Anda di halaman 1dari 10

Distribusi hidrokarbon aromatik dan rasio isotop karbon yang stabil bahan organik dalam serangkaian sembilan

sampel batubara Miosen Embalut diperoleh dari sembilan lapisan batubara Kutai Basin, Kalimantan Timur,
Indonesia dipelajari. Rank dari bara Embalut berkisar dari lignite ke peringkat rendah sub-bituminous batubara
(0,36-0,50% Rr), berdasarkan pengukuran huminit re fl ectance. Fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik dari semua
sampel batubara didominasi oleh cadalene di bawah kisaran titik didih dan picene derivatif dalam kisaran titik
didih lebih tinggi dari kromatogram gas. Cadalene dapat dikaitkan dengan kontribusi Dipterocarpaceae dan
berbagai picenes terhidrasi dengan kontribusi angiospermae tambahan untuk vegetasi batubara membentuk.
The picenes berasal dari alpha dan beta-Amirin. Namun, dalam beberapa sampel batubara sejumlah kecil
simonellite dan retene juga terdeteksi yang berpendapat untuk kontribusi tambahan dari gymnosperma
(runjung) untuk vegetasi batubara membentuk istimewa di Miosen Tengah dan pada awal Miosen Akhir. Hasil
rasio isotop karbon stabil (d13C) di sebagian besar sampel batubara konsisten dengan asal-usul mereka dari
angiosperma (d 13 C antara 27.0 dan 28.0 ). Selama Miosen iklim Delta Mahakam tidak seragam lembab
dan dingin dari iklim saat ini. Ini akan menjadi menguntungkan bagi pertumbuhan tumbuhan runjung,
terutama di hutan pegunungan. Kontribusi konifer ke bara Embalut mungkin akibat iklim Tengah / Miosen
Akhir dingin selama akumulasi gambut di Cekungan Kutai

1 Pendahuluan
Studi biomarker dalam batubara dapat memberikan informasi berharga tentang bahan biologis berkontribusi
terhadap mantan lingkungan pengendapan rawa batubara dan proses transformasi awal selama tahap
pertama dari diagenesis. Analisis biomarker telah diterapkan untuk mempelajari banyak batubara dan lignite
dari daerah dan berbagai usia (Dzou et al, 1995;. Casareo et al, 1996;. Hasiah dan Abolins, 1998; Lie et al,
2001;.. Bechtel et al, 2002a , 2002b, 2003, 2004, 2007a, 2007b; Stefanova et al, 2002, 2005;.. Sun et al, 2002).
Biomarker juga telah diteliti dalam deposito gambut baru yang dapat bertindak sebagai analog untuk
membentuk anak-anak buahnya batubara kuno (misalnya, Pillon et al, 1986a, 1986b;. Dehmer, 1993, 1995;
Dellwig et al, 1998;. Ficken et al, 1998. ; van Aarssen et al, 2000;.. Xie et al, 2000;. Tareq et al, 2004). Dalam
studi biomarker sebelumnya batubara, serpih dan minyak mentah dari Delta Mahakam, Kalimantan, Indonesia
berlimpah pentasiklik triterpenoid alkana, alkena, dan keton dengan carbonskeleton dari a dan b-Amirin yang
diidentifikasi (Hoffmann et al., 1984). van Aarssen et al. (1990) menyelidiki resin fosil dari singkapan Miosen di
Lumapas, Brunai (Kalimantan), Asia Tenggara dan resin damar yang masih diperoleh dari keluarga
Dipterocarpaceae dengan menggunakan pirolisis GC-MS. Produk pirolisis dari kedua fosil dan resinites masih
ada yang ditandai dengan kelimpahan yang tinggi senyawa dengan kerangka cadinane (C) dan kerangka
bicadinane (C
) Terkait dengan Amirin berasal triterpenoid. Kemudian, van Aarssen et al. (1992) berpendapat bahwa
bicadinanes, cadinane, dan senyawa aromatized seperti cadalene dan secobicadinanes aromatik juga dalam
minyak mentah dari Asia tenggara dan menyarankan bahwa co-terjadinya cadinanes dan bicadinanes adalah
argumen yang kuat untuk asal senyawa dari Dipterocarpaceae. 30 Anggayana (1996) menyelidiki geokimia
organik dari beberapa batubara Tersier dari Ombilin dan Tanjung Enim (Sumatera)
dan Tanito Harum (Kalimantan Timur), Indonesia. Bara peringkat rendah didominasi oleh seskuiterpenoid dan
turunannya picene menunjukkan asal mendominasi dari angiosperma. Stankiewicz et al. (1996) menyelidiki
maseral dari lignit Miosen dan batubara bituminous Eosen di Indonesia dengan menggunakan pirolisis GC-MS
dan menemukan cadalene dan 1,6-dimethylnaphthalene dalam kelimpahan tinggi resinites. Hal ini ditafsirkan
sebagai asal-damar terkait dari resinites. Juga, di Akhir bara Miosen / Awal Pliosen Bawah Suban dari Cekungan
Sumatra Selatan, hidrokarbon aromatik Indonesia pentasiklik terkait dengan bukan- dan b-Amirin
mendominasi jauh dan trisiklik
hidrokarbon jenuh dan aromatik struktur ned unde fi dari gymnosperma hanya terdeteksi dalam konsentrasi
jejak di latar belakang kromatogram dari beberapa sampel (Amijaya et al., 2006).
Hasil dari investigasi palynological dari Miosen batubara dari Kalimantan jarang. Anderson dan Muller (1975)
diisolasi dan ditentukan 76 serbuk sari yang berbeda dalam gambut Holosen dan deposit batubara Miosen dari
Kalimantan barat. kebanyakan serbuk sari
di daerah ini terkait dengan angiosperma. Conifer (gymnosperma) serbuk sari (Dacrydium dan Podocarpus)
tidak terdeteksi dalam bara Miosen tapi dalam jumlah rendah di gambut Holocene. Hal ini konsisten dengan
temuan dari Morley (1981), yang mempelajari pengembangan dan vegetasi dinamika ombrogenous dataran
rendah
Holosen rawa gambut di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Indonesia melalui metode palynological
menggunakan bahan dari inti sedimen. Semakin dalam gambut dibangun dari hutan didominasi oleh
Dacrydium sp. (gymnosperm) dan Combretocarpus rotundatus (angiosperma). Pada fase terakhir dari
pengembangan gambut, daerah itu dipengaruhi oleh invasi luas Calophyllum retusum (angiosperma).
Menurut hasil ini, biomassa tanaman dari deposit batubara Tersier di Kalimantan secara eksklusif terdiri dari
angiosperma. Indikasi untuk kehadiran gymnosperma di gambut dan batubara dari Indonesia sejauh ini
terbatas pada Miosen Akhir / Awal Pliosen Cekungan Sumatera Selatan (Amijaya et al., 2006) dan Holosen
Kalimantan (Morley, 1981). Vegetasi terbaru dari hutan di Kalimantan Timur istimewa terdiri dari angiosperma
dengan dominasi yang kuat dari Dipterocarpaceae (Appanah dan Turnbull, 1998; Hashimotio et al, 2000;..
