Anda di halaman 1dari 87

Daftar Isi

i


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
BAB I ..................................................................................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .............................................................................................................................................................................. 1
1.2. Tujuan dan Sasaran .................................................................................................................................................................... 1
1.3. Ruang Lingkup ............................................................................................................................................................................. 2
1.4 Lokasi Kegiatan ............................................................................................................................................................................ 2
BAB II. ................................................................................................................................................................................................................... 4
PENDEKATAN PUSTAKA ........................................................................................................................................................................... 4
2.1 Pengembangan Wilayah Berbasis Industri ..................................................................................................................... 4
2.2. Pusat Pertumbuhan Industri di Indonesia....................................................................................................................... 8
2.3. Orientasi Kompetitif dalam Pengembangan Wilayah menuju Pusat Pusat Pertumbuhan Industri ... 12
2.4 Arahan pada Pengembangan Wilayah menuju Pusat Pusat Pertumbuhan Industri ................................. 16
2.5 Regulasi Industri ...................................................................................................................................................................... 17
BAB III. ......................................................................................................................................................................................................... 19
METODOLOGI .......................................................................................................................................................................................... 19
3.1. Tahapan Pengerjaan ............................................................................................................................................................... 19
3.2. Pelaksanaan Kegiatan ............................................................................................................................................................ 19
3.3. Output Pekerjaan ..................................................................................................................................................................... 20
BAB IV. .............................................................................................................................................................................................................. 21
PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA BARAT TIMUR ................................................................................................................. 21
4.1. Konsep Pengembangan Wilayah untuk Pusat Pertumbuhan Industri di Jawa Barat Timur .................. 21
4.1.1. Pengembangan berbasis Industri : Urban Struktur dan Teritory ............................................................... 21
4.1.2. Prospek orientasi Wilayah Perindustrian .............................................................................................................. 24
4.1.3. Aksesibilitas dan Konektivitas .................................................................................................................................... 26
4.2. Konsep Pengembangan Wilayah untuk Kabupaten /kota ..................................................................................... 36
4.2.1. Kabupaten Cirebon ........................................................................................................................................................... 36
4.2.2. Kota Cirebon ......................................................................................................................................................................... 41
4.2.3. Kabupaten Indramayu .................................................................................................................................................... 45
4.2.4. Kabupaten Majalengka ..................................................................................................................................................... 51
4.2.5. Kabupaten Kuningan ......................................................................................................................................................... 57
4.2.6. Kabupaten Sumedang ....................................................................................................................................................... 61
4.2.7. Kabupaten Ciamis ............................................................................................................................................................... 64
4.2.8. Kabupaten Pangandaran ................................................................................................................................................. 67
4.2.9. Kota Banjar ............................................................................................................................................................................ 70
4.3. Skenario dan Prioritas ........................................................................................................................................................... 73
4.3.2. JAWA BARAT TIMUR BAGIAN SELATAN ................................................................................................................ 79
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................................................................................... iii







Daftar Isi




ii


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
DAFTAR TABEL
Tabel2. 1 DEFINISI TERMINOLOGI SEPUTAR WILAYAH INDUSTRI ........................................................... 5
Tabel2. 2 POSISI DAYA SAING PROVINSI JAWA BARAT TIAP INDIKATOR LINGKUNGAN ...................... 16
Tabel2. 3 DAFTAR REGULASI ....................................................................................................................... 17

Tabel3. 1 JADWAL PELAKSANAN KEGIATAN ............................................................................................. 19

Tabel4. 1 PKN DAN PKNP JAWA BARAT TIMUR ......................................................................................... 22
Tabel4. 2 ANGKATAN KERJA JAWA BARAT BAGIAN TIMUR TAHUN 2004 2011 .......................................... 28
Tabel4. 3 PERBANDINGAN JUMLAH SMA DAN SMK DI JAWA BARAT BAGIAN TIMUR .......................... 30
Tabel4. 4 KOMPETENSI KEAHLIAN SEKOLAH KEJURUAN ........................................................................ 31
Tabel4. 5 UPAH MINIMUM KABUPATEN / KOTA DI JAWA BARAT BAGIAN TIMUR ............................... 36
Tabel4. 6 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN CIREBON...... 39
Tabel4. 7 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KOTA CIREBON .................. 44
Tabel4. 8 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN INDRAMAYU 49
Tabel4. 9 KONDISI INFRASTRUKTUR JALAN DI KABUPATEN MAJALENGKA .......................................... 52
Tabel 4. 10 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN MAJALENGKA
........................................................................................................................................................ 56
Tabel4. 11 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN KUNINGAN . 60
Tabel4. 12 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN SUMEDANG . 63
Tabel4. 13 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN CIAMIS ......... 66
Tabel4. 14 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN
PANGANDARAN............................................................................................................................. 69
Tabel4. 15 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KOTA BANJAR .................... 72
Tabel4. 16 RENCANA PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR JAWA BARAT TIMUR BAGIAN UTARA ........ 81
Tabel4. 17 RENCANA PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR JAWA BARAT TIMUR BAGIAN SELATAN .... 83

DAFTAR GAMBAR

Gambar1. 1 Peta Jaringan Infrastruktur Eksisting Jawa Barat Timur ............................................................... 3

Gambar2. 1 Karakteristik Pusat Pertumbuhan dalam Jangka Pendek dan Panjang .................................... 9
Gambar 2.2 Hierarki di Dalam Perwilayahan Industri ................................................................................. 11
Gambar 2. 3. Sepuluh Indikator Daya Saing Manufaktur Dunia .................................................................... 14
Gambar2. 4 Empat indikator lingkungan yang dapat mempengaruhi daya saing setiap provinsi di
Indonesia ..................................................................................................................................... 15

Gambar4. 1 Angkatan Kerja Wilayah Jawa Barat Timur Berdasarkan Tingkat Pendidikan tahun 2007
2012 ............................................................................................................................................. 29
Gambar4. 2 Jumlah Pendidikan Tinggi di Jawa Barat bagian Timur ........................................................... 34
Gambar4. 3 Jumlah Lembaga Kursus dan Pelatihan .................................................................................... 35











1






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Sektor industri/manufaktur di Jawa Barat merupakan sektor yang terus berekspansi
dan melakukan peningkatan intensitas kegiatan produksi. Tahun 2013 sektor ini
berkontribusi 35% terhadap PDRB Jawa Barat dan masih memiliki laju pertumbuhan
sekitar 5,5 persen per tahun. Lebih lanjut, hal ini ditandai dengan peningkatan
konsentrasi industri pada kawasan yang sudah ada, maupun terbangunnya kawasan
industri baru ke arah selatan dan timur Jawa Barat.
Jawa Barat bagian timur merupakan lokasi potensial bagi industri, tidak saja karena
perkembangan industri masih minim. Saat ini beberapa sarana dan prasarana
pendukung perdagangan dan industri sedang dibangun, upaya mengembangkan sistem
logistik sedang dijalankan, dan pengembangan SDM industri sedang berjalan. Selain
daripada itu, pengembangan industri di Jawa Barat bagian timur telah menjadikan jawa
Barat bagian timur tidak lagi hanya merupakan pembangunan yang bersifat sektoral
atau berorientasi kabupaten saja. Agar lebih selaras, terintegrasi dan saling mendukung
maka rencana pengembangan industri di tingkat kabupaten dan di propinsi perlu
mengarah pada integrasi antar rencana pengembangan industri yang ada.
Masterplan pengembangan wilayah untuk menunjang pusat pertumbuhan industri ini
akan mengarah pada kerjasama antar kabupaten dan antar pelaku industri untuk
mendukung terwujudnya produksi industri yang optimal, efisien dan efektif serta
mengarah pada pengembangan ekonomi daerah, pertumbuhan tenaga kerja dan
keseimbangan lingkungan yang terjaga.
1.2. Tujuan dan Sasaran
a. Tujuan
Merumuskan pengembangan industri melalui pusat pusat pertumbuhan industri agar
dapat melancarkan produksi industri melalui pengembangan sistem industri, sistem
perdagangan, sistem logistik, pengembangan SDM dan pengembangan pusat inovasi
industri.









2






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
b. Sasaran
1. Terumuskannya peran pusat pertumbuhan industri dalam konstelasi
pengembangan industri daerah.
2. Terumuskannya pengembangan sarana dan prasarana pendukung industri yang
dapat menjadi sistem perdagangan, sistem logistik, pengembangan SDM dan
pengembangan pusat inovasi industri dalam mendukung terwujudnya pusat
pertumbuhan industri.
3. Terjabarkannya rencana pengembangan industri dan kebutuhan akan
pengembangan tersebut dalam arahan pelayanan sarana dan prasarana industri,
kegiatan transaksi, dan logistik serta sumber daya manusia dan pusat inovasinya.
1.3. Ruang Lingkup
1. Penelitian mengenai sistem industri yang akan muncul di daerah berkenaan dengan
relokasi industri dan pengembangan industri baru
2. Penelitian mengani sistem perdagangan dan sistem logistik sebagai pendukung dari
berjalannya industri tersebut. Sistem perdagangan meliputi kebutuhan bahan input
dan kebutuhan pemasaran. Sistem logistik berkenaan dengan kebutuhan akan
pergerakan barang/jasa, penyimpanan, dan pengangkutan antar moda.
3. Khusus untuk bahan input SDM pengembangannya meliputi monitoring terhadap
pendidikan formal dan non formal untuk meningkatkan kompetensi teknis dan
kompetensi manajerial yang dibutuhkan industri.
4. Sedangkan pusat inovasi industri digerakkan untuk mendukung terciptakan lebih
banyak unit industri serta pendukung bagi pengembangan SDM bagi industri
tersebut.
1.4 Lokasi Kegiatan
Jawa Barat bagian Timur adalah lokasi kegiatan ini yang meliputi 6 kabupaten dan 2
kota. Keenam kabupaten tersebut meliputi: Cirebon, Indramayu, Majalengka,
Sumedang, Kuningan, Ciamis dan Pangandaran. Sedangkan kedua kota adalah Cirebon
dan Banjar. Khusus untuk Kabupaten Sumedang, studi ini hanya akan meneliti bagian
timur dari kabupaten Sumedang yang memiliki orientasi kegiatan kearah kabupaten
Majalengka dan Cirebon. Sedangkan kabupaten Pangandaran merupakan kabupaten
yang baru dimekarkan dari Kabupaten Ciamis pada tahun 2013. Dengan demikian data









3






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
untuk kabupaten Pangandaran masih minim atau bergabung dengan kabupaten Ciamis.
Berikut merupakan Peta Orientasi Lokasi Kegiatan.


Gambar1. 1 Peta Lingkup Wilayah Kajian









4






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
BAB II.
PENDEKATAN PUSTAKA
2.1 Pengembangan Wilayah Berbasis Industri
Indonesia menggunakan pendekatan perwilayahan industri guna menjawab tantangan
luas wilayah yang demikian besar di dalam mengembangkan pembangunan industri.
Pendekatan perwilayahan industri ini telah ditetapkan sejak pertengahan
Pembangunan Lima Tahun tahap III (Pelita III) sekitar periode tahun 1979-1985.
Langkah nyata mengenai perwilayahan industri ini adalah dengan menetapkan hierarki
Wilayah industri yang meliputi Wilayah Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI), Kawasan
Peruntukan Industri (KPI) dan Kawasan Industri (KI) (Gambar 2-2). WPPI ditetapkan
untuk mengatasi tantangan luasnya wilayah Indonesia serta menyesuaikan dengan
potensi sumber daya alam dan potensi sumber daya manusia. WPPI merupakan bagian
dari perwilayahan industri yang terdapat di dalam UU No 3 Tahun 2014 tentang
Perindustrian. Di dalam konteks perwilayahan industri, WPPI menempati hierarki paling
tinggi dengan membagi wilayah Indonesia ke dalam beberapa WPPI. WPPI secara de
facto merupakan kumpulan dari beberapa daerah yang memiliki potensi untuk tumbuh
dan berkembangnya kegiatan industri. Daerah yang dimaksud dalam hal ini dapat
berupa provinsi, kumpulan beberapa kabupaten dan kota. Hingga masterplan ini
disusun, pembagian WPPI secara detail sedang dalam proses pengerjaan.
Hierarki di bawah WPPI, terdapat kawasan peruntukan industri (KPI). Kawasan
peruntukan industri dibangun untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi
pembangunan industri. KPI berada di antara WPPI dan Kawasan Industri. Di dalam KPPI,
dimungkinkan terdapat beberapa KPI. Di dalam dokumen rencana tata ruang, KPI
masuk ke dalam kelompok kawasan budi daya yang muncul di dalam pola ruang. Posisi
strategis KPI adalah melindungi pembangunan industri di dalam tata ruang. KPI yang
telah ditetapkan di dalam rencana tata ruang telah memiliki dasar hukum berupa PP
pada tingkat nasional dan Perda pada tingkat provinsi dan kabupaten kota. Secara
administratif, industriawan yang telah mendapat izin dan membangun industri di dalam
KPI telah dilindungi oleh perundang-undangan.









5






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Hierarki selanjutnya di dalam perwilayahan industri adalah kawasan industri (KI). Di
dalam KPI dimungkinkan terdapat beberapa KI. Secara perwilayah industri, KI
merupakan unit terkecil.
Konsep perwilayahan Industri di atas merupakan manifestasi dari konsep
pengembangan wilayah dengan pendekatan pusat pertumbuhan. Keberadaan industri
yang terkonsentrasi akan meningkatkan investasi melalui inovasi dan dinamisasinya
sehingga menciptakan nilai tambah. Pusat-pusat pertumbuhan yang telah terbangun
dalam jangka panjang akan menciptakan pemusatan perekonomian secara masif dan
berdampak positif terhadap wilayah sekitarnya.
Tabel2. 1
DEFINISI TERMINOLOGI SEPUTAR WILAYAH INDUSTRI
Perwilayahan
Industri
Wilayah Pusat
Pertumbuhan Industri
Kawasan Peruntukan
Industri
Kawasan Industri
Definisi Wilayah Pusat
Pertumbuhan Industri
(WPPI) adalah Suatu
bentang alam yang
terdiri atas beberapa
daerah yang berpotensi
untuk tumbuh dan
berkembangnya kegiatan
industri dan memiliki
keterkaitan ekonomi
yang bersifat dinamis
karena didukung oleh
infrastruktur
konektivitas yang
mantap. (sumber daya
alam, infrastruktur)
Kawasan Peruntukan
Industri (KPI) adalah
wilayah yang dapat
dimanfaatkan untuk
kegiatan industri
dengan tidak
mengganggu
kelestarian fungsi
lingkungan hidup dan
atau tidak mengubah
lahan produktif
Kawasan Industri adalah
kawasan tempat
pemusatan kegiatan
Industri yang dilengkapi
dengan sarana dan
prasarana penunjang
yang dikembangkan dan
dikelola oleh Perusahaan
Kawasan Industri.
Untuk mendukung
kegiatan Industri yang
efisien dan efektif di
wilayah pusat
pertumbuhan Industri
dibangun Kawasan
Industri sebagai
infrastruktur Industri
yang harus berada pada
kawasan peruntukan
Industri sesuai dengan
rencana tata ruang
wilayah
Kebijakan
dibuat dengan
memperhatikan
1. Rencana wilayah
pusat
pertumbuhan
industri Wilayah
Nasional
1. Rencana kawasan
peruntukan
industri Wilayah
Daerah
2. Pendayagunaan
potensi
sumberdaya
daerah
3. Peningkatan Nilai
Tambah
sepanjang rantai
nilai
4. Peningkatan
1. rencana tata ruang
wilayah;
2. pendayagunaan
potensi sumber
daya wilayah
secara nasional;
3. peningkatan daya
saing Industri
berlandaskan
keunggulan sumber
daya yang dimiliki
daerah; dan
4. peningkatan nilai









6






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Perwilayahan
Industri
Wilayah Pusat
Pertumbuhan Industri
Kawasan Peruntukan
Industri
Kawasan Industri
jaringan
infrastruktur
yang merata dan
berjenjang
5. Peningkatan
jumlah dan
kualitas SDM
tambah sepanjang
rantai nilai.

Strategi
Pengembangan
1. Masterplan
Percepatan dan
Perluasan
Pembangunan
Ekonomi
Indonesia
1. Menjaga
konektivitas
antar kawasan
peruntukan
industri
2. Mengembangkan
kawasan
peruntukan
industri yang
baru di luar Jawa
3. Mengawasi dan
mengendalikan
kawasan
peruntukan
industri yang
sudah ada
4. Membina
kawasan
peruntukan
industri agar
lebih maju dan
berdaya saing.
5. Mengembangkan
pusat-pusat
inovasi ilmu
pengetahuan dan
teknologi (iptek)
1. Memfasilitasi dan
mendorong
pengembangan
kawasan industri
sebagai pusat
pertumbuhan di
setiap WPPI
2. Dalam hal tertentu,
Pemerintah
memprakarsai
pembangunan
kawasan industri
yaitu pada saat
pihak swasta tidak
berminat atau
belum mampu
membangun
kawasan industri,
sementara
Pemerintah perlu
mempercepat
industrialisasi di
wilayah pusat
pertumbuhan
industri dengan
mempertimbangka
n geoekonomi,
geopolitik dan
geostrategis dengan
melakukan
investasi langsung
untuk membangun
kawasan industri
3. Meningkatkan daya
saing kawasan
industri dengan
menerapkan
Standar Kawasan
Industri.


Perwilayahan industri paling sedikit memperhatikan hal berikut:
a. rencana tata ruang wilayah;
b. pendayagunaan potensi sumber daya wilayah secara nasional;
c. peningkatan daya saing Industri berlandaskan keunggulan sumber daya yang dimiliki
daerah; dan









7






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
d. peningkatan nilai tambah sepanjang rantai nilai.
Perwilayahn industri juga harus mempertimbangkan hal berikut ini:
a. pengembangan wilayah pusat pertumbuhan Industri;
b. pengembangan kawasan peruntukan Industri;
c. pembangunan Kawasan Industri; dan
d. pengembangan sentra Industri kecil dan Industri menengah.









8






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
2.2. Pusat Pertumbuhan Industri di Indonesia
Teori pusat pertumbuhan merupakan salah satu topik dalam pengembangan ekonomi
wilayah yang paling sering didiskusikan. Teori pusat pertumbuhan telah
diimplementasikan di berbagai negara, baik di negara-negara maju, berkembang atau
negara-negara yang saat ini masuk dalam kategori negara emerging economic (Brazil,
China, Indonesia, India, Korea Selatan, Rusia). Pusat pertumbuhan didefinisikan sebagai
kawasan yang mempunyai pertumbuhan sangat pesat di segala bidang, dibandingkan
wilayah di sekitarnya yang kemudian dapat mempengaruhi kawasan sekelilingnya.
Sedangkan pusat pertumbuhan industri sering diterjemahkan sebagai lokasi
terbangunnya beberapa industri yang masif di lokasi yang sama.
Gagasan awal tentang pusat pertumbuhan muncul pada tahun 1955 yang dipopulerkan
oleh Francois Perroux. Perroux mendefinisikan pusat pertumbuhan sebagai konsentrasi
perusahaan yang inovatif dinamis yang dapat menghasikan efek pendorong di hulu dan
hilir di sepanjang rantai produksi suatu industri sehingga menghasilkan pertumbuhan.
Perroux berpendapat bahwa tidak mungkin di beberapa lokasi dalam waktu yang
bersamaan terjadi pertumbuhan yang sama. Pertumbuhan akan terjadi pada lokasi
tertentu dengan intensitas yang beragam. Kemudian pertumbuhan tersebut akan
menyebar dari berbagai akses yang pada akhirnya mempengaruhi perekonomian
secara keseluruhan. Pemikiran Perroux muncul sebagai kritik kondisi yang tidak ideal
terhadap ide yang berpendapat bahwa akan terjadi pertukaran sumber ekonomi
antarwilayah secara alamiah. Perroux menganalisis dari fenomena berkumpulkan
industri otomotif di daerah tertentu.
Pusat pertumbuhan dapat berupa kota atau wilayah peri urban yang peruntukannya
telah ditetapkan sebagai industri atau non pertanian. Pada beberapa lokasi di
Indonesia, lahan peruntukan pusat pertumbuhan masih berupa lahan pertanian yang
mencerminkan sebagai wilayah desa atau wilayah peri urban. Walaupun di kemudian
hari ketika pusat pertumbuhan telah meningkat akan menjadi wilayah perkotaan dan
bukan tidak mungkin seperti yang disebutkan Higgins (1995) akan menjadi pusat
pembangunan.









