Anda di halaman 1dari 32

PERCOBAAN III

OBAT-OBAT SISTEM SARAF PUSAT


(STIMULAN SSP, DEPRESAN SSP, DAN ANESTETIKA UMUM)

I. Tujuan Percobaan
1. Dapat melakukan pengujian aktivitas stimulan ssp pada hewan percobaan
dengan kafein.
2. Dapat melakukan pengujian aktivitas depresan ssp pada hewan percobaan
yang dapat menimbulkan efek Hipnotik dan Sedatif berdasarkan perubahan
dosis dan rute pemberian dengan menggunakan obat golongan dari
Benzodiazepin yaitu Deazepam
3. Dapat melakukan pengujian aktivitas anestetika umum pada hewan percobaan
dengan menggunakan obat Ketamine
4. Dapat menjelaskan mekanisme kerja dan perbedaan mekanisme kerja
berbagai golongan stimulant ssp, depresan ssp dan anestetika umum
II. Teori Penunjang
Pada manusia, system saraf, khususnya otak, mempunyai kemampuan
berfungsi yang jauh lebih berkembang dari pada system saraf makhluk hidup
lain. System saraf mengontrol dan mengintegrasikan aktivitas tubuh melalui
perubahan sensasi, menginterpretasikan dan bereaksi / memberikan respon.
Fungsi system saraf antara lain menerima stimulus / rangsangan dari
lingkungan dan yang terjadi didalam tubuh serta merubah rangsang ini dalam
proses penghantaran dan pemrosesan. Rangsang/stimulus diubah menjadi implus
/ pesan. System saraf bekerja mengkoordinasi dan mengatur fungsi tubuh
melalui implus-implus yang dibebaskan dari fusat ke perifer. Selain itu system
saraf juga berperan penting dalam berlangsungnya semua proses-proses
kejiwaan (psikis).
Berdasarkan titik pandang anatomi-topografi dan fungsional , system saraf
dibedakan menjadi system saraf pusat (SSP) dan system saraf perimer / tepi.
System saraf pusat terdiri dari otak dan spinalis cordata (sum sum tulang
belakang). System saraf pusat bertanggung jawab dalam system control dan
penjagaan fungsi fungsi kesadaran dan vegetatif.
Dalam menjalankan fungsi-fungsi diatas, system saraf memerlukan
bantuan suatu senyawa kimia endogen yang disebut neurotran smiter.
Berdasarkan fungsinya, terdapat dua golongan neurotran (NT) yaitu NT
perangsang (pengeksistasi) dan NT penghambatan (penginhibisi).
NT perangsangan bekerja menurunkan potensial membrane neuron pasca
sinaptik sehingga suatu implus baru dapat dibangkitkan melintasi sinaps. NT
perangsangan utama pada SSP adalah asitelkolin. NT perangsangan yang lain :
norepinefrin/noradrenalin, epinefrin/adrenalin, dopamine, serotonin, glutamate,
NT penghambatan bekerja menghambat penghantaran implus pada suatu sinaps.
Contoh NT penghambatan antara lain GABA (gamma amino butyric acid) dan
glisin.
Susunan saraf pusat berkaitan dengan sistem saraf manusia yang
merupakan suatu jaringan saraf yang kompleks, sangat khusus dan saling
berhubungan satu dengan yang lain. Fungsi sistem saraf antara lain :
mengkoordinasi, menafsirkan dan mengontrol interaksi antara individu dengan
lingkungan sekitarnya. Stimulan sistem saraf pusat (SSP) adalah obat yang dapat
merangsang serebrum medulla dan sumsum tulang belakang. Stimulasi daerah
korteks otak depan oleh senyawa stimulant SSP akan meningkatkan
kewaspadaan, pengurangan kelelahan pikiran dan semangat bertambah.
Obat-obat yang bekerja terhadap susunan saraf pusat berdasarkan efek
farmakodinamiknya dibagi atas dua golongan besar yaitu:
1. Merangsang atau menstimulasi, yang secara langsung maupun tidak langsung
merangsang aktivitas otak, sum-sum tulang belakang beserta syarafnya.
2. Menghambat atau mendepresi, yang secara langsung maupun tidak langsung
memblokir proses tertentu pada aktivitas otak, sumsum tulang belakang dan
syaraf - syarafnya. (Stringer, 2006)
Psikostimulansia dapat meningkatkan aktivitas spikis. Senyawa ini dapat
menghilangkan rasa kelelahan dan penat, serta meningkatkan kemampuan
berkonsentrasi dan kapasitas yang bersangkutan. Senyawa ini tidak memiliki
khasiat antipsikotik. Ketergntungan fisik tidak begitu kuat, sedangkan
ketergantungan psikis bervariasi dari lemah (kofein) sampai sangat kuat
(amfetamin, kokain). Toleransi dapat terjadi misalnya pada amfetamin.
Senyawa amfetamin dikelompokan bersal dari katekolamin atau efedrin.
Dengan menghilangkan gugus hidroksil, sifat lipofil senyawa akan nyata
meningkat, dengan demikian senyawa dapat melewati sawar darah-otak dengan
baik. Zat ini dapat meningkatkan tekanan darah dan rate jantung, yang dapat
menyebabkan stroke maupun serangan jantung. Kerjanya terutama disebabkan
oleh pembebasan katekolamin, dengan demikian senyawa-senyawa ini
merupakan simpatomimetika yang bekerja tidak langsung.
Amfetamin merupakan Simulan SSP yang kuat, kerja dengan pembebasan
katekolamin, dengan meningkatkan pelepasan dopamin prasinaptik.Kerja
stimulasi pusat, yang menentukan tanda-tanda klinisnya, amat besar. Disamping
senyawa-senyawa ini juga mempunyai efek simpatomimetik perifer yang jelas.
Pada pasien yang tidak lelah akan menimbulkan euforia ringan, meningkatkan
rasa percaya diri, juga aktivitas. Pada pasien yang lelah, kelelahan dan kantuk
akan hilang, kemampuan akan meningkat dan ini akan tetap selama beberapa
jam. Karena sifat-sifat inilah amfetamin sering disalahgunakan sebagai obat
doping. Pemakaian terapeutiknya sebetulnya tidak beralasan. Jika seandainya
diperlukan, hanyalah boleh pada kelelahan yang amat sangat.
Obat-obat stimulan system saraf pusat dapat memprofokasi kuat terjadinya
peningkatan neurotransmitter perangsangan. Sebagai contoh, amfetamin dan
derivate-derivatnya, dapat menstimulasi keluarnya norefinefrin dan dapat pula
menghambat katabolisme neurotransmitter tersebut. Dua fenomena tersebut akan
meningkatkan kadar neurotransmitter norefinefrin, akibatnya terjadi peningkatan
penghantaran implus elektrik pada neuron-neuron di SSP. Manifestasi yang
terjadi yang dapat diamati pada hewan percobaan antara lain meliputi
peningkatan aktivitas motoric dan rasa ingin tahu, serta tingkat agresivitas.



