Anda di halaman 1dari 628

BERCAKAP DENGAN JIN

(Bercakap dengan Jin - Siri ke 1)


Suatu petang dalam tahun 1960. Datuk yang sudah menjangkau usia 57
tahun, membersihkan senapang kampung berlaras satu di anjung rumahnya.
Dengan tenang dia berkata pada saya "Kamu usah jadi pemburu." "Kenapa
tk!" Dia tidak menja"ab. Datuk terus menimang#nimang senapangnya.
Kemudian datuk ambil glk perak dia mengasah glk di batu dekat kepala
tangga. Dan saya masih menanti ja"apan dari datuk. "$ku tak mahu %u%u#
%u%u aku jadi pemburu," tiba#tiba datuk bersuara. Dia duduk di anjung rumah
kembali. &endengar %akapnya itu saya buat keputusan tidak akan
mengajukan sebarang pertannyaan padanya. Datuk mudah naik darah, kalau
selalu ditanya atau disal. Dia juga tidak suka rang membangkang
%akapnya, terutamanya dari anak#anak %u%unya sendiri.
Datuk memang handal memburu. 'idak ramai rang kampung &andi (peh
ma%am datuk. )ukup asyik dengan kegemaran memburunya, hampir seluruh
hutan *ajahan Dinding dijelajahnya. +rang#rang kampung menganggap
datuk bukan pemburu sebarangan. ,emburu yang ada isi, kalau tidak
masakan ia berani masuk ke dalam hutan yang tidak pernah didatangi leh
manusia. Datuk tidak menembak sebarangan pada binatang#binatang
buruannya. Dia akan memilih tepat dikening diantara kedua#dua kening
binatang itu. Dan setiap kali datuk masuk ke hutan dia akan memulakan
langkah kaki kiri dahulu. Kedua belah tumitnya tidak memijak bumi, ke%uali
sesudah lima tapak melangkah. -epas itu datuk berhenti dia memba%a
sesuatu, lalu mematah ranting kayu yang berada di ba"ah ketiak kanannya.
Dilemparkanya sebelah kiri.
Datuk dapat senapang bukan kerana dia .me/uard atau $,. Dia minta
sendiri pada kerajaan dengan alasan mahu menjaga tanahnya yang seluas
lima belas ekar yang ditanam dengan getah, durian dari serangan mnyet
dan babi hutan. ,emintaan datuk dipenuhin leh 0nggeris, sesudah pega"ai
plis, tuan D+ serta penghulu dan ketua kampung memeriksa tanah datuk.
Datuk beli senapang dari 'aiping dalam tahun 1919. Sejak itulah datuk giat
memburu dengan senapang. Sebelum itu datuk hanya berburu dengan
senapang. Sebelum itu datuk hanya berburu dengan membuat jerat dan
sebagainya. 2anyak perkara#perkara aneh yang datuk lalui sepanjang
kariernya. Dan saya antara %u%u yang selalu mendengar %erita#%erita datuk
itu, kerana saya selalu menlngnya men%angkul di kebun, kadang#kadang
menjadi temannya ke surau. Datuk terlalu sayangkan saya, kerana saya
adalah %u%u lelakinya yang pertama dari anak sulungnya iaitu ibu saya. Saya
tahu apa kelemahan datuk dan kegemaranya. Dia pemurah dan suka
mendengar rang mengaji 3uran, kebetulan pula saya %u%unya yang agak
1
terkenal memba%a al#3uran di kampung itu. Datuk tidak kedekut
mengeluarkan "angnya untuk memberikan pada rang mengaji tapi datuk
tidak memberikannya sendiri melainkan melalui saya.
2iasanya, kalau datuk suruh beri sepuluh ringgit, saya hanya memberikan
separuh saja, yang separuh lagi masuk saku saya. ,ernah datuk ber%erita
pada saya4 "Suatu ketika datuk dan ka"an#ka"annya masuk hutan dekat
dengan /unung 'unggal di Ka"asan Segari berhampiran denga ,antai 5emis.
Ka"asan itu tidak pernah dimasuki leh manusia. Datuk dan ka"an#
ka"annya berjaya menembak beberapa ekr binatang. Kerana terlalu asyik
memburu, tanpa disedari datuk telah terpisah dengan seekr rusa besar.
Datuk mengikutnya dengan teliti. Datuk memintas rusa itu sebelah kiri dan
mengambil tempat di sebalik pkk besar. Datuk mengahala mun%ung
senapang pada kepala rusa. Dia yakin sasarannya akan tepat pada tempat
yang dimahunya. 'etapi rusa itu bagaikan mengerti dan mempunyai
pengalaman. Dia mempermainkan datuk, ma%am mempermainkan ku%ing.
5usa merendahkan badannya kemudian menyelinap di depan datuk dan
terus hilang.
Datuk terkejut dan ber%ampur hairan, tapi datuk bukanlah manusia yang
mudah putus asa. Dia men%ari kesan jejak rusa itu. Diperhatikannya ke arah
mana tapak rusa itu lari. Dia men%ium daun#daun kering yang terdapat di
situ. $khirnya, datuk merapatkan telinganya dengan bumi. Dia mengeluh,
ternyata kesan rusa itu sukar diperlehinya. 6aktu datuk berpusing#pusing di
situ. Seekr rusa lain mun%ul di depan datuk. 5usa itu jauh lebih besar dan
tegap dari rusa yang pertama tadi. &atanya berkilau#kilau bagaikan
menentang mata datuk yang terbeliak kerana terkejut. Datuk tidak
melepaskan peluang dan terus melepaskan tembakan. Datuk gembira,
tembakannya tepat mengenai kening rusa itu. Dia men%abut glk perak di
tangan untuk menyembelih rusa. /lk ditayangkan di depan matanya.
Datuk memba%a sesuatu dan menghentakkan ulu glk ke tanah.
2ila datuk memulakan langkah. 5usa itu segera bangun. Di depan mata datuk
sekarang "ujud dua ekr rusa. Serentak dengan itu dada datuk berdebar. Dia
mula terasa ada sesuatu yang kurang baik akan terjadi. Datuk terdengar
kkk ayam hutan. Datuk melepaskan tembakan. Kena pada salah seekr
rusa itu di kening. 5usa itu rebah dan bangun kembali menjadi tiga ekr.
Datuk yakin ada sesuatu kejadian yang lain di sebalik semuanya itu. 'api,
datuk bukannya manusia lemah semangat, kalau tidak masakan dia berani
meninggalkan kampung halamannya di $%eh, berperahu ke ,engkalan 2haru
dan bermukim di ka"asan 2ruas. Datuk terus menembak bertalu#talu. 5usa
terus menjadi tiga,empat,lima,enam dan tujuh. Kkk ayam hutan bertambah
nyaring.
Daun#daun hutang di keliling datuk bergerak#gerak bagaikan dign%ang
rang. 'anah yang dipijaknya jadi bersih tanpa sehelai daun. Datuk
menumbuk tanah dengan tangan kiri. Dirasa daging pangkal lehernya
bergerak#gerak. Datuk senyum. Dia tahu perkara ini mesti dihadapi dengan
%ara lain. Dia teringat pesanan ar"ah neneknya dari tanah seberang, kalau
berburu binatang dan terasa daging pangkal leher bergerak, alamatnya yang
2
diburu bukan binatang lagi, tapi bleh jadi penunggu hutan atau syaitan dan
rang bunian. Datuk letakkan senapang atas tanah. Dia duduk berta7akur
mengumpulkan tenaga batin sambil memba%a mentera yang diamalkannya.
&elalui pan%aindera batin datuk, datuk dapat melihat dengan jelas, baha"a
rusa itu adalah jin penunggu hutan itu.
&uka datuk jadi merah padam, mere%ik peluh, gigi dilagakannya rapat#rapat.
&ata datuk tidak berkelip. Dia melihat di depannya, terdiri lembaga berbadan
besar, matanya merah menyala, rambut panjang sampai ke tumit. /iginya
besar, dua giginya di sebelah kiri dan kanan terjulur keluar, ma%am gading
gajah. Dia diapit leh enam jin yang sama hebat dengannya.
"Kurang ajar, manusia laknat," suara itu bergema, daun#daun hutan bergerak
ma%am ditiup angin. Datuk diam berta7akur.
"Kau tahu kesalahan kau manusia !" 'ambah suara itu . 2elakang datuk terus
dibasahi peluh datuk. Datuk diam, dia sudah pun menutup lubang#lubang
kelemahan tubuhnya dengan ilmu batin yang dipusakainya dari ar"ah
neneknya, hingga jin itu tidak berpeluang menyatukan dirinya ke dalam
tubuh datuk.
"'idak," ja"ab datuk dengan berani.
"Kau masuk ke dalam ka"asan larangan ku."
"$ku sudah meminta kebenaran."
"$ku tidak membenarkan." *a"ab jin itu dengan keras. Dua batang giginya
yang terjulur bergerak#gerak.
"Kalau kau tidak membenarkanya, kenapa kau tidak memberi isyarat, masa
aku masuk tadi." )ukup tenang datuk menja"ab. Dia sudah bersedia
menghadapi semuanya.
"Kau manusia biadap," pekik jin itu, pkk hutan bergerak#gerak.
Bertemu dengan Penunggu Bai !utan - Siri ke ")
,er%akapan datuk dengan jin semakin hangat, se%ara perlahan#lahan
per%akapan itu bertukar kepada pertarungan kebatinan. Kemampuan dan
kekuatan datuk benar#benar teruji. &ata datuk ber%ahaya garang dengan
urat#urat timbul di dahi dan lengannya. ,eluhnya jangan dikira terus menerus
membasahi seluruh badan.
Datuk tahu kalau dia kalah. Dia akan rebah ke bumi. Seluruh badannya akan
lebam. *adi datuk bertekad untuk mela"an dengan apa %ara sekali pun. &asa
berla"an itulah datuk terasa %uping telinga sebelah kirinya lembik. Datuk
senyum, satu tanda baik. Kemenangan akan berada di pihaknya. Datuk terus
mengu%apkan begini 4
3
*ng keli jng, tali %emati tebang buluh bunting pagi
melemang888
2elum pun tamat datuk mengu%apkan mentera itu. Dia terasa pangkal
belikatnya keras ma%am batu. Datuk tidak bleh bergerak ke kiri dan ke
kanan. Datuk terus bertempik dengan menyeru nama guru ilmu batinnya,
serentak dengan itu datuk mengambil senapang seraya berkata 4 "Kalau aku
kalah, aku rebah, kalau aku menang, aku berdiri dan kau pulang ke tempat
asalmu."
Datuk pun melepaskan satu tembakan kepada rusa. 'epat tembakan datuk
kena pada kening rusa. 5usa yang berjumlah tujuh ekr itu hilang entah ke
mana. Ka"asan itu jadi sepi. ,emandangan datuk kembali nrmal yang ujud
di depannya sekarang iailah sebatang pkk besar dengan akar#akar
bergayutan yang men%e%ah muka bumi.
Datuk menang dalam pertarungan itu. Sebelum meninggalkan tempat itu,
datuk segera men%ari anak#anak kayu yang ber%abang tujuh yang mengarah
ke matahari jatuh. $nak kayu ber%abang tujuh itu datuk tikam ke bumi.
)abang yang tujuh ke ba"ah. -epas itu datuk memtng %abang tujuh lalu
berkata 4 "0ni ka"asan manusia, dan kau telah pulang ke tempat asalmu."
Datuk pun men%ari arah, dia mula masuk tadi. Dia duduk di situ lebih kurang
setengah jam. Kemudian baru ka"an#ka"annya pulang. Semua binatang
buruan di masukkan ke dalam bnet kereta 9rd $nglia kepunyaan datuk.
Dalam perjalanan pulang datuk dan ka"an#ka"annya singgah di pekan
,engkalan 2haru. &ereka makan dan minum kpi disebuah "arung dekat
surau. )ara kebetulan pula tuan punya "arung itu adalah kenalan datuk yang
sama#sama satu datang dari $%eh. Datuk pun men%eritakan tentang
peristi"a yang dialaminya. &enurut tuan punya "arung itu, setiap pemburu
yang berjumpa dengan rusa yang berjumlah tujuh, selalunya %ukup sulit
untuk keluar dari ka"asan hutan, kalau keluar pun dia tidak akan sihat atau
separuh gila.
"2iasanya bila meraka sampai ke rumah, mereka terus sakit dan meninggal,
masa sakit itulah mereka tidak tentu arah, kalau silap dilayan atau tidak
berjumpa dengan dukun yang handal penyakit itu akan berjangkit pada si
anak, biasanya sakit suka pada anak bngsu." 'erang tuan punya "arung itu
pada datuk. Datuk terdiam kemudian datuk mengajak tuan punya "arung itu
ke tepi sungai. Datuk minta tuan punya "arung itu memandikannya dengan
air yang ber%ampur dengan daun tujuh jenis, untuk mengelakkan badi rusa
itu mengikut datuk balik ke rumah.
6alau bagaimanapun, datuk terhindar dari serangan sebarang penyakit.
&alah, kegemarannya untuk memburu bertambah giat dan hebat. $sal
terdengar saja padanya ada ka"asan terdapat landak, kan%il atau kijang,
datuk tidak akan melepaskan peluang untuk memburu. Kalau tidak dapat
4
"aktu siang, dia akan pergi "aktu malam. &emburu adalah suatu kerja yang
amat di%intai leh datuk.
Kalau sudah tiba masanya datuk untuk berburu. *angan siapa %uba
menghalang. Dia tidak peduli. Kalau dilarang juga datuk naik darah. Selalu
jadi krban kemarahan datuk ialah nenek saya yang tidak bergitu senang
dengan sikap datuk itu. Selain dari berburu datuk %ukup rajin berlajar ilmu#
ilmu kebatinan. Datuk pernah bertapa di /ua (lu -i%in tujuh hari tujuh malam
tanpa makan sebiji nasi, tapi tubuh datuk tidak susut.
Kalau ada dukun ilmu batin mengubat rang %ara kebatinan, datuk tidak
segan#segan berka"an dan men%uri ilmu dari dukun itu. $nehnya, datuk
tidak berhajat untuk menjadi serang dukun. "Semua yang di%ari hanya
sekadar untuk pelindung diri," kata datuk.
,ada suatu pagi ahad, datuk telah menerima kunjungan serang temannya
dari ,rt 6eld, dekat 'aiping iaitu -ee Kng .ua, serang pengusaha kilang
kpi. Setelah berbin%ang agak lama dengan ka"annya itu. Datuk pun
mengambil keputusan untuk pergi memburu babi yang selalu mersakkan
tanamannya di ,aya 2esar. Ka"annya itu bersetuju, mereka terus pergi ke
balai plis 2ruas memberi tahu tentang hajat mereka untuk memburu babi.
.asrat datuk dan ka"annya itu tidak dihalangi leh pihak plis, kerana
ka"asan ,aya 2esar masih lagi belum telibat dengan ka"asan hitam. Dengan
kereta 9rd $nglia mereka masuk ke dalam ka"asan ,aya 2esar ikut jalan
enam kaki. Sampai ke ka"asan kebun getah lebih kurang pukul sepuluh pagi.
Kemudian datuk dan ka"anya itu menyusul jejak tapak kaki babi menghala
ke utara. -ebih kurang dua jam berjalan, babi yang di%ari masih tidak
ditemui. &ereka masih tidak putus asa. -ee Kng .ua sudah meran%angkan
bila dapat babi hutan nanti, dia akan memba"a babi itu pulang dengan lri
kepunyaan serang ka"annya yang sudah bersetuju datang ke kebun getah
datuk lebih kurang pukul tiga petang. Dia mengira paling kurang lima ekr
babi akan diperlehinya, kerana dia tahu datuk memang %ekap menembak.
*alan punya jalan akhirnya datuk dengan ka"annya tersua dengan seekr
babi hutan yang besar. Datuk melepas tembakan tapi, babi segera melmpat
masuk ke dalam belukar ke%il yang penuh dengan pkk serunai laut,
senduduk, datuk dan ka"annya mengelilingi belukar ke%il itu, tiba#tiba babi
itu keluar dari belukar dan berlari ke arah (lu Dendang. &ereka terus
memburunya. &asa memburu datuk dan ka"annya terserempak dengan satu
kumpulan babi. Dan babi yang mereka kejar itu berada tidak jauh dari
kumpulan tersebut.
"Dia sudah luka," Datuk memberi tahu ka"annya.
".ati#hati babi hutan luka selalunya ganas."
5
"$ku tahu, tunggu di sini, dia mesti ditembak, kalau tidak kita akan
diserangnya," tambah datuk lagi. Ka"annya akur pada %akap datuk.
Datuk memintas babi itu dari belakang. 2abi itu berpusing mengadap ke
datuk. $langkah gembiranya hati datuk. Dia sudah mengambil tempat yang
baik. Dia terus menghalakan mun%ung senapang ke arah kepala babi hutan
itu. &a%am selalu sasaran yang dipilih leh datuk ialah pada kening setiap
binatang buruannya. 2ila pemetik senapang mahu ditarik babi itu
memusingkan tubuhnya lalu masuk ke hutan sebelah kiri. Datuk terus
mengikutinya dengan tenang.
Suatu ketika binatang itu berhenti. Datuk sudah pun men%ari tempat yang
baik untuk melepaskan tembakan. :ntah ma%am mana bagaikan ada suatu
kuasa yang menarik tangan datuk menarik pemetik senapang. Dan satu
ledakan bergema. 2abi terkejut dan terus lari. /atuk terus juga memburu
hingga sampai ke (lu Sungai Dendang. Di seberang sungai datuk melihat
babi hutan itu menyndl#nyndl tanah dengan tenang. Datuk berjalan
menyusul tebing sungai ke hulu. Dia menyeberang melalui sebatang pkk
merbau tumbang yang merintangi Sungai Dendang.
*adi berada di ka"asan itu, seperti berada di ka"asan sendiri ;kir datuk.
Datuk pun sampai ke seberang. 'ernyata datuk tidak bleh mendekati babi
itu, kerana di pisahkan leh satu klam ke%il yang airnya kerh. Kalau datuk
melepaskan tembakan dari situ pun bleh, tapi datuk tidak mahu. Dia mahu
menembak babi jarak yang dekat sekali. Datuk pun melmpat klam ke%il
yang seluas kira#kira lima kaki itu. Datuk merangkak dan men%ari tempat
yang baik.
2abi hutan itu itu terus juga nyndl tanah. Datuk berdiri di seballik pkk
ara. 'iba#tiba datuk terasa telinganya berdesing, pandangannya berubah dan
jadi berpinar#pinar. Datuk bagaikan berada di satu dunia lain yang sunyi tapi
amat menyeramkannya. Dengan pkk#pkk yang beranika ragam dengan
akar yang berjuntaian. Datuk mengira semuanya terjadi kerana dia terlalu
letih, banyak membuang tenaga kerana belari. Dia mahu merebahkan babi
hutan itu dengan segera, kalau babi itu tidak mati, nanti dia mengamuk,
semua penreh getah di ,aya 2esar akan diserangnya.
Datuk tahu, kalau babi hutan mengamuk %ukup buruk padahnya. Datuk
melihat babi hutan itu menyndl tanah di pangkal pkk besar. Datu
meletakkan buntut senapang di bahu. Dengan hati#hati dia pun menarik
pemetik senapang. Datuk jadi ga"at sekali. Senapang itu tidak berbunyi dan
babi hutan terus menyelinap ke balik pkk besar.
Dari %elah pkk besar itu mun%ul serang "anita yang sungguh %antik. Dia
mahu mendekati datuk dan mengatakan baha"a babi itu berada tidak jauh
daripada phn itu. Dia suruh datuk memburunya dan datuk sudah tahu, dia
terperangkap lagi. 6anita di hadapan datuk terus ber%akap dengan
manjanya. 2au harum yang sangat asing menyusuk lubang hidung datuk.
Datuk merasa dirinya seakan#akan melayang#layang.
6
Datuk segera berta7akur menyatukan mata batin dan seluruh kekuatan
pan%ainderanya. Dia terasa ada sesuatu kuasa yang menyuruh dia kembali
ke seberang sungai. Datuk menentang kuasa itu dengan penuh keyakinan.
Kali ini datuk terasa dia mula te"as. Dia terdengar suara perempuan %antik
itu keta"a. Datuk membuka mata. ,erempuan %antik itu sudah tiada lagi di
hadapannya. Datuk berpatah balik.
2ila datuk sampai ke seberang. Suara desing di telinganya sudah hilang.
,andangnya tidak berkunang. ,kk#pkk besar yang dilihat bergayut
dengan akar tadi, ternyata hanya pkk#pkk ke%il yang tidak ada akar
bergayut. Datuk duduk di situ, beberapa saat, kemudian ka"annya -ee Kng
.ua pun sampai ke tempatnya.
"Kenapa !" tanya ka"an datuk
"Kita balik."
&ereka pun segera pulang ke kebun getah. Sampai di situ sudah ada lri
yang dijanjikan leh -ee Kng .ua menunggu. Datuk terkejut disamping
pemandu dua rang anggta plis serang berpangkat sarjan dan serang
lagi plis biasa.
Datuk kenal yang berpangkat sarjan itu namanya $li, lebih dikenali dengan
nama Sarjan $li, rang ,aya $ra dan membeli tanah berhampiran dengan
rumah datuk.
"Kenapa 'uk," tanya datuk dengan tenang kepada sarjan itu.
"Kalau saya tahu tadi, a"ak nak memburu saya tahan, saya tahu a"ak akan
sampai ke (lu 2endang," kata Sarjan $li.
Datuk diam. Kemudian Sarjan $li terus menyal datuk, kalau datuk
mengalami perkara ganjil semasa berburu. Datuk ber%erita apa yang
dialaminya tadi.
"Saya dah duga ka"asan itu keras ada penunggunya, banyak rang yang
berburu ke situ tidak pulang, sebulan dulu )ina dari Setia"an hilang ghaib
entah ke mana berburu di situ, bila dikesan %uma jumpa kain dan rangka
sahaja yang tinggal," sambung Sarjan $li. &engeremang bulu datuk
mendengarnya.
Kemudian datuk dan ka"annya ke jalan besar. 'erus pulang ke rumah.
,enerangan yang diberikan leh Sarjan $li itu membuat datuk ingin lagi
sekali pergi berburu di daerah itu. 6alau bagaimana pun hasrat itu dibatalkan
leh datuk sesudah dia menemui serang tua di Kampung )angkat 2erangan.
+rang itu berkata pada datuk begini 4 "*angan pergi, kalau kau menerima
%akap perempuan itu yang menyuruh kau men%ari babi itu, kau akan hilang
entah ke mana."
7
"Saya nak jumpa juga."
"'ambahkan lagi ilmu pendinding diri untuk kau." Kata rang tua itu.
<amanya 'k $ki Simbang, "aktu mudanya dia serang pendekar malah
pernah terlibat dalam peperangan -arut. Dia adalah rang kuat -ng *aa7ar.
Datuk pun belajar lagi beberapa ilmu kebatinan dengan 'k $ki Simbang.
+rang tua itu pun men%urahkan ilmunya pada datuk. Dan datuk memang pun
bera=am untuk menemui perempuan %antik itu.
(#idur Di Ruma$ Bunian - Siri ke %)
Sebulan kemudian, datuk pergi ke tempat tersebut. 0a berhasrat untuk
menemui perempuan %antik. 'epat, pukul tiga petang datuk pun masuk ke
dalam hutan. -ebik kurang setengah jam berada di dalam hutan. Datuk
diberkas leh anggta tentera kerana masuk ke dalam ka"asan hitam.
Datuk lalau diba"a ke balai plis. Seminggu datuk tidur dalam lkap
sementara menanti hari perbi%araan. 2ila dihadapkan ke mahkamah datuk
didapati bersalah dan dihukum penjara selama seminggu, datuk bersyukur
pada tuhan, kerana pihak mahkamah mengambil kira hukuman itu berjalan
dari tarikh ia mula ditahan. ,ada perbi%araan itu datuk pun dibebaskan.
Datuk mengambil keputusan yang tepat. 0a melupakan tentang perempuan
%antik itu. 'api, perangainya yang suka memburu itu tidak dapat dikikisnya
dari hati. Kalau sehari ia tidak pergi memburu, ia terasa hidupnya terlalu
sepi. Semua yang dilakukannya serba tidak kena. $khirnya, datuk teringat
tentang hutan ke%il di pinggir bukit kta. &enurut rang#rang yang
berladang di pinggir bukit itu, ayam hutan %ukup banyak terdapat di situ.
,elanduk dan landak juga selalu ditemui leh mereka. Kerana bukit kta tidak
termasuk dalam ka"asan hitam, datuk pun mengambil keputusan untuk
berburu ke tempat tersebut.
Datuk berusaha mengumpulkan beberapa rang ka"annya. Diajak berunding
untuk berburu ayam hutan. Semua ka"an#ka"annya menlak dengan alasan
takut tersua dengan kmunis atau terjumpa dengan anggta tendera.
"*angan bdh, ka"asan itu, ka"asan putih," kata datuk pada ka"an#
ka"annya dengan nada suara yang keras sambil meraba#raba misai
tebalnya.
"Kami tak mahu pergi," ja"ab ka"an#ka"an datuk.
Kemudian mereka meninggalkan datuk sendirian di anjung rumah. )erita
rang#rang yang berladang di pinggir 2ikit Kta terserempak dengan
kmunis, bukanlah perkar baru. Sudah jadi buah mulut rang ramai. Sudah
sampai ke pengetahuan ketua Kampung Kta dan penghulu. Sudah pun
dilaprkan kepada pihak plis. +rang#rang kemunis itu memang suka
melintas jalan ikut 2ukit Kta dari Segari menuju ke (lu ,erak, akhirnya
8
masuk ke dalam ka"asan 'hailand. +rang#rang yang berladang ki kaki bukit
merasa beruntung dan bertuah kerana rang#rang kmunis itu tidak
menggangu mereka.
6alaupun ka"an#ka"annya tidak mahu pergi, datuk tetap meneruskan
ran%angannya. 0a bera=am mahu menembak ayam hutan sebanyak yang
bleh disamping itu ia berharap juga akan dapat menembak seekr dua
napuh atau landak. 'idak ada persiapan tertentu yang diatur leh datuk
untuk pergi memburu ke%uali sehari sebelum masuk hutan, ia membakar
kemenyan di hujung bendul sambil membasuh mukanya dengan air kelapa
muda tiga kali.
,agi itu, datuk bertlak dari rumah sesudah makan nasi dan minum kpi. 0a
menaiki basikal sejauh dua batu untuk sampai ke ka 2ukit Kta. &emang,
sudah diran%angnya untuk memburu ayam hutan pada sebelah pagi. 0a
berpendapat pergi memburu pada sebelah pagi banyak untungnya, bleh
meredah hutan hingga matahari jatuh.
6aktu datuk sampai di kakai 2ukit Kta matahari sudah pun meninggi. $ir
embun di hujung daun nampak bersinar#sinar di panah matahari. Datuk tidak
terus masuk ke dalam hutan. 0a singgah dulu di sebuah pndk kepunyaan
ka"annya. 0a bertanya pada ka"annya, arah mana terapat bunyi kkk ayam
hutan.Ka"annya tiu pun menunjukkan arahnya.
"2atalkan saja ran%angan kau tu," ujar ka"annya dengan tenang sambil
merenung ke arah pkk#pkk hutan. Datuk tersenyum sambil melurut
mun%ung senapangnya dua tiga kali dengan tapak tangan.
"Kenapa !" Datuk menimang senapangnya. Ka"annya terdiam tapi merenung
pada tali pinggang datuk yang digayuti peluru.
"&erbahaya."
""Kau takut aku ditangkap kmunis," "Kalau tidak kenapa kau tahan aku."
Datuk meletakkan buntut senapang ke bumi. 0a merenung pada pun%ak 2ukit
Kta. Datuk terdengar bunyi kkk ayam hutan atau ayam denak. &ata datuk
ber%ahaya, kkk ayam itu bertalu#talu dan bersahutan #sahutan pula. Datuk
sudah tidak bleh bersabar lagi. 0a segera meletakkan senapang atas bahu
dan bersedia untuk melangkah masuk ke dalam hutan.
"*angan terburu#buru nanti buruk padahnya," ka"an datuk yang bertahi lalat
di pipi mengingatkan datuk.
"Kau usah banyak %akap, kalau mahu daging ayam hutan, %akap terang#
terang, aku bleh beri. 2erapa ekr kau mahu." 2alas datuk dan ia pun
mengatur langkah menuju lrng ke dalam hutan. Ka"annya segera
mengejarnya. 'iba#tiba sahaja hati datuk jadi panas dengan perbuatan
9
ka"annya itu. "(sah pergi," tahan ka"annya. "0ni urusan aku, kau tunggu di
pndk habuan kau ada."
"$ku tak mahu apa yang kau dapat, tapi kau mesti ingat tempat ini bukan
tempat sebarangan, banyak rang yang sesat di dalamnya."
"Dia rang itu siapa, dan aku siapa, kalau tak %ukup syarat di dada aku tak
jadi pemburu tau." Datuk mula membangga diri. Dan datuk terus masuk ke
dalam hutan. Ka"annya geleng kepala.
&akin jauh datuk meredah hutan, makin kerap didengannya suara kkk
ayam jantan. Datuk pun sampai ke satu ka"asan agak lapang. 9atuk berhenti
di situ, tiba#tiba ia terpandang sekumpulan ayam hutan keluar dari %elah#
%elah pkk menuju ke ka"asan tanah lapang, men%akar#%akar tanah di situ,
kemudian masuk ke dalam semak kembali. &emang tidak salah lagi inilah
tempatnya kata datuk dalam hati.
0a merangkak perlahan#lahan menuju ke balik batang besar. 0a duduk di situ,
matahari beransur terik, tapi sinar matahari itu tidak dapat menjamah batang
tubuh datuk kerana ia diteduhi leh rimbunan pkk hutan. Datuk
memasukkan peluru penabur ke dalam laras senapang. Datuk terdengar
kkk ayam hutan di atas kepalanya. Datuk dnggakkan kepala. 0a nampak
seekr ayam jantan dengan bulu yang berkilat bertenggik atas dahan. $yam
itu mengepak#ngepakkan sayapnya. :krnya yang panjang berkilat bergerak#
gerak dimain angin. Datuk melmpat, seekr lipan bara sepanjang satu
jengkal keluar dari %elah daun#daun kering merayap atas kasut. Kerana kuat
sangat datuk melmpat lipan itu terpelanting ats tanah. Datuk segera
memijaknya hingga lipan itu mati. $yam jantan atas kepala terbang dan
hilang. Datuk ke%e"a. 6a terus memaki lipan yang sudah han%ur itu. Datuk
membuat ran%angan lain. 0a mahu beruhab tempat kerana datuk yakin ayam#
ayam itu tidak akan datang ke situ lagi.
2aru lima langkah datuk melangkah ia terdengar kkk ayam. Datuk
berpatah balik ke tempat asal. Daduk di situ sambil menghisap rkk daun
nipah. Sepuluh minit masa berlalu, ayam hutan tidak juga datang ke tanah
lapang. 6aktu datuk men%ampakkan puntung rkknya ke pangkal phn
meranti patah %abang, datuk terdengar kkk ayam lagi. Datuk tersenyum. 0a
yakin ayam#ayam itu akan datang juga ke situ. &emang benar dugaan datuk.
5anting pkk sebelah kanannya bergerak#gerak. Seekr ayam hinggap di
situ, kemudian turun ke tanah lapang. $yam itu memanggil ka"an#ka"annya
yang lain. Dua tiga ekr ayam betina keluar dari %elah#%elah pkk lalu
menghampiri ayam jantan.
Satu peluang yang baik bagi datuk. 0a melepaskan tembakan. $yam jantan
menggelupur atas tanah. Datuk segera menerkam lalu menyembelihnya.
&asa datuk mengikat kaki ayam untuk digantung ke pinggannga, seekr
ayam betina meluru padanya berpusing di depan datuk dua tiga kali. Datuk
segera menangkapnya. &ata glk yang tajam pun memutuskan urat di
tengkk ayam. 2ila datuk memeriksa badan ayam itu ternyata pangkal paha
ayam itu sudah ditembusi peluru.
10
Dua ekr ayam hutan tergantung di pinggang datuk. )ukup senang hatinya.
Dan datuk ber%adnag salah seekr daripada ayam itu akan diberikan pada
ka"annya yang berladang di kaki bukit. ,anas kian terik dan datuk
mengambil keputusan untuk pulang sahaja. ,ada sebelah petangnya ia akan
datang lagi berburu kesitu.
Datuk mendngak ke langit. &atahari sudah agak %ndng ke barat. Datuk
senyum, ia dapat menduga pukul berapa sekarang. "&asih a"al lagi, kalau
tak silap baru pukul tiga," kata datuk dalam hati. Dengan %ara mendadak
sahaja ia membatalkan ran%angannya untuk pulang. 0a mahu memburu lagi,
sebelum matahari jatuh di kaki langit, ia ber%adang untuk menembak paling
kurang lima ekr ayam lagi. $lang#alang berburu biar puas. :sk lusa belum
tentu bleh datang lagi ke sini. Siapa tahu entah esk , entah tulat ka"asan
ini akan dijadikan >2la%k $rea>. Sebelum semuanya berlaku biar aku gunakan
peluang ini. 0tulah yang di;kirkan leh datuk.
0a menyumbatkan peluru ke dalam laras senapang. ,using kiri pusing kanan,
$khirnya datuk berjalan ke arah utara mengikuti lrng ayam hutan dengan
harapan di hujung lrng itu ia akan bertemu dengan barang yang di%arinya.
2aru lima ela berjalan datuk sudah terdengar kkk ayam jantan.
"Kali ini ka"an#ka"an yang tidak mahu ikut aku memburu tentu rugi," kata
datuk dalam hati sambil mematah dahan pkk hutan. Datuk kian jauh
masuk ke dalam hutan. Datuk terdengar bunyi suara rang ber%akap. 0a
segera menyembunyikan diri di %elah rimbun pkk hutan. Suara rang
ber%akap itu makin lama makin dekat berselang seli dengan bunyi kkk
ayam dan suar itek. Sesekali datuk terdengar bunyi rang mengukur kelapa.
,uas datuk melihat kiri kanan, ia tidak nampak pun bayang manusia. Datuk
mengira itu %uma perasaannya sahaja. 0a segera keluar dari tempat
persembunyiaan dan meneruskan perjalanannya. Datuk terasa kepalanya
pening dan ia ter%ium bau "angi di kelilingnya. 0a menduga penunggu 2ukit
Kta mahu menguji dirinya. )epat#%epat datuk memeba%a sesuatu, tapi bau
"angi itu makin kuat datangnya, kepalanya terasa berdenyut#denyut.
"/anjil," kata datuk sambil mengaru tanah. Dengan hujung glknya datuk
membuat garisan tiga segi di muka bumi. 'api hujung garisan itu dipa%aknya
dengan ranting kayu. &ulut datuk terus memba%a sesuatu dengan tenang.
Kemudain ia mengembus pan%ang yang di%a%aknya itu dengan mulut. Ketiga#
tiga pan%ang itu rebah ke bumi. 'ahulah datuk, baha"a ia tidak berhadapan
dengan penunggu 2ukit Kta, tapi ia berhadapan dengan makhluk lain yang
serba aneh.
Datuk meneruskan perjalannya. 2au "angi tetap menyumbat lubang
hidungnya. Daun#daun hutan yang tua berguguran ke bumi. $ngin bukit yang
bertiup menyegarkan badannya. 5asa pening di kepalanya hilang. Datuk
berhadapan dengan pkk#pkk bunga yang beraneka rupa. Datuk tidak
peduli pada semuanya itu. 0a menyimpang ke kiri, masuk ke arah hutan
kelubi. Di situ juga datuk bersua dengan pkk#pkk bunga.
11
Di hujung pkk#pkk bunga itu terdapat jalan tanah merah. Datuk terus
ikut jalan itu , kerana kkk ayam hutan datangnya dari situ. Datuk berhenti
berjalan, bila ia terpandang serang perempuan tua berdiri di hujung jalan.
2ila melihat datuk berhenti, perempuan itu segera menghampirinya.
"Kau sesat," kata perempuan itu.
"'idak."
".abis ma%am mana kau ke mari."
"Saya memburu ayam."
",atutlah ayam aku banyak yang hilang."
"Saya8."
"Sudah mari singgah di rumah aku dulu."
Datuk terus mengikuti perempuan tua itu ke rumahnya. Kerana perempuan
itu mendak"a, baha"a ayam yang tergantung di pinggang datuk itu, adalah
ayam kepunyaanya, tanpa sal ja"ab datuk terus menyerahkan padanya.
$yam itu dijadikan gulai yang kemudiannya dijadikan hidangan makan malam
buat datuk. Selain dari perempuan tua itu datuk dapat berkenalan dengan
serang perempuan muda yang tinggal serumah dengan perempuan
tersebut.
Datuk diberitahu leh perempuan tua, baha"a perempuan muda itu adalah
anaknya, datuk %uma angguk kepala sahaja, kemudian datuk minta
perempuan itu menghantarkannya ke kaki 2uki Kta. ,ermintaan datuk itu
tidak dapat dipenuhi leh perempuan tua tersebut. 0a minta datuk bermalam
di rumahnya.
"2aiklah, tapi pagi esk saya mesti balik," kata datuk.
"2leh, kami tidak pernah mungkir janji."
".antarkan saya sampai ke kaki bukit."
"'entulah bleh, tapi kau mesti berjanji kepada kami."
"*anji apa ! "
"*angan menembak binatang ternakan kami."
Datuk terdiam. $pa haknya perempuan tua ini menahan kesukaannya. Datuk
menatap "ajah rang tua itu lama#lama. +rang tua itu tersenyum.
"Kau susah dengan syarat itu !"
12
"'ak susah, tapi8."
"&emburulah di tempat lain tapi jangan di sini."
"2aiklah."
"Kalau kau mungkir janji buruk padahnya." +rang tua itu mengigatkan datuk
dengan nada yang keras. 2ulu tengkuk datuk meremang.
&alam itu datuk tidak tidur. +rang tua itu mengajak datuk berbrak hingga
menjelang subuh. )ara diam#diam datuk jatuh hati pada perempuan muda
yang nampak berspan santun. )antik rangnya dengan sepasang mata
yang besinar. 2erkulit putih dan rambut terhurai di atas bahu. Subuh itu
datuk terpaksa sembahyang subuh di surau bersama dengan penduduk di
kampung tersebut. +rang di situ menerima datuk dengan mesra.
Seperti yang dijanjikan. +rang tua itu bersama anaknya menghantar datuk
sehingga ke kaki bukit Kta. Sebagai tanda kenangan anak rang tua itu
menghadiahkan kepada datuk sebilah keris pendek.
"0ngat, jadilah manusia yang teguh pada janji, tidak menipu dan menyeksa
sesama mahkluk, " kata rang tua, bila bertemu dengan jalan ia mula masuk
ke hutan dulu.
"Kalau mahu ayam minta pada kami, jangan menembaknya atau
men%urinya," sambung perempuan tua itu. Datuk mengangguk kepala sambil
menleh ke kanan. 2ila datuk menleh ke kiri semula, perempuan dan
anaknya hilang. Datuk pulang tanpa ayam hutan tapi memba"a keris pendek
yang terpaksa di usap dengan kemeyan setiap malam *umaat. 0tu pesan
perempuan tua yang mesti dipatuhinya, tapi setiap kali keris itu diusap, anak
pada perempuan tua itu akan menjelma. Satu perkara yang tidak disenangi
leh datuk.
-antas datuk mengambil keputusan untuk memulangkan keris itu. 0a pun
pergi ke bukit Kta, satu hari satu malam dia berada di situ. Dia tidak juga
bertemu rumah perempuan tua itu. 'empat yang ditandanya dulu, ternyata
hutan besar yang menakutkan dan penuh dengan pkk#pkk besar dan
akar kayu berjuntaian. Dari ka"an datuk yang membuat pndk di kaki bukit
Kta, datuk mendapat tahu, baha"a kampung yang dimasukinya dulu ialah
kampung rang bunian. Dan datuk terjumlah pada rang yang beruntung,
kerana rang bunian itu berkenan padanya kerana itu dia dilayan, kalau
rang bunian tidak berkenan, sudah pasti datuk sesat di dalam hutan
berbulan#bulan.
6alaupun begitu, datuk masih dapat menjalinkan silaturahimnya dengan
rang bunian dengan baik. &alah ia telah dikira sebagai salah serang
anggta rang bunian. Datuk mendapat tahu semuanya ini menerusi anak
perempuan rang tua melalui keris pendek yang di usapnya pada tiap#tiap
malam jumaat.
13
"0ngat, buat sesama manusia, jangan tamak dalam hidup, bersihkan diri dari
perasaan hasad dan dengki," kata perempuan tua itu pada datuk pada suatu
malam.
"Saya tahu," ja"ab datuk. Kemudian perempuan itu menghilangkan diri di
tengah#tengah bau kemeyan yang semerbak. Dua minggu kemudian, datuk
menghilangkan diri selama seminggu. Seluruh anak buahnya jadi gempar.
&asuk minggu yang kedua, datuk pulang dan memberitahu nenek, baha"a
dia telah berkah"in dengan rang bunian. <enek terdiam. 'idak memberikan
sebarang kmen.
Kereta Datuk #er&adai Di #epi Ja'an - Siri ke ()
Sudah seminggu .ari 5aya berlalu, tapi rumah datuk tetap sibuk dengan
anak %u%u yang datang berhari raya ke rumahnya, pada malam ?7 likur yang
lalu, datuk turut sama memasang lampu di haalman rumah dengan anak
%u%u. Datuk membelikan mereka untuk anak %u%u. Datuk membelikan
mer%un untuk anak %u%unya. Sesungguhnya, datuk amat menyayangi semua
anak %u%unya memang menjadi kebiasaan dalam hidup datuk, pada .ari
5aya pertama ia akan mungumpulkan anak %u%unya di anjung rumah, makan
lemang dan rendang bersama anak %u%u, kemudian akan mengepalai anak
%u%unya pergi ke masjid untuk sembahyang .ari 5aya.
-epas itu, datuk akan mengajak semua anak %u%unya pergi ke tanah kubur
men=iarahi kubur nenek myang yang sudah pergi, datuk pun menunjukkan
kubur datuk nenek pada anak %u%u sambil menyebut keistime"aan datuk
nenek masa ada hayatnya dulu. Dalam suasana yang sibuk itu, tiba#tiba
datuk menghilangkan diri. 'idak ada siapa yang tahu ke mana datuk pergi.
2ila salah serang %u%u mengesyurkan supaya kehilangkan datuk itu
dilaprkan pada pihak plis, nenek dengan tenang bersuara 4
"(sah bimbang, ia akan balik dalam sehari dua ini."
"Dia berhari raya ke rumah yang lagi satu." *a"apan nenek itu,
menghilangkan keraguan anak %u%u.
<enek pun men%eritakan pada anak %u%u, sepanjang bulan puasa yang lalu,
datuk tidak pergi turun memburu, ia banyak menghabiskan masanya di
kampung rang bunian, bersama isteri barunya, setiap kali datuk pulang, ia
memba"a buah tangan untuk nenek yang dibekalkan leh rang bunian.
Sebagai isteri yang setia, nenek tidak pernah bertanya tentang isteri muda
datuk. <enek tahu, kalau ditanya dan disalja"ab nanti datuk naik darah,
akibatnya akan berlaku perteengkaran, kalau sudah bertengkar nanti mudah
masam muka. Kalau ini terjadi tentulah tidak elk. &alu pada anak menantu
dan %u%u %i%it. Demi menjaga kerukunan rumahtangga dan anak menantu
ada baiknya perkara itu dibiarkan. 0tulah pendapat nenek. 0a merasa
bersyukur pada 'uhan, kalau datuk sihat dan bleh makan dengan baik, itu
sudah %ukup, bagi nenek kalau ai kasihkan datuk sepenuh hati pun tidak ada
14
gunanya, satu hari, salah serang daripada mereka akan berpisah juga atas
kehendak $llah yang maha besar.
2arang kali esk atau lusa ia akan meninggalkan datuk, bila nya"a miliknya
diambil leh 'uhan, begitu juga dengan datuk, tidak ada yang abadi di dunia
ini melainkan $llah yang maha bijaksana. <enek menghitung semuanya ini,
kerana itu ia tetap bersikap tenang dan senang ke atas apa yang terjadi pada
diri datuk. $khirnya anak %u%u datuk yang berkumpul di rumah terpaksa
meninggalkan rumah datuk kerana urusan diri masing#masing. $da yang
sudah bekerja sendiri dan tidak kurang pula yang makan gaji. Kereta yang
bersusun di depan rumah datuk, sebuah demi sebuah meninggalkan halaman
rumah datuk, pulang ke tempat masing#masing. <enek berpeluk#peluk
dengan anak %u%u sambil mendakan keselamatan mereka semasa dalam
perjalanan. <enek berharap pada .ari 5aya tahun depan anak %u%u akan
kembali ke kampung.
)uma yang nenek terkilan hanya satu sahaja, iaitu semasa kereta anak
%u%unya bergerak, datuktidak dapat melambaikan tangan. Datuk tidak dapat
memeluk anak %u%u dengan penuh mesra. &engingatkan ini semua nenek
jadi sayu, perasaannya %ukup hiba.
"Sampaikan salam pada datuk," kata $hmad @aki %u%u datuk yang kedua
belas. &atanya merenung muka nenek.
"2leh, jangan bimbang," nenek memberikan perngakuan. $hmad @aki yang
le"at sekali meninggalkan rumah datuk. 0a bertugas sebagai guru mengajar
di Seklah &enengah Dr 2urhanuddin di 'aiping. 2ila semua anak %u%u sudah
pergi, nenek kembali dengan kerjanya membelah pkk sireh di belakang
rumah, melihat ayam yang bertelur di reban serta memetik ka%ang panjang.
Kalau diikut kata hati, nenek mahu sahaja mengikut salah serang dari anak
%u%unya. Duduk sama mereka. 'idak guna kalau dudu rumah sendiri
sedangkan suami selalu sahaja meninggalkannya.
2ila nenek menkaji semula hal ini dengan sedalam#dalamnya. 0a tidak rela
meninggalkan datuk. 0a mengira semua yang terjadi atas dirinya adalah atas
kehendak 'uhan yang maha bersar. Sudah tiga jam anak %u%unya pergi, tapi
telinga nenek masih dapat mendengar suara anak %u%u, bagaikan terbayang
tingkah kalu anak %u%u di depan matanya. <enek tidak tahu pukul berapa
anak %u%unya pergi meninggalkannya yang pasti masa anak %u%unya pergi
tadi matahari baru naik segalah, tapi sekarang matahari sudahpun berada di
pu%uk kelapa.
<enek masuk ke dalam rumah. Sebaik sahaja ia membasuh dan memtng
ka%ang panjang. 0a terdengar bunyi suara kereta masuk. <enek menerpa ke
muka pintu. 0a melihat &uhammad .akim keluar dari kereta.
"Kenapa ada barang tinggal !" 'anya nenek.
15
"'ak ada apa nek, kereta 5amlah berlangar dekat pekan pusing. <enek diam.
0a tahu %u%unya itu dalam perjalanan pulang ke *hr 2haru. 5amlah
bertugas sebagai pega"ai kastam.
"$pa yang mesti kita buat !" <enek menyal. &hammad .akim suruh nenek
masuk ke dalam keretanya untuk pergi ke 2atu /ajah. ,ada jiran sebelah
telah ditinggalkan pesan, bila datuk balik suruh dia pergi ke .spital 2atu
/ajah. *iran yang baik hati itu berjanji mahu menyampaikan amanat itu.
2agaikan digerakkan leh sesuatu, datuk yang sudah lama tinggal dengan
isteri mudanya di kampung bunian, teringat mahu balik. 0steri mudanya tidak
menahan. Datuk pun balik. Datuk sampai ke rumah "aktu maghrib, dia tidak
bertanya pada jiran tentang nenek yang tidak ada di rumah. Selepas
sembahyang, serang jiran datang menemuinya dan menyampaikan berita
yang dipesan. Datuk menerima pesanan itu dengan tenang.
"'erima kasih, aku ingat lepas sembahyang 0syak aku nak pergi," kata datuk
pada jiran yang menyampaikan pesan. $pa yang di%akapkan leh datuk, di
ktakannya, lepas sembahyang 0syak datuk pun mengidupkan injin
keretanya, kemudian datuk matikan injin kereta itu, datuk buka bnet kereta
untuk memastikan ia memba"a barang keperluan, kalau tayar keretanya
b%r di tengah jalan. Datuk periksa injin kereta,. 0a yakin keadaan keretanya
%ukup baik dan selamat untuk perjalanan jauh.
&asa datuk meninggalkan rumah, keadaan langit agak mendung, tidak ada
bintang mengerdip, tiada bulan sabit di kaki langit. Datuk terus memandu
kereta 9rd $nglianya dengan tenang membelah kegelapan malam. Kereta
datuk sudahpun melintasi Kampung 2uruk 2akul dan Simpang 'iga, bila
masuk ke dalam ka"asan Kampung 2uluh $ur, hujan mula turun dengan
lebatnya,agak sukar juga datuk memandu dalam malam hujan lebat. 0a
terpaksa melarikan keretanya dengan perlahan sekali. Sesekali datuk
terbabas ke tepi jalan. 2ila selisih dengan lri balak atau lri ikan datuk
terpaksa memberhentikan keretanya.
Datuk sudahpun melalui *ambatan <rdin di 'anjung 2elanja, sekarang datuk
sudah memasuki ,ekan ,arit hujan tidak juga beransur reda, "alau apa yang
terjadi datuk tetap mahu meneruskan perjalannya ke .spital 2atu /ajah,
datuk meninggalkan ,ekan ,arit, datuk menggigil kesejukan, sampai di satu
selekh kereta datuk berhenti dengan tiba#tiba, 0a %uba menghidupkan
injinnya, usahanya itu tidak berjaya. Dalam hujan yang lebat itu datuk
keluarkan dari perut kereta. Datuk membuka bahagian depan dengan lampu
i%it di tangan ia meraba semua "ayar yang terdapat pada injin kereta.
2adannya sudah basah. 0a menggigil.
Datuk ingin menghidupkan kereta. 'idak berjaya. Datuk membunyikan hn,
tidak bersuara. Datuk masih juga tenang. 6alaupun ia tahu, ia sekarang
berada di tempat sunyi di kiri kanannya penuh dengan hutan tebal. Kilat
mula bermaharajalela. Dari %ahaya kilat itu datuk dapat memastikan baha"a
diri nya berada tidak jauh dari 2ukit 2erapti. Setiap kali %ahaya kilat
16
meman%ar ia dapat melihat 2ukit 2erapit yang tertegun berdiri di kiri kanan
jalan.
.ujan terus turun. *alanraya sudah penuh dengan air melimpah#limpah, datuk
melihat jam di tangan, sudah hampir pukul dua belas malam. 'idak ada
sebuah kereta yang melintaas di situ. Datuk tetap menggigil dalam perut
kereta 9rd $nglia, 'iba#tiba datuk melihat ada %ahaya api dari sebelah kanan
jalan. 0a mempastikan %ahaya lampu itu datangnya dari sebuah rumah.
Datuk ambil glk, lalu diselitkan ke pinggang . Kemudian ia memutuskan
untuk pergi ke rumah yang ada %ahaya lampu itu. Datuk mengun%ikan semua
pintu kereta. Datuk menyeberang jalan dalam hujan yang begitu lebat. Datuk
masuk ke dalam satu lrng menuju ke rumah tersebut. Sampai sahaja di
ka"asan rumah itu, kilat pun meman%ar, datuk dapat melihat rumah itu,
ialah sebuah rumah batu beringkat dua, di halamannya penuh dengan pkk#
pkk bunga yang sudah basah dengan air hujan.
Datuk masuk ke ba"ah rumah lalu mengetuk pintu berulang#ulang kali. 'idak
ada ja"apan. Datuk ketuk lagi. ,intu pun terkuak, serang perempuan muda
berdiri sambil di tangannya tertatang sebuah pelita minyak tanah.
"Saya mahu tumpang berteduh," kata datuk.
"2egitu, masuklah ke dalam."
"'ak payah, biarlah di luar sahaja."
"*angan begitu masuklah." ,ela"a perempuan itu mendesak juga datuk
supaya masuk ke dalam rumah. $khirnya datuk masuk. 0a disuruh duduk di
ruang tamu. ,erempuan yang baik hati itu memberikan datuk kain pelikat
dan baju &elayu. Datuk terus memakainya. ,erempuan itu juga memberikan
datuk se%a"an kpi panas habis dihirup, datuk terasa badannya %ukup segar.
"'inggal serang saja," tanya datuk. ,erempuan muda yang berambut
panjang itu tersenyum, lampu minyak tanah terlintuk lik ke kiri dan kanan
ditiup angin malam.
":mak dan ayah saya pergi ke 2agan Serai, tengk rang sakit."
"Suami !"
"Saya belum bersuami, dulu bertunang dengan askar, tapi tunang saya mati
ditembak kmunis di Sungai Siput."
"Kalau begitu, tidak manis saya berada di rumah anak dara, malam begini,"
"$pa salahnya, kita tidak berbuat jahat, a"ak datang dengan kereta a"ak
rsak, dan saya berke"ajipan menlngnya, masa ini masa a"ak, nanti ada
masanya saya memerlukan pertlngan dari a"ak."
17
"$"ak perempuan yang baik hati,"
"(sahlah terlalu memuji," tingkah perempuan muda.
Di luar ruamh hujan terus menggila, petir dan kilat juga menunjukkan gagah.
$ngin yang bertiup ken%ang menghasilkan bunyi suara daun yang berlaga
sama sendiri, sesekali terdengar bunyi dahan pkk yang sekah. Datuk
terdengar bunyi llngan anjing sayup#sayup di luar bersama bunyi suara
ku%ing berkelahi. Dari arah dapur datuk terdengar bunyi pinggan dan piring
berlaga, serentak dengan itu datuk terdengar bunyi suara perempuan
mengilai. Datuk tidak menyal apa yang didengarnya pada perempuan muda
itu. 0a tetap tenang. 'entulah tidak "ajar sekali bertemu di rumah rang yang
baik budi bahasa mahu menyal hal peribadi. 0tu biadab namanya. Datuk
tidak mahu, perempuan muda menuduh dia biadab.
&alam itu, perempuan muda yang %antik, berbibir nipis, berdahi luas
memberitahu datuk, baha"a dia dan rang tuanya berasal dari ,ulau ,inang
dan berbangsa )ina. &asa =aman pemerintahan *epun mereka tinggal di 2atu
/ajah dan mereka sekeluarga terus memeluk agama 0slam. 2ila *epun kalah,
mereka pindah ke Seputih dan membeli rumah dan tanah yang mereka
duduki sekarang ini.
Dengan penjelasan itu, datuk senang hati. Kemudian perempuan muda itu
memberikan datuk sebuah bilik yang lengkap dengan katil dan meja serta
almari.
"2ilik untuk a"ak tidur di sini," ujar perempuan muda itu, datuk melihat
sebatang lilin yang dimamah api tersedia di atas meja.
"(sah bimbang, esk saya suruh rang baiki kereta a"ak," tambah
perempuan %antik itu, "kereta a"ak dan a"ak selamat di sini."
"'erima kasih." ,erempuan muda itu merapatkan daun pintu bilik. Datuk
terdengar perempuan muda itu mengun%i bilik dari luar. Datuk tersenyum,
dan ter;kir baha"a perempuan muda itu berbuat begitu adalah untuk
kebaikan dirinya, ia bimbang datuk akan keluar men%arinya di tengah malam
lalu merglnya. Datuk menggelengkan kepala.
"$ku tidak sejahat itu," kata datuk dalam hati. 0a rebahkan badan atas katil.
2ila datuk mahu merapatkan kedua belah kelpak matanya, ia terdengar
berma%am#ma%am bunyi di luar, ada bunyi rang berjalan, ada suara rang
menangis. Datuk tidak mengiraukannya barangkali itu %uma perasaannya
sahaja. $khirnya, datuk terlelap, ia bermimpi ada rang kepala anjing datang
padanya lalu mahu membaham pangkal pehanya. Datuk mela"an dengan
sekuat hati. Dalam perla"anan itu , datuk te"as pada rang berkepala anjing
itu terus mengyak daging peha datuk. Darah bertaburan dalam bilik. Datuk
menjerit dengan sekuat hati. Datuk pun terjaga.
18
Datuk terkejut, kerana hari sudah %erah, matahari mula bersinar dan masuk
ke dalam ruang bilik. Datuk mengerutkan dahi, kerana ia mendapati dirinya
%uma tidur di atas simen di sebuah bilik yang ktr dan buruk. 'idak ada
katil. 'idak ada meja. )uma yang ada hanya tunggul kayu dan batang pisang.
Datuk keluar. Datuk menarik na7as panjang. 5umah yang malam tadi, indah
ternyata sebuah rumah buruk yang hanya menanti masa untuk rebah ke
bumi.
Di halaman rumah penuh dengan hutan keduduk, serunai laut, pemandangan
kekitar rumah itu ama meyeramkan. Datuk men%ari perempuan muda yang
melayannya semala. 'idak napak batang hidung. Datuk pergi ke ruang
tengah. 0a melihat satu %a"an sumbing yang ktr. Di dalamnya ada air
hitam yang busuk. $da dua tiga ekr bangkai %i%ak yang kembung perutnya
terdapat dalam %a"an itu.
Datuk mengu%apkan panjang. 0a ingat malam tadi ia minum di situ. 0a yakin
air itu sudah masuk ke dalam perutnya.
"Syaitan, aku dipermainkan leh syaitan," bisik batin datuk. 0a pun
meninggalkan ka"asan rumah itu menuju ke jalanraya. Datuk %uba
menghidupkan injin keretanya. Suara kereta mengaum. Datuk %uba
memandu dua tiga rantai ke depan. Keretanya tidak mengalami sebarang
ke%elakaan. Datuk terus menuju .spital 2atu /ajah. 0a ke%e"a. 5amlah
yang terlibat dalam kemalangan jalanraya sudah meninggal dunia.
*ena=ahnya telah diba"a ke kampung malam itu juga. Datuk men%eritakan
kisah yang dialaminya pada serang pekerja di .spital 2atu /ajah.
"2egini pak %ik, rumah tu rumah tinggal anak dara tuanpunya rumah itu
menggantung diri di ruang tengah rumah tu," beritahu pekerja itu pada
datuk.
"Sebab !"
"Dia ke%e"a, kerana tunangnya berkah"in dengan rang lain."
"2egitu !" suara datuk lembut.
Ber)aga di !u)ung Jamatan - Siri ke *)
Datuk amat merahsiakan peristi"a yang terjadi pada dirinya pada anak %u%u.
,ada rang lain perkara itu bukan rahsia bagi datuk. Dia bleh men%eritakan
peristi"a itu dari $ sampai @ . 2iasanya, perkara itu %uma sekali sahaja datuk
mahu men%eritakannya. Kalau ada rang minta datuk ber%erita bagi kali yang
kedua, datuk akan marah.
"$ku bukan tuakng %erita," katanya. Dan ada rang yang tidak per%aya
dengan apa yang terjadi pada diri datuk. &alah, ada yang mengatakan datuk
%uma mengadakan %erita itu untuk tujuan bersuka#suka pada sebelah
petang, bila datuk tidak berburu. Datuk tidak marah dengan tuduhan yang
19
dilemparkan leh ka"an#ka"an pada dirinya. )ukup mudah bagi datuk
menja"ab %abaran itu dengan berkata 4
"&ari ikut aku atau biar aku hantarkan kalian ke tempat tersebut dan kalian
lihat nanti, apa yang akan terjadi." $nehnya, tidak ada serang pun dari
kalangan ka"an#ka"an datuk yang mahu menja"ab %abaran itu. $khirnya,
%erita datuk bertemu dengan perempuan %antik dan bermalam di rumahnya,
merupakan satu lagenda yang jadi buah mulut rang#rang setempat.
Sekarang, %erita itu tidak lagi diperkatakan leh rang.
Dua bulan berselang sesudah peristi"a itu., datuk telah diserang penyakit,
seluruh badannya sakit dan bengkak#bengkak. $nak %u%u memba"a datuk ke
klinik kerajaan dan
S"asta, tapi sakit datuk tidak juga mahu hilang. 2ila anak %u%u mengambil
keputusan untuk menghantarnya ke 5umah Sakit -umut atau 2atu /ajah,
bagi mendapatkan ra"atan yang sempurna, datuk membantah dengan
alasan, dia tidak suka duduk di hspital. 'idak ada serang %u%u datuk yang
berani memaksa datuk untuk tinggal di hspital. *adi datuk terpaksa dira"at
se%ara kampung. Semua dukun dan bmh yang terkenal dipanggil untuk
mera"atnya. Sakit nya tidak juga mahu hilang.
Serang dukun dari &ambang di a"an dekat Kampar mengatakan sakit datuk
sukar diubat, ke%uali leh pa"ang yang benar#benar handal.
"Kenapa tk bmh !" serang %u%u datuk bertannya.
"Sakitnya diba"a leh rang atas," ja"abnya pendek.
"Siapa rang atas tu tk bmh," desak %u%u datuk. Dan bmh itu tidaj
mahu memberikan ja"apannya. 2egitulah datuk, ia terus terlantar di tempat
tidur menanggung sakit. 6alaupun sakit terlentang merenung atap rumah,
datuk masih mahu ber%akap, kalau ada ka"an#ka"annya yang datang
mela"at. Kadang#kadang datuk memaksa dirinya untuk duduk. 2ila anak
%u%u mahu datang membantunya. Dia segera melarang dan menepis tangan
anak %u%unya.
"$ku masih kuat lagi," katanya. Dengan itu semua anak %u%u pun menyepi.
,ada sutu malam, semua anak %u%u datuk berkumpul dan mengambil
keputusan untuk memanggil dukun rang asli yang tinggal dekat /rik. :ntah
ma%ammana ran%angan itu sampai ke pengetahuan datuk. Dia jadi berang
dan membuang semua benda yang berhampiran dengannya. 5an%angan itu
terpaksa dibatalkan. Kemudian datuk terus dipujuk untuk menerima ra"atan
dktr s"asta yang sanggup datang ke rumah untuk mera"atnya.
&emang di luar dugaan, anak %u%u , datuk setuju dengan ran%angan itu.
&enurut dktr itu, sakit datuk tidaklah berapa serius sangat, tapi dia
memerlukan ra"atan yang agak lama. Sesudah menerima suntikkan dan
memakan pil yang diberikan leh dktr itu, datuk pun bleh bangun dan
20
berjalan dari ruang tengah ke anjung ruamh. &ukanya nampak berseri. 'idak
pu%at lagi. Datuk mula bleh makan nasi. Sebulan, sesudah menerima
ra"atan dari dktr s"asta ternyata datuk beransur sihat, tapi pada satu
malam, datuk terus rebah sesudah menunaikan sembahyang 0syak.
Dia tidak bleh ber%akap. 'erpaksa diusung ke tempat tidur. Semua anak
%u%unya mengerumuninya. Semua anak %u%u yang mengerumuninya resah,
bilik tidur datuk dikuasai leh bau#bauan yang "angi, diganti pula dengan
bau kemayan. Serentak dengan itu datuk mula terbatuk dua tiga kali. Dia
terus duduk.
")arikan aku tiga biji limau, tiga gelai daun sireh putus urat, seulas pinang,
kemenyan dan tempat membakarnya," ujar datuk tenang.
"<ak buat apa," tingkah nenek.
"(sah banyak sal, sediakan perkara yang aku mahu itu sekarang," datuk
membeliakkan matanya. Semua keperluan itu disediakan. Diletakkan dalam
dulang tembaga berlapikkankain kuning. 2ila barang#barang itu tersedia, bau
harum datang kembali menguasai bilik tidur datuk. Duduklah datuk
mengadap dulang tembaga, asap kemenyan pun keluar dari dupa, bagaikan
ada kuasa ghaib yang menaburkan serbuk kemenyan di dalamdupa.
"Duduklah," datuk bersuara sambil merenung ke tepi dinding. $nak %u%u
merenung ke tepi dinding. 'idak ada siapa pun yang bediri di situ. Kemudian
anak %u%u datuk melihat buah limau tiga biji bergerak#kerak bagaikan ada
tangan yang menyentuh.
"Kalian keluarlah, ada pa"ang nak mengubat aku," datuk memberi perintah.
Semua anak %u%u keluar. Datuk mengun%i pintu biliknya dari dalam. 'api, bau
kemenyan terus juga lepas keluar.
"Dah berapa lama sakit ini, kenapa tak beritahu," anak %u%u datuk terdengar
suara rang perempuan ber%akap di dalam bilik. Semua hati anak %u%u
berdebar dan %uba mengintai dari %elah pintu . 'idak ada rang lain dalam
bilik selain dari datuk sahaja yang terlentang dekat dulang tembaga, sesekali
datuk bergerak, bagaikan ada tangan yang sedang mengurut badannya.
Sesekali datuk melipatkan kaki kanannya menandakan dia tidak mahu kaki
kanannya diurut.
"2erapa lama sakit ni," terdengar lagi suara perempuan.
"Dah dekat tiga bulan," sahut datuk
",atutlah lama tak ke rumah."
"Sibuk."
"$pa asalnya , ada jatuh atau ada tersalah makan."
21
"Salah makan tu tak ada, tapi jatuh jatuh memang ada,saya jatuh dekat
perigi buta."
",atutlah, kalau jatuh %epat berurut atau berubat, kalau tak diubat inilah
jadinya.
"0tu salah saya," datuk mengaku.
Suasana dalam bilik datuk sunyi, %uma yang kedengaran hanyalah bunyi
rang mengambil sesuatu serta bunyi rang mengyakkan daun sireh.
"$malkan apa yang saya buat, tapi ingat kalau dah sihat jangan lupakan
tempat saya,"terdengar lagi suara perempuan. 2eberapa saat kemudian,
datuk memebuka pintu bilik , bau "nagi masuk ke ruang rumah. -epas itu
datuk memebuka pintu depan. Datuk berdiri di muka pintu.
"Selamat jalan," kata datuk pada malam yang samar#samar itu. Datuk
melambaikan tangannya. :ntah pada siapa datuk melambaikaikan tangan.
'idak serang pun anak %u%unya yang tahu. ,erkara itu berlanjutan hingga
tiga malam. &asuk malam keempat datuk mengadakan kenduri kesyukuran.
Datuk sudah pulih. Datuk sudah bleh berjalan dan memandu kereta
buruknya . Datuk sudah pun mengu%apkan ribuan terima kasih pada dktr
s"asta yang datang mera"atnya. Dan anak %u%unya bertambah pening.
$ntara dktr dan dukun siapakah yang sebenarnya mera"at datuk hingga
sembuh. -alu anak %u%u datuk membuat kesimpulan begini 4 &asa kuat
sakitnya dktr yang mengurangkannya dan dukun itu %uma mendapat
rahmat dari dktr sahaja.
Seminggu kemudian, datuk ghaib dari rumah dan anak %u%u tidak merasa
apa#apa atas kehilangannya itu, semuanya tahu, baha"a datuk pergi ke
rumah isteri rang bunian. Dan datuk akan kembali ke pangkuan nenek
sesudah tinggal dengan isterinya rang bunian itu selama tiga empat hari.
<enek tidak pula merasa %emburu. $pa yang nenek ;kirkan ialah tentang
kebahagiaan diri datuk. 2iarlah datuk buat apa sahaja. $salkan datuk
gembira dan bleh panjang umur. )ukup mulia hati nenek.
&a%am selalu, bila datuk pulang dari rumahnya di kampung bunian, datuk
akan memba"a seekr dua ayam hutan dan buah labu atau mentimun untuk
nenek dan anak %u%unya.
"Siapa yang mera"at dalambilik dulu," tanya nenek pada suatu petang.
Datuk tersenyum mendengar pertanyaan itu.
"0steri muda kitalah."
"Siapa !"
"+rang bunian."
22
".um, lagi apa katanya pada a"ak."
"'idak ada apa#apa, %uma dia berpesat satu sahaja, kalau ada apa kesusahan
pada keluarga kita, segera beritahu padanya." *a"apan yang diberikat itu
%ukup menyenangkan nenek.
Sebagai serang rakyat yang %intakan negara, datuk terlibat dalam
pengambilan ahli#ahli penga"al kampung untuk menentang pihak kmunis
yang sentiasa mengan%am keselamatan penduduk kampung. Datuk telah
dipilih untuk menjadi anggta $,. Kerana itu datuk kena menjaga kampung
pada setiap malam se%ara gergilir#gilir dengan rang#rang kampung yang
lain. Kerana datuk dianggap penduduk yang tertua di kampung itu dan tahu
pula serba sedikit ilmu dunia, datuk telah dipilih untuk menjadi ketua.
Kadang#kadang datuk dipanggil juga leh pasukan keselamatan untuk masuk
ke hutan untuk mengempar sarang kmunis. 0ni bukanlah beban yang berat
baginya. Datuk mernerimanya dengan rasa senang hati. Satu keistime"aan
datuk, ialah dia %ukup kurang tidur tapi badannya tetap sihat. 6ajahnya tidak
%engkung atau pu%at. Satu malam telah diarahkan pasukan keselamatan
untuk memba"a anak buahnya menjaga ka"asan kampung yang
bersempadan dengan jalanraya yang merintangi sebuah anak sungai. Datuk
pe%ahkan anak buahnya kepada dua pasukan, setiap pasukan dianggtai
leh lima rang. Satu pasukan ditugaskan pernda tapi sungai mengala ke
utara. Sedangkan datuk dengan ka"an#ka"an menguasai sebelah selatan
hingga sampai ke jabatan besi. Datuk memilih pangkal jambatan besi itu
sebagai tempat ia mengatur sebarang gerakan.
&alam itu datuk bertugas dengan tenang di atas jambatan besi. Sesekali
malam yang sepi itu dipe%ahkan leh bunyi jentera lri pasukkan
keselamatan yang melintas di atas jambatan besi.
"Kau berdua pergi ke hujung sama, dan kau berdua pergi berjaga dekat pkk
besar," datuk memerintahkan anak buahnya.
"Di sini, siapa nak tunggu, tanya .amid, salah serang dari anak buahnya.
Datuk tidak menja"ab pertanyaan itu dengan%epat. Dia termenung ber;kir.
"Di sini, biar aku tunggu," katanya. $nak buahnya yang sudah diperintah
mengikut arahan yang ditetapkan. &alam bertambah sejuk. Datuk mengigil
kesejukan. Dua tiga kali dia menguap. 2adannya disandarkan pada besi
jambatan. 'iba#tiba datuk terkejut, seekr ular berbelang kuning dan hitam
meniti atas palang besi jambatan menuju ke arahnya. -ebih kurang satu ela
mahu sampai padanya , ular itu berhenti. ,anggung kepala. &enjulurkan
lidah. &ata ular itu nampak merah. Dari mulut ular itu terpan%ar sesuatu
ma%am api. 2ila ular itu mengkatupkan mulutnya. $pi itu padam dan api itu
akan "ujud kembali, bila ular itu membuka mulutnya.
(+e'i$at Jema'ang Air - Siri ke ,)
23
Datuk menghadapi peristi"a itu dengan tenang. Dan ular terus
menghampirinya. Datuk %abut glk perak di pinggang.
"Kalau kau berniat baik kau lalu, kalau niatmu buruk kau berhenti." Sebaik
sahaja datuk mengakhiri %akapnya itu ular sudah pun berada di depannya.
(lar pun pangung kepala. 2agaikan kilat datuk men%antas kepala ular. 2adan
ular terus dikerat tiga. *atuh ke dalam perut sungai satu#satu. 2arulah puas
hati datuk. &alam bertambah dingin. Daun#daun pkk di kiri kanan jalan
bergerak#gerak diterajang leh angin. 2unyi suara burung hantu bersahut#
sahutan. Di selang#seli dengan raungan anjing yang mendayu#dayu.
Datuk merenung ke dalam sungai. Datuk lihat air sungai yang mengalir
tenang itu berglak dan bermbak. Datuk pasti di tempat air yang beralun
dan bermbak itulah bangkai ular yang diptngnya jatuh. &akin lama,
makin kuat alun dan gelmbang air sungai itu bersama dengan bunyi yang
hebat. Datuk terdengar bagaikan ada rang mandi di situ. Datuk termenung.
2elum pernah dia berhadapan dengan hal#hal begitu. &ata datuk terus juga
merenung pada air sungai yang beralun dan berbunyi dengan teliti. Datuk
berdebar juga. 'erniat dalam hatinya mahu meninggalkan tempat tersebut.
<iat itu mati dengan sendirinya, bila timbul desakan dalam hatinya untuk
mengetahui apakah benda dalam perut sungai.
Dalam suasana agak kelam#kabut itu. Datuk terpandang, air sungai mula
melimpah ke tebing. Di tengag#tengah sungai itu timbul satu lembaga besar
hitam, badannya sebesar kerbau jantan. -embaga itu terus timbul. Setiap kali
lembaga itu bergerak. $ir terus bergelmbang merempuh pkk#pkk keladi
di tebing sungai. Semuanya tumbang. &a%am selalu, bila berhadapan dengan
perkara#perkara yang aneh datuk akan memba%a ayat su%i al#Auran. Kali ini
datuk memba%a ayat >Kursi> dengan khusuk. Semasa dia memba%a ayat#ayat
itu lembaga di dalam sungai terus mengamuk dan bertempik, bagaikan suara
gajah. Datuk tidak peduli. Dia terus memba%a. 2ila ayat itu habis diba%a.
Suasana di dalam sungai kembali nrmal. $ir sungai terus mengalir tenang.
Daun#daun pkk tidak bergerak meskipun angin malam bertiup.
"Syaitan !" kata datuk sambil meninggal kan tempat tersebut. Datuk terus
mendapatkan anak buahnya. &ereka berkumpul kerana hari sudahpun
beransur %erah. Datuk terus memba"a anak buahnya ke surau dan
menunaikan sembahyang subuh. -epas sembahyang subuh mereka pun
berpe%ah meneruskan kerja masing#masing. Separuh dari pada anak
buahnya terus ke ,aya 2esar menreh getah dan separuh lagi pergi ke
tempat perusahaan membuat batu#bata di *alan ,arit. 2anyak juga anak buah
datuk yang menjadi buruh di syarikat perusahaan itu.
Datuk tidak pula men%eritakan apa yang dialaminya pada rang#rang
kampung. 6alaupun begitu, ada juga rang kampung yang mengalami
peristi"a seperti yang datuk alami itu bila berjalan malam di jambatan besi
tersebut. *ambatan besi itu masih ada lagi hingga sekarang, terletak di
antara Kampung ,ulau Kabung dengan Kampung &andi (peh. 'api , peristi"a
ganjil seperti yang dialami leh datuk itu tidak berlaku lagi.
24
Di kiri kanan jambatan besi itu kini sudah penuh dengan rumah kediaman.
Kadang#kadang jambatan itu jadi tempat persinggahan anak muda pada
setiap malam, selepas mereka menntn "ayang di ,ekan Sitia"an, $ir
'a"ar atau 2ruas. Dan kalau di%eritakan kisah#kisah aneh pada mereka.
&ereka tidak akan per%aya, malah mereka akan mengeta"akan pada rang
yang men%eritakannya.
Sebulan selepas dari peristi"a yang aneh itu, pada satu malam rumah datuk
didatangi leh serang pemuda (din namanya. Dia meminta jasa baik datuk
untuk membuat air pena"ar pada anak ke%ilnya yang sudah seminggu
menangis malam.
"$gaknya perut anak kau kembung," kata datuk sambil merenung muka (din.
"Sudah berbtl minyak angin saya lumurkan ke perutnya." *a"ab (din
dengan tenang. Datuk terdiam kerana dia tahu, dia bukanlah serang dukun
atau pa"ang, tapi kerana dia merupakan rang yahng tertua di kampung
tersebut, dia dianggap tahu dalam hal#hal kedukunan.
"2a"a saja anak kau ke klinik," datuk mengesyurkan. (din terdiam sejenak.
&uka datuk direnungnya lama#lama.
"&alam klinik dah tutup."
"Sepatutnya, kau tak payah minta pena"ar dari aku, jumpa daktr lagi baik,
sebabnya mereka bleh memeriksa anak kau, mana tahu anak kau ada
mengidap penyakit,"
"Saya tahu, tapi8." (din berhenti ber%akap. $da rasa ke%e"a dan putus asa
bermain di "ajahnya.
"2aiklah, blehlah aku buatkan pena"ar, tapi esk kau ba"alah anak kau ke
klinik," kata datuk lagi. Datuk pun segera membuat air pena"ar dan
diberikan pada (din. Sebelum (din meninggalkan rumah, lagi sekali datuk
memgingatkan (din supaya memba"a anaknya menemui dktr. Datuk
berpendapat berubat dengan dktr lebih baik dari berubat dengan dukun,
kerana dengan peralatan mden, sakit seserang dapat dikesan dengan
%epat.
,esan datuk itu tidak dipersiakan leh (din. Dia terus memba"a anaknya
menemui dktr dan menerima ra"atan dengan baik. Sejak itu anaknya tidak
lagi menangis malam. &emang, begitulah sikap datuk, dia lebih suka
mengalakkan rang#rang kampung berubat dengan dktr, ke%uali kalau
sudah menemui dktr pesakit tidak mahu baik, barulah dia menyuruh
berubat %ara kampung.
"&ari ikut aku ke rumah $njang Dllah," kata datuk pada saya.
25
,emintaan datuk itu tidak dapat saya tlak. Dengan rasa ke%e"a saya
meninggalkan kumpulan ka"an#ka"an saya yang sedang bermain galah
panjang di depan rumah datuk.
"$pa halnya," tanya saya
"Sajalah,aku dengar %erita $njang Dllah tu handal mengubat rang kena
sampuk, anu nak tengk %ara dia mengubatnya. Kalau bleh aku nak belajar
darinya."
"2elajar buat apa !" balas saya. Datuk tersenyum dan terus berkata 4 "2elajar
untuk tahu apa salahnya, tidak merugikan kita."
Setelah mendengar %akapnya itu. Saya pun tidak mengeluarkan sebarang
salan atau pertanyaan. 2erjalanlah saya dengan datuk petang itu menuju ke
Kampung /elung /ajah yang jaraknya lebih kurang tiga batu dari kampung
datuk. 'erpaksa meredah dua tiga anak sungai. Dan rumah $njang Dllah
letaknya agak terpen%il dari rumah#rumah di situ. 2erada di pinggir sebuah
klam dan berhadapan dengan sebuah belukar ke%il.
-ebih kurang pukul empat petang, sampailah saya dan datuk ke rumah
$njang Dllah. Kami dipersilakan naik. Datuk terus menyatakan, baha"a
kedatangannya ialah untuk melihat bagaimana %ara dia mengubati rang
yang kena sampuk.
"$pa salahnya, " balas $njang Dllah dengan senyum bangga. $njang Dllah
pun mempersilakan saya dan datuk masuk ke dalam sebuah bilik ke%il. Di
dalam bilik itu penuh dengan barang#barang perubatan seperti kemenyan
hantu, buah limau, buah kelapa dan tempat membakar kemenyan. Di tepi
bilik terdapat sebuah katil dengan tilam dan bantal bersarung kain hitam.
2antal dan tilam itu sudah buruk benar. 2ila saya menghampirinya hidung
saya tidak tertahan men%ium bau hapak dari bantal dan tilam.
2ila saya mahu membuka kain tilam yang menutup katil itu saya ditahan leh
$njang Dllah. "*angan," suara $njang Dllah keras. Saya duduk kembali. .ati
saya ingin tahu, siapakah gerangan yang tidur di situ. Saya yakin ada rang
yang tidur di atas katil itu, kerana bila saya perhatikan kain hitam itu
bagaikan bergerak#gerak mengikuti tarikan na7as manusia.
"Siapa yang baring tu," datuk pula bertanya. $njang Dllah merenung muka
datuk. Saya mula resah tidak menentu.
"Sahabat saya, rang suruhan saya. 2leh disuruh keluar "aktu malam dan
balik pagi." $njang Dllah memperjelaskan pada datuk. Saya dan datuk pun
angguk kepala.
"Dia tidur agaknya," tanya saya lagi.
"Dia tak tidur," sahut $njang Dllah.
26
"Kalau tak tidur kenapa tak bangunkan." 'ingkah datuk.
"Dia malu tengk rang." 0tulah ja"apan $njang Dllah. *a"apan itu
sebenarnya tidak memuaskan hati saya. Dan saya mahu bertanya lagi. 2ila
saya mahu membuka ulut, datuk segera men%uit bahu saya. 9ahamlah saya,
baha"a datuk tidak mahu saya menyal lebih lanjut tentang apa yang
berada di atas katil.
$njang Dllah meninggalkan kami di dalam bilik. $da rang datang ke
rumahnya. Sepeninggalan $njang Dllah itu, bulu rma saya mula berdiri.
5asa takut datang dalam hati saya. Kalaulah tidak ada datuk di samping pasti
tempat itu saya tinggalkan. $njang Dllah datang. Dia minta kami duduk di
ruang tengah. Di ruang tengah itu terdapat srang perempuan muda. Duduk
bersila di atas lantai. ,erempuan muda itu datang ke rumah $njang Dllah
kerana mahu meminta tlng mengubati adiknya yang menjerit dan meraung
tidak tentu arah ma%am rang gila.
"$dik saya kena buatan rang ,ak $njang," kata perempuan itu dengan muka
agak muram. "Dia terpaksa diikat dengan tali di tiang rumah," tambah
perempuan itu lagi. $njang Dllah mengigit bibir dan terus melagakan gigi
atas dengan gigi ba"ah beberapa kali. 'anpa ber%akap sepatah, $njang
Dllah terus ke dapur. Datang semula keruang tengah dengan mangkk putih
yang penuh berair.
"&ari masuk ke dalam bilik saya, " $njang Dllah menjemput peremmpuan ,
datuk dan saya. Kami pun masuk ke dalam biliknya. $njang Dllah bersila, di
depan katil. &atanya merenung air dalam mangkk putih sambil mulutnya
memba%a sesuatu. :ntah apa yang diba%anya saya pun tidak tahu. Dia
menleh ke belakang merenung perempun muda seraya berkata, "Kau balik
dulu."
2ila perempuan itu sampai dekat muka pintu. $njang Dllah memanggilny
akembali dan menyuruh perempuan itu duduk di depannya. ,erempuan itu
akur dengan perintahnya itu. $njang Dllah terus memba%a sesuatu. -ebih
kurang sepuluh minit $njang Dllah berbuat begitu. &ukanya bertukar
menjadi hitam. &atanya jadi hijau berkilai. Separuh anggta badannya
mengeletar, ma%am rang kesejukan. -ama juga $njang Dllah jadi begitu.
.ati saya 'uhan saja yang tahu betapa takutnya saya ketika itu. 2ila
"ajahnya berubah dalam keadaan biasa. 2arulah $njang Dllah bersuara,
tapi suaranya bertukar menjadi parau.
"Siapa nama adik kau," tanya $njang Dllah pada perempuan itu.
"$ishah."
"2erapa umurnya!"
"Sembilan belas tahun."
27
"Siapa nama emaknya."
".amidah."
Selesai sahaja $njang Dllah menyal dan menerima ja"apan dari
perempuan itu. Dia segera bangun dan terus rapat ke katil. 2erdiri di situ
agak lama juga sambil tangan kanannya memegang pangkal dagunya.
".ai sahabatku yang setia, pergilah engkau ke tempat asalmu, ambillah
sehelai rambut perempuan mati beranak," kata $njang Dllah. Kain hitam
mula bergerak. Datuk duduk dengan tenang. Saya merasakan mahu buang
air ke%il, terasa mahu buang air besar. Saya jadi serba salah. 5asa mahu
buang ke%il dan air besar itu hilang juga, bila saya ter;kir kalau masa buang
air ke%il atau buang air besar kain hitam itu akan datang pada saya. 2uruk
padanya.
",ergilah sahabatku," ualng $njangDllah. Dengan tiba#tiba kain hitam
terjatuh atas lantai. $pa yang saya lihat di atas katil ialah bantal dan tilam
bergerak sendiri. 'ilam bagaikan digulng leh rang.
"Dia sudah pergi," kata $njang Dllah pada datuk. Datuk pun mengangguk
kepalanya. $njang Dllah pun mengambil kain hitam dan terus memberikan
pada perempuan muda itu.
"Kau rimbaskan kain hitam ke muka adikmu tujuh senja, lepas tu kalau tak
juga mahu hilang, kau datang ke mari lagi," kata $njang Dllah. Dan
perempuan itu pun menghulurkan "ang pada $njang Dllah. Dengan tenang
perempuan itu meninggalkan rumah $njang Dllah.
"0ni baru sedikit sahaja, minggu depan kalau kalian datang, kalian bleh lihat
%ara lain saya mengubat, saya bleh kenalkan a"ak berdua dengan sahabat
saya itu," megah benar $njang Dllah.
"Saya datang lagi," sahut datuk.
"Datanglah, tapi kena datang malam tau,"
"2aiklah."
Datuk memberikan janji. Sesungguhnya janji yang diberikan leh datuk pada
$njang Dllah satu penyiksaan pada diri saya. 2ila masa yang dijanjikan
sampai. 2erangkatlah saya dengan datuk menuju ke rumah $njang Dllah.
Kami terpaksa menggunakan andang yang dibuat dari daun kelapa untuk
menyuluh jalan. &alam %ukup gelap. 'idak ada sebiji biuntang pun di langit.
Sepanjang perjalanan telinga kami diasak dengan suara katak dan suara
burung jampk dan burung hantu. 2ulu rma saya tegak berdiri, bila
terdengar suara llngan anjing sayup#sayup dari gigi kampung.
28
#erkencing Da'am Se'uar - Siri ke -)
2ulan di langit mula dilitupi a"an. $ngin kian keras bertiup. 2unyi dedaun
yang bergeseran sama sendiri amat menakutkan. Dan datuk terus melangkah
dengan tenang. $pi yang memakan daun kelapa, sekerap marak, sekejap
suram.
"Kenapa kita ikut sini tk !" tanya saya. 'idak ada ja"apan yang diberikan
leh datuk, bunga#bunga api dari andang daun kelapa jatuh atas bumi. Saya
tidak tahu kenapa datuk ikut jalan ini. Kenapa dia tidak mahu ikut jalan biasa
yang mudah dan senang. 'idak perlu melintas tanah sa"ah yang luas
terbentang.
Saya yang memakai baju &elayu %ekak musang terpaksa mengulung lengan
baju hingga ke siku, kasut getah dan hujung seluar hitam saya mula basah
diresapi leh ari embun. -angkah datuk terus lan%ar. $ndang kelapa
diangkatnya tinggi#tinggi.
"Kita patah balik ikut jalan lain tk," saya mengemukakan %adangan. Datuk
berhenti. Dia %a%akkan andang daun kelapa tepi batas. Datuk membuang
pa%at yang singgah di kaki seluarnya.
"kenapa mesti patah balik, ikut sini dekat," datuk %abut andang daun kelapa.
Saya diam.
)akapnya tidak bleh dibantah. Saya melangkah dengan hati#hati. Silap
langkah nanti jatuh ke dalam sa"ah. )ahaya dari andang daun kelapa
menerangi rumpun#rumpun padi yang baru pe%ah anak, sesekali terdengar
bunyi haruan melmpat dalam air sa"ah menangkap anak. Suara burung
hantu dan jampuk saling tingkah meningkah. 2ulan sudah tidak
mengeluarkan sinarnya. 6"an telah kelindungi permukaan bulan. Suara
llngan anjing kian bertambah keras. Daun#daun dari pkk besar yang
memagari batas sebelah kanan tetap bergerak hebat. $ngin malam %ukup
keras bertiup. 2adan saya rasa %ukup dingin.
"-agi %epat kita sampai, lagi baik," suara datuk parau. Dia menleh ke arah
saya.
"Saya sejuk tk, jauh lagi ke !"
"$h, kejap lagi sampailah, sekarang kau jalan dulu, biar aku ikut kau dari
belakang." 0tu perintah datuk. 2adan saya jadi mengeletar, ma%am#ma%am
perkara buruk datang dalam hati saya.
"'k jalan dulu, saya tak tahu jalan," saya berdalih.
"Kau tak tahu, atau pun kau takut !" Datuk keta"a. Dia memaksa saya jalan
dulu. Saya tidak ada pilihan lain. Saya menurut perintahnya. Saya dan datuk
29
sampai di sebuah taliair. Datuk menyuruh saya ke belakang. -ama juga dia
berhenti di tepi taliair itu sambil merenung pada air yang mengalir.
"*alan ke depan lagi, di sana ada titi tak payah kita melmpat," u%ap datuk
dengan tenang. Kami mara ke depan. 2erhenti di ba"ah pkk mempelam
telur yang berdaun lebat. )akap datuk memang tepat, di pangkal pkk
mempelam telur terdapat titi batang pinang. Kami menyeberang dengan
selamat, dari situ kami mendaki bukit ke%il yang penuh dengan pkk pisang
hutan, selesai mendaki bukit itu , kami berhadapan dengan sebatang jalan
tanah merah ynag lebarnya kira#kira dau kaki.
"0kut jalan ini ke utara," ujar datuk sambil meraba ulu glk peraknya. Saya
anggukkan kepala dua tiga kali. 2erjalanlah saya dengan datuk, suara burung
hantu terus juga menyumbat lubang telinga. Kami melintasi sebuah tanah
perkuburan. Dari sinar api andang daun kelapa itu, saya melihat batu#batu
nisan terpa%ak dengan gagahnya. Suara burung hantu kian kuat. Suara
salakkan anjing kian dekat terdengar. ,kk#pkk puding dan pkk#pkk
ke%il lain yang berhampiran dengan tanah kubur saya lihat bergerak#gerak,
bagaikan ada benda yang menggn%angnya.
$"an tebal yang melindungi bulan mula beredar, dan sinar bulan mula
menerangi sebahagian dari jalan yang kami lalui, tiba#tiba a"an tebal datang
kembali menutup bulan dan andang kelapa yang saya ba"a pun padam.
Datuk berhenti, dia membakar andang kelapa yang baru, memang datuk
memba"a dua tiga andang daun kelapa untuk digunakan dalam satu#satu
keadaan yang tertentu.
"*alan %epat sikit, aku rasa tak berapa sedap hati di sini," datuk menyuarakan
suara hatinya. Saya diam.
"-angkah panjang sikit,"tambah datuk lagi. Saya hanya bleh anggukkan
kepala sahaja. 'idak lebih dari itu. $ngin malam yang bertiup menjatuhkan
dedaun tua dan ranting#ranting, berderup#derup bunyinya, bagaikan rang
mematah kayu kering. Saya mula terasa %emas, tapi saya tidak menyatakan
hal pada datuk.
Saya dan datuk jalan dan terus berjalan, matlamat kami mahu sampai ke
rumah $njang Dllah dengan se%epat mungkin. 2arangkali $njang Dllah
sudah bersila di muka pintu menanti kedatangan kami, agaknya $njang
Dllah sudah menyediakan semua barang yang digunakannya untuk kami,
;kir saya dalam hati.
'anah perkuburan tua agak jauh kami tinggalkan. Dada saya terasa lapang,
tapi batin saya terus menyumpah seranah suara burung hantu yang seakan#
akan mengikuti langkah kami. Datuk berhenti berjalan.
"Siapa tu," suarnya perlahan. Saya merenung ke depan. Saya terpandangkan
benda putih berjalan terhin%ut#hin%ut di depan datuk dan saya, kerana bulan
30
dilitupi a"an tebal dan %ahaya dari andang datuk tidak menyala dengan
baiknya, saya tidak dapat melihat dengan jelas benda tersebut.
"2arangkali ada rang nak lalu," datuk bersuara tenang. Saya juga
sependapat dengan datuk. Suara burng hantu dan jampuk bertambah galak.
Salakkan anjing bertalu#talu, sayup#sayup dan memanjang pula, bagaikan
rang menangis di malam sepi. 2enda putih terus menghampiri kami, bila
datuk mahu menegurnya, benda putih tersebut itupun hilang. :ntah ke
mana. Saya tidak dapat mempastikan apakah dia masuk ke dalam hutan
pkk pisang di kanan, atau masuk ke dalam belukar di kiri jalan. 2enda putih
itu menjelma di depan kami lagi.
"2ukannya manusia," datuk membisik ke telinga saya. Serentak dengan itu
dia memadam api andang daun kelapa.
"Kita ke tepi, biarkan dia lalu," perintah datuk. Saya patuh pada arahan
datuk. Kami berdiri di balik pkk getah besar. 2enda putih itu melintas di
depan kami. Saya tidak dapat melihat bentuk mukanya. $pa yang saya lihat
pada benda putih itu berjalan tanpa kaki, tidak mempunyai kepala. 2erjalan
menuju ke ka"asan tanah perkuburan, saya dan datuk melihat $njang Dllah
datang memba"a %angkul.
"$pa ni tk," tanya saya pada datuk.
"Kau diam, kau ikut saya apa yang aku buat,"
"2aik tk," saya menleh ke kiri dan ke kanan. Datuk melangkah ke jalan
tanah merah. Dia menarik tangan saya mengikuti langkah $njang Dllah
menuju ke ka"asan perkuburan. Saya menurut sahaja. Dua tiga kali saya
tersungkur kerana tersepakkan batu#batu nisan. Datuk berhenti.Saya
mendngak ke langit, a"an tebal sudah berlalu dari sisi bulan. Dengan
pertlngan sinar bulan enam belas, kami dapat apa yang dilakukan leh
$njang Dllah. Dia sedang men%angkul tanah perkubur. 2enda putih duduk
dekat batu nisan.
$njang Dllah dapat menyelesaikan semua tugas#tugas dalam masa kurang
lebih empat puluh lima minit. Seluruh badannya dibasahi peluh, nampak
berminyak#minyak ditampar sinar rambulan enam belas. Dia duduk di
pangkal pkk %empedak. Kemudian dia berkata pada ka"annya yang
nampak putih itu. 2enda putih tanpa kepala dan kakai itu, bagaikan
tera"ang#a"angan, bergerak dan berhenti di depan $njang Dllah.
".ai sahabatku, tunggu di sini, biarkan aku ambil kain kapan dan rambut
perempuan, kemudian kau ba"a barang#barang itu pulang ke rumah kita kau
tunggu aku di sana, aku tak bleh balik bersama, kerana banyak kerja yang
mahu aku selesaikan," itulah yang di%akapkan leh $njang Dllah pada
sahabatnya.
31
$njang Dllah terjun ke dalam kubur. Dia mengambil kain kapan rang mati
beranak dan rambut. -ama juga $njang Dllah berada di dalam lubang kubur.
2enda putih tanpa kepala dan kaki berlegar#legar di tepi kubur. Kadang#
kadang dia nampak bagaikan duduk di akar pkk %empedak. Suara burung
hantu kian gamat. Suara jampuk bersahut#sahutan. -lng anjing tingkah
meningkah. Suara dahan kayu berlaga sama sendiri jelas kedengaran di
rempuh angin malam. 5anting tua dan daun tua gugur ke bumi.
Saya bagaikan terdengar bunyi rang berjalan di belakang. 2ila ditleh , tidak
ada apa#apa. Saya bagaikan terdengar bunyi burung terbang di atas kepala.
2ila diperhatikan tidak ada apa#apa. 2ulu tengkk saya berdiri tegak. &a%am#
ma%am perkara aneh saya rasakan. Saya rapat pada datuk yang duduk
tenang. &ulunya memba%a sesuatu, saya sendiri tidak tahu apa yang diba%a
lehnya.
"Kau ingat, tidak ada benda yang berkuasa di dunia ini, selain daripada $llah
yang maha besar, dan tiada manusia yang bleh mela"an kekuasaannya.
0ngatkan $llah yang maha besar," datuk memberitahu saya, bila dilihatnya
saya mengeletar sendirian.
"Kau lihat di depan," datuk menajamkan mulutnya ke arah kubur yang digali
leh $njang Dllah. Saya merenung ke depan. Saya lihat benda putih tanpa
kepala dan kaki itu terjun ke dalam kubur. Saya terdengar bunyi suara $njang
Dllah terpekik dalam kubur, tanah kubur berterbangan ke udara, serentak
dengan itu juga saya dengar suara mengaum ma%am suara harimau dari
dalam kubur.
Suara jeritan $njang Dllah beransur lemah. 'anpa dapat ditahan datuk
meluru ke tanah kubur. Datuk mahu menlng $njang Dllah, dia mengambil
septng kayu, lalu memukul benda putih yang keluar dari lubang kubur.
Setiap kali datuk memukulnya, benda itu tidak mela"an, malah dia
mengelak, akhirnya ghaib dari ka"asan perkuburan. Datuk memanggil saya,
"aktu saya mahu sampai dekat datuk, saya rasa pangkal seluar saya basah.
Sesungguhnya, saya tidak sedar "aktu bila saya terken%ing dalam seluar.
Datuk suruh saya membakar andang daun kelapa. Saya patuh dengan
%akapnya. 2ila andang daun kelapa sudah terbakar. Ka"asan sekitar tanah
kubur yang digali leh $njang Dllah terang.
"Kau lihat ," datuk menuding jari kelingkingnya ke dalam lubang kubur.
-ubang kubur saya jenguk. $njang Dllah terbaring di dalamnya. Seluruh
mukanya berdarah. Di sebelahnya terdapat mayat serang perempuan,
kepalanya sudah terpisah dengan badan. Kain kapannya sudah kyak dan
berdarah.
",erbuatan yang dikutuki leh $llah, perbuatan sesat yang terpisah dari
ajaran agama, %uma rang yang tidak beriman dan tidak per%ayakan $llah
saja yang berani membuat kerja sial ini," datuk merungut panjang. Saya
renung muka datuk. 6ajahnya penuh kesal. &emang, di luardugaan datuk,
baha"a pa"ang $njang Dllah bleh membuat kerja yang tidak direlakan
leh agama 0slam.
32
"$pa yang patut kita buat datuk," saya menyal datuk. -ama juga datuk
termenung di situ. Saya tidak tahu apa yang di;kirkannya.
"Sebagai rang 0slam, $njang Dllah tidak bleh dibiarkan begini, dia harus
dimandikan, dikapan dan ditanam serta diba%akan talkin," terang datuk.
"Siapa yang mahu menguruskan semuanya ini."
"Siapa lagi, kita yang mesti menyelesaikannya," datuk bersuara tegas.
"Dia membuat kerja yang silap, biarkan dia di situ," bantah saya. Datuk
senyum. Suara burung hantu dan jampk terus bersahut#sahutan, tapi suara
salakkan anjing sudah tidak ada lagi. 2unyi dahan jatuh masih kedengaran.
"Kau silap, kita tahu dia memang beragama 0slam, sal dia membuat kerja
yang tidak baik tu, sal dia dengan 'uhan," datuk memberitahu saya. Datuk
membuat keputusan yang tepat. Dia mahu memberitahu pada seluruh
penduduk tentang peristi"a yang menimpa diri $njang Dllah. Dia mahu
menghebahkan hal itu ke seluruh kampung. Datuk juga mengharap pada
sesiapa yang mengambil ilmu salah atau yang berguru dengan $njang Dllah
supaya bertaubat dan membuangkan semua ilmu itu untuk kembali ke jalan
$llah.
Saya merenung ke dalam kubur kembali. Saya lihat mayat perempuan mati
beranak itu masih berdarah, saya kira perempuan itu tentu sahaja baru
ditanam. .al itu saya tanyakan pada datuk.
"$gaknya dia mati semalam," kata datuk.
Dia menarik tangan saya keluar dari ka"asan perkuburan. Kami berpatah
balik menuju ke kampung. 2ila sampai di kampung nanti, datuk mahu
melapurkan perkara itu kepada penghulu. Kami kembali meredah tanah
sa"ah yang luas terbentang. Kali ini saya tidak mahu berjauhan dengan
datuk. Datuk tahu perasaan hati saya. Dia menyuruh saya memegang
painggang seluarnya.
Sebaik sahaja kami sampai di gigi kampung, saya dan datuk terserempak
dengan 0mam .amid. Dia agak terkejut bila kami nyatakan yang kami baru
sahaja kembali dari tanah kubur.
"$pa halnya," tanya 0mam .amid.
",anjang %eritanya dan ,ak 0mam ni dari mana," sal datuk.
0mam .amid terdiam. Kemudian dia memberitahu kami, baha"a dia juga
mahu pergi ke kubur.
"$pa sebabnya," datuk mengemukakan salan. 0mam .amid diam sejenak.
33
"$nak aku Sepinah mati beranak, dah ditanam pun pagi semalam."
"Kami tak tahu," ja"ab datuk.
"Silap aku, aku mahu menanamnya %epat, tiba#tiba malam ini hati aku
teringatkan dia, aku bimbang kuburnya dikrek rang, kau sendiri tahulah
sekarang, kubur perempuan mati beranak suka sangat digali rang," terang
0mam .amid.
&endengar %akap 0mam .amid itu, "ajah datuk segera berubah. Dia mula
ragu dengan apa yang dituturkan leh 0mam .amid. *auh dalam hati datuk,
timbul satu pertanyaan apakah 0mam .amid bersubahat dengan $njang
Dllah dalam perkara ini ! Datuk terus menepuk bahu 0mam .amid dalam
mengajak dia pulang. 0mam .amid keberatan. Datuk terus memujuk. $da
sesuatu yang mahu disal leh datuk pada 0mam .amid. Kalaulah 0mam
.amid membuat kerja terlarang, dia mahu memujuknya supaya kembali ke
jalan $llah.
"Ke rumah saya saja malam ini, ada hal yang mahu saya tanya pada ,ak
0mam," kata datuk. &endengar %akap datuk itu muka 0mam .amid berubah
menjadi pu%at.
(+anu&ia Berkepa'a An)ing - Siri ke .)
0mam .amid mengedutkan dahinya hingga berlapis empat. Dia renung muka
datuk. Dia renung muka saya hingga kepu%atan yang terhampir di "ajahnya
hilang.
"&ustahak ke !" salnya agak ragu.
"&emang mustahak, perkara yang mahu di%eritakan ni ada hubungannya
dengan diri ,ak 0mam."
"Dengan diri saya !"
"0ya," datuk angguk kepala.
'anpa banyak bi%ara 0mam .amid mengikut datuk dan saya ke rumah. Kami
bertiga duduk bersila di anjung rumah. &a%am selalu datuk bila berbual suka
bersandar. Sebelah kakinya berdiri lutut. 0ni memang amalan datuk. &enurut
datuk duduk begitu bukan duduk yang ksng. Duduk yang ada makna.
Susah kalau musuh mahu menyerang, payah hantu syaitan mahu mengda.
"$pa dia perkara yang mustahak tu!" 0mam .amid mula mendesak. Datuk
tersenyum. Serentak dengan itu nenek pun meletakkan tiga %a"an kpi di
depan kami.
"2egini," datuk menggeliat dan terus ber%erita 4
34
"$njang Dllah sudah mati, pagi esk kita terpaksa uruskan mayatnya untuk
di tanam. Dia mati dibunuh syaitan yang dibelanya." 0mam .amid terkejut.
Kemudain dia senyum. Sepasang matanya merauti paras datuk. Saya %uma
diam sahaja. 'idak baik %ampur rang tua#tua ber%akap.
",emintaan saya diberkati $llah." 0tu yang terhambur dari mulut 0mam
.amid. &atanya ber%ahaya memandang muka saya.
"Dengan apa ,ak 0mam membinasakan kerja laknat tu, "datuk terus
bertanya. 0mam .amid gsk batang hidungnya beberapa kali.
"Dengan ayat 3uran, kau harus tahu tidak ada kuasa yang dapat mengatasi
kekuasaan 'uhan, lagi pun dalam 3uran sudah lengkap semuanya. Kerja
jahat memang tidak diberkati 'uhan." 0tulah yang diberitahu leh 0mam
.amid pada datuk. Datuk angguk kepala. 0mam .amid pun terus ber%erita
pada datuk tentang diri $njang Dllah. &enurut 0mam .amid, $njang Dllah
memanglah dukun yang tidak bersih. 0a tidak mengamalkan ilmu
kedudukannya untuk kebaikan manusia. Dia bekerja bergurukan syaitan.
Kerjanya mengrek kubur perempuan mati beranak, suka ambil kain kapan
rambut rang yang baru mati beranak.
"$gaknya dia dukun sihir ,ak 0mam," dengan mendadak datuk bersuara.
0mam .amid mengakuinya sambil berkata 4 " Dia sudah dipengaruhi syaitan
sanggup mengambil darah rang mati beranak untuk makanan syaitan yang
dipeliharanya."
"Siapa pula yang di belanya tu !" saya tanya. Datuk merenung dengan marah
pada saya.
".antu itu, adik perempuannya sendiri, dia ptng kepalanya dan hal tu tak
dikesan leh sesiapapun."
"Dahsyatnya," ujar datuk.
"&emang dahsyat dan aku menduga dia akan mengrek kubur anak aku. *adi
aku bersedia untuk menghantarkannya." 0mam .amid berhenti ber%erita. Dia
minta diri untuk pulang ke rumahnya. &ula daripada malam itulah datuk
mendapat tahu, baha"a 0mam .amid bukan sebarang rang. Dia banyak
ilmu dunia dan akhirat. Si7at rang terpuji pada diri 0mam .amid kerana dia
tidak mahu menunjukkan keblehannya di mata rang ramai. 0nilah yang
mengkagumkan diri datuk.
Sebaik sahaja 0mam .amid pulang. Saya dan datuk tidak dapat tidur. 5umah
datuk diganggu dengan berma%am#ma%am %ara. ,intu rumah datuk terbuka
dengan sendiri. Kelambu datuk terbakar sendiri. ,aling mengerikan bila
rumah dibaling dengan batu dan kayu. Datuk tidak bertindak dia %uma
membiarkan sahaja. Dia %ukup tenang duduk di tengah rumah. 2ila datuk
mahu pergi ke perigi untuk mengambil air sembahyang. Dia terkejut. 5uang
luas di anjung rumahnya penuh dengan daun buluh dan batang pisang.
35
"Syaitan, semuanya kerja syaitan," keluh datuk. Dia terus ke perigi. Saya juga
ikut ke perigi. Kami sembahyang subuh bersama. Selesai sahaja datuk
sembahyang semua daun pisang dan batang buluh hilang. ,agi itu, kami
berdua segera pergi ke tanah kubur. Sampai sahaja di ka"asan tanah
perkuburan. 0mam .amid dan beberapa rang ka"annya sudah berada di
situ. &ayat $njang Dllah sudah dimasukkan ke dalam guni. Dua rang anak
muda sudapun mengandar guni yang berisi mayat $njang Dllah.
Datuk segera mendapatkan 0mam .amid minta kebenaran untuk melihat
mayat $njang Dllah. ,ermintaan datuk itu tidak dihampakannya. Sebaik
sahaja datuk melihat mayat $njang Dllah dalam guni. $ir mukanya segera
berubah. *adi %emas.
"Kenapa jadi ma%am itu !" Datuk dengan tiba#tiba bersuara.
"0tulah pembalasan yang dapat kita lihat, bila rang melakukan kerja#kerja
yang bertentangan hukum $llah," bisik 0mam .amid pada datuk. &ayat
$njang Dllah pun diba"a ke rumah. Dia dimandi dan dikapan, akhirnya
disemadikan di tanah perkuburan.
)erita tentang $njang Dllah pun padam dari jadi pkk perbualan rang#
rang kampung. Datuk mula berka"an dengan 0mam .amid. 'ujuan utama
datuk berka"an ialah untuk menambahkan ilmu buat dirinya. +rang yang
selalu diba"a leh datuk ke rumah 0mam .amid, saya sendiri. Kadang#
kadang saya jadi bsan dan ben%i dengan perangai datuk itu. 2ila saya
memprtes, datuk %uma keta"a sahaja. Dia berharap benar#benar supaya
saya ambil tahu tentang kepandaian rang &elayu dalam beberapa bidang
tertentu yang menurut datuk keblehan dan kepandaian itu sudah mulai
pupus. ,ada dasarnya , saya setuju dengan apa yang diperkatakan leh
datuk itu.
"$ku tak mahu kau jadi dukun atau pa"ang," kata datuk pada satu malam.
"'ak guna saya ikut datuk."
"$da gunanya,"
"$pa gunanya, sekadar untuk tahu sahaja tak lebih dari itu, aku mahu kau
jadi dktr atau peguam."
"*adi dukun, sama juga tara7nya dengan dktr."
"0tu pendapat yang salah," dalih datuk.
Kerana malam itu terlalu dingin, saya minta pada datuk untuk tidur dalam
biliknya. ,ermintaan saya itu dii=inkan leh datuk dengan syarat saya tidak
dibenarkan mengusik semua perkakas datuk dalam biliknya. ,esan datuk itu
saya akur. 6aktu saya menlak pintu bilik datuk, saya lihat jam di ruang
tengah baru pukul sebelas malam. Sepatutnya saya tidur lebih a"al dari itu
36
kerana esknya saya mesti pergi ke Kuala -umpur untuk temuduga sebagai
buruh hutan atau 7rest laburer.
Datuk sudahpun memberikan beberapa petua untuk temuduga tersebut.
$ntaranya, bila saya mahu melangkah harus dimulakan dengan kaki kanan.
'idak bleh berpatah balik. 2ila berhadapan dengan rang yang
menemuduga kelak. Saya harus membengkkkan jari telunjuk saya sambil
berkata.
"Aku tidak mematahkan jariku, tapi mematahkan hati orang yang menyoal.
Biar dia simpati dan kasih pada diriku." Sebaik sahaja berkata begitu, saya
disuruh salawatkan Nabi tiga kali sambil membaca ayat Kulya.
Semuanya saya lakukan dalam hati. Saya masuk ke dalam bilik datuk
rebahkan badan atas katil. 'iba#tiba saya rasa katil bergerak. Saya bangun
dan menleh ke kanan. 2adan saya mengeletar. Serang lelaki berbadan
tegap, bermandikan peluh, berdiri di situ. &uka lelaki itu kelihatan hitam. 2ila
direnung lama#lama muka lelaki itu berubah menjadi muka anjing yang
garang mula dari pangkal lehernya.
-elaki itu menjelerkan lidah anjing dan %uba menjilat badan saya. Saya terus
menjerit, serentak dengan itu datuk melmpat ke dalam bilik dengan keris di
tangan. &anusia berpala anjing merenung muka datuk dan bersedia untuk
menerkam padanya. Datuk angkat tangan kiri separas dada. 'angan
kanannya menunjuk ke arah manusia berkepala anjing. *ari manis dan jari
kelingking datuk berkait antara satu sama lain. &anusia kepala anjing
melmpat ke sebelah kiri, kemudian hilang di balik dinding. Serentak dengan
itu juga tingkap bilik datuk terbuka kemudian bagaikan dihempas leh
sesuatu benda, papan tingkap memukul jenang, seluruh bilik bergegar.
2arang#barang yang tersangkut di situ jatuh berserak ke lantai.
Datuk menerpa ke tepi tingkap. Dilihatnya bulan sedang mengambang. $ngin
tidak bertiup tetapi pkk rambutan gading di depan rumah bergerak.
2eberap minit kemudian terdengar salakkan anjing bersahut#sahutan. Datuk
meniup tingkap. Dia menyuruh saya pindah ke bilik lain yang dekat dengan
bilik nenek.
"*aga %u%u kita ni baik#baik," datuk beritahu nenek
"$"ak na ke mana !"
"$ku nak selesai masalah baru ini di rumah 0mam .amid."
"$"ak nak pergi serang."
"'entulah," suara datuk keras.
2aru lima langkah datuk melangkah di halaman terdengar jeritan rang
perempuan dari rumah .ussein *anggut. Datuk bergegas ke situ.
37
"Kenapa Sin !" datuk ter%ungap#%ungap.
"2ilik anak dara saya di masuk rang berkepala anjing."
"Kemudian apa jadinya !"
"Dia %uba memba"a anak dara saya keluar dari rumah ni," sungut .ussein
*anggut parau. Dalam beberapa detik sahaja rumah .usein *anggut mula
dikerumuni rang kampung. &alam itu sahaja sekurang#kurangnya lima buah
rumah yang ada anak dara telah didatangi leh mahluk manusia berkepala
anjing. Seluruh kampung ,aya -iam jadi gempar. &alam itu juga bentuk
dibentuk ja"atankuasa penga"al kampung. Seluruh isi perut kampung ,aya
-ima bera=am mahu menangkap manusia aneh itu. ,erkara itu segera
dilaprkan kepada pihak plis.
Dua malam kemudian atas inisiati7 0mam .amid, rang lelaki ,aya -ima
dikumpulkan di surau. &engadakan pemba%aan Bassin untuk hindarkan
manusia kepala anjing berluluasa di kampung tersebut. 0bubapa yang
mempunyai anak dara diminta supaya jangan membenarkan anak dara
mereka berjalan "aktu malam, terutama ketika bulan mula mengambang.
Setiap anak dara disuruh memba"a pisau atau parang bila mahu tidur. ,intu
dan tingkap harus dikun%i. Datuk dan 0mam .amid sungguh runsing dengan
kejadian itu.
Dalam sibuk#sibuk perkara manusia berkepala anjing, 0mam .amid
menghilangkan diri dari kampung tersebut. Dengan itu beberapa tuduhan
mula dilemparkan leh rang#rang kampung pada 0mam .amid. Datuk
bertindak tegas. Dia menlak semua tuduhan itu dengan alasan yang dapat
diterima leh rang#rang kampung.