9






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR

Gambar2. 1 Karakteristik Pusat Pertumbuhan dalam Jangka Pendek dan Panjang
Sumber: (Speakman & Koivisto, 2013)
Ilustrasi karakteristik pusat pertumbuhan dalam jangka pendek dan panjang salah
satunya dapat dijelaskan seperti pada gambar di atas. Menurut Speakman dan Koivisto
(2013), pusat pertumbuhan terdiri atas beberapa komponen, diantaranya adanya
sektor utama, sektor kedua, pemasok dan pengusaha setempat, deliniasi wilayah pusat
pertumbuhan, perputaran uang, investasi, ekspor dan pasar setempat. Konsep ini
awalnya diletakan pada suatu kegiatan ekonomi yang telah berjalan seperti biasa yang
kemudian konsentrasikan kegiatan ekonomi yang ditandai dengan masuknya modal
sehingga perusahaan yang berinvestasi dapat menggandakan pendapatan dan
menciptakan nilai tambah. Nilai tambah yang dimaksud dapat diperoleh perusahaan
maupun sektor sekunder dan seterusnya dan pemasok dan pengusaha setempat
maupun pekerja setempat.
Untuk mengidentifikasi apakah suatu wilayah yang memiliki pengelompokan aktivitas
ekonomi disebut sebagai pusat pertumbuhan dapat diidentifikasi berdasarkan
beberapa kriteria. Kriteria tersebut diantaranya adalah sebagai berikut: (a) Apakah
terdapat sekelompok kegiatan ekonomi yang terkonsentrasi pada suatu lokasi tertentu,
(b) konsentrasi ekonomi tersebut mampu mendorong pertumbuhan ekonomi yang
dinamis dalam perekonomian, (c) terdapat keterkaitan input dan output yang kuat
antara sesama kegiatan ekonomi pada pusat tersebut dan (d) dalam kelompok









10






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
kegiatan ekonomi tersebut terdapat sebuah industri induk yang mendorong
pengembangan kegiatan ekonomi pusat tersebut.
Munculnya terminologi pusat pertumbuhan dilatarbelakangi penelitian terhadap
fenomena berkumpulnya industri otomotif yang kemudian disebut oleh Perroux
sebagai pusat pertumbuhan. Industri merupakan salah satu kegiatan ekonomi yang
dapat mengundang investasi dalam nilai yang signifikan. Disamping industri juga dapat
menciptakan kegiatan input dan output.
Kemudian pusat pertumbuhan berkembang menjadi terminologi yang lebih luas. Pusat
pertumbuhan tidak saja hanya didorong oleh industri saja tetapi dapat dimaknai dapat
didorong oleh penggerak lain berupa aktivitas ekonomi. Motor penggerak pusat
pertumbuhan dapat dimaknai dengan aktivitas ekonomi yang terkonsentrasi, intensif
dan menciptakan nilai ekonomi di wilayah yang sama dan sekitarnya.
Penelitian mengenai dampak adanya pusat pertumbuhan industri terhadap ekonomi
sudah menjadi isu yang berkembang di Indonesia dan berbagai belahan dunia.
Beberapa penelitian menujukan bahwa adanya aglomerasi industri membantu
mendorong pertumbuhan ekonomi dan menciptakan lapangan pekerjaan di sekitar
lokasi pusat industri tersebut. Keberadaan pusat-pusat pertumbuhan baru membantu
mengurangi beban pusat pertumbuhan yang telah ada. Sekaligus menekan
pertumbuhan yang tidak terkendali di pusat yang telah lebih dulu ada. Dengan adanya
pusat pertumbuhan baru dapat memperbanyak polar-polar baru yang dapat
meningkatkan perekonomian masyarakat.
Keberadaan pusat-pusat pertumbuhan yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia
didasari keinginan untuk mendorong pertumbuhan wilayah yang merata. Pusat
pertumbuhan telah menjadi bagian dari pembangunan di Indonesia. Saat ini, bagi
daerah yang telah memiliki rencana tata ruang berpedoman kepada UU No 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang telah memasukan terminologi pusat pertumbuhan di
dalam rencana tata ruangnya.
Terminologi pusat pertumbuhan dalam bentuk praktis di dalam tata ruang muncul
salah satunya seperti dalam pola ruang. Pola ruang merupakan manifestasi dari
keberadaan pusat pertumbuhan. Di dalam pola ruang terdapat pengalokasian kawasan









11






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
diantaranya adalah kawasan budidaya yang lebih spesifik seperti kawasan peruntukan
industri, pertambangan, perkebunan dan pariwisata. Hal ini diperkuat lagi oleh Pasal
106 UU No 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian yang mewajibkan perusahaan industri
wajib berada di dalam kawasan industri kecuali untuk dalam hal-hal tertentu. Hal ini
mendorong semakin strategisnya perencanaan ruang untuk mengakomodasi
kepentingan industri.
Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, hierarki pertama di dalam perwilayahan
industri adalahKawasan Pusat Pertumbuhan Industri(KPPI), diikuti selanjutnya dengan
kawasan peruntukan industri dan kawasan industri (Gambar 2-2). Lingkup materi
masterplan ini sebagian besar berada pada hierarki KPPI yang di dalam hal ini adalah
melingkupi Jawa Barat bagian Timur.
Gambar 2.2 Hierarki di Dalam Perwilayahan Industri

Sumber: UU No 3 Tahun 2014 Tentang Perindustrian
Namun demikian, terdapat beberapa tantangan yang harus dihadapi. Diantaranya
menyangkut lahan yang telah diperuntukan sebagai kawasan industri di dalam rencana
tata ruang terkadang masih belum dibebaskan. Pembebasan lahan tidak bersamaan
dengan penentuan peruntukan lahan sebagai lokasi industri. Hal ini menyebabkan
pemilik lahan dapat menaikan harga yang tidak ekonomis lagi untuk investasi.
Kawasan Pusat Pertumbuhan
Industri (KPPI)
Kawasan Peruntukan Industri
(KPI)
Kawasan Industri (KI)









12






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tantangan ini menjadi salah satu kendala dalam dilema antara lahan dan lokasi
peruntukan industri.
Selain itu, tantangan lain adalah mendorong percepatan terciptanya kawasan industri.
Ketika rencana tata ruang telah mengakomodasi peruntukan lahan maka langkah
selanjutnya dibutuhkan percepatan realisasi. Di dalam Pasal 63 UU No 3 Tahun 2014
tentang Perindustrian, dalam kondisi tertentu prakarsa pemerintah diharapkan dapat
mendorong terciptanya kawasan industri. Konteks didalam kondisi tertentu
sebagaimana penjelasan Pasal 63 adalah ketika pihak swasta tidak berminat atau
belum mampu untuk membangun Kawasan Industri.
Saat ini, telah terdapat sekitar 74 kawasan industri yang beroperasi, 55 kawasan
industri diantaranya berlokasi di Pulau Jawa dengan luas sekitar 75,89% dari total luas
kawasan industri di Indonesia (Kementerian Perindustrian, 2013). Jika mengacu kepada
kebijakan pembangunan industri yang terintegrasi ke dalam KI maka antara pasokan KI
dan kebutuhan harus berimbang. Ekonomi Indonesia yang sedang menanjak
membutuhkan ketersediaan KI yang lebih banyak untuk memfasilitasi kebutuhan yang
meningkat.
2.3. Orientasi Kompetitif dalam Pengembangan Wilayah menuju Pusat
Pusat Pertumbuhan Industri
Merancang masuknya investasi sektor industri tidak hanya didasarkan pada
ketersediaan sumber daya industri yang dapat mendukung operasi industri.
Ketersediaan sumber daya industri, dari mulai sumber daya manusia, sumber daya
alam, teknologi industri, kreatifitas dan inovasi serta pembiayaan yang tersedia,
menjadi salah satu faktor penentu ketika investor industri memilih lokasi. Interaksi
antar sumber daya industri ini yang menghasilkan suatu konfigurasi industri mengarah
pada keberlanjutan operasi industri.
Sarana dan prasarana industri adalah bagian dari lokasi industri yang harus tersedia
spesifik. Menurut UU 4/2014 tentang Perindustrian, dinyatakan sarana dan prasarana
industri ini berupa standarisasi, infrastruktur (lahan, energy dan listrik, telekomunikasi,









13






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
sumber daya air, sanitasi, jaringan transportasi). Sarana dan prasarana industri ini juga
menciptakan konfigurasi lainnya yang menjadi daya tarik bagi industri.
Selain daripada aspek sumber daya industri, maupun sarana dan prasarana industri
tersebut, ternyata juga ditentukan oleh aturan pemerintah dan birokrasi yang kondusif
bagi adanya industri tersebut. Studi Global Manufacturing Competitiveness Index
dilakukan oleh Deloitte Toche Homatsu and U.S Council (2013) untuk mengetahui daya
saing industri di dunia. Studi ini menggunakan sepuluh indikator utama yang terbagi-
bagi menjadi sub- sub komponen yang dapat daya saing industri dunia. (lihat gambar di
bawah ini).










14






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR

Gambar 2. 3. Sepuluh Indikator Daya Saing Manufaktur Dunia
Sumber: Global Manufacturing Competitiveness Index

Negara yang memiliki daya saing industri paling tinggi adalah China, sedangkan
Indonesia berada di urutan 17. Meski pada posisi tersebut, Indonesia memiliki potensi
daya saing sehingga dalam kurun waktu lima tahun ke depan daya saing industri
Indonesia meningkat ke posisi 11.
1. Talent-driven Innovation;
Quality & availability of
researches, sciences
Quality & availability of
skill labor
2. Economic, Trade, Financial &
Tax System;
Tax rate & system
complexity
Clarity & stability of
regulatory, tax & economy
policies
3. Cost & Availability of Labor &
Materials ;
Cost competitiveness
material
Availability of raw
materials
4. Suppliers Network;
Cost competitiveness of
local suppliers
Availability of supply base
to innovate in product &
service
5. Legal & Regulatory System;
Stability & clarity in legal &
regulatory policies
Labor law ragulation
6. Physical Infrastructure ;
Quality & efficiency of
electricity grid, IT,
Telecommunication network
Quality & efficiency of road,
airport, port, railroad,
networks
7. Energy cost & Policies;
Cost competitiveness of Energy
Ongoing investment to
improve modernized energy
infrastructure
8. Local Market Attractiveness;
Size & access of the local
market
Intensity of local competition
9. Healthcare System;
Cost of quality for employee &
society
Regulatory policies (pollution,
food safety etc.) that are to
protect public health
10. Government Investment in
Manufacturing & Innovation
Gov. Investment in R & D:
Science ,Technology,
engineering, manufacturing
Private&Public sector
collaboration: Science,
Technology, engineering,
manufacturing
Manufacturing
Competitiveness
Market Forces

Government Forces









15






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Secara spesifik daya saing industri menurut Studi Bank Dunia (2013) menyebutkan
bahwa sifat kompetitif manufaktur di Indonesia terdapat hambatan pada transportasi
dan sistem logistik dalam memperlancar kegiatan manufaktur.
Tidak hanya kedua hal tersebut, meski sudah membaik, masih diperlukan perbaikan
ketenagakerjaan dari sisi training, peningkatan prediktabilitas dan transparansi dari
kebijakan pemerintah. DIharapkan pengalaman pemerintah dalam mengatur Kawasan
Ekonomi Khusus dapat membantu memperbaiki kebijakan ketenagakerjaan dan inovasi
industri.
Studi Competitiveness Analysis and Development strategies for 33 Indonesian
Provinves (2013) menggunakan empat indikator lingkungan yang dapat mempengaruhi
daya saing setiap provinsi di Indonesia. Ke empat lingkungan tersebut berkontribusi
masing-masing sebesar 25% terhadap daya saing setiap daerah provinsi di Indonesia,
serta ke empat lingkungan tersebut terbagi menjadi tiga sub sub lingkungan seperti
yangf digambarkan berikut,

Gambar2. 4 Empat indikator lingkungan yang dapat mempengaruhi daya saing
setiap provinsi di Indonesia
Sumber: Competitiveness Analysis and Development strategies for 33 Indonesian Provinves
Daya saing Provinsi Jawa Barat menempati urutan ke 4, setelah Provinsi DKI Jakarta,
Jawa Timur dan Kalimantan Timur, serta posisi daya saing provinsi yang terendah
adalah Provinsi Nusa Tenggara Timur di posisi 33. Saat ini, kawasan industri berada di



a. Economic vibrancy
b. Openness trade & service
c. Attractiveness to foreign investor
a. Financial deepening & business efficiency
b. Labor market flexibility
c. Productivity performance
a. Government
policies & fiscal
sustainability
b. Institution ,
governance &
leadership
c. Competition,
regulatory
standard, Rule
of law
a. Physical
infrastructure
b. Technological
infrastructure
c. Standard of
living,
education, social
stability









16






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
kawasan Provinsi DKI Jakarta karena salah satunya didukung oleh infrastruktur.
Provinsi Jawa Barat merupakan provinsi yang kompetitif, walaupun masih tertinggal
dengan provinsi Jawa Timur dan DKI dalam hal infrastruktur. Berikut posisi daya saing
Provinsi Jawa barat tiap indikator lingkungan.
Tabel2. 2 POSISI DAYA SAING PROVINSI JAWA BARAT
TIAP INDIKATOR LINGKUNGAN
Indikator Lingkungan Posisi
Macroeconomic Stability 3
Finance, Business, and Manpower Conditions 9
Government and Institutional Setting 5
Quality of Life and Infrastructure Development 12
Sumber: Hasil Studi Competitiveness Analysis and Development strategies
for 33 Indonesian Provinves - Jawa Barat
Terimbas pada Jakarta, stabilitas makroekonomi di Jawa Barat adalah indicator terbaik
di sisi Lingkungan yang dapat menjadi daya tarik Jawa Barat. Di sisi lain setting
pemerintahan dan regulasi juga termasuk yang paling teratur dan terarah dibandingkan
propinsi lainnya. Sedangkan yang kurang mendukung adalah pengembangan
infrastruktur dan kehidupan layak masyarakatnya. Pengembangan infrastruktur yang
masih terpuruk di JAwa Barat berkenaan dengan pemeliharaan, backlog serta kurang
cepatnya pembangunan infrastruktur mengikuti pembangunan industri itu sendiri.
Jawa barat dengan pengalaman yang lama dalam pengembangan lokasi industri,
dengan sekitar 22 kawasan industri (terbanyak di Indonesia) belum berhasil meraup
lesson learned dari pengalaman tersebut.

2.4 Arahan pada Pengembangan Wilayah menuju Pusat Pusat
Pertumbuhan Industri
Pengembangan Wilayah berbasis industri, akan memilah wilayah pada pusat
pertumbuhan industri dan wilayah pengaruhnya serta wilayah buffernya. Pusat









17






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
pertumbuhan industri yang merupakan kumpulan kawasan industri yang karena
economics of scale akan memerlukan sarana dan prasarana industri yang
terkonsentrasi pada lokasi pusat pertumbuhan industri tersebut. Kumpulan kawasan
industri tersebut dapat merupakan interaksi antar kegiatan industri yang saling
mendukung.
Untuk mengembangkan wilayah dengan pusat pertumbuhan industri tersebut, tidak
harus bergantung pada kegiatan lainnya. Pusat pertumbuhan industri dapat merupakan
pusat produksi menghasilkan barang industri, dapat pula merupakan pusat jasa industri
yang mendukung pergerakan barang masuk/keluar dari/ke industri.
2.5 Regulasi Industri
Di bawah ini adalah daftar regulasi yang mendukung persiapan lokasi industri di
Indonesia.
Tabel2. 3 DAFTAR REGULASI
No Regulasi Tentang
1
Undang Undang Republik Indonesia No 3 Tahun
2014
Perindustrian
2 Peraturan Menteri Perindustrian No 05 Tahun 2014
Tata Cara Pemberian Izin Usaha Kawasan
Industri dan izin Perluasan Kawasan
Industri
3 Peraturan Menteri Perindustrian No 35 Tahun 2010 Pedoman Teknis Kawasan Industri
4 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Kawasan Industri
5 Peraturan Menteri Perindustrian No 41 Tahun 2008
Ketentuan Tata Cara Pemberian Izin Usaha
Industri, Izin Perluasan, dan Tanda Daftar
Industri
6 Peraturan Menteri Perindustrian No 66 Tahun 2008
Pelimpahan Kewenangan Pemberian Izin
Usaha Industri dan Izin Perluasan dalam
Rangka Penanaman Modal
7
Peraturan Menteri Negara Agraria/ Kepala Badan
Pertahanan Nasional No 2 Tahun 1999
Izin Lokasi
8
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 74
Tahun 2001
Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun
9
Peraturan Mentri Negara Lingkungan Hidup No 03
Tahun 2010
Baku Mutu Air Limbah Bagi Kawasan
Industri
10
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No 2 Tahun
2013
Pedoman Sangsi Administratif di Bidang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup
11
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No 4 Tahun
2007
Baku Mutu Air Limbah Bagi Usaha dan /
Atau Kegiatan Minyak dan Serta Panas Bumi
12
Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional No 2 Pedoman Pertimbangan Teknis Pertahanan









18






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
No Regulasi Tentang
Tahun 2011 dalam Penerbitan Izin Perubahan
Penggunaan Tanah
13 Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian
Pencemaran Air
14
Undang Undang Republik Indonesia No 32 Tahun
2009
Perlindungan dan pengelolaan Lingkungan
Hidup














19






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
BAB III.
METODOLOGI
3.1. Tahapan Pengerjaan
1. Desk study yaitu melakukan identifikasi seluruh dokumen kebijakan
pengembangan industri nasional/provinsi yand sudah ada, regulasi dan arahan
pengembangan industri ke depan, serta data /informasi mengenai kondisi
pengembangan industri yang ada saat ini. Dokumen tersebut meliputi RTRW,
RPJMD, MP3EI, RTUL. Hasil dari desk study adalah laporan awal.
2. Observasi lapangan dan FGD, observasi lapangan untuk membangun sense dari
pengembangan industri yang sudah berjalan saatini dan sarana /prasarana
pendukungnya yang dibutuhkan untuk pengembangan industri ke depan. FGD
dilaksanakan untuk menggali informasi mengenai rencana pengembangan industri
ke depan. FGD dilaksanakan di Kota Cirebon dan kabupaten Ciamis dengan
mengundang antara lain Bappeda, Dinas perindustrian dan perdagangan,Dinas
KUKM, Dinas perhubungan, Dinas PU, Kadinda
3. Hasil dari lapangan, termasuk penambahan data/informasi dari FGD ini digunakan
untuk melakukan analisis dan sintesa studi. Analisis yang dilakukan berkenaan
dengan aliran barang/jasa, ketersediaan infrastruktur, kebutuhan infrastruktur
kedepan, sedangkan sintesa berkenaan dengan hasil analisis dan interpretasi di
ruang spasialnya.
4. Hasil dari analisis dan sintesa ini menjadi perumusan masterplan antara.
5. Hasil masterplan antara ini akan menjadi bahan konsultasi publik yang diadakan di
Bandung dengan mengundang stakeholder provinsi selain stakeholder daerah.
6. Hasil dari konsultansi akan memperbaiki masterplan antara dan menjadi
masterplan final.
3.2. Pelaksanaan Kegiatan
Tabel3. 1 JADWAL PELAKSANAN KEGIATAN
No Langkah Maret April Mei Juni Juli
1 Desk study
2 Observasi lapangan dan FGD
3 Analisis dan sintesa









20






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4 Perumusan masterplan antara
5 Konsultasi publik
6 Perumusan masterplan final
3.3. Output Pekerjaan
Pekerjaan ini akan memiliki output berupa dokumen masterplan pengembangan
wilayah yang menunjang pusat pusat pertumbuhan industri di Jawa Barat timur.
Dokumen ini akan final setelah interaksi dengan stakeholder berjalan selesai.