Stimulan psikomotorik
1. Amfetamin & senyawa-senyawa yg berdekatan
Merupakan stimulan SSP yang kuat, kerja dengan pembebasan katekolamin,
dengan meningkatkan pelepasan dopamin prasinaptik. Efek yang di
timbulkan pada orang lelah menyebabkan Kelelahan & kantuk hilang dan
untuk pada orang tidak lelah akan menyebabkan Euphoria ringan, Percaya
diri meningkat dan Aktivitas meningkat. Penyalahgunaan amfetamin yaitu
sebagai doping. Tidak digunakan sebagai obat, jika digunakan berulang-
ulang menyebabkan cadangan katekolamin dalam tubuh akan kosong.
Sehingga cepat terjadi toleransi seiring meninggikan dosis yg digunakan
(tahap awal ketergantungan). Efek dari Amfetamin yaitu Euphoria, senang,
percaya diri, lebih mudah bersosialisasi, hilang nafsu makan, berkeringat,
mual, cemas, rahang mengatup dan gigi geraham mengunyah, denyut
jantung meningkat. Efek Amfetamin jangka panjang menyebabkan
ketergantungan, terjadinya toleransi pada tubuh, kekurangan gizi, lemah,
depresi serta menyebabkan psikosis yaitu ada halusinasi, paranoid, perilaku
kasar