")ara yang paling selamat kita lakukan ialah bejaga pada setiap malam." 0tu
nasihat datuk pada rang#rang kampung. 2eberapa rang dukun
memberikan petua pada anak dara dan teruna supaya menaruh inai di jari
manis. Dukun#dukun juga menasihatkan setiap rumah harus menyimpan
3uran dan memba%anya pada setiap malam. Dengan itu akan melumpuhkan
kegiatan manusia kepala anjing datang ke rumah yang ada anak dara dan
teruna.
Dukun#dukun atau pa"ang mengesahkan baha"a manusia kepala anjing itu
adalah manusia yang datangnya dari kampung berhampiran yang sedang
mengamalkan ilmu salah. Dia sedang menuntut ilmu seri pandang yang
antara lain memaksa penuntut ilmu menjadi anjing. Dia akan menjadi
manusia yang ka%ak dan %antik, bila dia sudah dapat memperksa empat
puluh rang gadis atau dapat menghisap darah anak teruna sebanyak empat
puluh empat rang. Kalau dia tidak dapat berbua begitu, dia akan terus
menjadi anjing berbadan manusia hingga hari kiamat. Kalau dia berjaya, dia
akan dapat menguasai hantu syaitan yang akan memberikan keme"ahan
pada dirinya.
38
&alam itu, datuk pulang dari surau sesudah memba%a Bassin. 6aktu datuk
mahu melintasi parit ke%il yang memisahkan Kampung ,aya 2esar dengan
,aya -ima, datuk terpandang pkk keduduk dan serunai laut tepi parit
bergerak#gerak. Datuk sembunyikan diri di balik pkk besar. Di langit bulan
mula mengambang, makin kuat sinar bulan memanah bumi, makin kuat
pkk#pkk ke%il di situ bergerak.
$njing mula bersuara keras. Datuk membuat keputusan untuk mengetahui
apakah gerangan yang bergerak dalam hutan ke%il itu. 2ila bulan sudah
%ukup mengambang. Datuk melihat satu lembaga manusia bergerak dan
berjalan ma%am anjing, men%ium tanah dan pkk#pkk di situ.
"Syaitan," sergah datuk. -embaga itu terus menyalak ma%am anjing. Dari
merangkak lembaga itu tegak berdiri. Dengan tiba#tiba sahaja beberapa ekr
anjing besar mengelilingi lembaga itu.
":ngkau rupanya memang aku %ari selam ini," suara datuk keras. 2ila dia
melihat manusia berkepala anjing hitam itu dengan matanya yang ber%ahaya
ke merah#merahan. 2ulunya %ukup tebal. /iginya putih tajam dan air lir
melilih di mun%ungnya. 5upanya %ukup mengerikan. &anusia berkepala
anjing itu mula menerkam pada datuk. &a%am selalu datuk yang memang
pandai bersilat itu mengelak dengan mudah. ,erbuatan datuk itu menaikan
darah manusia berkepala anjing itu. 0a mellng dengan kuatnya. :mpat ekr
anjing hitam di sampingnya datang menyerang datuk. $nehnya semua
anjing#anjing itu hilang entah ke mana, bila datuk memba%a ayat $l#Kursi.
Dengan itu menguatkan hati datuk, baha"a dia berhadapan dengan syaitan.
Sekarang, datuk berhadapan dengan manusia berkepala anjing satu sama
satu. 'idak mudah bagi datuk untuk mene"askannya. &anusia berkepala
anjing tidak menyerang datuk, tapi dia menenung muka datuk dengan
matanya yang bersinar tajam. Dua kali datuk jatuh terlentang. 2elumpun
sempat manusia berkepala anjing menerkam padanya datuk segera bangun.
Datuk pun menggunakan ilmu kebatinannya untuk menentang manusia
kepala anjing. Di samping itu datuk juga menggunakan ayat#ayat al#3uran.
Datuk mula terasa musuh yang ditentangnya beransur lemah.
2enarlah, manusia kepala anjing itu mula rabah ke bumi. Dengan sekilas
pandang datuk sudah dapat mengenali manusia berkepala anjing.
"$ku kenal kau," pekik datuk. Serentak dengan itu tempat manusia berkepala
anjing terus ghaib. Datuk menang dalam perjuangan ini. 'api datuk memang
tidak menduga manusia yang jadi kepala anjing itu, adalah manusia yang
dikenalinya. Dia pernah ber%akap dengan rang itu. &emang di luar dugaan
perkara itu bleh berlaku. $pakah rang itu melakukan semuanya kerana
mahu membalas dendam. ,ersalan ini timbul dalam kepala datuk sepanjang
malam.
Pan)at Bi'ik Anak Dara - Siri ke /)
39
Sepanjang malam itu, datuk tidak tidur. Dia duduk termenung di anjung
rumah hingga matahari pagi terbit di kaki langit. )uma ada satu saja yang
datuk rasa agak ganjil, setelah menemui manusia berkepala anjing dia tidak
mendengar suara perempun menjerit atau menerima pengaduan dari anak
buahnya sama ada mereka bertemu atau memburu manusia berkepala
anjing.
"$gaknya, dia sudah lari dari sini," beritahu datuk pada nenek ketika sarapan
pagi. <enek tidak menja"ab. Dia %uma merenung muka saya dengan "ajah
yang sangsi.
"-ari atau menyiapkan diri," terungkap dari mulut nenek. Datuk tersenyum.
Saya terus menghirup air kpi.
"2iasanya perkara yang jahat tidak lama berkuasa," suara datuk lembut.
"&aksud a"ak !"
"Bang jahat tidak diperkenankan leh 'uhan," sahut datuk dan terus bangun.
Datuk menyuruh saya pergi ke ,aya 2esar untuk melihat anak#anak getah
yang baru ditanam semula. Dia juga menyuruh saya menebang pkk#pkk
pisang di %elah anak#anak getah.
"'ebang yang mana kau agak bleh mersakkan anak getah kita," pesan
datuk. Saya mengangguk. Ke ,aya 2esarlah saya pagi itu dengan basikal tua
memba"a sebilah parang. -ebih kurang pukul tiga petang saya kembali ke
rumah. 'erkejut juga saya, bila melihat ada beberapa rang duduk di anjung
rumah berbin%ang dengan datuk. Saya kira mereka membin%angkan
peraturan berjaga malam. Saya terus ke sungai untuk mandi. -epas itu
makan dan memba%a suratkhabar ja"i, memang datuk tidak pernah tinggal
membeli akhbar sejak dari =aman muda lagi.
'anpa di duga datuk memanggil saya. )epat#%epat saya %ampakkan surat
akhbar dan meluru padanya.
"$da apa tk !"
"&alam ini, kau turut sama berjaga."
"Sayaaa8.." suara saya mati di situ. Ka"an#ka"an datuk mengeta"akan
saya.
"Kau takut !" tanya datuk sesudah suara keta"a ka"an#ka"annya mati.
Semua biji mata ka"an#ka"an datuk tertumpu ke muka saya.
"'idak," ja"ab saya tegas. Ka"an#ka"an datuk berpandangan sama sendiri.
Saya ditugaskan berjaga dekat surau hingga ke rumah .aji Sha;e, ka"an
40
saya yang disyurkan leh datuk ialah 2idin yang agak tiga suku sedikit
perangainya.
Sementara menanti malam tiba, saya berpeluang menyal datuk tentang
kehilangan 0mam .amid. 'idak banyak yang mahu di%eritakan leh datuk
tentang 0mam .amid. Datuk %uma mengatakan 0mam .amid meninggalkan
kampung kerana urusan peribadi. &enurut datuk manusia berkepala anjing
ini memang sudah lama "ujudnya. 'api dapat diatasi leh rang yang %ukup
handal dalam ilmu kebatinan.
"'api rang yang ma%am tu dak ada lagi," keluh datuk. Di mukanya
terbayang rasa ke%e"a dan kesal yang amat sangat. Dia bimbang kalau
manusia kepala anjing itu tidak dapat dihan%urkan, bukan satu perkara yang
mustahil ada gadis yang menjadi krbannya.
"&a%am mana rang tu bleh jadi begitu tk !" sal saya. Datuk renung
muka saya tepat#tepat. Dia mengaru pangkal dagunya dua tiga kali. &atanya
merenung ksng ke depan.
"Kadang berpun%a dari keturunan, " ujar datuk.
")aranya."
"2leh jadi masa dulu ada datuk neneknya mengamalkan ilmu itu untuk
mempertahankan diri, bukan untuk tujun jahat, maklumlah rang =aman duu
banyak mengembara dalam hutan terpaksa banyak menggunakan berbagai
ilmu," datuk berhenti ber%akap. Dia telan air lir dua tiga kali. &atanya masih
juga merenung ke depan.
"2iasanya yang datang dari keturunan tu," jadi bila dia terdesak dan tak
sedarkan diri, umpamanya dipukul leh rang dengan tidak tentu 7asal baru
dia jadi, jenis ni tidak merbahaya, bleh dibuang dengan an%ak dan rakit ke
dalam tujuh kuala sungai. Dan rang itu akan sempurna terus," saya
mendengar %akap datuk dengan penuh teliti.
"Di kampung kita ni ma%am mana !" sal saya.
"+rang ini menuntut, tapi silap ba"a, 7asal tu dia mengganas."
"Silap ma%am mana !"
"'ujuan dai menuntut untuk diri sendiri, tapi masa dia menuntut tu, bleh jadi
dia menjalani pertapaan, masa itu dia dipengaruhi syaitan untuk memba"a
kerja yang tidak baik."
"*adi."
&endengar %akap saya itu, datuk jadi tergamam. 2ila rasa tergamamnya
hilang. Dia tersenyum dan terus menepuk bahu saya dua tiga kali.
41
"Dia terus jadi syaitan," tambah datuk
"kerana itulah bila mahu menuntut ilmu keduniaan, terlebih dahulu mengisi
dada dengan ilmu agama, dapat membesakan mana yang direlakan leh
agama dan yang mana pula ditegahnya. 'ak bleh main ikut#ikut silap#silap
gaya kita terkeluar dari ajaran agama.
"Keluar ma%am mana."
"'akbur dan mena;kan kebesaran dan kekuasaan 'uhan, sedangkan sesuatu
yang berlaku adalah atas kehendaknya, kita bleh jadi murtad," Datuk segera
bangun. &emang kalau dia masih ada depan saya, banyak lagi pertanyaan
yang mahu saya tanyakan. Datuk tahu perangai saya. Dia memilih jalan
mudah dengan meninggalkan saya.
Ber)aga +a'am
'epat pukul sepuluh malam. Saya dan 2idin tiga suku mudar#mandir dari
satu ka"asan ke satu ka"asan. Kemudain menuju ke ka"asan rumah .aji
Sha;e dengan memba"a sebatang kayu panjangnya kira#kira empat kaki.
Saya tidak suka dengan perangai 2idin tiga suku yang suka ber%akap besar.
Sesekali dia bersilat tidak tentu 7asal. 'idak bleh terdengar katak melmpat.
Dia buka silat. Kalau dekat dengannya bertabur darah kepala kena kayu di
tanganya. &emang saya tahu, 2idin tiga suku baru dua bulan belajar silat
%ekak.
"Kau jalan serang dulu Din, aku nak rehat di tangga surau," kata saya sambil
duduk di anak tangga bngsu. Ketika itu sudah pukul sebelas lebih, bulan
mula mengambang. Suara salakkan anjing. &ula kedengaran. Sayup#sayup.
"+k, kalau aku jumpa, aku lipat empat,"
"*angan begitu, tak baik." Saya terdiam. 2idin tiga suku terus mernda. Dua
minit kemudian 2idin tiga suku datang pada saya.
"Kenapa !" tanya saya sambil melihat muka 2idin tiga suku yang pu%at lesi.
Dia tidak bersuara, jari kelingkingnya menunjukkan ke arah pangkal pkk
mempelam. Dada saya berdebar. Saya beranikan diri pergi ke pangkal pkk
mempelam. Sebaik saja saya sampai ke pangkal pkk tersebut. Saya
terserempak dengan seekr ku%ing hitam belang putih menangkap tikus.
Saya segera mendapatkan 2idin tiga suku kembali.
"'ak ada apa pun di situ !" kata saya.
"Di situ, aku jumpa dia, biarlah aku balik dulu, perut aku sakit," kata 2idin tiga
suku terputus#putus. Saya membenarkan dia pulang. 'ahulah saya kenapa
2idin tiga suku jadi begitu. Saya terus berjaga tanpa 2idin tiga suku. 2erjaga
42
tanpa ka"an bukanlah satu perkara yang menyernkkan. Dua tiga kali aya
membuat keputusan untuk pulang, tapi kerana memikirkan keselamatan
rang ramai saya terpaksa juga berjaga. Suara llngan anjing makin hebat.
Sekali#sekala terdengar bunyi suara burung jampk. 'ingkah meningkah
dengan suara burung hantu.
$ngin malam terus juga bertiup, dedaun bergerak. Saya keraskan semangat
dan terus mernda. Kalau ada apa#apa yang meragukan hati, saya akan terus
memukul bedk memberitahu ka"an#ka"an lain. Saya terus berjalan di
ba"ah sinaran bulan yang agak kabur itu. 6aktu saya sampai ke pangkal
pkk mempelam bagi kali yang ketiga. Saya lihat ku%ing hitam berbelang
putih masih lagi bermain dengan tikus yang ditangkapnya. Saya berdiri di
situ. 'iba#tiba bahu saya ditepuk dari belakang. Darah saya tersirap. 2adan
saya mengeletar. 'idak berani saya menleh ke belakang saya benar#benar
jadi kelam#kabut. Saya mula mahu menjerit, tapi sepasang tangan men%ekup
mulut saya dengan keras. Saya berhempas pulas berusaha melepaskan diri.
Saya terasa mulut saya tidak di%ekup lagi. Segera saya menleh ke belakang.
",ak 0mam."
"0ya, jangan bising,"
0mam .amid memberi amaran. Dia berkain pelikat. 2erbaju &elayu putih dan
bersngkk putih. &atanya merah merenung ke muka saya.
"Ke mana ,ak 0mam menghilang."
"0tu bukan urusan kau."
",ak 0mam yang jadi88," belum sempat saya menghabiskan perkataan,
0mam .amid menarik tangan saya ke ba"ah pkk mempelam. Dia suruh
saya duduk dan dia berdiri gagah di depan saya tidak memalingkan
pandangan ke mana#mana. Saya tentang "ajahnya dengan harapan di
ba"ah sinaran bulan yang muram, saya dapat melihat pertukaran "ajahnya
dari manusia kepada anjing. $pa yang saya harapkan tidak terjadi. ,ak 0mam
tetap ber"ajah manusia. Suara salakkan anjing terus menerus. 2urung kian
kuat berbunyi. $ngin malam menggugurkan mempelam tua. Dengan
mendadak saja bulu tengkk saya berdiri.
"Datuk kau berjaga sebelah mana !"
"Sebelah barat ,ak 0mam !"
"2agus, satu peluang yang baik."
"$pa yang ,ak 0mam %akapkan ini."
"Kau mana tahu," suaranya keras sekali. Dia menarik tangan saya dengan
kasar menuju ke surau. 'idak lama kami berdiri dekat surau. ,ak 0mam
43
menarik tangan saya menuju ke rumah ,ak *alil. Dia berdiri betul#betul dekat
tingkap bilik &inah anak dara ,ak *alil. Saya makin yakin, baha"a manusia
berkepala anjing yang di%ari selama ini, adalah ,ak 0mam. )ara yang paling
baik saya pilih ialah memukul kepala ,ak 0mam dekat kayu bila dia terlali.
Sesungguhnya ,ak 0mam %ukup berhati#hati dalam kerjanya. Dia tahu dan
ingat tiap langkah yang sudah dan langkah yang akan dibuatnya.
"Saya panggil rang kampung ,ak 0mam."
"*angan, tegahnya. Saya bertambah bingung dengan sikap dan tindak#tanduk
,ak 0mam .amid.
"&ari berlindung," ,ak 0mam .amid menlak badan saya hingga jatuh atas
tanah. Kemudian kami merangkak perlahan#lahan menuju ke pangkal pkk
asam ja"a yang dikelilingi leh semak samun. ,ak 0mam .amid mendngak
ke langit melihat bulan. 6ajahnya nampak muram, kerana bulan dilangit
dilindungi leh a"an tebal. 2ila a"an tebal berlalu bulan tersembul indah di
dada langit. 6ajah ,ak 0mam nampak berseri#seri. &ulutnya mula kumat#
kamit memba%a sesuatu. Dada saya mula berdebar.
Dalam keadaan yang mendebarkan itu, saya lihat ,ak 0mam .amid menukar
baju dan kain dengan seluar. Seluruh badan 0mam .amid dibalut leh kain
hitam. Sngkk putihnya juga ditukar hitam.
"$ku mahu jadi anjing," katanya sambil menekan batang leher saya ke bumi.
.idung saya men%ium tanah. 0mam .amid meniarap. Sama rata dengan
tanah. Dia memberitahu saya supaya jangan lari atau menjerit. Kalau saya
tidak menurut perintahnya, dia akan menikam saya dengan la"i ayam. Saya
bertambah menggeletar. Suara anjing bertambah kuat. $ngin makin ken%ang
bertiup. 2erdetup#detap bunyi ranting menimpa bumi. 2ulan terus
mengamban. Suara katak bertambah ran%ak menyanyi. 0mam .amid masih
meniarap. &atanya merenung ke arah runpun senduduk dan serunai laut di
sebelah kanan rumah ,ak *alil. Dua ekr anjing hitam keluar dari situ
meraung panjang ke bulan. :krnya terpa%ak ke langit. 5umpun seduduk dan
serunai laut bergerak hebat. 0mam .amid tidak berkata sepatah apa pun.
&ulutnya terus kumat#kamit. Saya lihat matanya tidak berkedip memandang
belukar ke%il di depannya.
"-ihat katanya." Saya memandang ke depan, serang lelaki berkulit hitam
berkepala anjing keluar dari %elah semak itu. Di meraung bagaikan anjing
merenung bulan. -embaga manusia berkepala anjing melmpat ke arah
tingkap tempat &inah tidur.
"Datuk kau di mana !" bisik 0mam .amid.
"&a%am saya %akap tadi. +rang ini membalas dendam, selagi keluarga datuk
kau tidak dirsakkan dia tidak akan berhenti,"
44
Saya segera teringat ,ak *alil memang ada hubungan keluarga dengan datuk,
malah dalam perkiraan datuk, &inah mahu dijadikannya isteri pada serang
%u%unya. *adi %akap 0mam .amid ini memang ada benarnya. 9ikir saya
sendirian. Dalam ber;kir begitu saya lihat manusia berkepala anjing
menepuk dinding, dan daun tingkap rumah ,ak *alil terkuak dengan
sendirinya.
&anusia berkepala anjing melmpat ke atas. 2ertenggik di bendul tingkap.
Saya bertambah kelam#kabut. 0mam .amid bangun menuju ke ba"ah rumah.
Dia terus bertempik dan menjerit sekuat hati., kemudian diikuti dengan suara
a=an yang nyaring. Saya terus menuju ke surau lalu memukul beduk. 2ila
saya pulang ke tempat asal, saya lihat 0mam .amid sedang berhadapan
dengan manusia berkepala anjing. &anusia berkepala anjing terus
menyerang 0mam .amid. Dengan tenang 0mam .amid mengelak serangan
itu. Saya mendekati 0mam .amid. Dia menyuruh saya pergi jauh. *elas
kedengaran 0mam .amid memba%a ayat#ayat su%i masa dia bertarung
dengan manusia berkepala anjing. Saya terus berda semga rang#rang
kampung akan datang segera ke tempat 0mam .amid. Dalam keadaan yang
ga"at itu, saya lihat manusia berkepala anjing tidak berdaya menyerang
0mam .amid. Dia lemah. Ketika itulah 0mam .amid memasukkan ja"i ayam
ke perut manusia berkepala anjing. 0mam .amid meneruskan pemba%aan
ayat#ayat su%i.
&anusia berkepala anjing berguling#guling atas tanah. Seluruh isi rumah ,ak
*alil terjaga. Dan rang#rang kampung pun tiba. Datuk meluru ke depan,
0mam .amid segera menghalang.
"*angan dekat dia, biarkan di situ nanti kita akan tahu siapa dia."
"2iar saya tikam," kata datuk.
"*angan, kita %uma bleh menikam hanya sekali, kalau dua kali kita tikam dia
tidak akan mati," terang 0mam .amid. Datuk akur dengan perintahnya
itu.2ila manusia berkepala anjing itu berhenti menggelupur, kepalanya
segera hilang dan diganti dengan kepala manusia.
"$njang Dllah," kata datuk. 0mam .amid senyum, saya bertambah bingung.
&a%am mana rang yang sudah mati bleh hidup kembali. ,erkara itu segera
tanyakan pada 0mam .amid. Dengan senyum 0mam .amid menja"ab, "rh
dan badannya tidak di terima bumi, keran mengamalkan ilmu salah."
"2egitu," sahut saya lembut. Saya lihat bekas tempat manusia berkepala
anjing itu berguling terdapat batang pisang. Datuk terus memtng batng
pisang itu tujuh kerat. Dua dibuang ke dalam semak dan yang lima lagi
di%ampakkan ke laut pada keeskan harinya.$tas arahan 0mam .amid, dia
menyuruh penduduk kampung memba%a Bassin empat puluh empat malam
berturut. ,erintah itu juga dituruti leh rang#rang kampung. Sejak itu
kampung saya tidak diserang leh manusia berkepala anjing hingga
sekarang.
45

Dua bulan lepas peristi"a itu, datuk mengajak saya pergi ke Kampung Sungai
Sadang. Datuk ke situ kerana, dia diajak leh kenalan rapatnya menangkap
burung "aktu malam. Saya membantah ran%angannya, tapi datuk yang
terkenal dengan keras kepala itu tidak peduli dengan bantahan saya.
(+encari !arta karun - Siri ke 10)
&ahu atau tidak mahu. Saya mesti patuh pada perintahnya. Saya pun
memilih beberapa pasang pakaian yang saya ;kirkan sesuai untuk dipakai
"aktu malam.
"2erapa lama kita di sana tk," tanya saya sambil memasukkan pakaian ke
dalam beg. Datuk yang sedang menghisap rkk daun berhenti dari menulis
rajah di atas kertas putih. &emang itu perangai datuk. Kalau mahu berjalan
ke mana#mana. Dia buat rajah dalu. Dia mahu mempastikan, apakah
perjalanannya itu memba"a tuah atau sebaliknya.
"2leh jadi sehari dua, bleh jadi seminggu dua, bergantung pada keadaan."
"Keadaan mana tk !"
"Kalau banyak burung yang kita dapat lamalah kita di sana."
"2ila kita nak bertlak."
"$ku ;kir pagi esk saya."
Datuk bangun. Dia turun ke tanah. Saya kira datuk bersiap#siap untuk pergi
ke kampung bunian menemui isteri mudanya. Dugaan saya tidak tepat.
Datuk %uma pergi ke belakang rumah melihat ayam dalam kandang. Saya
barang yang mahu diba"a sudah saya kemaskan. Saya melangkah ke anjung
rumah. Sebuah kereta tua masuk ke dalam ka"asan rumah datuk. 2ila pintu
kereta dibuka, keluarlah serang lelaki 0nggeris. Kepalanya separuh btak.
Saya kenal rang 0nggeris itu. <amanya &r. 2r"n pengurus ladang getah,
Sungai 2ruas.
&r. 2r"n terus mendapatkan datuk di belakang rumah. ,engurus ladang
getah itu, memang selalu menemui datuk, kalau dia mengalami silap urat.
Kalau dia diserang penyakit dia lebih dulu meminta ubat %ara kampung dari
datuk. Kalau tidak baik baru dia menemui dktr. ,ernah dia mena"arkan
kerja di ladang getah pada saya. Dia suruh saya jadi kerani. ,ermintaan itu
saya tlak. Kedatangannya pada hari itu, tidak saya perhiraukan. Saya agak
tentu dia silap urat dan menta datuk mengurutnya. Kalau tida masakan dia
datang, ;kir saya. -ama juga &r.2r"n ber%akap dengan datuk di belakang
rumah. &r. 2r"n %ukup 7aseh ber%akap &elayu. Dia bleh memba%a dan
menulis ja"i. ,ernah dia ber%erita pada saya yang dia lama duduk di ,lastine
dan 0raA masa perang dunia yang pertama dulu.
46
Saya terus baring di anjung rumah. &r.2r"n naik ke atas anjung bersama
datuk. Saya bangun dan duduk bersila ma%am mereka. &r.2r"n membuka
peta.
"Di sini, harta itu ada di sini,> ujarnya dengan tenang sambil menandakan
ka"asan dalam peta dengan pensil merah. Datuk termenung panjang.
"Ka"asan itu jauh, kalau silap masuk kita sesat dalam hutan," tingkah datuk
sambil memeluk lutut. &r.2r"n tersenyum. Dia melagakan gigi atas dengan
gigi ba"ahnya beberapa kali.
"&inggu dulu mandr saya pergi menembak ayam hutan, mereka jumpa
kubur besar dalam hutan, ma%am kubur raja. $da emas atas kubur, tapi
mandr saya tidak berani ambil," jelas &r.2r"n lagi,
"Saya dah minta kebenaran dari tuan +),D untuk masuk ka"asan itu dan
memba"a barang untuk meletupkangua."
Datuk terdiam. Saya mula resah. Saya tahu ka"asan yang disebutkan leh
&r.2r"n itu, ialah ka"asan kerajaan &elayu 2ruas lama yang sekarang
menjadi hutan belukar. Satu ketika dalu, pernah rang#rang kampung yang
sesat dalam hutan kerana men%ari rtan terjumpa ka"asan istana lama,
lengkap dengan taman bunga, rumah batu dan ka"asan permakamam di
raja. 2ila rang itu pergi untuk kedua kalinya men%ari ka"asan tersebut.
Ka"asan itu tidak dijumpai lagi. &alah rang pergi itu, diserang demam
panas berbulan#bulan lamanya. &enurut %erita ar"ah .aji .amid, ka"asan
itu %ukup keras, &ahkta, emas berlian dan pedang kebesaran raja#raja
dahulu tertanam di situ. +rang#rang yang jujur dan ikhlas saja yang selalu
terjumpa ka"asan tersebut. $r"ah .aji .amid dua kali terjumpa ka"asan
tersebut. $nehnya, kalau sesiapa yang berniat mahu men%arinya, sampai
kiamat tidak akan terjumpa.
"Saya sudah lama menyiasatnya, sejak saya datang." &r.2r"n bersuara
sambil melihat peta. Datuk terus tersenyum.
"Di ka"asan ini, dulu ada kta kerajaan /angga <egara," &r.2r"n tanda
peta dengan pensil merah.
"Dari sini, kita bleh pergi ke ,adang Serai, dari situ kita pergi ke Segari.
'idak jauh dari situ ada ka"asan kerajaan &anjng," &r.2rin berhenti
menandakan peta dengan pensil merah. Saya gigit bibir. Datuk kelihatan
tenang. 6ajah &r.2r"n nampak %emas. &ata merenung ke peta kembali.
Kemudian &r.2r"n ber%erita tentang kerajaan /anga <egara. Dia tahu
semua ka"asan dan "ilayah kekuasaan kerajaan /angga <egara.
"Dari mana a"ak tahu !" Sal datuk.
"Di -ndn, di sana semua 7asal sejarah &alaya ada di mu=ium, saya datang
ni bukan mahu jadi manager, tapi saya mahu siasat negeri a"ak."
47
"Kalau dapat a"ak mahu buat apa !"
"2arang#barangnya saya ba"a ke -ndn, kemudian saya tulis buku sejarah
negeri a"ak," ujar &r.2r"n dengan bangga. Kerana terlalu pandai &r.2r"n
memujuk. Datuk mahu membantunya men%ari kesan sejarah lama itu.
&r.2r"n berjanji dengan datuk kalau mereka berjumpa dengan barang#
barang purba. Dia tidak akan mengambilnya. Dia sekadar mahu melihat dan
menyiasat serta mengambil gambar. &r.2r"n juga akan memba"a barang
makanan yang se%ukupnya selama penyiasatan itu diadakan. Selain daripada
itu &r.2r"n akan memba"a tiga rang pekerjanya untuk turut sama dalam
rmbngan itu. Dalam tilikan datuk, rmbngannya akan bertemu dengan
ka"asan yang dihajati leh &r.2r"n itu.
$khirnya, rmbngan itu berangkat ke tempat yang dituju. Saya %ukup
gembira, kerana saya tidak dike%ualikan dari rmbngan tersebut.
5mbngan kami bertlak dari ka"asan rumah datuk, kira#kira pukul enam
pagi dengan sebuah jeep menuju ke sa"asan pe%ah batu di Seputih. Dari situ
berjalan kaki menuju ke tepi Sungai 2ruas. Kami menaiki sebuah sampan
ke%il yang berbumbung. Sebelum itu, &r.2r"n dan datuk sudahpun pergi ke
Kampung Kta melihat tulisan di batu nisan lama yang terdapat di situ.
&enurut &r.2r"n, men%ari ka"asan lama itu lebih baik melalui sungai
daripada mengikuti jalan darat. $da dua sebab, kenapa &r.2r"n memilih
ikut sungai, pertama mudah dan kedua rang#rang dahulu selalu membuka
ka"asan di tepi sungai.
-ama juga bersampan di Sungai 2ruas. $khirnya &r.2r"n menyuruh rang
yang mendayung sampan rapat ke tepi. Dari situ mendaki satu ka"asan bukit
ke%il. Kami berkhemah di situ. Dua hari kami di situ, masuk hari yang ketiga.
Salah serang daripada rmbngan kami jatuh sakit. Dia menjerit tidak tentu
arah. 2agaikan kemasukan hantu. ,uas datuk mengubatnya. Sakitnya tidak
juga mahu hilang. &atanya merah. -idahnya sentiasa keluar. &r.2r"n
mengambil keputusan untuk menghantar pulang dua rang pekerjanya itu.
Sepeninggalan &r.2r"n, datuk dan saya hanya duduk di dalam khemah
saja.
&alam itu, saya tidak dapat tidur dengan lena. &a%am#ma%am suara yang
saya dengan. Datuk duduk di kanan saya, sekali#sekala, saya dengar datuk
ber%akap. Dengan siapa dia ber%akap, saya tidak pasti. 'etapi suara rang
yang dila"annya ber%akap jelas kedengaran. +rang itu menyuruh datuk
berpindah ke tempat lain, kerana ka"asan yang diduduki sekarang ka"asan
larangan. Datuk berjanji dengan rang itu akan pindah pada pagi esk. -epas
itu, saya lihat datuk tidur dengan lena hingga ke pagi. -ebih kurang pukul
sepuluh pagi &r.2r"n pun tiba. Dia membuka peta lagi. &r.2r"n sukat peta
dengan kayu pembaris.
"Kita masuk ke dalam lagi," katanya. 'anpa membantah datuk dan saya
mengikut perintahnya. Satu ka"asan lapang kami %ari. 2erkhemahlah kami di
situ. Sementara menanti matahari terbenam, &r.2r"n mengutip dan
meneliti tanah dan batu yang ditemuinya di ka"asan tersebut.
48
"Kita berada di ka"asannya," kata &r.2r"n pada datuk sambil memba%a
buku tebal yang diba"anya. Setiap kali dia dapat tanah atau batu dia buka
buku. &atahari pun terbenam di kaki langit. Datuk ambil air sembahyang dari
klam yang terdapat di situ. $irnya %ukup jernih. -epas sembahyang datuk
dan &r.2r"n terus masak. -epas makan &r.2r"n ba%a buku. -ampu gaslin
yang terpasang dalam khemah %ukup terang. Dalam ingatan saya, sudah tiga
malam kami berkhemah dalam hutan tebal. -ebih kurang pukul sembilan,
saya sudah tidak berdaya membuka kelpak mata. Saya mengantuk betul.
Saya terus tidur dan bermimpi menemui serang perempuan yang %antiknya
tidak dapat saya lukiskan. Dia bagaikan gadis bangsa"an duduk berjuntai
kaki di balairng seri sambil memba"a lagu#lagu .indu dengan irama yang
merdu dan halus. Dia bangkit lalu mendekati saya. Dia mengajak saya
berjalan mengelilingi istana. Kulitnya %ukup halus. 2au badannya semerbak
"angi. Senyum sentiasa terukir di bibir nipisnya.
"Siapa namamu," tanya saya. Dia tidak menja"ab. *ejari tangannya yang
lentik terus mengheret tangan saya menuju ke pkk besar. Saya patuh pada
arahannya, berjalan di rerumput yang menghijau di depan istana.
"Ke mana !" sal saya. Dia tidak menja"ab, tapi jari telunjuknya menuju ke
arah phn beringin rendang.
"Siapa namamu !" ulang saya lagi. Dia berhenti berjalan.
"Dayang pada 'uan ,uteri @arid /angga," dia menjelaskan pada saya.
9ahamlah saya sekarang. 5upanya dia rang kanan dalam istana kerajaan
/angga <egara. Sebaik saja sampai di ba"ah phn beringin. Dia
menghilangkan diri. Saya terkejut dan terbangun. Saya lihat &r.2r"n masih
lagi memba%a buku dan meneliti ketul batu dan tanah yang dikutipnya. Datuk
masih lagi mengadap asap kemenyan yang dibakar. Saya %eritakan pada
mereka apa yang saya alami dalam masa tidur tadi.
,agi esknya, kami men%apai kata sepakat untuk mengali tanah di ba"ah
phn beringin. -ima jam kami mengali tanah. $khirnya kami menemukan
sebuah peti besi yang dibuat dari lgam kekuningan. &r.2r"n segera
membuka peti itu. Datuk terkejut, kerana dalampeti itu terisi tengkrak
manusia. Kami berhenti menggali, kerana hari sudah beransur gelap. Datuk
membungkus tengkrak itu dengan kain kuning. &alam pun tiba. 9atuk
mengusap tengkrak itu dengan kemenyan. Dua tiga kali dia meletakkan
tengkrak itu atas peti dan merimbasnya dengan kain hitam.
"'engkrak ni tak ada apa#apa," kata datuk pada &r.2r"n. &r.2r"n
anggukkan kepala. 'engkrak itu diletakkannya di dalam peti. -epas itu kami
masuk ke dalam kelambu masing#masing. &enjelang tengah malam, saya
terjaga. 2agaikan ada tangan yang mengyangkan bahu kanan saya. Bang
pertama kali saya dengar, suara "anita menyanyi sayup#sayup di selang#seli
dengan bunyi gendang. <yanyian dan bunyi gendang makin lama makin
dekat. Kemudian menghilang. )uma yang kedengaran bunyi desiran angin
yang kuat. Di tingkah dengan bunyi raungan harimau, suara burung tukang
dan jampk bersahut#sahutan. 'er;kir juga leh saya untuk membangunkan
49
&r.2r"n dan datuk. 2ila saya kaji dalam#dalam, mereka tidak perlu
dibangunkan.
Saya jatuhkan kepala atas bantal. Desir angin dan nyanyian burung hutan
terhenti. Saya terdengar suara rang memanggil saya di luar khemah. Saya
amati suara itu. Datangnya dari arah phn beringin. Suara itu %ukup jelas.
Saya membuat keputusan untuk keluar dari perut khemah dan menuju ke
phn beringin serang diri. Di luar khemah, saya dngak ke atas. &alam
memang tidak berbintang, tetepi a"an kelihatan %ukup bersih. $ngin malam
bertiup %ukup keras. ,ephn di kiri kanan khemah bagaikan digyang rang.
'iba#tiba saja hati saya membuat keputusan tidak mahu pergi ke ba"ah
pkk beringin. Saya masuk ke dalam belukar di kanan khemah, saya mahu
mengintip dari situ. Saya renung ke arah datangnya suara "anita itu. 2adan
saya mengeletar. Sepasang mata saya melihat tubuh serang "anita berdiri
tanpa kepala di situ. 'anpa saya sedari,dahi saya berpeluh, ka"asan tempat
"anita itu berdiri %ukup terang.
Saya membuat keputusan untuk masuk ke dalam khemah. 2ila saya mahu
melangkah, kepala lutut saya terasa %ukup lemah. Saya jatuh terduduk atas
tanah. &ata saya masih lagi tertumpu ke arah phn beringin. Saya saksikan
sebuah kepala berglek#glek atas tanah, kemudian memanjat tubuh "anita
itu, lalu ber%antum dengan leher. Dalam sekejap mata "anita itu hilang.
Kemudian berdiri betul di depan saya, 'uhan saja yang tahu perasaan saya
ketika itu. 2umi serasa tidak ada. ,eluh terus menguasai seluruh badan saya.
Suara sudah tidak mempu keluar dari kerngkng. Dalam saat yang payah
itu, segera "anita itu hilang. 2erdiri di ba"ah phn beringin hilir mudek di
situ. &emang sahlah, "anita itulah yang saya temui dalam mimpi saya yang
lalu.
Kemudian "anita itu pergi ke khemah yang didiami leh &r.2r"n dan datuk.
-ebih kurang lima enam langkah mahu sampai ke gigi khemah, dia berpatah
balik. &enuju ke klam tempat datuk mengambil air sembahyang. 2ila "anita
itu berdiri di depan klam, dia terus menjerit. Saya lihat kepalanya jatuh ke
tanah, berguling#guling menuju ke pangkal phn beringin. 'ubuh "anita itu
segera ghaib. Serentak dengan itu, saya terdengar suara rang bergaduh,
saya terdengar suara jeritan gajah. Saya terdengar bunyi pedang belaga.
Semuanya tidak kelihatan dan berlaku di ka"asan dekat khemah kami. 2ila
semuanya tidak kedengaran lagi, saya lihat ada tubuh lelaki hitam memeluk
serang gadis genit, tanpa baju dan kain. -elaki hitam membalutkan tubuh
"anita itu dengan jubah yang dipakainya. 6anita diba"anya naik ke atas
belakang gajah. &ereka bergerak ke selatan bersama dengan bunyi gendang
perang yang hebat.
Sementara itu 7ajar pagi pun tiba. Saya masih tertiarap atas tanah. Seluruh
badan saya terasa lemah. Datuk yang bangun untuk sembahyang subuh
bagaikan tahu yang saya tidak ada dalam khemah. Selesai sembahyang
subuh dia pun men%ari saya.
"Kenapa begini," tanya datuk terkejut melihat saya terbaring atas tanah.
Saya mahu men%eritakan semua yang saya lihat, tapi suara saya tidak keluar.
50
Datuk kembali ke khemah mengambil kain hitam. 2arulah saya bleh
bergerak dan bersuara. Datuk memimpin saya ke khemah. Dia merunggut
dan marahkan saya, kerana saya keluar tidak memberitahunya. Semua yang
saya lihat saya %eritakan pada &r.2r"n dan datuk dengan jelas dan terang.
Ketika &r.2r"n membuka peti besi ke%il tempat menyimpan tengkrak, dia
terkejut. 'engkrak yang berbungkus kain kuning, hilang entah ke mana.
Datuk men%adangkan pada &r.2r"n supaya menggali tanah di sekitar
ka"asan klam. &r.2r"n tidak setuju , dia lebih suka kalau air klam itu di
keringkan, kemudian perut klam itu digali. Datuk terima %adangan itu,
kerana mengerinkan air klam itu bukanlah satu perkara yang sukar.
&r.2r"n sendiri ada memba"a jentera untuk mengeringkan air. -ebih
kurang pukul lapan pagi, kerja untuk mengeringkan klam pun bermula. Satu
jam kemudian air dalam klam pun kering. Saya terkejut, rupanya klam itu
dibuat dari batu gunung yang tersusun rapi. 2atu bahagian permukaannya
sudah banyak yang pe%ah serta ditimbus leh tanah.
Datuk menduga, klam itu tempat mandi dan tempat bermain keluarga
bangsa"an dalam =aman pemerintah /angga <egara. 2ila air klam sudah
kering betul. Datuk, &r.2r"n dan saya pun meme%ahkan lantai klam. 'anah
di situpun kami gali. 2arang#barang yang kami temukan di dalam klam itu
ialah rangka manusia dan peti besi yang berisikan tengkrak yang hilang dari
simpanan &r.2r"n. Dengan perintah datuk tulang#tulang serta tengkrak itu
ditanam semula dalam satu lubang dekat pkk meranti. ,ada sebelah
malamnya, datuk membuat keputusan yang nekad. Dia mengajak saya dan
&r.2r"n tidur dekat klam yang sudah dikeringkan itu.
"0ni merbahaya," bantah &r.2r"n.
"Kalau a"ak mahu men%ari apa yang a"ak hajat, a"ak kena ikut saya."
Suara datuk meninggi. &atanya mula merah.
"+k saya ikut."
"2egitulah." Datuk pun keta"a berdekah#dekah.
Sepanjang malam di tepi klam itu, datuk terus menerus membakar
kemenyan. Dia memakai baju hitam, seluar hitam. Sekali pandang, datuk
bagaikan hulubalang kerajaan &elayu &elaka. Datuk terus memba%a
mentera di depan asap kemenyan. Sekali#sekala dia membuka silat. 'iba#tiba
datuk diam. &atanya pejam. 2adannya tidak bergerak. $sap kemenyan
berkepul#kepul naik ke udara. Datuk rebah di situ. Saya segera mahu
menghampirinya.
"*angan, dia menerima pertunjuk dari rang lain," kata &r.2r"n sambil
memegang bahu kanan saya. &alam terasa %ukup dingin dengan tiupan
angin yang sungguh ken%ang. Suara burung hantu dan salakkan anjing
serigala kedengaran sayup#sayup. Datuk melmpat dan terus duduk bersila
memandang muka &r.2r"n sambil berkata4 Serang pengasuh puteri
51
datang pada aku, dia mengu%apkan terima kasih, kerana kita telah
mempersatukan tubuh dengan kepalanya serta menanam jasadnya dengan
penuh hrmat. Ketika aku tanya kenapa dia mengalami nasib buruk itu. Dia
telah menerangkan pada aku, kepalanya telah dipan%ung leh angkatan 5aja
Suran, badannya di%ampakkan ke dalam klam, kepalanya ditanam di ba"ah
pkk beringin. Dia ingin membalas jasa kita semua. Dia telah memberitahu
pada aku di mana barang#barang 5aja /angga <egara, seperti pedang
kebesaran, mahkta dan emas berlian ditanam."
"Di mana tempatnya tk, " tanya saya tidak sabar.
"Sabar, esk saja aku %eritakan." Suara datuk tenang. -epas itu dia mengajak
kami kembali ke khemah semula.
,agi esknya, datuk menyuruh saya dan &r.2r"n meruntuhkan khemah.
Kemudian turun ke dalam sampan. Dari situ kami menyusul tebing sungai
2ruas yang penuh dengan buaya liar ke sampai ke 'anjung $ra # dekat
,angkalan 2haru. Dari situ kami mendarat di satu ka"asan berbukit.
.utannya %ukup tebal. Kami berjalan ke arah matahari jatuh hingga bertemu
dengan ka"asan tanah yang agak tinggi yang gndl itu penuh dengan batu#
batu pejal. Datuk menyuruh kami mendirikan khemah di situ.
",uteri itu telah memba"a aku ke mari, " kata datuk, "menurutnya 5aja
/angga <egara, Shah *han telah menanam hartanya di sini. *auh dari pusat
kerajaannya, dia melakukan ini, sebelum kepalanya dipan%ung leh 5aja
Suran." Datuk pun berhenti ber%erita. &r.2r"n keta"a berdekah#dekah.
2arang yang di%ari dan dihajati sudah ada didepan matanya.
Ka"asan itu segera kami bersihkan. Saya terjumpa patung ular yang dibuat
dari tembaga dipun%ak tanah tinggi itu. ,atung ditegah leh datuk dari
dijamah leh sesiapapun. Kata datuk di ba"ah perut patung itulah tempat
harta karun 5aja /angga <egara.
&r.2r"n pun menyiapkan alat peletup. &enurutnya pendapatnya harta#harta
itu tertanam lebih kurang sepuluh meter ke dalam bumi. 2ila dinamit yang
dipasang itu meletup, bleh menlng melngsurkan tanah sedalam enam
atau lapan meter, kemudian tanah itu akan digali. Datuk setuju dengan
%adangan itu, masa untuk meletupkan ka"asan itu ditetapkan pada tepat
pukul empat petang.
'epat pukul empat petang, terdengarlah satu letupan bergema dalam hutan
tebal, batu#batu berterbangan, pkk#pkk habis ter%abut. 'anah tinggi
disitu kelihatan rata. &r.2r"n %ukup gembira, dia tidak putus#putus keta"a.
2ila keta"anya berhenti, &r.2r"n terkejut besar, dari ka"asan tanah yang
diletupkan itu keluar beratus#ratus ekr ular sebesar peha menyerang kami.
Saya, datuk dan &r.2r"n lari lintang pukang menuju ke perahu untuk
menyelamatkan diri, semua barang#barang kami tinggalkan. Sampai di
perahu saya lihat dahi &r.2r"n berdarah. Seluarnya habis kyak.
52
Kami menyusul tepi sungai 2ruas menuju ke arah ,ekan ,angkalan 2haru,
Ketika itu senja sudahpun tiba, hari sudah mula gelap. ,erahu kami tiba#tiba
tidak bleh bergerak. $ir sungai melimpah dengan tiba#tiba. 'ebingnya yang
tinggi ditenggelami air. Datuk nampak %emas. Kemudian dia senyum dan
berkata 4 "Kalau kami salah ampunkanlah."
Sehabis sahaja datuk berkata, dari perut sungai timbul serang lelaki yang
bertubuh besar dengan pakaian kebesaran serang raja. $nehnya semua
pakaiannya itu tidak basah, mestipun ia baru timbul dari dasar sungai.
6ajahnya kelihatan bengis. &alam yang gelap itu bertukar menjadi %erah
bagaikan siang hari. Datuk terus berhadapan dengan rang itu.
"$"ak mesti tahu, tidak serangpun yang bleh mengambil harta kerajaan
/angga <egara. 0tu milik kami. $"ak sebenarnya manusia bdh, kalau ular
yang keluar dari lubang yang a"ak letupkan itu a"ak tangkap, ular#ular itu
akan bertukar menjadi harta karun dan emas. $"ak mesti menerima
hukuman kerana mengkhinati kami," lelaki bertubuh besar bersuara.
Datuk masih berhadapan dengannya, %ukup tenang menghadapi suasana
yang ga"at itu. Datuk mengenakan tanjak di kepala dan men%abut keris dari
pinggang.
+enunggang !arimau Di #enga$ +a'am - Siri ke 11)
Datuk terus memba%a sesuatu. Datuk mengambil seketul batu dari perut
perahu. 2atu itu dibalingkan pada lembaga yang terpa%ak dalam sungai. 2ila
batu itu terkena badan lelaki yang besar dan gagah. Dia segera menjerit
dengan sekuat hatinya. Kemudian dia menghilangkan diri. $ir sungai yang
melempah terus surut. Suasana yang %erah bertukar menjadi gelap. Saya
merenung ke langit. 2intang bertaburan. &r.2r"n tidak berkata "alau
sepatah pun. Dia terjelepuk dalam perut sampan.
"Dia sudah pergi," kata datuk dan terus mengalah sampan ke hilir. -ebih
kurang pukul sepuluh malam kami sampai ke *ambatan ,engkalan 2haru.
Dari situ datuk menumpang lri ikan menuju ke ,ekan ,antai 5emis. Datuk
membuat lapran ke balai plis. Sarjan 5amli menyuruh serang pemandu
kereta plis memba"a datuk ke *ambatan ,engkalan 2haru kembali.
Dengan kereta plis kami menghantar &r.2r"n ke bungl"nya. Kerana jam
sudah pukul dua belas. &r.2r"n menyuruh saya dan datuk tidur di
bungl"nya. Kira#kira pukul dua pagi &r.2r"n menjerit tidak tentu arah. Dia
berlari ke seluruh ka"asan bungl"nya sambil menjerit. Semua pekerja
ladangnya menjadi gempar. Datuk dengan bantuan pekerja ladang getah
berjaya menangkap &r.2r"n. &r.2r"n terpaksa diikat di pangkal pkk
getah di depan bungl"nya dengan rtan seni. Dan datuk terpaksa
menjaganya hingga ke pagi. Serang kerani besar di ladang tersebut.
&r.$nadurai terus menghubungi .spital -umut. -ebih kurang pukul sepuluh
pagi sebuah ambulan dari .spital -umut tiba. &r.2r"n yang masih menjerit
dan mengyak pakaiannya dimasuk ke dalam kereta tersebut. Dari .spital
53
-umut dia diba"a ke .spital 2esar 0ph. Seminggu &r.2r"n duduk dalam
jeriji besi di .spital 2esar 0ph.
-epas itu &r.2r"n diba"a ke rumah sakit tak di 'anjung 5ambutan. 'iga
bulan &r.2r"n ditempatkan di situ. Datuk tidak pernah sekali pun
mela"atnya. ,enyakit &r.2r"n tidak juga mahu sembuh.
"+rang putih tu tak jujur," datuk mengadu pada saya.
"Kenapa tk kata ma%am tu !"
"$ku yakin dia tak jujur," suara datuk merendah. Saya bertambah binggung
kerana datuk tidak menerangkan apakah maksudnya dengan perkataan tidak
jujur itu. Dan saya tidak mahu menyal lebih lanjut tentang perkara tersebut.
Datuk nampak resah saja sepanjang hari itu. Semua kerja yang dibuatnya
terganggu. Dia asyik mahu marah saja, kalau saya membunyikan radi agak
kuat.
"$ku mahu ke rumah rang putih bangsat tu, memanglah rang#rang dari
:ngland ni, satu bangsa yang tak bleh diper%ayai, di depan kita bukan main
baik, belakang kita jadi pengkhianat pada diri kita sendiri," datuk merunggut
panjang. Dia pun mengenakan seluar hitam dan baju merah ke badannya.
"2uat apa datuk ke rumah dia !" Dia bukan ada."
"Kau mana tau, ini urusan aku." Datuk memijak anak tangga turun dan
mengambil basikal di ba"ah rumah. Dengan basikal dia pergi rumah besar
&r.2r"n. -ebih kurang pukul lima petang datuk pun pulang. Saya melihat
dia memba"a satu bungkusan ke%il di pelantar basikalnya. Sebaik saja datuk
menngkat basikal saya terus menghampirinya.
"*angan pegang bungkusan tu."
"$pa bendanya tk !"
"'anah yang diambil &at Sallih bangsat tu, di tempat puaka disembunyikan
dalam beg."
"'k nak buat apa dengan tanah itu."
"$ku nak pulangkan balik, kalau tak dipulangkan kita kena petakanya.
&endengar %akap datuk itu, 7ahamlah saya kenapa dia menuduh &r.2r"n
tidak jujur. Dan malam itu saya menemani datuk menghanyutkan tanah di
sungai. Datuk meletakkan tanah segumpal itu di atas upih pinang, kemudian
dihanyutkan. &asa datuk melakukan semuanya itu, dia tidak ber%akap atau
bersuara %uma lulutnya saja yang kelihatan kumat#kamit memba%a sesuatu.
54
Seminggu selepas datuk menghanyutkan tanah puaka itu. Datuk mendapat
berita dari kerani besar ladang getah yang &r.2r"n telah meninggal dunia.
&ayatnya telah pun dihantar ke :ngland. 'empat &r.2r"n segera diganti
leh *.&a%kints dari Singapura, tetapi yang anehnya pengurus baru itu tidak
berani duduk di bungl". Setiap kali dia tidur di bungl" tersebut. Dia selalu
saja diganggu leh satu lembaga yang menyerupai &r.2r"n. Kadang#kadang
pengurus baru tiu diangkat dari bilik tidur ke ruang dapur. $da kalanya
di%ampakkan ke tengah halaman bungl". *adi, bungl" besar yang serba
lengkap terbiar. Dalam tahun 1960 bungl" besar itu dibakar leh serang
pekarja ladang getah yang naik darah kerana setiap malam dia terdengar
bunyi rang menangis dalam bungl" tersebut. Sebaik saja bungl" itu
hangus di makan api. ,ekerja itu mati ditimpa leh salah satu tiang dari
dalam bungl" itu hingga kini masih "ujud. ,enuh dengan pkk#pkk
hutan.
Semua peristi"a itu dijadikan datuk sebagai pengajaran. Dia selalu
mengingatkan saya begini 4 -akukan semua pekerjaan atau apa saja dengan
rasa tanggung ja"ab dan jujur. Kerana kejujuran adalah harga diri manusia
yang tidak ternilai. 'elalu sedikit manusia yang tidak jujur pada diri sendiri,
pada janji dan sebagainya, bila kau menjadikan kejujuran itu panduan hidup,
engkau akan merasa kebahagiannya.
Saya %uma anggukkan kepala sahaja bila mendengar dia berkata begitu.
2eberapa bulan berselang, datuk menyatakan hasratnya untuk pergi ke
Kampung Sadang untuk memikat burung "aktu malam. Saya tidak tahu
bagaimana datuk teringatkan hal itu. ,ada ;kiran saya dia sudah tentu
melupakannya. Sebenarnya, saya sudah memutuskan dalam hati, baha"a
saya tidak akan menurut bersama datuk pergi ke tempat tersebut.
"&inggu depan, petang *umaat aku nak pergi," datuk mengingatkan saya.
"2aguslah tu tk, barang#barang yang dulu semuanya ada di dalam bilik."
"Kau bagaimana ! 'ak mahu ikut sama !" tanya datuk.
"Saya malaslah datuk." Datuk puas hati dengan ja"apan saya itu. Sementara
menanti petang *umaat, datuk hanya duduk di rumah saja. Kadang#kadang
dia menjenguk bini mudanya di kampung bunian. ,ada suatu petang. Selepas
datuk menemui isteri mudanya, dia memanggil saya. )epat#%epat saya
menghampirinya. Datuk duduk terjuntai kaki di kepala tangga.
"$da apa datuk !"
"Dua tiga hari ni, aku selalu teringatkan adik bngsu aku yang duduk di .ulu
Kuang, agaknya dia sakit."
".abis datuk nak pergi ke sana !"
".ajat tu memanglah begitu."
55
"Kata datuk, datuk nak pergi ke Kampung Sadang."
"0tu tak mustahak yang penting adik beradik." Saya terdiam mendengar
%akap datuk itu. Saya segera teringat, kali terakhir saya bertemu dengan adik
bngsu datuk yang saya panggil ayah <gah itu, dalam tahun 1917. -epas itu
saya tak pernah bertemu dengannya lagi, terlalu sukar untuk pergi ke .ulu
Kuang. 'idak ada kenderaan yang bleh sampai ke sana. -agipun ka"asan itu
termasuk dalam ka"asan hitam, Csekarang sudah ada jalanraya dan
kenderaan yang berulang#alik dari )hemr ke .ulu KuangD kerana hal#hal itu
saya dan datuk terpisah dengan keluarga.
,etang itu juga kami bertlak dari rumah datuk ke 0ph dengan naiki bas.
Dari 0ph kami menye"a teksi pergi ke )hemr. Sampai ke )hemr sudah
pukul enam petang. Kami tidak dibenarkan masuk ke .ulu Kuang, kerana
ka"asan itu terlibat dengan perintah berkurung dari jam enam petang hingga
enam pagi.
Suara !arimau
Datuk terus melaprkan dirinya ke 2alai ,lis )hemr kerana kami membuat
keputusan untuk tidur di masjid )hemr. Sesudah memberikan butir#butir
mengenai diri kami kepada pihak plis, kami dibenarkan tidur di masjid
tersebut. Sesudah menunaikan sembahyang 0syak, saya terus baring di bu%u
masjid. Datuk baring dekat tiang. $khirnya saya terlena. -ebih kurang pukul
dua malam, datuk mengejutkan saya.
"2angun kita pergi ke .ulu Kuang."
"&a%am mana nak pergi, nanti kita kena tangkap atau ditembak askar."
"Kau ni banyak %akap pula, bangun sajalah," suara datuk keras.
Dia menarik tangan saya hingga terduduk. Saya terus kesat mata dengan
belakang tangan. Datuk menyuruh saya berdiri di muka pintu masjid.
,erintahnya saya ikuti.
"Sebentar lagi dia datang," Datuk beritahu saya.
"$pa yang datang tk !" tanya saya ingin tahu.
"Kau jangan banyak %akap," Datuk menyergah saya.
&ukanya kelihatan bengis. &asa itu datuk sudahpun mengenakan baju hitam,
seluar hitam di badan. Kepalanya juga dililit dengan kain hitam. Dalam hati
ke%il saya timbul keraguan tentang diri datuk. Saya mengira dia ada
hubungan dengan pengganas kmunis. Kalau tidak masakan dia berani
berjalan malam "aktu =aman dharurat.
56
"Ke tepi," datuk menlak badan saya yang ter%egat di muka pintu masjid.
Saya tersungkur atas lantai. Datuk menampar tangan kanannya ke pangkal
paha kanannya dengan sekuat hati. Dia melemparkan tujuh biji batu bertih ke
tengah laman masjid. Kemudian datuk menekan ibu jari kanannya ke tapak
tangan kiri tujuh kali berturut#turut. 'iba#tiba saya terdengar bunyi suara
harimau mengaum. )ukup kuat. Kepala lutut saya mengeletar. Dengan tiba#
tiba sahaja saya rebah atas lantai masjid dan tidak berdaya bangun. Seekr
harimau belang yang %ukup besar mun%ul di depan halaman masjid sambil
menguit#guitkan ekrnya.
"&akanlah kau lapar," suara datuk keras. Saya lihat harimau itu terus
memakan tujuh biji bertih. 2ila harimau itu selesai makan. Datuk segera
merapatinya. Datuk menggsk#gsk kepala harimau itu dengan tangannya.
Dan lidah harimau yang panjang itu menjilat pipi dan hidung datuk. .arimau
itu berguling#guling atas tanah sambil kakinya menampar seluruh badan
datuk. Datuk mengsk perut harimau itu. Datuk mengira kuku di jari
harimau. Datuk bermain#main dengan harimau ma%am bermain dengan anak
ku%ing. $khirnya datuk menepuk dahi harimau tujuh kali dengan tangan kiri.
.arimau pula menjilat telinga kanan datuk tujuh kali.
"2angun, kau dah kenyang." &endengar %akap datuk itu , harimau besar
segera bangun sambil menguap. Saya bertambah ngeri melihat giginya yang
tajam dan putih. .arimau itu menggaum lagi. Datuk memanggil saya. Saya
%uba bangun tapi saya tidak berdaya. 'empurung lutut saya terasa lnggar.
Datuk terus menarik tangan saya. Saya diheret hingga ke depan harimau
besar.
"0ni %u%u aku," datuk memberitahu harimau besar. Saya lihat sepasang mata
harimau itu merenung ganas ke "ajah datuk. Datuk berdehem tiga kali
berturut#turut. .arimau itu melunjukan kaki depannya. 2adannya
direndahkan. Datuk mengangkat badan saya lalu diletakannya di pangkal
tengkuk harimau berbadan besar serta berbelang tebal. Saya rasa nya"a
saya sudah melayang dari badan. 2adan saya jadi lembik. Saya tidak bleh
duduk tegak. Dada dan muka saya terhempap atas batang leher harimau.
2ulu harimau yang kasar dan keras itu men%u%uk batang hidung dan pipi
saya. 2ila harimau itu mengerak#gerak badannya saya juga ikut bergerak.
",eluk tengkuknya kuat#kuat," datuk mengigatkan saya.
$ntara sedar dengan tidak saya lihat datuk terus naik atas belakang harimau.
.arimau besar itu segera menegakkan badannya. Datuk terus menepuk#
nepuk punggung harimau, ma%am gembala lembu menepuk punggung
lembu.
"Ke .ulu Kuang," saya terdengar suara datuk. Serentak dengan itu harimau
pun melangkah. Saya rasa harimau itu berjalan bagaikan tidak jejak ke bumi.
&elayang#layang di udara membelah pekan )hemr melintasi jambatan
keretapi. 'erus menghala ke kampung )ik @ainal serta melintasi ka"asan
57
Kampung 2aru 'anah .itam. Saya nampak tentera berjaga dengan senjata di
tangan. Semuanya tidak memandang ke arah kami. Kerana terlalu laju
harimau itu bergerak. 2adan saya terasa sejuk. 2elum selesai saya
menghitung dari satu sampai ke sepuluh. .arimau itu sudahpun tiba di kaki
tangga rumah adik bngsu datuk. .ari masih gelap lagi. Kkk ayam masih
kedengaran. Datuk menurunkan saya dari belakang harimau.
#121'
Sebelum harimau meninggalkan kami, datuk memberi harimau itu makan
tujuh biji bertih. Saya tidak tahu dari mana bertih itu diperlehi leh datuk.
Selesai saja harimau itu memakan bertih. -agi sekali datuk menepuk#nepuk
dahi harimau. Datuk membisikkan sesuatu ke telinga harimau. Dan harimau
itu bagaikan mengerti dengan apa yang diu%apkan leh datuk kerana
telinganya bergerak#gerak.
"2alik ke rumah kita jaga kampung serta tanah ladang kita," suara datuk
meninggi. .arimau itu mengguap panjang. Dengan sekelip mata saja
harimau besar hilang dari pandangan saya. Datuk tidak segera mengejutkan
adik bngsunya. &enurut datuk pantang besar kalau kita menunggang
harimau mengejutkan tuan rumah yang kita pergi sebelum tuan rumah itu
terjaga. $dik bngsu datuk terkejut , bila dia membuka pintu rumah pagi itu
didapatinya kami duduk di kaki tangga. Dia mengu%ap panjang dan merasa
takjub bagaimana kami bleh sampai pagi ke tempatnya sedangkan perintah
berkurung berakhir pada jam enam pagi. Dia terus menyal datuk bagaimana
kami bleh sampai terlalu a"al. ,ertanyaan atau salan itu tidak dija"ab leh
datuk. Datuk mengubah tajuk perbualan pada perkara lain.
Sambil minum kpi pagi, adik bngsu datuk men%eritakan keadaan kampung
.ulu Kuang sambil bertanya khabar hal nenek serta anak %u%u datuk.
,erbualan datuk dengan adik bngsunya sungguh ran%ak pagi itu. Saya tidak
banyak %ampur dalam perbualan mereka. Saya lebih senang berdiri di muka
tingkap melihat daun#daun pkk yang menghijau serta pun%ak gunung yang
diselimuti kabus nipis.
"Kau sakit, aku nampak kau kurus sangat ni," saya terdengar suara datuk.
Saya segera menleh ke belakang. Saya lihat datuk sedang memerhati tubuh
adik bngsunya yang %engkung dan kurus.
"Saya baru baik dari demam, dan tu kena berjaga malam pula," ja"ab adik
bngsu datuk.
".ai, musim dharurat pun kena berjaga malam !"
"2erjaga dalam rumah !" sahut isteri adik bngsu datu dari dapur. Saya
tertarik hati dengan perbualan itu. &emaksa saya duduk di sebelah datuk.
Datuk saya lihat mengkerutkan keningnya.
58
"Kenapa pula tu. $da pen%uri ke !" ,ertanyaan itu tidak dija"ab leh adik
bngsu datuk dan isterinya. &ereka kelihatan resah dan tidak menentu.
"$pa halnya %akap. Kalau bleh aku tlng, aku berusaha menlng kalau tak
bleh kita %ari rang lain untuk menlngnya," datuk memberi sebuah
harapan. 0steri adik bngsu datuk tersenyum. $dik bngsu datuk termenung
panjang.
"Susah rang nak menlngnya," begitu hampa nada suara adik bngsu
datuk.
"Susah ma%am mana !" tanya datuk.
"Kerja iblis."
"Kita la"an %ara iblis."
"2egini, di kampung ni ada tyl jadi#jadian , sekejap menjelma jadi ku%ing,
sekejap jadi tikus." $dik bngsu datuk menerangkan sambil merenung ke kiri
kanan. Datuk terdiam. -ama juga datuk termenung. Datuk bangun berdiri di
muka pintu. 'angan kanannya memaut jenang pintu. Datuk duduk kembali.
"biasanya tyl jadi#jadian ni, ada rang yang membelanya. Dia mesti
sepasang ada jantan betinanya. 5umah kau ada dia masuk !"
"$da, dia menyerupai ku%ing hitam, bila terserempak dengan kami dia
menghilangkan diri." Dengan penerangan adik bngsunya itu datuk dapat
menduga baha"a tyl jadi#jadian itu masih belum mempunyai pasangan
lagi.
Dan rang yang membela akan berusaha men%ari pasangannya. Datuk
memberitahu adik bngsunya, perkara itu bleh diatasi atau dilenyapkan
terus dengan syarat dia harus tinggal di .ulu Kuang agak lama sedikit. (ntuk
men%ari tuan punya tyl jadi#jadian itu memakan masa. &emerlukan
beberapa syarat yang tertentu.
"Kerjanya sulit, tapi harapan masih ada kerana tuan punya masih men%ari
pasangannya lagi," jelas datuk dengan tenang.
"&a%am mana %aranya !" sal isteri adik bngsu datuk. &endengarkan
pertanyaan itu datuk tersenyum panjang sambil memi%it pangkal dagu.
"Kita tunggu kalau ada perempuan mati beranak sulung, baru senang
menangkap tuannya. " )akap datuk itu membuat adik bngsu datuk dan
isterinya berpandangan.
Dalam kepala isteri adik bngsu datuk mula terbayang tentang perempuan#
perempuan di Kampung .ulu Kuang yang mengandung anak sulung. $da
lima rang semuanya. $tas persetujuan rang#rang Kampung .ulu Kuang
datuk diminta duduk di kampung tersebut selama dua bulan untuk
59
menghalau tyl jadi#jadian yang menganggu kampung mereka. <asib datuk
dan saya agak baik, baru tiga minggu di .ulu Kuang, terdengar salah serang
daripada penduduk kampung itu meninggal dunia ketika melahirkan anak
sulung. $nak dan ibu mati serentak. Datuk pergi ke rumah keluarga yang
malang itu, datuk turut sama menghantar jena=ah ibu dan anak itu ke tanah
kubur.
'etapi, sebaik sahaja datuk pulang dari tanah kubur. Datuk tidak dapat tidur
sepanjang malam. Dia didatangi dengan berbagai#bagai mimpi yang ngeri
dan menakutkan. Datuk membuka kertas ;rasat yang diba"anya. 6aktu dia
memba%a ;rasat itulah datuk terdengar suara perempuan memujuk anak
yang menangis di ba"ah rumah. Datuk membuka pintu, datuk melihat satu
%ahaya berekr panjang naik ke udara dari tanah perkuburan.
Datuk pun mengejutkan saya.
#121' Jadi-Jadian - Siri ke 1")
Kalaulah, bukan datuk yang mengejutkan saya di tengah malam buta itu
sudah pasti kena penendang sulung saya. Kerana datuk, saya tidak dapat
berbuat apa#apa. 'erpaksa saya terima dengan manis muka, mestipun hati
meradang dengan perbuatannya.
"Kenapa tk!" tanya saya sambil mengesel#gesel kelpak mata. Datuk
tersenyum sambil meraba#raba misai bengkknya yang ma%am tanduk
seladang jantan. Sekali#kali misainya turut bergerak.
"Kita sudah hampir pada matlamatnya."
"&atlamat apa tuk!"
"&en%ari rang yang jadi tuan tyl."
"Kalau kau 7aham baguslah."
Datuk merebahkan badannya di sisi saya. &emang saya tidak sedar "aktu
mana datuk bangun. 2ila saya buka kelpak mata, datuk sudah sudahpun
selesai sembahyang subuh. Dia memaksa saya pergi ke perigi sendirian
untuk mengambil air sembahyang. Saya patuh dengan %akapnya itu.
Datuk tidak dapat dapat melupakan kebiasaannya berjalan berbatu#batu
sambil membasuh muka dan badannya dengan air embun "aktu pagi. Datuk
pula tidak mengambil semua air embun di daun kayu untuk membasuh muka
dan badannya. Dia memilih jenis daun yang tidak miang atau gatal. )ara dia
menyapu air ke muka juga agak ganjil. Dia memulakan dari pangkal dagu
memba"a ke atas hingga sampai ke gigi rambut. Kemudian baru dia
membasuh kedua belah keningnya. ,aling akhir sekali dilakukannya ialah
memasukkan air ke dalam lubang hidung hingga bersin.
60
Kemudian datuk akan memijak rumput hijau tujuh kali ke arah matahari naik
dan enam langkah ke arah matahari jatuh. Kebiasaannya itu, dibuatnya juga
semasa dia berada di (lu Kuang dekat )hemr, apa yang datuk lakukan saya
terpaksa membuatnya dan datuk berjanji, pada suatu hari kelak, bila umur
saya genap dua puluh satu tahun dia akan memberi beberapa mentera yang
perlu diba%a bila mandiair embun.
,agi itu, berjalanlah saya bersama datuk di pinggir Kampung (lu Kuang
sambil mandi air embun. Saya terasa sernk melihat matahari pagi dengan
sinar yang kilau#kilauan di %elah#%elah pkk besar. 2ila sinar matahari itu
menikam air embun di hujung daun, kelihatan bermanik#manik dan sungguh
menarik sekali.
Damai dan terhibur hati saya mendengan bunyi ki%au beburung hutan yang
berma%am ragam dan berma%am rupa yang terbang dan melmpat dari
dahan ke dahan. Sambil berjalan datuk memberitahu nama#nama burung
yang saya nampak. 2ilan matahari mula meninggi satu galah, saya dan datuk
sudah jauh meninggalkan pinggir Kampung (lu Kuang. Kami memasuki satu
lrng ke%il menuju ke arah sebuah anak bukit. Di kaki bukit itu ternampak
sebuah pkk berdinding tepas dan beratapkan daun rumbia. 'iangnya dari
kayu hutan jenis bulat. Dalam jarak lima puluh langkah mahu sampai ke
halaman pndk itu datuk berhenti berjalan.
"Kenapa datuk!" tanya saya ragu#ragu. Datuk diam, kedua belah tangannya
dilekapkan atas dada. Kedua belah kelpak matanya dirapatkan. Datuk
melangkah tujuh tapak ke depandan berdiri atas kedua belah tumit kakinya
beberapa detik. 2ila mata dibuka dan kedua belah tangan diluruskan serta
tapak kaki memijak bumi, datuk kelihatan tersenyum.
"&emang tidak salah penglihatan aku malam tadi, %ahaya dari tanah kubur
itu menuju ke sini, "dengan tenang datuk bersuara. Saya jadi termanggu#
manggu.
"Kita balik, kalu kita maju, kita bahaya," datuk pun menarik tangan saya.
Kami berpatah balik menuju ke rumah adik datuk.
Sepanjang jalan pulang itu datuk tidak banyak ber%akap. Dia lebih banyak
memerhatikan gerak geri rumput dan dedaun. Saya 7aham benar, bila datuk
berbuat demikian ertinya dia menumpukan seluruh perhatinnya pada sesuatu
benda yang tidak dapat dijangka leh akal ;kiran manusia biasa. Saya kira,
;kiran dan perasaannya tertumpu ke satu alam yang lain.
Saya tidak berani bertanya padanya tentang hal itu. Saya takut dia naik
angin. Kalau datuk naik angin, saya kena maki dengan per%uma. Kalau datuk
tidak maki, dia akan menjegilkan biji matanya sebesar telur ayam hutan.
"*auh berjalan pagi ni," sal adik datuk sebaik saja kami tiba di kaki tangga.
Dia baru saja melepaskan ayam di reban. Saya tidak menja"ab ke%uali
tersenyum panjang.
61
"&a%am biasa," balas datuk. Kami terus membasuh kaki dan memijak tangga
naik ke rumah.
+AKAN 3BI REB3S
Di rumah tengah rumah sudah tersedia sarapan. $ir kpi pekat dan rebus ubi
kayu serta kelapa parut.
"5umah siapa dekat belukar tu," datuk mengkemukakan salan. $dikdatuk
terdiam mengingati sesuatu.
"5umah Kidn."
"+rang sini jati!"
"'idak, ma%am kita juga berasal tanah seberang."
"+rang padan ke rang *ambi."
,ertanyaan datuk itu segera dija"ab leh adiknya. Saya sudahpun berhenti
makan ubi rebus, 0steri adik datuk sudah turun ke tanah pergi ke ladang. 2ila
pertanyaan itu tidak mendapat ja"apan, datuk tidak lagi mahu
mengemukakan pertanyaan. Dia terus menghirup air kpi dengan tenang.
"Dari sumatera katany dari keturunan 2atak," tiba#tiba saja adik datuk
bersuara.
"$da bini tak!" %ara tidak sengaja saya bertanya. Datuk menjeling tajam
pada saya.
"Dah mati, bininya rang Kedah, emak bapanya bininya menetap di Kuala
Kangsar" terang adik datuk dengan jujur.
"$da anak!> %epat#%epat datuk meningkah.
"'ak ada, bininya tu mati bersalin anak sulung,"
".ummmm8," suara datuk perlahan. Dia menekan pipi kirinya dengan
tangan kanan. 'erus#terang datuk menyatakan pada adiknya, baha"a dia
perlu duduk di (lu Kuang paling kurang enam bulan. Datuk juga meminta
adiknya membuat sebuah pndk untuk diri dengan alasan senang untuk
beramal ibadat serta berusaha menghan%urkan tuanpunya tyl jadi#jadian.
,ermintaan datuk itu tidak keberatan untuk dipenuhi leh adiknya.
Seminggu kemudian, terpa%aklah sebuah pndk baru di (lu Kuang )hemr
yang didirikan se%ara gtng#ryng leh penduduk#penduduk di situ. Saya
dan datuk pun pindahlah ke pndk baru.
62
,erkara yang tidak menyenangkan hati saya, bila duduk di pndk baru, ialah
bila bulan menggambang penuh. Ketika itu kelihatanlah beberapa ekr
harimau besar di depan pndk. Dari atas pndk datuk melmpat ke tanah
lalu bersilat dengan harimau#harimau itu.
Sekiranya, datuk malas ke tanah kerana badannya terlalu letih. .arimau#
harimau itu akan menjulurkan ekrnya dari %elah lantai buluh. Datuk akan
men%ium atau mengurut#urut ekr harimau itu sambil membelitkan ke
batang lehernya. 2ila terdengar bunyi suara burung jampk atau burung
hantu, barulah datuk memerintahkan harimau#harimau perliharaannya
pulang.
"$mbilkan aku kain putih, mangkk putih, taruh air dalam mangkk putih
separuh, kain putih letakkan ke dinding," datuk mengeluarkan perintah pada
saya malam itu. Kalau tidak silap, malam itu malam 5abu kira#kira pukul
sepuluh. $pa yang diperintahkan datuk saya lakukan dengan senang hati.
Datuk duduk bersila di tengan pndk, $sap kemenyan dari dupa melintuk#
liuk memenuhi ruang pndk. 2aunya semerbak. Datuk mengatur tujuh
piring di depan. ,iring tepi sebelah kanan ditaruh batang lengkuas,
sementara di sebelah kiri ditaruh sebatang serai. ,iring tengah ditaruh darah
ayam yang disembelihnya petang tadi.
'iba#tiba seekr ku%ing hitam melmpat masuk ke tengah pndk melalui
pintu yang terdedah. Ku%ing itu merenung muka datuk dengan tajam. Datuk
menghalaunya, ku%ing itu tidak mahu bergerak. Saya lihat datuk
mengeluarkan se%ekak tualng#tulang ikan dari karung yang terletak sebelah
kanannya. Datuk melemparkan tulang#tulang ikan kering itu pada ku%ing
hitam. Dengan tiba#tiba batang lilin yang menyala padam. Saya menyalakan
lilin tersebut. Saya lihat ku%ing hitam sudah hilang dan tempatnya diganti
leh sebungkus kain hitam. Saya kenal, kain hitam itu kepunyaan datuk.
Datuk menyuruh saya memadamkan lampu minyak tanah. Sebatang lilin
yang ber%ahaya dipadamkannya. Keadaan dalam rumah jadi agak samar#
samar dan sepi sekali. 2unyi katak dan %engkerik jelas kedengaran. Sayup#
sayup terdengar suara burung hantu ganas di ranting. $tap pndk bagaikan
bergerak#gerak ditemph angin. Serentak dengan itu terdengar bunyi air
menimpa atap pndk. 2ulu rma saya tegak berdiri bila terdengar bunyi
suara rang perempuan keta"a dan menangis tersedu#sedu, dekat pkk
tembusu di belakang pndk.
"Suara langsuri, bertenang %u%uku, bertenang kitan men%ari jalan kebaikan
dan bukan jalan jahat," bidik datuk ke telinga saya.
Datuk tidak bergerak bila seketul batu besar meluru masuk ke dalam pndk.
2atu itu tepat mengenai pangkal bahu kiri datuk. 2ila batu jatuh atas lantai,
pndk ke%il bergegar datuk tidak peduli. Dengan pertlngan %ahaya lilin
saya merenung ke muka pintu. Satu lembaga besar tanpa tangan, tanpa kaki
dan kepala berdiri di situ.
63
Datuk menarik muka saya. Dia suruh saya melihat air dalam mangkk putih.
Di luar guruh bersahut#sahutan sedangkan %ua%a malam itu %ukup baik.
",edulikan semuanya itu, sekarang kau tengk kain putih tu, apa yang kau
lihat, jangan kau %eritakan pada sesiapa, kalau kau buat juga padahnya kau
tanggung sendiri," kata datuk, dia terus menabur kemenyan atas bara dalam
dupa.
Saya terpaku, saya hampir tidak per%aya dengan apa yang saya lihat pada
kain putih. Saya raba ibu jari kaki saya, saya raba telinga kanan saya,
semuanya ada dan saya tahu, baha"a apa yang saya lihat itu bukan mimpi.
Saya melihatnya dalam keadaan sedar dan siuman.
Saya melihat pada kain putih itu, batang tubuh serang lelaki sedang
menggali kubur. -elaki itu melakukannya "aktu malam, 2dannya kelihatan
berpeluh.
"0tulah Kidn mengrek kubur anaknya," datuk memberi tahu saya.
Saya lihat mata %angkul Kidn menyentuh papan keranda. Kidn meletakkan
%angkul ke tepi lalu menyapu peluh di dahi sebentar.
Kidn mengambil sebatang besi lalu men%ungkil papan keranda. 2au busuk
membuat dia hampir#hampir muntah. Kidn tidak peduli semuanya itu. Dia
turun ke dalam lubang kubur. Dia menatang mayat anaknya keluar dari
dalam kubur. Diletakkan dekat pkk.
Kidn masukkan papan keranda kembali, kemudian menimbus lubang kubur
seperti sedia kala. Kidn masukkan mayat anaknya ke dalam guni plastik
ber"arna hijau. Dia memikul %angkul dan besi di bahu kiri. 'angan kanannya
menjinjing mayat anaknya, ma%am menjinjing ikan dari pasar.
Sampai di rumah Kidn membuka kain kapan anaknya. &ayat anaknya
diletakkan atas para yang sudah disiapkannya terlebih dahulu. Dia
membasuh mayat anaknya dalam baldi besar.
"$ir basuh mayat itu, diambil dri tujuh kuala anak sungai," beritahu datuk
pada saya. Saya angguk kepala. &ata tidak berkelip melihat kain putih,
ma%am menntn "ayang gambar, %uma tidak ada iringan mu=ik saja. Datuk
hanya menerangkan sesekali saja pada saya. $nehnya datuk tidak melihat
apa yang terjadi pada kian putih. Kedua matanya pemjam rapat seperti rang
tidur, dengkr na7asnya ma%am rang yang sedang tidur lena.
Ketika itu, saya seperti tidak berada di dalam pndk. Saya berada di satu
tempat asing sungguh sunyi sepi sekali.
"$ir itu diambil ketika remang#remang senja, bersama bunyi gagak," ujur
datuk.
64
Saya lihat Kidn membuka semua pakaian di badan. Dia sudah bgel. 'ujuh
bunga yang berlainan "arna dimasukkan ke dalam baldi. Selesai
memandikan mayat anaknya, Kidn merenjiskan pula dengan air sebanyak
tujuh kali, mulutnya memba%a susuatu Kidn basuh muka dan minum air
yang telah digunakan membasuh mayat anaknya tadi.
Saya perhatikan,. Kidn melakukan semuanya itu dengan teliti. Setitik air pun
tidak jatuh ke atas lantai. &ayat anak itu diletakkan atas para. Kidn ambil air
mandi mayat anaknya. Disiramkannya ke atas kepalanya hingga ke hujung
kaki.
Selesai dengan tugas itu, Kidn melumurkan mayat anaknya dengan abu
dapur dan minyak kelapa. &ayat anaknya tiu diba"a masuk ke dalam satu
bilik. Disitu sudah tersedia sebuah salai tergantung. &ayat anaknya
diletakkan atas salai tersebut dan ditutup dengan kulit kambing.
Kidn keluar dari kamar itu. &asuk semula dengan memba"a =ing buruk.
@ing itu diletakkan di ba"ah salai. $tas =ing itu ditaruh kayu arang dan
habuk#habuk papan. Kidn menghidupkan api. 2ila kayu arang sudah menjadi
bara, barulah dia beredar.
"&ayat itu disalaikan selama empat puluh empat hari, dan Kidn terpaksa
berpuasa selama tujuh hari tujuh malam, amalan itu dikenali dengan nama
puasa pati /eni," datuk membisikkan ke telinga saya. Di kain putih saya lihat
Kidn duduk dengan meletakkan kedua belah tangannya atas lutut kiri dan
kanan. Dia membilang biji tasbih. &enurut datuk pekerjaan itu dilakukan
tanpa diketahui leh rang lain, selepas menjalani puasa tujuh hari barulah
Kidn keluar rumah membuat pekerjaan biasanya iaitu menreh getah di
kebun .aji $hmad $lam Shah. 2ila mayat bayi sudah %ukup disalai selama
empat puluh empat hari, Kidn pun men%ari dan menyediakan manisan
lebah, pisang emas dan pisang embun. Kidn juga menyediakan sebuah katil
lengkap dengan %adar dan bantal untuk serang bayi.
6aktu tengah malam mayat itu pun diturunkan dari tempat salai, panjangnya
%uma sejengkal dan besar lebih kurang sama besar dengan anak yang
berusia dua tahun, sambil memangku bayinya di tangan kiri, Kidn
membasahkan tubuhnya dengan air dengan tangan kanan. Dia terus berbisik
dengan tenang ke telinga anaknya begini 4
"Dengarlah anakku,
erasaan dan hatimu
Bersatu dengan aku
Dua tubuh Satu harapanku
Kaulah yang mengerjakannya
65
!ujuh lapis bumi,
!ujuh lapis langit,
Bersatu di bukit Ka"
Bersemadi dalam diri kita.

Selesai Kidn membisikkan pada telinga anaknya, dia menarik na7as panjang#
panjang, kemudian bibir bayi yang kering itu ditiupnya. Dia melakukan ini
selama tujuh pagi dan tujuh malam. &ayat bayi kering itu diletakkan di
tempat tidur dengan berteman lampu yang terus menyala selama dua puluh
empat jam. Kidn yang berbadan kurus itu, bertambah kurus kerana kurang
tidur. 'au dia merasa pusa. Dalam temph beberapa hari lagi mayat
anaknya akan dapat digunakan untuk men%ari harta rang kampung. Dia
terus membayangkan tentang keme"ahan dan kesenangkan dirinya sendiri.
&asa yang ditunggu pun tiba. Kidn masuk ke dalam bilik bayi keringnya. Dia
men%ium ubun#ubun bayi kering itu. 'iba#tiba ubun#ubun bayi kering itu
mengeluarkan asap setelah Kidn menggunakan jampi serapah. 2ayi kering
itu menjelma menjadi ku%ing jantan hitam. &enjilat#jilat tapak tangan Kidn.
Kidn pun menepuk#nepuk kepala ku%ing hitam. Kidn menjilat kaki ku%ing
dengan lidahnya. Kemudian Kidn memberikan belut kering pada ku%ing itu.
Dalam masa beberapa saat saja, belut kering itu habis dimakan leh ku%ing
itu.
"Kau pergi ke rumah rang kaya, kau ambil "angnya separuh dan ba"a
kemari," Kidn memerintah ku%ing hitam.
Ku%ing itu menggaru#garu paapn lantai akhirnya terjun ikut tingkap. 'ugas
Kidn setiap malam ialah menumpukan perhatian pada pelita minyak tanah
di depannya. *ika api pelitanya bergyang tanpa angin ertinya tyl
jelmaannya dalam bahaya, bagi mengatasinya dia harus memadamkan api
pelita itu dengan se%epat mungkin. 'yl jelmaannya akan ghaib dari
pandangan rang. Saya terkejut bila melihat Kidn tersungkur di kain putih.
"0lmunya sudah aku ta"arkan," suara datuk keras.
Dia membuka mata. $ir dalam mangkk putih tertumpah dengan sendirinya.
-ilin yang padam menyala sendiri begitu juga dengan pelita minyak tanah.
Saya lihat dari kain hitam keluar asap berkepul#kepil. 'ulang#tulang ikan yang
berserakan atas lantai berkumpul dengan sendiri dan bergerak masuk ke
dalam karung di samping datuk. 2ila asap dari kain hitam hilang. Datuk pun
mengangkat kain hitam itu.
"Kau lihat," ujar datuk pada saya. Saya menggigit bibir. Saya lihat mayat
kering terdampar atas lantai pndk. 2aunya %ukup busuk. 'ekak saya jadi
66
lya dan mahu muntah dibuatnya. Datuk membiarkan mayat kering itu di
situ.
"Kau pulangkan pada yang berhak," datuk bersuara lagi sambil menyiramkan
darah ayam pada mayat kering. Saya perhatikan mayat kering itu bagaikan
bergerak#gerak. 2ila datuk melangkah mahu duduk di tempat asalnya.
Serang lelaki mun%ul di muka pintu memba"a parang panjang. 2adannya
kurus. Di luar bunyi suara burung hantu kembali menguasai malam yang
sepi. Di ba"ah pndk terdengar bunyi suara perempuan menangis.
"Kau datang Kidn," lantang suara datuk.
"*angan buat aku begini, aku mahu hidup, ja"ab Kidn.
"Kerjamu salah di sisi agama. Kau menyiksa mayat anakmu. Kau jadi tuan
pada tyl jelmaan ini. $ku tahu dalam minggu ini kau mahu men%ari
pasangannya, bukan begitu Kidn."
"&emang benar, bergitulah ran%angan aku, tapi aku terpaksa
membatalkannya, kerana menurut ;rasatku ada ang yang tahu ran%angan
aku tu, rang itu adalah kau."
"Sekarang, apa yang kau mahu dari aku Kidn!"
",ulangkan tyl jelmaan itu pada aku, aku sembah kau, aku sujud pada kau,
janganlah perkara ini dihebuhkan."
"$ku tidak mahu menghebahkan pada sesiapa tapi tylmu akan aku
pulangkan ke tempatnya malam ini juga." Datuk memberi keputusan
muktamad.
Kidn terdiam seketika. Dia melmpat turun dan menghilangkan diri dalam
kegelapan malam. Suara langsuir keta"a kedengaran dengan jelas. 2ila
suara itu hilang, saya terdengan suara rang menjerit meminta tlng. Saya
renung muka datuk. Dia kelihatan muram. <iat saya mahu bertanya padanya
suara siapa yng menjerit itu jadi terbantut melihat "ajahnya dalam keadaan
begitu. Suara siapa itu! Saya bertanya dalam hati. Datuk bagaikan tahu apa
yang berglak dalam dada saya. Dia pun rapat pada saya.
Penunggu !utan !u'u Kinta - Siri ke 1%)
Datuk terus berbisik kepada saya, "tidurlah, esk kau akan tahu apa yang
dah terjadi," saya angguk kepala dan %uba memejamkan mata dengan
harapan saya akan terus terlena. (saha saya itu gagal sama sekali. 'etapi
banyak perkara yang menakutkan datang dalam kepala saya. Datuk tahu
dengan apa yang saya alami. Dua kali dia menghembus muka saay,
kemudian memi%it batang leher saya men%ari urat tidur. 2ila urat tidur itu
dipi%itnya, mata saya terasa berat sekali. $khirnya saya terlena.
67
2ila saya membukakan kelpak mata, saya lihat datuk sudah pun selesai
sembahyang subuh. 'anpa banyak bi%ara saya terus ke perigi mengambil air
sembahyang. 2ila saya mahu memulakan sembahyang saya lihat datuk
menyandarkan badannya ke dinding. Kedua belah kakinya diluruskan.
"$ku harap kau akan jadi rang islam yang teguh dengan rukun yang lima
bila kau sudah jadi ma%am aku," ujar datuk sebaik saja saya menyelesaikan
perintah $llah. Saya tersenyum.
"Sembahyang itu tiang agama, kita pandai ber%akap dan tahu hukum agama
tidak bererti, kalau kita tidak sembahyang," tambahnya sambil bangun.
Datuk berdiri di muka pintu melihat matahari pagi yang mula terbit di kaki
langit. 2unyi ki%au burung mula kedengaran. Datuk turun ke tanah. Datuk
turun ke tanah. Saya mengikutinya dari belakang. Sampai dekat pkk besar
datuk berhenti berjalan.
"Kenapa ! Datuk tak mahu mandi embun pagi ni !" tanya saya.
"&andi, tapi aku nak men%ari mayat Kidn dulu."
"$ku agak di ka"asan ni, kau %ari arah matahari terbit dan aku arah matahari
jatuh." " 2aiklah 'k."
Saya berjalan menuju ke arah pkk jeja"i besar. -ebih kurang dalam dua
puluh langkah mahu sampai ke pangkal pkk jeja"i besar, saya terserempak
dengan mayat Kidn. 2adan saya menggigil saya lihat mayat Kidn tanpa
kepala. Seluruh badannya ber%alar, ma%am digaru leh binatang buas. Datuk
pun segera saya panggil.
"Kenapa !" sal datuk
"&ayat."
"&ayat," suara datuk menurun. Dia pun melangkah menuju ke arah mayat
Kidn. Datuk mematahkan anak#anak pkk lalu menutup mayat Kidn.
"Kita mandi embun dulu," kata datuk dengan senyum.
"&ayat ni ma%am mana tk !"
"2iarkan di situ dulu, lepas mandi embun baru kita uruskan, baru kita
beritahu pada rang kampung."
"Saya 7aham tk."
,agi itu, kami berjalan di tepi hutan ke%il sambil mandi embun. 2adan terasa
%ukup segar. 2ila mandi embun selesai. Datuk terus menemui ketua
kampung. Kerana Kidn tidak mempunyai sanak saudara, urusan
pengkebumian mayatnya diuruskan leh pesatuan khairat kematian
68
kampung itu. Ketua kampung memberitahu pada semua penduduk, baha"a
kematian Kidn di baham leh harimau. ,erkara yang serupa itu juga
dilapurkan kepada pihak plis. Sejak kematian Kidn, Kampung .ulu Kuang
tidak lagi dian%am tyl yang men%uri "ang penduduk dan barang#barang
yang berharga.
Seminggu selepas itu kematian Kidn, pndknya terbakar dengan sendiri
"aktu dinihari. $khirnya rang#rang kampung tahu juga yang Kidn
membela tyl jadi#jadian. &ereka datang mengu%apkantahniah atas
kejayaan datuk.
"Saya tidak membunuh Kidn, dia mati dimakan leh tyl yang di%iptanya
sendiri, biasanya tyl jadi#jadian bleh mendurhaka pada tuannya, itulah
kepala Kidn hilang," kata datuk pada pada rang#rang kampung yang
mela"at pndk Kidn yang terbakar itu.
6aktu datuk mengkais#kais di ka"asan rumah Kidn yang sudah dimakan
api, datuk menemui tengkrak. Datuk yakin tengkrak itu ialah tengkrak
Kidn. &asuk minggu kedua Kidn dikuburkan rang#rang kampung
terdengar bunyi suara lelaki menjerit dari tanah kubur "aktu malam. 2ila
disiasat ternyata suara itu datangnya dari kubur Kidn. +rang#ang kampung
terpaksa memba%akan Surah Bassin selama dua minggu di surau, mhn
pada $llah supaya suara menjerit itu tidak kedengari leh rang#rang
kampung. $khirnya dengan kuasa $llah yang maha besar suara itu tidak
kedengaran lagi.
&enurut 0mam &asjid kampung tersebut, perkara itu berlaku adalah dengan
kuasa $llah yang mahu memperlihatkan kepada manusia di dunia, baha"a
sesuatu yang dilakukan tidak mengikut atau terkeluar dari hukum#hukum
agama akan mendapat balasan yang setimpal dari perbuatannya itu.
"+rang#rang islam yang baik mendapat re=eki yang halal melalui titik
peluhnya sendiri, 0slam menyuruh umatnya berusaha dengan %ara yang baik,
saya harap apa yang terjadi pada diri Kidn akan menjadi pelajaran pada kita
semua." 0mam Kampung .ulu Kuang yang berbadan tegap itu memberitahu
pada semua penduduk di satu petang di de"an rang ramai. Dalam
jangkaannya, saya dan datuk akan meninggalkan .ulu Kuang pada petang
Khamis kerana pada malam *umaat datuk akan bermalam di rumah isteri
mudanya rang bunian. *angkaan itu tidak terlaksana. 6aktu saya bersiap#
siap pada petang 5abu serang lelaki dari 'anjung 5ambutan mengajak datuk
menembak kijang di .ulu Kinta.
"Saya setuju, tapi ma%am mana sekarang musim dharurat," datuk bertanya
pada rang yang mengajaknya. +rang itu keta"a.
"Sebenarnya, saya memang ada memasang jerat pelanduk, kan%il dan lain#
lain di hutan .ulu Kinta, kita dikenakan perintah berkurung pada "aktu
malam saja,"
69
"*adi."
"Kita bleh pergi pada "aktu siang."
".um begitu."
"'entu Setuju."
,ada pagi Khamis, saya dan datuk menaiki bas dari )hemr ke 'anjung
5ambutan. Dari situ berjalan kaki menuju ke batu lapan. 2elumpun pukul
sepuluh kami sudah berada di dalam hutan tebal. Sebelum itu kami
melapurkan diri di 2alai ,lis 'anjung 5ambutan dan menyatakan tujuan kami
masuk ke dalam hutan. Ka"an baru datuk itu memberikan senapang
kampunnya untuk digunakan leh datuk di samping itu dia juga menyuruh
datuk membuat beberapa jerat baru. Sampai di satu ka"asan, ka"an baru
datuk menyuruh saya dan datuk menuju ke arah sebuah anak bukit yang
menurutnya di situ ada beberapa jerat yang sedang dipasang. Sedangkan dia
menuju ke arah lain.
2erpeluh juga saya berjalan dalam hutan itu. Satu keistime"aan datuk yang
tidak terdaya saya mela"annya ialah, dia terlalu %epat bergerak dalam
hutan. Dahan#dahan dan pkk#pkk yang dipijaknya tidak berbunyi. Saya
terkejut besar bila seekr harimau dengan tiba#tiba mun%ul dari balik rimbun
pkk salak jambi. &atanya tajam merenung saya. :krnya bergerak#gerak.
"$h, kamu jangan ka%au aku nak lalau di sini, pergi %ari makan tempat lain,"
begitulah datuk berdialg dengan harimau. Dan harimau itu bagaikan
mengerti dengan apa yang datuk katakan itu. Dia bergerak perlahan#lahan
dan akhirnya menghilangkan diri dalamhutan yang tebal itu.
"2erhenti," datuk memamaut bahu saya.
"Kenapa tk !"
"Sembunyikan diri balik pkk." saya pun akur dengan %akap datuk. Dia
meniarap di pangkal pkk besar. Saya juga begitu. Datuk men%angkung,
ma%am ku%ing mahu menerkam sesuatu. &ata datuk tajam melihat pada
rimbun anak#anak pkk yang bergerak. Seekr kan%il mun%ul di depan kami.
Datuk melmpat bagaikan ku%ing, dalam sekelip mata saja dia berjaya
menangkap kan%il lalu dimasukkan ke dalam guni.
Ka"asan yang kami masuk itu, sekarang sudah dijadikan pusat latihan dan
rumah pasukan plis hutan# .ulu Kinta. .utan tebal yang kami jelajahi dulu,
sudah digantikan dengan hutan rumah pangsa yang bertingkat#tingkat. Datuk
dan saya terus berjalan, kalaulah datuk itu adik saya sudah pasti saya
menarik tangannya pulang, saya terasa bsan berjalan dalam hutan yang
tebal dan lembab, dnegan berma%am#ma%am bunyi burung hutan. Saya
merasakan kesal mengikutnya, kalaulah saya mengikut %akap adik datuk
70
yang menyuruh saya tinggal di rumah tentulah saya tidak mengalami
kesengsaraan sema%am ini.
2ila saya ;kirkan dalam#dalam, ada baiknya menurut datuk berburu dalam
hutan. Dapat menambahkan pengalaman saya sendiri. Kepala dah hati terus
melayan perasaan, kaki terus juga melangkah meredah duri dan nak. Saya
mula terasa dahaga, tekak terasa %ukup kering,
"Saya dahaga tk."
"Kau memang banyak ragam, tadi gatal sangat nak ikut."
"*ahanam." Datuk merungut panjang sambil menyambung, "jalan ke depan
lagi kalau#kalau ada paya atau klam, lepas tu kau minum sampai bengkak
perut," datuk terus menlak saya. 5amalan datuk tepat, dua puluh langkah
melangkah ke depan kami bersua dengan sebuah paya airnya %ukup jernih.
2ila saya mahu minum datuk segera menahan.
"*angan minum."
"Saya haus tk."
"&inum di sini, datuk pun men%etus akar besar yang tergantung dari sephn
pkk rendang. 2ila akar itu diptng, darinya keluar air yang bersih. Dan air
itu terus saya minum. Dahaga saya terus hilang. 2ila saya merenung ke arah
paya yang berair jernih, saya lihat air di paya itu bergerak#gerak . Di tengah
perut paya itu terdapat seketul batu besar ma%am bentuk kapal. Saya
terdengar bunyi suara rang keta"a panjang tetapi bentuk manusia memang
tidak kelihatan.
"$da suara tk."
"$ku tahu, aku mendengarnya kerana itu aku tidak membenarkan kau
meminum air paya."
"Kita balik saja tk."
"'ak usah kita tengk apa yang terjadi."
Datuk dan saya pun segera bersembunyi di dalam rumpun pkk#pkk
hutan. Sya lihat serang perempuan berkulit putih berambut panjang sampai
ke pinggang. ,erempuan itu berkemban berenang ke tengah dan ke tepi
sambil keta"a. 'iba#tiba perempuan itu hilang. )uma yang tinggal di tengah
paya ialah gelmbang air yang beralun#alun memburu tepi paya.
"Siapa tu tk," saya menyal.
",enunggu paya, jangan tunggu lama di sini, susah kita ," datuk dan saya
mula mengubah haluan, kami berjalan ke arah selatan. Datuk mula terasa
71
sesuatu yang ganjil. Dia menyatakan rasa sangsinya terhadap kenalan
barunya yang mengajak dia masuk hutan tadi.
Dia mula merasa kesal menerima pela"aan ka"annya itu. -ebih aneh lagi
kenalan barunya itu tidak pula menjumpai rang#rang di .ulu Kuang
sebelum menemuinya. &asa melapurkan diri di 2alai ,lis 'anjung 5ambutan,
anggta plis bertugas di situ tidak menyalnya, selah#lah kenalan baru
datuk itu "ujud di depan anggta plis itu, meskipun kenalan datuk itu
berdiri di depannya.
"Keganjilannya baru aku sedar sekarang," rungut datuk. Saya tersenyum.
'etapi "ajah datuk kelihatan muram membayangkan rasa kesal yang amat
berat dideritainya.
"$neh juga ka"an kita tu, aku bagaikan terpukau. $pakah dia benar#benar
manusia atau jin atau syaitan," sebaik saja datuk berhenti ber%akap, kenalan
barunya terpa%ul di depan kami. Dia menghulurkan tangan untuk bersalam
dengan datuk. Datuk menyambutnya. &ulut datuk bagaikan terkun%i. 'idak
terlahir kata#kata. Kata kenalan datuk itu menundingkan jarinya ke arah barat
daya. Datuk angguk kepala lalu menarik tangan saya ke arah barat daya. 2ila
datuk dan saya menleh ke belakang, kenalan datuk itu sudah tiada lagi.
Saya terasa bulu tengkuk saya meremang. 2au harum dan "angi mula
menusuk lubang hidung saya dan datuk.
Datuk dan saya tidak berkata "alau sepatahpun kami terus berjalan hingga
sampai ke tebing Sungai Kinta. Di seberang sungai terdapat perkampungan
rang asli. ,erkampungan rang asli itu sekarang terkenal dengan nama
Kinta 0ntek, kebanyakkan rang asli di situ sudah memeluk agama 0slam.
&atahari sudah mula %ndng, bunyi deru air Sungai Kinta memekakkan
lubang telinga. Datuk dan saya terus membasuh muka. 'idak jauh dari
tempat kami berdiri terdapat sebuah jambatan merintangi sungai tersebut. Di
sekitar ka"asan jambatan itu sekarang jadi tumpuan rang ramai setiap hari
$had untuk berkelah.
"Ke mana kita nak pergi tk, " saya menyal datuk.
"<ampaknya ada rang mahu menguji ilmu aku, tapi biarkanlah, ilmu yang
aku tuntut untuk kebaikan . $llah yang tahu hati aku," datuk bagaikan
mengeluh. Dia turun ke dalam sungai dan mandi. -epas mandi datuk tukar
pakaian, memeng datuk memba"a dua pasang pakaian satu untuk dipakai
"aktu berjalan dalam hutan, mana kala satu lagi digunakan untuk
sembahyang. Datuk terus sembahyang asar di tepi sungai. &arah juga datuk
pada saya kerana tidak memba"a pakaian yang bersih untuk sembahyang.
-ama juga datuk duduk berehat di tepi sungai. Dia memba%a sesuatu dan
mengambil seketul batu. 2atu itu dilemparkannya ke dalam sungai. Saya
diam saja. 2iarlah datuk melakukan apa saja yang di;kirkannya patut. Dalam
72
keadaan yang tidak tentu arah itu, saya ter%ium bau yang %ukup "angi. Saya
kira kenalan baru datuk akan menjelma di depan kami. 2au "angi itu hilang,
kenalan datuk tidak juga menjelma.
Saya terus melihat langit, matahari kain %ndng ke barat. .ati saya sudah
menggelabah. Datuk masih juga tenang dan damai.
"Kita balik saja," datuk memberitahu saya. )epat#%epat saya anggukan
kepala. Saya dan datuk berpusing#pusing dalam hutan .ulu Kinta men%ari
jalan keluar. Kami tidak dapat menemui jalan yang mana kami lalu tadi, yang
anehnay ialah sejauh mana kami bergerak, baik arah matahari jatuh atau
matahari naik, kami akan sampai juga ke tepi tebing sungai, malah untuk
sampai ke jambatan di sebelah hilir sungai kami tidak berdaya. *ambatan itu
nampak dekat dan kami bleh melihat rang asli berjalan di atasnya, tapi
kami tidak dapat menembusi hutan tebal untuk sampai ke jambatan. 2erkali#
kali diusahakan untuk pergi ke situ tetapi kami gagal juga. ,ergi balik pergi
balik kami tetap berlegar#legar di ka"asan tepi sungai itu juga.
.ari mula remang senja. Datuk menggunakan segala kepandaiannya,
ternyata kepandaian datuk tidak berguna sama sekali di dalam hutan .ulu
Kinta. $khirnya datuk memutuskan untuk bermalam saja di tepi tebing sungai
tersebut. 6aktu saya mahu pergi ke dalam perut sungai, saya terserempak
dengan seekr ular, sebesar batang kelapa. Saya menjerit. Datuk segara
menghampiri saya. Datuk juga terkejut melihat ular besar itu. -ama juga
datuk menenung mata ular itu.
"&atanya berkedip." Kata datuk dengan penuh semangat.
"Kenapa, mata ular tidak berkedip ke datuk !"
"2iasanya begitulah, kalau berkedip tu, tandanya jin atau bukan ular biasa."
Saya terdiam mendengar penerangan datuk itu. -agi sekali, saya dan datuk
ter%ium bau "angi yang amat sangat. .ari bertambah gelap. 9ikiran saya
bertambah ka%au. Datuk terus mengadap ular besar. ,erlahan#lahan ular itu
membuka lingkarannya. Dalam sekelip mata saja, ekrnya menjunam ke
dalam sungai. $ir sungai yang mengalir deras jadi tertahan. Saya lihat air
sungai mula melimpah ke atas terbing. &enenggelamkan batu#batu besar di
tengah sungai di bahagian hulu, manakala di bahagian hilir sungai, saya lihat
air tidak mengalir.
Saya perhatikan datuk ber%akap sesuatu dengan ular tersebut. Setiap kali
datuk mengahkiri per%akapannya, ular itu mengerakkan kelpak matanya.
(lar itu bagaikan mengerti dengan apa yang datuk %akapkan. Datuk
menyuruh saya menutup mata. Saya patut pada %akapnya. &asa saya
menutup mata itu saya terdengar bunyi suara angin yang %ukup kuat. Saya
juga terdengar bunyi dahan patah dirempuh angin. 2umi yang saya pijak
saya rasa bergerak ma%am berlaku gerak gempa yang %ukup dahsyat.
73
"2uka mata," ujar datuk.
Saya pun membuka mata. Saya dapat diri saya dan datuk berada di sebuah
surau tua. Saya terdengar suara $=an. Serang lelaki berjubah hijau,
berjanggut separas dada menyuruh saya dan datuk mengambil air
sembahyang, rang tua berserban hijau itu menjadi 0mam sembahyang
&aghrib. Selepas memba%a da, rang tua berserban hijau itu menghantar
saya dan datuk ke perkampungan rang asli. Dia menyerahkan saya pada
penghulu rang asli yang dipanggilnya dengan nama tk batin bah ali. Dia
juga menyuruh penghulu rang asli itu menghantar saya dan datuk ke jalan
besar 'anjung 5ambutan # 0ph pada siang esknya. ,enghulu rang asli itu
memberi pengakuan akan membuat apa yang diperintahnya.
2ila rang tua itu membuka serban dan bersalaman dengan datuk, barulah
saya kenal baha"a rang tua itulah yang menjadi kenalan baru datuk itu. Dia
mengu%apkan terima kasih pada datuk yang telah membinasakan Kidn. Dia
juga mengingatkan datuk supaya jangan datang ke hutan .ulu Kinta tanpa
menemuinya terlebih dahulu. &enurutnya, ka"asan hutan .ulu Kinta adalah
ka"asannya. Dia juga meminta datuk memulangkan kan%il yang ditangkap
leh datuk.
"Kalau kamu tidak menangkap binatang peliharaan aku, kami tidak akan
sesat di sini," katanya dengan senyum.
"'api, a"ak yang mengajak saya ke mari berburu !"
"Saya mahu menguji sejauh mana a"ak bleh menghargai nya"a makhluk
lain," katanya dengan senyum.
"Saya jadi bingung dengan perbuatan kamu," tingkah datuk.
*angan bingung, selain dari manusia ada makhluk lain diam di bumi ini, kamu
harus mengenali mereka, tapi kau terlebih dulu mengenali kekuasaan $llah
yang menjadikan langit dan bumi," tambah lelaki serban hijau. Kemudian dia
menghilangkan diri. Sebelum tidur, penghulu rang asli memberitahu saya
dan datuk dia telah memeluk agama 0slam. +rang bertanggung ja"ab
mendrng dia memeluk agama islam ialah lelaki serban hijau itu. Saya
menggigit lidah mendengar %akapnya. Datuk pun men%eritakan semua
peristi"a yang kami alami pada penghulu rang asli. Dia keta"a. &enurutnya
ular besar memang selalu ditemui leh anak buahnya. $nehnya ular itu tidak
pernah membinasakan rang.
"Kalau dia lahu di depan rumah kami, "aktu senja menunjukkan ada perkara
yang tidak baik akan berlaku, tiga bulan dulu dia melintas "aktu senja di
kampung kami, seminggu kemudian anak saya mati lemas," kata penghulu
rang asli. Saya dan datuk anggukkan kepala.
"-elaki serban hijau tu siapa tk batin !" tanya saya
74
".aji -kman," ja"ab penghulu rang asli. Selepas tida ada pertanyaan yang
keluar dari mulut saya atau datuk. Saya dan datuk disuruh tidur di bahagian
depan rumah penghulu itu. ,agi esknya atas permintaan datuk penghulu
rang asli itu memba"a saya dan datuk ke ka"asan tempat kami bertemu
dengan lelaki serban hijau itu. 'idak terdapat sebarang kesan atau tanda
ka"asan itu pernah didiami leh sesiapa pun.
"Di tempat ni tak ada apa#apa, dulu kami jumpa rang kmunis bunuh diri di
sini," tanpa diminta penghulu rang asli menerangkan.
Saya dan datuk dihantar leh penghulu rang asli hingga ke tepi jalan besar.
Datuk dan saya membuat keputusan untuk berjalan kaki sahaja pergi ke
,ekan 'anjung 5ambutan yang jaraknya kira#kira dua batu saja. Sedang
sernk melangkah, kenalan baru datuk mun%ul di depan kami dalam masa
dua saat, kemudian dia menghilangkan diri. Sebaik saja saya dan datuk
sampai di depan balai plis 'anjung 5ambutan, beberapa rang .ulu Kuang
bersama adik datuk tersenyum memandang kami, mereka sedang
meran%ang untuk men%ari kami di dalam hutan.
Ber&uamikan !antu Ra2a - Siri ke 1()
'anpa bertangguh#tangguh lagi datuk pun men%eritakan, apa yang kami
alami dalam hutan #lu Kinta pada rang#rang kampung (lu Kinta yang
menanti kami di depan Balai olis !anjung $ambutan.
Saya tidak melibatkan diri ketika datuk ber%erita. Saya lebih senang duduk di
pangkal pkk kelapa di rusuk kanan balai tersebut. 2alai itu kini sudah
dirbhkan, digantikan dengan bangunan yang baru.
",elik juga %eritanya, betul ke ni!" Saya terdengar salah serang daripada
rang kampung itu bersuara. Sepasang mata datuk merenung tepat ke arah
batang hidung rang itu.
"'erpulanglah pada a"ak, sama ada a"ak mahu per%aya atau tidak, saya dan
%u%u sudah merasa dan mengalaminya."
"$pa yang rang tu berikan pada a"ak."
"2eri apa! $"ak gila ke." Suara datuk mula meninggi dan rang itu terus
diam.
Serang anggta plis menghampiri kumpulan rang yang mengerumi datuk
lalu bertanyakannya4 "$pa halnya ni."
"+rang hilang ni dah jumpa di sini," serang lelaki berbadan tegap
memberitahu anggta plis yang sudah berusia hampir lima puluh tahun itu.
'anpa diminta datuk pun men%eritakan apa yang dialaminya pada anggta
plis itu.
75
Kemudian anggta plis itu mengakui apa yang dialami leh datuk itu pernah
dialami leh beberapa rang penduduk di sekitar !anjung $ambutan yang
pergi memburu ke ka"asan itu.
"'api, saya belum pernah bertemu dengannya," suara anggta plis itu
merendah. &enurutnya, dalam "aktu#"aktu tertentu lelaki berserban hijau
itu pernah mun%ul di &arket 'anjung 5ambutan. $nehnya, dia hanya
bersalam saja dengan siapa yang disukainya, bila rang yang disalami mahu
bertanya sesuatu padanya dia akan hilang dengan sekelip mata sahaja.
"2agi saya perkara ni, sudah jadi perkara biasa," anggta plis itu
menamatkan %eritanya dengan datuk. Datuk tidak puas hati dengan apa
yang di%akapkan leh anggta plis itu.
"2iasa ma%am mana!> Datuk mendesak $nggta plis yang mahu melangkah
masuk ke dalam balai berpatah balik.
Dia berdiri betul#betul di depan datuk. &atanya %ukup tajam menyrt "ajah
datuk kemudian dia senyum sinis.
"$"ak rang luar, mana a"ak tahu." 'ermenung sejenak datuk mendengar
%akap anggta plis itu.
"&emang, saya bukan rang di sini, tentulah banyak perkara yang tidak saya
tahu."datuk merendah diri.
"Saya rang 'ambun, saya tahu serba sedikit tentang rang yang a"ak kata
itu."
"0tulah yang mahu saya dengar."
"2egini, rang itu namanya .aji -kman. &asa =aman *epun dulu, dia
membunuh tiga rang askar *epun di ,ekan 'ambun."
"Sebabnya!"
"Dia tak tahan melihat penyiksaan yang dilakukan leh askar#askar *epun
pada rang kampung."
"*epun tak tangkap dia!" sal datuk lagi.
$nggta plis yang berbadan tegap itu memi%it pangkal dagunya sambil
mengkerutkan kening lebatnya.
"*epun %uba menangkapnya tapi tidak berjaya. $khirnya dia ditangkap ketika
menunaikan sembahyang @hur. Dia dikurung, pada sebelum malamnya dia
berjaya melepaskan diri, sejak itu dia tidak pulang ke rumahnya."
76
"$gaknya dia dibunuh *epun, %erita dia melepaskan diri "aktu malam tu
sengaja diada#adakan," %elah datuk.
"0tulah yang anehnya, nak dikatakan mati, rang selalu berjumpa dengannya.
Kalau dia hidup apa 7aedahnya menyiksa diri dalam hutan meninggalkan
anak bini."
"2etul juga %akap a"ak tu."
"'api a"ak jumpa dia bukan!" sal anggta plis itu. Datuk angguk kepala.
