Anda di halaman 1dari 5

Hukum superposisi

Hukum superposisi adalah aksioma kunci didasarkan pada pengamatan terhadap sejarah
alam yang merupakan prinsip dasar sedimen stratigraphy dan lainnya sehingga geologi
tergantung pada ilmu-ilmu alam:
Lapisan sedimen diendapkan dalam satu waktu tertentu, dengan tertua di bagian bawah
dan yang termuda di atas.

Prinsip ini pertama kali diajukan pada abad ke-11 oleh geolog Persia, Avicenna (Ibnu
Sina), dan hukum kemudian dirumuskan lebih jelas pada abad ke-17 oleh ilmuwan Denmark
Nicolas Steno.
Pengembangan Hukum Superposisi
Ibnu Sina menjabarkan pertama prinsip superposisi strata sebagai berikut:
Mungkin juga bahwa laut yang mungkin terjadi mengalir sedikit demi sedikit atas tanah baik
yang terdiri dari dataran dan gunung, dan kemudian telah berkurang jauh dari itu. ... ... Ada
kemungkinan bahwa setiap kali tanah itu terpapar oleh laut dangkal dari lapisan yang tersisa,
karena kita melihat bahwa beberapa pegunungan tampaknya telah bertumpuk selapis demi
selapis, dan oleh karena itu kemungkinan bahwa tanah liat dari mana mereka terbentuk itu
sendiri pada satu waktu diatur berlapis-lapis. Satu lapisan dibentuk pertama, kemudian pada
periode yang berbeda, yang selanjutnya dibentuk dan ditumpuk, setelah yang pertama, dan

seterusnya. Lebih dari setiap lapisan ada substansi menyebarkan materi yang berbeda, yang
membentuk sebuah partisi antara dan lapisan berikutnya, tetapi ketika membatu terjadi sesuatu
terjadi ke partisi yang menyebabkannya putus dan hancur dari antara lapisan (mungkin
mengacu pada unconformity) . ... ... . Seperti ke awal laut, yang tanah liat yang baik sedimen
atau purba, yang terakhir tidak sedimen. Ada kemungkinan bahwa tanah liat sedimen dibentuk
oleh disintegrasi strata pegunungan. itu adalah pembentukan pegunungan.
Dengan asumsi bahwa semua batuan dan mineral dulu cairan, Nicolas Steno beralasan
bahwa lapisan-lapisan batu yang terbentuk ketika partikel dalam fluida seperti air jatuh ke
bawah. Proses ini akan meninggalkan lapisan horisontal. Jadi Steno's prinsip horizontalitas asli
menyatakan bahwa bentuk lapisan batu dalam posisi horizontal, dan setiap penyimpangan dari
posisi horizontal ini disebabkan oleh batu-batu menjadi terganggu nanti.
Ada pengecualian untuk kasus ini, karena sedimen dapat disimpan di lereng atau gradien.
Ini mungkin curam, lokal, dan dapat mencapai beberapa derajat.Namun demikian, prinsip
dasarnya adalah benar.
Steno dinyatakan lain, yang lebih prinsip umum cara ini:
Jik sebuah benda padat adalah di semua sisi tertutup oleh benda padat yang lain, dari dua
tubuh yang satu keras menjadi yang pertama, dalam saling kontak, mengungkapkan
permukaan dengan sendirinya sifat-sifat permukaan yang lain

