Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dewasa ini, ilmu rekayasa pantai sudah sangat pesat perkembangannya. Dari
mulai teori gelombang linier hingga teori gelombang nonlinier. Dari mulai kajian
perlindungan pantai hingga penyelidikan pengembangan kawasan pantai. Dari mulai
konsep reklamasi pantai (beach nourishment) hingga konsep konstruksi terapung
yang sangat besar (large floating structure) yang mengagumkan. Dari mulai
teknologisingle wind turbin hingga konsep wind energy farm. Dari konsep energi
gelombang (wave energy) hingga konsep compound energy device yang
menggabungkan energi gelombang, energi angin dan energi matahari menjadi satu
pembangkit energi listrik alternatif. Dari mulai konsep penyelidikan pantai
menggunakan instrument berbasis digital hingga penyelidikan pantai menggunakan
instrument berbasis nuklir. Dari mulai pembangunan dermaga kecil (small pier)
hingga pembangunan konstruksi lepas pantai (offshore structure) di laut dalam. Dari
mulai jembatan ponton hingga konstruksi terowongan bawah tanah yang memukau
di daratan Eropa yang menghubungkan Inggris dan Prancis.
Rekayasa Pantai (Coastal Engineering) menurut USACE (US Army Corps of Civil
Engineering), 2000, secara garis besar adalah salah satu dari beberapa disiplin ilmu
yang mempelajari proses-proses, fenomena lingkungan, dan karakteristik pada
daerah pantai, dan mengembangkan suatu solusi untuk mengatasi permasalahan
yang berhubungan dengan pengaruh interaksi manusia dengan alam di daerah
pantai.
Ilmu rekayasa pantai adalah bagian dari ilmu teknik sipil yang bersandar dan
berhubungan dengan berbagai ilmu lainnya antara lain: Mekanika Fluida,
Matematika, Statistik, Mekanika Tanah, Oseanografi, Meteorologi, Mekanika
Struktur, Geologi, Mekanika bahan, Elektronika, dan Komputer.
Rekayasa pantai meliputi bahasan teori mengenai gelombang dan macam-macam
gelombang, sifat-sifat gelombang, gelombang linier dan nonlinier, tekanan dan gaya
gelombang, transformasi gelombang, interaksi gelombang dan arus, pasang surut,
pengaruh angin terhadap proses pembentukan gelombang, proses pantai, angkutan
sedimen pantai, gaya-gaya gelombang pada struktur, macam-macam bangunan
pantai dan perlindungan pantai, perencanaan bangunan pantai, pengembangan
energi gelombang dan angin.


1.2 Rumusan Masalah
Dalam Makalah Survey Hidrografi ini,kami mencoba mengangkat
masalah yang berhubungan dengan Survey Hidrografi itu sendiri,
diantaranya :
Jelaskan pengertian hidrografi
Bagaimanakah penerapan Pengamatan Pasang Surut
(Pasut)
Bagaimanakah penerapan Pemeruman(Sounding)
Bagaimanakah Melakukan Pengukuran Kedalaman
1.3 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan Makalah Survey Hidrografi ini, antara
lain :
Menjelaskan pengertian Hidrografi
Mengetahui cara menerapkan Pengamatan Pasut
Mengetahui cara menerapkan Pemeruman
Mengetahui cara menerapkan Pengukuran Kedalaman


BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Hidrografi

Kata hidrografi merupakan serapan dari bahasa Inggris hydrography. Secara
etimologis, hydrography ditemukan dari kata sifat dalam bahasa Prancis abad
pertengahan hydrographique sebagai kata yang berhubungan dengan sifat dan
pengukuran badan air, misalnya kedalaman dan arus (Merriam-Webster Online,
2004). Hingga sekitar akhir 1980-an, kegiatan hidrografi utamanya didominasi oleh
survey dan pemetaan laut untuk pembuatan peta navigasi laut (nautical chart) dan
survey untuk eksplorasi minyak dan gas bumi (Ingham, 1975). Peta navigasi laut
memuat informasi penting yang diperlukan untuk menjamin keselamatan pelayaran,
seperti kedalaman perairan, rambu-rambu navigasi, garis pantai, alur pelayaran,
bahaya-bahaya pelayaran dan sebagainya. Selain itu, kegiatan hidrografi juga
didominasi oleh penentuan posisi dan kedalaman di laut lepas yang mendukung
eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas bumi.
Definisi akademik untuk terminologi hidrografi, dikemukakan pertama kali
oleh International Hydrographic Organization (IHO) pada Special Publication
Number 32 (SP-32) tahun 1970 danGroup of Experts on Hydrographic Surveying and
Nautical Charting dalam laporannya padaSecond United Nations Regional
Cartographic Conference for the Americas di Mexico City tahun 1979. IHO
mengemukakan bahwa hidrografi adalah that branch of applied science which deals
with measurement and description of physical features of the navigable portion of
earths surface and adjoining coastal areas, with special reference to their use for
the purpose of navigation. Group of Experts on Hydrographic Surveying and Nautical
Chartingmengemukakan bahwa hidrografi adalah the science of measuring,
describing, and depicting nature and configuration of the seabed, geographical
relationship to landmass, and characteristics and dynamics of the sea.
Perkembangan hidrografi juga mengakibatkan perubahan definisi hidrografi yang
oleh IHO didefinisikan sebagai that branch of applied sciences which deals with the
measurement and description of the features of the seas and coastal areas for the
primary purpose of navigation and all other marine purposes and activitie including
-inter alia- offshore activities, research, protection of the environment and
prediction services (Gorziglia, 2004).
Survei adalah kegiatan terpenting dalam menghasilkan informasi hidrografi. Adapun
aktivitas utama survei hidrografi meliputi :
Penentuan posisi dan penggunaan sistem referensi
Pengukuran kedalaman (pemeruman)
Pengukuran arus
Pengukuran (pengambilan contoh dan analisis) sedimen
Pengamatan pasut
Pengukuran detil situasi dan garis pantai (untuk pemetaan pesisir)
Data yang diperoleh dari aktivitas-aktivitas tersebut di atas dapat disajikan sebagai
informasi dalam bentuk peta dan non-peta serta disusun dalam bentuk basis data
kelautan.


2.2 Pengamatan Pasang Surut (Pasut)

Fonomena pasang surut laut didefinisikan sebagai gerakan vertikal dari permukaan
laut yang terjadi secara periodik. Adanya fonomena pasut berakibat kedalaman suatu
titik berubah-ubah setiap waktu. Untuk itu dalam setiap pekerjaan survey hydrografi
perlu ditetapkan suatu bidang acuan kedalaman laut yang disebut Muka
Surutan/Chart Datum.
Tujuan dari pengamatan pasut ini selain untuk menentukan muka surutan juga untuk
menentukan koreksi hasil ukuran kedalaman.


Dari gambar di atas diperoleh hubungan sebagai berikut :
rt= (Tt-Ho+Zo)
Dengan :
rt = besarnya reduksi pasut yang diberikan kepada hasil pengukuran kedalaman pada
t
Tt = kedudukan pengukuran laut sebenarnya pada waktu t
Ho = keadaan permukaan laut rata-rata
Zo = kedalaman muka surutan di bawah MSL

Tujuan pengamatan pasang surut (pasut) secara umum adalah sebagai berikut (Djaja,
1989):
1. Menentukan permukaan air laut rata-rata (MLR) dan ketinggian titik ikat
pasut (tidal datum plane) lainnya untuk keperluan survey rekayasa dengan
melakukan satu sistem pengikatan terhadap bidang referensi tersebut.
2. Memberikan data untuk peramalan pasut dan arus serta mempublikasikan
data ini dalam table tahunan untuk arus dan pasut.
3. Menyelidiki perubahan kedudukan air laut dan gerakan kerak bumi.
4. Menyediakan informasi yang menyangkut keadaan pasut untuk proyek teknik.
5. Memberikan data yang tepat untuk studi muara sungai tertentu.
6. Melengkapi informasi untuk penyelesaian masalah hokum yang berkaitan
dengan batas-batas wilayah yang ditentukan berdasarkan pasut.
Pasang surut (pasut) sebenarnya tidak terkait secara langsung dengan penentuan
posisi horizontal, namun demikian akan sedikit diuraikan karena terkait dengan posisi
vertikal atau kedalaman dasar perairan. Secara tidak langsung kedalaman suatu
perairan akan dipertanyakan di lokasi mana kedalaman tersebut. Hal ini berarti posisi
(x,y) dari dasar perairan tersebut dimana. Jadi antara kedalaman dan posisinya ada
keterkaitan secara tidak langsung.