"-upakan saja perkara itu," tambah anggta plis itu sambil meninggalkan
datuk, +rang#rang dari (lu Kuang yang berhimpun di situ berpandangan
sama sendiri.
"Sudah, anggaplah ini pengalam yang berharga untuk a"ak, sama ada rang
mahu per%aya atau tidak itu bukan salnya, tapi a"ak sudah melihat dan
ber%akpa dengannya," salah serang penduduk Kampung (lu Kuang
membisikan ke telinga dautk.
"2etul %akap a"ak tu," balas datuk.
Datuk dan rang#rang dari Kampun (lu Kuang meninggalkan 2alai ,lis
'anjung 5ambutan menaiki bas menuju ke %hemor . Dari )hemr naik basikal
menuju ke Kampun (lu Kuang.
Dua hari kemudian, saya dan datuk pun meninggalkan Kampung (lu Kuang.
,engalam#pengalaman aneh yang saya alami itu merupakan kha=anah
pengalaman yang tinggi nilainya. Saya kira bleh dijadikan panduan untuk
hidup.
Sekaligus mengajar saya erti kebesaran serta kekuasaan $llah.
Sesungguhnya $llah maha besar dan maha berkuasa bleh melakukan apa
saja yang diinginnya dan tidak terjangkau leh akal ;kiran manusia yang
selalu mendak"a sudah %ukup maju dengan ilmu pengetahuan.
"'ahukah kau, di dunia ini, tidak saja dipenuhi dengan manusia, tetapi
dipenuhi juga dengan jin yang tak dapat dilihat dengan mata kasar, di sinilah
pentingnya agama untuk manusia," kata datuk pada saya ketika bas yang
kami naiki melintasi ,ekan &englembu.
"$ku harap," tambah datuk lagi,
"Kau akan jadi rang 0slam yang baik. &anusia yang tidak beragama selalu
sesat."
"Saya pun berharap hidup saya akan menjadi manusia yang dikasihi leh
$llah."
77
"2agus tu, kau mesti patuh apa yang dipertintahnya, jauhi dari perkara yang
ditegahnya. 'unaikan apa yang ditetapkanleh rukun kerana 0slam itu tiang
agama."
"Saya 7aham tk."
"*ika tidak patuh pada yang lima tu, 0slam kau tidak akan sempurna."
"Saya tahu tk," tekanan suara saya merendah. $ngin yang masuk ikut
tingkap bas menlak rambut saya denga mesranya.
+ENE+3I IS#ERI +3DA
Sampai saja di kampung halaman datuk kami disambut leh nenek dengan
senang hati. Datuk tidak men%eritakan apa yang dialaminya pada nenek.
Sayalah yang jadi tukang lapur kejadian pada nenek dan nenek tidak
memberikan sebarang pendapat tentang peristi"a itu. Dia lebih banyak
tersenyum dan angguk kepala. Saya tidak tahu apakah nenek suka atau
per%aya dengan apa yang saya katakan.
"Saya nak pergi," tiba#tiba datuk mun%ul di ambang pintu tengah. ,erbualan
saya terhenti. Saya lihat datuk sudah berpakaian %ukup kemas dengan baju
melayu teluk belangga hitam serta seluar hitam. Sngkk juga hitam.
"Ke mana !" tanya nenek.
"Ke rumah bini muda," balas datuk selambe.
<enek mengi=inkan datuk pergi.
Dua hari sesudah datuk pergi ke rumah bini mudanya di kampung rang
bunian. Saya dipanggil leh *abatan ,erhutanan <egeri ,erak ke 2atu /ajah
untuk menjalani temuduga bagi memenuhi ja"atan buruh hutan yang ksng
dalam jabatan tersebut.
Saya terpilih dan ditempatkan di Slim 5iEer. 'idak lama saya bertugas di situ.
)uma satu minggu sahaja. Saya berhenti kerana kerja itu saya kira tidak
sesuai dengan ji"a saya.
"$ku tahu, kau tak sesuai, perangai kau tak suka diperintah rang. Kau ni
layak kerja sendiri jadi petani atau peniaga," kata datuk menyambut
kepulangan saya di anjung rumah.
Sesungguhnya ji"a saya rasa tenteram menjaga kebun datuk dan menjual
buah#buahan hasil dusun datuk di )angkat 2eranagan. Saya rasa hidup
begini agak bebas. Sekali sekala ikut datuk menembak rusa atau kijang di
mana#mana yang disukainya.
78
DIPANGGI4 P34ANG
,agi itu, seperti biasa saya pergi kedusun memetik buah langsat dan
rambutan untuk dijual pada peraih yang datang pada sebelah petang.
Sedang saya asyik bekerja, datuk menemui saya.
"2anyak yang kau dapat langsat!"
"Kira dua pikul ada tuk."
"'inggalkan pada nenek untuk menyelesaikan bila peraih Kum &eng datang
petang ni."
"Kenapa !"
"$ku nak ajak kau ke kampung )angkat )ermin, ada "akil ketua kampung
datang menjemput aku."
"$pa halnya."
"(sah tanya, ikut %akap aku."
Saya terdiam dan meninggalkan bakul buah langsat di dusun. Dengan basikal
saya dan datuk ke kampung )angkat )ermin yang terletak di lebuh raya 0ph
# -umut. &asa itu, lebuh raya masih belum dibina lagi. Kami terpaksa
berbasikal membelah jalan tanah merah.
Sejak adanya lebuh raya, rang#rang di )angkak )ermin tidak
menggunakan jalan tanah merah yang lama itu. Kami sampai ke rumah ketua
kampung lebih kurang pukul dua petang. Saya dan datuk ditempatkan di satu
bilik khas.
"$pa salahnya 'k Sidang memanggil saya !" sal datuk kepada Ketua
Kampung yang berjanggut itu. Ketua Kampung mengerutkan keningnya.
"$da hajat besar."
"$pa hajatnya!"
"$nak buah saya berlakikan hantu raya."
".a8," mulut datuk ternganga.
Saya mula resah tidak menentu. Ketua Kampung terus ber%erita tentang diri
anak buahnya yang malang itu. Setiap malam anak buahnya yang baru
kematian suami itu di datangi leh hantu raya. &enurut ketua kampung itu,
hantu raya tersebut tidur dan ber%umbuan mesra dengannya hingga
menjelang subuh.
79
"Siapa nama perempuan itu!" datuk mula menyal.
"'imah."
"2ila suaminya mati!"
"Kira#kira enam bulan yang lalu."
"$da anak!"
"'ak ada, suaminya mati dilanggar lri balak di ,ekan $ir 'a"ar."
"0ni kerjanya sulit sikit." Datuk separuh mengeluh.
"Dia mengadu pada saya minta tlng, bukan setakat itu saja, hantu raya itu
kadang#kadang menga%au rang kampung," tambah Ketua Kampung.
Datuk terdiam. Dia ber;kir. 'iba#tiba datuk bangun. 2erdiri dan berjalan di
anjung rumah Ketua Kampung.
"Saya perlu jumpa dengannya," itu yang terkeluar dari mulut datuk.
"2ila !"
"Kalau bleh sekarang juga."
Ketua Kampung, saya dan datuk turun dari rumah. Ketua Kampung
memba"a kami ke rumah 'imah dengan melintasi ladang getah kepunyaan
rang 0nggeris. 5umah 'imah terletak di sebidang tanah yang agak terpisah
dengan rumah#rumah penduduk di situ. Di ka"asan sekeliling rumahnya
ditanam dengan ubi kayu dan keledek. Di bahagian belakang rumahnya
terdapat sephn pkk %empaka. 'idak jauh daripada pkk itu terdapat
sebatang pkk pulai.
Dari kaki tangga, Ketua Kampung memberi salam. 'idak ada ja"apan. -agi
sekali salam diberi. ,intu rumah 'imah terkuak dengan sendiri. 2atang tubuh
'imah tidak juga mun%ul. Datuk pandang saya dan saya pandang Ketua
Kampung. Dahi Ketua Kampung kelihatan berkerut.
Sinar matahari petang beransur teduh. Saya terdengar bunyi burung helang
bertalu#talu, beberapa ekr burung gagak terbang rendah sambil berbunyi.
Saya terasa bunyi burung gagak itu agak berbeda dengan bunyi suara gagak
yang selalu saya dengar.
'iba#tiba 'imah mun%ul dari ba"ah rumah. 5ambutnya tidak terurus.
&ukanya kelihatan pu%at dan matanya nampak tidak ber%ahaya. Dia
sema%am takut saja melihat kedatangan kami. Ketua Kampung segera
memberi tahu tujuan kedatangan datuk dan saya. 'imah tersenyum lalu
mempersila kan kami naik ke rumah.
80
"&inta maa7 ye," kata datuk sambil memandang ke "ajah 'imah. "5umah ini
ada dua bilik, yang satu lagi untuk siapa!"
"(ntuk 8," 'imah terdiam. Dia merenung muka Ketua Kampung. &elihat
keadaan itu datuk tidak mengemukakan pertanyaan lagi.
"&emang rumah ini ada dua bilik, saya ingat kerana saya yang mendirikan
rumah ini bersama ar"ah suaminya dulu," kata Ketua Kampung memberi
penjelasan.
Datuk angguk kepala. Saya agak terkejut bila datuk bersikap kurang ajar
sedikit. Dia bangun lalu melihat kedua#dua bilik yang terdapat di dalam
rumah itu. Saya tahu Ketua Kampung dan 'imah tidak senang dengan sikap
datuk itu.
"0tu bilik saya F jangan masuk," jerit 'imah bila datuk menghampiri bilik di
bahagian kiri rumah. Datuk angguk kepala sambil meraba#raba misai
tebalnya. Datuk pergi ke bilik yang satu lagi.
Saya terkejut bila datuk tunduk sambil kedua#dua belah tangannya
memegang perut. Saya segera menerpa untuk membangunkan datuk. Se%ara
mendadak saya rasa pangkal lehar saya dipukul leh sesuatu. ,andangan
saya berpinar.
"*angan datang," pekik datuk bila dia melihat Ketua Kampung mahu menerpa
ke arahnya. Ketua Kampung pun tak jadi datang. Saya dan datuk segera
meninggalkan bilik tersebut.
"&erbahaya, kita mesti balik sekarang," kata datuk. Ketua Kampung
tergamam, bagitu juga dengan 'imah. Dalam keadaan kelam kabut itu, datuk
mengemukakan salan pada 'imah,
"2ilik siapa itu!"
"2ilik suami saya," *a"ab 'imah
"Dia dah mati. (ntuk apa bilik tu buatnya."
"Saayyyya8," suara 'imah terputus.
Datuk tersenyum. Dia sudah tahu apa yang dirahsiakan leh 'imah. Kami
bertiga meninggalkan rumah 'imah pulang ke rumah Ketua Kampung. Sebaik
saja sampai ke kaki tangga, datuk meminta jasa baik Ketua Kampung untuk
meminjam senapang kampung dan pada sesiapa yang memiliki senapang.
"2uat apa!" Ketua Kampung menyal penuh ragu,.
"<ak menembak gagak untuk menlng 'imah."
81
"2egitu," suara Ketua Kampung menurun.
Dia segera men%ari senapang kampung. Setengah jam kemudian Ketua
Kampung kembali dengan senapang di bahu dan menyerahkan pada datuk.
Datuk membidik#bidik senapang itu. Dia melurut laras senapang dengan
tapak tangan kanan. Dengan tenang datuk memasukkan peluru kedalam
laras senapang, kemudian dia meludah tapak tangan kanan dua tiga kali.
2untut senapang digsk dengan tapak tangan yang ada air liur itu.
Datuk menghalakan senapang ke arah sepasang burung gagak yang terbang
rendah men%ari ulat daun pisang di ka"asan rumah Ketua Kampung. Datuk
segera mengambilnya segera. 2angkai gagak itu digantungnya pada dahan
pkk mempelam dekat rumah Ketua Kampung.
Datuk naik ke rumah. 6aktu hari mula remang#remang senja datuk menuju
ke pangkal pkk mempelam. Dia menepuk bangkai gagak tiga kali sambil
menabur garam halus di bangkai gagak tersebut. /erak geri datuk itu saya
perhati dengan teliti dari tingkap rumah Ketua Kampung.
"Suami Si 'imah itu mengamalkan, ilmu salah, membela hantu raya semasa
hidupnya. 2egitulah datuk menyatakan pada Ketua Kampung sebaik saja dia
masuk ke dalam rumah. Dengan jujur Ketua Kampung menyatakan dia
memang tak tahu "alaupun suami 'imah ka"an rapatnya.
Ketua Kampung juga mengakui terdapat beberapa perkara aneh pada diri
ar"ah suami 'imah , antaranya dia selalu ditemui leh rang kampung
bekerja di ladang pada "aktu malam serang diri, bertukang rumah "aktu
malam, men%ari kayu "aktu malam serang diri. Ketika rang#rang melihat
kejadian aneh itu , suami timah sebenarnya tidak ke mana#mana, berbual
ksng dengan Ketua Kampung di rumahnya.
2ila Ketua Kampung bertanyakan hal itu suami 'imah. Dia mena;kan yang
dia membuat kerja#kerja itu. &alah menuduh rang#rang kampung
mengadakan %erita yang bukan#bukan kerana dengki dengan
kesenangannya. Dan dengan penjelasannya itu Ketua Kampung tidak
menyalnya lagi.
Setelah menunaikan sembahyang magrib datuk mengajak saya pergi ke
suatu ka"asan hutan tebal. Dia mengandar bangkai gagak dengan tenang.
Saya lihat mulut datuk terkumat kamit memba%a sesuatu. Datuk menyuruh
saya bersembunyi di sebalik pkk besar. Datuk meletakkan bangkai gagak
yang sudah dipanggang itu di ka"asan lapang. Datuk menghidupkan api. Dia
duduk di depan unggun api itu sambil berpeluk tubuh.
Dengan pertlngan %ahaya api itu , saya lihat satu lembaga hitam besar
berdiri di depan datuk. Serentak saya terdengar berma%am#ma%am bunyi.
$da bunyi suara rang menangis dan mengilai. $da suara gendang dipalu.
82
"$ku tidak bertujuan jahat, aku minta kau ambil anak kau semula, kau dari jin
dan kami dari manusia. 'idak serupa %ara hidupnya," suara datuk meninggi.
-embaga hitam itu bertambah besar. Dua tiga pkk besar yang
dirempuhnya habis tumbang.
Seluruh ka"asan itu saya rasa seperti dilanda ribut tau7an yang amat kuat.
Saya terdengan bunyi burung gagak berbunyi dan dalam saat itu juga burung
gagak datuk terbang menuju ke lembaga itu. suasana menjadi tenang.
-embaga hitam hilang dari pandangan saya. Datuk segera bangun dan
mendapatkan saya.
"Kita ke rumah 'imah," perintah datuk. Saya pun ikut perintahnya. 2ukan lah
suatu perkara yang mudah berjalan dalam gelap. Dua tiga kali saya terjatuh
tapi bangun semula. $khirnya kami sampai rumah 'imah. -ama juga kami di
situ, tidak ada sesuatu pun yang dapat kami lihat. Semuanya ma%am biasa.
Datuk mengajak saya pulang ke rumah Ketua Kampung. Datuk menunaikan
sembahyang 0shak. Sesudah makan, datuk mengajak Ketua Kampung ke
rumah 'imah kembali. Kali ini datuk menyuruh saya dan Ketua Kampung
berpe%ah, men%ari tempat perlindungan masing#masing. Datuk memakai
baju hitam dan seluar hitam. Dia memba"a tiga batang serai, tiga puntung
kayu yang sudah menjadi arang serta sebatang paku. Datuk tidak memakai
seluar hitam, dia memakai seluar kuning dan mengikat kepalanya dengan
kain putih. 2adan mula merasai kedinginan. :mbun jantan mula menitik.
$ngin malam yang bergerak melanggar dedaun di halaman rumah. Dedaun
yang berlaga sama sendiri itu melahirkan bunyi tidak menentu. 2unyi katak
bersahut#sahutan sesekali terdengar bunyi suara anjing bertingkah dengan
bunyi suara burung hantu dan jampk.
Saya lihat pintu rumah 'imah berkuak dengan sendirinya. Sinar lampu
minyak tanah menerangi sebahagian dari halaman rumah itu. saya lihat ada
bayang#bayang hitam berdiri di muka pintu. Serentak dengan itu terdengar
bunyi suara rang lelaki batuk bertalu#talu. Saya berlari mendapatkan datuk.
Saya duduk di sisinya, tiba datuk menyepak pangkal peha saya, saya
terduduk.
BERSABAR
"*angan dekati aku," katanya.
Saya pun segera menjauhkan diri darinya. Datuk membakar kemayan dan
membakar sesuatu. Dari rumah 'imah terdengar suara lelaki. $njing kian
kuat mellng. Saya terdengar ki%au burung murai ditengah malam. 2ulu
rma saya berdiri. Ketua Kampung datang ke tempat saya dan datuk.
,erhatian kami tertumpu pada pintu rumah 'imah yang terdedah. Saya lihat
serang lelaki sedang duduk di muka pintu sambil menghisap rkk.
&ukanya tidak berapa jelas kelihatan. $ngin malam terus bertiup.
83
"Kau kenal siapa tu!" tanya datuk pada Ketua Kampung. Ketua Kampung
terdiam. Dia terus menumpu perhatian pada rumah 'imah.
"-ati7, laki 'imah," katanya pendek. Datuk angguk kepala. Datuk meletakkan
tiga batang serai di depannya. 'angannya menggenggam paku.
"0tu bukan lati7, 0tu hantu raya," kata datuk. Sebaik saja datuk selesai
ber%akap, seketul batu melayang ke arah Ketua Kampung. Kerana Ketua
Kampung juga pandai bersilat, dia mengelak. 2atu terkena pangkal pkk.
Datuk men%abut keris lalu menikam bumi. Ketika datuk men%abut keris pintu
rumah 'imah terkaup dengan sendirinya. Kami bertiga masuk ke ba"ah
rumah 'imah. $pa yang kami dengar 'imah ber%akap sesuatu. Kami juga
terdengar suara 'imah merayu dan suara lelaki sedang di lamun berahi yang
kuat. Suara 'imah bertambah manja dan mengerang kepuasan.
".antu tu sedang berkasih dengan 'imah," datuk memberitahu Ketua
Kampung.
Datuk menikam tiang seri rumah 'imah dengan sekuat hati. 2ila datuk
men%abut keris rumah 'imah bergegar. Semua barang yang ada dalam
rumah bergerak dan jatuh ke atas lantai. 'imah menjerit dan terjun ke
halaman rumah. 'erjelepk 'imah di situ. Satu lembaga hitam yang besar
terus mengangkat 'imah yang tidak sedar diri itu.
Datuk menyerbu ke arah lembaga hitam itu. datuk melintas di depannya.
Ketua Kampung dan saya turut sama ke situ.
"2erhenti, kau syaitan.," jerit datuk.
-embaga hitam itu melepaskan 'imah ke atas bumi. Dia merenung tajam ke
arah datuk.
"-ati78," pekik Ketua Kampung.
-embaga hitam itu segera bertukar menjadi lelaki yang berbadan kurus,
berkain pelekat tanpa baju dengan rambut tak terurus. Dia membuka langkah
mengatur silat.
"'idak ada jalan lain, kita mesti memusnahkannya malam ini juga, kalau
sudah sampai subuh kita berjaya membunuhnya selama#lamanya kita tidak
akan dapat melenyapkannya dari kampung ini," ujar datuk.
&endengar %akap datuk, lelaki kurus itu bertambah marah dan bertukar
menjadi lembaga yang hitam sehitam bulu burung gagak. Seluruh badannya
berbulu. &atanya kelihatan mengeluarkan %ahaya.
Datuk mengambil tiga batang surai sambil menga%u#nga%u ke arahnya.
Setiap kali serai itu di lihatnya, lembaga hitam itu akan menjerit. Seluruh
kampung bergema dengan jeritannya yang amat menakutkan itu. -embaga
84
itu menutup matannya dari melihat batang serai. Datuk lalu menayangkan
pula kepak burung gagak ke arahnya. -embaga hitam itu berguling#guling di
atas tanah bagaikan menahan kesakitan.
"$ku tahu asal usul mu dan rh mu tidak diterima bumi, aku akan
menyempurnakan diri mu kerana engkau adalah manusia yang berasal dari
tanah dan ke tanah juga lah engkau kembali," kata datuk. -embaga itu terus
berguling#guling.
"Dia bini aku," se%ara mendadak lembaga itu bersuara dan bangun. Datuk
tergamam. Dalam rasa %emas itu lembaga hitam menerpa ke arah datuk
sambil kedua#dua belah tangannya yang hitam berbulu tebal menekan
batang leher datuk.
Dike)ar +a2at - Siri ke 1*)
Dalam pergelutan yang hebat itu, ternyata datuk tidak dapat menandingi
tubuh lembaga yang berbulu lebat itu. Datuk sering saja ter%ampak. Dan
memang perangai datuk tidak mudah mengaku kalah. Dia terus bergelut.
Saya dan ketua kampung didakap rasa ke%emasan. Di langit saya lihat tidak
ada sebiji bintang bersinar. ,kk#pkk di kiri kanan bagaikan dilanda
tau7an. Suara burung hantu bagaikan rang berlagu mengiringi petarungan
datuk dengan lembaga itu.
'iba#tiba,saya lihat berpuluh#puluh ekr burng gagak hinggap di ranting
pkk. 2erbunyi bersahut#sahutan. Kemudain burung#burung gagak itu terus
turun ke tanah lapang. 'anah tiu jadi gelap dengan burung gagak. Saya
benar#benar berada dalam keadaan %emas.-embaga yang berbulu lebat terus
men%ampakkan tubuh datuk kepangkal pkk pisang.
"2a%alah ayat al&'urshi," bisik keuta kampung pada saya. Saya terdiam,
dalam saat#saat %emas begitu, saya jadi terlupa untuk mengingati ayat
tersebut. 2ila saya %uba, pemba%aan saya banyak yang silap. Saya
menggelabah tidak tentu arah. Datuk tidak juga bangun dari perdu pikk
pisang.
Saya teringat pesan datuk, baha"a ayat al&(atihah adalah ibu segala ayat
dan mempunyai kelebihan yang tersendiri. *adi, kalau kita berhadapan
dengan musuh dan sudah tidak ada %ara lain untuk mempertahankan diri,
ba%alah ayat tersebut sambil berusaha melepaskan diri dari musuh dengan
berta"akal pasa $llah yang maha besar.
*adi, al&(atihah pun saya ba%a dengan teliti supaya tidak silap. 2ila sudah
selesai diba%a saya mula terasa sema%am ada semangat baru dalam diri
saya. 9ahamlah saya, baha"a tidak ada kuasa yng lebih gagah dan kuat dari
kuasa $llah. Saya perhatikan ketua kampung masih terus memba%a ayat al&
'urshi.
85
Di tanah lapang lembaga hidup yang berbulu, berdiri gagah dikelilingi leh
berjuta#juta burung gagak. Saya renung ke langit. Saya lihat ada benda
terbang separas pu%uk pkk kekabu, berkilau#kilau. 2enda itu seakan#akan
bentuk batang buruk, di bahagian ba"ahnya keluar sejenis benda sema%am
tali, ber"arna merah. 2enda itu berlegar#legar atas bumbung rumah 'imah
dan akhirnya hilang lalu diganti leh suara perempuan keta"a manja.
Saya raba telinga, hidung dan mata bagi mempastikan apakah perkara yang
saya alami, satu khayalan saya sendiri. Saya meraba bumi dan rumput.
'ernyata saya tidak berhhayal, saya berhadapan dengan satu dunia yang
%ukup ganjil dan aneh sekali.
Dalam samar#samar malam itu , %ara kebetulan di langit bulan mula bersinar.
Saya lihat datuk bangun menuju ke arah kami. Di tangannya masih
tergenggam batan serai dan bulu burung gagak.
".ebat," sepatah perkataan kelaur dari mulut datuk. Dia terus duduk,
kemudain men%angkung, ma%am rang mahu memulakan perlumbaan lari.
-epas itu bergerak lagi. Kedua belah tangannya diletakkan ke daepan, kaki
diluruskan ke belakang. Dengan perintah datuk, ketua kampung
men%a%akkan bulu burung gagak dan batang serai di depannya.
Datuk merenung ke arah lembaga yang berbulu hitam, saya lihat datuk
bagaikan harimau yang mahu menerkam mangsanya. Sepuluh jarinya
men%akar#%akar tanah. Dia pejamkan matanya lalu mulutnya bergerak#gerak.
Saya terdengan datuk memeba%a septng ayat dari al#3uran. Saya amati
pemba%aannya, memang datuk memba%a ayat yang pernah diba%a leh nabi
Allah )unus ketika ia berada dalam perut ikan.
Datuk menyerahkan hati dan perasaannya pada $llah yang maha besar.
&emang semua kepandaian yang ada padanya tidak terdaya mela"an hantu
raya jelmaan syaitan itu. datuk terus berdiri. 2ulu gagak diangaktnya.
Serentak dengan itu dia menyuruh saya membakar kertas. 2ila api sudah
menyala. Ketua kampung lalu menghimpunkan daun#daun kering atas api
yang membara itu.
:ntah dari mana datuk mendapat kemenyan, dalam temph beberapa saat
sja ka"asan kami penuh dengan bau kemenyan. &akin kuat bau kemenyan
masuk lubang hidung, kian kuat bunyi pkk#pkk di sekeliling kami
dirempuh angin, dahan#dahan bagaikan jatuh mahu menimpa kami, tetapi bili
dilihat ke atas pkk pun tidak bergyang. Suara gagak tetap bersahut#
sahutan.
Datuk membngkk dan terus menumbuk tanah. Semua burung gagak di
tanah. Semua burung gagak di tanah lapang berterbangan. .ilang dengan
sekelip mata. Deru angin tidak sekuat tadi. Semuanya terasa menyepi. Saya
lihat lembaga hitam hilang. -ebiGh kurang antara lima hingga tujuh minit kami
dipeluk sepi. Datuk meletakkan bulu gagak atas lengan. Ditiup tiga kali
berturut#turut.
86
"Kau," tempik ketua kampung, bila di depan kami "uduj batang tubuh suami
'iamh. 2ila datuk mahu menerpa ke arahnya. 2atang tubuh suami 'imah
segera hilang. 'empatnya digantikan dengan kain putih. Kain itu bergerak
dan mengelumbung. Saya, ketua kampung dan datuk terus melihatnya
dengan penuh teliti.
"&ayat," kata saya
"Ba," memang dalam kain itu mayat," ja"ab datuk.
"&ayat siapa!" tanya ketua kampung.
"&ayat suami 'imah ," pendek datuk menja"ab, sambil menyinsing lengan
baju.
&ayat yang terbujur itu begerak lalu mengyakkan kain kapannya. &ayat itu
terus duduk. Kainkapan berkumpul di bahagian pinggang. Ketua kampung
memberitahu saya, baha"a itulah mayat suami 'imah yang telah ditanam
leh rang#rang kampung saya dulu. &ayat itu memusingkan badannya
sambil duduk. &erenung ke arah datuk dengan pandangan yang %ukup
tajam. 2au busuk mula menguasai ka"asan tempat kami bernaung. Saya
bagaikan mahu terkeluar isi perut.
$ngin malan terus bertiup. &a%am#ma%am bunyi yang kami dengan. Dalam
suasana yang begitu, saya terdengar bunyi suara rang lelaki merintih
menahan kesakitan. Saya tidak tahu dari mana suara itu datang.
"Kau rang jang ber%akap "alau sepatah apapun," datuk mengingatkan kami.
Dia maju selangkah ke depan. Saya perhatikan mata mayat itu lama#lama.
Saya terkejut, memang di bahagian mata itu terdapat lubang yang bleh
mengeluarkan %ahaya, kalau seimbas pandang lubang itu tidak mudah
kelihatan terpelhng, kelihatan ma%am mata manusia yang sempurna.
Datuk undur ke belakang. Dia membuka baju dan mengenakan ke tubuhnya
kembali dalam keadaan terbalik. Dari rusuk baju sebelah kirinya datuk
mengambil sebatang jarum panjang. &ayat yang sudah berbau itu berpusing#
pusing di atas tanah. Datuk memba%a mentera dan menepuk bumi tiga kali.
2atang serai dibuang ke arah kanan manakala bulu burung gagak dipijaknya
dengan kaki kiri. Datuk melangkah dua tapak ke depan.
4"Kau suami 'imah."
)ukup lantang suara datuk. &ayat itu angguk kepala dan menutup kepalanya
dengan kain kapan semula.
"Kau kenal ketua kampung," tambah datuk. &ayat itu buka kain kapan lalu
merenung ke muka ketua kampung. &ayat anggukkan kepala. Saya merasa
%ukup seram. Datuk mengga"ang#ga"angkan tangan di depan matanya.
87
&ayat itu berpusing ke arah datuk kembali. Datuk menumbuk tanah dan
mayat suami 'imah di depannya terus menjerit. 2ergema ke seluruh
ka"asan., pkk#pkk ke%il bagaikam mahu ter%abut. &ayat itu %uba
bangun, tetapi tidak blh.
,unggungnya seperti melekat pada bumi.
Datuk pun mengangkat kedua belah tangannya ke ats. -alu diturunkan
perlahan#lahan. 2erhenti separas dada. Sepuluh jari tangan datuk kelihatan
kembang ma%am menahan sesuatu. Saya perhatikan kaki kanan datuk
terbenam ke dalam bumi separas buku lali. &ayat di depannya terus
berhempas pulas.
&ulut datuk berkumat#kamit. 9ahamlah saya datuk sedang berdailg dengan
mayat. Kerana selalu saja mengikut datuk dan selalu pula melihat dia
ber%akap dengan makhluk ganjil. Saya dapat memba%a dan menta7sir apa
yang di%akapkan leh datuk menerusi gerak bibirnya.
-ebih hirang datuk berbi%ara 4
"Kenapa kau datang ke dunia ini!"
"&enuntut sesuatu."
"$pa yang kau tuntut!"
"0steriku."
":ngkau dengannya tidak bleh bersama."
"$ku tahu, tapi aku mahu pulang padanya, aku mahu dia membela dan
memberi aku makan."
"Kalau dia tidak mahu bagaimana!"
"$ku akanmen%ari keluarga aku yang terdekat untuk meminta perlindungan."
Datuk berhenti ber%akap. 'imah yang sedar dari pengsan menerkam ke arah
kami. &ayat itu masih terkapai#kapai. 'imah terus berlindung di belakang
ketua kampung.
"$pa pesannya pada kau sebelum dia mati!"
Dengan mendadak saja datuk mengajukan pertanyaan pada 'imah. 'imah
termenung sejenak mengingati sesuatu.
"'ak ada apa#apa," sahut 'imah.
88
"&esti ada, kalau tidak hantu suami kau tidak pulang," sanggah datuk. 'imah
mengigit bibir.
&ayat suami 'imah kelihatan berhempas pulas mahu bangun. 2ila mayat itu
bleh bangun, datuk menekan kaki kirinya yang terdapat bulu burung gagak
di ba"ahnya.
"Kalau kaki ini terangkat, syaitan yang menyerupai suami 'imah akan lari,
kemudian menga%au semua penduduk kampung," ujar datuk pada ketua
kampung. Serentak saya dan ketua kampung angguk kepala
Dalam keadaan yang serba ga"at itu, dengan tiba#tiba 'imah bersuara 4
"Dia ada pesan, sebelum dia dimandikan dan dikapan, dia suruh saya
tikamkan tapak kakinya dengan jarum."
"Kau buat apa yang disuruhnya," datuk memtng %akap 'imah.
"'idak."
"Sebab!"
"'ak sampai hati."
"Kalau kau membuatnya dulu, semua ini tidak akan terjadi."
"Saya tak 7aham."
"Suami kau yang sebenarnya sudah mati, apa yang kau lihat dan kita lihat ini
ialah kapitnya ."
"&aksudnya," sal 'imah ma%am rang bdh.
"Suami kau masa hidupnya berka"an dengan syaitan, bila dia mati, kapit
atau ka"annya itu men%ari tuan yang lain."
Dengan %akap datuk itu, 'imah mengerti tentang keadaannya yang sebenar.
Dan dia mula 7aham, kenapa masa suaminya hidup dulu, tanah sa"ah dan
kebun tidak pernah dijenguk, tetapi habis ditebas dan di%u%i rang. 2ila
ditanya pada suaminya. Dia hanya mendapat ja"apan begini 4 Sahabat kita
yang mengerjakannya.
Dan sekarang 7ahamlah 'imah, siapakah sahabat suaminya yang sebenar.
Dia juga mula 7aham kenapa suaminya selalu ber%akap serang diri "aktu
dinihari. Ketua kampung terus ter%enggang melihat keadaan yang tidak
pernah dimimpikan untuk melihatnya.
Datuk menyuruh saya memijak bulu burung gagak. Saya akur dengan
perintahnya itu. 2ila dipijak, tapak kaki saya terasa %ukup panas. Datuk terus
89
meluru ke arah mayat. Datuk merentap kain kapan yang membalut bahagian
kaki mayat itu. &ayat terus menghulurkan kedua belah tangannya pada
datuk, selah#lah minta tlng.
Datuk tidak menghiraukan semuanya itu. saya lihat datuk terus menarik kaki
mayat. Dia memasukkan sesuatu di situ. -agi sekali mayat itu menjerit. 2ila
gema jerit mayat itu berakhir, saya lihat datuk duduk berdirikan lutut. Di atas
kepala saya terdengar bunyi sesuatu yang berat dan keras melanggar pkk.
Saya terus meniarap. 2ila saya bangun dari meniarap. Saya lihat mayat
suami 'imah sudah tidak ada lagi di situ, tetapi bau busuk tidak juga hilang
dari tempat yang kami duduki.
Datuk datang ke arah kami. Di kaki langit %ahaya kemerah#merahan mula
naik. 'idak lama sepelas itu, terdengar suara beduk dipalu rang bertalu#talu
dan diikuti dengan suara $=an meme%ahkan kedamaian subuh hening.
Datuk menyuruh 'imah kembali ke rumahnya, kami bertiga terus menuju ke
surau. Selepas mandi dan menunaikan 7ardhu subuh, datuk mengadu pada
saya kepalanya terasa pening. Sebaik saja datuk melangkah mahu keluar dari
surau, dia terjatuh. +rang#rang kampung mengusung datuk ke rumah ketua
kampung.
Serang dukun dipanggil untuk mera"at datuk, setelah minum air panas
ber%ampur limau nipis, sakit kepala datuk beransur kurang, kemudian dukun
itu mengurut seluruh badan datuk hingga pulih.
"$ngin," kata dukun itu pada datuk, sebaik saja datuk senda"a dan kentut
bertalu#talu. Semua rang yang berada di rumah riuh rendah. 2ila keta"a
sudah berakhir, ketua kampung men%eritakan apa yang kami alami malam
semalam. $da yang mengkerutkan muka dan ada pula yang geleng kepala.
'etapi, mereka tidak menlak untuk diajak pergi tempat kejadian malam
semalam.
Semuanya terpaksa mengalah pada ketua kampung yang meminta mereka
sarapan pagi di rumahnya. Kira#kira dua belas rang penduduk kampung,
termasuklah saya, datuk dan ketua kampung terpaksa duduk bersila di
anjung rumah ketua kampung menikmati kpi dan rebus pisang pagi itu.
2adan terasa segar, bila perut sudah diisi barulah sedap mengatur
perjalanan.
&atahari pagi terus bersinar ketika kami meninggalkan anjung rumah ketua
kampung. Sepanjang perjalanan tidak banyak rang yang bertanya sesuatu
daripada datuk atau saya, semuanya melangkah dengan tenang.
Kira#kira dua rantai mahu sampai ke tempat kejadian tersebut, semua rang
menekup hidung. 2au busuk mula ter%ium. Dua tiga rang kampung tidak
mahu meneruskan perjalanan. &ereka muntah dan terus pulang.
90
"2au bangkai apa!" saya terdengar suara bertanya pada datuk. ,ertanyaan
itu tidak segera dija"ab leh datuk. Dia %uma tersenyum.
":ntah, %uba tanya ketua kampung," sebaik saja datuk habis ber%akap dia
berdehem dua tiga kali.
"0tulah bau yang kami %ium sepanjang malam." Sahut ketua kampung
sebelum rang yang bertanya mengemukakan pertanyaan padanya.
2ila saja kami masuk ke tempat kejadian malam tadi. 2au busuk itu
bertambah kuat. Datuk terus menunjukkan pada rang#rang kampung
tempat mayat itu duduk. 'anah di situ kelihatan berlubang. Di sekelilingnya
terdapat sejenis serbuk ber"arna putih seperti hampas kelapa. 2au busuk
yang %ukup melyakan tekak itu berpun%a dari situ.
'iba#tiba datuk mengambil se%ebis kain putih yang terdapat di situ. 2ila
diangkat kain itu, ia bertukar menjadi habuk ma%am tepung. 'angan datuk
yang memegang kain itu digskkan ke tapak kaki kiri. 'ujuan datuk berbuat
begitu mahu menghilangkan bau busuk yang terdapat di tapak tangannya.
"0ni membuktikan, baha"a syaitan tu memang "ujud, dia mempengaruhi
anak adam mengikut keadaan," ujar datuk tenang.
&atahari pagi kian meninggi, sudah melampaui pu%uk getah. Dari situ, kami
terus ke rumah 'imah. Sampai saja di kaki tangga rumahnya, 'imah terus
mengadu baha"a dia tidak bleh duduk di dalam rumah peninggalan
suaminya.
"Kenapa!" Ketua kampung menyal.
"Seluruh rumah berbau busuk, ma%am bau bangkai, hingga beras dalam
tempayan pun berbau busuk tk," suara 'imah sayu. Dengan perintah datuk,
saya disuruh naik ke rumah. Sebaik saja saya berada di muka pintu , saya
terus termuntah. Semua yang saya makan pagi itu habis keluar. )epat#%epat
saya turun.
$tas persetujuan rang#arng kampung sebuh rumah lain didirikan untuk
'imah. 5umah lamanya ditinggalkan terbiar. 5umah baru 'imah didirikan
berhampiran dengan rumah ketua kampung, dengan usaha ketua kampung
itu sendiri Ctiga bulan selepas ituD 'imah dijdhkan dengan serang nelayan
yang tinggal di !elok *adung & ulau angkor.
.abis dari perkngsian hidup 'imah dengan suami barunya itu, mereka
dikurniakan serang anak lelaki. Dan anak lelaki itu kini sudah bekerja
dengan Bank Bumiputra. Dalam tahun 1977, anak lelaki 'imah itu telah
ditukarkan dari Bank Bumiputra +poh ke Bank Bumiputra Batu ahat & ,ohor
dan sekarang bertugas di Kuala -umpur. &asa rang#rang kampung
mendirikan rumah 'imah, saya dan datuk turut membantunya. &alah,
sebelum 'imah pindah ke rumah barunya, datuklah rang pertama tidur di
91
situ. 'ujuan datuk berbuat begitu untuk menjamin rumah itu tidak didatangi
leh sebarang hantu syaitan, di samping datuk men%ari sesuatu alamat.
&enurut datuk, setiap rang yang mahu menduduki rumah baru, sekurang#
kurang satu malam mesti ditidur leh rang lelaki terlebih dulu dengan
memba"a sebungkus gula, susu dan segenggam beras. +rang yang tidur di
situ, mestilah dirinya dalam keadaan bersih.
Sebaik#baiknya melakukan sembahyang hajat di rumah itu, mhn petunjuk
dari $llah atau memhn pada<ya supaya rang yang akan mendudukinya
kelak tetap selamat serta melakukan sesuatu yang baik dan teguh iman serta
kuat beribadat.
,ada hari 'imah menaiki rumah barunya, rang#rang kampung telah
mengadakan pemba%aan da selamat. Dua hari selepas 'imah duduk di
rumah baru, saya dan datuk pun meninggalkan Kampung %angkat %ermin.
Sebaik saja datuk sampai ke rumahnya, dia lagi sekali jatuh pengsan. 2ila
datuk sedar dari pengsan seluruh badannya lebam. Dia tidak bleh berdiri.
Datuk terpaksa merangkak dari muka pintu hingga ke tempat tidur. Seluruh
sendinya tersa sakit, ma%am ditikam#tikam dengan jarum.
2ila malam, datuk menjerit sendiri. $nehnya datuk saya, bila diba"a ke
dktr ternyata dia tidak mengalami sebarang sakit dan bila dia masuk ke
dalam rumah, sakitnya datang semula. Dan datuk tidak mengi=inkan saya
atau nenek men%ari dukun untuk mengubatinya.
Sakit datuk itu berlanjutan hingga ke bulan puasa, tetapi yang peliknya datuk
dapat meneruskan puasanya dengan sempurna. ,ada malam dua puluh tujuh
likur, datuk memanggil saya dan nenek. Dia menyuruh kami men%ari limau
tiga serangkai yang mengarah ke matahari terbit.
-imau itu harus dipetik sendiri tanpa mengunakan galah atau tangga.
$khirnya apa yang dikehendaki leh datuk itu saya perlehi. Dia suruh saya
meletakkan limau itu di atas pinggan putih bersama pinang kering.
-ebih kurang pukul dua belas malam. 5umah datuk didatangi leh bau yang
%ukup "angi. Saya lihat pintu rumah datuk terbuka dengan sendiri. 'idak
berapa lama selepas itu, saya terdengar bunyi suara rang perempuan
memba%a 3uran, suaranya %ukup merdu yang datangnya dari tempat tidur
datuk.
,erkara itu berlaku tiga malam berturut#turut. Saya tanyakan hal itu pada
nenek. Kata nenek isteri muda datuk datang mengubatnya. Kadang#kadang
saya terdengar rang ber%akap dengan datuk. ,ernah saya terdengar rang
itu bertengkar dengan datuk. 2ila pertengkaran itu berakhir suasanan
menjadi sepi.
92
Kemudian dengan jelas saya mendengar suara rang perempuan barkata
begini pada datuk 4 $l#3uran yang diturunkan leh $llah sudah %ukup lengkap
untuk manusia. Di dalamnya tersembunyi seribu rahsia perubatan, apa
salahnya kita mengambil ayat#ayat darinya untuk pena"ar.
Dan saya tidak pernah bertanyakan hal itu pada datuk. 6alau bagaimanapun
saya merasa gembira, bila pagi Sya"al tiba, saya lihat datuk sudah sihat. Dia
bangun pagi#pagi dan memba%a al#3uran sebelum pergi sembahyang hari
raya. Di masjid datuk duduk di barisan hadapan memba%a takbir bersama
rang ramai.
Setelah selesai sembahyang hari raya, saya dan datuk terus men=iarahi
rumah seluruh penduduk kampung. 2ila saya dan datuk kembali ke rumah ,
saya terkejut melihat dua rang perempuna duduk di anjung ruamh.
,erempuan yang berusia agak lanjut itu tersenyum pada saya bila saya
melintas di depannya, manakala perempuan muda yang berselindang lingkup
itu "ajahny terlalu manis air mukanya %ukup bersih.
Siapa bertanya dalam diri saya, siapakah gerangan perempuan itu!" Dalam
keadaan yang kebingungan itu saya lihat perempuan itu mendekati datuk lalu
men%ium tangan datuk dengan diperhatikan leh perempuan di sebelahnya.
<enek %uma tersenyum saja
(Kain Da'am Perut Gadi& - Siri ke 1,)
Sesudah perempuan muda itu men%ium tangan datuk, dia pun membetulkan
selindangnya yang jatuh ke atas bahu. Saya lihat alis mata perempuan itu
%ukup tebal dan lentik. Kerlingnya %ukup tajam. Datuk memperkemaskan
silanya dan sepasang mata datuk terus meratah ke paras "anita muda di
depannya.
<enek terus menghidangkan lemang dan rendang. 2unyi mer%un dan meriam
buluh sekali#kali terdengar juga meme%ah kesunyian kampung. 'iba#tiba saya
terkejut, perempuan tua bangun serentak, tanpa menjamah barang#barang
yang dihidangkan leh nenek.
&ereka menuju ke muka pintu, sampai bendul pintu mereka merenung ke
arah nenek dan datuk sambil melambaikan tangan. Datuk kelihatan
tersenyum senang. ,erempuan tua dan perempuan muda memijak anak
tangga. Sinar matahari yang men%erah di luar menerpa ke "ajah mereka.
Datuk, tiba#tiba terbatuk dengan kuat. &ata nenek dan mata saya tertumpu
ke "ajah datuk sebentar. 2ila saya dan nenek berpusing ke arah muka pintu,
batang tubuh perempuan muda dan tua sudah tidak kelihatan lagi di situ.
.ilang entah ke mana.
"Ke mana mereka pergi tk!" saya bertanya. Datuk merenung muka nenek.
&ereka berbalas senyum lalu datuk menghadapi hidang yang tersedia.
93
"Siapa mereka tk!"
Datuk terus menghampiri saya. Dia menepuk bahu saya sambil berkata 4
"0tulah nenek muda kau," suara datuk menendang gegendang telinga saya.
6ajah datuk saya lihat, terpamir sejuta kepuasan dalam dirinya. Saya renung
muka nenek, rasa %emburu di "ajahnya tidak timbul. 2etapa nenek
berkrban untuk kebahagian datuk. 9ikir saya dalam hati.
DA#3K NENEK
"Sudahlah tu, mari minum," datuk menarik tangan saya. <enek keta"a
melihat telatah saya yang menurutperintah datuk itu. <enek terus duduk di
sisi saya. Selesai makan ketupat dan rendang datuk mengajak saya ke tanah
perkuburan untuk melihat pusara datuk nenek. Selesai men=iarahi kubur
datuk nenek dan menghadiahkan al#9atihah atas rh, mereka, datuk terus
mengheret saya bertandang ke rumah kenalannya. Satu kerja yang amat
tidak saya senangi. &enyusurlah sayadi ba"ah pephn getah mengikut
langkah datuk yang ran%ak. Sinar matahari yang keras petang itu memaksa
badan saya mengeluarkan peluh. 2aju dan seluar terasa bergetah. Kain
samping sudah tidak lekat di pinggang sudah bertukar menjadi kain selipang.
"Ke mana kita tk, saya dan tak tahan ni," saya mengadu.
"*alan sikit lagi, kita pergi ke rumah (jang Selamat."
"*auh lagi ke !"
"-epas pkk asam kumbang sampailah kita." Suara datuk mula keras.
&atanya, tajam memandang muka saya.
'empat yang dituju sampai juga, sebuah rumah papan beratap =ing di pinggir
bukit aya !akung . .alaman rumah yang bersih itu menghala ke sa"ah yang
saujana mata memandang. 0tulah rumah #jang Selamat ketua kampung aya
!akung dan rumahnya adalah rumah yang paling %antik dan besar di dalam
kampung tersebut.
(jang Selamat yang berbadan tegap, bermisai lebat memakai seluar dan baju
hitam mempersilakan saya dan datuk naik. Datuk dan (jang Selamat
bersalaman. (jang Selamat keta"a menampakkan giginya yang besar dan
kekuningan itu. Data datuk, (jang Selamat berasal dari negeri etani di
Selatan Siam. Dia meninggalkan kampung halamannya sesudah ter%etus
peperangan antara rakyat ,etani yang menuntut kemerdekaan dari kerajaan
Siam.
Dalam pertempuran iut, banyak rakyat petani yang te"as dita"an leh
tentera Siam. (jang Selamat melarikan diri hingga sampai ke kampung ,aya
'akung. Dia bertani dan ber%u%uk tanam hingga berjaya mendirikan rumah
94
dan membeli tanah di situ. Kemudian kah"in dengan rang di situ hingga
beranak %u%u.
Sedang saya dan datuk asyik menjamah lemang, tiba#tiba rumah (jang
Selamat didatangi tetamu. -ima rang semuanya. (jang Selamat
memperkenalkan saya dan datuk pada tetamu tersebut. Kami bersalaman,
berkenal mesra dan sama#sama menjamu selera.
Selesai mengisi perut. Kelima#lima tetamu itu meninggalkan rumah (jang
Selamat. Saya bingkas, duduk kat bendul.
"&emang hajat tu nak ke rumah a"ak, bila a"ak dah datang elk benarlah,"
kata (jang Selamat pada datuk sambil mengipaskan badannya dengan kertas
suratkhabar.
"$pa halnya!"
"$"ak pa"ang besar tentu tau atau dapat tanda#tanda,"
"Saya bukannya pa"ang, saya %uma berusaha untuk menlng."
"2egini." (jang Selamat memperkemaskan silanya. ,erut gendutnya yang
berlapis itu bagaikan bergerak#gerak. $ngin dari tengah "a"ah terasa
menyapu "ajah.
Datuk termenung panjang, saya lihat daun telinganya bergerak tiga kali ke
depan, ma%am telinga arnab. &ata dan muka (jang Selamat ditenungnya.
"$da saudara mara a"ak yang sakit!" tanya datuk.
"Semalam, ada rang dari ,arit men%ari, kalau ada rang yang bleh
mengubat anak dara
berperut bun%it."
"'idak, dia sakit," biji mata (jang Selamat terbeliak memandang "ajah
datuk. Saya sandarkan badan ke dinding. &atahari petang kian %ndng.
"Kaum a"ak (jang!" sal datuk.
"$da kena mengena dengan bini saya."
"*adi apa ikthiar kau!"
&inta jasa tk pa"anglah untuk men%ari rang mengubatnya atau tk
pa"ang sendiri berusaha."
BER3SA!A
95
Datuk terdiam, saya tahu datuk tidak berapa senag kalau dia dipanggil
pa"ang atau bmh. 0tu bukanlah %ita#%itanya, tetapi kalau dia dipanggil
pemburu atau tk buru, dia memang tak menlak. Dia megah kalau ada
rang yang memanggilnya demikian. Datuk termenung panjang. Saya
memanglah tidak begitu gembira kalau datuk memenuhi permintaan (jang
Selamat itu, tetapi sesiapa pun tidak dapat menahan sikap terpuji datuk yang
suka menlng rang itu.
Di luar, matahari mula %ndng, tanah sa"ah yang sudah ditumbuhi rumput#
rumput padi sudah tidak berapa jelas kelihatan, burung pipit terbang rendah
menuju ke phn yang memagari batas sa"ah.
"2agaimana!" sal (jang Selamat sebaik saja kami sampai di kaki tangga.
Datuk terdiam. (jang Selamat masih lagi berdiri di tepinya. &emang, (jang
Selamat minta kata pasti dari datuk.
"Kena tengk ma%am mana jenis penyakitnya."
"2ila agaknya, kita bleh pergi."
"(jang, usahlah kau susah, pagi esk kita pergi dengan bas."
"2aiklah," suara (jang Selamat dibungai kegembiraan.
&alam itu datuk men%eritakan pada nenek tentang hasratnya untuk
menlng rang sakit. <enek membantah dengan alasan, sejak akhir#akhir
ini, setiap kali datuk pulang dari mengubati rang sakit, dia pula akan
diserang sakit, hingga terpaksa menjemput isteri mudanya. Dan hal bigini
tidak berapa digemari leh nenek, sebagai serang "anita "alau sebaik
mana hatinya, ra%a %emburu itu tetap "ujud dalam dirinya. $khirnya, nenek
mengalah juga bila datuk menerangkan baha"a di dalam hidupnya dua
perkara saja yang bleh mengembirakan hatinya.
,ertama memburu binatang dan kedua menlng rang sakit dengan tidak
membelakangi kasih sayang dan tugasnya sebagai serang suami terhadap
isteri. Seperti biasa sebelum datuk pergi ke suatu tempat untuk mengubat
rang dia akan melakukan sembahyang hajat. &hn restu dari $llah yang
maha besar. Dan malam itu datuk pun melakukan sembahyang hajat.
Dan pagi esknya, saya, datuk dan (jang Selamat bertlak dengan bas
menuju ke arit. Dari pekan ke%il itu kami menaiki perahu menyemberang
Sungai erak menuju ke sebuah kampung. Belanja Kiri namanya. Dari
pengkalan perahu kami berjalan arah ke utara menuju ke sebuah rumah yang
dikelilingi dengan pkk buah#buahan seperti durian, langsat, manggis dan
rambutan.
(jang memperkenalkan datuk dengan .aji A/har tuan rumah. Dan (jang
Selamat menyatakan tujuan dan maksud datuk datang ke rumahnya. .aji
$=har yang berkulit putih berambut jarang itu tersemyum. Dia
96
mempersilakan kami naik ke rumahnya. Kami naik ke rumahnya. Kami duduk
di bahagian anjung rumah. .aji $=har terus menyatakan rasa putus asanya
untuk mengubati sakit yng dideritai leh anaknya. Sudah berbelas ekar tanah
bendangnya dijual. Sudah berpuluh dukun Siam, )hina, /urkha dan rang
$sli ditemui mengubati sakit anaknya, semuanya menemui kegagalan.
Dia hanya menyerahkan pada keadaan saja. Dan menerima siapa saja yang
datang ke rumahnya untuk mengubati sakit anaknya itu. (ntuk men%ari
dukun atau pa"ang dia tidak mahu. Dia benar#benar ke%e"a.
Datuk meminta i=in pada .aji $=har untuk melihat si sakit. Dengan rasa
rendah hati .aji $=har memba"a saya dan datuk masuk ke dalam bilik
anaknya. Datuk merenung muka anak dara .aji $=har sambil mulutnya
memba%a sesuatu.
$nak dara .aji $=har gelisah di tempat pembaringan. &atanya bersinar#sinar
merenung ke "ajah datuk. ,erut anak dara .aji $=har kelihatan membusut
mengandung sembilan bulan. <a7asnya kelihatan tersangkut#sangkut, rambut
panjangnya menutup bantal di ba"ah kepalanya.
Datuk minta kebenaran pada .aji $=har dan isterinya untuk menjamah tubuh
anaknya. &ereka mengi=inkan. Datuk pun meraba pergelanggan tangan anak
dara .aji $=har lalu berkata 4
"Dah berapa lama kena sakit ni!"
"Dah dekat setahun , tapi baru dua bulan ni yang teruknya."
"2erjalan ke bilik air pun kena pimpin," %elah isteri .aji $=har. Datuk
anggukkan kepala.
Saya, datuk dan .aji $=har kembali ke ruang tengah rumah. Kami dapati
(jang Selamat tidak ada . Dada saya berdebar. Dengan tidak diminta .aji
$=har terus men%eritakan pada datuk selain daripada berubat %ara kampung
dia juga sudah memba"a anaknya ke rumah sakit +poh. .ampir sebulan
anaknya ditempatkan di rumah sakit tersebut.
Setelah diperiksa didapati anaknya itu tidak mengalami sebarang sakit
ataupun mengandung. ,hak rumah sakit berpendapat sebab perut anaknya
bun%it kerana mengandungi air. Dan mereka pun berusaha mengeluarkan air
dari perut anaknya itu, tetapi usaha itu gagal. ,erut anaknya tidak juga mahu
surut. $khirnya anak kesayangan .aji $=har diba"a pulang.
Dua bulan sesudah itu lagi sekali .aji $=har memba"a anaknya ke rumah
sakit besar # +poh. ,erut anaknya di 0&ray. ,ihak dktr di rumah sakit itu
tetap berpendapat anaknya tidak menghidap sebarang jenis penyakit, malah
salah serang dktr &elayu bertugas di situ, Dr. 1egat Khas telah
menasihatkan .aji $=har supaya berubat %ara kampung. CDan &egat Khas
sudah meninggal dunia dalam tahun tujuh puluhanD.
97
Semua yang di%eritakan leh .aji $=har itu, didengar leh datuk dengan
%ukup teliti. Dan setip kali .aji $=har berhenti ber%akap sepasang matanya
tetap tertumpu ke "ajah datuk, selah#lah dia mengharapkan sangat#sangat
datuk dapat menyembuhkan penyakit dideritai leh anaknya itu.
"Siapa nama anak tuan .aji itu!"
"-ati7ah."
"Dulu pernah dipinang rang atau ada menaruh hati pada sesiapa!"
"&enaruh hati tu, saya tak tahulah, tapi rang meminangnya memang ada."
"*adi bertunang."
"'idak, saya tlak."
"Sebab."
"2elum masanya."
DENDA+
Datuk anggukkan kepala dua tiga kali. Sesekali datuk merenung keluar ikut
tingkap rumah yang terdedah. Kemudian datuk memberi janji pada .aji $=har
untuk berikhtiar mengubati anaknya, dengan syarat .aji $=har harus
menyediakan buah pinang merkah di pkk, daun delima dan tulang ku%ing
hitam. Dengan pertlngan (jang Selamat semua benda#benda tiu dapat
diadakan.
-ebih kurang pukul sepuluh malam datuk pun mula menjalankan tugasnya
denga penuh teliti. Sedang datuk memba%a mentera, tiba#tiba seketul batu
melayang masuk ke dalam rumah. *atuh di hujung kepala anak dara .aji
$=har. Dengan sekelip mata saja batu ke%il itu, mengeluarkan asap yang
berkepul#kepul penuh satu ruang rumah. Semua rang dalam rumah itu habis
terbatuk.
Datuk bangun, lalu membuka kain lilit kepalanya. Dua tiga kali dia
mengibaskan kain lilit kepalanya ke kanan dan ke kiri. $sap itu berhenti dan
batu pun ghaib. 'empat batu itu jatuh nampak berlubang dan hangus. Datuk
berhenti dari meneruskan kerjanya.
"<ampaknya sakit anak tuan haji ni, dibuat dengan %ara sihir, ada rang
dendam dengan keluarga tuan haji. 0ni semua kerja syaitan," rungut datuk
sambil merenung muka .aji $=har.
"+rang yang membalas dendam ni, bukan kepalang rang, saya minta diri
untuk mengubatnya," sambung datuk. &uka .aji $=har berubah. Saya
98
perhatikan kedua belah kelpak matanya digenangi air jernih. $naknya yang
terlentang kelihatan resah dan badannya berpeluh.
Datuk menarik tangan .aji $=har ke sudut rumahnya. Datuk merapatkan
mulutnya ke telinga .aji $=har.
"'angguh dulu, kita ikhtiar %ara lain malam, esk," kata datuk.
"Saya mengikut saja, asalkan sakit anak saya baik."
"Saya tahu, sakit anak tuan haji ni, bukan sebarang sakit, ada %ampur kerja
syaitan."
".abis apa yang mesti saya buat!"
"2ersabar dan berikhtiar, dalam alam ini, yang maha berkuasa adalah $llah
dan tidak ada penyakit yang tidak bleh diubat, kalau dii=inkan $llah."
&endengar %akap datuk itu, .aji $=har tersenyum. &asih ada harapan
untuknya berusaha. (jang Selamat juga memberi harapan yang begitu juga
pada .aji $=har. Sepanjang malam itu, saya dan datuk tidak dapat tidur
dengan %ukup lena, kerana berma%am#ma%am bunyi yang kami dengar di
luar rumah .aji $=har, bila hal itu di%eritakan pada .aji $=har pagi esknya,
dia mengakui baha"a sejak anaknya jatuh sakit. 2unyi begitu memang selalu
didengarnya.
Datuk membuat keputusan untuk pergi ke rumah ka"annya di Sungai $okam
& +poh. &enurut datuk ka"annya itu berasal dari Bawean dan bleh
mengubati sakit yang dialami leh anak .aji $=har itu. Dengan daya usaha
(jang Selamat, datuk pun bertlak ke +poh dengan sebuah kereta kepunyaan
anak buah (jang Selamat. Datuk meninggalkan Kampung Belanja Kiri di tepi
tebing Sungai ,erak itu, kira#kira pukul lapan setengah pagi. Dan pukul lima
petang dia pun pulang dengan serang "akil yang berbadan kurus.
"0ni ka"an saya, namanya 2ansi, dah dua kali ke &ekah," datuk
memperkenalkan ka"annya pada .aji $=har dan rang#rang yang
menyambut kepulanganya di halam rumah. Datuk terus ber%erita tentang
ka"annya tiu pada rang ramai. Kata datuk, ka"annya itu dulu bekerja
dengan Kelab -umba Kuda erak, memang handal berjudi, minum arak dan
kaki perempuan, bila dia jatuh sakit teruk, tiga bulan terlantar di rumah
membuat dia insa7, bila dia baik dari sakit terus menjadi baik dan
meninggalkan kerja#kerja yang ditegah leh $llah.
Sebelum mengubati anak dara .aji $=har, 6ansi meminta hanya saya, datuk
dan dirinya saja yang bleh berada di tempat dia akan lakukan kerjanya.
Semua permintaannya itu dipenuhi. Dia juga meminta pada .aji $=har semua
kerja yang dilakukannya jangan diberitahu pada rang ramai.
99
Satu syarat yang agak ganjil yang dikenakan leh 6ansi, dia minta .aji $=har
membuat sebuah pndk ke%il di depan rumah .aji $=har dan pndk itu
tidak berpintu. +rang yang bleh mendiami pndk itu ialah saya, datuk dan
dirinya sendiri. .ari yang dipilih leh 6ansi untuk mengubat ialah hari $abu,
mulai pukul satu tengahari.
Sebelum itu, kami tidak diberkan menemui sesiapa, selama lima jam, kami
tidak bleh memijak tanah, tidak buang air ke%il dan besar. Satu kerja yang
%ukup siksa saya rasakan, kerana datuk mahu saya mengenali berbagai
ragam kehidupan yang ganjil atas dunia ini, saya terpaksa mematuhinya.
'engahari $abu, matahari sudah agak tergelin%ir dari ubun#ubun kepala. Saya
dan datuk serta 6ansi menghadap dupa yang mengeluarkan asap kemenyan
kerana semua tingkap di pndk itu ditutup, badan terasa panas.
"Sedia," kata 6ansi yang sebaya dengan usia datuk. Dia pun mula ber%akap
dalam bahasa Bawean, terlalu %epat %akapnya. Dia berhenti lalu merenung
pada datuk. Dia angguk kepala. Datuk juga angguk kepala. Datuk
menghampirinya.
"$da apa 6ansi!" tanya datuk.
"Kita ba%a ayat 3uran dulu," ja"ab 6ansi sambil menerangkan pada datuk
ayat mana yang mesti diba%a. Sedang mereka asyik memba%a ayat#ayat su%i
itu, pndk kami bagaikan digegar rang, serentak dengan itu api menyala
dengan tiba#tiba di tengah pndk. 2ila api itu dipadamkan, menyala pula di
bahagian lain. Saya jadi kelam#kabut di buatnya.
Dengan tenang 6ansi men%ampakkan seketul besi ke tempat api yang
menyala itu. 'iba#tiba api itu padam dengan sendiri. Dan api ajaib itu tidak
lagi datang menyerang pndk. Saya diberitahu leh datuk, besi yang
berjaya memusnahkan api ajaib itu di depan dupa.
&uka 6ansi kelihatan berkerut. Seekr kela"ar hitam terbang rendah di
depan dupa lalu jatuh di situ. 6ansi mengambil kela"ar hitam itu
dimasukkan ke dalam un%ang yang dibuat dari kain hitam.
6ansi bangun. Dia merenung datuk dan saya. 6ansi melangkah keluar
pndk, ikut tingkap. Saya dan datuk juga berbuat demikian, sebaik saja
kami bertiga memijak bumi, dua tiga titik darah jatuh atas pipi kami, dari
mana datangnya saya pun tidak tahu. 6ansi naik ke rumah .aji $=har terus
masuk ke dalam bilik tempat anak dara .aji $=har terkapar.
Saya terkejut, bila 6ansi merentap kain yang menutup perut anak dara .aji
$=har. ,erut anak dara itu kelihatan berkilat dengan urat#urat yang timbul
sekali imbas ma%am buah tembikai. 6ansi menekan perut anak dara itu
dengan kedua belah tangannya. *eritan anak dara itu menguasai seluruh
Kampunh 2elanja Kiri. Saya dengan datuk hanya melihat saja. *eritan anak
100
dara yang kuat itu, makin lama, makin beransur kurang dan akhirnya
berhenti terus. Dari hidung anak dara itu keluar darah.
6ansi terus menekan perut anak dara itu, saya lihat tangan 6ansi yang keras
itu masuk ke dalam perut anak dara itu bagaikan terkyak. ,ergelangan
tangan 6ansi penuh dengan darah. 'iba#tiba 6ansi berpaling pada datuk dan
berkata4
"Sudah dapat."
"$pa dia!"
6ansi tidak menja"ab pertanyaan datuk itu. Dia terus menarik tangannya
dari perut anak dara. Saya lihat ditangan 6ansi terlekat kain batik *a"a yang
berlipat %antik. Dengan segera perut anak dara yang bun%it itu terus kempis
dan rata. 6ansi melihat lilihan darah di perut anak dara itu. Dia memba%a
susuatu, kemudian perut anak dara itu digsknya dengan tapak tangan
kanan tiga kali berturut#turut. Dalam sekelip mata saja perut itu ber%antum
kembali tidak terdapat sebarang kesan luka atau darah di situ
$nak dara .aji $=har sedar dari pensan. Dia membuka matanya dan
memandang ke arah datuk. $nak dara .aji $=har bangun dan terus duduk.
"Kenal, kain siapa ni!" tanya datuk pada anak dara .aji $=har.
"Saya punya, tapi sudah lama hilang dalam simpanan saya."
"Di mana hilangnya!" 6ansi pula menyal."
"Kain batik tu, saya jemur di ampai, tiba#tiba hilang, itu saja yang saya ingat,"
terang anak dara .aji $=har dengan jujur.
Datuk pun memanggil .aji $=har dan isterinya. &ereka mengakuinya,
baha"a kain batik tu dibeli leh .aji $=har ketika dia pergi men=iarahi
keluarganya di Bandung&+ndionesia, bila pulang ke rumah kain itu
dihadiahkan pada -ati7ah anaknya. Dan pada suatu hari -ati7ah mendapati
kain batik itu hilang di ampaian sesudah basuh.
#54AK
,ada petang 5abu itu juga, -ati7ah anak dara .aji $=har dimandikan dengan
tujuh jenis bunga di tepi tebing Sungai erak leh 6ansi, &enjelang "aktu
&aghrib -ati7ah di letakkan di atas pelantar yang dibina berhampiran dengan
ampai tempat kain batiknya hilang. Semua kerja dilakukan leh 6ansi.
,ada sebelah malamnya, ketika 6ansi dan datuk ber%akap di anjung rumah,
seketul tulang lengan manusia dilemparkan leh satu lembaga hitam dari
halaman rumah. 2ila tulang lengan itu dijamah leh datuk, tulang itu terus
menjadi arang.
101
"Sekarang, kita mesti menangkap rang yang mensihirkan kain batik ke
dalam perut anak dara .aji $=har," ujar datuk pada 6ansi.
"Ba, tapi aku tak mahu rang itu dibalas memadai saja dia disuruh
bertaubat," sebaik saja 6ansi habis ber%akap, "ajah serang lelaki mun%ul di
depan 6ansi dari dalam kegelapan malam itu, bila datuk mengamati "ajah
pemuda itu ternyata dia adalah pa"ang rang asli yang terkenal dari batu
enam belas jalan !apah ke %ameron .ighland, ahang.
6ajah lelaki yang bengis itu kelihatan mengeluarkan asap dan melangkah
mahu menerkam ke arah datuk dan 6ansi8
Bertarung Dengan B1m1$ 5rang A&'i - Siri ke 1-)
Dan 6ansi segera bangun. Datuk juga begitu. Dalam beberapa saat saja
lelaki itu hilang dari penglihatan datuk dan 6ansi. Serentak dengan itu,
terdengar suara jeritan -ati7ah yang %ukup keras dan nyaring. Datuk dan
6ansi segera masuk ke dalam bilik -ati7ah.
-ati7ah 2erguling#guling atas lantai, kedua belah tangannya memegang
batang leher. &atanya kelihatan merah. .aji $=har dan isterinya tidak dapat
berbuat apa#apa selain daripada menangis. 6ansi segera memegang
pergelangan kaki kiri -ati7ah. Ditekannya dengan sekuat hati atas lantai.
*eritan -ati7ah berhenti dan tidak lagi berguling#guling atau mernta#rnta.
6ansi menyuruh .aji $=har mengangkat anaknya ke atas tilam. Datuk rapat
kepada 6ansi dan mendengar dengan tiliti apa yang di%akapkan leh 6ansi
padanya. Dtuk keluar dari bilik untuk beberapa minit. &asuk kembali dengan
kain hitam terselipang di bahu. 6ansi menyambar kain hitam itu lalu melibas
ke badan -ati7ah tiga kali berturut#turut.
Datuk duduk di hujung kepala -ati7ah. Dia memba%a sesuatu. 'iga kali dahi
-ati7ah ditamparnya dengan belakang tangan. -ati7ah bangun dan terus
duduk.
"$pa yang kau nampak nak!" tanya 6ansi.
"+rang hitam mengajak saya keluar," sura -ati7ah merendah.
"-agi apa yang dibuatnya pada kau," sanggah datuk.
"Dia lari dengan tiba#tiba," ja"ab -ati7ah tenang.
6ansi terdiam seketika. Dia meminta pen%il dan kertas. 2ila kertas dan pen%il
sudah ada di tangannya. Dia menulis septng ayat al&'uran. Kertas yang
sudah ditulinya itu diserahkan pada .aji $=har.
"2a%alah ayat ini, ke telinga -ati7ah bil di agak resah. Dan kau harus
mengamalkannya," ujar 6ansi.
102
")aranya!" tanya .aji $=har.
"2a%a seratus kali selepas kau sembahyang yang lima "aktu, bila dia sebati
dengan dirimu, banyak 7aedahnya. (ntuk menghalau hantu syaitan." )ukup
lebut nada suara 6ansi. Serentak dengan itu dia menyerahkan sebatang besi
pendek yang berbentuk tulang. &enurut 6ansi besi itu adalah besi tulang
lengan ma"as.
"2esi ni saya tinggalkan pada a"ak untuk tiga minggu, lepas tu saya ambil
balik," tambah 6ansi. 2esi tulang ma"as bertukar tangan dari 6ansi ke
tangan .aji $=har.
"(ntuk apa!"
"(ntuk mengubat penyakit anak kau," sahut datuk.
"Kalu dalam temph tiga minggu, anak saya tak baik ma%am mana!"
"Dengan pertlngan $llah anak kau akan baik. ,er%ayalah, dengan syarat
selama tiga minggu, jangan beri sesiapa menemui -ati7ah, ke%uali kau dan
emaknya," 6ansi memberikan sebuah keyakinan dan harapan pada .aji
$=har.
.aji $=har tersenyum. Sebelum meninggalkan bilik -ati7ah 6ansi berpesan
pada .aji $=har supaya mengun%i bilik dari dalam. Dan jangan
memperhiraukan dengan apa yang berlaku di luar. .aji $=har angguk kepala.
5umah .aji $=har %ukup besar. $da lapan bilik di dalamnya. *arak bilik -ati7ah
dengan anjung rumah memang agak jauh juga jaraknya. ,ada mulanya .aji
$=har mena"arkan dua bilik penginapan untuk kami, tetapi datuk dan 6ansi
menlak dengan alasan tidur di anjung lebih baik. 'idak panas serta mudah
menjalankan kerja#kerja untuk mengubati -ati7ah.
Saya resah tidak menentu. Dua tiga kali saya memejamkan mata. Saya tidak
juga mahu tidur. -ampu gaslin sudah lama dipadamkan. Digantikan dengan
lampu minyak tanah sengaja dipendekkan leh datuk. )ahayanya sekadar
%ukup menerangi "ajah datuk dan 6ansi, tetapi lingkaran %ahaya lampu itu
sampai juga ke muka saya, agaknya kerana itulah saya tidak dapat tidur.
Saya merenung ke arah datuk dan 6ansi. &ereka sedang membalut rkk
daun sambil ber%akap sesuatu. Saya mula terdengar kkk ayam bertalu#
talu, saya kira sudah hampir pukul dua malam. Dugaan saya tepat sekali.
'idak lama lepas itu, terdengar bunyi jam l%eng .aji $=har berbunyi dua kali
berturut#turut.
$ngin malam yang bertiup menambahkan rasa dingin di badan. Saya
terpaksa membengkkkan badan, seperti angka lima. Sayup#sayup saya
terdengar suara burung hantu dan suara anjing menyalak panjang. Datuk
dan 6ansi masih juga belum tidur.
103
'iba#tiba, datuk dan 6ansi melmpat dan lampu padam. 2ila datuk
menyalakan lampu minyak tanah kembali terdapat batang pisang berkembar
dua terletak atas lantai di anjung rumah. 2atang pisang itu selah#lah baru
lepas digunakan untuk memandikan mayat. 2ila datuk mahu menjamah
batang pisang tersebut, %epat#%epat 6ansi menyepak tangan datuk.
"*angan dipegang," kata 6ansi.
Saya mengeletar sendirian. Dua kali saya %uba bangun, tetapi saya terjatuh
dengan sendiri hingga kain yang saya pakai terlu%ut dari pinggang. Saya
bgel dalam sinar samar#samar %ahaya lampu minyak tanah. 6ansi yang
terpandangkan saya turut tersenyum.
"Kau pergi ke sana," katanya pada saya, sambil merungut kerana datuk
memba"a saya. 'anpa banyak bi%ara saya akur dengan perintahnya. Saya
bersandar pada tiang rumah. Saya lihat dari batang pisang itu keluar asap
berkepul#kepul. Dua tiga ekr kela"ar hitam berterbangan dengan bebasnya
di anjung ruamh, kela"ar hitam itu akan ken%ing, airnya merah ma%am
darah.
Di luar anjung, kedengaran bunyi deru angin yang %ukup kuat. Saya lihat ada
bayang putih memanjang melayang di halaman rumah. Darah saya tersirap.
2enda putih itu masuk ke dalam ka"asan anjung dan hilang betul#betul di
tengah#tengan batang pisang. Suasana di luar rumah agak gamat juga
dengan bunyi suara kkk ayam, salakkan anjing dan suara jampuk bersahut#
sahutan. Kela"ar yang hinggap di bahagian anjung rumah terus bersuara,
%ukup seram, giginya yang putih berkilat itu nampak tajam di samping
memperlihatkan taringnya.
Saya jadi tidak tentu arah. 2erdiri salah, duduk pun salah. $pakah syaitan#
syaitan ini akan meragut nya"a saya. 'imbul pertanyaan dalam diri. Dalam
keadaan yang serba ga"at itu, saya masih dapat memba%a beberapa ptng
ayat al#3uran yang saya kira dapat menghalau syaitan#syaitan itu. Datuk dan
6ansi kelihatan tenang memandang batang pisang yang berasap itu.
6ansi berdiri lalu mengangkat sebelah tangannya ke atas. -engan tangan
kanan yang diangkatnya itu dirapatkan pada lubang telinga kanannya.
Sementara tangan kirinya diletakkan atas dada, kaki kanannya, menapak dua
tapak ke depan. &anakala kaki kirinya dibengkkkan sedikit.
6ansi menjerit sekuat hati. 2ila jeritannya berakhir. Dia ber%akap dalam
lghat bahasa Bawean, selesai dia ber%akap, beberapa ketul batu dan kayu
berterbangan masuk ke dalam anjung ruamh. 6ansi sedikitpun tidak
bergerak. 2unyi suara ku%ing hutan melalak di ba"ah rumah. 2eberapa ekr
tupai hitam, entah dari mana datangnya berlmpatan di lantai. Semuanya
melmpat ke tanah. Sebaik saja tupai#tupai itu ghaib, seekr beruk besar
mun%uk di depan datuk dan 6ansi.
104
Kali ini datuk mara ke depan dan menlak 6ansi ke belakang. Saya agak,
tentulah datuk tahu, baha"a ka"annya itu tidak berdaya menentang %ubaan
syaitan#syaitan itu. Datuk berpeluk tubuh. Dia memba%a mentera hingga
tubuhnya kelihatan berasap. 2atang pisang di tengah anjung bagaikan
diangkat rang, bergerak sendiri menuju ke muka pintu dan hilang dalam
gelap.
'empat batang pisang itu digantikan dengan api yang menyala ganas.
2ahang panas itu terasa ke muka saya. 6ansi mengambil un%ang hitam lalu
memukul ke arah api. $pi itu mula runduk. 6ansi memukul lagi hingga api itu
bertukar mejadi bara sebesar bla pingpng. 2ara itu terbang. 2erlegar#legar
dalam rumah akhirnya keluar menuju ke pndk tempat saya dan datuk serta
6ansi beranung dulu. ,ndk itu terbakar.
"+rang ni benar#benar mahu memalukan keluarga .aji $=har dan mahu
membinasakan kita," kata 6ansi sambil melurut langan kirinya dengan tapak
tangan kanan. Dalam beberapa saat saja pndk itu han%ur menjadi abu.
2ara api sebesar bla pingpng menuju ke arah kepala 6ansi. )epat#%epat
6ansi mengelakkan diri. Sementara itu , datuk masih berusaha untuk
menghalau syaitan#syaitan ganas itu mengikut kemampuan yang terdaya
lehnya.
2ara api sebesar bla pingpng terus berlegar#legar dalam ruang anjung.
6ansi mula bertindak, saya lihat mukanya berubah. &ulutnya terus ber%akap
dalam bahasa 2a"ean. 6ansi membalut tangan kanannya dengan un%ang
hitam, kemudian bla bara api itu dipegangnya sekuat hati. Saya lihat tapak
tangannya berasap. Saya kira dalam hal ini 6ansi lebih gagah dan banyak
ilmu dunianya jika dibandingkan dengan kehandalan yang terdapat dalam diri
datuk.
Datuk tersandar di dinding. &ukanya kelihatan biru. Dua kali datuk terbatuk
dan mengeluarkan darah yang %ukup kental. Saya urut belakang datuk.
6ansi meletakkan bla api yang sudah menjadi seketul arang itu di tengah
anjung rumah. Dia rapat pada datuk. Dua kali dia menumbuk belakang datuk.
Datuk terbatuk,dari mulut datuk keluar segumpal %a%ing tanah dan ulat bulu.
)a%ing dan ulat bulu itu bergerak atas lantai. 6ansi memukulkan un%angnya
ke muka datuk. Datuk segera pulih. 6ansi kembali ke tempat arang yang
diletaknya. $rang itu masih berasap. 2ila asapnya hilang saya lihat ada
kepala manusia terletak di situ, 2erlilit dengan kain. &atanya terkedip#kedip
merenung ke muka datuk, bagaikan minta pertlngan.
"Saya kenal dia 6ansi," kata datuk.
"Siapa manusia ni!"
"2mh rang asli, dari batu enam belas, saya pernah bertemu dengannya
dua kali," terang datuk dengan jujur. 6ansi tersenyum. 6ansi duduk bersila
di depan kepala manusia yang seah#lah melekap pada papan lantai itu.
105
"Kenapa kau buat jahat dengan rang!" tanya 6ansi.
"Saya dapat upah en%ik," ja"ab kepala itu dalam gaya bahasa rang asli
ber%akap &elayu. &atanya terkelip#kelip ma%am katak puru kena sembur air.
6ansi atau datuk. 2iarkan mereka dengan tugas mereka. Saya %uma mahu
melihat peristi"a ini sebagai bahan kenangan atau sejarah yang tersimpan
dalam diri saya. 0tu saja tekad saya.
"Siapa yang mengupah kau!" datuk menyal.
"+rang kampung ini juga."
"Siapa namanya."
"'ak bleh %akap en%ik, itu sumpah saya,"
"$"ak tahu, kerja a"ak ni menyusahkan saya dan rang lain," kian keras
nada suara 6ansi. Datuk mula resah. Dia berpusing#pusing dua tiga kali di
depan kepala yang terlekap di lantai.
"'ak tahu en%ik, dia datang minta tlng, katanya rang itu meludah
mukanya "aktu dia usik#usik untuk ajak kah"in, rang itu maki dia, jadi saya
ingat perbuatan rang itu tak baik menghina sesama manusia kerana itu
saya tlng dia." 2agaikan mahu berbuih mulut rang itu ber%akap, %ukup
siksa.
Datuk dan 6ansi berbisik, Kepala yang terlekap di lantai kelihatan bergerak#
gerak. &ukanya berpeluh#peluh. Dua tiga helai rambunya gugur. Suasanan
malam yang tadi agak ga"at sekarang sudah %ukup tenang.
"$"ak mesti ber%akap betul dengan saya, kalau tidak saya btakkan kepala
a"ak di sini," 6ansi mula mengugut. Datuk mengigit bibir.
"*angan buat jahat dengan rang en%ik."
"Saya tak buat jahat, a"ak yang mulakan dulu."
"Saya mengaku, saya dah kalah, en%ik kuat. $pa yang en%ik mahu
sekarang!"
"*angan ka%au rang di baruh, nanti rang di darat susah, siapa rang di
baruh yang upah a"ak!"
"2aiklah en%ik, kalau saya %akapkan, en%ik mesti berjanji dengan saya tidak
balas dendam."
"Kami tak mahu balas dendam, kami %uma mahu tahu saja."
106
"+rang itu akan datang sendiri berjumpa en%ik minta maa7, saya akan suruh
dia jumpa en%ik,"
"2ila!" ptng datuk dengan %epat.
"Dua hari lagi."
Selesai saja rang itu ber%akap. 6ansi pun memukul kepala rang itu dengan
un%ang yang dibuat dari kain hitam. Kepala rang itu pun hilang. *am milik
.aji $=har berbunyi empat kali berturut#turut. Dingin subuh mula meresap ke
batang tubuh saya. Dalam kedingannan yang menggigit tulang itu saya
terlelap . 2ila saya membuka kelpak mata, matahari pagi sudah pun
meman%arkan sinarnya di halaman rumah. &urai dan merbah sudahpun
berhenti berki%au.
Datuk dan 6ansi duduk bersila panggung sambil menghisap daun rkk
nipah. &ereka merenung ke arah pndk yang tertegun gagah di ba"ah
kelpak matahari pagi. Kepala saya terasa pening kerana malam tadi saya
menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri pndk itu musnah dijilat api.
$pakah saya bermimpi atau ditipu leh perasaan takut yang menguasai diri
saya. 'imbul berbagai pertanyaan dalam hati ke%il saya.
"Kenapa pndk ini tidak han%ur tk, malam tadi saya lihat terbakar," itulah
pertanyaan pertama pagi itu, saya ajukan pada datuk. Datuk merenung muka
saya sambil tersenyum.
"&emang terbakar, tetapi dibakar leh syaitan," balas datuk.
Saya terdiam. &emanglah perkara ini tidak masuk di akal. Kalau di%eritakan
pada sesiapapun tidak ada rang yang per%aya sedangkan pada
kenyataannya saya melihat kejadian#kejadian itu sendiri.
2ila datuk melihat daya termenung panjang, dia pun menghampiri saya. Dan
menyatakan apa yang saya lihat iut, bukanlah satu perkara yang aneh.
Semuanya terjadi atas kemahuan $llah yang maha besar.
"$llah itu maha pemurah dan panyayang."
"*adi," tingkah saya.
"Dia akan memperkenankan apa juga yang diminta leh mahkluknya sama
ada jahat atau baik."
"Kalau minta jahat bagaimana!"
"Dipenuhinya dan tanggunglah akibat dari permintaan itu. Sebagai manusia
kita diberikan ;kiran untuk meminta sesuatu yang baik atau jahat."
+ENGAK3
107
Saya pun angguk kepala mendengar %akap datuk itu. dalam masa yang sama
.aji $=har minta datuk dan 6ansi duduk sebulan di tempatnya.
"&inta maa7, saya banyak urusan. Saya bleh tunggu hingga hari *umaat
kerana ada rang yang akan datang ke sini!" Saya lihat "ajah 6ansi %ukup
tenang.
"Siapa!" sal .aji $=har.
"<antilah saya beritahu kemudian, lagi pun saya mesti balik %epat kerana
saya belum lagi membuat persiapan untuk8>" suara 6ansi terhenti. Dia
merenung keluar pada pephn rambutan dan langsat yang disentuh angin
pagi. &atahari terus bersinar garang.
"<ak ke mana selepas mengubat anak saya ni!"
"Saya nak berangkat ke 'anah Su%i," ja"apan 6ansi itu amat mengejutkan
hati datuk. &emang sebelum ini, 6ansi tidak pernah men%eritakan hal itu
padanya. Saya merasa amat kagum dengan datuk dan 6ansi yang tidak
mahu men%eritakan apa yang di alaminya malam tadi pada .aji $=har.
&eskipun .aji $=har bertanya beberapa kali. Selah#lah mereka sepakat
merahsiakan perkara itu.
2agi menanti hari *umaat yang ditunggu, saya dan datuk serta 6ansi ke
%angkat Banjar dan %angkat 1elintang men%ari akar#akar kayu dan pu%uk#
pu%uk hutan. $kar#akar kayu yang dipilih itu dijadikan minuman
menggantikan kpi, sementara pu%uk#pu%uk kayu dijadikan air pembasuh
muka selepas menunaikan sembahyang subuh.
&enurut 6ansi akar#akar kayu itu berguna bagi men%egah sakit buah
pinggang, darah tinggi. ,u%uk#pu%uk hutan pula berkesan bagi perjalanan
darah di samping mengkalkan "ajah supaya kelihatan muda dan merah.
PAGI J3+AA#
&emang sudah menjadi amalan dalam hidup datuk selepas menunaikan
sembahyang subuh, dia akan memba%a 3uran. 2egitu juga dengan 6ansi.
Saya disuruh leh datuk memba%a surah Bassin. Kelam#kabut juga saya
dibuatnya leh datuk. 2agamana tidak menggelabah bila datuk menyuruh
saya memba%a surah Bassin tanpa naskah Bassin 2ila melihat saya dalam
keadaan %emas begitu. 6ansi memberikan naskah Bassin pada saya.
"Kau mesti ikut ma%am datuk kau, bleh ba%a Bassin tanpa buku," ujar 6ansi.
"Dah diajar, tapi %u%u saya ni keras kepala sikit," tingkah datuk. Disambut
dengan keta"a yang memanjang dari 6ansi.
Ketika matahari mula bersinar. Dari muka jalan masuk ke rumah .aji $=har,
kelihatan serang pemuda berbadan tegap mendatangi ke arah datuk dan
108
6ansi. Sebaik saja sampai di kaki tangga pemuda itu memberi salam. 6ansi
mempersilakannya naik.
"*angan mengapakan saya, malam tadi saya tak bleh tidur, badan saya
ma%am tebakar hangat sampai ke pagi," terus terang pemuda berkulit hitam
manis, berhidung man%ung, rambut ikal itu meluah kan rahsia dirinya. 6ansi
dan datuk berpandangan.
"2adan saya masih terasa dingin, "alaupun matahari bersinar terang, kabus
nipis kelihatan keluar dari bumi di antara pephn manggis dan langsat.
Suasanan di Kampung 2elanja kiri pagi itu terasa %ukup tenteram dengan
ki%au burung. &elmpat dari dahan ke dahan.
"$pa sebabnya a"ak datang ke sini!" datuk bersuara parau.
"Sayalah yang mengupah bmh rang asli memasukkan kain batik ke dalam
perut anak .aji $=har," sambung pemuda itu sambil merenung lantai. 6ansi
memperkemaskan silanya.
"Kau harus tahu membuat atau menganiaya sesama manusia satu dsa
besar. $llah tidak dapat mengampunkannya sekiranya rang yang kena
aniaya itu tidak memaa7kannya," terang 6ansi.
"Saya tahu, saya bertaubat tuan, saya melakukannya kerana mengikut
na7su." Sebaik saja pemuda itu selesai ber%akap. .aji $=har dipanggil leh
6ansi. .aji $=har pun segera datang. Duduk bersila di antara datuk dan
6ansi.
"0nilah rang yang saya tunggu," kata 6ansi pada .aji $=har. 2ila mata haji
$=har terbeliak. Dia kenal benar dengan pemuda itu, pernah berkerja
dengannya sebagai pemandu bt penambang dari Belanja Kiri ke ekan arit,
di seberang tebing Sungai erak, .aji $=har tahu pemuda itu bleh bergerak
bebas dalam ka"asan rumahnya. +rangnya pendiam dan berspan#santun.
"$pa, dia keluarga a"ak!" Satu pertanyaan keluar dari mulut .aji $=har.
"'idak tuan.aji," pendek ja"ab 6ansi.
".abis kenapa dia jumpa a"ak."
"(sah tanya tentang hal itu, kalau a"ak sayangkan anak a"ak, jangan
rsakkan budak ni, jangan dipukul atau membalas dendam."
"Saya tak 7aham."
"Saya bleh beri a"ak 7aham, tapi a"ak jangan membalas dendam kerana
perbuatan itu ditegah leh agama kita yang su%i, kalau a"ak bleh
memenuhi syarat ni, a"ak akan bahagia hidupnya dan pemuda ini akan
tenteram ji"anya."
109
"Saya berjanji," satu keputusan tegas dari .aji $=har.
Datuk serta 6ansi berdiri. ,emuda dan .aji $=har duduk berhadapan sambil
bersalaman, "aktu salam keduanya belum terbuka. Datuk memba%a ikrar
yang bermaksud, baha"a .aji $=har tidak akan membalas dendam dan
pemuda itu akan bertaubat. Selasai saja ikrar itu dibuat, barulah 6ansi
men%eritakan apa yang dilakukan leh pemuda itu terhadap anaknya. 2adan
.aji $=har saya lihat menggigil menahan marah.
2ila semua urusan selesai. ,ada sebelah malamnya diadakan kenduri da
selamat. Dan pada keeskan harinya kami bertiga pun berangakat
meninggalkan Kampung 2elanja Kiri. Dua bulan lepas itu, saya dijemput leh
.aji $=har datang ke rumahnya lagi sekali, untuk menyaksikan -ati7ah
bersanding dengan pemuda yang dipilih leh .aji $=har.
Dengan pemuda pilihan bapanya itu, -ati7ah memperlehi dua rang anak.
Sekarang -ati7ah menetap di Kulai, ,ohor. &enurut %erita yang terbaru saya
dengar, anak sulung -ati7ah sudah melahirkan dua rang anak. .aji $=har
meninggal dunia dalam tahun 19H0 di 2elanja Kiri kerana sakit tua, isterinya
masih lagi hidup dan tinggal bersama -ati7ah.
,emuda yang mengupah bmh siam itu meninggalkan kampung, 2elanja
Kiri, sesudah meminta ampun dan maa7 pada .aji $=har. 6alaupun
perkah"inan -ati7ah pada hari itu %ukup merah tetapi datuk tetap ber"ajah
suram, kerana 6ansi yang banyak berjasa pada keluarga .aji $=har tidak
dapat datang. Dia meninggal dunia di 'anah Su%i.
J3+PA B5+5! 5RANG AS4I
Dua hari selepas menghadiri majlis perkah"inan anak .aji $=har itu, saya
dengan datuk pergi ke %angkat inggang dekat Kampar kerana urusan
membeli tanah dusun. Dua malam tidur di rumah ketua Kampung %angkat
inggan. -epas itu kami bertlak ke !apah. Di 'apah datuk menginap dua hari
di rumah ka"annya di -ubuk Katak kira#kira suku batu dari ekan !apah.
,ada keeskan harinya saya dengan datuk bertlak dari ,ekan 'apah menuju
ke )ameran .ighlands. Sampai di 2atu enam belas datuk memetik l%eng
bas. Kami turun di situ. Dari gigi jalan kami memasuki satu lrng yang kiri
kanannya di tumbuhi pkk#pkk hutan. Di hujung lrng itu terdapat
sebuah perkampungan rang asli.
'idak jauh dari kampung rnag asli pada masa itu, terdapat berberapa buah
bangunan pekerja#pekerja yang terlibat dengan pembinaan prjek haidr
elektrik. Kebanyakan pekerjanya terdiri daripada pemuda#pemuda &elayu
terutama di bahagian buruh kasar seperti menebuk ter"ng dan meratakan
batu. ,ergerakkan pekerja#pekerja itu dapat dilihat dengan mudah dari
perkampungan rang asli yang terletak di ka"asan tanah yang tinggi.
Sekarang prjek itu sudah siap.
110
Kedatangan saya disambut dengan baik leh bmh rang asli yang
ber"ajah agak garang itu. <amanya Bah -anjut. Dia mempersilakan saya dan
datuk duduk di anjung rumahnya. $pa yang mendatangkan rasa kurang
senang dalam diri saya, bila melihat anjing kepunyaannya berkeliaran dalam
rumah. .ati saya agak terhibur kerana dari radinya terdengar suara Saloma
mendendangkan lagu 1engapa Dirindu yang menjadi lagu tp ketika itu.
Kerana mahu menghrmati datuk dan saya yang diketahuinya tidak berapa
senang dengan keadaan rumahnya, lalu dia menempatkan kami di sebuah
pndk yang keadaannya %ukup bersih. Siap dengan tempat tidur dan tikar
sembahyang. &enurut Bah -anjut, pndk itu memang dikhaskan untuk
rang &elayu dan 0slam bermalam bila meminta ubat darinya. Dalam
pertumuan itu Bah -anjut berkali#kali minta ampun dan maa7 atas
perbuatannya di masa lalu. &alah, dia sanggup mengajar beberapa ilmu
yang ada pada dirinya untuk datuk.
.asratnya itu tidak ditlak, datuk mahu menuntut ilmu darinya asalkan ilmu
yang dituntut itu tidak ber%anggah dengan hukum#hukum $llah. 2agi tujuan
itu, datuk dan saya terpaksa tinggal di perkampungan rang asli itu selama
dua minggu. Di sini tugas saya bertambah lagi, terpaksa menjadi tukang
masak pada datuk di samping berburu ayam hutan dan pelanduk untuk lauk
makan tengahari dan malam, beras disediakan leh Bah -anjut hasil dari
tanaman padi humanya di lereng bukit.
1.6 Diganggu 4emaga !itam
Di luar hujan turun men%urah#%urah. Kilat dan guruh tingkah meningkah.
)ahaya kilat yang masuk ke dalam pndk menjilat "ajah datuk, 2ah -anjut
dan saya. 2ila bunyi hujan beransur reda, diganti pula dengan bunyi angin
yang %ukup keras melanggar dahan dan reranting pkk hutan. $pi pelita
melintuk#liuk mengikut arah tiupan angin. 2agi menyelamatkan api pelita dari
padam, 2ah -anjut segera menaruh daun bertam muda di sekelilingi badan
pelita.
2eberapa bahagian daripada daun bertam muda itu dibuat lubang ke%il bagi
mendapatkan %ahaya dari pelita tersebut. Di luar hujan sudah berhenti terus.
$ngin sudah tidak sekeras tadi merempuh reranting dan dedahan pkk
hutan. 2unyi %engkerik %ukup gamat. Sekali#sekala terdengar llngan anjing
hutan sayup#sayup. 2unyi suara burung tukang %ukup nyaring. Saya melihat
jam saku datuk yang bertali tembaga di hujung lututnya.
6aktu 2ah -anjut memperkemaskan silanya,saya dengar raungan harimau
%ukup nyaring bersama tempikan gajah. 'anpa di minta leh datuk, 2ah
-anjut perkenalkannya dengan pemuda yang membalas dendam pada anak
.aji $=har. &enurut 2ah -anjut, serang asli memba"a pemuda itu
menemuinya dan men%eritakan apa yang di alami leh pemuda itu hingga
timbul rasa balas di hatinya.
111
"Saya menlngnya kerana saya ;kir dia telah dihina," nada suara 2ah -anjut
penuh kesal. Datuk tersenyum dan menyuruh 2ah -anjut melupakan
peristi"a tersebut.
"-upakan tentang tu, mari kita %erita tentang hal lain," ujur datuk sambil
melagakan gigi ba"ah.
2ah -anjut melunjurkan ke dua kakinya. Kulit belakang 2ah -anjut bertemu
dengan dinding pndk yang diperbuat dari kulit kayu &erbau dan *elutung.
"0lmu kita bukan untuk mersakkan rang, ilmu kita untuk menlng rang,"
keluh 2ah -anjut.
"0lmu kita pun begitu juga," tingkah datuk.
2eberapa ekr nyamuk hutan berterbangan dalam pndk. &elihat saya
resah dengan kedatangan nyamuk itu, 2ah -anjut menepuk tangan, saya
lihat nyamuk yang berterbangan itu menuju ke arahnya 2ah -anjut
menadahkan kedua belah tapak tangannya. <yamuk#nyamuk jatuh atas
tapak tanganya.
",ulanglah,jangan ka%au kami," kata 2ah -anjut <yamuk di tapak tangan
segera terbang menuju ke arah tepi dinding dan terus keluar.
2unyi suara %engkerik di luar pndk beransur kendur. &alam bertambah
dingin. Dua kali saya menguap panjang. Datuk dan 2ah -anjut masih terus
ber%akap.
"&ahu a"ak menuntut ilmu pengasih!" kelpak mata saya terasa ringan,
mata saya bersinar merenung kearah muka 2ah -anjut. Saya mengisut ke
arahnya, kepala lutut saya dengan kepala lutut 2ah -anjut berlaga.
")aranya!" sal datuk. .ati saya %ukup gembira, saya memang
mengharapkan 2ah -anjut menurunkan ilmu itu pada datuk dan sekali gus
saya akan dapat mengutip ilmu itu. Saya kira, ilmu pengasih itu %ukup baik
untuk saya, bila saya sudah ada ilmu pengasih saya bleh memilih bakal
isteri dari anak dara yang "ajahnya %antik dari kalangan rang yang berada.
Kalau saya di panggil untuk temuduga sebarang pekerjaan, ilmu pengasih
dapat menlng saya.
+rang menemuduga saya akan kasih pada saya, lalu memberikan pekerjaan,
"alaupun tidak ada kelulusan, ;kir saya dalam hati.
2ah -anjut mengunyah sesuatu didalam mulut. Saya tidak tahu apa yang
dikunyahnya.
"0lmu tu saya tak mahu, bagilah saya ilmu#ilmu lain," ujur datuk se%ara tidak
langsung membunuh harapan yang bertunas dalam hati saya. Saya
mengeluh dan datuk tersenyum merenung ke arah saya, bagaikan dia tahu,
apa yang berglak dalam dada saya.
112
"Kalau a"ak tak mahu, berikan pada %u%u a"ak," 2ah -anjut mengemukakan
%adangan. -agi sekali, saya 0ihat senyum datuk bermain di bibir.
"*dh pertemuan dan re=eki di tentukan leh $llah yang maha besar," datuk
menepis %akap 2ah -anjut.
"Kita disuruh berusaha."
"2ukan dengan %ara itu tk batin, lagi pula ilmu pengasih ni, banyak buruk
baiknya, terutama kalau terlepas ketangan rang muda."
"'ujuannya baik "
"&emang tujuannya baik, tujuan baiknya sikit sangat. Bang dibuat tujuan
yang jahat yang banyak di lakukan, ilmu tu banyak penggdanya."
"*adi, a"ak tak mahulah. Kalau a"ak mahu,bleh saya ba"a naik bukit dan
guna men%ari ibu minyaknya."
"'erima kasih sajalah tk batin," suara datuk merendah.
2ah -anjut terdiam. Suara anjing hutan makin keras. 2unyi burung hantu dan
jampuk bersahut#sahutan di pun%ak bukit. Sesekali saya terdengar bunyi
rang berjalan di ba"ah pndk. &alam bertambah larut. Datuk bangun, lalu
membuka pndk. Datuk terkejut. Dua tapak dia undur ke belakang. &uka
datuk pu%at. 2ah -anjut menerkam ke arahnya.
Saya juga menerkam ke muka pintu. Kaki kami bagaikan terpaku di lantai. Di
muka pintu, terjegat satu lembaga berbulu hitam tebal. Dahi lembaga itu
berbulu, lubang hidungnya %ukup luas. /igi putih lembaga itu menyeringai,
bagaikan mahu menelan kami. Saya amati lembaga itu lama#lama.
2entuknya ma%am seekr mnyet besar. 'iba#tiba, 2ah -anjut berglek
diatas lantai menuju ke arah pelita. Dia %abut daun bertam, lalu membakar
kain pelikat datuk yang tersangkut dekat dinding. Dengan mendadak saja api
marak dalam pndk kami. Dan lembaga yang berdiri dikaki tangga bersuara,
bagaikan suara beruang jantan ter%ium buah kelubi.
-embaga itu mengga"ang#ga"angkan tangannya ke kiri dan ke kanan.
Kemudian lengannya yang berbulu itu menutup kedua belah matanya.
-embaga hitam itu menjerit dengan sekuat hatinya, lalu menendang dinding
dekat pintu. Dinding yang dibuat dari kulit kayu itu runtuh dan pe%ah
berka%a.
-embaga itu melmpat ke tanah dan diikuti dengan bunyi kayu tangga patah.
-embaga itu pun hilang dalam kegelapan malam yang pekat itu.
Datuk, saya dan 2ah -anjut kembali duduk di ruang tengah pndk, sesudah
api yang membakar kain pelikat datuk dipadamkan.
"$pa bendanya tu tk batin!" sal datuk dengan tenang. 2ah -anjut terdiam.
113
Dia merenung liar ke kiri dan ke kanan.
"lnilah masalah yang kami hadapi sekarang," bisik 2ah -anjut pada datuk.
Datuk angguk kepala. ma%am itek angsa bertemu ka"an. Saya resah sendiri.
2imbang benar hati saya, kalau lembaga hitam itu datang lagi.
"Saya harap a"ak bleh menlng kami dalam hal ini!" 2ah -anjut
menyuarakan hasrat hatinya. Datuk merenung lantai yang terbuat dari buluh
itu. 2ah -anjut nampak resah. Sesekali dia membetulkan parang yang
tersangkut di pinggangnya.
"2enda tu, %uma takut pada api saja," sambung 2ah -anjut dengan rasa
kesal. Dan barulah saya 7aham, kenapa "aktu tengahari mahu jatuh di kaki
lantai, rang asli membakar kayu besar yang dilnggkkan di sekeliling
rumah mereka.
$pi biarkan menyala hingga ke subuh. 2ah -anjut berjalan ke hulu ke hilir
dalam ruang pndk. 2erhenti dekat bendul pemisah, antara ruang tengah
dengan dapur. Dia duduk dekat bendul sambil menakik #nakik kayu bendul
dengan parang knttnya. Datuk hanya memperhatikan saja tingkah laku
2ah -anjut. Dari gerak#geri itu, datuk dapat meramalkan, baha"a penghulu
rang asli itu di amk rasa resah yang tidak menentu. 2ah -anjut merenung
ke arah Datuk. Datuk angkat kepala lalu pandangan mereka bertembung.
"Bang kita bimbangkan tentang keselamatan anak buah kita, terutama anak#
anak dara," 2ah -anjut mengeluh.
"Sebab!"
"2inatang sial tu, men%ari anak dara, sudah dua rang anak buah saya di
kampung bukit sebelah mati kerananya."
"Dahsyat tu."
"Kerana itulah, kalau bleh saya mahu minta tlng dari a"ak, "alaupun
saya handal tetapi dalam hal ni, saya mengaku kalah," 2ah -anjut mengakui
kelemahan yang terdapat pada dirinya. Datuk kerutkan dahi. Saya rebahkan
badan di atas lantai buhuh. 2ah -anjut bangun ambil kain dari dalam beg
datuk. Kain itu di%ampakkannya pada saya.
"Selimut badan kau, sejuk ni," ujamya sambil keta"a ke%il. 2ah -anjut terns
mendekati datuk. &ereka ber%akap. $pa yang dikatakan leh mereka itu
dapat ditangkap leh gegendang telinga saya, "alaupun kelpak mata saya
pejam rapat.
9ikiran saya berperang sama sendiri. 2entuk lembaga hitam yang besar itu
menari#nari dalam kepala saya. 2agaimana, ketika saya terlelap lembaga itu
datang, lalu memba"a saya ke tempatnya! 2arangkali lembaga itu memakan
daging manusia. $pakah daging peha saya akan dibahamnya!
114
Semuanya berlegar#0egar dalam kepala saya. Datuk terus juga ber%akap
dengan 2ah -anjut. Saya pusing kanan. Setiap kali badan saya bergerak,
lantai buluh tetap berbunyi kiuk#kiuk. 2ila bunyi itu terdengar berturut#turut
kali,saya terasa sernk,ma%am satu nada irama lagu yang terjadi tanpa
pen%iptanya.
2ah -anjut memberitahu datuk, lembaga hitam itu sudah dua tiga kali masuk
ke dalam perkampungannya, malah satu ketika anak buahnya hampir berjaya
memberkas lembaga hitam itu dengan mengepungnya, tetapi lembaga itu
berjaya menghilangkan diri dengan berpaut pada dahan meranti %ndng.
&enurut 2ah -anjut, setiap kali lembaga hitam datang, mesti diiringi dengan
bunyi burung hantu atau salakan anjing hutan.
2egini saja, esk kita %ari kesan tapak kakinya," datuk memberi satu
keputusan yang muktamad. Dan 2ah -anjut bersetuju dengan %adangan
datuk itu.
"Sampai ke mana!" sal 2ah -anjut.
"Sehingga mana yang bleh kita %ari," batas datuk . 2ah -anjut anggukkan
kepala. &ereka terus ber%akap. /egendang telinga saya sudah tidak mampu
mahu mendengar perbualan datuk dengan 2ah -anjut. Saya terlelap. 2ila
saya terjaga dari tidur, saya lihat 2ah -anjut sudah tiada dalam pndk.
Datuk saya 0ihat masih termenung panjang. &alas saya mahu menyuruh
datuk tidur. Saya kira dia sedang memikirkan sesuatu. Saya tidur kembali.
,agi itu, sembahyang subuh, datuk terus mengajak saya mandi air embun.
,agi di perkampungan rang asli %ukup mengesankan. Saya melihat matahari
terbit di pun%ak banjaran gunung titi"angsa, kabus nipis berarak menuju ke
dada langit, ki%au burung hutan dan ayam hutan bersahut#sahutan.
-epas mandi air embun, saya bakar ubi kayu dan datuk masak air panas. 2ila
matahari sudah meninggi, sayup#sayup terdengar bunyi suara jentera dan
pekerja hidr#elektrik dan di turuti dengan bunyi ledakkan yang %ukup kuat.
"$pa benda tu tk!" tanya saya.
"Dia rang tebuk bukit buat ter"ng air," begitulah datuk memberi
penjelasan. Saya melihat ke arah bunyi ledakkan itu, saya lihat ada asap
berkepul naik ke udara.
Selesai makan ubi bakar dan minum kpi, 2ah -anjut datang menemui datuk.
Dia mengajak datuk men%ari kesan tapak kaki lembaga hitam yang datang ke
pndk malam tadi.
"2leh, nanti saya tukar pakaian," ja"ab datuk.
Saya dan datuk pun ke atas pndk. 2ah -anjut menanti di tanah. Dia
memakai seluar pendek kuning, berbaju hitam dengan parang kntt
tersangkut di pinggang. Sumpit panjangnya tersandang di belakang.
115
Saya dan datuk turun ke tanah. Sesudah berkeliling di ka"asan sekitar
pndk. Saya terjumpa kesan tapak kaki binatang, ma%am bentuk tapak kaki
gajah, mempunyai empat jari. Saya segera memberitahu datuk dan 2ah
-anjut.
"&emang inilah tapak kakinya," kata 2ah -anjut sambil menguis dedaun di
kelilingi tapak kaki itu. 2ah -anjut berhenti menguis. Dia mengambil sesuatu
dari muka tanah.
"0nilah bulunya," pekik 2ah -anjut sambil menunjukkan pada datuk.
Saya dan datuk pun rapat pada 2ah -anjut. 2ulu hitam keras itu pindah dari
tapak tangan 2ah -anjut ke tapak tangan datuk. Datuk renung bulu hitam
keras itu. 2ila bulu itu terkena sinar matahari, "arnanya menjadi perang.
Datuk menyerahkan bulu itu pada 2ah -anjut. Dan 2ah -anjut memasukkan
ke dalam buluh yang tersangkut di pinggang sebelah kirinya. 2erpandukan
kepada kesan tapak kaki itu, kami bergerak menuju ke arah barat daya.
Datuk dan 2ah -anjut menemui beberapa ranting kayu patah kena pijak. Dua
tiga pkk hutan kelihatan terkulai, bagaikan dirempuh sesuatu. Kesan itu
hilang disebuah lurah menghala ke sebuah anak bukit yang di pisahkan leh
sebatang anak sungai dengan perkampungan rang asli.
&atahari sudah berada betul#betul di tengah kepala. Kerana kesan tapak kaki
lembaga itu tidak dapat di kesan lagi, datuk dan 2ah -anjut membuat
keputusan pulang saja ke pndk. Datuk memberi janji akan menlng 2ah
-anjut mengatasi masalah tersebut, demi keselamatan anak buahnya. Dan
2ah -anjut juga memberi ikrar akan membantu datuk sedaya upaya untuk
menangkap atau mengusir lembaga hitam itu.
Sebaik saja kami sampai di pndk, lima rang pemuda &elayu dengan tpi
putih berbu%u depan belakang, seakan#akan bentuk tpi keledar menanti
kami. &ereka ber%akap sesama sendiri.
"$pa halnya ni," tanya 2ah -anjut. Kelima#lima pemuda itu diam. &ata
mereka merenung tepat ke arah saya dan datuk . Salah serang daripada
pemuda itu berbadan tegap, berkulit hitam manis menghampiri saya.
"$"ak rang asli atau rang &elayu!" tanyanya dengan berbisik pada saya.
Saya tersenyum. $neh juga rasanya, kerana mereka tidak dapat
membe=akan saya dan datuk dengan rang asli.
"Saya rang &elayu," ja"ab saya.
"0tu datuk saya," muka anak muda yang bertanya kelihatan berubah.
Dia hulurkan tangan, bersalam dengan saya dan datuk .
"Saya @amri," katanya pada datuk .
116
"$"ak rang mana!"
"Saya rang *eram, dekat Kuala Dipang, Kampar, saya bekerja di sini."
&endengar %akap pemuda itu, datuk angguk kepala dan tersenyum. Datuk
lalu mempersilakan mereka duduk di atas tunggul kayu di halaman pndk.
2ah -anjut berdiri di depan kumpulan pemuda tersebut.Saya terus duduk di
sisi salah serang anak muda yang berkulit hitam, berhidung man%ung.
'anpa diminta anak muda itu memberitahu saya namanya, $miruddin,
berasal dari 'eluk 2ahang, ,ulau ,inang. Sudah dua tahun menjadi buruh
hidr elektrik di situ.
"$pa halnya!" tanya 2ah -anjut lagi. @amri bangun sambil meraba#raba
batang hidungnya.
"Ka"an kami kena patuk ular di kaki bukit, "aktu menebas," katanya.
2ah -anjut renung muka datuk dan menyatakan, pekerja#pekerja di situ
memang selalu menemuinya jika ada menghadapi kesulitan seperti itu.
"Kenapa tak ba"a jumpa dktr!" datuk menghadapkan pertanyaan itu pada
@amri. 2ah -anjut menggsk#gsk ulu parang knttnya.
"Salah serang ka"an saya sudah pun jumpa ketua, memang mahu diba"a
ke .spital 'apah, tetapi kami terpaksa tunggu kereta.
"Dia mana ka"an a"ak tu!" saya pula bertanya.
"$da dekat setr, menanti kereta."
2ah -anjut membisikkan sesuatu ke telinga datuk. Kemudian 2ah -anjut
mengajak kelima#lima pemuda itu pergi ke tempat ka"an mereka yang kena
patuk ular itu. Setelah meredah hutan dan menuruni dua buah anak bukit,
akhirnya saya, dan datuk dan 2ah -anjut sampai ke belakang setr.
Di situ, saya lihat serang pemuda terbaring atas pangkin. Serang lelaki
berbangsa *erman berdiri di sisinya. ,angkal peha pemuda yang baru berusia
lebih kurang dua puluh lima tahun itu diikat dengan kain kuat#kuat. -elaki
berbangsa *erman itu meletakkan sesuatu di bahagian ba"ah peha yang
sudah diikat itu.
,emuda yang malang itu tidak bergerak. Dadanya kelihatan bermbak.
Kedua kelpak matanya rapat. @amri menghampiri lelaki *erman yang
berbadan tegap. &ereka ber%akap dalam bahasa 0nggeris. Dua tiga kali rang
*erman itu geleng kepala. @amri terus juga ber%akap akhirnya rang *erman
menghampiri datuk.
"&igiteis," ujur lelaki itu. Datuk angguk kepal. -elaki itu ber%akap sesuatu
pada datuk. Saya lihat kelpak mata datuk pejam %elik. Dia tidak mengerti
dengan apa yang diperkatakan leh rang *erman itu. 2ahasa yang
diu%apkan leh rang *erman itu terlalu asing buatnya.
117
"0ni ketua kami, dia setuju memberi peluang pada kami mengubat ka"an
yang malang itu, mengikut %ara kampung, sementara menanti kereta yang
akan memba"anya ke rumah sakit 'apah," @amri menjadi juru bahasa pada
datuk dan 2ah -anjut.
+rang *erman yang berbadan tegap itu renung muka datuk dan 2ah -anjut.
2ila rang *erman itu meninggalkan bahagian belakang setr menuju ke
pejabat ke%ilnya bengkel membaiki lkmti7, 2ah -anjut memerintahkan
@amri dan ka"an#ka"annya men%ari batang tepus dan pkk pisang kark
Cpisang hutanD serta daun langkah dengan se%epat mungkin.
'idak sampai dua puluh minit, barang#barang yang dikehendaki leh 2ah
-anjut itu diperlehi, pemuda malang di atas pangkin di ba"a kesatu tempat
lapang berdekatan dengan pkk jelutung mati dahan. 2ah -anjut
meletakkan barang#barang yang di kehendaki di sekeliling pangkin.
",ukul berapa!" tanya saya pada @amri.
