Anda di halaman 1dari 7

Tugas Semester Pendek Genetika

Neurofibromatosis




Disusun Oleh

Nama: Nina Amelinda
NIM: 2013730162
Dosen: dr. Suratno Lulut Ratnoglik, M.Biomed., PhD




Program Studi Pendidikan Dokter
Universitas Muhammadiyah Jakarta
Agustus 2014

Neurofibromatosis


A. Definisi
Neurofibromatosis (NF) adalah salah satu dari kelainan genetik yang paling
umum. Diwariskan dengan gen autosomal yang dominant, neurofibromatosis ini
diklasifikasikan menjadi dua subtipe yang berbeda ditandai dengan beberapa
lesi cutaneous dan tumor dari sistem saraf perifer dan pusat. Neurofibromatosis
tipe 1 (NF1), juga disebut sebagai penyakit Recklinghausen. Neurofibromatosis
tipe 2 (NF2), sebelumnya disebut dengan neurofibromatosis pusat,

B. Penyebab
Penyakit NF adalah penyakit autosomal dominan. NF1 disebabkan oleh mutasi
pada gen NF1 yang mengkodekan protein yang disebut neurofibromin, yang
berfungsi sebagai penekan tumor. Banyak mutasi yang berbeda pada gen NF1
telah diidentifikasi pada individu dengan kondisi tersebut. Kondisi ini mengikuti
pola pewarisan autosomal dominan. Sekitar 50% dari kasus NF1 diwariskan dari
orangtua. Sekitar 50% disebabkan oleh mutasi baru pada gen NF1 terjadi secara
acak pada atau sekitar konsepsi untuk alasan yang tidak diketahui.

NF2 disebabkan oleh mutasi pada gen NF2 yang mengatur produksi protein
merlin / schwannomin yang berfungsi sebagai penekan tumor. Gen jauh lebih
kecil dari neurofibromin, hal ini menjelaskan bahwa tingkat mutasi NF2 jauh
lebih rendah dibandingkan dengan NF1. Merlin / schwannomin terkait dengan
kelas protein (protein-Ezrin-radixin moesin) yang berfungsi untuk
menghubungkan sistem pendukung dalam sel (sitoskeleton) ke protein dalam
membran sel. Banyak mutasi yang berbeda pada gen NF2 telah diidentifikasi
pada individu dengan kondisi, dan dapat berkontribusi pada gejala yang
bervariasi dan temuan pada individu yang terkena. Sekitar 50% dari kasus NF2
diwariskan dan sekitar 50% disebabkan oleh mutasi baru pada gen NF2.

C. Lokasi /Map gene chromosome
Gen penyebab NF1 berlokasi pada kromosom nomor 17q11.2. Sedangkan pada
NF2, gen penyebab berlokasi di kromosom nomor 22q12.2.

Lokasi kromosom NH1 Lokasi Kromosom NH2
D. Gejala Penyakit
Gejala-gejala dibawah ini muncul pada orang dengan NF1:
Beberapa bercak cafe au lait, biasanya 6 atau lebih

Beberapa bintik di daerah ketiak
Pertumbuhan di iris mata, yang disebut Lisch nodul dan biasanya tidak
mempengaruhi penglihatan mata.

Neurofibroma yang terjadi pada atau di bawah kulit, bahkan kadang-
kadang di dalam tubuh. Tumor ini jinak (tidak berbahaya). Namun pada
kasus yang jarang, tomur dapat berubah menjadi ganas atau kanker.
Deformitas tulang, termasuk tulang belakang bengkok (scoliosis) atau
kaki melengkung.
Tumor di saraf optik, yang dapat menyebabkan masalah penglihatan
mata.
Sedangkan orang dengan NF2 sering menampilkan gejala-gejala berikut:
Kehilangan pendengaran
Otot-otot wajah melemah
Bunyi berdering terus menerus pada telinga (tinnitus)
Timbul katarak pada usia muda
Kesulitan mengunyah
Keseimbangan tubuh yang buruk
Bilateral vestibular schwannomas
E. Metode Diagnosis
Neurofibromatosis didiagnosis dengan menggunakan sejumlah tes, antara lain:
Magnetic resonance imaging (MRI)
Biopsi neurofibroma
Tes mata
Pengujian genetik. Tes genetik tersedia untuk keluarga dengan riwayat
NF1 dan NF2.
F. Pengobatan
Para ilmuwan tidak tahu bagaimana mencegah Neurofibroma dari tumbuh.
Operasi seringkali dianjurkan untuk menghapus tumor yang menjadi gejala dan
dapat menjadi kanker. Pengobatan untuk Neurofibroma yang menjadi ganas
dapat mencakup operasi, radiasi, atau kemoterapi. Operasi, radiasi dan / atau
kemoterapi juga dapat digunakan untuk mengontrol atau mengurangi ukuran
glioma saraf optik ketika penglihatan terancam. Beberapa kelainan tulang,
seperti skoliosis, dapat dikoreksi melalui pembedahan. Pada NH2, MRI dapat
memperlihatkan tumor saraf vestibular dengan diameter sekecil millimeter.
Pilihan bedah tergantung pada ukuran tumor dan luasnya gangguan
pendengaran. Bedah untuk tumor lain yang terkait dengan NF2 bertujuan untuk
mengendalikan atau menghilangkan gejala.
G. Prognosis
Secara umum, kebanyakan orang dengan NF1 akan mengembangkan gejala
ringan sampai sedang. Kebanyakan orang dengan NF1 memiliki harapan hidup
yang normal. Neurofibroma pada atau di bawah kulit dapat meningkatkan
dengan usia dan menyebabkan masalah fisik dan psikologis.
Karena NF2 sangat langka, beberapa studi telah dilakukan untuk melihat
perkembangan alami dari gangguan tersebut. Studi pada NF2 sangat bervariasi
antara individu. Umumnya, schwannomas vestibular tumbuh perlahan-lahan,
dan keseimbangan dan pendengaran memburuk selama bertahun-tahun. Sebuah
studi terbaru menunjukkan bahwa usia dini onset dan adanya meningioma
terkait dengan risiko kematian yang lebih besar.


H. Epidemiologi
Neurofibromatosis type 1 (NF1), yang disebut juga Recklinghausen's disease,
menyerang sekitar 1 dari 3500 orang dan memperlihatkan kelainan kulit dan
sistem saraf perifer yang bervariasi. Neurofibromatosis tipe 2 (NF2), disebut
sebelumnya neurofibromatosis pusat, jauh lebih jarang terjadi dalam waktu
kurang dari 1 dalam 25 000 individu.




















Daftar pustaka

https://www.nhmrc.gov.au/_files_nhmrc/file/your_health/egenetics/pra
ctioners/gems/sections/14_neurofibromatosis.pdf
http://www.eurjmedres.com/content/pdf/2047-783X-14-3-102.pdf
http://www.ninds.nih.gov/disorders/neurofibromatosis/detail_neurofib
romatosis.htm#261363162