2.3 Pemeruman (Sounding)

Pemeruman adalah proses dan aktivitas yang ditujukan untuk memperoleh
gambaran (model) bentuk permukaan (topografi) dasar perairan (seabed surface).
Proses penggambaran dasar perairan tersebut (sejak pengukuran, pengolahan hingga
visualisasi) disebut dengan survei batimetri. Model batimetri (kontur kedalaman)
diperoleh dengan menginterpolasikan titi-titik pengukuran kedalaman bergantung
pada skala model yang hendak dibuat.
Titik-titik pengukuran kedalaman berada pada lajur-lajur pengukuran kedalaman
yang disebut sebagai lajur perum (sounding line). Jarak antar titik-titik fiks perum
pada suatu lajur pemeruman setidak-tidaknya sama dengan atau lebih rapat dari
interval lajur perum.
Pengukuran kedalaman dilakukan pada titik-titik yang dipilih untuk mewakili
keseluruhan daerah yang akan dipetakan. Pada titik-titik tersebut juga dilakukan
pengukuran untuk penentuan posisi. Titik-titik tempat dilakukannya pengukuran
untuk penentuan posisi dan kedalaman disebut sebagai titik fiks perum. Pada setiap
titik fiks perum harus juga dilakukan pencatatan waktu (saat) pengukuran untuk
reduksi hasil pengukuran karena pasut.

Tahapan Pembuatan Peta Bathimetri
Desain Lajur Perum
Pemeruman dilakukan dengan membuat profil (potongan) pengukuran kedalaman.
Lajur perum dapat berbentuk garis-garis lurus, lingkaran-lingkaran konsentrik, atau
lainnya sesuai metode yang digunakan untuk penentuan posisi titik-titik fiks
perumnya. Lajur-lajur perum didesain sedemikian rupa sehingga memungkinkan
pendeteksian perubahan kedalaman yang lebih ekstrem. Untuk itu, desain lajur-lajur
perum harus memperhatikan kecenderungan bentuk dan topografi pantai sekitar
perairan yang akan disurvei. Agar mampu mendeteksi perubahan kedalaman yang
lebih ekstrem lajur perum dipilih dengan arah yang tegak lurus terhadap
kecenderungan arah garis pantai.

Lajur-Lajur Garis Perum Garis Lurus
Dari pengukuran kedalaman di titik-titik fiks perum pada lajur-lajur perum yang telah
didesain, akan didapatkan sebaran titik-titik fiks perum pada daerah survei yang nilai-
nilai pengukuran kedalamannya dapat dipakai untuk menggambarkan batimetri yang
diinginkan. Berdasarkan sebaran angka-angka kedalaman pada titik-titik fiks perum
itu, batimetri perairan yang disurvei dapat diperoleh dengan menarik garis-garis
kontur kedalaman. Penarikan garis kontur kedalaman dilakukan dengan membangun
grid dari sebaran data kedalaman. Dari grid yang dibangun, dapat ditarik garis-garis
yang menunjukkan angka-angka kedalaman yang sama.
Prinsip Penarikan Garis Kontur
Teknik yang paling sederhana untuk menarik garis kontur adalah dengan teknik
triangulasi menggunakan interpolasi linier. Grid dengan interval yang seragam
dibangun di atas sebaran titik-titik tersebut. Nilai kedalaman di setiap titik-titik grid
dihitung berdasarkan tiga titik kedalaman terdekat dengan pembobotan menurut
jarak. Dari angka-angka kedalaman di setiap titik-titik grid, dapat dihubungkan dari
titik-titik yang mempunyai nilai kedalaman yang sama.

