Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH KIMIA ANALITIK INSTRUMEN

FOTOMETER








DISUSUN OLEH :
NAMA : Siti Rahma Yanti
NIM : 061330400333
KELAS : 2 KB

DOSEN PENGAMPUH :

Anerasari Meidinariasty, B.Eng., M.Si.


POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
TAHUN AKADEMIK 2013-2014
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam optik, fotometri adalah pengukuran kecerahan cahaya, atau intensitas
cahaya. Fotometri sering berfokus pada kecerahan dirasakan oleh mata manusia.
Dengan demikian, memperhitungkan sensitivitas mata untuk berbagai tingkat
cahaya dan berfokus terutama pada spektrum cahaya tampak.
Dalam astrofisika & kosmologi, fotometri adalah istilah yang digunakan
untuk studi cahaya yang dipancarkan oleh bintang atau benda astronomi lainnya.
Kecerahan ini umumnya didefinisikan secara absolut. Karena obyek astronomi
sering memancarkan radiasi elektromagnetik dalam panjang gelombang non-
terlihat, istilah yang lebih tepat untuk ini adalah radiometri.

B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan fotometer?
2. Bagaimana prinsip kerja dari fotometer?
3. Apa saja jenis-jenis fotometer?
4. Apa saja spesifikasi dari fotometer?
5. Bagaimana penerapan fotometri yang biasa diaplikasikan kesehariannya?
6. Bagaimana cara perawatan dan penyimpanan alat?
7. Bagaimana cara pengoprasian alat fotometer?

C. Tujuan
1. Tujuan Umum.
Agar mahasiswa dan pembaca mengerti tentang alat fotometer mulai dari
prinsip serta hal-hal yang lainnya.


2. Tujuan Khusus.
a. Mengemukakan pengertian tentang fotometer
b. Menjelaskan prinsip kerja dari fotometer
c. Menjabarkan jenis-jenis fotometer
d. Menjabarkan spesifikasi dari fotometer
e. Menjelaskan penerapan fotometri yang biasa diaplikasikan kesehariannya.
f. Memberitahu kepada mahasiswa cara perawatan dan penyimpanan alat
g. Memberitahu kepada mahasiswa cara pengoprasian alat fotometer

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Fotometer merupakan peralatan dasar di laboratorium klinik untuk mengukur
intensitas atau kekuatan cahaya suatu larutan. Sebagian besar laboratorium klinik
menggunakan alat ini karena alat ini dapat menentukan kadar suatu bahan didalam
cairan tubuh seperti serum atau plasma. Polarimetri adalah meteode yang digunakan
untuk analisis komponen menggunakan polarimeter.
Alat fotometer pada prinsipnya memiliki kesamaan seperti spektrofotometer,
yang membedakan hanyalah penggunaan filter sebagai monokromatornya. Filter
hanya digunakan untuk meneruskan cahaya namun dapat juga menyerap sumber
radiasi dari gelombang lain. Penggunaan fotometer lebih sering digunakan untuk
kebutuhan laboratorium klinis (analisa darah).
Fotometer terdiri dari beberapa bagian, yaitu :
Selang aspirator
Selang aspirator berfungsi sebagai penghisap larutan yang akan diukur
Pompa peristatik
Pompa peristatik berfungsi untuk menyedot sampel yang berasal dari kuvet ke
saluran pembuangan

B. Prinsip Kerja
Prinsip dasar fotometri adalah pengukuran penyerapan sinar akibat interaksi
sinar yang mempunyai panjang gelombang tertentu dengan larutan atau zat warna
yang dilewatinya. Kebanyakan photometers mendeteksi cahaya dengan photoresistors,
dioda atau photomultipliers. Untuk menganalisis cahaya, fotometer bisa mengukur
cahaya setelah melalui filter atau melalui monokromator penentuan ditentukan
panjang gelombang atau untuk analisis terhadap distribusi spektrum cahaya.
Prinsip kerja dari alat fotometer ialah sejumlah tertentu larutan logam
disemprotkan ke dalam nyala. Pelarut kemudian akan menguap meninggalkan
serbuk garam halus yang kemudian diatomkan. Intensitas emisi radiasi yang
dipancarkan oleh unsur itu mempunyai hubungan dengan konsentrasi dari unsur
tersebut. Atom - atom akan mengalami eksitasi bila mernyerap energi. Energi tersebut
akan dipancarkan ketika atom tereksitasi dan kemudian kembali ke keadaan dasar
sehingga detektor dapat mendeteksi energi yang terpancar tersebut.