"Dekat pukul dua petang," ja"abnya, tiba#tiba datuk menepuk bahu saya
menyuruh saya diam. 2ah -anjut mengambil batang tepus lalu dipukul ke
pangkal pkk pinang hutan, dipalu ke tanah tujuh kali. &anakala pu%uk daun
langkap dikyak#kyak, separuh dibuang ke dalam hutan, separuh lagi
dikunyahnya.
,u%uk langkap yang sudah han%ur itu diluahkan di pangkal pangkin. 2ah
-anjut menyuruh saya dan datuk serta ka"an#ka"an @amri, duduk di satu
tempat agak jauh juga jaraknya dengan pangkin sambil berpesan jangan
ber%akap atau bangun. Dan gerak gerinya jangan di tegur. Kami beredar.
&uka @amri dan ka"an#ka"an agak %emas, mereka agak bimbang kalau#
kalau yang kena patuk ular itu tidak pulih dalam "aktu yang ditepatkan,
kereta dari 2atu 'iga ,uluh Dua akan datang dan ketua mereka akan
memerintahkan supaya ka"an yang malang itu diba"a segera ke .spital
'apah. 2ah -anjut duduk men%angkung di depan pangkin.
Dia ber%akap dalam bahasa rang asli, ma%am ki%au burung hantu bunyinya.
-epas itu dia mengambil sehelai daun berhampiran tempat tersebut lalu
meniupnya. 2unyi tiupan dari daun itu %ukup nyaring dan sakit gegendang
telinga saya dibuatnya. 2ah -anjut terus meniupnya tanpa berhenti#henti.
,eluh di dahi dan di belakang mula keluar. 'iba#tiba saya melihat beberapa
ekr ular keluar dari hutan ke%il di belakang kami, semuanya meluru ke arah
pangkin pemuda malang itu. $nehnya, ular itu berpatah balik kedalam hutan.
2ah -anjut terus meniup daun tanpa berhenti#henti. 'anah lapang dekat
pangkin pemuda malang itu, sudah pun di penuhi dengan berbagai bentuk
ular, beberapa ekr ular menjalar dan memanjat belakang 2ah -anjut yang
meniup daun. Saya berasa takut, belum pernah saya melihat ular sebanyak
itu dengan beranika rupa dan bentuk. Saya kira semua ular di dalam hutan
sekitar itu berkumpul di situ.
118
Dada saya berdebar, tanpa memperdulikan kami, ular#ular terus berkeliaran
keluar dan masuk ke dalam hutan belakang. Kami tidak bergerak. Kami
benar#benar jadi tunggul buruk. Saya jeling kemuka daluk. Saya lihat
"ajahnya tetep tenang. (lar berkeliaran di kaki pangkin. 2ah -anjut terus
meniup daun, ular yang begitu banyak di tanah lapang beransur kurang.
Ka"an @amri yang malang masih terkapar atas pangkin di panggang
matahari yang keras. Dalam beberapa saat saja, semua ular yang ada di situ
ghaib semuanya. 2ah -anjut duduk kembali, dia terus meniup daun dengan
sekuat hatinya. Seekr ular hitam, sebesar lengan kanan saya merayap
keluar dari hutan di belakang kami. (lar itu bergerak malas menuju ke arah
2ah -anjut. 0a berhenti betul#betul di depan 2ah -anjut. (lar itu panggungkan
kepala di depan muka 2ah -anjut.
Kepala 2ah -anjut dan kepala ular itu kelihatan sarna parasnya. (lar itu
mematuk leher atau kepala 2ah -anjut. (lar hitam yang nampak berkilat di
sinar matahari itu merebahkan badannya atas tanah seketika, kemudian
panggung kepala lagi. ,erbuatan itu dilakukannya sebanyak tiga kali
berturut.<ada tiupan dari 2ah -anjut beransur perlahan, iramanya yang
tadinya keras berubah pada nada irama yang agak sayu sedikit.
(lar hitam di hadapannya bergerak malas menuju ke arah pangkin, bergerak
dengan bebasnya di atas tubuh ka"an @amri yang terkapar di situ. (lar itu
berhenti betul#betul di bahagian dada ka"an @amri yang malang.
(lar panggung kepala 0agi ke arah 2ah -anjut, nada tiupan 2ah -anjut
bertambah 0emah, ular hitam rebahkan kepala 0alu merayap ke %elah peha
ka"an @amri dan berhenti di situ.
Saya 0ihat ular itu membenamkan kepalanya di ba"ah ikatan pada ka"an
@amri,lama juga ular itu mengisap sesuatu di situ. 2ah -anjut bangun, bunyi
tiupan dari daun di %elah mulut 2ah -anjut bertambah perlahan.
(lar hitam berpusing atas pangkin, kemudian turun ke tanah dengan gerak
yang amat perlahan sekali. Sebaik sahaja ular hitam itu sampai di hadapan
2ah -anjut, ular hitam itu sudah tidak bergerak 0agi. 2ah -anjut menerkam ke
arah ka"an @amri di atas pangkin, daun hutan yang di buat serunai
dikelapkan bahagian betis ka"an @amri yang di patuk ular itu. 2ah -anjut
menepuk dada ka"an @amri. Ka"an @amri di atas pangkin menggerakkan
kaki dan tangan. 2ah -anjut menggamit kami datang ke arahnya.
"Dia dah sedar dari pengsan, bisanya dah dihisap leh ular yang
mematuknya," kata 2ah -anjut, ka"an @amri yang malang pun bangun. Dia
turun dari pangkin. Serentak dengan itu kereta dari 2atu 'iga ,u0uh Dua pun
sampai dan rang *erman yang mengetuai pekerja di situ datang ke arah
kami, mukanya bengis, dia memaki @amri dan ka"an#ka"annya kerana
memba"a pemuda yang kena patuk ular ke tempat lain tanpa
memberitahunya.
+rang *erman itu terkejut, bila dia melihat pemuda yang kena patuk u0ar itu
119
sudah bleh berdiri serta berjalan ke arahnya dan terus bersalam dengannya.
+rang *erman memeluk datuk dan 2ah -anjut sebagai tanda mengu%apkan
ribuan terima kasih kerana berjaya menyelamatkan pekerjanya.
"2eri dia berehat du0u, petang esk saya datang lagi," kata 2ah -anjut pada
@amri. 2ah -anjut mengambil bangkai ular hitam itu dan dibelitkannya ke
leher.
"2uat apa!" tanya duduk penuh ragu.
"&esti ditanam," ja"abnya.Datuk dan saya berpandangan.
"0lmu inilah yang mahu saya tuntut dari a"ak," datuk menyatakan hasratnya.
"2leh, tapi a"ak mesti tlng saya han%urkan lembaga hitam du0u."
"Saya %uba tk batin."
Kami pun meninggalkan ka"asan pekerja hidr elektrik menuju kearah
perkampungan rang asli. Sebaik sahaja sampai di pndk, datuk terus
duduk di atas tunggul buruk di hadapan pndk. 2ah -anjut terus pulang ke
rumahnya.
Saya terus masuk ke dalam pndk merebahkan badan, kerana terlalu letih
saya tertidur. 2ila saya terjaga dari tidur, saya lihat datuk membin%angkan
sesuatu dengan 2ah -anjut. Saya segera mendapatkan mereka.
"&alam ini, kita tunggu lembaga hitam tu datang, esk kita pergi ke kampung
lain dekat Kampung 5aja di 'anah 5ata," datuk memberitahu saya. Saya
terdiam. 2ah -anjut renung muka saya.
"Di kampung rang darat sana, ada rang sakit kena sembur lembaga
hitam." 2ah -anjut menerangkan kepada saya.
"6alaupun begitu, malam ini kita mesti berjaga kalau lembaga hitam itu
datang," terang 2ah -anjut. Saya angguk kepala.
1/6 Dire&api Semangat +1n2et
-angit di 2atu :nam 2elas *alan 'apah#)amern .ighlands malam itu %ukup
%erah. 2ah -anjut dan datuk terus berjaga di pangkal pkk *elutung patah
dahan. Saya terus men%ampakkan dahan dan ranting kayu ke dalam unggun
api di belakang pndk. 2ahang dari unggun itu menghilangkan rasa dingin
yang menyelimut tubuh saya. Sesekali terdengar bunyi dahan kayu berlaga
sesama sendiri, dirempuh angin malam, lalu melahirkan satu nada irama
yang memanjang. :mbun jantan mula menitik atas kepala saya.
"Sudah dinihari," keluh datuk. 2ah -anjut angguk kepala. &atanya merenung
tajam ke arah hutan tebal di sebelah kanan pndk. Saya terus men%am#
120
pakkan puntung#puntung kayu ke dalam unggun, bila puntung kayu berada di
dalam anggun api, ia kelihatan marak dan bunga api berterbangan ke udara.
Saya kira sudah pukul dua lebih. Suara binatang buas terdengar sayup#sayup
di kaki bukit. Saya lihat datuk tertidur di pangkal pkk *elutung. 2ah -anjut
terus bergerak ke hulu ke hilir sambil memaut glk di pinggang. Saya tidak
memperdulikan mereka.
'iba#tiba saya terasa kelpak mata %ukup berat. -epas itu, saya tidak tahu
apa yang berlaku, bila saya membuka mata kembali, saya lihat 2ah lanjut
pula tertidur di pangkal pkk *elutung dan datuk pula bertindak sebagai
penga"al. Datuk, saya dan 2ah -anjut merasa %ukup ke%e"a. -embaga hitam
yang dinantikan sepanjang malam, tidak juga menjelma.
"Dia bagaikan tahu kita menantinya," kata datuk pada 2ah -anjut sesudah
melihat 7ajar subuh bangun di kaki langit.
"Dia takut agaknya," sahut 2ah -anjut.
"2leh jadi juga," balas datuk dan 2ah -anjut ke%e"a. 2ah -anjut meminta
diri pulang kerumahnya. Saya dan datuk beredar menuju ke arah sebuah
anak sungai. Kami mengambil air sembahyang. .ari mula beransur %erah.
6aktu datuk mahu mendaki anak bukit ke pndk, di terserempak dengan
tapak kaki binatang, sebesar tapak kaki gajah, anehnya tapak kaki
menyerupai tapak kaki manusia, tetapi mempunyai empat jari. *ari sebelah
kanan berbentuk bulat ma%am anak lesung batu. Datuk membuat
kesimpulan, itulah ibu jari kaki lembaga hitam. Datuk menandakan kesan
tapak kaki binatang itu dengan sebatang pkk ke%il yang dipatahkan dua.
Sebelum beredar datuk ba%a sesuatu di situ.
"Supaya jangan hilang bila di%ari," datuk memberitahu saya. Dan saya %uma
tersenyum sambil angguk kepala dua tiga kali.
Selepas menunaikan sembahyang subuh dan bersarapan pagi, saya dan
datuk di halaman pndk. 2eberapa minit kemudian 2ah -anjut datang.
6ajahnya nampak riang.
"Kita kena bertlak pergi ke sana," katanya. "*alan kaki," sahut 2ah -anjut.
"Susah tu," %elah saya.
"'ak susah sebelum matahari %ndng sampailah kita ke sana." 2ah -anjut
memberikan satu keyakinan dalam diri saya. Datuk termenung panjang.
Datuk berjalan dua tiga tapak keliling halaman pndk. 2erhenti betul#betul
di depan kaki tangga pndk.
"2egini tk batin, tk batin pergi dulu, kami ikut kemudian." "<anti sesat,
susah."
"'ak apa, syarat utamanya bila tk batin sampai ke sana, tandakan ka"asan
121
itu dengan kain merah," datuk mengemukakan %adangan.
")ara!"
"0kat kain merah pada buluh, dan buluh itu di%a%akkan atas tanah lapang."
"2aiklah." 2ah -anjut pun melangkah ke arah utara. Sebelum hilang ditelan
leh pkk#pkk hutan yang tebal itu, 2ah -anjut sempat melambaikan
tangan ke arah saya dan datuk. Saya lihat %ukup tangkas 2ah -anjut
bergerak, saya tidak dapat melihat bayang atau tubuhnya ke%uali melihat
pkk#pkk yang bergerak saja. 'idak sampai lima minit, saya tidak dapat
mendengar suara 2ah -anjut menja"ab laungan dari datuk. &atahari
bertambah tinggi, tetapi rasa sejuk masih kuat men%engkam diri. 2ibir saya
terketar#ketar. Datuk mengambil dua tiga helai daun kayu muda. Digsknya
ke tapak tangan beberapa kali.
"2ila kita bertlak ke Kampung 5aja tk!" tanya saya sesudah melihat datuk
tidak membuat sebarang persiapan untuk pergi ke tempat tersebut. Datuk
tidak menja"ab pertanyaan saya. Dia terus menakuk#nakuk pangkal pkk
jelutung dengan glk peraknya. Datuk menyuruh saya men%ari ranting dan
dahan kering. Saya patuh dengannya. Saya sudahpun berjaya mengumpul
satu bekas dahan dan ranting kering. Saya tempatkan di ba"ah pkk.
"2ila kita nak pergi," tanya saya lagi sekali. Datuk merenung tajam ke arah
saya. Dia kerutkan mukanya.
"0tu urusan aku. 2ila aku ajak, kau ikut. Kalau tidak kau tunggu di sana," nada
suara datuk membayangkan kemarahan. Datuk terus duduk atas tunggul
buruk. Saya terdiam memukul tanah dengan tangan kiri sebanyak tiga kali.
&atahari terus meman%ar. 2unyi burung terus bersahut#sahutan. Saya duduk
termenung di ba"ah pndk. 'idak berani saya melihat muka datuk yang
ma%am muka harimau itu. Datuk berubah tempat duduk bersila di ba"ah
pkk jelutung. Kedua belah lengannya diletakkan atas kepala lutut.
&ata datuk merenung ke arah hutan. 'iba#tiba saya lihat beberapa ekr m#
nyet melmpat atas dahan sambil menjerit, mnyet#mnyet itu terus
melmpat dari dahan ke dahan dengan %epat seperti dikejar sesuatu. Dada
saya berdebar, dari sebelah utara pndk, keluar dua ekr harimau belang
berbadan besar. Salah seekr daripada harimau belang badannya besar.
Salah seekr dari pada harimau itu ternyata mempunyai kaki yang untut
sebelah kiri.
.arimau itu menuju ke arah datuk yang duduk men%angkung -ebih kurang
lima minit lamanya, salah seekr daripada harimau itu memusingkan ekrnya
mengusap dan menyapu "ajah datuk dengan ekrnya. Datuk membiarkan
harimau itu melakukan apa saja terhadap dirinya. 2ila sudah penat, harimau
itu beredar dan duduk kembali di depan datuk. .arimau yang seekr lagi
pula, menerpa ke arah datuk dan menjilat "ajah datuk dengan lidahnya yang
merah. Saya lihat misai harimau yang keras itu berlaga dengan misai datuk
yang lembut. Datuk menepuk#nepuk pangkal leher harimau itu dengan lemah
122
lembut. .arimau itu mengaum ke%il. Datuk memeluk leher harimau itu
dengan penuh rasa kasih sayang.
"Kau rindukan aku," terdengar suara datuk. .arimau menggerak#gerakkan
ekmya. &anakala harimau yang lagi seekr berguling#guling di atas tanah
sambil keempat#empat kakinya menghala ke langit.
"$ku dan %u%uku selamat di sini, pulanglah. 2erkalih hari kau datang ke sini,"
selesai saja datuk ber%akap, dia bangun. .arimau segera berdiri di sisinya.
.arimau kaki untut sebelah kanan, yang tidak untut di sebelah kiri.
",ulanglah," tambah datuk lagi sambil menepuk#nepuk belakang harimau.
Kedua ekr harimau itu mengaum serentak. Dan berjalan tenang masuk ke
dalam hutan tebal. Datuk merapati saya lalu menyuruh saya memasak nasi.
Datuk juga memberitahu saya, baha"a dia akan turun ke sungai untuk
menangkap ikan.
Datuk terus meninggalkan saya di pndk. Dan saya terus menghidupkan
api. &embasuh beras dan memasak nasi. Sebaik saja air nasi di dalam periuk
kering, datuk kembali dari sungai memba"a ikan. Datuk men%ari kayu ke%il
dan ikan itu lalu dipanggang dan diangkatkan pada api. Semuanya berjalan
dengan baik. 2ila matahari sudah berada betul#betul di tengah kepala, saya
dan datuk terus makan, datuk berdiri di halaman melihat bayangannya di
atas bumi.
"Sudah masuk sekarang," pendek saja suara datuk. Dan 7ahamlah saya, ba#
ha"a datuk menyuruh saya pergi ke sungai mengambil air sembahyang.
Saya terus pergi ke sungai. Setelah selesai sembahyang, datuk terus duduk
di pangkal jelutung. :ntah apa yang dibuat leh datuk di situ saya sendiri pun
tidak tahu.
"2ah -anjut sudah sampai ke tempat yang dituju," datuk memberitahu saya.
Datuk terus naik ke pndk. $mbil pakaian dan barang#barang keperluan.
Saya juga berbuat begitu. Datuk menutup kedua belah mata saya dengan
kain hitam. Dia menyuruh saya berdiri di kaki tangga. Saya akur dengan
perintah itu, datuk menyuruh saya meluruskan kedua belah tangan saya ke
hadapan.
Darah saya tersirap. Saya menyentuh badan harimau. Saya terasa lidah
harimau menjilat#jilat kedua belah lengan saya. Datuk memimpin saya ke
depan, lalu mendudukkan saya atas badan harimau.
"Kau tunggang dia sendirian," kata Datuk.
"$ku naik belakang siuntut, tetapi jangan buka kain penutup mata, kalau
kauingkar, kau tak akan melihat dunia lagi," sambung datuk ada nada
mengugut perasaan hati saya.
"Saya 7aham tk."
123
"9aham saja tak mahu, tapi mesti taat," tengking datuk.
"Saya taat datuk"
".um ... bagus."
Saya terasa harimau yang saya tunggang itu bergerak perlahan#lahan,
kemudian laju dan terus laju saya terasa kedua belah %uping telinga saya
%ukup sejuk kerana di sentuh angin. Saya tidak pasti sama ada harimau yang
saya naik itu terbang atau berjalan di atas bumi. Dalam saya ber;kir#;kir itu,
harimau yang saya naik berhenti berjalan. Datuk pun membuka kain yang
membalut ke dua belah mata saya.
"2agus, kau dah berani sekarang," serentak dengan u%apan itu datuk terus
memukul belakang saya dua tiga kali. Saya raba bibir saya yang terasa
kebas. Saya gigit bibir hingga terasa sakit.
"Kaudah berani sekarang," ulang datuk sambil mengeluarkan bertih dari
un%angnya. 2ertih itu ditaburkannya atas tanah lapang untuk makanan
harimau peliharaannya. Sesudah memakan bertih, harimau itu mengaum
ke%il sambil menggyang#gyang ekrnya. Datuk tepuk kepala harimau dan
iapun terus masuk ke dalam hutan tebal lalu hilang.
IDi mana kita sekarang ni tk!"
"Kita ikut tepi hutan ni menuju ke arah matahari naik." Datuk dan saya pun
melangkah serentak meredah hutan, melanggar akar dan duri. Sayup#sayup
terdengar bunyi kkk ayam hutan, tingkah meningkah dengan salakan
anjing.
Saya yakin, baha"a kami memang tidak jauh dari perkampungan rang asli.
&atahari bertambah %ndng, kabus tebal mula bangkit di sekitar ka"asan
hutan. 2adan saya bertambah sejuk. Datuk dan saya terus meredah hutan,
dari jauh sudah nampak asap berkepul dari pun%ak sebuah bukit ke%il.
"2erhenti," datuk memaut bahu kanan saya. Kami terdengar bunyi benda
bergerak di sebelah kiri, saya lihat pkk#pkk di situ bergerak sendiri. Dada
bertambah %emas. Serang lelaki mun%ul di situ.
"2agaimana %epat a"ak sampai," kata 2ah -anjut kehairanan.
"Kita belum lagi mema%ak kain," tambahnya sambil meraba dahi. Datuk tidak
menja"ab pertanyaan itu. Datuk meminta 2ah -anjut memba"anya segera
ke perkampungan rang asli di Kampung 5aja.
"&ari," ajak 2ah -anjut, Kami lagi sekali menyelusup di ba"ah akar dan pkk
hutan. $khimya kami sampai ke sebuah ka"asan perkampungan rang asli.
2ah -anjut memba"a kami ke sebuah rumah di tepi pkk meranti. 2ah
-anjut memperkenalkan datuk pada penghuni rumah itu.
124
2ah -anjut juga meminta tuan rumah itu menyediakan sebuah tempat khas
untuk datuk dan saya, tempat itu mestilah bersih, tidak bleh anjing masuk
ke situ. 'uanpunya rumah itu sanggup menyediakan apa yang diminta leh
2ah -anjut. Saya dan datuk ditempatkan di sebuah rumah ksng
berhampiran dengan sebuah anak sungai.
Datuk gembira, kerana dia mudah mengambil air sembahyang dan mandi.
Sesudah meletakkan barang#barang yang di ba"a ke rumah itu, saya dan
datuk kembali semula ke rumah yang mula#mula di temui.2ah -anjut sudah
menanti di situ. 2ah -anjut ber%akap dalam bahasa ibundanya dengan tuan
rumah itu.
Kemudian, 2ah -anjut memba"a saya dan datuk ke satu ruang di tengah
rumah. Serang gadis rang asli terbaring di situ. )antik juga raut "ajahnya.
Di hujung kaki itu terletak beberapa naskah majalah ;lem. Di hujung
kepalanya pula terletak beberapa batang keladi dan pu%uk ubi kayu.
2ah -anjut memberitahu datuk nama gadis itu ialah Kuntum. &enurut 2ah
-anjut, dulu Kuntum tinggal di *alan ,arang, berseklah di situ. /agah untuk
menyambungkan pelajaran ke seklah menengah di 'apah. Dia terpaksa
pulang ke ka"asan Kampung 5aja membantu rang tuanya ber%u%uk#tanam.
.inggalah pada suatu hari, Kuntum telah di tangkap leh satu lembaga
hitam, ketika dia menanam padi di lereng bukit.
'iga hari, tiga malam Kuntum hilang, akhimya rang bertamu Kuntum duduk
menangis di pangkal pkk bertam yang berduri lebat. 2ila ba"a pulang ke
rumah, Kuntum meraung#raung tidak tentu arah. Kuntum terpaksa diikat,
dengan kepandaian 2ah -anjut, sakit Kuntum beransur baik, anehnya pula,
Kuntum tidak dapat bergerak ke mana#mana "aktu siang. Dia terkapar di
ruang khas.
2ila malam, Kuntum akan sihat seperti rang yang 0idak terkena apa#apa. Dia
bleh memasak, memba%a dan menyanyi. Kadang#kadang turun ke tengah
halaman menari dengan iringan bunyi suara buluh yang dihentakkan ke
bumi. &enjelang dinihari, satu lembaga hitam akan datang lalu memangku
Kuntum untuk di ba"a ke dalam hutan.
2ila 7ajar subuh bangkit ke kaki langit lembaga hitam akan memulangkan
Kuntum.
Kerana hari sudah beransur gelap, datuk minta diri untuk pulang ke rumah
yang disediakan untuk kami. Datuk berjanji akan pulang ke rumah Kuntum
sesudah "aktu 0syak. Datuk tidak dapat memberikan kata putus samada dia
bleh mengubati atau tidak penyakit yang dideritai leh gadis rang asli itu.
Datuk sekedar menyatakannya.
Saya lihat datuk sudah mengenakan baju dan seluar hitam ke badan.
Kepalanya dililitkan dengan kain merah selebar dua jari. Datuk mengikat
un%ang hitam di pinggang. Dia menyuruh saya memakai baju &elayu putih
dan seluar putih. 2elitkan kain kuning ke kepala saya. .ati saya berdebar,
belum pernah datuk menyuruh.
125
"2erma%am usaha telah dilakukan, pernah rang#rang di sini menyerang
lembaga hitam itu, tetapi semua tidak berjaya, lembaga hitam itu lebih kuat
dari kami," beritahu 2ah -anjut pada datuk. Datuk kelihatan resah. Dia gigit
hibir.
"*adi sekarang bagaimana!" tanya datuk.
"Kedua rang tua Kuntum tidak dapat berbuat apa#apa, melainkan
menyerahkan Kuntum pada lembaga hitam itu, saya pun harap a"ak akan
dapat menlng kami dalam hal ini," se%ara jujur 2ah -anjut menyuarakan
hasrat hatinya.
Dia memberitahu kepada kedua rang tua Kuntum baha"a dia akan
menyiasat dan mengkaji pun%a penyakit itu terlebih dahulu, sebelum
memberikan ubat. Selepas sembahyang 0syak, datuk terus baring. ,using kiri,
pusing kanan. $khimya dia terlelap. 2ila melihat datuk terlelap, saya pun
merebahkan badan dengan harapan datuk akan melupakan janjinya dengan
2ah -anjut. Saya tahu dan 7aham benar, kalau datuk pergi ke situ. Sejam dua
jam kerjanya tidak akan selesai.
"2angun," sergah datuk pada saya. Kelam#kabut saya dibuatnya. Saya
memakai pakaian. &ahu bertanya, saya takut datuk naik angin. *alan paling
baik saya ikuti ialah, patuh saja dengan apa yang di perintahnya.
"2a"a damar," ujar datuk.
Saya pun ambil damar dari beg yang terletak dekat dinding rumah.
Kemudian, saya ikut datuk turun. Sebaik saja kaki saya memijak bumi, saya
terasa badan saya seram sejuk. Saya melihat %ahaya api yang berkelip#kelip
dari arah rumah rang tua Kuntum. Datuk terus melangkah sambil menarik
tangan saya.
"Datuk," jerit saya sekuat hati bila melihat satu lembaga hitam berdiri di kiri
saya. Datuk pun menleh ke arah lembaga itu. )epat#%epat datuk meraba
man%is api di dalam saku seluarnya. Datuk membakar kertas yang baru
diambil dari dalam un%ang hitam. )ahaya dari kertas yang dibakar,
menerangi ka"asan dari sekitar. Saya dapat melihat lembaga hitam itu
dengan jelas. 'ingginya, lebih kurang tinggi saya, seluruh badannya berbulu.
6ajahnya ma%am "ajah beruk. Datuk menerkam ke arah lembaga hitam itu
sambil membuka silat harimau meniti batang. -embaga hitam itu menepis
setiap buah silat yang datuk lepaskan, saya lihat lembaga hitam itu juga
bleh bersilat, mengikut rentak silat datuk. $pi yang membakar kertas
padam. Datuk terus bersilat.
Suara lembaga hitam itu mengaum sambil mematahkan pkk#pkk ke%il di
sekelilingnya. Kerana datuk tidak dapat menahan serangan lembaga hitam
itu, datuk berundur hingga sampai ke kaki tangga, saya terus naik ke rumah,
lalu memba"a pelita minyak tanah kemuka pintu. )ahaya dari pelita minyak
126
tanah itu, dapat menlng saya melihat gerak lembaga hitam itu bertarung
dengan datuk.
Satu tendangan yang ken%ang membuat lembaga hitam itu terguling.
-embaga hitam menjerit dengan sekuat hati. Serentak dengan itu beberapa
lembaga hitam lain mun%ul semuanya mahu menyerbu ke arah datuk. Kali ini
saya tidak "ajar membiarkan datuk berjuang sendirian. Saya harus
bertindak.
Saya ambil glk yang terletak di ruang rumah kemudian melmpat ke
tanah, lalu membuka silat halilintar. Saya melmpat ke kiri dan ke kanan
sambi0 menikam bertubi. Salah satu lembaga hitam itu yang terkena tikaman
saya menjerit lalu masuk ke dalam hutan, dengan di ikuti leh lembaga hitam
yang lain. Datuk terduduk atas tanah. Dadanya bermbak #mbak menahan
penat. Dengan mendadak saja saya lihat 2ah -anjut mun%ul di hadapan saya
dan datuk.
.ati saya segera bertanya sendirian, apakah lembaga hitam itu ada
hubungannya dengan 2ah -anjut. $pakah lembaga hitam itu jelmaan dari
2ah -anjut. Semuanya bersarang dalam kepala saya. Dengan %ara berbisik,
saya ajukan pertanyaan itu pada datuk.
'anpa diduga, datuk terus menampar muka saya. Sakitnya bukan kepalang.
2ah -anjut terkejut melihat aksi datuk itu. 'etapi dia tidak berani bertanya ke#
napa datuk melakukan hal itu pada saya. Dengan %ara penuh diplmasi datuk
menyuruh 2ah -anjut menunggu kedatangannya di rumah rang tua Kuntum.
2ah -anjut akur dengan permintaan datuk itu.
2ila 2ah -anjut sudah agak jauh dari kami, barulah datuk dan saya me#
mulakan perjalanan ke rumah rang tua Kuntum. Datuk memilih jalan
belakang. $da dua sebab kenapa datuk memilih jalan belakang, pertama dia
mahu kedatangannya tidak di ketahui leh Kuntum dan kedua rang tuanya.
Kedua, datuk mahu mengesan dari arah mana lembaga hitam itu masuk ke
rumah
Kuntum.
"Kenapa ikut belakang, pintu depan terbuka," suara 2ah -anjut nyaring dalam
gelap. Dia mun%ul tiba#tiba di hadapan saya dan datuk. -agi sekali hati saya
berdebar. Dan ma%am#ma%am sangka yang buruk terhadap 2ah -anjut timbul
di hati. Datuk tidak menja"ab dan saya mengikut langkah 2ah -anjut.
Kemudian naik ke rumah.
$yah Kuntum tersenyum menyambut kedatangan kami. Sementara ibunya
duduk meneangkung dekat dinding. Datuk terus ber%akap dengan kedua
rang tua Kuntum. Datuk membuka un%ang kain hitam dan mengeluarkan
kain merah, lalu dibakarnya bu%u kain merah. 2ila api itu mula mahu marak,
datuk memadamkannya. Se%ara mendadak saja Kuntum bangun lalu
menyepak tangan datuk. Dia ber%akap sesuatu yang saya lihat datuk
mengerti. Datuk terus memukul tulang kering Kuntum dengan belakang
127
tangan.
Kuntum menjerit lalu rebah. $yah Kuntum bangun sambil mengeluarkan
parang mahu menetak datuk. ,erbuatannya itu segera di tahan leh 2ah
-anjut. Segera 2ah -anjut menerangkan padanya kenapa datuk berbuat
demikian. $yah Kuntum mengerti dan minta maa7 pada datuk.
Kuntum segera diangkat ke tempatnya dan dibaringkan di situ. &alam
bertambah larut. Di luar rumah terdengar rang berjalan dan bunyi ranting
kering patah kena pijak.
2eberapa ekr kela"ar liar beterbangan. 'iba#tiba hidung saya ter%ium bau
"angi yang amat sangat. &ata saya terasa berat sekali. Kepala terasa sakit
dengan mendadak. Saya lihat ayah dan ibu Kuntum tersungkur ke lantai,
begitu juga dengan 2ah -anjut. 'idak sampai lima minit mereka berdengkur.
"2erikan aku damar," datuk minta damar dari saya. Saya serahkan damar
pada datuk. Datuk segera meme%ahkan damar itu dengan hati#hati. Separuh
diberikan pada saya dan separuh lagi diambilnya.
Datuk suruh saya menekapkan damar itu ke hidung. 2ila saya ter%ium
damar,mata saya kembali segar. Kemudian datuk menyuruh saya pura#pura
tidur dan terdengkur. Datuk juga berbuat begitu. Saya terasa rumah
bergegar. Saya membuka mata sedikit tetapi saya terus pura#pura
berdengkur.
Kuntum berlari ke tengah rumah. Dia menghulurkan tangannya pada
lembaga hitam yang ma%am beruk di muka pintu. -embaga hitam yang
ber"ajah hdh itu memeluk Kuntum. .idungnya yang dempak dan keras itu
di tekan ke pipi Kuntum yang lembut sambil bersuara ".eh ... heh heh ...
heh ... hum".
Kuntum menjerit manja kerana terasa geli bila bulu lembaga hitam itu
menikam kulit badannya. -embaga hitam itu terus mendukung Kuntum
ketempat tidur. Saya dan datuk mengglek#glekkan badan sambi0
berdengkur hingga sampai ke pintu ruang tempat Kuntum tidur.-embaga
hitam meletakan Kuntum ke atas lantai. Dia terus men%ium Kuntum bertubi#
tubi. Kuntum mengerang kepuasan.
Datuk menarik kaki saya lalu meratakan bibirnya ke telinga saya.
"Kau pergi kesana, jangan lihat," ujur datuk. Saya menginsutkan badan ke
arah lain. 'empat saya segera di ganti leh datuk. 6alaupun begitu telinga
saya masih dapat menangkap suara Kuntum yang sesekali mengerang
bersama bunyi suara lembaga hitam itu. Saya terkejut bila lembaga hitam itu
menjerit. Saya sudah tidak dapat berpura#pura tidur lagi. Saya buka mata.
Saya lihat datuk berdiri di hadapan lembaga hitam. Kuntum terkapar di
lantai. 'elanjang bulat, matanya tegak merenung atap rumah. Datuk
menyuruh saya melekapkan damar ke lubang hidung 2ah -anjut dan kedua
128
rang tua Kuntum. 2ila damar di%ium, semuanya bangun. &asing#masing
terkejut melihat datuk berhadapan dengan lembaga hitam. 2ah -anjut lalu
memasang lampu minyak tanah. 5uang menjadi terang benderang.
Saya nampak %ukup jelas, lembaga hitam itu sebenamya ialah sejenis
mnyet besar dan mempunyai sepasang mata yang %ukup tajam. Datuk terus
mempertahankan diri dari serangan lembaga hitam. 2ah -anjut dan kedua
rang tua Kuntum mula rapat ke arah 0embaga hitam.
&elihat keadaan yang %emas itu, lembaga hitam itu terus melmpat dua tiga
kali. Kemudian menghempaskan badannya di dinding rumah yang di perbuat
dari kulit kayu. Dinding rumah pe%ah. -embaga hitam itu jatuh ke tanah dan
menjerit lalu melarikan diri dalam gelap yang pekat.
'anpa membuang masa lagi datuk terus rapat kepala kepada Kuntum. 'ubuh
Kuntum dibalut dengan kain batik. Datuk minta 2ah -anjut men%arikan daun
dedap. 2ah -anjut segera men%arinya.
Datuk merimbas daun itu ke tubuh Kunntum sebanyak tujuh kali. Kuntum
terkejut dan dia bagaikan tersedar dari mimpi lalu bertanya pada ibunya apa
yang sudah terjadi. 0bunya men%eritakan peristi"a yang berlaku. Kuntum
menangis.
Datuk mengambil damar itu diramasnya kuat#kuat. Saya lihat dari %elah#
%elah jari datuk keluar asap. Damar yang sudah han%ur itu digaulkan dengan
daun dedap dalam satu bekas. Datuk melumurkan semuanya ke tubuh
Kuntum.
Datuk membiarkan Kuntum berguling atas lantai. Kuntum kelihatan ma%am
ikan kekeringan air. Kuntum terus lemah dan tidak berdaya. 'ubuh Kuntum
dilitupi asap dan asap itu membentuk satu lembaga yang menyerupai
mnyet besar berdiri hingga sampai ke bumbung. Datuk memba%a sesuatu
lalu menghembuskan ke arah asap yang berbentuk lembaga itu.
$sap berpe%ah sekejap, ber%antum kembali, berbentuk ma%am bantal guling,
melayang#layang di dalam rumah. Datuk pun menggigit bibir.
Dengan tangkas datuk membuka tapak tangan dan menghalakan ke arah
asap berbentuk lembaga. Datuk menghembus kearah tapak tangannya. $sap
berbentuk lembaga itu menuju ke arah pintu lalu keluar.
"2inatang sial itu, sudah meresapkan semangatnya ke dalam Kuntum," kata
datuk.
2ah -anjut terkejut. Datuk menyuruh 2ah -anjut menjaga Kuntum hingga ke
siang. Dan datuk serta saya kembali ke rumah khas. ,agi esknya, saya dan
datuk menemui kesan dan tapak kaki seperti yang kami temui di Kampung
2atu :nam 2elas.
Datuk segera memanggil 2ah -anjut. &ereka membuat keputusan untuk
129
mengesan tapak kaki itu ke arah mana lembaga hitam itu lari. Sebelum pergi,
saya dan datuk melihat Kuntum dulu. Saya lihat Kuntum bertambah segar,
tetapi mukanya kelihatan pu%at.
Setelah berbin%ang dengan 2ah -anjut lebih kurang sepuluh minit, kami pun
mula mengesan tapak kaki lembaga hitam itu. Kerana malam tadi tidak
hujan, kesan tapak kaki itu dapat dilihat dengan jelas.
Kami terus berjalan sambil memtng anak#anak pkk hutan sebagai tanda
tempat itu sudah kami lalui. Dua kali saya saya berhenti kerana perjalanan
itu terasa %ukup jauh. &atahari yang tadi terang sudah beransur %ndng.
'empat yang kami tuju masih juga belum sampai. 2ila hari sudah beransur
gelap, kesan kaki itu sudah dapat kami kesan. 0a hilang betul#betul di
hadapan sebuah gua.
"06 +emuru Ra)a Pukau
Datuk mengambil keputusan untuk pulang saja ke perkampungan rang asli.
2ah -anjut tidak membantah dengan keputusan yang di buat leh datuk itu.
Kami meredah hutan untuk pulang. Kami sampai di perkampungan rang asli
ketika bulan sudah berada di pu%uk tualang ber%abang lima. &alam itu datuk
tidak dapat tidur dengan lelap. Dia selalu saja terjaga dan datuk akan
melmpat ke halaman dan berjalan sambil mengelilingi pndk. Saya
mempersetankan saja telatah datuk itu.
2ila datuk selesai sembahyang subuh, dia membakar sehelai kain buruk Eang
baunya %ukup "angi. Datuk hanya membakar sebahagian saja dari kain
buruk itu. Dan abunya datuk isikan dalam buluh yang beruas pendek. 2uluh
itu datuk letakkan di hujung bendul pkk.
2ila matahari mula kembang di kaki langit, 2ah -anjut sudah terpaku di
halaman pndk. Dia memberitahu datuk, baha"a sepanjang malam anak
buahnya berjaga makhluk ganjil berbulu tebal tidak datang menga%au anak
dara di tempatnya. 2ah -anjut mengu%apkan ribuan terima kasih pada datuk.
Dia yakin, datuk telah melakukan sesuatu untuk keselamatan anak buahnya.
"0tu %ara kebetulan saja tk batin," kata datuk.
"Kita tak per%aya, a"ak memang handal."
"'erpulanglah pada tk batin sendiri," ja"ab datuk sambil tersenyum lalu
merapati 2ah -anjut.
Datuk berbin%ang sesuatu dengan 2ah -anjut. Kemudian datuk naik ke
pndk lalu menghampiri saya.
130
"Ke mana!" balas saya agak ragu. Datuk merenung muka saya dengan
renungan yang %ukup tajam. Datuk ambil kain selimpang lalu turun. Saya
termanggu tidak tahu apa yang patut saya lakukan. $khimya, saya juga
melmpat turun kehalaman. Saya renung muka 2ah -anjut mengajukan
pertanyan.
"2iarkan dia, kalau dia nak ikut siap," ja"apan itu bukan saja ditujukan leh
datuk pada 2ah -anjut, malah ditujukan juga pada diri saya. 9ahamlah saya,
baha"a mereka mahu menjejak makhluk yang berburu tebal itu.
Sebelum panas terik men%engkam perkampungan rang asli, kami pun
berangkat menuju ke gua tempat makhluk ganjil menghilangkan diri.
Sampai saja di hadapan pintu gua, datuk dan 2ah -anjut terus duduk di situ.
Saya menyapu peluh di muka dengan tapak tangan. 6aktu saya menleh ke
kiri, saya lihat datuk sudahpun duduk bersila sambil membentangkan kain
hitam atas tanah. &ulutnya terkumat#kamit memba%a sesuatu. Datuk
bangun, berjalan di depan pintu gua tiga kali.
"Kita masuk," kata datuk sambil menjeling ke muka 2ah -anjut. Saya lihat
"ajah 2ah -anjut agak %emas.
"0ni kerja mati," Datuk bagaikan tahu apa yang berglak dalam hati saya. Dia
rapat pada saya lalu menjentik telinga saya, "Kau jangan banyak kerenah,"
%ukup lembut nada suaranya memukul gendang telinga saya, tetapi mem#
punyai kesan yang amat pahit bagi diri saya.
"Sediakan man%is," datuk memberitahu 2ah -anjut lalu menyerahkan
segumpal kain buruk pada saya. Datuk melangkah ke dalam gua. 2ah -anjut
dan saya mengekr dari belakang. &emang sukar berjalan dalam gua yang
agak gelap itu. $khimya kami sampai ke satu ka"asan lapang. Kiri kanan ka#
"asan itu didinding leh batu pejal. Disudut sebelah kanan, terdapat satu lagi
lubang gua yang lain.
"Kita berada betul#betul di tengah antara dua gunung," beritahu datuk pada
saya. 2ah -anjut angguk kepala. Dari ka"asan lapang itu, saya dapat melihat
a"an dan langit. Sekiranya berlaku hujan kami pasti basah, kalau masuk ke
dalam perut gua. &enurut datuk keadaan seperti itu memang terdapat dalam
kebanyakan gua di &alaysia.
'iba#tiba kami terdengar bunyi sesuatu, saya pun merenung ke atas, terdapat
seekr ular hitam menyusur perhalan#0ahan pada akar#akar kayu yang
berjuntaian di lurah gunung itu. (lar itu terus bergerak dan berpaut pada
sebatang pkk ke%il yang tumbuh di tepi lurah.
",edulikan," kata datuk bila melihat air muka saya berubah. Serentak dengan
itu kami terdengar bunyi rang berjalan ke lubang gua sebelah kanan. Datuk
menyuruh kami menyrk di %elah#%elah batu besar. 2unyi itu, makin lama,
makin jelas akhirnya terpa%ak tiga makhluk ganjil yang berbulu tebal di
131
ka"asan lapang.
&akhluk ganjil itu duduk di situ sambi0 memakan daun#daun kayu yang di
ba"anya. /erak#geri makhluk ganjil itu tidak banyak be=anya dengan
manusia, sarna ada %ara dia duduk dan mematah dahan#dahan kayu yang
berpu%uk hijau. 'ingginya lebih kurang ?.5 meter, kira#kira lapan kaki.
2ila berjalan agak membngkk sedikit ke depan. 6ajahnya hampir
menyerupai rang utan. Suaranya ma%am suara mnyet. Ketiga#tiga makhluk
ganjil itu, terus baring di ka"asan lapang. Datuk terus menjerit dengan
sekuat hati dan melmpat ke ka"asan lapang dituruti leh 2ah -anjut.
&akhluk ganjil berbulu tebal itu segera bangun. 2ersedia untuk menerkam ke
arah datuk dan 2ah -anjut. Datuk berta7akur sejenak sambil memba%a
sesuatu. Salah seekr daripada makhluk ganjil itu bergerak ke belakang dan
mengambil seketul batu besar. 2atu itu dihumbankan ke arah datuk. )epat #
%epat datuk mengelak.
"lni bukan syaitan atau penunggu hutan, binatang ini sesat ke sini," kata
datuk pada saya yang se%ara mendadak menghampirinya. 2ah -anjut
termenung sejenak. Dia kelihatan serba salah.
"$pa yang harus kita buat," datang pertanyaan dari 2ah -anjut.
"Kita halau saja dari sini," ja"ab datuk sambil meminta man%is api dari 2ah
-anjut. Datuk pun memerintah saya membakar kain buruk yang diba"a.
,erintah datuk segera saya laksanakan. 2ila melihat api, makhluk ganjil itu
menjerit sambi0 menutup matanya dengan tangan yang berbulu tebal.
&akhluk ganjil itu takut pada api dan tidak tahan dengan asap dari kain yang
dibakar. &akhluk ganjil itupun lari masuk ke dalam perut gua. 2ila saya lihat
ke atas terdapat berpuluh#puluh ekr mnyet bergayut di akar yang
berjuntaian di %erun gunung.
"Dia akan meninggalkan tempat ini terus," datuk memberitahu 2ah -anjut,
sesudah melihat sesuatu dari kain hitam yang digenggamnya.
"'etapi makhluk ganjil itu akan datang juga ke sini untuk membahas
dendam," sambung datuk sambil mengajak saya dan 2ah -anjut keluar dari
tengah ka"asan gua tersebut.
Sejak dari peristi"a itu ka"asan perkampungan rang asli di Kampung 5aja#
)amern .ighlands tidak lagi diganggu makhluk tersebut. 2ila kami kembali
ke 2atu :nam 2elas, 2ah -anjut menyatakan hasratnya untuk menganut
agama 0slam. 2ah -anjut kagum, setiap kali datuk berhadapan dengan musuh
selalu memba%a ayat#ayat al 3uran.
.asrat 2ah -anjut itu tidak dihampakan leh datuk. 2ah -anjut diba"a ke
'apah untuk menemui penghulu dan penghulu terus menghubungi *abatan
$gama 0slam ,erak. Seminggu kemudian, 2ah -anjut berjaya membuat
sebahagian besar daripada anak buahnya menganut agama 0slam.
Dua hari sebelum meninggalkan kampung rang asli di 2atu :nam 2elas itu,
datuk telah di datangi leh serang pemuda asli yang mendak"a datang dari
132
,ahang. ,emuda itu memberitahu, beberapa rang pemburu telah menemui
lapak kaki binatang yang menyerupai tapak kaki manusia di Kuala 'eris,
dekat -an%hang di ,ahang.
Setelah berunding agak lama dengan pemuda itu, datuk bersetuju pergi ke
Kuala 'eris ikut jalan hutan satu hari perjalanan, akhirnya kami sampai ke
Kuala 'eris dan datuk terus menyiasat tapak kaki makhluk ganjil menyerupai
tapak kaki manusia itu, %ukup besar dan panjang bentuknya.
"2inatang ini, kami halau dari Kampung 5aja. (sah bimbang, tetapi rang#
rang di sini mesti berjaga, makhluk ganjil itu %ukup suka pada anak dara, dia
hleh memba"a anak dara lari ke hutan," begitulah datuk memberitahu
beberapa rang penduduk -an%hang yang bertanyakan tentang makhluk
ganjil itu. &enurut hemat datuk, makhluk ganjil itu akan datang lagi ke
ka"asan )amern .ighlands kerana ka"asan tersebut sesuai dengan
makhluk ganjil itu yang mahukan tempat yang dingin.
Datuk yakin, binatang itu datang dari banjaran gunung .imalaya di <epal
dan berpe%ah dengan kumpulannya ketika berlaku ribut salji di ka"asan
tersebut. Dan binatang ganjil itu sesat kedalam hutan besar di ,ahang. Dari
-an%hang datuk terus ke *erantut menemui Dukun <ng. Dua minggu saya
dan datuk menginap di rumah Dukun <ng.
&asa di rumah Dukun <ng, datuk dijemput leh serang lelaki ke )amern
.ighlands lagi sekali untuk men%ari serang saudagar sutera dari 'hailand
yang berbangsa $merika dan didapati hilang, ketika berjalan mengambil
angin di ka"asan sebuah bangl". Datuk men%ari saudagar itu bersama
dengan pasukan keselamatan.
Seluruh hutan di pun%ak )amern .ighlands telah di jelajahi tetapi saudagar
yang hilang tidak juga ditemui. $khirnya, datuk membuat keputusan sendiri.
Dia mengajak saya pergi ke ka"asan gua tepat menemui makhluk ganjil
dulu, dengan ditemani leh beberapa rang anggta plis.
Di situ datuk hanya memenuhi beberapa pkk besar yang sudah patah dan
beberapa %arikan kain yang diper%ayai kepunyaan saudara tersebut. Datuk
yakin saudagar itu sudah dita"an leh makhluk ganjil tersebut. ,endapat
datuk itu tidak diterima leh pasukan plis. Dan datuk tidak mahu ikut dalam
usaha selanjutnya.
'ernyata akhirnya, usaha plis tidak mendapatkan sebarang hasil. &ereka
terus membatalkan ran%angan untuk men%ari saudagar sutera dari 'hailand
itu. Kehilangan saudagar itu terus menjadi tanda#tanda hingga ke hari ini.
Kejadian ini berlaku dalam tahun enam puluhan.
Sesudah itu, saya dan datuk lagi sekali pergi ke rumah Dukun <ng dan
men%eritakan pengalamannya ketika men%ari saudagar yang hilang itu. Dan
dukun juga bersetuju dengan pendapat datuk. &enurut ;rasat Dukun <ng,
saudagar sutera itu memang dita"an makhluk ganjil sebagai membalas
dendam terhadap rang yang menganggu ka"asan persembunyiannya.
133
Dalam pertemuan itu Dukun <ng memberitahu datuk, makhluk ganjil itu
masih berkeliaran dalam hutan negeri ,ahang. 'empat persinggahan yang
paling di sukainya ialah di sekitar ka"asan sejuk. 'etapi dukun <ng %ukup
yakin binatang itu akan berusaha sedaya upaya melarikan dirinya dari
bertemu dengan manusia, ke%uali kalau sudah tidak bleh dielakkan.
Dengan Dukun <ng, datuk mendalami ilmu#ilmu kebatinan. CDukun <ng
meninggal dunia dalam tahun tujuh puluhanD. 6alaubagaimanapun, sejak ke#
hilangan saudagar sutera dari 'hailand yang berbangsa $merika itu, %erita
mengenai makhluk ganjil itu sudah tidak didengar lagi.
,engalaman#pengalaman yang dikutip semasa mengikut datuk di )amern
.ighlands menjadi bahan yang %ukup menarik untuk di%eritakan pada nenek.
Dan nenek hanya keta"a senang mendengar keistime"aan#keistime"aan
yang dimiliki suaminya. 'etapi nenek memang tidak mengharapkan salah
serang dari pada %u%unya mengikut jejak langkah suaminya.
&enurut nenek, kerja yang dilakukan leh datuk adalah kerja yang berat dan
sukar. 'idak mudah untuk diikuti leh anak %u%unya yang akan hidup dalam
dunia yang serba maju ini.
"Kau jangan ikut ma%am datuk kau," kata nenek kepala tangga sambil
merenung "ajah datuk yang duduk disisinya. Datuk melagakan gigi atas
dengan gigi ba"ahnya berkali#kali. Sepasang mata datuk merenung ke arah
pintu jalan.
"$da mtsikal masuk ke mari tu," datuk segera bangun. Sebelum melangkah
ke tanah, dia merenung muka nenek sambil berkata, "Kerana %u%u kita, tak
bleh ikut ma%am kita!"
"Sudah."
"Sudah bagaimana!" balas datuk lagi.
"&engamalkan ilmu yang a"ak tuntut bukannya mudah, mesti menjauhkan
diri dari semua perbuatan yang dilarang leh agama."
"*adi, a"ak ;kir %uma kita tak bleh buat semuanya tu!"
"Saya ingat tak mudah mereka bleh membuatnya, tak bleh menipu, ber#
judi, berjahat dengan perempuan, terpisah dari dunia kehidupan =aman ini,
mana ada anak %u%u kita bila sudah ke bandar bleh menjauhkan diri dari
perkara begitu, sembahyang lima "aktu belum tentu mereka tunaikan
dengan sempurna", begitu nenek memberikan pendapatnya dalam hal
tersebut.
&tsikal .nda 50%% berhenti di kaki tangga. Dua rang lelaki berdiri di
tengah halaman. -elaki yang memakai sngkk hitam menyandang senapang
kampung berlaras satu itu saya kena0. &at ,ie namanya, rang Kampung
134
Dendang dan ada pertalian keluarga dengan datuk saya.
Dia adalah anggta penga"al kampung yang di kenali pada masa itu dengan
nama $.,. kemudian ditukar menjadi .me /uard atas ../. Dia sudah mem#
bunuh lima anggta kmunis di 'anah :mpat 5atus yang sekarang telah dija#
dikan tanah ran%angan dengan nama 2ukit Kta kira#kira H kilmeter dari
pekan 2ruas, terletak di jalan menghala ke bandar ,arit. &at ,ie ka"an karib
'k *anggut yang terkrban dalam pertempuran dengan pengganas kmunis
di Sungai 5tan dekat ,adang /ajah, 'aiping. &at ,ie sudah pun meninggal
dunia, anak %u%unya masih ada lagi di Kampung 2ruas.
"$pa hajatnya>!" tanya datuk pada &at ,ie. &at ,ie memperkenalkan
ka"annya pada datuk. +rang 'anjung 'ualang, bertugas sebagai kerani
dengan sebuah perusahan lmbng bijih di tempatnya. +rang itu namanya
Kulub &aidin dan lebih di kenai dengan nama Din Kerani di tempatnya.
Datukpun mempersilakan, kedua rang ka"annya itu naik ke rumahnya.
<enek pun membuat kpi 'idak sampai lima minit ber%akap, nenek pun
menghidangkan kpi panas dan ubi keledek rebus pada mereka.
Saya pun tumpang sama. Dari per%akapan mereka, saya mendapat tahu
yang Din Kerani meminta pertlngan datuk untuk men%egah kejadian pukau
yang kian menjadi#jadi di tempatnya, malah kegiatan germblan pukau itu
sudah mula melarat ke beberapa buah kampung lain di sekitar 2atu /ajah.
",erkara yang benar#benar saya kesalkan kumpulan pukau tu men%uri harta
benda rang#rang kita yang susah", Din Kerani memberitahu datuk.
Dia juga menyatakan rumah pengurusnya juga sudah di masuki leh pen%uri
dengan menggunakan ilmu pukau yang melakukan kegiatannya dalam
seminggu sekali dan masanya tidak sama.
".abis apa yang patut saya buat>!" sal datuk.
"2egini, saya tidak mengharapkan sesuatu yang besar, kalu dapat pihak
a"ak menghalang kejadian dari itu dari berlaku di tempat kami sudah
%ukup."
"Susah tu, lagi pun saya ni bukannya pandai sangat dan saya belum pun
sampai seminggu berada di rumah."
"Dia minta tlng tak akan tak bleh di%uba," sanggah &at ,ie. Saya lihat
,muka datuk tidak begitu gembira. Dia termenung panjang.
"2egini saja, a"ak balik dulu esk atau lusa saya akan datang," %ukup %epat
datuk membuat keputusan. Din Kerani tersenyum. &at ,ie terus menghirup
air kpi, kemudian menjamah ubi keledek rebus.
"'inggalkan alamat rumah a"ak pada saya," datuk bersuara pada Din Kerani.
&at ,ie segera mengeluarkan pensil dari saku bajunya dan menyuruh saya
135
men%ari se%arik kertas. 2ila kertas saya serahkan pada &at ,ie, dengan
tenang dia bersuara, "Kau lukiskan rajah rumah kau, jadi senang dia
men%arinya."
"2etul juga," Din Kerani ambil kertas dan pensil dari &at ,ie. Dia melukiskan
rajah masuk ke rumahnya.2ila selesai kertas itu diserahkan pada datuk.
Datuk menatap kertas itu agak lama juga. Dia menggaru pipi kirinya yang
berparut. 'elatah datuk diperhatikan dengan teliti leh &at ,ie dan Din Kerani
dengan tenang.
"$da pkk tak sebelum masuk ke rumah a"ak!", sal datuk.
"$da, a"ak turun dekat seklah, sebelah kanan jalan ada pkk pauh, ikut
jalan tanah merah itu ke darat, hujung jalan tu rumah saya," Din Kerani
memberikan penerangan.
Datuk angguk kepala tanda 7aham. 2ila semuanya sudah selesai, mereka pun
pulang. Datuk mengiringi mereka hingga ke muka jalan raya. &asa
perjalanan itu &at ,ie tlak mtsikal dan Din Kerani terus ber%akap dengan
datuk. :ntah apa yang mereka %akapkan, saya sendiripun tidak tahu.
&alam itu selepas menunaikan sembahyang 0syak, datuk duduk bersendirian
di anjung rumah sambil melukiskan rajah#rajah di atas sekeping kertas. Dia
memanggil saya menghampirinya. Dia menyuruh saya melihat dia melukis
rajah dan menulis perkataan dengan tulisan ja"i. Saya akur dengan
permintaannya.
".ari yang baik kita bertlak petang 5abu, tidak ada bahaya yang kita akan
perleh laba, kalau pergi Khamis, perjalanan bahaya, kita akan kerugian,"
datuk memberitahu saya, sambil memberi petua bagaimana mahu memilih
hari yang bertuah dalam setiap perjalanan. -epas itu, datuk memba%a
sesuatu sambil memeluk tubuh. Dia minta nenek menyediakan bara atas
tempat bara. 2arang yang di minta tiba. Datuk menaburkan kemenyan atas
bara. $sap kemenyan penuh di ruang anjung. Datuk menlak tempat bara itu
ketepi. Dia sandarkan badan ke dinding.
"Kalau tidak kerana &at ,ie, saya memang berat nak pergi ke 'unjung
'ualang," rungut datuk.
<enek mendengar apa yang di%akapkan leh datuk itu.
"Kenapa pula!"
"Saya sudah malas dengan kerja ini."
"+rang minta tlng, mestilah ditlng."
"Saya 7aham, tapi ... ," datuk tidak meneruskan kata#kata itu. Dia bangun lalu
pergi ke ruang tengah. ,erasaan datuk saya lihat tidak tenteram malam itu.
Saya sesungguhnya memang tidak tahu dengan apa yang berglak dalam
136
dadanya. 'imbul rasa belas dalam hati saya.Kenapa datuk mesti
menyusahkan diri sendiri untuk menlng rang lain.
'imbul pertanyaan dalam diri saya. $nehnya, pertanyaan itu tidak saya ke
mukakan pada diri datuk. Saya takut menerima akibat darinya. 'anpa saya
sedari, datuk turun ke tanah di malam yang pekat itu. Dia terus naik ke
rumah duduk kembali di ruang tengah. Datuk termenung panjang di situ.
"Kenapa tk!" tanya saya. datuk renung muka saya.
",erkara ini berat," ja"abnya.
"Sebab!"
"+rang yang kita %ari ni, bukan sebarang rang, dia menggunakan tengkrak
manusia untuk kerja pukaunya," nada suara datuk menurun. Dahinya saya
lihat berkerut empat.
"6alau bagaimanapun kita mesti menlng rang ini," tambahnya dengan
rasa penuh keyakinan sambil mengepalkan penumbuk. Saya tersenyum dan
datuk terus masuk ke bilik tidur.
Sebelum memulakan tugasnya, datuk lebih suka meninjau keadaan tempat
untuk dia menjalankan kerjanya itu. 0ni memang sudah menjadi satu
kebiasaan yang mesti di lakukannya. Dua hari berada di rumah Din Kerani,
seluruh ka"asan kampung itu sudah dijalaninya.
Datuk sudah memilih ka"asan hutan mana yang harus dilaluinya pada setiap
pagi untuk mandi embun. .ampir separuh dari penduduk kampung itu sudah
di la"annya ber%akap ketika berjemaah di surau. &enurut datuk hal ini perlu
dilakukan untuk mendapatkan kerjasama rang ramai, tanpa kerjasama
kejayaan agak sukar diperlehi. &asuk malam yang ketiga bermalam di
rumah Din Kerani, sebuah rumah telah di pukau.
.abis harta benda tuan rumah dilarikan rang. Dan esknya datuk meninjau
ka"asan rumah itu. Datuk hanya menemui sekeping daun dedap kering yang
diselitkan leh kumpulan pukau pada tiang seri rumah. Datuk ambil daun itu.
Datuk meminta Din Kerani mendirikan satu pndk khas untuknya.
$lasan datuk memerlukan pndk itu ialah untuk memudahkan bagi dirinya
menjalankan kerja membenteras kejadian pukau. ,ermintaan datuk
ditunaikan.
Dengan kerjasama rang kampung sebuah pndk didirikan tidak berapa
jauh dari rumah Din Kerani.
"Kumpulan pukau ni, diketuai leh rang yang banyak tahu tentang ilmu
batin", kata datuk pada Din Kerani pada suatu senja. Datuk bera=am untuk
mene"askan kepandaian ketuanya sebelum kumpulan itu dihan%urkan. ,ada
malam yang keempat, datuk sudah bersedia.
137
Dia memakai seluar hitam, baju hitam dan bertanjak hitam dengan kain
selipang ber"arna merah terpampang di dada. Datuk duduk bersila sambil
kedua lengannya terletak di atas kepala lutut. Datuk menghadapi sehelai kain
putih yang diletakkan ke dinding. Dia menyuruh saya menaruh kemenyan
dalam tempat bara yang yang terletak dihadapannya. Dalam masa tidak
sampai lima minit, ruang pndk dipenuhi dengan bau dan asap kemenyan,
ma%am bau bangkai.
"+rang ini menggunakan tengkrak manusia yang mati di bunuh. 'engkrak
itu sudah disalaikan ke api hingga menge%ut jadi sebesar putik kelapa," datuk
memberi tahu saya. Saya angguk kepala. Kain putih saya lihat bergerak#
gerak dan saya lihat ada bayang manusia di situ.
Saya perhatikan kain putih itu penuh minat. &emang ada "ajah manusia
yang bermisai, hidungnya pesek mempunyai sepasang mata yang tajam
agak jauh ke dalam letaknya. +rangnya kelihatan seperti rang yang berbudi
bahasa dengan sulah di dahi yang %ukup luas. 'ingginya lebih kurang lima
kaki.
"Sudah jangan lihat," jerit datuk sambil memadamkan bara api dengan tapak
tangannya. Saya lihat tangannya tidak apa#apa. 'etapi muka datuk saya lihat
dirayapi leh peluh#peluh halus.
"+rang ini dari sebuah kampung dekat Kampung /ajah, 'eluk $nsn
Csekarang 'eluk 0ntanD dulu menjadi S.).", ujar datuk lagi sambil membuka
kain putih yang tergantung di dinding. Kain itu di lipatkannya. Dimasukkan ke
dalam beg kertas %ap kuda terbang.
"&inggu depan dia akan datang ke sini, kalau tak silap kali ini mereka akan
memukau rumah ketua kampung," tambah datuk.
Dia duduk di sisi saya sambil memetik ibujarinya. 6alaupun begini, datuk
melahirkan rasa bimbangnya untuk berhadapan dengan ketua kampulan
pukau itu. &enurut hematnya, kalau silap langkah datuk akan menanggung
malu yang %ukup besar. 'idak ada jalan lain, datuk terpaksa menghubungi
isterinya rang bunian dengan perantaran kuasa ghaib. Datuk memejamkan
matanya yang terbuka luas. Dalam sekilap mata saya, saya lihat di tapak
tangannya sudah tersedia dua biji limau nipis dan sebilah keris pendek.
"Kita akan menlng rang di sini," kata datuk dengan nada suara yang
%ukup riang pada saya. Dia bangun, berjalan dalam ruang pndk.
"Ketua pukau ini memang handal rangnya, di Slim 5iEer dia meletakkan satu
keluarga di tengah padang dan tidak mengambil barang#barang yang di
rumah," tambah datuk lagi.
"Kenapa jadi begitu tk!"
"Dia mahu menguji kehandalan tuan rumah tu yang %uba mahu menghalang
kerjanya, tuan rumah itu knnnya bersedia menangkap ketua pukau tu dan
138
meminta bayaran yang tinggi pada kerjanya tu, berita itu sampai ke
telinganya dan dia menguji."
"Siapa yang handa0 dalam hal ni tk!"
"'entulah ketua pukau, kalau tidak masakan dia mahu memalukan tuan
rumah itu." ,enerangan datuk itu memberikan satu kepuasan pada diri saya.
&alam yang dinantikan pun tiba, sebuah kereta jenis &rris &inr berhenti di
tepi jalan dekat seklah 'anjung 'ualang. Dari perut kereta itu keluar tiga
rang lelaki menuju kerumah ketua kampung.
*am ketika itu sudah pukul dua subuh. Saya dengan datuk memperhatikan
gerak#geri manusia bertiga itu dengan penuh minat. Sampai di rumah ketua
kampung, ketiga#tiga manusia itu mengelilingi rumah ketua kampung
sebanyak tujuh kali.
Kemudian mereka meletakkan tengkrak ke%il dipangkal tiang seri. -elaki
yang berbadan kurus itu terus memuja tengkrak ke%il itu yang bertukar
"arna dari putih ke "arna hitam#hitaman. -epas itu dia membakar kemenyan
dengan api rkk. $sap kemenyan diasapkan pada tengkrak.
'engkrak di kepala tiang seri kelihatan berbuih#buih dan bergerak#gerak.
Serentak dengan itu seluruh ka"asan berbau busuk kemudian berbau "angi.
Saya terasa kelpak mata %ukup berat.
",ukaunya sudah menjadi," bisik datuk pada saya sambil meletakkan kedua
tangannya ke muka saya. Saya terasa segar dan rasa mengantuk terus
hilang.
"16 Berguru Dengan S2aitan
Datuk tersenyum memandang saya. Dengan pertlngan %ahaya bulan yang
samar#samar itu, saya lihat ketua pukau terus berdiri dekat tengkrak kering.
'engkrak itu masih juga mengeluarkan buih dan sejenis habuk seakan#akan
asap. &enurut datuk, tengkrak itu diambil dari tengkrak rang mati
dibunuh, ketika hujan panas.
-ebih berkesan lagi kalau tengkrak itu dari tengkrak rang yang mati kena
tikam. 'idak kira, sama ada rang yang mati itu rang 0slam atau tidak.
&engambil tengkrak rang yang mati dibunuh itu , harus melalui beberapa
ujian yang tertentu.
2ila tengkrak itu diambil dari tanah perkuburan, harus dipisahkan dengan
badannya, tengkrak yang sudah di pisahkan dengan badan itu tidak bleh
menyentuh tanah atau dipegang. &esti diba"a pulang dengan
mengandarnya.
139
+rang yang mengandarnya mesti ditutup kedua matanya dengan kain. &esti
sampai ke rumah sebelum subuh. 'engkrak itu akan disalai sampai ke%ut,
kemudian dipuja leh rang#rang yang tahu dengan kerja#kerja syaitan itu.
-epas itu baru diserahkan pada rang yang memerlukannya dengan syarat,
bila memasuki rumah rang, tuan rumah jangan dianayai, ke%uali tuan rumah
itu ber%akap besar atau takbur dan mahu menguji keblehan rang yang
menyimpan tengkrak tersebut.
"Sebenamya, ilmu pukau ini ada berma%am#ma%am %ara, tetapi memukau
dengan tengkrak %ukup berkesan. Kekuatan ghaibnya mengatasi ilmu#ilmu
pukau yang lain", begitulah yang dinyatakan leh datuk pada saya se%ara
ringkas.
"-ihat mereka sudah bersedia untuk masuk ke dalam rumah," kata datuk
dengan nada suara yang %ukup perlahan. &emang benar %akap datuk itu,
saya lihat ketua pukau dua tiga kali berjalan di hadapan anak tangga. Dia
memerintah anak buahnya memijak anak tangga pertama dengan hati#hati.
Saya terdengar selak pintu jatuh. Serentak dengan itu daun pintu terbuka.
'uan rumah ter%egat dan mempersilakan kaki#kaki pukau memijak lantai
rumahnya .
"Kau tidurlah, kami tak ganggu kau", %ukup lantang suara ketua pukau. 'uan
rumah angguk kepala lalu merebahkan diri di muka pintu.
"2ukan di situ, tempat kau dibilik", mendengar suara ketua pukau, tuan
rumah segera bangun dan menuju ke bilik tidur. Ketua pukau mengambil
tengkrak lalu melekapkan pada hujung gelegar rumah dekat tiang seri. Dia
bagaikan ber%akap sesuatu dengan tengkrak tersebut. Ketua pukau ketuk
dinding rumah tiga kali berturut sambil berkata4
"&ulakan. 0ngat niat kita hanya mengambil barang, jangan ganggu anak isteri
tuan rumah."
.abis saja ketua pukau berkata#kata, seluruh perut rumah terang benderang.
$nak buah ketua pukau pun masuk ke rumah. &ereka men%ari barang#barang
berharga. -ebih dari setengah jam mereka menjalankan kerja tersebut. $nak
buah ketua pukau menurunkan barang yang di%uri. Semua barang#barang itu
diserahkan pada ketuanya. Saya lihat ketua pukau memasukkan barang#
barang kemas dalam beg kulit hitam, kemudian menghitung "ang yang
di%uri.
"Dah selesai!" tanyanya pada anak buah.
"$mbil daun tujuh helai dan ranting berkapit dua", ketua pukau memberitahu
anak buahnya. ,erintah itu segera dipatuhi leh anak buahnya. Daun dan
ranting berkepit dua lalu diletakkan di ba"ah rumah. Ketua pukau lagi sekali
berhadapan dengan tengkrak ke%ut. Dia ber%akap sesuatu di situ.
"$pakah yang mesti kita buat sekarang tk", saya menyal datuk bila melihat
140
ketua pukau dan anak buahnya meninggalkan ka"asan rumah yang di %uri.
"2iarlah mereka pergi", pendek saja datuk memberikan ja"apan.
2ila kumpulan itu sudah pergi jauh dan datuk yakin jentera kereta kumpulan
pukau sudah dihidupkan dan kereta mereka sudah bergerak, datuk pun
mengambil ranting berkepit dua dan sehelai daun di ba"ah rumah. Semua
benda#benda itu datuk ba"a pulang ke pndknya.
Sebaik sahaja datuk sampai ke pndk, dia segera menyalakan pelita dan
menghidupkan bara api di tempatnya. Daun yang sehelai itu dilayarkan ke
api pelita, manakala ranting berkapit dua dipatah#patahkan lalu ditaruh
kedalam tempat bara api.
Saya tidak bertanya kenapa datuk melakukan semua kerja itu. Saya lihat
datuk terus termenung didepan bekas bara api sambil menaburkan
kemenyan ke dalamnya.
"$ku harap rang#rang yang men%uri itu akan datang menemui aku siang
esk," kata datuk dengan nada suara yang tenang.
Saya terus diam dan merebahkan badan di hujung lutut datuk . -epas itu
saya tidak tahu apa yang Datuk buat tetapi saya di kejutkan leh datuk
ketika a=an subuh menguasai kampung.
,agi itu Din Kerani menemui Datuk dan men%arikan pada datuk apa yang
berlaku di rumah ketua kampung. Datuk juga diberitahu, barang#barang yang
hilang dinilaikan lebih dari enam ribu ringgit, termasuk "ang tunai yang
berjumlah dua ribu ringgit, hasil dari penjualan tanah isteri ketua kampung di
5endang Sa"a, dekat 2atu /ajah.
Se%ara terang#terangan Din Kerani melahirkan rasa kesal kerana datuk tidak
berjaya menahan kejadian pukau itu itu dari berlaku. &alah Din Kerani
meminta kata putus dari datuk sama ada dia sanggup menjalankan kerjanya
atau tidak. Kalau tidak sanggup Din Kerani mahu men%ari rang lain.
"$pa kau ;kir menangkap rang berilmu sama ma%am menangkap anak
ayam!", tanya datuk pada Din Kerani sambil membeliakkan biji mata.
"Saya dah tak bleh sabar, semua rang kampung dah tahu, saya yang ba"a
a"ak ke sini untuk mengatasi masalah ini, kalau tak berjaya tentulah saya
malu."
"Kenapa kau begitu bdh, beritahu rang kampung! $pa kau tak bleh
sabar sikit!"
<ada suara datuk yang meninggi itu membuat Din Kerani termenung pan#
jang. Dia bimbang benar kalau rumahnya akan menjadi mangsa ketua pukau.
Datuk minta Din Kerani menunggu di pndk hingga pukul empat petang.
"2uat apa!"
141
"(ntuk melihat ketua pukau"
&endengar %akap datuk itu, air muka Din Kerani segera berubah. Dia
bagaikan tidak per%aya dengan apa yang di%akapkan leh Datuk. &ana
mungkin pen%uri mahu menyerah diri, kalau tidak ditangkap. 9ikir Din Kerani.
"2enar atau berjenaka!", Din Kerani meminta kepastian.
"2enar", ja"ab datuk dengan tegas.
:ntah apa malangnya, ramalan datuk tidak menjadi kenyataan. .ingga jam
lima petang ketua pukau yang diharapkan itu tidak datang. Satu tamparan
yang %ukup hebat dalam tugas datuk. 2elum pemah dia mengalami perkara
seperti itu sebelumnya. &ukanya merah padam. Din Kerani tidak mahu
ber%akap "alau sepatahpun dengan Datuk. Dia meninggalkan pndk
dengan seribu pertanyaan.
"+rang ini benar#benar handal dan dia tidak akan tunduk pada sesiapa,"
keluh datuk sambil merenung kemuka saya. Dia terus ambil air sembahyang
lalu menunaikan 7ardu asar. Saya tidak tahu apa yang dilakukan leh datuk
selepas sembahyang. Saya lihat dia tertungguk depan tikar sembahyang
sambil membuka beberapa buah kitab.
.abis memba%a kitab, Datuk memba%a surah Bassin. Datuk berhenti
melakukan semua itu, setelah masuk "aktu &aghrib. Saya dan datuk
sembahyang di pndk. 2ila masuk 0syak saya dan Datuk berjemaah
bersama#sama rang kampung di surau.
Di surau rang#rang kampung membentuk satu ja"atankuasa bertindak
menga"al kampung. &ulai malam itu, lima rang lelaki dikehendaki
menga"al kampung mulai jam 9.00 malam hingga ?.00 pagi. Dari pukul ?.00
hingga 6.00, rang yang lain pula datang mengambil tugas itu yang
berjumlah lima rang juga. Din Kerani dipilih sebagai ketua gerakan tersebut.
Dia di"ajibkan berada di surau setiap kali lepas "aktu sembahyang 0syak.
Saya merasa kurang senang hati terhadap sikap rang#rang kampung pada
datuk. &ereka buat tidak kisah dengan datuk, tidak seperti mula#mula Datuk
datang dulu. 2arangkali mereka mula sedar, baha"a datuk tidak mampu ber#
tindak lebih jauh lagi untuk men%egah kejadian pukau. &eskipun begitu datuk
tidak merasa ke%il hati. Dia tetap melayan rang#rang kampung dengan
baik dan peramah. Dia ber%akap dengan tk siak, dia menyapa tk imam dan
ketua kampung. Sebelum pulang datuk ber%akap dengan Din Kerani dan
datuk minta Din Kerani datang ke pndknya kira#kira pukul satu malam.
&alam itu datuk tetap berusaha untuk memberkas ketua pukau. Dia bera=am
untuk menangkap ketua pukau itu dan mahu menasihatinya supaya jangan
meneruskan kerja yang bleh menyusahkan rang ramai. Datuk mahu
menasihatkan ketua pukau itu supaya men%ari re=eki yang halal.
142
Datuk membentangkan kain hitam di tengah ruang pndk. Dia meletakkan
keris panjang di tengah kain. &angkuk putih yang berisi air ditempatkan
dibu%u kain hitam sebelah kanan. 2u%u sebelah kiri diletakkan tempurung
serta sabut.
Datuk berdiri tegak menghadapi benda#benda itu semua. Datuk memakai
seluar hitam serta baju hitam dan pinggangnya diikat dengan kain merah.
Kepala dililit dengan kain kuning. Datuk berdiri sambil memeluk tubuh. Datuk
terus memba%a ayat $l#0Ara> hingga tamat.
-epas itu dia memba%a $l#9atihah. Sebaik saja datuk selesai memba%a
dengan tiba#tiba mangkuk putih yang berisi air bagaikan meletup, air
melempah atas kain putih. Datuk terus duduk. Keris panjang saya lihat
bergerak sendiri menuju ke bu%u kain hitam sebelah kanan. 6ajah datuk
%ukup %emas. ,eluh halus mun%ul dengan tiba#tiba di dahi luasnya.
"+rang ini men%abar aku", kata datuk pada saya.
)epat#%epat datuk membuka bungkusan kain kuning yang disimpannya
dalam beg rtan. Dia mengeluarkan sebilah keris pendek berulu gading. &ata
keris itu kelihatan berkarat. Datuk pernah men%eritakan pada saya, baha"a
keris itu memang di ba"anya dari *ambi, 0ndnesia. ltulah satu#satunya
peninggalan rang tuanya yang dapat di"arisinya. Keris itu pernah
digunakan, ketika menentang 2elanda di $%heh.
"2esinya dikutip dari besi#besi sekitar $%heh dan *ambi, dibuat dengan
tangan. &ata keris itu sudah di taruh ra%un getah iph", kata datuk pada
saya satu masa dahulu. Datuk juga memberitahu keris tersebut pernah
membunuh beratus#ratus tentera 2elanda.
Keris itu disimpan dalam busut di ba"ah rumah. 2ila rang tuanya mahu
meninggal dunia, keris itu diserahkan padanya dengan syarat dia tidak bleh
memijak bumi *ambi sampai akhir hayat, kalau mahu keris itu menyimpan
bisa dan kuasanya.
.anya itu saja yang saya tahu tentang keris tersebut. Datuk terlalu merah#
siakan tentang keris itu dari anak %u%unya, ke%uali saya. Datuk melayarkan
mata keris ke atas bara. Saya lihat keris itu bertukar kemerah#merahan. Di
mata keris tersebut timbul huru7#huru7 ja"i iaitu dua kalimah syahadah.
Datuk menyimpan keris kembali. Dia merenung tembikar mangkuk putih
yang berserak.
"Kau memang mahu menghan%urkan aku", tiba#tiba saya terdengar satu
suara dari arah kanan. Saya segera menleh. Serang lelaki tua berdiri di
situ. Dari mana datangnya saya sendiri tidak tahu. Datuk merenung lelaki itu
dengan pandangan yang tajam.
"$ku sebenarnya tidak pernah tenang dan aku harap kau akan memberikan
ketenangan itu pada aku", lelaki itu bersuara lemah.
143
Datuk terdiam. Saya lihat datuk seperti berada dalam keadaan yang tidak
tentu arah.
Datuk menarik tangan saya. Dan saya pun segera mendekatinya. Dalam
keadaan yang agak tenang itu, datuk sempat memberitahu saya, baha"a
lelaki tua yang kelihatan itu adalah kenalannya yang sama#sama datang dari
*ambi.
2ila sampai ke semenanjung, kenalannya itu sudah mati lemas di sungai,
dekat pengkalan di .utan &elintang. ,erahu yang dinaiki ka"annya itu karam
akibat berlanggar dengan batang kayu di musim tengkujuh. Datuk menyuruh
saya duduk di muka pintu pndk. $rahan Datuk itu saya patuhi.
"Kenapa kau yang datang 'andang $li. $ku bukan men%ari kau", kata datuk
sambil memba%a sesuatu. 0bu jari tangan datuk menekan pangkal belikat.
6ajah datuk agak pu%at sedikit.
"$ku tahu apa yang kau %ari (%ang Diah", beritahu lelaki itu. Saya terkejut,
kerana lelaki itu dapat menyebut nama datuk dengan tepat. Sebenarnya
tidak ramai rang yang tahu nama sebenar datuk. Dalam kad pengenalan
datuk namanya ter%atat sebagai # Kulub &hd Diah. Dan rang#rang
kampung, anak %u%unya juga tahu itulah nama datuk yang sebenar.
'etapi pada saya, datuk memberitahu se%ara rahsia nama sebenarnya yang
diberitahu leh rang tuanya ialah (%ang Diah. (%ang itu adalah nama
keturunan atau suku yang diba"anya dari *ambi.
":ngkau bleh memberi ketenangan pada rh aku"
"&aksud kau!"
"$kulah yang memberikan tengkrak pada ketua pukau. $ku mengambilnya
dari kubur dan aku memujanya. Selagi tengkrak itu tidak hilang darinya, rh
aku tidak aman."
"Kenapa kau memanjangkan ajaran syaitan!"
"0tulah silapnya aku."
"Kau tahu hukumnya menyiksa mayat! 2erdsa besar."
"&asa itu aku tidak ter;kir. Bang aku ;kirkan masa itu ialah menyuruh mereka
memukau rumah#rumah rang putih yang menjajah negara kita, tetapi
mereka melakukan sebaliknya."
"$papun niat kau tetap berdsa. 0slam tidak mengajar pengikutnya membuat
jahat. 0slam menyuruh umatnya berunding dan menggunakan akal ;kiran. Ke#
napa kau menyempitkan ajaran 0slam!"
"$ku tahu..", belum pun sempat rang itu mengakhiri %akapnya, datuk terus
144
membelakanginya. Dengan sekelip mata saja, lelaki itu hilang dari
pandangan saya. Datuk terus menuju ke muka pintu. Dengan tenang
memijak anak tangga pndk. Saya mengekrnya dari belakang.
"Ke mana tk!"
"Ke surau."
Sebaik saja saya dan Datuk melangkah lima langkah ke depan, tiga rang
lelaki menghalang. Saya kenal lelaki yang berbaju putih dengan badek di
tangan itu ialah ketua pukau.
".ei kalau kau benar#benar handal tunjukkan, apa hak kau menghalang kerja
kami!", %ukup keras suara ketua pukau. Salah serang dari rakannya
memberikan glk perak kepadanya. Datuk menyuruh saya undur. &uka
ketua pukau saya lihat merah padam dalam samar#samar %ahaya bulan
malam itu.
"$ku guni kan a"ak dengan anak a"ak, kami nak %ampak kedalam Sungai
Kinta," ketua pukau terus mengugut.
Datuk berdiri tegak dihadapan ketiga#tiga lelaki itu. Kaki kanan datuk saya
lihat bergerak#gerak. &ata datuk tidak berubah merenung muka ketua pukau.
Datuk menikam tumit kaki kanan ke dalam bumi. Separuh dari tumit itu saya
lihat tenggelam.
"Kenapa bersekutu dengan syaitan untuk men%ari keme"ahan!", datuk terus
menyergah ketua pukau.
Dan ketua pukau sudah tidak sanggup menerima penghinaan itu. Dia lalu
mengangkat glk perak untuk menetak batang leher datuk. Datuk kerutkan
muka. 'umitnya kian kejap ditekan kebumi. Saya lihat seakan#akan ada
kepulan asap mengelilingi buku lali kaki datuk.
Ketua pukau angkat senjata, tiba#tiba tangan dan kakinya tidak bleh
bergerak bagaikan terkun%i. Dia berusaha mahu bergerak. (sahanya gagal.
&ulutnya separuh terbuka. Datuk melangkah ke depan. Dengan %epat datuk
menyentuh mata glk perak.
Dengan tiba#tiba glk perak itu patah dua. 2ahagian atas yang patah jatuh
betul#betul di hujung sepatu ketua pukau. Datuk menghentakkan kakinya
keatas tanah sekuat hati. /lk perak yang tinggal separuh di tangan ketua
pukau terlepas.
"Kun%inya sudah aku buka. $pa yang aku mahu sekarang, ingat bersekutu
dengan syaitan tidak akan bleh ke mana#mana. 2elajarlah hidup dengan
berusaha men%ari re=eki yang halal", datuk memberitahu ketua pukau.
Dengan mendadak saja ketiga#tiga ahli kumpulan pukau itu sujud di kaki
datuk. )epat %epat datuk menlak ketiga#tiga badan anggta pukau itu.
145
Datuk berubah tempat berdiri.
"*angan sujud di kaki aku. $ku adalah manusia seperti kau juga, berasal dari
tanah. Dalam 0slam tidak ada manusia yang tinggi dan rendah, semuanya
sama saja. Kamu semua harus sujud pada $llah yang &aha 2esar meminta
ampun dan bertaubat", kata datuk.
"'api kami mahu minta maaJah pada rang yang kami %uri harta#bendanya.
*angan hukum kami."
"$ku tidak bleh menghukum kamu. $llah yang &aha 2esar berhak atas
dirimu. ,ada $llah terletak hukuman yang adil"
"Kami bertaubat"
"2ertaubatlah pada $llah dan aku minta kau serahkan tengkrak itu pada
aku", datuk mengemukakan permintaan se%ara jujur.
2elumpun sempat ketua pukau melakukan apa yang di perintahkan datuk,
Din Kerani pun datang. Datuk terus memberitahunya, baha"a kaki pukau
yang di %ari ada di hadapan. Din Kerani mahu bertindak untuk memba"a kaki
pukau ke balai plis. ,ermintaan itu tidak dapat ditunaikan leh datuk.
"&aa7kan rang yang bersekutu dengan syaitan lebih mulia dari menghu#
kumnya. Dengan kesempatan yang kita berikan, bleh membuat mereka
insa7 dan kembali ke ajaran 0slam yang sebenamya", itulah alasan yang
diberikan leh datuk pada Din Kerani.
Datuk membebaskan mereka, dan mereka berjanji akan memberikan pada
datuk tengkrak ke%ut yang digunakan ketika men%uri.
Sejak terjadi peristi"a itu, kejadian men%uri dengan memukau tidak lagi
berlaku. Saya dan datuk terus duduk di Kampung 'anjung 'ualang selama
tiga minggu lagi. Dalam ran%angan datuk, sesudah dia mendapatkan
tengkrak ke%ut dari ketua pukau, barulah dia pulang ke kampung.
'ernyata, ketua pukau tidak menunaikan janjinya. &ereka berpindah tempat
melakukan kegiatan memukau di ka"asan Kampar pula. Datuk merasa kesal
kerana membebaskan mereka temphari. Sedarlah datuk, sekali syaitan me#
nguasai hati manusia memang sukar untuk membuangnya.
Datuk menjadi manusia yang paling berduka%ita dengan kejadian itu. -ebih#
lebih lagi berita itu didengarnya pada setiap hari bila dia berjemaah ke surau.
Datuk pun mengambil keputusan untuk pulang ke kampung dan dia akan
%uba menghan%urkan kumpulan pukau itu dengan %aranya yang tersendiri.
Dua hari di kampung, datuk terus mengajak saya pergi ke Kampung 2ahagia
di 'eluk 0ntan. Kami tinggal di rumah serang usta= yang mengajar di seklah
Sultan $bdul $=i=. Dengan se%ara jujur datuk memberitahu usta= tersebut
yang se%ara kebetulan mempunyai pertalian keluarga yang agak jauh dengan
146
nenek, tujuannya datang untuk kesitu untuk memberkas kumpulan pukau.
(sta= tersebut memperkenalkan datuk dengan serang mata gelap. &at *ali
namanya, rang -ambr Kanan. &at *ali memang sudah lama mengikuti
kegiatan kumpulan pukau tersebut. &at *ali memang mengharapkan dengan
adanya kerjasama dari datuk, kegiatan kumpulan itu akan segera dapat
ditumpaskan. &emang datuk bera=am, bila kumpulan itu dapat di berkas,
datuk tidak akan memberikan ampun dan maa7 pada mereka. Datuk mahu
mereka dihukum mengikut undang#undang yang telah di tetapkan.
Suatu petang &at *ali datang menemui datuk. &ereka ber%akap panjang di
halaman rumah hingga "aktu &aghrib. -epas "aktu maghrib, lagi sekali &at
*ali datang menemui datuk. Saya tidak mahu ambil tahu dengan apa yang
mereka bi%arakan. ,erkara yang nyata ialah, sambil datuk ber%akap, &at *ali
men%atatkan sesuatu di kertas ke%il. Sebelum &at *ali meninggalkan rumah,
Datuk terus berpesan padanya4
"Saya yakin, mereka akan di situ malam ini. Saya yakin dengan pertlngan
$llah yang &aha 2esar, ;rasat saya ini betul, dan a"ak akan berjaya"
"Semga $llah akan memberkati kerja saya ini"
"Sama#samalah kita berda", sahut datuk dari muka pintu.
Datuk masuk kerumah. Dia terus memba%a surah Bassin, duduk di ruang
tengah bersama saya dan usta=. &enurut datuk, kumpulan pukau itu akan
ke%undang. Dua sebab kenapa kumpulan pukau itu ke%undang. ,ertama,
ketuanya mungkir janji dan dan kedua gurunya sendiri tidak merestui kerja
tersebut.
"Kerja dia rang li%in", kata usta=.
"Saya tahu. /uru mereka ka"an saya dan sudah pun mati, sekarang rhnya
tak aman."
"&a%am mana 6ak tahu hal itu!"
"Kerja jahat, janganlah ditanya. ,ada 6ak, %uma 6ak mahu buat dengan tak
mahu buat saja. Setiap kerja yang kita lakukan kita harus memikirkan apakah
kerja tu di berkati leh $llah atau tidak"
"Saya paham"
)uma setakat itu saya dengar kata#kata datuk dan usta=. -epas itu masing#
masing masuk bilik. -ebih kurang pukul dua pagi, rumah usta= di ketuk rang
bertalu#talu. Datuk buka pintu. &uka &at *ali tersembul.
"$pa halnya!", sal datuk.
"Semuanya dapat kami tangkap."
147
>>Dimana!>>
"&a%am a"ak katakan itu, mereka nak pukau rumah penghulu 'apah yang
duduk di 2idr."
"Sekarang dia rang di mana!", tanya datuk lagi. Dia tersenyum puas.
"Di 2alai ,lis -angkap"
"Kenapa di -angkap, tidak di ba"a ke Kampar!", %elah usta= yang berbadan
besar, ada janggut sejemput di dagu, memakai ka%a mata putih.
"'ak tahu, pega"ai suruh ba"a ke -angkap, esk baru di ba"a ke Kampar"
"2egitu", suara datuk lemah.
&alam itu juga, saya dan datuk naik kereta &ris &inr &at *ali menuju ke
2alai ,lis -angkap. $tas daya usaha &at *ali, datuk dan saya dapat menemui
ketua pukau bersama ka"annya di dalam lkap.
"Kenapa kamu tak insa7!", sal datuk pada ketua pukau. ,ertanyaan datuk itu
tidak mendapat ja"apan. Ketiga#tiga kaki pukau itu diam membisu. Dari &at
*ali datuk mendapat tahu nama sebenar ketua pukau itu ialah Kusman tetapi
lebih dikenali dengan panggilan .itam. Sudah ada anak dan isteri. $naknya
yang besar belajar tingkatan dua di Kampar yang pada masa itu dibela leh
abangnya. Datuk terus meminta tengkrak kering dari ketua pukau.
Datuk memberitahu tengkrak kering itu harus di pulangkan kepada tuannya
se%ara ghaib, di samping itu datuk juga memberitahu, ba"a guru mereka
'andang $li memintanya mengambil tengkraknya itu dari mereka.
"Dia sudah mati", meletus ja"apan dari ketua pukau.
"$ku tahu, tapi rhnya tidak aman. 2ila harta peninggalannya kau pulangkan
pada yang berhak, baru dia aman. $ku tahu, dia ka"an aku".
Ketua pukau terdiam. Datuk terus memujuknya. .ingga terbit 7ajar pagi
datuk tidak memperlehi apa#apa darinya. Datuk tahu tengkrak itu ada
padanya. Siapa pun tidak akan menjumpainya kalau men%ari di badannya,
ke%uali menggunakan beberapa petua yang tertentu. 'engkrak itu bleh di
sembunyikan di%elah kulit bahagian paha dimana rang tidak akan nampak.
,ada pukul 10 pagi datuk melihat ketua pukau itu dimasukkan ke dalam perut
jeep untuk di ba"a ke 2alai ,lis Kampar. Sebelum bertlak datuk
mengingatkan plis yang menga"alnya supaya berhati#hati dengan ketua
pukau. &eskipun tangan digari, dia bleh melepaskan diri. Ketua pukau itu
juga mempunyai beberapa keblehan dalam ilmu kebatinan. 2agi menjamin
ketua pukau itu tidak bleh melepaskan diri, datuk mena"arkan diri untuk
mengikuti jeep itu pergi ke Kampar.
148
,ermintaan datuk itu tidak dapat ditunaikan leh ketua 2alai ,lis -engkap.
Datuk merasa bertuah kerana &at *ali bersedia memba"a datuk ke Kampar
dengan menaiki keretanya kerana &at *ali mengekr dari belakang.
Datuk nampak resah sahaja. Dia menyatakan pada &at *ali ada sesuatu yang
akan berlaku dalam perjalanan. 'etapi &at *ali meyakinkan datuk, baha"a
semuanya berjalan dengan baik,
malah dia yakin ketua pukau itu tidak akan berjaya melepaskan diri.
Datuk diam. Dia memejamkan kedua belah matanya. Dahinya berkerut.
&ukanya mula didatangi leh peluh#peluh halus. Saya tahu, bila datuk
melakukan hal sebegitu, dia merenung atau menilik sesuatu yang jauh
darinya.
"Dia berjaya membuka garinya", tiba#tiba datuk bersuara agak keras.
Ketika itu kereta jeep yang memba"a ketua pukau sedang melintas jambatan
di Sungai $ir Kuning, dekat Kampar Cjambatan itu dirbhkan dalam dalam
tahun 1976, sebagai gantinya
satu jambatan baru telah dibina, seperti yang ada sekarang iniD.
"Dia akan terjun ke dalam sungai", kata datuk lagi.
Sebaik saja datuk selesai ber%akap, saya dan &at *ali melihat ketua pukau
terjun keatas jalan raya, kemudian terjun ke dalam sungai. ,lis yang berada
di sisinya terpaku. &at *ali membunyikan hn menyuruh kereta jeep berhenti.
*eep itu pun berhenti dan &at *ali menghentikan keretanya ke tepi. Datuk
keluar dari perut kereta.
"Dia agak handal rangnya", ujar datuk sambil merenung kedalam sungai
yang berbuih. ,lis angkat riJe dan menjunamkan mun%ung ke arah perut
sungai.
"Kita tidak akan dapat menangkapnya. Dia ada ilmu tahanair", kata Datuk.
)akap datuk itu memang benar. 'iga puluh minit menunggu, ketua pukau
tidak juga mun%ul. $ir tempat dia terjun tetap berbuih.
Datuk memberitahu &at *ali dia bleh memberkas ketua pukau itu, tetapi
memakan masa sedikit. Datuk meminta &at *ali menyuruh pemuda jeep
memba"a ka"an ketua pukau ke Kampar. *eep pun bergerak. Datuk berdiri di
tebing sungai. Dia mengambil air sungai dengan daun keladi. $ir itu di
lambung ke atas.
Sebelum air itu jatuh ketanah, datuk menyambutnya dengan mulutnya, ke#
mudian air itu disemburkan ke dalam perut sungai. Saya lihat air sungai
bagaikan mengelegak dan berbuih#buih, kemudian tempat ketua pukau
terjun itu berpusing#pusing menjadi sema%am lubuk.
149
Dengan mendadak sahaja air sungai itu menjulang badan ketua pukau lalu
men%ampakkannya ke tepi tebing. Ketua pukau tersadai di situ. Dari ba"ah
dagunya keluar satu benda putih.
2enda itu berbuih dan akhirnya menjadi satu tengkrak. Datuk pun
mengambil tengkrak terse but.
Datuk mera"at ketua pukau hingga pulih. Dia berdiri sambil merenung &at
*ali di sisinya, dan bagaikan kilat dia merampas pistl &at *ali, lalu
melepaskan tembakan ke arah datuk.
Datuk %epat#%epat mengun%ikan sendi badannya. ,istl di tangan ketua
pukau terjatuh di kaki, dan se%ara mendadak saja pistl itu meletup dan
pelurunya mengenai perut kedua pukau. Sebelum ketua pukau rebah ke
bumi, datuk memeluk tubuhnya dan dengan sekilap mata sahaja datuk
muntah darah.
Seluruh badan datuk menjadi biru.
""6 Penunggu Ruma$ #1k Ka2a Sendi Dira)a
Datuk rebah ke bumi. 2atang tubuh ketua pukau terlepas dari pelukannya.
&at *ali menghampiri ketua pukau yang sudah kaku itu. Dari lubang hidung
dan telinga keluar darah yang merah kental. Saya menghampiri datuk.
'ubuhnya masih ber"arna biru. &untah darahnya sudah berhenti. Datuk
membuka tangannya perlahan#0ahan. 'engkrak yang dipegangnya menjadi
hitam, ma%am arang dan akhimya bertukar menjadi serbuk halus ma%am
amang bijih yang dibuang.
")ampakkan ke air", kata Datuk.
Saya mengambil serbuk hitam itu. 2ila berada di atas tapak tangan saya,
seluruh badan terasa panas. )epat#%epat saya humbankan ke dalam air
sungai. Datuk %uba bangun. Dia tidak berdaya. Setiap kali dia bangun, dia
akan rebah. 2agaikan sendi tulang di kepala lurutnya sudah han%ur. Saya jadi
kelam#kabut. &at *ali masih lagi memeriksa tubuh badan ketua pukau. )ara
kebetulan sebuah jeep tentera lalu di situ. &at *ali menahan jeep tersebut.
Setelah berunding, pemandu jeep itu bersetuju memba"a mayat ketua
pukau ke 2alai ,lis Kampar.
"2iar saya uruskan datuk saya di sini, kalau bleh en%ik sampai ke sana, %uba
ikhtiarkan sebuah ambulan untuk datuk saya".
"Saya %uba," itu janji yang diberikan leh &at *ali pada saya. &ereka pun
berlepas ke Kampar. Saya mera"at datuk mengikut arahan#arahan yang
dikeluarkannya. 6alaupun ada rang yang lalu 0alang dijalanraya, mereka
150
tidak menghiraukan kami. ,ada sangkaan mereka saya dan datuk pen%ari
rtan yang sedang melepaskan penat di situ.
")arikan aku daun serunai laut, pu%uk daun semuka dan %ampurkan dengan
air sikit. 5amas daun#daun itu hingga han%ur dan sapukan pada kepala lutut
akuK, perintah Datuk yang terpaksa saya lakukan. .asilnya amat
mengejutkan, bila disapu ke kepala lutut dengan iringan jampi tertentu dari
Datuk, saya lihat dia bleh bangun.
6alaupun begitu, "arna biru di tubuhnya tidak juga mahu hilang. &alah
"ajah datuk kelihatan lebam ma%am di pukul sesuatu. Saya bagaikan mahu
menangis bila datuk tidak berdaya melangkah. Dia bagaikan terlupa ma%am
mana mahu berjalan. Datuk sandarkan badannya pada sebatang pkk dekat
situ.
"2adan aku terasa bisa#bisa, kepala terasa ksngK, datuk mengadu pada
saya sambil meraba batang pkk di belakangnya.
"$pa yang mesti saya buat tk!K
"'ak ada satu pun yang dapat kau buat. Kalau janji aku sudah sampai untuk
menemui $llahK
"'api kita harus berikhtiarK
"$ku tahu, tetapi kau bukan rangnya untuk membantu aku dalam hal iniK
"Kalau bukan saya, siapakah rangnya tk!"
Datuk terdiam. 2adannya jatuh perlahan ke atas bumi. Dia jatuhkan kedua
belah kakinya. Saya pun urut kaki datuk.
"Dalam dunia ini tidak ada sesiapa pun yang bleh mengaku handal dalam
apa juga bidang. Kalau dia merasa dirinya handal, itu hanya perasaan.
Sedangkan ada rang yang lebih handal darinya dan kehandalan diri rang
itu pula tertakluk di ba"ah kekuasan $llah"
Sesungguh saya tidak tahu, apakah %akap itu ditujukan pada saya leh datuk.
Saya perhatikan dalam saat#saat begitu, datuk ber%akap ikut suka hati saja.
0nilah yang membimbangkan hati dan perasaan saya. Sedang saya diamk
keresahan, &at *ali dan ambulan pun tiba. Datuk diusung ke dalam perut
kereta ambulan untuk diba"a ke rumah sakit Kampar.
Datuk pun diberi ra"atan segera. 2agi menghilangkan "arna biru dan lebam,
datuk terpaksa diberi suntikan ubat. Datuk tidak mahu menerimanya
&enurut Datuk suntikan itu akan memberikan kesan yang kurang baik dalam
lubuhnya. &at *ali dan saya terpaksa memujuknya. Datuk tidak berganjak
dari keputusannya. Saya memujuknya dengan sedaya upaya yang bleh.
151
"'k, suntikan itu untuk memberi kerehatan pada datukK, kata saya.
"&aksudnya!"
K2ila datuk di%u%uk, datuk akan tidur. 'k dapat tenagaK, tambah saya sambi0
merenung muka &at *ali supaya dia mengakui kebenaran %akap saya itu.
Setelah termenung lebih dari sepuluh minit, datuk pun setuju untuk
melakukan suntikan. Saya terkejut bila serang juru ra"at yang bertugas
memberitahu saya, sudah tiga batang jarum patah ketika dktr melakukan
suntikan di bahu datuk. Dan dktr tidak mahu meneruskan kerjanya.
"$pa yang mesti saya buat!", tanya saya pada juru ra"at tersebut, sambil
merenung ke muka &at *ali yang duduk di sebelah saya.
"2agaimana! 2leh kami masuk ke dalam!", &at *ali mengajukan pertanyaan.
*urura"at yang berketurunan ,akistan tersenyum.
"2leh. 'uan dktr memang men%ari "arisnya"
"Sebab!"
"Dktr nak tanya sikit", beritahu jurura"at. Saya dan &at *ali masuk
kedalam bilik. Dktr &elayu yang berkulit hitam itu mempersilakan saya dan
&at *ali duduk.
"Saya rang &elayu, sudah belajar ke luar negeri, tetapi saya tidak
membuang keper%ayaan dan keyakinan saya pada ilmu batin", ujar dktr itu
sambil menggigit bibir. Dia lalu memperkenalkan namanya pada kami.
<amanya $bdul &utalib, anak jati 2atu ,ahat, *hr. 2aru sebulan bertugas di
Kampar, sebelum itu dia bertugas di .spital 2esar $lr Setar, Kedah.
"Saya kurang 7aham dengan %akap tuan" , suara &at *ali tenang.
"Kalau rang &elayu tidak per%aya pada kuasa ghaib dan kebatinan, ertinya
dia bukanlah rang &elayu tulin. Kekuasaan ghaib, dukun dan pa"ang adalah
sebahagian dari teras bangsa kita. Kerana itu saya panggil a"akK
"+rang tua ini ada memakai ilmu tahan besii. Suruh dia buka", dktr itu
merenung muka saya. 9ahamlah saya. Dktr itu memerlukan bantuan dari
saya. Saya pun rapat kepada Datuk. Saya membisikan ke telinganya4
"2ukalah datuk, untuk 7aedah diri datuk."
"2uka apa!", sergah datuk pada saya.
"'ahan besi."
K'ahan besi!", ulang datuk.
"Ba tk."
152
Datuk terdiam. Dia merenung muka saya. Sinar matanya %ukup lembut
selah#lah dari sinar matanya teru%ap perkataan ini4
"Demi kasih sayangku padamu 'amar, aku lakukan apa sajaK
Saya resah. Datuk memejamkan matanya. &ulutnya terkumat#kumit
memba%a sesuatu. Kemudian dia suruh saya memtng kuku di ibujari
sebelah kiri.
Kuku yang sudah di ptng itu mesti dilipat tiga dan diletakkan di %elah
ketiak kanannya. $pa yang di perlakukan leh saya diperhatikan leh dktr
itu dengan penuh minat. 2ila semuanya sudah selesai, lagi sekali datuk
merenung saya dengan senyum.
"Sudah", pendek saja dia berkata. Dktr pun tersenyum. Dia mengambil
jarum lalu melakukan suntikan. Semuanya berjalan dengan sempurna. 'idak
lama datuk berada di hspital, %uma dua hari sahaja. &asuk hari yang ketiga,
dia minta keluar. Datuk membuat keputusan untuk tinggal di rumah &hd
@ain, di 2atu 2erangkai, Kampar. &hd @ain, serang pembrng kelas 9
dengan *abatan
Kerja 5aya daerah 2atang ,adang. Dia mengenali datuk kira#kira dua tahun
yang lalu, ketika memba"a isterinya yang diserang sakit lumpuh berubat
dengan datuk.
Dengan pertlngan $llah yang &aha 2esar, sakit lumpuh yang dideritai leh
isterinya sejak bertahun#tahun itu di sembuhkan leh datuk. Sejak itu, dia
menjadikan datuk sebagai ayah angkatnya. Di 2atu 2erangkai, datuk
mengubati sakitnya dengan %aranya yang tersendiri. Setiap pagi dia akan
mandi air dari gunung, dan memakan beberapa jenis pu%uk kayu pada
sebelah petangnya. Seminggu kemudian datuk beransur pulih dan sihat.
Semasa tinggal di 2atu 2arangkai, &hd @ain memperkenalkan datuk dengan
juta"an &elayu yang juga menjadi rang yang bergelar yang di lantik leh
Sultan ,erak pada masa itu. *uta"an &elayu itu mempunyai beberapa buah
lmbng di &englembu, ,using, 2atu /ajah dan ,apan. Dia juga mempunyai
beberapa buah rumah batu di daerah Kinta dan 2atang ,adang. Dia lebih
suka berhubung dengan &hd @ain untuk membaiki sebarang kersakan di
rumahnya.
Salah sebuah rumah batunya terletak dika"asan Sungai 5aya. 5umah itu
di"arisi dari ar"ah ayahnya. 2esar tersergam ia terletak tidak jauh dari jalan
besar. Dia tinggal di situ bersama isteri dan dua anak perempuannya,
sementara rumahnya yang lain didiami leh anak buah juta"an itu sendiri.
Salah serang anak perempuannya menuntut di (niEersiti &alaya, ketika itu
bertempat di Singapura, dalam jurusan kedktran. Selain daripada
mempunyai harta yang banyak, juta"an itu juga mempunyai dua rang isteri.
0steri mudanya pula ada pertalian keluarga dengan &hd @ain. ,erkenalan
yang terjalin di rumah &hd @ain itu, se%ara tidak langsung memberikan satu
153
tugas baru pada datuk. *uta"an itu meminta datuk memberikan pendinding
di ka"asan rumahnya, supaya tidak dimasuki leh pen%uri. Kerana tugas itu
tidak berat, datuk bersedia menlngnya.
"2erapa upahnya! Seratus atau tiga ratus", juta"an itu menyal datuk. Saya
lihat datuk tersenyum dan menyandarkan badan pada dinding rumah &hd
@ain. &uka &hd @ain saya lihat berubah sedikit.
"Kita bukan hidup dengan kerja ini, harta kita pun ada untuk makan pakai
anak %u%u. Kalau sekadar untuk menlng ke jalan baik tak jadi hal", ja"ap
datuk pada pertanyaan juta"an itu, yang merupakan satu sindiran yang
tajam. *uta"an itu tunduk.
"&aa7kan saya, kalau %akap tadi menyakitkan hati. Saya sekadar mahu
bersedekah saja", nada suara juta"an itu mula menurun.
"Sedekah saja "ang itu ke rumah anak yatim", tingkah datuk. *uta"an itu
anggukkan kepala.
"2ila bapak mahu menlng 'k Kaya Sendi 5aja!", &hd @ain memtng
per%akapan. Datuk urut pangkal dagunya. Dia merenung muka juta"an itu
dua tiga kali. *uta"an kelihatan resah.
"Saya terpaksa pergi ke sana setidak#tidaknya tiga senja saya mesti ke sana"
"Kalau begitu duduk saja dirumah sayaK
"2egini saja. &inggu depan saya minta anak angkat saya ni hantar saya
kerumah 'k KayaK
"'erpulang ikut mana yang baik. 2aik pada a"ak, baiklah pada sayaK, kata
'k Kaya Cjuta"anD sambil tersenyum. -alu dia minta diri untuk pulang dari
datuk. &hd @ain menghantar juta"an itu hingga ke keretanya di tepi jalan
besar.
,agi itu datuk memberitahu &hd @ain, anak angkatnya, yang dia mahu pergi
mendaki gunung yang terletak di bahagian tepi ka"asan ,ekan Kampar.
"2uat apa ke sana pak!" tanya isteri &hd @ain sambil menghidangkan kpi
dan rti.
"<ak %ari buluh tumpat."
"2uat apa!", sahut &hd @ain.
K(ntuk menlng 'k Kaya", ja"ap datuk.
0tu memuaskan hati &hd @ain dan isteri, serta saya. Dengan menaiki kereta
&ris &inr kepunyaan &hd @ain, beliau menurunkan saya dan datuk dekat
seklah 0nggeris di Kampar. Dari situ saya dan datuk masuk ke dalam hutan.
-ebih kurang pukul empat petang, kami kembali ke rumah &hd @ain di 2atu
154
2erangkai. Sebaik saja sampai di rumah, datuk pun memtng buluh tumpat
itu sepanjang satu kaki.
2uluh yang sudah diptng itu berjumlah empat semuanya, diletakkan di
ba"ah rumah. 'idak ada kejadian ganjil yang kami temui semasa di hutan,
jadi tidak ada %erita yang menarik untuk di%eritakan pada &hd @ain yang
%ukup kagum dan hrmat dengan datuk.
Selepas sembahyang 0syak &hd @ain masih ber%akap dengan datuk di
anjung rumah. &hd @ain meminta ilmu pengasih dari datuk dengan tujuan
supaya setiap rang yang ditemuinya akan jadi kasih padanya dan
mempela"a dia untuk membuat rumah atau membuat kntrak dengannya.
Saya dengar datuk memarahi &hd @ain kerana permintaannya itu tidak
masuk akal. &enurut datuk, kalau kerjanya baik dan ikhlas, tidak menipu
sesama manusia, dengan sendirinya dia akan disayangi rang.
"2erusaha dan bekerja keraslah, kau akan men%apai kejayaan. 2uat kerja
dengan baikK, itulah yang dapat di tangkap leh telinga saya. -epas itu saya
lidak dengar apa yang mereka perkatakan. Saya terlena.
Saya tahu datuk akan melakukan sembahyang hajat. $da tanda#tanda yang
menunjukkan datuk akan melakukan kerja itu. Supaya tugasnya tidak
terganggu, saya lebih suka tidur bersendirian di ruang tengah rumah &hd
@ain. 2iarlah datuk tidur sendirian di dalam bilik khas. Dugaan saya itu
memang tepat. $pabila subuh, datuk menyatakan sembahyang hajatnya
tidak terganggu leh dengkr saya.
"Kau sudah mula mengenali perangai aku", katanya menyindir ketika saya
mengaambil air sembahyang bersamanya.
"2elajar dari pengalamanK, balas saya.
",etang esk kita pergi ke Sungai 5ayaK, datuk memberitahu saya lagi.
Saya pun mengangguk tanda setuju. &a%am selalu, sebelum matahari
bangun di kaki langit datuk akan mengajak saya mandi embun. Saya sudah
pun pandai memilih jenis daun yang baik di ambil airnya untuk membasuh
muka dan badan. Datuk juga memberitahu saya beberapa ptng ayat su%i
yang harus saya ba%a ketika menyentuhkan air embun ke tubuh.
&andi embun menyegarkan badan dan menegangkan kulit. Dengan nya
muka kelihatan bersih dan tidak dimamah usia. &enyapu atau menggskkan
air embun ke badan juga harus pandai. &esti ikut urutan. Dengan itu
perjalanan darah akan menjadi lan%ar, terhindar dari sakit jantung atau darah
tinggi.
Selepas menunaikan sembahyang asar pada petang selasa, saya dan datuk
dihantar leh &hd @ain ke ka"asan Sungai 5aya. *arak ka"asan itu dari
bandar 0ph lebih kurang 10 kilmeter ke selatan. Kami di sambut leh ,ak
$yub <aim penjaga rumah. 'k Kaya telah pergi ke lapangan terbang
155
bersama anak dan isterinya untuk menyambut anaknya yang ber%uti. &hd
@ain ber%akap sesuatu dengan ,ak $yub <aim.
"Saya balik dulu pak", &hd @ain memberitahu datuk. Dia menghidupkan
jentera kereta dan keluar dari ka"asan rumah 'k Kaya Sendi 5aja. 5umah
batu besar itu berbentuk lama, berunsur kesenian dari timur tengah
dipadukan dengan seni bina tempatan menjadikan rumah batu dua tingkat
itu kelihatan %antik dalam bentuk yang tersendiri, besama %at kuning air
yang lembut. 2er%eritalah ,ak $yub <aim rang Keramat ,ulai tentang rumah
batu dua tingkat itu pada kami. &enurutnya, rumah batu itu sudah lebih dari
seratus tahun usianya.
Sudah tujuh keturunan dipusakai turun temurun. 'k Kaya Sendi Diraja ialah
pemilik yang tujuh atau keturunan yang ketujuh. Dan selama itu pula, belum
pernah terlintas di hati para pe"arisnya untuk merubah bentuk dasar rumah
tersebut. &ereka hanya menambah beberapa bahagian yang tertentu saja.
2ila bulan penuh mun%ul di langit dan %ahayanya melimpah di atas bumbung
rumah, keutuhan dan keunggulannya semakian nampak. 2umbung rumah itu
bagaikan meman%ar %ahaya yang bleh menegakkan bulu rma sesiapa saja.
Kebanyakan penduduk yang tinggal berdekatan enggan lalu di bahagian
belakang rumah tersebut meskipun di situ ada jalan dekat menuju ke
ka"asan rumah mereka. ltulah %erita ,ak $yub <aim yang sudah berusia
hampir enam puluh tahun itu. Sama dengan umur 'k Kaya Sendi 5aja. Saya
dan datuk di tempatkan di sebuah bilik di bahagian atas ruang tengah.
2ahagian atas itu %ukup luas dengan empat tiang besar yang bulat, berukir
dengan a"an larat bunga raya dan pu%uk rebung.
2ila saya berdiri di situ saya terasa ada sesuatu yang ganjil. Saya terasa diri
saya selah#lah berada jauh dari dunia nyata. Seakan#akan terlambung ke
satu alam lain yang sukar saya nyatakan. Saya
lapurkan perkara itu pada datuk. Dia hanya tersenyum dan tidak memberikan
sebarang pendapat berhubung dengan perkara itu. Ketika bunga senja tiba,
saya dan datuk meninggalkan bilik. Kami mengelilingi rumah besar itu tujuh
kali. Setiap kali sampai kebahagian bu%u rumah, datuk berhenti dan
memba%a sesuatu.
