Anda di halaman 1dari 4

BAB 6

1. Sebut dan jelaskan karakteristik aset.


Pada dasarnya terdapat tiga karakteristik utama yang harus dipenuhi agar suatu objek
dapat disebut aset yaitu:
a. Manfaat ekonomik
Untuk dapat disebt sebagai aset suatu objek harus mengandung manfaat ekonomik di
masa datang yang cukup pasti. Ini mengisyaratkan bahwa manfaat tersebut terukur dan
dapat dikaitkan dengan kemampuannya mendatangkan aliran kas atau pendapatan di
masa datang. Sejalan dengan APB, FASB menyatakan bahwa aset adalah sumber
ekonomik karena potensi jasa atau utilitas yang melekat di dalamnya yaitu suatu daya
atau kapasitas langka yang dapat dimanfaatkan usaha dalam upayanya untuk
mendatangkan pendapatan melalui kegiatan ekonomik yaitu konsumsi, produksi, dan
pertukaran.
b. Dikuasai oleh entitas
Untuk dapat disebt sebagai aset suatu objek tidak harus dimiliki oleh suatu entitas
tetapi cukup dikuasai oleh entitas. Pemilikan mempunyai makna yuridis atau legal.
Artinya, untuk memiliki suatu objek diperlukan proses yang disebut transfer hak milik.
Bila pemilikan menjadi kriteria aset, akan banyak pos yang tidak masuk aset sehingga
tidak dapat dilaporkan dalam neraca. Dengan kata lain, pemilikan sebagai kriteria akan
mengakibatkan akan banyak pos dilaporkan di luar neraca.
c. Akibat transaksi atau kejadian masa lalu
Kriteria ini sebenarnya menyempurnakan kriteria penguasaandan sekaligus sebagai
kriteia atau tes pertama pengakuan objek sebagai aset tetapi tidak cukup untuk
mengakui secara resmi dalam sistem pembukuan. Telah dibahas dalam rerangka
konseptual bahwa kriteria pengakuan elemen adalah definisi, keterukuran,
keberpautan, atau keterandalan. Bahwa aset harus timbul akibat transaksi atau kejadian
masa lalu adalah untuk memenuhi definisi tetapi bukan kriteria untuk pengakuan. Jadi
manfaat ekonomik dan penguasaan hak atas manfaat saja tidak cukup untuk
memasukkan suatu objek ke dalam aset kesatuan usaha untuk dilaporkan via statmen
keuangan atau neraca.
2. Mengapa Asset harus terjadi karena transaksi masa lalu ?
Aktiva perusahaan berasal dari transaksi atau peristiwa lain yang terjadi di masa lalu.
Perusahaan biasanya memperoleh aktiva melalui pembelian atau produksi sendiri, tetapi
transaksi atau peristiwa lain juga dapat menghasilkan aktiva; misalnya properti yang diterima
perusahaan dari pemerintah sebagai bagian dari program untuk merangsang pertumbuhan
ekonomi dalam suatu wilayah. Transaksi atau peristiwa yang diharapkan terjadi di masa
depan tidak dengan sendirinya memunculkan aktiva; oleh karena itu, misalnya, maksud untuk
membeli persediaan tidak dengan sendirinya memenuhi definisi aktiva. Aset harus timbul
akibat transaksi atau kejadian masa lalu, kriteria ini untuk memenuhi definisi tetapi bukan
kriteria untuk pengakuan. Jadi, manfaat ekonomik dan penguasan atau hak atas manfaat saja
tidak cukup untuk memasukkan suatu objek ke dalam aset kesatuan usaha untuk dilaporkan
melalui statemen keuangan.
FSAB memasukkan trnsksi atau kejdian sebagai kriteriaa aset karena transaksi atau
kejaadian tersebut dapat menambah atau mengurangi aset.Aset atau nilainya dapat
dipengaruhi oleh kejadian atau seluruhny di luarkemmpun kesatuan usaha atau
manajemennya untuk mengendalikan misalnya kenaikan harga, perubahan tingkat bunga,
pertumbuhan alamiah, penyusutan,pencurian, huru hara, kecelakaan, dan bencana alam.
3. Karakteristik pendukung asset.
o Melibatkan kos
Pemerolehan aset pada umumnya melibatkan kos sebagai penghargaan sepakatan. Jika kos
terjadi karena pemerolehan suatu objek terjadi akibat pertukaran atau pembelian, maka
objek tersebut lebih kuat untuk masuk sebagai asset.
o Berwujud
Bila suatu sumber ekonomik secara fisis dapat diamati, memang lebih kuat untuk disebut
sebagai asset. Akan tetapi keterwujudan bukan kriteria untuk mendefinisi asset.
o Tertukaran
Beberapa penulis mengajukan gagasan atau argument bahwa untuk memenuhi syarat
sebagai asset, suatu sumber ekonomik harus dapat ditukarkan dengan sumber ekonomik
lainnya.
o Terpisahkan
Syarat ini diajukan berkaitan dengan ketertukaran. Untuk dapat ditukarkan suatu sumber
ekonomik yang lain atau berdiri sendiri.
o Berkekuatan hukum
Penguasaan atau hak atas asset tidak harus didukung secara yuridis formal. Klaim seperti
piutang usaha tidak harus didukung oleh dokumen yang mempunyai daya paksa secara
hokum untuk memenuhi definisi asset.
Karena karakteristik pendukung tersebut lebih menguatkan atau meyakinkan adanya aset
tetapi tiadanya karakteristik pendukung tidak menghalangi suatu objek untuk memenuhi
syarat sebagai aset.