21






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
BAB IV.
PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA BARAT TIMUR
4.1. Konsep Pengembangan Wilayah untuk Pusat Pertumbuhan Industri di
Jawa Barat Timur
4.1.1. Pengembangan berbasis Industri : Urban Struktur dan Teritory
Kota dan kabupaten di Jawa Barat bagian timur selain berperan sebagai wilayah
admisitrasi yang berdiri sendiri, juga berperan sebagai bagian dari sistem
pembangunan dalam skala regional. Setiap kota dan kabupaten memiliki peran masing
masing sebagai pusat kawasan yang melayani baik skala nasional, regional, dan lokal.
Penentuan pusat kawasan ini tertulis dalam RTRW Provinsi Jawa Barat.
Kabupaten dan Kota Cirebon memiliki peran sebagai Pusat Kawasan Nasional (PKN),
yang memiliki peran untuk melayani kegiatan skala internasional, nasional, atau
beberapa provinsi. Penentuan PKN ini didasarkan pada potensi wilayah tersebut dalam
mendorong pertumbuhan daerah sekitarnya. Selain itu Kota dan Kabupaten Cirebon
memiliki peran sebagai pusat jasa jasa keuangan, pusat pengolahan, dan pengumpul
barang dengan cakupan pelayanan nasional dan beberapa provinsi, serta sebagai
simpul transportasi skala nasional dan beberapa provinsi. Peran ini ditunjang dengan
keberadaan berbagai infrastruktur di Kota dan Kabupaten Cirebon.
Kota Cirebon memiliki Pelabuhan Internasional Cirebon dan Pelabuhan Perikanan
Nusantara. Selanjutnya, di Kota Cirebon juga terdapat Bandara Cakrabuana. Kota
Cirebon juga memiliki dua stasiun besar yang menghubungkan Kabupaten Indramayu
dengan Brebes, Provinsi Jawa Tengah. Stasiun tersebut diantaranya Stasiun Kejaksan
dan Prujakan. Kota dan Kabupaten Cirebon juga dilalui oleh Jalan Nasional, Jalan
Provinsi, serta Jalan Tol yang menghubungkan Jawa Barat dengan Jawa Tengah. Dengan
demikian Kabupaten Cirebon memiliki peran sebagai gerbang penghubung antara
kedua provinsi tersebut.
Selanjutnya wilayah yang berperan menjadi Pusat Kawasan Wilayah (PKW) adalah
Kbupaten Indramayu, Kadipaten (Kabupaten Majalengka), dan Kabupaten
Pangandaran. Wilayah ini memiliki peran sebagai pendukung PKN, yaitu sebagai









22






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
pelayan kegiatan, pusat pengolahan, dan pengumpul barang, serta simpul transportasi
skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota.
Kabupaten Indramayu, Kabupaten Majalengka, dan Kabupaten Pangandaran dilalui
oleh jalan Nasional dn Jalan Provinsi yang menghubungkan wilayahnya dengen kota
dan kabupaten sekitarnya. Di Kabupaten Majalengka, direncanakan pembangunan
Bandra Internsional Jawa Barat Kertajati yang akan berperan sebagai bandara
internasional menggantikan peran Bandara Soekarno Hatta. Selain itu, di wilayah ini
juga terdapat pertemuan antara Jalan Tol Cisumdawu dan Cikapali. Sementara
Kabupaten Pangandaran dengan potensi pengembangan pariwisatanya juga
direncanakan sebagai Pusat Kawasan Nasional Potensi (PKNp), yang berperan sebagai
pelayan kegiatan skala internasional dan provinsi khususnya pada wilayah Jawa Barat
bagian Selatan. Sementra Kota Banjar direncanakan sebagai Pusat Kawasan Wilayah
Potensi (PKWp) untuk melayani kegiatan skala provinsi dan beberapa kabupaten/kota
khususnya pada wilayah Jawa Barat bagian Selatan.
Sistem perkotaan di Jawa Barat bagian timur dapat dilihat lebih lanjut dalam tabel dan
peta sebagai berikut.
Tabel4. 1 PKN DAN PKNP JAWA BARAT TIMUR
No Kab/Kota PKN PKNp PKW PKWp
1 Kab. Sumedang Kawasan Perkotaan
Bandung Raya

2 Kab. Indramayu Indramayu
3 Kab. Cirebon Cirebon
4 Kota Cirebon
5 Kab. Majalengka Kadipaten
6 Kab. Kuningan
7 Kab. Ciamis
8 Kab. Pangandaran Pangandaran Pangandaran
9 Kota Banjar Banjar
Sumber : RTRW Jawa Barat 2009-2029











23






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR










24






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.1.2. Prospek orientasi Wilayah Perindustrian
Pusat Pertumbuhan Industri dan Wilayah Pengaruh Industri
Status wilayah sebagai PKN dan PKW tersebut diejawantahkan juga dalam rencana
pembangunan pusat pertumbuhan Industri di Provinsi Jawa Barat bagian timur. Dalam
RTRW Kabupaten Majalengka dan Kabupaten Cirebon, tertulis bahwa wilayah tersebut
mengalokasikan lahannya untuk dijadikan kawasan peruntukan industri dengan luas
masing masing 1800 Ha di Kecamatan Kertajati dan 2000 Ha di sepanjang Kecamatan
Mundu-Losari. Sementara di Kabupaten Sumedang, Kecamatan Ujungjaya
direncanakan kawasan peruntukan industri sebagai pelengkap dari kawasan
peruntukan industri Kertajati, Majalengka.
Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Kuningan memiliki peran tersendiri dalam
pengembangan wilayah Jawa Barat bagian timur. Kabupaten Indramayu sebagai
lumbung padi nasional memiliki lahan sawah yang tidak dapat dikonversikan menjadi
peruntukan lain. Demikian halnya dengan Kabupaten Kuningan yang menyatakan diri
sebagai kabupaten konservasi di dalam RTRW-nya. Berdasaskan perencanan
wilayahnya, kedua kabupaten ini dapat menjadi buffer zone atau wilayah penyangga.
Fungsi dari wilayah penyangga ini adalah sebagai pemisah antara kawasan industri
dengan kawasan budidaya lainnya untuk menjaga keseimbangan ekologi dan
meminimalisasi dampak kegiatan industri menyebar ke kawasan lainnya.
Sementara di bagian selatan, Kabupaten Pangandaran sebagai PKN dikembangkan
dengan fokus utama pada pengembangan wilayah pariwisata. Adapun industri tersebar
di seluruh kecamatan, baik industri kecil menengah hingga industri besar. Sementara di
Kota Banjar pengembangan industri diarahkan kepada industri pendukung pertanian
yang berlokasi di Kecamatan Pataruman. Di Kabupaten Ciamis tidak terdapat industri
besar, tetapi hanya industri kecil dan menengah, berupa industri pengolahan makanan.
Namun di kabupaten ini juga direncanakan Kawasan Peruntukan Industri di Kecamatan
Cijeunjing. Kabupaten Ciamis yang peruntukan lahannya didominasi oleh hutan dan
perkebunan memiliki potensi untuk menjadi wilayah penyangga dari kegiatan industri
di Kecamatan Cijeunjing.
Kawasan peruntukan industri beserta wilayah penyangga dapat dilihat lebih lanjut
dalam peta berikut.









25






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR











26






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.1.3. Aksesibilitas dan Konektivitas
Untuk mempermudah aliran logistik kegiatan industri baik dari hulu maupun menuju
pusat distribusi, dibutuhkan pengembangan infrastruktur transoprtasi yang terintegrasi
satu sama lain. Saat ini Wilayah Jawa Barat bagian Timur telah dilintasi oleh Jalan
Nasional yang membentang dari Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Sumedang,
Kabupaten Majalengka menuju Kabupaten Cirebon hingga ke Kabupaten Brebes, Jawa
Tengah. Jalan Nasional juga melintasi Kabupaten Ciamis, Kota Banjar, dan Kabupaten
Pangandaran di bagian selatan. Jalan Provinsi juga telah membentang di seluruh
Kabupaten dan Kota di Wilayah Jawa Barat bagian timur. Sementara Jalan Tol terdapat
di Kabupaten Cirebon yang menghubungkan Palimanan-Kanci, hingga ke Kabupaten
Brebes, Jawa Tengah. Jaringan jalan ini juga melewati wilayah yang direncanakan
sebagai kawasan peuntukan industri.
Saat ini sedang dibangun Jalan Tol Cisumdawi dan Cikapali untuk menunjang kegiatan
industri di Jawa Barat bagian timur. Jalan Tol Cisumdwu dari Kabupaten Sumedang,
serta Jalan Tol Cikapali dari Kabupaten Indramayu akan bertemu di Kecamatan
Kertajati, Kabupaten Majalengka, kemudian akan bertemu dengan Jalan Tol Palimanan-
Kanci, di Kabupaten Cirebon.
Di Jawa Barat bagian timur terdapat jaringan jalan kereta api yang melewati Kabupaten
Indramayu menuju Kabupaten Cirebon hingga ke Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. Jalur
kereta api merupakan moda transportasi yang efisien bagi kegiatan industri, sehingga
dibutuhkan penambahan jalur kereta serta aktivasi jalur kereta api yang tidak aktif.
Jalur kereta api tidak aktif yang akan diaktivasi kembali diantaranya jalur kereta api
yang menghubungkan Kota Cirebon dengan Kabupaten Majalengka, serta jalur kereta
api yang menghubungkan Kota Banjar, Kabupaten Ciamis, dan Kabupaten Pangandaran.
Selain itu rencana penambahan jalur kereta api baru direncanakan di Kabupaten
Sumedang menuju Kabupaten Indramayu, serta menuju Kabupaten Majalengka.
Pembangunan jalur transportasi darat juga ditunjang dengan pengembangan bandara
dan pelabuhan. Di Kecamatan Kertajati, Majalengka sedang dibangun Bandara
Internasional Jawa Barat. Sementara di Kota Cirebon, Pelabuhan Internasional Cirebon
akan diperluas. Sama halnya dengan di Kabupaten Pangandaran, dibutuhkan perluasan
pelabuhan untuk menunjang kegiatan pariwisata. Untuk menunjanng kegiatan industri









27






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
di Kabupaten Cirebon, direncanakan pembangunan pelabuhan baru di Kecamatan
Gebang.
Perencanaan infrastruktur transportasi lebih lanjut dapat dilihat pada peta berikut.










28






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.1.4. Ketersediaan Sumber Daya Manusia
a. Angkatan Kerja
Ketersediaan sumber daya manusia sebagai soft infrastructure dalam industri
merupakan salah satu syarat yang mendukung keberlangsungan perkembangan sektor
industri.Penduduk yang dikategorikan dengan usia lebih dari 15 tahun yang memiliki
kegiatan sehingga memperoleh pendapatan (bekerja) maupun menanggangur disebut
denngan angkatan kerja. Angkatan kerja di Jawa Barat bagian Timur dapat dilihat pada
gamber berikut,
Tabel4. 2 ANGKATAN KERJA JAWA BARAT BAGIAN TIMUR TAHUN 2004 2011
No Wilayah 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011
1 Kota Cirebon 120,096 122,194 117,298 136,061 148,644 151,289 128,772 135,247

Bekerja 105,984 106,786 103,077 113,531 127,531 131,133 113,750 120,967

Pengangguran Terbuka 14,112 15,408 14,221 22,530 21,113 20,156 15,022 14,280
2 Kab Cirebon 919,196 945,097 885,944 907,233 937,098 934,039 858,952 922,372

Bekerja 804,608 826,834 778,446 783,498 811,856 804,514 747,544 828,506

Pengangguran Terbuka 114,588 118,263 107,498 123,735 125,242 129,525 111,408 93,866
3 Kab Indramayu 836,320 855,654 797,632 782,762 735,111 791,680 764,785 781,688

Bekerja 766,150 785,442 730,300 700,973 661,242 710,363 678,476 702,670

Pengangguran Terbuka 70,170 70,212 67,332 81,789 73,869 81,317 86,309 79,018
4
Kab Ciamis dan
Pangandaran
742,292 769,962 771,494 820,140 805,457 776,993 761,982 711,501

Bekerja 684,812 721,554 727,902 784,173 757,136 727,984 723,004 648,480

Pengangguran Terbuka 57,480 48,408 43,592 35,967 48,321 49,009 38,978 63,021
5 Kab Majalengka 540,336 551,038 572,630 622,618 556,521 606,303 570,927 531,260

Bekerja 495,728 504,676 527,927 576,147 516,818 565,427 537,671 489,817

Pengangguran Terbuka 44,608 46,362 44,703 46,471 39,703 40,876 33,256 41,443
6 Kab Kuningan 481,139 483,965 556,855 508,469 514,871 518,469 452,967 467,874

Bekerja 435,484 434,762 513,934 454,770 465,539 468,620 417,310 425,718

Pengangguran Terbuka 45,655 49,203 42,921 53,699 49,332 49,849 35,657 42,156
7 Kab Sumedang 452,840 456,810 503,028 550,803 542,708 521,423 524,856 497,177

Bekerja 414,520 419,145 468,113 507,674 494,095 470,557 483,406 457,222

Pengangguran Terbuka 38,320 37,665 34,915 43,129 48,613 50,866 41,450 39,955
8 Kota Banjar 69,622 70,732 73,804 71,826 73,991 71,849 72,195 76,860

Bekerja 58,718 59,238 65,190 64,886 66,417 66,910 67,957 71,340

Pengangguran Terbuka 10,904 11,494 8,614 6,940 7,574 4,939 4,238 5,520
Sumber: Jawa Barat dalam Angka 2005 2012










29






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Meningkatnya pertumbuhan jumlah angkatan kerja seiring dengan meningkatnya
pertumbuhan penduduk di setiap wilayah, akan tetapi yang menjadi kendala beberapa
tahun terakhir hingga saat ini adalah ketersediaan angkatan kerja sebagai sumber daya
manusia dalam mendukung sektor industri masih belum memadai, khususnya sumber
daya manusia yang diperuntukan untuk tenaga kerja terampil dan tenaga kerja ahli
dikarenakan angkatan kerja di Wilayah Jawa Barat Timur masih di dominasi oleh
angkatan kerja yang berlatar pendidikan lulusan Sekolah Dasar (SD) dibandingkan
dengan lulusan Sekolah Mengenah dan Perguruan Tinggi, hal tersebut dapat dilihat
pada gambar berikut,

Gambar4. 1 Angkatan Kerja Wilayah Jawa Barat Timur Berdasarkan Tingkat Pendidikan tahun
2007 2012
Sumber: Keadaan Angkatan Kerja Provinsi Jawa Barat 2007 2012, diolah
Masih banyaknya angkatan kerja lululusan SD dibandingkan Sekolah Mengenengah
Atas dan sederajat serta Perguruan Tinggi tidak hanya di salah satu Kota/ Kabupaten
saja tetapi hampir semua wilayah memiliki kendala yang sama.(data terlampir)

2007 2008 2009 2010 2011 2012
Belum Pernah Sekolah/ Tidak
Tamat SD
742.297 659.894 926.140 832.432 839.023 812.081
SD 2.063.959 1.783.426 1.746.705 1.677.002 1.429.704 1.893.082
SLTP 689.502 661.178 728.186 709.806 735.030 799.952
SLTA 474.222 697.869 746.979 680.273 665.684 650.808
Diploma/Universitas 169.992 208.724 224.035 235.923 212.928 221.278
0
500.000
1.000.000
1.500.000
2.000.000
2.500.000









30






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
b Pendidikan
Secara umum, sektor industri memerlukan pekerja dengan kualifikasipendidikan lebih
tinggi dari sektor-sektor lain. Keterampilan SDM sangat penting untuk mendukung daya
saing industri terutama dalam menghadapai persaingan ekspor, maka dari itu sektor
industri perlu di dukung oleh sumber daya manusia yang handal yaitu sumber daya
manusia yang terapil, terlatih dan ahli agar memiliki daya saing.
Pasokan sumber daya manusia industri sebagian besar berasal dari lembaga pendidikan
baik itu pendidikan formal maupun informal, yang dikelola oleh pemerintah maupun
swasta di bawah Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Berdasarkan UU No 20
tahun 2003 tentang Sistem pendidikan Nasional menyembutkan bahwa terdapat tujuh
jenis pendidikan yaitu pendidikan umum, pendidikan kejuruan, pendidikan akademik,
pendidikan profesi, pendidikan vokasi, pendidikan keagamaan dan pendidikan khusus.
Jenis pendidikan yang dapat mendukung sektor industri adalah pendidikan kejuruan,
pendidikan akademik dan pendidikan vokasi.Pendidikan kejuruan adalah pendidikan
menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang
tertentu.Pendidikan kejuruan di Jawa Barat bagian Timur beberapa tahun terakhir
dapat dilihat pada tabel berikut,
Tabel4. 3 Perbandingan Jumlah SMA dan SMK di Jawa Barat bagian Timur
No Wilayah
SMA SMK
2008 2009 2010 2008 2009 2010
1 Kota Cirebon 305 305 305 196 187 220
2 Kab Cirebon 468 468 511 482 548 692
3 Kab Indramayu 428 789 984 286 286 286
4 Kab Ciamis dan Pangandaran 392 392 473 205 211 267
5 Kab Majalengka 313 342 388 199 224 253
6 Kab Kuningan 355 355 371 241 254 306
7 Kab Sumedang 352 352 383 224 255 274
8 Kota Banjar 59 59 59 78 112 130

Total 2672 3062 3474 1911 2077 2428
Sumber: Pusdalisbang Bappeda 2013









31






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Kompetensi keahlian pendidikan sekolah kejuruan di Jawa Barat bagian Timur
mayoritas adalah program otomotif, komputer dan multimedia dapat dilihat pada tabel
berikut,
Tabel4. 4 Kompetensi Keahlian Sekolah kejuruan
No. Kompetensi Kab Ciamis
Kab
Kuningan
Kab
Cirebon
Kab
Majalengka
Kab
Sumedang
Kab
Indramayu
Kota
Cirebon
Kota
Banjar
1
Teknik Kontruksi Batu
Dan Beton
1 1 - - - - - -
2
Teknik Gambar
Bangunan
1 2 2 1 1 2 1 1
3 Teknik Furnitur 3 - - - - - - -
4
Teknik Instalasi
Tenaga Listrik
0 3 3 2 3 3 3 -
5
Teknik Otomasi
Industri
- 1 1 - - - - -
6
Teknik Pendinginan
dan Tata Udara
0 - - - - - 1 -
7 Teknik Pemesinan 4 1 4 3 6 4 4 2
8 Teknik Pengelasan 0 - 1 - - 2 - -
9
Teknik Pengecoran
Logam
1 - - - 1 - - -
10 Teknik Gambar Mesin - - - - - - - 1
11
Teknik Kendaraan
Ringan
25 18 35 20 20 41 7 4
12 Teknik Sepeda Motor 6 12 22 12 13 28 1 4
13 Teknik Alat Berat - - - - - 1 - -
14 Teknik Ototronik 2 - - - - - - -
15
Pemeliharaan Dan
Perbaikan Instrumen
Elektronika
- - - 1 - - - -
16
Teknik Instalasi
Pemesinan Kapal
- - - - - - 2 -
17
Teknik Penyempuraan
Tekstil
- - - 1 - - - -
18 Persiapan Grafika 1 - - - - - - -
19 Produksi Grafika - 1 - - - - - -
20
Geologi
Pertambangan
1 - - - - 1 - -
21 Kimia Analisis - - - 2 - - - -
22 Kimia Industri - - - 1 - - - -
23
Neutika Kapal
Penangkap Ikan
1 - 4 - - 1 - -
24
Teknik Kapal
1 - 1 - - 1 - -









32






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
No. Kompetensi Kab Ciamis
Kab
Kuningan
Kab
Cirebon
Kab
Majalengka
Kab
Sumedang
Kab
Indramayu
Kota
Cirebon
Kota
Banjar
Penangkap Ikan
25 Neutika Kapal Niaga - - - - - - 1 -
26 Teknika Kapal Niaga - - - - - - 1 -
27
Teknik Pengolahan
Minyak,Gas Dan Petro
Kimia
1 - - - - - - -
28 Teknik Audio-Video 3 2 2 2 2 1 - -
29
Teknik Elektronika
Industri
1 2 1 1 - 2 1 1
30
Teknik Transmisi
Telekomunikasi
- - - - - - 1 -
31
Rekayasa Perangkat
Lunak
8 6 6 15 19 5 5 1
32
Teknik Komputer Dan
Jaringan
28 12 43 22 22 57 10 4
33 Multi Media 13 5 16 2 1 19 1 3
34 Animasi - - - - - 1 - -
35
Teknik Produksi Dan
Penyiaran Prog.
Pertelevisian
- - 1 1 2 1 1 -
36 Perawat Kesehatan 5 2 2 9 1 4 4 -
37 Farmasi 8 3 9 8 5 5 3 1
38 Perawatan Sosial - - - - - 2 - -
39
Desain Dan Produksi
Kria Tekstil
- - 1 - - - - -
40 Seni Tari - - - - - - 1 -
41 Seni Karawitan - - - 1 - - - -
42
Usaha Perjalanan
Wisata
- 1 3 2 - 1 - -
43 Akomodasi Perhotelan 3 3 1 4 3 5 2 -
44 Jasa Boga 3 1 2 1 1 1 2 1
45 Patiseri - - - - - - 1 -
46 Kecantikan Kulit - - 1 - - - 1 -
47 Kecantikan Rambut - - - - - 1 1 -
48 Busana Butik 4 1 3 1 1 6 2 -
49
Agribisnis Tanaman
Pangan Dan
Holtikultura
7 2 1 2 2 1 - -
50
Agribisnis Tanaman
Perkebunan
- - 1 - 1 - - -
51
Agribisnis Pembibitan
Dan Kultur Jaringan
Tanaman
1 - - - - - - -
52
Agribisnis Ternak
- - - - 1 - - -









33






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
No. Kompetensi Kab Ciamis
Kab
Kuningan
Kab
Cirebon
Kab
Majalengka
Kab
Sumedang
Kab
Indramayu
Kota
Cirebon
Kota
Banjar
Ruminansia
53
Agribisnis Ternak
Unggas
2 1 1 - - - - -
54 Agribisnis Perikanan 3 1 2 - 2 1 - -
55 Mekanisasi Pertanian - - - - - - - 1
56
Teknologi Pengolahan
Hasil Pertanian
2 1 2 - - 3 - 1
57 Penyuluhan Pertanian - - - - 1 - - -
58 Kehutanan - - - 1 2 - - -
59
Administrasi
Perkantoran
8 9 18 2 5 11 5 3
60 Akuntansi 9 8 10 14 12 15 8 6
61 Perbankan 4 2 - 1 3 2 1 1
62 Pemasaran 8 10 13 5 10 4 4 4
Sumber: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Pada tahun ajaran 2013/ 2014 terdapat sekolah sekolah kejuruan baik yang dikelola
oleh pemerintah (negeri) maupun swasta membuka program kompetensi keahlian baru
yaitu program keahlian penerbangan, teknik pesawat udara, dan tekstil guna
mendukung Kabupaten Majalengka menjadi Aerocity.
Pendidikan akademik adalah pendidikan tinggi program sarjana dan pascasarjana yang
diarahkan terutama pada penguasaan disiplin ilmu pengetahuan tertentu.Sedangkan
Pendidikan vokasi adalah pendidikan tinggi yang mempersiapkan pesertadidik untuk
memiliki pekerjaan dengan keahlian terapan tertentu maksimalsetara dengan program
sarjana. Pendidikan akademik dan vokasi di Jawa Barat bagian Timur dapat dilihat pada
gambar berikut,