Struktur kimia amfetamin
2. Xantin
Derivat xantin yaitu kafein, teofilin dan teobromin. Mekanisme kerja yaitu
merangsang SSP, menimbulkan diuresis, merangsang otot jantung dan
merelaksasi otot polos (terutama bronkus)
struktur kimia xanthine, caffeine, theophylline dan theobromine
Efek xantin pada SSP, contoh Teofilin dan kafein yaitu perangsang SSP kuat
dan Teobromin tidak aktif pada SSP. Teofilin menyebabkan perangsangan
SSP yg lebih dalam dan berbahaya dibandingkan kafein. Efek kafein 85-250
mg (1-3 cangkir kopi) akan menghilangkan rasa letih, lapar, dan mengantuk,
daya pikir lebih cepat dan lebih jernih dan memperbaiki suasana jiwa.Efek
samping teofilin 250 mg atau lebih pada pengobatan asma bronkial mirip
dengan gejala perangsangan kafein terhadap SSP. Bila dosis metilxantin
ditinggikan, akan menyebabkan gugup, gelisah, insomnia, tremor,
hiperestesia, kejang. Kejang akibat teofilin lebih kuat dibandingkan akibat
kafein. Efek teofilin pada otot polos menyebabkan relaksasi otot polos
bronkus, terutama bila otot bronkus dlm keadaan konstriksi pada penderita
asma bronkial. Efek diuresis, semua xantin meningkatkan diuresis cara
kerjanya melalui penghambatan reabsorpsi elektrolit di ginjal. Sekresi
lambung, Kafein dapat meningkatkan sekresi pepsin dan asam. Dosis tinggi
kafein dapat menyebabkan tidak bisa diam, pikiran kacau dan tremor serta
kadang-kadang gangguan ritme jantung.
3. Strikhnin
Mekanisme kerja yaitu Antagonisme kompetitif NT inhibitor (glisin) di
daerah penghambatan pasca sinaps sehingga menyebabkan perangsangan
pada semua bagian SSP dan Konvulsan kuat dengan sifat kejang yang khas.
Efek pada dosis yang menimbulkan hipereksitabilitas seluruh SSP
mempengaruhi medulla oblongata, pusat vasomotor dan terjadi perubahan
tekanan darah. Serta menimbulkan efek Tonus otot rangka dan Stimulasi
saluran cerna. Strikhnin Tidak digunakan untuk terapi Tidak digunakan lagi
sebagai obat. Sekarang digunakan sebagai rodentisida. Strikhnin
menyebabkan perangsangan pada semua bagian SSP. Obat ini merupakan
konvulsan kuat dengan sifat kejang yang khas. Efek merugikan yaitu
Konvulsi dicirikan sebagai opisthotonos, yaitu perpanjangan kuat dari tubuh
dan semua anggota badan (hiperekstensi), sehingga hanya occiput dan tumit
saja yang menyentuh alas tempat tidur. Semua otot lurik dalam keadaan
kontraksi penuh. Nafas terhenti karena kontraksi diafragma, dada dan perut.
Episode kejang ini terjadi berulang; frekuensi dan hebatnya kejang
bertambah dengan adanya rangsangan sensorik.
Obat-obat depresan system saraf pusat terlibat dalam pelepasan
neurotrasmiter penghambatan. Sebagai contoh, obat obat kelompok barbiturate
berperan dalam meningkatkan pelepasan GABA. GABA menghambat
penghantaran implus pada sinaps di SSP. Manifestasi yang terjadi yang dapat di
amati pada hewan percobaan antara lain meliputi penurunan aktivitas motorik
dan rasaingin tahu, timbul efek sedasi bahkan hipnotik seiring dengan
peningkatan dosis.
Hipnotik sedatif merupakan golongan obat depresan susunan saraf pusat (SSP)
yang relatif, mulai dari ringan yaitu menyebabkan tenang atau kantuk,
menidurkan, hingga yang berat (kecuali benzodiazepin) yaitu hilangnya
kesadaran, keadaan anestesi, koma dan mati , bergantung kepada dosis. Pada
dosis terapi obat sedatif menekan aktivitas, menurunkan respon terhadap
merangsangan emosi dan menenangkan. Obat hipotik menyebabkan kantuk dan
mempermudah tidut serta mempertahankan tidur yang menyerupai tidur
fisiologis.
Hipnotik-Sedatif
Efek dengan mendepresi SSP sehingga relatif tidak selektif. Efek depresan SSP
yg muncul mulai dari tenang - mengantuk menidurkan - Hilang kesadaran -
Keadaan anestesi koma kematian, ini tergantung pada dosis yang diberikan.
Sedativa berfungsi menurunkan aktivitas, mengurangi ketegangan, dan
menenangkan penggunanya. Sedangkan Hipnotika menimbulkan rasa kantuk,
mempercepat tidur. Reseptor yang bekerja pada hipnotik-sedatif yaitu reseptor
GABA (gamma-aminobutyric acid) merupakan neurotransmiter inhibitor utama
di otak. GABA dihasilkan disintesis dari glutamat dg bantuan enzim glutamic
acid decarboxylase (GAD), didegradasi oleh GABA-transaminase. Sekali
dilepaskan, GABA berdifusi menyeberangi celah untuk berinteraksi dengan
reseptornya menimbulkan aksi penghambatan fungsi CNS. GABA yang sudah
terdisosiasi dari reseptornya diambil kembali (reuptake) ke dalam ujung
presinaptik atau ke dalam sel glial dengan bantuan transporter GABA.
Reseptor GABA terdiri dari 2 jenis yaitu ionotropik (GABA-a) dan
metabotropik (GABA-b). Reseptor GABA-a terletak di postsinaptik cukup
penting karena dia merupakan tempat aksi obat-obat benzodiazepin dan
golongan barbiturat. Reseptor ini memiliki beberapa tempat aksi obat :
benzodiazepin site, GABA site, barbiturat site, neurosteroid site.
Aksi obat-obat yang bekerja pada reseptor GABA
1. Obat-obat benzodiazepin (diazepam, klordiazepoksid, lorazepam) dapat
meningkatkan afinitas reseptor terhadap GABA pada GABA site yang
mengaktivasi reseptor GABA sehingga meningkatkan frekuensi pembukaan
kanal Cl menyebabkan hiperpolarisasi sehingga terjadi depresi CNS.
Mekanisme kerja dengan peningkatan perintangan pada SSP yang
diperantarai GABA. Benzodiazepin meningkatkan afinitas reseptor terhadap
GABA pada GABA site dengan mengaktivasi reseptor GABA
meningkatkan frekuensi pembukaan kanal Cl sehingga terjadi hiperpolarisasi
menyebabkan depresi CNS. Efek yang ditimbulkan hipnotik, ansiolitik,
relaksan otot, antikonvulsan.
Benzodiazepin dapat menekan SSP dengan khasiat sedatif dan hipnotis,
berdaya anxiolitis, antikonvulsif, dan relaksasi otot. Pada penggunaan jangka
panjang, dapat menimbulkan kebiasaan dan ketergantungan, tetapi lebih
ringan daripada hipnotika lainnya. Pada overdose (besar) jarang sekali
menimbulkan depresi pernapasan dan kardiovaskuler, bila tidak dikombinasi
dengan obat-obat lain yg menekan SSP (miis. Alkohol).
2. Obat-obat barbiturat (fenobarbital, pentobarbital) akan memperlama
pembukaan kanal Cl menyebabkan hiperpolarisasi sehingga terjadi depresi
CNS.
Efek Obat-obat barbitural
1. Dapat meningkatkan inhibisi yg diperantarai GABA dengan cara
memperpanjang durasi pembukaan saluran Cl
-
dengan meningkatkan
konduktansi Cl
-
secara langsung yang menyebabkan hiperpolarisasi
sehingga terjadi depresi CNS
2. Menurunkan sensitivitas membran pasca sinaptik neuronal terhadap NT
pengeksitasi
Barbitural bekerja depresif terhadap Sistem Saraf Pusat serta sejumlah besar
fungsi dan organ-organ sistem tubuh. Barbiturat (Fenobarbital) bila
digunakan dalam dosis yg meningkat, akan menimbulkan efek berturut-turut
peredaan, tidur, dan pembiusan total (anestesia); sedangkan pada dosis yg
lebih besar lagi: koma, depresi pernapasan, dan kematian. Bila diberikan
berulang kali untuk jangka waktu yang lama, akan menimulkan
ketergantungan dan ketagihan.