Phillips et al, 2002) Penelitian ini memberikan karakterisasi geokimia organik batubara dari Kutai Basin,
Kalimantan (Indonesia) mulai dari Miosen Tengah sampai usia Miosen Akhir. Tujuan dari penelitian ini adalah
untuk merekonstruksi perubahan mulut fl di lembah selama periode ini dan mengklarifikasi apakah
gymnosperma berkontribusi pada ora fl pada waktu itu refleks ecting perubahan suhu selama Miosen di Asia
Tenggara.
2. Pengaturan Geologi
The Embalut tambang batu bara terletak di sekitar Sungai Mahakam, Kutai Basin, Provinsi Kalimantan Timur
(Gambar 1). Dan terletak S00
0
33'34.9 "/E117
o
12'15.5". Lapisan batubara di tambang batubara Embalut hadir
dalam formasi berikut: Pulau Balang usia Miosen Tengah dan Balikpapan usia Miosen Akhir. Kutai Basin
meliputi wilayah sekitar 165.000 km
2 Ini adalah cekungan Tersier terbesar dan terkenal sebagai daerah sumber utama minyak, gas dan batu bara
di Indonesia Syarifuddin dan Busono, 1999). Cekungan ini dihasilkan oleh ekstensi Tersier dari ruang bawah
tanah campuran benua / samudera afinitas. Sedimen yang mendasarinya usia Jurassic dan Cretaceous dan
terdiri dari unit ophiolitic ditindih oleh penggemar turbidit Kapur muda, bersumber dari Indochina. Kutai Basin
dapat dibagi menjadi dua sub-DAS; a batin Barat atau atas Kutai Basin, dan timur Outer atau Bawah Kutai Basin
(Gambar. 1). Hari Upper Kutai Basin adalah daerah pengangkatan tektonik utama sebagai hasil dari Miosen
Bawah inversi Paleogen depocenters dan efek erosi berikutnya (Moss dan Chambers, 1999). Bagian sedimen
tersier hampir lengkap dari Eosen ke Terbaru hadir dalam Basin Kutai, sebagian besar yang terkena di
permukaan karena Miosen dan proses tektonik yang lebih muda. Cekungan ini terbentuk selama Eosen Tengah
dalam hubungannya dengan rifting dan kemungkinan laut fl lantai menyebar di Selat Makassar. Ini
menghasilkan serangkaian diskrit kesalahan dibatasi depocenters di beberapa bagian cekungan, diikuti oleh
fase sedimentasi sag dalam menanggapi relaksasi termal. Pengangkatan tektonik didokumentasikan sepanjang
tepi cekungan selatan dan utara dan penurunan terkait Kutai Basin Bawah terjadi selama Oligosen Akhir.
Penurunan ini dikaitkan dengan signifikan intrusi fi kan tingkat tinggi bahan andesit-dasit dan terkait batuan
vulkanik. Vulkanisme dan pengangkatan dari margin basin mengakibatkan pasokan volume besar ke arah timur
material. Selama Miosen, baskom fi ll melanjutkan, dengan gaya regresif keseluruhan sedimentasi, terganggu
oleh periode inversi tektonik di seluruh Miosen ke Pliosen (Moss dan Chambers, 1999). Sampel batubara
dalam penelitian ini berasal dari tambang batubara Embalut di Kutai Basin Bawah.
3 Sampel dan metode
Sampel batubara dari tambang batubara Embalut dikumpulkan dari dua tambang batubara bawah tanah aktif
(nos. 1 dan 2), satu tambang aktif permukaan (Bondowoso) dan dua core pengeboran dari tambang batubara
Embalut. Sampel batubara terdiri dari tujuh sampel batubara dari Formasi Balikpapan (jahitan 22, 21, 18, 17,
12, 10, dan 9) dan dua sampel batubara dari Formasi Pulau Balang (jahitan 8 dan 7). Lokasi tambang batubara
Embalut ditunjukkan pada Gambar. 1.
3.1. Rank Coal (pengukuran huminit re fl ectance)
Berarti huminit acak ulang pengukuran ectance fl dilakukan pada permukaan partikel huminit bawah minyak
imersi pada mikroskop Leica MPV. Kalibrasi instrumen harus dilakukan sebelum dan sesudah pengukuran
setiap sampel dengan menggunakan sebuah Yttrium Aluminium Garnet (YAG) re fl ectance standar (0,899%).
Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan 50? Magni fi kasi Epiplan lensa objektif dan 12,5? Magni fi
kasi lensa okuler di bawah minyak imersi (ne = 1,518 pada 23? C). Lima puluh poin dari huminit fl ulang
ectance diambil pada setiap sampel pada panjang gelombang 546 nm. Dari ini 50 titik data berarti huminit
acak ulang ectance fl dihitung. Re fl ectance diukur pada phlobaphinite dan ulminite maseral yang memiliki
bentuk struktural terlihat dan homogen. Nilai-nilai acak huminit re fl ectance rata kemudian dihitung
menggunakan program Microsoft Excel. 3.2. Ekstraksi Soxhlet Lima puluh gram setiap sampel batubara fi tanah
nely dan disaring untuk mendapatkan hanya ukuran partikel <0,2 mm. Fraksi ini diekstrak selama 24 jam dalam
alat Soxhlet menggunakan 200 ml DCM sebagai pelarut. Ekstrak hidrokarbon Total yang diperoleh dipisahkan
menjadi fraksi-fraksi yang berbeda dengan cara kromatografi kolom.
3.3. karbon organik
Isi karbon organik (wt%) diukur dengan menggunakan LECO CS-344 karbon / sulfur analyzer. Sebelum analisis
bubuk sampel batubara diperlakukan dengan diencerkan (10%) asam klorida untuk menghapus karbonat dari
sampel. Sampel dicuci tiga kali dengan air suling dan dikeringkan selama 1 jam pada 105 C. untuk unsur
analisis sampel batubara yang dicampur dengan serpihan besi dan akselerator tungsten dan dibakar dalam
suasana oksigen pada 1370? C. Kelembaban dan debu telah dihapus dari produk pembakaran dan gas CO telah
diukur dengan menggunakan keadaan detektor inframerah padat. Isi karbon organik digunakan untuk
penentuan dari hasil ekstrak (mg ekstrak / g TOC).
3.4. kromatografi kolom
Total ekstrak dipisahkan dengan kromatografi kolom (diameter 1,5 cm) lebih aktif silika gel (14 g) dan dielusi
secara berurutan menjadi empat fraksi menggunakan 40 ml n-heksana (fraksi 1) untuk fraksi hidrokarbon
jenuh, 100 ml n-heksana / DCM (90/10 v / v, fraksi 2) untuk fraksi hidrokarbon aromatik, 40 ml DCM (fraksi 3)
untuk ester / keton, dan 40 ml metanol (fraksi 4) untuk senyawa yang lebih polar (senyawa NSO). Jumlah
asphaltenes dihitung sebagai perbedaan antara jumlah SOM dan jumlah dari empat fraksi yang diperoleh dari
kromatografi kolom. Tekanan nitrogen dari 0,5 bar digunakan untuk mempercepat kromatografi (kromatografi
abu fl). Dalam penelitian ini, hanya fraksi aromatik yang dianalisa lebih lanjut.