34






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR

Gambar4. 2 Jumlah Pendidikan Tinggi di Jawa Barat bagian Timur
Sumber: Pusdalisbang Bappeda 2013
Terdapat 9 universitas, 1 institut, 29 sekolah tinggi, 22 akademi, dan 2 politeknik di
Jawa Barat bagian Timur, serta sebagian besar pendidikan tinggi berada di Kota Cirebon
sebesar 28 pendidikan tinggi. Pendidikan tinggi merupakan salah satu pemasok sumber
daya manusia bagi sektor industri, diharapkan lulusan pendidikan tinggi dapat menjadi
tenaga ahli yang memiliki kompetensi dan berdaya saing.(program studi keahlian
pendidikan tinggi terlampir).
Selain pendidikan formal, pendidikan informal seperti pelatihan atau lembaga kursus
dapat menjadi pemasok sumber daya manusia di sektor industri dan diharapkan suber
daya manusia tersebut dapat memenuhi kebutuhan lapangan kerja di sektor industri
serta memiliki kompetensi yang sesuai. Jumlah lembaga kursus di Jawa Barat bagian
Timur sebagai berikut,

Kota
Cirebon
Kab
Cirebon
Kab
Indrama
yu
Kab
Ciamis
Kab
Majalen
gka
Kab
Kuninga
n
Kab
Sumeda
ng
Kota
Banjar
Universitas 4 0 1 1 1 1 1 0
Institut 0 0 0 0 0 0 1 0
Sekolah Tinggi 12 0 1 1 3 2 7 3
Akademi 11 2 4 0 2 1 2 0
Politeknik 1 0 1 0 0 0 0 0
0
2
4
6
8
10
12
14









35






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR

Gambar4. 3 Jumlah Lembaga Kursus dan Pelatihan
Sumber: Direktorat Pembinaan Kursus & Pelatihan Kementrian Pendidikan & Kebudayaan
Jenis kursus yang terdaftar saat ini adalah administrasi perkantoran, akuntansi,
akupuntur, bahasa asing, bimbingan belajar, bordir, penyiaran, desain, elektronika,
ekspor impor, garmen, jurnalistrik, kesetaraan komputer, las, mengemudi, menjahit,
aritmatika, modeling, otomotif pariwisata, pasar modal, PAUD, perhotelan, peternakan,
perikanan, pertanian, fotografi, perpajakan, security, meubeler, sekertaris, seni, tata
kecantikan, batik, kerajinan tangan, pengobatan, dan lain lain dengan jumlah
keseluruhan 599 lembaga kursus dan pelatihan di Jawa Barat bagian Timur.
Berdasarkan FGD akan ada rencana membangun pusat pelatihan tenaga kerja untuk
industri TPT seluas 3 Ha di Kabupaten Majalengka, hal ini dapat mendukung kabupaten
Majalegka mengingat terdapat kawasan industri yang diperuntukan untuk jenis industri
Tekstil dan Produk Tekstil (TPT).
c. Upah Minimum
Upah minimum merupakan suatu standar yang digunakan pelaku industri yang
digunakan untuk memberikan upah kepada karyawannya. Upah minimum kota/
kabupaten di Jawa Barat bagian Timur beberapa tahun terakhir dapat dilihat pada tabel
berikut:

70
105
60
74
99
67
22
102
0
20
40
60
80
100
120









36






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 5 UPAH MINIMUM KABUPATEN / KOTA DI JAWA BARAT BAGIAN TIMUR
Sumber: Disnakertrans Jawa Barat
* Upah Minimum Sektor Kabupaten (UMSK): 1. Jasa konstruksi gedung dan bangunan sipil; 2. Perbankan dan asuransi
berskal nasional; 3. Industri keramik, kecuali bata merah; 4. Industri rokok berskala nasional; 5. Industri pengolahan
limbah kecuali usaha rongsokan
** perusahaan berlokasi di wilayah kecamatan Jatinangor, Tanjungsari, Cimanggung, Pamulihan

Walaupun beberapa tahun terakhir upah minimum kota/ kabupaten di Jawa Barat
bagian Timur mengalami kenaikan, akan tetapi angka tersebut masih di bawah upah
minimum kota/ kabupaten lainnya di Provinsi Jawa Barat khususnya kawasan industri di
Depok, Bekasi, dan Bogor yang berkisar di atas 2 Juta rupiah. Hal ini merupakan salah
satu daya tarik industri mengingat upah minimum di Jawa Barat bagian Timur masih
murah.
4.2. Konsep Pengembangan Wilayah untuk Kabupaten /kota
4.2.1. Kabupaten Cirebon
a. Orientasi Pengembangan Industri
Dalam penyusunan master plan ini ditetapkan orientasi pengembangan industri di
Kabupaten Cirebon terkait dengan pengembangan kawasan industri di Jawa Barat
bagian timur diarahkan untuk industri manufaktur, industri pertambangan dan
industri agro berbasis tebu. Ketiga industri tersebut dikatagorikan sebagai indstri
bernilai tinggi (high value industry) Hal tersebut ditetapkan berdasarkan hasil sintesa
No Wilayah
Upah Minimum Kab/ Kota (UMK)
2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
1 Kota Cirebon Rp682,000.00 Rp765,000.00 Rp840,000.00 Rp923,000.00 Rp980,000.00 Rp1,082,500.00 Rp1,226,500.00
2 Kab Cirebon Rp661,000.00 Rp746,000.00 Rp825,000.00 Rp906,103.35 Rp956,650.00 Rp1,081,300.00 Rp1,212,750.00
3 Kab Indramayu Rp696,000.00 Rp769,500.00 Rp854,145.00 Rp944,190.00 Rp994,864.33 Rp1,125,000.00 Rp1,276,320.00
4 Kab Ciamis Rp573,146.00 Rp636,195.00 Rp699,815.00 Rp741,800.00 Rp793,750.00 Rp854,075.00 Rp1,040,928.00
5 Kab Majalengka Rp605,000.00 Rp680,000.00 Rp720,000.00 Rp763,000.00 Rp800,000.00 Rp850,000.00 Rp1,000,000.00

(*)

Rp1,130,000.00
6 Kab Kuningan Rp572,000.00 Rp634,500.00 Rp700,000.00 Rp749,000.00 Rp805,000.00 Rp857,000.00 Rp1,002,000.00
7 Kab Sumedang Rp886,000.00 Rp995,000.00 Rp861,018.00 Rp902,600.00 Rp1,007,500.00 Rp1,381,700.00 Rp1,155,000.00

(**) Rp1,735,473.00
8 Kota Banjar Rp570,000.00 Rp633,500.00 Rp689,800.00 Rp732,000.00 Rp780,000.00 Rp950,000.00 Rp1,025,000.00









37






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
dari RTRW Kabupaten Cirebon, FGD yang melibatkan pemangku kepentingan,
keberadaan industri saat ini dan keberadaan minat investor. Ketiga jenis industri
tersebut dimungkinkan untuk dikembangkan dalam suatu kawasan industri dengan
skala yang besar, di atas 1.000 hektar serta sesuai dengan RTRW yang telah ditetapkan
Pemerintah Kabupaten Cirebon. Namun demikian, pengembangan industri mikro, kecil
dan menengah akan tetap dikembangkan oleh Pemerintah Kabupaten Cirebon sesuai
dengan RTRW yang telah ditetapkan.
b. Kondisi Infrastruktur, Air dan Energi Saat Ini dan yang
Direncanakan
Keberadaan industri berbagai industri mikro, kecil, menengah dan besar di Kabupaten
Cirebon membutuhkan berbagai infrastruktur, sumber air dan energi yang cukup baik.
Saat ini Kabupaten Cirebon memiliki dukungan infrastruktur berupa jalan, jaringan rel
dan stasiun kereta api dan pelabuhan.
Kabupaten Cirebon dilalui jalan nasional sepanjang 84,89 km, jalan provinsi sepanjang
83,47 km serta jalan tol Palimanan-Kanci sepanjang 26,30 km dan jalan tol antar kota
ruas Kanci-Pejagan sepanjang 34 km. Kabupaten Cirebon didukung juga oleh
keberadaan jaringan rel dan stasiun kereta api. Selain itu, di kabupaten Cirebon
terdapat pelabuhan nelayan di Gebang. Keberadaan industri di Kabupaten Cirebon
juga didukung beberapa infrastruktur yang terdapat di Kota Cirebon dengan jarak yang
relatf dekat, diantaranya adalah pelabuhan kota Cirebon dan Stasiun Besar Kerata Api
Cirebon.
Dalam mendukung pengembangan kawasan industri di Kabupaten Cirebon dibutuhkan
berbagai pengembangan kapasitas infrastruktur, diantaranya adalah :
1. Pengembangan jalan : jalan tol Kanci-Pemalang, jalan tol Cikapali, jalan tol
antar kota ruas (Jalan Palimanan-Cikopo), jalan tol Cisumundawu, Kanci-
Pemalang, jalan outer ring road di bagian selatan.
2. Pengembangan jaringan kereta api : reaktivasi rel kerata api yang
menghubungan pelabuhan dan stasiun kereta api Cangkringan-Arjawinangun
dan dry port.
3. Pengembangan pelabuhan : Perluasan pelabuhan kota Cirebon dan relokasi
pelabuhan nelayan di Kecamatan Gebang.









38






PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Ketersediaan infrastruktur di atas mendukung pengembangan sistem logistik berbasis
transportasi multi moda pada kawasan industri sehingga diharapkan biaya logistik
industri akan menjadi lebih murah.
Sedangkan untuk kebutuhan energi, Kabupaten Cirebon mendapatkan pasokan listrik
dari PLTU yang berada di Desa Kanci Kulon Kecamatan Astanajapura. Pengembangan
sumber energi berupa PLTP akan dilakukan di Gunung Kromong Kabupaten Cirebon.
Pasokan air untuk Kabupaten Cirebon berasal dari dari DAS Cimanuk-Cisanggarung-
Citanduy serta Waduk Darma yang berada di wilayah Kabupaten Kuningan. Sumber
pasokan akan bertambah sejalan dengan selesainya pengembangan Waduk Jati Gede di
Kabupaten Sumedang.
c. Dukungan yang diperlukan
Dalam kawasan industri skala besar di Kabupaten Cirebon sebagai pusat layanan
diperlukan dukungan dari pemerintah pusat dan proinsi, pelaku swasta dan
masyarakat. Hal tersebut terkait dengan berbagai rencana pengembangan infrastruktur
jalan, rel dan stasiun kereta api, sumber energi dan air.
Pemerintah pusat dan propinsi menjadi lembaga pendukung utama untuk pendanaan
pengembangan seluruh infrastruktur yang telah dikemukakan di atas. Dukungan
tersebut sangat diperlukan karena membutuhkan biaya yang sangat besar dan tidak
memungkinkan untuk diatasi oleh pemerintah Kabupaten Cirebon. Dukungan pihak
swasta diperlukan untuk investasi fasilitas dan untuk pengembangan aktivitas bisnis
industri dalam kawasan industri.
Dukungan masyarakat yang diperlukan berupa kesediaan sebagian masyarakat yang
terkena dampak pengembangan infrastruktur untuk melepaskan lahan milik dan
menerima penggantian dari pemerintah. Dengan demikian, diharapkan proses
pengembangan infrastruktur dapat berjalan sesuai rencana yang telah ditetapkan
dengan biaya yang efisien dan efektif. Selain itu, dukungan masyarakat diperlukan
dalam hal penyediaan tenaga kerja untuk aktivitas dalam kawasan industri
Pada Tabel 4.6 dibawah ini adalah lokasi Kawasan Industri, ketersediaan dan rencana
pengembangan infrastruktur di kabupaten Cirebon. Tulisan bergaris miring dan tebal
merupakan rencana dan usulan pengembangan.









39


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 6 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN CIREBON
No
Lokasi KI / KPI/
Sentra IKM
LUAS (Ha) JENIS
DASAR
KEBJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1 KSK Industri
Koridor Mundu
Losari, meliputi
kecamatan:
- Mundu
- Losari

- Gebang


- Astanajapura

- Lemahabang
- Babakan
- Pangenan


2000
(Total Luasan
Industri
Besar)






- Industri manufaktur
- Industri manufaktur &
industri penunjang
pertanian dan perikanan
- Industri manufaktur dan
industri penunjang
wisata bahari
- Industri manufaktur dan
hasil tambang
- Industri Gula
- Industri Gula
- Industri manufaktur dan
hasil tambang



RTRW
Kabupaten
Cirebon 2011-
2031
(Dilengkapi
oleh
keterangan
Bappeda
Kabupaten
dalam FGD)

a. Jalan:
- Dilalui jalan nasional (84,89 km)
Dilalui jalan provinsi (83,47 Km)
- Tol:
Terdapat tol Palimanan- Kanci
26,30 Km (tahap
pengoperasian 2009)
Jalan tol antar kota ruas Kanci
Pejagan 34 Km (tahap
pengoperasian 2009)
Akan dilewati tol Cikapali
(tahun operasi 2015):
Jalan tol Antar Kota Ruas
Jalan Palimanan- Cikopo
sepanjang 8 km dari panjang
keseluruhan sepanjang
kurang lebih 116 (seratus
enam belas) km yang meliputi
Kecamatan Palimanan,
Kecamatan Gempol, dan
Kecamatan Ciwaringin (tahap
perencanaan) RTRW Kab
Akan dilewati tol Cisumdawu
(tahun operasi 2016)
Rencana pengembangan tol
Kanci-Pemalang (tahap
pembebasan)
jalan outer ring road dibagian
selatan kota (lingkar selatan)
pada sisi sebelah utara Jalan
Tol Palikanci (pembebasan
lahan)- RTRW Kota Cirebon


1. PLTU 1 Cirebon-Ds
Kanci kulon Kec
Astanajapura, tenaga
660 MW

2.PLTU 2 Cirebon-Ds
kanci kulon Kec
Astanajapura,
Tenaga 1000
MW(Tahun operasi
2014)

3. Rencana
pengembangan PLTP
Gn Kromong Kab
Cirebon (RTRW
Jabar)




1. DAS Cimanuk
Cisanggarung
Citanduy Kab
Kuningan
2. Waduk Darma;
Darmaloka;
Balong Cigugur;
Balong Dalem;
dan Talaga
Remis yang saat
ini telah
dimanfaatkan
untuk
kebutuhan
pengadaan air
bersih di
Kabupaten /
Kota Cirebon,
Pertamina;
Semen Cirebon;
Pertanian;
Perkebunan;
dan Pabrik Gula
Gempol
3. Waduk
jatigede potensi
air 6000 L/dt
(tahun operasi
2017)
Diarahkan
menjadi
kawasan
industri High
Value*
Industri manufaktur :
Astra International
Group
Industri pertambangan :
Lippo Group
Nikel
Besi baja
Batu bara : diarahkan
untuk mengembangkan
smelter dan menjadi
hub untuk kebutuhan
energi di kawasan aero
city majalengka
Industri agro berbasis
tebu: yang ada saat ini
adalah PT. Rajawali









40


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
No
Lokasi KI / KPI/
Sentra IKM
LUAS (Ha) JENIS
DASAR
KEBJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
Nusantara Indonesia ( 3
pabrik gula) dan
kawasan perkebunan
tebu
Industri penunjang
perikanan
b. Rel KA :
- Tersedia jaringan KA
stasium Cangkringan
(Sudah terdapat jaringan
jalan KA Tapi perlu
dilakukan pengembangan
untuk menghubungkan
pelabuhan cirebon dengan
stasiun Cankringan
Arjawinangun serta
pengembangan dry port
nya)*

c. Dry port: Cangkringan

d. Pelabuhan:
Pelabuhan terdekat di Kota
Cirebon
- perlu dilakukan
pengembangan kapasitas*
- perluasan pelabuhan di
kota cirebon*
- rencana alokasi pelabuhan
di Gebang (FGD)
2 Kawasan
Peruntukan Industri
Kecil dan menengah
tersebar di seluruh
kecamatan (dapat
dilihat pada tabel
4.17)













1000 Ha
(Tersebar)














Industri Menengah
meliputi:
- Industri penunjang
pariwisata
- Industri ekstraktif
- Industri rotan
- Industri makanan
- Industri Soun

Industri Kecil meliputi:
- Industri pertanian
tanaman dan budi daya
- Industri makanan
olahan
- Industri mebeuler
- Industri batu alam
- Industri garam
- Industri gerabah
- Industri anyaman
bambu
- Industri genteng merah

Keterangan : cetak tebal miring : Rencana; cetak tebal miring (*): Inisiasi









41


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.2. Kota Cirebon
a. Orientasi Pengembangan Industri
Berdasarkan RTRW Kota Cirebon dan usulan pemangku kepentingan Kota Cirebon
melalui kelompok diskusi terfokus (FGD) yang diadakan sebagai bagian dari
penyusunan master plan ini, dapat disintesakan bahwa arahan pengembangan industri
Kota Cirebon adalah pengembangan industri mikro, kecil dan menengah. Sedangkan
terkait dengan pengembangan kawasan industri (KI) di Jawa Barat bagian timur maka
orientasi pengembangan Kota Cirebon diorientasikan sebagai pusat pelayanan
kawasan industri berbasis perdagangan dan jasa.
Penetapan orientasi pengembangan Kota Cirebon tersebut selaras dengan regulasi
yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Kota Cirebon, yakni Perda No 8 Tahun 2012,
yang telah menetapkan kota Cirebon sebagai Pusat Pelayanan Regional berbasis
perdagangan dan jasa. Dengan demikian, keselarasan rencana pengembangan
kawasan industri dari Kementerian Perindustrian akan didukung partisipasi dari
pemerintah kota Cirebon dan pemangku kepentingannya.
b. Kondisi Infrastruktur, Air dan Energi Saat ini dan yang Direncanakan
Kota Cirebon sebagai wilayah penghubung (hub) di Jawa Barat bagian timur telah
memiliki infrastruktur yang cukup baik dalam mendukung pengembangan Kawasan
Industri (KI). Infrastruktur jalan yang dimiliki Kota Cirebon terdiri atas jalan nasional
sepanjang 17,57 km, jalan propinsi sepanjang 8,76 km dan jalan tol Palimanan dan
Kanci. Infrastruktur kereta api yang terdapat di Kota Cirebon adalah stasiun kereta api
Kejaksan dan Perujakan. Kota Cirebon dikenal sebagai kota pelabuhan karena memiliki
Pelabuhan Internasional Cirebon di Kecamatan Pekalipan dengan kapasitas 4.000 DWT
serta memiliki pelabuhan perikanan nusantara di Kecamatan Lemah Wungkuk. Selain
itu, Kota Cirebon memiliki bandara Cakrabuana di Kecamatan Harjamukti dengan run
way 1.270 m x 30m. Ketersediaan berbagai macam infrastruktur tersebut menjadi Kota
Cirebon sebagai wilayah penghubung (hub) Jawa Barat bagian timur dengan wilayah
Jawa Barat lainnya serta wilayah pulau Jawa. Berdasarkan ketersediaan infrastruktur
tersebut, dapat dikembangkan sistem logistik berbasis transportasi multi moda yang
efisien.









42


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Namun demikian, untuk meningkatkan dukunggan pada pengembangan kawasan
industri di Jawa Barat bagian timur, ketersediaan infrastruktur tersebut masih perlu
dikembangkan, diantaranya adalah pengembangan jalan outer ring road di bagian
selata kota Cirebon, reaktivasi rel dan pengembangan stasiun kereta api yang
terhubung dengan pelabuhan di daerah Cankringan-Arjawinangun yang dilengkapi
dengan fasilitas dry port, serta pengembangan kapasitas pelabuhan Cirebon agar
mampu menampung kapal-kapal besar.
Kebutuhan listrik Kota Cirebon dipasok dari PLTU Cirebon Desa Kanci Kulon Kecamatan
Astanajapura. Dalam meningkatkan kapasitas sumber energi untuk memenuhi
kebutuhan Kota Cirebon akan dikembangkan PLTP Gunung Kromong yang berada di
Kabupaten Cirebon.
Sumber air untuk menutupi kebutuhan masyarakat dan industri Kota Cirebon berasal
dari DAS Cimanuk-Cisanggarung-Citanduy serta Waduk Darma yang keduanya berada
di wilayah Kabupaten Kuningan. Dalam beberapa tahun ke depan, sumber air untuk
kebutuhan Kota Cirebon akan bertambah sejalan dengan pengembangan Waduk Jati
Gede di Kabupaten Sumedang.
c. Dukungan yang diperlukan
Dalam mewujudkan Kota Cirebon sebagai pusat layanan kawasan industri Jawa Barat
bagian timur maka diperlukan dukungan dari pemerintah pusat dan proinsi, pelaku
swasta dan masyarakat. Hal tersebut terkait dengan berbagai rencana pengembangan
infrastruktur jalan, rel dan stasiun kereta api, sumber energi dan air.
Dukungan utama yang dibutuhkan dari pemerintah pusat dan propinsi berupa
pendanaan pengembangan seluruh infrastruktur yang telah dikemukan di atas.
Dukungan tersebut sangat diperlukan karena membutuhkan biaya yang sangat besar
dan tidak memungkinkan untuk diatasi oleh pemerintah kota Cirebon. Dukungan pihak
swasta diperlukan untuk pengembangan aktivitas bisnis berupa perdagangan dan jasa
yang mendukung para pengembangan kawasan industri di Jawa Barat bagian timur.
Dukungan masyarakat yang diperlukan berupa kesediaan sebagian masyarakat yang
terkena dampak pengembangan infrastruktur untuk melepaskan lahan milik dan
menerima penggantian dari pemerintah. Dengan demikian, diharapkan proses









43


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
pengembangan infrastruktur dapat berjalan sesuai rencana yang telah ditetapkan
dengan biaya yang efisien dan efektif.
Pada Tabel 4.7 menunjukkan lokasi Kawasan Industri di Kota Cirebon, ketersediaan,
dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya. Tulisan bergaris miring dan
tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan infrastruktur.










