Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENYEARAH GELOMBANG PENUH (belajar

elektronika dasar)

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang


Hampir sebagian besar peralatan elektronika menggunakan sumber daya listrik 220
volt / 50 Hz dari PLN. Beberapa peralatan seperti radio atau tape kecil menggunakan baterai
sebagai sumber tegangan namun sebagian menggunakan listrik PLN sebagai sumber
tenaganya. Untuk itu dibutuhkan suatu rangkaian yang dapat mengubah arus listrik bolak-
balik (AC) dari PLN menjadi arus listrik searah (DC). Komponen yang melaksanakan
konversi ini disebut dengan rangkaian penyearah gelombang yang dalam perkembangannya
dikembangkan menjadi suatu catu daya. Secara prinsip, rangkaian penyearah gelombang
terdiri dari transformator, dioda, dan kondensator/kapasitor. Transformator merupakan
komponen elektronika yang berfungsi untuk menurunkan dan menaikkan tegangan.
Kondensator atau kapasitor berfungsi sebagai penyimpan muatan untuk sementara waktu dan
merupakan filter (penyaring) pada rangkaian rectifier. Dioda merupakan komponen aktif
yang digunakan sebagai penyearah arus listrik, pengaman arus dan tegangan listrik, serta
pemblokir arus dan tegangan listrik.
Rangkaian penyearah gelombang merupakan rangkaian yang mengubah
gelombang sinus AC (Alternating Current) menjadi deretan pulsa DC Ini merupakan dasar
atau langkah awal untuk memperoleh arus DC halus yang dibutuhkan oleh suatu peralatan
elektronika. Bentuk dari suatu rangkaian penyearah pada pratikum ini yaitu rangkaian
penyearah gelombang penuh. Oleh karena itu percobaan ini penting untuk dilakukan agar
dapat diterapkan dalam aplikasi kehidupan sehari-hari

1.2.Rumusan Masalah
Bagaiman bentuk tegangan yang dihasilkan oleh penyearah arus gelombang penuh?

1.3.Tujuan
Mengamati bentuk tegangan yang dihasilkan oleh penyearah arus gelombang penuh.
1.4.Definisi Istilah
a. Penyearah / rectifier adalah pengubah sebuah tegangan arus listrik bolak-balik (AC) menjadi
arus listrik searah (DC).
b. Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang mengalir tiap satuan waktu.
c. Gelombang adalah bentuk dari getaran yang merambat pada suatu medium
d. Tegangan listrik adalah perbedaan potensi listrik antara dua titik dalam rangkaian listrik,
dinyatakan dalam satuan volt
e. Panjang gelombang adalah jarak di antara unit berulang dari gelombang, yang diukur dari
satu titik pada gelombang ke titik yang sesuai di unit berikutnya

1.5.Hipotesis
Bentuk tegangan yang dihasilkan oleh penyearah arus gelombang penuh yaitu
setengah dari panjang gelombang dan rapat.

1.6.Tinjauan Masalah
Sebuah penyearah jembatan menyediakan gelombang penuh perbaikandari input
AC dua kawat, sehingga biaya lebih rendah dan berat dibandingkan dengan penyearah
dengan masukan 3-kawat dari transformator dengan pusat-mengetuk gulungan sekunder.
Menurut model konvensional dari arus aliran awalnya didirikan oleh Benjamin Franklin dan
masih diikuti oleh para insinyur paling hari ini, saat ini diasumsikan mengalir
melalui konduktor listrik dari positif ke kutub negatif.Pada kenyataannya, elektron
bebas dalam sebuah konduktor hampir selalu mengalir dari negatif ke kutub positif. Pada
kebanyakan aplikasi, bagaimanapun, arah aliran arus yang sebenarnya tidak relevan. Oleh
karena itu, dalam diskusi di bawah model konvensional dipertahankan.
Dalam diagram di bawah ini, ketika input terhubung ke sudut kiri dari berlian
adalah positif, dan input terhubung ke sudut kanan adalah negatif, arus mengalir dari terminal
pasokan bagian atas ke kanan sepanjang jalan (positif) merahuntuk output , dan kembali ke
terminal pasokan yang lebih rendah melalui jalur (negatif) biru.


Ketika input terhubung ke sudut kiri adalah negatif, dan masukan yang tersambung
ke sudut kanan adalah positif, arus mengalir dari terminal pasokan ataske kanan sepanjang
jalan (positif) merah untuk output, dan kembali ke terminal pasokan lebih rendah melalui
jalur (negatif) biru.
[3]


Dalam setiap kasus, output kanan atas tetap positif dan kanan bawah output
negatif. Karena ini adalah benar apakah input adalah AC atau DC, sirkuit ini tidak hanya
menghasilkan output DC dari masukan AC, juga dapat menyediakan apa yang kadang disebut
"perlindungan polaritas terbalik". Artinya, itu memungkinkan fungsi normal dari DC
bertenaga tetap saat baterai telah dipasang ke belakang, atau ketika lead (kawat) dari sumber
daya DC telah terbalik, dan melindungi peralatan dari kerusakan potensial disebabkan oleh
polaritas terbalik.

