Anda di halaman 1dari 12

DRAINASE

PERANCANGAN BANGUNAN PELENGKAP


TERJUNAN




DISUSUN OLEH:
RAHMA SHAFIRINIA 21080111130055
DEDI KURNIAWAN LJ 008 019




PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN
FAKLTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Pengertian tentang drainase kota pada dasarnya telah diatur dalam SK Menteri PU
No. 233 tahun 1987. Menurut SK tersebut, yang dimaksud drainase kota adalah : jaringan
pembuangan air yang berfungsi mengeringkan bagian-bagian wilayah administrasi kota
dan daerah urban dari genangan air, baik dari hujan lokal maupun luapan sungai yang
melintas didalam kota.
Pembangunan sistem drainase perkotaan perlu memperhatikan fungsi drainase sebagai
prasarana kota yang dilandaskan pada konsep berwawasan lingkungan
Disamping fungsi, bentuk dan jenis material saluran seperti diuraikan diatas, saluran
drainase berhubungan erat dengan bangunan pelengkapnya. Bangunan pelengkap adalah
bangunan yang ikut mengatur dan mengendalikan sistem aliran air hujan agar aman dan
mudah melewati jalan, belokan, daerah curam, bangunan tersebut seperti gorong-gorong,
perternuan saluran. bangunan terjunan, jembatan, streetinlet, pompa, pintu air.
Kita akan membahas perancangan bangunan pelengkap, salah satunya adalah
bangunan terjunan. Bangunan Terjun adalah bangunan yang berfungsi menurunkan muka air
dan tinggi energi yang dipusatkan di satu tempat.









BAB II
ISI

Pembangunan sistem drainase perkotaan perlu memperhatikan fungsi drainase sebagai
prasarana kota yang dilandaskan pada konsep berwawasan lingkungan. Disamping fungsi,
bentuk dan jenis material saluran seperti diuraikan diatas, saluran drainase berhubungan erat
dengan bangunan pelengkapnya diantaranya :
a. Gorong-gorong
b. Bangunan pintu air
c. Pompa dan rumah pompa
d. Kolam tandon atau kolam penampungan sementara
e. Bangunan terjunan
f. Bangunan penyaringan sampah
g. Bangunan lubang pemeriksaan atau manhole
h. Resapan Air

2.1 Bangunan Terjunan
Prasarana drainase perkotaan adalah bangunan atau peralatan yang
mendukung berfungsinya bangunan utama sistem drainase, misalnya : alat berat untuk
pembersih saluran, bangunan filter, penangkap sampah, penangkap pasir, bangunan
terjunan, dan bangunan penunjang lainnya.
Bangunan terjunan adalah suatu konstruksi yang dibangun untuk mengurangi
kemiringan saluran dan kecepatan aliran air. Bangunan terjun dipakai untuk
mendapatkan kemiringan memanjang saluran yang relatif kecil sehingga batas
kecepatan maksimum dapat dipertahankan.Bangunan terjunan digunakan untuk
mengurangi kecepatan aliran agar tidak merusak saluran bangunan lain, disamping ini
juga berfungsi untuk menurunkan muka air. Bangunan terjunan juga diperlukan jika
kemiringan saluran terlalu curam sehingga mengakibatkan kecepatan aliran yang
tinggi.

Gambar 2.1 Bangunan Terjunan
Bangunan Terjun digunakan pada drainase sistem gravitasi. Drainase sistem
gravitasi adalah sistem drainase yang paling sederhana, yaitu pengaliran air dari
tempat yang lebih tinggi ke lebih rendah. Pada daerah perbukitan biasanya kemiringan
tanahnya cukup curam dan menyebabkan kecepatan aliran di saluran melampui batas
maksimum, sehingga diperlukan bangunan terjun agar tidak merusak permukaan
saluran. Menurut Agus dan Widianto ( 2004 ), bangunan terjunan diperlukan bila
kemiringan lahan > 8% atau apabila tanah peka terhadap erosi parit. Pada tanah yang
mudah longsor, sebaiknya bangunan terjunan dilengkapi dengan gorong-gorong.
Bangunan terjunan terdiri dari atas :
a. Bangunan terjunan tegak

Gambar 2.2 Bangunan Terjunan Tegak


Gambar 2.3 Potongan Bangunan Terjunan Tegak
b. Bangunan terjunan miring

Gambar 2.4 Bangunan Terjunan Miring


Gambar 2.5 Potongan Bangunan Terjunan Miring
Bangunan terjunan juga dapat dibuat secara bertangga (cascade). Hubungan
kemiringan saluran ( i % ) dengan jarak antara bangunan terjunan / pematah arus (L)


Bangunan terjun dioperasionalkan dengan ketentuan;
a. Ditempatkan pada jalur saluran dengan kemiringan eksisting yang kritis dan
curam, sehingga kriteria batas maksimum dapat dipertahankan
b. Untuk meredam energi akibat terjadi aliran jatuh bebas, maka dalam struktur
bangunan terjun akan dilengkapi dengan kolam olakan
c. Operasional bangunan terjun dilakukan dengan sistim gravitasi
2.2 Perancangan Bangunan Terjun
Bangunan terjun dipakai di tempat-tempat di mana kemiringan medan lebih
besar daripada kemiringan saluran dan diperlukan penurunan muka air. Andaikan
suatu potongan saluran dengan panjang L dan kemiringan i serta muka air hulu yang
diinginkan Hhulu dan muka air hilir Hhilir maka jumlah kehilangan tinggi energi di
sebuah atau beberapa bangunan terjun adalah:

