Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN KUNJUNGAN

KE PT. PRIMARINDO ASIA INFRASTRUCTURE, Tbk


(Aspek Ergonomi Yang Diduga Berpengaruh Terhadap
Kesehatan Tenaga Kerja)


Disusun oleh:
Kelompok V

Rizky Trya Permata
Rustandi Ardyansyah
Imania
Febry Prastya Sari
Irpan Paturrohman
Eganata Nugraha
Oktania Putri Kusnawan
M. Eros Zulfikar
Irfan Hilmi
M. Rizky Hendiperdana
Meri Susanti




PELATIHAN HIPERKES DOKTER/DOKTER PERUSAHAAN
KEMENTRIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I.
BALAI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
BANDUNG
2013
i

i

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah swt. karena atas
rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan tepat pada
waktunya. Laporan ini disusun untuk memenuhi seminar di Pelatihan Hiperkes
Dokter/Dokter Perusahaan Kementrian Tenaga Kerja Dan Transmigrasi R.I. Balai
Keselamatan Dan Kesehatan Kerja.
Laporan dengan judul Laporan Kunjungan ke PT. Primarindo Asia
Infrastructure, Tbk (Aspek Ergonomi Yang Diduga Berpengaruh Terhadap
Kesehatan Tenaga Kerja) merupakan hasil observasi yang dilakukan di PT.
Primarindo Asia Infrastructure, Tbk, Bandung.
Dalam penulisan laporan ini penulis menyadari masih banyak terdapat
kekurangan dan kelemahan yang disebabkan oleh keterbatasan pengetahuan dan
pengalaman penulis. Oleh sebab itu, demi bertambahnya wawasan dan
pengetahuan penulis dalam penyusunan laporan dikemudian hari, penulis dengan
lapang dada menerima segala kritik dan saran yang membangun dari semua pihak.
Dalam kesempatan ini, perkenankanlah penulis menyampaikan rasa terima
kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Kepala Balai Keselamatan
dan Kesehatan Kerja, beserta staf, Dirut PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk,
beserta staf, Panitia Pelatihan, serta teman-teman sejawat yang telah membantu
penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Semua pihak yang tidak dapat
disebutkan satu persatu, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya.
ii

ii

Selain ucapan terima kasih penulis juga ingin menyampaikan permohonan
maaf kepada semua pihak apabila selam penulisan laporan ini, penulis banyak
melakukan sesuatu hal yang tidak berkenan.
Semoga segala amal kebaikan dan bantuan yang diberikan kepada penulis
mendapatkan pahala yang berlipat ganda dari Allah swt.. Akhirnya dengan segala
kerendahan hati penulis berharap laporan ini dapat berguna bagi siapa saya yang
membacanya.

Bandung, Mei 2013
Penulis


iii

iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang Masalah..................................................................................... 1
1.2. Maksud dan Tujuan Penelitian ........................................................................... 2
1.2.1 Maksud Penelitian ...................................................................................... 2
1.2.2 Tujuan Penelitian ........................................................................................ 3
1.3. Metode Penelitian .............................................................................................. 3
1.4. Waktu dan Tempat Penelitian ............................................................................ 4
BAB II ERGONOMI .................................................................................................... 5
2.1. Definisi ............................................................................................................... 5
2.2. Aspek Ergonomi ................................................................................................ 6
2.2.1 Faktor Manusia ........................................................................................... 6
2.2.2 Sarana Kerja................................................................................................ 6
2.3. Anthropometri .................................................................................................... 7
2.4. Sikap Tubuh dalam Bekerja ............................................................................... 8
2.5. Manusia Mesin .............................................................................................. 11
2.6. Pengorganisasian Kerja .................................................................................... 11
2.7. Pengendalian Lingkungan Kerja ...................................................................... 12
2.8. Kelelahan Kerja................................................................................................ 13
2.9. CTD (Cumulative Trauma Disease) ................................................................ 14
2.10. Kesegaran Jasmani dan Musik ..................................................................... 16
BAB III HASIL PENGAMATAN .............................................................................. 17
3.1. Profil Perusahaan ............................................................................................. 17
3.2. Hasil Pengukuran dan Pengamatan Ergonomi ................................................. 19
3.2.1 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Rubbering ........................ 19
3.2.1.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja ................................ 19
3.2.1.2 Manusia-Mesin .................................................................................. 20
3.2.1.3 Pengorganisasian Kerja ..................................................................... 21
3.2.1.4 Kelelahan Kerja ................................................................................. 22
3.2.1.5 Cumulative Trauma Disorder ............................................................ 22
3.2.1.6 Kesegaran Jasmani dan Musik .......................................................... 23
iv

iv

3.2.2 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Cutting ............................. 23
3.2.2.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja ................................ 23
3.2.2.2 Manusia-Mesin .................................................................................. 24
3.2.2.3 Pengorganisasian Kerja ..................................................................... 25
3.2.2.4 Kelelahan Kerja ................................................................................. 25
3.2.2.5 Cumulative Trauma Disorder ............................................................ 26
3.2.2.6 Kesegaran Jasmani dan Musik .......................................................... 26
3.2.3 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Assembling....................... 27
3.2.3.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja ................................ 27
3.2.3.2 Manusia-Mesin .................................................................................. 28
3.2.3.3 Pengorganisasian Kerja ..................................................................... 29
3.2.3.4 Kelelahan Kerja ................................................................................. 30
3.2.3.5 Cumulative Trauma Disorder ............................................................ 30
3.2.3.6 Kesegaran Jasmani dan Musik .......................................................... 31
BAB IV PEMBAHASAN ........................................................................................... 32
4.1. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Rubbering ................................... 33
4.2. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Cutting ........................................ 35
4.3. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Assembling .................................. 37
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................... 40
5.1. Kesimpulan ...................................................................................................... 40
5.2. Saran ................................................................................................................ 41
v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Contoh Antropometri di Meja Kerja ......................................................... 7
Gambar 2.2 Sikap Tubuh yang Baik dan Tidak Baik ................................................... 9
Gambar 2.3 Pekerjaan Angkat dan Angkut ................................................................ 10
Gambar 2.4 Beban Maksimun dalam pekerjaan Angkat-angkut ................................ 10
Gambar 2.5 Pengaruh Faktor Lingkungan Kerja ditempat Kerja ............................... 14
Gambar 3.1 Posisi Pekerja di bagian Rubberring ....................................................... 20
Gambar 3.2 Alat yang digunakan pada proses rubbering ........................................... 21
Gambar 3.4 Alat yang digunakan pada proses cutting ................................................ 25
Gambar 3.1 Proses assembling ................................................................................... 28
Gambar 3.5 Proses Assembling .................................................................................. 29


