Anda di halaman 1dari 6

Tes Wawasan Kebangsaan

Sejarah

Bukti masuknya islam ke Indonesia Ditemukannya makam Fatimah binti Maimun di abad 11 , sedangkan nisan Sultan Malik Al Saleh dan catatan Marcopolo di abad ke 13. Sedangkan pada abad 7-8 masuknya islam melalui jalinan perdagangan dengan Cina, India, dan Arab. Jalinan perdagangan ini terjalin ketika Sriwijaya masih berdiri.

Kerajaan Islam pertama di Indonesia Adanya naskah-naskah tua berbahasa melayu yang mengungkapkan keberadaan Perlak dan bukti peninggalan sejarah seperti mata uang Perlak, stempel kerajaan, dan makam raja Benoa.

Maklumat Pemerintah tanggal 14 November 1945 Menghindari adanya anggapan bahwa pemerintah Indonesia bersifat dictator dan dalam rangka memperoleh kedaulatan maka, pemerintah mengeluarkan Maklumat yang berisi pengubaahan system pemerintahan dari Presidensil menjadi Parlementer.

Pergerakan Nasional Pergerakan nasional di Indonesia dipengaruhi oleh dua faktor:

a. Faktor Intern:

Kondisi politik, sosial, dan budaya yang diskriminatif pada masa penjajahan Belanda;

Lahirnya kaum pelajar sebagai akibat positif dari pelaksanaan politik Etis.

b. Faktor Ekstern:

Kemenangan Jepang atas Rusia pada tahun 1904 1905;

Pergerakan nasional yang terjadi di Turki, India, dan Cina.

Perekonomian Uni Soviet Bulan Maret 1985, Mikhael Gorbachev diangkat menjadi SekJen Partai Komunis Uni Soviet menggantikan Konstantin Chernenko, Program yang dilaksanakannya adalah Perestroika (restrukturisasi) dan Glasnost (keterbukaan) membawa Uni Soviet keluar dari stagnasi politik dan ekonomi.

Taktik Pergerakan Nasional Rakyat Indonesia Dibagi ke dalam 3 kurun waktu, yaitu:

a. Masa awal pergerakan seperti Budi Utomo, Serikat Islam, dan Indische Party;

b. Masa radikal berciri tidak mau bekerja sama dengan pemerintah Hindia-Belanda seperti Perhimpunan Indonesia, PNI, dan PKI.

c. Masa modern bersifat agak lunak dan mau bekerja sama dengan pemerinah Hindia-Belanda seperti Partindo dan GAPI.

Tanam Paksa Tanam Paksa diprakarsai oleh Van De Bosch, Gubernur Jenderal di Indonesia. Bertugas untuk mengisi kekosongan kas Negara. Di mana pada tahun 1830 negeri Belanda menghadapi keadaan ekonomi yang sangat buruk akibat dari pemberontakan Belgia dan perang Diponegoro yang memakan banyak biaya.

K. H. Zaenal Mustofa Melakukan perlawanan terhadap Jepang di Tasikmalaya karena tidak bersedia melakukan Seikeirei yaitu memberikan penghormatan kepada Kaisar Jepang dengan membungkuk kea rah Tokyo.

Maklumat Pemerintah 3 November 1945 Isinya:

a. Memperkuat perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan;

b. Pemerintah menyukai adanya partai-partai agar aliran paham yang ada di masyarakat dapat dipimpin sehingga teratur;

c. Partai-partai politik segera lahir sebelum dilangsungkannya pemilihan anggota badan-badan perwakilan rakyat bulan Januari 1946.

Perekonomian Masa Orde Baru Tokyo, 19 20 September 1966 membicarakan penyelesaian hutang-hutang dengan Negara-negara kreditor dilanjutkan di Paris pada tanggal 24 April 1970.

Gerakan Non-Blok Gerakan Non Blok muncul setelah berakhirnya Perang Dunia II, di mana berkembang kekuatan besar yang saling bersaing dan bertentangan yaitu Blok Barat (Amerika) dan Blok Timur (Uni Soviet). Gerakan Non Blok bermula dari KTT Asia-Afrika yang diadakan di Bandung pada bulan April 1955. Gerakan ini terpecah sepenuhnya pada masa invasi Soviet terhadap Afghanistan tahun 1979. Prinsip GNB didasarkan pada Dasasila Bandung. Isi Dasasila Bandung:

a. Menghormati hak-hak dasar manusia dan tujuan-tujuan serta asas-asas yang termuat dalam Piagam PBB;

b. Menghormati kedaulatan dan integritas teritorial semua bangsa;

c. Mengakui persamaan suku dan semua bangsa, besar maupun kecil;

d. Tidak melakukan campur tangan atau intervensi dalam soalan-soalan dalam negeri Negara lain;

e. Menghormati hak setiap bangsa untuk mempertahankan diri sendiri secara sendirian maupun secara kolektif, seusai dengan Piagam PBB;

f. (a) Tidak menggunakan peraturan-peraturan dan pertahanan kolektif untuk bertindak bagi kepentingan khusus dari salah satu Negara besar; (b) Tidak melakukan campur tangan terhadap Negara lain;

g. Tidak melakukan tindakan ataupun ancaman agresi maupun penggungaan kekerasan terhadap integritas teritorial atau kemerdekaan politik suatu bangsa;

h. Menyelesaikan segala perselisihan internasional dengan cara damai;

i. Memajukan kepentingan bersama dan kerjasama;

j. Menghormati hukum dan kewajiban-kewajiban internasional.

