Anda di halaman 1dari 5

Dinding Sel

Dinding sel adalah lapisan yang mengelilingi beberapa jenis sel. Dinding sel strukturnya kuat,
fleksibel, namun terkadang kaku. Dinding sel terletak di luar membran sel dan melindungi sel,
disamping bertindak sebagai penyaring. Fungsi utama dari dinding sel adalah sebagai penahan
tekanan berlebihan ketika air memasuki sel. Dinding sel ditemukan pada sel tumbuhan, bakteri,
jamur, alga, dan beberapa archaebacteria. Sel hewan dan protozoa tidak memiliki dinding sel.
Dinding sel menyebabkan sel tidak dapat bergerak dan berkembang bebas, layaknya sel tumbuhan.
Namun demikian, hal ini berakibat positif karena dinding-dinding sel dapat memberikan dukungan,
perlindungan dan penyaring (filter) bagi struktur dan fungsi sel sendiri. Dinding sel mencegah
kelebihan air yang masuk ke dalam sel.
Kandungan di dalam dinding sel bervariasi antar spesies, dan dapat juga berbeda tergantung pada
jenis sel dan tahap perkembangannya. Dalam bakteri, peptidoglikan membentuk dinding sel.
Dinding sel pada archaea terdiri dari berbagai komposisi, dan dapat dibentuk dari lapisan
glikoprotein, pseudopeptidoglika, atau polisakarida. Jamur memiliki dinding sel yang terbuat dari
polimer glukosamin kitin. Dan dinding sel pada ganggang biasanya terbuat dari glikoprotein dan
polisakarida. Biasanya, diatom memiliki dinding sel yang tersusun dari silika biogenik. Seringkali,
molekul-molekul tambahan ditemukan di dinding sel.
1. Struktur Dinding Sel
Dinding sel memberikan kekakuan dan kekuatan pada sel, serta memberikan perlindungan
terhadap tekanan mekanik. Dalam organisme multiseluler, sifat ini memungkinkan organisme untuk
melakukan morphogenesis. Dinding sel juga membatasi masuknya molekul yang mungkin beracun
bagi sel. Hal ini memungkinkan penciptaan lingkungan osmosis yang stabil dengan mencegah
osmosis lisis dan menahan air. Komposisi, sifat, dan bentuk dinding sel mungkin berubah selama
siklus sel dan tergantung pada kondisi pertumbuhannya.
1.1. Kekakuan Dinding Sel
Kekakuan dindng sel seringkali berlebihan. Dalam kebanyakan sel, dinding sel bersifat fleksibel. Ini
berarti bahwa dinding sel dapat membungkuk daripada menjaga bentuk yang tetap, tetapi memiliki
kekuatan menarik yang cukup. Kekakuan ini diciptakan oleh tekanan turgor hidrolik. Fleksibilitas
dinding sel terlihat ketika tumbuhan layu, sehingga batang dan daun mulai terkulai. Ini disebabkan
karena dinding sel kekurangan air sehingga tekanan turgor menurun.
Pada tumbuhan, dinding sel sekunder adalah tambahan lapisan selulosa yang meningkatkan
kekakuan pada dinding sel. Lapisan tersebut dapat ditemukan di dinding sel pembuluh kayu dan di
dinding sel gabus. Senyawa ini kaku dan tahan air, yang membuat dinding sekunder menjadi kaku.
Diatom membangun frustule dari silika yang diekstrak dari air di sekitarnya. Banyak ganggang hijau,
seperti dasycladales menyelimuti sel-sel mereka dengan kerangka yang tersusun dari kalsium
karbonat. Dalam beberapa kasus, dinding kaku dan pada dasarnya anorganik. Jadi, dinding sel
merupakan komponen sel yang tidak hidup.
1.2. Permeabilitas
Kebanyakan dinding sel pada tumbuhan adalah semi permeabel dan memberikan akses terhadap
molekul yang kecil dan protein kecil. Nutrisi penting, khususnya air dan karbon dioksida,
didistribusikan di seluruh tumbuhan dari dinding sel melalui aliran apoplastik. pH adalah faktor
penting untuk mengatur transportasi molekul melalui dinding sel.