Sebelum ketersediaan sirkuit terpadu , penyearah jembatan dibangun dari
"komponen diskrit", yaitu, dioda terpisah. Sejak sekitar tahun 1950, komponen empat
terminal tunggal yang berisi empat dioda terhubung dalam konfigurasi jembatan menjadi
komponen komersial standar dan sekarang tersedia dengan berbagai tegangan dan peringkat
saat ini. http://ndriewyadika.blogspot.com/

Dan jika kita ingin menyearahkan listrik AC untuk mendapatkan penggunaan
penuh kedua setengah siklus dari gelombang sinus. Maka konfigurasi penyearah yang
berbeda harus digunakan. Dan sirkuit seperti ini disebut penyearah gelombang penuh. Dan
dalam penyearah gelombang penuh ini digunakan transformator CT (Center Tapped) dan 2
buah dioda. seperti pada gambar di bawah ini.

penyearah gelombang penuh dengan trafo ct

Pada setengah siklus pertama, ketika polaritas sumber tegangan positif (+) diatas
dan negatif(-) dibawah. Pada saat seperti ini hanya dioda atas yang mengalirkan arus (bias
maju) sedangkan dioda yang dibawah memblokir (bias mundur). Dan hanya setengah
gulungan sekunder trafo bagian atas yang membawa aliran arus selama setengah siklus ini.
seperti pada gambar dibawah ini.

penyearah gelombang penuh dengan trafo ct pada input setengah siklus positif
Selama siklus berikutnya, polaritas AC berbalik. Sekarang dioda bagian lain
(dioda bawah) yang mengalirkan arus (bias maju). Dan gulungan sekunder bagian bawah
yang membawa arus selama setengah siklus ini. dan beban tetap melihat atau memperoleh
setengah gelombang sinus dari polaritas yang sama dengan sebelumnya, yaitu positif diatas
dan negatif dibawah. Lihat gambar dibawah.

penyearah gelombang penuh dengan trafo ct pada input setengah
siklus negatif
Salah satu kelemahan dari penyearah gelombang penuh ini adalah perlunya
transformator CT. Dan jika diterapkan pada rangkaian dengan daya yang tinggi. Berarti
diperlukan transformator CT yang juga lebih besar dan biayanya pun juga pasti sangat mahal
karena harga dari trafo CT yang mahal. Sehingga, ini mengakibatkan desain penyearah
dengan trafo CT hanya terlihat pada aplikasi-aplikasi berdaya rendah atau kecil.
Polaritas pada beban di penyearah gelombang penuh dengan trafo CT ini dapat
dibalik dengan mengubah arah dioda. Selanjutnya, dioda terbalik dapat disejajarkan dengan
penyearah positif-ouput yang ada. dan hasilnya adalah dual-polaritas penyearah gelombang
penuh dengan trafo CT. Coba lihat pada gambar dibawah berikut ini.

dua polaritas pada penyearah gelombang penuh versi CT(center tapped)

Dan desain yang lain dari penyearah gelombang penuh yang lebih populer atau
lebih sering digunakan adalah dengan sistem jembatan gelombang penuh. Dimana pada
desain penyearah sistem jembatan ini dibangun dengan 4 buah dioda. Seperti gambar
dibawah ini.

penyearah gelombang penuh versi sistem jembatan
Arah aliran arus penyearah gelombang penuh sistem jembatan, pada setengah
siklus positif dan setengah siklus negatif pada sumber gelombang AC dapat dilihat pada
gambar dibawah ini. perhatikan terlepas dari polaritas input, arus mengalir dalam arah yang
sama melalui beban. Ini berarti, setengah siklus negatif pada sumber merupakan setengah
siklus positif pada beban. Pada penyearah gelombang penuh dengah sistem jembatan ini, arus
mengalir melalui 2 dioda secara seri pada setengah siklus untuk kedua polaritas. Dan hal ini,
akan menyebabkan tegangan jatuh sebanyak 2 kali untuk setiap setengah siklusnya. Dan jika
pada dioda silikon berarti tegangan jatuhnya adalah 0,7 . 2 = 1,4 V . dan ini merupakan
kerugian penyearah sistem jembatan bila dibandingkan dengan desain penyearah dengan
transformator CT. Namun kerugian ini hanya menjadi masalah jika pasokan tegangan listrik
yang sangat rendah.