3.5. Massa kromatografi gas spektrometri (GC-MS)
Fraksi hidrokarbon aromatik dianalisis dengan gas kromatografi-spektrometri massa (GC-MS). GC-MS analisis
dilakukan pada Thermo Quest GC 8000 series digabungkan ke Thermo Quest MD 800 spektrometer massa.
Pemisahan senyawa dicapai dengan menggunakan leburan silika SGE forte GC kapiler kolom dilapisi dengan
BPX5 (30 m? 0,25 mm ID? 0,25 lm fi lm ketebalan). Suhu oven diprogram 60-300? C pada tingkat 4? C / menit,
dengan periode isotermal 20 menit pada 300 C. Sampel disuntikkan dalam mode split kurang dengan suhu
injektor pada 280? C. Helium digunakan sebagai gas pembawa. Spektrometer massa dioperasikan dalam
modus dampak elektron (EI) pada 70 eV energi ionisasi. Spektrum massa diperoleh dengan scanning 45-700 Da
pada waktu siklus 1 s. Untuk pengolahan data, perangkat lunak Masslab (Fisons Instrumen) digunakan.
Identifikasi senyawa dibuat melalui perbandingan spektrum massa dengan yang diterbitkan dalam literatur
dan berdasarkan perilaku retensi GC.
3.6. Analisis isotop karbon Stabil
Pengukuran isotop karbon dilakukan dengan Flash Elemental Analyser - 1112 terkait dengan Thermo-Finnigan
Mat 253 spektrometer. Untuk analisis isotop, karbonat telah dihapus dengan asam klorida (10%) aliquots,
dibilas dengan air suling sampai akhirnya netral dan fi dimuat ke dalam kapsul timah. Sistem ini dikalibrasi
menggunakan USGS-24 standar grafit murni dengan nilai iklan C dari? 15.99 pada Pee Dee Belemnite (PDB)
skala. Hasilnya dilaporkan relatif terhadap standar PDB.
4. Hasil dan diskusi
4.1. Huminit re fl ectance dari bara Hasil dari penentuan huminit re fl ectance Rr (%) dari Embalut batubara
dijelaskan pada Tabel 1 dan Gambar. 2 sampel Batubara dari Embalut tersedia huminit acak berarti kembali
nilai-nilai ectance fl mulai 0,36-0,50 Rr (%). Data menunjukkan kecenderungan meningkat rata-rata huminit
acak ulang fl ectance dengan meningkatnya kedalaman lapisan batubara (lihat pro fi le pada Gambar. 2).
Variasi peringkat diamati dapat dijelaskan oleh perbedaan dalam suhu dan tekanan pengaruh-pengaruh di atas
bara. Diukur berarti huminit acak ulang ectance fl setara dengan peringkat lignit di bagian atas dari pro fi le
(sampel dari lapisan 22 dan 21 Formasi Balikpapan) dan peringkat rank coal subbituminous rendah di bagian
yang lebih dalam (klasifikasi setelah Teichmller, 1982). Twoexceptions adalah sampel batubara dari lapisan 22
dan 21 (Formasi Balikpapan) di bagian atas pro fi le yang diklasifikasikan sebagai lignite (random kembali nilai-
nilai fl ectance adalah 0.37 dan 0.36 Rr (%), masing-masing; lihat Tabel 1).
4.2. Variasi larut bahan organik (SOM) hasil bara
Jumlah bahan organik terlarut (SOM) dinormalkan dengan kandungan karbon organik (mg / g TOC) yang
diperoleh dari sampel batubara dengan ekstraksi Soxhlet dengan DCM tercantum dalam Tabel 1 dan vertikal
pro fi le variasi ditunjukkan pada Gambar. 2 bersama-sama dengan proporsi relatif hidrokarbon jenuh,
hidrokarbon aromatik, ester / keton, senyawa hetero (NSO) dan asphaltenes diperoleh dari pemisahan gugus
hidrokarbon dari SOM dengan kromatografi kolom. Variasi hasil SOM sepanjang kolom stratigrafi bervariasi
tidak teratur dan tidak menunjukkan tren dengan meningkatkan peringkat dari bara. Hasil panen SOM dalam
sampel batubara bervariasi 13,99-46,64 mg / g TOC. Hasil tertinggi telah diperoleh dari sampel batubara dari
seam 8 (Formasi Pulau Balang). Proporsi fraksi hidrokarbon jenuh bervariasi 2,3-9,7% dan fraksi hidrokarbon
aromatik antara 6.1 dan 13.8%. Secara umum, fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik mendominasi atas fraksi
hidrokarbon jenuh dengan dua pengecualian; dalam sampel KTD-41 dari lapisan batubara 22 dan dalam
sampel KTD-43 dari lapisan batubara 12 proporsi hidrokarbon jenuh mendominasi lebih dari proporsi
hidrokarbon aromatik. Jumlah jenuh dan aromatik hidrokarbon tidak melebihi 13,8% untuk semua sampel
batubara yang sesuai dengan peringkat rendah dari sampel. Dalam sebagian besar sampel dari Embalut, Kutai
Basin, Kalimantan Timur proporsi hidrokarbon aromatik mendominasi lebih dari proporsi hidrokarbon jenuh.
Hal sebaliknya diamati di hampir semua lignite dari Eropa Tengah diselidiki sebelumnya (Bechtel et al., 2001,
2002a, b). Namun, geochemicalinvestigations organik pada sampel gambut dari Palangkaraya (Kalimantan
Tengah) juga mengungkapkan dominasi fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik lebih dari fraksi hidrokarbon jenuh
(Dehmer, 1993). Dominasi hidrokarbon aromatik lebih dari hidrokarbon jenuh dalam sampel gambut telah
dijelaskan oleh kelimpahan relatif tinggi sclerotinite (inertinit) dan hifa jamur (plectenchyme) (Dehmer, 1993).
Satu set sampel batubara dari Kutai Basin (Anugerah Bara Kaltim) juga diperkaya dengan hidrokarbon aromatik
dan pada saat yang sama di inertinit. Isi inertinit tinggi dari batubara berpendapat untuk periode kering selama
akumulasi gambut sehingga proporsi yang lebih rendah dari hidrokarbon jenuh relatif terhadap hidrokarbon
aromatik. Selain itu, dominasi Dipterocarpaceae di vegetasi batubara membentuk mungkin mengakibatkan
peningkatan proporsi hidrokarbon aromatik dalam ekstrak pelarut.