4. Bahas dan bandingkan pengertian asset menurut FASB, IASC, dan APB.
- Pengertian asset menurut FASB
Aset adalah manfaat ekonomik masa datang yang cukup pasti yang diperoleh atau
dikuasai/dikendalikan oleh suatu entitas sebagai akibat transaksi atau kejadian masa
lalu.
- Pengertian asset menurut IASC
An asset is a resource controlled by the enterprise as a result of past events and from
which future economic benefits are expected to flow to the enterprise.
- Pengertian menurut APB
Economic resources are the scarce means (limited in supply relative to desired uses)
available for carrying on economic activities.
Definisi FASB cukup luas dibandingkan dengan definisi yang lainnya karena asset
bersifat sebagai manfaat ekonomik bukan sebagai sumber ekonomik, karena manfaat
ekonomik tidak membatasi bentuk atau jenis sumber ekonomik yang dapat dimasukan
sebagai asset. Tidak membedakan antara asset rill dan asset financial dan antara sumber
ekonomik dan nonsumber ekonomik.
Definisi IASC menanggalkan kata probable karena merupakan kriteria pengakuan
bukan sifat dari asset. Definisi APB asset sebagai sumber ekonomik karena adanya unsur
kelangkaan sehingga suatu entitas harus mengendalikannya akses pihak lain melalui
transaksi ekonomik. APB juga membedakan asset menjadi sumber ekonomik dan
nonsumber ekonomik.
5. Apakah asset harus merupakan sumber ekonomik?
APB No. 4 membedakan aset menjadi sumber ekonomik dan nonsumber ekonomik. APB
No. 4 merinci aset yang digolongkan sebagai sumber ekonomik yaitu: sumber produktif,
produk yang merupakan keluaran kesatuan usaha, uang Klaim untuk menerima uang, hak
kepemilikan atau investasi pada perusahaan lain. Untuk dapat disebut sebagai aset, suatu
objek harus memiliki manfaat ekonomik di masa datang yang cukup pasti. Manfaat
ekonomik ini ditunjukkan oleh potensi jasa atau utilitas yang melekat padanya sebagai
yaitu suatu daya atau kapasitas langka yang dapat dimanfaatkan kesatuan usaha dalam
upayanya untuk mendapatkan pendapatan melalui kegiatan ekonomik. Disamping manfaat
ekonomik, suatu objek bisa dikatakan sebagai aset, objek tersebut tidak harus dimiliki oleh
entitas tetapi cukup dikuasai oleh entitas. Artinya, untuk memiliki aset harus terdapat
proses yang disebut dengan transfer kepemilikan. Krtieria lain yang merupakan
penyempurnaan dalam pendefinisian objek sebagai aset adalah aset merupakan akibat
transaksi atau kejadian masa lalu.
6. Mengapa APB memasukan beban tangguhan sebagai nonsumber ekonomik? APB
memasukan beban tangguhan sebagai nonsumber Ekonomik karena menurut APB sumber
Ekonomi yaitu adanya unsur kelangkaan sehingga suatu entitas harus mengendalikannya
dari akses pihak lain melalui transaksi ekonomi , sedangkan pada beban tangguhan terapat
aset yang meragukan karena manfaat ekonomik masa depan tidak cukup pasti sementara
kalau diperlakukan sebagai biaya atau dibebankan ke pendapatan tahun terjadinya juga
tidak pas karena asosiasi dengan pendapatan sulit untuk ditentukan. Diperlakukan sebagai
rugi juga tidak tepat karena kos mempresentasikan upaya yang sah dan wajar
7. Beban tangguhan termasuk secara sistematik dapat disebut sebagai asset?