44


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 7 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KOTA CIREBON
No
Lokasi KI /
KPI/ Sentra
IKM
LUAS (Ha) JENIS
DASAR
KEBJAKAN INFRASTRUKTUR
SUMBER
ENERGI
SUMBER AIR KETERANGAN
1 a. Kawasan
industri
mikro dan
kecil di
Kelurahan :
Drajat,
Pekiringan,
Pekalipan,
Jagasatru,
Pekalangan,
Harjamukti,
Argasunya,
Sunyaragi
da Kalijaga

b. Kawasan
industri
menengah
di
Kelurahan :
Panjunan.
Pekalangan
dan
Harjamukti
Seluas
kurang
lebih 68
hektar
Kawasan
peruntukan
industri kecil
dan mikro
(RTRW)

Indikasi
industrinya
adalah
menyediakan
layanan
penunjang
kawasan
industri*:
Pelabuha
n Cirebon
untuk
passanger
Stasiun
kereta api
Perhotela
n/MICE

RTRW Kota
Cirebon
2011-2031
(Perda
Kota
Cirebon No
8 Tahun
2012) -
(Dilengkapi
oleh
keterangan
Bappeda
Kabupaten
dalam FGD)

a. Jalan:
- dilalui jalan nasional (17,57 Km)
- dilalui jalan provinsi (8,76 km)
- di lalui jalan tol Palimanan
Kanci
- jalan outer ring road dibagian
selatan kota (lingkar selatan)
pada sisi sebelah utara Jalan Tol
Palikanci (pembebasan lahan)
RTRW kota Cirebon
b. Rel KA: stasiun Kejaksan dan
Perujakan
c. Pelabuhan:
- Pelabuhan Internasional Cirebon
di Kec Pekalipan, Kapasitas 4000
DWT
- Pelabuhan Perikanan Nusntara di
Kec Lemah Wungkuk
d. Bandara: Cakrabuana di kec
Harjamukti, run way 1.270 m x 30 m
1. PLTU 1
Cirebon-Ds
Kanci kulon
Kec
Astanajapur
a, tenaga
660

2. PLTU 2
Cirebon-Ds
kanci kulon
Kec
Astanajapur
a, Tenaga
1000
(Tahun
operasi
2014)
3. Rencana
pengembang
an PLTP Gn
Kromong
Kab Cirebon
(RTRW
Jabar)
1. DAS Cimanuk
Cisanggarung
Citanduy Kab
Kuningan

2. Waduk Darma;
Darmaloka;Balong
Cigugur; Balong
Dalem; dan Talaga
Remis yangsaat ini
telah dimanfaatkan
untuk kebutuhan
pengadaanair bersih
di Kab/Kota
Cirebon,Pertamina;
Semen Cirebon;
Pertanian;
Perkebunan; dan
Pabrik Gula Gempol
3. Waduk Jatigede
potensi air 6000 L/dt
(tahun operasi 2017)
Kebutuhan
akses jalan rel
KA dari
pelabuhan ke
cangkring
serta
kebutuhan
reaktivasi rel
yang sudah
tertutup
tanah (FGD)
Keterangan :
cetak tebal miring : Rencana
cetak tebal miring (*): Inisiasi









45


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.3. Kabupaten Indramayu
a. Orientasi Pengembangan Industri
Berdasarkan RTRW Kabupaten Indramayu ada 4 lokasi kawasan industri yang
direncanakan akan dikembangkan, yaitu Kecamatan Balongan, Kecamatan Losarang,
Kecamatan Patrol dan Kecamatan Sukra dengan luas kurang lebih sebesar 2000 Ha.
Berbagai industri seperti industri yang terkait dengan pengolahan minyak dan gas, dan
juga industri aneka yang merupakan industri turunan dari minyak dan gas merupakan
target industri besar yang peruntukan bagi kawasan industri di Indramayu khususnya
Kawasan Industri yang ada di Balongan.
b. Kondisi Infrastruktur, Air, Energi saat ini dan yang direncanakan
Kawasan Industri di Kecamatan Balongan, sangat berdekatan dengan jalur lintas utara
Pulau Jawa, sehingga daerah ini sudah dilengkapi oleh berbagai infrastruktur baik jalan
raya maupun kereta api. Keberadaan infrastruktur jalan raya saat ini sudah dilalui oleh
jalan nasional sepanjang 17,57 Km, maupun jalan provinsi sepanjang 8,76 Km. Demikian
juga dengan jalur Kereta Api (KA), bahkan lokasi kawasan industri ini berdekatan dengan
stasiun kereta di Kecamatan Haurgeulis dan Kecamatan Jatibarang. Selain infrastruktur
jalan raya dan kereta api, terdapat juga infrastruktur pelabuhan di sekitar lokasi kawasan
industri. Setidaknya ada 3 jenis pelabuhan yang berada di sekitar lokasi kawasan
industri, yaitu Pelabuhan regional di Kadanghaur (dengan kapasitas 300 Dwt), pelabuhan
khusus di Kecamatan Balongan dan Kecamatan Sukra.
Selain infrastruktur transportasi keberadaan infrastruktur lain juga sudah ada di sekitar
Kawasan Industri Balongan, untuk prasarana listrik sudah ada pembangkit listrik tenaga
uap (PLTU) 1 indramayu di desa Sumuradem, Kecamatan Sukra. Adapun Kapasitas
pembangkit ini adalah sebesar hampir 1000 MW (yaitu 3 kali 330 MW). Kebutuhanakan
infrastruktur air bisa diambil dari berbagai sungai yang melewati daerah tersebut,
diantaranya adalah wilayah Sungai (WS) Cimanuk Cisanggarung, dan WS Citarum. Selain
sungai besar ada sekitar 73 aliran sungai kecil yang biasanya diperuntukan bagi
penggunaan pertanian. Sumber air yang dibutuhkan untuk aktivitas industri juga bisa
didapat dari berbagi waduk dan situ, diantaranya adalah waduk Cipancuh di di
kecamatan Haurgeulis, dan Waduk Bojongsari di Kecamatan Indramayu, Situ Brahim,









46


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Situ jangkar dan Situ Sindang di Kecamatan Sindang, serta Situ Bolang dan Situ Kesambi
di Kecamatan Cikedung.
Berbagai kelengkapan infrastruktur yang sudah ada tersebut bisa dimanfaatkan bagi
pengembangan kawasan tersebut agar segera beroperasi. Pengembangan kawasan
indsutri di masa yang akan datang diprediksi akan semakin berkembang sejalan dengan
adanya rencana pengembangan berbagai infrastruktur yang ada direalisasikan di dekat
lokasi ataupun berbagai daerah yang berdekatan dengan Indramayu. Diantara berbagai
infrastruktur yang akan dilaksanakan diantaranya adalah:
a. Untuk infrastruktur Jalan, wilayah di Kabupaten Indramayu akan dilalui oleh jalan tol
nasional, yaitu Jalan Tol Cikampek Palimanan (Cikapali). Jalan tol ini akan melalui
Kabupaten Indramayu sepanjang 19,05 Km dengan beberapa gerbang tol yang akan
dibuka di Kabupaten Indramayu, diantaranya adalah Gerbang Tol Kecamatan Gantar
dan Gerbang Tol Trisih. Jalan tol Cikapali ini direncanakan akan beroperasi di tahun
2015.
b. Selain keberadaan infrastruktur jalan, kereta api dan pelabuhan, kawasan industri
juga akan semakin berkembang ketika akses terhadap pelabuhan bandar udara
dipermudah. Hingga saat ini Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat sedang
membangun Bandar Udara Internasional Jawa Barat (BIJB) di Kecamatan Kertajati
Kabupaten Majalengka. Direncanakan bandara ini sudah akan beroperasi di tahun
2017. Hingga saat ini belum ada rencana penambahan jalan yang akan
menghubungkan antara Bandara Kertajati dengan lokasi kawasan industri, oleh
sebab itu kegiatan penambahan jalan akses munuju bandara juga merupakan
prioritas pembangunan infrastruktur yang akan mendukung perkembangan
kawasan indsutri dimasa yang akan datang.
c. Kebutuhan pengembangan kawasan industri dari sisi kebutuhan energi listrik dan
juga kebutuhan air juga sudah diantisipasi. Untuk kebutuhan energi listrik saat ini
sudah akan dibangun PLTU 2 Indramayu di Kecamatan Patrol, dengan kapasitas
2000 MW (atau 2 kali 1000 MW), yang rencananya akan beropersi di tahun 2022.
Kebutuhan energi lain bisa dipenuhi dengan menggunakan batubara yang diambil
dari pelabuhan Cirebon bisa menggunakan jalan raya atau menggunakan kereta
api.









47


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
d. Kebutuhan akan infrastruktur air dari kawasan industri di masa yang akan datang
akan bisa dipenuhi dari adanya rencana pengembangan Waduk Jatigede di
Kabupaten Sumedang. Aliran air dari waduk ini diperuntukan bagi pengembangan
ketersediaan air untuk kebutuhan pertanian padi yang ada di Kabupaten Indramayu,
sebagian dari aliran air di saluran waduk ini bisa dimanfaatkan bagi kebutuhan
industri, dan ini dirasakan mencukupi karena potensi debit air yang ada di Waduk
Jatigede adalah sebesar 6000 liter/detik. Direncanakan pada tahun 2017 Waduk
Jatigede akan bisa mulai beroperasi.
Berbagai prasarana pendukung yang direncanakan akan dibangun beberapa
diantaranya sudah dibangun saat ini tentu saja akan menjadi suatu daya tarik bagi
pengembangan kawasan industri di Kabupaten Indramayu. Akan tetapi jangan sampai
rencana pengembangan kawasan industri ini justru akan menghambat perencanaan
aktivitas lainnya, seperti rencana peningkatan produktivitas pertanian padi di
Indramayu, terkait dengan aliran irigasi teknis yang berasal dari pembangunan waduk di
Jatigede, ditambah lagi saat ini sudah ada rencana pembuatan pabrik gula di daerah
Cikawung yang memerlukan lahan pertanian tebu sebesar 30000 Ha. Selain itu
Kabupaten Indramayu juga akan dijadikan sebagai pusat daerah swasembada garam
nasional, yang difokuskan di 3 lokasi, yaitu Kecamatan Losarang, Kerangkeng dan
Kadanghawu.
c. Dukungan yang diperlukan
Dukungan yang diperlukan adalah koordinasi yang lebih intensif bagi pengembangan
berbagai rencana kegiatan pembangunan yang rencananya akan dilaksanakan di
Indramayu, diantaranya adalah:
a. Menyiapkan kerangka kelembagaan yang akan mengatur masing-masing rencana
kegiatan ini agar tidak bertentangan dan merugikan satu dengan lainnya.
b. Mulai mengidentifikasi lahan-lahan yang tidak bisa dialihfungsikan untuk kegiatan
lain selain pertanian
c. Membuat peraturan zonasi, dengan membuat dan menegakkan aturan perijinan
terkait dengan alih fungsi lahan, serta membuat rencana detail tata ruang yang bisa
mengalokasikan lahan lebih spesifik dengan skala peta yang lebih besar.









48


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Pada Tabel 4.8 berikut menunjukkan lokasi Kawasan Industri di kabupaten Indramayu,
ketersediaan, dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya. Tulisan bergaris
miring dan tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan infrastruktur.









49


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR

Tabel4. 8 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN INDRAMAYU
NO
LOKASI INDUSTRI JENIS INDUSTRI
YANG TUMBUH
SAAT INI ATAU
RENCANA
PERUNTUKAN
INDUSTRI
LUAS
(HA)
DASAR
KEBIJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR

KECAMATAN
DESA /
KELURAHAN

KETERANGAN
1. Balongan
Balongan,
Sukareja,
Sukaurip,
Tegalsembadr
a, Majakerta,
dan
Sudimampir
Lor.
Minyak dan gas
(industri besar)

1.000
RTRW Kab
Indramayu
(2011
2031) dan
RPJMD
(Dilengkapi
oleh
keterangan
Bappeda
Kabupaten
dalam FGD)

a. Jalan:
- Dilalui jalan nasional
(17,57 Km) dan jalan
provinsi (8,76 Km)
- Akan dilalui jalan tol
Cikampek Palimanan
melintasi indramayu
sepanjang 19,05 Km di
Kec Gantar, Trisih
(tahun operasi 2015)

b. Rel KA: tersedia jalur KA,
stasiun di Kec Haurgeulis
dan Jatibarang

c. Badara terdekat:
Kertajati (tahap
pengembangan, tahun
operasi 2017) blm ada
jln yg memadai

d. Pelabuhan:
- Pelabuhan regional di
Kadanghaur, kelas V
kapasitas 300 DWT
- Pelabuhan khusus di
Kec sukra dan
a. PLTU 1
Indramayu, Ds
Sumuradem,
kec Sukra,
tenaga 3x 330
MW

b. PLTU 2
Indramyu, kec
Patrol, tenaga
2 x 1000 MW
(tahun opersi
2022)
(RUPTL)


a. Wilayah Sungai Antar
Provinsi: WS Citarum,
WS Cimanuk
Cisanggarung

b. Wilayah Sungai
Kabupaten: 73 aliran
sungai kecil untuk
pertanian

c. Waduk: Waduk
Cipancuh di kec
Haurgeulis, W Bojongsari
di Kec Indramayu

d. Situ:
S Brahim, S Jangkar, S
Sindang di kec Sindang,
S Bolang dan S Kesambi
di kec Cikedung

e. Menggunakan saluran
irigasi yang berasal dari
rencana pembangunan
a. Perlu dibangun jalan lingkar untuk
menghindari percampuran transportasi
dan lalu lintas dengan kegiatan diluar
kegiatan minyak dan gas di Kec Balongan

b. Sebagian lahan belum dibebaskan di Kec
Losarang, Partol dan Sukra

c. Pertimbangkan kawasan pertanian yang
menjadi lumbung padi nasional, terkait
dengan rencana pembangunan Jatigede *

d. Di indramayu sendiri ada rencana
pembuatan pabrik gula di daerah
cikawung 30.000 Ha (dengan kebunnya)
(FGD)

e. Akan menjadi daerah swasembada
garam nasional, pusat lokasinya di
losarang, kerangkeng, kadanghawu
(FGD)
2 Losarang
Pangkalan
dan Jumbleng
Keramik,
waterglass
(industri
menengah)
300
3
Patrol

Sukahaji,
Bugel, Patrol
Lor
Minyak dan gas,
manufaktur
(industri
menengah)
550


4 Sukra Sumuradem
Energi
(industri
menengah)
150









50


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Keterangan :
cetak tebal miring : Rencana
cetak tebal miring (*): Inisiasi


Balongan
- Pelabuhan
Pendaratan Ikan di
Kec
Indramayu,Juntinyuat,
Karangampel,
Kadanghaur
waduk jati gede,
Potensi air 6000L/dt
(tahun operasi 2017)









51


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.4. Kabupaten Majalengka
a. Orientasi Pengembangan Industri
Rencana pengembangan kawasan industri di Kabupaten Majalengka dikaitkan dengan
rencana pembangunan bandar udara dan kawasan aerocity seluas 5000 hektar dengan
rincian 1800 hektar digunakan untuk bandara internasional dan sisanya seluas 3200
hektar digunakan untuk kawasan industri dan aerocity. Upaya peningkatan iklim
investasi dilakukan sejalan dengan adanya upaya peningkatan pada kondisi
infrastruktur yang akan mendukung rencana investasi tersebut. Infrastruktur
merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap keberhasilan pembangunan
daerah. Pembangunan infrastruktur meliputi infrastruktur transportasi, prasarana
sumber daya air, prasarana energi, dan prasarana telekomunikasi.
b. Kondisi Infrastruktur, Air, Energi saat ini dan yang direncanakan
Dari sisi aksesibilitas terhadap transportasi darat, Kabupaten Majalengka dilalui oleh
Jalan Negara yang menghubungkan Ibukota Propinsi Jawa Barat dan Jawa Tengah
melalui Kota Cirebon, jalan provinsi dan juga jalan kabupaten. Panjang jalan negara
yang ada di Kabapten Majalangka di tahun 2012 adalah sepanjang 25,895Km,
sedangkan Jalan Provinsi dan jalan kabupaten masing-msing sepanjang 135,729 Km
dan 702,8 Km. Perkembangan Jalan Provinsi cukup pesat, dari hanya sepanjang 49,7
Km di tahun 2008, menjadi sepanjang 135,7 di tahun 2012. Penambahan ini
menjadikan peningkatan pada kemantapan jalan yang ada di Kabupaten Majalengka,
dari hanya sebesar 118,39 Km di tahun 2008, menjadi sepanjang 128,5 Km di tahun
2011. Perkembangan infrastruktur jalan yang ada di Kabupaten Majalengka
ditunjukkan seperti pada tabel di bawah ini. Kondisi jalan yang ada di Kabupeten
Majalengka bervariasi berdasarkan morfologinya. Untuk daerah utara, umumnya
relatif datar, seperti daerah Kadipaten, Kertajati, Jatitujuh, Majalengka, Jatiwangi,
Sumberjaya.
Kebutuhan akan infrastruktur air bisa dipenuhi dari sumber air yang berasal dari 2
sungai besar yang bisa dimanfaatkan untuk kegiatan ekonomi, yaitu Sungai Cimanuk
dan Cilutung. Selain itu di Kabupaten Majalengka terdapat juga beberapa mata air
yang mempunyai debit air yang sangat tinggi seperti Desa Cipadung, Payung, dan
Talagaherang.










52


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 9 Kondisi Infrastruktur Jalan di Kabupaten Majalengka
Status Jalan 2008 2009 2010 2011 2012
Jalan Kabupaten (km) 715,6 715,6 715,6 715,6 702,8
Jalan Provinsi melewati Kabupaten (km) 49,7 119,7 119,7 119,7 135,729
Jalan Nasional melewati Kabupaten (km) 25,73 25,73 25,73 25,73 25,895
Kemantapan Jalan (km) 118,39 114,597 112,419 128,555 N/A
Sumber: BPS Kabupaten Majalengka, diolah

Kondisi infrastruktur penting lainnya adalah sistem kelistrikan. Sistem prasarana
kelistrikan yang ada di Kabupaten Majalengka belum sepenuhnya dapat melayani
kebutuhan yang ada. Hingg saat ini kebutuhan listrik di Kabupaten Majalengka
diperoleh dari jaringan listrik interkoneksi Jawa-Bali dengan tegangan sebesar 500 KV.
Keterbatasan pada pasokan listrik di Kabupaten Majalengka menyebabkan tingkat
elektrifikasi persentase jumlah rumah tangga yang teraliri listrik tidak begitu tinggi
peningkatannya. Jika pada tahun 2008 tingkat elektrifikasi rumah tangga sebesar
63,27% maka pada tahun 2011 jumlahnya hanya berkembang menjadi 69,32% kondisi
ini hampir sama dengan tingkat elektrifikasi di Provinsi Jawa Barat yang hanya sebesar
69,61%.
Keberadaan berbagai infrastruktur tersebut dapat dimanfaatkan bagi pengembangan
kawasan industri dengan berbagai persyaratan penambahan baik kuantitas maupun
kualitas infrastruktur, agar rencana kawasan industri di aerocity dan bandar udara bisa
diimplementasikan. Diantara berbagai infrastruktur yang akan dilaksanakan di
Kabupaten Majalengka diantaranya adalah:
a. Wilayah di Kabupaten Majalengka akan dilalui oleh dua buah jalan tol, yaitu Jalan
Tol Cikampek Palimanan (Cikapali) sepanjang 14,51 Km dan diperkirakan akan
mampu beroperasi di tahun 2015. Sedangkan jalan tol yang kedua adalah Jalan tol
Cisumdawu yang rencananya akan sudah beroperasi di tahun 2016. Kedua Jalan
tol ini akan memiliki interchange di Kecamatan Kertajati, dekat dengan rencana
pembangunan bandara dan aerocity. Keberadaan interchange di dekat kawasan
industri ini tentu saja akan menjadi daya tarik tersendiri bagi para investor yang
akan menginvestasikan modalnya di Kabuapten Majalengka.
b. Selain keberadaan infrastruktur jalan, rencana pembangunan kawasan industri di
Kabupaten Majalengka juga akan didukung oleh pembangunan kereta api yang
akan menghubungkan Kertajati dengan Kota Bandung dan Cirebon. Pembangunan









