Anda di halaman 1dari 8

Jenis Bahan Restorasi pada Gigi Sulung

Meyke Rotua Simorangkir


12060162

Fakultas Kedokteran Gigi
Universitas sumatera Utara

Abstract
Deciduous teeth affected by caries should be restored to prevent the expansion of caries
to the pulp and to avoid revocation due to premature tooth extraction will also cause
malocclusion. The main purpose of the child dental restoration is to restore normal function of
primary teeth to be replaced by permanent teeth in place of normal. Restoration is needed if the
surface of the teeth becomes hollow and selected that can replace in terms of aesthetics and
functionality. Patch material used in the restoration of primary teeth, among others, amalgam,
composite resin, glass ionomer cements. With the advancement of technology today, the dental
restoration materials also continuous progress in terms of aesthetic, material hardness and
strength of the chewing forces, as well as the adhesion strength of the material to the tooth
structure. Materials are often used to restore both primary teeth and permanent teeth in the dental
practice is adhesive tooth-colored restorative materials.
Keywords : Restoration, deciduous teeth, dental restoration material





PENDAHULUAN
Gigi sulung yang terkena karies harus direstorasi untuk mencegah perluasan karies ke
bagian pulpa dan untuk menghindari pencabutan karena pencabutan gigi yang terlalu dini juga
akan menyebabkan maloklusi. Tujuan utama dari restorasi gigi anak adalah untuk
mengembalikan fungsi normal gigi sulung agar dapat digantikan oleh gigi tetap pada tempatnya
yang normal. Beberapa hal yang juga perlu diperhatikan adalah tingkah laku atau psikologianak
dan morfologis gigi sulungnya. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan sebelum dilakukan
restorasi adalah usia anak, derajat kerusakan gigi, keadaan gigi dan jaringan penyangga, efek
tindakan gigi sulung terhadap kesehatan umum anak, keadaan ruang pada lengkung rahang.
1

Anatomi umum gigi sulung yaitu mempunyai mahkota yang cembung dan serviks yang
jelas, bidang oklusal sempit, kontriksi serviks email atau serviks ke apeks menonjol, email lebih
tipis dibanding gigi permanenttanduk pulpa lebih dekake oklusal, saluran akarnya dasar pulpa
tipis dan inklinasi prisma enamel. Keadaan anatomi gigi sulung demikianlah yang
mempengaruhi restorasi pada sulung yang mempunyai fungsi mempertahankan lengkung gigi,
mempertahankan kesehatan mulut serta mempertahankan dan perbaikan estetis wajah. Anatomi
dari gigi ini juga yang akan mempengaruhi kita dalam pemilihan bahan tambalan gigi sulung.
1

Pada dasarnya restorasi gigi adalah pembuangan jaringan keras gigi yang rusak dengan
restorasi. Konsep intervensi minimal dalam kedokteran gigi menempatkan restorasi sebagai
usaha terakhir. Restorasi diperlukan jika permukaan gigi menjadi berlubang dan bahanrestorasi
yang dipilih yang dapat menggantikan dalam hal estetik dan fungsi. Bahan tambalan yang
digunakan pada restorasi gigi sulung antara lain amalgam, resin komposit, semen ionomer kaca.
3

Dengan adanya kemajuan tehnologi saat ini, maka bahan restorasi kedokteran gigi juga
terus-menerus mengalami kemajuan dalam segi estetis, kekerasan dan kekuatan bahan terhadap
tekanan pengunyahan, serta kekuatan adhesi bahan terhadap struktur gigi. Bahan yang sering
digunakan untuk merestorasi baik gigi sulung maupun gigi tetap dalam praktek kedokteran
gigi adalah bahan restorasi adesif sewarna gigi. Bahan restorasi sewarna gigi yang banyak
beredar dipasaran adalah Glass Ionomer Cement(Semen Ionomer Kaca=SIK), kompomer dan
resin komposit.
2