Struktur kimia Fenobarbital
Anestetika umum adalah obat yang dapat menimbulkan anestesia, yakni suatu
keadaan depresi umum yang bersifat reversibel dari pelbagai pusat di SSP, di
mana seluruh perasaan dan kesadaran ditiadakan. Anestetika digunakan pada
pembedahan dengan maksud mencapai keadaan pingsan, merintangi rangsangan
nyeri (analgesia), memblokir reaksi refleks, serta menimbulkan pelemasan otot
(relaksasi).
Penggolongan Anestetika umum yaitu Anestesi Intra vena dan Anestesi inhalasi.
Anestesi Intra vena digunakan untuk operasi singkat, terutama untuk induksi
anestesi (barbiturat, non barbiturat) dan untuk Anestesi inhalasi terutama
digunakan untuk memelihara anestesi serta Kecepatan induksi anestesi
tergantung pada kelarutan dalam darah dan Konsentrasi gas yang terinspirasi
(halothan, isoflurane enflurane, nitrous oxide).
Mekanisme kerja anestetika umum yaitu Anestetika umum mengganggu fungsi
sistem saraf pada neuron sensori perifer, spinal cordata, brainstem, dan korteks
cerebral. Serta Anestetika umum dapat menghambat aktivitas elektrik di SSP
Mekanisme selular anestetika umum
menyebabkan hiperpolarisasi neuron, mengganggu transmisi sinaptik
Menghambat eksitasi sinaps dan menimbulkan inhibisi sinaps
Menghambat pelepasan neurotransmitter eksitatori
Mekanisme molekular anestetika umum
Ligand-gated Ion channel merupakan target kerja anestesi
Reseptor GABA yang berada pada gerbang saluran klorida sensitif
terhadap anestetika
Sehingga menyebabkan neurotransmisi inhibitori dan menekan aktivitas
saraf
Efek anestetik umum (barbiturat, propofol) dapat endepresi semua jaringan
excitable:
- SSP: termasuk aliran darah cerebral
- Kardiovaskular: penurunan tekanan darah akibat vasodilatasi dan depresi
kontraktilitas jantung
- Respirasi: menurunkan volume tidal, kecepatan respirasi, menimbulkan
apnea> pasien dimonitor agar mendapatkan oksigenasi yang cukup
Efek ketamin (berbeda dengan anestetika yang lain) yaitu
- Mempunyai aktivitas simpatomimetik tidak langsung
- Menginduksi dilatasi pupil, salivasi, lakrimasi, pergerakan tungkai, dan
peningkatan tonus otot
- Meningkatkan aliran darah cerebral
- Meningkatkan tekanan intraokular
- Meningkatkan tekanan darah, heart rate, dan cardiac output (karena
menghambat reuptake katekolamin)
- Paling ringan dalam efek depresi pernafasan, merupakan bronkodilator yang
potent karena efek simpatomimetik, cocok bagi pasien yang beresiko
bronkospasmus



III. Alat, Bahan & Hewan Percobaan
- Alat : alat suntik, sonde oral, plat form, stopwatch, timbangan mencit,
tali, beban, bejana plastic.
- Bahan : Kafein, Diazepam, Propofol, Nacl fisiologis.
- Hewan : Mencit putih sekelamin.
IV. Prosedur Percobaan
1. Pengamatan aktivitas stimulasi SSP dari kafein






















Hewan pecobaan menjadi 2 kelompok , tiap kelompok
terdiri dari 2 ekor mencit :
Kelompok 1:Kontrol ( diberi NaCl fisiologis )
Kelompok 2 : diberi Kafein
Bahan uji diberikan secara oral

Sebelum diberikan bahan uji, diamati parameter -
parameter perilaku mencit diatas platform, sesuai tabel 3.1
Setelah diberi bahan uji, dilakukan kembali pengamatan
parameter - parameter perilaku mencit diatas platform
sesuai tabel 3.1

Data diberikan dalam bentuk tabel
Berdasarkan data percobaan, dijelaskan perbedaan -
perbedaan perilaku mencit normal dan mencit yang
diberi stimulan SSP
2. Depresan SSP
Pengamatan Aktivitas Hipnotik Dan Sedatif Berdasarkan Perubahan Dosis
Dan Perbedaan Rute Pemberian


Hewan pecobaan menjadi 4 kelompok , tiap kelomrpok terdiri dari 2 ekor
mencit :
Kelompok 1:Kontrol ( diberi aquadest secara oral)
Kelompok 2 : diberi Diazepan dosis 1 secara oral
Kelompok 3 : diberi Diazepan dosis 2 secara oral
Kelompok 4 : diberi Diazepan secara intra peritonial

Sebelum diberikan bahan uji, amatilah parameter - parameter mencit di atas
platform sesuai tabel 3.1

Setelah diberi bahan uji, dilakukan kembali pengamatan parameter -
parameter perilaku mencit diatas platform sesuai tabel 3.1

Dicatat waktu kapan mencit mengalami efek sedasi dan hipnotik juga
ditentukan durasi nya

Data diberikan dalam bentuk tabel dan grafik

Berdasarkan data percobaan, dijelaskan hubungan antara dosis dengan efek
farmakologi obat

3. Anestetika Umum
Pengamatan Aktivitas Anestetika Umum


Hewan pecobaan menjadi 2 kelompok , tiap kelomrpok terdiri dari 2 ekor
mencit :
Kelompok a :Kontrol ( diberi NaCl fisiologis)
Kelompok b : diberi Amfetamin

Bahan uji diberikan secara injeksi intra peritonial

Sebelum diberikan bahan uji, amatilah parameter - parameter mencit di atas
platform sesuai tabel 3.1

Setelah diberi bahan uji, dilakukan kembali pengamatan parameter -
parameter perilaku mencit diatas platform sesuai tabel 3.1

Dicatat waktu kapan mencit mengalami efek sedasi dan hipnotik juga
ditentukan durasi nya

Data diberikan dalam bentuk tabel

Digabungkan data percobaan di atas, data disajikan dalam bentuk tabel.
Berdasarkan data percobaan diatas, dijelaskan perbedaan kerja antara
stimulan SSP, depresan SSP, dan Anestetika umum
V. Data Pengamatan Percobaan
Perhitungan Dosis Aquadest terhadap Aktivitas Stimulan SSP
BB mencit I = 21 g BB mencit II = 22 g
Aquades 1 ml/20 g BB

