Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH

ANALISA MAKANAN I


PENETAPAN KADAR VITAMIN B1 SECARA ARGENTOMETRI








Disusun Oleh :
NUR RATNA SARI (25.12.1119 F)
DABARNIWAS T.T (25.12.1118F)


D-III ANALIS KIMIA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2014

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Kimia analitik adalah suatu disiplin yang merupakan tulang punggung ilmu kimia dan
tidak dapat diberikan dalam suatu bentuk bahan studi yang saling terpisahkan dari ilmu
kimia karena akan menurunkan kemampuan analisis seorang peneliti (Khopkar, 2010).
Secara tradisional kimia analitik dibagi menjadi dua jenis yaitu kuantitatif dan
kualitatif. Analisis kualitatif betujuan untuk mengetahui keberadaan suatu unsur atau
senyawa kimia, baik organik maupun anorganik, sedangkan analitik kuantitatif bertujuan
untuk mengetahui jumlah suatu unsur atau senyawa dalam suatu cuplikan (Day dan
Underwood, 2002).
Kimia analitik melibatkan penggunaan sejumlah teknik dan metode untuk
memperoleh aspek kualitatif, kuantitatif dan informasi struktur dari suatu senyawa obat
pada khususnya dan bahan kimia pada umumnya. Adapun maksud dari percobaan ini
adalah untuk mengetahui kadar vitamin B1 secara argentometri mohr. Prinsip dari
percobaan ini adalah berdasarkan titrasi argentometri mohr, titrasi penentuan analit yang
berupa ion halida dengan menggunakan larutan standar perak nitrat (AgNO3). Penentuan
kadar vitamin B1 dengan menggunakan metode ini karena adanya klorida dalam tiamin
hidroklorida.