SUB TOPIK
Pertimbangan Anatomi Gigi Sulung
1

Beberapa gigi sulung menunjukkan kemiripan dengan gigi permanen penggantinya. Beberapa
perbedaan anatomi perlu diperhatikan sebelum melakukan restorasi.
1. Gigi sulung mempunyai enamel dan ketebalan dentin lebih tipis daripada gigi
permanen.
2. Pulpa gigi sulung lebih besar dibandingkan dengan ukuran mahkota daripada
pulpa gigi permanen.
3. Tanduk pulpa gigi sulung lebih dekat ke permukaan daripada gigi permanen.
4. Pada gigi sulung, enamel rod pada 1/3 gingival ke arah oklusal dari dentino
enamel junction sedangkan pada gigi permanen ke arah servikal.
5. Mahkota gigi sulung lebih menyempit pada daerah servikal daripada gigi
permanen.
6. Gigi sulung mempunyai proksimal kontak yang lebih datar dan lebar.
7. Kebanyakan permukaan gigi sulung ditutupi lapisan prismless enamel.

Klasifikasi Kavitas
1

Black mengklasifikasikan kavitas dalam beberapa Klas antara lain :
Klas I : Kavitas yang terjadi pada :
Pit dan fisur di dataran oklusal gigi posterior.
Daerah bukal, lingual atau groove palatinal gigi posterior.
Lingual atau palatinal gigi anterior (foramen caecum).
Klas II : Kavitas pada dataran aproksimal gigi posterior.
Klas III : Kavitas pada dataran aproksimal insisivus dan kaninus,
memerlukan perbaikan tepi insisal.
Klas IV : Kavitas pada dataran aproksimal gigi anterior di mana proses
kariesnya telah sampai ke tepi insisal.
Klas V : Kavitas yang didapatkan pada 1/3 servikal dataran bukal atau
labial dan kadang kadang pada dataran lingual gigi anterior atau posterior


Semen Ionomer Kaca
Semen Ionomer Kaca telah digunakan dalam kedokteran gigi sebagai semen restoratif,
basis, dan semen luting sejak tahun1970. Pada awalnya, bahan glass ionomer yang sulit untuk
ditangani, karena menunjukkan ketahanan aus yang buruk, dan rapuh. Kemajuan dalam
formulasi ionomer kaca konvensional menyebabkan sifat yang lebih baik, termasuk
pembentukan ionomer kaca resin-modified. Produk-produk ini menunjukkan perbaikan dalam
karakteristik penanganan, penurunan waktu pengaturan, meningkatkan kekuatan, dan
meningkatkan resistance. memakai Semua ionomer kaca memiliki beberapa sifat yang membuat
mereka menguntungkan untuk digunakan pada anak-anak termasuk: ikatan kimia untuk kedua
enamel dan dentin; ekspansi termal mirip dengan gigi; biokompatibilitas; serapan dan pelepasan
fluoride; dan penurunan sensitivitas kelembaban bila dibandingkan dengan resin.
1,2
Fluorida dilepaskan dari ionomer kaca dan diambil oleh enamel dan dentin sekitarnya,
sehingga gigi yang kurang rentan terhadap asam challenge. Satu studi telah menunjukkan bahwa
pelepasan fluoride dapat terjadi karena setidaknya satu tahunIonomer Kaca dapat bertindak
sebagai reservoir fluoride, karena serapan dapat terjadi dari pasta gigi, larutan kumur, dan
fluoride topikal applications. Perlindungan fluoride ini berguna pada pasien berisiko tinggi
untuk karies, telah menyebabkan penggunaan ionomer kaca sebagai
Semen ionomer kaca mempunyai potensi untuk dipakai pada modifikasi preparasi. Prinsip
desain ini adalah tidak perlu menghilangkan semua enamel yang demineralisasi sekitar lesi.
Sebagai contoh lesi pada aproksimal gigi depan atau belakang, enamel bagian aproksimal dan
ridgenya tidak dibuang. Sebelum dilakukan penumpatan, dinding kavitas dibersihkan dengan
menggunakan asam poliakrilik 10% aatau 25% tanik, kemudian dicuci dengan air dan keringkan.
Seperti halnya tumpatan resin komposit, penggunaan matriks tumpatan yang tipis perlu dibentuk
dengan burnisher sehingga dapat berkontak dengan gigi dan wedge dipasangkan pada margin
servikal.
2