1
20
=

21

=
21 1
20
= 1,05

21

Aquades 1 ml/20 g BB

1
20
=

22

=
22 1
20
= 1,1

22

Data pengamatan kelompok 1
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(21 g)
Mencit 2
(22 g)
Mencit 1
(21 g)
Mencit 2
(22 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
28 x 8 x 4 x 4 x
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal (%)
Normal Tidak
Normal
Normal Tidak
Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
Normal Turun Normal Turun
Straub (%) - 2x 2x -
Piloereksi (%) - - - -
Ptosis (%) - - - -
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming - - - -
Defekasi (%) - - 2 x 2 x
Urinasi (%) + - - ++
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) - + - +
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) + + + +
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Cepat Normal Normal Normal
Menggelantung (%) + - - -
Retablishmen (%) + + + +
Fleksi (%) + + + +
Hafner (%) - + + +
Refleks pineal (%) ++ + + +
Refleks kornea (%) - + + +
Perhitungan Dosis kafein terhadap Aktivitas Stimulan SSP
BB mencit I = 21 g BB mencit II = 22 g
Kafein 1 ml/20 g BB

1
20
=

21

=
21 1
20
= 1,05

21

Kafein 1 ml/20 g BB

1
20
=

22

=
22 1
20
= 1,1

22

Data pengamatan kelompok 2
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(21 g)
Mencit 2
(22 g)
Mencit 1
(21 g)
Mencit 2
(22 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
31 x 4 x 45 x 24 x
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal
(%)
Normal Normal Normal Tidak
Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
Normal Normal Naik Normal
Straub (%) - - - ++
Piloereksi (%) - - - -
Ptosis (%) - - - -
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming + + +++ ++
Defekasi (%) 1 x - 3 x -
Urinasi (%) + - ++ -
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) + + + +
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - +
Righting Refleks (%) + + + +
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Cepat Cepat Cepat
Menggelantung (%) + + ++ ++
Retablishmen (%) + + ++ +
Fleksi (%) + + + +
Hafner (%) + + + +
Refleks pineal (%) + + + +
Refleks kornea (%) + - + +
Perhitungan Dosis Deazepam terhdap Aktivitas Depresan SSP dgn sediaan oral
Dosis diazepam = 5 mg/ml (diencerkan 10x) 5 mg/10 ml = 0,5 mg/ml
Konversi dosis untuk mencit 5 mg x 0,0026 = 0,013 mg
Volume untuk mencit
0,013 mg
v
x
0,26 mg
10 mL
= 0,5 ml/20 g bb mencit
Volume untuk mencit BB 24 g
0,5 ml
20 g bb
=
x
24 g bb
= 0,6
ml
24 g BB

Data pengamatan kelompok 3
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(24 g)
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(24 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
23 x 15 x 2 x 6 x
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal (%)
Normal Normal Normal Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
15 x 4 x 3 x -
Straub (%) - - - -
Piloereksi (%) - - + +
Ptosis (%) - - + +
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming + + - -
Defekasi (%) 1 x - 1 x -
Urinasi (%) - - - -
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) + + + +
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) ++ ++ ++ ++
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Normal Lebih
cepat
25%
Cepat 25%
Menggelantung (%) - - + -
Retablishmen (%) ++ ++ + +
Fleksi (%) ++ ++ + +
Hafner (%) ++ ++ + +
Refleks pineal (%) ++ ++ + -
Refleks kornea (%) ++ ++ + -

Perhitungan Dosis Deazepam terhdap Aktivitas Depresan SSP dgn sediaan oral
Diazepam dosis II = 10 mg/manusia
Dosis pada mencit : 10 mg x 0,0026 = 0,026 mg/20 g bb
Volume yang digunakan :
0,026
0,026
= 1 ml/20 g bb
Volume pada mencit 1 yaitu :
20
20
1 = 1 ml/20 g bb mencit
Volume pada mencit 2 yaitu :
25
20
1 = 1,25 ml/25 g bb mencit
Data pengamatan kelompok 4
Efek yang diamati Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(20 g)
Mencit 2
(25 g)
Mencit 1
(20 g)
Mencit 2
(25 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
20 x 23 x - -
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal
(%)
Normal Normal Tidak
Normal
Tidak
Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
Normal Normal Turun Turun
Straub (%) - - - -
Piloereksi (%) + + - -
Ptosis (%) - - - -
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming + + - -
Defekasi (%) 3 x 4 x - -
Urinasi (%) - - - -
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) - - - -
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) - - + -
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Normal Sesak Sesak
Menggelantung (%) - - + +
Retablishmen (%) ++ ++ + +
Fleksi (%) + + - -
Hafner (%) + + - -
Refleks pineal (%) + + - -
Refleks kornea (%) + + - -
Perhitungan Dosis Deazepam terhadap Aktivitas Depresan SSP dgn sediaan
intra peritorial
Dosis diazepam = 5 mg/ml (diencerkan 10x) 5 mg/10 ml = 0,5 mg/ml
Konversi dosis untuk mencit 5 mg x 0,0026 = 0,013 mg
Volume untuk mencit
0,013 mg
v
x
0,5 mg
1 mL
= 0,03 ml/20 g bb mencit
Volume untuk mencit BB 26 g
0,03 ml
20 g bb
=
x
26 g bb
= 0,039
ml
26 g BB

Volume untuk mencit BB 25 g
0,03 ml
20 g bb
=
x
25 g bb
= 0,0375
ml
25 g BB

Data pengamatan kelompok 5
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(26 g)
Mencit 2
(25 g)
Mencit 1
(26 g)
Mencit 2
(25 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
38 x 41 x 4 x 11 x
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal
(%)
Normal Normal Tidak
Normal
Tidak
Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
Normal Normal Tidak
Normal
Tidak
Normal
Straub (%) - - - -
Piloereksi (%) - - - -
Ptosis (%) - - + +
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming - - - -
Defekasi (%) + + - -
Urinasi (%) + + + -
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) - - - -
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) + + + +
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Normal Sesak Sesak
Menggelantung (%) + + - -
Retablishmen (%) + + - -
Fleksi (%) + + + +
Hafner (%) + + - -
Refleks pineal (%) + + + +
Refleks kornea (%) + + + +