4.3. Komposisi fraksi hidrokarbon aromatik dalam ekstrak batubara
Dua contoh representatif dari jumlah ion kromatogram saat ini (GC-MS) dari fraksi hidrokarbon aromatik dari
sampel KTD-43 (jahitan 12) dan KTD-35 (jahitan 17) ditunjukkan pada Gambar. 3.In Tabel 2 tugas puncak untuk
jelas diidentifikasi biomarker fi ed (I-XVIII) dalam pecahan hidrokarbon aromatik sampel batubara terdaftar.
Dalam kromatogram tiga kelompok senyawa yang diidentifikasi: satu kelompok mewakili turunan naftalena
termasuk beberapa seskuiterpenoid, satu kelompok adalah turunan fenantrena (diterpenoids) dan kelompok
ketiga adalah senyawa pentasiklik dengan kerangka karbon dari picene (triterpenoid). Dalam kelompok
derivatif naftalena termasuk seskuiterpenoid senyawa berikut telah diidentifikasi (Gambar 3.): 2,2,7,8-
tetrametil-1,2,3,4-Tetrahydronaphthalene (I), 1,1,5,6 -tetramethyl-1,2,3,4-Tetrahydronaphthalene (II), 1,2,7-
trimethylnaphthalene (III), 1,2,5-trimethylnaphthalene (IV), 5,6,7,8-tetrahydrocadalene (V) , norcadalene (VI),
calamenene (VII), dan cadalene (VIII) berdasarkan data spektral massa dan waktu retensi diterbitkan
sebelumnya (Anders et al, 1973;. Simoneit dan Mazurek (1982); Puttmann dan Villar, 1987; Killops, 1991 ;
Singh et al, 1994).. Dalam kelompok derivatif fenantrena, simonellite (IX) dan retene (X) yang diidentifikasi
dalam beberapa sampel batubara berdasarkan data spektral massa dan perilaku retensi GC disediakan oleh
Bendoraitis (1974), Simoneit dan Mazurek (1982) dan Philp (1985 ).
Berbagai turunan picene telah terdeteksi dalam sampel batubara. Ini terdiri dari cincin-A monoaromatik
triterpenoid (XI) dan (XII), 2,2,4a, 9-tetrametil-1,2,3,4,4a, 5,6,14b-octahydropicene (XIII), 1 , 2,4a, 9-tetrametil-
1,2,3,4,4a, 5,6,14b-octahydropicene (XIV), 1,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahidro piscine (XV), 2,2-dimetil 1,2,3,4-
tetrahidro piscine (XVI), 1,2,9-trimetil-1,2,3,4-tetrahidro piscine (XVII), dan 2,2,9-trimetil-1,2,3 , 4-tetrahidro
piscine (XVIII) berdasarkan data spektral massa dan waktu retensi yang diterbitkan oleh Spyckerelle (1975),
Wakeham et al. (1980a, b), Philp (1985), Hazaiet al. (1986), Chaffee dan Fookes (1988), dan Dehmer (1988).
4.3.1. Konsentrasi dan variasi vertikal dari turunan naftalena
Variasi konsentrasi turunan naftalena ditunjukkan pada Tabel 3 Senyawa 2,2,7,8-tetrametil-1,2,3,4-
Tetrahydronaphthalene (I) telah ditemukan dalam lapisan 21, 12 , 9, 8 dan 7 dengan konsentrasi tertinggi di
jahitan 12 (22,17 lg / g TOC) dari Formasi Balikpapan. Sepanjang profil jahitan ada variasi sistematis dapat
diamati (Tabel 3). Konsentrasi 1,1,5,6- tetrametil-1,2,3,4-Tetrahydronaphthalene (II) penurunan Formasi
Balikpapan berturut-turut dari lapisan atas (jahitan 22) dengan jahitan 21 dan 18, meningkat dari jahitan 17
untuk jahitan 12, tetapi hilang dalam seam 10 (Tabel 3). Di bagian bawah profil batubara, konsentrasi (II)
meningkat dari jahitan 9 lebih jahitan 8 untuk jahitan 7 Konsentrasi tertinggi ditemukan dalam sampel dari
jahitan 7 dari Formasi Pulau Balang di bagian bawah profil (Tabel 3) . Sebuah kecenderungan variasi
konsentrasi senyawa (II) dalam profil tidak dapat diamati. Senyawa 1,2,7-trimethylnaphthalene (III) tidak
menunjukkan variasi sistematis sepanjang profil dan konsentrasi maksimum juga ditemukan di lapisan 12
(52,22 lg / g TOC). 1,2,5-Trimethylnaphthalene (IV) hanya ditemukan di tiga lapisan (jahitan 21, 22 dari Formasi
Balikpapan dan jahitan Formasi Pulau Balang 8), konsentrasi maksimum ditemukan dalam sampel dari jahitan
8 (12.91 lg TOC / g) . Konsentrasi senyawa 5,6,7,8-tetrahidro cadalene (V) menunjukkan penurunan di bagian
atas Formasi Balikpapan (jahitan 22, 21, dan 18 Tabel 3). Konsentrasi tertinggi dari senyawa ini ditemukan lagi
dalam sampel dari jahitan 8 (57,94 lg / g TOC) dari Formasi Pulau Balang. 1,6-Dimethyl-3-etil naftalena (VI) juga
tidak memiliki variasi sistematis dengan konsentrasi maksimum dalam sampel dari jahitan 8 (58,87 lg / g TOC).