8. Depresiasi akumulasi itu bukan asset tapi termasuk dalam golongan inventori/cadangan
untuk membeli asset. depresiasi adalah merupakan pengurangan nilai asset tetap karena
penggunaannya lebih dari jangka waktu satu tahundan setelah sampai umur pemakaian
asset tersebut sudah tudak di pakai maka dari akumulasi depresiasi tersebut di manfaatkan
untuk membeli asset baru. Seperti membeli bangunan kantor, barang inventoris kantor,
kendaraan oprasional dll. Akumulasi asset itu adalah jumlah total penyisihan/penyusutan/
depresiasi asset tiap tahun yang di akumulasi secara keseluruhan yang dikurangkan dari
nilai historis asset, pengakuan dalam neraca bahwa akumulasi depresiasi termasuk biaya
yang mengurangi biaya perusahaan tiap akhir tahun, yang di cadangkan untuk pembelian
asset baru setelah asset lama tidak dapat di manfaatkan lagi.
9. Mengapa untuk disebut asset suatu objek tidak harus dimiliki tetapi cukup dikuasai oleh
kesatuan usaha? Sebutkan cara-cara untuk mendapatkan penguasaan atas asset?
Karena pemilik (ownership) mempunyai makna yuridis atau legal. Artinya ,untuk
mememliki sesutu objek diperlukan proses yang disebut transfer hak milik (transfer of
titie). Bila pemilikan menjadi kriteria asset akan banyak pos yang tidak masuk sebagai
asset sehingga tidak dapat dilaporkan dalam neraca. Dengan kata lain , pemilikan sebagai
kriteria akan mengakibatkan banyak pos dilaporkan diluar neraca (off- balance sheet).
Oleh karna itu , konsep penguasaan (kendali) lebih penting dari pada konsep pemilikan.
Cara-cara untuk mendapatkan penguasaan atas asset
1. Pembelian (by purchase)
2. Pemberian (by gift)
3. Penemuan (by discofery)
4. Perjanjian (by agreement)
5. Produksi / transformasi (by production/tranformation)
6. Penjualan (by sale)
7. Lain-lain seperti pertukaran (by barter), peminjaman (by loan), penjaminan (by
bailment ), dll.
10. perusahaan menandatangani kontrak dengan pemasok yang didalamnya disebutkan
bahwa perusahaan akan membeli barang di masa datang dengan harga dan kuantitas yang
pasti. apakah pada saat penandatanganan kontrak barang tersebut dapat dimasukkan
sebagai aset perusahaan?