"Kita pusing lagi sekali untuk jadikan lapanK, beritahu datuk pada saya. Saya
angguk kepala dan ikut perintahnya.
"2erhenti di siniK, mendengar perintah itu langkah saya mati. Datuk
menandakan tempat itu dengan kayu.
"Kau langkah ke timur, kemudian ke barat lima kali ke belakang. -epas itu ke
utara dan ke selatan ma%am tadi jugaK
$rahan yang datang dari datuk saya patuh. 2ila semua saya lakukan, datuk
pun krek tanah dengan glk lalu menanam buluh tumpat ke dalam tanah.
")ukuplah tu, agak#agak satu jengkal ke bumi,. 'idak dikrek anjing, ah mana
156
ada anjing, ka"asan ni berpagar", datuk ber%akap serang diri. Saya
tersenyum. 2ila dia menuju ke halaman rumah, 'k Kaya Sendi Diraja dan
dua rang anaknya baru saja keluar dari perut kereta )heErlet besar.
"&a%am mana, sudah selesai!", iltu yang di tanyakan leh 'k Sendi Diraja
pada datuk.
"2elum selesai. -agi tiga penjuru belum di taruh", balas datuk. 'k Kaya
Sendi Diraja terus memberitahu datuk, makan minum datuk dan saya akan di
hantar sendiri leh tukang masak ke bilik. Satu layanan yang sungguh
istime"a dari serang juta"an pada rang biasa.
Kerana "aktu maghrib sudah tiba, datuk dan saya terus naik ke tingkat atas
sesudah mengambil air sembahyang. -epas sembahyang datuk meneruskan
=ikimya. Saya keluar dari bilik mundar#mandir ruang tengah. Saya terkejut
dan hampir menjerit, dari sudut ruang tengah yang agak suram itu keluar
serang gadis dengan pakaian diraja. Di kepalanya terletak mahkta yang
meman%ar, di tangannya terletak sebilah sundang. Kain labuh yang menutup
badannya ber"ama kuning. Saya terus lari masuk bilik.
"Kenapa, ma%am kena kejar syaitan."
"$da puteri raja di sini tkK
"Kau gila! -ain kali jangan merayau. Kalau kau bantah %akap aku, %ekik kau
sampai mampusK, datuk memberi amaran dengan nada suara yang marah.
Saya diam dan terus memba%a surah Bassin. Datuk sudah pun selesai
ber=ikir. Saya sudah pun menghabiskan ba%aan surah Bassin. Kami baring di
atas katil kun. 'iba#tiba daun pintu diketuk rang. Datuk buka pintu dan
saya berdiri di belakangnya.
Serang lelaki mun%ul, tinggi dan besar rangnya, dada berbulu memakai
tanjak dan ada bintang kebesaran di tengah tanjak, serta padang panjang di
pinggang. -elaki itu hanya mun%ul beberapa detik saja di hadapan kami.
Datuk segera turun ke bilik ,ak $yub <aim di ba"ah. 2arang kali ,ak $yub
<aim bleh memberikan keterangan lanjut berhubung dengan perkara aneh
yang ditemui. Dia sudah menjadi penjaga rumah semenjak ayah 'k Kaya
Sendi Diraja masih hidup.
"(sah takut, anak dara itu memang salah serang penguni rumah ini, dia
hanya mengu%apkan selamat datangK, katanya dengan berketa"a pada
Datuk.
"+rang lelaki itu siapa!", sal saya.
"Dia juga ma%am anak dara tu. Dia memberi salam perkenalan saja pada
tuan berdua. Dia tidak akan menggangguK, ja"abnya.
'emyata Datuk tidak puas hati dengan ja"apan itu. 'etapi dia tidak mahu
mengemukakan sebarang pertanyaan lanjut. Kami naik ke bilik atas.
157
.idangan sudah tersedia. -epas makan kami sembahyang 0syak. -epas itu
saya tidur.
:mpat penjuru rumah 'k Kaya Sendi Diraja sudah di tanam dengan buluh
tumpat. Dengan pertlngan $llah, rumah itu tidak akan dimasuki pen%uri.
$tas permintaan 'k Kaya Sendi Diraja, datuk dan saya dijemput duduk dua
malam lagi dirumah itu. 'k Kaya Sendi Diraja mahu Datuk memulih
semangat rumah. &enurut 'k Kaya Sendi Diraja, dia selalu bimbang dan
berhadapan dengan perkara#perkara aneh bila dia membuat kira#kira
pemiagaan di bilik khasnya. Kadang#kadang dia terasa ada mahkluk lain di
rumahnya. ,emah satu ketika dia tertidur dimeja tulis, apabila dia sedar dari
tidurnya, dia telah berada di atas katil disampang isterinya. ,akaiannya
ditukar dengan baju tidur tanpa di sedarinya.
"'etapi belum ada keluarga saya yang di%ederakan", adu 'k Kaya Sendi
Diraja pada datuk di ruang tamu ba"ah. "Saya merahsiakan perkara ini dari
kaum keluarga", tambahnya sambil menyatakan keyakinan baha"a datuk
dapat mengatasi masalah yang dihadapinya itu berdasarkan dari %erita &hd
@ain kepadanya.
"Saya %uma bleh menlng sayaK, kata datuk merendah diri. 'k Kaya Sendi
Diraja tersenyum. Sementara itu di luar, senja kian menjauh. Kedua#dua anak
'k Kaya Sendi Diraja mula meninggalkan halaman rumah. <rbaya yang
bngsu pergi ke bahagian dapur, manakala <rlin yang ber%uti dari uniEersiti
melintas di depan kami. Dia segera menaiki tangga yang menghubungkan
antara ruang ba"ah dengan ruang atas.
'k Kaya Sendi Diraja lalu men%eritakan tentang anaknya <rlin, yang akan
tamat pengajian dktrnya akhir tahun ini. 2elum pun %erita itu tamat, kami
bertiga terkejut. 0steri 'k Kaya Sendi Diraja menerpa ke arah kami. Satu
jeritan nyaring dan keras menguasai rumah dua tingkat itu yang datang dari
bahagian atas.
"0tu jeritan <rlin", kata isteri 'k Kaya Sendi Diraja.
Kamipun segera memijak anak tetangga yang berbentuk melingkar itu.
Sampai di atas, 'k Kaya Sendi Diraja segera membuka pintu bilik yang selalu
<rlin gunakan ketika menghabiskan %uti dari uniEersiti. <rlin terduduk
dipinggir tempat tidur dengan na7as yang sesak, mukanya pu%at benar.
"$da apa <rlin!", tanya 'k Kaya Sendi Diraja.
<rlin tidak menja"ab. ,eluh halus tumbuh di dahi. Di luar hari kian gelap.
'erdengar suara gagak sesat menjerit di dahan pkk kekabu.
"$da apa nak!", sal isterinya pula.
Ketika itu ,ak $yub <aim pun tiba. $ngin kian keras masuk kedalam ruang
rumah. -angsir bergerak#gerak dengan hebatnya.
"$da apa <rlin! )akaplahK, pujuk 'k Kaya Sendi Diraja. <rlin bangun dan
158
terus memeluk ibunya. Dia menangis di atas dada ibunya semahu#mahunya.
0steri 'k Kaya Sendi Diraja mengusap rambut anak perempuannya dengan
penuh kasih sayang.
"Kau nampak manusia di sini", ,ak $yub <airn bertanya dengan nada suara
yang %ukup lembut pada <rlin yang hanya mengangkat bahu saja. ,eristi"a
yang terjadi itu memaksa saya duduk sendirian duduk di bilik. Datuk pergi
menemui 'k Kaya Sendi Diraja di biliknya. Datuk bertanya tentang salasilah
keturunan 'k Kaya Sendi Diraja dari $ hingga @.
Kira#kira pukul sepuluh malam, datuk masuk ke bilik tidur. Dia termenung
panjang di atas katil kun. Saya tidak berani bertanya apa yang di
perkatakannya dengan 'k Kaya Sendi Diraja. Saya biarkan datuk
mengelamun sendirian. $ngin malam berhempas pulas di luar. Dahan#dahan
kayu bergyang keras. -angit hitam, bulan pun tidak timbul di langit. Saya
resah tidak menentu, bagaikan ada makhluk asing berdiri di hujung kaki.
Datuk masih berta7akur di atas katil kun.
'iba#tiba saya terdengar sesuatu yang keras berlaku diluar rumah seperti
bunyi dahan kayu dipatah rang. Saya rasa badan saya dilangkah leh
sesuatu. 2ulu rma tengk saya tegak berdiri. $ngin kian keras bertiup.
*endela rumah terbuka dengan sendiri. Saya lihat ada lembaga samar#samar
masuk kedalam ikut jendela yang terdedah. $ngin berhenti bertiup. Diganti
dengan titik hujan. Saya tidak tahu kenapa badan saya berpeluh.
Kepala saya bagaikan di jamah rang. $da benda sejuk menyentuh pipi saya,
sejuknya bukan kepalang ma%am hidung rang mati. Saya menepis, tidak
ada yang kena sasaran. Saya hanya menepis angin. 'iba#tiba pintu bilik
diketuk rang. Datuk melmpat dari atas katil dan membuka pintu.
"$nak saya <rlinK, ujar 'k Kaya Sendi Diraja dengan "ajah %emas.
"Kenapa!", sal datuk.
"2erjalan dan menari sendirian"
"$llah", keluh datuk.
Kami pun berlari menuju ke bilik <rlin. &emang benar, <rlin sedang menari
ma%am tarian klasik rang 0ndia. Datuk menyuruh 'k Kaya Sendi Diraja dan
isterinya merebahkan <rlin ke atas katil. <rlin mengikut tanpa sebarang
perla"anan. 2ila <rlin di baringkan, jam kun di tengah rumah berbunyi dua
belas kali.
.ujan kian menjadi #jadi di luar. Saya rasa bilik itu terlalu panas. Saya juga
terasa ada makhluk asing beratus#ratus rang mengisi dalam ruang bilik.
&akhluk itu tidak dapat dilihat tetapi bukti yang menunjukkan makhluk asing
berada di situ memang ada. 2uku#buku ba%aan <rlin ada yang terbuka dan
tertutup dengan sendiri. ,ensil dan pen yang terbuka juga tertutup dengan
sendiri. .al itu tidak di sedari leh 'k Kaya Sendi Diraja dan isterinya.
159
&ereka asyik melihat <rlin.
&uka <rlin pu%at, keningnya berkerut dan peluh#peluh halus membintit di
kening. Selah#lah <rlin berhadapan dengan sesuatu yang amat
menakutkan. &atanya tegak merenung ke atas. Sesekali dia tersenyum.
"<rlin, <rlin emak ada di sini", kata isteri 'k Kaya Sendi Diraja sambil
menggn%ang badan <rlin yang matanya terbeliak.
"(sir dia, halau dia. *angan beri dia masukF" jeritnya sekuat hati.
"Siapa dia nak! )akap dengan saya", rayu datuk. <rlin merenung ke pintu,
berpaling ke kiri dan ke kanan. 'idak ada sesiapapun di situ.
"%6 R1$ Ba2i Cari Iu
Datuk menggigit bibir. Sepasang matanya berpaut pada "ajah <rlin yang
kelihatan %emas itu. Dari "ajah <rlin, mata datuk beralih ke "ajah 'k Kaya
Sendi Diraja dan isterinya.
"&ahu halau siapa! 'idak ada serang pun yang masuk ke sini!", ulang datuk
dengan nada suara yang %ukup lembut.
"$da. Dia selalu ganggu saya, kalau diusir diaaaa...", dan <rlin terus
menghentak#hentakkan kaki ke lantai sambil mernta#rnta. 0bunya terus
memeluk dengan erat dan kemas. Datuk terdiam, tidak tahu apa yang harus
di buatnya. Suara bising di bilik atas membangunkan ,ak $yub <aim dan
isterinya yang tidur di bilik ba"ah. &ereka naik ke bilik <rlin. 6aktu ,ak
$yub dan isterinya sampai, <rbaya sedang menyapu peluh yang tumbuh di
dahi <rlin. 0steri ,ak $yub <aim terus bertanya4
"$pa yang dah jadi <rlin!"
"Saya takut mak%ik", suara <rlin terketar#ketar. Kemudian <rbaya
memberitahu isteri ,ak $yub <aim baha"a kakaknya seperti melihat sesuatu
di luar bilik mahu menga%aunya. <rbaya terus memba%a ayat#ayat su%i,
tiba#tiba dia mendapati <rlin jatuh pengsan.
"2adannya terus jadi panas mak%ik", ujar <rbaya. 0steri ,ak $yub <aim
resah dan berkata pada suaminya4
"$pa yang harus kita buat!" ,ak $yub <aim terdiam. Dia berjalan berpusing#
pusing di hadapan 'k Kaya Sendi Diraja lalu berhenti di hadapan datuk.
"<rlin diganggu leh sesuatu. Setahu aku, penjaga rumah tua ni tidak akan
membuat ka%au, apa lagi terhadap keluarga 'k Kaya", tutur ,ak $yub <aim.
&ukanya merenung muka datuk dan 'k Kaya Sendi Diraja. ,ak $yub terus
menyambung4
"Kalau pun dia menampakkan dirinya, itu sebagai tanda salam perkenalan.
160
0steri ,ak $yub <aim se%ara tiba#tiba berdiri. &atanya mula merah merenung
ke "ajah <rlin.
"Sama ada salam perkenalan atau tidak, dia tetap syaitan. Saya tahu setiap
kali <rlin %uti dia jadi krban", nada suara isteri ,ak $yub <aim %ukup keras.
Semua yang ada dalam bilik itu berpandangan sesama sendiri.
"Kita harus mengatasi masalah ini. Saya tak mahu anak saya jadi krbanK,
kata isteri 'k Kaya Sendi Diraja.
"Siapa rangnya bleh menlng kita!", sahut ,ak $yub <aim. ,ertanyaan
,ak $yub <aim tidak mendapat ja"apan. Datuk terus ber%akap sesuatu
dengan 'k Kaya Sendi Diraja. Kemudian 'k Kaya Sendi Diraja pula
membisikkan sesuatu ke telinga ,ak $yub <aim.
"2aik", tiba#tiba suara ,ak $yub <aim meninggi lalu keluar dari bilik.
Sepuluh minit kemudian ,ak $yub <aim masuk ke bilik dengan memba"a air
dalam mangkuk putih.
"2erikan padanya", ujar 'k Kaya Sendi Diraja. ,ak $yub <aim meletakkan
mangkuk putih berisi air di hadapan datuk. Datuk memasukkan separuh jari
hantunya kedalam mangkuk putih.
"$mbil air ini dan sapukan ke mukanya", beritahu datuk pada isteri 'k Kaya
Sendi Diraja. ,erintah datuk segera dilakukan. 2ila jari jemari isteri 'k Kaya
Sendi Diraja menyapu air ke muka <rlin, saya lihat <rlin lemah dan terus
terlena.
<rlin pun diletakkan ke atas katil dengan di temani leh ibunya. 'k Kaya
Sendi Diraja, datuk dan ,ak $yub <aim keluar dari situ dan terus menuju ke
bilik saya dan datuk menginap. &ereka berbin%ang panjang. Datuk dengan
rasa rendah hati ingin membantu mengatasi masalah yang dihadapi leh
keluarga 'k Kaya Sendi Diraja.
"Saya sekadar men%uba. Sama ada jadi atau tidak terletak pada kuasa $llah.
Kalau $llah memberkati, kita akan berjayaK, ujar datuk.
"Saya 7ahamK, sahut 'k Kaya Sendi Diraja.
"&en%uba apa salahnyaK, %elah ,ak $yub <aim pula. $khirnya mereka pun
berpisah.
:sknya <rlin terus jatuh sakit. 'ubuhnya sekejap panas, sekejap sejuk.
Datuk tidak melakukan sesuatu pada sebelah paginya bagi mengubati sakit
<rlin. &enurut datuk <rlin demam kerana lemah semangat. ,ada sebelah
petangnya, baru datuk memulakan tugasnya. ltupun sesudah membuat
beberapa persiapan rapi di biliknya. Datuk meminta i=in pada 'k Kaya Sendi
Diraja untuk masuk ke bilik <rlin.
161
"Silakan, emaknya ada di dalamK, Kata 'k Kaya Sendi Diraja. Datuk
merenung muka 'k Kaya Sendi Diraja.
K*angan tegur apa yang saya lakukanK, dengan tenang datuk mengingatkan
kepada saya dan 'k Kaya
Sendi Diraja. Dengan tenang datuk melangkah. 2erdiri betul#betul di tengah
pintu bilik. Dia memusingkan badannya dari kiri ke kanan.
Dia mengeluarkan kain hitam dari pinggang lalu melemparkan ke ruang
tengah rumah. -epas itu, datuk pun mempersilakan 'k Kaya Sendi Diraja
dan saya menghampiri <rlin. 'iba#tiba "ajah <rlin berubah menjadi takut
dan %emas. Dia merasakan Datuk mahu mengganggunya. <amun begitu
dengan "ajah yang tenang dan penuh keyakinan, datuk memegang urat nadi
di tangan kanan <rlin. &ulut datuk terus terkumat#kamit. &atanya sekejap
terpejam, sekejap terbuka. Datuk memperhatikan "ajah <rlin dari hujung
rambut hingga ke hujung kaki.
Saya lihat datuk menarik na7as panjang. Datuk mengangguk#anggukkan
kepalanya beberapa kali. Saya terdengar bunyi jam tua di tengah ruang
berbunyi lima kali. $ngin petang terasa masuk dengan deras kedalam bilik.
$da bunyi suara burung gagak liar di pu%uk kekabu.
&eski pun diluar %ua%a %ukup panas dan %erah, tetapi diruang itu tetap
kelihatan muram, malah ada beberapa bahagian rumah itu bagaikan tidak
kena sinar matahari. Sedang saya dan 'k Kaya Sendi Diraja serta isterinya
melihat datuk menjalankan tugasnya dengan tekun. 'erdengar bunyi bingkai
gambar terhempas di lantai. Ka%a dari bingkai gambar itu bagaikan bergerak
sendiri menuju ke arah tiang seri rumah. 2ila 'k Kaya Sendi Diraja mahu
merapatinya, datuk segera menahan.
"*anganK
"Kenapa!"
"2arangkali dia mahu menguji kita"
"$pa yang patut kita lakukan!"
"'idak ada apa yang yang perlu kita lakukanK, datuk memberi penjelasan
pada 'k Kaya Sendi di Diraja. Dan 'k Kaya Sendi Diraja pun anggukkan
kepalanya dua tiga kali. 6aktu isteri 'k Kaya Sendi Diraja membetulkan
duduknya kerana lenguh lama duduk bertempuh, pintu bilik berbunyi dengan
kuatnya ma%am dihempas leh tangan manusia.
/egarannya menjatuhkan btl#btl ke%il yang terletak di atas meja hias
<rlin. 2ulu rma saya mula tegak. Datuk masih lagi tenang. &ata <rlin
tidak seliar tadi. Kedua dua biji matanya merenung lelangit rumah. <rlin
tidak tahu apa yang berlaku di sekelilingnya. Dia selah#lah berada di dunia
lain.
162
Datuk memberi isyarat kepada 'k Kaya Sendi Diraja supaya mendekatinya.
"2agaimana!", sal 'k Kaya Sendi Diraja pada Datuk.
Datukpun mendekatkan mulutnya ke telinga 'k Kaya Sendi Diraja lalu
berbisik4
"&emang ada yang menga%aunya."
"Siapa! ,enunggu rumah ini, dia tu rajakah,puterikah atau apa!"
<ampak benar tidak sabarnya 'k Kaya Sendi Diraja bila berhadapan dengan
masalah yang rumit itu. Datuk mula resah. &emang pantang benar bagi
dirinya bila dia menjalankan tugas, di ganggu dengan beberapa salan atau
pertanyaan. ,erbuatan begitu bleh mengganggu tumpuan ;kiran pada kerja
yang dilakukan.
"Saya tak dapat mengatakan siapa rangnya. $da baiknya 'k Kaya tengk
sendiri."
"'engk sendiri! $pa saya serang sajakah!"
"'idak. 2ersama dengan rang yang ada di sini." &endengar ja"apan dari
datuk itu, 'k Kaya Sendi Diraja merenung muka isterinya. &ereka nampak
%emas dan gusar sekali. <rlin masih terkapar di atas katil. &atanya tidak
lagi tertumpu pada lelangit rumah. Datuk memberi isyarat supaya saya
menghampirinya.
"$da apa tk!"
"Kau duduk dekat akuK, suaranya %ukup tegas. Saya angguk kepala dengan
lemah. :kr datuk merenung "ajah 'k Kaya Sendi Diraja.
"(sah bimbang. 'k Kaya dan yang lain#lain harus mandi dengan air bunga
tujuh jenisK, beritahu datuk pada 'k Kaya Sendi Diraja dengan "ajah yang
selamba. Datuk lalu minta mangkuk putih berisi air bersama dengan bunga
kembja, bunga raya dan bunga tanjung.
'idak sampai sepuluh minit, semua barang yang di kehendaki leh datuk
tersedia di hadapannya. 'iga kuntum buang yang berlainan jenis itu datuk
taburkan ke atas air dalam mangkuk putih. *am tua di tengah ruang rumah
berbunyi lagi sebanyak enam kali. )ua%a di luar tidak se%erah tadi. Keadaan
dalam rumah bertambah suram.
Kami terdengar bunyi deru angin menguasai perut rumah. 2unyinya %ukup
kuat. Datuk menyuruh kami menghadapi keadaan itu dengan tenang. Dan
datuk pun memperkemaskan silanya. Datuk memejamkan matanya sambil
menarik na7as dengan tenang. &ulutnya terkumat#kamit memba%a sesuatu.
<a7asnya kian ken%ang. 6ajah datuk berkerut.
163
Kemudian datuk meraba telinga kirinya tiga kali berturut#turut. 6ajahnya
kelihatan beransur tenang dan tarikan na7asnya bertambah aman. Datuk pun
membuka matanya dengan perlahan#lahan dan merenung ke kiri dan ke
kanan. 6ajah saya dan "ajah 'k Kaya Sendi Diraja direnung dengan tajam
leh datuk.
">2egini 'k Kaya. ,enunggu ini sedia menemui kitaK, kata datuk.
"2ila!", sal saya tidak sabar.
"&alam ini, kira#kira pukul sembilanK, ja"apan datuk itu ternyata
menimbulkan kebimbangan di hati 'k Kaya Sendi Diraja, lalu dia
mengemukakan pertanyaan.
"Dimana!"
"Di ruang rumah ini", ja"ab datuk dengan nada suara yang agak keras.
2agaikan ada sesuatu kuasa ghaib, <rlin yang terlentang di atas katil
bangun dengan tiba#tiba. Dia nampak sihat dan melangkah dengan tenang di
hadapan datuk.
",enunggu rumah sudah membebaskannya. 2a"alah dia ke bilik mandiK,
datuk memberitahu isteri 'k Kaya Sendi Diraja. $rahan datuk itu segera
dipatuhi. Kemudian, datuk mengajak saya turun dari bilik <rlin.
"Saya dan %u%u mahu memetik bunga tujuh jenis, jadi 'k Kaya tak payahlah
ikutK, beritahu datuk pada 'k Kaya Sendi Diraja.
"Silakan."
"'api jangan lupa. -epas sembahyang 0syak datang jumpa saya ambil air
bunga."
"&estiK, datuk dan 'k Kaya Sendi Diraja pun keta"a.
Dengan pertlngan ,ak $yub <aim, saya dan datuk terus pergi ke Kampung
Keramat ,ulai. ,ak $yub <aim terus memba"a kami ke satu ka"asan di kaki
gunung. &enurut ,ak$yub <aim semua jenis bunga yang tumbuh di ka"asan
itu bleh dipetik.
"'ak payah minta kebenaran dari tuannya!", tanya datuk penuh keraguan.
,ak $yub <aim tersenyum.
"'anah ini, tanah 'k Kaya sendiri, ambillah."
"Senang hati saya. Kita nak buat ubat mesti dapat i=in, kalau dah 'k Kaya
punya senanglah kita berundingK, datuk mengakhiri %akapnya dengan
keta"a ke%il. Ka"asan di kaki gunung itu memang lapang. Di gunung paling
hujung ada tempat rang meme%ah batu.
164
2anyak anak muda Keramat ,ulai yang bekerja dengan syarikat peme%ah
batu disitu. $rah ke selatan terdapat ka"asan klam lmbng tinggal dengan
air yang membiru. 'erdapat beberapa rang kampung dari Keramat ,ulai
meman%ing di klam lmbng tinggal itu.
Satu perkara yang menarik, semua jenis bunga terdapat di ka"asan tanah
lapang tersebut. Sesekali bila angin datang saya dapat menghidu baru yang
%ukup "angi. Datuk pun sudah dapat mengumpulkan tujuh jenis bunga.
Semuanya datuk masukkan ke dalam bekas khas. Ketika itu, kaki langit sudah
bertukar "arna. ,un%ak gunung yang tadi kelihatan hijau dengan tumbuh#
tumbuhan bertukar menjadi hitam sekata.
"Siapa yang tanam pkk#pkk bunga di sini!", sal datuk pada ,ak $yub
<aim. -elaki tua yang sudah beruban itu kerutkan dahi luasnya sebentar.
"$r"ah ayah 'k Kaya, masa hayatnya dia selalu jalan di sini setiap malam
jumaat, "aktu bulan penuh."
"2uat apa dia ke sini!"
"0tu saya kurang periksa pula."
&endengar ja"apan itu, datuk tidak lagi mengajukan sebarang pertanyaan.
'etapi %akap ,ak $yub <aim itu menimbulkan beberapa persalan dalam diri
saya.
$pakah ar"ah ayah 'k Kaya Sendi Diraja mempunyai hubungan sulit dengan
makhluk asing! $pakah pkk#pkk bunga yang di tanam di ka"asan kaki
gunung itu mempunyai tujuan yang tertentu! )ukup sukar untuk saya
memberi ja"apan pada pertanyaan yang timbul dalam diri saya itu.
Kamipun meninggalkan ka"asan kaki gunung itu. 6aktu saya dan datuk
serta ,ak $yub <aim melintasi jambatan yang merintangi sebuah anak
sungai, suara a=an terdengar dari surau ke%il yang terletak di tepi sungai.
Datuk pun memutuskan untuk menunaikan 7ardhu &aghrib di surau Keramat
,ulai. Selepas menunaikan 7ardhu &aghrib, kami meneruskan pejalanan ke
rumah 'k Kaya Sendi Diraja.
Kali ini saya tidak mahu naik basikal yang di kayuh leh datuk. Saya
memutuskan mahu naik basikal yang di ba"a leh ,ak $yub <aim.
"Kenapa!"
"Saya mahu ber%akap dengan ,ak $yub <aim"
".um, terpulanglah. 2leh ke ba"a %u%u kami $yub!"
"2leh, apa salahnyaK
165
Saya pun terus melmpat ke atas lanting basikal. :ntah ma%am mana, ,ak
$yub <aim terus ber%erita tentang keistime"aan ar"ah ayah 'k Kaya Sendi
Diraja. &enurut ,ak $yub <aim, ayah 'k Kaya Sendi Diraja pemah mendapat
harta karun di kaki gunung iaitu tempayan tembaga yang sumbing mulutnya.
'empayan itu tidak di ba"a pulang. Ditempatkan di satu ka"asan dan
dimandikan dengan air bunga#bungaan selepas sembahyang *umaat. Sejak
bertemu tempayan tentang itu, pemiagaannya bertambah maju. -mbng
bijih terus dibuka hingga ke *eram &engkuang dekat 2idr. 2ila ayah 'k Kaya
Sendi 5aya meninggal dunia, tempayan tembaga itu terus ghaib entah ke
mana.
-ebih kurang pukul sembilan malam, sesudah dimandikan dengan air bunga
tujuh jenis, 'k Kaya Sendi Diraja dan isterinya kelihatan tenang dan penuh
semangat untuk menghadapi sebarang kemungkinan. 2egitu juga dengan
<rbaya, <rlin dan ,ak $yub <aim suami isteri. Semuanya duduk di atas
tikar mengkuang panjang dua belas. <rlin mengadu pada datuk yang dirinya
terasa pening.
Datuk pun menyuruh dia baring dekat ibunya. Sesuai dengan permintaan
datuk, hanya tiga batang li0in sahaja yang di pasang menjadikan suasana
agak samar#samar. Datuk pun duduk lurus#0urus.
&ulut datuk terkumat#kumit. Suasana %ukup sunyi, ma%am berada di tanah
perkuburan di "aktu petang. .anya bunyi tekanan na7as sahaja yang
kedengaran. :ntah dari mana, tiba#tiba terdengar sayup#sayup suara
llngan anjing.
)ukup menghairankan, sekitar ka"asan itu tidak ada rang yang memelihara
anjing. (dara mendadak sahaja menjadi sejuk. $pa terdengar suara rang
mengeluh dari bilik sebelah. <rlin tiba#tiba bangun lalu memandang "ajah
ibunya.
"2ersedialah, sebentar lagi dia akan datangK, ujar datuk perlahan#lahan
tetapi %ukup tegas. $pa yang dikatakan leh datuk itu memang benar. Di
hadapan, se%ara perlahan#lahan mun%ul sema%am gumpalan kabus,
bergulung#gulung dan kemudian menipis pula se%ara perlahan#0ahan.
2ila gumpalan kabus itu hilang, muka isteri 'k Kaya Sendi Diraja berubah
menjadi pu%at begitu juga dengan <rlin. $da lembaga berbentuk bayi
terapung#apung tanpa seurat benang pun. &atanya yang ber%ahaya itu
memandang "ajah 'k Kaya Sendi Diraja dan isteri. Dari situ beralih pula ke
muka <rlin.
"Siapa namamu anak yang baik!K, tanya datuk.
"Saya belum ada namaK, ja"ab bayi itu. 'idak terkeluar dari mulut bayi
tersebut, tetapi datangnya dari satu arah yang lain dan bergema pula. Datuk
terus merenung ke arah bayi itu.
166
"$pakah kau yang punya rumah ini!K, tanya datuk.
2adan datuk saya lihat mula menggigil bagaikan di gn%ang leh sesuatu.
"Kau tinggal menetap di sini!", sal datuk lagi.
"'idakK, terdengar suara gema yang agak jauh.
"Kenapa kau ganggu <rlin!"
"Saya %uma nak jumpa emak saya, isteri 'k Kaya Sendi Diraja"
0steri 'k Kaya Sendi Diraja mula mengelabah, kemudian terpekik tertahan#
tahan. Datuk memberi isyarat pada semua yang ada di situ supaya
bertentang. 'etapi perubahan "ajah jelas kelihatan pada 'k Kaya Sendi
Diraja dan isterinya.
"$pa 7asal kau mahu menemui ibumu!"
"Saya minta di pertanggungja"abkan"
"&aksudmu aku 7aham"
"Kenapa saya dibunuh!"
"*adi ibumu telah membunuhmu!"
"Ba. 6aktu saya tujuh bulan dalam kandungan dengan pertlngan dktr,
saya di keluarkan dari rahim se%ara paksa"
Sebaik sahaja suara itu hilang, diganti pula dengan suara tangisan. Suara itu
terdengar sayup#sayup dan amat memilukan. Datuk meletakkan kedua belah
tangannya atas tempurung lutut. Salah satu dari pada api lilin dihadapannya
di padamkan.
"Kau mahu membalas dendam datang ke sini!"
"2ukan itu maksud saya"
"*adi apa tujuan mu yang sebenar!"
"Saya memerlukan nama, dan pengakuan dari ibu yang sebenar dan kaum
keluarga"
"2aiklah, selain dari aku dan %u%uku, ada ayah, emak dan kakak atau adik
kau. &ereka sudah mengakui kau sebagai keluarga merekaK,ujar datuk
sambil merenung muka 'k Kaya Sendi Diraja. 'k Kaya Sendi Diraja dan
isteri serta#merta anggukkan kepala. Datuk mengigit bibir lalu bertanya4
"Siapakah rang yang selalu mun%ul di sini, seperti yang pernah ditemui leh
%u%uku dan rang lain itu!"
167
2ayi itu kelihatan berpusing#pusing, lalu berdiri dekat tiang seri. Dia seakan#
akan keta"a menghadapi ke arah kami. 'erdengar bunyi angin yang %ukup
kuat. Semua yang ada di ruang rumah berterbangan. 6alaupun begitu api
lilin yang tidak jadi padam.
"&ereka adalah "aris dari keturunan datuk nenekku, merekalah yang
memberi jalan keme"ahan pada keturunan ayah dan ibuku. Dan merekalah
yang mendesak aku supaya menemui ibuku yang sebenar." 'erdengar gema
suara dari arah kiri datuk.
"2aiklah, mereka sudah tahu sekarang. &ereka akui kau adalah keturunan
mereka. ,ulanglah jangan ganggu kakakmu <rlinK, datuk terus bersuara.
"$ku mahu bersalam dengan merekaK,minta bayi itu.
"SilakanK
Keluarga 'k Kaya Sendi Diraja menghulurkan tangan, ternyata mereka tidak
bersalaman dengan bayi itu. &ereka hanya ma%am terasa angin yang tenang
mengenai jari#jemari mereka. Seperti "aktu mula mun%ul, bayi itu terus
berubah menjadi gumpalan yang kabur, kemudian menipis, dan akhimya
terus
menghilang.
Setelah beberapa detik berlalu, datuk kembali berta7akur dan memba%a
sesuatu. Dengan nada suara yang parau dan mengandungi maksud tertentu,
datuk bersuara4
I2angunlah "ahai hati nurani yang tidak di kuasai leh na7su. 2angun dan
temuilah kami"
Suasana bertambah sepi. 'idak ada serang pun yang sedar tentang isteri
'k Kaya Sendi Diraja yang jatuh pengsan. Datuk meletakkan tangannya ke
atas dahi isteri 'k Kaya Sendi Diraja.
KSaya tak tahu masa bila dia pengsanK, kata 'k Kaya Sendi Diraja.
"*angan khuatir, kita men%ari jalan yang baikK, balas datuk lalu menepuk tikar
mengkuang panjang dua belas.
0steri 'k Kaya Sendi Diraja bangun. Duduk bersila, "ajahnya pu%at.
Sepasang matanya merenung mata datuk.
"Siapakah yang datang tadi! .ati nurani %ik puan yang tidak di kuasai leh
na7su!", tanya datuk pada isteri 'k Kaya Sendi Diraja. Dia mengangguk.
6ajahnya resah tidak menentu.
"Kau menggugur anakmu "aktu berusia tujuh bulan!"
0steri 'k Kaya Sendi Diraja angguk kepala.
168
"Kenapa kau berlaku sekejam itu!"
"Sebelum saya kah"in dengan 'k Kaya Sendi Diraja, saya jadi tukang
masaknya. Kemudian terjadi perkara yang tidak baik, saya terus diam
dibahagian atas rumah ini. $pabila genap tujuh bulan, saya dengan
persetujuan 'k Kaya Sendi Diraja menggugurkan bayi ini dengan serang
dktr s"asta di Kuala Kangsar"
Satu pengakuan yang jujur dari isteri 'k Kaya Sendi Diraja. Dan 'k Kaya
mengakui apa yang dikatakan leh isterinya itu memang benar. Datuk pun
merenung "ajah 'k Kaya Sendi Diraja.
"$"ak berdua sudah melakukan dsaK, ujar datuk pada 'k Kaya Sendi
Diraja. 0steri dan suami berpandangan sama sendiri. Sekarang semua
peristi"a buruk itu sudah tidak menjadi rahsia lagi buat keluarga diri 'k
Kaya Sendi Diraja. 'k Kaya Sendi Diraja menundukkan mukanya dan dia
baru sedar, baha"a kekayaan yang ada tidak dapat menutup perbuatan
terkutuknya.
"-upakan semuanya itu. Bang berdsa tetap berdsa. .anya $llah yang &aha
2esar lagi ,enyayang sahaja yang bleh menjatuhkan hukuman yang
setimpal dengan perbuatan kamu berduaK, tambah datuk.
'k Kaya terus menarik tangan datuk pergi ke ruang ba"ah. Saya
mengikutinya dari belakang. Saya tidak tahu apa yang mereka bi%arakan.
Selepas ber%akap datuk pun mengajak saya ke biliknya. Sebaik sahaja pintu
bilik di buka, "ajah lelaki yang garang berbadan besar ter%egat di dalam
bilik. Datuk berhenti di hadapannya. Datuk pun memejamkan mata.
"$ku hanya datang untuk membetulkan mana yang silapK, kata datuk pada
lembaga itu yang bergerak ke kanan sambil tersenyum dan terus hilang.
"(6 Puaka #iang Seri
-ebih kurang pukul dua belas malam, 'k Kaya Sendi Diraja datang menemui
datuk. Dia pun men%eritakan apa yang berlaku sebentar tadi memang tidak
di duganya. Kalaulah dia tahu kejadian itu akan membuka rahsia dirinya,
memang dia tidak akan mengundang datuk kerumahnya. 'etapi, datuk terus
menasihati 'k Kaya Sendi Diraja supaya menerima kenyataan ini dengan
rela hati.
"lnilah kuasa $llah, dia melakukan sesuatu atau menunjukkan sesuatu di
dunia untuk kita supaya kita sedar. $llah bleh melakukan pembalasan
terhadap kerja yang tidak direlakan<ya di muka dunia tanpa menunggu kita
menemui ajalK
$pa yang di perkatakan leh datuk itu di akui leh 'k Kaya Sendi Diraja. Dan
169
malam itu juga, 'k Kaya Sendi Diraja menyatakan hasratnya untuk pergi
menunaikan 7ardhu haji ke 'anah Su%i &ekah. 2ila melihat keadaan sudah
tenang, datuk pun memberitahu 'k Kaya Sendi Diraja tentang hasratnya
untuk pulang ke kampung. &endengar kata#kata itu, 'k Kaya Sendi Diraja
nampak resah.
"Kenapa %epat sangat nak balik! 'unggulah sehari dua lagiK, tahan 'k Kaya
Sendi Diraja.
Datuk tersenyum sambil melihat langit petang yang ber"arna kemerah#
merahan dari anjung rumah.
KKita ada anak isteri, ada binatang yang perlu di tengk 'k KayaK
K$pa yang dirisaukan, ada yang menjaganyaK
"2etul. 'api isteri kita pun dah u=ur jadi tak bleh tunggu sehari duaK
'k Kaya Sendi Diraja bangun dari kerusi. 2erjalan ke depan, dekat tingkap.
Kedua belah tapak tangannya menekan jenang tingkap.
"Saya masih mengharap pertlngan a"ak. 2arang kali inilah pertlngan
akhir saya minta", kata 'k Kaya Sendi Diraja sambil memusingkan badannya
memandang "ajah datuk.
'k Kaya Sendi Diraja datang dekat datuk lalu duduk atas kerusi.
"$pa lagi yang mahu saya tlng!K
K&asalah itu dah selesai, tetapi ada masalah lain"
"&aksud 'k Kaya!K
"+rang berbadan besar yang selalu ganggu saya"
Datuk terdiam. &atanya tajam merenung keluar pada pkk#pkk pisang di
dada jalanraya 0ph#Kuala -umpur yang tidak putus dengan kenderaan.
$da sesuatu yang datuk ;kir. Saya memang mengharapkan supaya datuk
menlak permintaan 'k Kaya Sendi Diraja itu. Sudah bsan saya tinggal
dirumah itu. *i"a dan ;kiran saya tidak pernah tenang dan aman.
"2aiklah, apa yang 'k Kaya mahu dari saya!"
"&enghalau penunggu rumah ini"
"Satu kerja yang sulit. Kalau dia datang kemudian senanglah kita. 'etapi,
kalau sudah jadi penunggu turun temurun memang payahK
"Sebabnya!"
170
"0ni merupakan satu dari "arisan keturunan 'k Kaya"
*a"apan dari datuk itu mendatangkan rasa yang amat ke%e"a pada diri 'k
Kaya Sendi Diraja. 5enungan matanya begitu redup tertumpu ke arah muka
datuk. Datuk bagaikan tahu apa yang berglak dalam dada 'k Kaya Sendi
Diraja.
Dalam sejarah saya mengikuti kegiatan datuk, belum pernah dia menlak
setiap pertlngan yang di minta darinya. ,ermintaan 'k Kaya Sendi Diraja
tidak dapat ditunaikannya, tanya saya dalam hati.
"Kalau 'k Kaya berhajat juga, bleh saya %uba", datuk memberi harapan.
Segaris senyum senang berlari di bibir 'k Kaya Sendi Diraja. Datuk meminta
'k Kaya Sendi Diraja men%ari tempat bara. Datuk juga mahu bara yang
diisikan ke tempat itu mestilah bara dari kayu keruing yang melintang
uratnya. Dengan susah payah 'k Kaya Sendi Diraja men%ari kayu keruing
melintang urat.
<asibnya %ukup baik, dengan pertlngan ,ak $yub <aim kayu itu
diperlehinya. Kayu itu dibakar dan diambil baranya. Semua diserahkan pada
datuk. Datuk pun melihat ke langit lagi sekali.
Dia melihat a"an putih yang bergerak lembut kearah matahari. 2ila
sebahagian daripada a"an itu menutup bahagian pinggir matahari, datuk
pun melmpat dan bersuara4
"2a"a perasap itu ke tengah ruangK
Saya sambar tempat bara api dan berlari memba"anya ke tengah ruang
rumah, dan meletakkannya di situ. Saya berpatah balik ketempat datuk. Saya
lihat datuk sedang ber%akap dengan 'k Kaya Sendi Diraja.
"Di mana kau letakkan benda tu!", tanya datuk.
"Di tengah rumah"
Datuk lagakan gigi atas dengan gigi ba"ah. 'angan kanannya menyentuh
dinding rumah. &ata datuk kelihatan rapat dan tangan kirinya diletakkan atas
bahu 'k Kaya Sendi Diraja. Se%ara mendadak saya lihat 'k Kaya Sendi
Diraja jatuh, ma%am ditendang sesuatu. Datuk buka mata dan memandang
tepat ke arah saya. Dia pun membangunkan 'k Kaya Sendi Diraja sambil
berkata4
"Salah satu tiang di dalam rumah ini ada penunggunya"
&uka 'k Kaya Sendi Diraja kelihatan pu%at. 2adannya mengeletar. 2ibirnya
kelihatan kebiru#biruan.
171
"Datuk nenek 'k Kaya dulu memeliharanya dengan tujuan penjaga rumahK,
jelas datuk.
"Saya tak tahu"
"Sekarang 'k Kaya dah tahuK, ujar datuk dengan keta"a memanjang. 'k
Kaya Sendi Diraja pun tersengih. Datuk pun menyuruh saya meletakkan
tempat perasap dekat tiang seri. ,erintah itu saya patuhi. 2ila saya mahu
melangkah menrapati 'k Kaya Sendi Diraja dan datuk, saya dapati mereka
sudahpun berada dekat saya.
"DudukK, kata datuk.
Saya pun duduk, begitu juga 'k Kaya Sendi Diraja. Saya duduk sebelah
kanan dan 'k Kaya Sendi Diraja duduk sebelah kiri datuk. Semua
menghadap ke arah tempat perasap. Datuk menaburkan kemenyan dalam
bara api. $sap kemenyan menguasai ruang rumah. Datuk berta7akur sejenak.
&atanya rapat dan kedua lengan terletak di atas kepala lutut. Suasana dalam
rumah itu terasa aneh sekali. 'erlalu sepi, saya rasa selah#lah berada di
satu tempat yang %ukup tenang dan terdengar bunyi air sungai mengalir. Dari
tiang seri rumah terhidu bahu yang %ukup harum. Saya mengerling dengan
ekr mata ke arah tiang seri itu. Saya lihat tiang seri itu mengeluarkan asap
nipis, kemudian terus hilang. Datuk pun menleh ke arah 'k Kaya Sendi
Diraja dan terus berkata4
"$da tanda kejayaannyaK
'k Kaya Sendi Diraja terus tersenyum. Datuk pun menyatakan padanya
baha"a dia telah dapat berbi%ara dengan menunggu itu se%ara perasaan
dengan tenang sekali. ,enunggu rumah itu akan keluar menemui datuk pada
tengah malam nanti. Sebelum bertemu, penunggu yang ber"ajah garang dan
berbadan besar itu minta diadakan satu upa%ara ke%il dengan menepung
ta"ar tiang seri. Satu permintaan yang %ukup mudah dilaksanakan.
&enjelang "aktu &aghrib, tiang seri itu pun ditepung ta"ar datuk. 'k Kaya
Sendi Diraja dan anak isteri turut menyaksikan upa%ara ke%il itu.
"2egitu saja, biar saya uruskan. 'k Kaya jangan %ampur tangan dalam sal
iniK, ujar datuk dengan tenang.
"&aksud a"ak!"
"2egini. Saya akan berjumpa dengannya se%ara terbuka. 2iar saya tanya
asal#usulnya dan petua bagai mana mahu menghalaunyaK
"Saya mahu tengk"
",er%ayalah pada saya. Kalau baik berita yang saya dapat, berita baiklah
yang akan saya beritahu, dan begitulah sebaiknya"
'k Kaya Sendi Diraja sejutu. Dia yakin datuk mahu menlngnya dalam
172
masalah ini. 'k Kaya Sendi Diraja yakin datuk tidak memiliki hati yang
ber%abang.
"Kalau dah begitu kata a"ak, saya menurut sajaK, ja"apan itu amat
menyenangkan hati datuk.
'epat jam dua belas malam, datuk pun meletakkan bantal dua bertindih
dibu%u katil. )adar katil yang ber"arna kuning di bentangkan atas lantai.
)ukup teliti datuk menyusun kedudukan barang#barang di atas katil. Sekali
padang bagaikan singgahsana raja#raja =aman silam, seperti yang selalu kita
tntn dalam ;lem purba"ara keluaran tempatan dalam tahun enam
puluhan. Datuk mengenakan baju dan seluar hitam, berkain samping merah,
memakai tanjak dan sebilah keris tersisip di pinggang. Datuk juga menyuruh
saya berpakaian kemas. Saya di suruh leh datuk duduk di kaki katil. Saya
diberi perintah supaya jangan panggungkan kepala "alau apa pun yang
berlaku dalam bilik.
Suasana bertambah sepi. 2ulu rma saya se%ara mendadak meremang. Saya
terasa %ukup seram. 2unyi kaki rang melangkah jelas kedengaran dan
dituruti dengan bunyi tapak kaki kuda di luar bilik. Datuk pun memadamkan
lampu dan menyalakan sebatang 0ilin. Saya %ukup resah. Suasana yang sepi
bertukar menjadi agak bising dengan bunyi angin dan daun tingkap terbuka
sendiri. Suara burung jampuk kedengaran sayup#sayup bersama llngan
anjing yang memanjang. $da kalanya llngan anjing itu berbunyi ma%am
rang menangis dan keta"a. 'etapi, bunyi llngan memanjang dan sayu
lebih kerap didengar. Datuk berdiri dekat pintu.
Daun pintu terbuka dengan sendiri dan serentak dengan itu api 0ilin pun
padam. Saya resah di dalam kegelapan. Kali ini saya dapat mendengar
dengan pasti bunyi rang duduk atas katil. Kerana gelap saya tidak dapat
melihat bentuk manusia itu. Saya terdengar bunyi suara rang batuk dari
atas katil, serentak dengan itu suasana gelap bertukar menjadi samar#samar
atau dalam istilah daerah tempat saya keadaan begitu di panggil %elah#%elah
tanah.
Kerana ingin tahu, larangan datuk saya langgar. Saya panggungkan kepala
sedikit dan ekr mata kanan menjeling ke arah katil. Saya lihat serang lelaki
berbadan besar, siap dengan tanjak dan bintang kebesaran duduk atas
bantal. &isainya %ukup lebat. Sinar matanya tajam dan di sebelah lutut kanan
tersimpuh serang puteri.
"$pa hajat!", terdengar suara parau.
"&inta tuan hamba keluar dari siniK, balas datuk.
"&inta maa7. *anji kita, selagi tiang seri ini berada di rumah ini, kita tidak
keluar. 0tu janji kita dengan tuan punya rumah asal"
"Saya minta pada tuan hamba. Saya minta maa7 kami sekadar memintaK
KKau dan aku adalah makhluk $llah. Kenapa harus menghalau makhluk lain
173
yang punya niat baik"
"&aksud tuan hamba!"
"$ku dari jin yang per%aya pada hukum $llah dan memang taat pada
perintahnya. 2iarlah kami hidup di sini, sama#sama menjalankan hukum $llah
dan mela"an perkara yang buruk"
ltulah per%akapan datuk dengan makhluk ganjil itu. Datuk terdiam. &akhluk
ganjil itu turun dari katil dan duduk berhadapan dengan datuk. Saya lihat
mereka bagaikan memperkatakan sesuatu. ,erkara itu berlangsung agak
lama dan saya bagaikan di pukau kerana se%ara mendadak saya terasa
mengantuk dan terus tidur. $pa yang berlaku sesudah itu tidak saya tahu.
Setelah menyelesaikan sembahyang subuh, datuk terus memba%a surah
Bassin hingga tamat. Saya memba%a beberapa buah kitab yang memang
diba"a khas leh datuk untuk saya ba%a bagi mengisi masa lapang. Subuh
itu, saya memba%a kitab 'ajul &uluk. Sernk juga memba%anya.
'etapi datuk tidak berapa menggalakkan saya memba%a kitab tersebut. Dia
lebih suka kalau saya memba%a kitab#kitab 7ekah yang ada hubungannya
dengan hukum#hukum agama 0slam. -ebih kurang pukul tujuh pagi, datuk
pun menemui 'k Kaya Sendi Diraja di ruang ba"ah.
$pa yang berlaku malam tadi datuk %eritakan se%ara terperin%i pada 'k Kaya
Sendi Diraja. 'k Kaya Sendi Diraja mengeluh panjang kerana datuk tidak
berjaya mengusir penunggu rumah tersebut. &enurut datuk, berdasarkan
%erita dari makhluk ganjil itu, penunggu itu akan berada di situ sampai satu
masa yang tidak dapat ditentukan, ke%uali kalau rumah tersebut dirbhkan
dan tiang seri yang ber"arna kekuningan itu dihanyutkan kelaut.
Datuk juga memberitahu 'k Kaya Sendi Diraja, myangnya dulu membeli
kayu#kayu itu dari sebuah istana lama di $%heh, 0ndnesia. Kayu#kayu itu di
ba"a dengan sebuah tngkang dan mendarat di pelabuhan 2agan Datuk.
&yang 'k Kaya Sendi Diraja menye"a tngkang tersebut dengan serang
ka"an yang berasal dari Sumatera. Ka"annya itu pula menggunakan kayu#
kayu itu untuk membuat rumah di ,apan dekat ,using, 2atu /ajah. 5umah
binaan ka"annya itu terkenal sebagai 0stana ,apan. Sekitar tahun tujuh
puluhan, istana papan itu masih "ujud lagi dan di jaga leh anak buah ka"an
myang 'k Kaya Sendi Diraja. $pakah istana itu masih "ujud sekarang, saya
tidak pasti kerana ka"asan itu telah di tinggalkan untuk kerja#kerja
melmbng bijih timah.
"2agaimana kalau bangunan rumah itu diruntuhkan dan tiang serinya kita
hanyutkan kelaut!K, tanya datuk pada 'k Kaya Sendi Diraja.
"Sayang, itu rumah pusaka"
"Kalau begitu biarkan ia tegak di situ. Kita %uma harus hati#hati jangan
174
membuat kerja yang tak baik. 'iap#tiap malam *umaat panggil rang#rang
berdekatan memba%a surah Bassin. (sah bimbang dia sekadar menumpang
dan menjaga anak buah 'k Kaya"
"$pa bleh buat saya terpaksa berhadapan dengan semuanya iniK, keluh 'k
Kaya Sendi Diraja sambil tersenyum. 0nilah kali pertama datuk gagal dalam
usahanya. $nehnya, datuk tidak pemah merasa kesal dengan peristi"a yang
terjadi.
0ni merupakan satu pengalaman yang tidak dapat dilupakan leh datuk.
6aktu datuk dan saya mahu meninggalkan rumah 'k Kaya Sendi Diraja
pada pagi selasa, 'k Kaya menghulurkan sebanyak lima ratus ringgit pada
datuk. Sayangnya pemberian itu di tlak leh datuk, dia sekadar mengambil
"ang tambang untuk pulang yang berjumlah tidak sampai sepuluh ringgit.
:nam bulan kemudian, 'k Kaya Sendi Diraja dan keluarganya berpindah
kerumah baru, di *alan -apangan 'erbang, 0ph. 5umah besar yang di
tinggalkan itu telah di se"a leh *abatan ,elajaran <egeri ,erak. *abatan
,elajaran telah menempatkan guru#guru pelatih perempuan yang gaga0 ke
&aktab ,erguruan ,erempuan Durian Daun, &elaka. Dan bangunan itu di
kenali leh masyarakat setempat sebagai pusat latihan guru#guru nrmal.
2eberapa rang guru pelatih perempuan telah di%ampakkan menerusi
tingkap leh penunggu rumah besar itu, kerana ber%akap tidak sennh dan
mandi terlanjang. Salah serang daripada mangsanya, berasal dari 'anjung
2elanja dekat ,arit yang sekarang masih mengajar di daerah Krian. Sudah
mempunyai dua rang %u%u.
'empat yang paling keras ialah tingkat atas. -agi sekali datuk diundang ke
rumah batu tersebut. Datuk pun memberi beberapa petunjuk untuk dipatuhi
leh guru#guru pelatih perempuan yang tinggal di situ. 2ila arahan itu di
patuhi kejadian yang ganjil itu tidak berlaku lagi. Sejak 'k Kaya Sendi 5aya
berpindah ke rumah baru, hubungannya dengan datuk tidak putus. Ketika
anaknya <rbaya menikah dengan rang 2alik ,ulau, ,ulau ,inang, 'k Kaya
sendiri menjemput datuk datang ke rumahnya dengan kereta. 2egitu juga,
ketika menghantar <rlin ke -ndn untuk menyambungkan pelajarannya,
datuk dijemput dan diba"a ke lapangan terbang Kuala -umpur.
'etapi nasib 'k Kaya Sendi Diraja kurang baik. Sebaik sahaja anaknya <rlin
menamatkan pengajian di :ngland, anaknya terus menikah dengan rang
putih dan menetap di :sseL, kira#kira 60 km dari -ndn.
,erbuatan anaknya itu amat menduka%itakan hati 'k Kaya Sendi Diraja. C'k
Kaya Sendi Diraja meninggal dunia dalam tahun 1971. <rlin dan suami serta
dua rang anaknya tiba sesudah jena=ah 'k Kaya Sendi Diraja dimasukkan
ke dalam lubang kubur di tanah perkuburan rang 0slam /arap berhampiran
jalan besar 0ph#Kuala KangsarD.
Kepulangan datuk ke kampung kali ini amat berbe=a sekali. Dia selalu sahaja
mengadu kepada nenek yang dirinya, kerap diserang sakit tulang. 2ila sakit
itu datang, datuk terpaksa duduk berhari#hari di atas katil. 2erbagai ubat
%ara kampung dilakukan, sakitnya itu %ukup susah mahu sembuh. Dan datuk
175
lebih banyak menghabiskan masanya dengan membuat amal ibadat.
Kegemarannya menembak ayam hutan dilupakannya sarna sekali.
'etapi isteri mudanya rang bunian selalu mengunjunginya terutama di
malam *umaat dengan memba"a ubat#ubat dari akar kayu, ternyata ubat#
ubat itu tidak memberikan sebarang kesan pada datuk. Saya dan %u%u#%u%u
yang lain telah memba"a datuk menemui dktr s"asta di 'aiping, Setia"an
dan 0ph, namun usaha itu juga tidak berjaya. &enurut dktr yang di temui
sakit datuk itu adalah sakit biasa yang akan di alami leh kebanyakan rang
lelaki bila berusia hampir empat puluh tahun.
"0nilah akibatnya bila "aktu muda kerja terus merantau ke sana kemari, dah
tua penyakit pula hinggapK, keluh datuk pada suatu petang.
"0tu dah adat dunia, apa datuk takut pada mati!" tanya saya.
Datuk keta"a terkekeh. Se%ara terang#terangan dia mengatakan pertanyaan
dari saya itu satu pertanyaan yang bdh.
"&ati apa yang ditakutkan, %uma kita bimbang kalau amalan kita semasa
masih hidup tidak sempurna sebagai serang 0slam. &ati memang menanti
kitaK, ja"ab datuk.
Saya terdiam. )akapnya itu memang benar dan tepat sekali. Saya
menghabiskan masa petang itu dengan mendengar %erita dari datuk tentang
pengalaman masa mudanya. $dakalanya saya keta"a berdekah#dekah, bila
datuk membuka kisah lu%u yang pernah dialaminya.2ila duduk berduaan
begitu terasa betapa mesranya datuk melayani saya. 2ila sampai "aktu
&aghrib, datuk terus memerintah saya untuk menunaikan sembahyang
&aghrib. -epas &aghrib, datuk mengajar saya untuk mengenali $llah dengan
lebih dekat lagi. Dia mengajar saya tentang si7at dua puluh. Dia juga
mengajar saya %ara#%ara sembahyang tahajjud dan sembahyang hajat, di
samping beberapa da yang harus diba%a selepas menunaikan sembahyang
7ardhu.
"Kau harus mengamalkan dalam hidupmu, selepas sembahyang &aghrib
pada tiap#tiap malam *umaat, elklah kau memba%a surah BassinK, datuk
mengingatkan saya dan pesannya itu hingga kini masih terpahat dalam hati
ke%il saya.
:ntah apa mimpi datuk, se%ara mendadak sahaja pagi itu kira#kira pukul
sembilan dia mengajak saya pergi ke ,ekan $ir 'a"ar. ,ada mulanya, saya
amat keberatan untuk pergi. $da dua sebab kenapa saya tidak mahu pergi ke
sana. ,ertama, $ir 'a"ar bukanlah satu pekan yang besar. Kedua susana di
pekan itu memang tidak menarik minat saya.
"$ku nak jumpa ka"an dari )hangkat Keruing, selalunya setiap hari Selasa
dia turun ke $ir 'a"arK, begitu datuk menyatakan setuju utamanya dia mahu
pergi ke situ.
176
"Sekarang kita pergi 'k!"
"'entulah, pergi bersiapK, ujarnya.
Saya pun tukar pakaian. 'idak sampai sepuluh minit saya pun sudah berada
di kaki tangga. Kemudian saya dan datuk jalan beriringan menuju ke gigi
jalan raya. Datuk menahan bas. Kira#kira empat puluh minit berada dalam
perut bas, kami pun sampai ke tempat yang dituju. Setelah mundar#mandir
dalam pekan ke%il itu, datuk pun menemui ka"an lamanya. (sianya tidak
banyak be=a dengan usia datuk. &ereka ber%akap panjang. Saya hanya
tumpang dengar saja. Saya terkejut bila ka"an datuk itu mengajak datuk
untuk pergi ke Kuala 'erung dengan tujuan tertentu.
Datuk menlak dengan alasan kalau sekedar pergi ke Kuala 'erung untuk
men%ari kayu bakau bagi kegunaan menahan tebing sungai dari arus deras,
datuk tidak mahu. 2er%eritalah ka"an datuk itu tentang rumahnya yang
dibina tepi tebing Sungai Keruing. 'ebing itu setiap hari runtuh kerana dilanda
arus sungai yang deras.
"Kaubina rumah di tempat lain, habis %eritaK, kata datuk.
"&alas nak pindah"
"Kalau begitu, kau pa%ak tebing tu dengan batang buluhK, datuk memberi
nasihat.
Ka"annya terdiam. &ereka berpandangan dan senyum pun terukir di bibir
mereka kedua. Datuk merenung saya. 2ahu kanannya dipegangnya serta
ditekan. Kemudian datuk merenung kedua#dua biji mata ka"annya lama#
lama. Keresahan terbayang di "ajah ka"an datuk itu.
"$ku tahu tujuan kau yang sebenar mengajak aku ke Kuala 'erungK, %ukup
bersengaja tekanan nada suara datuk. Ka"annya tersengih, dan "ajahnya
bertukar kemerah#merahan menahan rasa malu. Ka"an datuk memalingkan
"ajahnya ke arah lain.
"Kau berterus terang saja kau mahu meminta pertlngan dari akuK,
sambung datuk lagi. Dan ka"annya anggukkan kepala. Saya terus menggigit
bibir, mata saya masih tertumpu ke"ajah ka"an datuk.
"$ku tahu, kalau berterus terang, kau tidak akan menlngnya, kau dah ben%i
dengan kerja#kerja menlng rang bukan!"
"$ku tidak pemah memikirkan hal itu. Kalau untuk kebaikan, aku tidak pernah
menlak."
"Salah dugaan akuK, keluh ka"an datuk dengan nada suara yang
mengandungi kekesalan.
Kerana mahu ber%erita agak panjang, ka"an datuk itu mengajak saya dan
177
datuk masuk ke sebuah "arung kepunyaan rang &elayu keturunan
&endailing yang terletak di sudut kanan jalanraya menuju ke -umut. Dengan
rasa agak kesal ka"an datuk itu memberitahu kegagalannya menghalau
syaitan yang bermaharajala di sebuah kampung dekat Kuala 'erung. $kibat
kegagalan itu tangan kanannya terasa lumpuh dan kebas sepanjang malam.
'idurnya selalu di ganggu leh mimpi#mimpi yang buruk dan menakutkan.
$da kalanya dia tidak sedarkan diri sampai beberapa jam.
"*adi apa yang harus aku buat dalam hal ini!", tanya datuk dengan nada
suara menurun.
6ajah ka"annya itu direnungnya tepat#tepat. Dengan tenang datuk
menghirup kpi dihadapannya.
"Kau aku harapkan menlng dalam hal ini"
"Susah menyambung kerja yang terbengkalaiK, keluh datuk sambil merenung
ksng ke depan pada kenderaan yang bersimpang siur di dada jalan.
2eberapa detik masa berlalu tanpa diiringi dengan sepatah perkataan dari
datuk dan ka"annya. Saya terus menghirup kpi panas.
"2iar aku ;kirkan dulu, hari Selasa depan kau datang ke rumah akuK, beritahu
datuk pada ka"annya.
Saya lihat ka"an datuk itu tersenyum senang. Datuk dan ka"annya berjabat
tangan sebagai tanda perpisahan. 6aktu berada dalam bas untuk pulang,
datuk memberitahu saya baha"a kejadian aneh yang mengganggu penduduk
dekat Kuala 'erung itu harus diatasi. Kalau dibiarkan nanti penduduk di situ
salah anggap dan melupakan kekuasaan 'uhan serta membuat kerja#kerja
yang bertentangan hukum agama.
"$ku bimbang mereka akan menjadikan kubur itu sebagai tempat keramatK,
pendek saja datuk memberi tahu saya.
Dari apa yang datuk dengar melalui ka"annya itu, jelaslah rang yang
mereka kuburkan di tanah perkuburan itu ketika hidupnya telah melakukan
kerja#kerja yang ditunjukkan leh syaitan.
"+rang perempuan atau lelaki tk!"
",erempuan. &asa hidupnya aku ingat telah menduakan suami dan durhaka
pada suaminya sendiriK, beritahu datuk lagi pada saya. Satu keinginan timbul
dalam hati untuk mendengar %erita selanjutnya. 'etapi hasrat itu tidak
terlaksana. 2agi datuk mengajak saya berhadapan dengan kejadian itu lebih
baik dari ber%erita.
"Kau ikut aku ke sana"
(ngkapan dari datuk itu amat menggembirakan hati saya.
178
"*6 Sumpa$ Na&i #angga&
Suasana di pekan ke%il 'erung di pagi Selasa dalam musim tengkujuh %ukup
lembab. -pak#0pak yang terdapat berhampiran bangunan#bangunan kedai
di situ ditakungi air, akibat hujan yang memanjang pada sebelah malamnya.
Saya dan datuk masih lagi duduk di "arung kpi sebelah kanan jalan
menghala ke Kuala 'erung. Di perhentian bas kira#kira 10 hingga 15 anak
muda menanti bas.
&ereka mahu pergi ke bandar 'aiping menntn ;lem &elayu. Datuk mula
resah. (da -din, ka"an datuk belum juga tiba. *am di dinding "arung sudah
menunjukkan pukul 10 pagi. Saya mengambil akhbar (tusan &elayu milik
tuan punya "arung yang terletak di meja sebelah.
"$gaknya ada aral dijalan", keluh datuk.
Saya renung "ajahnya dengan senyuman. +rang silih berganti keluar dan
masuk ke "arung. 'iba tiba datuk menekan pangkal ketiak kanan dengan
tangan kiri.
"$lamat kurang baikK, ujar datuk tenang.
"&aksud nya dia tak ada!"
"Kalau dia datang, dia tak bleh pergi ke Kuala 'erung sebelum matahari
berkalih tempat. Kalau pergi juga susah diri kitaK
"*adi apa yang patut kita buat tk!"
"'unggu sampai (da -din tiba"
Saya kembali memba%a akhbar (tusan &elayu. 'epat jam sebelas, (da -din
pun sampai dengan teksi sapu 2lue 2ird "arna biji kundang. (da -din minta
maa7. &enurutnya, dia singgah di pejabat ps ,antai 5emis menemui
menantunya yang bertugas di situ. Dari ,antai 5emis dia naik teksi sapu dan
berhenti di ,ekan ,an%ur membeli buah kelapa dan nangka sebagai buah
tangan pada keluarga rumah yang akan di temuinya.
"2egini saja, aku tak dapat pergi sekarang. Kira#kira pukul lima petang ni kau
tunggu aku di situ dan kita pergi bersamaK, kata datuk pada (da -din.
"Sebabnya!"
"Kau jangan tanya, itu hal aku"
"Di mana nak duduk sementara menanti pukul lima!", tanya (da -din.
Datuk terus membayar harga minuman. Dia renung muka saya sambil
senyum. Kemudian kami bertiga ke luar dari perut "arung menuju ke gigi
jalan besar.
179
"2egini -din, aku nak pergi ke Kampung $ir Kuning. ,ukul empat setengah
aku datang. Kau nanti aku di sini"
"2aiklah"
"Kau sediakan batang tepus, bunga durian tiga kuntum dan mayang pinang
berbunga sulng serta tujuh helai daun sirih yang bertemu urat"
"-agi!"
"'ak ada apa#apa. Kalau kau tak tunggu aku terus balik."
"&esti saya tungguK, (da -din keta"a ke%il.
Datuk dan saya terus naik bas menuju ke Kampung $ir kuning. 5umah yang
kami tuju ialah sebuah rumah yang berbumbung lima yang letaknya tidak
jauh daripada rumah ,endekar &er $bdul 5ahman, serang guru seni silat
gayung yang terkenal. Kata datuk, penghuni rumah itu adalah kenalan
lamanya. Kami jadi hampa bila mendapati tingkap rumah itu tertutup rapat.
Serang jiran memberi tahu baha"a tuan rumah dan keluarganya sudah
pergi ke ,ntian, *hr, kerana urusan nikah kah"in anaknya.
Datuk membuat keputusan untuk pergi ke Kampung -ahing di ,adang
5engas. 'etapi keputusan itu segera di tukar leh datuk dengan alasan terlalu
jauh. -antas dia membuat keputusan baru untuk pergi ke 2atu 10 'erung.
Sebagai %u%u yang amat sayang dan men%intai datuk sendiri, saya tidak
membantah. :lk pada datuk, elklah pada diri saya. Datuk terus men%ari
teksi sapu di ,ekan )hangkat *ering.
$khirnya kami naik teksi sapu &rris &inr ber"arna hitam yang di pandu
leh serang lelaki 0ndia. 'idak sampai setengah jam, kami pun sudah berada
di rumah $njang Shamsuddin, rang 2atu 2ara. Dari per%akapan dengan
datuk, tahulah saya baha"a datuk memang kenalan rapat pada ayah $njang
Shamsuddin dengan menyebut $yah 'andang.
Sebelum saya bertanya maksud panggilan itu datuk telah menerangkan $yah
'andang merupakan satu panggilan yang berunsurkan penghrmatan tinggi
pada rang tua dikalangan keturunan rang 2atu 2ara. -ama juga datuk
ber%akap dengan $njang Shamsuddin, termasuk kisah#kisah pengalaman
datuk bersama ar"ah ayah $njang Shamsuddin berlayar dari Sumatera
membelah Selat &elaka menuju ke ,angkalan 2haru "aktu muda#muda dulu.
"6alaupun datuk kau dan datuk saya datang dari berlainan daerah di
Sumatera, tetapi mereka berka"an berdasarkan semangat 2angsa &elayu
yang tidak mengenal batas keturunan dan sukuK, ujar
$njang Shamsuddin sambil mengerling tajam pada saya. Datuk tersenyum
sambil berkata4
"Saya tahu sangat perangai ayah a"ak, %epat panas baran, keras kepala dan
berani. Saya puji dengan si7at tegasnya"
180
"$gaknya memang begitu si7at rang 2atu 2ara yang suka merantauK, %elah
$njang Shamsuddin sambil mengatakan keturunan rang 2atu 2ara tidak
terdapat di &alaysia ke%uali di beberapa kampung sekitar daerah Dinding
Csekarang &anjungD iaitu di Kampung :mpat ,uluh ,antai dan Kampung
2haru, -umut.
Salah serang dari pada rang 2atu 2ara itu telah menerka badar -umut
serta 'eluk 5ubiah dan pernah berperang dengan angkatan Siam serta
2elanda di ,ulau ,angkr.
$njang Shamsuddin Csudah meninggal duniaD adalah bapa kepada salah
serang pengarah dan pelakn ;lem terkenal di tanah air de"asa ini. &asa
itu bintang ;lem tersebut belum lagi menjadi pelakn ;lem. &enurut
bapanya, anaknya pada masa itu sudah pergi ke 0ph mengikut abangnya
yang menjadi salah serang pega"ai 5ida Csekarang &araD. .ingga kini saya
tidak berhadapan dengan bintang terkenal itu ke%uali melihat laknannya di
dalam ;lem.
-ebih kurang pukul tiga petang saya dan datuk meninggalkan rumah $njang
Shamsuddin dan terus naik bas menuju ke ,ekan 'erung. (da -din tidak
mungkir janji. Dia menanti kami di tempat yang dijanjikan. ,ukul lima
setengah petang dengan menaiki kereta salah serang penduduk Kuala
'erung, saya dan datuk sampai ke tempat yang di tuju. Kami menginap di
sebuah rumah berhampiran dengan pengkalan nelayan.
,erkara pertama yang di lakukan leh datuk ialah pergi mela"at tanah
perkuburan. $da beberapa perkara yang perlu datuk lakukan di situ. Datuk
hampir mahu membatalkan kerja#kerjanya itu apabila mengetahui jena=ah
perempuan itu dikebumikan ke Kampung 'erung dan bukannya di Kuala
'erung.
"2agaimana!" tanya (da -din.
"&ana di rumah yang selalu didatanginya!" tanya datuk. (da -din
menunjukkan sebuah rumah yang tidak jauh letaknya dari pada tempat saya
dan datuk menginap. 2entuk rumah itu agak sederhana dengan atap rumbia
dan berdindingkan papan lidah. Kedudukannya agak terpen%il dengan rumah#
rumah yang lain di dalam kampung tersebut.
Saya dan datuk diperkenal leh (da -din dengan tuan rumah yang berkulit
hitam manis, berdahi luas dan rambutnya keriting. Setelah ber%akap
beberapa patah perkataan lelaki itu mempersilakan kami naik ke rumah.
,erkara pertama yang diajukan leh datuk pada lelaki yang menjangkau usia
lima puluhan ialah4
"Seminggu berapa kali dia datang!"
"2leh dikatakan pada setiap malam"
"$pa yang dibuatannya!"
181
"&akan sisa makanan yang lebih di dapur"
"Sejak a"al berikhtiar menghalaunya, apa pula yang a"ak dapat!"
-elaki itu terdiam. 2iji matanya tertumpu ke "ajah saya. Dia tidak senang
duduk sambil memi%it dagu tirusnya berkali#kali. Datuk kerutkan dahi dan
(da -din meraba misai tebalnya.
"'ak ada mendatangkan kesan. Dia tetap ma%am duluK, ujar lelaki itu dengan
tenang sambil memberitahu empat rang anak yang tinggal bersamanya
sudah berpindah ke rumah lain.
"$"ak kenapa tak pindah!" sal datuk lagi.
"2uat apa menyusahkan rangK, sahutnya dengan jujur.
"$pa ran%angan a"ak!K, tanya datuk lagi.
-elaki itu kerutkan dahi luasnya hingga bergaris empat.
K'ak ada apa#apa ran%angan. Saya bimbang benda ganjil tu sudah mula
menga%au rang lain. Saya takut rumah saya akan di bakar leh rang yang
tidak bleh dapat menga"al perasaan"
"Sebab!"
"&ereka yakin, hantu itu adalah isteri saya"
"Kau per%aya dengan mereka!", tanya datuk lagi.
-elaki itu nampak resah dan gelisah. 'anpa di tanya leh datuk lagi, lelaki itu
memberitahu dia juga yakin baha"a hantu yang selalu menganggunya itu
adalah hantu isterinya kerana setiap kali hantu itu datang dia pasti
memanggil namanya. Dan suara itu serupa dengan suara isterinya. $da
kalanya, semua barang#barang di dapur seperti ba"ang dan %abai berubah
tempat, satu kegemaran yang dilakukan leh isterinya sebelum meninggal
dunia.
"Saya mahu berikhtiar menghalaunyaK, nada suara lelaki itu lembut tetapi
mengandungi harapan yang besar. Dia nampak resah dan sepasang mata
tertumpu ke "ajah datuk dan (da -din.
"Saya ba"akan rang yang bleh menlng a"akK, kata (da -din sambil
menepuk bahu datuk di sebelahnya dua kali. Datuk tersenyum. Datuk terus
membisikkan sesuatu ke telinga lelaki itu. Dengan tenang lelaki itu
anggukkan kepala. Datuk menghampiri (da -din.
"2arang yang aku minta, sudah kau sediakan!", tanya datuk pada (da -din.
182
Saya lihat (da -din anggukkan kepala ma%am ayam jantan berjumpa ayam
betina.
"$ku mahu tidur di sini dan kau ba"akan barang#barang itu ke siniK, beritahu
datuk pada (da -din.
"5umah yang saya sediakan tu, tak sesuaikah!"
"Sesuai. $ku kira di sini lebih baik lagiK, ja"ab datuk. (da -din pun terdiam.
(da -din meninggalkan kami di situ dan pergi mengambil barang#barang
yang disediakannya untuk di ba"a ke rumah lelaki itu. 2ila barang#barang itu
diserahkan ke tangan datuk, (da -din pun beredar dari situ menuju ke
rumah jirannya. (da -din berjanji akan menemui datuk sesudah "aktu
sembahyang 0syak. Datuk terus ber%akap dengan lelaki yang menjangkau
usia lima puluhan di ruang tengah. 2anyak benar pertanyaan yang diajukan
leh datuk pada lelaki itu untuk menyingkap rahsia peribadi ar"ah isterinya.
"Saya selalu ke laut, banyak hal yang berhubung dengan dengan dirinya saya
tak tahuK,kata lelaki itu dengan jujur.
Datuk terdiam dan mati akal kerana setiap kali perkara yang berhubungan
dengan isteri lelaki itu disal, itulah ja"apan yang diberikan kepada datuk.
$khirnya datuk membuat kesimpulan baha"a hubungan antara lelaki itu
dengan isterinya agak renggang dan penuh rahsia. $da rahsia#rahsia rumah
tangga yang dilindungi leh si isteri dari pengetahuan suaminya.
K'ak apalah, a"ak tak tahu. Saya %uba berikhtiar mengatasi hal iniK, datuk
memberikan janji itu pada lelaki tersebut.
"&emang itulah yang saya harapkan"
"$"ak pernah berkelahi dengannya!", tanya datuk lagi.
"Dulu saya ni memang buas. Suka beristeri banyak. 0steri saya yang mati itu
adalah isteri saya yang kelima", kata lelaki itu membuka rahsia.
Datuk menggigit bibir. Se%ara tidak langsung dia sudah dapat mengetahui
rahsia diri lelaki yang nampak %emas itu.
"0steri yang lain tu kemana perginya!"
"Semua saya %eraikan, tetapi dengan isteri yang mati saya tidak sanggup
berbuat begitu"
"Kenapa!"
"Saya tak tahu. Saya %ukup sayang dan mendengar perintahnya, ada kalanya
saya jadi begitu bdh bila berhadapan dengannya"
"2egituK, suara datuk lembut. Dan datuk tidak meneruskan sebarang
183
pertanyaan terhadap diri lelaki itu.
Kerana "aktu &aghrib sudah tiba, datuk menyuruh saya mengambil air
sembahyang di perigi. Saya lantas memberitahu datuk yang saya lebih
senang mengambil air sembahyang bersamanya.
"Kenapa!", tanya datuk.
",eriginya jauh tuk, saya rasa seram"
",ergi. 'idak ada benda yang mesti kau takutkanK, nada suara datuk yang
keras itu sungguh menghampakan.
Saya tidak ada pilihan lain. Saya terpaksa pergi. 2erdebar juga hati saya bila
memijak bumi di tengah %ahaya yang samar#samar itu. -ebih menggerunkan
sepanjang jalan menuju jalan ke perigi terdapat beberapa phn jeja"ai yang
besar dan akar berjuntaian. $ngin ketika itu tidak bertiup.
2eberapa ekr burung gagak liar terbang rendah pulang ke sarang sambil
berbunyi. 2unyi gagak itu, saya amat#amati seperti bunyi rang men%arik
kain kapan. Saya tahu, kalau saya berpatah balik tentu datuk naik darah.
Saya terus melangkah.
-angkah saya mati bila seekr ku%ing hutan melmpat di hadapan saya.
Sebelum ku%ing itu melmpat ke dalam semak, matanya merenung muka
saya sambil membuka mulutnya dengan lebar bersama suara yang nyaring
dan kuat. .ari bertambah gelap.
,ndk perigi nampak berbalam#balam di hadapan. Saya berlari terus masuk
ke dalam pndk
perigi yang berdindingkan tepus tanpa atap. ,ephn rumbia yang berdiri
dekat pndk perigi kelihatan kaku dan menakutkan. Saya terus memba%a
niat dan membasuh muka. Dengan tiba#tiba saya berhidu bau busuk yang
amat sangat. Serentak dengan itu saya terasa dinding pndk perigi diraba
rang dari luar. Saya resah tidak menentu.
Kemudian saya terasa ada rang berdiri di belakang saya. Saya %uba
menjeling. Kerana keadaan bertambah kabur, saya tidak dapat mempastikan
dengan tepat siapakah yang berdiri di belakang saya. ,erasaan saya %ukup
%emas.
I+rang baru mahu ambil air sembahyangK, lubang telinga diasak dengan
suara rang perempuan.
Saya terus menleh ke belakang. 'idak ada apa yang saya lihat, ke%uali bau
busuk yang %ukup hebat. 'ekak saya jadi lya. 'anpa ber;kir panjang saya
terus berlari dengan sekuat hati menuju ke rumah.
"Kenapa!", tanya datuk sambil melihat "ajah saya yang pu%at lesi.
184
"$da suara rang perempuan dan bau busuk"
"'ak apa. 0tu perkara biasaK, balas datuk sambil melihat ke "ajah tuan rumah
yang berdirinya di sebelahnya.
'uan rumah saya lihat resah tidak menentu.
"0tulah diaK, tiba#tiba keluar dari mulut tuan rumah.
'anpa berlengah#0engah lagi datuk mengajak tuan rumah pergi mengambil
air sembahyang di perigi. Saya terpaksa tinggal sendirian di rumah. 2agi
menghilangkan rasa takut, saya duduk di anak tangga bngsu sambil
menyanyikan lagu >'udung ,erik>. Saya pasti benar rangkap lagu yang saya
sebut itu lintang pukang. <ada atau iramanya tetap sumbang. (ntuk
menghiburkan hati yang takut saya menyanyi terus.
Saya terdengar ayam di reban berketak dengan kuat ma%am terlihat sesuatu.
Ku%ing kepunyaan tuan rumah lari tidak menentu ma%am di kejar sesuatu.
Suara ayam kian keras dan kemudian hilang.
Saya mula terhidu bau busuk. &a%am ada kelibat manusia lalu di hadapan
saya. Dan saya lihat lampu minyak tanah terpasang dengan dirinya di ruang
tengah. Daun tingkap tertutup dengan sendirinya.
"$"ak siapa! $da hajat! 5asa aku adik beradik aku dan suami aku tak ada
mempunyai saudara#mara ma%am muka kamu"
Saya terdengar suara rang perempuan dalam rumah. Saya terdiam.
Kemudian saya terdengar bunyi pinggan mangkuk dan periuk berlaga sama
sendiri di bahagian dapur ma%am rang men%ari sesuatu. Saya juga
terdengar suara perempuan merungut sesuatu. 2au busuk bertambah hebat.
.ari bertambah gelap. Saya tidak sedar bila masa tuan rumah dan datuk
berada di hadapan saya.
"<ak, mari kita sembahyangK, kata datuk.
Saya memberitahu datuk tentang bau busuk dan peristi"a yang saya alami.
Datuk tidak peduli. 'uan rumah dan saya terus sembahyang &aghrib dengan
berimamkan datuk. $neh, sesudah memberi salam terakhir, bau busuk sudah
tidak ada lagi. Datuk menyuruh tuan rumah turun ke dapur melihat periuk
dan pinggan mangkuk. 'uan rumah patuh dengan perintah datuk.
"2aki nasi saya habis dimakannya. Dia membasuh pinggan mangkuk yang
ktrK, dengan "ajah yang tenang tuan rumah memberitahu datuk sesudah
memeriksa barang#barang di dapurnya.
"Kalau begitu kau masak nasi sekarang dan masukkan hujung batang tepus
iniK, ujar datuk sambil memberi batang tepus yang sudah di ptng sedikit.
'uan rumah terus memasak nasi dan menggreng ikan kering. 2ila semuanya
sudah siap, saya dan tuan rumah makan. $tas permintaan datuk nasi di
185
bahagian atas ditinggalkan didalam periuk.
-ebih kurang pukul dua malam, datuk pun mengejutkan saya dari tidur. Datuk
menyalakan api pada sebatang li0in. (da -din yang datang ke rumah itu
lepas "aktu 0syak juga dibangunkan leh datuk dari tidurnya. 'uan rumah
yang tidur dekat tiang seri tidak di kejutkan leh datuk. Dengkur tuan rumah
%ukup keras.
Datuk terus berta7akur setelah mengenakan baju hitam dan seluar hitam ke
badan serta melilitkan kepalanya dengan kain merah sebesar dua jari.
Kemudian dia suruh saya mengatur tujuh helai daun sirih dimuka pintu. Dia
juga menyuruh (da -din meletakkan batang tepus dalam keadaan selang#
seli pintu dapur. Datuk pun menepuk dahi tuan rumah sebanyak tiga kali dan
meraba urat lehemya.
"$pa yang a"ak buat padanya!", sal (da -din pada datuk.
"Saya pukau dia supaya tidur terusK, ja"ab datuk pendek sambil
memperkemaskan silanya.
Datuk pun menyuruh kami duduk tanpa bergerak. Datuk ke dapur dan
mengambil periuk berisi nasi lalu diletakkan dekat tiang seri. Suasana malam
itu %ukup sepi. 5asa sejuk terasa menyentuh kulit muka dan badan. Sesekali
angin bertiup dengan kuatnya di luar menggugurkan dahan#dahan pkk
yang mati. Suara jampuk tidak kedengaran, suara burung hantu juga begitu.
Ke%uali suara itik dan ayam di reban ma%am melihat sesuatu. 2au busuk
mula masuk ke lubang hidung.
Datuk terus membuka pintu dan datuk membentangkan kain hitam yang
berbu%u tiga. Datuk duduk bersila di situ. Sebatang lagi lilin datuk nyalakan.
-ilin yang baru dibakar sumbunya itu datuk letakkan betul#betul di tengah
pintu. Datuk terus berta7akur. Dia memba%a sesuatu. )ara mendadak api lilin
di tengah pintu padam. 2unyi tapak kaki rang melangkah jelas terdengar.
Datuk bangun sambil memeluk tubuh.
"Siapa!", terdengar suara perempuan.
"'etamu suami kamuK, ja"ab datuk.
"$pa halnya!"
"Saja datang"
"$ku nak masuk ke rumah, lalu kau dari situ!"
"&asuklah ini rumah kamu. 'api nyalakan api li0in yang padam"
Selasai sahaja datuk ber%akap, api li0in yang padam terus menyala. 2au
busuk bertambah kuat.
&uka saya terasa dilekati sesuatu. Saya raba dan %ium. 'ernyata muka saya
dilekati lumpur dari kubur. 2aunya juga %ukup busuk. 2unyi tapak kaki rang
186
melangkah kian kuat. Dengan pertlngan %ahaya lilin saya dapat melihat
satu lembaga memakai kain putih yang sudah kyak dan penuh lumpur.
"Kain kapanK, kata hati saya.
-embaga itu bagaikan tahu apa yang berglak dalam dada saya, lalu se%ebis
kain kapan yang busuk di %ampakkan kepada saya. 2entuk mukanya tidak
dapat saya lihat dengan jelas.
"$ku laparK, saya terdengar lagi suara perempuan.
"&akanlahK, sahut datuk.
Saya lihat periuk nasi bergerak dan saya terdengar suara rang mengunyah
sesuatu. Saya menggit bibir. (da -din menutup lubang hidungnya dengan
tangan. Dalam %ahaya samar#samar itu juga saya lihat lembaga yang berkain
kapan ktr menghampiri suaminya. 0a men%angkung di situ sambil meraba#
raba pipi dan rambut suaminya. ,erempuan itu menangis tersedu#sedu.
Darah saya tersirap kerana jari#jari perempuan itu sudah tidak berdaging lagi.
.anya tulang jari dengan kuku yang panjang jelas kelihatan berlari#0ari atas
pipi dan tengkuk suaminya. 2eberapa daging lengan dan pahanya yang
sudah reput jatuh ke atas lantai. Datuk terus melmpat dan memukul
belakang perempuan itu dengan batang tepus sebanyak tujuh kali. Datuk
juga menyuruh (da -din memasang api pada pelita minyak tanah.
2ila pelita sudah di pasang, "ajah perempuan itu jelas kelihatan. &atanya
sudah berlubang, daging pipinya jatuh satu#satu kelantai ma%am habuk kayu
yang baru di ketam. /iginya masih kuat dan kelihatan putih bersih. Saya
tidak sanggup memandang "ajah yang amat menakutkan itu.
"$pa yang kau lakukan pada suamimu!K, tanya datuk.
,erempuan itu tidak menja"ap. Dia berjalan kearah periuk nasi. Kedua belah
kakinya di kangkangnya, dengan periuk nasi itu betul#betul berada di %elah
kangkangnya. 2eberapa ketul daging yang buruk di bahagian punggung jatuh
ke dalam periuk tersebut. Setelah beberapa saat periuk itu di berikan pada
suaminya. &a%am ada sesuatu kuasa yang luar biasa, suaminya bangun lalu
memakan nasi itu dengan lahapnya, kemudian suaminya tidur kembali.
"Kauberikan suamimu nasi tanggas!", tanya datuk.
"Ba. Saya sayangkan dia. Saya mahu dia mendengar kata dari saya dan tidak
men%ari betina lain"
",erbuatan ini dikutuk 'uhan dan berdsa besar"
,erempuan itu tidak menja"ap. Dia terus duduk merenung "ajah suaminya
dan memukul#mukul dadanya.
187
"Dari siapa kau dapat ilmu ini!", sal datuk.
,erempuan itu tetap membisu. Datuk pukul lagi hingga perempuan itu
mengakui baha"a dia menuntut ilmu dari serang yang perempuan tua yang
memang menaruh dendam pada lelaki. &enurutnya, perempuan itu memang
serang yang baik. 'etapi lakinya yang kuat berjudi itu selalu memukulnya
bila kalah main. Kemudian dia dimadukan leh lakinya dengan serang
perempuan.
&ula dari hari itulah dia men%ari ilmu nasi tanggas dan di kenakan pada
suaminya, hingga suaminya
jadi bdh dan tidak bleh membilang hingga kesepuluh ke%uali di tunjuk
atau diajar lehnya sendiri. Datuk terdiam. Saya dan (da -din
berpandangan sama sendiri. Saya lihat datuk membuka kain yang melilit
kepalanya. Datuk membuka bajunya dan menyarungkan ke tubuhnya dalam
keadaan terbalik.
"Kau tahu, perbuatan kamu salah dengan ajaran agama. Dan kau tidak di
terima leh bumi. 5h kau ditlak ke dunia merayau#rayau selama empat
puluh hari sebelum dihumbankan ke neraka"
"Saya tidak tahu"
"Suami kau serang lelaki yang baik, kenapa kau buat perkara ini!", sal
datuk lagi.
,erempuan itu diam. Dia %uba bangun dan dan mahu menerkam ke arah
datuk. )epat#%epat datuk memukul badannya dengan batang tepus. 'ernyata
pukulan itu tidak mendatangkan kesan. Dia membuka kian kapannya lalu
melemparkan pada datuk. Datuk menahannya dengan kedua belah
tangannya hingga kian kapan itu berbalik kepadanya. Datuk lalu memba%a
beberapa ptng ayat su%i sehingga perempuan yang sudah tinggal rangka
itu terpersk ke tepi dinding sambil menutup mukanya. Dia kelihatan takut
dan %emas sekali.
"5h engkau tidak akan diterima $llah selagi kau takut minta ampun dan
maa7 pada suamimuK, pekik datuk.
":ngkau siapa yang menyuruh aku berbuat begituK, balas perempuan itu
dengan kuat. Datuk lalu mengambil sebatang tepus lagi dan menekan ke
dada perempuan itu.
":ngkau syaitan. :ngkau syaitanK, ujar datuk kemudian memba%a beberapa
ayat su%i lagi.
'ernyata hantu perempuan itu tidak mahu mengaku kalah. 2arangkali, rasa
sabar datuk sudah hilang, datuk terus menepuk kedua belah tangannya.
,erempuan itu menjerit ma%am kena sesuatu yang panas dan terus bersuara
minta ampun pada suaminya. 2ila suara jeritan perempuan itu hilang, semua
188
pelita dalam rumah padam. 2ila dinyalakan semula, perempuan itu sudah
hilang. Datuk tepuk dahi suami tiga kali sambil mengurut lehernya. Suami
hantu perempuan itu tersedar dari tidur.
",6 I&terin2a Jadi Ke'ip-Ke'ip
Dengan nada suara yang keras datuk menyuruh saya membakar sumbu
pelita yang padam. Seluruh ruang rumah terang. (da -din masih terpaku
dekat dinding rumah. Saya lihat (da -din membngkkkan badannya sambi0
menekan perut.
"Kau sedar apa yang berlaku!", tanya datuk pada lelaki yang baru sedar dari
tidur.
-elaki itu gelengkan kepalanya beberapa kali. Datuk pun men%eritakan
semua yang terjadi pada lelaki Csuami perempuan yang jadi hantuD tersebut.
-elaki itu mengeluh panjang.
"&asa isteri kamu mahu mati apakah perkara ganjil yang kau nampak yang
terjadi padanya!", datuk mengajukan pertanyaan. -elaki itu terdiam
memikirkan sesuatu. 'iba#tiba dia tersenyum sambil merenung tajam ke arah
datuk.
K'ak ada yang ganjil %uma..K, lelaki itu berhenti ber%akap.
Dia menelan air liur. Saya dan datuk berpandangan dan lelaki itu
menyambung kata#katanya4
"&asa mengusung jena=ahnya dulu, ramai rang bersungut terlalu beratK
"Siapa yang %akap!", tanya datuk.
"$nak#anak saya"
Datuk tidak dapat bertanya lebih lanjut lagi kerana diganggu leh suara (da
-din. Datuk pun segera menghampiri (da -din yang berada dalam keadaan
%emas. ,erkara pertama yang datuk lakukan pada (da -din ialah
memegang buah betis kaki nya dan mengurut#urut dengan perlahan#lahan.
(saha datuk tidak mendatangkan sebarang kesan.
"$mbilkan aku sehelai sirihK, datuk mengeluarkan perintah.
2arang yang datuk mahu saya adakan. Datuk melipatkan daun sirih menjadi
tujuh bu%u dan diletakkan atas tapak tangan kiri. Saya lihat daun sirih itu
terus layu bagaikan kena bahang panas. Dari %elah#%elah jari datuk keluar
asap menipis naik bersama bau kemenyan. Datuk melekapkan ke leher (da
-din. (da -din melmpat dan menjerit. Sakit perutnya serta merta hilang.
Daun sirih yang dilengkapkan ke pangkal leher (da -din datuk ambil dan
terus meramas#ramasnya hingga han%ur. Dari tapak tangan kiri daun sirih
189
masih lagi elk dan segar.
"Kau kena badi hantu perempuanK, datuk memberitahu (da -din yang pu%at
lesi itu.
Datuk mengurut#urut bahagian belakang (da -din hingga mukanya kembali
merah. Datuk menyuruh (da -din melakukan senaman ku%ing
men%angkung.
"2agaimana rasanya!", tanya saya pada (da -din.
"2aru terasa segar sedikit"
"Kau ba%a ayat iniK, datuk menghulurkan se%ebis kertas yang bertulis huru7
ja"i pada (da -din. Datuk kembali mendapatkan lelaki tuan rumah. -elaki
itu masih terpaku duduk di sudut dinding. 2arangkali dia memikirkan sesuatu.
"$da berapa anak kau!", dengan tenang datuk mengajukan pertanyaan.
Saya segera duduk di sebelah datuk. (da -din juga begitu.
":mpat rang, semuanya lelaki"
"$da di mana!", saya gatal mulut bertanya.
"Semua dah bekerja. Dua di Singapura dan dua lagi ke Kuala -umpur. Duduk
menye"a di Kampung ,andanK, terang lelaki itu dengan jujur.
Datuk segera menyiku bahu kanan saya yang memba"a maksud supaya
saya berhenti dari mengajukan sebarang pertanyaan pada lelaki itu. (da
-din terus mengeliat. Suasana terasa %ukup dingin sekali. $ngin malam
yang bertiup di luar melanggar dedahan pkk getah yang melahirkan
berma%am#ma%am bunyi. Saya menguap dan mata terasa %ukup mengantuk.
"&asih dinihari lagi. 2aiklah kita tidurK, kata datuk.
Dan saya se%ara tiba#tiba terasa mahu buang air ke%il. Saya terus
merebahkan badan dengan harapan saya akan terlena dan tidak akan
membuang air ke%il pada "aktu subuh. 'ernyata ran%angan saya tidak
berjaya. Saya sudah tidak bleh tahan lagi. Seluruh pangkal pinggang saya
terasa sakit. Saya men%apai pelita dan terus ke bahagian dapur untuk buang
air ke%il. Selesai buang air ke%il saya pun melangkah untuk masuk ke ruang
tengah. Kaki kanan saya tersepak sesuatu. ,elita pun saya rendahkan.
Dengan
pertlngan %ahaya lampu saya dapat melihat seketul tanah merah bersama
se%arik kain putih yang ada kesan darah kering. 2ila kain dan tanah itu saya
dekatkan ke lubang hidung, baunya amat tidak menyenangkan.
)ukup busuk, ma%am bau bangkai. 2ulu tengkk saya mula meremang. Saya
meletakkan pelita ke tempat asalnya dan terus merebahkan diri di sisi datuk.
'etapi,saya tidak dapat tidur. &a%am#ma%am bunyi saya dengar di 0uar.
190
&a%am ada bunyi tapak di kaki rang melangkah dan memijak sesuatu di
ba"ah rumah.
Saya juga terdengar bunyi suara ayam berkkk dalam reban dengan
kuatnya. Saya %uba bangun untuk melihat dari tingkap. Datuk segera
memegang dan menekan bahu kanan saya. Dia memaksa saya tidur.
"+rang %uri ayam tkK
"2ukan"
"Kalau bukan kenapa ayam direban berbunyi!"
IKau tidurlah, jangan banyak %akap"
Saya tidak dapat berkata apa#apa. Saya baring kembali dan akhirnya terlena.
Sedang asyik dibuai mimpi, datuk membangunkan saya untuk sembahyang
subuh. (da -din terus jadi imam sembahyang subuh. 2ila matahari terbit di
kaki langit, saya dan datuk pun mandi embun. Kemudian datuk mengajak
saya pergi ke reban ayam kepunyaan lelaki tuan rumah itu.
Saya terkejut besar bila terpandangkan beberapa ekr ayam mati dengan tali
perutnya berjela#jela keluar. Saya 0ihat bahagian perut ditebuk dengan kuku.
2ila datuk memeriksa seluruh ka"asan reban ayam, datuk menemui
beberapa %ebisan kain putih yang ada kesan darah kering dan tanah merah.
Sedang datuk asyik membelek#belek ketul tanah dan kain putih itu, lelaki
tuan rumah menghampiri datuk.
"Setiap kali benda tu datang, habis perut ayam di makannyaK, ujar lelaki itu,
dan datuk angguk kepala.
Datuk meletakkan tanah merah dan kain ke tempat asalnya. Saya termenung
panjang. Datuk mengajak lelaki itu masuk ke ruang dapur rumah. Semua
kuali dan periuk dan nasi berselerak. -ebih kurang pukul sepuluh pagi
beberapa rang penduduk setempat datang menemui datuk. &ereka
ber%erita pada datuk, sejak berlakunya peristi"a aneh di kampung tersebut,
banyak ayam peliharaan mereka mati akibat ditebuk perutnya leh makhluk
aneh itu.
&anakala bahagian dapur rumah mereka hampir setiap malam kena gelidah.
<asi yang tinggal di perik habis di makan leh makhluk ganjil itu. 2iasanya
periuk yang sudah disentuh leh makhluk ganjil itu tidak bleh digunakan
lagi. &eninggalkan bau yang %ukup busuk. &a%am selalu datuk memberikan
janji untuk membantu mereka mengatasi masalah tersebut. Datuk juga
meminta mereka supaya jangan melakukan sesuatu terhadap lelaki yang
isterinya menjadi makhluk ganjil.
"Semuanya terjadi bukan atas kemahuannya. 'entu tidak baik rang lain
yang membuat salah dan rang lain pula yang menerima hukumanK, kata
datuk memberitahu mereka.
191
'ernyata keterangan yang datuk berikan amat memuaskan hati mereka. Dan
mereka pun pulang. Selepas sembahyang @hr, datuk dan saya dengan
ditemani leh (da -din terus menemui $hli *a"atankuasa Kemajuan
Kampung. &engadakan mesyuarat ke%il di de"an rang ramai. Semua $hli
*a"atankuasa Kemajuan Kampung bersetuju menyerahkan pada datuk untuk
mengatasi masalah yang menimpa kampung. &ereka berjanji akan memberi
sebarang pertlangan sekiranya datuk memerlukan pertlngan.
2ila mesyuarat itu berakhir, datuk mengajak semua $hli *a"atankuasa
Kemajuan kampung sembahyang $sar di surau. Datuk jadi imarnnya. Dari
surau ke%il, kami pun menuju ke tanah perkuburan. -elaki malang itu terus
menunjukkan kepada datuk, kubur isterinya. Seluruh ka"asan kubur isteri
lelaki itu di
periksa. 'idak terdapat sebarang keganjilan. <isan yang dibuat dari kayu
teras berbentuk bunga rebung tetap utuh dibahagian kepala dan kaki. ,kk
puding tetap hidup subur.
(da -din terus menguis#nguiskan dedaun getah kering yang menepuk tanah
perkuburan itu dengan ranting getah. 2eberapa rang $hli *a"atan kuasa
Kemajuan kampung meminta diri untuk pulang kerana urusan masing#
masing. &atahari petang kian menurun. Suasana di tanah perkuburan terasa
sunyi. Dua kali saya mengajak datuk pulang datuk tak mahu pulang. Dia
masih mahu men%ari sesuatu di situ. (da -din terus membersihkan kubur
dan lelaki yang kematian jsteri datuk termenung di pangkal getah.
",ukul berapa sekarang!", tanya (da -din pada datuk.
)epat#%epat datuk renung ke langit. Datuk kerutkan dahi sambil merenung
muka (da -din.
"-ebih kurang pukul empat setengahK, kata datuk pendek.
-elaki yang duduk di pangkal pkk getah segera bangun. &enuju
kebahagian batu nisan dibahagian kaki. Dia terus menlak segala dedaun
kering yang terdapat di situ.
"-ubangK, katanya.
Saya segera meluru ke situ. &emang terdapat satu lubang dalam ukuran satu
kaki bulat. 2ila saya mahu menjenguk ke dalam lubang, datuk datang dan
menlak saya ke tepi. Kerana hari sudah beransur gelap saya tidak dapat
mengagak berapa dalam lubang itu. Datuk mahu menimbus lubang, namun
hasrat datuk tidak terlaksana kerana kami tidak memba"a %angkul. (da 0din
menutup lbang itu dengan daun#daun kayu kering.
"Dah berapa lama isteri kamu meninggal!", mendadak saja datuk menyal
lelaki itu.
(da -din merenung ke arah tepi ka"asan perkuburan yang penuh dengan
pephn keduduk dan anak#anak getah yang terpegun dalam kesamaran
192
senja yang kian gelap. Suasana %ukup sepi. Saya mula terasa takut . Saya
takut melihat batu#batu nisan yang terpa%ak.
".ari ini genaplah 11 hariK, ja"ab lelaki itu, serentak dengan itu saya
terdengar pkk#pkk ke%il di pinggir ka"asan perkuburan dign%ang rang.
Saya menleh ke arah bunyi itu. Disebabkan suasana bertambah gelap saya
tidak nampak samada pkk#pkk di situ bergyang atau tidak. Saya juga
mula terdengar bunyi rang men%arik#%arik kain dan bunyi papan kena ketuk.
Semuanya datang dari arah hutan ke%il di pinggir ka"asan perkuburan. 2ila
bunyi itu hilang, saya terdengar bunyi suara rang perempuan menangis.
,ada mulanya saya mengira semuanya berpun%a dari perasaan saya yang
takut. 2ila (da 0din sendiri memberitahu saya baha"a dia juga mendengar
seperti apa yang saya dengar, ternyata saya tidak berkhayal. Satu kenyataan
yang berlaku di depan mata yang tidak bleh dilihat.
"$da ma%am#ma%am bunyi saya dengar, ma%am suara isteri sayaK, lelaki
kematian isteri menyatakan pada datuk dan saya.
Datuk diam. ,erasaan saya sudah tidak damai. Saya sentiasa berdiri dekat
datuk. Kemudian datuk pun mengajak kami pulang. Sepanjang jalan pulang
kami terdengar bunyi tapak kaki manusia mengikuti langkah kami. 2ila
direnung kebelakang, tidak ada apa#apa yang kelihatan.
Kami berpisah dengan (da -din di kepala simpang. Dia terus menuju ke
rumah tempat dia menginap. Kami meneruskan perjalanan. Datuk bagaikan
tahu yang langkah kami diekri leh manusia atau makhluk yang tidak dapat
dilihat. Datuk menyuruh kami berjalan se%epat yang bleh. 2ila sampai dekat
pkk besar, datuk suruh kami bersembunyi di balik pkk itu.
"Dah dekat "aktu &aghrib niK, kata datuk yang juga bersembunyi di balik
pkk besar. Datuk mengambil tiga helai daun serunai laut yang mati
pangkal. Daun itu datuk genggam sambil memba%a sesuatu. Datuk pun
memberikan daun itu kepada kami.
"Kalau kamu nak tengk syaitan, lekapkan daun ini ke kelpak mata kamu.
Kemudian kamu gigit pangkalnya dan renung ke depanK
$rahan yang datuk keluarkan itu kami patuhi. Dada saya berdebar. $pa yang
saya lihat amat menakutkan. Saya nampak satu lembaga berjalan terln%at#
ln%at. 2ahagian ba"ah lembaga itu tidak sampai ke bumi. Dia bagaikan
meln%at di atas a"ang#a"angan. 2ahagian atas atau kepala lembaga itu
menajam ke atas. Kain putih yang membalut tubuh lembaga itu sudah kyak
penuh dengan darah kering dan selut tanah merah. -embaga itu menleh ke
arah kami. 2ahagian mukanya sudah han%ur.
-ubang matanya terpelhng ke dalam. 2ahagian daging yang tinggal
kelihatan menggerutu ma%am kulit katak puru. 'ulang pipinya mennjl ke
depan. .idungnya sudah tiada tetapi, giginya masih kukuh dengan rambut
hitam terurai atas bahu.
193
-embaga itu mengeluarkan suara. Sekejap ma%am suara rang menangis dan
sekejap ma%am suara rang mengeluh. Serentak dengan itu, terdengar bunyi
suara gagak dan suara burung tukang sayup#sayup bertingkah dengan bunyi
suara burung puyuh jantan. Suasana terasa amat menyeramkan. -embaga
itu terus meln%at ke depan tanpa menleh ke arah kami lagi. Datuk pun
meminta daun serunai laut dari kami. Daun itu datuk genggam dan terus
ditanam ke dalam tanah. Dua kali datuk melangkah ka"asan yang sudah
ditanam dengan daun serunai laut tersebut.
"0tulah isteri kamu. Selagi kamu tidak mengampunkan perbuatannya, dia
tidak akan aman. 'etap berkeliaran di atas dunia hingga hari kiamatK,
beritahu datuk pada lelaki itu.
Saya menggigit jari sambil menjeling ke "ajah lelaki itu. $ir mukanya nampak
berubah mengundang rasa kesal yang amat sangat. 2elum pun sempat lelaki
itu memberikan sebarang ja"apan datuk terus mengajak kami pulang. Datuk
mengajak lelaki bersembahyang &aghrib di surau. -elaki itu menlak dengan
alasan kepalanya terasa pening. *adi, saya dengan datuk terus ke surau,
sesudah mengambil air sembahyang di klah, saya terserempak dengan (da
-din di kaki tangga surau.
$tas permintaan rang#rang kampung, datuk terus jadi imam untuk
sembahyang &aghrib, jadi tugas datuk bersambung lagi. 6aktu sembahyang
0syak mereka juga minta datuk jadi imam. ,ermintaan itu tidak datuk
hampakan. Selepas menunaikan sembahyang 0syak datuk ber%akap sesuatu
dengan ketua kampung. :ntah apa yang mereka %akapkan saya tidak tahu.
'etapi, selesai ber%akap ketua kampung terus bangun dan ber%akap dengan
lantang.
"Saya minta rang yang ada disini mengikut saya ke rumah rang yang mati
isteri bersama rang tua iniK, ujar ketua kampung sambil menuding jari
kelingkingnya ke arah datuk. Ketua kampung memerintah tiga rang
kampung mengambil %angkul dan daun pisang abu. +rang yang diperintah
itu segera ke luar dari perut surau. 2eberapa saat kemudian rang yang
diperintah men%ari %angkul dan daun pisang pun tiba. Datuk melarang
mereka masuk ke dalam surau. Datuk suruh mereka duduk di kaki tangga
surau.
$ngin malam terus bertiup ken%ang. Datuk mengambil lampu gaslin di
tengah surau lalu diba"a turun. +rang dalam surau mengikut datuk turun.
"Kita kesana semuanya. 'etapi, sepanjang jalan menuju ke rumah itu saya
minta rang yang ada ini memba%a surah $l7atihah dan 3ulya di dalam hati,
jika ada sesuatu yang ganjil jangan tegur atau direnungK
'iba#tiba semua rang yang berada di halaman surau terkejut. -ampu gaslin
padam dengan sendirinya, beberapa ketul tanah merah melayang dalam
gelap malam mengenai tubuh badan rang yang berkumpul. Suasana
menjadi ga"at. Datuk pun menekup kedua belah telinganya dengan tapak
tangan. 2ila datuk menjatuhkan kedua belah tangannya seperti sedia kala,
bau busuk mula menerpa ke dalam lubang hidung rang ramai bersama
194
dengan bunyi suara rang keta"a yang amat memanjang. 2unyi bergegar,
bagaikan digyang leh satu tenaga yang amat kuat.
-ampu gaslin kembali menyala. Saya melihat beberapa kumpulan kelip#kelip
datang menuju ke arah kami. )ahaya yang keluar dari punggung keli#kelip itu
menerangkan sebahagian dari pada halaman surau. Datuk membuka kain
ikat kepalanya lalu mengibas ke arah kelip#kelip itu hingga kumpulan kelip#
kelip itu berpe%ah dan hilang. 2eberapa rang yang berkumpul di halaman
surau terus menghilangkan diri. Kumpulan yang berjumlah lebih dari dua
puluh rang itu menjadi ke%il jumlahnya. 'inggal kira#kira lima rang. Datuk
tersenyum, dia tahu kumpulan yang lain sudah pulang ke rumah masing#
masing. 'idak sanggup berhadapan dengan per%ubaan dari syaitan.
"Kita bergerak sekarangK, kata datuk.
Kumpulan yang tinggal pun bergerak menuju ke rumah lelaki itu. Semuanya
berjalan dengan tenang dan jaraknya tidak jauh antara satu sama lain. -ebih
kurang setengah rantai mahu sampai ke ka"asan rumah lelaki itu. Dua rang
dari kumpulan itu melarikan diri setelah mereka melihat satu lembaga besar
setinggi pkk kelapa berdiri di halaman rumah lelaki itu.
"2egini, saya tidak mahu ran%angan ini gagal. Saya minta sesiapa yang tidak
sanggup bersama saya, sila beritahu sayaK, kata datuk.
(da -din mun%ul didepan datuk bersama ketua kampung. &ereka
menyatakan tidak sanggup untuk menyertai datuk. Dengan rela hati datuk
membenarkan mereka pergi. 'inggallah saya bersama datuk dan serang
penduduk kampung yang bernama Kamal. Kami meneruskan perjalanan dan
masuk ke dalam ka"asan rumah lelaki itu. Sebaik saja berada di depan
tangga rumah lelaki itu, Kamal terus jatuh pengsan sesudah dia melihat
"ajah serang perempuan yang amat hdh memangku kepala lelaki di
muka pintu.
Datuk terpaksa mengeluarkan sehelai daun sireh dari saku baju sebelah kiri.
Daun sireh itu di kunyah#kunyahnya hingga han%ur. Datuk menyemburkan
daun sirih itu ke muka Kamal sehingga Kamal sedar dari pengsannya.
"Kaumakan daun sirih iniK, datuk menghulurkan se%ebis daun sirih lain
kepada Kamal. Kamal terus mengunyahnya hingga mukanya jadi merah.
"$pa rasa kau, ada rasa takut!K, sal datuk lagi.
"'ak adaK, ja"ab Kamal serentak dengan itu "ajah perempuan hdh di
muka pintu terus ghaib.
.anya yang tinggal batang tubuh lelaki dengan bekas kena gigit di bahagian
pipi dan pangkal leher. 2ila saya mahu menyentuh tubuh lelaki itu datuk
segera melarangnya.
"*angan di sentuh nanti kau kena badinyaK, kata datuk.
195
Saya terdiam. Datuk pun memulihkan lelaki yang tidak sedarkan diri itu.
-elaki yang kelihatan lesu itu tidak bleh bangun dan terpaksa diusung ke
tanah. Datuk membiarkan lelaki itu terkapar dihalaman.
Dengan pertlngan sinar gaslin, saya melihat lelaki itu %uba bangun tetapi
dia tidak berdaya. Datuk dan saya serta Kamal terus masuk ke ba"ah rumah.
Dalam beberapa saat lembaga perempuan itu mun%ul dan %uba menghampiri
lelaki yang terkapar di halaman. -elaki itu %uba menjerit. Suaranya tidak
keluar. -elaki itu %uba bangun tapi ternyata dia tidak berdaya. Datuk
menepuk bumi dengan tangan kirinya sebanyak tiga kali. -embaga dengan
"ajah yang amat menakutkan itu merenung ke arah kami. Saya dan Kamal
tidak sanggup memandangnya, segera merenung ke arah lain.
Datuk bangun dan menghampiri lembaga itu. Datuk dan lembaga itu
berhadapan antara satu sama lain. -agi sekali saya lihat mulut datuk
berkumat#kamit memba%a sesuatu. -embaga itu bagaikan ditekan leh
sesuatu kuasa segera sujud di kaki datuk. Datuk tidak ambil kisah lalu
mengambil tanah dan dikepal#kepalnya tanah itu dengan tangan.
"Dari tanah asalmu, ke tanahlah kembalimuK, suara datuk %ukup lantang.
'anah yang dikepalnya dikenakan pada bahagian tubuh lembaga itu. Satu
jeritan yang amat menakutkan berlaku di malam yang sepi. -embaga itu
hilang dan tempatnya segera digantikan dengan beribu#ribu kelip#kelip
sambil mengeluarkan %ahaya yang amat terang. Kelip#kelip itu berkumpul
dan memanjang naik ke udara. Datuk segera menyuruh Kamal mengambil
%angkul dan kami bertiga meredah malam menuju ke tanah perkuburan.
Saya memba"a lampu gaslin. Kami segera menuju ke kubur perempuan
yang kami temui siang tadi. Datuk tanpa membuang masa terus merebut
%angkul dari tangan Kamal. -ubang yang terpelhng segera datuk timbus.