C. Jenis-Jenis Fotometer
Absorption
Fotometer
Flame-fotometer
Fluorometer
Nefelometer
Atomik spektrometer

D. Spesifikasi Fotometer
Terdapat 2 jenis fotometer, fotometer portabel dan non portabel. Berikut ini
jenis-jenis fotometer portabel yang sederhana tetapi sangat akurat iluminansi
L201/Lux meter, dengan sistem khusus seperti fluks bercahaya dan pengukuran
fotometer.
1. Pencahayaan L201 photometer
Fotometer iluminansi L201 menawarkan biaya yang lebih rendah
ditambah dengan akurasi yang tinggi iluminansi photopic detektor. Rentang
operasi 0-19,999 Lux membuat L201 cocok untuk kantor dalam ruangan dan
aplikasi pencahayaan industri rentang pengukuran lain yang tersedia termasuk
kalibrasi footcandles.
2. L202 Pencahayaan dam Fotometer Luminance
L202 radiometer digital sangat dirancang untuk pengukuran akurat
dari iluminansi dan terang layar dengan biaya rendah dan telah digunakan
secara luas oleh para insinyur sistem medis di seluruh dunia. Dengan
sederhana, fungsi langsung dan dirancang dengan user dalam pikiran, operasi
seperti otomatis sensing dan kalibrasi detektor dipilih kepala berarti bahwa
meter memiliki aplikasi ke setiap daerah membutuhkan handal, terjangkau,
pengukuran mudah.
3. L203 Pencahayaan dan Fotometer Luminance
L203 disediakan dengan aksesoris untuk kedua dan pencahayaan
pengukuran pencahayaan. Dengan rentang pengukuran besar ,001-199 990
fotometer ini cocok untuk berbagai aplikasi termasuk dalam keadaan darurat.
Fitur utama termasuk otomatis atau manual mulai, LCD backlight display,
beralih antara Lux dan footcandle atau cd / dan footLambert, RS232 interface
rata-rata, m dan integrasi, minimum dan nilai maksimum.
4. Luminous Flux Fotometer
Luminous Flux Fotometer terdiri dari segi seri L203 dan L300
fotometer dengan mengintegrasi dan detektor fotopic. Aplikasi untuk
pengukuran fluks bercahaya termasuk dan miniatur lampu otomotif, LED dan
sumber dipandu ringan seperti dan endoskopi iluminator mikrosop.
5. Spot Mengukur Aksesori
Aplikasi yang memerlukan pengukuran pencahayaan pada area kecil,
sumber kecil atau sumber-sumber jauh membutuhkan penambahan titik
pengukuran aksesori dipasang untuk photopic detektor fotometer tersebut.
SMU 203 memiliki pilihan 25mm-50m dan 100mm C mount lensa dan
tabung ekstensi memberikan berbagai ukuran spot dan bidang pandang.
6. L300 Fotometer
Sero L300 dirancang untuk aplikasi yang memerlukan pengukuran
kontinudi lokasi tetap. Fotometer ini telah diganti oleh fotometer L203.
7. L103 Fotometer
Fotometer ini diproduksi sebelum Januari 1999 dan sekarang telah
diganti dengan L202, L201 dan L203 seri fotometers. Fotometer ini memiliki
berbagai penguat dengan pembacaan skala penuh dari 1.999 Lux atau cd / m
sampai dengan 199 900 Lux atau cd / m.
8. L101 Fotometer
Fotometer L101 secara khusus diproduksi untuk mengukur iluminansi
dan pencahayaan L202 dan fotometer pencahayaan.

