Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN

SURVEY TOPOGRAFI
SID Potensi Rawan Bencana Alam
S. Mamua P. Ambon Kab. Maluku Tengah
Oktober 2013
CV. PRIMA NUREKELE CONSULTANT
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617, Makassar
Jl. DR. Malaiholo SK.55/7 RT.001/05 Telp. (0411) 341756 Air Salobar, Makassar
KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYAAIR
BALAI WILAYAH SUNGAI MALUKU
Jl. Mr. C.H.R Soplanit No. 4 Rumah Tiga, Ambon Telp. (0911) 3825019

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



Laporan Survey Topografi
Ambon Kab. Maluku Tengah
PPK Perencanaan dan Program Satker Balai Wilayah Sungai Maluku
Dutasaran Dimensi Jo CV. Prima Nurkele Consultant
nomor: HK.02.03/07/BWS
Laporan ini berisi uraian beberapa hal,
1. Pendahuluan
2. Pelaksanaan Survey
3. Analisa dan Pengolahan Dat
4. Hasil dan Pembahasan

Demikian pengantar Laporan
kerjasamanya, diucapkan terima kasih.

PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


K KA AT TA A P PE EN NG GA AN NT TA AR R
Survey Topografi pekerjaan SID Potensi Rawan Bencana Alam S. Mamua P.
Ambon Kab. Maluku Tengah, disampaikan dalam rangka perwujudan kerjasama antara
Program Satker Balai Wilayah Sungai Maluku
Dutasaran Dimensi Jo CV. Prima Nurkele Consultant berdasarkan surat perjanjian kontrak
nomor: HK.02.03/07/BWS-MAL/PPK-PRG/V/2013 tanggal 19 April 2013
uraian beberapa hal, antara lain ;
Analisa dan Pengolahan Data
Hasil dan Pembahasan
Laporan Survey Topografi ini kami buat, atas perhatian dan
kerjasamanya, diucapkan terima kasih.
Makassar, Oktober
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
JO CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT



Ir. Sitti Nursiah
Wakil KSO





PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 7

pekerjaan SID Potensi Rawan Bencana Alam S. Mamua P.
, disampaikan dalam rangka perwujudan kerjasama antara
Program Satker Balai Wilayah Sungai Maluku dengan PT. Astakona
berdasarkan surat perjanjian kontrak
19 April 2013.
ini kami buat, atas perhatian dan
Oktober 2013
ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
JO CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT



Sitti Nursiah
Wakil KSO

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


KATA PENGANTAR ................................
DAFTAR ISI ................................
DAFTAR TABEL ................................
DAFTAR GAMBAR ................................

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Umum ................................
1.2 Maksud dan Tujuan
1.3 Lingkup Pekerjaan ................................
1.4 Lokasi Pekerjaan ................................

BAB II PELAKSANAAN SURVEY LAPANGAN
2.1 Mobilisasi Personil
2.2 Peralatan ................................
2.3 Jadwal Pelaksanaan
2.4 Pemetaan Situasi ................................
2.4.1 Pengukuran Kerangka Dasar Horisontal
2.4.2 Pengukuran K
2.4.3 Pengukuran Situasi Detail
2.5 Pengukuran Trase Saluran
2.5.1 Pengukuran Polygon Saluran
2.5.2 Pengukuran Potongan Memanjang
2.5.3 Pengukuran Potong

BAB III ANALISA DAN PENGOLAHAN DATA
3.1 Perhitungan Penentuan Posisi Horisontal/Koordinat
3.2 Perhitungan Penentuan Posisi Vertikal Metode Sipat Datar
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


DAFTAR ISI
......................................................................................
................................................................................................
...........................................................................................
........................................................................................
...............................................................................................
Maksud dan Tujuan ................................................................
................................................................
................................................................
PELAKSANAAN SURVEY LAPANGAN
Mobilisasi Personil ................................................................
...........................................................................................
Jadwal Pelaksanaan ................................................................
................................................................
Pengukuran Kerangka Dasar Horisontal ................................
Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal ................................
gukuran Situasi Detail ........................................................
ngukuran Trase Saluran ................................................................
ukuran Polygon Saluran ....................................................
an Potongan Memanjang ................................
Pengukuran Potongan Melintang ................................
BAB III ANALISA DAN PENGOLAHAN DATA
Perhitungan Penentuan Posisi Horisontal/Koordinat ...............................
Penentuan Posisi Vertikal Metode Sipat Datar .....................
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 8


...................... i
................................ ii
........................... v
........................ vi
............................... I - 1
............................................ I - 1
.............................................. I - 2
................................................ I - 2
............................................ II - 1
........................... II - 2
............................................ II - 2
................................................ II- 7
.................................... II- 7
........................................ II - 9
........................ II - 11
.................................. II - 11
.................... II 11
........................................... II 12
.............................................. II 13
............................... III - 1
..................... III - 5

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


3.3 Perhitungan Penentuan Posisi Vertikal Metode Tachymetri
3.4 Penyajian Data................................
3.5 Ketelitian Pengukuran Polygon /
3.6 Ketelitian Pengukuran Sipat Datar/

BAB IV HASIL PEMBAHASAN
4.1 Pemasangan Bench Mark
4.2 Hasl Pengukuran Situasi
4.3 Hasil Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang

DESKRIPSI BM


































PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Perhitungan Penentuan Posisi Vertikal Metode Tachymetri .....................
....................................................................................
Ketelitian Pengukuran Polygon / Traversing ................................
Ketelitian Pengukuran Sipat Datar/Levelling ................................
BAB IV HASIL PEMBAHASAN
Pemasangan Bench Mark ................................................................
Situasi ................................................................
Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang Sungai
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 9

..................... III - 6
.................... III - 7
.......................................... III - 7
.......................................... III - 7
.................................... IV - 1
....................................... IV - 2
Sungai .............. IV - 3

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



Tabel 2.1 Jadwal Penugasan Personil
Tabel 2.2 Daftar dan Jadwal Penggunaan Peralatan
Tabel 2.3 Jadwal Pelaksanaan
Tabel 4.1 Daftar Koordinat dan Elevasi BM
Tabel 4.2 Daftar Jumlah Gamb
























PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Jadwal Penugasan Personil ...............................................................
Tabel 2.2 Daftar dan Jadwal Penggunaan Peralatan ................................
Tabel 2.3 Jadwal Pelaksanaan ................................................................
Tabel 4.1 Daftar Koordinat dan Elevasi BM ...................................................
Gambar ................................................................
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 10




Halaman
............................... II - 3
...................................... . II - 4
...................................... . II - 5
................... .. IV - 2
.................................. .. IV - 3

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Gambar 2.1 Bagan Alir Pelaksanaan Pengukuran
Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal
Gambar 2.3 Pengukuran Waterpass
Gambar 2.4 Pengukuran Cross Section
Gambar 3.1 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan azimuth
Gambar 3.2 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan koordinat
Gambar 3.3 Transformasi Koordinat
Gambar 3.4 Penentuan Posisi Vertikal metode tachymetri



PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Bagan Alir Pelaksanaan Pengukuran ................................
Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal ................................................
Gambar 2.3 Pengukuran Waterpass ........................................................
Gambar 2.4 Pengukuran Cross Section ...................................................
Gambar 3.1 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan azimuth
Gambar 3.2 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan koordinat
Gambar 3.3 Transformasi Koordinat .......................................................
Penentuan Posisi Vertikal metode tachymetri ........................
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 11


Halaman
.................................... .. . II - 6
................ .. . II - 8
........................ .. . II - 10
................... .. . II - 13
Gambar 3.1 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan azimuth ......... .. . III - 3
Gambar 3.2 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan koordinat ....... .. . III - 3
....................... .. . III - 4
........................ .. . III - 6

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH








1.1. Umum
Laporan Pengukuran ini dimaksudkan untuk melaporkan kegiatan
pekerjaan pengukuran topografi pada pekerjaan
Bencana Alam Sungai Mamua
dari persiapan, kalibrasi alat ukur, pemasangan BM, metode pengukuran
dan metode perhitungan dan penggambaran hasil pengukuran.

1.2. Maksud dan Tujuan
Maksud pekerjaan ini adalah untuk melaksanakan pengukuran topografi
yang dapat memperlihatkan kondisi topografi
Sedangkan tujuannya adalah untuk menyiapkan suatu peta situasi dan
gambar alur sungai
dijadikan pedoman atau pegangan implementasi untuk perencanaa
desain.







PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Laporan Pengukuran ini dimaksudkan untuk melaporkan kegiatan
pekerjaan pengukuran topografi pada pekerjaan Studi Potensi Rawan
Bencana Alam Sungai Mamua Kabupaten Maluku Tengah
dari persiapan, kalibrasi alat ukur, pemasangan BM, metode pengukuran
dan metode perhitungan dan penggambaran hasil pengukuran.
Maksud dan Tujuan
Maksud pekerjaan ini adalah untuk melaksanakan pengukuran topografi
yang dapat memperlihatkan kondisi topografi sepanjang sungai
Sedangkan tujuannya adalah untuk menyiapkan suatu peta situasi dan
alur sungai (potongan memanjang dan melintang) yang
dijadikan pedoman atau pegangan implementasi untuk perencanaa
P
P
E
E
N
N
D
D
A
A
H
H
U
U
L
L
U
U
A
A
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


I - 1



Laporan Pengukuran ini dimaksudkan untuk melaporkan kegiatan
Studi Potensi Rawan
Kabupaten Maluku Tengah yang dimulai
dari persiapan, kalibrasi alat ukur, pemasangan BM, metode pengukuran
dan metode perhitungan dan penggambaran hasil pengukuran.
Maksud pekerjaan ini adalah untuk melaksanakan pengukuran topografi
sepanjang sungai.
Sedangkan tujuannya adalah untuk menyiapkan suatu peta situasi dan
(potongan memanjang dan melintang) yang dapat
dijadikan pedoman atau pegangan implementasi untuk perencanaan detail
A
A
N
N


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



1.3. Lingkup Pekerjaan
Lingkup pengukuran topografi pada pekerjaan DD Rehabilitasi D.I Sadang
Paket I Kabupaten Pinrang meliputi :
Pemasangan bench mark/patok
Penelusuran
Pengukuran Kerangka Horisontal
Pengukuran Kerangka Vertikal
Pemetaan situasi
Pengukuran penampang memanjang dan melintang saluran
Pengukuran situasi detail bangunan irigasi
Pengukuran situasi sungai
Perhitungan
Penggambaran
Pelaporan

1.4. Lokasi Kegiatan
Lokasi kegiatan terletak di DAS Mamua yang secara administratif
pemerintahan terletak di Dusun Mamua Desa Hila P. Ambon Kabupaten
Maluku Tengah. Secara geografis letak DAS Mamua terletak
batas sebagai berikut :
- Sebelah Utara
- Sebalah Selatan
- Sebelah Barat
- Sebelah Timur






PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Lingkup Pekerjaan
Lingkup pengukuran topografi pada pekerjaan DD Rehabilitasi D.I Sadang
Paket I Kabupaten Pinrang meliputi :
Pemasangan bench mark/patok
Pengukuran Kerangka Horisontal
Pengukuran Kerangka Vertikal
Pemetaan situasi
Pengukuran penampang memanjang dan melintang saluran
Pengukuran situasi detail bangunan irigasi
Pengukuran situasi sungai


Lokasi kegiatan terletak di DAS Mamua yang secara administratif
pemerintahan terletak di Dusun Mamua Desa Hila P. Ambon Kabupaten
Maluku Tengah. Secara geografis letak DAS Mamua terletak
batas sebagai berikut :
: 03
o
35 5.32 LS dan 122
o
07 57.88 BT
: 03
o
38 1.15 LS dan 122
o
07 40.37 BT
: 03
o
37 35.46 LS dan 122
o
08 28.73 BT
: 03
o
36 53.69 LS dan 122
o
08 28.73 BT
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


I - 2

Lingkup pengukuran topografi pada pekerjaan DD Rehabilitasi D.I Sadang
Pengukuran penampang memanjang dan melintang saluran
Lokasi kegiatan terletak di DAS Mamua yang secara administratif
pemerintahan terletak di Dusun Mamua Desa Hila P. Ambon Kabupaten
Maluku Tengah. Secara geografis letak DAS Mamua terletak pada batas-
07 57.88 BT
07 40.37 BT
08 28.73 BT
08 28.73 BT

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH
















PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



Gambar 1.1
Peta Lokasi Studi
Lokasi Studi
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


I - 3

PULAU PULAU LEASE

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH








2.1. Mobilisasi Personil
Personil yang terlibat dalam pelaksanaan
Alam Sungai Mamua
1. Tenaga Ahli
1. Team Leader
2. Design Engineer
3. Geodetic Engineer

2. Tenaga Sub Ahli
1. Kepala Juru Ukur
2. Kepala Juru Gambar
3. Surveyor
4. Draftman/Cad Operator
Jadwal penugasan untuk masing
pada tabel 2.1





BAB BAB BAB BAB
II
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Mobilisasi Personil
Personil yang terlibat dalam pelaksanaan SID Potensi Rawan Bencana
Alam Sungai Mamua Kabupaten Maluku Tengah adalah :
Team Leader 1 orang
Design Engineer 1 orang
Geodetic Engineer 1 orang
Tenaga Sub Ahli
ala Juru Ukur 1 orang
Kepala Juru Gambar 1 orang
2 orang
Draftman/Cad Operator 2 orang
Jadwal penugasan untuk masing-masing personil tersebut dapat dilihat
P
P
E
E
L
L
A
A
K
K
S
S
A
A
N
N
A
A
A
A
N
N
S
S
U
U
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 1




SID Potensi Rawan Bencana
masing personil tersebut dapat dilihat
U
U
R
R
V
V
E
E
Y
Y


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


2.2. Peralatan
Dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran topografi ini, di
peralatan untuk menunjang pekerjaan tersebut diatas, jenis peralatan,
jumlah dan waktu penggunaannya dapat dilihat pada daftar dan jadwal
penggunaan peralatan seperti disajikan pada Tabel 2.2.

2.3. Jadwal Pelaksanaan
Rencana kerja dan realiasasi pelak
SID Potensi Rawan Potensi Bencana Alam Sungai Mamua Kabupaten
Maluku Tengah pada Tabel 2.3.







































PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran topografi ini, di
peralatan untuk menunjang pekerjaan tersebut diatas, jenis peralatan,
jumlah dan waktu penggunaannya dapat dilihat pada daftar dan jadwal
penggunaan peralatan seperti disajikan pada Tabel 2.2.
Jadwal Pelaksanaan
Rencana kerja dan realiasasi pelaksanaan pekerjaan pengukuran topografi
SID Potensi Rawan Potensi Bencana Alam Sungai Mamua Kabupaten
pada Tabel 2.3.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 2

Dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran topografi ini, diperlukan
peralatan untuk menunjang pekerjaan tersebut diatas, jenis peralatan,
jumlah dan waktu penggunaannya dapat dilihat pada daftar dan jadwal
sanaan pekerjaan pengukuran topografi
SID Potensi Rawan Potensi Bencana Alam Sungai Mamua Kabupaten

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

























































T
a
b
e
l

2
.
1

D
a
f
t
a
r

d
a
n

J
a
d
w
a
l

P
e
r
s
o
n
i
l

u
n
t
u
k

P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

T
o
p
o
g
r
a
f
i

N
o
N
a
m
a

P
e
r
s
o
n
i
l
P
o
s
i
s
i

y
a
n
g

D
i
u
s
u
l
k
a
n
O
r
a
n
g
B

u

l

a

n


k

e

-
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

N
o
N
a
m
a

P
e
r
s
o
n
i
l
P
o
s
i
s
i

y
a
n
g

D
i
u
s
u
l
k
a
n
B
u
l
a
n
1
2
3
1
0
1
I
r
.

S
t
e
p
a
n
u
s

T
o
'
l
o
n
g
a
n
T
e
a
m

L
e
a
d
e
r
6
2
I
r
.

H
.

B
a
h
a
r
u
d
d
i
n

D
o
l
m
i
n
g
A
h
l
i

H
i
d
r
o
l
i
k
a
/
B
a
n
g
.

A
i
r
4
3
H
e
n
d
r
a

H
a
f
i
d
,

S
T
.
M
T
A
h
l
i

G
e
o
d
e
s
i
3
1
3
1
S
o
l
t
h
a
n

H
S
,

S
T
K
e
p
a
l
a

J
u
r
u

U
k
u
r
3
2
S
y
u
k
r
i
,

S
T
K
e
p
a
l
a

J
u
r
u

G
a
m
b
a
r
/
C
A
D
3
3
A
w
a
l
u
d
d
i
n
J
u
r
u

U
k
u
r
2
4
A
z
w
a
r

A
b
d
u
l
l
a
h
J
u
r
u

G
a
m
b
a
r
/
C
A
D
2
1
0
1
T
o

b
e

n
a
m
e
T
e
n
a
g
a

L
o
k
a
l

P
e
n
g
u
k
u
r
a
n
2


T
e
n
a
g
a

A
h
l
i
S
u
b

T
o
t
a
l






T
e
n
a
g
a

P
e
n
d
u
k
u
n
g
S
u
b

T
o
t
a
l






T
e
n
a
g
a

P
e
n
d
u
k
u
n
g
V
I
4
5
6
7
8
9
I
I
I
I
I
I
I
V
V
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 3

1
T
o

b
e

n
a
m
e
T
e
n
a
g
a

L
o
k
a
l

P
e
n
g
u
k
u
r
a
n
22
2
5
T

o

t

a

l




S
u
b

T
o
t
a
l





LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH





























Daftar dan Jadwal Peralatan
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Tabel 2.2
Daftar dan Jadwal Peralatan
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 4



LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


T
a
b
e
l

2
.
3

J
a
d
w
a
l

P
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

T
o
p
o
g
r
a
f
i

PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



























































11
.
P
e
m
b
u
a
t
a
n

d
a
n

P
e
m
a
s
a
n
g
a
n

B
M
,

C
P

d
a
n

P
a
t
o
k

K
a
y
u
.
2
.
P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

P
o
l
i
g
o
n

I
n
d
u
k
,

C
a
b
a
n
g

&

D
e
t
a
i
l
,

P
e
r
h
i
t
u
n
g
a
n

&

P
e
n
g
g
a
m
b
a
r
a
n

P
e
t
a

S
i
t
u
a
s
i

D
e
t
a
i
l
.
3
.
P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

M
e
m
a
n
j
a
n
g
,

M
e
l
i
n
t
a
n
g
,

P
e
r
h
i
t
u
n
g
a
n

&
P
e
n
g
g
a
m
b
a
r
a
n

S
a
l
.