Sebaik saja lubang di timbus, terdengar suara ribut yang amat kuat, dahan#
dahan kering berjatuhan. 2atu nisan di perkuburan saya lihat bagaikan
bergerak#gerak. 2ila suara ribut hilang tanah perkuburan kelihatan terang
dari %ahaya kelip yang datang beribu#ribu banyaknya. Saya terdengar suara
rang menangis.
"Kita pulang. Dia akan berkeliaran di muka bumi ini sehingga hari kiamatK,
kata datuk dan kami pun terus pulang.
6aktu kami sampai di rumah lelaki itu hari sudah subuh. -elaki malang itu
masih terkapar atas tanah. Datuk terus mera"atnya hingga pulih.
"Kau ampunkanlah dsa isterimuK, bisik datuk pada lelaki itu.
"Saya bersedia mengampunkannya. 'etapi saya sendiri tidak tahu bagaimana
%aranyaK, terang lelaki itu dengan jujur.
.ari beransur %erah. 9ajar mula terbit di kaki langit. Datuk memba"a lelaki
itu ke perigi lalu memandikannya.
196
"-6 +anu&ia #anpa Kepa'a
Datuk pun membasuh kepala dan muka lelaki itu dengan air daun pisang
dara. Datuk juga membasuhkan seluruh tubuh lelaki itu dengan air bunga
tujuh jenis dan tujuh "arna. Kedua belah tapak kaki dan tangan lelaki itu
dibasuh leh datuk dengan air tanah liat.
$khirnya, datuk menjiruskan air pena"ar dari kepala ke kaki lelaki itu datuk
merimbaskan badan lelaki dengan kain hitam sebanyak tiga kali. Dengan
penuh teliti, datuk menyarungkan kain pelikat ke badan lelaki malang itu
dalam keadaan terbalik.
)ara menyarungnya juga agak ganjil iaitu, dari kepala ke kaki. Datuk
memba"a lelaki tersebut pulang ke rumahnya. Datuk minta lelaki itu baring
di muka pintu dan datuk meletakkan batang tepus atas dada lelaki itu. Datuk
berdiri di anak tangga terakhir sambil matanya menatap "ajah lelaki itu.
"Kau sekarang bangun perlahan dengan tangan kiri kau menlak batang
tepus hingga ke hujung kakiK, kata datuk dan lelaki itu patuh dengan apa
yang dikatakan leh datuk.
"Sekarang, tak ada suatu apa pun yang mesti kautakutkan. 'ugas aku sudah
selesaiK, beritahu datuk pada lelaki itu sambil melangkah ke dalam perut
rumah. Datuk duduk dengan tiang seri menyandarkan badannya. Saya
bersandar dekat dinding. &atahari pagi kian meninggi, sudah masuk pukul
sepuluh pagi. Saya kira bila kerja datuk sudah selesai tentu dia akan pulang.
,aling le"at tiga atau empat petang kami akan meninggalkan Kuala 'erng,
;kir saya dalam hati. -elaki yang sudah diubati leh datuk terus
menghidangkan kpi pada saya dan datuk. -elaki itu sendiri menuangkan air
kpi ke dalam %a"an.
"&inumlah. /reng pisang belum masakK, ujar lelaki itu.
Datuk senyum. Saya terus menghirup kpi. 'iba#tiba saya tersedak. $ir kpi
bersembur ke atas lantai.
"Kenapa!", suara datuk keras.
2iji matanya terbeliak merenung "ajah saya. .ati saya jadi ke%ut bila datuk
memandang demikian.
"Kpi ni panas tkK, ujar saya.
"Kalau dah tahu panas, kenapa kau telan. $pa kautak bleh tunggu sampai
air itu sejukK, tekanan suara datuk %ukup keras dan meninggi.
197
6ajahnya masam. Saya tahu, datuk memang tidak senang dengan perangai
geljh saya itu. Datuk mahu saya menjadi manusia yang penuh span
santun, bila menghadapi hidangan terutama sekali bila berada di rumah
rang.
"'ak apalah tu. 'api Kamal mana dia!", tanya lelaki itu sambil menyapu air
kpi yang tumpah di lantai dengan kain buruk.
"Dia terus balikK, ja"ab saya.
"+h begitu, saya tak sedar. (da -din juga tak nampak batang hidungnyaK,
tingkah lelaki itu lagi.
"(da -din tu penatK, datuk bersuara tenang.
-elaki itu tersenyum. 'anpa memberitahu saya dan datuk, lelaki itu terus ke
dapur. Datang semula sambil memba"a sepiring greng pisang. Kami pun
makan bersama. &emang sedap makan greng pisang panas bersama air
kpi. 2ila sarapan pagi sudah selesai, datuk menghampiri lelaki yang
isterinya menjadi hantu itu sambil berkata4
"Kau ampunkan dsa isterimu!"
"Saya ampunkan"
"Kalau begitu, malam ini kita adakan majlis tahlil"
"Saya tak ada "ang"
"$ku beri kau "angK, nada suara datuk %ukup tegas.
Datuk selk saku dan mengeluarkan "ang. Dengan "ajah yang agak %emas
lelaki itu menerima "ang pemberian datuk. Saya juga hairan dari mana datuk
memperlehi "ang. Setahu saya se"aktu datang dulu, datuk tidak banyak
memba"a "ang. Saya segera menghampiri datuk dan terus bertanya dari
mana dia dapat "ang. Datuk menerangkan pada saya, baha"a "ang yang
diberikan pada lelaki itu adalah daun#daun kering. Dalam temph tertentu
"ang itu akan akan jadi daun kembali.
"Kenapa tk buat begitu!"
"(ntuk menlng rang susah"
"5ugilah rang yang menjual barang padanya"
"'idak. Sebelum "ang kertas itu bertukar menjadi daun seperti asalnya,
rang bunian isteri aku akan datang dan menukarkan "ang yang betul pada
penjual barang tersebut"
198
Saya menarik na7as panjang mendengar penjelasan datuk itu. Sebenarnya
datuk bagaikan berahsia dengan diri saya tentang ilmu kepandaian yang ada
pada dirinya. Dia hanya menunjukkan keblehannya dalam "aktu yang
tertentu tanpa di duga atau dijangka leh sesiapa. 2erdasarkan pada itulah
saya lebih senang mengikutinya "alau ke mana#mana.
Dan majlis tahlil pun berlangsung di rumah lelaki itu. -ima belas rang telah
hadir. Datuk sendiri jadi tukang masak dan memba%akan da. 2ila a%ara
majlis itu selesai, datuk memberitahu pada rang yang datang itu baha"a
apa yang berlaku itu adalah petunjuk dari $llah untuk renungan manusia
yang masih hidup.
"*adikanlah ini sebagai %nth dan tauladan. $llah dapat menunjukan
kebesaran dan kekuasaan<ya pada bila#bila masaK, nada suara datuk
menurun.
+rang yang berada dalam rumah tertegun. 'umpukan perhatian pada %akap
datuk.
K*ika kamu sayangkan isteri kamu, %uba elakkan atau ka"al diri mereka dari
jadi penderhaka pada kamu. 0steri yang derhaka pada suami, tidak akan
men%ium bau syurgaK
"'etapi, suami akan berdsa besar, kalau menggunakan taat setia serang
isteri untuk men%ari kesempatanK, datuk mengakhiri %akapnya.
2ila semua tetamu malam itu pulang, saya dan datuk mengambil tempat di
ruang hadapan untuk tidur.
-elaki itu tidur dalam bilik, manakala (da -din tidur di rumah lain. (da -din
bimbang kalau dia tidur di situ, pengalaman ngeri yang dilalui akan terulang
lagi. -ebih kurang pukul dua belas malam lelaki itu mengejutkan datuk. Saya
se%epat kilat bangkit dari baring.
"$da apa!" tanya datuk.
K2agaimana %ara saya nak ampunkan isteri saya!"
".um..", datuk garu pangkal kening.
"Saya termimpikan dia menangis di atas tanah lapangK, ujar lelaki itu lagi.
Saya sandarkan badan ke tepi dinding. Datuk pun menyal lelaki itu "aktu bi#
la ia mengalami mimpi itu.
$pakah masa dia mahu tidur tadi badannya bersih dan ada memba%a ayat#
ayat su%i.
"&asa saya masuk tidur saya ada air sembahyang. Sebelum tidur saya
memba%a ayat al KursiK, jelas lelaki itu.
"0steri kau mengharapkan keampunan dari kau!"
199
"$pa yang mesti saya buat!" tanyanya lagi.
Datuk bangkit dari tidur. Datuk berjalan di ka"asan ruang itu dua tiga kali.
Suasana malam %ukup sepi.
"Kau pergi ke kubur isterimu tujuh pagi. 2a%akan surah Bassin. Setiap kali kau
sembahyang subuh, berdalah pada $llah minta dsa isteri kau diampun#
kan", itu nasihat datuk pada lelaki malang itu.
"Saya buat. Saya mahu rhnya tenang dan damai. Saya ampunkan dsanyaK,
kata lelaki itu.
Dia pun meninggalkan saya dan datuk di ruang hadapan. &alam itu tidur
saya %ukup nyenyak. 2ila bangun pagi, badan terasa segar lebih#lebih lagi
bila mandi embun bersama datuk. Kulit badan terasa sejuk dan kelihatan
kemerah#merahan. ,agi itu saya bersama datuk meninggalkan Kuala 'erung
menuju ke pekan ,ekan 'erung. Datuk terus menemui (da -din yang
memang menanti kedatangannya.
"Kita balik berasinganlahK, beritahu datuk pada (da -din.
"Sebab!"
"$ku nak pergi ke pekan minggu di )hangkat *ering. $ku nak beli parang"
"2agaimana bayaran ubat menlng rang tu! Saya dah minta pada rang
kampung tiga ratus ringgit. &ereka setuju bayar"
Dahi datuk bergerak#gerak. 2iji matanya ma%am berputar#putar merenung
muka (da -din. Datuk terus memegang batang leher (da -din.
"Kenapa ni!K, (da -din terkejut.
"0ngat aku bukan %ari makan dengan %ara ini. $ku menlng rang kerana
$llah, bukan niat aku nak buat harta dengan ilmu yang ada pada aku ni. 0lmu
ini pemberian $llah untuk menlng rang. $ku nak hidup mesti berusaha
%ara lain. -agi sekali kau %akap ma%am itu, aku patahkan batang leher kauK,
%ukup keras suara datuk.
Dua tiga rang yang lalu di situ berhenti. &ereka mendekati datuk dan (da
-din. Salah serang daripada mereka menyangka datuk dan (da -din ber#
gaduh, lalu menasihati datuk dan (da -din supaya berdamai.
"*angan %ampur, ini urusan kamiK, ujar datuk pada rang itu.
Dengan "ajah yang tersipu#sipu rang itu menjauhkan diri dari datuk dan
(da -din.
"Kau pergi beritahu pada rang yang kau %akapkan mahu "ang, katakan apa
200
yang aku buat itu semuanya per%uma. 'ak kena bayar satu sen punK, datuk
mengeluarkan perintah pada (da -din.
'anpa banyak %akap (da -din terus naik bas yang memang menanti
penumpang untuk pergi ke Kuala 'erung. Datuk terasa lega.
"Ka"an ni adakalanya jadi ra%unK, rungut datuk sebaik saja bas bergerak
menuju ke Kuala 'erung.
Datuk yakin (da -din akan memberitahu pada rang tertentu dengan apa
yang di katakan leh datuk padanya. Saya dan datuk terus menahan teksi
yang dipandu leh pemuda berbangsa )ina menuju ke pekan minggu
)hangkat *ering. &emang, tujuan utama datuk ke situ untuk membeli sebelah
parang panjang. Setelah membayar harga teksi tersebut, saya dan datuk
terus masuk ke dalam gerai menjual buah#buahan kampung hingga ke gerai
makanan, saya dengan datuk berjalan dalam suasana tenang.
$khirnya, kami pun sampai ke gerai yang menjual glk serta parang ke#
punyaan (sman 5umba dari Sayng, Kuala Kangsar. Di samping menjual
glk dan parang, (samn 5umba juga menjual labu sayung atau labu air
yang terkenal itu. Datuk memberi sebilah parang panjang berulukan tanduk
kerbau serta tiga biji labu air. Setelah membayar harga barang yang kami
beli, datuk pun mengajak saya pergi ke gerai kpi yang berhampiran dengan
balai plis di situ.
6aktu mahu masuk ke gerai tersebut, serang angta plis lengkap dengan
pakaian seragam dengan pistl terselit di pinggang, berlari ke arah datuk.
,lis itu menepuk bahu datuk dari belakang. Darah saya tersirap. $pakah
salah yang telah datuk lakukan! Kenapa datuk mesti di tangkap! ,ersalan
itu timbul dalam tengkrak kepala saya.
"Kau $tanK, ujar datuk sebaik saja matanya tertumpu ke "ajah anggta plis
yang berusia kira#kira empat puluh tahun itu.
$nggta plis itu menyatakan rasa kagumnya kerana datuk masih dapat
mengingatinya, "alaupun sudah hampir dua puluh tahun tidak bertemu.
$nggta plis itu berasal dari *hr dan pernah bertugas di balai plis ,ekan
2ruas sekitar tahun 191M#1915. $"al tahun 1916 dia ditukarkan ke balai ,lis
(mbai, &elaka. Sejak itu hubungannya dengan datuk putus sarna sekali.
"0ni siapa!", tanya anggta plis itu pada datuk sambil merenung muka saya.
"'amar %u%u akuK, ja"ab datuk.
$nggta plis tersenyum. Dia memberitahu datuk baha"a anak sulungnya
yang sebaya dengan saya sudah bekerja sebagai anggta plis dan
ditempatkan di Kuala 'erung juga. Kemudian $tan Canggta plisD, mengajak
saya dan datuk ke rumahnya. 2arangkali ada tujuan yang tertentu. ,aling
kurang, dia mahu menuntut ilmu dari datuk, ;kir saya.
&emang tepat apa yang saya duga. Dia memang sudah lama men%ari datuk
201
untuk diajak ke 2atu ,ahat. Dia menyatakan hanya datuk serang saja yang
bleh menyelesaikan masalah yang di hadapi leh pihak keluarganya. Sudah
banyak pa"ang dan dukun terkenal dipanggil ke tempatnya. 'etapi, mereka
tidak berjaya mengatasi masalah yang yang menimpa keluarga anggta plis
itu.
"$pa masalahnya!K, sal datuk.
"Kubur anak saudara saya berasap"
"Kuburnya berasap!" datuk terkejut.
"2iasanya kubur itu berasap pada sebelah pagi dan senja. Serentak dengan
itu rang yang dekat tanah kubur terdengar suara rang menjerit minta
tlngK, terang anggta plis itu.
Datuk terdiam. Datuk tidak jadi minum kpi yang di hidang leh isteri
anggta plis itu. Saya kira datuk terkejut dengan apa yang didengarnya itu.
-ama juga datuk termenung. Dahinya berkerut. 2elum pemah dia mendengar
dan berhadapan dengan peristi"a sema%am itu.
"$da gambar anak saudara a"ak tu di sini $tan!", datuk renung muka
anggta plis itu.
"$da, nanti saya ambilkanK, anggta plis masuk ke dalam bilik dan keluar
dengan sekeping gambar pskad ditangan. /ambar itu diserahkan pada
datuk. -ama juga datuk merenung "ajah anak saudara anggta plis tesebut.
'anpa mengu%apkan sesuatu, datuk memulangkan gambar tersebut pada
anggta plis yang berasal dari *hr itu.
"Saya bleh %ubaK, pendek datuk memberikan ja"apan.
"'erima kasihK, "ajah anggta plis itu saya lihat berseri#seri. Senyumnya
tidak putus#putus bermain dibibir.
"2ila kita akan pergi!K, tanpa sabar#sabar anggta plis itu mendesak.
Datuk menggigit bibir sambil merenung ke "ajah saya.
"&inggu depan, kita bertlak petang"
":lklah tu, saya bleh minta %uti"
")ara nak pergi ma%am mana! ,ergi bersama atau bersingan!K, datuk
mengajukan pertanyaan.
"Kita pergi dengan kereta sayaK, lega hati saya mendengar pengakuan dari
anggta plis itu.
Saya tahu, kalau berasingan, datuk akan menunggang harimau
peliharaannya "aktu malam. Satu %ara yang amat tidak saya sukai. Seram
202
sejak badan saya memaut batang leher harimau, meskipun harimau itu jinak
dan bleh diurut ekr dan kepalanya. Datuk terus memberi alasan kenapa dia
terpaksa pergi ke 2atu ,ahat minggu depan. ,ertama dia mahu menemui
isteri mudanya Crang bunianD sebelum berjalan jauh. Kedua, dia perlu
menghubungi harimau belaannya untuk jadi pengiring ketika dia berada di
sana. Dan ketiga datuk perlu membuat persiapan#persiapan yang tertentu.
Sementara menanti minggu depan, saya dan datuk pulang ke kampung.
Sernasa berada di kampung bleh dikatakan setiap malam datuk memanggil
harimau belaannya datang ke halaman rumah. Datuk memberi harimau itu
makan tujuh biji bertih dan menyediakan air dalam bekas buluh gading.
Datuk bermain#main dengan harimau di ba"ah %ahaya bulan yang sedang
mengambang dan datuk memberitahu pada harimau belaannya itu supaya
pergi ke arah selatan tanahair.
Kadang#kadang saya lihat datuk duduk atas belakang harimau dengan
isterinya rang bunian menuju ke arah 2ukit Kta. $nehnya, bila saya bangun
dari tidur pada esk harinya, saya dapati datuk berada di rumah. 6aktu bila
dia pulang saya sendiri tidak tahu.
,agi Selasa itu, sebuah kereta $ustin 1100 ber%at merah yang dipandu leh
$tan Canggta plisD datang ke rumah datuk. &ana barang yang di;kirkan
perlu dimasukkan ke dalam bahagian belakang kereta itu. 'epat pukul
sepuluh kami pun bertlak. -ebih kurang pukul empat petang kami pun
sampai di 2alai ,lis )heras, Kuala -umpur. Kami singgah di rumah Kadir
Khan, pangkat abang ipar kepada $tan CKadir Khan baru saja ditauliahkan
menjadi sarjan di 2alai ,lis tersebutD. 2alai plis )heras kami tinggalkan
setelah menunaikan sembahyang &aghrib.
Sepanjang perjalanan datuk tidak putus#putus ber%erita dengan $tan.
'ernyata banyak yang datuk tahu tentang keluarga dan sanak#saudara $tan.
,erjalanan yang amat membsankan itu saya isikan dengan tidur. 2ila jaga
saya akan melihat keluar. ,emandangan malam memang tidak
menyenangkan hati saya.
Saya juga tidak pernah bertanya pada datuk, bandar atau pekan yang
dilintasi leh kereta yang saya naik itu. 2uat apa bertanya, buat penat mulut
saja. 'idak banyak kendaraan yang kami temui atau berselisih dengan kami
sepanjang perjalanan. 2adan terasa %ukup sejuk. 2ila saya melihat keluar,
saya terasa takut melihat hutan dan bukit yang tertegun di kiri kanan jalan.
'iba#tiba saya terasa $tan memperlahankan laju keretanya.
",ukul berapa!", saya terdengar suara datuk.
$tan tidak tidak menja"ab pertanyaan itu. Kereta bagaikan ditarik sesuatu
dari belakang.
",ukul duaK
"Kita dekat mana ni $tan!"
203
"Dekat Sungai 5ambai, dah dekat sempadan *hr"
Saya terasa %ukup resah. Saya yakin kereta yang saya naiki itu tidak
bergerak. 6alaupun $tan menekan minyak dan dan memutar setering. Saya
panjangkan leher ke depan. Kepala saya hampir saja mahu menyentuh
kepala $tan. Saya terkejut besar. Saya lihat muka $tan pu%at. &atanya tajam
merenung ke depan. $da sesuatu yang tidak kena terjadi pada kami.
"'kK, saya me%uit bahu datuk, Kkereta kita tidak berjalan tkK, tambah saya
lagi.
Datuk anggukkan kepala. Se%ara mengejutkan saja, datuk menampar dahi
$tan. Saya lihat $tan terpinga#pinga ma%am rang bangun tidur. Dia
menyebutkan sesuatu mengenai kereta yang di pandunya tidak bergerak.
:mpat tayar kereta bagaikan terlekat pada sesuatu. 'idak ada sebuah pun
kereta yang lalu untuk diminta pertlngan. Suasana %ukup gelap. Datuk
memba%a sesuatu dan menghembus pangkal telinga $tan.
"&engu%ap $tanK, kata datuk.
$tan pun mengu%ap dan datuk tahu baha"a $tan sudah pulih dari keadaan
khayalan. 2ila datuk bertanya pada $tan kenapa dia jadi demikian, $tan
menyatakan yang dirinya berada di satu tempat lain yang indah, diapit leh
"anita sambil mendayung sampan.
"Kau diresapi syaitan penungguK, bisik datuk ke telinga $tan.
Dengan pertlngan lampu kereta, saya melihat tubuh manusia tanpa kepala
sedang menunggang basikal. Saya segera memberitahu pada datuk dan
$tan. 5upanya mereka melihat apa yang saya lihat.
'ubuh manusia tanpa kepala yang naik basikal itu kian hampir pada kami dan
berhenti betul#betul di hadapan kereta yang di pandu leh $tan. *entera
kereta serta#merta mati. Datuk buka pintu kereta, saya dan $tan pun keluar
sarna. Dada saya berdebar. *alan raya itu terasa ksng benar. 'idak ada
kenderaan yang lalu, tidak ada manusia yang berjalan. Dari hutan ke%il di kiri
kanan jalan raya terdengar
berma%am#ma%am bunyi.
$da bunyi air terjun, ada bunyi suara rang menyanyi. .ati saya jadi ke%ut,
lembaga tanpa kepala itu turun dari basikal. Saya lihat batang lehernya
berlubang penuh dengan urat#urat yang bertuntai atas dada. Darahnya
meleleh di seluruh badan.
"SyaitanK, jerit datuk.
&ulutnya memba%a sesuatu. Datuk mengambil seketul batu lalu
dilemparkannya ke arah lembaga tanpa kepala. -embaga itu menjerit dan
terus melmpat ke atas basikal. Kami segera masuk kereta. Datuk menyuruh
$tan mengekri lembaga itu. 2ila sampai ke ka"asan Sungai Kesang,
lembaga tanpa kepala itu terus hilang. Sampai ke 2atu ,ahat hal itu
204
di%eritakan leh $tan pada ka"an#ka"annya. &enurut ka"an#ka"an $tan,
tubuh tanpa kepala itu memang selalu menga%au pemandu kendaraan.
&enurut mereka tubuh tanpa kepala itu berasal dari tentera /urkha yang di
pan%ung leh tentera *epun dalam perang dunia yang kedua dulu.
-ebih kurang pukul sembilan pagi pada hari 0snin, kami pun sampai ke
Kampung *rak 0lahi. $tan memperkenalkan datuk dengan ayah saudaranya
iaitu, +mari berusia lebih kurang enam puluh tahun, ada ladang kelapa dan
kpi. ,ada mulanya, datuk membuat keputusan untuk menginap di masjid
berhampiran tanah perkuburan itu.
"'idur di rumah saya. &asjid itu dika"al jinK, +mari memberitahu datuk.
Kemudian +mari pun ber%erita tentang beberapa keanehan yang terjadi pada
masjid itu. Datuk tidak begitu tertarik dengan %erita tersebut. Datuk hanya
tertarik tentang kubur anak +mari yang berasap dan menjerit "aktu senja
dan pagi. Setelah berbin%ang dengan +mari dan $tan, datuk bersetuju
melihat ka"asan kubur yang di katakan itu. 2ila bunga senja mula jatuh di
seluruh Kampung *rak 0lahi, datuk pun memakai seluar hitam dan baju
hitam. Datuk ikat kepala dengan kain merah.
I2iar saya tinjau dulu dengan %u%u sayaK, beritahu datuk pada +mari dan
$tan.
Kedua#duanya anggukkan kepala tanda setuju. +mari menyerahkan pada
datuk sebatang anak kpi berdaun tiga. &emang, datuk menyuruh +mari
menyediakannya untuk tangkal. 6aktu saya dan datuk sampai di pinggir
jalan ka"asan perkuburan, tengkk saya terasa seram. $da bunyi suara
burung murai batu dan puyuh tanah. Suasana sekeliling kelam dan samar#
samar. Datuk dan saya berdiri tenang menghadapi batu#batu nisan yang
memenuhi tanah perkuburan.
$ngin yang bertiup menlak dedaun di tanah perkuburan. Dedaun itu berlaga
sesama sendiri dan melahirkan bunyi air mbak diselang#seli dengan bunyi
rang keta"a. 'erdengar bunyi suara jampk dan burung hantu kubur
mengkais#kais tanah. Se%ara mendadak saja saya memeluk tubuh datuk, bila
saya terdengar bunyi suara rang menjerit dan minta tlng di tanah
perkuburan dalam suasana senja yang bertambah gelap.
'anpa banyak ber%akap, datuk mengheret saya ke tengah ka"asan
perkuburan. -angkah kami mati bila berhadapan dengan sebuah kuburan
yang mengeluarkan asap nipis dari rekahan tanah antara dua batang nisan.
Datuk pun membakar li0in. $sap itu jelas kelihatan ma%am "ap yang keluar
dari ketul ais. Suara rang minta tlng dan ampun menendang gegendang
telinga saya. Suasana di ka"asan perkuburan itu amat menakutkan saya.
".6 Kuur Bera&ap
205
Saya masih dapat menga"al perasaan. Datuk pun memadamkan api yang
membakar sumbu lilin. <yamuk mula menggigit %uping telinga dan muka.
Dalam samar#samar senja itu datuk memandang "ajah saya tepat#tepat.
"Kita balik sajaK, kata datuk.
"Kenapa!"
"*angan banyak salan, ikut %akap aku"
"'api tk.."
"*alanK, pekik datuk.
Saya lihat "ajah datuk lain ma%am. -angkah datuk %ukup %epat. Saya lihat
tapak kakinya bagaikan tidak menyentuh bumi. Supaya tidak ketinggalan
jauh darinya, saya terpaksa berlari tanpa memandang ke kiri dan ke kanan.
Kemudian saya terdengar bunyi yang ganjil dari arah belakang, ma%am bunyi
tapak kaki rang memburu saya. 2ila di tleh ke belakang tidak ada suatu
pun yang saya nampak ke%uali dedaun rumput menutup bumi yang runduk
kena pijak. Saya terdengar bunyi suara reriang rimba yang bertali#temali.
2unyinya berubah dari satu pkk ke satu pkk. 2unyinya %ukup nyaring
dan memanjang pula. Kata nenek, kalau reriang rimba berbunyi dalam bunga
senja dan bunyinya tidak putus, memba"a alamat ada penghuni kampung
yang akan meninggalkan kampung dan tidak akan kembali hingga hari
kiamat.
"Siapakah yang akan mati!", timbul pertanyaan dalam hati ke%il saya. 'entu
saja pertanyaan itu tidak akan menerima ja"apan dari sesiapa. 2arangkali,
kalau pertanyaan yang sama diajukan pada datuk kemungkinan menerima
ja"apannya %ukup %erah. Sayang, saya tidak berani bertanya padanya. Datuk
terus melangkah. Saya renung ke kiri. ,kk getah berdaun lebat tertegun
kaku. Saya tleh ke kanan, phn#phn kk yang berbuah rapat#rapat tidak
bergerak.
"'kK, mendadak saja memanggil nama datuk dalam "arna senja yang kian
gelap itu.
Datuk berhenti. :ntah ma%amana sepasang mata saya tertumpu pada
sepasang kakinya yang tidak memijak bumi. Saya kedutkan kening dan dahi.
2elum pernah saya melihat datuk dalam keadaan demikian. .ati saya mula
ragu#ragu. $pakah saya berhadapan dengan datuk atau dengan satu
makhluk asing yang menyerupai datuk.
2agi membuktikan apakah datuk yang "ujud di hadapan saya itu datuk yang
sebenar atau sebaliknya, saya segera menarik hujung bajunya dengan sekuat
hati. 2adan saya bagaikan ditarik leh satu kuasa menyebabkan saya
terdrng ke depan. 2ahu sebelah kanan saya menyndl pangkal belikat
datuk. Kemudian saya terasa satu hentakan yang amat kuat mengenai
pangkal telinga kanan saya. Seluruh badan terasa lemah. Saya tidak
206
mendengar apa#apa. Semuanya terasa sunyi dan sepi. Saya tidak tahu,
berapa lama saya berkeadaan demikian.
Saya tersedar apabila badan saya digyang leh datuk beberapa kali. 'elinga
saya diasak dengan ba%aan ayat#ayat su%i. 2ila saya membuka mata, saya
lihat datuk tersenyum.
"Saya lihat datuk ber.."
"$ku 7ahamK, datuk memtng %akap saya dan menyuruh saya bangun.
Suasana sekeliling bertambah kelam. 2unyi suara burung kuang#kuik %ukup
jelas kedengaran. Kata rang tua#tua, burung itu berbunyi dari atas kepala
harimau. $da juga yang mengatakan burung itu jadi kepala jalan kepada
hantu dan syaitan. Sering berbunyi "aktu senja begini dan tengah malam
menjelang subuh.
Saya tidak bleh bangun. Kedua belah sendi lutut saya terasa lnggar, tidak
mampu menahan badan saya agak gemuk ini. 2unyi suara burung kuang#kuik
semakin dekat. Saya %emas dan saya 7aham, kalau tidak kena %aranya saya
dan datuk akan jadi krban harimau.
"Kita dalam bahaya tk. 5umah +mari agak jauh tk"
"'ak apa. Sepatutnya kau tidak bleh menegur aku bila melihat aku dalam
keadaan yang ganjil"
"Kenapa tk tak %akap tadi!"
"$ku terlupaK, kata datuk dengan "ajah yang kesal. 'anpa diminta, datuk
menerangkan pada saya baha"a, dia terpaksa berjalan atas angin untuk
menghindarkan sebarang kejadian buruk. &enurut datuk jarak tapak
kakainya dengan bumi lebih kurang satu kaki setengah ruang yang ksng
antara tapak kaki dengan bumi akan dilalui leh angin yang bleh me#
misahkan kuasa jahat dari meresap ke dalam tubunya.
"$pa dia kuasa jahat tu tk!", tanya saya.
"*in tanah atau jembalang tanah"
"/anjil benar bunyinya. 0ni dah tahyul tkK, kata saya sambil tersenyum.
2elum pun datuk memberikan ja"apan pada pertanyaan itu, saya ter%ium
satu bau yang agak ganjil. Suara burung kuang#kuik terdengar dari dahan
pkk atas kepala. Datuk masih juga bertenang. Dia suruh saya berdiri tetapi
saya tidak berdaya.
"Kalau aku berjalan memijak bumi tadi, tentu saja aku lumpuh semua badan.
'empat ini agak kerasK, dengan mendadak saja datuk memberitahu saya.
Datuk juga menyatakan, sekiranya saya tidak menarik bajunya, perkara itu
tidak berlaku pada diri saya.
207
Sebabnya, ketika dia berjalan tadi semangat dan perasaannya sudah
disatukan dengan semangat saya. Datuk pun memi%it buku lali kanan saya.
&ulutnya terkumat#kamit memba%a sesuatu. .ari bertambah gelap. 2unyi
reriang rimba tidak kedengaran lagi. 'ernyata usaha yang datuk lakukan tidak
dapat memberikan kejayaan. Saya tidak mampu berdiri dan saya rasa
tempurung lutut sudah tidak "ujud pada tempatnya.
"Kau tahu 'amar kenapa aku berjalan atas angin!"
"'ak tahu"
"Kau perlu belajar dan mengenal adat budaya dan keper%ayaan nenek m#
yangmu yang tidak lari dari asas agama 0slam"
"&aksud tk!"
"&anusia tidak dapat melarikan diri dari empat unsur ini iaitu, tanah, air, api
dan angin. 2egitulah yang dikatakan leh guruku"
"Sebab apa begitu tk!"
"Kalau tidak ada benda#benda ini, manusia tidak akan dapat bergerak atas
alam ini"
"&aksud tk memang saya tak 7aham"
"&udah saja. &anusia berasal dari tanah akan kembali ke tanah. $ir pula
mesti ada dalam tubuh manusia. $pi yang bermaksud darah mesti ada dalam
diri manusia. 2egitu juga dengan angin, jika tidak ada angin manusia tidak
akan bleh bema7as"
Saya terdiam mendengar keterangan dari datuk itu. -alu dia menyatakan
makhluk lain sama ada dari jin dan sebagainya juga bergantung pada
perkara#perkara yang disebutkan itu.
",ada =ahirnya, engkau nampak kakiku tidak memijak bumi. 'etapi dari segi
kebatinannya aku tidak terpisah dengan bumi, seluruh pan%aindera bertaut
rapat dengannya. Kerana itu aku tidak bleh ber%akap atau mengerakkan
tubuhku. 2ila bergerak, kuasa jahat akan meresap ke tubuhkuK, datuk pun
memberikan penjelasan.
Saya mahu mengerti dan 7aham. $pa yang saya ragukan selama ini dengan
sendirinya sudah terja"ap. Datuk merenung "ajah saya dengan tepat dan
tajam sekali. Dari sinar matanya itu, datuk selah#lah berkata begini4
I*angan kau tanya lagi hai %u%uku, 'amar *alisK
Saya terkejut dari ribuan pkk sebelah kiri, seekr harimau mun%ul.
&isainya bergerak#gerak dan dalam samar#samar senja itu sinar matanya
seakan#akan ber%ahaya.
208
"Kau datang sayangK, kata datuk.
.arimau bergerak untuk menghampiri datuk. Dengan tenang datuk
menghulurkan lengan tangan kanan kanannya pada harimau itu. -idah
harimau yang panjang dan merah itu menjilat kulit lengan kanan merebahkan
bulu#bulu rma hitam dan lebat di tangan datuk yang kaya dengan urat.
Datuk lalu memeluk leher harimau. Datuk merabah#raba misai harimau, dan
harimau besar itu menguap panjang. 'aringnya yang tajam ber"arna putih
jelas kelihatan.
"Kau tahu aku dalam kesusahan, kau datang yaK, ujar datuk lagi.
.arimau itu terus merebahkan badannya ke atas bumi, bergerak kekanan
sambi0 menggerak#gerakkan ekrnya penuh manja. Datuk pun mengurut#
urut#urut badan harimau itu berkali#kali.
")u%uku sakit. Kau jilatlah tempurung lututnyaK
Sebaik sahaja datuk selesai ber%akap, harimau itu bangun. .arimau itu
menggeliat dengan kedua belah kaki depannya men%engkam bumi. &anakala
kedua belah kaki belakangnya menendang bumi menyebabkan bahagian
belakang badannya meninggi dan bahagian kepalanya rendah separas bumi.
.arimau itu mengaum ke%il sambil membetulkan kedudukan badannya
seperti asal.
"Kau harus membuatkan senaman ma%am harimau ini untuk menguatkan
pinggang dan urat#urat kaki dan tangan serta belikat dari diserang lumpuh.
*adikan amalan setiap pagi dan petangK, kata datuk pada saya sambil
menyuruh saya melihat gerak#geri harimau tersebut.
Dan harimau itu bagaikan mengerti dengan apa yang dikatakan leh datuk
pada saya, lalu mengulangi perbuatannya itu sebanyak tiga kali berturut#
turut. Dengan tenang harimau itu membuka mulutnya luas#0uas lalu
menjulurkan lidahnya hingga ke pangkal leher. Dengan tenang harimau itu
menghampiri saya. $pa yang saya rasai ialah rasa geli dan sejuk di bahagian
kepala lutut, bila lihat harimau itu menjilat kulit badan saya dari kepala lutut
hingga ke buku lali. Sesekali saya terasa gigi harimau yang tajam itu berlari#
lari lembut atas tempurung lutut. Saya kira lebih kurang tiga minit harimau
itu menjilat dari tempurung kepala hingga ke buku lali.
.arimau itu terus mengaum panjang dan menghilangkan diri dalam sekelip
mata. 2urung Kuang#kuik berbunyi kembali. Datuk menyuruh saya bangun.
&emang menakjubkan, saya dapat berdiri dengan %ukup baik sekali. Saya
bleh melangkah dengan penuh tenaga dan kekuatan.
"2agaimana! Kau kuat sekaran!"
"Ba tk, saya kuat"
'iba#tiba datuk mengikat kedua belah mata saya dengan kain hitam. Dia
209
menyuruh saya berdiri betul#betul disebelah kanannya. Datuk pun meletakan
tangan ke atas bahu saya.
"-angkah setapak ke depan dengan kaki kananK, ujar datuk.
,erintahnya itu saya patuhi. $pa yang saya alami selanjutnya ialah badan
rasa melayang. 2unyi angin %ukup kuat memukul gegendang telinga. Saya
bagaikan terkhayal sejenak.
"SediaK
Saya terdengar suara datuk. Serentak dengan itu saya terasa sepasang kaki
saya memijak bumi. Datuk pun membuka mata. Saya dan datuk sudah pun
berada di kaki tangga rumah +mari. Dengan "ajah yang tenang +mari
menjemput kami naik ke rumah. Kerana "aktu &aghrib hampir tiba, saya dan
datuk tergesa#gesa mandi dan mengambil air sembahyang. Datuk dan +mari
berbual#bual di ruang tengah sementara menanti "aktu 0syak.
Kerana +mari sudah berpisah dengan isterinya, dia hanya menyediakan
untuk makan malam sekadar yang termampu lehnya. &alam itu kami
makan nasi beras bukit berlaukkan ikan kembung rebus yang sudah digreng
serta sambal bela%an. &akanan yang disediakan amat menyelerakan.
(ntungnya, kami makan sesudah menunaikan sembahyang 0syak, kalau tidak
sudah pasti saya rasa tidak selesa untuk rukuk dan sujud.
-ebih kurang pukul sepuluh malam, saya dan datuk meninggalkan rumah
+mari menuju ke masjid. Sebelum berangkat, +mari memberi pesan supaya
berhati#hati bila tidur dalam masjid tersebut. &enurutnya, sudah banyak
rang di%ampak keluar dari masjid kerana ber%akap tidak sennh dan ikut
suka hati.
+mari juga menyatakan masjid itu dika"al leh jin 0slam. 2erdasarkan dari
keterangan itu, saya merasakan bukanlah satu perkara yang ganjil kalau
masjid itu dipanggil masjid jin. Satu perkara yang tidak menyenangkan hati
saya ialah untuk sampai masjid tersebut, terpaksa melintas tanah
perkuburan yang amat luas.
&emang jadi kebiasaan pada diri datuk, dia lebih suka berjalan "aktu malarn
tanpa memba"a pelita minyak tanah atau lampu suluh. Sedang kami
berjalan, tiba#tiba datuk berhenti. Dia bagaikan nampak tubuh manusia
bergerak dalam gelap di %elah#%elah batu nisan yang terpa%ak kejap di situ.
"Datanglah. $ku kenal a"ak. Sama#sama anak $darnK, nada suara datuk
%ukup keras.
Saya lihat datuk menekapkan kedua belah tangannya ke pangkal leher. Saya
segera merapatinya.
"KeluarlahK, ujar datuk lagi.
210
'idak ada ja"apan dan tindak balas dari makhluk yang dila"an ber%akap leh
datuk. Saya dan datuk terus tegak kaku di situ. Dalam gelap itu saya rasa
ada rang bergerak, memintas di depan kami. Datuk melmpat dengan
mendadak kira#kira dalam jarak enam kaki tingginya. 2ila datuk berdiri
semula di tempat asalnya, dia sudahpun memegang pergelangan tangan
serang lelaki tua.
"<yalakan lampu minyak tanah kau"
-elaki itu patuh dengan %akap datuk. Dari %ahaya lampu minyak tanah itu,
jelas kelihataan "ajah lelaki dalam usia lima puluhan. 6ajahnya pu%at
sungguh.
"Dari mana kau!", sal datuk.
"Saya menyiramkan air yassin ke kubur yang menjerit"
"Kubur siapa!"
"$nak +mari"
"Kau siapa!"
"Saya &hammad 'ammat. Sayalah yang menjaga seluruh ka"asan kubur ini
dan saya tinggal di pndk belakang masjid"
2agi mempastikan rang yang berkata itu manusia sebenar atau makhluk
lain yang menjelma sebagai manusia, datuk menggengam sekepal tanah.
'anah itu datuk gskkan ke lengan lelaki itu. Datuk senyum, &hammad
'ammat memang manusia sebenar kerana tanah yang digskkan ke
lengannya melekat di kulit. Dan &hammad 'ammat menjerit bila tanah itu
ditekan kedalam uratnya.
Datuk pun men%eritakan tujuannya datang ke situ. Dengan senang hati
&hammad 'ammat sendiri memasang tiga pelita minyak tanah dalam
masjid tersebut. 2ila semua urusannya selesai &hammad 'ammat pun
pulang ke pndknya. &emang ada terasa seram sejuk bila berada dalam
masjid tersebut. Datuk menyuruh saya tidur di sudut masjid berhampiran
dengan tingkap dan pintu. Datuk terus sembahyang sunat masjid. Selesai
sembahyang datuk terus memba%a al#3uran. Saya akhirnya terlelap.
2ila saya terjaga dari tidur, di hadapan saya terdapat serang tua berjanggut
memakai serban dan jubah hijau. $ir mukanya %ukup bersih bagaikan ada
%ahaya ketenangan di "ajahnya.
"Kau tidur di sana nakK, katanya tenang.
"'erima kasih"
Saya pun bangun dan menuju ke tempat yang ditujukkannya. Datuk terus
211
memba%a al#3uran. Sila lihat di kiri kanan datuk terdapat beberapa rang
lelaki memakai serban hijau dan berjubah hijau penuh khusyuk mendengar
datuk memba%a ayat#ayat su%i. Sebarang pemba%aan datuk tersalah atau
silap segera ditegur. 5uang masjid saya lihat terang benderang bagaikan ada
lampu letrik. Saya terus tidur dan bangun bila terdengar suara a=an subuh
memukul gegendang telinga. Saya segera mengambil air sembahyang.
Dalam sekelip mata saja, saya dapati masjid itu sudah dipenuhi dengan
manusia untuk sembahyang subuh.
Sebelum memulakan sembahyang saya bersalam dengan serang imam.
'idak banyak perkataan yang diu%apkan ketika saya berjabat salam
dengannya. Dia lebih banyak memba%a $llahu $kbar. Datuk saya lihat %ukup
tenang berhadapan dengan rang#rang yang tidak dikenali itu. Saya
sembahyang agak jauh dengan datuk. -epas sembahyang rang#rang itu
bersalaman antara satu sama lain. $khirnya bersalaman dengan saya
sebelum meninggalkan masjid. ,ak imam yang berbadan tegap adalah rang
yang terakhir meninggalkan masjid. 2ila sampai dihalaman masjid, dia
berpatah balik mendapatkan datuk.
"$"ak rang baru, ada hajat datang ke sini!", salnya.
"&emang, ada hajat besar" .
"$pa hajatnya!"
"&ahu menghilangkan suara yang menjerit dari kubur"
"Dia anak derhaka, saya juga berusaha ke arah itu"
"&aksud pak imam!"
"$da saya tinggalkan air untuk disiramkan ke atas kuburnya, tetapi rang
yang menyiramnya tu, tidak berapa sempumaK
"Saya kurang 7aham"
"Dia jarang berjemaah subuh di sini. Sebagai rang 0slam ada tempat ibadat,
memang elk sembahyang jemaah banyak 7aedahnya. Dapat mengekalkan
semangat persaudaraan sesama 0slam. Sembahyang serang dengan
sembahyang jemaah berbe=a pahalanyaK, kata pak imam itu dengan
senyum.
Dia lalu meminta diri dan tetap berda pada $llah, semga niat baik datuk itu
akan berjaya.
"2erusahalah untuk kebaikan. 'etapi apa yang harus a"ak ambil kira, segala
kejadian yang berlaku sebagai petunjuk dari $llah untuk umat manusia di
duniaK, itulah kata#katanya yang diu%apkan pada datuk dan meninggalkan
kesan yang amat mendalam pada diri saya.
212
Saya hanya dapat melihat pak imam melangkah lima tapak ke hadapan di
halaman masjid. 2atang tubuhnya ghaib dengan mendadak saja sebaik
sampai ke arah sebarang pkk. 2ila saya menleh ke dalam masjid, saya
lihat datuk terus memba%a ayat#ayat su%i al#3uran. Suasana subuh yang
amat menyejukan itu membuat saya dua tiga kali menguap panjang. Sesekali
menggeliat menghilangkan rasa lenguh di badan.
"Kau ambil yassin dan ba%aK, perintah datuk. Saya pun terus memba%a
yassin dengan perlahan#lahan, pemba%aan saya sering terganggu dan tidak
selan%ar pemba%aan datuk. $khirnya, beberapa rang kampung yang
berdekatan datang sembahyang subuh di masjid tersebut. &ereka merasa
agak pelik kenapa saya dan datuk tidak turut sama sembahyang jemaah
bersama mereka. Dari gerakan dan kerdipan mata mereka membayangkan
kesangsian. $gaknya, mereka mengira saya dan datuk berlainan ma=hab
atau menerima ajaran agama yang silap. 2ila mereka selesai sembahyang,
&hammad 'ammat menghampiri datuk.
"Kenapa tak berjamaah sekali!K, tanya &hammad 'ammat.
"Kami sudah sembahyang jemaah"
"Dengan siapa!"
"'adi ramai rang datang penuh satu masjid"
".aa.."
"'ak aneh. Saya ber%akap dengan pak imam. Saya bertukar senyum dengan
bilal muda"
&hammad 'ammat mengerutkan keningnya. Dia termenung sejenak. )epat#
%epat dia menuju ke sudut masjid sebelah kanan dan mengambil sebtl air
jernih. Dia datang pada datuk semula.
"$"ak bermimpi agaknya!"
"Saya ber%akap benar air dalam btl yang a"ak ambil tu pemberian pak
imam"
",elik"
Saya lihat muka &hammad 'ammar berubah lagi. 2ibirnya digigit sekuat
hati hingga menimbulkan bekas pada bibir sebelah ba"ah.
"$"ak berjemaah dengan jin"
"$lhamdulillah, saya bersyukur atas kebesaran $llahK, datuk pun
menadahkan ke dua belah tangannya.
+rang#rang kampung pun mula meninggalkan masjid begitu juga dengan
213
&hammad 'ammat. 2ila matahari mula terbit di kaki langit, saya dan datuk
pun keluar untuk mandi embun. &emang diluar dugaan, dalam langkah yang
punya mat0amat itu kami sampai ke bahagian belakang masjid yang
berhampiran dengan ka"asan perkuburan.
-ubang telinga datuk dan saya mula diasak dengan suara rang menjerit dan
menangis. Saya dan datuk menuju ke arah bunyi suara itu. &atahari pagi
mula meman%arkan sinarnya yang lembut, air embun di hujung daun yang
terkena sinaran matahari nampak bermanik#manik. 2urung#burung mula
melmpat dari dahan ke dahan sambil berki%au riang.
2ila saya dan datuk sampai ke kubur anak +mari, saya lihat &hammad
'ammat terbngkk #bngkk menyiramkan air dari dalam btl ke atas
tanah kubur. Saya dan datuk terus menghampiri &hammad 'ammat. Dia
tidak memperdulikan kedatangan kami.
Datuk terus duduk di bahagian kepala kubur. Datuk memba%a sesuatu. $ir
yang di siram leh &hammad 'ammat habis satu btl. &hammad 'ammat
pun meletakkan btl ksng itu dekat batu nisan. Saya terkejut, btl
ksng itu bergerak#gerak bagaikan disentuh leh manusia, akhirnya btl itu
hilang.
",erkara itu satu perkara biasaK, kata &hammad 'ammat memberitahu saya
yang kehairanan.
Suara dari dalam kubur tidak sekuat tadi. 'etapi saya dapat mendengar
dengan jelas apa yang terkeluar dari dalam perut bumi itu.
"$duh panasnya. $mpunkan saya emak, ampunkan sayaK, itulah yang dapat
ditangkap leh gegendang telinga saya di pagi yang hening itu. Datuk masih
membisu seribu bahasa. Sinaran matahari yang meman%ar ke atas kubur
%ukup keras, "alaupun hari masih pagi benar. Saya perhatikan dengan penuh
teliti, memang terdapat kepulan asap nipis keluar dari tanah kubur. Di
bahagian kaki yang berhampiran dengan batu nisan saya lihat tanah di situ
bagaikan retak #tetak ke%il.
Saya segera menyatakan apa yang saya lihat itu pada datuk. Datuk
menyuruh saya diam. &hammat 'ammat meninggalkan kami berdua di situ.
Datuk terus memba%a ayat#ayat su%i. Saya tetap berada disamping datuk.
2ila datuk selesai memba%a ayat#ayat su%i dan menleh ke kiri, saya dapati
pak imam yang berjubah hijau berdiri disisinya. ,ak imam bersalam dengan
datuk sambil berkata4
IDia anak derhakaK
,ak imam itu hilang. Suasana ditanah perkuburan terasa %ukup sepi. Ki%au
burung tidak kedengaran, apa yang saya alami ialah rasa seram. 2ulu tengk
saya meremang tidak menentu. Suara dari dalam kubur terus hilang. Saya
dan datuk pun pulang ke rumah +mari. Di rumah +mari datuk duduk diruang
tengah memakai baju dan seluar hitam siap dengan tanjaknya sekali. Datuk
merenung ke arah matahari terbit.
214
Sebelah kanan lututnya tersusun beberapa batang phn kayu ke%il. Sebelah
kiri lututnya terletak mangkk putih tanpa air. Datuk berta7akur kira#kira
sepuluh minit. Semua yang datuk lakukan itu diperhatikan leh +mari dan
saya penuh teliti. Datuk memejamkan matanya rapat #rapat. Saya terdengar
suara rang batuk. :ntah dari mana datangnya saya tidak tahu.
"Kaubenar#benar mahu menlngnya!K, terdengar suara ghaib.
"Ba, pak imam"
"Dsanya akan hilang sesudah diampun leh ibu yang melahirkannya"
"-agi pak imam!"
"Dia harus juga meminta ampun pada ibu tirinya"
Sebaik saja suara itu hilang, datuk membukakan matanya. Di tangan kanan
datuk tergenggam sehelai kain ber"arna hijau. Kain itu terus dibelitkan ke
lehernya. Datuk merenung ke "ajah +mari tepat#tepat.
"Kau sayangkan anakmu!", tanya datuk.
"'entu"
&aka ber%eritalah +mari baha"a anaknya itu pernah menendang dan
memaki ibunya sesuka hati. &alah pernah melukakan perasan ibunya yang
melarang dia ber%ampur gaul dengan budak#budak nakal. -arangan itu tidak
diperdulikan leh anaknya. $khirnya anak itu terlibat dalam kumpulan
penghisap ganja dan jadi peminat ekr tiga nmbr Cmasa itu judi empat
nmbr masih belum adaD.
"$nak saya itu membuat kerja#kerja syirik. &enyembah pkk, pergi ke kubur
lama menurun nmbr ekrK, kata +mari dengan "ajah yang amat muram.
Datuk hanya mendengar penuh teliti. +mari juga menyatakan, ibunya
menentang perbuatan itu hingga timbul pertengkaran. $naknya tidak dapat
menga"al perasaan lalu memaki ibunya sendiri. 'iga bulan lepas peristi"a
itu +mari ber%erai dengan isterinya, lalu kah"in lagi.
"$nak saya akhirnya bengkak kaki tidak bleh berjalan. 0steri kedua saya
mera"atnya. &asa mera"at itulah anak saya membaling isteri muda dengan
kayu hingga dahinya luka, isteri muda saya meninggalkan saya"
"-epas itu apa yang terjadi!", tanya datuk.
"$nak saya dimasukan ke hspital 2atu ,ahat dan meninggal dunia"
I$"ak terlalu manjakan anakK, %ungkil datuk lagi.
215
"&emang. Dialah satu#satunya anak sayaK, suara +mari tersekat#sekat dan
menangis.
Setelah mengadakan perundingan dengan +mari, datuk berusaha men%ari
isteri tuanya. $khirnya isteri tua +mari ditemui di ,ntian sudah menikah
dengan saudara berketurunan ,akistan. Datuk memba"a isteri tua ke rumah
+mari. 0steri muda tidak dapat ditemui menurut beberapa rang kampung di
situ, isteri muda +mari sudah pulang ke kampung halamannya di 'anjung
2alai 0ndnesia. Semua peristi"a yang terjadi di%eritakan leh datuk pada
isteri tua +mari. ,erempuan itu menangis tersedu#sedu. .atinya terasa pilu
atas perbuatan bekas suaminya yang tidak memberitahu tentang kematian
anaknya.
&alam itu, saya dan datuk tidur ke masjid jin lagi sekali. Kali ini kami datang
ke masjid agak le"at. Kira#kira pukul satu tengah malam. Kedatangan kami
disambut leh pak imam berjubah hitam dimuka pintu masjid.
"Kau sudah jumpa emaknya!", tanya imam itu.
"Ba, pak imam"
I&ana dia!"
"Dia ada di rumah adik +mari"
"Kita ke sanaK, ja"ab pak imam berjubah hijau.
Kami pun menuju ke rumah adik +mari. ,ak imam tetap berada di antara
saya dengan datuk. Suatu perkara ganjil yang saya alami, rang lain tidak
dapat memandang tubuh pak imam. &ereka hanya mendengar suaranya
saja, sedangkan saya dan datuk dapat melihat gerak#geri pak imam. ,ak
imam melakukan sembahyang dua rakaat di rumah adik +mari. Kemudian dia
mengajak datuk dan saya memba%a surah Bassin hingga subuh. Sebelum
matahari terbit pak imam itu memberi sebtl air jernih kepada datuk.
"Kau ajak ibunya ke kubur pada sebelah pagi. Suruh dia siramkan air ini atas
tanah kubur itu dan suruh dia ba%a ayat iniK, pak imam beritahu pada datuk
sambil menyerahkan sehelai kertas yang bertulis ja"i.
"-agi pak imam!"
"Sesudah selesai semuanya itu, ibunya harus melakukan sembahyang
tahajud tengah malam minta $llah mengampunkan dsa anaknya. 'etapi, dia
terlebih dulu dengan hati yang su%i mesti mengampunkan perbuatan
anaknya itu terhadapnya"
*anda +mari dan iparnya termanggu#manggu mendengar suara ghaib itu.
&ereka hanya nampak sekilas pandangan bentuk tubuh imam yang berjubah
hijau "aktu berdiri di muka tangga sebelum menghilangkan diri dari kami
semua.
216
"/6 Dikacau Penunggu K1'am
$pa yang dikatakan leh imam berjubah hijau itu dilaksanakan leh janda
+mari dengan sempurna. Datuk tidak banyak %ampur tangan dalam urusan
tersebut, ke%uali menemani janda +mari pergi kekubur selama lapan pagi
berturut#turut. &asuk hari yang ke empat belas, suara tangisan dari kubur
sudah tidak kedengaran lagi. Dan janda +mari pun menyatakan hasratnya
pada datuk untuk pulang ke ,ntian.
"'angguhkan lah duluK, kata +mari pada jandanya.
"Kenapa!"
"-epas mengadakan kenduri kesyukuran malam jumaat ini, kau pulanglah.
$ku minta pada kau demi kasih sayang kita pada anak", +mari menyatakan
hasratnya.
*anda +mari termenung. Dalam hati dia membilang hari. Dia menggigit bibir.
Kalau dia memenuhi permintaan +mari bererti dia terpaksa bermalam lagi di
Kampung *rak 0lahi.
".ari ini suami saya datang mengambil saya, tak dapat menunaikan hajat
baik tuK, ja"ab janda +mari.
Datuk merenung muka +mari yang dijamah sinar matahari pagi.
"2ila suami a"ak datang!", datuk menyal perempuan yang ber"ajah
lembut.
Kedua#dua belah kelpak matanya agak hitam kerana kurang tidur dan
terlalu banyak menangis mengenangkan perbuatan bekas suaminya.
"'engahari iniK, ja"abnya pendek.
".ari ini hari Khamis. Dia tidak marah kalau kau tidur semalam lagi di siniK,
%elah datuk.
,erempuan yang ber"ajah lembut menyimpan seribu penderitaan itu
merenung "ajah datuk. Dalam sinaran mata yang redup itu tersembunyi
seribu ketegasan diri yang tidak bleh diubah leh sesiapa pun. 2egitulah
;rasat datuk bila melihat bla mata perempuan itu.
"Saya bleh menunaikan permintaan itu kalau mendapat i=in dari suami
saya. 'ugas isteri membuat apa yang disukai leh suami dan menjauhkan
sebarang perbuatan yang tidak disukainya. 0nilah ibarat saya untuk suami
sayaK, ujar perempuan itu dengan tenang.
Datuk tesenyum dalam hal ini ternyata datuk kalah. Datuk bleh berhadapan
dengan syaitan dengan gagah dan berani. 'etapi,datuk terpaksa tunduk
dengan perempuan yang kuat iman dan mengikut perintah $llah.
217
"0tulah yang baiknya, memang yang baik itu untuk $llah dan yang jahat
untuk syaitan dan na7suK, suara datuk lemah.
Kemudian datuk dan +mari turun ke tanah. ,erempuan ber"ajah lembut
duduk dimuka pintu menanti kedatangan suaminya. -epas kurang pukul
sebelas pagi, suaminya datang dengan sebuah teksi. Datuk segera menemui
suami perempuan itu. 2er%akap sesuatu dengannya.
"'ak jadi halangan kalau untuk kebaikanK, balas suami perempuan itu.
Dengan tenang suami perempuan itu membayar tambang teksi dan meminta
teksi itu datang menjemputnya selepas sembahyang *umaat pada hari
esknya. &alam itu, kenduri kesyukuran pun diadakan. Sebelum majlis
dijalankan, datuk ber%akap dengan +mari sebentar. 'anpa memberitahu saya
datuk pun menghilangkan diri. 2ila tetamu sudah penuh di anjung, datuk
se%ara mendadak saja tersembul dalam barisan rang kampung bersama
serang lelaki berjubah hijau. -elaki itu saya lihat tidak banyak %akap. Dia
hanya bersalam saja dengan rang yang datang. Kemudian duduk tunduk
membilang tasbih.
$tas permintaan datuk, rang yang berjubah hijau memba%akan da. 2ila
rang ramai menjamah hidangan, rang berjubah hijau tidak menjamahnya.
Dia terus membilang tasbih. 2ila semua rang selesai makan dan minta diri
untuk pulang, rang berjubah hijau terus bangun dan dan berjabat salam.
'idak ada rang yang berani bertanya tentang dirinya sama ada pada datuk
atau pada +mari. &ulut rang ramai bagaikan terkun%i. $khirnya, tinggallah
saya, datuk, +mari dan jandanya bersama suami dalam rumah itu merenung
ke arah lelaki berjubah hijau.
"2ertaA"alah kamu semua pada $llah, dan $llah akan memberikan kamu
semua pengetahuan dan petunjuk yang baikK, ujar rang yang berjubah hijau
itu.
Kemudian dia bagaikan kilat hilang dari dari pengelihatan kami. Kerana
semuanya sudah selesai, datuk dan saya meninggalkan Kampung *rak 0lahi.
Datuk menlak pemberian +mari seperti kelapa, pisang dan "ang sebanyak
lima puluh ringgit.
"Saya tidak hidup atas ini. Saya buat kerana $llah semata#mata.
2ersyukurlah pada $llah atas limpahan kurnia nya yang kita terimaK, kata
datuk.
"'api ini pesan anak saudara saya. -agipun di sini perkara bagi duit pada
rang yang berjaya ma%am a"ak ni sudah jadi perkara biasa"
"Saya bukan rangnya. Sedekahlah pada anak#anak yatim"
"&aa7kan sayaK, ujar +mari.
Dalam perjalanan pulang itu, datuk tiba#tiba teringatkan anak saudaranya itu.
218
$nehnya, bila saya men%adangkan padanya supaya pergi ke seklah tempat
anak saudaranya mengajar datuk menlak.
"*angan ka%au dia bekerja men%ari re=ekiK, kata datuk.
".abis bagaimana kita mahu men%arinya tk!"
I0khtiar dengan bertanya pada rang"
'idak kuasa saya mela"an %akap datuk. Setelah puas bertanya ke sana ke
mari, akhirnya datuk dapat juga tahu lkasi rumah anak saudaranya itu.
'idak lama saya dan datuk menginap di rumah anak saudaranya itu, tetapi
membekalkan saya satu pengalaman yang aneh. Sepupu saya itu Busu7
namanya. &enye"a sebuah rumah yang berhampiran dengan tanah kubur.
&enurut Busu7 tempat dia tinggal itu dipanggil Kampung 2agam Cbeberapa
tahun yang lalu "aktu saya pergi ke Singapura, ka"asan di situ sudah
banyak berubah. Sudah ada kedai perabut kepunyaan rang &elayu
bertingkat# tingkat tingginya.
Sudah ada tempat menjual minyak petrl. -ebih kurang pukul dua belas
malam, saya terdengar pintu rumah Busu7 di ketuk rang bertalu#talu. 2ila dia
mahu membukanya Busu7 menahan.
"Kenapa!", tanya saya.
"SyaitanK, ja"ab Busu7.
&endengar %akap Busu7 itu, datuk bangun. Dia termenung sejenak melihat
"ajah Busu7 kelihatan pu%at. $nak dan isterinya tidak dikejutkannya.
"Syaitan ma%am mana!" datuk minta kepastian.
"Saya belum melihatnya, tapi rang yang pernah membuka pintu rumah
melihat perempuan berambut panjang tidak bermataK, Busu7 memberikan
penjelasan.
Sebaik saja Busu7 habis ber%akap datuk terus meinbuka pintu. $pa yang
dikatakan Busu7 memang benar. Di muka pintu berdiri serang perempuan
berambut panjang dengan "ajah yang pu%at. Dengan sekilas datuk sudah
tahu, perempuan yang dilihatnya itu bukan hantu.
"$pa hal!" tanya datuk.
"Saya lapar"
"&asukK, perempuan itu pun masuk.
,erbuatan datuk itu memeningkan kepala Busu7. Datuk memberi perempuan
itu makan. 2agi menguji sama ada perempuan itu sudah dirasuk syaitan atau
tidak, datuk men%ampakkan kain hitam berbu%u tiga ke arah perempuan itu.
'idak ada tindakbalas dari perempuan tersebut. Setelah datuk mengadakan
219
temubual dengan perempuan itu, ma%am pega"ai plis menyiasat rang
salah, ternyata perempuan itu gila dan di singkirkan leh keluarganya.
'erpaksa tinggal di pinggir hutan dan keluar bila malam. Kemudian rang#
rang yang tidak bertanggungja"ab menyebarkan ;tnah perempuan itu
bukan manusia tetapi hantu perempuan berambut panjang. &alam itu juga
datuk %uba memberi ra"atan segera pada perempuan itu. Datuk juga
menyuruh perempuan itu bermalam di rumah Busu7. $kibat dari perbuatan
datuk itu, tersebarlah berita knnnya Busu7 menyimpan hantu berambut
panjang.
"$ku terpaksa mera"atnya selama tiga pagi hingga dia baikK, kata datuk
saya dan Busu7.
Dan Busu7 tidak dapat berkata apa#apa. Sama ada dia rela atau dia tidak dia
harus patuh dengan permintaan datuk yang su%i itu. Dengan pertlngan
$llah yang &aha 2esar, datuk berjaya mengubati perempuan itu dengan
memandikan seluruh tubuhnya dengan tujuh biji air kelapa muda selama tiga
pagi. ,ada sebelah petangnya, selama tiga petang datuk menanam separuh
badan perempuan ke dalam di tanah di ba"ah sinaran matahari selama tiga
jam. Kepala itu dilumurkan dengan asam ja"a. Setelah itu, datuk memaksa
perempuan berambut panjang mandi di sungai hingga menggigil kesejukan.
.ari terakhir, datuk pun memanggil semua jiran#jiran Busu7 berkumpul di
halaman rumah kira#kira pukul empat petang. Datuk menyuruh perempuan
itu duduk di atas bangku khas. Diba"ah bangku itu pula datuk letakkan sabut
kepala.
Supaya perempuan itu tidak lari, bahagian pinggang dan badan di ikatkan
pada bangku. Ketika itu datuk sudah pun memakai baju dan seluar hitam,
kepalanya diikat dengan kain merah. Dia pun memerintahkan saya men%urah
minyak api lalu membakar sabut. Datuk berpeluk tubuh mulutnya kumat#
kamit memba%a sesuatu. ,erempuan yang berambut panjang terus menjerit
sekuat hati. 'iba#tiba datuk menepukkan kedua belah tangannya. $pi yang
marak segera padam diganti leh asap tebal.
,erempuan itu terbatuk#batuk kelemasan. Serentak dengan itu, rang ramai
melihat tulang#tulang ikan dan serpihan ka%a keluar dari rambut "anita
tersebut. Datuk menyuruh saya menyiram air atas sabut yang dibakar.
,erempuan yang berambut panjang terkulai atas bangku. Datuk lalu
mengumpulkan serpihan ka%a dan tulang lalu dimasukkan ke dalam un%ang
ke%il. Datuk menepuk bumi, perempuan itu tersedar, "ajahnya berseri#seri.
2leh ber%akap dengan baik dan teratur.
"Dia sebenamya anak yatim. $da rang yang melamarnya tetapi lamarannya
ditlak kaum keluarganya kerana mereka tidak mahu harta peninggalan ayah
perempuan ini lepas ketengah rang lain. +rang yang meminangnya dulu
berdendam lalu mengenakan ilmu sihir padanyaK, kata datuk.
2ila datuk mahu meninggalkan ka"asan halaman untuk masuk kedalam
rumah, serang lelaki segera menerkam kepalanya dan mengaku pada datuk
220
baha"a dia adalah ayah saudara pada perempuan itu.
Dia juga menyuruh anak buahnya menyebarkan ;tnah pada perempuan yang
malang itu. Datuk menasihatkan lelaki itu supaya membela anak saudaranya
dengan sebaik mungkin, dengan rasa rendah diri lelaki itu menyesal atas
perbuatannya. Dia berjanji akan memelihara anak saudaranya seperti
anaknya sendiri.
"$"ak salahK, kata datuk.
"$pa salah saya!"
"Sebagai serang 0slam a"ak disuruh. 'etapi a"ak tidak melakukannya
terhadap anak saudara a"ak. $"ak hanya berserah pada keadaan, satu
perbuatan yang tidak terpuji mengikut ajaran 0slamK, jelas datuk lalu
memba"a anak saudaranya pulang.
,agi esknya, saya dan datuk pun meninggalkan rumah Busu7 menuju ke
utara dengan sebuah teksi. Kami sampai ke 0ph lebih kurang pukul tujuh
petang. Kami bermalam di rumah kenalan datuk di Kampung ,engkalan
,eguh yang letaknya beberapa batu saja dari kta 0ph. ,agi esknya kenalan
datuk sendiri menghantar kami ke kampung. Dua bulan kemudian, datuk
menerima surat dari Busu7 yang mengatakan perempuan yang berambut
panjang telah menemui jdh dengan serang pemuda dari &asjid 'anah,
&elaka.
,emuda itu ada hubungan kekeluargaan dengan gadis itu dari sebelah
ibunya. ,emuda itu berkhidmat dengan pihak tentera 0nggeris di Singapura di
bahagian 5.$.S.). C5yal $rmy SerEi%e )pD bertempat di Kem Seletar.
Seminggu selepas kah"in dia memba"a isterinya ke tempat bertugas,
demikianlah Busu7 menulis dalam suratnya. CSepupu saya itu Busu7 kini
menetap di 'aman ,elangi *hr 2haru, setelah meletakkan ja"atan sebagai
guru untuk bergiat dalam lapangan pemiagaan.
)ukup gembira datuk menerima surat dari anak saudaranya itu. Dia juga
berda supaya jdh perempuan berambut panjang dengan pemuda itu akan
berkekalan hingga ke anak %u%u. Sejak datuk pulang dari 2atu ,ahat,
kesihatannya tidak begitu baik. Dia selalu diserang batuk mulai pukul dua
belas malam hingga menjelang "aktu subuh.
2ila saya menasihatkannya supaya pergi menemui dktr, datuk tidak mahu.
Dia mengatakan pada saya sakitnya tidak parah dan bleh baik sendiri.
Kadang#kadang saya ter;kir alangkah baiknya kalau saya dapat jadi seperti
datuk. 2leh menlng rang yang sakit. 'etapi, bila saya ;kirkan dengan
sedalam#dalamnya, memang saya tidak dapat mengikuti jejak langkah datuk.
Datuk %ukup lkek mahu menurunkan keblehan dan kepandaiannya dengan
diri saya. Datuk bimbang kalau ilmu yang saya tuntut darinya akan disalah#
gunakan. Dia hanya menurunkan ilmu#ilmu yang mudah pada saya seperti
mengurut tangan rang yang tersilap urat serta beberapa petua dan da
untuk diri saya sendiri yang tidak bleh digunakan untuk rang lain,
221
"alaupun untuk anak isteri.
Dari sinilah mulanya timbul dalam hati saya untuk menyambungkan
pelajaran yang terkandas. $tas galakan datuk juga, saya memasuki seklah
malam di kampung saya. Datuk tidak tahu, baha"a saya akan menyambung
alam baktinya dengan %ara yang tersendiri. Saya bera=am untuk menjadi
serang dktr. Dengan itu saya akan bleh menlng rang.
"Datuk kau bukan tak mahu menurunkan ilmu pada kamu 'amar. 'api
pantang larangnya terlalu ketat, %abarannya juga terlalu kuat. &a%am nenek
ni, kalau tak sabar#sabar dah lama tinggalkan diaK, kata nenek pada saya,
setelah saya nyatakan rasa kesal saya atas sikap datuk pada suatu petang.
'anpa diduga perbualan saya dengan nenek didengar leh datuk. Dia segera
mendekati kami. &atanya merenung "ajah saya. Dia memba%a apa yang
tersirat dalam dada saya.
"$ku bleh memberikan kesenangan, kebahagian pada rang lain, tetapi hal
itu tidak dapat aku berikan pada nenekmu. Kalau dia menuduh aku sebagai
lelaki tidak bertanggungja"ab aku tidak marah. $pa yang dikatakannya itu
memang benarK, kata datuk dari kepala tangga.
<enek merenung muka saya.
"&emang begitu janji aku dengan guru ku dulu. 'idak mengutamakan
kepentingan diri sendiri dan kaum keluarga, kalau tidak ilmuku tidak menjadi.
'uhan telah memberi aku serang isteri yang setia dan sabar. 0nilah nikmat
dari $llah yang aku terimaK, sambung datuk lagi.
&atanya merenung redup pada "ajah nenek. Dan nenek pun tersenyum
%ukup manis. 2elum pernah saya menikmati senyum nenek semanis itu.
$gaknya, dia megah kerana pengrbanannya selama ini di sanjung leh
datuk. 2arang kali sikap bertlak ansur, timbang rasa dan saling memahami
tugas masing#masing membuat rumahtangga datuk dan nenek kukuh hingga
ke anak %u%u, ;kir saya dalam hati.
&eskipun rumah tangga mereka tidak didirikan atas landasan %inta dulu baru
kah"in, mereka mengambil langkah nikah dulu kemudian %inta. 'ernyata
kebahagiannya lebih panjang, kemesraannya terlalu padat. Susah mahu
diresapi pertingkahan, ;kiran saya terus berjalar ke dalam kepala.
"<enekmu serang "anita yang baikK, tambah datuk lagi.
Datuk terus beredar dari kepala tangga. Saya pun melangkah meninggalkan
nenek dengan kerjanya mengupas buah kelapa. 2agi mengisi masa lapang
petang itu, saya berhasrat untuk pergi ber%ampur dengan ka"an#ka"an yang
sebaya bermain gasing. 2uah gasing dan tali yang tersimpan di ba"ah rumah
saya ambil. )ita#%ita saya mahu memangkah dua tiga biji buah gasing ka"an#
ka"an hingga terbelah. Se%ara mendadak saja saya teringatkan batang
pan%ing yang tersadar di pangkal pkk mempelam. /asing dan tali saya
tinggalkan. 2atang pan%ing saya ambil.
222
"<ak ke mana dah petang beginiK, tanya nenek
"<ak meman%ing ikan di sa"ah"
"(sahlah, dah petangK, tahan nenek.
"Kejap aja nekK, ja"ab saya dan terus meninggalkan ka"asan rumah menuju
kesa"ah yang terbentang luas.
&atahari sudah %ndng benar letaknya. Dalam perkiraan saya, "aktu itu
sudah pukul lima lebih. &emang tidak "ajar saya turun ke sa"ah
meman%ing. Saya terus meniti atas batas bendang menuju ke sebuah klam
ke%il yang terletak di ba"ah sebatang pkk tualang besar dan tinggi. Kiri
kanan pkk itu ditumbuhi leh pkk#pkk buluh. $kar#akar jeja"i berjuntai
di dahan tualang, sebahagian darinya men%e%ah bumi. 2eberapa akar itu
saya ptng separas dada.
Sebelum saya meman%ing, saya bergayut pada akar itu, ma%am tar=an
bermain angin. &emang menyernkkan. Kemudian saya meman%ing dengan
umpan %a%ing yang saya krek di tanah pangkal pkk tualang. <asib saya
memang baik petang itu, pan%ing saya selalu saja mengena. 'idak sampai
satu jam saya sudah dapat berkati#kati ikan keli, haruan dan puyu. 0kan#ikan
itu saya letakkan dalam raga. $=am saya mahu menangkap separuh dari
ikan#ikan yang terdapat dalam klam tersebut. .ati saya berdebar dengan
tiba#tiba. Daun telinga kanan saya bergerak#gerak dan terasa angin lembut
menyentuhnya.
Saya mula rasa ragu#ragu kerana ketika itu memang tidak ada angin yang
bertiup. Saya segera menleh ke arah raga yang penuh dengan ikan#ikan
hasil dari pan%ing saya. Saya dapati ikan#ikan di situ semuanya hilang,
ke%uali seekr ikan haruan ke%il sebesar ibu jari terlmpat#0mpat dalam
raga. Saya renung ke langit, matahari sudah pun runduk di kaki langit.
Keadaan sekeliling sa"ah sudah tidak se%erah tadi. .ati saya bagaikan
dipengaruhi leh sesuatu kuasa untuk terus meman%ing, ikan#ikan saya lihat
bagaikan melmpat#0mpat dipermukaan klam.
Saya membuat keputusan yang saya kira %ukup baik iaitu meneruskan kerja
meman%ing ikan di klam. Sedang saya asyik meman%ing, hari pun beransur
gelap. Senja kala sudah datang. Saya bagaikan terdengar suara datuk
memanggil#manggil nama saya. Saya bersedia untuk pulang dan rapat
kepangkal pkk tualang untuk mengambil raga yang berisi ikan. -agi sekali
saya terkejut, tidak ada seekr ikan pun di situ, ke%uali anak haruan ke%il
sebesar ibu jari terlmpat#0mpat dalam raga. Saya menarik na7as panjang.
Saya jadi bdh dengan keadaan yang saya hadapi. $da sedikit amalan yang
datuk berikan pada saya bila menghadapi keadaan yang begitu. 2arangkali,
saya perlu men%ubanya sama ada jadi atau tidak, ;kir saya. Dengan tenang
saya menjamah bumi dengan hujung kuku jari manis, saya pun memba%a
septng ayat dari surrah al#9alak iaitu 3ul a>u=ubirabbil7alaA hingga akhir.
Saya terasa diri saya bagaikan mendapat sesuatu kekuatan ghaib.
223
Saya jadi berani. 5asa %emas dan bimbang hilang dalam diri saya. *ari manis
saya tekan ke bumi. Dengan ekr mata saya menjeling sekitar ka"asan. -agi
sekali semangat saya tergugat. Disebelah kanan saya terlihat sepasang kaki
ma%am kaki itek yang %ukup besar, berbulu rma tebal hingga ke buah betis.
Saya dngakkan kepala. Saya berhadapan dengan satu lembaga putih yang
%ukup tinggi. -ebih tinggi dari pkk tualang.
.ari sudah beransur gelap. Saya bagaikan terdengar debu angin yang %ukup
hebat, bagaikan ribut besar sedang berlaku di sekeliling saya. Saya terdengar
pkk tualang dign%ang bertalu#talu. Saya nampak dengan jelas dengan
dedaun tualang jatuh ke bumi. 2ila bunyi angin ribut berakhir, lembaga itu
pun hilang. Suasana terasa terlalu sepi. Saya %ampakkan batang pan%ing dan
raga ke dalam klam.
Saya bersedia mahu melangkah pulang. 2aru lima tapak, saya berhadapan
dengan satu lembaga yang %ukup aneh. 'ingginya agak sederhana, lebih
kurang sama tinggi dengan bentuk tubuh datuk. Kepala lembaga itu tidak
berapa jelas. 'etapi, dari bahagian leher hingga ke paras pinggang ditumbuhi
bulu. Kedua belah tangannya berbentuk ma%am sayap burung. Dari pinggang
hingga ke kaki serupa dengan bentuk tubuh manusia biasa. Dalam saat#saat
%emas begitu, saya terdengar nama saya dipanggil sayup#sayup dari arah
kampung.
Saya kenal benar suara itu ialah suara datuk. Saya %uba menja"ab panggilan
itu, tetapi tidak berdaya. Suara saya tidak keluar. 2agaikan ada sesuatu yang
menahan pangkal kerngkng saya. Saya renung ke arah lembaga itu
kembali. Kini saya sudah pasti benar baha"a, lembaga itu memang aneh,
kepalanya juga berbentuk burung ada paruh dan mun%ung. Kedudukan
matanya ma%am kedudukan mata manusia.
Sinar matanya tajam tidak berkelip#kelip memandang ke arah saya. Suara
datuk, makin lama makin dekat kedengaran. Dalam saat#saat begitu saya
tidak dapat berbuat apa#apa. Saya hanya berserah pada $llah yang &aha
2esar. Saya %uba memba%a beberapa ptng ayat al#3uran, tapi banyak
yang silap dan lintang#pukang. ,erkara yang patut di dahulukan diba%a
kemudian begitulah sebaliknya. Saya jadi tidak tentu arah.
Suara datuk kian dekat. Saya menleh ke arah datangnya suara datuk.
&emang saya lihat datuk ke arah saya dengan memba"a septng kayu.
Saya %uba melambaikan tangan ke arah datuk. -ambaian saya itu selah#
lah tidak dapat dilihat leh datuk dalam suasana yang agak samar#samar
itu. -embaga ganjil itu terus melihat gerak#geri saya.
Dalam "arna senja itu, saya melihat datuk kian hampir dengan saya. *arak
saya dengan datuk lebih kurang antara sepuluh hingga lima belas kaki.
'etapi, datuk tidak dapat melihat saya. Suara datuk %ukup jelas saya dengar.
Sayangnya, saya tidak dapat menja"ab suaranya itu.
"'ak mahu dengar %akap rang inilah padahnya, aku yang susahK, keluh
224
datuk.
Saya lihat dia berdiri betul#betul di sebelah lembaga ganjil itu. Datuk terus
mema%akkan kayu yang diba"anya ke tanah. Serentak dengan itu, saya lihat
lembaga ganjil membuka kedua belah sayapnya lalu terbang kearah dahan
tualang. Se%ara mendadak saja saya bleh bersuara dengan selantang#
0antangnya. Datuk terkejut bila dia mendapati dirinya berhadapan dengan
saya. 'anpa banyak %akap datuk terus menyapu "ajah saya dengan tangan
kirinya sebanyak tiga kali.
"Kau masuk salah tempatK, kata datuk dan terus memba"a saya pulang.
Sampai dijalan rumah, saya dimarahi datuk. .ampir#hampir saja dia mahu
menampar muka saya. &ujurlah nenek dapat menyabarkan darah datuk yang
sedang naik itu. $pa yang saya lihat tadi, bagaikan mimpi dan tidak masuk
akal. Kalau di%eritakan pada sesiapa, saya pasti dituduh gila atau berkhayal,
paling tidak dianggap suka mengada#adakan %erita yang tidak munasabah.
'etapi, lain pula dengan datuk. Dia terus menyuruh saya ber%erita. Dia yakin
apa yang terjadi pada saya ada hubungannya dengan alam. $da hubungan
dengan makhluk $llah yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.
%06 I'mu Ra)a Ke'a7ar
Datuk pun mengeluarkan perintah pendek buat saya.
"*angan meman%ing di klam "aktu bunga senja. Kalau kau bantah, aku
patah#patahkan leher kamuK, begitulah datuk, dalam perintah yang lembut
terselit satu ugutan yang amat menakutkan.
"9ahamF" sergahnya.
"9aham tkF"
'ernyata pengakuan saya itu tidak dapat menenangkan perasaannya. Datuk
tidak putus#putus menyatakan kesalnya pada nenek terhadap perbuatan
saya itu. 'etapi, nenek tetap memberitahu datuk apa yang saya lakukan itu
terjadi se%ara tidak sengaja.
"2arang kali mereka mahu menguji sejauh mana kekuatan ilmu yang aku
tuntutK, datuk mengeluh sambil memperkemaskan silanya, menghadapi
hidangan makan malam.
"(sah ingatkan kisah tuK, ujar nenek sambil menghulurkan mangkuk nasi
pada saya. <asi pun saya masukkan ke dalam pinggan. <enek hulur pula
mangkuk nasi pada datuk. 2ila makan malam selesai, saya tersandar di
dinding. <enek terus membasuh pinggan mangkuk di dapur. Datuk
mengambil daun sirih dari tepak. Kemudian, datuk menyuruh saya
225
mengambil daun serunai laut dan kapur di ruang tengah.
,erintah itu saya ikuti. Daun sirih dan serunai laut datuk %ampurkan dengan
kapur. Ketiga#tiga benda itu datuk han%urkan dengan tapak tangan. $khirnya
di rendamkan dalam %a"an beberapa saat. Datuk pisahkan daun sirih, daun
serunai laut dan kapur dari air di dalam %a"an dengan mengunakan penapis
yang halus. Sebelum air itu diminum, saya lihat datuk memba%a sesuatu.
"0ni ubat yang baikK, katanya sambil merebahkan badan atas lantai.
Saya terus masuk ke dalam bilik, saya melihat dan memba%a beberapa kitab
tua tentang perubatan tradisinal yang ditulis dalam tulisan ja"i. $da
beberapa perkataan *a"a Kun yang tidak saya 7aham, saya akan bertanya
pada datuk dan dia akan memberikan makna perkataan itu pada saya hingga
7aham. &emang, ubat yang dibuat leh datuk %ukup berkesan untuk dirinya.
2atuk datuk beransur kurang. &enjelang pukul dua belas malam,batuk datuk
tidak kedengaran lagi. )uma yang saya dengar bunyi dengkurnya tidak
putus#putus.
Saya terdengar kkk ayam bertalu#talu. &ata saya masih segar. 'idak ada
rasa mengatuk. Dua buah kitab lama sudah selesai saya ba%a. 2adan mula
terasa sejuk. Saya pun rebahkan badan ke atas lantai. Saya terpandangkan
daun tingkap bilik terbuka dengan sendirinya. Saya bangun untuk
merapatkan daun tingkap tersebut. 2ila papan tingkap saya sentuh, saya
terdengar bunyi belalang pelesit berbunyi dengan nyaringnya dari sebelah
kanan. Saya %uba men%arinya tetapi, belalang itu tidak kelihatan ke%uali
suaranya yang %ukup keras. $ngin dinihari yang bertiup lembut memba"a
bunyi ki%au burung murai. Dari mana datangnya, saya sendiri pun tidak tahu.
Dengan sepenuh tenaga, daun tingkap saya tarik.
(saha saya gagal. 2agaikan ada suatu kuasa yang menahan pada daun
tingkap itu. Saya terasa pula angin terlalu keras bertiup. Saya lihat pkk#
pkk di luar ma%am dign%ang manusia. Saya juga terdengar seka"an
burung berak#berak terbang tinggi sambil berbunyi dengan ran%aknya.
2urung#burung itu berpusing#pusing atas bumbung rumah. 'anpa membuang
masa, saya pun dngakkan kepala ke langit.
Saya terlihat satu %ahaya berjerumbai Cbertali#taliD dari bahagian ba"ah
lembaga yang terbang di angkasa menuju ke arah anak bukit di sebelah
utara. Dalam saat yang sama juga saya terdengar suara burung jampuk
bertalu#talu dari dahan pkk kekabu tinggi di kanan rumah. Dalam gelap
malam yang memanjang itu, saya bagaikan terpandang kelibat lembaga
besar melintas di depan mata saya.
Saya segera mengambil pelita minyak tanah. 2ila saya berpatah balik kearah
tingkap, saya dapati tingkap yang lagi satu terbuka dan daun tingkap itu
dihempas bertalu#talu dengan kuatnya. Semua rumah bergegar. Datuk
terjaga dari tidurnya. Datuk datang dan berdiri di belakang saya. Datuk
menyuruh saya beredar dari situ dan mengambil alih tempat saya. Dia berdiri
dimuka tingkap dan burung berek#berek lalu berlegar#legar atas bumbung
rumah semula.
226
Datuk pun menekan pangkal hidungnya dengan ibu jari kanan. &atanya
tajam menembusi malam yang pekat itu. Dengan mudah datuk merapatkan
kedua belah daun tingkap lalu mengun%inya. 2aru dalam dua tapak datuk
melangkah ke arah saya, daun tingkap terbuka semula. 2ila datuk mahu
merapatkannya semula, satu pukulan kepak burung hinggap ke muka datuk.
&uka datuk segera berubah jadi lebam kebiru#biruan. Datuk jatuh ke atas
lantai.
Saya segera mengambil beberapa helai bulu burung yang gugur di sisinya.
Saya lihat datuk berguling#guling atas lantai menahan kesakitan. ,ipi kanan
%tatuk berdarah kena %akar kaki burung. Saya
jadi kelam#kabut dan saya lihat ke atas bendul tingkap terjulur kepala
manusia yang berbulu burung.
Dalam saat#saat yang %emas itu datuk membuka kain. Saya tersipu#sipu
melihatnya berbgel di depan saya. Darah dari pipi kanannya terus mengalir.
Datuk menyarungkan kain pelekat dalam keadaan terbalik dari kepala ke
kaki. Semua perbuatan datuk itu diperhatikan lembaga bermata merah.
"$mbilkan aku segenggam berasK, jerit datuk sekuat hati. <enek tergesa#
gesa masuk ke dalam bilik dengan memba"a segenggam beras erat#erat dan
memberikan kepada datuk. Datuk pun melemparkan beras yang
digenggamnya ke arah lembaga bermata merah. Satu jeritan terdengar
ditengah malam yang pekat itu, bersama pekik anjing dan burung hantu
bersahut#sahutan. -embaga bermata merah hilang di muka jendela.
Suasana kembali tenang. <enek memimpin datuk keluar dari bilik saya. &uka
datuk pu%at. Darah yang mengalir di pipi bertukar menjadi air putih yang
kental. 2aunya %ukup busuk ma%am bau bangkai.
"$mbilkan aku segenggam beras lagi. 2asuh beras itu dengan air kelapa
muda. Dan kau jangan terkena air ktr ini, pergilah %epat#%epat. $ku nak
basuh muka. $ku tak tahan lagi rasanya menahan panas ni. Daging pipi aku
ma%am kena apiK, datuk berkata dengan tenang pada nenek.
Dan nenek pun ke dapur mengambil beras serta memetik kelapa muda jenis
rendah di belakang rumah. <enek melakukan seperti apa yang dikatakan
leh datuk. Sambil memba%a beberapa ayat#ayat al#3uran datuk membasuh
mukanya dengan air kelapa pembasuh beras. &uka datuk kembali merah dan
segar. $ir yang jatuh atas lantai datuk sapu dengan kain busuk dan kain itu
dimasukkan ke dalam satu baldi ke%il.
":sk kena tanamK, kata datuk.
Dia bangun dan terus rapat ke muka jendela. -ama juga datuk berdiri di situ.
Saya tidak tahu apa yang di buatnya. 2ila datuk terdengar suara a=an subuh,
barulah datuk beredar dari muka tingkap dan mengajak saya mengambil air
sembahyang. Sementara menanti matahari pagi terbit di kaki langit, datuk
memba%a al#3uran. Saya mengulangi mata pelajaran bahasa 0nggeris dan
membuat kerja rumah Chme"rkD seperti yang di suruh leh &r. 0smail. &r.
227
0smail lulusan Kirkby )llege mengajar di seklah rendah 0nggeris tempat
saya. Kemudian berka"in dengan serang gadis yang mengajar satu seklah.
&r. 0smail akhimya bertukar mengajar ke &aktab 'entera di Sungai 2esi.
Dalam pilihanraya tahun tujuh puluhan, &r. 0smail bertanding sebagai %aln
bebas, tetapi kalah ditangan %aln 2arisan <asinal bagi Ka"asan ,angkalan
2haru. Sejak itu %erita tentang &r. 0smail tidak saya dengar lagi.
,agi itu selepas menanam kain buruk dan baldi, datuk mengajak saya pergi
ke pekan ke%il. Kami naik basikal. Saya duduk di belakang dan datuk
mengayuh basikal. 'idak lama kami berada di pekan. Setelah membeli ikan
masin dan bilis, dalam "aktu satu jam kami pun pulang. Sementara menanti
"aktu makan tengahari, datuk mengajak saya menebang buluh untuk buat
raga dan lukah CbubuD.
Datuk %ukup %ekap memtng buluh dan menakiknya. Dia tidak kelihatan
letih "alau sedikit pun. 'ugas saya tidak berat, %uma memisahkan ranting
buluh dari batangnya dan membelah buluh yang sudah di ptng leh datuk.
2uluh yang sudah di belah itu saya aturkan atas tanah supaya kena %ahaya
matahari.
Dengan itu buluh akan %epat kering dan memudahkan kerja merautnya. Kerja
kami berhenti, bila nenek menjemput kami makan. )ukup berselera datuk
dan saya makan.
"*arang#jarang kita dapat makan bersamaK, kata saya.
"'entulah, kau dan datuk asyik berjalan ajaK, %elah nenek.
"2etul, aku rasa esk pun kita tak bleh makan ma%am ni"
"Kenapa pula!" tanya saya pada datuk.
"$da alamat aku akan panggil rang"
"$pa alamatnya tk!"
"&asa aku terbang buluh tadi, ada anak kela"ar terbang mela"an angin.
".um baru saya tahuK, saya meningkah %akap datuk.
Disambut dengan keta"a leh nenek. &emang tepat %akap datuk, lebih
kurang pukul tiga petang, serang anak muda berdahi luas tiba di kaki
tangga. $nak muda itu memakai seluar panjang kuning, berbaju putih
berlengan pendek dan memakai selipar *epun.
"Saya tahu tujuan a"ak datangK, kata datuk sebelum anak muda itu
membuka mulut. Datuk lalu mengajak anak muda itu naik.
"'empat a"ak dika%au syaitan!", tambah datuk lagi.
$nak muda yang termanggu#manggu itu anggukkan kepala. 'anpa diberi
sebarang isyarat, nenek terus meletakkan kpi dan rti kering di hadapan
datuk dan anak muda itu. $nak muda yang berkulit agak gelap itu
228
memberitahu datuk yang dirinya bekerja sebagai nelayan di ,antai 5emis.
Sudah ramai dukun dan pa"ang yang ditemuinya meminta jasa baik mereka
menghalau sejenis makhluk yang mengganggu penduduk kampungnya di
2atu 'ujuh, Segari.
ISemuanya menlak tidak sanggupK, kata anak muda itu.
".abis mana kau tahu rumah aku! $ku bukan pa"ang dan aku bukan bmh"
"$da rang menyuruh saya minta jasa baik pak%ikK
"Siapa!"
"Sarjan .amid, balai plis ,antai 5emis"
"Kau harus tahu. $ku bukan pa"ang dan aku bukan bukan dukun. $ku hanya
berikhtiar, yang menentukan kejayaannya $llah yang &aha 2esar"
"Saya 7aham pak%ikK, nada suara anak muda itu merendah.
Sebelum memulakan sebarang perjalana, datuk menghitung dan mengira
apakah perjalanannya memba"a tuah atau %elaka. Setelah berta7akur berapa
minit, datuk memberitahu anak muda itu, masa yang paling sesuai
melangkah apabila matahari sudah %ndng separas dahan kelapa. $nak
muda itu tidak membantah permintaan datuk itu.
Di luar sinar matahari %ukup angkuh jatuh atas bumi dan dedaun di halaman
rumah. Ki%au burung keli%ap amat riang, melmpat dari dahan ke dahan
bersama hembusan bayu yang lembut dan nyaman. Kepala saya digayuti
persalan. Kenapa begitu mudah datuk menunaikan permintaan dari rang
yang memerlukan pertlngannya. $pakah datuk mahu men%ari dan
menambah pengalaman! $tau datuk mahu menguji ilmu yang dituntutnya!
,ersalan itu tidak mendapat ja"apan dan mati dengan sendirinya dalam
tempurung kepala saya.
"Kenapa kau yang sibuk#sibuk sangat, apa kau di"akilkan leh penduduk di
situ men%ari aku!", datuk menyal anak muda itu.
"'idak"
"Kalau tidak kenapa kau mesti bersusah payah!"
"$da hubungan dengan ayah saya"
"$yah kau! Siapa dia ayah kau!", datuk agak terkejut.
&atanya merauti seluruh "ajah anak muda itu. Dari gerak#gerinya ternyata
anak muda itu kurang senang dengan pertanyaan itu. $da sesuatu yang
mahu dirahsiakannya dari datuk.
229
"(sah berahsia dengan aku. Kalau kau ber%akap jujur dan terus terang akan
memudahkan kerja#kerja aku. 0ngatlah, apa yang kau buat sekarang bukan
untuk kejahatanK, datuk %uba membunuh rasa resah dalam diri anak muda
itu. $nak muda itu tundukan kepala merenung lantai rumah.
"$yah saya .aji Saad 'aluK, dengan nada suara yang lemah anak muda itu
menyatakan pada datuk.
6ajahnya kelihatan agak muram. Datuk memperkemaskan silanya dan
merenung keluar. &elihat dedaun rambutan dan manggis yang di tlak angin.
2ergerak#gerak penuh malas.
",ernahkah pak%ik dengar nama tu!"
",ernah. $yah kamu berasal dari Sumatera dari daerah 'alu, aku kira dia
sengaja mengekalkan nama tempat lahir di hujung namanya"
"Ba, memang ayah sendiri ada men%eritakan yang dia berasal dari 'alu"
Datuk kelihatan tenang mendengar %akap anak muda itu. Datuk menekan
pangkal belikatnya dengan tapak tangan. &enghilangkan rasa lenguh akibat
terlalu lama duduk.
"$yahmu sakit!" sal datuk lagi.
"'idak"
"*adi untuk apa kau datang ke mari!"
"$yah saya sudah meninggal dunia"
Datuk membeliakkan biji matanya. .ujung kening sebelah kanannya saya
lihat bergerak#gerak. 'anpa banyak bi%ara datuk bangun lalu masuk ke dalam
biliknya. Datuk keluar dengan memba"a se%ebis kain hitam tiga segi. Datuk
letakkan kain hitam itu di hujung lutut kanan anak muda tersebut. Kemudian
datuk menyuruh anak muda itu menekan bahagian tengah kain hitam
dengan ibu jari kanannya. Datuk melihat urut#urut yang timbul di belakang
tangan anak muda itu. Datuk tersenyum lalu memegang pangkal siku anak
muda tersebut.
Dalam beberapa saat saja saya lihat dahi anak muda itu berpeluh. &ukanya
berkerut menahan kesakitan yang amat sangat. Saya lihat datuk tidak
memperlakukan sesuatu terhadapnya. Datuk sekadar menemukan kulit
tangan dengan kulit dibahagian siku anak muda itu bagaikan terkun%i.
Dari hujung kedua belah bibirnya terkeluar air liur, meleleh hingga kepangkal
dagu. $ir liur itu kelihatan kekuningan ma%am air liur basi dan baunya kurang
menyenangkan. Datuk berhenti menjamah kulit siku anak muda itu. $nak
muda itu nampak termengah#mengah ma%am berlari berbelas batu dalam
panas yang terik. 2ahagian belakang baju putihnya basah leh peluh, ma%am
baru kena hujan.
230
"Kau ada menuntut sesuatu dari ayahmu!", sal datuk sebaik saja anak
muda itu menyandarkan badannya ke dinding.
&ata datuk dengan mata anak muda itu bertemu. &a%am ada perla"anan
ilmu batin antara anak muda itu dengan datuk. )ukup susah saya mahu
menggambarkan keadaan perla"anan itu. ,erkara yang nyata urat#urat
dalam klam mata anak muda itu bagaikan tersembul merah.
"2erterus#terang dengan aku. *angan uji aku nanti kau binasaK, pekik datuk
sekuat hati.
Serentak dengan itu dia menampar lantai. ,apan lantai yang ditampar leh
datuk saya lihat berlubang sebesar tapak tangan. 2ahagian tepi papan yang
berlubang itu mengeluarkan asap, manakala papan yang ter%erai saya lihat
menjadi hitam ma%am arang.
"$da, %uma separuh jalan. $yah yang paksa saya menuntut darinya. Saya tak
mahu. Dia paksa juga. *angan jahanamkan hidup saya pak%ikK, anak muda itu
mula menangis.
Datuk terdiam. Dari gerak#gerinya saya tahu, datuk kesal dengan apa yang
telah berlaku. 'anpa segan silu datuk minta maa7 pada anak muda itu.
"Kamu terlalu berahsia dengan aku. 2ukankah sudah aku katakan berterus#
terang saja dengan aku"
"Saya tidak berniat begitu pak%ik. 'etapi, saya bagaikan di gerak leh sesuatu
untuk berbuat begitu"
"$ku 7aham, semuanya terjadi diluar kemampuan diri kamu. 0ni membuktikan
yang ar"ah ayah kamu mahu kamu menurut jejak langkahnya"
&endengar %akap datuk itu, anak muda yang malang terus mengeluh. Se%ara
terbuka anak muda itu mengakui dia tidak setuju dengan beberapa ilmu
kebatinan yang diamalkan leh ar"ah ayahnya yang bertentangan dengan
akidah 0slam.
"2anyak perkara yang meragukan saya pak%ikK, ujar anak muda itu.
"$ntaranya!" datuk mula men%ungkil rahsia.
"Dia mengajarkan ajaran ilmu matahari yang diba"anya dari salah sebuah
negeri di 'imur 'engah semasa dia menjadi kelasi dulu"
"-agi!"
"$jaran itu ber%ampur aduk antara 0slam dengan pemujaan pada sesuatu
seperti memuja bulan, matahari dan laut. $dakalanya benda#benda yang
dipuji itu lebih mulia si7atnya dari $llah yang menjadikan alam ini"
231
"Dia sudah ke &ekah dan bergelar .aji!"
"0ni juga meragukan saya. &enurut beberapa ka"an rapat ayah saya, dia
tidak ke &ekah. 'etapi, menunaikan ibadah haji di salah satu tempat di ,ulau
,inang. $yah saya tidak pernah sembahyang *umaat dan berjemaah di surau.
Dia lebih banyak mengasingkan diri dan membuat amalan se%ara rahsia"
"$pa tindakan rang#rang kampung tempat kamu!K
"Sejak kematian ibu, saya dan ayah dipulaukan. $dik#adik yang lain
memba"a diri ke tempat lainK
Datuk termenung panjang. Dan anak muda itu meneruskan %eritanya tentang
ar"ah ayahnya. &enurut anak muda itu, ketika ayahnya mahu
menghembuskan na7as yang terakhir, ayahnya berhempas pulas menendang
dinding dan lantai. Sesudah mengeluh ma%am lembu kena sembelih barulah
rh ayahnya ber%erai dengan jasad. 2ila ayahnya mahu dikuburkan, satu
perbalahan telah berlaku antara rang
kampung. Satu puak tidak mahu ayahnya dikuburkan di tanah perkuburan
0slam. &ereka mahu menempatkan tubuh ayahnya itu di satu tempat lain.
$lasan mereka kenapa hal itu patut dilakukan, kerana mereka mengira ar"ah
ayahnya bukan serang 0slam.
&ana kala pihak yang satu lagi mahu tubuh ayah anak muda itu disemadikan
di tanah perkuburan 0slam. $lasan mereka ar"ah .aji Saad memang serang
0slam. Surat lahir dan kad pengenalan membuktikan yang ar"ah itu memang
0slam. ,ihak itu juga menyatakan, menentukan sama ada seserang itu 0slam
atau tidak, bukanlah terletak di tangan rang kampung. $da pihak yang
tertentu bleh memutuskan seperti *abatan $gama, &u7ti dan lain#lain lagi.
".anya $llah sahaja lah yang dapat menentukan seserang itu 0slam atau
sebaliknya", kata datuk.
$nak muda itu terdiam. Dia tidak mengatakan %akap datuk itu benar atau
tidak. Dari kerdipan matanya yang lembut, saya membut kesimpulan anak
muda itu setuju dengan apa yang dikatakannya leh datuk.
"Setelah penghulu dan ketua kampung %ampur tangan, ayah ar"ah saya
ditanam ditanah perkuburan rang#rang 0slamK, anak muda itu
menyambung perbualan yang terputus.
$nak muda itu men%eritakan tentang ar"ah ayahnya dengan "ajah yang
muram. &enurutnya, "aktu tubuh ayahnya mahu ditimbus dengan tanah,
beberapa rang kampung yang meletakkan tubuh ayahnya dalam lubang
kubur melihat sesuatu yang ganjil berlaku pada tubuh ayahnya.
"$pa yang ganjilnya tu!", saya pula menyal.
"&ukanya ditumbuhi bulu ma%am burungK, ja"abnya.
232
"$pa yang mereka buat!" datuk pula mengajukan pertanyaan.
"&ereka tanya saya sama ada saya mahu melakukan sesuatu. Saya tidak ada
pilihan melainkan menyuruh mereka menimbusnya dengan tanah"
Saya menarik na7as panjang. Seram juga saya mendengarnya. Saya lihat
"ajah datuk masih dalam keadaan yang tenang. $nak muda itu menggigit
ibu jarinya. Suasana dalam ruang rumah terasa sepi buat beberapa minit.
Kami termenung panjang. &asing#masing membuat perhitungan dan
tanggapan yang tersendiri setelah mendengar %erita ganjil dari anak muda
itu. $nak muda itu bangun dan berdiri dekat pintu. &erenung kearah pkk#
pkk mempelam dan manggis yang disinari mata hari petang. -ama juga dia
termenung di situ.
"Selepas rang#rang kampung pulang dari dari tanah kubur, langit yang
%erah bertukar hitam. Kilat guruh berbunyi kuat. ,kk nibung di belakang
rumah kamu dipanah petir. Kemudian hujan turun dengan lebatnya. .ujan itu
berhenti bila masuk "aktu subuh", tanpa di duga datuk terus berkata
demikian.
$nak muda segera mengalihkan pandangannya pada datuk.
"&ana pak%ik tahu!", anak muda terkejut besar.
"0lmu yang diamalkan leh ayah kamu satu ilmu yang salah. Sebenarnya
saya tahu serba sedikit tentang ilmu ituK, terang datuk denganjujar padanya.
Datuk lalu memberi penerangan tentang ilmu tersebut. &enurut datuk, ilmu
itu di kenali dengan nama 0lmu Kela"ar atau 0lmu 2urung yang pernah
digunakan leh kelasi#kelasi kapal bila kapal mereka pe%ah atau karam di
tengah laut pada =aman dahulu. &asa berlaku peperangan antara tentera
2elanda dengan pejuang Kemerdekaan 0ndnesia, beberapa rang yang
mengamalkan ilmu tersebut telah menggunakannya untuk mela"an pihak
musuh terutama di daerah &endailing dan 'alu. +rang yang mahu
memperleh itu harus bertapa dalam keadaan menanamkan separuh badan
dalam tahi kela"ar.
Sebelum itu, rang yang terlibat harus pergi ke sebuah gua di /unung Kidul
di ,ulau *a"a. &engabdikan diri pada syaitan di situ dengan membuat
pemujaan pada sekeping papan yang sudah berusia beribu#ribu tahun. ,apan
yang dipuja akan menjadi lembaga yang menyerupai dengan tubuh badan
yang mahu menuntut ilmu. Kemudian lembaga itu akan menghisap darah ibu
kaki rang yang mahu memperhambakan diri. Syarat utama rang yang
menuntut ilmu itu harus mengakui papan tua itu adalah benda yang paling
berkuasa, maha mengetahui dan menyerahkan rh dan jasadnya pada papan
penunggu. Dilarang sama sekali melakukan perkara#perkara yang disuruh
leh $llah.
Semasa rang itu menanamkan separuh badannya dalam tahi kela"ar, dia
hanya memakan kepak kela"ar selama empat puluh empat hari. 2ila
233
amalannya sudah genap, 100 hari tubuhnya akan berbulu seperti burung dari
kepala hingga ke pinggang. Dari pinggang ke ba"ah ma%am tubuh manusia.
Ketika bulan mengambang penuh, dia akan terbang dan kembali ke rumah
asalnya. Setiap malam, dia harus menyediakan darah kela"ar satu mangkuk
putih dan diletakkan di ba"ah pkk nibung. Demikian datuk memberitahu
tentang ilmu yang diamalkan leh ar"ah ayahnya.
"$pa untungnya ilmu tu datuk!" tanya saya.
"2leh mengumpulkan kekayaan, asalkan patuh dengan perintah syaitan.
2leh menjadikan diri ma%am burung dan terbang untuk menjahanamkan
rang. Satu perbuatan laknatK, kata datuk lagi.
$nak muda yang malang itu mengeluh. Dia mula tahu sekarang kenapa masa
ar"ah ayahnya masih hi#
dup, selalu mengasingkan dalam sebuah bilik gelap. Setiap malam tidak
pemah berada dirumah ke%uali "aktu menjelang subuh.
-ebih kurang pukul empat petang kami pun memulakan perjalanan menuju
ke sebuah kampung ke%il dipinggir pekan Segari yang terletak di Daerah
&anjung Cdulu Daerah DindingD. &asa yang kami ambil untuk sampai kesitu
lebih kurang satu jam lebih dengan menaiki teksi. $nak muda itu terus
menunjukkan ke arah rumah papan yang letaknya agak terpen%il dengan
rumah lain dikarnpung tersebut.
"Sejak ayah saya mati, rumah ini kami tinggalkan. Setiap malam ada manusia
berkepala burung dan berbadan manusia datang mengganggu kami yang
diam di situ. Sejak rumah ditinggalkan kami mendengar rang ber%akap
dalam bahasa yang kami tidak tahu", anak muda itu men%eritakan tentang
rumah papan yang kami lihat dari jauh.
"-agi, ada apa yang ganjil!" tanya datuk.
"Sejak akhir#akhir ini benda ganjil itu sudah mengganggu rumah rang lain
pulaK, tambah anak muda itu.
%16 Ruma$ +i&teri
Datuk pun melagakan gigi atas dengan gigi ba"ah beberapa kali. $ngin
petang yang bertiup ken%ang mengugurkan dedaun getah tua yang me#
magari pinggir kampung. &ata saya masih tertumpu ke arah rumah papan
yang beratap rumbia. ,intu dan tingkap rumah bertutup rapat. Di kaki tangga
ada tempayan besar. Sebelah kanan rumah terdapat pkk mempelam telur
yang sedang berbunga lebat.
"$pa yang kau nampak!", tanya datuk pada saya.
"'ak ada apa#apa tuk"
234
"2aguslahK, balas datuk dan terus duduk di atas tunggul getah. $nak muda
yang sejak tadi berdiri di sebelahnya juga turut duduk. $nak muda itu
nampak %emas.
"<ama kamu siapa!"
Saya tersenyum, kenapa begitu lambat datuk mahu mengetahui nama anak
muda itu. $gaknya datuk terlupa atau sengaja dia berbuat demikian dengan
tujuan tertentu, ;kir saya dalam hati.
"<ama saya!", ulang anak muda itu.
"Ba nama kau"
"+rang kampung panggil saya &an 2eliung, nama sebenar ikut kad penge#
nalan dan surat beranak +sman"
"9asal apa rang kampung panggil kamu &an 2eliung!", datuk men%ungkil
rahsia.
+sman segera bangun dan kerutkan dahi sempitnya. Sinar matahari petang
kian redup. 2eberapa ekr burung gagak liar mula hinggap ke atas tulang
bumbung rumah papan beratap rumbia. /agak#gagak itu berbaris menghala
ke arah matahari sambi0 berbunyi. Suara gagak itu parau dan kalau di teliti
bunyinya ma%am rang men%arik kain kapan.
"Sebabnya, pasal saya lahir dulu, bidan yang menyambut saya bersama se#
bilah beliung ke%ilK, +sman membuka kisah dirinya.
"&ana kau tahu!", tanya datuk lagi.
"$yah saya yang %akap dan ibu saya sendiri mengakuinya. &enurut kata
ayah, kalau saya tidak disambut dengan beliung ke%il itu saya tidak akan
lahir dan ibu akan mengandung sampai mati. 2eliung itu ayah yang berikan
pada bidan"
Datuk terdiam mendengar %erita dari +sman. Suara gagak di atas tulang
bumbung rumah papan beratap rumbia terus berbunyi. Saya menumpukan
perhatian ke arah rumah tersebut, sebahagian daripada rumah itu tidak kena
%ahaya matahari kerana terlindung leh pkk besar. 'iba#tiba sahaja badan
saya terasa saya terasa seram. 2ulu rma saya mula tegak, anehnya bila
saya tidak melihat ke arah rumah itu rasa seram tidak saya rasai.
"2eliung itu ada pada kau!", saya terdengar datuk menyal +sman.
"$da saya simpan. 2erbalut dengan kain kuning dan diikat dengan benang
tujuh "arna"
"$pa "arnanya!"
235
"Saya tak berapa ingat. 'api "arna hitam lebih banyak dari "arna lain"
Datuk saya lihat resah tidak menentu. Sekejap dia kerutkan dahi, sekejap
menggaru pangkal kening. Sekejap memi%it pangkal hidung. Semua yang
datuk lakukan serba tak kena. Dalam keadaan datuk yang tidak menentu itu,
saya renung ke arah rumah beratap rumbia. Saya lihat bahagian tingkap
yang tidak kena sinar matahari terbuka dengan sendiri. $da kelibat manusia
berdiri di situ. Saya memberanikan diri untuk melihatnya, tiba#tiba telinga
terasa ksng. 'idak ada satu pun yang dapat saya dengar dan kepala saya
terasa pening. Saya segera merenung ke arah lain. ,endengaran saya
kembali ma%am biasa, rasa mahu pening terus hilang. Saya tidak berani
mengulangi perbuatan itu lagi.
"Kau simpan beliung tu di mana!"
Saya mula bsan dengan sikap datuk. 'idak habis#habis menyal +sman dan
tidak merasa bsan ma%am saya. Dia menja"ap dengan jelas apa yang
disal leh datuk. +sman terus memberi tahu datuk baha"a beliung itu
disimpan dirumahnya yang terletak berhampiran jalanraya. +sman juga
memberitahu tanah pusaka peninggalan ar"ah ayahnya berjumlah lima ekar
lebih. 'iga ekar lagi dijadikan dusun.
"5umah ini ayah saya dirikan di dalam tanah dusunK, kata +sman tanpa me#
mandang ke arah rumah peninggalan ayahnya, dia bagaikan takut
memandang rumah pusaka itu. &atahari kian %ndng ke barat.
2urung gagak kian bertambah duduk atas tulang bumbung rumah papan
beratap rumbia. 2ila datuk menyal +sman kenapa dia mendirikan rumah di
tepi jalan raya atas tanah kerajaan, se%ara terus terang +sman menerangkan
baha"a dia pemah mendirikan rumah di atas tanah pusaka peninggalan
ayahnya. &alah, dia sendiri sudahpun men%ari serang gadis sebagai %alan
isterinya. Dia mahu menjadikan tanah pusaka itu sebagai sumber re=ekinya.
'etapi hasratnya tidak terlaksana bila rumah sudah di dirikan dan dia tinggal
di situ. +sman merasakan tanah peninggalan ayahnya bukanlah satu tempat
yang aman. Setiap malam dia diganggu leh makhluk ganjil yang dapat
dilihatnya.
"Setiap malam badan saya dan pakaian saya dilumuri dengan najis manusia
dan binatang. 'iang rumah saya dign%ang setiap malam, kerana itu saya
pindahK, beritahu +sman pada datuk.
+sman juga memberitahu, tidak ada rang yang mahu menreh di kebun
getahnya kerana setiap rang yang %uba menreh akan di serang leh beribu
kela"ar dan gagak. $kibatnya rang yang kena serang kela"ar badannya
agak gatal dan bengkak. &anakala rang yang diserang burung gagak
badannya kemerah#merahan akibat di%akar leh burung tersebut.
"Kebun getah tu, sudah jadi hutanK, keluh +sman.
.ati saya %ukup hiba, bila +sman menyatakan dia berhasrat untuk
236
meninggalkan kampung buat selama#lamanya.
"'idak ada gunanya saya tinggal di sini. +rang#rang kampung mula men#
%urigai saya. 'idak ada gadis yang mahu bersuamikan saya dan tidak ada
rang yang sudi menjadikan saya menantu. 2ila pak%ik sudah berjaya, semua
tanah ini akan saya jual jika ada rang mahu membelinya. Kalau tak ada
biarkan jadi hutanK, "ajah +sman muram sungguh.