Dengan kata lain: sebuah benda padat akan menimbulkan makanan padat yang terbentuk
di sekitar itu nanti untuk memenuhi bentuk sendiri.
Steno dapat menunjukkan penalaran ini bahwa fosil dan kristal harus memiliki
dipadatkan sebelum tuan rumah batu yang berisi mereka terbentuk. Jika sebuah "batu lidah" telah
tumbuh dalam sebuah batu, itu telah sama sekali menyimpang oleh batuan sekitarnya, dalam
banyak cara yang sama seperti akar pohon terdistorsi oleh tumbuh ke dalam celah di bumi.
Sebaliknya, "lidah batu" pasti telah dimakamkan di sedimen lunak yang mengeras kemudian.
Vena (mineral-penuh retakan) dan banyak kristal, di sisi lain, pasti telah dibentuk setelah sekitar
batu itu yang solid, karena mereka sering tidak menunjukkan bentuk penyimpangan yang
disebabkan oleh keharusan untuk menyesuaikan diri dengan sekitarnya batu.
Akhirnya, dalam kasus strata, lapisan di atas strata satu set sesuai dengan bentuk lapisan
yang lebih rendah. . . . . dan karena itu, dalam rangkaian strata, lapisan termuda harus berada di
lapisan atas, dan tertua harus terletak di bagian bawah. Hal ini karena lapisan termuda
diendapkan setelah lapisan tertua, yang menentukan tempat mereka di lapisan. Karena tertua
diendapkan pertama di bagian bawah dan sebaliknya.
Dari pengamatan Steno lapisan batu yang terbentuk ketika partikel jatuh keluar dari
suspensi dalam fluida, itu kemudian berikut bahwa lapisan termuda berada di urutan atas.
Namun, prinsip ini juga berlaku untuk jenis batu-batuan yang tidak terbentuk dengan air, seperti
batu vulkanik yang tersebar pada aliran yang lebih tua, oleh aliran banding.
Steno menyadari bahwa proses-proses geologi lain jelas bisa membuat pengecualian
terhadap hukum-hukum-Nya dan horizontalitas superposisi. Dia beralasan bahwa pembentukan
gua bisa menghapus bagian dari lapisan yang lebih rendah, dan bahwa keruntuhan gua mungkin
transportasi potongan besar dari lapisan atas ke bawahDia mengakui bahwa mungkin batuan
terangkat oleh pasukan di bawah tanah. Geologists sekarang mengakui bahwa tilting, lipat, dan
faulting mungkin juga menyulitkan analisis suatu urutan stratigrafik. Molten batu mungkin
memaksa menerobos batuan sekitarnya dan mungkin kadang-kadang meremas antara lapisan
batu tua, juga membentuk sebuah pengecualian hukum Steno. Namun demikian, anomali
meninggalkan bukti fisik di bebatuan terganggu, misalnya menyalahkan lapisan batu mungkin
retak, rusak, atau bermetamorfosa sepanjang jalur patahan.
Hukum steno adalah pernyataan waktu relatif, tidak absolut waktu: dua batu lapis, pada
prinsipnya, dapat membentuk jutaan tahun terpisah, atau hari-hari terpisah.
Penerapan hukum superposisi
Steno dirinya tidak melihat kesulitan dalam pembentukan menghubungkan sebagian
besar batu-batu ke banjir yang disebutkan dalam Alkitab. Namun, ia melihat bahwa, dari dua
jenis batu besar di Pegunungan Apennine di dekat Florence, Italia, lapisan bawah tidak memiliki
fosil, sementara yang atas kaya di fosil. Dia menyarankan bahwa lapisan atas telah terbentuk di
banjir, setelah penciptaan kehidupan, sedangkan yang lebih rendah telah terbentuk sebelum
kehidupan telah ada. Ini adalah pertama menggunakan geologi untuk mencoba membedakan
jangka waktu yang berbeda dalam sejarah bumi - suatu pendekatan yang akan mengembangkan
spektakuler dalam karya ilmuwan kemudian.
Dorongan kesalahan tidak dikenal Steno dan orang-orang sezamannya dan tidak
dijelaskan sampai akhir abad 19 dan awal abad ke-20 oleh Dorongan kesalahan dapat
menyebabkan kebingungan dengan Hukum Superposisi karena mereka terjadi sejajar dengan
seprai dan dapat sulit untuk mendeteksi, sehingga menciptakan situasi di mana tak bisa
dijelaskan, lebih tua dapat overlay strata lebih muda.
Ketika dikombinasikan dengan terkait suksesi Faunal prinsip, hukum superposisi
menyediakan hukum yang sangat berguna untuk dating batuan dan strata.