Jumlah bangunan terjun bergantung pada biaya pelaksanaan. Bila jumlah
bangunan terjun sedikit, maka diperlukan kehilangan tinggi energi yang besar per
bangunan, kecepatan aliran tinggi di kolam olak, membengkaknya biaya pelaksanaan
untuk kolam-kolam tersebut dan juga pekerjaan tanah akan bertambah. Meskipun
demikian, jumlah bangunan terjun tidak boleh terlalu banyak karena kehilangan tinggi
energi per bangunan akan terlalu kecil guna membentuk loncatan air. Perencanaan
bangunan terjun harus sederhana, tapi bangunan harus kuat., Tipe biasa yang dipakai
di saluran tersier adalah bangunan terjun tegak. Bangunan ini dipakai untuk terjun
kecil ( Z < 100 cm ) dan debit kecil (lihat Gambar 2.6). Perencanaan tersebut
didasarkan pada rumus Etcheverry yang menghasilkan panjang kolam olak (L)
sebagai fungsi tinggi terjun dan fungsi kedalaman kritis (Gambar 2.7).
, dimana;



dimana :
L = panjang kolam olak hilir, m
h
c
= kedalaman kritis, m
Q = debit rencana, m3/dt
B = lebar bukaan = 0,8 x lebar dasar saluran, m
z = tinggi terjunan, m
q = debit per satuan ebar, m3/dt.m
1

b
1
= lebar dasar saluran, m.
Tipe bangunan ini hanya digunakan untuk z /h
c
> t

Gambar 2.6 Denah dan Potongan Bangunan Terjunan

Gambar 2.7 Grafik untuk Menentukan Panjang Kolam Olak
Tinggi ambang ujung (a) sebaiknya 0,5 h. Perlu-tidaknya lantai depan (apron)
bergantung pada kondisi tanah dan kecepatan datang (awal). Panjang minimum
sebaiknya diambil 3 kali tinggi terjun, dengan batas minimum 1,50 m. Lantai depan
hendaknya cukup panjang guna mencegah erosi akibat rembesan. Bangunan terjun
dapat digabung dengan bangunanbangunan lain seperti boks, gorong-gorong dan
jembatan untuk mengurangi biaya secara keseluruhan.
Terjunan (Scour check) memungkinkan air mengendap sebelum masuk pada
bagian bangunan terjunan. Jarak antar terjunan tergantung pada kemiringan saluran
dan mutu (kondisi) tanah. Tanah yang berpasir atau lanau biasanya mudah terkikis
dan memerlukan terjunan yang lebih banyak dibandingkan dengan tanah yang tidak
gampang terkikis. Terjunan diperlukan bila gradien drain samping lebih dari 4%.
Terjunan bisa dibuat dari bahan-bahan seperti pancang kayu atau bambu,
pasangan batu kosong maupun pasangan batu. Bila pepohonan jarang, maka tidak
disarankan untuk menggunakan bahan kayu. Perlu dicatat bahwa pasangan pancang-
pancang dari kayu juga bisa dirusak oleh anai-anai (rayap). Jika mempergunakan
pasangan batu kosong, maka batu-batu tersebut dipasang/diatur secara kompak, dan
dapat ditanami rumput disekitarnya, agar batu-batu tersebut tidak disebarkan akibat
orang atau ternak yang berjalan di atasnya. Pondasi terjunan sebaiknya cukup dalam
di bagian dasar, depan dan belakang untuk menghindari agar rusak akibat aliran air.
Jarak antara terjunan tergantung pada gradient jalan dan jenis tanah di tempat
mana ia dibangun. Hubungan ini diperlihatkan pada table 2.1
Tabel 2.1 Jarak Bangunan Terjunan untuk Kemiringan dan Jenis Tanah yg
Berbeda











BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Bangunan terjunan adalah suatu konstruksi yang dibangun untuk mengurangi
kemiringan saluran dan kecepatan aliran air. Bangunan terjun dipakai untuk
mendapatkan kemiringan memanjang saluran yang relatif kecil sehingga batas
kecepatan maksimum dapat dipertahankan.Bangunan terjunan digunakan untuk
mengurangi kecepatan aliran agar tidak merusak saluran bangunan lain, disamping ini
juga berfungsi untuk menurunkan muka air. Bangunan terjunan juga diperlukan jika
kemiringan saluran terlalu curam sehingga mengakibatkan kecepatan aliran yang
tinggi.
Bangunan terjun dipakai di tempat-tempat di mana kemiringan medan lebih
besar daripada kemiringan saluran dan diperlukan penurunan muka air. Andaikan
suatu potongan saluran dengan panjang L dan kemiringan i serta muka air hulu yang
diinginkan Hhulu dan muka air hilir Hhilir maka jumlah kehilangan tinggi energi di
sebuah atau beberapa bangunan terjun adalah:









DAFTAR PUSTAKA

http://bulekbasandiang.wordpress.com/2010/07/03/perencanaan-drainase/
Chow, Ven Te. (1989) Hidrolika Saluran Terbuka. Erlangga, Jakarta.

Montes, Sergio. (1998) Hydraulics of Open Channel Flow, ASCE Press, Reston
USA.