1

BAB I
PENDAHULUAN


1.1. Latar Belakang Masalah
Tujuan kesehatan kerja adalah berusaha meningkatkan daya guna dan hasil
guna tenaga kerja dengan mengusahakan pekerjaan dan lingkungan kerja yang
lebih serasi dan manusiawi. Pelaksanaan diterapkan melalui Undang Undang No 1
tahun 1970 tentang keselamatan kerja. Undang -undang keselamatan kerja lebih
bersifat pencegahan (preventif), maka sangat diperlukan usaha-usaha
pengendalian lingkungan kerja, supaya semua faktor-faktor lingkungan kerja yang
mungkin membahayakan atau dapat menimbulkan gangguan kesehatan tenaga
kerja dapat dihilangkan.
Lingkungan kerja adalah sesuatu yang berada disekitar tenaga kerja
dengan pekerjaannya. Lingkungan kerja dapat menyebabkan pengaruh positif
kepada tenaga kerja atau efek yang sebaliknya.
Ergonomi tidak dapat dipisahkan dari perkembangan teknologi dan
kemajuan industrialisasi. Alat-alat yang diciptakan manusia dengan maksud
mengurangi beban kerja baik di pabrik maupun di rumah hampir selalu disertai
tidak selalu sesuai dengan prinsip ergonomi. Ergonomi adalah ilmu serta
penerapannya yang berusaha menyerasikan pekerjaan dan lingkungan terhadap
orang atau sebaliknya dengan tujuan tercapainya produktifitas dan efisiensi yang
setinggi-tingginya melalui pemanfaatan manusia seoptimal mungkin. Saat ini,
2



ergonomi merupakan salah satu penyebab penyakit yang berhubungan dengan
pekerjaan yang penting.
Pengaruh utama ergonomi kepada manusia adalah dapat munculnya
berbagai penyakit yang berhubungan dengan sikap kerja. Hubungan antara
ergonomi dengan kemungkinan timbulnya gangguan terhadap kesehatan sangat
dipengarui oleh beberapa faktor yaitu faktor manusia sebagai tenaga kerja, sarana
kerja yang tidak memadai, tidak adanya keserasian ukuran dan bentuk sarana
kerja terhadap tenaga kerja.
PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk., yang merupakan perusahaan
yang bergerak dalam bidang industri sepatu memiliki berbagai bentuk ergonomi
sebagai faktor risiko penyakit akibat kerja bagi karyawannya. Faktor ergonomi ini
dapat disebabkan karena sarana yang tidak memadai, tidak adanya keserasian
ukuran dan bentuk sarana kerja terhadap tenaga kerja yang digunakan dalam
proses produksi itu sendiri. Oleh karena itu diperlukan tindakan pencegahan dan
pengendalian terhadap bentuk ergonomi dari pihak PT. Sugih Instrumendo Abadi,
baik dari segi manajerial, operasional dan juga sarana bagi karyawannya untuk
mengurangi resiko penyakit akibat kerja karena faktor ergonomi.
Atas dasar tersebut, kami akan melakukan penelitian mengenai bentuk
ergonomi yang diduga berpengaruh terhadap kesehatan tenaga kerja di PT.
Primarindo Infrastructure Asia, Tbk.

1.2. Maksud dan Tujuan Penelitian
1.2.1 Maksud Penelitian
3



Maksud dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bentuk ergonomi
yang diduga berpengaruh terhadap kesehatan tenaga kerja di PT. Primarindo
Infrastructure Asia, Tbk.

1.2.2 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini, yaitu:
1. Mengetahui bentuk ergonomi di lingkungan kerja PT. Primarindo
Infrastructure Asia, Tbk.
2. Mengetahui risiko penyakit akibat kerja yang ditimbulkan akibat berbagai
bentuk ergonomi di lingkungan kerja PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk.
3. Mengetahui pengendalian berbagai bentuk ergonomi yang terjadi di
lingkungan kerja PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk.

1.3. Metode Penelitian
Dalam penulisan ini, tipe penelitian yang dipakai adalah tipe penelitian
deskriptif. Menurut Moh. Nazir penelitian deskriptif adalah suatu metode dalam
meneliti status sekelompok manusia, suatu obyek, suatu set kondisi, suatu sistem
pemikiran ataupun suatu kelas pada masa sekarang, sedangkan Jalaludin Rakhmat
menambahkan bahwa penelitian deskriptif tidak mencari atau menjelaskan
hubungan, tidak menguji hipotesis atau membuat prediksi. Ciri yang sangat
menonjol dalam penelitian ini adalah titik berat pada observasi dan suasana
alamiah (naturalistic setting) dimana peneliti terjun ke lapangan dan tidak
berusaha untuk memanipulasi variabel. Peneliti bertindak sebagai pengamat dan
4



hanya membuat kategori perilaku, mengamati gejala dan mencatatnya dalam buku
observasinya.

1.4. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 8 Mei 2013 pukul
15.00-16.30 WIB, bertempat di PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk., Jl. Raya
Rancabolang No.98 Gede Bage, Bandung.

5

BAB II
ERGONOMI


2.1. Definisi
Kata ergonomi berasal dari bahasa Yunani, yaitu ergon yang artinya kerja,
nomos yang berarti peraturan/hukum. Jadi secara harfiah ergonomi diartikan
sebagai Ilmu aturan tentang Kerja. Pada mulanya di beberapa negara digunakan
istilah yang berbeda, seperti :
Arbeitswissenschaft (ilmu pengetahuan tentang kerja) di Jerman
Biotecgnology dari negara-negara Skandinavia
Human factor engineering atau Personal Research di Amerika Utara
Hasil lokakarya tentang penyusunan norma-norma Ergonomi di tempat
kerja pada tahun 1978 merumuskan ergonomi sebagai berikut :
Ilmu serta penerapannya yang berusaha menyerasikan pekerjaan dan
lingkungan terhadap orang atau sebaliknya dengan tujuan tercapainya
produktivitas dan efisiensi yang setinggi-tingginya melalui pemanfaatan manusia
seoptimal mungkin.
Didalam ergonomi terkandung makna penyerasian jenis pekerjaan dan
lingkungan kerja terhadap tenaga kerja atau sebaliknya. Hal ini terkait dengan
penggunaan teknologi yang tepat sesuai dengan jenis pekerjaan serta didukung
lingkungan kerja yang aman, nyaman dan sehat sehingga tercapai eisiensi
efektifitas dan produktivitas maksimal.
6




2.2. Aspek Ergonomi
Terdiri dari dua aspek :
Manusia
Sarana kerja


2.2.1 Faktor Manusia
Manusia dalam suatu sistem kerja menjadi pelaku atau pengguna sebagai
titik sentral, sehingga perancangan berpusat pada manusia. Sebagai titik sentral
maka unsur keterbatasan manusia menjadi patokan dalam penataan produk yang
ergonomi. Ada beberapa faktor yang berlaku sebagai faktor pembatas yang tidak
boleh dilampaui agar dapat bekerja dengan aman, nyaman dan sehat :
1. Faktor dari dalam
Yang termasuk faktor dalam berasal dari manusia seperti : umur, jenis
kelamin, kekuatan otot, bentuk dan ukuran tubuh dan lainnya.
2. Faktor dari luar
Faktor luar berasal dari luar manusia, seperti : penyakit, gizi, lingkungan
kerja, sosial ekonomi, adat istiadat dan lain sebagainya.

2.2.2 Sarana Kerja
Sarana kerja dibuat sesuai dengan penggunanya sehingga pekerja atau
pengguna menjadi nyaman, sehingga tercapai efektivitas dan efisiensi kerja yang
optimal, sehingga menghindari kelelahan kerja dan kecelakaan kerja.
7



2.3. Anthropometri
Antropometri merupakan suatu pengukuran yang sistematis terhadap
tubuh manusia, terutama mengenai dimensional ukuran dan bentuk tubuh
manusia. Antropometri digunakan untuk merancang atau menciptakan suatu
sarana kerja yang sesuai dengan ukuran tubuh pengguna. Antropometri digunakan
untuk mendapatkan suatu bentuk rancang bangun yang ergonomi dimana manusia
sebagai titik sentralnya. Ukuran alat kerja erat dengan tubuh pengguna, jika alat
kerja tersebut tidak sesuai dengan ukuran tubuh tenaga kerja, maka tenaga kerja
tersebut akan tidak nyaman dan akan lebih lamban dalam bekerja, sehingga timbul
kelelahan kerja atau gejala penyakit otot akibat melakukan pekerjaan dengan cara
yang tidak alamiah.

