Anda di halaman 1dari 4

ANASTESI UMUM

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG Istilah anestesia dikemukakan pertama kali


oleh O.W. Holmes berasal dari bahasa Yunani anaisthsia (dari antanpa + aisthsis sensasi)
yang berarti tidak ada rasa sakit. Anestesi dibagi menjadi 2 kelompok yaitu: (1) anesthesia lokal,
yakni hilangnya rasa sakit tanpa disertai kehilangan kesadaran; (2) anesthesia umum adalah
tindakan menghilangkan rasa nyeri/sakit secara sentral disertai hilangnya kesadaran dan dapat
pulih kembali (reversible). Komponen trias anestesi ideal terdiri dari hipnotik, analgesik, dan
relaksasi otot. Sejak jaman dahulu, anestesia dilakukan untuk mempermudah tindakan operasi
atau bedah.Obat anestesi umum adalah obat atau agen yang dapat menyebabkan terjadinya efek
anestesia umum yang ditandai dengan penurunan kesadaran secara bertahap karena adanya
depresi susunan saraf pusat. Menurut rute pemberiannya, anestesi umum dibedakan menjadi
anestesi inhalasi dan intravena. Keduanya berbeda dalam hal farmakodinamik. Pada praktikum
ini, kami melihat pengaruh pemberian obat preanestesi golongan xylazin terhadap perubahan
kondisi fisiologis hewan coba (kucing) yang diamati dengan beberapa parameter penting. 2.
TUJUAN a. Mahasiswa mampu melakukan anestesi umum dengan menggunakan ether pada
kelinci percobaan b. Mahasiswa mampu mengamati stadium anestesi yang terjadi melalui
parameter-parameter antara lain: rentan waktu timbulnya efek sesaat setelah diberikan obat
anastesi c. Untuk mengetahui efek dari pilocarpine da atropine pada pupil marmut 3.
RUMUSAN MASALAH a. Bagaimana cara melakukan anastesi umum pada kelinci
menggunakan ether? b. Bagaimana tahapan penurunan kesadaran dan onset of action ether pada
kelinci? c. Bagaimana efek dari pilocarpine dan atropine pada pupil marmut? BAB II
TINJAUAN PUSTAKA A. ANASTESI Dalam melakukan anestesi harus diperhatikan beberapa
faktor antara lain: kondisi hewan, lokasi pembedahan, lama pembedahan, ukuran tubuh/jenis
hewan, kepekaan hewan terhadap obat anestetik dan penyakit-penyakit yang diderita hewan.
Sebelum anestesi sangat perlu dilakukan pemeriksaan kesehatan hewan, karena kadang-kadang
anestesi umum mempunyai resiko yang jauh lebih besar dibandingkan pembedahan yang
dijalankan. Ada beberapa tipe anestesi antara lain sebagai berikut: - Pembiusan total adalah
hilangnya kesadaran total - Pembiusan lokal adalah hilangnya rasa pada daerah tertentu yang
diinginkan (pada sebagian kecil daerah tubuh). - Pembiusan regional adalah hilangnya rasa pada
bagian yang lebih luas dari tubuh oleh blokade selektif pada jaringan spinal atau saraf yang
berhubungan dengannya B. MEKANISME KERJA ANASTESI Anestetikum akan bekerja
mempengaruhi dua jenis reseptor yaitu : 1. Reseptor amino butiric acid (GABA) terutama
reseptor GABAA. Gamma-amino butiric acid merupakan neurotransmiter inhibitori utama di