53


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
jalan kereta api ini merupakan reaktivasi jalur kereta yang sudah ada sebelumnya
(akan tetapi tidak dipergunakan lagi) dan juga pembangunan jalur kereta yang
baru (antara Kertajati sampai kadipaten).Hingga saat ini Pemerintah Daerah
Provinsi Jawa Barat sedang membangun Bandar Udara Internasional Jawa Barat
(BIJB) di Kecamatan Kertajati Kabupaten Majalengka. Direncanakan bandara ini
sudah akan beroperasi di tahun 2017, sehingga kawasan industri di Majalengka
akan mendapatkan dukungan langsung ke pelabuhan udara dan laut sekaligus.
c. Kebutuhan pengembangan kawasan industri dari sisi kebutuhan energi listrik dan
juga kebutuhan air juga sudah diantisipasi. Untuk kebutuhan energi listrik
diperkirakan akan dapat dipenuhi dengan menggunakan batubara yang diambil
dari pelabuhan Cirebon. Adanya akses jalan kereta api ke pelabuhan Cirebon akan
semakin mempermudah pengangkutan energi batubara ini ke kawasan industri,
melalui moda kereta api.
d. Kebutuhan akan infrastruktur air dari kawasan industri dalam jangka panjang akan
bisa dipenuhi dari adanya rencana pengembangan Waduk Jatigede di Kabupaten
Sumedang. Aliran air dari waduk ini diperuntukan bagi pengembangan
ketersediaan air untuk kebutuhan pertanian padi yang ada di Kabupaten
Indramayu, sebagian dari aliran air di saluran waduk ini bisa dimanfaatkan bagi
kebutuhan industri di Kertajari. Debit sumber air yang akan dialirkan ke
Kecamatan Kertajati dari Waduk Jatigede sebesar 1024 lt/detik dari potensi
sebesar 6000 liter/detik. Direncanakan pada tahun 2017 Waduk Jatigede akan
bisa mulai beroperasi. Sedangkan untuk jangka pendek, hingga tahun 2016,
sudah ada rencana pasokan air yang berasar dari daerah sekitar yang
diperuntukan bagi kebutuhan air guna mensupply Bandara Internasional Jawa
Barat.
Dibandingkan dengan rencana pengembangan kawasan industri yang ada di Jabar
Timur, implementasi kasawan industri majalengka merupakan salah satu yang paling
potensial untuk terwujud. Jenis industri yang akan berkembang di kabupaten
Majalengka adalah jenis industri yang termasuk kedalam karakteristik footloose
indusry, light manufacturing industry dan industri-industri yang memiliki high value
added, seperti elektronika, dan juga industri yang memiliki karakteristik perishable.
Hingga saat ini jenis industri yang sangat berminat berinvestasi di Kabupaten









54


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Majalengka adalah jenis industri light manufacturing industry, yaitu industri TPT
(sudah dibuat masterplan kawasan industri TPT seluas 930 hektar di Kecamatan
Kertajati oleh Kementrian Perindustrian), bahkan sudah ada 15 investor TPT yang
masuk dan berinvestasi di Kertajati. Diperkirakan kebutuhan tenaga kerja di industri
TPT ini akan mencapai angka sebesar 15.000 orang. Bahkan untuk mempersiapkan
perwujudan kawasan industri TPT saat ini akan dibangun pusat pelatihan tenaga kerja
untuk industri TPT, seluas 3 hektar.
Kawasan Industri Majalengka direncanakan akan menjadi salah satu pusat
pertumbuhan industri dari 2 pusat kawasan industri yang direncanakan akan di
tetapkan di Jabar Timur (bersama dengan kawasan industri Cirebon). Oleh sebab itu
diperlukan upaya untuk mengkoneksikan kawasan industri di Kabupaten Majalengka
dengan kawasan-kawasan industri di daerah lain, khususnya kawasan industri yang ada
di Kabupaten Sumedang, Kabupaten Indramayu dan Kuningan. Arah pergerakan
industri di Kabupaten Majalengka diperkirakan akan mengikuti perkembangan
infrastruktur yang ada, yaitu kearah Bandung Majalengka Cirebon, dengan
menggunakan jalur kereta api atau mengikuti akses jalan tol Cisumdawu, dan juga
kearah Jakarta mengikuti akses jalan tol Cikapali. Sedangkan untuk akses keluar negeri
bisa menggunakan langsung Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB).
c. Dukungan yang diperlukan
Seperti juga rencana pembangunan kawasan industri di kabuapten lainnya, rencana
pembangunan kawasan industri di Kabupaten Majalengka juga perlu di dukungan oleh
koordinasi yang lebih intensif dari berbagai pihak lainnya, diantaranya adalah:
a. Membuat peraturan zonasi, dengan membuat dan menegakkan aturan perijinan
terkait dengan alih fungsi lahan, serta membuat rencana detail tata ruang yang
bisa mengalokasikan lahan lebih spesifik dengan skala peta yang lebih besar.
Hingga saat ini Kabupaten Majalengka sedang berupaya untuk menyusun RDTR
Kecamatan Kertajati.
b. Mengkoordinasikan berbagai rencana pembangunan yang ada, diantaranya
dengan pihak Provinsi Jawa Barat, dan juga Pemerintah pusat seperti Kementrian
Perhubungan, Kementrian Keuangan dan Bappenas, khususnya terkait dengan
pembangunan BIJB









55


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
c. Menyiapkan kerangka kelembagaan yang akan mengatur masing-masing rencana
kegiatan ini agar tidak bertentangan dan merugikan satu dengan lainnya.
Pada Tabel 4.10 berikut menunjukkan lokasi Kawasan Industri di kabupaten
Majalengka, ketersediaan , dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya.
Tulisan bergaris miring dan tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan
infrastruktur.







PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


56


Tabel 4. 10 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN MAJALENGKA
No
Lokasi KI /
KPI/
Sentra
IKM
LUAS
(Ha)
JENIS
DASAR
KEBIJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1










2












Kawasan
Industri
Terpadu
Kec
Kertajati







Kawasan
Industri
TPT
Majeleng
ka di Ds.
Palasah,
Ds.
Pakubeur
eum, Ds
Kertawin
angun
Kec
Kertajati


Total
luas
5000
Untuk
bandra
3200,
untuk
aerocity
1800




500 Ha
Kawasan
peruntuka
n industri
besar
Aerocity







TPT

RTRW
Kabupaten
Majalengka
(2011 -
2031)
(Dilengkapi
oleh
keterangan
Bappeda
Kabupaten
dalam FGD)


Masterplan
Pengemban
gan
Kawasan
Industri
Majalengka


a. Jalan:
- Dilalui jalan nasional
(25,73 Km)
- dilalui jalan provinsi
(135,663 Km)
- akan dilalui jalan tol
Cisumdawu (tahun
operasi 2016)
- akan dilalui jalan tol
Cikapali, yg melintas di
majalengka sepanjang
14,51Km (tahun operasi
2015)

b. Rel KA:
- Pembangunan atau
reaktivasi jalur Kereta Api
Antar Kota Rancaekek-
Jatinangor- Tanjungsari-
Kertajati-Kadipaten-
Cirebon.

c. Bandara: BIJB Kertajati
(tahun operasi 2017)
d. Dukungan infrastruktur ke
pelabuhan
a. Menggunakan
batubara yang
berasal dari
pelabuhan
cirebon, dengan
menggunakan
akses Jalur KA*




a. Telah ada rencana
pembanguan
saluran air dari
rencana
pembangunan
waduk jati gede,
dengan kapasitas
1024 lt/dt, dari
potensi air 6000
L/dt

b. Hingga tahun
2016 sudah ada
rencana pasokan
air yang berasal
dari daerah
sekitar yang
diperuntukan bagi
pembangunan
BIJB*
a. Kebutuhan Infrastruktur Pendukung ke Pelabuhan dan
Bandara*:
Kebutuhan distribusi produk menggunakan rencana
perluasan pelabuhan di Kabupaten Cirebon
Kebutuhan distribusi produk menggunakan rencana
pembangunan BIJB di Kertajati Kabupaten Majalengka
b. Arah Pergerakan*:
Kecenderungan arah pergerakan kawasan industri di
Kabupaten Indramayu adalah jalur, Jakarta-Cirebon,
baik dengan menggunakan KA maupun jalan raya - Jika
mau ada keterkaitan dengan Majalengka harus dibuat
jalan tembus ke Aerocity
Pergerakan industri di Kabupaten Majalengka adalah
Bandung-Majalengka, Majalengka Cirebon dengan
menggunakan KA, - Selain itu pergerakan dengan
menggunakan jalan raya bisa menggunakan jalan
Cisumdawu, dan Cikapali*
Diarahkan menjadi kawasan industri eksport
perishable*
c. Dialokasikan juga untuk kegiatan industri dengan
karakteristik footloose idustry, light manufacturing
industri dan memiliki high value (value added besar)
seperti elektonika dan industri makanan*
d. Diperkirakan kebubuhan tenaga kerja mencapai 15.000
orang (FGD)
e. Akan ada pusat pelatiihan tenaga kerja untuk industri
TPT seluas 3 Ha ) - (FGD)
f. Berdasarkan hasil FGD sudah ada investor yang masuk
(15 investor) semuanya TPT (FGD)
Keterangan : cetak tebal miring : Rencana; cetak tebal miring (*): Inisiasi







PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


57


4.2.5. Kabupaten Kuningan
a. Orientasi Pengembangan Industri
Pengembangan industri di Kabupaten Kuningan pada saat ini masih berorientasi industri
kecil dan menengah yang tersebar di beberapa kecamatan. Industri tersebut umumnya
adalah industri yang mamanfaatkan hasil alam pengolahan agro dan pengolahan hasil hutan,
seperti makanan dan minuman, pengolahan kayu, tembakau, karet, dan kertas. Serta
industri di luar pengolahan agro seperti industri bahan galian dan minyak bumi, industri
kimia, industri mesin dan perlengkapannya, serta industri penerbitan, percetakan dan
reproduksi media rekaman. Akan tetapi industri yang mendominasi di Kabupaten Kuningan
adalah industri makanan dan minuman sebanyak 2476 unit usaha.
Mengantisipasi pertumbuhan industri ke depan, Kabupaten Kuningan mempunyai rencana
untuk membuka kawasan yang diperuntukkan bagi pengembangan industri. Berdasarkan
pemaparan daerah pada saat FGD, komitmen tersebut diwujudkan dalam bentuk
penyediaan kawasan bagi industri di lima kecamatan yaitu kecamatan Ciawigebang,
Cigandamekar, Cilimus, Kalimanggis dan Pancalang dengan total penetapan kawasan seluas
kurang lebih 613,939 ha, yang disertai dengan lokasi pergudangan di Kecamatan
Ciawigebang, Kecamatan Kalimanggis, dan Kecamatan Pancalang. Kabupaten kuningan telah
mencanangkan diri dengan komitmen sebagai kabupaten konservasi sehingga tidak akan ada
kawasan industri besar. Jenis industri yang dapat dikembangkan di Kabupaten Kuningan
terdiri dari aneka industri dan industri kecil. Aneka industri adalah industri yang mengolah
sumberdaya hutan, industri yang mengolah sumber daya pertanian secara luas dan lain-lain.
Industri kecil meliputi industri pangan (makanan, minuman dan tembakau), industri sandang
dan kulit (tekstil, pakaian jadi serta barang dari kulit), industri kimia dan bahan bangunan
(industri kertas, percetakan, penebitan, barang-barang karet dan plastik), industri kerajinan
umum (industri kayu, rotan, bambu dan barang galian bukan logam) dan industri logam
(mesin, listrik, alat-alat ilmu pengetahuan, barang dan logam dan sebagainya). Kabupaten







PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


58


Kuningan kaya akan sumber daya air sehingga berpotensi adanya industri pengolahan air
minum.
b. Kondisi Infrastruktur, Air, Energi saat ini dan yang direncanakan
Kabupaten Kuningan sebagian besar adalah perbukitan dan pegunungan sedangkan
sebagian kecilnya daratan. Kabupaten Kuningan memiliki infrastruktur yang cukup baik
dilewati oleh jalan provinsi sepanjang 102,22 Km, dan dan sebagian besar jalan adalah jalan
kabupaten yang kondisinya cukup baik. Beberapa pengembangan di sektor perhubungan
terdapat rencana pembukaan jalan akases perbatasan Gn Sirah- Cipulus (Kuningan-
Majalengka), Kalimati- Lojo (Kuningan- Cirebon), Bangunjaya- Leuwikasba (Kuningan-
Ciamis), Cibingbin- panangkapan (Kuningan- Brebes) sehingga dapat menjadi potensi
peningkatan perhubungan dalam rangka mendukung industri di Kabupaten Kuningan.
Kabupaten Kuningan merupakan wilayah konservasi yang memiliki posisi strategis sebagai
pengatur tata air terutama bagi daerah hilirnya, yaitu Kabupaten Cirebon, Kota Cirebon,
Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Brebes. Potensi Sumber daya air di Kabupaten
Kuningan cukup tinggi berasal dari waduk, situ, sungai , dan 620 titik mata air yang sebagian
besar terletak di kawasan gunung Ciremai. Potensi sumber daya air berasal dari Waduk
Darma; Darmaloka;Balong Cigugur; Balong Dalem, dan Talaga Remis, serta aliran- aliran
sungai yang mengalirkan air permukaan yang cukup meimpah, beberapa DAS yaitu DAS
Cijolang, Cisanggarung, Ciberesbangkaderes, dan Citanduy. Berdasarkan RTRW Provinsi
Jawa Barat, mengenai rencana pengembangan infrastruktur sumber daya air dalam rangka
konservasi dan pendayagunaan sumber daya air akan dikembangkan / dibangun waduk
lapangan Cinunjang.
Kebutuhan listrik saat ini masih dapat terpenuhi yang berasal dari sistem jaringan listrik Jawa
Bali yang dipasok GITET (Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi) Mandirancan. Berdasarkan
Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN (Persero) tahun 2013- 2022 akan
dikembangkan PLTP Sangkan Hurip Gunung Ciremai di Kabupaten Kuningan dengan tenaga 2
x 55 MW yang rencananya akan beroperasi pada tahun 2021.







PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


59


c. Dukungan yang Diperlukan
Prospek kegiatan industri di kabupaten Kuningan dirasakan cukup besar terutama dalam
memafaatkan sumber daya lokal khususnya pengolahan hasil alam, maka dari itu perlu
adanya komitmen untuk mendukung hal tersebut. Dukungan utama yang perlu diberikan
yang paling pokok adalah infrastruktur keras khususnya infrastruktur perhubungan yang
dimana saat ini perlu adanya peningkatan status jalan dari jalan kabupaten menjadi jalan
provinsi, serta perlunya dilewati oleh akses jalan nasional.







PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


60


Tabel4. 11 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN KUNINGAN














Keterangan :
cetak tebal miring : Rencana
cetak tebal miring (*): Inisiasi
No Lokasi KI / KPI/ Sentra IKM LUAS (Ha) JENIS
DASAR
KEBIJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1 Kawasan Peruntukan Industri dan
Pergudangan di
a. Kec Ciawigebang
1) Ds Cigarukgak
2) Ds Cihaur
3) Ds Cihurip
4) Ds Cikubangmulya
5) Ds karangmulyan
6) Ds Mekarjaya
7) Ds Padarama
8) Ds Pamijahan
9) Ds Sukadana
10) Ds Sukaraja

b. Kec Cigandamekar
1) Ds Bunigeulis
2) Ds Jambugeulis

c. Kec Cilimus
1) Ds Sampora
2) Ds Cipicung
3) Ds Susukan

d. Kec Kalimanggis
1) Ds Cipancur
2) Ds Kalimanggiskulon
3) Ds Kertawana
4) Ds Wanasaraya

e. Kec Pancalang
1) Ds Pancalang
2) DS Patalagan
3) Ds Sumbakeling



20,320
27,620
128,938
20,518
2,449
28,252
2,866
31,847
14,447
14,566


19,845
17,563


78,929
9,125
17,894


5,240
26,144
31,303
65,209


5,892
2,197
10, 876
Jenis industri
terdiri dari aneka
industri dan
industri kecil:
- Aneka industri
adalah industri
yang mengolah
sumberdaya
hutan, industri
yang mengolah
sumber daya
pertanian
secara luas dan
lain-lain
- industri kecil
meliputi
industri
pangan,
industri
sandang dan
kulit, industri
kimia dan
bahan
bangunan,
industri
kerajinan
umum, industri
logam
- potensi industri
pengolahan air
minum*
RTRW
Kabupaten
Kuningan 2011-
2031
(Dilengkapi oleh
keterangan
Bappeda
Kuningan dalam
FGD)
a. Jalan: dilalui oleh jalan
provinsi (102,22 Km)
b. Rencana pembukaan
jalan akases
perbatasan Gn Sirah-
Cipulus (Kuningan-
Majalengka), Kalimati-
Lojo (Kuningan-
Cirebon), Bangunjaya-
Leuwikasba
(Kuningan- Ciamis),
Cibingbin-
panangkapan
(Kuningan- Brebes)
a. Pengembangan
PLTP Sangkan
Hurip Gunung
Ciremai di
Kabupaten
Kuningan, tenaga
2 x 55 MW
(Status: Rencana,
tahun operasi
2021) (RUPTL)
1. DAS Cijolang,
Cisanggarung,
Ciberesbangka
deres,
Citanduy

2. Waduk Darma;
Darmaloka;Bal
ong Cigugur;
Balong Dalem;
dan Talaga
Remis

3. Pembangunan
Waduk
Lapangan
Cinunjang
(RTRW Jabar)
Kabupaten
kuningan telah
mencanangkan
diri dengan
komitmen
sebagai
kabupaten
konservasi
sehingga tidak
akanada
kawasan
industri besar
(FGD)
Total: 613,939









61















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.6. Kabupaten Sumedang
a. Orientasi Pengembangan Industri
Perkembangan industri pada saat ini di Kabupaten Sumedang berorientasi pada Industri
Besar, dan Industri Kecil Menengah. Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas
Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sumedang teridentifikasi ada sekitar 47
pabrik industri besar. Adapun Jenis Industri Besar Di Kabupaten Sumedang adalah
Industri dan Produk Tekstil, Industri Kulit Dan Produk Kulit, Industri Gelas, Industri
Logam dan Mesin, Industri Peralatan Listrik, Industri Barang Dari Karet, Industri Barang
Cor Beton, Industri Bahan Kimia dan Obat, serta Industri Makanan dan Minuman.
Sebaran kegiatan industri besar terdapat di Kecamatan Cimanggung, Jatinangor,
Cimalaka, Pamulihan dan Ujungjaya.
Dalam RTRW Kabupaten Sumedang terdapat kawasan peruntukan industri yang terletak
di Ujung Jaya dengan luas 1.555,98 Ha yang diperuntukan sebagai Kawasan Industri
penunjang dari Aerocity dan sekaligus sebagai perintisan pengembangan Kawasan Agro
Industri dan industri rumah tangga yang mana ke depan diharapkan menjadi pusat
kegiatan baru yang dapat berkembang pesat dan menjadi pendorong bagi pemerataan
pembangunan, khususnya terkait ketimpangan ekonomi dan infrastruktur. Kabupaten
Sumedang memiliki letak yang strategis secara konektivitas perhubungan karena dilalui
jalan provinsi, jalan nasional, dan rencana pembangunan rel kereta api antar Kota
Rancaekek Jatinangor Tanjungsari - Kertajati Kadipaten - Cirebon, serta dekat
dengan Bandara Internasional Jawa Barat Kertajati di Kabupaten Majalengka. Selain di
Ujung Jaya, terdapat kawasan peruntukan industri rancaekek dengan luas 124,58 Ha di
Kec Jatinangor dan seluas 93,42 di Kec Cimanggung yang secara akses lebih dekat ke
Bandung.
Dalam rangka antisipasi rencana Jalan Tol Cisumdawu yang diduga akan berdampak
pada keberadaan IKM, maka Kabupaten Sumedang mengupayakan dengan penempatan
lokasi ruang pamer yang berupa sentra- sentra maupun klaster- klaster IKM pada rest
area jalan tol (Cimalaka Paseh). Berdasarkan RTRW kabupaten Sumedang 2009- 2029
terdapat Kawasan Peruntukan Industri kecil dan menengah di Kec Cimlaka- Paseh yang
diperuntukan untuk jenis industri meubel.









62















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
b. Kondisi Infrastruktur, Air, Energi saat ini dan yang direncanakan
Kabupaten Sumedang merupakan wilayah yang cukup strategis dikarenakan dilalui oleh
jalan provinsi dengan panjang 111,14 Km, jalan nasional sepanjang 59,997 Km, dilalui
rencana jalan Tol Cisumdawu dan rencana pembangunan rel Kereta Api Antar Kota
Rancaekek Jatinangor Tanjungsari -Kertajati Kadipaten - Cirebon. Tidak hanya
strategis dalam hal perhubungan darat, tapi juga perhubungan udara dikarenakan
secara geografis berdekatan dengan Bandara Internasional Jawa Barat Kertajati yang
saat ini telah dalam tahap pembangunan dan rencananya akan beroperasi di tahun
2017.
Infrastruktur energi listrik saat ini berasal dari sistem listrik regional, namun kedepannya
telah dipersiapkan sumber listrik baru yaitu PLTA Jatigede dengan tenaga 2x55 MW yang
saat ini dalam tahap pembangunan dan berencana operasi pada tahun 2017. Selain
berasal dari PLTA Jatigede sebagai sumber energi listrik, berdasarkan Rencana Usaha
Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN (Persero) tahun 2013- 2022 telah direncanakan
Sumber Energi Panas Bumi Tampomas dengan tenaga sebesar 45 MW yang akan
beroperasi pada tahun 2019.
Selain memiliki potensi infrastruktur energi, Kabupaten Sumedang memiliki potensi
sumber daya air yang berasal dari waduk Jatigede dengan besaran lahan 3.321,73 Ha
memiliki kapasitas potensi air 6000 liter/ detik yang mengairi Kabupaten Sumedang,
Kabupaten Majalengka, Kabupaen Indramayu, Kabupaten Cirebon, dan Kota Cirebon
yang akan beroperasi pada tahun 2017. Selain waduk Jatigede yang berpotensi sebagai
sumber daya air, berdasarkan RTRW Kabupaten Sumedang tahun 2009 2029
direncanakan juga pembangunan waduk Sadawarna yang terletak di sebangian wilayah
Kabupaten Subang (meliputi Desa Sadawarna, Cimenteng, dan Cibalandong) dan
Kabupaten Sumedang (meliputi Desa Surian dan Tanjung seluas 208,48 Ha) yang
berfungsi untuk aktivitas pertanian. Berdasarkan RTRW Provinsi Jawa Barat terdapat
beberapa rencana pengembangan sumber daya air yaitu Pembangunan Waduk
Cipasang, Kadumalik, Cipanas, dan Cipanas Saat dan Pembangunan Daerah Irigasi
Rengrang. Selain memanfaatkan potensi sumber air yang berasal dari waduk, juga
memanfaatkan potensi air yang berasal dari sungai seperti sungai Cilingga di Kec
Conggeang, Cikaero di kec Wado , dan Cikeruh di Kec Sukasari.