Fotometer non portabel terbagi menjadi 4 macam, diantaranya:
a. Spektrum Optik Reflectance Fotometri
Fotometri ini mengukur permukaan sebagai fungsi panjang
gelombang. Caranya,permukaan diterangi dengan cahaya putih, dan cahaya
pantulan diukur setelah melewati sebuah monokromator. Jenis pengukuran
telah terutama aplikasi praktis, misalnya dalam industri cat ciri warna
permukaan obyektif.
b. UV dan Cahaya Tampak Transmisi Fotometri
Alat ini digunakan untuk pengukuran penyerapan cahaya panjang
gelombang tertentu (atau suatu jangkauan panjang gelombang) dari zat warna
dalam larutan. Berdasarkan hukum beer konsentrasi zat warna dalam larutan
dapat dihitung. Karena berbagai aplikasi telah ada dalam satu alat fotometer
ini. Panjang gelombang yang dipancarkan dalam larutan berkisar antara 240-
750 nm.
c. Inframerah Transmisi Cahaya Fotometri
Fotometri dalam cahaya inframerah terutama digunakan untuk
mempelajari struktur zat, sebagai contoh dikelompokkan daya serap larutan
pada panjang gelombang tertentu. Pengukuran dalam larutan ini umumnya
tidak mungkin, karena air dapat menyerap sinar inframerah dengan sangat
kuatdalam beberapa rentang panjang gelombang. Oleh karen itu, fotometer
inframerah baik digunakan dalam fase gas atau dengan menekan zat tablet
bersama-sama dengan garam yang transparan dalam rentang inframerah.
d. Atom Penyerapan Fotometri
Fotometri penyerapan atom adalah fotometer yang mengukur cahaya
api yang sangat panas. Sampel untuk analisa disuntikan ke dalam api konstan
dengan laju diketahui. Logam dalam larutan yang hadir dalam bentuk atom
dalam nyala. Cahaya yang monokromatik dalam photometer jenis ini
dihasilkan oleh sebuah lampu pengosongan tempat pembuangan terjadi dalam
gas dengan metal akan ditentukan. Pembuangan kemudian memancarkan
cahaya dengan panjang gelombang yang sesuai dengan garis spektrum dari
logam. Filter dapat digunakan untuk mengisolasi salah satu garis spektrum
utama dari logam yang akan dianalisis. Cahaya yang diserap oleh logam
dalam api, dan penyerapan digunakan untuk menetukan konsentrasi logam
dalam larutan asli.
E. Berikut ini penerapan fotometri yang biasa diaplikasikan kesehariannya.
Fotometer/ light meter Pada Kamera. digunakan untuk menentukan eksposur
yang tepat dalam fotografi. Pada kamera modern, fotometer biasanya fitur ini built in
sebagai penerangan bagian yang berbeda dari gambar bervariasi, fotometer canggih
mengukur intensitas cahaya di berbagai bagian dari gambaran potensial dan
menggunakan algoritma untuk menentukan eksposur yang paling cocok untuk
gambar akhir, mengadaptasi algoritma dengan jenis gambar yang diinginkan (lihat
Metering mode). Secara historis, fotometer yang terpisah dari kamera dan dikenal
sebagai meteran eksposur.

Fotometer-fotometer canggih kemudian dapat digunakan baik untuk
mengukur cahaya dari gambar tersebut sebagai suatu keseluruhan, untuk mengukur
dari unsur gambar untuk memastikan bahwa bagian-bagian yang paling penting dari
gambar secara optimal terkena, atau untuk mengukur cahaya insiden ke objek dengan
adaptor.
F. Cara Pengoprasian Alat
Dipastikan kuvet telah terpasang dan pompa peristaltik telah dilingkari selang.
Kabel dihubungkan dengan arus listrik 220 V. Tombol On/Off ditekan untuk
menghidupkan alat dan diamkan 10 menit untuk warming up. Sampel disedot dengan
menekan tombol aspirator. Metode yang digunakan dipilih pada touch screen. Semua
pengaturan yang kemudian diatur. Semua pengaturan yang digunakan diatur. Hasil
analisis dicetak dan sampel yang telah diuji dibuang. Selang dari pompa peristaltik
dilepas. Alat dibilas dengan aquabides sebanyak 10 kali dan desinfektan 10%. Sisa
buangan dikeluarkan dengan mengalirkan udara. Selang dilepas dari pompa, alat
dibersihkan dengan menggunakan tisue, tekan tombol On/Off untuk mematikan alat.
Kabel dilepas dari sumber arus. Tutp alat agar tidak terkena debu.

G. Cara Perawatan dan Penyimpanan Alat
Setiap sesudah digunakan dibilas dengan aquabides serta dihindari dari
pelarut yang bersifat korosif. Lampu halogen dimatikan setiap setelah digunakan.
Pembersih yang digunakan dapat berupa campuran detergen, alkohol dan air atau
menggunakan sodium hipoklorit.
Perawatan alat dilakukan dengan cara alat disimpan pada meja permanen.
Tujuannya adalah agar alat tidak terkena guncangan dan mengurangi efektivitas kerja
alat. Alat disimpan di tempat yang bersih, tidak boleh terkena cahaya matahari
langsung dan hindari kontak atau berdekatan dengan alat yang mengeluarkan
gelombang magnetik seperti TV, radio dan handphone.