Penentuan Posisi Titik Fix Perum Menggunakan GPS
Posisi atau letak atau kedudukan atau tempat di laut dapat dinyatakan dengan
koordinat. Koordinart tersebut terkait dengan suatu sistem tertentu, sehingga antara
satu posisi dengan posisi lainnya dapat terkait hubungannya secara matematis.
Sistem koordinat yang untuk posisi horizontal di laut umumnya menggunakan sistem
koordinat geografis dan koordinat kartesian/kartesius. Sistem koordinat geografis
mempunyai pengertian bahwa semua posisi tempat yang dalam hal ini diwakili titik,
dinyatakan dengan lintang dan bujur geografis. Sedangkan sistem koordinat kartesian
mempunyai pengertian bahwa semua posisi tempat yang dalam hal ini diwakili titik,
dinyatakan dengan absis dan ordinat atau x dan y.
Pada pengukuran batimetri (kedalaman laut) dilakukan di atas wahana yang
bergerak, baik yang disebabkan oleh wahananya sendiri, maupun karena permukaan
air laut itu sendiri yang selalu bergerak vertikal ataupun horizontal. Dengan demikian
maka setiap kali pengukuran kedalaman perlu ditentukan pula posisinya (horizontal
dan vertikal) pada saat yang bersamaan, dengan demikian setiap angka kedalaman
(z) yang didapat akan dapat dikenal/ditentukan posisinya (x,y). posisi kedalaman yang
didapat dari pengukuran ini disebut dengan titik Snellius, sedangkan posisi
kedalaman yang terletak di antara dua titik Snellius ditentukan dari hasil interpolasi
jarak terhadap kedua titik tersebut. Penentuan posisi titik-titik Snellius menggunakan
alat bantu yang berupa elektronik maupun bukan elektronik (optic).
GPS adalah sistem radio navigasi dan penentuan posisi menggunakan satelit. GPS
terdiri dari tiga segmen utama, yaitu:
1. Segmen angkasa (space segment) yang terdiri dari satelit-satelit GPS
2. Segmen sistem kontrol (control system segment) yang terdiri dari stasiun-stasiun
pemonitor dan pengontrol satelit
3. Segmen pemakai (user segment) yaitu terdiri dari pemakai GPS termasuk alat-alat
penerima dan pengolah signal dan data GPS
Satelit GPS dapat dianalogikan sebagai stasiun radio di angkasa, yang dilengkapi
dengan antena-antena untuk mengirim dan menerima sinyal-sinyal gelombang.
Sinyal-sinyal ini selanjutnya diterima oleh receiver GPS di atau dekat permukaan
bumi dan digunakan untuk menentukan posisi, kecepatan maupun waktu. Selain itu,
satelit GPS dilengkapi dengan peralatan untuk mengontrol tingkah laku satelit serta
senso-sensor untuk mendeteksi peledakan nuklir dan lokasinya.
Satelit GPS terdiri dari 24 satelit yang menempati enam bidang orbit yang bentuknya
mendekati lingkaran. Orbit satelit GPS berinklinasi 55 terhadap bidang ekuator
dengan ketinggian rata-rata dari permukaan bumi sekitar 20200 km. Satelit GPS
bergerak dalam orbitnya dengan kecepatan kira-kira 3,87 km/s dan mempunyai
periode 11 jam dan 58 menit (sekitar 12 jam). Dengan adanya 24 satelit yang
mengangkasa tersebut, 4 sampai 10 satelit GPS akan selalu dapat diamati pada setiap
waktu darimanapun di permukaan bumi(Abidin,2005).

2.4 Teknik Pengukuran Kedalaman

Pengukuran kedalaman merupakan bagian terpenting dari pemeruman yang
menurut prinsip dan karakter teknologi yang digunakan dapat dilakukan dengan
metode mekanik, optik atau akustik.
Metode Mekanik
Disebut juga dengan metode pengukuran kedalaman secara langsung. Metode ini
efektif digunakan untuk perairan yang sangat dangkal atau rawa. Instrumen yang
digunakan adalah tongkat ukur atau rantai ukur yang dilakukan dengan bantuan
wahana apung. Bentuk tongkat ukur mirip dengan rambu ukur yang dipakai untuk
pengukuran sipat datar. Sedangkan rantai ukur, karena fleksibilitas bentuknya,
biasanya dipakai untuk pengukuran kedalaman yang rata-rata lebih dalam dibanding
dengan tongkat ukur. Pada ujung rantai ukur digantungkan pemberat untuk
menghindari sapuan arus perairan dan menjaga agar rantai senantiasa relatif tegak.
Pengukuran kedalaman dengan metode mekanik efektif digunakan untuk pemetaan
pada batas daerah survei yang relatif tidak luas dengan skala yang cukup besar.