Konsentrasi calamenene (VII) relatif rendah dalam sampel batubara. Konsentrasi maksimum yang telah
ditemukan di lapisan 10 (43,98 lg / g TOC) dari Formasi Balikpapan. Konsentrasi tertinggi dari semua turunan
naftalena diamati untuk cadalene (VIII) dengan konsentrasi tertentu tinggi di atas (lapisan 22 dan 21) dan
bagian tengah dari profil (jahitan 12) dari Formasi Balikpapan dan dengan konsentrasi maksimum 267,37 lg / g
TOC di jahitan 8 dari Formasi Pulau Balang (lihat Tabel 3 dan Gambar. 4). Asal usul naftalena dapat dikaitkan
dengan setidaknya dua sumber yang berbeda. Semakin tinggi naftalena teralkilasi (15 karbon atom) telah
dilaporkan terjadi di banyak sedimen, batubara dan minyak mentah dalam bentuk penuh aromatized sebagai
cadalene (misalnya Bendoraitis, 1974; Baset dkk, 1980;. Simoneit dan Mazurek, 1982; Noble et al, 1991;. van
Aarssen et al, 1992;. Curiale et al, 1994, 2005.; Singh et al, 1994.; Stankiewicz et al, 1996.; Kalkreuth et al,
1998.; Stefanova et al, 2002, 2005.; Sun et al, 2002.; Bechtel et al., 2004, 2007b) dan disarankan berasal dari
seskuiterpenoid seperti alami cadinenes atau cadinols mungkin prekursor (Simoneit et al., 1986). Bentuk
sebagian aromatized dari cadalene seperti calamenene dan 5,6,7,8-tetrahydrocadalene sering diidentifikasi
dalam sampel geologi yang mengandung cadalene pada saat yang sama (Simoneit et al., 1986). Menurut Dev
(1989) sumber utama untuk seskuiterpenoid ini Compositae, Dipterocarpaceae dan Myrtaceae semua milik
keluarga tanaman angiosperma dan tambahan Cupressaceae milik keluarga tanaman gymnosperm. van
Aarssen et al. (1990, 1994) telah menunjukkan bahwa resin damar socalled dari Dipterocarpaceae terdiri dari
cadinene biopolimer poli yang setelah diagenesis dan catagenesis akan terdegradasi menjadi monomer seperti
cadalene dan cadinane. Dalam produk pirolisis resin Miosen fosil dari Kalimantan, catenanes dan bicadinanes
dikaitkan dengan triterpenoid melimpah yang sebagian terdiri dari jenis Amirin kerangka (van Aarssen et al.,
1990). Noble et al. (1991) menyelidiki Talang Akar batubara dan serpih lepas pantai dari barat laut Jawa,
Indonesia dan terdeteksi senyawa aromatik dengan afinitas angiosperma termasuk cadalene dan 1,2,7-
trimethylnaphthalene (1,2,7-TMN). Semua fitur molekul ini sangat menunjukkan hubungan yang signifikan
antara kejadian cadalene dan angiosperma (berbunga tanaman) input ke batubara dan sedimen dari Asia
tenggara. Namun, terjadinya luas cadalene di cekungan batubara Tersier dari Eropa Tengah (Bechtel et al,
2002a, 2004, 2007b;.. Stefanova et al, 2002, 2005) harus dikaitkan dengan kelimpahan tinggi Cupressaceae dan
mungkin pada batas kecil untuk spesies konifer lanjut (Otto dan Wilde, 2001). Terjadinya Dipterocarpaceae
mungkin produsen bio dari cadalene dan senyawa terkait dapat dikesampingkan untuk Eropa Tengah, karena
Dipterocarpaceae tidak berkontribusi terhadap vegetasi batubara terbentuk di daerah ini. Di sisi lain, dalam
flora Tersier dari Asia Tenggara, Cupressaceae dan konifer lanjut tidak memainkan peran penting selama
seluruh Tersier. Selama Miosen vegetasi Cekungan Kutai didominasi oleh Dipterocarpaceae (Prasad, 1993;
Appanah dan Turnbull, 1998). Prasad (1993) menyimpulkan bahwa banyak taksa seperti anggota
Dipterocarpaceae dan Fabaceae, yang ditemukan selama Paleogen di Asia Tenggara juga hadir di Neogen di
anak benua India. Angiosperma juga tanaman dominan dalam batubara Tersier dan gambut ombrogenous
terbaru dari daerah Melayu-Indonesia (Anderson dan Muller, 1975; Morley, 1981; Demchuck dan Moore,
1993;. Amijaya et al, 2006). Namun, di Holosen deposit gambut dari Kalimantan barat laut beberapa butir
serbuk sari konifer (Dacrydium dan Podocarpus) dan serbuk sari biji-bijian Burseraceae dalam lapisan tanah liat
yang mendasari deposit gambut juga ditemukan dalam kelimpahan yang rendah (Anderson dan Muller, 1975).
Co-terjadinya cadinanes dan bicadinanes disarankan untuk menjadi argumen yang baik untuk asal cadinanes
dari Dipterocarpaceae (van Aarssen et al., 1992). Namun, fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik ekstrak batubara
dari cekungan Kutai diselidiki di sini tidak mengandung bicadinanes aromatik. Hal ini konsisten dengan
pengamatan van Aarssen et al. (1990), yang menemukan jenis struktur bicadinane tidak dalam ekstrak pelarut
dan hanya dalam produk pirolisis resin Miosen singkapan dari Kalimantan.
Sebuah prekursor kedua naftalena dalam catatan geologi adalah b-Amirin dari angiosperma yang setelah
aromatisasi dan C-ring pembelahan menghasilkan trimethylnaphthalenes (1,2,5- dan 1,2,7-
trimethylnaphthalene) terkait dengan 2,2,7,8 -tetramethyl-1,2,3,4-tetrahydronaphthalene.The degradasi
terkait jalur telah dijelaskan secara rinci oleh Pttmannand Villar (1987) andwasconfirmed oleh beberapa
penelitian lain (Strachan et al, 1988;.. Murray et al, 1997). Khususnya, untuk 1,2,7-trimethylnaphthalene (III)
asal dari bamyrin agak eksklusif sedangkan untuk 1,2,5-trimethylnaphthalene (IV) molekul prekursor lanjut
mungkin dapat didalilkan.
Semua seskuiterpenoid aromatik tercantum dalam Tabel 3 sehingga dapat berhubungan dengan asal dari
angiosperma sesuai dengan jalur degradasi diusulkan oleh Villar et al. (1988), dengan pengecualian dari satu
senyawa: 1,1,5,6-tetrametil-1,2,3,4-Tetrahydronaphthalene (II). Senyawa ini pertama kali terdeteksi di Green
River shale oleh Anders et al. (1973) dan disarankan untuk menjadi produk diagenesa lipid polycyclic. Radke et
al. (1986) juga menemukan senyawa disertai dengan 1,2,5-trimethylnaphthalene (IV) di aromatik fraksi-fraksi
hidrokarbon dari tipe kerogen III berisi sampel batuan dengan kaitannya dengan bahan sumber non-
ditentukan resin.
4.3.2. Concentration and vertical variation of phenanthrene derivatives
Kontribusi derivatif fenantrena ke fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik secara keseluruhan rendah. Hanya
simonellite (IX) dan retene (X) terdeteksi pada tiga sampel batubara pada konsentrasi di atas 0,5 lg / g TOC.
Simonellite (IX) hadir dalam lapisan batubara 7 (12.26 lg / g TOC), 8 (2.78. Lg / g TOC), 9 (2.31 lg / g TOC), 10
(0.69 lg / g TOC), 12 (33.59 lg / g TOC), 18 (0,55 lg / g TOC), 21 (1.07 lg / g TOC), dan 22 (2.11 lg / g TOC). Retene
(X) hanya terdeteksi di lapisan 7 (19.00 lg / g TOC), 9 (56.90 lg / g TOC), 10 (3.18 lg / g TOC), dan 12 (59,76 lg / g
TOC) (lihat Tabel 3 , Gambar. 3 dan 4).
Tidak ada variasi vertikal sistematis derivatif fenantrena dalam profil dari jahitan atas ke lapisan bawah tetapi
fenantrena derivatif yang istimewa hadir di bagian bawah profil (di lapisan 12 dan 9 dari Balikpapan dan
jahitan 8 dan 7 dari Pulau Balang formasi), sedangkan di bagian atas profil, senyawa yang terdeteksi dalam
jumlah jejak. Derivatif fenantrena seperti simonellite (IX) dan retene (X) adalah senyawa diagenesa dari
diterpenoids hadir dalam resin tanaman yang lebih tinggi, sebagian besar gymnosperma (Simoneit et al, 1986;.