2. Dinding Sel pada Tumbuhan
Dinding sel pada tumbuhan harus memiliki kekuatan tarik yang cukup untuk menahan tekanan
osmosis yang dihasilkan dari perbedaan dalam konsentrasi zat terlarut antara sel interior dan air di
bagian ekstraseluler. Dinding sel memiliki ukuran tebal sekitar 0,1 m.
2.1. Lapisan Dinding Sel
Dinding sel pada tumbuhan terdiri dari tiga lapisan yaitu:
1. Lamela tengah, merupakan lapisan yang kaya pektin. Lapisan terluar ini berfungsi
sebagai penghubung antara sel-sel tanaman yang berdekatan dan saling menempelkannya.
2. Dinding sel primer, umumnya tipis dan fleksibel. Dinding sel primer terbentuk
sementara sel tumbuh.
3. Dinding sel sekunder, merupakan lapisan tebal yang terbentuk dalam dinding sel
utama setelah sel menjadi dewasa. Dinding sel sekunder tidak ditemukan di dalam semua
jenis sel dan hanya ditemukan di dalam pembuluh kayu.
Berikut adalah tabel perbedaan antara dinding sel primer dan dinding sel sekunder:
Karakteristik Dinding Sel Primer Dinding Sel Sekunder
Fleksibilitas dan ekstensibilitas Tinggi Rendah
Ketebalan Dinamis Statis
Susunan mikrofibril Acak Sejajar
Kadar selulosa Rendah Tinggi
Kadar hemiselulosa 50% 25%
Kadar lipid 5-10% Sedikit / tidak ada
Kadar protein 5% Rendah
Pertumbuhan Multinet Aposisi
2.2. Komposisi Dinding Sel
Di dalam dinding sel primer pada tumbuhan mengandung sebagian besar karbohidrat, selulosa,
hemiselulosa, dan pektin. Selulosa mikrofibril terhubung untuk membentuk jaringan selulosa, yang
tertanam dalam matriks pektin. Hemiselulosa yang paling umum di dinding sel adalah xyloglukan. Di
dalam sel rumput, xyloglukan dan pektin berkurang dan digantikan oleh glukoranarabinoksilan,
yang merupakan jenis lain dari hemiselulosa. Dinding sel tumbuh dengan mekanisme yang disebut
asam pertumbuhan. Bagian luar dinding sel epidermis tumbuhan biasanya diresapi dengan cutin
dan lilin, membentuk penghalang permeabilitas yang dikenal sebagai kutikula tumbuhan.
Dinding sel sekunder berisi berbagai macam senyawa tambahan yang mengubah sifat mekanik dan
permeabilitas. Membentuk kayu yang meliputi:
1. Selulosa, 35-50%
2. Xylan, 20-35%, sejenis hemiselulosa
3. Lignin, 10-25%, yang merupakan polimer fenolik kompleks yang menembus ruang di
dinding sel antara selulosa, hemiselulosa, dan komponen pektin. Fungsinya untuk
mengendalikan air dan memperkuat dinding.
Dinding sel tumbuhan juga mengandung banyak enzim seperti glukosida yang tergolong dalam
enzim esterase. Dinding sel-sel gabus dalam batang pohon diresapi dengan suberin, dan suberin
juga membentuk penghalang permeabilitas di akar utama yang dikenal sebagai Casparian strip.
Dinding sel dalam jaringan tanaman beberapa juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan untuk
pertumbuhan kebutuhan tanaman dan karbohidrat yang dapat dipecah dan proses untuk memasok
metabolik.
3. Dinding Sel pada Ganggang
Seperti tumbuhan, alga juga memiliki dinding sel. Dinding sel pada ganggang mengandung
polisakarida dan berbagai glikoprotein. Dimasukannya tambahan polisakarida di dinding sel selalu
dijadilan dasar untuk taksonomi ganggang. Senyawa lainnya yang mungkin terkandung di dalam
dinding sel ganggang adalah sporopollenin dan ion kalsium.