penyearah gelombang penuh : aliran elektron pada setengah siklus positif


penyearah gelombang penuh : aliran elektron pada setengah siklus negatif
Untuk lebih mudah dalam hal mengingat ataupun memahami, maka tata letak
semua dioda bisa diletakkan pada sikap horisontal, dan semua dioda menunjuk pada arah
yang sama. Seperti gambar dibawah ini.

alternative layout penyearah gelombang penuh versi sistem jembatan
Salah satu keuntungan dalam mengingat tata letak penyearah yang seperti diatas
ini adalah hal tersebut bisa dikembangkan dengan lebih mudah ke dalam versi polyphase(fasa
yang lebih dari satu), seperti versi rangkaian penyearah gelombang penuh 3 phasa berikut ini.

penyearah gelombang penuh 3 fasa (poly phase)
Dalam penyearah gelombang penuh versi polyphase ini, pulsa fasa bergeser
saling tumpang tindih, sehingga menghasilkan ouput tegangan DC yang jauh lebih halus
bila dibandingkan dengan penyearah gelombang penuh versi satu fasa. Coba perhatikan
gambar dibawah ini yang menunjukkan penyearah gelombang penuh dari AC 3 fasa.

gambar. AC 3 fasa dan hasil keluaran(output) penyearah gelombang penuh
Dalam setiap kasus penyearah, baik itu penyearah satu fasa(single phase) ataupun
lebih(polyphase), jumlah tegangan AC yang bercampur dengan tegangan DC output
penyearah disebut sebagai riak tegangan. Tegangan riak ini tidak diinginkan karena dalam
kebanyakan kasus tujuan dari menyearahkan tegangan AC adalah untuk mendapatkan
tegangan DC yang murni . Pada tingkat daya yang tidak terlalu besar, tegangan riak ini
dapat dikurangi dengan penyaringan atau filter. Dan filter yang digunakan pada umumnya
adalah filter pasif LC.
http://trikueni-desain-sistem.blogspot.com/2013/10/Rangkaian-Dioda-Penyearah.html



a. Penyearah Dilengkapi Filter Kapasitor
Agar tegangan penyearahan gelombang AC lebih rata dan menjadi tegangan DC
maka dipasang filter kapasitor pada bagian output rangkaian penyearah seperti terlihat pada
gambar berikut.


Fungsi kapasitor pada rangkaian diatas untuk menekan riple yang terjadi dari
proses penyearahan gelombang AC. Setelah dipasang filter kapasitor maka output dari
rangkaian penyearah gelombang penuh ini akan menjadi tegangan DC (Direct Current) yang
dpat diformulasikan sebagai berikut :

Kemudian untuk nilai riple tegangan yag ada dapat dirumuskan sebagai berikut :

http://electrozone94.blogspot.com/2013/10/penyearah-rectifier.html


BAB II
METODOLOGI
2.1. Alat dan Bahan

NO NAMA ALAT/BAHAN Jumlah
1 Hambatan tetap 470 ohm 1
2 Dioda IN4002 4
3 Papan rangkaian 1
4 Jembatan penghubung 5
5 Saklar 1 kutub 1
6 Kabel penghubung merah 1
7 Kabel penghubung hitam 1
8 Catu-daya 1
9 osiloskop 1

2.2. Langkah Kerja
A. Persiapan Percobaan
1. Alat dipersiapkan sesuai dengan daftar alat dan bahan.
2. Rangkaian dibuat seperti gambar percobaan.
a. Saklar dibuat pada posisi terbuka (posisi 0).
b. osiloskop berfungsi untuk memperlihatkan bentuk tegangan listrik.
3. osiloskop dihubungkan ke sumber tegangan PLN (alat dalam keadaan mati/off)
a. atur kepekaan input vertikal pada posisi 2 atau 1 vol/div.
b. atur sweep time pada posisi 5 ms/div.
c. atur kepekaan probe pada posisi 1x.
d. osiloskop dalam keadaan terkalibrasi.
4. catu daya dihubungkan ke sumber tegangan PLN (alat masih dalam keadaan mati/off).
5. pilih tegangan keluaran catu daya 3 V AC.
6. rangkaian dihubungkan ke catu daya (gunakan kabel penghubung).
B. Langkah-langkah percobaan
1. osiloskop dihidupkan dan tunggu beberapa saat hingga terlihat garis pada layar. Lakukan
pengaturan secukupnya pada tombol posisi hingga garis berimpit dengan sumbu X. Jika garis
terlihat tidak stasioner (berkedip), atur tombol sweep time hingga diperoleh garis stasioner.
2. skala input diatur pada posisi graoun (GND)
3. osiloskop dihubungkan ke rangkaian pada titik A dan B (dengan menggunkan kabel probe)
4. catu daya dihidupkan, dan saklar S ditutup , kemudian skala input osiloskop digeser pada
posisi AC, amati dan gambarkan bentuk tegangan pada kolom hasil pengamatan.
5. skalar S dibuka (posisi 0) dan pindahkan hubungan osiloskop dengan rangkaian pada titik C
dan D, kemudian skala input osiloskop digeser pada posisi DC.
6. saklar S ditutup (posisi 1) kemudian amati dan gambarkan bentuk tegangan pada kolom
hasil pengamatan.
7. setelah selesai, matikan kembali osiloskop dan catu-daya.