Gambar 2.1 Contoh Antropometri di Meja Kerja




8



2.4. Sikap Tubuh dalam Bekerja
Hubungan tenaga kerja dalam sikap dan interaksinya terhadap sarana
kerja, akan menentukan efisiensi, efektifitas dan produktifitas kerja, selain SOP
(standard operating procedures) yang terdapat pada setiap jenis pekerjaan.
Semua sikap tubuh yang tidak alamiah dalam bekerja, misalnya sikap menjangkau
barang yang melebihi jangkauan tangan, harus dihindari.
Apabila hal ini tidak memungkinkan maka harus diupayakan agar beban
statiknya diperkecil. Penggunaan meja dan kursi kerja ukuran baku oleh orang
yang mempunyai ukuran tubuh yang lebih tinggi atau sikap duduk yang terlalu
tinggi sedikit banyak akan berpengaruh terhadap hasil kerjanya. Tanpa disadari,
tenaga kerja tersebut akan sedikit membungkuk saat melakukan pekerjaanya. Hal
ini akan menyebabkan terjadinya kelelahan lokal di daerah pinggang dan bahu,
yang pada akhirnya akan menimbulkan nyeri pinggang dan nyeri bahu, namun
karena penderitanya tidak mencolok maka biasanya keluhan tersenbut dianggap
bukan masalah, tetapi kerugian yang ditimbulkanya bias berwujud hilangnya
jam kerja, terhambatnya produksi dan lainnya. Pada waktu bekerja diusahakan
agar bersikap secara alamiah dan bergerak optimal.
9




Gambar 2.2 Sikap Tubuh yang Baik dan Tidak Baik
Dalam sistem kerja angkat dan angkut, sering dijumpai nyeri pinggang
sebagai akibat kesalahan dalam mengangkat maupun mengangkut, baik itu
mengenai teknik maupun berat / ukuran beban. Nyeri pinggang dapat pula terjadi
sebagai sikap paksa yang disebabkan karena penggunaan sarana kerja yang tidak
sesuai dengan ukuran tubuhnya. Kondisi demikian menggambarkan tidak adanya
keserasian antara ukuran tubuh pekerja dengan bentuk dan ukuran sarana kerja,
sehingga terjadi pembebanan setempat yang berlebihan di daerah pinggang dan
inilah yang menyebabkan nyeri pinggang akibat kerja.
10




Gambar 2.3 Pekerjaan Angkat dan Angkut
Untuk jenis pekerjaan angkat dan angkut, maka beban maksimum yang
diperkenankan, agar tidak menimbulkan kecelakaan kerja, sesuai dengan
peraturan menteri tenaga kerja, Transmigrasi dan Koperasi No.Per. 01/MEN/1978
tentang keselamatan dan kesehatan kerja dalam Penebangan dan Pengangkutan
kayu.

Gambar 2.4 Beban Maksimun dalam pekerjaan Angkat-angkut
Sikap tubuh dalam bekerja yang dikatakan secara ergonomis adalah yang
memberikan rasa nyaman, aman, sehat dan selamat dalam bekerja yang dapat
dilakukan antara lain dengan cara:
a. Menghindarkan sikap yang tidak alamiah dalam bekerja.
b. Diusahakan beban statis menjadi sekecil-kecilnya.
c. Perlu dibuat dan ditentukan criteria ukuran baku tentang peralatan kerja
yang sesuai dengan ukuran antopomentri tenaga kerja penggunanya.
11



d. Agar diupayakan bekerja dengan sikap duduk dan berdiri secara
bergantian.

2.5. Manusia Mesin
Penggunaan teknologi dalam pelaksanaan produksi akan menimbulkan
suatu hubungan timbale balik antara manusia sebagai pelaku dan mesin sebagai
sarana kejanya. Dalam proses produksi, hubungan ini menjadi sangat erat
sehingga merupakan satu kesatuan. Secara ergonomis, hubungan antara manusia
dengan mesin haruslah merupakan suatu hubungan yang selaras, serasi dan sesuai.
Fungsi manusia dalam hubungan manusia mesin dalam rangkaian
produksi ini adalah sebagai pengarah atau pengendali jalanya mesin tersebut.
Manusia menerima informasi dari mesin melalui indera mata untuk membuat
keputusan untuk menyesuaikan atau merubah kerja mesin melalui kendali yang
ada pada mesin itu. Pada umumnya setiap mesin sudah mempunyai prosedur
standar pengoperasiannya. Kemudian mesin menerima perintah tersebut untuk
kemudian untuk menjalankan tugasnya. Desain alat kendali yang baik pada mesin
merupakan salah satu faktor yang penting yang akan mempengaruhi manusia
sebagai operator.

2.6. Pengorganisasian Kerja
Pengorganisasian kerja menyangkut waktu kerja, waktu istirahat, kerja
lembur dan lainnya yang menentukan kesehatan dan efisiensi tenaga kerja.
Diperlukan pola pengaturan waktu kerja dan waktu istirahat yang baik. Jam kerja
12



tidak lebih dari 8 jam per hari, apabila tidak dapat dihindarkan, perlu diusahakan
grup kerja baru atau kerja shif.
Kerja lembur sebaiknya ditiadakan karena dapat menurunkan efisiensi dan
produktifitas kerja dan meningkatkan angka kecelakaan kerja dan sakit.

2.7. Pengendalian Lingkungan Kerja
Lingkungan kerja yang lestari dan manusiawi merupakan factor pendorong
bagi kegairahan dan efisiensi kerja. Sedangkan lingkungan kerja yang buruk
(melampaui nilai ambang batas yang telah ditetapkan), yang melebihi toleransi
manusia untuk menghadapinya, tidak hanya akan menurunkan produktifitas kerja
tetapi juga akan menyebabkan penyakit akibat kerja, kecelakaan kerja,
pencemaran lingkungan sehingga tenaga kerja dalam melaksanakan pekerjaanya
tidak mendapat rasa aman, nyaman, sehat dan selamat.
terdapat berbagai faktor lingkungan kerja yang berpengaruh terhadap
kesehatan, keselamatan dan efisiensi serta produktifitas kerja, yaitu faktor fisik
seperti: pengaruh kebisingan, penerangan, iklim kerja, getaran; faktor kimia
seperti pengaruh bahan kimia, gas, uap, debu; faktor fisiologis seperti: sikap dan
cara kerja, penentuan jam kerja dan istirahat, kerja gilir, kerja lembur; factor
psikologis seperti: suasana tempat kerja, hubungan antar pekerja dan factor
biologis seperti: infeksi karena bakteri, jamur, virus dan cacing.
Untuk pengendalian lingkungan kerja dapat dilakukan melalui beberapa
tahapan / cara, yaitu pengendalian secara teknik, pengendalian secara
administratife dan pengendalian dengan pemberian alat pelindung diri (APD).
13



Banyak dijumpai adanya tenaga kerja yang enggan mengguanakan APD,
meskipun di tempat kerjanya terjadi pencemaran bahan kimia di udara tempat
kerja.