Tujuan
Adapun tujuan dari makalah ini adalah untuk mengetahui cara menentukan kadar
vitamin B1 secara argentometri mohr.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. URAIAN TENTANG GOLONGAN OBAT VITAMIN
Vitamin adalah komponen tambahan makanan yang berperan sangat penting
dalam gizi manusia. Vitamin sintetik dipakai secara luas untuk menggantikan vitamin
yang hilang dan untuk mengendalikan rasa kandungan vitamin dalam makanan.
(Deman, J., 1997)
Vitamin, pada umumnya dapat dikelompokkan dalam dua kelompok yaitu
vitamin yang larut dalam lemak yakni vitamin A, D, E, K; serta vitamin yang larut
dalam air seperti vitamin B dan vitamin C. (Rohman dan Sumantri, 2007).
B. URAIAN TENTANG VITAMIN B1
Tiamin Hidroklorida (Thiamini Hydrochloridum) atau vitamin B1
Rumus Molekul : C
12
H
17
ClN
4
OS.HCl
Berat Molekul : 337,27
Pemerian : hablur kecil atau serbuk hablur, putih, bau khas lemah mirip ragi,
rasa pahit.
Kelarutan : mudah larut dalam air, sukar larut dalam etanol (95%), praktis
tidak larut dalam eter dan dalam benzen, larut dalam gliserol.
Keasaman kebasaan pH larutan 1% b/v, 2,7-3,4.
Penyimpanan : dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya.
Thiamin atau vitamin B1 merupakan gabungan dari senyawa dengan cincin
utama pirimidinnya dan senyawa dengan cincin utama tiasol. Karena peranannya
sebagai koenzim dalam metabolisme perantara dari asam alfa- keto dan
karbohidrat, maka tiamin terdapat pada hampir semua tanaman dan hewan.
Sayuran dan buah-buahan mengandung sedikit vitamin B1. Vitamin B1 terdapat
dalam jumlah yang tinggi pada biji-bijian, terutama dalam bagian kecambah dan
bekatul padi. (Deman, J., 1997).
Fungsi Thiamin adalah Menjaga pasokan energi (dlm bentuk TDP),
Mengkoordinasikan aktivitas saraf dan otot (selubung mielin & asetilkolin),
Mendukung fungsi jantung. Gejala awal kekurangan bahkan mungkin sedikit
kelelahan, mual, kurang nafsu makan, gangguan pencernaan, kelemahan otot,
kehilangan memori, kurang konsentrasi, depresi dan mudah tersinggung. Jika
kekurangan tersebut tidak diperbaiki dengan suplemen atau perbaikan diet,
sembelit, betis nyeri, kesemutan, rasa panas pada kaki dan kelemahan umum akan
mengikuti.
C. ANALISA VITAMIN B1
1. Metode Spektrofluorometri
Prinsip kerja metode ini adalah tiamin dioksidasi oleh kalium
heksasianofera (III) atau kalium ferrisianida menghasilkan tiokrom, suatu senyawa
yang berfluoresensi biru. (Rohman dan Sumantri, 2007)
2. Metode Kolorimetri
Dasar metode ini adalah pereaksi antara tiamin dengan 6 aminotimol
yang telah didiazotasi. Hasil penguraian tiamin tidak menghasilkan warna dengan
pereaksi ini.
3. Metode Alkalimetri
Prinsip kerja dari metode ini adalah dengan adanya hidroklorida dalam
tiamin hidroklorida dapat dititrasi dengan natrium hidroksida 0,1 N menggunakan
indikator brom timol biru.
4. Metode Titrasi Bebas Air
Prinsip kerja dari metode ini adalah tiamin hidroklorida dalam asam asetat
glasial dapat dititrasi dengan asam perklorat dengan sebelumnya ditambah raksa
(II) asetat berlebihan.
5. Metode Argentometri
Argentometri merupakan titrasi penentuan analit yang berupa ion halida
dengan menggunakan larutan standar perak nitrat (AgNO3). Penentuan kadar
vitamin B1 dengan menggunakan metode ini karena adanya klorida dalam tiamin
hidroklorida.
6. Metode Gravimetri
Prinsip kerja dari metode ini adalah dengan cara mengendapkan larutan
tiamin menggunakan asam silikowolframat.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. ALAT DAN BAHAN
Alat alat yang digunakan
1. Buret
2. Statif
3. Klep Penjepit
4. Pipet tetes
5. Gelas ukur
6. Pipet volume
7. Gelas beaker
8. Corong kaca
9. Erlenmeyer
10. Labu Takar
11.kertas saring
Bahan yang Digunakan
1. Larutan standar primer NaCl
2. Larutan Standar Sekunder
AgNO3
3. Indikator K2CrO4 5%
4. Sampel vitmain B1

B. CARA KERJA
Pembuatan larutan:
1. Pembuatan larutan standar primer NaCl 0,05 N
Ditimbang NaCl sebanyak 150 mg, masukkan ke dalam labu takar 50 ml lalu
ditambahkan dengan aquadest, dikocok sampai larut kemudian tepatkan
volumenya sampai tanda batas.
2. Pembuatan Larutan Standar Sekunder AgNO3 0,05 N
Ditimbang AgNO3 sebanyak 8 gram, masukkan ke dalam labu takar 1000 ml lalu
ditambahkan dengan aquadest, dikocok sampai larut kemudian tepatkan
volumenya sampai tanda batas.

Analisa Kuantitatif:
1. Standarisasi Larutan AgNO3 dengan NaCl standar
- Pipet 10 ml NaCl standar, masukkan dalam erlenmeyer
- Tambahkan 5 tetes indikator K2CrO4 5%
- Titrasi dengan larutan AgNO3 standar sampai terjadi endapan coklat merah
muda / merah bata.
Rumus Perhitungan: (V x N) AgNO3 = (V x N) NaCl

Preparasi sampel:
Sampel yang mengandung vitamin B1 dihaluskan, ditimbang beratnya lalu
dilarutkan dengan aquadest, diaduk sampai homogen kemudian disaring, larutannya di
gunakan untuk analisis selanjutnya.