P
e
m
b
a
w
a

&

P
e
m
b
u
a
n
g
.
4
.
P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

S
i
t
u
a
s
i
9
1
0
7
2
4
5
6
8
N
o
.
J
E
N
I
S

K
E
G
I
A
T
A
N
A
P
R
M
E
I
J
U
N
A
G
U
S
E
P
O
K
T
J
U
L
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 5

4
.
P
e
n
g
u
k
u
r
a
n

S
i
t
u
a
s
i

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH












































Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan Pengukuran
PEMASANGAN BM/
PATOK KAYU
PENGUKURAN
POLIGON CABANG
PENGUKURAN
WATERPASS
SURVEY SIAP
PENGUKURAN
TOPOGRAFI
BM/PATOK KAYU
TERPASANG
PENGUKURAN POLIGON UTAMA
DATA PENGUKURAN
POLIGON UTAMA
CEK
Ya
DATA PENGUKURAN
POLIGON CABANG
CEK
Ya
DATA PENGUKURAN
WATERPASS
CEK
Ya
PENGUKURAN
SITUASI
DATA PENGUKURAN
SITUASI
CEK
Ya
(E)SP.
(E)SP.
(E)SD.
(E)SP.
(E)SP.
(J)SD.
(J)SD.
(J)SD.
(L)SD.
(E)SP.
(E)SP.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Gambar 2.1
Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan Pengukuran











PERALATAN
SURVEY SIAP
Cek
Ya
MOBILISASI
PERHITUNGAN
PENGGAMBARAN
PEMASANGAN BM/
PATOK KAYU
PENGUKURAN
AZIMUTH
PENGUKURAN
POLIGON CABANG
PENGUKURAN
SITUASI DETAIL
PEMASANGAN BM/
PATOK KAYU
PENGUKURAN
POLIGON
PENGUKURAN
WATERPASS
PENETAPAN TANDA-TANDA
AZIMUTH
PENGUKURAN POLIGON
KERANGKA PENGIKATAN
PERSONIL
SURVEY SIAP
BAHAN
SIAP
Tidak
PENGUKURAN
SITUASI BANGUNAN
PENGUKURAN PENGUKURAN TRASE
SALURAN
PENETAPAN
BM
BM/PATOK KAYU BM/PATOK KAYU
TERPASANG
DATA PENETAPAN
BM
PENELUSURAN & PEMASANGAN
PATOK IP
PENGUKURAN POLIGON UTAMA
DATA PENELUSURAN &
PEMASANGAN PTK IP
DATA PENGUKURAN
POLIGON UTAMA
DATA PENETAPAN TANDA2
AZIMUTH
Tidak Tidak
CEK
Ya
Tidak
CEK
Ya
DATA PENGUKURAN
POLIGON CABANG
DATA PENGUKURAN
POLIGON
DATA PENGUKURAN
POLIGON KERANGKA
Tidak Tidak
CEK
Ya
Tidak
CEK
Ya
PENGUKURAN
WATERPASS
DATA PENGUKURAN DATA PENGUKURAN
AZIMUTH
DATA PENGUKURAN
WATERPASS
Tidak Tidak
CEK
Ya
Tidak
CEK
Ya
PENGUKURAN PENAMPANG
MEMANJANG & MELINTANG
PENGUKURAN
WATERPASS
PENGUKURAN
PENGUKURAN PENAMPANG
MEMANJANG & MELINTANG
DATA PENGUKURAN
WATERPASS
DATA PENGUKURAN
PENAMPANG
DATA PENGUKURAN
Tidak Tidak
CEK
Ya
Tidak
CEK
Ya
DATA PENGUKURAN
PENAMPANG
Tidak
CEK
Ya
DATA PENGUKURAN
SITUASI DETAIL
Tidak
CEK
Ya
HASIL
PERHITUNGAN
Tidak
CEK
Ya
GAMBAR &
PETA SIAP
Tidak
ASISTENSI
Ya
SELESAI
(A)SP.01-08
(B)SD.05,08-10 (B)SD.26-31 (B)SD.44
(B)SP.01-02
(E)SP.01-09 (E)SP.10-15 (E)SP.10-15
(E)SP.02-04 (E)SP.02-04 (E)SP.02-04
(E)SD.01-07 (E)SD.01-07 (E)SD.01-05
(E)SP.05-07 (E)SP.18 (E)SP.09
(E)SP.05 (E)SP.06-07
(E)SP.06-07
(J)SD.07-08 (J)SD.07-08 (J)SD.07-08
(J)SD.07-08 (J)SD.07-08 (J)SD.07-08
(J)SD.07-08 (J)SD.07-08 (J)SD.07-08
(L)SD.06-07
(J)SP.07
(E)SP.11 (E)SP.11
(E)SP.11
(E)SP.09
(E)SP.13
(E)SP.13
(E)SP.10,12
(E)SP.10,12
(E)SP.15-17
(J)SP.01-06
(J)SP.08
MULAI
PERSIAPAN
MOBILISASI
(L)SD.06-07 (L)SD.06-07
(L)SD.06-07
(L)SD.06-07
(L)SD.06-07
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 6


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


2.4. Pemetaan Situasi
Pengukuran topografi dilakukan untuk mengetahui bentuk dan situasi
kontur dari bentuk
peta situasi areal darat dan pantai yang ada. Ruang lingkup pekerjaan
pengukuran yang dilakukan mencakup lokasi
direkomendasikan seperti tersebut pada uraian diatas. Ad
lingkup pengukuran secara garis besar meliputi :
1. Pengukuran kerangka dasar horizontal
2. Pengukuran kerangka dasar vertikal
3. Pengukuran detail situasi
2.4.1 Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal
Sebelum melakukan pekerjaan pemetaan daerah baik
pengukuran kerangka dasar horizontal, kerangka dasar vertikal
maupun pengukuran detail situasi, terlebih dahulu dilakukan
pematokan yang mengcover seluruh areal yang akan dipetakan.
Adapun spesifikasi pemasangan patok permanen dan patok
kerangka dasar penguku
1. Pemasangan patok permanen Bench Mark (BM), Patok BM
terbuat dari beton bertulang setiap lokasi, dipasang
sebanyak
terganggu. Bagian BM yang muncul dipermukaan tanah
setinggi 40 c
adalah
masing BM tersebut dan keterangan lebih lengkap terdapat
dapat pada lembar (Deskripsi BM).
2. Patok Kerangka Dasar Peta dengan interval jarak 50 m di
sepanjang
horisontal dilakukan dengan metoda poligon dimaksudkan
untuk mengetahui posisi horizontal, koordinat (X,Y).
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Pemetaan Situasi
Pengukuran topografi dilakukan untuk mengetahui bentuk dan situasi
kontur dari bentuk alur sungai secara detail. Selanjutnya mendapatkan
peta situasi areal darat dan pantai yang ada. Ruang lingkup pekerjaan
pengukuran yang dilakukan mencakup lokasi-lokasi yang telah
direkomendasikan seperti tersebut pada uraian diatas. Ad
lingkup pengukuran secara garis besar meliputi :
Pengukuran kerangka dasar horizontal
Pengukuran kerangka dasar vertikal
Pengukuran detail situasi
Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal
Sebelum melakukan pekerjaan pemetaan daerah baik
gukuran kerangka dasar horizontal, kerangka dasar vertikal
maupun pengukuran detail situasi, terlebih dahulu dilakukan
pematokan yang mengcover seluruh areal yang akan dipetakan.
Adapun spesifikasi pemasangan patok permanen dan patok
kerangka dasar pengukuran adalah sebagai berikut :
Pemasangan patok permanen Bench Mark (BM), Patok BM
terbuat dari beton bertulang setiap lokasi, dipasang
sebanyak 4 (empat) buah dan dipasang ditempat yang tidak
terganggu. Bagian BM yang muncul dipermukaan tanah
setinggi 40 cm ukuran 30 x 30 cm. Sistem penomoran BM
adalah MA.01, MA.02 .. dst. Lebih jelasnya posisi masing
masing BM tersebut dan keterangan lebih lengkap terdapat
dapat pada lembar (Deskripsi BM).
Patok Kerangka Dasar Peta dengan interval jarak 50 m di
sepanjang alur sungai. Pengukuran kerangka dasar
horisontal dilakukan dengan metoda poligon dimaksudkan
untuk mengetahui posisi horizontal, koordinat (X,Y).
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 7