Revolusi Hijau Menggambarkan perubahan fundamental dalam pemakaian teknologi budidaya pertanian yang dimulai pada tahun 1950-an hingga 1980-an. Hasil nyata-nya, tercapainya swasembada (kecukupan penyediaan) sejumlah bahan pangan di beberapa Negara yang sebelumnya kekurangan persediaan pangan pokok.

Revolusi Hijau di Indonesia dijalankan sejak rezim Orde Baru. Namun, tidak mampu menghantarkan Indonesia menjadi Negara yang swasembada pangan secara tetap, hanya mampu bertahan dalam kurun waktu 5 tahun, yaitu tahun 1984 1989. Revolusi Hijau menyebabkan terjadinya kesenjangan ekonomi dan sosial pedesaan karena Revolusi Hijau hanya menguntungkan petani yang memiliki lahan lebih dari setengah hektar dan petani kaya di pedesaan. 4 pilar Revolusi Hijau:

a. Penyediaan air melalui sistem irigasi;

b. Pemakaian pupuk kimia secara optimal;

c. Penerapan pestisida sesuai dengan tingkat serangan organism pengganggu; dan

d. Penggunaan varietas unggul sebagai bahan tanam berkualitas.

Dampak Positif: Produksi padi dan gandum meningkat sehingga pemenuhan pangan (karbohidrat) meningkat.

Dampak Negatif: Penurunan produksi protein; penurunan keanekaragaman hayati; dan penggunaan pupuk terus menerus menyebabkan ketergantungan tanaman terhadap pupuk; serta penggunaan pestisida yang menyebabkan munculnya hama baru yang lebih resisten.

Indonesia Muda Organisasi yang lahir sebagai hasil dari keputusan Kongres Pemuda Indonesia II di Jakarta, 28 Oktober 1928. Hasil leburan dari Jong Java, Jong Sumantranen Bond, Jong Celebes, Jong Bataks Bond, Jong Minahasa, dsb. Membubarkan diri sepanjang tahun 1929 dan kemudian melebur ke dalam satu wadah yaitu Indonesia Muda di tahun 1930.

Peristiwa Rengasdengklok Penculikan yang dilakukan oleh sejumlah pemuda terhadap Soekarno dan Hatta. Terjadi pada tanggal 16 Agustus 1945 pukul 04.00 WIB. Para pemuda mendesak

kaum tua untuk segera memproklamirkan kemerdekaan Indonesia, sampai terjadinya kesepakatan antara golongan tua yang diwakilkan oleh Soekarno, Hatta, dan Mr. Achmad Subardjo dengan golongan muda tentang kapan proklamasi akan dilaksanakan. Latar belakang kejadian ini adalah kekalahan Jepang pada Perang Dunia II.

Pemberontakan-Pemberontakan di Indonesia

a. Pemberontakan Darul Islam (DI) dan Tentara Islam Indonesia (TII) (DI/TII Karosuwiryo di Jawa Barat) Latar belakang terjadinya pemberontakan ini adalah penolakan terhadap hasil dari perjanjian Renville. Di mana, kekuatan militer Republik Indonesia harus meninggalkan wilayah Jawa Barat yang dikuasai Belanda. Pada tanggal 7 Agustus 1949, S. M. Kartosuwiryo memproklamasikan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII). Pengaruhnya cukup luas, di Aceh dipimpin oleh Daud Beureueh, Jawa Tengah dipimpin oleh Amir Fatah (Brebes, Tegal) dan Kyai Somolangu (Kebumen), Kalimantan Selatan dipimpin oleh Ibnu Hajar, dan Sulawesi Selatan Kahar Muzakar.