Penetapan kadar
- Menimbang 250 mg serbuk vitamin B1, masukkan kedalam erlenmeyer
- Tambahkan 10 ml aquadest, dikocok sampai larut
- Tambahkan 4 tetes larutan K2CrO4 5 %
- Titrasi dengan larutan AgNO3 standar sampai terjadi endapan coklat merah
muda yang tidak hilang lagi
Kesetaraan :
Tiap ml larutan AgNO3 0,1 N setara dengan 16,86 vitamin B1
Rumus perhitungan :
Kadar vitamin B1 =
( )
()
x 100%

PEMBAHASAN
Dalam praktikum penetapan kadar vitamin B1, menggunakan titrasi argentometri
metode Mohr untuk pembakuan AgNO3 menggunakan larutan baku NaCl. Metode Mohr
ini dapat dilakukan dengan mempipet 10,0 ml NaCl yang ditambahkan dengan indikator
Kalium Kromat dan dititrasi dengan larutan baku sekunder AgNO3 sampai terbentuk
endapan merah.
Penggunaan indikator kalium kromat berhubungan langsung dengan sifat kalium
kromat yaitu indikator ini dibuat dengan kadar 5% (5 gr kalium kromat dalam 100 ml air)
dan digunakan pada titrasi dengan metode Mohr. Indikator ini digunakan pada titrasi ion
klorida pada suasana yang larutannya netral, dan pada waktu titik akhir tercapai akan
memberikan endapan merah dari Ag2CrO4. Peristiwa ini merupakan suatu
pengendapan bertingkat dari sepasang garam yang sedikit larut.
Dalam titrasi metode Mohr akan terbentuk endapan AgCl sebagai dasar reaksi
kimia dari titrasi ini. Endapan tersebut menandai titik akhir titrasi dengan bantuan
indikator Kalium Kromat. Reaksinya adalah sebagai berikut: Ag
+
+ Cl
-
AgCl putih
Pada titik akhir titrasi menjadi : 2Ag
+
+ CrO4
2-
Ag2CrO4 endapan coklat merah
Jadi, prinsipnya adalah pengendapan bertingkat yaitu setelah semua diendapkan
sebagai AgCl kemudian kelebihan AgNO3 akan mengendap sebagai Ag2CrO4.
Perhitungan kadar vitamin B1 dapat dihitung dengan rumus :
Kadar vitamin B1 =
( )
()
x 100%
Dimana volume AgNO3 adalah volume hasil titrasi dan untuk Normalitas AgNO3 adalah
hasil standarisasi larutan AgNO3 dengan NaCl kemudian dikalikan dengan mg
kesetaraan vitamin B1 dan hasilnya dibagi dengan Normalitas kesetaraan AgNO3 yang
dikalikan dnegan berat penimbangan NaCl lalu dikalikan 100%. Dimana Tiap ml
larutan AgNO3 0,1 N setara dengan 16,86 vitamin B1.

KESIMPULAN
- Vitamin B1 termasuk vitamin yang mudah larut dalam air
- Vitamin B1 berfungsi untuk menjaga pasokan energi (dlm bentuk TDP),
Mengkoordinasikan aktivitas saraf dan otot (selubung mielin & asetilkolin), dan
Mendukung fungsi jantung.
- Vitamin B1 dapat ditentukan kadarnya dengan berbagai banyak cara, salah
satunya dengan titrasi argentometri mohr.

DAFTAR PUSTAKA
Amrullah, A. W. (n.d.). Retrieved mei 26, 2014, from
http://www.scribd.com/document_downloads/direct/151677119
Day, R. A. dan A. L. Underwood. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif. Erlangga, Jakarta.
Deman, John. 1997. Kimia Makanan. ITB : Bandung
Khopkar. 2010. Konsep Dasar Kimia Analitik. University Indonesia Press : Jakarta.
Rohman dan Sumantri. 2007. Analisis Makanan. Gadjah Mada University Press : Yogyakarta.