LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN KETERAMPILAN
Mata Pelajaran : Sistem Komputer
Kelas/Semester : X/1
Tahun Pelajaran : 2013/2014
Waktu Pengamatan : 20 menit
Indikator terampil menerapkan konsep/ prinsip sistem bilangan.
1. Kurang terampil jika sama sekali tidak dapat menerapkan konsep/ prinsip sistem bilangan
2. Terampil jika menunjukkan sudah ada usaha untuk menerapkan konsep/ prinsip sistem bilangan
tetapi belum tepat.
3. Sangat terampill,jika menunjukkan adanya usaha untuk menerapkan konsep/ prinsip sistem
bilangan dan sudah tepat.


Bubuhkan tanda pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan.
No Nama Siswa Keterampilan
Menerapkan konsep/ prinsip sistem bilangan
KT T ST
1 S1
2 S2
3 S3
4 S4
5 S5
6 S6
7 S7
8 S8
9 S9
10 S10
11 S11
12 S12
13 S13
14 S14
15 S15
16 S16
17 S17
18 S18
19 S19
20 S20
21 S21
22 S22
23 S23
24 S24
25 S25
26 S26
27 S27
28 S28
29 S29
30 S30
31 S31
32 S33
Keterangan:
KT : Kurang terampil
T : Terampil
ST : Sangat terampil
TEKNIK PENSKORAN

1. Penilaian Sikap
Aktif Bekerjasama Toleran
KB B SB KB B SB KB B SB
1 2 3 1 2 3 1 2 3

Skor Sikap Maksimum 9
Minimum 3

2. Penilaian Keterampilan
Menerapkan konsep/prinsip dan strategi pemecahan masalah
KT
T ST
1 2 3

Skor Sikap Maksimum 3, Minimum 1