Pengukuran topografi dilakukan untuk mengetahui bentuk dan situasi
secara detail. Selanjutnya mendapatkan
peta situasi areal darat dan pantai yang ada. Ruang lingkup pekerjaan
lokasi yang telah
direkomendasikan seperti tersebut pada uraian diatas. Adapun ruang
Sebelum melakukan pekerjaan pemetaan daerah baik
gukuran kerangka dasar horizontal, kerangka dasar vertikal
maupun pengukuran detail situasi, terlebih dahulu dilakukan
pematokan yang mengcover seluruh areal yang akan dipetakan.
Adapun spesifikasi pemasangan patok permanen dan patok
ran adalah sebagai berikut :
Pemasangan patok permanen Bench Mark (BM), Patok BM
terbuat dari beton bertulang setiap lokasi, dipasang
) buah dan dipasang ditempat yang tidak
terganggu. Bagian BM yang muncul dipermukaan tanah
m ukuran 30 x 30 cm. Sistem penomoran BM
.02 .. dst. Lebih jelasnya posisi masing-
masing BM tersebut dan keterangan lebih lengkap terdapat
Patok Kerangka Dasar Peta dengan interval jarak 50 m di
sungai. Pengukuran kerangka dasar
horisontal dilakukan dengan metoda poligon dimaksudkan
untuk mengetahui posisi horizontal, koordinat (X,Y).

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Pengukuran kerangka horisontal menggunakan sistim
pengukuran terestris dengan metode poligon, hal ini mutla
digunakan untuk pemetaan daerah yang kecil dan untuk
keperluan perencanaan teknik sipil karena lebih praktis dan
fleksibel. Metode ini menggunakan total station. Metode
pengukuran ini minimal harus dimulai dari titik yang telah
diketahui koordinatnya dar
Pengukuran poligon terdiri dari pengukuran sudut dan jarak yang
akan digunakan untuk menentukan titik
berdasarkan satu bidang referensi; dalam hal ini bidang referensi
yang digunakan adalah koordinat UTM
Mercator
Prinsip dari pengukuran ini adalah membentuk satu rangkaian
yang terdiri dari sudut dan jarak yang biasa disebut polygon
(segi banyak) karena membentuk sisi
titik polygon inilah dimulai pengambilan titik
keperluan tertentu seperti bangunan, jalan, batas
sebagainya. Secara umum pengukuran ini dapat dilihat pada
gambar berikut ini :







1
1
BM.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Pengukuran kerangka horisontal menggunakan sistim
pengukuran terestris dengan metode poligon, hal ini mutla
digunakan untuk pemetaan daerah yang kecil dan untuk
keperluan perencanaan teknik sipil karena lebih praktis dan
fleksibel. Metode ini menggunakan total station. Metode
pengukuran ini minimal harus dimulai dari titik yang telah
diketahui koordinatnya dari GPS.
Pengukuran poligon terdiri dari pengukuran sudut dan jarak yang
akan digunakan untuk menentukan titik-
berdasarkan satu bidang referensi; dalam hal ini bidang referensi
yang digunakan adalah koordinat UTM (Universal Transver
Mercator).
Prinsip dari pengukuran ini adalah membentuk satu rangkaian
yang terdiri dari sudut dan jarak yang biasa disebut polygon
(segi banyak) karena membentuk sisi-sisi yang banyak. Dari titik
titik polygon inilah dimulai pengambilan titik-titik detail untuk
eperluan tertentu seperti bangunan, jalan, batas
sebagainya. Secara umum pengukuran ini dapat dilihat pada
gambar berikut ini :





Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal
dengan Pengukuran Terestris
1
2
1
1
2
2
2
2
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 8

Pengukuran kerangka horisontal menggunakan sistim
pengukuran terestris dengan metode poligon, hal ini mutlak
digunakan untuk pemetaan daerah yang kecil dan untuk
keperluan perencanaan teknik sipil karena lebih praktis dan
fleksibel. Metode ini menggunakan total station. Metode
pengukuran ini minimal harus dimulai dari titik yang telah
Pengukuran poligon terdiri dari pengukuran sudut dan jarak yang
-titik koordinat
berdasarkan satu bidang referensi; dalam hal ini bidang referensi
(Universal Transver
Prinsip dari pengukuran ini adalah membentuk satu rangkaian
yang terdiri dari sudut dan jarak yang biasa disebut polygon
sisi yang banyak. Dari titik-
titik detail untuk
eperluan tertentu seperti bangunan, jalan, batas-batas dan
sebagainya. Secara umum pengukuran ini dapat dilihat pada
Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal
3
BM.

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Adapun spesifikasi pengukurannya sebag
1. Pengukuran Jarak
1. Pengukuran menggunakan pita ukur dikontrol dengan
pembacaan benang
2. Pembacaan dilakukan pergi pulang
3. Hasil pembacaan jarak dicek beberapa kali

2. Pengukuran Sudut
1. Menggunakan Theodolite dengan ketelitian 1 detik
2. Jumlah seri pengu
3. Selisih sudut antara dua pembacaan < 5 (lima detik )
4. Salah penutup sudut f
5. Salah penutup jarak fd <1:10.000
6. Bentuk geometris poligon adalah tertutup (
BM dan patok kayu
dimana :
n = Jumlah tit
f
fd = jumlah penutup jarak

2.4.2 Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal
Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui posisi tinggi
elevasi (Z), pada masing
Metoda pengukuran yang dilak
dengan melakukan pengukuran beda tinggi antara dua titik
terhadap bidang referensi yang dipilih (LLWS) jalannya
pengukuran setiap titik seperti diilustrasikan pada Gambar 2.2.
dibawah ini.



PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Adapun spesifikasi pengukurannya sebagai berikut:
Pengukuran Jarak
Pengukuran menggunakan pita ukur dikontrol dengan
pembacaan benang
Pembacaan dilakukan pergi pulang
Hasil pembacaan jarak dicek beberapa kali
Pengukuran Sudut
Menggunakan Theodolite dengan ketelitian 1 detik
Jumlah seri pengukuran 2 seri (B,LB) muka belakang
Selisih sudut antara dua pembacaan < 5 (lima detik )
Salah penutup sudut f<10 n detik
Salah penutup jarak fd <1:10.000
Bentuk geometris poligon adalah tertutup (
BM dan patok kayu
dimana :
n = Jumlah titik Poligon
f = Jumlah penutup sudut
fd = jumlah penutup jarak
Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal
Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui posisi tinggi
elevasi (Z), pada masing-masing patok kerangka dasar vertikal.
Metoda pengukuran yang dilakukan ini metoda waterpas, yaitu
dengan melakukan pengukuran beda tinggi antara dua titik
terhadap bidang referensi yang dipilih (LLWS) jalannya
pengukuran setiap titik seperti diilustrasikan pada Gambar 2.2.
dibawah ini.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 9

ai berikut:
Pengukuran menggunakan pita ukur dikontrol dengan
Hasil pembacaan jarak dicek beberapa kali
Menggunakan Theodolite dengan ketelitian 1 detik
kuran 2 seri (B,LB) muka belakang
Selisih sudut antara dua pembacaan < 5 (lima detik )
Bentuk geometris poligon adalah tertutup (loop) melalui
Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui posisi tinggi
masing patok kerangka dasar vertikal.
ukan ini metoda waterpas, yaitu
dengan melakukan pengukuran beda tinggi antara dua titik
terhadap bidang referensi yang dipilih (LLWS) jalannya
pengukuran setiap titik seperti diilustrasikan pada Gambar 2.2.

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH







Gambar 2.3. Penguk


Metode p
1. Jalur pengukuran dibagi menjadi beberapa seksi.
2. Tiap seksi dibagi menjadi slag yang genap
3. Setiap pindah slag rambu muka menjadi rambu belakang dan
rambu belakang menjadi rambu muka
4. Peng
5. Toleransi kesalahan pembacaan stand 1 dengan stand 2 < 2
mm
6. Jalur pengukuran mengikuti jalur poligon dan meliwati (BM)
7. Toleransi salah penutup tinggi (ft) < 10 mm
n = Salah penutup tinggi
D = Jara
8. Alat ukur yang digunakan waterpas dan rambu ukur
alumunium 3 m.