Prinsip kontinuitas lateral


Skema representasi dari prinsip kontinuitas lateral.
Prinsip kontinuitas lateral menyatakan bahwa lapisan sedimen awalnya memperluas
lateral ke segala arah, dalam kata lain, lateral kontinu. Akibatnya, batu yang yang serupa, namun
sekarang dipisahkan oleh sebuah lembah atau erosional fitur, dapat diasumsikan awalnya
kontinu.
Lapisan endapan tidak sampai meluas tanpa batas, melainkan batas-batas yang diakui dan
dapat dikendalikan oleh jumlah dan jenis sedimen yang tersedia dan ukuran dan bentuk
cekungan sedimen. Selama sedimen yang diangkut ke suatu daerah, maka pada akhirnya akan
didepositkan. Namun, sebagai bahan mengurangi jumlah dari sumber, lapisan bahan yang akan
menjadi tipis.
Sering kali, bahan berbutir kasar-tidak lagi dapat diangkut ke suatu daerah karena media
pengangkutan memiliki cukup energi untuk membawanya ke lokasi tersebut. Sebagai gantinya,
partikel-partikel yang menetap dari media transportasi akan menjadi lebih halus-halus, dan akan
ada transisi lateral dari kasar-ke bahan lebih halus-halus.
J ika bahan sedimen cukup tersedia, maka akan disetorkan ke batas-batas cekungan
sedimen..Sering kali, cekungan sedimen ada di dalam batu-batu yang sangat berbeda dari
endapan yang sedang diendapkan. Dalam kasus-kasus, batas lateral dari lapisan sedimen akan
ditandai oleh perubahan mendadak dalam jenis batuan.




Prinsip horizontalitas asli


Prinsip horizontalitas Asli diusulkan oleh pionir geologi Denmark Nicholas Steno
(1638-1686). Prinsip ini menyatakan bahwa lapisan sedimen yang awalnya diendapkan secara
horizontal. Prinsip penting untuk analisis lipatan dan kemiringan stratigrafi.
Dari pengamatan tersebut diperoleh kesimpulan bahwa Bumi belum statis dan bahwa
kekuatan-kekuatan besar telah bekerja selama jangka waktu yang lama, selanjutnya menuju
kesimpulan dari ilmu lempeng tektonik, bahwa gerakan dan tabrakan lempeng besar kerak Bumi
adalah penyebab lipatan stratigrafi.
Sebagai salah satu Hukum Steno, Prinsip horizontalitas Asli dilayani dengan baik di hari-
hari yang baru lahir Namun, sekarang dikenal bahwa tidak semua lapisan sedimen didepositkan
horizontal murni.
Sebagai contoh, sedimen berbutir kasar seperti pasir dapat disimpan pada sudut sampai
15 derajat, mengangkat oleh gesekan internal antara butir yang mencegah mereka merosot ke
sudut yang lebih rendah tanpa tambahan pengerjaan ulang atau usaha. Hal ini dikenal sebagai
sudut istirahat, dan contoh utama adalah permukaan bukit pasir.
Demikian pula, sedimen dapat menggantungkan atas cenderung yang sudah ada
sebelumnya permukaan: ini diendapkan sedimen biasanya conformably ke permukaan yang
sudah ada sebelumnya. Juga mungkin sejumput dasar endapan di sepanjang mogok, yang
menyiratkan bahwa ada sudut-sudut kecil selama deposisi.
Dengan demikian Prinsip Asli horizontalitas secara luas, tetapi tidak secara universal, berlaku
dalam studi sedimentology, stratigraphy dan struktur geologi dan satu harus selalu menanggung
peringatan di atas diketahui sebelum menerima horizontalitas asli sebagai suatu fakta.