Datuk segera menepuk bahu +sman. Datuk menyanjung %ita#%ita +sman
disamping memberi satu pengharap baru pada dirinya.
"*angan putus asa. $llah tidak suka pada rang yang %epat putus asa, hidup
mesti berusahaK, bisik datuk ke telinga +sman.
Dia senyum. Datuk menggaru pangkal telinga sebelah kanan dua kali
berturut#turut. +sman pun melihat jam tangan.
"Dah pukul enam pak%ikK, ujarnya.
Saya renung "ajah datuk. Dan +sman menleh ke kiri dan ke kanan, ma%am
men%ari sesuatu.
"&ari kita masuk ke rumah tuK, suara datuk separuh keras.
+sman dan saya berpandangan. Dada saya berdebar dan saya tidak dapat
menduga apa yang berglak dalam hati ke%il +sman.
"&ariK, ulang datuk lagi sambil menarik tangan +sman.
+sman patuh dengan perintah datuk. 2aru lima tapak +sman melangkah,
mukanya kelihatan pu%at. 'idak berdaya untuk mengatur tapak ke hadapan.
6ajah datuk ditatapnya sejenak.
"Kita menempah bahaya pak%ikK, katanya.
"&a%am mana kau katakan bahaya, kita belum pun sampai"
"Saya terasa seram sejuk pak%ik"
"(sah takut, aku ada dekat kau"
Datuk terus mengajak +sman. 'ernyata +sman tidak dapat berdalih lagi.
Saya dan +sman terus mengekri datuk, ma%am anak ayam mengikut ibunya
men%ari makanan. 2unyi suara gagak kian gamat selah#lah tidak merestui
atas kedatangan kami bertiga. 2eberapa ekr burung gagak terbang rendah
ke arah kami. 2erlegar#0egar atas kepala kami sebelum hinggap di dahan
pkk kiri kanan kami. Saya tidak dapat menga"al mata saya menyrt
tajam ke arah burung#burung gagak itu. &emang bentuk burung gagak itu
agak besar sedikit dari gagak yang selalu saya lihat. 2ahagian kepalanya
btak hingga ke leher. Diba"ah mun%ungnya tumbuh bulu yang agak jarang
237
tetapi panjang ma%am janggut manusia.
"*angan tengk burung tuK, kata datuk pada saya sambil memusingkan leher
saya hingga tertumpu ke hadapan. &emang, terasa sakit leher bila datuk
berbuat demikian pada saya.
"*angan belajar jahat. Ka"al mata dan hati kamu. Sini bukan tempat suka#
suka tauK, tambah datuk.
<ada suaranya %ukup keras. Saya terus membisu. Ketika itu langit kelihatan
%erah bersama kepulan a"an nipis yang berarak ke utara, meskipun hari
sudah pukul enam lebih. Kami terus melangkah mengikut langkah datuk yang
teratur. Dada saya terus juga terus berdebar. -ebih kurang dalam jarak dua
puluh kaki mahu sampai ke kaki tangga rumah papan beratap rumbia, se%ara
mendadak sahaja datuk berhenti melangkah.
Dia menyuruh saya berdiri di kanan dan +sman di sebelah kirinya. Dia
meminta kami melangkah serentak mengikut langkahnya. Dan langkah
pertama dimulakan dengan kaki kiri. Setiap kali melangkah tumit tidak bleh
menyentuh bumi. Ketika itu, kami tidak dibenarkan leh datuk memakai
sepatu. Semua sepatu diletakkan di satu tempat khas. Datuk juga
mengingatkan kami supaya jangan menegur kalau terlihat sesuatu yang
ganjil. Semua perintah datuk kami patuhi. $khirnya kami sampai di kaki
tangga rumah tersebut. Datuk meletakan tapak tangan kanannya atas kepala
tiang tangga yang terbuat dari kayu &edang Sa"a. Kepala tiang itu terukir
indah dalam bentuk a"an larat yang %ukup seni. -ama juga datuk meletakan
tapak tangannya di situ. Saya lihat lengannya bagaikan bergyang#gyang
hingga urat#uratnya kelihatan timbul, ma%am ada sesuatu yang menekan
tangan datuk. &ukanya mula berpeluh. (rat di kiri kanan dahi datuk nampak
%ukup tegang.
"$llahu $kbar..K, pekik datuk sekuat hati.
Serentak dengan itu dia menarik tangannya dari memegang kepala tangga.
Datuk undur dua tapak ke belakang. Datuk pun memba%a beberapa ptng
ayat al#3uran.
"2egini, kita naik ke rumah dengan %ara membelakangK, kata datuk sambi 0
merenung "ajah saya dan +sman. 2urung gagak terus berbunyi. 'iba#tiba
datuk bersuara lagi, "2iar aku naik duluK
Saya dan +sman berpandangan lagi, datuk menukar ran%angan dengan
mendadak. Datuk pun melangkah anak tangga pertama. &atanya merenung
kami, tetapi kakinya terus melangkah. &emang, satu kerja yang sukar
memijak anak tanah dengan %ara yang ganjil. 2ila sampai ke tangga akhir
barulah datuk memusingkan badannya. Kemudian dia menlak daun pintu
yang tidak berkun%i.
"<aik ma%am biasa, jangan ikut ma%am aku tadiK, katanya dengan lantang.
238
Kami pun segera naik ke rumah. Dalam beberapa saat sahaja kami sudah
berada di dalam perut rumah papan beratap rumbia. 5umah itu mempunyai
tiga bilik. Salah satu dari pada bilik itu berkun%i. &enurut +sman bilik itu
semasa ayahnya masih hidup tidak dibenarkan sesiapa masuk di dalamnya.
Kerana itu +sman sendiri tidak tahu apa yang terdapat dalam bilik itu. Datuk
melihat keadaan rumah yang penuh dengan sa"ang dan sarang labah#labah
dari anjung hingga ke dapur. Ketika berada di ruang tengah datuk menguis
beberapa helai bulu burung gagak serta beberapa ekr bangkai kela"ar yang
sudah kering. 'ulang dan kepala kela"ar yang kering dan keras itu
bertaburan di situ.
6aktu datuk mahu menjamah tulang#tulang kela"ar itu, kami terdengar
bunyi deru angin yang %ukup kuat. Serentak dengan itu seluruh ruang di
penuhi dengan beribu#ribu ekr kela"ar yang bersedia untuk menyerang
kami. Datuk pun membuka baju hitamnya dan menutup kepalanya hingga
menjadi bulat. &ulutnya terkumat#kamit memba%a sesuatu. Saya dan +sman
terus resah. 'idak tahu apa yang mahu dilakukan ketika itu. Datuk
melemparkan bajunya ke arah dinding. Dengan serta#merta kela"ar yang
beribu#ribu itu hilang dari dalam rumah. Datuk ambil baju dan terus
menyarungkan kembali ke badannya.
Datuk melangkah ke pintu bilik yang berkun%i. Dengan tangan kiri datuk
memegang ibu kun%i erat#erat. &ukanya merah padam. Saya lihat datuk
meramas#ramas ibu kun%i hingga han%ur. 2esi dari ibu kun%i bertaburan atas
lantai. Datuk menlak pintu bilik dan menyuruh +sman masuk. ,ada mulanya
+sman enggan, namun setelah didesak barulah +sman melangkah dengan
diikuti leh datuk dan saya. Dalam bilik itu datuk menjumpai satu rangka
manusia terletak atas tilam yang berlapik kain kuning. 'engkrak dari rangka
itu terletak dari atas sebatang kayu pulai kering.
"Kita balikK, kata datuk.
'anpa banyak bi%ara kami ikut perintah datuk. Ketika itu hari sudah beransur
gelap. Dengan langkah yang %epat kami menuju rumah +sman di tepi
jalanraya. 2ila sahaja kami masuk ke dalam rumah, +sman jatuh pengsan.
Datuk terpaksa mera"at +sman hingga pulih. 'idak jauh dari tempat +sman
jatuh tadi, datuk menemui seketul batu sebesar ibu jari. 2atu yang ber"arna
merah itu datuk masukkan ke dalam un%angnya.
&alam itu selepas menunaikan sebahyang 0syak, datuk minta +sman
mengeluarkan beliung ke%il yang disimpannya. 'anpa berlengah#0engah lagi
+sman mengeluarkan beliung ke%il itu dari dalam ktak ke%il yang diletakkan
diba"ah katil. -ama juga datuk menilik beliung ke%il itu. Datuk terus
memberitahu +sman baha"a beliung yang disimpannya itu bukanlah beliung
yang dibuat dari pada besi, tetapi dibuat dari tulang manusia. Selagi beliung
itu di simpannya ada satu kuasa yang mendampingi dirinya.
2eliung ke%il itu merupakan amanat ayahnya untuk +sman me"arisi ilmunya
di samping memelihara hantu kela"ar peninggal ayahnya.
"Kau harus membuangnya. Kalau tidak dirimu selama#0amanya didampingi
239
leh syaitan. 2ila sampai masanya, kau akan memberikan dia makan dengan
darahmu sendiri, kalau tidak dia akan menjahanamkan rang lainK, kata
datuk pada +sman.
"Saya tak tahu pak%ikK, balas +sman jujur.
Datuk termenung sebentar. Datuk yakin apa yang dikatakan leh +sman itu
memang benar. 2agi menghilangkan keresahan di hati +sman, datuk terus
berjanji padanya untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi leh +sman.
"&inta pak%ik al#3uranK, ujur datuk pada +sman lagi.
"Saya tak ada menyimpannya pak%ik"
"Surah yasin!"
",un tak ada"
"Sebagai serang 0slam kau harus menyimpan al#3uran di rumah atau Surah
Basin. 2ukan tujuan untuk jadi perhiasan almari, kau harus menyimpan dan
memba%anya. ,aling kurang setahun sekali kau harus memba%a al 3uran
selama satu bulan pada setiap bulan 5amadhan. Surah Basin pula diba%a
pada setiap malam *umaat. Kau bleh memba%a 3uran!"
"2leh pak%ik"
"2agus. ,aling akhir kau memba%a al#3uran bila!"
",aling akhir sekali kira#kira lima tahun yang lalu "aktu saya tamat belajar
dengan .aji &at @ain"
"-epas itu!"
"'ak pernah"
Datuk mengeluh ke%il. Datuk menyatakan rasa kesalnya atas sikap +sman
itu. &enurut datuk, rang muda sekarang kian jauh dari al#3uran "alaupun
mereka tahu dan bleh memba%a al#3uran. ,erbuatan memba%a al#3uran itu
diamalkan masa ke%il, bila sudah de"asa perangai memba%a al#3uran akan
terpisah dari diri mereka.
"$da yang memikirkan memba%a al#3uran sebagai satu sikap menunjukkan
diri sebagai rang kampung dan ketinggalan =aman. *adi mereka lebih
senang memba%a buku kmik atau kartun yang tidak mendatangkan 7aedahK,
datuk mula berkhutbah. (ntungnya dia tidak berkhutbah panjang.
&alam itu +sman terpaksa pergi ke rumah .aji &at @in Cguru al#3uran
kampung tersebutD meminjam kitab su%i al#3uran. 2ila al#3uran berada
dihadapan datuk, dia terus memba%anya hingga ke subuh.
Sepanjang malam itu tidak ada perkara aneh yang kami alami di pndk
240
+sman. 'etapi, bila saya mengikuti datuk mengambil air sembahyang subuh,
di seberang anak sungai yang letaknya tidak berapa jauh dari rumah +sman,
datuk telah dilemparkan dengan najis dari arah kiri. Kerana hari gelap, datuk
tidak dapat melihat siapa yang melemparkan najis padanya. <ajis itu
mengenai perut datuk.
"*angan ka%au akuF", pekik datuk.
2ila suara datuk hilang, beberapa pkk besar bergyang dan daun dari
pkk#pkk berguguran. Datuk tidak peduli dan terus mandi membersihkan
badan. 2ila sudah selesai mandi, datuk terus menyarungkan seluar hitam dan
bersedia mahu mengambil air sembahyang. Dalam samar#samar subuh itu,
saya dan datuk terpandangkan kaki manusia yang %ukup besar. Datuk
terpegun sejenak. &anakala suasana di tebing sungai mula gamat dengan
bunyi suara burung hantu dan gagak. Datuk tidak berkata sepatah pun. Dia
melangkah tenang menuju ke rumah +sman. Sampai dirumah ternyata
+sman masih tidur lagi. Datuk jadi marah dengan tiba#tiba.
"2angun. *angan tidur bersama syaitan, mari kita sembahyangFK, pekik datuk
sambil menyepak punggung +sman.
'ergesa#gesa +sman bangun lalu mengambil air sembahyang. 2ila datuk
memba%a da Aunut, saya rasa rumah itu bergegar. Datuk terus
menyelesaikan sembahyang subuhnya. &asa datuk memberi salam akhir,
satu tendangan hinggap di belakang datuk kemudian pipi saya bagaikan
ditamparkan leh rang. Kibasan tangan itu saya lihat berbulu panjang dan
besar pula. Datuk tidak ambil kisah dengan kejadian itu. Dia tetap
meneruskan kerjanya memba%a da. 5umah terasa bergn%ang lagi. Satu
lembaga hitam berdiri di hadapan datuk. &akin lama lembaga itu berdiri di
satu, "arnanya segera bertukar dari hitam menjadi seakan#akan kuning,
kemudian menjadi putih. Saya amati lembaga itu %ukup besar. 2entuk
kakinya ma%am kaki gajah. Dari paras pusat penuh dengan bulu tebal.
Datuk selesai memba%a da. Dia terus mendngakkan kepalanya pada
lembaga itu. Di luar rumah, bunyi burung gagak kian hebat bersama dengan
suara burung hantu. Sesekali terdengar suara rang menangis dan meratap
dalam bahasa yang tidak saya 7ahami. Subuh itu, bagi saya merupakan
subuh yang amat menakutkan. Suasana subuh yang hening dan damai itu
tidak saya nikmati seperti subuh yang lain. +sman tidak terkata "alau
sepatah apa pun. &ukanya pu%at lesi.
"&emang kau syaitan. Kau tidak menghampiri rang yang sedang
sembahyang. $pa yang kau mahuK,
datuk pun bangun sambil mengambil kain merah lalu mengikat ke kepalanya.
Datuk berdiri dengan kaki kanannya kehadapan dalam jarak satu kaki dengan
kaki kiri. Datuk terus memeluk tubuh. Dia memba%a sesuatu. 2ila mulut
datuk tidak bergerak, lembaga di hadapannya hilang dan terpa%ak tubuh
badan manusia yang berbalut dengan kain kapan. 2ahagian atas kain kapan
itu terikat kemas. 2egitu juga dengan bahagian kaki. -embaga itu bergerak
241
dengan meln%at#0n%at. Datuk menjatuhkan kedua belah tangannya. Kaki
kanan rapat dengan kaki kiri. Kemudian datuk menepuk tangan. Saya lihat
kain kapan yang membungkus lembaga itu terbuka.
"$yahK, jerit +sman.
Datuk segera berpaling dan menendang bahu kanan +sman. Dan +sman
terus pengsan.
"2iarkan dia di situ kau jaga dia. Kalau dia rapat dengan syaitan ni, rh jahat
akan meresap ke tubuhnyaK, demikian datuk memberitahu saya. Sekarang
lembaga itu membukakan ke dua belah tangannya dan bersedia mahu
menyerang. Datuk dengan melmpat sambil membuka kain ikat kepalanya
lalu memukul ke arah lembaga itu. -embaga itu hilang dan tempatnya diganti
leh batang pisang. 2atang pisang itu terus membesar hingga sampai ke
bahagian palang dan akhirnya menjadi satu bentuk yang lain pula iaitu
manusia berkepala burung.
"-alu kamu dari sini. Sebentar lagi matahari akan terbit dan kau tidak bleh
terkena %ahaya matahari. $ku tahu itu sumpah kamu. Sebaik sahaja datuk
mengakhiri %akapnya, burung itu terus hilang. Di kaki langit, matahari mula
menampakkan diri. Datuk memulihkan +sman dari pengsannya. Datuk
mengambil beliung yang dibuat dari tulang. Datuk basuh beliung ke%il itu
dengan tujuh jenis air bunga serta tujuh jenis air dari daun yang hujungnya
menghala ke arah matahari terbit. Kemudian datuk merendamkannya pula ke
dalam air yang berlumpur. 2ila matahari sudah %ukup keras bersinar, datuk
letakkan beliung tulang yang direndam itu ditengah halaman.
2ila beliung tulang itu terkena panahan matahari, muka +sman yang duduk
di sisi datuk menjadi merah ma%am udang kena bakar. 'iba#tiba beliung itu
terbakar dalam bekasnya. 6ajah +sman kembali ma%am sedia kala. 2ekas
merendam beliung tulang itu datuk tanam di pangkal pkk rambutan di tepi
jalanraya. CSeminggu selepas itu pkk rambutan itu mati akibat di panah
petirD.
,agi itu juga saya dan +sman serta datuk pergi kerumah papan teratap
rumbia. -agi sekali bila terlihat rumah itu kami gelisah. Keadaannya %ukup
berbe=a dengan keadaan yang sebenarnya. Di ruang tengah rumah
bertimbun#timbun bulu gagak dan bangkai kela"ar. 2ila kami masuk ke bilik
tempat rangka manusia, kami dapati rangka itu sudah tidak ada lagi. 'empat
meletakkan rangka semuanya menjadi abu. Sebelum datuk meninggalkan
ka"asan rumah itu, datuk menanamkan empat batang buluh sepanjang
enam in%i di empat penjuru ka"asan rumah tersebut. Di kaki tangga datuk
tanam pula paku karat yang berbalut kain kuning.
"Dengan i=in $llah, dia tidak akan dapat masuk kerumah ini lagiK, bisik datuk
pada +sman dan saya.
Kami anggukkan kepala mengiakan %akap datuk itu. -ebih kurang sembilan
pagi, dengan ditemani leh +sman, datuk terus menemui ketua kampung.
242
"&emang kami tunggu kedatangan a"akK, kata ketua kampung yang berkulit
hitam manis, memakai sngkk hitam. (sianya dalam lingkungan enam pu#
luhan. Dia mempersilakan kami duduk.
"&emang ar"ah ayah +sman ni saya kenal benar. 'etapi, saya tidak men#
duga yang dia tu ada memakai ilmu salah. Saya kesian pada +sman ni. Dia
tidak tahu apa#apa dan jadi mangsa rang kampungK, beliau menyatakan
pada datuk.
Se%ara diam#diam ketua kampung menyatakan bila keadaan sudah baik, dia
berhasrat mahu menjdhkan +sman dengan anak bngsunya. &enurut
ketua kampung, hanya dengan %ara itu sahaja bleh mengembalikan
keper%ayaan rang kampung terhadap +sman. Kalau bleh biar semua anak
buahnya berada dalam keadaan selamat. Dia tidak rela anak buahnya hidup
menderita.
"Sikap tuk ketua ini memang dituntut leh ajaran 0slam, kita rang#rang
0slam "ajib membantu sesama saudara 0slam "alau dalam apa bentuk pun
yang tujuannya untuk kebaikan. 0ni merupakan satu ibadahK
Saya lihat ketua kampung tersenyum lebar.
"2agaimana, ada harapan perkara ni akan berakhir!K, tanya ketua kampung.
"Dengan i=in $llah akan berjaya"
"Kami dah berusaha memba%a Surah Basin selama empat puluh empat hari,
nampaknya tidak berkesanK, tambah ketua kampung lagi.
"Satu perkara yang harus kita ingat baha"a memba%a Surrah Basin tidak
semestinya permintaan kita dikabulkan leh $llah. Kita harus memenuhi
syarat#syarat tertentu umpamanya kita mesti terlebih dahulu mendekatikan
diri kita pada $llah. &enjalankan segala perintah dan larangannya. )ara kita
meminta itu harus dengan ikhlas. Dan tidak memaksa, jangan bila sudah
terdesak baru ingatkan $llah, di samping itu kita harus berikhtiarK, lagi sekali
datuk memberikan kuliahnya di hadapan ketua kampung. Setelah
mengadakan perundingan dari hati ke hati, ketua kampung sanggup
menemani datuk berjaga di hadapan rumah papan beratap rumbia pada
sebelah malamnya.
&alam itu, selepas selesai sembahyang 0syak, kami membentang tikar
mengkuang di halaman rumah papan beratap rumbia. Seperti selalu, bila
mahu menjalankan tugas#tugas yang berat datuk akan memakai seluar
hitam, baju hitam, di samping kain ikat kepala ber"arna merah. -ebih kurang
pukul dua belas malam, ka"asan tempat kami duduk diganggu leh bunyi
yang amat mengerikan,ma%am suara gajah.
2ila suara itu hilang, keadaan tempat kami terang berderang. Saya terkejut,
lembaga manusia yang berkepala burung berdiri dihadapan kami. 2ila
243
melihat keadaan yang ganjil itu, ketua kampung terus pengsan. +sman jadi
lemah dan dia juga pengsan. Datuk segera mematahkan pkk keladi
disekitar ka"asan itu dan menutup badan ketua kampung dan +sman. Saya
mula terdengar suara anjing menyalak dari arah belakang rumah papan
beratap rumbia. Saya tidak tahu ma%am mana anjing#anjing liar berada di
situ. Suara burung jampuk dan burung hantu bertalu#talu dan kedengaran
suara rang bergendang dan ada kalanya ma%am suara rang menangis dan
merayu.
-embaga manusia berkepala burung itu masih berdiri dihadapan datuk
matanya bersinar#sinar bagaikan mengeluarkan %ahaya api. Dalam saat yang
sama saya melihat berpuluh#puluh mayat yang sudah dikapan dengan kain
putih terbujur dihadapan datuk. &ayat mayat itu bagaikan bergerak dalam
kain putih.
Datuk terus menepuk bumi. Dia mengambil sebahagian dari tanah
dihadapannya. 'anah itu dibulatkannya sebesar guli. Kemudian datuk
menggengam tanah itu kejap#kejap. Dari %elah#%elah jari datuk keluar asap.
2ila tangannya di buka, tanah itu menjadi merah menyala. Datuk
membalingkan tanah itu ke arah lembaga berbadan manusia berkepala
burung.
2ila tanah itu terkena pada lembaga itu, serta#merta lembaga itu ghaib.
Datuk melmpat ke hadapan. Datuk mengeluarkan buluh yang sudah
ditajamkan hujungnya kira#kira lapan in%i panjang dari rusuk kirinya.
I0nilah sumpah kau. $ku tahu buluh saja yang bleh menghilangkan
kuasamuK, jerit datuk lalu menikam ke kiri dan ke kanan.
,elik juga saya melihat telatah datuk menikam sesuatu yang tiada. Sudah
tujuh kali datuk menikam, tidak ada apa#apa yang aneh terjadi di hadapan
saya. 2la datuk menikam ke kiri untuk kali yang yang ke sembilan, saya
terdengar suara jeritan yang %ukup kuat.
%"6 B1m1$ !u)an Kena 3)i
Suara jeritan itu bergema ke seluruh kampung melesapi pun%ak /unung
'ungga. Datuk terus men%a%akkan buluh run%ing ke dada bumi dan
melipatkan kaki seluar sebelah kiri separas lutut. Datuk duduk men%angkung
dengan tapak tangan kirinya terletak pada bahagian atas buluh run%ing.
&ulutnya terus bergerak, memba%a sesuatu. Ketua kampung masih belum
sedarkan diri. Saya lihat kaki kanan +sman bergerak#gerak lemah. Kedua
belah tangannya menguakkan dahan dan dedaun yang menutupi tubuhnya.
"2angunK, bisik saya pada +sman dan memberitahu padanya supaya jangan
bertanya sesuatu.
+sman patuh dengan permintaan saya itu tetapi "ajahnya masih pu%at#0esi.
6aktu saya menleh ke kanan kembali saya lihat datuk sudah berdiri dengan
244
kedua belah tangannya lurus mengarah ke rumah papan beratap rumbia.
&ukanya nampak berpeluh. 2ila datuk menjatuhkan kedua belah tangannya,
saya terdengar satu letupan, ma%am rang memukul bumi dengan pelepah
pisang. Serentak dengan itu, saya lihat api mula berbunga di tulang bumbung
rumah. $pi itu terus marak dengan hebatnya. 2ahang dari api itu terasa
panas memukul "ajah saya. Kulit muka rasanya bagaikan terbakar.
)ahaya api dari bumbung rumah itu menerangi ka"asan tempat kami ber#
teduh. $pi terus menjulang ke langit dengan hebat bersama bunyi letupan
ke%i0 yang sambung#menyambung. 'idak sampai dua jam, rumah papan
beratap rumbia itu terus menjadi abu. Ketua kampung pun tersedar dari
pengsan.
"Kenapa panas sangat ni!", tanya ketua kampung.
"0tuK, saya menunjukkan kearah rumah yang sudah menjadi bara dengan jari
telunjuk. 2iji mata ketua kampung terbeliak.
"Siapa yang bakar!", tanyanya lagi.
"'erbakar sendiriF"
Ketua kampung mengerutkan dahi sambil menggaru batang leher. Datuk pun
men%abut buluh run%ing yang di tanam kebumi. Datuk melihat bahagian
ba"ah buluh yang sudah ditajamkan itu. &emang terdapat kesan#kesan
darah pada buluh itu. Datuk menghilangkan kesan darah pada hujung buluh
dengan menikamkan buluh itu pada batang pisang emas yang baru tumbuh
jantung. 2ila datuk mahu men%abut buluh dari batang pisang, saya dan
+sman serta ketua kampung disimbah dengan air dari arah belakang.
Saya tidak dapat memastikan dari mana arah air itu datang, sama ada dari
sebelah kanan atau kiri kerana malam terlalu gelap. Di langit kelihatan
bintang#bintang bertaburan di mana#mana. $ngin malam yang bertiup agak
keras membuat badan saya mengeletar kesejukan. Saya tidak dapat
mengagak dengan tepat pukul berapa ketika itu. 'etapi berdasarkan arah
tiupan angin dan gerak a"an bersisik ikan di langit, saya agak "aktu itu
sudah pukul empat pagi. Suara pungguk dan llngan anjing liar sudah tidak
kedengaran lagi.
Dari lnggkan bara rumah yang punah, asap nipis nampak berkerut men#
julang ke udara yang kemudian berpe%ah dirempuh angin malam. Datuk
menghampiri saya.
"Kau kena simbah air 'amar!"
"Ba tk"
")uba kau %ium lengan kiri kau, ada bau busuk tak"
Saya pun ikut perintah datuk. 6alaupun perintah itu ditujukan pada saya
245
tetapi, ketua kampung dan +sman turut bersama men%ium lengan kiri
masing#masing.
"2usuk, ma%am bau bangkaiK, ja"ab mereka serentak dan saya anggukkan
kepala.
Setuju dengan apa yang dikatakan leh ketua kampung dan +sman. Datuk
menyuruh kami bertiga berdiri di ba"ah pkk pisang emas yang baru
tumbuh jantung. Kami disuruh berdiri dengan menemukan bahu masing#
masing. Sesudah itu, datuk menyuruh saya melihat ke arah utara, ketua
kampung ke arah selatan dan +sman ke arah barat. Dengan keadaan itu
kami tidak dapat memandang "ajah antara satu sama lain. Datuk terus
mengn%angkan perdu pisang emas yang baru tumbuh jantung dengan
sekuat hati. $ir embun yang melekat pada daun pisang itu menimpa badan
kami.
"Sekarang %ium lengan kiri kamu semuaK, ujar datuk dengan tenang sambil
menekan pangkal dagunya dengan ibu jari kiri.
"'ak ada baunya lagiK, ja"ab saya.
"Dah hilang busuknyaK, tingkah +sman.
"Ba dah hilangK, sahut ketua kampung bersama senyum.
Datuk menyuruh kami duduk semula di tempat asal. Dengan tenang datuk
membuka lipatan kaki seluar sebelah kiri. $ngin sudah tidak sekuat tadi
bertiup, menandakan "aktu subuh hampir. -angit kelihatan %erah dan
bintang#bintang beransur kurang.
2ara api masih kelihatan merah menyala di tapak rumah yang punah, bunga#
bunga api kelihatan menjulang pendek di udara sebelum padam. Datuk
memperkemaskan silanya dan terus menekapkan kedua belah tangannya ke
dada. :mbun subuh sudah terasa menitik ke ubun#ubun kepala. 5asa sejuk
kian terasa. Saya tidak tahu apakah yang dilakukan leh datuk ketika itu. 2iji
mata saya terbeliak bila saya terpandang dari atas bara api keluar benda
putih dan bulat, sebesar buluh lemang yang panjangnya kira#kira dua kaki,
terapung#apang di udara ma%am ditarik leh sesuatu dari atas. 2enda putih
terus naik setinggi pkk kelapa dara. 2erhenti di situ sebentar.
Kemudian benda bulat itu bergerak ma%am kilat menuju ke arah kami. Datuk
menyuruh kami meniarap supaya benda itu tidak mengenai kepala. 'etapi
angin dari benda bulat itu berjaya menerbangkan sngkk ketua kampung
dan %uping teling saya bagaikan mahu ter%abut rasanya dirempuh leh angin
dari benda bulat itu.
Ketika itu juga dari hutan ke%il sebelah kami terdengar bunyi suara katak
betung bersahut#sahutan yang diselang#seli dengan bunyi suara rang
bersrak dan keta"a yang amat menyeramkan. :mbun subuh kian ran%ak
menimpa kulit kepala. 'erdengar kkk ayam hutan bertali#temali dari kaki
246
/unung 'unggal.
Saya tidak dapat menahan rasa sejuk yang amat sangat itu. Dahi saya
kerutkan. Dagu saya menggeletar yang mengakibatkan gigi atas dan ba"ah
saya berlaga dan mengeluarkan bunyi kerup#kerup yang tidak tentu panjang
pendeknya. Suara llng anjing liar mula kedengaran sayup#sayup dan
memanjang ma%am rang menangis dan meratap sesuatu.
2enda putih itu terus berlegar#0egardi atas ruang kepala kami. .ari masih lagi
gelap. Dalam keadaan yang agak ga"at itu, saya lihat datuk berguling#guling
atas tanah menuju ke pangkal pisang yang baru tumbuh jantung. Datuk
duduk sambil menyandarkan badannya pada perdu pisang itu. Datuk merasa
selamat kerana benda putih yang bergerak di a"ang#a"angan itu tidak
memburunya. Datuk segera berdiri sambil menekapkan ke dua belah tapak
tangannya ke %uping telinga kiri dan kanan, ma%am rang yang mahu
melaungkan a=an. -ebih kurang dua tiga minit datuk berkeadaan demikian.
$khirnya dia datang ke ka"asan lapang. 2enda putih itu mula meluru ke
arahnya. Datuk tidak melarikan diri malah berdiri dengan gagah di situ.
Kedua#dua belah tumit kakinya tidak jejak ke bumi dan lutut kanannya
dibengkkkan sedikit. 2ila benda putih itu berada betul#betul di ubun
kepalanya dengan segera datuk membuka kain merah yang melilit
kepalanya. 2enda putih itu terus mengelilingi tubuh badan datuk sambil
mengeluarkan suara yang berdengung ma%am suara ayam kampung kena
jlk. Kerana terlalu %epat dan 0igat benda putih itu berpusing mengelilingi
tubuh datuk. Saya tidak dapat melihat datuk dengan jelasnya. Dalam sekelip
mata saja saya lihat datuk terhyng#hayang ma%am ditlak sesuatu.
.ati saya mengelabah, saya tahu datuk sedang berjuang menentang
sesuatu. $da niat menlngnya tetapi saya tidak berdaya bergerak.
'empurung lutut dan dan sendi#sendi kaki saya terasa bagaikan lnggar
sekali. Ketika itu, ada %ahaya terang mula bangkit di kaki langit, keadaan hari
mula beransur %erah. Datuk masih lagi terhyng#hayang tidak tentu arah.
'etapi di tangannya masih terlekat kain merah. Datuk bertempik dengan
sekuat hatinya sambi0 melmpat setinggi tiga kaki. Ketika datuk melmpat itu
dia memukul benda putih itu dengan ikat kepalanya. Dua kali lmpat, dua kali
pukul tidak mendatangkan sebarang kesan pada benda putih itu. Datuk
kelihatan letih dan tidak bermaya. Saya lihat datuk rebah ke bumi sambil
terbatuk#batuk. &ukanya pu%at.
Datuk men%ium bumi sambil membengkkkan badannya, tidak ubah ma%am
ku%ing yang bersedia untuk menerkam tikus. Kemudian datuk melmpat
untuk kali yang ketiga dan terus memukul benda putih itu dengan kain ikat
kepalanya sekuat hati. .ari mula beransur samar#samar, di kaki langit %ahaya
putih mula kelihatan dengan jelas. Datuk kali ini saya lihat terhumban
berhampiran dengan bara api yang sedang marak memamah kayu#kayu
rumah yang punah. 2elumpun sempat badannya menjamah bumi, datuk
sudah meletakkan badannya dalam keadaan tegak. Ketika itu juga bara api
bertambah kuat %ahayanya dan beberapa bahagian dari bara api itu
mengeluarkan api. Saya terasa desiran angin dipermukaan bumi.
247
Saya lihat tapak kaki datuk tidak men%e%ah bumi. Datuk berdiri atas angin
sambil memeluk tubuhnya erat#erat. Dan benda putih di a"ang#a"angan
tidak bergerak tetapi mengeluarkan asap nipis. 2ila asap nipis itu hilang,
terdengar letupan seperti letupan mer%un ke%il. 2enda putih itu terus hilang
dan masa itu juga beberapa bilah buluh kering bertaburan atas tanah. Datuk
segera menghampiri kami. Kali ini saya lihat "ajahnya berseri dan kedua
kelpak matanya lembam sedikit kerana kurang tidur.
"Kita balik, sembahyang subuhK, kata datuk.
"Dah selesai ke semuanya pak%ik!", tanya +sman.
"Dah. Dengan i=in $llah yang &aha 2esar dan &aha &engetahui nampaknya
kita berjaya"
"Dia tak ganggu kita lagi!", ketua kampung pula bertanya.
"<ampaknya begitulah"
Kami terus pulang ke pndk +sman dan menunaikan 7ardu subuh. Ketua
kampung mempersilakan kami ke rumahnya untuk sarapan pagi. Dia juga
menyatakan pada saya, ada sesuatu yang mahu dibin%angkannya dengan
datuk.
"Saya rasa elklah sekarang ini kita pergi ke rumah sayaK, ulang ketua
kampung dengan senyum.
+sman merenung ke muka saya. Datuk menggigit ibu jari sambil merenung
ksng ke depan.
"2egini saja tuk ketua. 2iarlah +sman dan tuk ketua pergi duluK, nada suara
datuk lembut sambil bangun.
"Kenapa begitu!"
"Saya ada hal sedikit"
"$pa halnya!"
"Saya nak bersenam kemudian nak mandi air embun itu saja. -epas semua
kerja tu saya buat, saya pergilah. &asa saya sampai ke rumah a"ak hari pun
%erah dan kpi sudah tersediaK
".a tak apalahK, balas ketua kampung.
Datuk dan ketua kampung keta"a besar. Ketua kampung dan +sman
meninggalkan saya dan datuk di pndk. Saya diminta leh datuk supaya
bersenam gerak ku%ing dan harimau bangun tidur. 'ujuan senaman %ara lama
itu dilakukan untuk menghindarkan dari mengalami sakit pinggang dan
lenguh#lenguh sendi. Satu senaman baru yang diajarkan leh datuk pada
248
saya dan di situ ialah senaman ular salin kulit. Senaman jenis ini lebih banyak
memberatkan perkara menarik dan melepaskan na7as, serta pergerakan
sendi#sendi urut. 'ujuan utama senaman ini ialah, memelihara kulit badan
dan muka. Kulit badan tidak mudah kendur dan muka kelihatan muda atau
tidak dimakan tua.
Senaman jenis ini hanya dilakukan seminggu sekali. +rang yang melakukan
senaman ini di tegah memakan makanan yang banyak mengandungi =at
asam selama tiga hari tetapi digalakkan memakan daun hijau yang bleh
dibuat ulam seperti daun pegaga, daun ulam raja, daun saderi dan daun
kesum serta pu%uk manggis muda. Selesai melakukan semua jenis senaman
itu, saya dan datuk terus merayau#rayau ke seluruh ka"asan ke%il
berhampiran pndk +sman untuk mandi embun. $khirnya datuk mengajak
saya pergi ke bekas rumah papan beratap rumbia. $da sesuatu yang mahu
datuk %ari di situ. 6aktu saya dan datuk tiba ke situ, saya dapati bara api
sudah banyak yang padam, kayu#kayu alang rumah semuanya sudah rentung
menjadi arang.
"&ari kita %ari buluh yang jatuh bertabur malam tadiK, saya terkejut dengan
ungkapan dari datuk itu.
2ulu tengkuk saya terus meremang. Dada terasa berdebar.
"&ariK, datuk terus menarik tangan saya.
&emang saya tidak ada pilihan lain untuk membantah. -ama juga kami
berlegar#legar di ka"asan yang kami jangkakan tempat bilah#bilah buluh itu
jatuh. $pa yang kami temui di situ ialah bilah#bilah buluh yang sudah
rentung. Datuk menguis#nguiskannya ddengan hujung kaki.
"&emang buluh sumpahnyaK, keluh datuk sambil menggigit bibir.
"Saya tak 7aham %akap tk ni!K
".anya dengan buluh saja yang bleh menghilangkan kuasa ilmu rang yang
menuntut ilmu itu. $ku harap malapetaka yang menimpa rang#rang di sini
akan tamatK, tambah datuk lagi, lalu mengajak saya kerumah ketua
kampung.
Sarapan pagi dirumah ketua kampung memang enak. Kami dihidangkan
dengan kpi panas dan pulut berlaukkan ikan gelama greng. $nehnya datuk
tidak menjamah pulut itu. Dia hanya minum kpi panas sahaja. Ketua
kampung tidak puas hati dengan sikap datuk.
"Kenapa tak makan pulut!", tanya ketua kampung.
"&inta maa7 tuk ketua, saya memang tak makan pulut ni."
"Kami tak tahu, apa sebabnya! $da pantang larang ya!"
249
"Saya ni mengidap sakit angin. +rang sakit angin memang tak elk makan
pulut, kerana pulut ni %ukup bisa bagi rang yang mengidap sakit itu. Kalau
sudah sembuh pun akan sakit semula jika makan pulut"
Ketua kampung puas hati dengan penerangan datuk itu. Ketua kampung
merasa bersalah kalau datuk tidak makan di rumahnya. Kerana itu, dia
menyuruh anaknya membeli kuih di kedai.
"*angan, ini sudah %ukup untuk sayaK, beritahu datuk pada ketua kampung.
"Saya tak puas hati kalau a"ak tak makan di rumah saya. 2egini saja,
tengahari ni, makan di sini", ketua kampung membuat ta"aran lagi.
'a"arannya itu diterima leh datuk dengan senang hati. Sementara menanti
tengah hari datuk kembali ke pndk +sman. Ketua kampung ikut sama.
Sampai saja di pndk, +sman ambil sebuah baldi ksng dan mengambil air
perigi. $ir itu datuk %ampurkan dengan tujuh jenis daun dan tujuh jenis
bunga. Kemudian datuk memerintahkan +sman memakai kain basahan dan
di suruh duduk di ba"ah tangga.
"<ak buat apa ni!,K bisik saya ke telinga datuk.
"<ak buang sial dan badi ilmu salah yang hinggap ke badannyaK, balas datuk.
2ila +sman duduk di ba"ah tangga, datuk terus menjirus air ketubuh +sman
dalam tiga peringkat. -epas itu, datuk tepuk bumi tujuh kali dan dada +sman
tujuh kali. 2ila sudah selesai barulah +sman disuruh leh datuk memakai pa#
kaian semula.
"$ku harap kau akan selamat terus dan syaitan peliharaan ayah kau sudah
han%ur. Kau bleh hidup aman di atas tanah miliknyaK, jelas datuk pada
+sman.
Ketua kampung hanya melihat sahaja apa yang dilakukan leh datuk itu
dengan tenang.
"&emanglah, syaitan tak tak pernah sunyi dari mempengaruhi umat
manusiaK, datuk tersenyum mendengar %akap ketua kampung itu.
"ltu memang kerjanya. Dalam Surah $n#<isa telah menjelaskan kerja#kerja
syaitan yang berbunyi4 Dan kehendak syaitan itu ialah menyesatkan kamu
satu kesesatan yang jauhK, ujar datuk lagi.
Ketua kampung angguk kepala. ,erbualan datuk dengan kedua kampung
%ukup ran%ak sekali. 2anyak benar kisah yang datuk dengar dari ketua
kampung. &alah datuk sendiri tidak merasa segan dan silu men%ari penga#
laman#pengalamannya di masa lalu. ,erbualan mereka terganggu bila anak
gadis tk ketua yang dikiranya menganggu perbualan antaranya dengan
datuk.
250
"$pa halnyaK, kata ketua kampung.
+sman segera bangun dan merenung tajam ke "ajah anak gadis ketua
kampung yang berambut panjang, berkulit putih. &ukanya bujur sirih. 'inggi
lampai dan berleher jinjang. Saya memang tertarik dengan gadis desa
ber"ajah ayu itu. 2ila saya lihat "ajah +sman, rasa tertarik yang mula
berputik di hati segera saya padamkan.
"$da rang datang ayah"
"Siapa!"
",ak &ardan bmh hujan"
".um, sekejap lagi aku balik"
$nak gadis ketua kampung meninggalkan ka"asan pndk +sman. Kerana
"aktu makan tengahari sudah hampir, ketua kampung mengajak kami pergi
bersamanya sekali.
":lklah tu, saya ingin juga berkenalan dengan bmh hujan tu, kalau dia
baik hati dapat saya menuntut ilmu darinyaK, datuk segera bangun.
"Dia tu bukan rang lain dengan saya, kami satu pupuK, tingkah ketua kam#
pung dengan tenang.
$da rasa megah dalam dirinya kerana datuk mahu menuntut sesuatu dari
sepupunya. -epas makan tengahari datuk dapat ber%akap panjang dengan
,ak &ardan yang sudah berusia hampir lima puluh tahun. +rangnya tegap.
&emelihara misai, janggut dan jambang. Dia tinggal di Kampung Kta yang
terletak lebih kurang dua batu dari pekan ke%il 2ruas dalam daerah &anjung.
&enurut ,ak &ardan, dia kenal baik dengan bmh patah yang tinggal
sekampung dengannya iaitu 2edul .asyim. Datuk minta ,ak &ardan
menyampaikan salamnya pada 2edul .asyim bila dia pulang ke kampungnya
kelak.
"Dengan i=in $llah akan saya sampaikanK, katanya.
"Saya dah lama tidak jumpa dia"
"Dia masih sihat lagiK, balas ,ak &ardan.
&enurut ,ak &ardan dia dalam perjalanan ke Sungai 'inggi Csebuah kampung
yang terletak dalam daerah &atang, lebih kurang dua puluh batu dari bandar
'aipingD. Dia diundang leh anak saudaranya kerana anak saudaranya mahu
menikahkan anak perempuannya dengan rang dari /unung Semanggul.
"'ujuan mengundang kita tu ada tujuan yang tertentuK, keluh ,ak &ardan
sambil merenung muka ketua kampung.
251
"$pa tujuannya!", sal +sman.
"'enaga aku ni diperlukan anak buah, bila mahu menghalau hujanK, ,ak
&ardan melahirkan rasa hampanya, disambut leh ketua kampung dengan
keta"a memanjang.
2ila ,ak &ardan mengajak datuk pergi ke Sungai 'inggi datuk menlak
dengan alasan dia tidak dijemput ke majlis nikah kah"in. 'etapi bila ,ak
&ardan dan ketua kampung menyatakan baha"a mereka telah diberi kuasa
untuk menjemput rang lain ke majlis rang nikah kah"in itu, datuk
menerimanya dengan senang hati. Saya mengerti, tujuan utama datuk
menerima undangan itu bukanlah kerana mahu makan nasi minyak. 'etapi
dia mahu belajar serba sedikit tentang ilmu menahan hujan dari ,ak &ardan.
:sknya saya, ,ak &ardan dan datuk terus pergi ke Sungai 'inggi. Kami
bertlak dengan bas dari Segari pada sebelah pagi dengan bas. Ketua
kampung dan keluarganya bertlak lebih le"at daripada kami. Kedatangan
kami di sambut dengan ramah leh anak saudara ,ak &ardan. Kami sempat
menyaksikan a%ara akad nikah yang diadakan pada sebelah pagi, lebih
kurang di antara pukul sepuluh hingga sebelas. $%ara naik pelamin diadakan
kira#kira pukul empat petang setelah tetamu yang dijemput selesai makan.
,ak &ardan merasa senang kerana tidak ada tanda#tanda hari akan hujan.
2eberapa rang anak muda di situ melan%arkan kutipan memungut "ang
se%ara kilat bagi mengundang pan%aragam dari bandar 'aiping pada sebelah
malamnya. Kutipan itu, ternyata tidak %ukup dan nasib baik pihak tuan rumah
sanggup menambahkan bahagian yang tidak %ukup itu. &ajlis perkha"inan
itu bertambah ran%ak dengan kehadiran pan%aragam dari 'aiping itu yang
memba"akan lagu#lagu ran%ak dan irama &elayu asli yang disampaikan para
penyanyi dari pan%aragam tersebut, antara penyanyinya ialah Kamal .arun,
$ida Suhana dan @ainal (dah.
6alaupun begitu ran%ak pan%aragam dari 'aiping mempersembahkan
permainannya, saya lihat ,ak &ardan tetap gelisah, begitu juga dengan
datuk. 2agi menghilangkan rasa resah itu ,ak &ardan terpaksa menghisap
rkk tembak berbelas#belas batang. ,ak &ardan menarik tangan datuk
untuk pergi ke satu sudut.
"$ku rasa ada sesuatu yang tak kena malam niK, ,ak &ardan menyatakan
pada datuk.
D%ituk termenung panjang mendengar %akap ,ak &ardan itu. Dia meraba
pangkal kening kanan tujuh kali, meraba telinga kiri lima kali.
"(sah bimbang, kalau ada yang perlu saya tlng tetap saya tlngK, kata
datuk. 6alaupun begitu "ajahnya saya lihat agak sugul sedikit.
"&alam ini ada majlis bersanding!", datuk menyal ,ak &ardan.
"$da. Sekejap lagi pengantin lelaki datangK
252
"Kalau begitu elklah kita kita beringat#ingat, manalah tahu kalau ada hal
buruk terjadi"
"Saya 7aham tuK
,ak &ardan dan datuk duduk kembali di tempat asal. 2ila rang ramai mula
datang mahu melihat pengantin naik pelamin, tiba#tiba hujan turun
men%urah#%urah bersama dentuman petir dan guruh. &uka ,ak &ardan
kelihatan pu%at, dia lalu membisikkan pada datuk baha"a hujan yang turun
malam itu, bukan sebarang hujan. ,ak &ardan yakin hujan itu dibuat leh
manusia dengan kuasa ilmu halus yang tujuannya tidak baik. .ujan jenis ini
amat berbahaya buat manusia, sebabnya di dalam air hujan itu terkandung
berbagai#bagai kektran buatan manusia, begitulah ,ak &ardan
memberitahu datuk.
"Kau tunggu di sini &ardanK, kata datuk, sebaik sahaja ungkapan itu berakhir,
saya dapati datuk ghaib dari penglihatan saya.
,ak &ardan terpinga#pinga. -ebih kurang lima minit datuk menghilangkan
diri. Dia mun%ul kembali dihadapan saya dan ,ak &ardan.
"$ku setuju dengan kau &ardan, kita hadapi semuanya iniK, tekanan suara
datuk mula meninggi.
-alu datuk minta ,ak &ardan men%ari baldi plastik untuk menadah air yang
turun dari %urung ChujungD atap. 2ila air sudah penuh satu baldi, datuk
merendamkan tangan kirinya ke dalam baldi itu. ,ak &ardan dan saya jadi
terkejut bila melihat tangan datuk hitam dan air dalam baldi berglak. &uka
datuk merah padam mulutnya memba%a sesuatu, tiba#tiba baldi plastik itu
pe%ah.
"$ku rasa kau saja selesaikan semua urusan ini. Kau sudah tahu hujan itu
buatan manusia jahat", datuk memberikan amanat pada ,ak &ardan. Dengan
senang hati ,ak &ardan menerimanya dan meminta saya membantunya.
"2antulah dia 'amar. $ku ada, bukan apa#apa kau hanya melihat sajaK, datuk
memberikan kei=inan pada saya. Dia juga memberikan saya beberapa butir
batu gunung yang putih untuk di taruh dalam k%ek baju.
"&ardan, dalam dugaan aku, rang ini mengirimkan guna#guna melalui hujan
buatannya pada pengantin perempuanK, pesan datuk pada ,ak &ardan.
Saya lihat ,ak &ardan anggukkan kepala lalu meminta baldi plastik yang baru
dari tuan rumah. Dia menadah air hujan hingga penuh satu baldi. Kemudian
,ak &ardan mengajak saya masuk kerumah dan terus ke bilik pengantin.
"(sah bimbang, aku ni pangkat datuk pada kauK, ,ak &ardan memberitahu
pada pengantin perempuan yang duduk terseliput dihadapan katil. Kemudian
,ak &ardan meminta pada pengiring pengantin supaya memba"a pengantin
253
itu ke bilik lain. ,ermintaan ,ak &ardan dituruti. 'inggalah saya dan ,ak
&ardan dalam bilik itu. ,ak &ardan terus membasuh seluruh mukanya
dengan air hujan di dalam baldi. Dia kemudiannya memusatkan seluruh
pan%aindera dan memba%a mantera yang dipelajari dari gurunya. Saya lihat
mulut ,ak &ardan bergerak sebanyak ?9 kali. 2ila mulutnya bergerak untuk
kali yang ketiga puluh, saya terdengar bisik#bisik halus dari jauh yang tidak
menentu. 'etapi akhirnya saya dengar nama .alimah disebut#sebut.
"$pa yang kaudengar!", ,ak &ardan menyal saya.
"+rang memanggil nama .alimah"
".alimah tu nama pengantin tadi, kita masih ada masa untuk berusaha"
"Kau tunggu di sini"
,ak &ardan terus keluar. Saya mula terasa khayal tidak menentu, berma%am#
ma%am bunyi yang saya dengar. 5asa khayal itu segera hilang bila ,ak
&ardan menepuk bahu kiri saya. 2ila saya menleh ke belakang, pengantin
perempuan sudah ada dalam bilik. ,ak &ardan menyuruh pengantin
perempuan itu duduk di tepi katil. Dia juga menyuruh tuan punya rumah
memberitahu rang ramai dan pihak pengantin lelaki a%ara bersanding
terpaksa ditangguh dengan alasan .alimah sakit. ,ak &ardan menyuruh
.alimah memegang besi kuning yang diberikan leh ,ak &ardan padanya.
"Kau pegang besi kuning tu kuat#kuat, jangan kau lepaskan "alau ada yang
terjadi. Kau jangan menjeritK, itulah pesan ,ak &ardan pada .alimah.
Saya lihat .alimah anggukkan kepala. Kemudian saya dan ,ak &ardan keluar
dari bilik pengantin. ,ak &ardan membimbit baldi. .ujan dan petir terus
menjadi#jadi.
"Ke mana ,ak &ardan!"
"Ke bahagian belakang rumah"
Saya dan ,ak &ardan memijak anak tangga dengan teliti. 2ila sampai
dihadapan datuk, ,ak &ardan tersenyum.
"2uatlah apa yang patut. $ku menanti di sini kerana perbuatan jahat dibuat
melalui air hujan elklah kausaja yang selesaikan. Kau lebih ari7 dari akuK,
%ukup tenang datuk ber%akap dan ,ak &ardan menerimanya dengan rasa
yang tenang.
%%6 +unta$kan 3'at dan Paku Karat
,ak &ardan dan saya terus ke bahagian belakang rumah. -ama juga ,ak
&ardan berlegar#legar di situ. .ujan terus turun men%urah#%urah. ,etir dan
kilat sabung#menyabung di malam yang pekat. Saya dan ,ak &ardan naik ke
254
bilik pengantin. .alimah masih memegang besi kuning erat#erat. ,ak &ardan
meletakkan baldi di sudut bilik dan terus duduk di situ.
"Kau 'amar, duduk dekat lutut aku niK, ,ak &ardan memerintah dan saya
patuh pada perintahnya.
,ak &ardan merenung ke muka .alimah yang sudah kelihatan %emas. Saya
lihat mulut ,ak &ardan bergerak#gerak. Saya tidak tahu apa yang di ba%anya.
"Kau jangan tegur apa yang kami buat .alimah. $ku tahu sebahagian dari
anak rambut kamu sudah terkena tempias air hujanK, suara ,ak &ardan
parau.
&atanya mula bersinar garang. ,ak &ardan terus bersemadi di depan baldi di
plastik ber"arna merah. Dalam masa itu ,ak &ardan menumpukan seluruh
perhatian pada ilmu yang di tuntut dari gurunya, saya lihat baldi dalam air
plastik merah bergerak ma%am air sedang mendidih. Diluar hujan terus
men%urah%urah, %ahaya petir jelas kelihatan menyelinap ke dalam bilik
pengantin. Kerana saya ada mendapat petua sedikit dari datuk bagaimana
mahu menumpukan seluruh pan%aindera pada alam lain, saya segera
melakukannya. &emang saya terasa yang diri saya terpisah dari keadaan
keliling.
Saya berhadapan dengan satu alam yang sunyi dan tenang. -ebih kurang
setengah jam kemudian, saya terdengar sayup#sayup bunyi berdesing. &akin
lama, makin jelas bunyi itu seperti benda yang sedang terbang menuju ke
arah bilik pengantin. 'idak lama kemudian terdengar bunyi ledakan yang
%ukup kuat di atas bumbung rumah, bunyinya ma%am letupan meriam buluh.
Serentak dengan ledakan itu, saya terdengar bunyi besi#besi ke%il berlaga
sesama sendiri. Saya juga terdengar bunyi lgam berjatuhan dari tulang
bumbung berhampiran dengan hujung kaki .alimah. 2ila saya membuka
mata, saya dapati .alimah tidak sedarkan diri. Di hujung kakinya terdapat
berpuluh#puluh batang paku, ka%a dan jarum karat berserakan. ,ak &ardan
segera menghampiri saya.
"Kalaulah kita terle"at 'amar, aku tidak dapat membayangkan apa yang
terjadiK, ujar ,ak &ardan pada saya sambi0 meraba pangkal kening sebelah
kiri. 2unyi suara hujan diluar mula berkurangan. 'iba#tiba terdengar bunyi
letupan ke%il betul#betul di hujung kepala lutut ,ak &ardan. Saya lihat ,ak
&ardan rebah atas lantai, mukanya segera bertukar menjadi kehitam#
hitaman. Saya mengelabah, paku dan besi buruk serta jarum karat bagaikan
bergerak#gerak ke arah saya dan ,ak &ardan.
"Datukkkk tlnggggK, pekik saya dengan sekuat hati. Ketika itu saya rasa
batang leher saya %ukup panas, bila menelan air liur terasa pedih. ,unggung
saya bagaikan berada di atas bara api. Dalam keadaan yang ga"at itu, saya
dapati datuk sudah pun berdiri diambang pintu.
"2ertenangK, kata datuk lalu melemparkan kain hitam yang terselepang di
dada atas lantai.
255
,ak &ardan bleh bergerak dan duduk semula seperti asli. -eher saya tidak
terasa panas lagi, punggung saya kembali berada di atas papan lantai.
"Kau saja selesaikan perkara ini &ardanK, kata datuk.
,ak &ardan anggukkan kepala. Datuk terus duduk bersila di tengah pintu.
.alimah masih lagi terkapar di kaki katil ma%am mayat. 'etapi besi kuning
masih berada dalam dalam genggamannya.
"2antu saya kalau saya te"asK, beritahu ,ak &ardan pada datuk.
"Saya akan bantu mana yang patut, $llah bersama kitaK, balas datuk.
,ak &ardan pejamkan mata, saya juga begitu. 'idak ada sesuatu yang aneh
berlaku. ,ak &ardan menampar paha kanan saya sekuat hati.
"2egini saja. Kau dan aku sama#sama melihat air dalam baldiK, bisik ,ak
&ardan sambil merenung ke "ajah datuk.
Dan datuk bagaikan mengerti dengan apa yang dikatakan leh ,ak &ardan
pada saya. Datuk anggukkan kepala kepada saya dengan maksud supaya
mematuhi apa yang diperintahkan ,ak &ardan. Saya pun merenung ke arah
air di dalam baldi, saya lihat air di dalam baldi bergerak ma%am air sedang
mendidih, mengeluarkan asap tebal ma%am asap rkk, berlegar#0egar di
permukanan baldi, asap itu naik meninggi dan akhirnya terus hilang. Saya
mula terhidu bau hamis, seperti bau darah seekr ayam yang baru
disembelih.
Kepala saya terasa pening tetapi saya masih lagi dapat mendengar bunyi
hujan yang kian berkurangan diluar. ,andangan saya jadi berpinar#pinar.
Dalam samar#samar itu, saya lihat bayangan "ajah serang lelaki yang tidak
saya kenali. Dalam keadaan saya terkhayal itu, saya lihat ,ak &ardan
menepuk air di dalam bilik. Kemudian ,ak &ardan menutup permukaan baldi
dengan kain putih. Datuk melihat saja dengan apa yang dilakukan leh ,ak
&ardan. .alimah mula bergerak dan melepaskan besi kuning yang di
genggamnya.
"Kau terlepas dari bahaya .alimahK, kata ,ak &ardan dan menyuruh .alimah
beredar dari situ.
.ujan berhenti terus. +rang ramai mula membetulkan kain#kain khemah
yang jatuh dirempuh angin. ,an%aragam dari 'aiping diminta meneruskan
permainannya kembali. ,ak &ardan terus menemui ayah .alimah dan minta
meneruskan a%ara yang telah ditetapkan. 6alaupun a%ara bersanding agak
le"at diadakan dari masa yang ditetapkan, rang ramai tidak merasa ke%e"a
malah memuji pihak tuan rumah yang sanggup mengadakan majlis tersebut.
(pa%ara bersanding berjalan dengan penuh kemeriahan.
"Semuanya sudah selamatK, kata datuk pada ,ak &ardan yang keta"a ke%il
256
melihat pengantin perempuan dan lelaki di atas pelamin.
2ila upa%ara bersanding selesai, ,ak &ardan terus menerpa ke bilik .alimah
untuk mengutip paku dan besi yang berserakan.
&alam itu saya dan datuk serta ,ak &ardan tidur di masjid. ,ada mulanya
pihak tuan rumah melarang kami tidur di masjid. Setelah diberitahu leh ,ak
&ardan baha"a tindakan itu bukanlah berniat mahu memalukan tuan rumah,
tetapi bertujuan menghindarkan sesuatu yang buruk terjadi kalau ,ak &ardan
masih ada di situ, rang yang berniat jahat terhadap .alimah akan
mengulangi perbuatan terkutuknya. $lasan itu, dapat diterima leh pihak
tuan rumah dengan baik.
2anyak perkara yang ditanya leh datuk pada ,ak &ardan berhubung dengan
ilmu menahan hujan. Saya lihat datuk %ukup berminat belajar sesuatu dari
,ak &ardan. 5asa meluat mula datang dalam hati saya terhadap sikap datuk
itu. $pa perlunya datuk men%ari ilmu lagi! $pakah dia tidak ter;kir usianya
sudah lanjut! $pakah ilmunya yang ada tidak men%ukupi! tanya saya dalam
hati sambil menyandarkan badan pada pada tiang seri masjid.
"Saya bukan apa#apa, sekadar mahu tahu saja. 2ukankah belajar dan me#
nambahkan ilmu pengetahuan itu memang dituntut leh agama 0slamK, saya
terdengar suara datuk agak meninggi.
"&emangK, sahut ,ak &ardan.
"Saya teringat tentang Surah $r#5ahman ayat MM yang bermaksud lebih
kurang begini4 6ahai para jin dan manusiaF Kalau kamu sanggup menembus
sempadan langit dan bumi, maka tembuslah. Kau tak akan sanggup melintasi
melainkan dengan kekuatanK, ujar datuk dengan tenang.
,ak &ardan tersenyum seraya berkata, "&aksud kekuatan dari ayat itu ialah
ilmu pengetahuan"
"2etul. 'epat sekali %akap a"ak tuK, sahut datuk.
Kedua#duanya saling tepuk menepuk antara satu sama lain. &elihat dari %ara
mereka ber%akap itu, saya segera membuat kesimpulan antara datuk dan ,ak
&ardan memang terdapat rasa perse7ahaman. 'etapi se%ara tidak langsung
antara mereka masih mahu menunjukkan yang diri masing#masing sama#
sama tahu. Dan saya kira kalau datuk masih meneruskan sikapnya itu, ,ak
&ardan tidak begitu mudah mahu melahirkan sesuatu yang dia tahu pada
datuk.
Suasana di luar masjid %ukup gelap. Suara %engkerik dan katak bersahut#
sahutan. Saya merasa kedinginan dan kelpak mata mula rasa agak berat.
Dua kali saya menguap panjang. 2arangkali datuk mula sedar baha"a ,ak
&ardan terglng dalam glngan rang yang agak smbng dan
membanggakan diri, yang mengakui dirinya tidak begitu pandai tentang hal#
hal ilmu dunia.
257
"Saya ni baru sangat dalam hal ini. 0lmu dunia tidak sebanyak mana, ilmu
akhirat lagi kurang, saya masih belajarK, begitu lemah nada suara datuk.
:kr matanya menjeling ke arah saya dalam sinaran lampu gaslin yang
sekejap terang dan sekejap gelap. &endengar kata#kata datuk itu, ,ak
&ardan termenung panjang. Dia kerutkan kedua belah keningnya, ma%am
memikirkan sesuatu.
ISaya tidak ada kuasa untuk menahan hujanK, katanya lemah.
"*adi apa yang a"ak buat!", sanggah datuk.
"$"ak ini ma%am tak tahu pula, bukankah $0lah berkuasa atas segala#
galanya. Saya mhn da pada $llah minta hujan jangan turun di suatu
ka"asan"
"-agi apa yang a"ak buat!"
"&engamalkan beberapa petua dari nenek myang itu saja. Setakat ini
permhnan saya diberkati, itu saja yang buat"
Datuk anggukkan kepala mendengar keterangan dari ,ak &ardan. 'etapi
datuk merasakan ,ak &ardan menyembunyikan sesuatu darinya. Kerana itu
datuk agak keberatan bila ,ak &ardan menyuruh dia baring di atas lantai
masjid. Datuk terus mela"an dia ber%akap hingga ,ak &ardan memberitahu
datuk yang dia memang menuntut ilmu menahan hujan dari serang bmh
hujan yang berasal dari Selatan Siam, iaitu di negeri ,atani.
"'iga tahun aku tinggal di sanaK, ,ak &ardan memberi keterangannya pada
datuk.
&enurut ,ak &ardan, ayahnya dulu salah serang pendekar yang terkenal di
,erak. 2erjaya memtng leher pihak la"an dalam perang -arut. $yahnya
telah diberikan 50 ekar tanah sa"ah leh Sultan ,erak masa itu, sebagai me#
ngenangkan jasanya. 'anah itu dike%ualikan dari sebarang %ukai. 2ila tanah
itu bertukar pada dirinya, ,ak &ardan menjualkan tanah itu pada serang
juta"an &elayu dari Kuala Kangsar. .asil "ang dari jualan tanah itu, ,ak
&ardan membeli tanah lain di Kampung Kta. Saya tidak tahu, bagaimana
datuk memujuk ,ak &ardan hingga dia sanggup memberikan pada datuk
beberapa petua dan amalan yang mesti dilakukan untuk menahan hujan. ,ak
&ardan juga memberitahu datuk yang dirinya ada menyimpan ilmu
melmpat yang dituntutnya dari ar"ah ayahnya dulu.
"0lmu tu dinamakan lmpat sekayu kain. &asa perang -arut dulu, ilmu itu
telah digunakan leh ayah saya bagi mene"askan pihak la"anK, ,ak &ardan
tersenyum bangga men%eritakan tentang keper"iraan ayahnya.
Datuk mengurut#urut dada. Kemudian dia tersenyum sinis. ,ak &ardan
kurang senang dengan sikap datuk itu, lalu dia menentang biji mata datuk
258
lama#lama. Datuk juga berbuat demikian. Dari gerakan dan kelipan mata ,ak
&ardan, datuk dapat memba%a pemba"a atau peribadi ,ak &ardan. Datuk
tahu ,ak &ardan rangnya pantang di%abar. Kesempatan itu datuk gunakan
untuk menguji sejauh mana kebenaran kata#kata ,ak &ardan.
"$ku tak yakin kau ada ilmu melmpat sekayu kainK, amat lantang suara
datuk.
'iba#tiba saja ,ak &ardan bangun. Dia beliakkan mata kearah datuk.
"$"ak mahu saya buktikan!"
"0tulah yang sebaiknya!"
"&ari keluar"
,ak &ardan keluar dari masjid. Datuk pun begitu. Saya jadi serba salah.
Dalam samar#samar lampu gaslin saya lihat jam tua yang tersangkut di
tiang seri. *arum pendek dan panjang menunjukan ke angka dua belas. 5asa
dingin %ukup hebat menggigit kulit badan saya. 2ibir saya mengeletar. Suara
katak dan %engkerik kian bertambah hebat. Datuk menghampiri ,ak &ardan
dengan tenang.
"2egini saja, sekarang pukul dua belas tepat. ,esan guru saya, tidak baik
melakukan sesuatu tepat jam dua belas malam atau siang, banyak buruk dari
baiknyaK, beritahu datuk pada ,ak &ardan.
<ampaknya ,ak &ardan tidak membuat sebarang bantahan pada datuk.
Sementara menanti jarum jam berganjak dari pukul 1?.00 ke pukul 1?.0?
minit, datuk duduk di kaki tangga masjid. ,ak &ardan berdiri di halaman
masjid. Dia sudah pun memakai baju hitam dan seluar serta berselepang kain
kuning. Dia membelakangi datuk.
"Datuk mahu bergaduh!", tanya saya pada datuk.
"'idak. Sekedar mahu menguji. Setahu aku serang pendekar atau pahla"an
tidak akan menunjukkan keblehannya di khalayak ramai. ,ahla"an selalu
bersikap ma%am harimau menyimpan kukuK, kata datuk.
)akap datuk itu memang benar. Sudah setengah jam masa berlalu ,ak
&ardan tidak juga menunjukkan keblehan dan kemampuannya. Datuk pun
mula bertindak. Dia men%abar ,ak &ardan dengan membalingkan sebilah
sundang ke arah belakang ,ak &ardan. Dalam gelap itu ,ak &ardan berjaya
menyambar sundang dengan tangan kanannya lalu membalingkan ke arah
datuk kembali dan datuk bagaikan kilat menangkap hulu sundang lalu
ditikamkan ke batang pisang. Sundang terus melekat di situ.
Saya segera masuk ke masjid dan memba"a lampu gaslin keluar. Saya
letakkan di atas simen klah tempat rang mengambil air sembahyang.
)ahaya dari gaslin itu menerangi sebahagian daripada halaman masjid.
259
Datuk terus menyerang ,ak &ardan. 'ujuan datuk berbuat demikian supaya
,ak &ardan naik semangat. 'ujuan datuk memang berjaya. ,ak &ardan lalu
membuat serangan balas yang %ukup hebat, buah silat yang dilepaskan pada
datuk %ukup tajam dan %epat.
Datuk terus mengelak dan menepis hingga buah#buah silat yang ditujukan
padanya tidak menjamah badan. Datuk lalu men%abut sundang dari batang
pisang, menerkam ke arah ,ak &ardan. )epat#%epat ,ak &ardan melmpat
separas kepala datuk lalu menyepak pergelangan tangan datuk dari udara.
,ak &ardan tidak berjaya, saya lihat dia bagaikan terapung#apung di udara
membuka silat baru, kemudian kakinya menjamah kaki bumi. Saya lihat
datuk melepaskan sesuatu ma%am bla api ke arah kaki kiri ,ak &ardan. Dia
menjerit lalu melmpat melepasi bumbung masjid. ,ak &ardan bagaikan
terbang di udara.
'ubuhnya nampak bulat ma%am seketul kayu itu menuju kearah pkk pisang
tempat sundang terletak tadi. -ebih kurang dalam jarak empat kaki mahu
sampai ke perdu pkk pisang, ,ak &ardan hulurkan kaki kanannya. Dari kaki
kanannya itu saya lihat keluar %ahaya bulat dan memanjang, ma%am api
andang. Saya tengar pekikan dari ,ak &ardan %ukup lantang, serentak
dengan itu terdengar satu letupan ke%il.
Saya lihat pkk pisang rebah ke bumi dan terbakar. Dalam beberapa saat
saja saya lihat ,ak &ardan dan datuk berdakap#dakapan di halaman masjid.
"*angan menguji saya sampai ma%am itu. <asib baik saya dapat arahkan
pada perdu pkk pisang, kalau pada a"ak sudah lain jadinyaK, u%ap ,ak
&ardan sambi0 menukar baju hitam kepada baju kemeja putih.
"Saya tahu. Saya %uma menguji bukan bergaduhK, balas datuk, "a"ak bukan
%alang#%alang rang"
"$h, tiap manusia ada kelebihan dan kekurangannya. &a%am kau dengan aku
ni ada kelebihan dan ada kekurangannya. Bang sempurna dan gagah hanya
$llah yang &aha 2esarK, sebaik saja mengakhiri %akap itu, lagi sekali ,ak
&ardan memeluk tubuh datuk.
Kami masuk ke masjid. Ketika saya mahu merebahkan badan di sisi datuk.
,ak &ardan menghampiri saya, muka saya direnungnya lama#lama.
"2elajarlah sesuatu dari datuk kamu"
"Datuk kedekut dengan ilmu"
"2etulkah %akap %u%u a"ak ini! 'ak patut buat beginiK, ,ak &ardan
mengajukan pertanyaan pada datuk. Saya lihat datuk tersenyum.
"'ak betul tu. $da saya %urahkan ilmu penjaga diri dan beberapa petua
untuknya. Saya rasa itu sudah %ukup yang lain tak mustahak. Saya dah
pesan gunakan ilmu itu bila ada musuh atau masa terdesak, tidak bleh di
260
gunakan sebaranganK, ternyata penjelasan datuk itu memuaskan hati ,ak
&ardan.
"@aman kami muda#muda dulu, kalau tak %ukup syarat dengan ilmu di dada
kami tidak merantau. 'etapi, anak #anak muda sekarang ini lain pula. $dat
budaya dan %akap rang tua#tua di lupakan, sudah mahu merantau. 2aru ada
ilmu tak sampai sebuku sudah tunjuk pandaiK, ,ak &ardan ma%am merungut.
Datuk anggukkan kepala mengiakan %akapnya. Saya menguap lagi, kelpak
mata terasa %ukup berat. Suara datuk dan ,ak &ardan yang sedang ber%akap
saya dengar kian lama, kian jauh dan akhirnya saya tidak terdengar apa#apa
lagi.
"2angun, bangunK, saya dengar suara datuk meninggi dan badan saya
dign%ang leh ,ak &ardan.
Saya membuka mata dalam gelap. -ampu gaslin tu sudah lama padam.
5asa marah mula datang dalam hati, bagaimana saya tidak marah, kalau
tengah sedap tidur terpaksa bangun.
"Kenapa tk!"
"2angun, jangan banyak %akap"
.asrat saya untuk mengajukan pertanyaan mati bila terdengar nada suara
datuk begitu keras. Datuk menyuruh saya dan ,ak &ardan berpisah. Saya
disuruh merangkak ke arah utara masjid, ,ak &ardan ke selatan dan datuk
sendiri merangkak ke arah pintu masjid.
Suara katak dan %engkerik di luar masjid berambah hebat. Saya mula
terdengar deru angin melanggar ranting dan dahan kayu. Dengan tiba#tiba
bulu rma saya tegak. Dari tingkap masjid yang terbuka di tlak leh angin,
saya lihat ada api bergerak dalam gelap mengelilingi masjid. 'iba#tiba pintu
masjid terbuka dengan lebarnya kemudian terkatup dengan sendirinya,
ma%am ada tenaga manusia menlaknya dari luar.
"$pa hajat!", teriak datuk sekuat hati.
Dan api yang bergerak mengelilingi masjid terus padam.
"$pa hajat!", ulang datuk lagi.
Saya lihat %ahaya api itu datang kembali berada betul#betul di luar pintu
masjid. 'eriakan datuk tidak mendapat ja"apan. ,ak &ardan tanpa disuruh
terus menghidupkan lampu gaslin. -ampu itu diba"a ke pintu masjid. 2ila
melihat %ahaya lampu gaslin itu hati saya mula rasa tenteram. Kerana ,ak
&ardan sudah berdiri di samping datuk, saya segera menghampiri mereka.
"Kau nampak apa tu!", ,ak &ardan menepuk bahu saya.
261
Dengan pertlngan %ahaya lampu gaslin, saya dapat melihat dengan jelas
sebatang kayu terpa%ak di halaman masjid, di hujung kayu bahagian atas
terletak tengkrak manusia. Saya pandang "ajah datuk. Dia nampak serius,
saya pandang "ajah ,ak &ardan, ada tanda#tanda keresahan dimukanya.
"Datanglah, apa hajat kamu!", pekik datuk lagi dan lampu gaslin terus
malap.
Kayu di tengah halaman masjid mengeluarkan %ahaya api. 2unyi tapak kaki
manusia memijak dahan dan ranting#ranting kering mula kedengaran dari
tiap penjuru masjid, saya terasa bagaikan ada beribu manusia yang bergerak
di sekeliling masjid. Datuk terus berta7akur lebih kurang lima minit. 2ila dia
membuka mata, lampu gaslin yang malap bersinar terang. Di halaman
masjid terdapat serang manusia berdiri di sisi kayu yang ada tengkrak.
"lnilah rang yang saya lihat dalam baldi di rumah pengantin tadiK, bisik ,ak
&ardan pada datuk.
Dengan tenang datuk anggukkan kepala lalu keluar dari masjid. Datuk berdiri
berhadapan dengan rang itu. Suara katak dan %engkerik kian hebat. $ngin
juga mula bertiup agak ganas. 2ila angin berhenti bertiup, hujan pun turun
menambahkan rasa sejuk pada diri saya. 'itik hujan yang halus itu terus
menjadi kasar. ,ak &ardan segera menarik tangan datuk. +rang yang berdiri
dengan kayu itu terus memeluk tubuhnya. 'itik#titik hujan tidak mengenai
tubuhnya.
"&asuk, rang ini mahu membalas dendamK, beritahu ,ak &ardan pada
datuk.
Saya lihat datuk termenung sejenak. Dengan tenang datuk memegang kain
hitam di kepala. Kain hitam itu dibukanya. Datuk simpulkan kain hitam itu
hingga menjadi seketul, ma%am buku benang.
"Kalau niat kau baik, engkau tidak apa#apa. 'etapi kalau niat kau buruk kau
akan binasaK, ujar datuk pada lelaki ditengah halaman dari muka pintu
masjid.
Datuk lemparkan kain itu ke arah lelaki tersebut. 2ila kain itu jatuh di hujung
kaki lelaki itu, kelihatan asap berkepul#kepul naik ke udara. 2atang tubuh
lelaki itu hilang dalam kepulan asap. ,ak &ardan terus duduk lalu memba%a
beberapa mentera hingga hujan yang mula teduh berhenti sama sekali. 2ila
kepulan asap itu hilang, tengkrak yang yang berada di hujung kayu jatuh ke
atas tanah. 2atang tubuh lelaki itu segera bertukar menjadi hitam. -idah
lelaki itu terjujur keluar ma%am lidah anjing yang kehausan, biji matanya
mula merah. Datuk menepuk tangan kanannya tiga kali ke bendul masjid.
+rang lelaki di tengah halaman mula batuk dan muntah darah dua kali. ,ak
&ardan segera mengambil air dari dalam klah satu gayung dan
menyerahkan pada datuk.
"'a"arkan diaK, ,ak &ardan menyarankan dan datuk terus menunaikannya.
262
Setelah datuk memba%a sesuatu pada air didalam gayung, saya pula
ditugaskan menyimbah air kebadan lelaki itu. 2ila air dalam gayung terkena
badan lelaki itu, kulitnya yang hitam segera bertukar ma%am biasa, dia sudah
tidak muntah lagi. ,ak &ardan menghampiri lelaki itu. Sebelum berdiri di
hadapan lelaki tersebut, ,ak &ardan terlebih dahulu memba%a beberapa
mentera. Dia mengun%ikan semua pan%aindera lelaki tersebut. Saya merasa
terkejut, bila se%ara tiba#tiba ,ak &ardan mendapatkan datuk semula.
"$"ak tengk apa kerja maksiatnya selama iniK, suara ,ak &ardan lemah.
Datuk terdiam, dia terus berta7akur lagi. 2ila semuanya selesai datuk terus
memberitahu ,ak &ardan baha"a lelaki itu pernah meminang .alimah untuk
dijadikan isteri mudanya. ,inangan itu di tlak leh ayah .alimah kerana
lelaki itu sudah beristeri sepuluh kali. :nam isterinya sudah di%eraikan,
empat masih dipakainya lagi. Dia hanya mengharapkan hasil dari titik peluh
isterinya untuk menyarai dirinya. Dia tidak pernah mahu melakukan sebarang
pekerjaan. Dia lebih senang duduk di rumah atau berjalan ke sana ke mari
dengan pakaian yang kemas. 6alau pun usia sudah hampir lima puluh tahun,
tetapi dia kelihatan muda, ma%am anak teruna yang berusia dua puluhan.
/agah dan tampan. Datuk juga memberitahu ,ak &ardan lelaki itu tidak
pernah mandi, ke%uali kalau dia bertemu danau di tengah hutan yang ada
teras kayu terendam di dalamnya. Kalau dia mandi, hanya memadai dengan
sekali selam tanpa memakai kain basahan.
2ila air di badannya kering dengan sendiri barulah dia memakai baju dan
seluar. -epas itu, dia akan mengurungkan diri dalam bilik selama satu
minggu. &asa dia mengurungkan diri dalam bilik itu dia akan melumurkan
seluruh kulitnya dengan najisnya sendiri. 2ila ,ak &ardan mendapatkan
penjelasan itu dari datuk, dia segera berdiri di hadapan lelaki itu.
"Kenapa kau berbuat begitu pada .alimah!", pertanyaan dari ,ak &ardan itu,
dija"ab leh lelaki itu dalam bahasa yang tidak dapat saya dan datuk 7aham.
,ak &ardan segera memberitahu datuk yang lelaki itu ber%akap dalam
bahasa Siam. Kerana ,ak &ardan bleh ber%akap Siam, lelaki itu terus
dila"an ber%akap dalam bahasa itu. ,erbuatan itu tidak menyenangkan hati
datuk. Datuk membuka tapak tangan kirinya dan terus memba%a sesuatu.
"+rang ini menuntut ilmu bmh Siam. 2iar saya kembalikan hati dan
perasaannya kepada bangsanya sendiriK, rungut datuk lalu melangkah ke
arah lelaki itu.
Sebaik saja datuk sampai di hadapan lelaki itu, dia terus menampar perut
lelaki itu dengan tapak kanannya. -elaki itu menjerit lalu membngkk sambil
memegang perutnya. Ketika itu juga lelaki tersebut muntah, dari mulutnya
terkeluar segumpal kain kuning yang penuh dengan ulat, sebesar ulat
nangka, bau kain kuning itu ma%am bau bangkai. Datuk menekan kain kain
kuning itu dengan jari telunjuk kirinya hingga kain itu pe%ah.
2ila kain itu pe%ah bertaburan, ka%a, batu dan ketul#ketul daging jatuh keatas
263
tanah. (lar hidup berserakan atas ka"asan muntah rang lelaki itu. ,ak
&ardan men%ari daun kayu lalu memukul tubuh lelaki itu dengan sekuat
hatinya. 6ajah lelaki yang tampan berubah menjadi kendur dan bergaris#
garis ma%am rang lelaki yang berumur lima puluh tahun. -elaki itu rebah ke
tanah. Datuk segera menghentakkan pangkal siku kirinya ke belakang lelaki
itu dengan sekuat hatinya. -elaki itu dengan tiba#tiba bangun.
"Kau rang 0slam!" tanya datuk.
"Ba saya rang 0slam"
"5ukun 0slam berapa perkara!"
"-ima perkara"
",ertama apa dia!"
"&engu%ap dua kalimah syahadah"
")uba kau mengu%ap dua kalimah syahadah"
'ernyata rang itu tidak dapat menunaikan permintaan datuk. &ata rang itu
terkebil. 'leh kiri, tleh kanan ma%am rang ketakutan. ,ak &ardan
mengheret lelaki itu ditepi klah.
"Kita mandikan dia sekarangK, kata ,ak &ardan.
"$ku setujuK, balas datuk.
Saya pun menjiruskan air ke tubuh lelaki dengan gayung. -elaki itu
menggeletar. Dalam kedinginan dinihari bibirnya kelihatan biru. -ututnya
berlaga sama sendiri. Datuk membuka seluar yang dipakai leh lelaki itu,
digantikan dengan kain dan baju &elayu kepunyaan ,ak &ardan. 2ila lelaki
disuruh masuk ke masjid dia enggan. ,erbuatan itu membuat datuk naik
darah.
"Kenapa!", tanya datuk.
"Saya sudah bersumpah dengan guru saya. 'idak akan masuk masjid atau
memba%a $l#3uran"
"$"ak mengarutK, datuk mendrng lelaki ke pintu masjid.
2ila lelaki itu melangkah bendul dia jatuh dan dari tubuhnya keluar kepulan
asap nipis. Serentak dengan itu terdengar deru angin yang amat kuat diluar
masjid. Deru angin itu makin kurang dan akhirnya terus hilang. Datuk terus
mengajarkan lelaki itu mengu%ap dua kalimah syahadah dan meminta dia
bertaubat.
)ukup sukar untuk menyuruh lelaki itu bertaubat, dia begitu 7anatik dangan
ajaran gurunya. Sesudah berbagai pandangan diberikan padanya leh ,ak
264
&ardan barulah dia mahu bertaubat.
"$"ak tidak akan membalas dendam pada saya!", tanyanya pada ,ak
&ardan.
"'idak. $ku mahu kau bertaubat dan jangan sekali#kali mengulangi perbuatan
yang lalu"
&endengar %akap ,ak &ardan lelaki itu terdiam. 6alau bagaimanapun, datuk
memberikan kesempatan pada lelaki itu membuat keputusan sendiri. Datuk
tidak mahu memaksa dia. Datuk mahu dia kembali ke pangkal jalan dengan
penuh keinsa7an dan kesedaran.
%(6 Ber)an)i Dengan S2aitan
Saya lihat lelaki itu duduk diatas anak tangga sambil tunduk memi%it pangkal
keningnya. ,ak &ardan dan datuk hanya memperhatikan saja telatah lelaki
itu dalam kedinginan malam yang mula merangkak ke subuh. Di langit,
bintang timur mula bangkit bersama kkk ayam yang bertalu#talu dari
kampung berdekatan. Datuk menggeliat, dia tahu sebentar lagi rang#rang
kampung akan datang berjemaah di masjid.
Kalau bleh, datuk dan ,ak &ardan tidak mahu rang#rang kampung tahu
tentang perbuatan lelaki itu. Kalau rang#rang kampung tahu baha"a
angkara yang terjadi di malam pengantin berpun%a dari lelaki itu, tentu
sahaja lelaki itu akan menerima akibat yang buruk. Datuk dan ,ak &ardan
mahu menghindarkan kejadian itu dari berlaku dalam ka"asan masjid.
"2agaimana! $pakah la7a= taubat yang kau u%apkan tadi benar#benar ikhlas
atau ditekan leh rasa terdesak!", sal ,ak &ardan. -elaki itu tidak
menja"ap.
"2ertaubat0ah dengan hati yang jujur. *anganlah kamu ulangi perbuatan yang
terkutuk ini. 0lmu dunia tidak ada yang kekal, tidak ada siapa yang gagah dan
berkuasa selain daripada $llahK, ujar datuk dengan nada suara yang lembut.
Sinar mata datuk redup memandang "ajah lelaki itu penuh simpati.
"Kalau kau dah sesat di hujung jalan, kembalilah ke pangkal jalan. $llah amat
men%intai pada makhluk<ya yang insa7K, ,ak &ardan terus memberi nasihat.
-elaki itu tidak menja"ap. Dia tetap tunduk sambil memi%it pangkal kening.
Dan datuk sudah tidak bleh bersabar dengan perangai lelaki itu, "aktu
subuh sudah hampir. Dalam beberapa minit rang#rang kampung akan
sampai. Datuk tahu kalau dia tidak bertindak, bererti dia mendedahkan diri
lelaki itu pada ke%elakaan. Datuk lagi sekali menghampiri lelaki itu. $ngin
subuh yang bertiup memberi kesejukan pada diri saya. Kkk ayam terus
juga bersahut#sahutan. 2intang timur di kaki langit kian menge%il. 'iba#tiba
saya lihat datuk menekan tulang bahu lelaki itu dengan tangan kanannya
sekuat hati. Saya lelaki itu rebah perlahan#lahan, badannya kelihatan
265
sema%am lembik. Datuk pun berhenti menekan bahu lelaki itu.
",ulanglah sebelum rang#rang kampung datang. Kalau mereka datang
kamu akan menerima padah yang burukK, ujar datuk sambil menampar
belakang lelaki itu dengan tapak tangan kirinya.
-elaki itu bagaikan tersedar dari tidur. 'leh kanan dan mula mahu
menyembah kaki datuk. Datuk terus menlak lelaki itu hingga tersungkur ke
belakang.
"*angan perlakukan aku ma%am itu, antara kita tidak ada siapa yang besar
dan harus disembah. &enyembah manusia dan patung perbuatan yang salah
dari segi hukum 0slamK, kata datuk dalam dingin subuh itu.
-elaki itu bangun, matanya merenung "ajah datuk. Dahinya masih berkerut.
Dia membuka mulut sambil berkata4 "*ika aku bertaubat kau tidak akan
melakukan sesuatu pada aku!"
"*angan bertaubat kerana takutkan manusia, bertaubatlah kerana insa7 dan
%inta kau pada $llahK, balas datuk.
-elaki itu menarik na7as panjang. &atanya masih merenung "ajah datuk
meminta simpati. Datuk bagaikan tahu apa yang berglak dalam dirinya.
Datuk meminta dia ber%erita bagaimana pun%anya dia bleh menuntut ilmu
yang bertentangan dengan agama 0slam yang su%i. &enurutnya, dia
terdrng menuntut ilmu salah itu berpun%a dari masyarakat di kampungnya
yang tidak mahu memaa7kan atas perbuatan yang dilakukannya. &eskipun
dia mengakui pada mereka, perbuatan itu terpaksa dilakukan kerana
terdesak.
"$pa yang kau buat!", tanya ,ak &ardan.
"Saya men%uri dua kepul besar padi untuk anak saya yang sakit"
"2ila kau lakukan perkara itu!", datuk pula menyal.
"&asa mula#mula *epun datang ke &alaya. &ereka adukan perbuatan saya itu
pada *epun. Saya disiksa meskipun saya menyembah kaki rang yang punya
beras itu untuk meminta maa7"
"-agi!" tanya datuk lagi.
"Saya merasa malu, anak isteri saya merasa malu. $khirnya saya lari ke
Selatan Siam dan menuntut ilmu ini dengan harapan saya akan dihrmati
dan dikagumiK, jelas lelaki itu dengan jujur.
Datuk dan ,ak &ardan berpandangan.
"'etapi, bila sudah ada ilmu kau jadi manusia yang takbur dan mahu tunjuk
kuasa lalu memeras rang lain untuk hidupK, ujar datuk lagi.
266
-elaki itu terdiam dan termenung panjang. Datuk dan ,ak &ardan tidak tahu
apa yang bermain dalam tempurung kepalanya.
"*angan takut dan merasa malu sesama manusia, tetapi takut dan malulah
pada $llah yang memberikan kau nya"a, tubuh badan dan pan%aindera yang
tidak ternilai harganya buat kau, bersyukurlah pada kuasa<ya dengan
mengikut segala suruhan<ya dan menjauhi dari perbuatan yang
ditegah<yaK, datuk terus memberikan penerangan.
-elaki itu kelihatan resah. Dia mundar#mandir di halaman masjid. Duduk di
anak tangga masjid kembali. 'iba#tiba dia batuk bertalu#talu. Dia mengurut#
urut dadanya dengan tangan. <a7asnya kelihatan sesak. 2ibirnya kelihatan
kehitam#hitaman. Saya mula ter%ium bau kapur barus, bau sintuk dan limau
yang selalu digunakan untuk memandi mayat. Datuk menghampiri lelaki itu
yang mahu merebahkan badannya atas tanah.
Datuk berdiri lutut, kepala lelaki itu diletakkannya atas peha kanan. ,ak
&ardan dan saya berpandangan. Subuh sudah pun tiba, sebentar lagi masjid
itu akan didatangi leh rang#rang kampung. Kkk ayam juga sudah mula
berkurangan, tidak seran%ak tadi. 'etapi rasa sejuk terus menggigit kulit
badan bersama hembusan bayu subuh yang tenang. -angit biru kelihatan
bersih, bersama kepulan a"an yang berbagai bentuk. Sesekali saya
terdengar bunyi ranting getah dan %empedak yang reput jatuh ke bumi. Saya
menleh ke arah tanah kubur yang terletak di sebelah kanan masjid. Samar#
samar saya lihat batu nisan terpa%ak kaku.
"2adannya dah lemah, gerak nadinya juga lemahK, beritahu datuk pada ,ak
&ardan.
&ata lelaki itu tegak memandang langit, mata hitamnya sudah tidak
ber%ahaya lagi. Datuk rasa %uping lelaki itu.
"Dia ni dah parah ma%am terkena bisaK, tambah datuk sambil meraba
seluruh kulit lelaki itu.
'iba#tiba datuk meletakkan tapak tangan kirinya ke atas ubun#ubun kepala.
&ulutnya bergerak#gerak memba%a beberapa ayat dari Surah Basin.
"0lmu yang dituntutnya memakan dirinya sendiriK, keluh datuk dan dahi datuk
kelihatan berpeluh.
,ak &ardan menekan bibir ba"ahnya dengan gigi atas. Dalam keadaan yang
agak ga"at itu, saya lihat lelaki itu menarik na7as panjang dan terus
mengu%ap dua kalimah syahadah dengan lan%ar dan jelas.
Sebaik saja dia selesai mengu%ap, na7asnya terus terhenti dan datuk
merapatkan kelpak matanya dengan menggskkan ibu jari kiri pada kulit
matanya.
"$llah sayangkan dirinya dan dia mati sebagai serang 0slam. ,ada =ahirnya
267
kita lihat dia sesat
dan jauh terpesng dari ajaran agama. 'etapi dengan kuasa $llah dia sempat
mengu%apkan dua kalimah syahadahK, keluh ,ak &ardan.
Datuk pun mengangkat mayat lelaki itu ke dalam masjid.
"Sesungguhnya $llah itu &aha Kuasa dan kita sebagai manusia tidak berhak
menjatuhkan hukuman pada seserang itu sebagai murtad atau ka;r. Bang
berhak menentukan semuanya ini adalah $llah. Dan $llah akan menghitung
amalan dan kejahatan seserang, "kata datuk pula.
+rang#rang kampung yang ke masjid subuh itu terkejut melihat mayat
dalam masjid. Datuk lalu memberitahu rang kampung apa yang terjadi.
$kibatnya, timbul perbalahan ke%il kerana ada rang#rang kampung yang
tidak mahu menanamkan jena=ah lelaki itu.
"Kamu harus ingat, tanggungja"ab rang yang hidup ialah menguruskan
mayat ini dengan sempurna, kalau tidak ada serangpun yang mahu
menyempurnakannya seluruh penduduk kampung ini menanggung dsa. 0ni
7ardhu ki7ayah. Sal dia membuat dsa itu ialah urusan dia dengan $llahK,
suara datuk lantang.
+rang kampung yang baru selesai sembahyang subuh berpandangan sesama
sendiri. Dan perbalahan yang terjadi terus hilang. Semuanya bersetuju
menguruskan mayat lelaki itu.
$khirnya ,ak &ardan dapat juga mengetahui asal#usul lelaki itu. Dia berasal
dari satu ka"asan di ,erlis yang letaknya berhampiran dengan sempadan
Siam. Dia datang kesitu kira#kira sepuluh tahun yang lalu, membeli sekeping
tanah yang letaknya agak terpen%il dari ka"asan rumah rang#rang
kampung disitu.
Setelah urusan mengkebumikan jena=ah selesai, ,ak &ardan, saya dan datuk
bersiap#siap untuk meninggalkan daerah kampung Sungai 'inggi. Sebaik saja
kami melangkah keluar dari masjid, beberapa rang kampung datang
menemui datuk. &ereka minta datuk dan ,ak &ardan tinggal beberapa hari
lagi di situ.
"Kenapa!", %ukup lembut ,ak &ardan bertanya pada mereka.
"Kami bimbang kalau ada sesuatu yang buruk terjadiK, balas rang kampung.
Datuk garu pangkal kening kiri dua kali. Datuk renung ke langit melihat a"an
putih yang berarak tenang. Datuk renung muka rang kampung.
"Kenapa kita mesti takut pada %erita yang belum terjadi! Kenapa kita tidak
takut pada pada $llah! Kenapa kita tidak memhn perlindungan dari<ya,
$llah yang berkuasa. ,enuhkan masjid dan surau bila sampai "aktu
sembahyang, ba%alah Surah Basin dengan betul pada setiap malam daripada
menghabiskan masa dengan bersembang tidak tentu arahK, terang datuk
268
sambil memasukkan kad pengenalannya ke dalam saku baju.
"Kalau ada a"ak lagi baikK, balas rang kampung.
"Saya pun memhn dan minta pada $llah. 0ngatlah $llah sayangkan rang
yang men%intai diri<ya. 2iarlah kami pulang, saya akan menlng a"ak jika
di;kirkan perluK, datuk pun menarik tangan saya, meninggalkan ka"asan
masjid dengan diikuti leh ,ak &ardan.
+rang#rang kampung hanya memandang langkah kami yang telah menuju
ke tepi jalan raya. Kerana hari masih a"al baru jam dua petang, ,ak &ardan
mengajak datuk pergi ke 'aiping untuk membeli beberapa helai kain pelekat
%ap siput. Datuk pun memenuhi permintaan ,ak &ardan, %ara kebetulan pula
datuk mahu membe0i beberapa butir kemenyan putih serta pulut hitam.
Sementara menanti bas dari ,antai 5emis ke 'aiping, datuk dan ,ak &ardan
terus ber%akap#%akap.
"$neh juga manusia yang meninggal tuK, ,ak &ardan memulai bi%ara.
Datuk tersengih sambil menekan daun rumput dengan hujung kasut %apal
buatan rang &inang. Saya sudah diatas batu tanda jalan.
"(sahlah dikenang dan disebut rang yang dah matiK, balas datuk.
"Kenapa a"ak tak berusaha mengubatinya!K, ,ak &ardan bertanya.
"2ila ajal seserang itu sudah sampai, tidak ada siapa yang bleh
menahannya"
"Kita bleh berikhtiar"
"&enurut %akap guru aku, serang dukun atau pa"ang hanya bleh
mengubati dan menyembuhkan penyakit setakat 99 jenis penyakit saja
dengan i=in $llahK, balas datuk.
,ak &ardan menggsk#gsk batang hidungnya dengan ibu jari kanan.
Kerana terlalu lama digsk batang hidungnya yang dempak itu menjadi
merah dan berkilat bila dipanah sinar matahari.
",enyakit ini ada berapa jenis!", sal ,ak &ardan sambil berhenti menggsk
batang hidung. &atanya tajam merenung "ajah datuk.
"Kata guru aku yang diketahui ada 100 jenis, manusia %uma bleh berikhtiar
dan berusaha mengubatinya setakat 99 saja yang satu lagi tetap menjadi hak
$llah. Di sinilah letaknya timbang rasa dan kasihnya $llah pada manusia, dia
%uma mengambilnya satu saja. &anusia sudah merasa berat sedangkan yang
99 itu dia suruh manusia berikhtar men%ari ubatnya sesuai dengan peredaran
masa dan =amanK, datuk bagaikan berkuliah di hadapan ,ak &ardan.
2as yang dinanti pun tiba. Kami pun naik, lebih kurang 15 minit berada dalam
269
perut bas, kami pun sampai diperhentian bas bandar 'aiping yang tidak
mempunyai bangunan. Dari situ kami bergerak menuju ke bangunan kedai
batu sederet yang terletak dijalan besar. &asuk ke kedai menjual kain pelekat
kepunyaan 0ndia &uslim. Setelah berlaku ta"ar mena"ar antara ,ak &ardan
dengan penjual kain pelekat, ,ak &ardan setuju membeli sehelai kain pelekat
%ap siput yang ber%rak besar.
"(ntuk dipakai masjidK, kata ,ak &ardan pada saya.
")ukup %antik "arnanyaK, balas saya.
I6arna tak penting yang penting berapa lama kain ini bleh digunakanK,
sahut datuk lalu saya dan ,ak &ardan keta"a.
'uan punya kedai tersenyum dan memasukkan "ang yang diambil dari ,ak
&ardan ke dalam la%i yang bermeja panjang. Dari kedai itu, kami menuju ke
pasar besar 'aiping untuk membeli kemenyan putih dan pulut hitam dari
pekedai &elayu. &emang jadi kebiasaan pada diri datuk lebih suka membeli
barang dikedai &elayu. Kalau tidak ada, baru dia pergi ke kedai 0ndia &uslim.
Saya kira datuk menyimpan sedikit rasa perkauman. 'etapi, bila hal itu
diajukan padanya datuk mena;kan dengan alasan dia berbuat begitu bukan
kerana sikap perkauman. Dia mahu menlng bangsanya yang agak mundur
dalam bidang pemiagaan.
"Kalau aku tidak tlng bangsa aku, siapa lagi!" katanya.
&emang ada ljiknya %akap datuk itu. Ketika datuk memilih#milih kemenyan
putih yang baik, dia bertemu dengan serang kenalannya dari /unung
Semanggul, serang ulama terkena0 di ,erak dan pengasas seklah $l#:hya
$l#ShariN, iaitu (sta= $bu 2akar $l 2aAir Csudah meninggal duniaD. Datuk
memperkenalkan ka"annya itu dengan ,ak &ardan. Setelah bertanya khabar
tentang anak isteri, datuk terus ber%erita pada ka"annya itu yang memakan
masa lebih kurang sepuluh minit. &ereka bersalam dan berpisah. Dari pasar
kami bergerak menuju ke sebuah kedai buku. Di kedai buku itu datuk
membeli beberapa buah kitab yang bertulis ja"i.
ISaya balik duluK, tiba#tiba ,ak &ardan memberitahu datuk dalam perjalanan
menuju ke masjid bandar 'aiping untuk menunaikan sembahyang $sar.
Datuk tidak menja"ab ke%uali tersenyum sambi0 meneruskan perjalanan ke
masjid. 2ila selesai sembahyang dan berda, datuk segera menghampiri ,ak
&ardan dan berkata4
"$dat rang berka"an, kalau datang berdua pulang pun berdua, mesti sabar
dan setia serta bertimbang rasa"
"Saya ada halK, balas ,ak &ardan.
",elik juga, tiba#tiba saja ada hal. Kita balik bas pukul tujuh sesudah
sembahyang &aghrib di sini"
270
"Saya tak mahu. Saya nak pulang sekarangK, saya lihat muka ,ak &ardan
berubah. &atanya kelihatan ber%ahaya. Datuk termenung panjang.
"'erpulanglah pada a"ak. )uma yang dikesalkan permintaan a"ak saya
penuhi. 'etapi permintaan saya a"ak hampakan. -angkah dan rentak a"ak
tak sama dengan sayaK, datuk meluahkan perasaannya.
,ak &ardan diam. 'angan kanannya menekan jenang pintu. Dia merenung
kearah datuk ma%am rang mahu bergaduh.
"Saya tak merasa rugi kalau tak berka"an dengan a"akK, memang diluar
dugaan saya ,ak &ardan mahu berkata begitu pada datuk.
Darah saya naik dengan tiba#tiba. &alu rasanya diri, bila datuk diperlakukan
demikian. Saya bangun. 'iba#tiba datuk memegang kaki kanan saya.
"*angan ikut darah muda. 0lmu kau tidak sebanyak mana jangan %uba nak
berlagak. 0nilah salah satu sebabnya aku tidak mahu menurunkan ilmu aku
pada kau. Kau terlalu pemanasK, kata datuk. Saya duduk kembali.
"'ak apalah &ardan. ,ulanglah semga $llah memberkati perjalananmu,
terhindarlah kau dari sebarang ke%elakaan dalam perjalananmu &ardan.
&aa7kan akuK, %ukup lembut suara datuk dalam ruang lingkup masjid 'aiping
yang sejuk dan nyaman itu.
,ak &ardan tidak membalas %akap datuk itu, sebaliknya dia menghempaskan
daun pintu masjid dengan sekuat hati. Dia melangkah meninggalkan masjid.
Datuk termenung panjang, dia memerah taknya memikirkan sikap ,ak
&ardan yang tiba#tiba menjadi marah tanpa sebab. $khirnya, datuk membuat
kesimpulan apa yang dialaminya sebentar tadi sebagai satu pengalaman
baru yang aneh dalam hidupnya.
"0ni satu ujian atau sememangnya dia mahu men%abar aku. Kerana dia tahu
aku dengannya tidak seguru, bukan sikap aku membeli tidak bertempatK,
keluh datuk dalam perut masjid sambil memandang kipas angin yang
berputar.
Saya hanya memi%it pangkal kening sambil merenung keluar menerusi
tingkap masjid yang terdedah. Kenderaan dan manusia yang berjalan dijalan
jelas kelihatan dalam sinar#sinar matahari petang yang kian redup.
"Sabar itu kun%i kebaikan dan marah itu pun%a ke%elakaan. 0tu pesan guru
aku dulu dan pesan itu aku sampaikan pada kau 'amar untuk jadi pelita hidup
kamu. Dunia ini penuh dengan misteriK, kata datuk
merenung muka saya.
Datuk juga memberitahu saya sebab dia mengambil keputusan untuk pulang
le"at kerana menurut gerak rasa pan%ainderanya, perjalanan yang dibuat
sebelum matahari terbenam akan berhalangan besar. Sementara menanti
271
matahari terbenam datuk menghabiskan masanya dengan memba%a $l#
3uran. Saya pun keluar dari perut masjid menuju ke sebuah kedai yang
berdekatan. Saya membeli buku tulisan yang setebal dua puluh muka dan
sebatang pensil yang sudah siap diasah.
2ila buku dan pensil berada di tangan, saya terasa lapang. $da sesuatu yang
mesti saya kerjakan sementara menanti datuk berhenti memba%a $l#3uran.
Dengan menjadikan mata tangga masjid sebagai meja, saya terus menulis
beberapa rangkap pantun rang tua#tua yang saya minati dalam tulisan ja"i
yang tidak berapa %antik.
Kebanyakan daripada rangkap pantun itu saya perlehi daripada nenek.
Semuanya berunsurkan nasihat dan tunjuk ajar yang baik. 2ila ada masa
terluang pantun yang saya tulis itu saya ba%akan pada nenek, suka benar
hatinya. 0ni salah satu sebab yang mendrng saya untuk menulis pantun.
"Kenapa duduk menulis di sini, kamu anak siapa! $nak peminta sedekah
mana pula yang mahu menumpang di sini! Di sini bukan tempat peminta
sedekah. &asjid bukan rumah kebajikanK, berdesing telinga saya mendengar
kata#kata itu yang keluar daripada mulut serang lelaki lima puluhan.
+rangnya kurus dan badannya agak bngkk bila berjalan, memakai kain
pelekat dan baju &elayu, misainya tebal tidak padan dengan bentuk
"ajahnya yang ke%il dan kering. Dia memakai sngkk putih yang sudah
bertahi lalat.
"Saya tunggu datuk saya"
"&ana datuk kamu!"
"Dalam masjid ba%a $l#3uran"
-elaki itu diam. Dia terus ke dalam masjid, ambil penyapu lalu membersihkan
kesan#kesan pasir yang terdapat ditangga masjid dan ruang hadapan.
'ahulah saya baha"a lelaki itu menjadi siak masjid tersebut. Datuk selesai
memba%a $l#3uran. Datuk menghampiri saya dan matanya memerhati
dengan tajam ke arah 'uk Siak yang menyapu bahagian kiri masjid. -ama
juga datuk tenung 'uk Siak yang berbadan melengkung.
"'amar masuk ke dalam ba%a kitab atau Surah Basin dari membuang masa di
situK, suara datuk yang agak tinggi dan keras itu membuat 'uk Siak berpaling
ke arahnya. 'uk Siak datang mendekati datuk sambil memba"a menyapu.
"$"ak &ail. Dah lama kerja di sini!"
"Dah lama. Sejak ber%erai dengan isteri, saya tinggalkan Kampung ,aya
'akung dan menetap di sini"
"2aguslahK, balas datuk dan mereka pun bersalaman.
272
Datuk menyatakan pada &ail C'uk SiakD yang saya ini adalah satu#satunya
%u%u yang paling disayangi dan selalu diba"a ke mana#mana sebagai teman.
&ail agak terkejut kerana dia memang tidak pemah mengenali saya. )u%u
datuk yang lain#lain dikenalinya. Saya memang jarang merayau dalam
kampung "alaupun jarak kampung saya dengan ,aya 'ekung tidaklah begitu
jauh, lebih kurang sebatu saja.
"Semalam saya ke rumah. +rang rumah kata a"ak dah keluar dan belum
tentu bila baliknyaK, kata &ail.
"$pa halnya!"
"<ak minta a"ak tlng ikhtiarkan tentang anak saya"
"$pa kenanya!"
"Dah berbulan#bulan terbaring dalam bilik. Kadang#kadang menjerit#jerit dan
terpaksa diikat. Dua tiga rang tak bleh terpegang"
"Kita bukan pa"ang, kita bukan bmh tapi kalau nak men%uba blehlah.
Kita berikhtiar, yang menentukan $llah"
&ail terdiam. Kerutkan mukanya sambil mengigit bibir. Dari gerak matanya,
saya kira ada rasa kesangsian bermain dalam hatinya tentang kemampuan
datuk. Sudah berbelas dukun dan pa"ang yang handal dipanggil, tetapi,
semuanya gagal. Semua dktr yang ditemui mengatakan anaknya tidak
mengalami apa#apa penyakit. &atahari yang tersangkut di langit bandar
'aiping kian menurun, sinarnya bertambah redup. Di kemun%ak 2ukit &aL"ell
Csekarang 2ukit -arutD kelihatan kabus tebal.
"Kita berikhtiar, itupun kalau kau mahuK, datuk bersuara membuat &ail yang
termenung itu terkejut.
Dia anggukkan kepala tanda setuju. Dan &ail memberitahu pada datuk, jika
anaknya itu diletakkan di ba"ah pkk asam kumbang besar dibelakang
rumah, dia akan segar dan berkeadaan seperti rang biasa.
"2egini saja. -epas sembahyang 0syak aku ikut kau ke rumah melihat dulu
keadaannyaK, beritahu datuk pada &ail.
"Saya ingat kita pergi sekarang"
"2leh juga, dimana rumah kau!"
"Di Kampung ,inang. Saya beli tanah di situ dan buat rumah. Saya dah
kah"in dengan rang Kulim"
"2aguslahK, datuk senyum dan &ail menyatakan pada datuk, baha"a nenek
saya yang ditemuinya semalam tetap sihat.
273
(ntuk pergi ke rumah &ail, saya dan datuk terpaksa naik lan%a Cbe%a rda
tigaD yang dikayuh leh serang lelaki bangsa 0ndia, sedangkan &ail
mengekrinya dengan basikal. 6aktu membelk di satu selekh, be%a yang
kami naiki berlaga dengan sebuah kereta. 2adan datuk yang ter%ampak dari
be%a menghentak dinding kereta &rris &inr kepunyaan guru besar Seklah
&elayu Selama yang baru dua hari lulus ujian memandu.
Dalam perlanggaran itu, saya tidak apa#apa. 'etapi, tayar be%a sebelah
kanan jadi ma%am angka lapan. Dinding kereta &rris &inr remuk dan
pintunya tidak bleh dibuka, melihat keadaan kereta itu, hati saya berdebar.
'entu datuk mengalami ke%ederaan yang parah. Saya tersentak bila melihat
datuk bleh bangun sambil mengibas#ngibas kesan batu#batu ke%il yang
terletak di pakaiannya. Dia tidak luka dan tidak pula bengkak. /uru besar
segera keluar dari perut kereta dengan "ajah yang masam dan mula
menyalahkan penarik be%a. ,ertengkaran pun berlaku, masing#masing tidak
mahu mengaku salah. ,enarik be%a kepal buku lima. /uru besar lipat lengan
baju. &ereka mahu beradu kekuatan. +rang ramai mula berkumpul.
.
"&ana yang rsak biar saya baikK, ujar datuk lalu memukul dinding kereta
dengan tapak tangan kiri.
2ahagian dinding yang remuk elk kembali. Kemudian datuk memegang
tayar be%a yang jadi angka lapan. Dia urut tiga kali ma%am urut tangan yang
bengkak. 'ayar be%a itu kembali elk ma%am asal. Dalam keadaan rang
ramai kelam#kabut begitu datuk menarik tangan saya meninggalkan ka"asan
kejadian sesudah memberi "ang pada pemandu be%a itu.
$khirnya kami sampai juga ke rumah &ail dengan be%a lain. Di rumah
barulah saya mendapat tahu dengan jelas tentang &ail. Di samping menjadi
siak dia juga menguruskan pengebumian jena=ah rang yang mati di penjara
'aiping kerana hukuman gantung Cjika tidak dituntut leh pihak "arisD.
Setelah ber%erai dengan isterinya yang dulu, dia memba"a anak sulungnya
tinggal bersamanya. Setelah anaknya tamat seklah melalui jasa rang besar
*ajahan -arut yang bergelar 'engku &enteri Ckalau tak silap sayaD, anaknya
itu dapat bekerja sebagai budak pejabat di *abatan (kur. Sejak bekerja,
anaknya tidak tinggal bersamanya lagi. 'inggal bersama#sama ka"an#ka"an
dengan menye"a rumah di pinggir bandar 'aiping, tidak jauh dari ka"asan
perumahan sesak di 'upai.
"<aikK, kata &ail.
Saya dan datuk pun ikut perintahnya. Kami terus masuk ke bilik anaknya
terlantar, tidak bergerak kelihatan ma%am mayat. 2adan kurus dengan pipi
yang %ekung.
"Siapa namanya &ail!"
"5a=man, rang panggil &an"
"*adi nama panggilan sehari#hari &an ya. :maknya siapa namanya!"
274
"&unah"
"(murnya!"
"(mur siapa emak atau anak!"
"$nak"
"Dua puluh tiga tahun"
Datuk rapatkan mulut ke telinga 5a=man dan membisikkan sesuatu. 'iba#tiba
5a=man membuka mata dan bangun. Dia kelihatan gagah berdiri sambil
bertempik dan melmpat. 'ali belati yang mengikat kakinya terputus.
5a=man melmpat ikut tingkap dan terus lari ke ba"ah pkk asam
kumbang. Duduk bersila di situ, dengan kedua belah tangannya terletak atas
kedua tempurung lutut, ma%am pelajar silat menerima amanat dari guru
silat.
"$nak a"ak ni dah silap langkahK, beritahu datuk pada &ail sambil turun dari
rumah menuju ke ba"ah pkk asam kumbang.
2eberapa ela lagi mahu sampai ke ba"ah pkk tersebut, datuk men%abut
sebatang pkk ke%il. Dengan pkk itu datuk membelasah belakang 5a=man
hingga lembik. Kemudian datuk dukung 5a=man pulang. Di rumah datuk
menggsk belakang 5a=man dengan pu%uk pisang nangka hingga kesan
berbalar kena pukul itu hilang. Datuk letakkan 5a=man betul#betul di ba"ah
tulang bumbung rumah.
"*angan diubah#ubah hingga saya datang pada sebelah malam nantiK, pesan
datuk pada &ail.
"&ahu ke mana pula!"
IKe masjid tadi, saya nak membuat amalan sedikit. &udah#mudahan dengan
i=in $llah sakit anak a"ak akan pulih"
"2aiklahK, sahut &ail.
Saya dan datuk kembali ke masjid semula. Selepas menunaikan sembahyang
0syak, datuk terus memba%a $l#3uran. Kira#kira pukul tiga pagi sesudah
datuk melakukan sembahyang tahajjud dua rakaat, barulah saya dan datuk
pergi ke rumah &ail. ,erjalanan pada sebelah malam itu agak berbe=a
dengan perjalanan "aktu siang. Sebelum keluar masjid datuk suruh saya ikat
mata dengan kain. 2ila kain dibuka saya sudah berada di kaki tangga rumah
&ail. ,erkara pertama yang datuk lakukan bila duduk di hadapan 5a=man
ialah meminta segelas air sejuk. Setelah air itu dita"ar jampi datuk basuh
muka 5a=man dengan air itu. Datuk pegang dan tekan tulang rusuk sebelah
kanan 5a=man dengan jari hantu.
275
"&an, dari mana kau dapat semuanya ni!" datuk menyal.