2.8. Kelelahan Kerja
Penyebab kelelahan akibat tidak ergonomisnya kondisi sarana, prasarana,
dan lingkungan kerja merupakan faktor dominan bagi menurunnya atau
rendahnya produktivitas kerja seorang tenaga kerja. Suasana kerja yang tidak
ditunjang oleh kondisi lingkungan kerja yang sehat antara lain adalah sebagai
penyebab timbulnya kelelahan kerja. Kelelahan kerja dapat diakibatkan oleh
pembebanan kerja yang berlebihan antara lain irama kerja yang tidak serasi,
pekerjaan monoton, dan kondisi tempat kerja yang tidak menggairahkan.
Kelelahan (fatigue) merupakan kondisi melamahnya tenaga untuk
melakukan suatu kegiatan. Kelelahan dibagi menjadi 2 macam:
1. Kelelahan otot (muscular fatigue)
2. Kelelahan umum (general fatigue)
Kelelahan otot ditandai dengan nyeri, seperti ketegangan otot, dan sakit di
sekitar sendi. Kelelahan umum ditandai dengan kaluhan perasaan lamban dan
keengganan beraktivitas. Menurut para ahli, terdapat keterkaitan antara kelelahan
dengan tingkat stress. Hal ini dapat ditunjukkan melalui reaksi tubuh terhadap
jenis stress yang berbeda-beda.
14




Gambar 2.5 Pengaruh Faktor Lingkungan Kerja ditempat Kerja

2.9. CTD (Cumulative Trauma Disease)
CTD adalah kerusakan trauma kumulative. CTD timbul karena
terkumpulnya kerusakan-kerusakan kecil akibat trauma berulang yang
membentuk kerusakan yang cukup besar dan menimbulkan rasa sakit. Hal ini
merupakan akibat penumpukan cedera kecil yang setiap kali tidak sembuh total
dalam jangka waktu tertentu yang bisa pendek atau lama, tergantung dari berat
ringannya trauma setiap hari, yang diekspresikan sebagai rasa nyeri, kesemutan,
pembengkakan dan gejala lainnya.
Gejala CTD biasanya muncul pada pekerjaan yang monoton, sikap tidak
alamiah, penggunaan atau pengerahan otot yang melebihi kemampuannya.
Biasanya gejala yang muncul dianggap sepele atau dianggap tidak ada. Penyebab
timbulnya trauma pada jaringan tubuh antara lain karena:
1. Over exertion
2. Over stretching
3. Over compressor
15



CTD dapat digolongkan sebagai penyakit akibat kerja apabila dapat
dibuktikan terdapat pemaparan dari dua atau lebih factor resiko ergonomic di
tempat kerja. Faktor resiko untuk terjadinya CTD :
1. Postur atau sikap tubuh yang janggal
2. Gaya yang melebihi kemampuan jaringan
3. Lamanya waktu pada saat melakukan posisi janggal
4. Frekuensi siklus gerakan dengan postur janggal per-menit
Contoh penyakit CTD :
1. Tendinitis, yaitu tendon yang meradang yang ditandai dengan : sakit,
bengkak, nyeri tekan, lemah di tempat yang terpapar (siku, bahu)
2. Rotator cuff tendinitis, satu atau lebih dari empat rotator cuff tendon pada
bahu meradan. Gejala : sakit, gerakan terbatas pada bahu.
3. Tenosynovitis, yaitu pembengkakan pada tendon dan sarung yang
menutup tendon, dengan gejala: pembengkakan, nyeri tekan, sakit [ada
tempat yang terpapar (siku, tangan, lengan, dll)
4. Carpal tunnel syndrome. Penyebabnya yaitu tekanan yang terlalu berat
pada syaraf medianus, yang melalui pergelangan tangan. Gejala: mati rasa,
kesemutan, pegal, sakit pada pergelangan tangan.
5. Epicondylitis (tenis elbow), merupakan peradangan pada tendon di siku
dengan gejala sakit, sedikit bengkak dan lemah.
6. White finger, pembuluh darah di jari-jari rusak. Gejalanya : pucat di jari-
jari, mati rasa, dan perasaan seakan jari terbakar.


16



2.10. Kesegaran Jasmani dan Musik
Untuk dapat melaksanakan pekerjaannya, seorang tenaga kerja, tidak
hanya memerlukan makanan yang bergizi, yang sesuai dengan pekerjaannya, tapi
juga membutuhkan kesegaran jasmani yang baik pula. Meskipun secara fisik
tenaga kerja dalam keadaan sehat, apabila tidak segar dan bugar akan mengalami
cepat lelah dalam bekerja. Pekerja yang sehat segar dan bugar dapat
meningkatkan produktivitas perusahaan.
Pengadaan music di tempat kerja sebaiknya diadakan pada area kerja yang
monoton dan pekerjaan tangan yang berulang-ulang (manual work). Pekerjaan
lain yang memerlukan aktivitas mental juga dapat mengaplikasikan pengadaan
music, tujuannya untuk menghindari kebosanan dan kejenuhan dalam bekerja.
Tidak disarankan pada area kerja dengan kebisingan yang tinggi.
Penatalaksanaan suatu system kerja dengan prinsip ergonomic pada suatu
industry diharapkan dapat menciptakan system kerja yang aman, nyaman, dengan
tingkat produktivitas, kesehatan dan keselamatan kerja yang prima.
17

BAB III
HASIL PENGAMATAN

3.1. Profil Perusahaan
Nama perusahaan : PT. PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk
Alamat : Jl. Raya Rancabolang No. 98 Gedebage Bandung 40295
Tahun pendirian : 1988
Jumlah tenaga kerja : 2000 orang
Jenis industri : Industri sepatu (khususnya sepatu olah raga)
PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk didirikan tanggal 1 Juli 1988
dengan nama PT. Bintang Kharisma dengan status Penanaman Modal Dalam
Negeri (PMDN) dan bergerak dalam bidang industri sepatu. Pada tahun 1994
telah mencatatkan dan menjual sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan menjadi PT.
Bintang Kharisma. Pada thun 1997 perusahaan merencanakan untuk melakukan
diversivikasi usaha ke bidang lain yang juga mempunyai prospek cerah. Untuk
itu, perusahaan mengganti nama menjadi PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk.
Sebelum direncanakan diversivikasi dapat terealisasi, kondisi ekonomi di
Indonesia mulai memburuk sehingga perusahaan memutuskan untuk menunda
rencana tersebut.
Pada tahun 2001, perseroan memproduksi hanya satu branded buyer yaitu
merek Reebok. Untuk mengantisipasi risiko pemutusan kerjasama oleh Reebok,
perseroan memutuskan untuk menjadikan tahun 2001 sebagi tahun konsolidasi
dan mulai mempersiapkan usaha pengembangan pasar domestik.
18



Pada bulan April 2002, perseroan menerima pemberitahuan dari Reebok
International Limited sebagai buyer dari perseroan bahwa pesanan sepatu yang
diberikan kepada perseroan hanya sampai dengan bulan Juli 2002, sehingga sejak
bulan Juli 2002 perseroan tidak lagi memproduksi sepatu merek Reebok.
PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk. Bergerak dalam bidang
industri sepatu, khususnya sepatu olah raga dan memprosuksi dalam berbagai fungsi
dan ukuran. Selama ini produksi PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk.
Didasarkan atas pesanan dari pelanggan yang berasal dari luar negeri. Dengan
demikianhampir seluruh sepatu olah raga hasil produksi perseroan adalah untuk
diekspor dan harus memnuhi standar mutu yang telah ditetapkan oleh pembeli
dengan desain yang dibuat perusahaan atau pelanggan yang merupakan pemegang
merek atau pemegang lisensi dari merek terkemuka.
PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk., telah dipercaya memproduksi
merek terkenal seperti OsKhos BGosh, Cheasepeaks, Body Glove, US Atheletic,
Puma dan Avia. Tahun 1996 dari dua buyer besar yaitu Reebok dan Fila. Pada tahun
2000 dalam pengembangan pasar domestik telah memproduksi merek Tomkins.
Lokasi kantor pusat ada di Jakarta dan pabrik terletak di Gedebage Bandung,
di atas tanah 9,7 ha dengan luas bangunan 4,1 ha. Bangunan utama berupa pabrik
untuk unit cutting, laminating, preparation, rubber, sewing, assembling, gudang
bahan baku, gudang jadi, dan bangunan penunjang seperti kantor, kantin pujasera,
poliklinik, dan mini market yang dikelola oleh koperasi karyawan.
19




3.2. Hasil Pengukuran dan Pengamatan Ergonomi
Pengukuran dan pengamatan yang dilakukan di PT. Primarindo pada tanggal
8 Mei 2013 pukul 15.00 WIB yang dilakukan pada beberapa bagian diantaranya
bagian rubbering, assembling, dan cutting.

