Anda di halaman 1dari 5

TOKSIKOLOGI

DIARRHETIC SHELLFISH POISONING



A. Struktur Kimia
Diarrhetic shellfish poisoning (DSP) adalah penyerangan cepat secara intoksikasi
disebabkan oleh organ pencernaan kerang-kerangan yang terkontaminasi oleh
phycotoxin. Okadaic acid merupakan komponen utama pada toksin DSP. Okadaic acid
adalah toksin laut yang terjadi secara natural, disebut biotoksin, yang diproduksi dari
mikroskopis alga, khusunya dinoflagellata jenis Dinophysis. Ada pula komponen lain
yang ikut membentuk toksin ini antara lain pectenotoksin dan yessotoksin. Struktur
kimia dari okadaic acid ini yaitu C
44
H
70
O
13
dengan berat molekul 804.


Toksin R1 R2
Okadaic acid H H
Dinophysis toksin 1 H CH
3
Dinophysis toksin 3 Fatty acid esters CH
3

B. Sumber Toksin
DSP toksin diproduksi dari beberapa spesies dinoflagelata laut dari beberapa genera
Dinophysis spp. dan Prorocentrum spp. Dinoflagellata laut dari spesies dinophysis dan
prorocentrum memproduksi toksin (terutama okadaic acid dan toksin dinophysis [DTXs
1-4] yang mana dapat menyebabkan intoksikasi pada usus atau saluran pencernaan
manusia. Toksin DSP pada manusia disebabkan oleh semua jenis kerang-kerangan
seperti remis, scallop, geoduck dan tiram yang terkontaminasi oleh toksin
phytoplankton yang berbahaya. Pathogen tersebut dapat memberikan efek keracunan
pada manusia yang mengkonsumsinya.

C. Mekanisme Pada Tubuh Manusia
Kerang merupakan filter feeder. Mereka memompa air melewati system, menyaring keluar dan
memakan alga dan partikel makanan lainnya. Ketika kerang makan biotoksin yang diproduksi
alga, biotoksin tersebut dapat terakumulasi pada jaringan kerang. Merupakan hal yang normal
bagi biotoksin dari alga yang ada di laut, biasanya pada jumlah rendah tidak terjadi masalah apa-
apa. Selanjutnya ketika pertama kali adanya laporan penyakit DSP dan adanya pengujian kerang
yang terkontaminasi oleh racun. Kerang yang terkontaminasi racun yang menyebabkan DSP
tidak terlihat atau terasa ada yang berbeda dari kerang tersebut sehingga terlihat aman untuk
dikonsumsi. Hanya pengujian laboratorium dari daging kerang merupakan metode yang dapat
medekteksi bahwa kerang tersebut dapat menyebabkan DSP.
Siapapun yang mengkonsumsi kerang yang terkontaminasi racun okadaic acid akan beresiko
terkena DSP. Racun DSP adalah racun non-lethal pada manusia. D. fortii pada tingkat 200
sel/liter pada remis dan scallop dapat menjadi toksik pada manusia, jumlah minimal dari racun
DSP dibutuhkan untuk menstimulasi penyakit pada tubuh manusia adalah 12 MU.
Okadaic acid, dinophysiotoksin 1 dan 3 bersifat asam, sementara ada kelompok netral yang lain
dari toksin yaitu lakton polyether yang disebut pectonotoksin dan yessotoksin. Diare yang
disebabkan pada tikus ketika komponen asam dari okadaic acid diijeksikan secara peritoneal.
Pectenotksin 1 menyebabkan kerusakan hati tikus dalam kondisi yang sama. Kedunya, baik
pectenotoksin dan yessotoksin bersifat lethal atau mematikan pada tikus dengan ip injeksi.
Okadaic acid merupakan lipopilik, merupakan inhibitor kuat dari protein phosphorylase
phosphatase 1 dan 2A dalam sitosol pada sel mamalia yang dephosphorylation serine dan
threonine. Secara kemungkinan penyebab diare dengan merangsang phosphorylasi yang
mengontrol sekresi sodium oleh sel-sel usus yang mirip denga vibrio cholera, meskipun dengan
mekanisme yang berbeda. Okadaic acid juga bertindak melalui variasi konsentrasi dari Ca
2+

utusan kedua. Hal ini meningkatkan secara kuat ltype ke dalam CA
2+
saat ini pada myosit jantung
marmot. Pada akhirnya, fungsi okadaic acid tidak hanya sebagai promotor tumor (promotor
tumor kulit pada tikus menggunakan DMBA sebagai inisiator), tetapi juga mampu membalikkan
transformasi pada beberapa onkogen.