Pengukuran sip
patok lainnya yang digunakan untuk pengukuran sit
profil melintang


rambu
P1
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Gambar 2.3. Pengukuran Waterpass
Metode pengukuran waterpass adalah sebagai berikut:
Jalur pengukuran dibagi menjadi beberapa seksi.
Tiap seksi dibagi menjadi slag yang genap
Setiap pindah slag rambu muka menjadi rambu belakang dan
rambu belakang menjadi rambu muka
Pengukuran dilakukan dengan cara double stand, ring
Toleransi kesalahan pembacaan stand 1 dengan stand 2 < 2

Jalur pengukuran mengikuti jalur poligon dan meliwati (BM)
Toleransi salah penutup tinggi (ft) < 10 mm
n = Salah penutup tinggi
D = Jarak dalam satuan km
Alat ukur yang digunakan waterpas dan rambu ukur
alumunium 3 m.
Pengukuran sipat datar ini dilakukan melalui titik-
patok lainnya yang digunakan untuk pengukuran sit
profil melintang Sungai.
rambu
P2
P3
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 10

engukuran waterpass adalah sebagai berikut:
Jalur pengukuran dibagi menjadi beberapa seksi.
Setiap pindah slag rambu muka menjadi rambu belakang dan
ukuran dilakukan dengan cara double stand, ring
Toleransi kesalahan pembacaan stand 1 dengan stand 2 < 2
Jalur pengukuran mengikuti jalur poligon dan meliwati (BM)
D dimana
Alat ukur yang digunakan waterpas dan rambu ukur
-titik poligon dan
patok lainnya yang digunakan untuk pengukuran situasi dan
MSL=0,00

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


2.4.3 Pengukuran Si
Penentuan posisi (x,y,z) titik detail dilakukan pengukuran situasi
dengan metoda pengukuran Tachymetri. Adapun spesifikasi
teknis pengukuran situasi detail adalah sebagai berikut :
1. Alat yang digunakan theodolite.
2. Titik detail terikat terha
koordinat dan elevasi.
3. Pengambilan data menyebar keseluruh areal yang dipetakan
dengan kerapatan disesuaikan dengan kondisi lapangan dan
skala peta 1 : 2000.

2.5. Pengukuran Penampang Sungai
2.5.1 Pengukuran Polygon
Pengukuran poligon
jarak yang akan digunakan untuk menentukan titik
berdasarkan satu bidang referensi dalam hal ini bidang referensi
yang digunakan adalah koordinat UTM
Mercator)
Bentuk-bentuk pengukuran poligon untuk pekerjaan ini adalah
poligon terbuka terikay sempurna dimana titik awal dan akhir
pengukuran diikatkan pada titik yang telah diketahui
koordinatnya dengan menggunakan metode transformasi.
Pengukuran poligon ini mempun
1. Semua patok dan BM yang sudah dipasang merupakan titik
poligo
2. Sudut diukur satu seri (biasa dan luar biasa) menggunakan
Theodolite dengan tingkat ketelitian 5
3. Jarak diukur muka belakang dengan pembacaan benang dan
sudut ve
4. Pengukuran sudut poligon dilakukan dengan 2 (dua) seri
dengan ketelitian sudut 5 (empat bacaan sudut)
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Pengukuran Situasi Detail
Penentuan posisi (x,y,z) titik detail dilakukan pengukuran situasi
dengan metoda pengukuran Tachymetri. Adapun spesifikasi
teknis pengukuran situasi detail adalah sebagai berikut :
Alat yang digunakan theodolite.
Titik detail terikat terhadap patok yang sudah punya nilai
koordinat dan elevasi.
Pengambilan data menyebar keseluruh areal yang dipetakan
dengan kerapatan disesuaikan dengan kondisi lapangan dan
skala peta 1 : 2000.
Penampang Sungai
Pengukuran Polygon Sungai
gukuran poligon Sungai terdiri dari pengukuran sudut dan
jarak yang akan digunakan untuk menentukan titik
berdasarkan satu bidang referensi dalam hal ini bidang referensi
yang digunakan adalah koordinat UTM (Universal Transver
Mercator).
bentuk pengukuran poligon untuk pekerjaan ini adalah
poligon terbuka terikay sempurna dimana titik awal dan akhir
pengukuran diikatkan pada titik yang telah diketahui
koordinatnya dengan menggunakan metode transformasi.
Pengukuran poligon ini mempunyai kriteria sebagai berikut :
Semua patok dan BM yang sudah dipasang merupakan titik
poligon.
Sudut diukur satu seri (biasa dan luar biasa) menggunakan
Theodolite dengan tingkat ketelitian 5
Jarak diukur muka belakang dengan pembacaan benang dan
sudut vertikal.
Pengukuran sudut poligon dilakukan dengan 2 (dua) seri
dengan ketelitian sudut 5 (empat bacaan sudut)
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 11

Penentuan posisi (x,y,z) titik detail dilakukan pengukuran situasi
dengan metoda pengukuran Tachymetri. Adapun spesifikasi
teknis pengukuran situasi detail adalah sebagai berikut :
dap patok yang sudah punya nilai
Pengambilan data menyebar keseluruh areal yang dipetakan
dengan kerapatan disesuaikan dengan kondisi lapangan dan
terdiri dari pengukuran sudut dan
jarak yang akan digunakan untuk menentukan titik-titik koordinat
berdasarkan satu bidang referensi dalam hal ini bidang referensi
(Universal Transver
bentuk pengukuran poligon untuk pekerjaan ini adalah
poligon terbuka terikay sempurna dimana titik awal dan akhir
pengukuran diikatkan pada titik yang telah diketahui
koordinatnya dengan menggunakan metode transformasi.
yai kriteria sebagai berikut :
Semua patok dan BM yang sudah dipasang merupakan titik
Sudut diukur satu seri (biasa dan luar biasa) menggunakan
Jarak diukur muka belakang dengan pembacaan benang dan
Pengukuran sudut poligon dilakukan dengan 2 (dua) seri
dengan ketelitian sudut 5 (empat bacaan sudut)

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


5. Kesalahan penutup sudut maksimum 10
utama dan 20
banyaknya titik poligon
6. Poligon cabang diikatkan dengan poligon utama pada titik
awal dan titik akhir.
7. Ketelitian linier poligon 1 : 2.000.

2.5.2. Pengukuran P
Pengukuran potongan memanjang menggunakan metode sipat
datar yaitu penentuan beda tinggi dari titik
dengan menggunakan bidang nivo.
Dari beda tinggi ini akan digunakan untuk menentukan elevasi
berdasarkan bidang referen
rata-rata (MSL). Seperti halnya pengukuran poligon bentuk
pengukuran sipat datar yang digunakan adalah sipat datar
terbuka terikat sempurna.

Pada pengukuran sipat datar terbuka terikat dilakukan dengan
cara double
sipat datar terbuka pengukuran dilakukan dengan cara pergi
pulang karena hanya salah satu ujungnya saja yang diketahui
elevasinya.
Pengukuran
berikut :
1. Sebelum melaksanakan pengukuran, alat ukur sipat datar
harus dicek dulu garis bidiknya.
dengan garis arah nivo.
2. Data yang diambil adalah bacaan pada tiga benang (benang
atas, benang tengah dan benang bawah)
3. Alat ukur yang digunakan
4. Jarak bidikan alat ke rambu maksimum 50 m.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Kesalahan penutup sudut maksimum 10 n untuk poligon
utama dan 20 n untuk poligon cabang, dimana n
banyaknya titik poligon
Poligon cabang diikatkan dengan poligon utama pada titik
awal dan titik akhir.
Ketelitian linier poligon 1 : 2.000.
Pengukuran Potongan Memanjang
Pengukuran potongan memanjang menggunakan metode sipat
datar yaitu penentuan beda tinggi dari titik-titik yang diukur
dengan menggunakan bidang nivo.
Dari beda tinggi ini akan digunakan untuk menentukan elevasi
berdasarkan bidang referensi tertentu dalam hal ini muka air laut
rata (MSL). Seperti halnya pengukuran poligon bentuk
pengukuran sipat datar yang digunakan adalah sipat datar
terbuka terikat sempurna.

Pada pengukuran sipat datar terbuka terikat dilakukan dengan
double stand bila kedua ujungnya diketahui, sedangkan
sipat datar terbuka pengukuran dilakukan dengan cara pergi
pulang karena hanya salah satu ujungnya saja yang diketahui
elevasinya.
Pengukuran sipat datar vertikal ini mempunyai kriteria sebagai

Sebelum melaksanakan pengukuran, alat ukur sipat datar
harus dicek dulu garis bidiknya. Garis bidik harus sama
dengan garis arah nivo.
Data yang diambil adalah bacaan pada tiga benang (benang
atas, benang tengah dan benang bawah)
Alat ukur yang digunakan adalah Automatic Level
Jarak bidikan alat ke rambu maksimum 50 m.
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 12

n untuk poligon
n untuk poligon cabang, dimana n
Poligon cabang diikatkan dengan poligon utama pada titik
Pengukuran potongan memanjang menggunakan metode sipat
titik yang diukur
Dari beda tinggi ini akan digunakan untuk menentukan elevasi
si tertentu dalam hal ini muka air laut
rata (MSL). Seperti halnya pengukuran poligon bentuk
pengukuran sipat datar yang digunakan adalah sipat datar
Pada pengukuran sipat datar terbuka terikat dilakukan dengan
bila kedua ujungnya diketahui, sedangkan
sipat datar terbuka pengukuran dilakukan dengan cara pergi
pulang karena hanya salah satu ujungnya saja yang diketahui
mempunyai kriteria sebagai
Sebelum melaksanakan pengukuran, alat ukur sipat datar
Garis bidik harus sama
Data yang diambil adalah bacaan pada tiga benang (benang
Automatic Level
Jarak bidikan alat ke rambu maksimum 50 m.