Sifat sifat semen ionomer kaca adalah :
1. Perlekatan terhadap dentin dan email
Perlekatan terhadap dentin dan email berupa ikatan kimia antara ion
kalsium dari jaringan gigi dan ion COOH dari semen ionomer kaca. Ikatan dengan
enamel dua kali lebih besar daripada ikatannya dengan dentin. Dengan sifat ini
maka kebocoran tepi tambalan dapat dikurangi.
2. Anti karies
Semen ionomer kaca mengandung ion fluor dalam konsistensi tinggi yang
dilepaskan terus menerus berkaitan dengan struktur gigi sehingga gigi lebih tahan
terhadap karies.
3. Biokompatibilitas
Semen ionomer kaca merupakan suatu bahan tambalan yang mempunyai
sifat biokompatibilitas yang cukup baik, artinya tidak mengiritasi jaringan pulpa
sejauh ketebalan sisa dentin ke arah pulpa tidak berkurang dari 0,5 mm.
Semen ionomer kaca memiliki beberapa sifat yang menguntungkan untuk digunakan pada
anak-anak:
1 Ikatan kimia untuk kedua enamel dan dentin;
2 ekspansi termal mirip dengan struktur gigi;
3 biokompatibilitas;
4. penyerapan dan pelepasan fluoride;
5. penurunan sensitivitas kelembaban bila dibandingkan dengan resin.




Resin Komposit
Resin komposit adalah bahan rstorasi gigi yang terdiri dari matriks resin (BIS-GMA) serta
filler yang berkaitan satu sama lain secara antar atom atau molekul. Kunci keberhasilan
penumpatan resin komposit adalah menjaga daerah kerja tetap dalam keadaan kering selama
proses penumpatan berlangsung. Resin komposit sendiri tidak berikatan dengan enamel. Untuk
memperoleh ikatan, diciptakan ikatan fisik antara resin dan jaringan gigi yaitu dengan
pengetsaan enamel dengan asam fosfat 30-50%, membentuk pori pori yang akan dialiri unfilled
resin (bonding agent) dan berpolimerisasi di dalamnya membentuk retensi mekanis (tag resin).
Dengan etsa memberi keuntungan yaitu kebocoran tepi tambalan dan diskolorasi tambalan dapat
dihindarkan.
1,2

Resin komposit merupakan bahan yang dapat mengiritasi pulpa jika pulpa tidak dilindungi
bahan pelapis kalsium-hidroksid. Restorasi resin komposit dapat dipakai untuk restorasi gigi
molar sulung Klas I dan II dengan memuaskan. Salah satu modifikasi preparasi kavitas untuk
resin komposit, yaitu dengan membuat bevel pada tepi enamel kavitas amalgam konvensional
sekitar 45 pada batas cavo surface untuk menambah retensi dan mengurangi kebocoran tepi
tambalan. Ada dua cara polimerisasi resin komposit yaitu Chemical Cure (C.C) dan light cure
(L.C) dengan sinar visible light. Resin komposit jenis C.C akan berpolimerisasi dalam waktu 5
menit, sehingga waktu manipulasinya terbatas.
Resin komposit jenis L.C memberikan beberapa keuntungan, yaitu :
Waktu kerja yang cukup untuk membentuk anatomi yang baik.
Waktu polimerisasi yang singkat hasil restorasi porositasnya sedikit. Penyinaran dilakukan 30
detik dan dapat mencapai kedalaman 3 mm.
1