D. Gejala
Gejala yang timbul dari pasien yang terkena DSP termasuk diare, mual-mual, muntah-
muntah, sakit perut yang luar biasa (melilit), sakit kepala, kedinginan dan demam.
Penyakit tersebut akan muncul 30 menit sampai 4 jam setelah mengkonsumsi makanan
khususnya kerang-kerangan yang telah terkontaminasi oleh racun tersebut. Pasien
dapat sembuh total setelah pasien merasa sangat kesakitan dalam beberapa hari.
Sampai saat ini tidak ada yang melaporkan bahwa adanya gejala berlanjut lainnya,
karena penyakit ini tidak mematikan. Namun adanya spekulasi bahwa bahaya laten
secara kronis yang ditimbulkan adalah terakumulasinya toksin bawaan pada
Prorocentrum spp. dan Dinophysis spp. perlu diwaspadai. Toksin bawaan tersebut
mempunyai aktivitas hepatoxic, imuno-suppresive dan tumor-promoting yang dapat
meningkatkan resiko pasien terkena kanker.
Cordier et al,2000 melaporkan adanya tumor gonad pada kerang-kerangan yang
berkaitan dengan DSP. Oleh karena itu, konsumsi kerang-kerangan yang terkontaminasi
racun tersebut dalam jangka panjang dapat menimbulkan resiko kanker.

E. Pengobatan dan Pencegahan
Laporan dan studi tentang efek kronis pada masyarakat tertentu akibat mengkonsumsi
kerang-kerangan yang terkontaminasi toksin DSP belum ada. Pengobatan yang secara
simtomatik dan mendukung yang berkaitan dengan diare jangka pendek dan kehilangan
cairan dan elektrolit yang menyertinya. Pada umumnya, berobat dirumah sakit tidak
diperlukan, cairan dan elektrolit biasanya dapat diganti secara oral. Penyakit diare
lainnya yang berhubungan dengan mengkonsumsi kerang-kerangan, seperti kontaminasi
bakteri atau virus seharusnya disingkirkan (Aune & Yndstad, 1993).
Semua racun DSP merupakan polyether dan lipophilic stabil panas yang mengandung
isolasi dari beberapa spesies dari kerang-kerangan dan dinoflagelata. Tidak adanya
metode yang secara efektif sekarang ini untuk mengurangi phytotoxin dalam kerang-
kerangan yang terkontaminasi. Denaturasi dari toksin ini hanya terjadi setelah proses
perebusan yang panjang (163 menit) pada 100
o
C. Proses pemasakan tidak merubah
racun yang ada dalam kerang, tetapi intoksikasi dapat dicegah dengan membuang organ
pencernaan sebelum persiapan.
Menurut hasil dari sebuah studi, penyisihan organ dalam pada jenis kerang-kerangan
sebelum proses pemasakan dan proses penggorengan daripada perebusan mungkin
dapat mengurangi kemungkinan intoksikasi pada tubuh manusia. Pemantauan dan
pengawasan kualitas seafood seharusnya ditetapkan dalam waktu dekat untuk
mencegah terjangkitnya keracunan DSP lebih lanjut.
Seperti kebanyakan penyakit yang disebabkan oleh toksin laut, awal atau indeks kasus
sering terjadi. Oleh karena itu beberapa kasus dugaan dari DSP seharusnya dilaporkan
kepada ahli kesehatan masyarakat yang sesuai agar menindaklanjuti untuk memastikan
kasus-kasus dan untuk mencegah penyebaran lebih lanjut. Dan setiap usaha seharusnya
dilaksanakan untuk mendapatkan bahan terkontaminasi serta sumber dari kasus
tersebut.
Pada ringkasan ini, kontaminasi kerang, seperti akibat dari blooming phytoplankton
berbahaya merupakan hal yang mendasari wabah DSP. Suspensi dari penjualan jenis
kerang-kerangan dan peringatan lebih awal kepada masyarakat merupakan hal yang
sangat efektif untuk mengontrol atau mencegah wabah, sekalipun kelalaian dari kontrol
kualitas seafood seharusnya menjadi priorotas untuk mencegah kontaminasi dan
wabah.

REFERENSI
Panggabean, L. M. " RED TIDE" DI INDONESIA: PERLUKAH DIWASPADAI?.
Panggabean, L. M., & CAUSATIVE, D. C. O. H. KISTA DINOFLAGELLATA PENYEBAB HAB.
Madigan, T. L., Lee, K. G., Padula, D. J., McNabb, P., & Pointon, A. M. (2006). Diarrhetic shellfish
poisoning (DSP) toxins in South Australian shellfish. Harmful Algae, 5(2), 119-123.
Scoging, A., & Bahl, M. (1998). Diarrhetic shellfish poisoning in the UK. The Lancet, 352(9122),
117.
Lloyd, J. K., Duchin, J. S., Borchert, J., Quintana, H. F., & Robertson, A. (2013). Diarrhetic
Shellfish Poisoning, Washington, USA, 2011. Emerging infectious diseases, 19(8), 1314.
de Wolff, F. (1995). Marine toxins. Handbook of clinical neurology, 141-175.
Syah, Setiawan Putra. 2010. Jenis-Jenis Toksin Pada Shellfish. PS Kesehatan Masyarakat
Veteriner, Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.
Fleming, Lora E. Diarrhetic Shellfish Poisoning. NIEHS Marine and Freshwater Biomedical
Sciences Center.
October 2013. Okadaic Acid (DSP) in Shellfish. Washington State Department of Health, DOH
332-097.
Chen, Tingrui; dkk. 2013. Food-Borne Disease Outbreak of Diarrhetic Shellfish Poisoning Due to
Toxic Mussel Consumption: The First Recorded Outbreak in China. Republic of China.
PLOS ONE (Volume 8, issue 5, e65049).