Metode Optik
Memanfaatkan transmisi sinar laser dari pesawat terbang dan prinsip-prinsip optik
untuk mengukur kedalaman perairan. Dikenal dengan Laser Ariborne Bathymetry
(LAB), Kanada : LIDAR (Light Detecting and Ranging), Australia : LADS (Laser Airborne
Depth Sounder), AS : AOL (Airborne Oceanographic LIDAR) dan HALS (Hydrographi
Airborne Laser Sounder). Prinsip kerja LADS adalah transmisi sinar laser dari pesawat
terbang dengan sudut tertentu terhadap sumbu vertikal ke permukaan air. Sebagian
gelombang sinar laser dipantulkan dan dibiaskan ke segala arah dan salah satu
berkasnya akan menembus ke dalam air. Berkas sinar laser yang menembus ke dalam
air adalah 98% dari energi awalnya dan akan dibiaskan dengan arah mendekati garis
normal akibat perubahan dari densitas medium yang lebih renggang ke densitas
medium yang lebih rapat. Berkas gelombang sinar laser akan meneruskan perjalanan
perambatannya di dalam air hingga menyentuh dasar perairan dan dipantulkan ke
segala arah dan salah satu berkasnya dipantulkan kembali ke arah sudut datangnya.
Berkas sinar yang memantul ke arah sudut datangnya kemudian meneruskan
perjalanan perambatannya dan menembus batas air dan udara. Karena perubahan
densitas medium yang lebih rapat ke medium yang lebih renggang, berkas sinar akan
dibiaskan menjauhi garis normal dan merambat pada garis lintasan yang searah
dengan saat pertama kali ditransmisikan dan diterima kembali di pesawat terbang
oleh unit penerima gelombang. Teknologi LADS dioperasikan menggunakan pesawat
terbang sekelas Fokker-27 Seri 500 dengan kecepatan terbang sekitar 145 knot pada
ketinggian sekitar 500 m di atas permukaan laut menggunakan sistem penentuan
posisi kinematic differential GPS. Gelombang yang digunakan adalah sinar laser infra
merah dengan panjang gelombang 532 nm dan periode 5 ns dengan pembangkit
daya sebesar 1 MW. Sistem ini hanya untuk kedalaman 2 50 m dengan kondisi air
jernih dan terbuka, cakupan daerah survei yang luas dan untuk pemetaan skala kecil.
Teknik pengukuran kedalaman dengan metode optik efektif digunakan pada perairan
dangkal yang jernih dengan kedalaman sekitar 50 m.
Metode Akustik
Metode ini paling sering digunakan. Gelombang akustik dengan frekuensi 5 kHz atau
100 Hz akan mempertahankan kehilangan intensitasnya hingga kurang dari 10% pada
kedalaman 10 km, sedangkan gelombang akustik dengan frekuensi 500 kHz akan
kehilangan intensitasnya pada kedalaman kurang dari 100 m. Alat yang digunakan
adalah echosounder (perum gema) yang pertama kali dikembangkan di Jerman tahun
1920. Prinsip metode ini adalah pengukuran jarak dengan memanfaatkan gelombang
akustik yang dipancarkan dari tranduser. Tranduser adalah bagian dari alat perum
gema yang mengubah energi listrik menjadi mekanik (untuk membangkitkan
gelombang suara) dan sebaliknya. Gelombang akustik merambat pada medium air
hingga menyentuh dasar perairan dan dipantulkan kembali ke transduser.
d = (vt)
dimana:
du = kedalaman hasil ukuran
v = kecepatan gelombang akustik pada medium air
t = selang waktu sejak gelombang dipancarkan dan diterima kembali
Untuk pemilihan echosounder, faktor-faktor yang harus diperhatikan adalah sebagai
berikut :
kedalaman maksimum daerah yang disurvei
sudut pancaran pulsa
Jenis Echosounder berdasarkan kemampuan kedalaman yang dapat dicapai adalah :
Echosounder laut dangkal
Echosounder laut dalam

Jenis echosounder berdasarkan beam










BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Kata hidrografi merupakan serapan dari bahasa Inggris hydrography. Secara
etimologis, hydrography ditemukan dari kata sifat dalam bahasa Prancis
abad pertengahan hydrographique sebagai kata yang berhubungan dengan
sifat dan pengukuran badan air,
Fonomena pasang surut laut didefinisikan sebagai gerakan vertikal dari
permukaan laut yang terjadi secara periodik.
Pasang surut (pasut) sebenarnya tidak terkait secara langsung dengan
penentuan posisi horizontal, namun demikian akan sedikit diuraikan karena
terkait dengan posisi vertikal atau kedalaman dasar perairan.
Model batimetri (kontur kedalaman) diperoleh dengan menginterpolasikan
titi-titik pengukuran kedalaman bergantung pada skala model yang hendak
dibuat.
Jenis Echosounder berdasarkan kemampuan kedalaman yang dapat dicapai
adalah :
Echosounder laut dangkal
Echosounder laut dalam