Anda di halaman 1dari 2

Interpretasi Radiograf Karies Oklusal

Gambaran Umum
Lesi karies pada anak dan remaja sering terjadi pada permukaan oklusal gigi posterior. Lesi
menyebar sepanjang enamel rod dan, jika tidak dihentikan, akan mempenetrasi DEJ, dimana
mungkin akan terlihat garis radiolusen tipis diantara enamel dan dentin. Gambaran klasik lesi
yang meluas ke dentin adalah luas, berbentuk mangkuk, zona radiolusen, sering berada dibawah
fisur, dengan sedikit atau tidak adanya perubahan enamel. Semakin dalam lesi oklusal, semakin
mudah dideteksi pada gambar.

Lesi oklusal biasanya dimulai dari sisi fissure daripada dari dasar, dan akan menyebar secara
perpendicular menuju DEJ. Lesi awal secara klinik tampak putih kapur, lesi yang lebih lama
akan tampak kuning, cokelat, atau hitam pada fisur oklusal. Adanya diskolorasi fisur pada
permukaan oklusal memberikan indikasi untuk dilakukannya pemeriksaan radiografi untuk
menentukan apakah itu lesi atau tidak, dan apakah lesi karies sudah mempenetrasi jauh dari DEJ.
Jika lesi tidak melewati DEJ, kemungkinan tidak akan terlihat di gambar.
(Pharaoah, Michael J., White, Stuart C. 2014. Oral Radiology Principles and Interpretation
Seventh Edition. Mosby: Missouri. page 292)


Dapat disimpulkan bahwa pada karies oklusal, radiografinya akan terlihat sebagai berikut:
a. Lesi karies tidak terlihat secara radiografik apabila masih berada di enamel
b. Lesi akan terlihat apabila sudah mencapai DEJ, dan akan tampak sebagai garis tipis
radiolusen pada DEJ
c. Nanti akan menjadi berbentuk seperti kerucut atau mangkuk, dengan ujung bulat
mengarah ke pulpa, dan dasarnya ke perifer.
d. Garis luar radiolusen tidak terlalu jelas







A: Gigi 46 saat pemeriksaan visual, tidak ada tanda- tanda karies seperti diskolorasi dsb
B: Karies terdapat pada fissure central
C: Lesi terlihat pada bagian yang dilingkari
(Gambar diambil dari The Ludwig-Maximilian University Munich, Department of
Conservative Dentistry, 2012.)