2.3. Gambar Percobaan









BAB III
HASIL dan PEMBAHASAN

3.1 Data



3.3. Pembahasan
Pratikum penyearah arus setengah gelombang ini bertujuan mengamati bentuk
tegangan yang dihasilkan oleh penyearah gelombang penuh. Untuk mengamati bentuk
tegangan yang dihasilkan kami menggunakan osiloskop untuk menampilkan bentuk
tegangannya yang berupa gelombang. Sedangkan komponen untuk penyearah arus, kami
menggunakan dioda. Yang mana fungsinya sebagai penyearah arus.
Dalam percobaan ini untuk mendapatkan gelombang penuh kami menggunakan
empat dioda, yang mana perbedaan pda pratikum penyearah setengah gelombang hanya
menggunkan satu dioda.
Pada pratikum dilakukan dengan cara menghubangkan osiloskop dengan rangkaian
pada titik A dan B dengan menggunakan probe. Titik ini dihubungkan dengan tegangan AC.
Langkah selanjutnya dengan menghubungkan osiloskop pada titik C dan D, yang
dihubungkan dengan tegangan DC. Setelah dilakukan percobaan perata arus, kita dapatkan
bentuk tegangan seperti pada gambar yang termuat dalam tabel pengamatan.
Dari hasil data pengamatan Gambar pertama menunjukkan hasil penyearahan arus
gelombang penuh dimana arus bolak balik . lalu pada gambar kedua arus diubah menjadi
searah sehingga grafik sinusoidalnya menjadi setengah gelombang-setengah gelombang yang
rapat.
Yang menjadi dasar dari penyearah adalah sifat dioda yang hanya menyearahkan arus
pada satu arah tegangan (arah maju ) saja, sedang pada arah yang berlawanan (arah mundur)
arus yang dilewatkan sangat kecil dan diabaikan.
Karena sifat dioda yang hanya menyearahkan arus pada satu arah tegangan positif saja
maka dioda dapat dirangkaikan sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan arus searah.
Walaupun arus bolak-balik sudah tersedia, arus searah sering dibutuhkan untuk memberi
daya seperti pada radio, atau kalkulator.
Proses konversi arus bolak-balik menjadi arus searah disebut penyearahan. Elemen
dasar dalam penyearahan ini adalah dioda. Dioda pertama, yang dikembangkan oleh John
Fleming pada tahun 1904, berupa tabung vakum yang berisi dua elemen. Katoda yang
memancarkan electron dan anoda yang disebut plat, berfungsi mengumpulkan electron yang
dipancarkan. Ciri penting dioda ialah bahwa dioda ini mengkonduksi arus dalam satu arah
dan tidak dalam arah lain. Sebagian besar dioda yang digunakan sekarang merupakan piranti
semikonduktor. Lambang untuk dioda sebagai elemen rangkaian ialah . Tanda panah
ini memperlihatkan arah arus yang dilewatkan melalui dioda tersebut.


BAB IV
PENUTUP
4.1. Kesimpulan
Penyearah arus gelombang penuh adalah penyearah arus yang menggunakan lebih
dari satu dioda sehingga keluaran yang dihasilkan adalah bentuk gelombang penuh, dimana
pada tegangan dioda positif arus dioda mengalir, dan pada tegangan negatif arus dioda juga
mengalir.

4.2. Saran
a. Dalam melakukan praktikum , praktikan di tuntut ketelitian, kesabaran , sehingga data yang
diperoleh valid.
b. Sebaiknya dalam satu hari hanya dilakukan 1 buah praktikum dan tidak lebih, sehingga
praktikan dapat memaami percobaan tersebut dengan baik.
c. Sebelum melakukan praktikum, pratikan harus mempelajari dan memahami dahulu materi
yang akan dipraktikumkan, serta membaca dan memahami buku panduan yang berkaitan
dengan praktikum yang akan dilakukan pada waktu itu. Hal ini bertujuan agar dalam
pelaksanaan praktikum tidak kesulitan untuk melakukan praktikum dan agar praktikum
berjalan dengan lancar.
d. Saat melakukan praktikum harus mengikuti prosedur yang ada.