b. Pemberontakan PKI di Madiun 1948 Tidak lepas dari jatuhnya Kabinet Amir Syarifuddin tahhun 1948. Tanggal 28 Juni 1948 Amir Syarifuddin membentuk Front Demokrasi Rakyat (FDR). Pada tanggal 11 Agustus 1948, Musso tiba dari Moskow. FRD bergabung dengan Musso. Pada tanggal 18 September 1948 Musso memproklamasikan berdirinya pemerintahan Soviet di Indonesia. Kekuatan pasukan Musso digempur dari dua arah: dari barat oleh pasukan Divisi II di bawah pimpinan Kolonel Gatot Subroto, yang diangkat menjadi Gubernur Militer Wilayah II (Semarang Surakarta) pada tanggal 15 September 1948, serta pasukan Divisi Siliwangi, sedangkan dari timur diserang oleh pasukan dari Divisi I, di bawah pimpinan Kolonel Soengkono, yang diangkat menjadi Gubernur Militer Jawa Timur pada tanggal 19 September 1948, serta pasukan Mobile Brigade Besar (MBB) Jawa Timur, di bawah pimpinan M. Yasin. Tanggal 30 September 1948 kota Madiun dapat dikuasai seluruhnya. Pada akhir bulan November 1948 seluruh pimpinan dan pasukan pendukung Musso tewas atau ditangkap. Sebelas pimpinan kelompok kiri, termasuk Amir Syarifuddin Harahap, dieksekusi pada 20 Desember 1948 atas perintah Kol. Gatot Subroto.

c. Pemberontakan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) Diawali dari ketidakharmonisan hubungan pemerintah pusat dengan daerah. Daerah kecewa terhadap pemerintahan Pusat karena dianggap tidak adil dalam alokasi dana pembangunan. Sehingga dibentuklah dewan-dewan daerah:

Dewan Banteng di Sumatera Barat: Letkol Ahmad Husein;

Dewan Gajah di Sumatera Utara: Kolonel Maludin Simbolon;

Dewan Garuda di Sumatera Selatan: Letkol Barlian;

Dewan Manguni di Sulawesi Utara: Kolonel Vantje Sumual.

Tanggal 10 Februari 1958 Ahmad Husein menuntun agar Kabinet Djuanda mengundurkan diri dalam waktu 5 x 24 jam. Pada tanggal 15 Februari 1958 Ahmad Husein memproklamasikan berdirinya Pemerintahan Revolusioner Repbulik Indonesia. PM-nya Mr. Syarifuddin Prawiranegara.

d. G30/S PKI Untuk melancarkan kudeta PKI membentuk Biro Khusus. Tugas Biro Khusus:

Menyebarluaskan pengaruh dan ideologi PKI ke dalam tubuh ABRI;

Mengusahakan agar setiap anggota ABRI yang telah bersedia menjadi anggota PKI telah disumpah dan dapat membina anggota ABRI lainnya;

Mendata dan mencatat para anggota ABRI yang telah dibina atau menjadi pengikut PKI agar sewaktu-waktu dapat dimanfaatkan.

Ketegangan politik antara PKI dan TNI AD mencapai puncak pada tanggal 30 September 1965 dini hari.

Perjanjian Masang Perjanjian Masang adalah perjanjian antara Belanda dengan Tuanku Imam Bonjol di tahun 1824. Di mana gerakan pasukan Imam Bonjol mendesak Belanda dan membahayakan kedudukan Belanda. Namun, perjanjian tersebut dilanggar oleh Belanda dengan menyerang Negeri Pandai Sikat.

Perjanjian-Perjanjian Bersejarah

- Perjanjian Bongaya 1666: Raja Hasanuddin dari Makasar menyerah kepada VOC;

- Perjanjian Jepara 1676: Sultan Amangkurat II Raja Mataram harus menyerahkan pesisir utara Jawa jika VOC menang dalam pemberontakan Trunojoyo;

- Perjanjian Gianti 1755: Kerajaan Mataram dibagi dua bagian yaitu Yogyakarta dan Surakarta;

- Perjanjian Salatiga 1757: Surakarta dibagi menjadi dua bagian yaitu Kasunanan dan Mangkunegaran;

- Perjanjian Kalijati 1942: Belanda menyerah tanpa syarat pada Jepang;

- Perjanjian Linggarjati 25 Maret 1947: Belanda mengakui kedaulatan RI atas Sumatera, Jawa, dan Madura; Belanda dan RI akan bekerja sama membentuk Negara Indonesia Serikat;

- Perjanjian Renville 17 Januari 1948: RI mengakui daerah-daerah yang diduduki Belanda pada Agresi I menjadi daerah Belanda;

- Perjanjian Roem-Royen 7 Mei 1949: Pemerintahan Indonesia akan dikembalikan ke Yogyakarta; Indonesia dan belanda akan segera melakukan perundingan di Konferensi Meja Bundar;

- KMB 23 Agustus 1949: Belanda mengakui kedaulatan Republik Indonesia Serikat; Irian Barat akan diseleaikan setahun setelah pengakuan kedaulatan;

- Perjanjian New York 15 Agustus 1962: Belanda menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia melalui PBB; akan diadakan penentuan pendapat masyarakat Irian Barat;

- Perjanjian Bangkok 11 Agustus 1966: RI menghentikan konfrontasi dengan Malaysia.

Disadur dari berbagai sumber.