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


5. Diusahakan pada waktu pembidikan, jarak rambu muka =
jarak rambu belakang, atau jumlah jarak muka sama dengan
jumlah jarak belakang.
6. Jumlah jarak (slaag) per seksi diusahakan selalu genap.
7. Data yang dicatat adalah pembacaan ketiga benang, yaitu
benang atas, benang bawah, dan benang tengah.
8. Pengukuran sipat datar dilakukan pada semua titik poligon
dan BM.
9. Semua BM yang ada maupun yang akan dipasang harus
melalui jalur sipat datar apabila ber
dengan jalur sipat datar.
10. Batas toleransi untuk kesalahan penutup maksimum 10 VD
mm, dimana D = jumlah jarak dalam km.

2.5.3 Pengukuran Potongan Melintang (cross section)
Untuk mengetahui bentuk permukaan rencana
maupun
(cross section). Skematisasi pengukuran profil melintang seperti
pada Gambar 2.3.









PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Diusahakan pada waktu pembidikan, jarak rambu muka =
jarak rambu belakang, atau jumlah jarak muka sama dengan
jumlah jarak belakang.
Jumlah jarak (slaag) per seksi diusahakan selalu genap.
Data yang dicatat adalah pembacaan ketiga benang, yaitu
benang atas, benang bawah, dan benang tengah.
Pengukuran sipat datar dilakukan pada semua titik poligon
dan BM.
Semua BM yang ada maupun yang akan dipasang harus
melalui jalur sipat datar apabila berada ataupun dekat
dengan jalur sipat datar.
Batas toleransi untuk kesalahan penutup maksimum 10 VD
mm, dimana D = jumlah jarak dalam km.
Pengukuran Potongan Melintang (cross section)
Untuk mengetahui bentuk permukaan rencana
maupun Sungai yang ada, maka dilakukan pengukuran profil
(cross section). Skematisasi pengukuran profil melintang seperti
pada Gambar 2.3.

Gambar 2.3. Pengukuran Cross Section
rambu
P1
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 13

Diusahakan pada waktu pembidikan, jarak rambu muka =
jarak rambu belakang, atau jumlah jarak muka sama dengan
Jumlah jarak (slaag) per seksi diusahakan selalu genap.
Data yang dicatat adalah pembacaan ketiga benang, yaitu
benang atas, benang bawah, dan benang tengah.
Pengukuran sipat datar dilakukan pada semua titik poligon
Semua BM yang ada maupun yang akan dipasang harus
ada ataupun dekat
Batas toleransi untuk kesalahan penutup maksimum 10 VD
Pengukuran Potongan Melintang (cross section) Sungai
Untuk mengetahui bentuk permukaan rencana bangunan
yang ada, maka dilakukan pengukuran profil
(cross section). Skematisasi pengukuran profil melintang seperti

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


1. Penguk
memanjang yang telah dipasang
2. Interval profil 50 m
3. Pengukuran profil tegak lurus
4. Pengukuran terikat terhadap titik

PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTA
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Pengukuran dilakukan disepanjang patok-patok potongan
memanjang yang telah dipasang
Interval profil 50 m
Pengukuran profil tegak lurus Sungai
Pengukuran terikat terhadap titik polygon
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


II - 14

patok potongan

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH








Pengolahan data terdiri dari pengolahan data sementara yang dilakukan di
lapangan berfungsi sebagai kontrol hasil
dilakukan di kantor. Adapun jenis perhitungan yang dipergunakan adalah sebagai
berikut :
1. Penentuan Posisi Horisontal (koordinat X,Y)
2. Penentuan Posisi Vertikal (elevasi Z)

3.1 Perhitungan Penentuan Posisi Horisontal
A. Persyaratan Teknis
Syarat Geometrik Sudut untuk Polygon Tertutup
f = -

Syarat Geometrik Sudut untuk Polygon Terikat Sempurna

akhir
-
awal

akhir
-
awal

akhir
-
awal
Koreksi absis
Koreksi ordinat
dimana :
BAB BAB BAB BAB
III
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Pengolahan data terdiri dari pengolahan data sementara yang dilakukan di
lapangan berfungsi sebagai kontrol hasil pengukuran dan perhitungan yang
dilakukan di kantor. Adapun jenis perhitungan yang dipergunakan adalah sebagai
Penentuan Posisi Horisontal (koordinat X,Y)
Penentuan Posisi Vertikal (elevasi Z)
Perhitungan Penentuan Posisi Horisontal
aratan Teknis
Syarat Geometrik Sudut untuk Polygon Tertutup
(n + 2) . 180
Syarat Geometrik Sudut untuk Polygon Terikat Sempurna
awal
= - (n + 2) . 180 + f
awal
= d sin + f x
awal
= d cos + f y
Koreksi absis
d
d

. f x
Koreksi ordinat
d
d

. f y
A
A
N
N
A
A
L
L
I
I
S
S
A
A
D
D
A
AN
P
P
E
E
N
N
G
G
O
O
L
L
A
A
H
H
A
A
N
N
D
D
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 1



Pengolahan data terdiri dari pengolahan data sementara yang dilakukan di
pengukuran dan perhitungan yang
dilakukan di kantor. Adapun jenis perhitungan yang dipergunakan adalah sebagai
(1)
Syarat Geometrik Sudut untuk Polygon Terikat Sempurna
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
AN
N

D
D
A
A
T
T
A
A


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

akhir
= azimut akhir

awal
= azimut awal
= jumlah sudut ukuran
n = jumlah titik poligon
f = salah penutup
x
akhir
= absis akhir
x
awal
= absis awal
Y
akhir
= ordinat akhir
Y
awal
= ordinat awal
d = jumlah jarak poligon
= azimut
f x = salah penutup absis
f y = salah penutup ordinat

B. Perhitungan Koordinat
Dalam kaitannya dengan pelaksanaan pekerja
di lokasi, bentuk jaring pengukuran yang digunakan adalah bentuk
poligon terbuka dimana koordinat titik awal dan akhir pengukuran
diketahui.
Langkah-langkah perhitungan untuk mendapatkan
adalah :
a) Menghitung

i
= (
i-1








PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

azimut akhir
azimut awal
jumlah sudut ukuran
jumlah titik poligon
salah penutup sudut
absis akhir
absis awal
ordinat akhir
ordinat awal
jumlah jarak poligon
azimut
salah penutup absis
salah penutup ordinat
Perhitungan Koordinat
Dalam kaitannya dengan pelaksanaan pekerjaan pengukuran poligon
di lokasi, bentuk jaring pengukuran yang digunakan adalah bentuk
poligon terbuka dimana koordinat titik awal dan akhir pengukuran
langkah perhitungan untuk mendapatkan koordinat definitif
Menghitung azimuth sisi-sisi polygon dengan rumus :
+ S
i
) -180
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 2

an pengukuran poligon
di lokasi, bentuk jaring pengukuran yang digunakan adalah bentuk
poligon terbuka dimana koordinat titik awal dan akhir pengukuran
koordinat definitif
sisi polygon dengan rumus :

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



i =
azimuth
S
i =
sudut
b) Menghitung koordinat pendekatan

Skema kedudukan titik
hitungan koordinat pendekatan

Untuk mendapatkan nilai koordinat definitf pada
langsung digunakan rumus diatas sedangkan untuk titik
S
i
i (Xi,Yi)
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



Gambar 3-1
Skema kedudukan sisi poligon untuk
hitungan azimuth
azimuth
sudut
Menghitung koordinat pendekatan atau sementara, dengan rumus

Gambar 3-2
Skema kedudukan titik-titik untuk
hitungan koordinat pendekatan
Untuk mendapatkan nilai koordinat definitf pada titik-titik detail dapat
langsung digunakan rumus diatas sedangkan untuk titik

i
i-1

i-1

i
S
i

ij
d
ij
i (Xi,Yi)

PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 3

Skema kedudukan sisi poligon untuk
sementara, dengan rumus :
titik detail dapat
langsung digunakan rumus diatas sedangkan untuk titik-titik poligon
i+1
j (Xj,Yj)


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


(kerangka terbuka) ditentukan melalui rumus transformasi sebagai
berikut :

BD = EB EA, BC = XB













AD = NB

=
\
|

YB
XB
1
tan

=
\
|

YB
XB
1
tan

Keterangan :
:
XA : XA . cos
YA : YA . cos
TX : EA XA
TY : NA YA, dimana TX,TY adalah komponen translasi
N (Y)
Y
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