Perhitungan Dosis NaCl terhdp Aktivitas Anestetika umum dgn sediaan intavena
Pada manusia 100 mg/mL kemudian diencerkan 5 kali sehingga dosisnya
menajdi 20 mg/mL
Dosis absolute = 70 kg/bb x 0,0026 = 0,182 mg/20 g bb mencit
Dosis absolute mencit =
0,182
20
= 0,0091 mg/20 g bb mencit
dibuletin menjadi 0,01 mg/20 g bb mencit
Data pengamatan kelompok 6
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(23 g)
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(23 g)
Platform (Menjengukkan kepala
kebawah)
+ + + +
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal (%)
Normal Normal Normal Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
Normal Normal Normal Normal
Straub (%) - - - -
Piloereksi (%) + + - -
Ptosis (%) - - - -
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming - - - -
Defekasi (%) + - + +
Urinasi (%) - - - -
Salivasi (%) - - - +
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) + + + +
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) + + + +
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Normal Normal Normal
Menggelantung (%) + + +
+
+
Retablishmen (%) + + +
+
+
Fleksi (%) + + - +
Hafner (%) + + - +
Refleks pineal (%) + + + +
Refleks kornea (%) + + + +

Perhitungan Dosis ketamin terhdp Aktivitas Anestetika umum dgn sediaan
intavena
Diketahui : Dosis obat ketamin pada manusia = 100 mg/ml
Ketamine diencerkan 5 kali dosis 1 ml = 20 mg/ml
Ditanyakan : Dosis obat ketamin pada mencit?
Volume pengenceran obat ketamin?
Jawab : Dosis obat ketamin pada mencit = bb manusia faktor konversi
= 70 kg 0,0026
= 0,182 mg/20 g bb mencit
Volume pengenceran obat =
0,182 mg/20g
20 mg/ml

= 0,091 ml/ 20 g bb mencit
0,01 ml/20 g bb mencit

Perhitungan volume obat ketamin yang diberikan pada mencit
Diketahui : Volume obat ketamin pada mencit (secara i.v) =
0,01 ml/20 g bb mencit
Ditanyakan : Volume obat ketamin untuk 24 g bb mencit (secara i.v)?
Jawab : Volume obat untuk bb mencit ke-1 (24 gram) =

24
20
0,01 ml/g = 0,012 ml/g bb mencit
Volume obat untuk bb mencit ke-2 (23 gram) =

23
20
0,01 ml/g = 0,011 ml/g bb mencit
Data pengamatan kelompok 7
Efek yang diamati
Kelompok Perlakuan
Sebelum perlakuan Sesudah perlakuan
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(26 g)
Mencit 1
(24 g)
Mencit 2
(26 g)
Platform (Menjengukkan
kepala kebawah)
9 x 37 x 9 x 15 x
Sikap Tubuh Normal (%)
Tidak Normal (%)
Normal Normal Tidak
Normal
Normal
Aktivitas Motorik Naik (%)
Normal (%)
Turun (%)
Diam (%)
1 x 5 x 3 x 2x
Straub (%) - - - -
Piloereksi (%) - - - -
Ptosis (%) + + - -
Lakrimasi (%) - - - -
Grooming - - - -
Defekasi (%) + + - -
Urinasi (%) - - - -
Salivasi (%) - - - -
Vokalisasi (%) - - - -
Tremor (%) ++ ++ + +
Kejang (%) - - - -
Writhing (%) - - - -
Righting Refleks (%) + + + +
Pernafasan Cepat (%)
Normal (%)
Sesak (%)
Normal Normal Cepat Normal
Menggelantung (%) + + - +
Retablishmen (%) + + - +
Fleksi (%) + + - +
Hafner (%) + + - +
Refleks pineal (%) + + + +
Refleks kornea (%) + + - +




VI. Pembahasan
Pada percobaan kali ini, dilihat bagaimana suatu obat bekerja pada sistem saraf
pusat serta diamati durasi zat-zat yang diberikan kepada hewan uji yaitu mencit.
Pengamatan yang dilakukan melimuti pengamatan aktivitas stimulasi SSP dari
kafein, depresan sistem saraf pusat menggunakan obat diazepam dengan dosis
yang berbeda dan anestetika umum menggunakan obat ketamin. Setelah masing-
masing hewan coba telah diberikan obat, didiamkaan selama 30 menit dengan
tujuan supaya obatnya dapat terabsorpsi dengan baik dan memberikan hasil yang
diharapkan. Lalu, diamati waktu onset dan durasi setelah pemberian pada
mencit tiap 15 menit hingga 30 menit.