63















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 12 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN SUMEDANG
No
Lokasi KI / KPI/
Sentra IKM
LUAS
(Ha)
JENIS
DASAR
KEBIJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1
Kawasan
Peruntukan
Industri Ujung
Jaya

1.555,98
Kawasan Industri
penunjang dari
Aerocity dan
sekaligus sebagai
perintisan
pengembangan
Kawasan Agro
Industri dan
industri rumah
tangga
RTRW
Kabupaten
Sumedang
2011-2031
a. Jalan:
- dilalui oleh jalan
nasional (59,997Km)
dan jalan provinsi
(111,14 Km)
- rencana jalan tol
cisumdawu (tahun
operasi 2016)

b. Rel KA:Pembangunan
jalur Kereta Api
Antar Kota
Rancaekek-
Jatinangor-
Tanjungsari-
Kertajati-Kadipaten-
Cirebon.

c. Bandara: terdekat
ke kertajati (tahap
pengembangan) -
(tahun operasi 2017)
a. Rencana PLTA
Jatigede
dengan
tenaga 2 x 55
MW (tahun
operasi 2017)

b. Rencana
Pengembangan
Sumber Energi
Panas Bumi
Tampomas,
Tenaga 45 MW
(status: Tahap
rencana, tahun
operasi 2019)
(RUPTL)


a. Waduk Jatigede
potensi air 6000
L/dt (tahun operasi
2017)

b. Pembangunan
Waduk Cipasang,
Kadumalik,
Cipanas, dan
Cipanas Saat
(RTRW Jabar)

c. Pembangunan
Daerah Irigasi
Rengrang
(RTRW Jabar)

d. Pembangunan
Waduk Sadwarna
di Ds Surian dan Ds
Tanjung- (RTRW
Kab)

e. Sumber air sungai
Cilingga Kec
Conggeang,
Cikaero kec Wado ,
Cikeruh Kec
Sukasari - (RTRW
Kab)
Keterangan :
cetak tebal
miring: Rencana
cetak tebal miring
(*): Inisiasi

2
Kawasan
Peruntukan
Industri
Rancaekek di
Kec Jatinangor
dan
Kec Cimanggung




124,58

93,42
Pengembangan
industri rumah
tangga
RTRW
Kabupaten
Sumedang
2011-2031
3
Sentra IKM di
Rest area jalan
tol Cimalaka
Paseh
Ruang pamer
yang berupa
sentra- sentra
atau klaster IKM
RTRW
Kabupaten
Sumedang
2011-2031
4
Kawasan
Peruntukan
Industri kecil dan
menengah di Kec
Cimlaka- Paseh

Industri meubel



RTRW
Kabupaten
Sumedang
2011-2031









64















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.7. Kabupaten Ciamis
a. Orientasi Pengambangan Industri
Kabupaten Ciamis sebagai Kabupaten yang sudah lama berdiri telah menjadi tempat
berkembangnya indsutri IKM berbasis pertanian khususnya pada skala rumah tangga
baik insustri tradisional seperti kerajinan dan pengolahan pangan. Namun demikian
beberapa industri menengah juga telah tumbuh seperti industri pembuatan pipa pralon.
Berdasarkan lokasi IKM sudah tersebar di beberapa kecamatan namun sekala usaha
masih terbatas pada industri kecil dan umumnya inudstri rumah tangga.
Dalam RTRW Kab Ciamis juga sudah diantisipasi perlunya suatu kawasan peruntukan
industri yang akan diletakkan di Jalur lingkar selatan Kec Ciamis yaitu di Kecamatan
Cijeunjing. Meskipun secara luasan dan lokasi belum secara detail ditentukan namun
komitmen ini penting untuk dapat mulai mengantisipasi perkembanganindustri yang
mulai tumbuh dan tersebar sehingga berpotensi tidak terkendali dan dapat menganggu
perkembangan fisik kota.
b. Kondisi Infrastruktur, Air dan Energi Saat Ini dan yang Direncanakan
Kabupaten Ciamis juga merupakan wilayah yang dilalui jalan nasional yaitu jalur selatan
pulau Jawa. Jalan propinsi maupun jalan kabupaten pada umumnya dalam kondisi baik
dan mencukupi. Namun demikian potensi perhubungan tersebut selama ini lebih
terpakai sebagai perhubungan lintas wilayah saja dan masih terbatas pemanfatannya
khususnya dalam konteks pertumbuhan industri. Kendala lingkungan alam dan juga
lokasi kemungkinan menjadi salah satu faktor yang menyebabkan industri besar untuk
berkembang di wilayah ini.
Infrastruktur air dan energi apda umumnya masih dapat mengandalakn pada sumber
sendiri maupun pasokan PLN. Namun ke depan sudah diperlukan antisipasi kebutuhan
air dan energi yang lebih terstruktur dalam bentuk jaringan maupun pasokan yang lebih
bisa dipercaya terutama pada saat inustri sudah berkembang. Kabupaten Ciamis
memiliki sumberdaya panas bumi yang dapat dimanfaatkan sebagai pembangkit tenaga
listrik. Hal ini merupakan potensi besar yang dapat diharapakn memenuhi kebutuhan
listrik baikuntuk Ciamis maupun wilayah sekitarnya.










65















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
c. Dukungan yang Diperlukan.
Kabupaten Ciamis Saat ini sedang berupaya terus mendongkrak kegatan ekonomi
potensial dalam rangka menggantikan peran wilayah yang saat ini sudah berdiri sendiri
menjadi Kabupaten Pangandaran dan sekaligus memajukan wilayah yang selama belum
dikembangkan. Selain infrastruktur keras seperti jalan, air dan energi, Infrastruktur lunak
khususnya regulasi dan sumberdaya manusia menjadi kompnen penting yang perlu
memperoleh dukungan. Regulasi yang mempermudah pendirian kawasan industri dapat
menjadi salah pemicu berkembangnya kegaitan industri di Kabupaten Ciamis.
Tabel 4.13 berikut menunjukkan lokasi Kawasan Industri di kabupaten Ciamis,
ketersediaan, dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya. Tulisan bergaris
miring dan tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan infrastruktur.










66















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 13 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN CIAMIS
No Lokasi KI / KPI/ Sentra IKM LUAS (Ha) JENIS
DASAR
KEBJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1

Kawasan Peruntukan Industri di
Jalur lingkar selatan Kec Ciamis
dan Cienjing: Kec Ciamis,
cikoneng, cijenjing, sadananya,
sukadana, cisaga, sindangkasih

Industri
besar
RTRW
Kabupaten
Ciamis
(2011-2031)

a. Rel KA: Reaktivasi
Rel KABanjar
Cijulang ( 80 Km)

b. Jalan:
- Dilalui jalan
nasional
(117,885Km)
dan provinsi
(52,022 Km)
- Akan dibangun
jalan tol Lingkar
Selatan Ciamis

Rencana Jalan Tol
Cileunyi- Nagrek-
Ciamis- Banjar
(RTRW Jabar)

a. Pengembangan
pemanfaatan sumber
energi panas bumi/PLTP
Gn. Sawal Kabupaten
Ciamis (RTRW Jabar)
a. Pembangunan waduk di
WS Citanduy, meliputi
Waduk Cikembang dan
Leuwikeris Kab Ciamis
(RTRW Jabar)

b. Pembangunan waduk
di WS Ciwulan-Cilaki,
meliputi : Waduk
Lapangan Gagah Jurit,
Sukahurip, HyangKab
Ciamis (RTRW Jabar)

2 Tersebar di seluruh Kecamatan
Industri
Menengah
dan Kecil
RTRW
Kabupaten
Ciamis
(2011-2031)

Keterangan :
cetak tebal miring : Rencana
cetak tebal miring (*): Inisiasi
RTRW Kabupaten Ciamis Belum disyahkan














67















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.8. Kabupaten Pangandaran
a. Orientasi Pengambangan Industri
Sebagai kabupaten yang baru dibentuk, meskipun sudah ada program-program
pengembangan industri yang pernah dirintis sejak masih di bawah administrasi
Kabupaten Ciamis, perkembangan industri di Kabupaten ini masih pada tahap awal. Saat
ini pemerintahan baru masih pada tahap konsolidasi dan perumusan program-program
yang diharapakn dapat memfasilitasi perkembangan industri. Pada saat ini telah
terdapat sentra-sentra industri kecil dan rumah tangga yang teresebar di 10 kecamatan
dengan kegiatan olahan pertanian seperti Gula Kelapa, Ikan, Kerajinan dll.
Beberapa industri menengah dan besar juga mulai beroperasi di Kabupaten
Pangandaran dengan kegiatan pengolah ikan, kayu, kelapa dan tentunya industri jasa
pariwisata. Industri ini sifatnya masih beroperasi individual.
b. Kondisi Infrastruktur, Air dan Energi Saat Ini dan yang Direncanakan
Infrastruktur yang tersedia saat ini lebih pada infrastruktur untuk pemenuhan
kebutuhan kegiatan pariwisata terutama hotel dan penginapan, serta perhubungan.
Meskipun belum stabil dan terbatas Kabupaten Pangandaran memiliki lapangan udara
yang berpotensi untuk dikembangkan. Juga jalaur kereta api yang dapat direvitalisasi
agar dapat mendukung mobilitas dan lalu lintas pergerakan barang industri.
Air bersih belum menjadi kendala utama di Kabupaten Pangandaran. Pembangunan
waduk di sekitar wilayah Jabar Selatan dapat melayani kebutuhan air untuk wilayah Kab
Ciamis, Kab Pangandaran maupun Kota Banjar.
c. Dukungan yang Diperlukan.
Komitmen-komitmen Kabupaten Pangandaran sendiri untuk membangun saat ini
sedang dirumuskan dalam rangka mengisi RPJM kabupaten baru. Sebagai daerah baru
banyak infrastruktur kelas besar yang pembngunannya memerlukan dukungan baik dari
propinis maupun nasional. Terbangunnya infrastruktur yang semakin lengkap
diharapkan dapat menjadi pemacu munculnya industri yang lebih variatif dalam
memanfaatkan sumberdaya Kabupaten Pangandaran yang belum tergarap. Revitalisasi
jalur kereta api Banjar-Cijulang, peningkatan lapangan udara Nusawiru, dan peningkatan
pelabuhan pendaratan ikan di Cikidang merupakan kebutuhan peningkatan peran
infrastruktur yang perlu didukung oleh pemerintah propinsi dan pusat.









68















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel 4.14 berikut menunjukkan lokasi Kawasan Industri di kabupaten Pangandaran,
ketersediaan, dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya. Tulisan bergaris
miring dan tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan infrastruktur.









69















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 14 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KABUPATEN PANGANDARAN
No Lokasi KI / KPI/ Sentra IKM LUAS (Ha) JENIS DASAR KEBJAKAN INFRASTRUKTUR
SUMBER
ENERGI
SUMBER AIR KETERANGAN
1
Sentra industri kecil dan rumah
tangga olahan hasil pertanian
tersebar di 10
Kecamatan
Industri kecil dan
menengah hasil
olahan pertanian
seperti Gula
Kelapa, Ikan,
Kerajinan dll
RTRW Kabupaten
Ciamis (2011-2031)
(Dilengkapi oleh
keterangan
Bappeda Kabupaten
Pangandaran dalam
FGD)

a. Rel KA: Reaktivasi KA Banjar-
Cijulang ( 80 Km)

b. Bandara:
Upgrade/Optimalisasi fungsi
Bandara Nusawiru

c. Pelabuhan:
- Pelabuhan Regional Bojong
Salawe di kec Parigi, Luas 3,3
Ha, untuk mengangkut hasil
olahan laut dan hasil bumi,
kapasitas 5000 10.000 DWT
- Pelabuhan Pendaratan Ikan di
Cikidang

d. Jalan:
- Dilalui jalan nasional (31,749Km)
dan jalan provinsi (58,398 Km)
- Dalam RPJMD Jawa Barat 2013-
2018, direncanakan
peningkatan
danpengembangan jalan
Pangandaran-Ciamis (Ruas
Jalan Vertikal Poros Timur)
- Jalan akses desa ke Ibu Kota
Kabupaten*
- Rencana Jalan Tol Cileunyi-
Nagrek- Ciamis- Banjar (RTRW
Jabar)
a. Pengemba
ngan
pemanfaat
an sumber
energi
panas
bumi Gn.
Sawal
Kabupaten
Ciamis
(RTRW
Jabar)
a. Pembangu
nan waduk
di WS
Citanduy,
meliputi
Waduk
Cikembang
dan
Leuwikeris
(RTRW
Jabar)

b. Pembangun
an waduk di
WS Ciwulan-
Cilaki,
meliputi :
Waduk
Lapangan
Gagah Jurit,
Sukahurip,
Hyang Kab
Ciamis
(RTRW
Jabar)

2
Kawasan Peruntukan Industri di
Kecamatan Pangandaran,
Kalipucang, Sidamulih, Cijulang,
Cimerak dan Parigi (masih merujuk
pd RTRW Ciamis)
Industri Besar
RTRW Kabupaten
Ciamis (2011-2031)
(Dilengkapi oleh
keterangan
Bappeda Kabupaten
Pangandaran dalam
FGD)

3
Industri besar dan Menengah yang
ada saat ini:
- PT Asi Pudjiastuti
- CV. Sejahtera Jaya
- PT PECU
- CV. Budi Darma
- Sandaan
- PT. Asa Surya Alfamata




Pengolahan ikan
Pengolahan ikan
Pengolahan
kelapa
Akuntan
penginapan,
hotel, klinik
Produk kayu
olahan

Keterangan : cetak tebal miring : Rencana; cetak tebal miring (*): Inisiasi; RTRW Kabupaten Pangandaran dalam proses pembuatan










70















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.2.9. Kota Banjar
a. Orientasi Pengembangan Industri
Pengembangan industri di Kota Banjar pada saat ini masih berorientasi industri kecil dan
menengah yang tersebar di beberapa kecamatan yaitu Pataruman dan Langensari.
Industri tersebut pada umumnya memanfaatkan hasil alam yaitu pengolahan karet dan
kayu. Namun demikian beberapa industri industri kimia skala kecil/menengah juga mulai
berkembang seperti industri pupuk organik dan bulu mata.
Mengantisipasi pertumbuhan industri ke depan, Kota Banjar mempunyai rencana untuk
membuka kawasan yang diperuntukkan bagi pengembangan industri. Berdasarkan
pemaparan daerah pada saat FGD, komitmen tersebut diwujudkan dalam bentuk
penyediaan kawasan bagi peruntukan industri di desa Sinartanjung, Kecamatan
Pataruman dengan penetapan kawasan seluas kurang lebih 50 ha. Diharapkan dengan
dibukanya kawasan peruntukan industri ini, kegiatan pengolahan khususnya hasil
pertanian dan perkebunan dapat lebih terakomodasi sehingga pencipatn nilai tambah
dapat semakin tinggi.
b. Kondisi Infrastruktur, Air dan Energi Saat Ini dan yang Direncanakan
Kota Banjar sebagai wilayah yang berlokasi di dekat jalur selatan pulau Jawa memiliki
akses infrastruktur perhubungan yang sudah baik dengan adanya jalan nasional
tersebut. Dengan luas wilayah yang relatif kecil, Kota Banjar tidak kesulitan mengelola
dan terus meningkatkan jalan lokal yang dapat mengakses ke jalan propinsi maupun
nasional sehingga dapat memantu merangsang sektor ekonomi khususnya industri
berkembang. Beberapa pengembangan di sektor transportasi khususnya pembangunan
jalan dan jembatan telah direncanakan untuk antara lain:
Rencana Jembatan Kedungcawung (Banjar) Karangkamulyan (Ciamis)
Jembatan Raharja (Banjar) Panulisan (Cilacap) /(Cijolang II)
Rencana Jembatan dari jalan nasional Randegan Sinartanjung
Rencana Jalan Tol Cileunyi- Nagrek- Ciamis- Banjar
Selain itu adanya rencana revitaisasi jalur kereta api Banjar-Cijulang dapat menjadi
potensi peningkatan perhubungan dalam rangka mendukung industri baik dalam
transportasi input maupun pemasaran produk dari Kota Banjar.
Kebutuhan listrik untuk industri kecil dan menengah yang dibutuhkan selama ini relatif
dapat terpenuhi baik dari PLN maupun sumber sendiri pada skala kecil. Sebagai bagian









71















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
dari Jaringan Jawa Bali yang relatif stabil menjadikan kebutuhan listrik untuk Kota Bnajar
dan khususnya kegitan industri menjadi relatif terpenuhi. Untuk kawasan peruntukan
industri di Pataruman, perlu diperhitungkan kembali perkiraan kebutuhan listrik untuk
melayani kawasan tersebut terutama jika sudah bekerja penuh, sehingga dapt
diantsisipasi apakah dapat sepenuhnya mengandalkan pasoskan istrik dari PLN atau
perlu ada cadangan sumber listrik sendiri untuk menjaga stabilitas dan keberlanjutan
pasokan listrik.
Kebutuhan air bersih untuk skala industri kecil dan menegah saat ini masih dapat
dicukupi dengan sumber air yang ada. Namun demikian pasokan air bersih ke depan
khususnya untuk kawasan khusus seperti kawsan peruntukan indsutri akan memerlukan
jaringan pasokan air yang lebih besar. Rencana pengembangan waduk di Wilayah Sungai
Citanduy, meliputi Waduk Cikembang dan Leuwikeris dan Pembangunan waduk di WS
Ciwulan-Cilaki, meliputi : Waduk Lapangan Gagah Jurit, Sukahurip, Hyang. Dapat
menjadi sumber air bersih tentunya setelah melalui berbagai pertimabngan teknis dan
pengelolaan waduk.
c. Dukungan yang Diperlukan.
Kondisi perkembangan sektor industri di Kota Banjar memang masih pada tahap awal
namun rintisan dan upaya untuk mengmebangkannya telah menjadi komitmen Kota
Banjar. Prospek kegiatan industri di Banjar dirasakan cukup besar terutama dalam
memafaatkan sumebr daya lokal Kota Banjar dan sekitarnya, didukung oleh lokasi Kota
Banjar yang strategis. Oleh karena itu komitmen maupun prospek tersebut perlu
didiukung untuk menjadi kenyataan.
Dukungan utama yang perlu diberikan yang paling pokok adalah infrastruktur keras
mengingat investasi di bidang ini relatif mahal namun dampaknya cukup besar. Kota
Banjar dapat dibantu dalam melengkapi maupun meningkatkan fungsi dari infrasruktur
keras khususnya listrik, pengingkatan fungsi kereta api dan stasiun, serta akses ke
pelabuhan.
Tabel 4.15 berikut menunjukkan lokasi Kawasan Industri di Kota Banjar, ketersediaan ,
dan rencana pengembangan infrastruktur pendukungnya. Tulisan bergaris miring dan
tebal menunjukkan rencana atau usulan pengembangan infrastruktur.