(kerangka terbuka) ditentukan melalui rumus transformasi sebagai
EA, BC = XB XA


Gambar 3-3
Transformasi Koordinat
NA, AC= YB YA
|

YA
XA

|

YA
XA

komponen rotasi
XA . cos YA . sin
YA . cos q YA . sin
XA
YA, dimana TX,TY adalah komponen translasi
Y
N (Y)
TY
TX
Y
X
A
B
P
D
C
X
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 4

(kerangka terbuka) ditentukan melalui rumus transformasi sebagai
YA, dimana TX,TY adalah komponen translasi
E (X)


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


EP : XP . cos
NP : XP . sin

Penentuan koordinat definitif untuk polygon tertutup melalui rumus
sebagai berikut :
a) Hitungan Absis Definitif
X
i
= X
(i-
X
i
= absis titik ke i
X
(i-1)
= absis titik ke titik sebelum i
X
i
= selisih absis

b) Hitungan Ordinat Defenitif (y)
Y
i
= Y
(i-
k X
i
= koreksi absis
Y
i
= ordinat titik ke i
Y
(i-1)
= ordinat sebelum titik i
Y
i
= selisih ordinat
KY
i
= koreksi ordinat

3.2 Penentuan Posisi Vertikal Metode Sipat Datar
Penetuan posisi vertikal menggunakan dua metode sesuai dengan cara
pengukurannya yaitu metode sipat datar dan tachimetri yang digunakan
khusus pada pengukuran situa
Langkah langkah perhitungan ketinggian / elevasi dengan metode sipat
datar adalah sebagai berikut :
1. Menghitung beda tinggi per seksi
Beda tinggi stand satu =
Beda tinggi stand 2 =
Beda tinggi ukuran pergi =
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

. cos - YP . sin + TX
. sin YP . cos + TY
Penentuan koordinat definitif untuk polygon tertutup melalui rumus
sebagai berikut :
Hitungan Absis Definitif (x)
-1)
+ Xi + k X
i

absis titik ke i
absis titik ke titik sebelum i
selisih absis
Hitungan Ordinat Defenitif (y)
-1)
+ Yi + k Y
I

koreksi absis
ordinat titik ke i
ordinat sebelum titik i
selisih ordinat
koreksi ordinat
Penentuan Posisi Vertikal Metode Sipat Datar
Penetuan posisi vertikal menggunakan dua metode sesuai dengan cara
pengukurannya yaitu metode sipat datar dan tachimetri yang digunakan
khusus pada pengukuran situasi.
langkah perhitungan ketinggian / elevasi dengan metode sipat
datar adalah sebagai berikut :
Menghitung beda tinggi per seksi
Beda tinggi stand satu = h
1

Beda tinggi stand 2 = h
2

Beda tinggi ukuran pergi = hpr = (D
1
+D
2
)
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 5

Penentuan koordinat definitif untuk polygon tertutup melalui rumus
Penetuan posisi vertikal menggunakan dua metode sesuai dengan cara
pengukurannya yaitu metode sipat datar dan tachimetri yang digunakan
langkah perhitungan ketinggian / elevasi dengan metode sipat

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Salah penutup (S
melebihi batas toleransi yang diizinkan (10
2. Jarak tiap slag , didapat dari jumlah jarak ke belakang ditambah jarak
ke muka.
3. Menghitung salah penutup setiap kring sipat datar (H)
H = h
4. Menghitung tinggi : Hj = hi +

3.3 Penentuan Posisi Vertikal Metode Tachymetri
Metode tachimetri digunakan untuk menghitung data situasi dan cross
section sungai atau saluran pembuang, seperti pada
Berdasarkan ilustrasi Gambar 3.4, alat berdiri pada titik A yang telah
diketahui (X,Y,Z) maka titik B dapat dihitung.
Berdasarkan gambar dibawah, titik Tb dapat diketahui tingginya dari titik
TA yang telah diketahui elevasinya sebagai berikut :







T
B
= T
A
+H
H = (B

100
2
1
Untuk menghitung jarak datar (Dd) menggunakan rumus:
D
d
= D

Cos
2
D
d
= 100 (B
a
-
U
Az
m

A
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Salah penutup (SP) ukuran stand satu dan stand dua tidak boleh
melebihi batas toleransi yang diizinkan (10D) , D=dalam Km
Jarak tiap slag , didapat dari jumlah jarak ke belakang ditambah jarak
Menghitung salah penutup setiap kring sipat datar (H)
h
1
+ h
2
+ .+ hn + SP =0
Menghitung tinggi : Hj = hi + hij + |

\
|
D
SP
. Dij
Penentuan Posisi Vertikal Metode Tachymetri
Metode tachimetri digunakan untuk menghitung data situasi dan cross
section sungai atau saluran pembuang, seperti pada
Berdasarkan ilustrasi Gambar 3.4, alat berdiri pada titik A yang telah
diketahui (X,Y,Z) maka titik B dapat dihitung.
Berdasarkan gambar dibawah, titik Tb dapat diketahui tingginya dari titik
TA yang telah diketahui elevasinya sebagai berikut :

Gambar 3.4. Metode Tachymetri
)
t A b a
B T m B B +
(

(
2 sin
Untuk menghitung jarak datar (Dd) menggunakan rumus:
2
m
- B
b
) Cos
2
m
Dm
B
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 6

P) ukuran stand satu dan stand dua tidak boleh
D) , D=dalam Km
Jarak tiap slag , didapat dari jumlah jarak ke belakang ditambah jarak

Metode tachimetri digunakan untuk menghitung data situasi dan cross
section sungai atau saluran pembuang, seperti pada Gambar 3.1.
Berdasarkan ilustrasi Gambar 3.4, alat berdiri pada titik A yang telah
Berdasarkan gambar dibawah, titik Tb dapat diketahui tingginya dari titik



LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH



dimana :
T
A
=
T
B
= Tinggi titik B yang akan ditentukan
H = Beda tinggi antara titik A dan titik B
B
a
= Bacaan diaframa benang atas
B
b
= Bacaan diafragma benang bawah
B
t
= Bacaan diafragma benang tengah
T
A
= Tinggi alat
D

= Jarak optis [100(Ba


D
d
= Jarak datar
m = Sudut miring
Az = Azimuth

3.4 Penyajian Data
Data dari hasil pengukuran yang telah dihitung disajikan dalam bentuk
tabel dengan menggunakan software
dilihat pada buku data ukur.

3.5 Ketelitian Pengukuran Poligon /
Pengukuran polygon dibedakan atas dua yaitu kerangka utama dan
polygon saluran. Refer
diperoleh dari pengamatan GPS
adalah polygon terbuka terikat, dimana titik awal dan titik akhir
pengukuran diketahui.

3.6 Ketelitian Pengukuran Sipat Datar/
Pengukuran sipat datar menggunakan referensi dari
surut atau muka air laut rata
dilaksanakan dapat disimpulkan bahwa semua jalur pengukuran yang
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

= Tinggi titik A yang telah diketahui (X,Y,Z)
Tinggi titik B yang akan ditentukan
Beda tinggi antara titik A dan titik B
Bacaan diaframa benang atas
Bacaan diafragma benang bawah
Bacaan diafragma benang tengah
Tinggi alat
Jarak optis [100(Ba-Bb)]
Jarak datar
Sudut miring

Penyajian Data
Data dari hasil pengukuran yang telah dihitung disajikan dalam bentuk
tabel dengan menggunakan software Microsoft Excel, tabel terse
buku data ukur.
Ketelitian Pengukuran Poligon / Traversing
Pengukuran polygon dibedakan atas dua yaitu kerangka utama dan
polygon saluran. Referensi yang digunakan adalah BM
diperoleh dari pengamatan GPS sehingga semua bentuk pengukuran
adalah polygon terbuka terikat, dimana titik awal dan titik akhir
pengukuran diketahui.
Ketelitian Pengukuran Sipat Datar/Levelling
Pengukuran sipat datar menggunakan referensi dari pengamatan pasang
atau muka air laut rata-rata. Dari hasil pengukuran sipat datar yang
dilaksanakan dapat disimpulkan bahwa semua jalur pengukuran yang
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 7

Tinggi titik A yang telah diketahui (X,Y,Z)
Data dari hasil pengukuran yang telah dihitung disajikan dalam bentuk
Microsoft Excel, tabel tersebut dapat
Pengukuran polygon dibedakan atas dua yaitu kerangka utama dan
1 yang nilainya
tuk pengukuran
adalah polygon terbuka terikat, dimana titik awal dan titik akhir
pengamatan pasang
. Dari hasil pengukuran sipat datar yang
dilaksanakan dapat disimpulkan bahwa semua jalur pengukuran yang

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


mengikat telah memenuhi persyaratan teknis yang ditentukan dalam
kerangka acuan kerja (KAK)
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar

BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

mengikat telah memenuhi persyaratan teknis yang ditentukan dalam
acuan kerja (KAK).
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


III - 8

mengikat telah memenuhi persyaratan teknis yang ditentukan dalam

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH








4.1. Pemasangan Bench Mark (BM)
BM yang dipasang yang didistribusikan secara merata pada daerah irigasi
dan BM kecil yang dipasang pada
Penamaan BM menggunakan kode MA
Kalosi. Penomoran dimulai dari nomor 01. BM yang dipasang sebanyak 4
buah.