otak, disintesis dari glutamat dengan bantuan enzim glutamic acid decarboxylase (GAD),
didegradasi oleh GABA-transaminase. Sekali dilepaskan, GABA berdifusi menyeberangi celah
sinap untuk berinteraksi dengan reseptornya sehingga menimbulkan aksi penghambatan fungsi
SSP. Neurotransmiter GABA lepas dari ujung syaraf gabanergik, berikatan dengan reseptornya,
membuka saluran ion Cl, ion Cl masuk ke dalam sel, terjadi hiperpolarisasi sel syaraf , terjadi
efek penghambatan transmisi syaraf , dan depresi SSP. Reseptor GABA sebagi tempat terikatnya
GABA terdiri dari dua jenis, yaitu iono tropik (GABA yang merupakan reseptor inhibitori, dan
2. Reseptor Glutamat yang merupakan reseptor eksitatori kususnya pada sub tipe N-methyl D-
aspartat (NMDA) Gamma-amino butiric acid merupakan neurotransmiter inhibitori utama di
otak, disintesis dari glutamat dengan bantuan enzim glutamic acid decarboxylase (GAD),
didegradasi oleh GABA-transaminase. Sekali dilepaskan, GABA berdifusi menyeberangi celah
sinap untuk berinteraksi dengan reseptornya sehingga menimbulkan aksi penghambatan fungsi
SSP. Neurotransmiter GABA lepas dari ujung syaraf gabanergik, berikatan dengan reseptornya,
membuka saluran ion Cl, ion Cl masuk ke dalam sel, terjadi hiperpolarisasi sel syaraf , terjadi
efek penghambatan transmisi syaraf , dan depresi SSP. Reseptor GABA sebagi tempat terikatnya
GABA terdiri dari dua jenis, yaitu ionotropik (GABA A) dan metabotropik (GABAB). Reseptor
GABAA terletak di postsinaptik dan cukup penting karena merupakan tempat aksi obat-obat
benzodiazepin dan golongan barbiturat. Reseptor GABAA terdiri dari lima subtipe (pentamer)
2, 2, dan 1, masing masing subtipe mempunyai N-terminal binding site, terdiri dari 450 asam
amino, dan mempunyai 4-transmembran (TM) saluran ion. Sampai saat ini telah diketahui ada 19
reseptor subunit GABAA, yaitu lebih dari 85% konsentrasinya dalam bentuk kombinasi 122,
232, dan 31-32. Reseptor GABAA adalah reseptor komfleks yang memiliki beberapa
tempat aksi obat, seperti benzodiazepin (BZ), GABA, barbiturat, dan neurosteroid. Glutamat
merupakan asam amino yang termasuk neurotransmiter eksitatori dan berperan penting dalam
fungsi sistem syaraf pusat. Reseptor glutamat yang teridentifikasi secara farmakologi terdiri dari
subtipe reseptor N-methyl D-aspartat (NMDA), 5-hydroxy tryptamine (5HT), dan amino
hydroxy methyl isoxazolepropionate (AMPA). Aktivasi reseptor NMDA akan meningkatkan
Ca+ dan Na+ intrasel dan memicu aksi potensial. Terikatnya neurostransmiter glutamat pada
reseptor NMDA, menyebabkan aliran ion Ca+ dan NA+ ke dalam sel, ion Ca+ intracellular akan
meningkat, terjadi depolarisasi, menyebabkan eksitatori, dan memicu konvulsi. BAB III
METODELOGI a. Waktu / Tempat : Kamis, 10 Januari 2013 / Ruang I STIKES MATARAM b.
Alat dan Bahan : - Pilocarpine - Atropine - Ether - Spuit - Tabung pipa - Marmut dan kelinci c.