Pada pengamatan aktivitas stimulan SSP menggunakan kafein dari golongan
metilxantin dan control dengan menggunakan NaCl fisiologis. Pengamatan
aktivitas stimulan SSP bertujuan untuk mengetahui efek dan gejala konvulasi
yang ditimbulkan setelah pemberian suatu stimulansia SSP terhadap hewan coba
mencit. Sebelum dilakukan pemberian obat, dilakukan terlebih dahulu
pengamatan hewan coba meliputi bobot badan, refleks, gejala lainnya seperti
salivasi dan defekasi, dll. Sesuai dengan tebel yang telah dicantumkan. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa aktivitas hewan coba memberikan respon yang
normal. Selanjutnya yaitu pemberian obat stimulan kafein secara oral pada
hewan coba dan pemberian NaCl fisiologis sebagai control. Tujuan digunakan
kafein karena kafein bisa merangsang SSP, menimbulkan diuresis, merangsang
otot jantung dan merelaksasi otot polos (terutama bronkus). Serta digunakan
NaCl fisiologis bertujuan agar cairannya mirip dengan cairan tubuh mencit. Dari
hasil praktikum yang didapatkan dilihat dari manifestasi yang terjadi yang dapat
diamati pada hewan uji antara lain meliputi peningkatan aktivitas motorik dan
rasa ingin tahu, serta tingkat agresivitas. Hasilnya menunjukkan Setelah
pemberian kaffein pada mencit diperoleh aktivitas mencit meningkat.
Neourotranmitter yang bekerja pada stimulasi SSP yaitu NT perangsangan yang
bekerja menurunkan potensial membran neuron pasca sinaptik sehingga suatu
impuls baru dapat dibangkitkan melintasi sinpas. Karena obat-obat sistem saraf
pusat dapat memprofokasi kuat terjadinya peningkatan neurotransmitter
perangsangan. Dan menstimulasi keluarnya norefinefrin dan dapat menghambat
katabolisme NT tersebut. Dua fenomena tersebut akan meningkatkan kadar
neurotransmitter norefinefrin, akibatnya terjadi peningkatan penghantaran
impuls elektrik pada neuron-neuron di SSP.
Pada pengamatan aktivitas depresan SSP dari diazepam. Obat depresan sistem
saraf pusat adalah obat yang dapat mendepres atau menurunkan aktifitas SSP.
Obat ini bekerja menekan pusat kesadaran, rasa nyeri, denyut jantung dan
pernapasan. Pada pengamatan aktivitas depresan sistem saraf pusat yang
bertujuan untuk mengetahui efek dan gejala konvulasi yang ditimbulkan setelah
pemberian suatu depresan SSP terhadap hewan coba mencit. Obat yang
digunakan adalah diazepam dengan dosis yang berbeda dan rute pemberian yang
berbeda, yang dilakukan adalah rute pemberian secara oral dan secara
intraperitonial. Diazepam menghambat pelepasan asetilkolin dalam
synaptosomes hippocampus tikus. Diazepam berikatan dengan afinitas tinggi
untuk sel-sel glial dalam kultur sel hewan. Dan diazepam juga menuruk
prolaktin rilis di tikus. Diazepam merupakan golongan dari benzodiazepin yang
mengikat ke subunit tertentu pada GABA. Reseptor adalah saluran inhibisi yang,
ketika diaktidkan, menurun aktivitas neuronal. Sebelum dilakukan pemberian
obat, dilakukan terlebih dahulu pengamatan hewan coba meliputi bobot badan,
refleks, gejala lainnya seperti salivasi dan defekasi, dll. Sesuai dengan tebel yang
telah dicantumkan. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa aktivitas hewan coba
memberikan respon yang normal. Selanjutnya yaitu pemberian obat depresan
pada hewan coba dengan dosis yang berbeda. Dan rute pemberian obat depresan
secara oral dan secara intraperitonial pada hewan coba. Dari hasil praktikum
yang didapatkan dilihat dari manifestasi yang terjadi yang dapat diamati pada
hewan uji antara lain meliputi penurunan aktivitas motorik dan rasa ingin tahu,
serta timbul efek sedasi bahkan hipnotik seiring dengan peningkatan dosis.
Hasilnya menunjukkan Setelah pemberian diazepam, neourotranmitter yang
bekerja pada depresan SSP yaitu NT penghambatan yang bekerja menghambat
penghantaran impuls pada sinaps. Karena obat-obat depresan sistem saraf pusat
terlibat dalam pelepasan NT penghambatan dan berperan dalam meningkatkan
pelepasan GABA. GABA menghambat penghantaran impuls pada sinaps di SSP.
Pada mencit dilakukan pemberian dosis deazepam secara oral diperoleh aktivitas
mencit menurun dan secara intraperitonial diperoleh aktivitas mencit menurun.
Dengan rute pemberian obat secara oral mengalami efek dari obat yang
diberikan lebih lama dibandingkan dengan rute intraperitonial karena absorbsi
obat dengan pemberian secara peritoneal lebih cepat ini disebabkan penyuntikan
dilakukan pada rongga perut sebelah kanan bawah, yaitu di antara kandung
kemih dan hati akan memberikan efek yang cepat karena pada daerah tersebut
banyak terdapat pembuluh darah.

Pada percobaan pengamatan aktivitas anestetika umum dari ketamin. Obat
anestetika umum sistem saraf pusat adalah obat yang dapat mendepres atau
menurunkan aktifitas SSP serta dapat menghilangkan kesadaran umum.
dibedakan menjadi anastetik inhalasi yaitu anastetik gas (anastetik Inhalasi) dan
anestetik parental (anastetik Intravena). Mekanisme kerja Anestetika umum pada
target menyebabkan gangguan fungsi sistem saraf pada neuron sensori perifer,
spinal cordata, brainstem, dan korteks cerebral dan menghambat aktivitas
elektrik di SSP. Mekanisme selular anestetika umum menyebabkan
hiperpolarisasi neuron, mengganggu transmisi sinaptik, menghambat eksitasi
sinaps dan menimbulkan inhibisi sinaps, dan menghambat pelepasan
neurotransmitter eksitatori. Mekanisme molekular anestetika umum
menyebabkan Ligand-gated Ion channel merupakan target kerja anestesi,
reseptor GABA yang berada pada gerbang saluran klorida sensitif terhadap
anestetika Sehingga menyebabkan neurotransmisi inhibitori dan menekan
aktivitas saraf.
Pada percobaan hewan dalam farmakologi yang digunakan adalah anastetik
parental yang dilakukan dengan pemberian obat pada intra vena ekor mencit.
Efek anastetik pada mencit dapat dideteksi dengan touch respon, yaitu dengan
menyentuh leher mencit dengan suatu benda misalnya pensil. Jika mencit tidak
bereaksi maka mencit terpengaruh oleh anastetik Obat ini bekerja menekan pusat
kesadaran, rasa nyeri, denyut jantung dan pernapasan. Anestesi umum adalah
cara anastesi, dimana rasa sakit hilang disertai dengan hilangnya kesadaran.
Anestesi digunakan pada pembedahan dengan maksud mencapai keadaan
pingsan , merintangi rangsangan nyeri (analgesia), memblokir reaksi refleks
terhadap manipulasi pembedahan serta menimbulkan pelemasan otot (relaksasi).
Anastesi ini terdiri atas injeksi, dimana obat yang disuntikan (diinjeksikan)
kedalam tubuh dan masuk kedalam peredaran darah yang menyebabkan
terjadinya peningkatan pembuluh darah, sehingga obat tersebut menghambat
masuknya ion Na
+
dan menghambat keluarnya ion K
+
. Mekanisme kerja anastesi
umum ada 3 yaitu : Mempengaruhi kerja GABA. Terdapat enzim NMDH (n-
metil-d-asparthat) yang merupakan reseptor dari glutamat yang dapat membuka
kanal Na+. Kemudian Menghambat masuknya ion Na
+
. Apabila ion Na
+
yang
bermuatan positif (+) masuk kedalam intrasel yang sebagian besar bermuatan
positif (+), maka akan menyebabkan ion K
+
yang berada pada intrasel keluar dan
terjadi depolarisasi. Dengan adanya penghambatan terhadap ion Na
+
, maka tidak
terjadi adanya penghantaraan implus kesaraf pusat. Dan Menghambat keluarnya
ion K
+
. Di dalam intrasel sebagian besar bermuatan positif (+). Apabila ion Na
+