Gambar 4.1 Contoh penamaan BM


BAB BAB BAB BAB
IV
2008
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH




Pemasangan Bench Mark (BM)
BM yang dipasang yang didistribusikan secara merata pada daerah irigasi
dan BM kecil yang dipasang pada bangunan-bangunan irigasi.
Penamaan BM menggunakan kode MA yang merupakan singkatan dari
Kalosi. Penomoran dimulai dari nomor 01. BM yang dipasang sebanyak 4


ambar 4.1 Contoh penamaan BM
H
H
A
A
S
S
I
I
L
L
D
D
A
A
N
N

P
P
E
E
M
M
B
B
A
A
H
H
A
A
S
S
A
A
N
N
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 1



BM yang dipasang yang didistribusikan secara merata pada daerah irigasi
bangunan irigasi.
yang merupakan singkatan dari
Kalosi. Penomoran dimulai dari nomor 01. BM yang dipasang sebanyak 4
N
N


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


Daftar BM yang telah dipasang dapat dilihat

Daftar Titik Tetap (BM) D.I Kalosi Kiri
NO NAMA BM
1 BM1
2 CP1
3 BM2
4 CP2
5 BM3
6 CP3
7 BM4
8 CP4


4.2. Hasil Pengukuran Situasi
Pengukuran yang dilaksanakan
Kerangka dasar untuk pemetaan dengan mengikuti
sungai sampai ke hulu
pengukuran tampang memanjang dan melintang sungai

Titik referensi yang d
hasil pengamatan pasang surut atau muka air laur rata

Hasil yang diperoleh dari kegiatan
skala 1 : 2000.
Pada peta tersebut digambarkan :
- Batas-batas pengukuran.
- Perkampungan, kampung, rumah,
makam dan lain
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Daftar BM yang telah dipasang dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 4.1
Daftar Titik Tetap (BM) D.I Kalosi Kiri
KOORDINAT ELEVASI
X (m) Y (m) Z (m)
403547.979 9603549.222 8.452
403519.824 9603567.966 8.320
403563.812 9602948.383 26.265
403511.190 9602952.106 27.005
403666.310 9601643.623 79.795
403637.617 9601651.569 82.461
403835.587 9600750.068 114.219
403808.593 9600774.340 108.776
Pengukuran Situasi
yang dilaksanakan di sungai Mamua sepanjang
Kerangka dasar untuk pemetaan dengan mengikuti tepi sungai dari muara
sungai sampai ke hulu. Kemudian dari jalur utama tersebut dimulai
tampang memanjang dan melintang sungai.
Titik referensi yang digunakan adalah elevasi BM.01 yang
hasil pengamatan pasang surut atau muka air laur rata-rata
Hasil yang diperoleh dari kegiatan pengukuran ini adalah gambar situasi
Pada peta tersebut digambarkan :
pengukuran.
Perkampungan, kampung, rumah, tempat ibadah, kantor, sekolah,
makam dan lain-lain
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 2

pada tabel berikut ini :







di sungai Mamua sepanjang 4077 m
tepi sungai dari muara
. Kemudian dari jalur utama tersebut dimulai
yang diperoleh dari
rata
pengukuran ini adalah gambar situasi
tempat ibadah, kantor, sekolah,

LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH


- Batas desa dan nama desa
- Sawah, kebun, tegalan, hutan dan lain
- Titik-titik tinggi (hasil pengukuran) serta garis kontur.


4.3. Hasil Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang
Pengukuran ini ber
memanjang dan melintang
kerangka dasar pengukuran
terikat. Hasil yang diperoleh dari pengkuran adalah
- Gambar potongan memanjang
- Gambar potongan memanjang skala H 1:200 dan sakal V 1:200

No Nama S

1 Sungai Mamua


PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH

Batas desa dan nama desa
Sawah, kebun, tegalan, hutan dan lain-lain
titik tinggi (hasil pengukuran) serta garis kontur.
Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang
engukuran ini bertujuan untuk mendapatkan gambar potongan
memanjang dan melintang sungai. Pengukuran ini tetap mengikat pada
pengukuran situasi. Bentuk pengukuran ini terbuka
Hasil yang diperoleh dari pengkuran adalah
Gambar potongan memanjang skala H 1:2000 dan sakal V 1:200
Gambar potongan memanjang skala H 1:200 dan sakal V 1:200
Tabel 4.5
Daftar Jumlah Gambar
Nama Sungai
Panjang Situasi &
(m)
Pot.
Memanjang

Sungai Mamua 4077 4

PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


IV - 3

Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang Irigasi
tujuan untuk mendapatkan gambar potongan
. Pengukuran ini tetap mengikat pada
situasi. Bentuk pengukuran ini terbuka dan
skala H 1:2000 dan sakal V 1:200
Gambar potongan memanjang skala H 1:200 dan sakal V 1:200
Situasi & Potongan
Pot.
Memanjang Melintang

21


LAPORAN SURVEY TOPOGRAFI
STUDI POTENSI RAWAN BENCANA ALAM
S. MAMUA P. AMBON KAB. MULUKU TENGAH








PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar
BENCANA ALAM
KAB. MULUKU TENGAH














D
D
E
E
S
S
K
K
R
R
I
I
P
P
S
S
I
I
B
B
M
M
PT. ASTAKONA DUTASARANA DIMENSI JO
CV. PRIMA NURKELE CONSULTANT
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 36 Telp. (0411) 862617 Makassar


I - 7

M
M

DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
MA.01
MALUKU TENGAH 15-Jun-13
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,547.979 9,603,549.222 8.452
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.586354 122.131554
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
403,547.979
9,603,549.222
BM. MA.01
Terletak di sebelah kanan jembatan Sungai Mamua arah ke Ambon, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4
dari kota Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua.
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.586184 122.131301
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,519.824 9,603,567.966 8.32
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
CP.01
MALUKU TENGAH 15-Jun-13
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
CP. MA.01
Terletak di sebelah kanan jembatan Sungai Mamua arah ke Hila, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4
dari kota Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua.
403,547.979
9,603,549.222
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
MA.02
MALUKU TENGAH 15-Jun-13
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,563.812 9,602,948.383 26.2645
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.591789 122.131691
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
403,547.979
9,603,549.222
BM. MA.02
Terletak di sebelah kanan Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota
Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 650 m
atau dekat bangunan sabo dam.
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.591755 122.131218
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,511.190 9,602,952.106 27.0045
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
CP.02
MALUKU TENGAH 15-Jun-13
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
CP. MA.02
Terletak di sebelah kiri Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota
Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 650 m
atau dekat bangunan sabo dam.
403,547.979
9,603,549.222
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
MA.03
MALUKU TENGAH 16-Jun-13
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,666.310 9,601,643.623 79.7945
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.603593 122.132603
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
403,547.979
9,603,549.222
BM. MA.03
Terletak di sebelah kanan Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota
Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 2.118 m.
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.603521 122.132345
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,637.617 9,601,651.569 82.4605
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
CP.03
MALUKU TENGAH 16-Jun-13
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
Y = m
CP. MA.03
Terletak di sebelah kiri Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota
Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 2.118 m.
403,547.979
9,603,549.222
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
MA.04
MALUKU TENGAH 16-Jun-13
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,835.587 9,600,750.068 114.2185
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.611677 122.134119
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m 403,547.979
BM. MA.04
Terletak di sebelah kanan Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota
Ambon ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 3.105 m.
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
X = m
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452
DESA/KEL. : DIPASANG OLEH :
KECAMATAN : DIUKUR OLEH :
KABUPATEN : TANGGAL :
PROPINSI : KONSULTAN :
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL
GEOGRAFI
Lintang Bujur
3.611457 122.133876
MALUKU PT. ADD JO PNC
KOORDINAT UTM
X (meter) Y (meter) Z (meter)
403,808.593 9,600,774.340 108.7755
DESKRIPSI BENCH MARK
BENCH MARK
BWS MALUKU
HILA AWALUDDIN
LEIHITU MAKKUASA
CP.04
MALUKU TENGAH 16-Jun-13
SKETSA LOKASI SEKITARNYA
DISKRIPSI
TITIK REFERENSI
BM.MA.01 (Koordinat berdasarkan hasil pengamatan GPS Mapping dan Elevasi berdasarkan pasang surut)
X = m
CP. MA.04
Terletak di sebelah kiri Sungai Mamua arah ke hilir, dapat dijangkau dengan kendaraan roda 4 dari kota Ambon
ke arah hila sampai di jembatan sungai Mamua, kemudian berjalan kaki ke arah hulu sejauh 3.105 m.
403,547.979
Sungai Mamua
P. AMBON
P. SERAM
PULAU PULAU LEASE
X = m
Y = m
Z = m
9,603,549.222
8.452