3.2.1 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Rubbering
3.2.1.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja
Hasil pengamatan antropometri di bagian rubbering menunjukkan
suatu bentuk aktivitas kerja yang didominasi oleh aktivitas duduk selama
kurang lebih 8 jam. Tenaga kerja (TK) mendapatkan istirahat selama 1 jam
setiap 4 jam kerja. Pekerjaan ini dilakukan dengan cara menggunting untuk
meratakan dan merapikan sol sepatu yang telah dicetak. Tenaga kerja
melakukan pekerjaan tersebut di atas meja dengan tinggi 75 cm dan TK duduk
di kursi berkaki empat dengan sandaran punggung. Menurut teori
antropometri dalam ergonomik posisi dan sikap kerja terdapat uraian sebagai
berikut. Dari aspek posisi tangan, TK mengalami sikap kerja yang ergonomis
karena pekerjaan TK tersebut didominasi oleh posisi tangan dengan siku
lengan membentuk sudut 90
o
. Jangkauan jarak tangan yang harus dilakukan
TK juga tidak melebihi 55 cm dan juga sudut rotasi kepala dari area kerja
yang tidak melebihi 45
o
.
20



Posisi duduk TK dalam bekerja dari aspek tulang belakang/punggung
sudah memenuhi aspek ergonomis karena pihak perusahaan sudah memberika
kursi dengan penyangga lunak pada bagian punggung. Hal ini diterapkan oleh
TK dalam aktivitas bekerjanya sehari-hari.
Hasil pengamatan dari aspek posisi kaki, TK mengalami sikap kerja
yang tidak ergonomis karena pekerjaan TK tersebut didominasi kaki yang
dimasukkan ke kotak agar membentuk sudut lutut 90
o
, tetapi memiliki
implikasi yaitu sudut pergelangan kaki membentuk sudut < 45
o
. Hal ini dapat
berimplikasi buruk pada TK yaitu dapat menyebabkan kelelahan lokal pada
daerah kaki dan berisiko menyebabkan cumulative trauma disorder (CTD).


Gambar 3.1 Posisi Pekerja di bagian Rubberring

3.2.1.2 Manusia-Mesin
21



Dalam proses produksi hubungan antara manusia dan mesin harus
selaras sehingga proses produksi dapat berjalan dengan lancar dan aman.
Kaidah ini dipenuhi dengan adanya suatu desain alat kendali pada mesin
sehingga manusia dalam hal ini TK menjadi sentral operator yang
mengendalikan mesin tersebut. Pengamatan proses rubbering menunjukkan
adanya alat/mesin yang digunakan dalam proses tersebut. Alat tersebut
beroperasi tanpa alat kendali, sehingga alat pasien memiliki kontrol yang
kurang dan dapat membahayakan TK tersebut. Alat yang digunakan pada
proses rubbering dapat dilihat pada gambar 3.2

Gambar 3.2 Alat yang digunakan pada proses rubbering

3.2.1.3 Pengorganisasian Kerja
Aktivitas kerja yang dibebankan pada TK tidak lebih dari 8 jam.
Tenaga kerja masuk kerja pagi pukul 07.30 WIB sampai jam 16.30 WIB.
Tenaga kerja dibebankan jam kerja tidak lebih dari 8 jam per hari sesuai
dengan prinsip ergonomis dan fisiologi manusia yang menyatakan bahwa
22



kapasitas maksimal jam kerja TK tidak lebih dari 8 jam per hari. Tenaga kerja
mendapatkan istirahat selama 1 jam setiap 4 jam kerja.

3.2.1.4 Kelelahan Kerja
Kelelahan kerja dapat timbul akibat sarana, prasarana dan lingkungan
kerja yang tidak ergonomis. Pada pengamatan proses rubbering ada beberapa
proses dan sikap kerja yang tidak ergonomis sehingga menimbulkan suatu
risiko timbulnya kelelahan kerja pada TK. Aspek posisi kaki pada proses
rubbering yang tidak ergonomis dapat menjadi risiko timbulnya kelelahan
kerja pada kaki berupa kelemahan otot dan mialgia.

3.2.1.5 Cumulative Trauma Disorder
Kelainan traumatic kumulatif dapat disebabkan karena jenis pekerjaan
yang monoton, sikap kerja yang tidak yang alamiah, dan penggunaan otot
yang berlebihan diluar kemampuan. Pengamatan pada proses rubbering
memperlihatkan posisi sudut pergelangan kaki yang tidak ergonomis dengan
bentuk overflexion dalam waktu yang lama. Hal ini dapat menjadi risiko
timbulnya CTD seperti tendinitis dan tenosynovitis pada pergelangan kaki.



23



3.2.1.6 Kesegaran Jasmani dan Musik
Hasil pengamatan proses rubbering menunjukkan tingkat kebisingan
yang relatif rendah dan proses pekerjaan yang monoton, dan perusahaan pun
belum menyediakan fasilitas untuk hiburan sehingga kemungkinan rentan
menimbulkan kejenuhan dan menurunkan produktivitas pekerja. Oleh karena
itu, menurut kaidah ergonomi dalam aspek kesegaran jasmani dan musik,
diperlukan hiburan berupa musik di tempat kerja.

3.2.2 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Cutting
3.2.2.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja
Hasil pengamatan antropometri di bagian cutting menunjukkan suatu
bentuk aktivitas kerja yang didominasi oleh aktivitas berdiri selama kurang
lebih 8 jam. Tenaga kerja (TK) mendapatkan istirahat selama 1 jam setiap 4
jam kerja. Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan mesin pemotong
yang dikendaikan secara manual. Tenaga kerja melakukan pekerjaan tersebut
di atas meja dengan tinggi 90 cm dan tersedia tempat duduk namun tidak
digunakan oleh TK.
Dari aspek posisi tangan, TK mengalami sikap kerja yang ergonomis
karena pekerjaan TK tersebut didominasi oleh posisi tangan dengan siku
lengan membentuk sudut 90
o
. Jangkauan jarak tangan yang harus dilakukan
24



TK juga tidak melebihi 55 cm dan juga sudut rotasi kepala dari area kerja
yang tidak melebihi 45
o
.
Hasil pengamatan dari aspek posisi kaki, TK mengalami sikap kerja
yang ergonomis, tetapi dengan posisi berdiri memiliki kerugian yaitu
menyebabkan kelemahan otot kaki, dan sebaiknya sikap berdiri dan duduk
secara bergantian.

3.2.2.2 Manusia-Mesin
Dalam proses produksi hubungan antara manusia dan mesin harus
selaras sehingga proses produksi dapat berjalan dengan lancar dan aman.
Kaidah ini dipenuhi dengan adanya suatu desain alat kendali pada mesin
sehingga manusia dalam hal ini TK menjadi sentral operator yang
mengendalikan mesin tersebut. Pengamatan proses cutting menunjukkan
adanya alat/mesin yang digunakan dalam proses tersebut. Alat tersebut
beroperasi dengan kendali atau kontrol dari operator, sehingga mesin tidak
membahayakan TK tersebut.
25




Gambar 3.4 Alat yang digunakan pada proses cutting

3.2.2.3 Pengorganisasian Kerja
Aktivitas kerja yang dibebankan pada TK tidak lebih dari 8 jam.
Tenaga kerja masuk kerja pagi pukul 07.30 WIB sampai jam 16.30 WIB.
Tenaga kerja dibebankan jam kerja tidak lebih dari 8 jam per hari sesuai
dengan prinsip ergonomis dan fisiologi manusia yang menyatakan bahwa
kapasitas maksimal jam kerja TK tidak lebih dari 8 jam per hari. Tenaga kerja
mendapatkan istirahat selama 1 jam setiap 4 jam kerja.