masuk kedalam intrasel menyebabkan ion K
+
keluar dan akan mengganti muatan
positif yang berada di intrasel menjadi muatan negatif. Hal ini mengakibatkan
terjadinya penghantaran implus ke saraf pusat. Oleh karena itu ion K
+
dihambat
agar tidak keluar dari intrasel.
Pada praktikum yang didapatkan dari anestetik umum saraf pusat yang bertujuan
untuk mengetahui efek dan gejala konvulasi yang ditimbulkan setelah pemberian
suatu anestesi umum SSP terhadap hewan coba mencit. Obat yang digunakan
adalah ketamin. Sebelum dilakukan pemberian obat, dilakukan terlebih dahulu
pengamatan hewan coba meliputi bobot badan, refleks, gejala lainnya seperti
salivasi dan defekasi, dll. Sesuai dengan tebel yang telah dicantumkan. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa aktivitas hewan coba memberikan respon yang
sedikit kurang normal. Ketamine membertikan efek seperti mempunyai aktivitas
simpatomimetik tidak langsung, menginduksi dilatasi (pupil, salivasi, lakrimasi,
pergerakan tungkai, dan peningkatan tonus otot), meningkatkan aliran darah
cerebral, meningkatkan tekanan intraocular, meningkatkan tekanan darah, heart
rate, dan cardiac output (karena menghambat reuptake katekolamin), paling
ringan dalam efek depresi pernafasan, merupakan bronkodilator yang potent
karena efek simpatomimetik, cocok bagi pasien yang beresiko bronkospasmus.
Pemberian obat anestesi umum ketamin secara injeksi intravena pada hewan
coba. Dari hasil praktikum yang didapatkan dilihat dari manifestasi yang terjadi
yang dapat diamati pada hewan uji antara lain meliputi penurunan aktivitas
motorik dan rasa ingin tahu, serta serta timbul efek sedasi bahkan hipnotik
seiring dengan peningkatan dosis. Hasilnya menunjukkan Setelah pemberian
ketamin secara intravena. Setelah pemberian ketamin pada mencit diperoleh
aktivitas mencit menurun. Neourotranmitter yang bekerja pada anestesi umum
SSP yaitu NT penghambatan yang bekerja menghambat penghantaran impuls
pada sinaps.
VII. Kesimpulan
1. Pengujian aktivitas stimulan ssp pada mencit dengan kafein secara oral
menghasilkan efek stimulan yang meningkat dilihat dari aktivitas motoric dan
keinginan tau mencit yang meningkat
2. Pengujian aktivitas depresan ssp pada mencit yang dapat menimbulkan efek
Sedatif berdasarkan perubahan dosis dan rute pemberian dengan
menggunakan obat golongan dari Benzodiazepin yaitu Deazepam.
Menghasilkan menurunnya aktivitas motoric dan keinginan tau yang
menurun. Serta pemberian secara peritoneal lebih cepat dari pada oral ini
dikarenakan obat secara peritonial lansung diabsorbsi oleh pembuluh darah
pada bagian rongga perut
3. Pengujian aktivitas anestetika umum pada mencit dengan menggunakan obat
Ketamine yang menyebabkan depresi umum yang bersifat reversibel










Daftar Pustaka

Kee, Joyce L dan Hayes, Evelyn R.1996. Farmakologi, pendekatan proses
keperawatan : EGC, Jakarta.
Purwanto, SL dan Istiantoro, Yati. 1992. DOI (Data Obat Di Indonesia). Jakarta
: PT. Grafindian Jaya.
Katzung, Bertram G.2002. Farmakologi Dasar Dan Klinik. Jakarta :Salemba
Medika.
Handoko, Tony.et.al. 1995. Farmakologi dan Terapi edisi IV. Jakarta : Gaya
Baru
Stringer, Janet L, 2008. Konsep-konsep dasar farmakologi edisi 3. Jakarta :
Penerbit buku kedokteran EGC











LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOLOGI TOKSIKOLOGI I
PERCOBAAN III
OBAT-OBAT SISTEM SARAF PUSAT
(STIMULAN SSP, DEPRESAN SSP, DAN ANESTETIKA UMUM)
Tanggal Praktikum : 29 September 2014
Tanggal Laporan : 06 Oktober 2014
Kelompok/Shift : 5/A
Anggota Kelompok :
Sarah Siva Mariam 10060312017
Wendy Wijaya 10060312018
Gina Trihandayani 10060312020
Yuli Ernawati 10060312021
Marsha Budi Clarasati 10060312022
Nama Asisten :




LABORATORIUM FARMASI TERPADU UNIT D
PROGRAM STUDI FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG
2014