Kelompok ganggang yang dikenal sebagai diatom mensintesis dinding sel mereka sendiri dari asam
silisik. Di dalam ganggang coklat, phlorotannis mungkin sebagai penyusun dinding sel.
4. Dinding Sel pada Jamur
Ada beberapa kelompok organisme yang mungkin disebut jamur. Beberapa kelompok telah
dikeluarkan dari kerajaan jamur, sebagian karena perbedaan mendasarkan biokimia dalam
komposisi dinding sel. Kebanyakan jamur memiliki dinding sel yang terdiri dari kitin dan
polisakarida. Jamur tidak memiliki selulosa di dinding sel mereka. Dinding sel jamur terdiri dari
beberapa lapisan yaitu:
1. Lapisan kitin
2. Lapisan -1,3-glucan
3. Lapisan mannoprotein
5. Fungsi Dinding Sel
Secara ringkas, fungsi dinding sel adalah sebagai berikut:
1. Mempertahankan dan menentukan bentuk sel (analog dengan sebuah kerangka
eksternal untuk setiap sel).
2. Membedakan sel tumbuhan dan sel hewan. Dimana pada sel hewan tidak terdapat
dinding sel.
3. Dukungan dan kekuatan mekanik (memungkinkan tanaman untuk dapat tumbuh
tinggi, membuat helaian daun yang tipis dapat diposisikan secara baik untuk mendapatkan
cahaya).
4. Dinding sel mengandung berbagai enzim dan memainkan peran penting dalam
penyerapan, transportasi, dan sekresi zat dalam tumbuhan.
5. Mengontrol tekanan turgor.
6. Mencegah membran sel meledak saat berada di dalam medium hipotonik (yaitu,
tahan tekanan air).
7. Penyimpan karbohidrat.
8. Dinding sel memainkan peran dalam pertahanan terhadap bakteri dan jamur
patogen dengan menerima dan pengolahan informasi dari permukaan patogen dan
mengirimkan informasi ini untuk membran plasma sel inang.
9. Mengendalikan laju dan arah pertumbuhan sel dan mengatur volume sel.
10. Bertanggung jawab dalam desain dan mengendalikan morfogenesis tanaman sejak
dinding tanaman berkembang hingga penambahan sel.
11. Memiliki peran metabolisme (yaitu, beberapa protein di dinding sel adalah enzim-
enzim untuk transportasi, sekresi).
12. Penghalang fisik untuk: (a) patogen, dan (b) air dalam sel bergabus. Namun, harus
diingat pula bahwa dinding sel sebenarnya sangat berpori dan memungkinkan molekul kecil,
termasuk protein hingga 60.000 MW dapat bebas. Pori-pori pada dinding sel berukuran
sekitar 4 nano meter.
Penyimpanan karbohidrat - komponen dinding ini dapat digunakan kembali dalam proses
metabolisme lainnya (terutama dalam biji). Dengan demikian, di satu sisi dinding sel dapat
berfungsi sebagai repositori penyimpanan untuk karbohidrat.
13. Sinyal - fragmen dinding, disebut oligosakarin, bertindak sebagai hormon.
Oligosakarin, yang didapat dari hasil perkembangan normal atau karena serangan patogen,
melakukan berbagai fungsi termasuk: (a) merangsang sintesis etilen, (b) mendorong sintesis
fitoaleksin (pertahanan kimia yang diproduksi sebagai respon terhadap infeksi jamur /
bakteri), (c) merangsang enzim kitinase dan (d) meningkatkan kadar kalsium sitoplasma dan
(d) menyebabkan "ledakan oksidatif". Ledakan ini menghasilkan hidrogen peroksida,
superoksida dan oksigen aktif lain yang dapat menyerang patogen secara langsung atau
menyebabkan peningkatan lintas-hubungan di dinding sel, membuat dinding lebih keras
untuk ditembus.