3.2.2.4 Kelelahan Kerja
Kelelahan kerja dapat timbul akibat sarana, prasarana dan lingkungan
kerja yang tidak ergonomis. Pada pengamatan proses cutting ada beberapa
proses dan sikap kerja yang tidak ergonomis sehingga menimbulkan suatu
risiko timbulnya kelelahan kerja pada TK. Aspek posisi kaki pada proses
26



cutting yang tidak ergonomis dapat menjadi risiko timbulnya kelelahan kerja
pada kaki berupa kelemahan otot dan mialgia.

3.2.2.5 Cumulative Trauma Disorder
Kelainan traumatic kumulatif daapat disebabkan karena jenis
pekerjaan yang monoton, sikap kerja yang tidak yang alamiah, dan
penggunaan otot yang berlebihan diluar kemampuan. Pengamatan pada proses
cutting memperlihatkan posisi berdiri yang ergonomis sehingga memiliki
risiko minimal timbulnya CTD .

3.2.2.6 Kesegaran Jasmani dan Musik
Hasil pengamatan proses rubbering menunjukkan tingkat kebisingan
yang relatif rendah dan proses pekerjaan yang monoton, dan perusahaan pun
belum menyediakan fasilitas untuk hiburan sehingga kemungkinan rentan
menimbulkan kejenuhan dan menurunkan produktivitas pekerja. Oleh karena
itu, menurut kaidah ergonomi dalam aspek kesegaran jasmani dan musik,
diperlukan hiburan berupa musik di tempat kerja.




27



3.2.3 Hasil Pengukuran dan Pengamatan di Bagian Assembling
3.2.3.1 Antropometri dan Sikap Tubuh Dalam Bekerja
Hasil pengamatan antropometri di bagian assembling menunjukkan
suatu bentuk aktivitas kerja yang didominasi oleh aktivitas duduk selama
kurang lebih 8 jam. Tenaga kerja (TK) mendapatkan istirahat selama 1 jam
setiap 4 jam kerja. Kegiatan ini dilakukan untuk menyatukan badan sepatu
dengan sol sepatu baik secara manual maupun dengan bantuan mesin. Tenaga
kerja melakukan pekerjaan tersebut di atas meja dengan tinggi 75 cm dan TK
duduk di kursi berkaki empat dengan sandaran punggung tanpa sandaran
lengan. Menurut teori antropometri dalam ergonomik posisi dan sikap kerja
terdapat uraian sebagai berikut. Dari aspek posisi tangan, TK mengalami
sikap kerja yang kurang ergonomis karena pekerjaan TK tersebut didominasi
oleh posisi tangan dengan siku lengan membentuk sudut 90
o
hanya saja
lengan bagaian bawah TK tidak disangga dengan menggunakan penyangga
tangan. Jangkauan jarak tangan yang harus dilakukan TK juga tidak melebihi
55 cm dan juga sudut rotasi kepala dari area kerja yang tidak melebihi 45
o

karena dibantu dengan mesin otomatis.
Posisi duduk TK dalam bekerja dari aspek tulang belakang/punggung
sebagian besar sudah memenuhi aspek ergonomis karena pihak perusahaan
sudah memberikan kursi dengan penyangga lunak pada bagian punggung
tetapi beberapa kursi tidak memiliki sandaran punggung sehingga dapat
28



berpengaruh pada posisi duduk TK yang lebih membungkuk dan
menyebabkan terjadinya kelelahan local di daerah pinggang dan bahu yang
pada akhirnya menimbulkan nyeri pinggang dan bahu.
Hasil pengamatan dari aspek posisi kaki, TK sebagian besar
mengalami sikap kerja yang tidak ergonomis karena TK lebih memilih tidak
menggunakan sandaran kaki yang terletak pada meja dan memilih posisi
berdiri untuk memudahkan mobilitas dalam bekerja sehingga dapat memicu
terjadinya cumulative trauma disorder (CTD).


Gambar 3.1 Proses assembling

3.2.3.2 Manusia-Mesin
Dalam proses produksi hubungan antara manusia dan mesin harus
selaras sehingga proses produksi dapat berjalan dengan lancar dan aman.
Kaidah ini dipenuhi dengan adanya suatu desain alat kendali pada mesin
29



sehingga manusia dalam hal ini TK menjadi sentral operator yang
mengendalikan mesin tersebut. Pengamatan proses assembling menunjukkan
adanya alat/mesin yang digunakan dalam proses tersebut. Alat tersebut
beroperasi tanpa alat kendali, sehingga alat TK memiliki kontrol yang kurang
dan dapat membahayakan TK tersebut. Alat yang digunakan pada proses
assembling dapat dilihat pada gambar 3.5

Gambar 3.5 Proses Assembling

3.2.3.3 Pengorganisasian Kerja
30



Aktivitas kerja yang dibebankan pada TK tidak lebih dari 8 jam.
Tenaga kerja masuk kerja pagi pukul 07.30 WIB sampai jam 16.30 WIB.
Tenaga kerja dibebankan jam kerja tidak lebih dari 8 jam per hari sesuai
dengan prinsip ergonomis dan fisiologi manusia yang menyatakan bahwa
kapasitas maksimal jam kerja TK tidak lebih dari 8 jam per hari. Tenaga kerja
mendapatkan istirahat selama 1 jam setiap 4 jam kerja.


3.2.3.4 Kelelahan Kerja
Kelelahan kerja dapat timbul akibat sarana, prasarana dan lingkungan
kerja yang tidak ergonomis. Pada pengamatan proses assembling ada
beberapa proses dan sikap kerja yang tidak ergonomis sehingga menimbulkan
suatu risiko timbulnya kelelahan kerja pada TK. Aspek posisi kaki pada
proses assembling yang tidak ergonomis dapat menjadi risiko timbulnya
kelelahan kerja pada kaki berupa kelemahan otot dan mialgia.

3.2.3.5 Cumulative Trauma Disorder
Kelainan traumatik kumulatif daapat disebabkan karena jenis
pekerjaan yang monoton, sikap kerja yang tidak yang alamiah, dan
penggunaan otot yang berlebihan diluar kemampuan. Pengamatan pada proses
assembling memperlihatkan posisi sudut pergelangan kaki yang tidak
31



ergonomis dengan bentuk overflexion dalam waktu yang lama. Hal ini dapat
menjadi risiko timbulnya CTD seperti tendinitis dan tenosynovitis pada
pergelangan kaki.