72















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Tabel4. 15 KAWASAN INDUSTRI / KAWASAN PERUNTUKAN INDUSTRI DI KOTA BANJAR
Keterangan :
cetak tebal miring : Rencana; cetak tebal miring (*): Inisiasi; RTRW Kabupaten Banjar belum disyahkan
No
Lokasi KI / KPI/
Sentra IKM
LUAS (Ha) JENIS
DASAR KEBJAKAN
INFRASTRUKTUR SUMBER ENERGI SUMBER AIR KETERANGAN
1
KPI Kecamatan
Pataruman, Desa
Sinartanjung
50 Ha

Industri
Pendukung
Agro
RTRW Kota Banjar
(2013-2033)
(Dilengkapi oleh
keterangan
Bappeda Kota
Banjar dalam
FGD)
a. Jalan:
Dilalui jalan nasional (15,8 Km) dan
provinsi (8,97 Km)
Rencana jalan lingkar Banjar sepanjang
7,44 Km melewati Kec Banjar, Pataruman,
Langensari
Rencana Jembatan Kedungcawung
(Banjar) Karangkamulyan (Ciamis)
Jembatan Raharja (Banjar) Panulisan
(Cilacap) /(Cijolang II)
Rencana Jembatan dari jalan nasional
Randegan Sinartanjung
Rencana Jalan Tol Cileunyi- Nagrek-
Ciamis- Banjar (RTRW Jabar)
b. Rel KA: reaktivasi KA Banjar Cijulang (80
Km)
c. Pelabuhan terdekat: Cirebon - Cilacap
a. Sistem Listrik
Regional
b. Pengembangan
pemanfaatan
sumber energi
panas
bumi/PLTP Gn.
Sawal
Kabupaten
Ciamis (RTRW
Jabar)
a. Pembangunan
waduk di WS
Citanduy,
meliputi Waduk
Cikembang dan
Leuwikeris Kab
Ciamis (RTRW
Jabar)

b. Pembangunan
waduk di WS
Ciwulan-Cilaki,
meliputi : Waduk
Lapangan Gagah
Jurit, Sukahurip,
Hyang di Kab
Ciamis (RTRW
Jabar)
Kebutuhan
Infrastruktur:
Listrik
Rel Kereta
dari
Kawasan ke
Stasiun
Banjar
Akses ke
Pelabuhan

2
Sentra Industri
menengah dan
kecil yang ada
saat ini:
Jenis Industri
yang ada saat
ini:


Kec Pataruman
Pabrik
pengolahan
Pupuk Organik,
Alba
Parahyangan
Lestari, CV. Iso
Rubber, Pabrik
Aci , PTPN,
Pabrik
Pengolahan
kayu Berkat
Karunia 1 & 2,
pabrik
pengolahan
kayu, pabrik
rambut palsu



Kec Langensari

Pabrik bulu
mata







73















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.3. Skenario dan Prioritas
Berikut ini merupakan skenario dan prioritas pembangunan infrastruktur guna mendukung Pusat Pertumbuhan Kawasan Industri di wilayah Jawa
Barart Bagian Timur.
4.3.1. Jawa Barat Timur Bagian Utara
a. Pembangunan Tol Cisumdawu dan Cikapali Berdsarkan Tahap Pembangunan



NAMA RUAS
JALAN
PANJANG
JALAN (Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI
(T)
RENCANA
Cikapali Seksi 1 29,12 Jalan Tol Cikopo-Kalijati


RPJP dan
RPJMN Jawa
Barat, RTRW
Jawa Barat
Cikapali Seksi 2 9,56 Jalan Tol Kalijati-Subang
Cikapali Seksi 3 31,37 Jalan Tol Subang-Cikedung Subang-Indramayu
Kawasan
Industri
Majalengka-
Sumedang;
Kawasan
Industri
Kabupaten
Cirebon
Pengerjaan 40% 2013 2015
3,674 atau
6,406 untuk
keseluruhan
(116 Km)
Cikapali Seksi 4 17,66 Jalan Tol Cikedung-Kertajati Indrmayu-Majalengka Pengerjaan 40% 2013 2015
Cikapali Seksi 5 14,51 Jalan Tol Kertajati-Sumberjaya Majalengka Pengerjaan 40% 2013 2015
Cikapali Seksi 6 14,53 Jalan Tol Sumberjaya-Palimanan Majalengka-Cirebon Pengerjaan 40% 2013 2015
78,07








74















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR


Sumber : RTRW Provinsi & Kabupaten/Kota, RPJMN, RPJMD
Estimasi Investasi : Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat (Perkembangan Pembangunan BIJB di Kertajati-Majalengka dan Jalan Tol)
b. Rencana Jalan Rel Kereta Api

NAMA RUAS JALAN
PANJANG
JALAN (Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI
(T)
RENCANA
Cisumdawu Seksi 1 11,55 Jalan Tol
Cileunyi - Rancakalong
(Cileunyi-Jatinangor-
Sukasari-Tanjungsari-
Pamulihan-Ranckalong)
Sumedang
Kawasan
Industri
Majalengka-
Sumedang

Selesai 2012 2016
5,197




RPJP dan
RPJMN Jawa
Barat, RTRW
Jawa Barat
Cisumdawu Seksi 2 17,5 Jalan Tol
Rancakalong -
Sumedang (Ranckalong-
Sumedang Selatan)
Sumedang Pengerjaan 2014 2016
Cisumdawu Seksi 3 3,7 Jalan Tol
Sumedang - Cimalaka
(Sumedang Utara-
Cimlaka)
Sumedang
Pembebasan
Lahan
2015 2016
Cisumdawu Seksi 4 7 Jalan Tol
Cimalaka - Legok
(Cimlaka-Paseh)
Sumedang
Pembebasan
Lahan
2015 2016
Cisumdawu Seksi 5 16,35 Jalan Tol
Legok - Ujungjaya
(Paseh-Conggeang-
Ujungjaya)
Sumedang
Pembebasan
Lahan
2015 2016
Cisumdawu Seksi 6 4 Jalan Tol
Ujungjaya - Dawuan
(Ujungjaya-Kertajati)
Sumedang,
Majalengka
Pembebasan
Lahan
2015 2016
60,1








75















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
PANJANG
JALAN
(Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
KETERANGAN INVESTASI (T)
7,078423
Jalan Kereta
Api
Jatinangor-
Tanjungsari
Kabupaten
Sumedang
Kawasan
Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2016 2020
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
210 M per km
(dikalkulasikan
dari kebutuhan
investasi jalan
kereta api
Jakarta-
Surabaya
sepanjang 700
km, sebesar
150 T)
40,768031
Jalan Kereta
Api
Tanjungsari-
Pamulihan-
Sumedang
Selatan-
Sumedang
Utara-Cimalaka-
Paseh-
Conggeang
Kabupaten
Sumedang
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2017 2024
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
20,98505
Jalan Kereta
Api
Conggeang-
Ujungjaya-
Kertajati
Kabupaten
Sumedang -
Majalengka
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2017 2024
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
16,270614
Jalan Kereta
Api
Kertajati-
Jatitujuh
Kabupaten
Majalengka
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2020 2024
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
14,867999
Jalan Kereta
Api
Bangodua-
Widasari-
Jatibarang
Kabupaten
Indramayu
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2024 2029
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
15,230313
Jalan Kereta
Api
Conggeang-
Tomo
Kabupaten
Sumedang
Kawasan
Industri
Kabupaten
Cirebon
Rencana. Terdapat pada RTRW, tidak
terdapat di Peta Rencana Kemenhub
2024 2029
Dibutuhkan pembebasan lahan
untuk pembangunan rel KA
25,476515
Jalan Kereta
Api
Dawuan-
Kadipaten-
Jatiwangi-
Palasah-
Sumberjaya-
Leuwimunding
Kabupaten
Majalengka
Butuh Reaktivasi. Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta Rencana Kemenhub
2024 2029
Lahan Rel telah beralih fungsi
menjadi permukiman
21,091644
Jalan Kereta
Api
Ciwaringin-
Gempol-
Palimanan-
Klangenan-
Depok-Weru-
Plumbon-
Tengahtan-
Kabupaten
Cirebon
Butuh Reaktivasi. Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta Rencana Kemenhub
2024 2029
Lahan Rel telah beralih fungsi
menjadi permukiman






76















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
Sumber : RTRW Kabupaten/Kota, Kementerian Perhubungan
Estimasi Investasi : Buku Ringkasan Rencana Induk Pengembangan Wilayah Jawa Barat Bagian Timur 2014-2024

Kedawung
0,906177
Jalan Kereta
Api
Kejaksaan Kota Cirebon
Butuh Reaktivasi. Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta Rencana Kemenhub
2024 2029
Lahan Rel telah beralih fungsi
menjadi permukiman
161,768589

34 T






77















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
c. Rencana Bandara

Sumber : RTRW Kabupaten Majalengka
Estimasi Investasi : Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat (Perkembangan Pembangunan BIJB
di Kertajati-Majalengka dan Jalan Tol)

d. Rencana Pelabuhan

Sumber : FGD dengan Pemkab, 2014
Estimasi Investasi : Buku Ringkasan Rencana Induk Pengembangan Wilayah Jawa Barat Bagian
Timur 2014-2024




NAMA BANDARA KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
Kertajati Fase 1
Tahap 1
Kertajati Majalengka
Kawasan
Industri
Majalengka-
Sumedang
Dalam
Pengerjaan
2014 2016 3,293
Kertajati Fase 1
Tahap 2
Pembebasan
Lahan
2016 2023 0,394
Kertajati Fase 2
Pembebasan
Lahan
2013 2036
2,299
Kertajati Fase
Ultimate
Pembebasan
Lahan
2,019
NAMA
PELABUHAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
Pelabuhan
Kota Cirebon
Lemahwungkuk
Kota
Cirebon
Kawasan
Industri
Cirebon
Rencana
Perluasan
2016 2020 10
Pelabuhan
Khusus
Cirebon
Gebang Cirebon
Kawasan
Industri
Cirebon
Inisiasi 2024

10






78















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
e. Rencana Sumber Energi

Sumber : RTRW Kota/Kabupaten, RUPTL
Estimasi Investasi : Sumber Populer (Artikel Berbagai Koran)

f. Rencana Sumber Air

Sumber : RTRW Kabupaten Sumedang dan Cirebon, BPPSPAM
Estimasi Investasi : BPPSPAM

SUMBER ENERGI TENAGA DESA KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
PLTA Jatigede 2 x 55 MW Leuwihideung Darmaraja Sumedang
Kawasan Industri Majalengka-
Sumedang
Dalam
Pengerjaan

2017 3,8
PLTU II Cirebon 1000 MW Kanci Kulon Astanajapura Cirebon Kawasan Industri Cirebon
Dalam
Pengerjaan

2014 22
PLTU II Indramayu 2 x 1000 MW Patrol Patrol Indramayu Kawasan Industri Indramayu Rencana

2022 22
PLTP Tampomas 45 MW Cibitung Buahdua Sumedang
Kawasan Industri Majalengka-
Sumedang
Rencana

2019 2
PLTP Ciremai 55 MW Sangkanhurip Cigandamekar Kuningan
Kawasan Industri Majalengka-
Sumedang; Kawasan Industri
Cirebon
Rencana

2021
64,84
PLTP Ciremai 55 MW Pajambon Kramat Mulya Kuningan
Kawasan Industri Majalengka-
Sumedang; Kawasan Industri
Cirebon
Rencana

2021
SUMBER AIR LITER/DETIK DESA KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN OPERASI INVESTASI (T)
Waduk Jatigede 6000 Karedok Jatigede Sumedang
Kawasan Industri Indramayu; Kawasan Industri
Majalengka
Dalam
Pengerjaan
2017 3,8






79















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
4.3.2. JAWA BARAT TIMUR BAGIAN SELATAN
a. Rencana Jalan Tol

NAMA RUAS
JALAN
PANJANG
JALAN
(Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
Jalan Tol Ciamis 43,574535
Jalan
Tol
Cihaurbeuti-Sindangkasih-Cikoneng-
Sadanyana-Baregbeg-Cijeunjing-
Cisaga
Ciamis
Kawasan Industri
Ciamis; Kawasan
Industri Kota Banjar
Rencana Setelah 2024
3,757
TOTAL 43,574535

Sumber :RTRW Kabupaten Ciamis, FGD dengan Pemkab, 2014
Estimasi Investasi : Menggunakan Perbandingan dengan nilai Investasi pembangunan Jalan Tol Cisumdawu

b. Rencana Jalan Lingkar

Sumber : RTRW Kota Banjar, FGD dengan Pemkab, 2014
Estimasi Investasi : Menggunakan Perbandingan dengan nilai Investasi pembangunan Jalan Tol Cisumdawu

NAMA RUAS
JALAN
PANJANG JALAN (Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN OPERASI INVESTASI (T)
Jalan Lingkar
Kota Banjar
24,851992
Jalan
Lingkar
Banjar-Pataruman-Langensari Kota Banjar
Kawasan Industri
Kota Banjar
Rencana

2017
2,14
TOTAL 24,851992







80















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
c. Rencana Jalan Kereta Api

Sumber : RTRW Kabupaten/Kota, Kementerian Perhubungan
Estimasi Investasi : Buku Ringkasan Rencana Induk Pengembangan Wilayah Jawa Barat Bagian Timur 2014-2024
d. Rencana Bandara

Sumber : RTRW Kabupaten Ciamis
Estimasi Investasi : Nilai investasi pembangunan BIJB Majalengka
PANJANG
JALAN (Km)
FUNGSI
JALAN
KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
KETERANGAN INVESTASI (T)
6,40888
Jalan
Kereta
Api
Banjar-
Pataruman
Kota Banjar
Kawasan Industri Kota Banjar; Kawasan Industri
Ciamis; Kawasan Pariwisata Pangandaran
Rencana 2016 2020
210 M per km
(dikalkulasikan dari
kebutuhan investasi
jalan kereta api
Jakarta-Surabaya
sepanjang 700 km,
sebesar 150 T)
19,5498
Jalan
Kereta
Api
Pamarican-
Banjarsari
Ciamis
Kawasan Industri Kota Banjar; Kawasan Industri
Ciamis; Kawasan Pariwisata Pangandaran
Rencana 2016 2020
55,628142
Jalan
Kereta
Api
Padaherang-
Kalipucang-
Pangandaran-
Sidamulih-
Parigi-
Cijulang
Pangandaran
Kawasan Industri Kota Banjar; Kawasan Industri
Ciamis; Kawasan Pariwisata Pangandaran
Rencana 2016 2020
81,586822

2,1E+11 17 T
NAMA BANDARA KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
Bandara Nusawiru Parigi Pangandaran Kawasan Pariwisata Pangandaran
Rencana
pengembangan
2020 2024 8,005






81















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
e. Rencana Pelabuhan

Sumber : RTRW Kabupaten Ciamis
Estimasi Investasi : Buku Ringkasan Rencana Induk Pengembangan Wilayah Jawa Barat Bagian Timur 2014-2024

Berikut Merupakan Prioritas Pengembangan Per Tahun
Tabel4. 16 RENCANA PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR JAWA BARAT TIMUR BAGIAN UTARA
TAHUN
PENGEMBANGAN

TAHUN
OPERASI
PENGEMBANGAN KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS PEKERJAAN INVESTASI (T)
2014
2016 Kertajati Fase 1 Tahap 1 Kertajati Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Dalam Pengerjaan 3,293
2016 Cisumdawu Seksi 2
Rancakalong - Sumedang
(Ranckalong-Sumedang
Selatan)
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pengerjaan
5,197
2015
2016 Cisumdawu Seksi 3
Sumedang - Cimalaka
(Sumedang Utara-Cimlaka)
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan
2016 Cisumdawu Seksi 4
Cimalaka - Legok (Cimlaka-
Paseh)
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan
2016 Cisumdawu Seksi 5
Legok - Ujungjaya (Paseh-
Conggeang-Ujungjaya)
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Pembebasan Lahan
NAMA
PELABUHAN
KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI STATUS PEKERJAAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
INVESTASI (T)
Pelabuhan
Bojongsalawe
Parigi Pangandaran
Kawasan Industri Kota Banjar; Kawasan
Industri Ciamis; Kawasan Pariwisata
Pangandaran
Rencana perbesaran
pelabuhan untuk
pengolhan ikan
2016 2019 10






82















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
TAHUN
PENGEMBANGAN

TAHUN
OPERASI
PENGEMBANGAN KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS PEKERJAAN INVESTASI (T)
Sumedang
2016 Cisumdawu Seksi 6
Ujungjaya - Dawuan
(Ujungjaya-Kertajati)
Sumedang,
Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan
2016
2023 Kertajati Fase 1 Tahap 2 Kertajati Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan 0,394
2020 Pelabuhan Kota Cirebon Lemahwungkuk Kota Cirebon
Kawasan Industri
Cirebon
Rencana Perluasan 10
2020 Jalan Kereta Api Jatinangor-Tanjungsari
Kabupaten
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
Rencana Kemenhub
34 2017
2024 Jalan Kereta Api
Tanjungsari-Pamulihan-
Sumedang Selatan-Sumedang
Utara-Cimalaka-Paseh-
Conggeang
Kabupaten
Sumedang
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
Rencana Kemenhub
2024 Jalan Kereta Api
Conggeang-Ujungjaya-
Kertajati
Kabupaten
Sumedang -
Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
Rencana Kemenhub
2020 2024 Jalan Kereta Api Kertajati-Jatitujuh
Kabupaten
Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
Rencana Kemenhub
2023 2036
Kertajati Fase 2 Kertajati Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan 2,299
Kertajati Fase Ultimate Kertajati Majalengka
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Pembebasan Lahan 2,019
2024 2029 Jalan Kereta Api Bangodua-Widasari-Jatibarang
Kabupaten
Indramayu
Kawasan Industri
Majalengka-
Sumedang
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
34






83















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
TAHUN
PENGEMBANGAN

TAHUN
OPERASI
PENGEMBANGAN KECAMATAN KABUPATEN
MENUNJANG
KAWASAN
INDUSTRI
STATUS PEKERJAAN INVESTASI (T)
Rencana Kemenhub
2029 Jalan Kereta Api Conggeang-Tomo
Kabupaten
Sumedang
Kawasan Industri
Kabupaten
Cirebon
Rencana. Terdapat
pada RTRW, tidak
terdapat di Peta
Rencana Kemenhub
2029 Jalan Kereta Api
Dawuan-Kadipaten-Jatiwangi-
Palasah-Sumberjaya-
Leuwimunding
Kabupaten
Majalengka
Kawasan Industri
Kabupaten
Cirebon
Butuh Reaktivasi.
Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta
Rencana Kemenhub
2029 Jalan Kereta Api
Ciwaringin-Gempol-
Palimanan-Klangenan-Depok-
Weru-Plumbon-Tengahtan-
Kedawung
Kabupaten
Cirebon
Kawasan Industri
Kabupaten
Cirebon
Butuh Reaktivasi.
Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta
Rencana Kemenhub
2029 Jalan Kereta Api Kejaksan Kota Cirebon
Kawasan Industri
Kabupaten
Cirebon
Butuh Reaktivasi.
Terdapat di RTRW
Kabupaten dan Peta
Rencana Kemenhub
2024

Pelabuhan Khusus Cirebon Gebang Cirebon
Kawasan Industri
Cirebon
Inisiasi 10

Tabel4. 17 RENCANA PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR JAWA BARAT TIMUR BAGIAN SELATAN
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
PENGEMBANGAN KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
INVESTASI (T)
2016
2020 Jalan Kereta Api Banjar-Pataruman Kota Banjar
Kawasan Industri Kota Banjar;
Kawasan Industri Ciamis; Kawasan
Pariwisata Pangandaran
Rencana 17
2020 Jalan Kereta Api Pamarican-Banjarsari Ciamis
Kawasan Industri Kota Banjar;
Kawasan Industri Ciamis; Kawasan
Pariwisata Pangandaran






84















PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
TAHUN
PENGEMBANGAN
TAHUN
OPERASI
PENGEMBANGAN KECAMATAN KABUPATEN MENUNJANG KAWASAN INDUSTRI
STATUS
PEKERJAAN
INVESTASI (T)
2020 Jalan Kereta Api
Padaherang-Kalipucang-
Pangandaran-Sidamulih-Parigi-
Cijulang
Pangandaran
Kawasan Industri Kota Banjar;
Kawasan Industri Ciamis; Kawasan
Pariwisata Pangandaran
2017
Jalan Lingkar Kota
Banjar
Banjar-Pataruman-Langensari Kota Banjar Kawasan Industri Kota Banjar Rencana 2,14
2019
Pelabuhan
Bojongsalawe
Parigi Pangandaran
Kawasan Industri Kota Banjar;
Kawasan Industri Ciamis; Kawasan
Pariwisata Pangandaran
Rencana
perbesaran
pelabuhan
untuk
pengolhan ikan
10
2020 2024 Bandara Nusawiru Parigi Pangandaran Kawasan Pariwisata Pangandaran
Rencana
pengembangan
8,005
Setelah 2024

Jalan Tol Ciamis
Cihaurbeuti-Sindangkasih-
Cikoneng-Sadanyana-
Baregbeg-Cijeunjing-Cisaga
Ciamis
Kawasan Industri Ciamis; Kawasan
Industri Kota Banjar
Rencana 3,757




Daftar Pustaka




iii


PENYUSUNAN MASTER PLAN JABAR TIMUR
DAFTAR PUSTAKA
1. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Ciamis Provinsi Jawa Barat
2. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Indramyu Provinsi Jawa
Barat
3. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Majalengka Provinsi Jawa
Barat
4. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Kuningan Provinsi Jawa
Barat
5. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Cirebon Provinsi Jawa Barat
6. Kajian Pengembangan Kompetensi Inti Industri Daerah Kabupaten Sumedang Provinsi Jawa
Barat
7. Master Plan Perencanaan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia tahun 2011 2025
8. Master Plan Pengembangan Kawasan Industri Kabupaten Majalengka
9. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat tahun 2009 - 2029
10. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Cirebon tahun 2011 2031
11. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Majalengka tahun 2011 2031
12. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Indramayu tahun 2011 2031
13. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sumedang 2009 2029
14. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kuningan 2011 2031
15. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjar 2011 2031
16. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Cirebon 2011 2031
17. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Cirebon tahun 2005 2025
18. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Kuningan tahun 2005 2025
19. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Sumedang tahun 2005 2025
20. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Majalengka tahun 2005 2025
21. Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN (Persero) tahun 2013- 2022
22. Schwab, Klans. 2013. The Global Competitiveness Report 2012- 2013. The World Economic
Forum
23. Tan Khee Giap. 2013. Competitiveness Analysis and Development Strategies for 33 Indonesian
Provinces. World Scientific Publishing Company
24. The Global Manufcturing Competitiveness Index. 2013. Avalilable at
http://www2.deloitte.com/
25. Undang Undang No 3 Tahun 2014 Tentang Perindustrian
26. Christofakis, M. dan Papadaskalopoulos, A. The Growth Poles Strategy In Regional Planning:
The Recent Experience of Greece. 2011.