Chaffee et al, 1986;. Killops et al, 1995;. Otto et al, 2005;. Stefanova et al, 2005;. Bechtel et al, 2007b).
Kehadiran fenantrena ini derivatif dalam beberapa sampel batubara dapat menunjukkan bahwa gymnosperma
kontribusi terhadap vegetasi rawa batubara dalam proporsi rendah hanya dalam beberapa lapisan batubara
dari Tengah dan dari awal Miosen Akhir (jahitan 12, 10, 9, 8 dan 7). Selanjutnya ke atas dalam profil (Miosen
Akhir) senyawa hanya terdeteksi dalam jumlah jejak (jahitan 22, 21 dan 18). Anggayana (1996) juga
mengidentifikasi beberapa turunan fenantrena (diterpenoids) dalam fraksi alkana dari beberapa tambang
batubara Miosen di Sumatera dan Kalimantan Timur, Indonesia, menunjukkan bahwa selain dari angiosperma
mendominasi, juga materi dari gymnosperm (konifer) berkontribusi pada pembentukan batu bara. Hal ini
konsisten dengan temuan Morley (1981), yang mempelajari PEMBANGUNAN dan vegetasi dinamika dataran
rendah ombrogenous rawa gambut di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Indonesia melalui metode
palynological menggunakan bahan dari inti sedimen. Semakin dalam gambut dibangun dari hutan didominasi
oleh Dacrydium sp. (konifer) dan Combretocarpus rotundatus (angiosperma). Caratini dan Tissot, 1988 juga
mengamati Dacrydium serbuk sari dalam penelitian palynological mereka Kuarter dan Pliosen Akhir sedimen
dan batubara dalam inti MISEDOR dari Delta Mahakam, Indonesia. Studi-studi palynological mengkonfirmasi
bahwa konifer hadir dalam kelimpahan rendah di Kalimantan dari Miosen atas Pliosen untuk saat ini.
4.3.3. Konsentrasi dan variasi vertikal derivatif picene.
Beberapa turunan picene (triterpenoid non-hopanoid) ditemukan dalam pecahan hidrokarbon aromatik
sampel batubara (lihat Tabel 3): ursanes aromatik, aromatik oleanana semi-monoaromatik triterpenoid (XI)
dan cincin-A monoaromatik triterpenoid (XII), 2 , 2,4a, 9-tetrametil-1,2,3,4,4a, 5,6,14b-octahydropicene (XIII)
dan 1,2,4a, 9-tetrametil-1,2,3,4,4a, 5,6,14b-octahydropicene (XIV), 1,2,3,4-tetrahidro-1,2-dimethylpicene (XV),
2,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVI), 1 , 2,9-trimethyl-, 2,3,4-tetrahydropicene (XVII) dan 2,2,9-trimetil-
1,2,3,4-tetrahydropicene (XVIII). The zoncentration derivatif picene aromatik (triterpenoid non-hopanoid)
ditunjukkan dalam konsentrasi Tabel 3.Setelah cincin-A-monoaromatik triterpenoid XI dan XII bervariasi 7,4-
132,76 lg / g TOC dan 14,8-137,56 lg / g TOC, masing-masing . Konsentrasi maksimum senyawa XI dan XII
(132,76 dan 137,56 lg / g TOC) ditemukan pada Formasi Balikpapan (lapisan batubara 17) (lihat Tabel 3 dan
juga Gambar. 4 untuk senyawa l). Senyawa 2,2,4a, 9-tetrametil-1,2,3,4,4a, 5,6,14boctahydropicene (XIII) dan
1,2,4a, 9-tetrametil-1,2,3,4,4a , 5,6, -14b-octahydropicene (XIV) adalah senyawa triaromatic dominan dalam
semua sampel dan konsentrasi berkisar 32,23-266,20 lg / g TOC (senyawa XIII) dan 8,70-199,89 lg / g TOC
(senyawa XIV) (lihat tabel 3 dan Gambar. 4). The tetraaromatic picenes1,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene
(XV) dan 2,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVI) cenderung untuk juga diperkaya di bagian bawah dan atas
pro fi le dengan konsentrasi yang lebih rendah dalam Formasi Balikpapan (konsentrasi bervariasi 5,24-55 lg / g
TOC untuk senyawa XV dan 1,67-18,88 lg / g TOC untuk senyawa XVI) (Tabel 3). Konsentrasi maksimum (55 lg /
g TOC) dari com- pon 1,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XV) terdeteksi pada lapisan 22 (Formasi
Balikpapan) dan untuk senyawa 2,2-di - metil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVI) di jahitan 7 (18.88 lg / g TOC,
Pulau Balang Formasi). Konsentrasi senyawa tetraaromatic 1,2,9-trimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVII) dan
2,2,9-trimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVIII) sebagian besar paralel sepanjang pro fi le dari lapisan batubara
(lihat Tabel 3). Senyawa XVII dan XVIII menunjukkan konsentrasi sangat bervariasi 6,88-80,73 lg / g TOC dan
7,57-66,68 lg / g TOC. Derivatif picene ini mendominasi jauh antara senyawa pentasiklik dalam fraksi-fraksi
hidrokarbon aromatik dari batubara dari Embalut. Senyawa milik kedua oleanana dan ursane jenis dan hadir
sebagian besar dalam bentuk teralkilasi-tetrahydro- (XV, XVI, XVII, XVIII) dan octahydropicenes (XIII, XIV)
seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3 hidrokarbon aromatik dengan kerangka hopanoid yang hanya hadir
dalam jumlah jejak. Derivatif picene berasal dari kedua a dan b-amyrins. Konsentrasi derivatif a-Amirin
mendominasi atas derivatif b-Amirin di sebagian besar sampel batubara (Tabel 3). Dehmer (1993) juga
terdeteksi triterpenoid polyaromatic seperti 1,2-dimetil-1,2,3,4-tetrahidro-picene (XV), 2,2-di- metil-1,2,3,4-
tetrahydropicene (XVI ), 1,2,9-trimetil-1,2,3,4-tetrahydropicene (XVII) dan 2,2,9-trimetil-1,2,3,4-
tetrahydropicene (XVIII) dalam sampel gambut dari Palangkaraya (Kalimantan Tengah). Beberapa turunan
aromatik a dan b-Amirin juga hadir dalam ekstrak batubara dari cene oligo- Akhir Australia Awal batubara
Miosen (Chaffee dan Johns, 1983) dan Miosen Jerman bara coklat (Dehmer, 1988). Stout (1992) fi ed derivatif
Pi cene identifikasi di Tersier angiospermous Brandon lignit (tenggara Amerika Serikat). Terjadinya derivatif
picene sudah sedimen baru-baru ini dan gambut menunjukkan bahwa aromatisation b-Amirin dapat dimediasi
oleh aktivitas mikroba atau tanah liat proses katalitik selama diagenesis awal (Wakeham et al, 1980b;. Dehmer
1988). Berdasarkan Karsten et al. (1962) dan Brackman et al. (1984) semua resin triterpenoid diketahui berasal
dari angiosperma, seperti Dipterocarpaceae hutan Asia Tenggara dan lenticus Mediterania Pistacia
(Anacardiaceae). Namun, angiosperma bantalan resin mendominasi di daerah tropis (Taylor et al, 1998;.