3.2.3.6 Kesegaran Jasmani dan Musik
Hasil pengamatan proses assembling menunjukkan tingkat kebisingan
yang relatif rendah dan proses pekerjaan yang monoton, dan perusahaan pun
belum menyediakan fasilitas untuk hiburan sehingga kemungkinan rentan
menimbulkan kejenuhan dan menurunkan produktivitas pekerja. Oleh karena
itu, menurut kaidah ergonomi dalam aspek kesegaran jasmani dan musik,
diperlukan hiburan berupa musik di tempat kerja.
32

BAB IV
PEMBAHASAN

Hasil pengamatan yang dilakukan di PT.Primarindo pada tanggal 8 Mei 2013
dengan fokus pengamatan pada perbandingan antara penerapan aspek ergonomis
yang diberlakukan pihak perusahaan dengan kaidah-kaidah aspek ergonomis yang
seharusnya diberlakukan oleh perusahaan dalam tiap rangkaian proses produksi.
Pengamatan ini memfokuskan perbandingan tersebut hanya di beberapa proses
produksi yang dinilai banyak memiliki masalah aspek ergonomi. Proses produksi
yang diamati adalah proses rubbering, cutting, dan assembling. Proses-proses ini
dalam pengamatan kami memperlihatkan masalah aspek ergonomi yang kompleks.
Kami membagi pengamatan aspek ergonomis di tiap proses produksi dalam beberapa
indikator antara lain :
1) Antropometri dan sikap tubuh dalam bekerja
2) Hubungan aspek ergonomis antara manusia dan mesin
3) Pengorganisasian kerja
4) Aspek kelelahan kerja
5) Gangguan trauma kumulatif
6) Kesegaran jasmani dan musik
Berdasarkan indikator aspek ergonomis di tempat kerja tersebut di atas yang
akan dipantau dalam rangkaian proses produksi dalam hal ini hanya proses rubbering,
33



cutting, dan assembling. Berikut adalah pembahasan perbandingan aspek ergonomi
yang sudah dilakukan perusahaan dan kaidah ergonomik yang seharusnya dilakukan
di tempat kerja berdasarkan bagian masing-masing.

4.1. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Rubbering
Dari aspek antropometri dan sikap tubuh ditemukan beberapa posisi kerja
yang tidak sesuai dengan antropometri manusia. Pekerjaan yang dilakukan oleh TK
selama 8 jam dengan posisi antropometri yang tidak mengikuti kaidah ergonomi
dapat menyebabkan suatu kelainan otot bahkan suatu yang lebih fatal yaitu gangguan
trauma kumulatif yang dapat menurunkan produktivitas TK. Ketidaksesuaian kaidah
antropometri dan posisi tubuh yang terjadi di bagian rubbering ini terlihat pada posisi
kaki TK saat melakukan proses produksi. Dimana disebutkan dalam hasil
pengamatan sebelumnya bahwa sudut pergelangan kaki TK membentuk sudut < 60
o

akibat penekukan sudut lutut untuk mengurangi pegal pada kaki. Posisi TK yang
dijelaskan di atas dapat dilihat pada gambar 3.1. Posisi kaki pada TK yang bekerja di
bagian rubbering tidak memenuhi kaidah antropometri dan sikap tubuh karena sudut
pergelangan kaki yang membentuk sudut < 60
o
selama kurang lebih selama 8 jam
akan menimbulkan suatu proses over-strecthing dan over-flexion dari sudut
pergelangan kaki dalam waktu yang lama dan dapat berakibat timbulnya pegal otot,
kelainan otot dan berakhir pada kelainan CTD di masa mendatang. Berdasarkan
34



alasan tersebut, cukup untuk dapat menyebutkan bahwa posisi kaki TK pada bagian
rubbering tidak memenuhi kaidah antropometri dalam ilmu ergonomi.
Aspek selanjutnya dalam kaitannya dengan hubungan manusia dan mesin
yang aman untuk operator belum memenuhi aspek ergonomi. Karena alat/mesin yang
digunakan pada proses rubbering beroperasi tanpa alat kendali dari operator. Hal ini
yang dapat membahayakan TK karena operator memiliki kendali yang minimal
terhadap alat tersebut. Kendali yang minimal ini memiliki potensi bahaya berupa
kecelakaan kerja akibat alat/mesin yang di luar kendali operator.
Dalam hal pengorganisasian kerja, perusahaan sudah mengikuti kaidah
ergonomi fisiologi manusia dengan memberlakukan jam kerja selama 8 jam per
harinya dengan istirahat selama 1 jam yang diberikan tiap 4 jam kerja.
Pengorganisasian kerja tersebut memenuhi kaidah ergonomi sehingga TK dapat
bekerja secara optimal dan prima guna meningkatkan produktivitas TK tersebut. Pada
pengamatan proses rubbering ada beberapa proses dan sikap kerja yang tidak
ergonomis sehingga menimbulkan suatu risiko timbulnya kelelahan kerja pada TK.
Aspek posisi kaki pada proses rubbering yang tidak ergonomis dapat menjadi risiko
timbulnya kelelahan kerja pada kaki berupa kelemahan otot dan mialgia.
Kesegaran jasmani dan musik tidak diperhatikan oleh pihak perusahaan
karena sebelum dan selama jam kerja berlangsung tidak ada pengorganisasian kerja
yang membuat TK bergerak melakukan peregangan agar tidak mengalami keram
otot akibat posisi yang kaku. Selain itu TK pada bagian rubbering berisiko
35



mengalami kebosanan kerja akibat pekerjaan yang monoton karena pihak perusahaan
tidak menyediakan alunan musik yang dapat didengarkan TK selama proses bekerja.
Pemberian irama musik selama proses bekerja ini penting karena area kerja di bagian
rubbering memiliki intensitas bising yang rendah dan untuk mencegah kerja yang
monoton dan menurunkan produktivitas.

4.2. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Cutting
Dari aspek antropometri dan sikap tubuh ditemukan beberapa posisi kerja
yang tidak sesuai dengan antropometri manusia. Pekerjaan yang dilakukan oleh TK
selama 8 jam dengan posisi antropometri yang tidak mengikuti kaidah ergonomi
dapat menyebabkan suatu kelainan otot bahkan suatu yang lebih fatal yaitu gangguan
trauma kumulatif yang dapat menurunkan produktivitas TK. Ketidaksesuaian kaidah
antropometri dan posisi tubuh yang terjadi di bagian cutting ini terlihat pada posisi
kaki TK saat melakukan proses produksi. Dimana disebutkan dalam hasil
pengamatan sebelumnya bahwa TK berdiri selama 8 jam kerja dan mendapatkan
istirahat 1 jam. Posisi TK kerja ini memiliki banyak kerugian karena TK tidak
disediakan kursi untuk bergantian berdiri dan duduk . Hal ini dapat menyebabkan
kerugian berupa keramnya otot kaki akibat over-contraction yang terjadi lama dalam
posisi kerja. Posisi TK yang dijelaskan di atas dapat dilihat pada gambar 3.3. Posisi
kaki pada TK yang bekerja di bagian cutting tidak memenuhi kaidah antropometri
selama 8 jam akan menimbulkan suatu proses over-contraction otot betis kaki dalam
36



waktu yang lama dan dapat berakibat timbulnya pegal otot, kelainan otot dan berakhir
pada kelainan CTD di masa mendatang. Berdasarkan alasan tersebut, cukup untuk
dapat menyebutkan bahwa posisi kaki TK pada bagian cutting tidak memenuhi
kaidah antropometri dalam ilmu ergonomi.
Aspek selanjutnya dalam kaitannya dengan hubungan manusia dan mesin
yang aman untuk operator sudah memenuhi aspek ergonomi. Karena alat/mesin yang
digunakan pada proses cuttering beroperasi dengan kendali penuh dari operator.
Mesin ini memotong kain dengan pisau besarnya hanya jika operator menekan
tombol kontrol pisau dengan kedua tangan. Hal ini dapat melindungi TK karena
operator memiliki kendali penuh terhadap alat tersebut dan mengurangi risiko
kecelakaan kerja jari yang terpotong pisau karena mesin pisau akan turun hanya jika
ditekan oleh kedua tangan operator.
Dalam hal pengorganisasian kerja, perusahaan sudah mengikuti kaidah
ergonomi fisiologi manusia dengan memberlakukan jam kerja selama 8 jam per
harinya dengan istirahat selama 1 jam yang diberikan tiap 4 jam kerja.
Pengorganisasian kerja tersebut memenuhi kaidah ergonomi sehingga TK dapat
bekerja secara optimal dan prima guna meningkatkan produktivitas TK tersebut. Pada
pengamatan proses cutting ada beberapa proses dan sikap kerja yang tidak ergonomis
sehingga menimbulkan suatu risiko timbulnya kelelahan kerja pada TK. Aspek posisi
kaki pada proses cutting yang tidak ergonomis dapat menjadi risiko timbulnya
kelelahan kerja pada kaki berupa keram otot.
37