Cara Kerja Untuk Marmut : a. Menyiapkan marmut sebagai hewan coba b. Memeriksa diameter
dan reflek pupil pada cahaya c. Meneteskan pilocarpine pada mata kanan dan atropine pada mata
kiri d. Melihat perubahan pada pupil setelah penetesan e. Mencatat hasil pengamatan Untuk
Kelinci : a. Menyiapkan kelinci sebagai hewan coba b. Memeriksa denyut jantung kelinci, reflek
pupil dan respiration c. Memasukan kelinci pada tabung pipa d. Meneteskan ether dengan
permulaan 60 tetes/menit dan ditingkatkan e. Melihat reaksi kelinci f. Mengamati pada meit ke
berapa kelinci mulai lemas, tertidur dan terbangun kembali g. Mencatat hasil pengamatan BAB
IV HASIL DAN PEMBAHASAN a. Hasil Percobaan 1. Untuk Marmut Sebelum di teteskan
pilocarpine dan atropine reflek pupil marmut normal Setelah penetesan pilocarpine pada mata
kanan marmut, pupil marmut menjadi mengecil. Setelah penetesan atropine pada mata kiri
marmut, pupil marmut menjadi membesar. 2. Untuk Kelinci Tabel pemantauan denyut jantung
dan respirasi pada kelinci Sebelum penetesan ether Saat tertidur Setelah terbangun Denyut
jantung=150x/men Denyut jantung=100x/men Denyut jantung=120x/men RR=120x/men
RR=80x/men RR=100x/men Penetesan ether dimulai pada pukul 14.27 WITA - Pada menit
pertama kelinci masih dalam keadaan sadar - Pada menit ke dua kelinci mulai terlihat lemas
yaitu kelinci mulai memasuki stadium I - Pada menit ke empat kelinci lemas dan tidak melawan,
kelinci memasuki stadium II - Pada menit ke tujuh (pukul 14.34) kelinci tertidur, kelinci
memasuki stadium III - Kelinci terbangun pukul 14.39 WITA b. PEMBAHASAN - Pilocarpine
bekerja sebagai parasimpatomimetik yang meningkatkan kerja parasimpatis dan atropine bekerja
sebagai parasimpatolitik yang bekerja menghambat parasimpatis - Onset of action ether pada
stadium I pada menit ke dua, stadium II menit ke empat, dan stadium III pada menit ke tujuh,
pengaruh ether hilang setelah 5 menit kelinci tertidur, ether digunakan sebagai anastesi umum.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Anastesi yang kami lakukan pada
praktikum kali ini adalah anastesi (Inhalasi) yang merupakan jenis anastesi umum. Anestesi
umum adalah keadaan hilangnya nyeri di seluruh tubuh dan hilangnya kesadaran yang bersifat
sementara yang dihasilkan melalui penekanan sistem syaraf pusat karena adanya induksi secara
farmakologi atau penekanan sensori pada syaraf. Agen anestesi umum bekerja dengan cara
menekan sistem syaraf pusat (SSP) secara reversibel.Anestesi umum merupakan kondisi yang
dikendalikan dengan ketidaksadaran reversibel dan diperoleh melalui penggunaan obat-obatan
secara injeksi dan atau inhalasi yang ditandai dengan hilangnya respon rasa nyeri (analgesia),
hilangnya ingatan (amnesia), hilangnya respon terhadap rangsangan atau refleks dan hilangnya
gerak spontan (immobility), serta hilangnya kesadaran (unconsciousness). - Pilocarpine bekerja
sebagai parasimpatomimetik yang meningkatkan kerja parasimpatis dan atropine bekerja sebagai
parasimpatolitik yang bekerja menghambat parasimpatis - Onset of action ether pada stadium I
pada menit ke dua, stadium II menit ke empat, dan stadium III pada menit ke tujuh, pengaruh
ether hilang setelah 5 menit kelinci tertidur, ether digunakan sebagai anastesi umum. B. SARAN
Sudah sejak lama diketahui bahwa asupan alkohol, rokok, obat-obatan dan bahkan bahan
makanan tertentu yang dikonsumsi semasa kehamilan dapat berakibat buruk terhadap fetus.
Resiko kerusakan terbesar adalah selama kehamilan trisemester ketiga di mana terjadi defernsiasi
seluler. Kelahiran premature dapat terjadi semasa trisemester terakhir. Karena alasan inilah, mka
pada wanita hamil jangan diberikan: Anestesi umum-kecuali untuk perawatan darurat. Anestesi
umum dapat dilakukan pada trisemester kedua bila diperlukan