Langenheim, 2003). van Aarssen et al. (1990) menyelidiki cially komersil yang tersedia resin damar dari
Dipterocarpaceae (spesies yang tidak diketahui) dan menemukan bahwa amyrins dikaitkan dengan resin
polycadinene yang setelah hasil pemanasan monomer, dimer dan trimerik cadinenes. Resin damar yang
terkenal dengan sifat pelindung mereka terhadap serangga dan jamur (Langenheim, 2003). Yang paling
menonjol genera resin memproduksi Dipterocarpaceae adalah Shorea, tanaman biasanya ditemukan di
ombrogenous rawa gambut tropis dataran rendah modern Indonesia, khususnya Sumatera dan Kalimantan
(Anderson dan Muller, 1975; Morley, 1981; Demchuck dan Moore, 1993). Namun, dalam resin dari 35 spesies
dari genus Shorea, hanya seskuiterpenoid, triterpenoid pentasiklik dan turunannya dari dammarene tetapi
tidak ada cadalenes telah terdeteksi (Bisset et al., 1971). Juga dalam studi kemudian identifikasi dari cadalenes
di Shorea gagal (Kolhe et al., 1982). Satu penjelasan untuk tidak adanya derivatif cadinane di masih ada Shorea
mungkin hilang dari monomer di biopolimer polycadinane. Atau, genus Shorea mungkin tidak mengandung
biopolimer polycadinane. Ini harus menjadi diklarifikasi dalam studi lebih lanjut.

4.4. Isotop karbon dari bahan organik
Nilai d13C batubara Embalut bervariasi dalam kisaran sempit dari 27.0 menjadi 28,0 (Tabel 1) dan variasi
vertikal dari nilai-nilai yang ditunjukkan pada Gambar. 2 Berdasarkan isotop karbon yang stabil analisis, sampel
batubara (lapisan 7, 9, 10, dan 12) yang berisi diterpenoids aromatik memberikan nilai isotop lebih berat
dibandingkan dengan sampel batubara lainnya (lihat pro fi le pada Gambar. 2). Penelitian sebelumnya telah
menunjukkan bahwa nilai-nilai d13C batubara dan kayu fosil sangat tergantung pada proporsi angiosperma
dibandingkan gymnosperma di rawa batubara membentuk (Bechtel et al., 2001, 2003, 2007a). Parameter yang
berharga untuk menilai proporsi angiosperma dibandingkan gymnosperma di gambut dan vegetasi rawa
batubara adalah rasio diterpenoids dibandingkan diterpenoids + triterpenoid (di - / (di- + triterp- enoids)).
Hubungan positif antara rasio dan nilai-nilai d13C menunjukkan besar pengaruh dari kontribusi variabel
angiospermae pada pembentukan batubara pada komposisi isotop karbon dari batubara (Bechtel et al.,
2002b). Sebuah yang signifikan dalam pengaruh fl dari gymnosperma pada komposisi isotop karbon dari
sampel batubara Embalut ditunjukkan pada Gambar. 5. Meskipun rasio di - / (di- + triterpenoid) dalam sampel
batubara Embalut tidak melebihi nilai 0,1 dalam pengaruh dari gymnosperma pada nilai-nilai d13C tinggi
seperti terefleksikan oleh pergeseran dari hampir 1,0 ke nilai yang lebih berat. Miosen lignite dari Zillingdorf
(Austria) yang hampir seluruhnya terdiri dari gymnosperma (runjung) memberikan nilai d13C bahan organik
dalam kisaran dari 24 sampai 25 (Bechtel et al., 2007a) dan dengan peningkatan proporsi angiosperma
nilai menurun menjadi 27 bahkan ketika rasio di - / (di- + triterpenoid) masih setinggi sekitar 0,5,
menunjukkan kontribusi fi kan masih signifikan dari gymnosperma. Murray et al. (1998) menyelidiki rasio
isotop karbon resin segar dan resin fosil dari berbagai tempat di dunia. Resin yang masih ada dari gymnosperm
(konifer) pohon dikumpulkan dari Australia, Selandia Baru dan Brunei (Kalimantan) dan resin yang masih ada
dari angiosperma dikumpulkan dari berbagai Dipterocarpaceae (Shorea sp., Drybanolops sp., Vatica sp.) Di
Temburong, Brunei. Resin fosil yang diteliti terutama usia Tersier dengan hanya dua sampel dari Kapur dan
satu sampel Holocene. Nilai d13C dari resin gymnosperm masih ada tersedia nilai rata-rata dari 25,8 dan
resin angiosperma tersedia nilai rata-rata dari 31,0 (yang mengakibatkan perbedaan 5,2 antara kedua
spesies rata-rata). Nilai d13C dari gymnosperma fosil adalah 22,8 dan nilai-nilai untuk angiosperma fosil
yang 27,3 (yang mengakibatkan perbedaan 4,5 antara spesies ini). Perbedaan nilai d13C antara
angiosperma dan gymnosperma mirip membandingkan fosil dan spesies baru, tetapi resin yang masih ada
dalam kasus angiosperma rata-rata 3 dan dalam hal gymnosperma 2,7 lebih ringan dari resin fosil.
Alasan untuk perbedaan ini mungkin perubahan dalam komposisi isotop dan tekanan parsial CO2 di atmosfer
dan / atau stres ekologis dan mengurangi efek kanopi pohon lebih rentan terhadap fosilisasi (Murray et al.,
1998).
Bechtel et al. (2007a) menemukan bahwa dalam fosil kayu Miosen dari Austria (Zillingdorf) sisa-sisa
angiosperma berbeda sebesar 2,6 rata-rata dari sisa-sisa gymnosperm. Lucke et al. (1999) menentukan
komposisi isotop karbon dari potongan-potongan kayu fosil dari Lower Rhine Embayment dan menemukan
perbedaan 2,8 antara gymnosperma dan angiosperma. Perbedaan ini lebih rendah daripada yang diamati
oleh Murray et al. (1998) dari resin fosil dari angiosperma dan gymnosperma (Dd13C = 4.5), tetapi dalam
kisaran yang sama dengan perbedaan diukur dengan kelip dan Branzunias (1987) dalam kasus konifer modern
dan angiosperma karbon (Dd13C = 3.0).
Dalam Gambar. 6 hasil yang diperoleh dari penentuan isotop karbon (d13C) dalam batubara Embalut diplot
terhadap di - / (di- + triterpenoid) rasio dan dibandingkan dengan hasil yang diperoleh dari penelitian
sebelumnya dari lignite di Eropa Tengah.