Kesegaran jasmani dan musik tidak diperhatikan oleh pihak perusahaan
karena sebelum dan selama jam kerja berlangsung tidak ada pengorganisasian kerja
yang membuat TK bergerak melakukan peregangan agar tidak mengalami keram
otot akibat posisi yang kaku. Selain itu TK pada bagian rubbering berisiko
mengalami kebosanan kerja akibat pekerjaan yang monoton karena pihak perusahaan
tidak menyediakan alunan musik yang dapat didengarkan TK selama proses bekerja.
Pemberian irama musik selama proses bekerja ini penting karena area kerja di bagian
rubbering memiliki intensitas bising yang rendah dan untuk mencegah kerja yang
monoton dan menurunkan produktivitas.

4.3. Pembahasan Aspek Ergonomi pada Proses Assembling
Dari aspek antropometri dan sikap tubuh ditemukan beberapa posisi kerja
yang tidak sesuai dengan antropometri manusia. Pekerjaan yang dilakukan oleh TK
selama 8 jam dengan posisi antropometri yang tidak mengikuti kaidah ergonomi
dapat menyebabkan suatu kelainan otot bahkan suatu yang lebih fatal yaitu gangguan
trauma kumulatif yang dapat menurunkan produktivitas TK. Ketidaksesuaian kaidah
antropometri dan posisi tubuh yang terjadi di bagian assembling ini terlihat pada
posisi tangan TK saat melakukan proses produksi. Dimana disebutkan dalam hasil
pengamatan sebelumnya bahwa sudut pergelangan tangan TK membentuk sudut 90
o
,
tetapi posisi tangan tersebut tidak memiliki penyangga di bawahnya dan posisinya
menggantung. Hal ini dapat mengakibatkan suatu kontraksi otot yang berlebihan
38



tanpa disadari dengan tujuan mempertahankan posisi tangan yang menggantung
tersebut. Tentunya hal ini tidak memenuhi kaidah antropometri dalam ilmu ergonomi
karena kontraksi otot lengan tersebut yang kumulatif dan dalam waktu yang lama
dapat menyebabkan CTD. Posisi TK yang dijelaskan di atas dapat dilihat pada
gambar 3.4. Posisi kaki pada TK yang bekerja di bagian assembling tidak memenuhi
kaidah antropometri dan sikap tubuh karena sudut pergelangan kaki yang membentuk
sudut < 60
o
tanpa sandaran kaki selama kurang lebih selama 8 jam akan
menimbulkan suatu proses over-strecthing dan over-flexion dari sudut pergelangan
kaki dalam waktu yang lama dan dapat berakibat timbulnya pegal otot, kelainan otot
dan berakhir pada kelainan CTD di masa mendatang. Berdasarkan alasan tersebut,
cukup untuk dapat menyebutkan bahwa posisi kaki TK pada bagian assembling tidak
memenuhi kaidah antropometri dalam ilmu ergonomi.
Aspek selanjutnya dalam kaitannya dengan hubungan manusia dan mesin
yang aman untuk operator belum memenuhi aspek ergonomi. Karena alat/mesin yang
digunakan pada proses rubbering beroperasi tanpa alat kendali dari operator. Hal ini
yang dapat membahayakan TK karena operator memiliki kendali yang minimal
terhadap alat tersebut. Kendali yang minimal ini memiliki potensi bahaya berupa
kecelakaan kerja akibat alat/mesin yang di luar kendali operator.
Dalam hal pengorganisasian kerja, perusahaan sudah mengikuti kaidah
ergonomi fisiologi manusia dengan memberlakukan jam kerja selama 8 jam per
harinya dengan istirahat selama 1 jam yang diberikan tiap 4 jam kerja.
39



Pengorganisasian kerja tersebut memenuhi kaidah ergonomi sehingga TK dapat
bekerja secara optimal dan prima guna meningkatkan produktivitas TK tersebut.
Kesegaran jasmani dan musik tidak diperhatikan oleh pihak perusahaan
karena sebelum dan selama jam kerja berlangsung tidak ada pengorganisasian kerja
yang membuat TK bergerak melakukan peregangan agar tidak mengalami keram
otot akibat posisi yang kaku. Selain itu, TK pada bagian assembling berisiko
mengalami kebosanan kerja akibat pekerjaan yang monoton karena pihak perusahaan
tidak menyediakan alunan musik yang dapat didengarkan TK selama proses bekerja.
Pemberian irama musik selama proses bekerja ini penting karena area kerja di bagian
rubbering memiliki intensitas bising yang rendah dan untuk mencegah kerja yang
monoton dan menurunkan produktivitas.
40

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan mengenai penerapan aspek ergonomi kerja yang
dilakukan di PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk., dapat disimpulkan beberapa
hal diantaranya:
Secara umum PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk., belum sepenuhnya
menerapkan kaidah ergonomi pada infrastruktur perusahaan. Hal tersebut dapat
dilihat dari masih ditemukannya kursi-kursi yang tidak memiliki sandaran, pijakan
kaki pada kursi atau mesin agar kaki karyawan tidak menggantung, tinggi mesin yang
tidak sesuai dengan sudut penglihatan sehingga beberapa karyawan harus
membungkuk agar dapat bekerja.
Belum terdapatnya sosialisasi yang baik dari pihak . Primarindo Infrastructure
Asia, Tbk., kepada karyawan masih ditermukannya karyawan yang bekerja tidak
sesuai dengan kaidah ergonomi (seperti bekerja dalam posisi berdiri, kaki yang over-
stratching, tangan atau punggung yang tidak disanggah, dan lain sebagainya).
Rendahnya pengetahuan dan kesadaran karyawan mengenai pentingnya aplikasi
ergonomi selama bekerja dan dampak yang dapat ditimbulkan sebagai akibat dari
bekerja tanpa mengindahkan kaidah ergonomi.
41



5.2. Saran
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan diketahui bahwa penerapan aspek
ergonimi kerja di PT. Primarindo Infrastructure Asia, Tbk., masih belum dilakukan
secara menyeluruh, sehingga penulis merasa parlu memberikan saran kepada pihak
terkait, diantaranya:
Agar dapat menerapkan kaidah ergonomi secara lebih baik, maka PT. Primarindo
Infrastructure Asia, Tbk., sebaiknya melakukan peremajaan pada infrastruktur
pendukung kerja seperti perbaikan kurisi yang tidak memiliki sandaran dan
penyangga lengan serta penggunaan penyangga kaki baik pada kursi maupun mesin.
Dilakukannya upaya peningkatan pengetahuan dan kesadaran kepada karyawan
mengenai pentingnya bekerja sesuai dengan kaidah ergonomi baik dengan metode
pengumuman, penyuluhan, maupun informasi yang disampaikan melalui media
tertulis seperti spanduk atau rambu-rambu yang dapat dibaca oleh karyawan.


LAMPIRAN

Lampiran-1 Denah Proses Produksi PT. Primarindo Asia Infrastructure, Tbk