Kompomer
Kompomer diperkenalkan ke kedokteran gigi di pertengahan 1990-an. Mengandung 72
persen (berat) kaca strontium fluorosilicate dan ukuran partikel rata-rata adalah 2,5 micrometers.
Moisture tertarik untuk kedua monomer fungsional asam dan dasar ionomer-jenis dalam materi.
Kelembaban ini dapat memicu Reaksi yang melepaskan fluoride dan buffer environments. asam
Mengingat kemampuan untuk melepaskan fluoride, estetika nilai, dan penanganan sederhana
sifat kompomer dapat berguna dalam dentistry. Berdasarkan uji klinis acak baru-baru ini, umur
panjang Kelas I kompomer restorasi pada gigi sulung tidak statistik berbeda dibandingkan
dengan amalgam, namun Kompomer ditemukan perlu diganti lebih sering karena caries. Dalam
Kelas II restorasi kompomer pada gigi sulung, risiko mengembangkan karies sekunder dan
smelaporkan sebanding klinis kinerja untuk komposit sehubungan dengan pencocokan warna,
cavosurface perubahan warna, bentuk anatomi, dan marginal integritas dan caries. sekunder uji
klinis Paling acak menunjukkan bahwa kompomer cenderung memiliki fisik yang lebih baik
dibandingkan dengan ionomer kaca.
1,2


PEMBAHASAN
Restorasi pada gigi sulung yang mengalami sangat penting untuk dilakukan. mencegah
perluasan karies ke bagian pulpa dan untuk menghindari pencabutan karena pencabutan gigi
yang terlalu dini juga akan menyebabkan maloklusi. Tujuan utama dari restorasi gigi anak adalah
untuk mengembalikan fungsi normal gigi sulung agar dapat digantikan oleh gigi tetap pada
tempatnya yang normal.
Restorasi diperlukan jika permukaan gigi menjadi berlubang dan bahanrestorasi yang
dipilih yang dapat menggantikan dalam hal estetik dan fungsi. Bahan tambalan yang digunakan
pada restorasi gigi sulung antara lain amalgam, resin komposit, semen ionomer kaca. Dengan
adanya kemajuan tehnologi saat ini, maka bahan restorasi kedokteran gigi juga terus-menerus
mengalami kemajuan dalam segi estetis, kekerasan dan kekuatan bahan terhadap tekanan
pengunyahan, serta kekuatan adhesi bahan terhadap struktur gigi. Bahan yang sering digunakan
untuk merestorasi baik gigi sulung maupun gigi tetap dalam praktek kedokteran gigi adalah
bahan restorasi adesif sewarna gigi. Bahan restorasi sewarna gigi yang banyak beredar dipasaran
adalah Glass Ionomer Cement(Semen Ionomer Kaca=SIK), kompomer dan resin komposit.
. Keadaan anatomi gigi sulung mempengaruhi restorasi pada sulung yang mempunyai
fungsi mempertahankan lengkung gigi, mempertahankan kesehatan mulut serta mempertahankan
dan perbaikan estetis wajah. Anatomi dari gigi ini juga yang akan mempengaruhi kita dalam
pemilihan bahan tambalan gigi sulung.
Pemilihan bahan tambalan bergantung atau harus disesuaikan dengan anatomi dari gigi
sulungjika ingin tambalan yang mempunyai nilai estetis tinggi maka menggunakan resin
komposit namun mempunyai kelemahan dapat mengiritasi pulpa dikaikan dengan anatomi gigi
dan resin yang menggunakan etsa dan bonding. Pilihan lain yang tidak terlalu bagus estetisnya
adalah semen ionomer kaca yang mempunyai kelebihan ekspansi termal mirip dengan gigi,
biokompatibilitas, serapan dan pelepasan fluoride, dan penurunan sensitivitas kelembaban bila
dibandingkan dengan resin.









DAFTAR PUSTAKA
1. Clinical Affairs Committee-Restorative Dentistry Subcommitee. Guideline on Pediatric
Restorative Dentistry. 2008. http://www.aapd.org/assets/1/7/G_Restorative.pdf
2. Clinical Affairs Committee-Restorative Dentistry Subcommitee. Guideline on
Restorative Dentistry. 2014.
http://www.aapd.org/media/Policies_Guidelines/G_Restorative.pdf
3. Yuliarti T R, Suwelo I S, Soemartono S H. Kandungan Unsur Fluor pada Email Gigi
Tetap Muda dengan Tumpatan Semen Ionomer Kaca Viskositas Tinggi. 2008. :
http://www.jdentistry.ui.ac.id/index.php/JDI/article/download/74/67.