Bechtel et al. (2007a) menentukan nilai d13C dan di- tersebut /
(di- + triterpenoid) rasio bara dari Miosen Zillingdorf deposito lignit (Austria). Nilai d13C bervariasi dari 24,6
menjadi 27,2 dan di dalam - / (di- + triterpenoid) rasio bervariasi 0,46-0,96. Dalam hal ini korelasi positif
antara parameter memberikan bukti bahwa komposisi isotop karbon dikendalikan oleh gambut membentuk
vegetasi (gymnosperm / angiosperma rasio), tetapi sampel dengan proporsi yang sangat tinggi dari
angiosperma tidak tersedia dari deposit ini. Dalam studi lain Bechtel et al. (2003) kedua parameter telah
ditentukan dalam Miosen Hausruck deposito lignit dari Lukasberg dan Kalletsberg dari Alpine Tanjung Basin,
Austria. pengukuran d13C tersedia nilai mulai dari -24,9 sampai -27,4 dan di - / (di- + triterpenoid) rasio
berkisar 0,10-0,77. Dalam lignite ini proporsi angiosperma lebih tinggi daripada di lignite Zillingdorf re fl ected
oleh di bawah - / (di- + triterpenoid) rasio tetapi nilai-nilai di bawah 0,10 yang hilang. Dalam diagram korelasi
(Gambar. 6) titik data yang diperoleh dari batubara Embalut memperpanjang kecenderungan diamati dalam
kasus lignite dari bara Miosen dari Austria. Ketika lignite dan batubara secara eksklusif terdiri dari sisa-sisa
angiosperma nilai d13C dari bahan massal dapat diperkirakan sekitar 28.0 .

4.5. Paleoklimatik di Delta Mahakam selama Miosen
Gambar. 7 menunjukkan rasio konsentrasi di - / (di- + triterpenoid) sepanjang pro fi le dari Miosen Embalut
batubara dan pengembangan paleotemperatur selama Miosen di Asia seperti yang diusulkan oleh Jablonski
(2005). Menurut hasil analisis biomarker rasio konsentrasi di - / (di- + triterpenoid) dalam ekstrak batubara dari
Miosen Tengah dan dari awal Miosen Akhir yang lebih tinggi dibandingkan dengan rasio yang diperoleh dari
lapisan batubara dari atas bagian dari pro fi le mewakili urutan Miosen Akhir. Komposisi biomarker
menunjukkan bahwa proporsi konifer dalam sampel batubara lebih tinggi di bagian bawah pro fi le (Miosen
Tengah ke awal Miosen Akhir, lapisan batubara 7, 8, 9, 10 dan 12) dibandingkan dengan bagian atas pro fi le
(bagian akhir Miosen Akhir, batubara jahitan 22, 21, 18 dan 17) seperti ditunjukkan pada Gambar. 7 Hal ini
konsisten dengan kurva paleotemperatur diusulkan oleh Jablonski (2005) untuk Asia, karena suhu yang lebih
rendah pada awal Miosen Akhir yang kembali fl ected oleh proporsi yang lebih tinggi dari konifer dalam
pembentukan vegetasi batubara. Namun, hasil ini tidak sepenuhnya konsisten dengan hasil palynological dari
Morley (2000), yang mengusulkan perluasan luas iklim yang lebih lembab dan dalam perluasan hutan hujan di
sebagian besar wilayah Delta Mahakam selama bagian akhir dari Awal dan Miosen Tengah . Menurut studi ini,
iklim di Delta Mahakam adalah kering (dingin) pada akhir Miosen Akhir didukung vegetasi savana lebih terbuka
menggantikan vegetasi hutan hujan. Ini terefleksikan dengan meningkatnya proporsi Gramineae serbuk sari di
Miosen Akhir sedimen dibandingkan dengan awal dan Miosen Tengah sedimen. Conifer (vegetasi pegunungan)
muncul lagi di Pliosen (Morley, 2000). Menurut Morley (2000), iklim di Asia Tenggara dalam Oligosen Akhir ke
awal Miosen lebih dingin daripada iklim saat ini. Oleh karena itu, kehadiran runjung pada waktu itu
menguntungkan tapi hanya untuk hutan pegunungan dengan ketinggian antara 1.000 dan 2.000 m, sedangkan
Dipterocarpaceae mendominasi di dataran rendah (ketinggian <1000 m) di Asia Tenggara (Morley, 2000).
Selain itu, paleoklimatik dari Asia Tenggara adalah lembab selama Miosen Tengah, karena perluasan hutan
hujan luas di sebagian besar wilayah. Aston (1982) terdeteksi Dipterocarpaceae serbuk sari dalam proporsi
tinggi Asia Tenggara Oligosen Akhir (30 25 Ma) dan awal sedimen Miosen. Pada saat itu tanaman induk
diperkirakan telah elemen penting dari vegetasi sangat monsunal, dengan dipterokarpa memancar di hutan
hujan basah setelah 20 Ma. Radiasi dari Dipterocarpaceae di Asia Tenggara terjadi setelah pembukaan Selat
Makassar.

5.Kesimpulan

Studi tentang komposisi biomarker batubara dari Embalut mengungkapkan variasi vertikal dari fraksi
hidrokarbon aromatik. Seskuiterpenoid aromatik seperti cadalene, tetrahydrocadalene dan calamenene
terdeteksi dengan cadalene hadir dalam konsentrasi yang sangat tinggi di sebagian besar sampel. Senyawa ini
merupakan ciri khas dari angiosperma (terutama di resin damar angiosperma). Resin angiosperma damar
dapat dikaitkan dengan kontribusi Dipterocarpaceae, tanaman keluarga biasanya ditemukan di daerah tropis
rawa gambut dataran rendah ombrogenous modern Indonesia. Diterpenoids seperti simonellite dan retene
yang diidentifikasi hanya dalam lima dari sembilan batubara sampel. Namun proporsi yang rendah. Senyawa
ini dianggap berasal dari gymnosperm (konifer) yang memberikan kontribusi terhadap vegetasi batubara
membentuk terutama selama pertengahan dan awal Miosen Akhir. Derivatif Picene mendominasi jauh antara
senyawa pentasiklik dalam fraksi-fraksi hidrokarbon aromatik sampel batubara. Biomarker dalam pecahan
aromatik termasuk triterpenoid polyaromatic berasal dari a dan b-Amirin. Berdasarkan hasil biomarker dalam
hal ini studi, lapisan batubara Embalut berasal dari hutan angiosperma dan hutan konifer campuran
angiosperma (angiosperma dominan). Hasil penyelidikan isotop karbon stabil pada bahan organik (d13C)
dalam batubara Embalut konsisten dengan mereka taksonomi klasifikasi sebagai angiosperma berasal (nilai
d13C antara 27.0 dan 28.0 ). Rasio konsentrasi di - / (di- + triterp- enoids) dalam ekstrak batubara dari
Miosen Tengah dan awal Miosen Akhir yang lebih tinggi dibandingkan dengan rasio yang diperoleh dari lapisan
batubara dari bagian atas pro fi le mewakili urutan Miosen akhir. Kehadiran konifer dalam sampel batubara
Embalut mungkin akibat iklim yang sejuk selama akumulasi gambut di Cekungan Kutai.