5a=man membuka mata. 'erkelip#kelip ma%am mata katak puru kena sembur
air. &ulutnya terkumat#kamit tanpa suara. Kemudian 5a=man rapatkan
matanya kembali. Kaku. Datuk mengulangi perbuatannya itu selama tiga kali
berturut#turut. Semuanya gagal. Datuk lalu meminta &ail men%ari seekr
ayam jantan putih. ,ermintaan itu &ail tunaikan. 2ila ayam jantan putih
berada dalam tangan datuk, dia segera meninggalkan ruang rumah masuk ke
ba"ah rumah.
Datuk sembelih ayam itu betul#betul di ba"ah lantai tempat 5a=man baring.
Darah ayam itu datuk isikan dalam %a"an putih. Datuk juga memberitahu
&ail apa yang dilakukannya terhadap 5a=man jangan ditegur, "alaupun
perbuatan itu nampak kejam dan tidak bertimbang rasa. Datuk ba"a darah
ayam dalam %a"an putih keatas rumah. Datuk dekatkan %a"an yang berisi
darah itu ke hidung 5a=man. 2ila ter%ium bau darah ayam, 5a=man segera
bangun ma%am rang sihat mahu meminum darah. Datuk tampar muka
5a=man dengan sekuat hatinya hingga 5a=man rebah atas tempat tidurnya
kembali.
"Setakat ini sahaja. :sk aku ikhtiarkan lagiK, beritahu datuk pada &ail.
&ail anggukkan kepala dan terus masuk ke bilik tidur. Saya dan datuk pergi
ke anjung rumah dan tidur di situ. &alam itu saya tidak mengalami sebarang
mimpi yang aneh. 'etapi diri datuk saya tidak tahu.
%*6 +engu&ung I'i& #enga$ +a'am
Subuh itu, sesudah menunaikan sembahyang subuh dan mandi air embun,
datuk terus mendukung 5a=man ke ba"ah pkk asam kumbang. Kaki
5a=man diikat dengan tali sabut ke sebatang anak pkk. Datuk membiarkan
sinar matahari pagi yang %emerlang menikam kulit badan 5a=man.
"&ail, biarlah aku dengan di temani leh 'amar selesaikan kerja ni. Kau tak
usah tengk, nanti kau takut. $ku minta kau pergi ke masjid dan ba%a $l#
3uran disamping berda pada $llah supaya sakit anak kau sembuhK
"2aiklah, tapi a"ak tak minum lagi!"
"$ku terpaksa berpuasa "aktu menjalankan kerja ini. 'amar juga begituK
",elik juga sakit anak saya niK
"0nilah dunia. 2anyak manusia jadi krban syaitan dan iblis semata#mata
kerana na7su jahat. $nak kau salah serang daripadanyaK
Saya lihat mulut &ail yang berbadan melengkung itu terlpng. 'anpa
banyak bi%ara dia meninggalkan kami. Datuk sudah pun mengenakan
pakaian serba hitam. Dia duduk bersila tidak jauh dari tempat 5a=man
276
terbaring. Datuk minta saya menumpahkan darah ayam dalam %a"an di
hujung lututnya. Saya lakukan. Datuk pun mula berta7akur. &atanya terpejam
rapat.
Kedua belah tangannya memeluk dada erat#erat. &atahari pagi meman%ar
dengan %antik sekali. 'iba#tiba 5a=man mengeliat ma%am rang baru bangun
tidur. Dia tersenyum dan duduk bersila ma%am datuk. Datuk petik ibu jari
kaki kiri tiga kali berturut#turut. Saya terus memba%a beberapa ptng ayat
$l#3uran dan Surah $n#<isaO. ltu pesan datuk yang saya mesti patuhi. 'iba#
tiba dari tmpkan darah ayam di hujung lutut datuk menjelma seekr ayam
jantan putih. 'erus berkkk dengan nyaring. $yam jantan itu segera menuju
kepada 5a=man.
Dan 5a=man membelai#belai badan ayam sambil memerintahkan ayam
jantan itu berjalan kesana ke sini. $pa yang dikatakan leh 5a=man, diikuti
leh ayam itu. Datuk meluruskan tangan kirinya ke depan. &anakala tapak
tangan kanannya melurut lengan kirinya dari pangkal hingga ke hujung
perlahan#lahan. 2ila urutan itu sampai ke hujung jari, ayam jantan yang
mengikut perintah 5a=man hilang. 5a=man melmpat#0mpat dan menjerit.
Dia marah kerana datuk menghilangkan ayamjantan putihnya.
&ujurlah tali sabut yang mengikat kakinya kuat. 0katan yang datuk lakukan ini
bukan sebarang ikatan. 0kat bersyarat dan berpetua. Kalau tidak pasti putus,
kerana tenaga 5a=man ketika itu %ukup luar biasa.
Semua anak#anak pkk getah, halba dan pkk janggut keli sekitarnya
di%abut dengan mudah. ,erkara yang nyata memang ada perla"anan
kebatinan antara datuk dengan kuasa tertentu yang melindungi 5a=man.
2uktinya, muka datuk berpeluh. (rat#urat tangannya timbul, kedua belah
bahunya bergerak ma%am menarik sesuatu dari direbut leh pihak lain. $k#
hirnya 5a=man lemah sendiri. 'erbaring atas tanah. Datuk berta7akur lagi.
Dalam sinar matahari yang mula keras itu, tiba#tiba menjelma bapak
kambing hitam meluru ke arah 5a=man.
Kambing jantan men%ium dahi 5a=man dan 5a=man pun bangun lalu me#
nepuk#nepuk belakang kambing hitam. &elihat keadaan yang ganjil itu, datuk
jadi resah. Datuk menggenggam kedua belah tangannya dan dilapis dua.
/enggam tangan kiri sebelah atas, genggam tangan kanan sebelah ba"ah,
ma%am budak#budak main tum tum bak. Dia rapatkan mata. Dia bangun
perlahan#lahan dan berdiri sebelah kaki.
Kaki kanannya dibengkkkan. 2ila kaki kanannya diluruskan dan dihentakkan
ke bumi sekuat hati, kambing jantan yang menjelma se%ara tiba#tiba
mengembik sekuat hati, ma%am kena %urahan air panas dan terus hilang.
5a=man rebah kembali. &atahari kian meninggi. Datuk merenung ke perdu
pkk asam kumbang yang berdaun lebat. 2adan saya mula berpeluh
terutama di pangkal kedua belah ketiak. ,erut mula terasa dimasuki angin,
akibatnya saya senda"a bertalu#talu. ,anas pagi itu memang lain ma%am
rasanya, kulit muka terasa %ukup pedih.
277
Datuk mengalih pandangannya dari perdu pkk asam kumbang ke arah
rumpun lalang di sebelah barat daya se%ara perlahan#0ahan. 'apak tangan
kirinya menekan pangkal dada kiri dan melurut ke ba"ah perlahan#0ahan. 2ila
pandangannya sampai kepada matlamat, tangan kirinya lurus ke ba"ah.
'etapi, jari telunjuknya menekan pangkal belikat. &ulutnya saya lihat
bergerak#gerak, ma%am memba%a sesuatu. -ama juga datuk merenung per#
du lalang yang tumbuh liar itu.
"Kita ba"a 5a=man segera balikK, kata datuk.
2ila datuk memegang pangkal tangannya, 5a=man segera mengelupur.
menendang dan menumbuk datuk. Datuk menepis dengan %epat. 'etapi ten#
dangan 5a=man dari sebelah kiri tidak dapat dielakkan.
Datuk tersungkur. &ukanya tersembam ke bumi. Saya lihat kekuatan 5a=man
memang luar biasa. ,ergerakannya %ukup tangkas ma%am rang sihat.
5a=man mula menerkam dan mahu memijak belakang datuk. )epat#%epat
datuk melarikan badannya ke kiri hingga keluar dari ba"ah bayang#bayang
phn asam kumbang. 5a=man tidak dapat melepasi bayang#bayang pkk
asam kumbang. 2ila dia terkeluar dari ka"asan bayang#bayang itu tenaganya
jadi lemah. Datuk menyedari tentang hal itu.
")arikan aku batang tepusK, pekik datuk pada saya.
Saya tleh ke kiri, tleh ke kanan. 2atang tepus tidak juga saya nampak.
")ari sebelah matahari jatuh. 'ak jauh dari pkk talangK, suara datuk %ukup
lantang.
,erintahnya saya akur. &emang betul %akap datuk. 2atang tepus saya temui
berdekatan dengan pkk talang berbatang li%in. Saya %abut sebatang dan
berlari ke arah datuk lalu menyerahkan batang itu padanya. Datuk mara lalu
memukul bertalu#talu pada badan 5a=man. Saya lihat 5a=man menjerit dan
terlmpat#0mpat bila batang tepus menjamah tubuhnya. $khirnya, datuk
hentak pangkal sikunya dengan sekuat hati ke pangkal bahu 5a=man.
5a=man melayang rebah ke bumi. Saya kira tulang bahunya pasti patah dua.
5a=man terglek ma%am ayam kena langgar lri tentera.
Datuk gsk bahagian bahu 5a=man yang dihentakkan dengan pangkal
sikunya. Kemudian datuk gerakkan tangan 5a=man berkali#kali. (rut lagi dua
kali dan gerakkan ke kiri dan ke kanan. Datuk tepuk bumi dan dada 5a=man.
Saya lihat 5a=man bergerak ke kiri dan ke kanan. Datuk menghampiri saya.
"'angannya yang patah sudah aku betulkan atas i=in $llah. Sekarang kita
ba"a dia pulangK, kata datuk.
Dia pun memikul batang tubuh 5a=man. Saya mengekr dari belakang dan
saya terasa ma%am ada bayang#bayang rang memburu saya. 5umput kiri
kanan saya lihat ma%am dipijak rang dalam sinar matahari yang keras.
$nehnya, saya tidak nampak apa#apa. 'iba#tiba saya rasa bahu kanan ba#
gaikan ditampar rang. ,edihnya bukan kepalang. Saya terus melangkah,
278
peluh terus meleleh di dahi dan mengalir ke pangkal dagu. Kulit muka terasa
pedih dan gatal#gatal. Dalam hati saya terus memba%a Surah $n#<as dengan
tenang. /angguan itu tidak berlaku lagi pada diri saya.
2ila sampai di rumah, datuk pun meletakkan 5a=man di tempatnya. Saya
lihat jam di dinding rumah sudah pukul sebelas pagi. Dari tingkap rumah &ail,
saya melihat kemun%ak 2ukit -arut yang berkabus tebal. Datuk bersandar
pada tiang seri. -ima belas minit kemudian &ail pun pulang. 'idak banyak
yang ditanya leh &ail terhadap kerja#kerja yang dilakukan leh datuk. &ail
terus masuk ke biliknya untuk menghisap rkk. Dia tahu datuk berpuasa
hari itu. &ail tahu, tidak manis menghisap atau makan di depan rang yang
berpuasa. &ail keluar, duduk bersila di depan datuk.
Datuk masih lagi termenung panjang. ,erhatiannya tidak tertumpu apa yang
berlaku di depannya. Datuk bagaikan berada di dunia lain. Saya tahu
bagaimana mahu menyedarkan datuk supaya kembali dalam keadaan biasa.
Saya pun melipat bu%u tikar mengkuang dan menindihkannya dengan lutut.
Saya gigit kuku jari kanan sekuat hati sambil pura#pura batuk. $pa yang saya
lakukan berhasil menyedarkan datuk. ,etua yang saya jalankan itu saya
perleh dari datuk juga. .arus digunakan dalam keadaan yang tertentu
mengikut hari dan bulan 0slam di samping memperhitungkan masa.
"&ailK, datuk bersuara sambil merenung "ajah &ail. I$da tak kejadian#
kejadian aneh berlaku di pkk asam kumbang tempat anak kau suka pergi
tu!", tambah datuk.
&ail luruskan kaki kanan. Datuk tarik na7as panjang. &ata saya terus
merenung apa yang ada dalam ruang rumah. 5asa panas bertambah kurang
kerana angin yang bertiup di luar masuk ke ruang rumah menerusi tingkap
dan pintu yang terdedah.
"$daK, ja"ab &ail.
"$pa dia!"
"Di ba"ah pkk asam kumbang itu dulu tempat rang mati bertembak"
"Siapa menembaknya &ail!"
",enjahat itu berbalas tembak dengan pihak plisK
"Siapa namanya &ail!"
"Din 'ai"anK
"6aktu matinya petang atau tengah malam!"
"'engahari, kata rang "aktu rembang lebih kurang pukul dua belas
tengahariK
279
Datuk menggigit lidah mendengar keterangan dari &ail itu. Dan &ail
memberitahu datuk baha"a Din 'ai"an masa hidupnya memang terkenal
sebagai kaki rmpak yang handal. <amanya amat ditakuti leh penduduk se#
kitar Daerah -arut. Sikapnya tidak ubah ma%am kata rang tua#tua, beraja di
mata, bersultan di hati.
"Kaki btl, kaki rgl. Dia memang pelesitK, keluh &ail.
Datuk tersenyum. Saya memperkemaskan sila. &ail merenung "ajah datuk
yang kelihatan tenang. ,erut saya mula terasa pedih dan lapar. 2au sambal
tumis petai membuat saya bertambah lapar lagi. Dalam kepala saya
membayangkan betapa enaknya keluarga &ail makan tengahari nanti.
Kalaulah saya tidak berpuasa, dua pinggan nasi tentu habis saya telan.
"Kata rang dia banyak ilmuK, tambah &ail.
"0lmu untuk dunia tanpa ilmu akhirat selalunya membuat manusia sesatK
"2etul. )uma yang anehnya bila dia diba"a ke hspital dan pada sebelah
petangnya saya pergi ke tempat itu, saya lihat kesan#kesan darah Din 'ai"an
di tanah hilang, ma%am ada rang yang mengambilnyaK
Datuk terkejut mendengar %erita dari &ail. &uka &ail saya renung. Datuk
bangun, berdiri di muka tingkap merenung ke luar. Dia tidak berkata "alau
sepatah pun. Datuk ma%am memikirkan sesuatu. Datuk terus melangkah ke
anjung rumah dan tidur.
Datuk bangun bila "aktu @uhur tiba dan terus sembahyang. Sementara
menanti masuk "aktu $sar, datuk terus memba%a $l#3uran. -epas
sembahyang $sar datuk dan saya pergi lagi ke ba"ah pkk asam kumbang.
Dalam jarak dua puluh kaki dari pkk itu, datuk membentangkan sehelai
kain pelikat dan kami duduk di atasnya. &atahari sudah %ndng, sinarnya
tidak sekeras tadi.
"*angan tegur apa yang kau lihatK, bisik datuk kepada saya sambil menye#
litkan sehelai daun lalang ke telinga kiri saya.
Datuk juga menyelitkan daun lalang ke telinganya. Saya terasa keadaan
keliling telalu sepi. Dunia bagaikan tidak ada penghuninya.
"'umpukan seluruh pan%aindera kamu 'amar pada alam lainK, saya terdengar
sayup#sayup suara datuk.
Dan saya terasa badan bagaikan berada dia"ang#a"angan sebentar. .ujung
baju datuk saya pegang erat#erat.
"2uka mata kamu 'amarK, datuk memerintah.
)akapnya saya patuhi. &ata saya tertumpu pada pangkal pkk asam
kumbang. Saya terlihat serang lelaki jatuh berlumuran darah. -elaki itu
280
hilang dan saya lihat batang tubuh datuk terbngkk#bngkk mengambil
tanah yang ada kesan darah dari lelaki itu. Datuk juga turut hilang. Dalam
keadaan separuh sedar itu, saya terasa peha saya ditampar leh datuk. Saya
tleh ke arahnya. Datuk tersenyum daun lalang yang berada di %elah telinga
saya sudah pun berada di tangan datuk.
"Sekarang sudah tahu pun%anya dengan i=in $llah sakit 5a=man bleh diubati
tetapi dia harus memulangkan barang yang diambilnya kepada rang yang
berhakK, beritahu datuk pada saya.
&atahari kian %ndng. Datuk masih lagi belum mahu bergerak dari tempat
duduknya. Dia memberitahu saya, baha"a saya dan dirinya harus berada di
situ hingga remang#remang senja. &enurut datuk diri saya dan dirinya tidak
dapat dilihat leh sesiapa. 2agi datuk duduk di situ tidak menimbulkan
sebarang masalah kerana ada saja kerja yang di buatnya. &ulutnya sentiasa
terkumat#kamit dan anggta badannya yang lain juga selalu bergerak#gerak.
2ila hari sudah remang#remang senja, datuk pun menghentakkan kakinya ke
bumi. Seluruh ka"asan itu berbau harum. Saya terpandangkan bayang rang
perempuan yang tidak begitu jelas duduk bersimpuh di hadapan datuk.
'etapi melihat gaya perempauan itu duduk dan %ara dia bertudung, saya
yakin perempuan itu adalah isteri muda datuk iaitu, rang bunian.
,erempuan itu ber%akap dengan datuk. Saya tidak dapat menangkap dengan
jelas apa yang diperkatakan leh datuk dengan perempuan itu. Dengan
sekelip mata perempuan itu hilang. 2ekas tempat perempuan itu duduk
terdapat tiga lnggk tanah yang berdarah. Datuk terus berpeluk tubuh.
&atanya merenung lurus ke depan. Dia menarik na7as.
Datuk hulurkan kaki kiri ke arah ketiga#tiga lnggk tanah yang berdarah.
2ila kakinya dilipatkan kembali seperti asal, saya lihat dari tanah lnggk
pertama keluar ayam jantan putih. Dari lnggk kedua keluar kambing dan
dari lnggk ketiga terdampar mayat lelaki. Kerana lnggk tanah yang
berdarah sederet, semua jenis makhluk yang keluar darinya beratur sederet.
5emang#remang senja bertambah hitam. $ngin mula menampar#nampar
dedaun asam kumbang. 2unyi desiran angin itu %ukup kuat bersama titik
gerimis yang sambung menyambung. Saya terasa %ukup seram. $da
berma%am#ma%am bunyi yang saya dengar. $da suara rang minta tlng.
$da suara ayam berkkk, ada suara kambing mengembik. $khir sekali saya
terdengar suara rang lelaki memuja sesuatu, suara itu ma%am suara
5a=man. Datuk menamparkan tapak tangan kanan ke tapak tangan kiri,
serentak dengan itu, saya lihat batang tubuh 5a=man berdiri bagaikan
bayang#bayang dalam "arna senja yang kian beransur gelap. Ketiga#tiga
makhluk yang terdampar di hadapan datuk bergerak dan menuju ke arah
5a=man lalu hilang meresap ke dalam tubuhnya.
2ayang#bayang 5a=man hilang lalu diganti dengan suara perempuan
mengilai di atas pu%uk pkk asam kumbang. Suara perempuan mengilai itu
%ukup nyaring dan akhirnya, pkk asam kumbang bergegar ma%am di
gn%ang leh sesuatu. 2uah#buah asam kumbang yang muda berguguran
281
atas bumi Suasana menjadi seram. $ngin terus bertiup dan suara gagak mula
kedengaran.
&a%am#ma%am lembaga yang amat menakutkan "ujud di hadapan saya dan
datuk. 'etapi datuk tidak menampakkan rasa takut atau bimbang. Dia
bagaikan yakin apa yang dikerjakannya akan berjaya. Datuk terus memba%a
Surah $l#Kursi dengan tenang dan teratur. 2ila semuanya sudah selesai
diba%a, datuk bangun lalu menghentakkan tumit kaki kirinya ke bumi. Semua
yang ada dihadapan hilang terus.
"SyaitanK, kata datuk lalu mengajak saya pulang.
Dalam perjalanan pulang itu datuk memberitahu saya, baha"a 5a=man telah
memuja darah rang mati dibunuh untuk sesuatu maksud yang jahat. 'etapi
dia tidak dapat menunaikan beberapa syarat yang telah ditetapkan leh
syaitan untuk dilaksanakannya. $kibatnya dia jatuh sakit dan ilmu salah yang
dituntutnya itu memakan dirinya sendiri. 5a=man menguji ilmunya dengan
darah ayam dan kambing. 'ernyata ilmunya itu berjaya. $yam dan kambing
jelmaan yang didampingi leh syaitan akan mengikut semua perintahnya.
Kemudian 5a=man mengambil darah rang mati di bunuh di ba"ah pkk
asam kumbang. Darah rang mati di bunuh itu dipuja dengan menggunakan
beberapa kelengkapan tertentu di ba"ah pkk tersebut.
"Darah rang mati dibunuh tu dipuja "aktu bunga senjaK, ujar datuk pada
saya dengan tenang.
Saya anggukan kepala dalam langkah senja yang kian gelap. 'etapi langit
kelihatan bersih dan %erah.
"Darah tu dipuja tujuh *umaat. +rang yang melakukan pemujaan tu
bersemadi menghadapi arah matahari naik dan arah angin tanpa memakai
pakaian ke%uali %a"at untuk menutup bahagian kemaluanK, beritahu datuk
lagi.
Saya mula terasa %emas tidak tentu pasal. -angkah saya per%epatkan. Datuk
terus juga ber%akap menerangkan apa yang dia tahu pada saya. Datuk yakin
yang 5a=aman berguru pada rang yang tahu tentang kerja#kerja maksiat ini.
Dan rang tempat dia berguru itu belajar separuh jalan saja.
"Sayang, rang tempat dia berguru itu hanya men%ari yang jahat untuk
tujuan yang jahatK, keluh datuk.
"&aksud datuk!", saya memntng %akapnya.
"Dia menuntut untuk niat jahat, bagi mersakkan sesama manusia. Kerana
itu dia tidak menuntut bagaimana mahu menghan%urkan perbuatan sendiriK,
jelas datuk lagi.
Saya diam dan tidak mahu menyal datuk lagi. $khirnya, kami sampai ke kaki
tangga rumah &ail. Ketika datuk selesai membasuh kaki dan memijak anak
282
tangga pertama, suara $=an mula kedengaran. Saya %ukup gembira kerana
temph menahan lapar dan dahaga sudah berakhir. 2ila berada dalam rumah
hati saya bertambah lapang. Sudah ada makanan yang tersedia untuk saya
dan datuk. &ail lalu mempersilakan kami menjamah hidangan. Datuk hanya
minum segelas air sejuk dan sebiji pisang. -epas itu dia terus sembahyang.
Saya juga berbuat demikian dengan harapan selesai datuk sembahyang, dia
akan makan kembali.
.arapan saya tidak dipenuhi. -epas sembahyang datuk terus ber"irid
panjang dan memba%a Surah Basin tujuh kali hingga masuk ke "aktu 0syak.
2ila datuk selesai sembahyang 0syak barulah dia menghadapi hidangan.
Datuk %uma makan tujuh jemput nasi dan minum separuh air sejuk. 'etapi,
saya terus makan dengan semahu#mahunya. Datuk tidak menegur perbuatan
saya itu. Kerana saya makan terlalu banyak, saya merasa agak sukar mahu
berna7as dan bergerak. Saya tersandar di dinding dan perut kelihatan agak
bun%it, ma%am perut bantal. Datuk menghampiri saya.
"&akan terlalu berlebihan tidak elk. &akan %ara itu berka"an dengan iblis
kerana terlalu mengikut na7suK, bisik datuk ke telinga saya. Saya tidak dapat
berkata apa#apa. Saya %uma tersenyum sinis.
")uba jangan malukan akuK, tambahnya.
Datuk terus menuju ke tempat 5a=man. Datuk duduk bersimpuh di hadapan
5a=man. Datuk serkup muka 5a=man dengan kain hitam. Dengan hati#hati
datuk menekan buku lali kaki 5a=man sebelah kiri. 2adan 5a=man bergerak
dan datuk memanggil &ail supaya duduk dekatnya. &ail datang. Datuk
mengeluarkan sebatang rtan seni dari ba"ah pahanya. Saya tidak tahu dari
mana datuk memperlehi rtan tersebut. Datuk urut batang rtan itu tujuh
kali ke atas dan tujuh kali ke ba"ah. 5a=man se%ara mendadak bangun dan
datuk dengan %epatnya pula meletakkan hujung rtan itu ke atas kain hitam.
Saya lihat 5a=man tidak mampu bangun. .ujung rtan itu bagaikan ada batu
besar yang tidak terdaya ditlak leh 5a=man, sedangkan datuk memegang
pangkal rtan itu dengan dua jari saja. Dalam sekelip mata saja "arna rtan
bertukar menjadi hitam. &uka datuk berpeluh. Datuk tarik rtan itu dan
letakkan kembali d ba"ah pehanya.
"$nak kamu &ail sudah teruk benar. Susah nak menghilangkan ilmu yang
sudah sebati satu badan"
"Saya minta tlng ikhtiarkan. Dialah satu#satunya anak jantan sayaK
"Saya bleh %ubaK
&uka &ail kelihatan tenang mendengar janji datuk itu. Datuk meninggalkan
5a=man di tempatnya. Datuk ajak &ail pergi ke anjung rumah. &ereka duduk
di situ. Saya malas mahu mengikut mereka. Saya rasa lebih selasa duduk
bersandar di dinding. Saya terus terlelap dan terjaga bila terasa bahu sebelah
kanan ditendang rang. Saya buka mata, saya lihat ada lelaki berbaju dan
283
berseluar hitam berdiri di hujung kaki 5a=man. Dada saya berdebar, bila saya
lihat 5a=man duduk bersila ma%am rang sihat dan lelaki yang berdiri itu
terus sujud di kaki 5a=man.
"Sudah kau jalankan perintah aku!", saya terdengar suara 5a=man.
"2elumK, ja"ab lelaki itu tunduk.
"Kenapa kau tak ikut perintah aku!"
"(pahnya belum saya dapatK
"Kerana itu kau siksa aku begini!K
"2ila saya dapat minum darah perempuan beranak sulung malam *umaat,
semuanya akan selesai, saya tidak akan menghisap darah a"ak lagiK
"$ku dalam bahaya. $da rang yang mahu memisahkan kau dengan aku.
'ahu!"
"Darah dan rh a"ak sudah sebati dengan saya. $"ak yang memuja saya,
tidak ada rang yang bleh mene"askan saya. Saya dahaga saya mahu
minumK
Sebaik saja lelaki itu berhenti ber%akap, saya lihat dia memegang
pergelangan kaki kanan 5a=man. Dia terus menggigit ibu jari kaki 5a=man.
Suara 5a=man bergema menguasai ruang rumah sambil melmpat. Datuk
segera datang kepada 5a=man, batang tubuh lelaki itu hilang. )uma yang
kelihatan kepulan asap nipis masuk ke lubang hidung 5a=man bila dia
menarik na7as. Semua yang saya lihat, saya %eritakan pada datuk. 'anpa
membuang masa lagi datuk pun membuka bajunya lalu diserkupkan ke
bahagian dada 5a=man. &uka 5a=man datuk serkup dengan kain merah.
5tan seni datuk letakkan melintang di atas dada 5a=man.
"2iarkan barang#barang itu di situ. Kau tunggu di sini, kalau ada apa#apa
beritahu aku di anjungK, datuk meninggalkan satu pesan yang amat berat
buat saya.
Sebelum datuk beredar dia menyuruh saya memba%a Surah $l#ikhlas
seberapa banyak yang bleh hingga saya terlelap.
&ail masuk kedalam bilik tidur. Selama berada di rumahnya saya %ukup sukar
mahu melihat "ajah isterinya. Suara isterinya juga jarang kedengaran
memarahi anak#anaknya yang nakal. Saya terlelap dan datuk tidur di anjung
rumah. -ebih kurang pukul tiga pagi, saya tersedar dari tidur. Saya lihat datuk
sedang melakukan sembahyang 'ahajud. Kemudian dia melakukan pula
sembahyang 0stikharah. Datuk tidur kembali.
Saya merasa senang hati kerana tidak ada kejadian aneh yang berlaku di
hadapan saya. Dengan dada yang lapang saya menyambung kembali tidur
284
yang terputus. Setelah menunaikan sembahyang subuh bersama datuk dan
&ail, saya terus berubah tempat. Duduk di anjung rumah dekat kepala lutut
datuk yang sedang memba%a Surah Basin.
"$ku rasa dengan i=in $llah aku dapat mela"an perbuatan jahat itu. $ku
mesti menjalankannya dengan sebaik#baiknya. <iat aku bukan apa#apa, aku
mahu mengembalikan budak itu ke jalan benarK, demikan datuk
memberitahu saya. Datuk juga sudah menyiapkan beberapa ran%angan yang
akan dilakukannya selepas dia mandi embun.
Ketika matahari pagi berada di paras pu%uk kelapa dara, datuk sudahpun
selesai mandi embun. Dia kembali mengadap 5a=man, semua perkakas yang
di letakkan atas tubuh 5a=man diambilnya. Datuk meneliti rtan seni yang
panjang dua kaki itu dengan rapi sekali. 'idak ada sebarang perubahan pada
rtan tersebut. Datuk ambil air dari tempayan dapur lalu membasuh muka
5a=man.
"5a=man bangun nak, bangun", suara datuk tenang di hadapan saya dan
&ail.
5tan seni di tangan terus datuk bengkkkan. 2ila rtan itu diluruskan
5a=man pun bangun dan duduk, ma%am rang sihat dan terus minta
makanan. Datuk berbisik dengan &ail. Dua tiga kali &ail anggukkan kepala,
kemudian terus ke bahagian dapur. &ail datang kembali memba"a se%a"an
kpi dan dua ketul lepat pisang. 2arang#barang itu datuk ambil. $ir kpi
datuk %ampurkan dengan air dari tempayan. -epat pisang datuk tikam
dengan hujung rtan. Kemudian barang#barang itu datuk serahkan pada
5a=man.
2ila 5a=man mahu menghirup air kpi, %a"an yang dipegangnya pe%ah. 2ila
dia mahu makan lepat pisang, lepat pisang itu terbang ma%am ada rang
yang menyentapnya. Datuk terus berta7akur. 'anpa saya duga se%ara
mendadak 5a=man bangun dan menendang ke arah badan datuk. Dua tiga
kali dia menendang tetapi badan datuk tidak bergerak. Datuk
membengkkkan jari telunjuknya. 5a=man rebah. Datuk saya lihat menginsut
ke depan lalu memba%a Surah Basin dengan nyaring. 2a%aan itu diikuti leh
5a=man, tetapi, bila sampai pada ayat#ayat terakhir suara 5a=man tidak
kedengaran.
5a=man terus rebah. Datuk bangun dan membiarkan 5a=man terkapar di
situ. Datuk lalu minta &ail mengrek lubang separas dada dekat pkk asam
kumbang. ,ermintaan itu dilaksanakan leh &ail. 2ila lubang itu sudah
dikrek, datuk terus masuk ke dalamnya. Dia minta &ail pulang ke rumah.
'inggallah saya dengan datuk dan datuk minta saya menimbus separuh
badannya dengan tanah. Datuk minta saya men%arikan beberapa helai daun
lalang kering. Daun lalang kering yang sudah saya perleh itu, saya letakkan
di hadapannya. Kerana pan%aran matahari %ukup terik membuat separuh
badan datuk yang tidak ditimbus leh tanah berpeluh.
"2akar lalang tuK, perintah datuk.
285
Saya terus patuh. 2ila api membakar lalang kering, saya terasa %ukup panas.
$ngin yang bertiup memba"a lalang yang terbakar ke arah datuk. Dalam
sekelip mata saja saya tidak dapat melihat separuh daripada badan datuk,
hilang dalam kemarakan api. Saya lihat rambut dan muka datuk terbakar.
Saya kira ini satu kerja gila. Kenapa datuk mesti melakukan kerja yang tidak
akan dilakukan leh manusia yang ber;kiran "aras! $pakah datuk juga
mendampingi dirinya dengan syaitan! 0ni kerja mengarut, ;kir saya sambil
menutup kedua belah mata dengan tapak tangan. 'idak sanggup saya
melihat datuk dalam keadaan demikian.
"$ku tidak berdampingan dengan syaitan 'amar, apa yang aku lakukan ini
adalah sebahagian dari kerja aku yang aku "arisi dari guruku yang tidak
bertentangan dengan ajaran 0slam. 0ni sebenarnya sebahagian dari ujian dan
ketahanan diri, demi keyakinan aku yang bersandarkan pada kuasa $llahK,
tiba#tiba saya mendengar suara datuk.
Dia berdiri di kanan saya. 2aju dan anggta badannya tidak pun rsak. ,aling
melu%ukan datuk sendiri melihat tempat dia kena timbus tadi penuh dengan
api. Datuk meminta saya menyimpan rahsia aneh itu dari pengetahuan &ail
dan rang lain. Segala apa yang terjadi tadi adalah untuk diri saya dan
dirinya saja.
Kami kembali ke rumah &ail. Datuk membuat beberapa persiapan terakhir.
Dia men%ari sendiri beberapa jenis akar kayu, daun dan beberapa ketul batu
hitam yang diambil dari bekas lmbng. Semua barang#barang itu datuk
kumpulkan dalam kain hitamnya. Dari "aktu @uhur memba"a ke "aktu 0syak
datuk terus memba%a $l#3uran. Dia berhenti bila sampai "aktu sembahyang.
6alau ma%am mana susahnya, datuk tetap meneruskan puasanya. Dia
berbuka puasa dengan segelas air saja. Dan saya juga diperintahkan
mengikut apa yang dilakukannya. Kerana saya suka dengan tugas datuk yang
men%abar itu, pahit maung dan susah saya harungi dengan harapan perkara#
perkara aneh itu akan menjadi kha=anah pengalaman yang berharga pada
diri saya.
-ebih kurang pukul dua pagi, datuk dan saya memikul batang tubuh 5a=man
keluar dari rumah tanpa diketahui leh keluarga 5a=man. 'empat yang kami
tuju ialah ke perdu pkk asam kumbang. Datuk masukkan separuh badan
5a=man ke dalam lubang tempat datuk membakar diri pada sebelah siang
tadi. 2adan 5a=man kami timbus dengan tanah. Datuk pun membakar semua
barang#barang yang dibungkusnya dalam kain hitam. $pi menyala dengan
garangnya, memakan barang#barang itu. $pi menjulang ke atas, ma%am
disimbah dengan minyak petrl.
5a=man menjerit dengan sekuat hati. Datuk memadamkan api itu dengan
sekali hembus. 2ila api padam, semua barang#barang dalam kain hitam tidak
terjejas. Datuk mengambil seketul batu hitam lalu ditanamkan ke dalam
tanah dengan ibu jari kakinya. Dalam masa itu juga berma%am binatang buas
mun%ul di hadapan datuk dan saya.
$da harimau, ada ular dan ma%am#ma%am lagi. Semua binatang buas itu
286
hilang bila datuk menepuk tangannya.
$khirnya, mun%ul serang lelaki dari sebelah kiri 5a=man, bentuknya ma%am
bayang#bayang lalu bersatu dengan diri 5a=man. Dengan menggunakan jari
kaki juga, datuk %ungkil batu hitam yang tertanam. 2atu itu datuk ambil lalu
digenggamnya erat#erat. Dari %elah#%elah lurah jarinya keluar asap. Datuk
buka tangannya sebentar. 2atu hitam sudah menjadi bara yang merah saga.
Datuk genggam kembali. Datuk men%ampakkan kain hitamnya pada saya.
"2akarK, katanya.
Saya pun bakar kain hitam. )ahaya api dari kain hitam itu menerangi seluruh
ka"asan yang gelap. Sebenarnya kain hitam tidak terbakar, sekadar
mengeluarkan %ahaya seperti lilin yang terbakar. Saya lihat muka datuk
bersih benar malam itu. Dia duduk bersimpuh merenung muka 5a=man.
"Kau siapa!", tanya datuk.
"Din 'ai"anK
"Kenapa kau menga%au rang lain!K
"Dia memuja aku untuk tujuan tertentuK
"Sebab!"
"Dia suruh aku ba"a gadis bernama &ariam padanyaK
"Sudah kau buat!K
"2elum lagiK
"Sebab!"
"Dia belum beri aku darah perempuan beranak sulungK
,er%akapan yang terjadi antara datuk dengan 5a=man berhenti. Datuk lalu
melntar dua urat akar kayu ke arah 5a=man. 5a=man menjerit dan meminta
datuk jangan mengulangi perbuatannya itu. Datuk setuju dengan syarat
5a=man harus ber%erita asal#usulnya. ,ermintaan itu dipersetujui leh
5a=man. Sebenarnya bukan 5a=man yang ber%akap ketika itu, rang yang
dila"an leh datuk ber%akap itu ialah Din 'ai"an.
%,6 Pukau 3'ar #edung
Din 'ai"an memberitahu datuk dengan ilmunya dia telah mergl lebih dari
seratus rang "anita yang yang terdiri dari anak dara, janda dan isteri rang.
Dia telah menggunakan ilmunya itu untuk mermpak dan membunuh rang.
$khirnya di tembak mengunakan peluru emas. &emang pada a"alnya, dia
menuntut ilmu itu untuk melindungi dirinya dari perbuatan rang, tetapi, bila
287
separuh menuntut dia sudah terpengaruh dengan syaitan untuk mersakkan
rang lain demi kebahagiannya. Dia meninggalkan gurunya lalu menjadi
rang jahat. &asa dia membuat kerja#kerja maksiat itulah dia selalu
mempengaruhi anak#anak muda lain untuk menganggtai kumpulannya.
Dia mengakui, dialah yang memberi beberapa ajaran pada 5a=man yang
patah %inta, kerana pinangannya ditlak leh kedua rang tua &ariam. Dia
mengajarkan 5a=man supaya melarikan &ariam untuk dijadikan perempuan
slmpanan.
"Kau memang jahatK, kata datuk se%ara mendadak.
"Siapa guru kamu!"
"$ku menuntut pada mulanya dengan rang asli di hutan Sabah, kemudian
aku terus memuja#memuja rh dan pangkal#pangkal kayuK
"SyaitanK, jerit datuk lalu memba%a Surah $l#Kursi, kemudian datuk me#
lemparkan batu yang digenggamnya ke arah 5a=man CDin 'ai"anD.
$pi menjulang bersama jeritan yang amat kuat. 2ila api padam di ka"asan
tempat tubuh 5a=man ditanam, terdapat timbunan abu. $bu itu berkumpul di
dalam lubang. Datuk timbus abu itu dengan tanah. Kami meninggalkan
ka"asan itu bila 7ajar sidik timbul dikaki langit.
"Kita harus berada di rumah sebelum a=anK, beritahu datuk pada saya.
Kami melangkah dengan %epat menuju ke rumah &ail. 'etapi, hati saya
sungguh kesal, se%ara tidak langsung datuk telah membunuh 5a=man anak
kesayangan &ail. $pakah yang akan dija"ap leh datuk pada &ail dalam hal
ini! Datuk sudah menambahkan musuh dalam hidupnya. Saya merasa
menyesal dan menganggap datuk serang pembunuh. 2agi menjimatkan
masa, kami tidak terus ke rumah &ail. Kami singgah di perigi mengambil air
sembahyang. Kemudian ke rumah &ail, terus duduk di anjung. 2eberapa
minit kemudian kami terdengar suara a=an.
Ketika datuk mahu memulakan sembahyang, &ail datang dan datuk menjadi
imam pagi itu. Setelah selesai sembahyang, datuk tergesa#gesa masuk
keruang rumah. $langkah terkejutnya saya, bila mendapati 5a=man terbaring
di tempatnya. Saya jadi bdh dengan kejadian itu. Siapakah yang didukung
dan dibakar leh datuk tadi!
Dalam keadaan yang serba salah itu, saya lihat datuk berdiri di hujung kepala
5a=man. Datuk minta semangkuk air dari &ail. Datuk masukkan tangan ke
dalam mangkuk itu.
$ir melekat di hujung jari itu datuk titiskan ke muka 5a=man. 5a=man
mengeluh. Serentak dengan itu, saya lihat ma%am kabus nipis keluar dari
hujung kaki 5a=man. Kabus nipis itu terus berkumpul dan akhirnya "ujudlah
batang tubuh serang lelaki iaitu, Din 'ai"an.
288
",ulanglah syaitan, jangan kau ka%au anak %u%u adam iniK, kata datuk.
Kabus itu ghaib. &ail terkejut, dia tidak tahu dengan siapa datuk ber%akap.
Dia tidak nampak seperti apa yang saya lihat. Saya juga hairan ma%am mana
benda#benda ganjil itu bleh saya lihat. 2ila saya menleh ke kiri merenung
"ajah datuk tersenyum.
",ulangkan kain hitam akuK, minta datuk, barulah saya sedar yang kian hitam
itu membuat saya melihat kejadian aneh sebentar tadi.
Kain hitam dalam saku saya serahkan pada datuk. Datuk terus lipatkan kain
hitam hingga jadi tiga segi. Kemudian, datuk sumbatkan kain itu ke dalam
saku seluarnya. ,erlahan#lahan datuk membuka sila. Datuk lunjurkan kaki
kirinya dan kaki kanannya dilipatkan. Saya lihat datuk menggigit ibu jari
kirinya dua kali. Kemudian dia menyusun jari sepuluh dan hujang jarinya itu
bertemu dengan bibir atas, ma%am pendekar =aman silam mengadap sultan.
Saya terkejut bila datuk terbatuk, bagaikan ada sesuatu yang tersangkut di
kerngkngnya. Datuk senyum pada saya, selalunya bila datuk berbuat
begitu, memba"a tanda ada sesuatu yang belum pemah saya lihat akan
dilakukannya. 5amalan saya itu memang tepat. Datuk sudah pun
membetulkan silanya dengan kedua belah tapak tangannya menekan ke pala
lutut. Datuk mengalihkan pandangannya ke mangkuk putih, matanya
kelihatan bersinar tidak berkedip merenung kearah bibir mangkuk putih yang
terletak dekat tubuh 5a=man. (rat#urat merah mula timbul dibahagian mata
putihnya. ,angkal urat#urat yang merah itu bagaikan berakar dari keliling
bahagian anak mata hitamnya. Dan air dalam mangkuk putih berk%ak
sendiri, bagaikan ada tenaga ghaib yang menggerakkan badan mangkuk
tersebut.
Saya tersentak bila mangkuk itu terbelah dua dan airnya melimpah atas tikar
mengkuang yang dianyam rapat#rapat. $ir yang melimpah itu kelihatan
berkilau#kulau dipanah leh sinar matahari pagi yang meman%ar masuk ikut
tingkap rumah yang terbuka lebar. Datuk segera membngkk sambil
mengenakan hujung jari hantunya pada air yang melimpah atas tikar. Sebaik
sahaja jari hantu terkena air tersebut, air yang melimpah terus hilang.
&angkuk putih yang terbelah dua ter%antum kembali seperti asal tanpa air
didalamnya. &ail yang melihat kejadian#kejadian yang berlaku di depan
matanya diam tidak berkata. Dahinya nampak berkerut sesekali "ajahnya
kelihatan %emas.
"2angun anakkuK, suara datuk parau.
Serentak dengan itu 5a=man yang terbaring kaku segera bangun. Dia
nampak terkejut sambil merenung ke kiri dan ke kanan. Datuk merenung biji
mata 5a=man.
"2ersila di situK, kata datuk 5a=man akur dengan perintah datuk itu ma%am
rang kena pakau.
289
Datuk lalu memerintahkan &ail men%ari pu%uk pisang nangka, pu%uk palas
dan air satu buyung. &ail mengambil masa kira#kira setengah jam untuk
mengadakan batang#batang tersebut. Sementara menanti barang itu berada
di depan datuk. Datuk menyuruh saya melipatkan setiap bu%u tikar yang
terdapat di ruang rumah tersebut. Saya laksanakan tugas itu hingga selesai.
2ila tugas itu selesai saya kembali duduk di sisi datuk. 5a=man masih duduk
terpaku atas tikar ma%am patung.
Datuk buka baju yang dipakainya. -etak di hujung lutut sebelah kanan
dengan ibu jari tangan sebelah kiri datuk tekan tepi baju. Datuk merenung ke
arah tingkap yang terdedah. Dia melihat sinar matahari pagi yang %ukup
%erah. Saya terasa pangkal kening sebelah kiri saya gatal. Saya terus
menggarunya beberapa kali. 2ila saya selesai menggaru, saya dapati rumah
5a=man sudah pun ditutup leh datuk dengan bajunya. Datuk ambil kembali
baju yang menutup muka 5a=man dengan jari kelingking kiri. 2aju itu datuk
sarungkan ke tubuhnya kembali.
Saya lihat muka 5a=man merah, tidak pu%at maeam rang sakit. 5a=man
mula tersenyum. 'etapi dia tidak terdaya mahu bangun, ma%am ada sesuatu
benda yang berat melekat diba"ah punggungnya. &ail sudah pun
meletakkan sebuyung air di hadapan datuk berserta dengan pu%uk pisang
nangka dan daun palas ke dalam buyung. Dan mulut buyung datuk tutup
dengan kain pelikat yang selalu di pakai leh 5a=man. Kain pelikat itu
terbakar dan mengeluarkan asap nipis. 2ila kain pelikat itu menjadi abu,
datuk tekankan kedalam mulut buyung. Dengan hati#hati datuk gn%ang
buyung, air didalamnya berk%ak dan berasap. Datuk terus memba%a
sesuatu. Datuk merenung ke arah mangkuk itu dan saya lihat terus jadi retak
seribu dan han%ur berderai. Serbuk dari mangkuk putih itu datuk ambil dan
masukkan ke dalam buyung.
"5apatlah pada aku dan duduklah di hujung lututku ini, hai anakkuK, kata
datuk. 5a=man terus bangun dan duduk di hujung lutut datuk.
"Bang jahat akan pergi dan yang baik tinggal pada kauK, datuk bersuara
sambil mengangkat buyung lalu meletakkan ke atas kepala 5a=man.
2uyung yang tidak b%r itu mengeluarkan air lalu membasahi seluruh tubuh
5a=man. Saya lihat 5a=man mula menggigil kesejukan. Datuk ambil buyung
dari atas kepala 5a=man.
"2uyung dan semua barang#barang yang ada di dalamnya kau hanyutkan ke
lautK, kata datuk pada &ail.
"2ila!"
".ari ini belum matahari terbenamK
"Kalau begitu terpaksa pergi ke ,rt 6eld untuk membuang benda niK, suara
&ail menurun.
290
Datuk anggukkan kepala. Saya lihat &ail berbisik dengan datuk. Kemudian
&ail ambil burung lalu keluar. Kira#kira sepuluh minit kemudian &ail kembali.
Dia tersenyum di ambang pintu. &elangkah dan terus duduk di samping
datuk.
")epatK, kata datuk.
"Saya suruh adik saya uruskan, se%ara kebetulan pula dia mahu turun ke laut
meman%ing ikanK
"Kau per%aya dengannya!"
",er%aya. Dia adik saya, banyak menlng saya untuk berusaha mengubat
sakit 5a=manK
"'ak apalah kalau dah begituK
Datuk puas hati dengan keterangan &ail. 5a=man sudah tidak menggigil lagi.
Datuk suruh &ail menggantikan pakaian 5a=man. )epat#%epat &ail ba"a
5a=man ke dalam bilik. Saya terkejut, bila melihat 5a=man keluar dari bilik
memakai seluar putih, baju baru lengan panjang. 5ambutnya disikat rapi dan
ada jambul di bahagian depan, ma%am jambul seniman ,. 5amlee dalam
;lem .ujan ,anas. &elihat keadaannya itu, saya kira 5a=man terjumlah
dalam katgeri anak muda yang ka%ak juga. 'ingginya kira#kira lima kaki,
lima in%i.
"Siapa yang siapkan dirinya &ail!K
":mak tirinyaK
"2egitulah, ji"a rang perempuan ni halus. ,enuh simpati dan rasa kasih
sayang yang tidak mengenal batas sempadan, hanya rang yang nakal saja
mengatakan ibu tiri kejamK, ujar datuk lagi.
5a=man dan &ail duduk di hadapan datuk. Dengan menggunakan
kebijaksanaannya datuk men%ungkil rahsia dari 5a=man. $pa yang menjadi
misteri dalam diri 5a=man terbuka. Dia memberikan pengakuan yang jujur
pada datuk. 5a=man terus memberitahu yang dirinya men%intai serang
gadis. /adis yang bekerja sebagai kerani di *abatan Kerjaraya itu tidak
menlak %intanya. Dalam perkataan lain, mereka saling %inta men%intai.
5a=man pun membuat persiapan dengan mengumpulkan "ang untuk
meminang gadis tersebut.
&alangnya rang tua gadis itu tidak merestui %inta mereka dan gadis itu
terus ditunangkan dengan serang pemuda yang menjadi pega"ai disebuah
kilang perusahaan di Kamunting. 2ertlak dari peristi"a yang tidak pernah
diduga leh 5a=man itu, menyebabkan dia menjadi manusia separuh gila.
2agi menghilangkan rasa sepinya, dia mula men%ari ganja dan terjumpa Din
'ai"an. Din 'ai"an lah yang menggalakkan dirinya supaya membalas
dendam. Setidak#tidaknya men%ederakan muka kekasihnya atau muka
291
tunang kekasihnya.
"Saya terpengaruh dan menuntut ilmu jahat darinya", kata 5a=man dengan
"ajah yang tenang.
&ail gelengkan kepalanya. $da rasa kesal bermain di "ajahnya.
"Sepanjang kau terbaring di sini apa yang kamu rasakan!K, tanya datuk.
"Saya sebenarnya tidak sakit. Saya berjalan ke mana#mana. Saya makan dan
minumK
"0tu hanya perasaan yang kau sangka. Kau sudah jauh dikuasai leh syaitanK,
datuk merenung muka 5a=man.
&ail tunduk merenung lantai. Saya tidak tahu apa yang ada dalam kepala
&ail. $ngin yang bertiup diluar masuk ke dalam ruang tempat kami duduk.
5a=man menguap panjang.
"&ail, dalam hal begini saya tidak salahkan anak a"ak seratus peratus. $"ak
siang malam duduk di masjid tetapi a"ak tidak pernah ambil tahu tentang
diri anak a"ak. $pakah dia sudah belajar rukun iman, rukun 0slam dan
sembahyang. Segala#galanya a"ak serahkan pada dirinya untuk mengetahui
semuanya tanpa perhatian dari a"akK, ujar datuk.
"0nilah silapnya saya. Saya ;kirkan bila dia dah besar dan bekerja dia tahu
men%ari yang baikK
"0tu satu pendapat yang silapK
"Saya berjanji hal ma%am ni tak akan berlaku lagiK
Datuk senang sekali mendengar janji dari &ail. Kemudian saya dan datuk
pergi ke anjung rurnah. 'idak lama kemudian 5a=man turut serta. Datuk
memberitahu 5a=man banyak perkara yang harus dilakukan supaya kekuatan
semangat dalam diri 5a=man dapat dipulihkan seperti sediakala.
"Semuanya bergantung pada diri kamu. Sama ada kau setuju atau tidakK,
beritahu datuk pada 5a=man.
Saya lihat datuk lihat 5a=man termenung panjang. Sebentar dia gigit bibir
dan sebentar pula raba pangkal dagu. Dia bagaikan berada dalam keadaan
serba salah.
"Kalau bleh saya mahu membebaskan diri dari belenggu syaitanK, 5a=man
bersuara.
"$tas kerelaan hatimu sendiri!"
"Ba. $tas kerelaan saya sendiriK
292
&endengar %akap 5a=man itu, datuk segera bangun. Dari ruang depan datuk
memanggil &ail. 2agaikan kilat &ail datang menemui datuk.
"2iar aku pulihkan semangat anak kamu &ailK
"&emang itulah yang saya harapkanK
"$ku terpaksa tinggal di sini selama tiga hariK
"-ebih dari itu pun tak apaK, balas &ail dengan keta"a ke%il.
Selama tiga hari tinggal dirumah &ail, datuk menumpukan seluruh perhatian
pada diri 5a=man. Setiap subuh datuk membangunkan 5a=man, mengajak
sembahyang bersamanya. Datuk juga memberikan beberapa ayat untuk
5a=man ba%a selepas menunaikan sembahyang subuh selama 11 subuh.
,ada setiap petang pula, dari pukul lima ke pukul enam. Datuk mengajak
5a=man berlari berbatu#batu. Sepanjang masa berlari itu 5a=man tidak
dibenarkan minum ke%uali memakan pu%uk jambu batu bila terasa letih. ,ada
sebelah malamnya, datuk mengajak 5a=man memba%a Surah Basin hingga
jam dua belas malam.
Kemudian barulah 5a=man disuruh tidur di anjung rumah tanpa menggu#
nakan bantal dan gebar. ,ukul tiga pagi, datuk akan mengejutkan 5a=man
dari tidurnya dan menyuruh 5a=man mandi. Sesudah mandi, 5a=man disuruh
minum air sejuk sebanyak lima gelas besar. 6aktu makan tengah hari
5a=man hanya dibenarkan makan nasi tujuh suap, minum air setengah
%a"an dan memakan ulam#ulam yang datuk buat dari dedaun kayu.
&emang, 5a=man terasa %ukup siksa menjalani ra"atan yang datuk lakukan.
2ila saya tanyakan pada datuk, kenapa dia lakukan hal seperti itu pada
5a=man yang baru sembuh dari sakit, datuk menjelaskan tujuan dia berbuat
demikian untuk mengembalikan tenaga pada diri 5a=man di samping
menguatkan semangatnya serta memulihkan rasa yakin pada dirinya sendiri.
"(bat yang aku berikan padanya untuk memulihkan perjalanan darah dalam
urat#uratnya. Dia terlalu lama baring banyak urat#urat sendinya jadi tegang
dan kakuK, demikian datuk menjelaskan pada saya.
Selepas tiga hari 5a=man mengalami ra"atan dari datuk, dia kelihatan segar.
'idak banyak mengelamun atau mudah terkejut. Dia nampak bertambah
yakin pada dirinya sendiri. Dan dia mula sedar baha"a yang dirinya adalah
hamba $llah yang harus ada kekuatan dalam hidup. Dan sendi kekuatan
setiap rang dalam hidup ini ialah berlandaskan pada ajaran agama 0slam
yang dianutinya. 2ersandarkan pada itu, 5a=man merasakan dirinya berada
dalam dunia baru yang serba segar. Dia merasakan dirinya %ukup tenang bila
sembahyang. *i"anya terasa bersih dan murni setiap kali dia memba%a Surah
Basin. Dalam dunia ini dia merasakan tidak ada yang perlu ditakutkan ke%uali
$llah yang &aha 2esar dan &aha &engetahui.
"2agaimana kau sekarang!", tanya datuk pada 5a=man ketika mahu mening#
293
galkan rumahnya.
5a=man yang petang itu memakai baju &elayu dan kain pelikat tersenyum.
"Saya rasa diri saya %ukup aman, tidak ada rasa takut atau bimbangK
"2aguslah, jangan lupakan sembahyang lima "aktu. *auhkan diri kau dari
kerja#kerja yang tidak baik. 2erusahalah untuk jadi rang yang berguna pada
bangsa dan agamaK
"Saya 7aham. Saya mahu membuat hidup baruK
"0tu yang baiknyaK, datuk terus menepuk belakang 5a=man beberapa kali.
Satu peristi"a yang mengejutkan petang itu ialah bila ayah 5a=man C&ailD
memulangkan 5a=man pada datuk.
"Saya mahu menyerahkan 5a=man pada a"ak, kerana a"ak dia baik dari
sakit dan insa7K
"*angan kata begitu. 2ukan kerana saya dia baik. Semuanya kerana $llah,
saya %uma beriktiarK, datuk tepuk meja.
&ail terkejut dan dia mula sedar tentang kesilapan yang dilakukannya.
"&aa7kan saya. Saya berhasrat dan memang niat dari mula lagi, kalau
sakitnya baik, saya mahu memulangkan pada a"akK, sambung &ail teratur
tetapi "ajahnya nampak pu%at sedikit.
Datuk tersenyum.
"'ak apalah, saya saya terima hajat a"ak tu, mulai hari ini, 5a=man jadi anak
angkat sayaK, %ukup gembira datuk berkata.
Datuk lalu mengeluarkan benang hitam dari sakunya. 2enang itu di pintalnya
menjadi tali yang ke%il. Datuk keluar "ang syiling dua puluh sen. Datuk tebuk
lubang "ang tersebut. Datuk sarungkan benang hitam bersama "ang ke
leher 5a=man ma%am menyarungkan kalung ke leher.
"0nilah tandanya kau jadi anak angkat aku 5a=man, jangan di%abut ke%uali dia
putusK, pesan datuk.
"Saya berjanjiK, ja"ab 5a=man.
,etang itu juga kami meninggalkan Kampung ,inang, pulang ke tempat asal.
Seminggu kemudian 5a=man menemui datuk men%eritakan yang dirinya
telah diberhentikan dari *abatan (kur. 5a=man juga menyatakan yang dia
berhasrat untuk menjadi $skar &elayu dan meminta pertlngan dari datuk
untuk memenuhi %ita#%itanya. Kerana 5a=man bersungguh mahu menjadi
$skar &elayu, datuk pun memba"a 5a=man menemui serang pega"ai
294
$skar &elayu yang tinggal di Kampung Simee, 0ph. ,ega"ai $skar &elayu itu
berpangkat &ejar dan berasal dari <egeri Sembilan.
,ega"ai itu bernama $bdul &uluk Ckalau tak silapD pernah menemui datuk
untuk mendapatkan beberapa petua serta amalan untuk pelindung diri ketika
berada di hutan memburu pengganas kmunis. )ara kebetulan pula, pega"ai
itu memang rang yang bertanggung ja"ab memilih anggta $skar &elayu
yang baru. Syarat yang diperlakukan pada setiap rang yang mahu menjadi
anggta $skar &elayu ada pada diri 5a=man. &ejar $bdul &uluk terus
memba"a 5a=man menemui pega"ai atasnya. (saha itu berjaya dan
5a=man pun mengikuti latihan menjadi $skar &elayu.
&alangnya, semasa menjalankan tugas, 5a=man terkrban apabila ditembak
pengganas kmunis. *ena=ah 5a=man pulang ke kampungnya dan datuk turut
serta mengkebumikan jena=ah anak angkatnya. Sejak kematian anak
angkatnya itu, datuk lebih banyak menghabiskan masanya ditanah
perkuburan 5a=man. Kadang#kadang bila bertemu dengan ka"an#ka"an
rapatnya, datuk melahirkan rasa bangganya atas kematian anak angkatnya
yang berjuang mempertahan tanahair dari an%aman pihak kmunis.
,agi itu, matahari bersinar dengan terangnya. Saya sudah mengrek lebih
kurang dua puluh lubang untuk menanam anak#anak pisang mas, "alaupun
hari baru pukul sebelas pagi. Kerja saya terganggu bila saya terdengar suara
datuk memanggil nama saya dari tepi sempadan. Saya berlari ke arah datuk.
'erasa juga penatnya berlari di atas tanah seluas dua ekar itu. 'erpaksa
berlari#0ari dengan hati#hati, kalau tersepak tunggul getah pasti tersembam
ke bumi. Kalau tidak kena %aranya, dahi bleh berdarah. 'anah milik datuk
terletak dalam mukim 2uruk 2akal.
*araknya dari jalanraya Kuala Kangsar#Simpang 'iga, kira#kira satu batu. Kira#
kira setengah batu dari tanah datuk ialah kaki gunung yang bersambung
dengan banjaran 'iti"angsa. &enurut kata datuk, banjaran gunung itu
memisahkan sempadan ,erak dengan negeri ,ahang.
"$ku rasa ada rang yang mahu datang ke sini. Kita bersembunyi mana tahu
kalau yang datang rang kmunisK, kata datuk sambil memba"a saya de#
katnya.
Datuk ketika itu masih lagi memegang hujung kayu yang di%a%akkan ke
tanah. Dengan perantaraan kayu yang ter%a%ak itu, datuk dapat mengetahui
sama ada manusia atau binatang buas akan datang ke ka"asan tanahnya.
",etuanya mudah saja, kau %ari pkk kayu sebesar ibu kaki yang daunnya
lebat kearah matahari terbit dan pu%uknya pula menghala ke arah matahari
jatuh, kau ptng dan tanamkan ke bumi arah mata angin yang datang.
'anam kira#kira setengah kaki, kau lekapkan telinga kau pada batangnya,
nanti kau akan dengar tapak kaki binatang. Kalau manusia kau akan dengar
suaranyaK, datuk men%urahkan petua rang tua#tua pada saya.
'anah milik datuk itu pada mulanya ditanam dengan pkk#pkk getah.
295
Kerana pkk getah sudah tua dan tidak dapat mengeluarkan susu yang
banyak, datuk tebang dengan tujuan untuk di tanam pkk pisang. ,eluh
terus membasihi badan datuk dengan dan badan saya. $ngin yang bertiup
tidak dapat menghilangkan rasa panas di badan kami.
"&ariK, kata datuk dan terus menarik tangan saya.
Kami terus bersembunyi di ba"ah rimbunan pkk serunai laut. 6aktu saya
mahu bersila di situ, tiba#tiba seekr ular tedung panggukan kepala. Saya jadi
%emas.
"*angan bergerakK, bisik datuk pada saya.
Dan saya lihat datuk mengambil daun serunai laut lalu diramasnya hingga
han%ur. Datuk tepuk tanah, serentak dengan itu ular tedung terus meluru ke
arahnya. )epat#%epat datuk membalingkan daun serunai laut yang
diramasnya ke arah ular tedung tersebut. (lar itu bagaikan terpukau di situ.
Datuk terus mengarahkan kedua biji matanya ke mata ular tedung. Datuk
pukau ular tedung yang berbisa itu dengan kuasa matanya dengan badannya
di atas tanah.
"2ergerakK, ujar datuk, ular itu bergerak dan terus merebahkan badannya
atas tanah.
"2angunK, perintah datuk.
(lar itu bangun.
"*angan ka%au kami. Kami mahu menumpang sebentar, tidak mahu membi#
nasakan kamuK
Saya lihat ular itu bagaikan 7aham dengan apa yang datuk katakan. Datuk
menyuruh ular itu pergi ke ba"ah rimbunan pkk serunai laut. (lar itu patuh
dengan arahan datuk, menyusur perlahan#0ahan arah ke selatan hingga
hilang dari pandangan saya dan datuk.
"&eniarapK, kata datuk pada saya.
Saya pun rebahkan badan dan datuk juga berbuat demikian. Saya lihat
beberapa ekr semut api dan belalang merayap atas daun serunai laut. 2unyi
deru angin jelas kedengaran bersama dengan bunyi ranting#ranting kering
jatuh ke bumi.
%-6 #erkena Badi Be'ii&
&atahari terus meman%ar. Sesekali terdengar suara burung tekukur dan
merbuk tingkah meningkah didahan kayu. 2eberapa mnyet liar berlmpatan
dari dahan ke dahan. -ama juga kami meniarap, saya sudah merasa bsan
dan lemas. &aklumlah men%ium bau daun dan tanah.
296
"&ereka sudah hampirK, kata datuk.
Saya angkat kepala, tleh kiri, tleh kanan. 'idak ada batang tubuh manusia
yang lihat. Saya lihat muka datuk. Dia senyum dan dia bagaikan tahu apa
yang berglak dalam diri saya.
")uba renung ke depanK, bisik datuk.
Saya pun renung ke depan. Dari %elah#%elah daun serunai laut itu, saya lihat
tiga manusia datang kearah kami. Dua daripadanya memba"a senapang
kampung laras dua. Serang lagi memba"a kayu bulat kira#kira enam kaki
panjangnya. Sambil melangkah mereka merenung ke kiri dan ke kanan
ma%am men%ari sesuatu. $khirnya, mereka terus duduk atas tanah datuk.
"KeluarK, kata datuk.
"Ke mana!" tanya saya.
"5apat pada merekaK
"&erbahaya tu tkK
"Kau ni suka sangat bantah %akap rang, ikut saja sudahlahK, datuk mula
marah dan menarik saya keluar dari ba"ah rimbunan daun serunai laut.
Datuk suruh saya berdiri sambi0 meletakkan tapak tangan kanan atas
bahagian punggung.
"*atuhkan tangan itu dan melangkah perlahan#0ahanK, perintah datuk saya
patuhi.
Kerana kami melangkah begitu hati#hati dan datang pula dari arah belakang,
ketiga#tiga manusia yang duduk itu tidak sedar kami sudah menghampiri
mereka. Datuk pura#pura batuk. Ketiga#tiga manusia itu melmpat dan
terkejut besar. Salah serang daripada mereka menghalakan mun%ung
senapang itu.
"Kerana a"ak berniat mahu menembak lepaskan tembakan ituK, kata datuk.
+rang itu tergamam melihat "ajah datuk yang dibasahi peluh. Senapangnya
terlepas dari tangan, datuk terus menyambarnya. &elihat senapang sudah
berada di tangan datuk, ka"annya yang serang lagi jadi %emas.
Ka"annya itu merasakan keselamatan dua rang ka"annya dalam bahaya
dan tanpa ber;kir panjang rang itu menghalakan hujung senapangnya ke
arah datuk lalu menarik pemetik senapang. Senapang itu tidak berbunyi dan
mengeluarkan peluru "alaupun pemetiknya ditarik berkali#kali. &elihat
keadaan yang ganjil itu, rang itu jadi %emas. &ukanya pu%at.
"Saya tidak berniat jahat pada a"ak semua. Kenapa mahu menembak kami!
297
$"ak bertiga masuk ke tanah sayaK, beritahu datuk pada rang ketiga.
&ereka berpandangan sesama sendiri. Datuk memulangkan senapang di
tangannya kepada rang yang berhak.
"Saya bukan musuh. Saya bukan kmunis yang mesti a"ak takutkanK,
tambah datuk lagi.
Saya lihat rang bertiga menarik na7as panjang. &ereka bersalam dengan
datuk minta maa7. Datuk pula minta mereka melepaskan tembakan ke udara
kerana menurut datuk, peluru senapang itu harus dikeluarkan kerana itu
adalah merupakan niat dari tuan punya senapang. Kalau tidak dilepaskan
senjata itu akan memakan tuannya sendiri. 2erpandukan pada petua datuk
itu, kedua lelaki yang memiliki senapang berlaras dua melepaskan tembakan.
/ema dari tembakan itu menguasai seluruh ka"asan di pinggir banjaran
gunung 'iti"angsa yang mengakibatkan mnyet#mnyet liar bertiampiaran
lari, melmpat dari dahan ke dahan. Dedaun getah muda dan tua
berguguran. Suasana di ka"asan tersebut jadi haru#hara.
2ila suasana sudah tenang, datuk pun mengajak ketiga#tiga rang itu bersila
di atas tanah. Kerana kami ada memba"a air kpi dan greng pisang datuk
pun menjamu mereka. 5asa kemesraan terjalin antara kami dengan rang
bertiga.
Saya merenung ke arah lelaki yang berbadan tegap, berambut panjang de#
ngan parut besar melintang atas dahinya. Dia kelihatan resah tidak menentu
ma%am ada sesuatu yang dibimbangkannya. 'etapi, dua rang lagi ka"annya
tidak begitu resah atau bimbang.
")eritakan pada sayaK, datuk mengajukkan pertanyaan pada rang yang
berbadan tegap itu. +rang itu kerutkan dahinya lalu memandang kepada dua
rang ka"annya. Dan ka"annya memberikan isyarat supaya menja"ap apa
yang di sal datuk.
"Kami men%ari ka"an kami yang ghaib tiba#tiba "aktu menembak burung
belibisK, lelaki berbadan tegap membuka rahsia.
Datuk anggukkan kepala sambil melihat langit yang %erah dan bersih.
"Di mana!"
"Di klam dekat kaki gunung "aktu senjaK
"2ila hilangnya!"
"Kira#kira dua hari yang laluK
"$"ak semua ni dari mana!"
"Kami dari 'alang, Kuala KangsarK
298
"*auhnya men%ari burung belibisK
"$da rang yang diberitahu kami di situ tempat burung belibis mandi senjaK
Datuk menarik na7as panjang. Datuk menikam#nikam tanah dengan ranting
getah. +rang bertiga itu melihat sahaja telatah datuk. 6ajah rang bertiga
itu jadi pu%at bila datuk memberitahu mereka, sejak lepas perang *epun,
sudah tujuh rang ghaib di kaki gunung itu kerana menembak burung belibis.
Kehilangannya tidak dapat dikesan leh sesiapa pun.
"&asuk ka"an a"ak ini, sudah jadi lapan rangK, ujar datuk sambil menyapu
peluh yang berkumpul dipangkal dagu dengan tapak tangan kiri. +rang
bertiga berpandangan sesama sendiri. Saya melihat ke arah lubang yang
baru saya krek.
"Kalau kami tak jumpa, kami nak buat sembahyang ghaibK, mendadak sahaja
rang berbadan tegap bersuara sambil menggsk laras senapangnya.
Saya tahu bila datuk merenung a"an berarak, ertinya dia men%ari ke arah
mana tiupan angin itu menuju. Datuk tersenyum, dia sudah menemui apa
yang di %arinya.
"$"ak semua berhajat benar nak menemui ka"an a"ak yang hilang tuK,
tanya datuk minta kepastian.
"&emang berhajat. Kami mahu men%ari mayatnya untuk disempurnakan
pengebumiannya sebagai serang 0slam. ,ihak "arisnya berharap benar
pada kami men%arinyaK, ja"ab rang berbadan tegap.
2elibis ialah sejenis burung yang bentuk badannya hampir serupa dengan itik
biasa. 'etapi ukurannya lebih ke%il. 2iasanya terbang berka"an dan men%ari
makan di bekas#bekas lmbng dan paya yang terpen%il. Dagingnya bleh
dimakan leh rang 0slam dan rasanya lebih kurang ma%am daging ayam
hitam.
Datuk terus berpeluk tubuh. 5apatkan kedua belah matanya dan mulutnya
memba%a sesuatu. Datuk berta7akur lebih kurang dua minit. Dia muka mata
kembali, renung "ajah rang bertiga dengan tenang.
"Sebenarnya kau rang masuk ka"asan rang lain. Ka"an yang hilang tu
namanya (sman, ada isteri dan anak. Satu anaknya bekerja sebagai kerani
*abatan ,arit dan 'aliair di Kuala Kangsar, umurnya baru M? tahunK, demikian
datuk memberi keterangan tentang rang yang hilang. +rang bertiga besar
mengakui apa yang datuk katakan itu memang benar.
"$pa dia dita"an leh kmunis!" tanya rang berbadan tegap.
"'idak, ada di ka"asan klam tinggal tuK
299
"&asih hidup lagi ke!"
"Susah nak %akapK, balas datuk sambil tersenyum.
Datuk dan rang bertiga mengadakan perundingan dan datuk pula bersedia
memberikan khidmatnya untuk membantu mereka. Supaya kerja yang akan
dilakukan berjalan lan%ar, datuk mengajak mereka tinggal di rumah datuk.
'a"aran datuk itu mereka terima. Datuk pun mengadakan rundingan kilat
dengan rang bertiga. Datuk bersedia memberikan khidmatnya bagi
mengatasi masalah yang mereka hadapi. 'a"aran dari datuk yang tidak
pernah mereka duga itu amat mengembirakan mereka.
"Kita akan men%ari rang yang ghaib tu dua hari lagi. Kita mulakan pada
sebelah petang dan kita mesti berada di tepi klam tempat belibis turun
sebelum "aktu senjaK, datuk meluahkan ran%angan pada rang yang
tergnggk di hadapannya.
$da beberapa persediaan yang perlu datuk adakan. +rang bertiga itu perlu
dibekalkan dengan beberapa tangkal tertentu bagi menghindarkan diri
mereka dari diresapi semangat penunggu klam. -ebih kurang pukul satu
petang, kami pun sampai dirumah. Datuk menyuruh rang bertiga mandi di
sungai. Saya terus memberitahu nenek supaya memasak nasi dan sayur
lebih dari bisa. $da tetamu baru yang harus di jamu makan sampai kenyang.
2ila selesai sembahyang @uhur, kami pun terus makan. &emang enak makan
pu%uk ubi bersama gulai lemak pu%uk labu dan nasi dari padi huma. -epas
makan saya terus tersandar di dinding rumah. Datuk menyuruh salah
serang dari rang bertiga itu pulang ke tempatnya untuk memberitahu pada
rang#rang ditempatnya yang diri mereka berada dalam keadaan selamat.
"2iarlah saya saja yang pergiK, rang yang berbadan tegap itu mena"arkan
diri.
'idak ada bantahan dari ka"an#ka"annya yang lain. +rang itu pun segera
berangkat dengan janji dia akan sampai kerumah datuk sebelum tengah hari
keeskannya. -epas sembahyang $sar, datuk terus mengajak kenalan
barunya berbrak di ba"ah pkk manggis. Sedang asyik berbrak, dua
rang anak muda datang menemui datuk. Datuk terkejut dengan kedatangan
anak muda yang tidak di kenalinya itu. 5asa terkejutnya itu segera hilang
dari dari hati datuk, bila salah serang anak muda itu memperkenalkan
dirinya sebagai $bdul 5ahman .itam datang dari ,arit 'era%hi, <egeri
Sembilan.
"Kami sebenarnya mengelilingi tanah semenanjung dengan berbasikal,
singgah ke sini nak jumpa &hammad 5amli, ka"an saya sama#sama belajar
di 0ph duluK,kata $bdul 5ahman .itam yang berbadan kurus.
"Di 0ph belajar dimana!",sal datuk.
"'rade S%hl, ma%am 5amliK
300
"&a%am mana tahu rumah ini!"
"0kut alamat yang diberi leh 5amliK
"5amli itu %u%u saya, dia baru dua hari pergi ke SegamatK
"$pa halnya!"
"Kerja. Dia jadi juruteknik rendah *K5 di sanaK
$bdul 5ahman .itam termenung panjang. 5asa hampa terbayang di
"ajahnya. Datuk terus menepuk bahu kanan $bdul 5ahman dua kali, sambil
menjeling ke arah ka"annya yang duduk atas bangku panjang ba"ah pkk
manggis.
"Sabarlah. Satu hari nanti kau akan berjumpa juga dengannyaK, ujar datuk.
"Dia ka"an baik saya, dah lama kami tak jumpaK, keluh $bdul 5ahman
sambil menggigit ibu jari kiri.
Datuk pun memperkenalkan saya dengan $bdul 5ahman .itam. Datuk
memberitahu padanya, saya adalah salah serang daripada %u%unya yang
dipelihara sejak berusia sebulan. Dan $bdul 5ahman memberitahu saya, dia
salah serang pekerja syarikat lmbng besi iaitu :&&)+ di 2ukit 2esi,
'erengganu. Dia dihantar leh syarikat tersebut belajar ke 'rade S%hl 0ph
mengikuti kursus jurutera selama tiga tahun. Di 0ph dia berkenalan dan
berka"an rapat dengan sepupu saya &hammad 5amli. 2ila dia tamat
belajar dia terus berhenti dari menjadi pekerja dengan syarikat tersebut.
$bdul 5ahman mahu meneruskan %ita#%ita mengelilingi dunia dengan basikal
dan mahu menetap di *erman 2arat di samping meneruskan pelajarannya di
bidang kejuruteraan. 'idak lama $bdul 5ahman ber%akap dengan datuk dan
saya, kira#kira satu jam sahaja. Kemudian $bdul 5ahman .itam dan
ka"annya meneruskan perjalanan ke utara. 2ila selesai mengelilingi tanah
semenanjung, dia akan mengelilingi dunia pula.
'etapi sejak petang itu %erita tentang diri $bdul 5ahman .itam tidak saya
ketahui. $pakah dia berjaya dalam %ita#%itanya atau dia masih hidup lagi kini,
saya pun tidak tahu. &alah, sepupu saya pun tidak pemah menyebut tentang
dirinya.
"Dia anak muda yang ber%ita#%ita besarK, kata datuk pada saya sebaik sahaja
$bdul 5ahman dan ka"annya meninggalkan ka"asan rumah.
Suasana petang itu %ukup damai. -angit %erah dan angin bertiup lemah
tetapi, mampu menggugurkan daun#daun manggis yang tua. Datuk
mengajak dua rang kenalannya itu pergi menjala ikan di sungai untuk di
buat lauk makan malam. Kenalannya itu setuju. Saya dengan nenek pula
pergi ke sa"ah melihat dan memetik buah terung dan mentimun yang
ditanam atas batas bendang. Sebelum menjelang "aktu &aghrib kami
301
berkumpul kembali di rumah.
,ada sebelah malam memba"a ke "aktu subuh datuk menghabiskan
masanya dengan memba%a $l#3uran. ,ada sebelah paginya, datuk mengajar
kedua kenalannya %ara membaling buluh run%ing supaya tepat pada
sasarannya. &enurut datuk, perkara itu perlu untuk mereka bila masuk ke
dalam hutan kelak. Datuk tidak mahu mereka menggunakan besi jika
berhadapan dengan binatang buas.
&asa yang ditetapkan pun tiba. Datuk sudah pun mengikat benang hitam
ber%ampur putih pada pergelangan tangan kiri kedua rang kenalannya,
manakala kenalan yang berbadan tegap pula datuk gantungkan benang
hitam ber%ampur putih di lehernya.
"Kau aku jadikan harapanK, kata datuk pada lelaki yang berbadan tegap itu.
Datuk menyerahkan pada mereka buluh kuning sepanjang tiga kaki, tiap se#
rang. Datuk melihat matahari di langit.
Dia memba%a sesuatu dan melangkah tiga tapak ke depan lalu mema%akkan
buluh kuning yang diba"anya kesitu. Datukpun menyukat bayang buluh itu
dengan tapak kaki kanannya. Dia merenung "ajah saya dan rang bertiga
dengan tersenyum.
"Dah pukul lima lebih, elklah kita pergi, semua barang#barang dah siap!",
datuk mengajukan pertanyaan pada lelaki yang berbadan tegap.
"DahK, ja"ab lelaki itu.
",eriksa lagi sekali. Kita terpaksa bermalam dalam hutan, kalau tak kena
%aranya, kita pula yang sesatK
"$h, seram juga dengarnya. 2iarlah saya periksaK
-elaki berbadan tegap itu terus memeriksa barang#barang yang akan diba"a
sekali lagi. Dia yakin, semua barang yang diperlukan leh datuk sudah ada.
'etapi datuk tidak puas hati, dia sendiri memeriksa barang#barang itu bagi
kali terakhir.
"Saya puas hatiK, katanya pada kami.
'anpa banyak bi%ara datuk meninggalkan pesan pada nenek, kalau dia tidak
pulang dalam masa tiga hari, dia
minta nenek memberitahu rang#rang kampung supaya men%arinya. <enek
berjanji akan melaksanakan semua pesan datuk, dan nenek memberikan da
selamat atas keberangkatan rmbngan kami pada petang itu.
2ila sampai kegigi hutan, datuk menyuruh lelaki berbadan tegap dan
berambut panjang jadi kepala jalan. ,ada mulanya lelaki berbadan tegap itu
enggan memenuhi permintaan datuk dengan memberi berbagai#bagai
alasan.
302
"*angan takut, aku tak membiarkan kamu susah, aku ada bersama kamu. $ku
ingat kamu ikut saja %akap aku ni. Kamu sudah biasa datang ke sini, ini lebih
memudahkan kita, %epat sampai ke tempat yang dituju," suara datuk mula
keras.
"Saya ..... saya"
"(sah berdalih lagi. *alan saja. Kalau aku jadi kepala jalan lambat sampai
nanti. Semua kerja kita tak menjadi"
"2aiklah"
-elaki berbadan tegap yang berambut panjang itu memba"a kami masuk ke
ka"asan hutan sebelah kanan. Saya mula terasa sukar untuk melangkah.
Kaki saya selalu sahaja tersepak akar#akar kayu. ,kk#pkk besar yang
terdapat di situ semuanya dililit leh akar yang berjuntaian, sesekali saya
melihat ular daun memanjat akar menuju ke dahan pkk besar.
<yamuk mula terasa menggigit muka dan telinga, manakala pa%at hutan
berkeliaran di daun#daun kayu dan %uba memanjat tubuh kami. 2unyi
burung#burung hutan yang bersahutan membuat bulu tengkuk saya
meremang. 2eberapa ekr pelanduk melmpat#0mpat di %elah#%elah perdu
pkk besar.
"*angan anaiyakan binatang itu, dia mahu hidup," pesan datuk bila dia
melihat lelaki berbadab tegap mahu melntarkan buluh run%ing ke arah
binatang terse but.
-elaki berbadan tegap itu segera minta maa7 pada datuk. &atahari
bertambah %ndng. ,erjalanan menjadi bertambah sukar. -elaki berbadan
tegap dua tiga kali tersungkur akibat tersepak akar kayu.
"*auh lagi ke !", tanya datuk pada lelaki berbadan tegap.
"'ak jauh lagi, lebih kurang lima rantai dari sini"
"'ak apalah," balas datuk sambil meneruskan perjalanan.
'iba#tiba lelaki berbadan tegap itu berhenti melangkah. &ukanya pu%at dan
undur mendapatkan datuk. Keadaan jadi kelam kabut sebentar. Seekr
harimau duduk men%angkung di hadapan ka"asan yang akan kami lalui.
Datuk tersenyum dan memaksa lelaki berbadan tegap itu mara. 'ernyata
lelaki berbadan tegap itu tidak berdaya melangkah. Dia jatuh terjelupuk.
Kedua rang ka"annya bersedia untuk lari tetapi dihalang leh datuk.
,erbuatan datuk itu menimbulkan kemarahan pada mereka dan mereka
menghalakan buluh run%ing kearah datuk.
"$"ak berdua jangan nak buat kurang ajar dengan sayaK, datuk mula marah.
303
Saya menggigit bibir dan terus duduk di pangkal pkk besar sambil
memerhati dengan teliti kearah harimau. Saya lihat harimau itu menjelirkan
lidahnya dan terus menguap.
"$"ak nak anaiyakan kamiFK, ja"ap salah serang dari mereka.
"$naiya apa, saya nak tlng a"akK
".arimau ada di depan a"ak suruh pergiK
"$pa salahnya!K ,
"$"ak nak suruh kami mampusFK, pekik rang itu lalu merdkkan buluh
run%ing ke perut datuk.
2uluh run%ing itu tidak dapat menembusi perut datuk. +rang itu jadi serba
salah. 2ila rang itu men%uba merdk perut datuk untuk kali yang kedua,
harimau yang ada di hadapan melmpat dan terus merebahkan rang itu ke
bumi.
"*anganK, pekik datuk.
.arimau itu tidak jadi men%akar muka rang itu dengan kukunya. Datuk
menepuk kepala harimau itu dua tiga kali. Saya lihat harimau itu dengan
penuh manja menjilat lengan datuk.
"Kau tahu aku ke siniK, kata datuk.
.arimau itu gyangkan ekrnya sambil mengesel#geselkan badannya pada
kaki datuk.
"&erbahayakah aku ikut sini!", tanya datuk pada harimau.
Dan harimau itu bagaikan mengerti dengan apa yang dikatakan leh datuk.
Dia mengaum dengan perlahan lalu memusingkan kepalanya dari arah
matahari terbit ke arah matahari jatuh.
"Kita ikut arah yang ditunjukkannyaK, kata datuk pada saya.
Datuk menyuruh lelaki yang mahu menikamnya dengan buluh run%ing
bangun. 2egitu juga dengan lelaki yang berbadan tegap. Kali ini saya lihat
gerak#geri lelaki bertiga itu kian berspan dan menghrmati datuk. &ereka
tidak berani memandang "ajah datuk. Saya tidak tahu apakah perbuatan itu
kerana malu atau kerana mereka takut pada datuk.
"2iar aku jadi kepala jalan, kalau ada diantara kita berniat jahat, jangan
marahkan saya bila menerima padahnyaK, datuk mengingatkan lelaki bertiga.
&ereka diam dan tunduk.
"(ntut, kau jaga kami dan ba"a kami ikut jalan selamatK, kata datuk.
304
.arimau yang berada beberapa ela di hadapan datuk segera menghampiri
datuk dari rusuk sebelah kiri. .arimau itu men%ium badan datuk dan menjilat
tangan kiri datuk sebelum berlari ke depan semula. Kami terus mengekri
harimau itu. Sebaik sahaja sampai ke satu ka"asan lapang harimau itu terus
ghaib. Datuk berdiri di ka"asan lapang itu sambil merenung ke kiri dan ke
kanan. Kiri kanan ka"asan lapang itu di tumbuhi leh pkk #pkk buluh.
"Kita dah sampaiK, se%ara mendadak sahaja lelaki berbadan tegap bersuara.
Dia terus berdiri dekat datuk. 'iba#tiba kami terdengar kkk ayam hutan
bertalu#talu. Daun#daun buluh yang tua berguguran meskipun angin tidak
bertiup ketika itu. Saya merenung di bahagian ka"asan lapang yang
ditumbuhi pkk#pkk buluh. 'ernyata pkk#pkk buluh itu bersambung
dengan ka"asan hutan yang tebal hingga ke kaki /unung 'iti"angsa.
"&ana klamnya!", datuk menyal lelaki berbadan tegap.
"&ari kita ke hadapan lagiK, ja"abnya.
Datuk pun mengikutinya. Saya mula terasa sakit pada pergelangan kaki.
2adan mula terasa letih tetapi saya paksakan juga melangkah menuju ke
tempat yang di %ari.
"DisiniK, jerit lelaki berbadan tegap.
Dan saya melihat sebuah klam terbentang di hadapan mata dengan airnya
yang %ukup jernih. Di permukaaan klam terdapat pkk teratai dan
kiambang terapung#apung. $nak#anak ikan yang melmpat men%ipta alun
ke%il yang menghempas pada batang teratai. Suasana terasa nyaman dan
sunyi sekali. Datuk segera memerintahkan kami men%ari tempat yang sesuai
untuk tempat duduk. Datuk dan lelaki berbadan tegap itu terus mengelilingi
klam tersebut. Sesekali saya terdengar suara harimau mengaum yang
memberikan keyakinan pada saya baha"a kami berada dalam keadaan yang
selamat.
Saya lihat langit yang terbentang. $"an berselisih bersama pan%aran
matahari yang membekalkan keadaan yang samar#samar di sekitar ka"asan
klam.
",ukul berapa!", tanya saya pada salah serang kenalan datuk yang duduk
dekat saya. +rang itu segera melihat jam tangannya.
"-agi lima minit pukul enam setengahK, katanya.
"Kalau di luar keadaan tak ma%am iniK
"'entulah kita sekarang berada di tengah hutan, pkk#pkk besar ini
melindungi sinar matahariK
"2etul %akap a"ak tuK, tingkah saya.
305
Kami berbalas senyum. Ka"annya yang serang lagi membakar ranting#
ranting kayu untuk di buat unggun. $sap yang datang dari unggun itu
menghalau nyamuk dari menggigit kami. Datuk dan lelaki tegap tu masih lagi
mengelilingi klam. Saya terus duduk men%angkung ma%am )ina kalah judi.
Saya masih memikirkan bagaimanakah rupa dan bentuk burung belibis itu.
'anpa saya sedari, datuk dan lelaki berbadan tegap itu sudah berdiri di
belakang saya. Datuk merenung ke tengah klam ma%am men%ari sesuatu.
Semua rang yang berada di situ diam tidak berkata melihat keadaan datuk.
"Di mana hilangnya!", tanya datuk pada lelaki berbadan tegap.
"Di situK, lelaki berbadan tegap itu menunjuk ke arah sebuah busut jantan
yang tidak jauh letaknya dari perdu buluh.
Datuk anggukkan kepala. Datuk mengeliat dan menguap panjang, kemudian
terus duduk dekat perdu buluh. Datuk termenung panjang di situ. Suasana
yang tenang dan damai itu dipe%ahkan leh bunyi suara a=an. Kami
berpandangan sesama sendiri. Kami tidak tahu dari arah mana suara a=an itu
datang. 2ila suara a=an itu ghaib, datuk segera bangun menuju ke bibir
klam. Datuk benamkan tangan kirinya ke dalam air klam kira#kira dua tiga
minit. Datuk buat tidak kisah tentang suara a=an yang didengarinya itu.
"Kalau siapa nak mandi bleh mandi, tapi jangan pergi jauhK, ujar datuk pada
kami.
Dia terus mema%akkan buluh kuning yang di ba"anya dalam klam. Datuk
terus basuh muka sambi0 mulutnya bergerak#gerak ma%am memba%a
sesuatu. Keadaan di sekitar ka"asan klam bertukar dari samar#samar
menjadi gelap. 2unyi burung#burung hutan mula kedengaran tingkah me#
ningkah antara satu sama lain. Datuk terus memandang ke arah saya dan
ka"an#ka"annya.
"Siapa yang mahu mandi, silalah turunK, suara datuk lembut.
'idak ada serang pun yang mahu memberi ja"apan atas pertanyaan datuk
itu, masing#masing membatu dengan "ajah %emas. Datuk pun beredar dari
bibir klam, berdiri dekat unggun api.
"Kalau mahu mandi, jangan lepas dari ka"asan buluh yang aku pa%akkan tuK,
tambah datuk sambil membuka baju.
"Saya tak mahu mandiK, tiba#tiba lelaki berbadan tegap bersuara.
Dan dua rang lagi rakannya juga memberikan ja"aban yang sama. Datuk
tersenyum sambi0 membuka seluar dan membelitkan kain basahan ke
pinggangnya. Datuk terus terjun ke dalam klam. Setelah selesai mandi dan
menyarungkan kain dan baju ke tubuhnya, datuk terus ambil air
sembahyang. 2ila melihat datuk berbuat demikian kami terus ambil air
sembahyang.
306
Kami pun sembahyang &aghrib dan datuk jadi imamnya. 'idak ada sesuatu
pun yang menga%au kami ketika itu. 2ila selesai memberi salam, saya lihat
ada harimau duduk tertungguk berhampiran perdu buluh. 2ila datuk selesai
memba%a da, harimau tersebut terus ghaib. Datuk tukar pakaian. Dia
menyarungkan seluar dan baju hitam ke tubuhnya. Datuk lilit kepalanya
dengan kain merah dan mendngakkan kepalanya ke langit, melihat langit
dan a"an kira#kira dua tiga saat.
"Kau yakin tempat ini belibis turun!K, sal datuk pada lelaki berbadan tegap.
-elaki itu anggukkan kepalanya. Datuk kerutkan kening, dia terasa sudah
%ukup lama menanti, sedangkan belibis tidak juga turun bermain dalam
klam. Datuk terus berpeluk tubuh sebentar. Sepasang matanya tertumpu
kepada air klam yang tenang itu.
"2aiklah, kita mulakan sekarang. *angan ada di antara kamu menegur apa
yang aku buatK, datuk mengeluarkan perintah dan dia terus duduk bersila.
Kami pun segera men%ari tempat duduk yang sesuai. Datuk terus menekan
bumi dengan ibu jari kiri. 'iga kali berturut#turut dia melakukan perkara itu.
Kemudian datuk pun meletakkan kedua lengannya atas kepala lutut kiri dan
kanan. &ulutnya memba%a sesuatu dan kedua belah matanya dirapatkan.
Datuk menumpukan seluruh pan%ainderanya ke alam ghaib. $nehnya, saya
lihat datuk berkali#kali menggelengkan kepalanya dan berusaha dengan se#
daya upayanya menyatukan seluruh perasaannya dengan alam ghaib. 6ajah
datuk terus berpeluh.
Suara burung hantu mula kedengaran. ,kk#pkk buluh bergyang dengan
sendirinya ma%am dilanda ribut besar. 2erma%am jenis suara mula
kedengaran. $da suara rang bertempik, ada suara rang memba%a syair
bersama paluan gendang. 2ila suara itu hilang, seekr ular sa"a sebesar
batang kelapa merayap di hadapan kami. (lar sa"a itu menuju kearah datuk
lalu membuka mulutnya di belakang datuk. 2adan datuk bagaikan berada
dalam rahang ular itu. &anakala bahagian badan ular pula melingkari
ka"asan datuk duduk, tetapi, datuk tidak menghiraukan semuanya.
Kenalan datuk yang bertiga tidak dapat berkata apa#apa, "ajah mereka
pu%at. 2eberapa saat kemudian ular itu ghaib. $ir dalam klam pula
berk%ak. Kemudian berhenti, suasana kembali aman. 'idak ada sebarang
keganjilan berlaku. Semuanya seperti keadaan biasa. Datuk berhenti dari
tugasnya. Datuk nampak resah sekali, "ajahnya yang dimandi peluh nampak
merah. Saya terus menyuruh lelaki berbadan tegap menyalakan lampu
gaslin. 'ergesa#gesa dia membuka bungkusan yang di ba"anya. Dia
keluarkan lampu gaslin dan minyak tanah lalu memasangnya. )ahaya
gaslin menerangi seluruh ka"asan tanah lapang. Datuk menggaru pangkal
kening kirinya berkali#kali. Sesekali dia merenung ke arah busut jantan.
"Susah. Dia sudah tidak bernya"a lagiK, keluh datuk.
307
%.6 Suara A8an Da'am K1'am
IDapat mayat nya pun jadilahK, sahut lelaki berbadan tegap.
Datuk angguk kepala dan tersenyum dalam %ahaya gaslin yang meman%ar
garang.
"2aiklah, kalau dah begitu hajat kamuK, nada suara datuk %ukup lembut.
Dia menyuruh saya memadamkan lampu gaslin.
"&emadailah dengan %ahaya unggun sajaK, bisiknya pada saya.
Datuk bangun dan terus menghentak tumitnya ke bumi berkali#kali. Datuk
menggigit bibirnya sambil melangkah tiga tapak ke depan dan undur tiga
tapak. Kemudian berdiri ma%am patung dengan kedua belah tangannya
terletak atas dada.
"$da kamu dengar sesuatu!K, datuk bertanya pada kami.
"'ak adaK, ja"ab kami serentak.
Datuk menggigit jari. Saya lihat apa yang datuk lakukan semuanya tidak
kena. &a%am ada sesuatu yang menghalangnya. Datuk terus berta7akur
beberapa saat. $khirnya, dia membngkk dan menumbuk bumi sebanyak
tiga kali berturut#turut. 2unyi bumi yang ditumbuk leh datuk jelas
kedengaran. -epas itu tidak ada apa yang kedengaran lagi. 'iba#tiba saya
terdengar bunyi suara burung. Saya terus tleh kiri dan tleh kanan. 2ila
saya melihat kearah klam, dada saya berdebar#debar. Seluruh klam itu
sudah dipenuhi dengan burung belibis. 2urung#burung itu mandi sambil
membelai bulunya dengan asyik.
Datuk masih berta7akur. &ulutnya bergerak#gerak ma%am memba%a sesuatu.
Suara rang mengilai kedengaran lagi. ,kk#pkk sekitar klam mula
bergyang dirempuh angin. Serentak dengan itu terdengar suara gadis
memba%a ayat#ayat su%i. 2ila suara gadis itu hilang, seekr burung belibis
hitam terbang dipermukaan air dan akhirnya hinggap diatas dahan pkk
yang menjulur ke atas klam. $ngin pun berhenti bertiup. &ata burung belibis
yang bertenggek atas dahan itu bagaikan merenung ke arah kami.
Dari atas dahan itu burung belibis hitam terbang ke arah busut jantan dan
hinggap di situ. Datuk masih lagi memba%a sesuatu. Seluruh badannya
dibasahi peluh. Saya terus menahan na7as, saya tidak mahu bunyi tarikan
na7as saya akan mengganggu datuk yang sedang menjalankan tugasnya.
&alam pekat terus menguasai sekitar ka"asan klam.
2urung belibis yang hinggap di busut jantan terus hilang dari pandangan
mata saya. 2unyi bising mula kedengaran ber%ampur dengan suara petir,
bumi bagaikan bergegar. Saya terus berda semga jangan terjadi gempa
bumi atau puting beliung. Saya lihat datuk mula bergerak kearah busut
308
jantan. Kami bergerak mengikut datuk dengan hati#hati. Kami menarik na7as
panjang. Di atas busut jantan tertnggk satu lembaga yang besar. Duduk
bersila dengan kedua belah tangannya mendakap dada. -embagayang
berkulit hitam tanpa baju itu bagaikan sedang menghening %ipta atau
berta7akur.
Datuk terus mara ke arahnya. -ebih kurang dalam jarak lima kaki darinya
datuk terus berhenti. Kami jadi resah . 'etapi, tidak serang pun yang berani
menyatakan keresahan masing#masing.
",ergilah ke klam itu semula, tepuk airnya tujuh kali kemudian sapukan ke
muka, dengan berbuat begitu saja mayat rang yang hilang itu akan timbulK,
kami terdengar suara lelaki.
Suara itu parau dan bernada keras. Saya yakin suara itu keluar dari mulut
datuk. 5asa ragu yang timbul di hati saya itu segera hilang. Suara itu adalah
suara lembaga yang duduk atas busut jantan tetapi, telah di pindahkan ke
dalam diri datuk. :rtinya datuk sudah berjaya mempersatukan perasaannya
dengan alam ghaib. Seterusnya kami dapat mendengar per%akapan yang
terjadi antara datuk dengan lembaga itu seperti berikut.
"$da lagi yang mahu aku pinta padamu"
"$pa dia, %akaplah sekarang"
"Kami mhn keselamatan diri rang#rang yang datang ke sini. *anganlah
diri mereka dianaiya"
"2leh. Dengan syarat jangan menembak atau membunuh rakyat aku. Kalau
mahu, minta %ara baik"
"2agaimana %aranya!"
"Sebelum menembak atau menangkap rakyat aku, sembelih kambing dan
darahnya buang ke dalam klam"
"2aik"
2ila suara itu tidak kedengaran lagi, datuk terus menampar dada sebelah
kanan tiga kali. -embaga di atas busut jantan terus hilang dari pandangan
kami. Datuk tergesa#gesa meraba kedua belah kelpak matanya, bagaikan
rang yang baru sedar dari tidur.
"Kita turut saja apa yang diperintah leh rang di siniK, kata datuk kepada
kami.
Dia menyuruh saya menghidupkan lampu gaslin. ,erintahnya itu saya ikut.
2ila lampu gaslin sudah menyala, seluruh ka"asan itu terang benderang.
2urung#burung belibis yang tadinya penuh satu klam sudah tidak kelihatan
lagi . $ir klam nampak tenang dengan pkk#pkk teratai dan kiambang di
309
permukaannya. Kerana "aktu 0syak masih ada, kami terus menunaikan
sembahyang 0syak dan imamnya tetap juga datuk.
-epas sembahyang, kami merebahkan badan dan terus tidur. Datuk
menghabiskan masa malam dengan membuat amalannya. Dia berda dan
memba%a Surah Basin. Selepas menunaikan sembahyang subuh, datuk terus
melakukan senaman. 2ila matahari mula terbit di kaki langit, kami sudahpun
berkumpul dibibir klam. Datuk akan melakukan upa%ara menepuk air klam
tersebut.
"2ersedialah. Kalau buruk yang datang kita tentang, kalau baik yang datang
kita tatangK, ujar datuk sambil duduk men%angkung di bibir klam.
5asa sejuk menguasai seluruh badan kami. Dengan hati#hati datuk pun
menepuk air di klam. 'epukan itu menimbulkan gelmbang di permukaan
klam, pkk#pkk teratai dan kiambang bergerak ke sana ke mari, bersama
hembusan angin yang %ukup kuat. 2ila datuk menyapukan air klam ke
mukanya, gelmbang dan angin yang bergemuruh itu terus berhenti.
Kemudian datuk menyuruh kami menepuk air di klam dan menyapu ke
muka masing#masing. 2ila upa%ara itu selesai datuk terus duduk di tepi
klam sambil mulutnya berkmat#kamit memba%a sesuatu. -ebih kurang
sepuluh minit datuk berbuat demikian, tiba#tiba mengapung tubuh manusia
dipermukaan klam.
"(sman, mayat (smanK, pekik lelaki berbadan tegap.
Dia segera mahu masuk ke dalam klam. Datuk segera menahan dengan
menlaknya ke belakang. -elaki berbadan tegap itu jatuh ke atas bumi. &uka
datuk jadi merah. &arah benar dia dengan perbuatan lelaki itu, memang
pantang tujuh keturunan pada datuk jika ada rang lain mahu mendahului
kerja#kerjanya.
"Kalau aku yang memulakannya, biarlah aku yang menyelesaikan se#
muanyaK, nada suara datuk %ukup keras.
Dia pun menyingsing lengan dan melipatkan kaki seluarnya. &ata datuk
tertumpu pada mayat yang terapung atas permukaan klam. Datuk segera
membuka kain yang mengikat kepalanya. Kain itu diletakkannya atas bahu
kanan. Dengan tenang datuk turun ke dalam klam. $ir dalam klam mula
bergelmbang. ,an%aran matahari pagi yang menikam permukaan klam
menimbulkan %ahaya kilau kemilau pada gelmbang air yang membentuk
bulatan ke%il. Datuk terus berenang mendapatkan mayat yang terapung.
-elaki gagah yang jatuh di tlak leh datuk tadi segera bangun, dia
mengarahkan ka"an#ka"annya supaya membuat pengusung. Saya tidak
mahu membantu mereka. Saya lebih senang melihat tindak#tanduk datuk
yang berada dalam perut klam.
Datuk terus menarik mayat (sman ke tepi klam. Dengan bantuan rang
bertiga, mayat (sman diletakkandi atas pengusung. (ntuk mengusung
mayat ke tepi jalan raya bukanlah satu perkara yang mudah.
310
"2egini saja, biarkan mayat itu di situ, kita pulang sekarangK, datuk
mengeluarkan perintah yang ganjil.
&uka rang bertiga nampak %emas. 'etapi, mereka tidak berani bertanya
kenapa datuk berbuat demikian. Datuk menyuruh kami keluar dari ka"asan
klam itu dahulu. Kami patuh pada perintahnya. Ketika kami melintasi pkk
besar di tengah ka"asan hutan, kami bertemu dengan seekr harimau yang
melangkah gagah, tanpa merenung ke arah kami.
.arimau itu menuju ke ka"asan klam. 2ila kami sampai ke tepi jalan raya,
mayat (saman sudah berada di situ. Datuk berdiri tidak jauh dari mayat
tersebut, ber%akap dengan beberapa rang anggta ,asukan ,lis .utan. 2ila
saya memeriksa ka"asan tempat mayat (sman diletakkan, saya tersua
dengan tapak kaki harimau. Saya senyum sendirian. Datuk meminta
pertlngan dari rakan karibnya bagi mengatasi masalah yang dihadapinya.
Datuk menghampiri kami. Datuk terus memberitahu kami, ,asukan ,lis
.utan itu mahu masuk ke dalam hutan untuk melan%arkan gerakan men%ari
(sman yang hilang.
Salah serang adik (sman yang bertugas sebagai guru seklah di Kuala
Kangsar telah mengadu kepada plis atas kehilangan abangnya itu. Salah
serang pega"ai ,asukan ,lis .utan menemui datuk. &ereka berjabat salam
dan mempamirkan senyum masing#masing di ba"ah sinaran matahari pagi
yang %erah.
"Saya $S, &ualim .amidK, dengan keramahan, pega"ai yang berbadan
tegap dan berkumis rapi memperkenalkan dirinya pada datuk. &ayat (sman
yang terkapar di bibir jalan terus ditutup dengan kain pelikat leh ka"an#
ka"annya.
"$nak rang mana!", tanya datuk.
"+rang Kta 2haru, Kelantan. 'etapi ayah saya berasal dari ,erak"
"Dari daerah mana tu nak!"
"Saya kurang periksa pula tu"
"2ukan apa#apa. $da saudara sepupu isteri saya yang merantau ke Kta
2haru. +rang dari Kampung /urap dekat 0ph. &enurut %eritanya tinggal di
Daerah Kubang Krian dan membuka perusahaan batik di situ"
"&enarik juga %eritanya. 'ak pernah jumpa dia!"
"2elum pernah. 'etapi saudara maranya ramai di sini iaitu anak buah
abangnya, (da -an%a"
")ubalah %ari di sana"
311
"&emang ada niat di hati tu kalau panjang umur nanti sampailah saya. Saya
nak %ari anak#anak atau %u%unyaK, kata datuk pada pega"ai ,asukan ,lis
.utan itu.
Datuk dan $S, &ualim .amid terus menemui ka"an#ka"an $llhyarham
(sman. Datuk dan $S, &ualim .amid ber%akap#%akap dengan mereka.
Kemudian $S, &ualim .amid menghubungi pega"ai ,lis Daerah Dinding
Csekarang &anjungD di -umut.
"Sekejap lagi mayat ini akan dihantar ke tempatnya dengan kereta plisK,
beritahu $S, &ualim .amid kepada datuk.
$S, &ualim .amid terus memerintahkan anak buahnya masuk ke dalam dua
buah trak yang berhenti di situ .
Datuk pun menghantar $S, &ualim .amid ke jipnya. Sebelum jip itu
bergerak, lagi sekali $S, &ualim .amid bersalaman dengan datuk. $S,
&ualim memberikan alamat rumahnya kepada datuk.
"Kalau ada masa lapang datanglah ke rumah saya di .ulu Kinta. 2leh kita
ber%erita panjangK, kata $S, &ualim .amid dari dalam jip.
"'engklah, kalau ada re=eki dan panjang umur, sampailah saya ke rumah
anakK, balas datuk dengan tenang.
Ketiga#tiga buah kenderaan yang memba"a anggta ,asukan ,lis .utan
terus bergerak. $S, &ualim .amid dan anak buahnya melambai#0ambaikan
tangan kepada kami. Kami membalasnya dengan rasa bangga. Datuk
menghampiri mayat (sman. Kemudian datuk menyuruh rang yang
berbadan tegap dan ka"annya mengangkat mayat (sman untuk diletakkan
di tempat yang redup.
-ebih kurang pukul sepuluh pagi, sebuah jip plis tiba. Dua rang plis
meluru keluar. &ereka terus menuju ke tempat mayat (sman. Datuk terus
menghampiri pemandu jip. Datuk ber%akap dengannya sebentar. Datuk
menarik pengusung dari belakang jip dengan dibantu leh pemandu jip yang
berkulit agak %erah. 'ingginya lebih kurang sama dengan tinggi datuk. Datuk
dan pemandu jip memba"a alat pengusung ke tempat mayat (sman. &ayat
(sman pun diletakkan atas pengusung dan di ba"a ke dalam perut jip.
"$"ak tak pergi sarna!" tanya pemandu jip pada datuk.
"'idak. Ka"an#ka"annya bleh tunjukkan tempatnyaK, balas datuk sambil
menepuk bahu pemandu jip itu. Dua tahun kemudian saya mendapat tahu
nama anggta plis yang menjadi pemandu jip itu ialah &ir .assan. $yah
kepada kartunis dan nEel &ishar dan penyanyi terkenal Shaimi &er
.assan.
"Saya dakan selamat sampaiK, ujar datuk lagi.
,emandu jip itu tersenyum dan terus menghidupkan injin jipnya. 2eberapa
312
saat kemudian jip itu meninggalkan kami. Suasana di situ terasa sunyi, tidak
banyak kenderaan yang lalu di situ. Saya dan datuk terus pulang. Sampai di
rumah, nenek menyambut kami di kepala tangga dengan "ajah yang agak
sugul. Datuk tidak bertanya pada nenek kenapa dia berkeadaan demikian.
Datuk terus pergi ke sungai. Datuk mandi dan membersihkan badannya.
-epas menunaikan sembahyang @uhur datuk dan saya terus makan. Selesai
sahaja makan, datuk terus berehat di anjung rumah sambil membuka
beberapa buah kitab agama.
Saya terus baring di ruang tengah rumah membilang atap serta melihat
beberapa ekr kupu#kupu sesat yang masuk ke rumah. Kupu#kupu itu
berlegar#0egar disitu men%ari jalan ke luar. <enek terus mendekati datuk.
Duduk berhadapan dengan datuk. 'ergesa#gesa datuk menutup kitab yang
diba%anya.
"$pa yang a"ak susahkan niK, datuk mengajukan pertanyaan sambil meraba
pangkal kening kirinya beberapa kali. <enek menarik na7as panjang. 6ajah
datuk direnungnya lama#lama.
"$pa yang a"ak risaukan! )akaplah dengan sayaK, sal datuk lagi. <enek
garu pangkal lehernya berkali#kali. Kerngkngnya bagaikan tersekat untuk
memperkatakan sesuatu kepada datuk. Saya bangun terus menghampiri
datuk dan nenek. 6ajah mereka saya tatap. 'emyata mereka dalam
keresahan.
"Semalam ada rang datang mengugut kita semua. Kalau a"ak %ampur
dalam urusan merekaK, nenek bersuara lemah.
"Siapa rangnya!"
"Saya tak kenal, mereka datang berdua. 2adan mereka tegap#tegap belaka"
"$pa katanya!"
"Kalau a"ak menlng Kiai &uslih, mereka nak bunuh kita semua. &ereka
nak bakar kita hidup#hidup"
Datuk menarik na7as panjang setelah meridengar keterangan dari nenek.
Datuk sandarkan badan pada dinding. Datuk merenung keluar, melihat
pangkal pkk mempelam di halaman rumah yang di panah matahari petang.
Saya lihat datuk kerutkan keningnya ma%am mengingati sesuatu. Datuk %uba
mengingati rang#rang dimusuhinya. Datuk gelengkan kepala, sepanjang
ingatannya tiada rang yang dimusuhinya.
"Siapa mereka!", tanya datuk pada nenek.
"Saya tak kena0"
"-upakan saja. 'idak ada manusia yang mati kerana sumpah dan ugutan"
313
"'api kita kena berjaga#jaga"
"Saya 7ahamK, datuk bersuara lemah. Datuk bangun dan terus turun dari
rumah. Saya mengikuti datuk yang duduk di bangku panjang di ba"ah pkk
manggis. Datuk termenung panjang di situ. Datuk menekan#nekan bumi
dengan ibu jari kaki kirinya. 'iba#tiba datuk menepuk pangkal paha kirinya
tiga kali berturut#turut.
"$ku tahu dan aku ingat siapa Kiai &uslihK, kata datuk dengan tekanan suara
yang meninggi.
Dia terus berdiri dan memeluk tubuhnya erat#erat. Sepasang mata datuk
merenung tajam ke hadapan. Datuk merapatkan kelpak matanya perlahan#
0ahan sambil menarik na7as. Dadanya nampak bermbak dan kedua belah
bahu dan kedua belah %uping telinganya bergerak#gerak sendiri. Datuk
membuka matanya. &uka datuk saya lihat berpeluh.
"Siapa Kiai &uslih, tuk!" tanya saya.
"Dia ka"an aku satu masa dulu. +rangnya baik dan kuat beribadat. ,elik
kenapa rang memusuhinyaK, keluh datuk sambil menggsk pangkal
hidungnya hingga merah.
Datuk terus mengelilingi pkk manggis dua tiga kali, ma%am men%ari
sesuatu. Dahinya masih berkerut. Saya hanya melihat sahaja telatah datuk.
Kemudian datuk men%ari arah angin datang.
"&ariK, datuk menarik tangan saya.
,ada mulanya saya menduga datuk akan mengajak saya pergi keka"asan
tanah yang agak tinggi. Dugaan saya tidak tepat. Datuk mengajak saya
masuk ke rumah. Datuk kembali memba%a kitab#kitab agama hingga
menjelang "aktu $sar. -epas sembahyang $sar, datuk kelihatan resah tidak
menentu. Keresahan itu berlanjutan hingga "aktu &aghrib dan 0syak. Semua
yang di buatnya serba tidak kena. &a%am ada sesuatu yang besar
mengganggu dirinya.
"Kiai &uslih baik rangnyaK, keluh datuk sambil menggigit ibu jari kanannya.
6aktu itu sudah pukul sebelas malam.
"'amar"
"Kenapa tuk!"
"Kau tidur dekat tuk malam ini"
"2aik tuk"
Saya pun membentangkan tikar mengkuang di anjung rumah. Kemudian
nenek memberikan saya sebiji bantal. Saya terus merebahkan badan. Datuk
terus memba%a 3uran. 'iba#tiba datuk berhenti memba%a 3uran. Dia
314
merenung ke arah saya.
"0ngat, ba%alah $l#9atihah dan Surah $l#0khlas dan mengu%ap dua kalimah
syahadah dan hadapkan badan kamu ke kiblat, barulah kau tidur"
"2aik tukK, saya pun patuh dengan apa yang diperintahnya.
Dalam beberapa detik saya terus terlena. -ebih kurang pukul tiga pagi datuk
kejutkan saya. 2ila saya buka mata, saya lihat datuk sudah memakai baju
hitam dan seluar hitam. Kepalanya sudahpun dililit dengan kain merah
sebesar dua jari.
"Ke mana tuk!"
"*angan banyak %akap, ikut sahaja %akap aku"
"'uk marahkan saya!"
"$ku tak marah %uma menegur ajaK, balas datuk dengan keta"a ke%il.
Saya senang hati kerana berjaya mengusik datuk. 6ajahnya yang kelihatan
serius sudah berubah. 6ajah datuk nampak manis bila keta"a, meskipun
kulit pipinya sudah berkedut. Dengan langkah yang tenang saya ikut datuk
keluar dari rumah. Suasana terasa amat sepi sekali. 2adan terasa %ukup
dingin. Dalam keadaaan subuh yang damai itu, saya dan datuk menuju ke
ka"asan tanah lapang yang agak tinggi kedudukannya dari tanah
sekelilingnya. Datuk terus duduk bersila di atas tanah itu. Saya duduk
sebelah kanannya. Datuk lekapkan tapak tangan kanan ke dada sebelah kiri.
&ulutnya terkumat#kamit memba%a sesuatu. Datuk terus bangun dan berdiri
tegak menghadap ke arah barat daya. Suasana %ukup sepi. 'etapi langit
kelihatan begitu %erah. Saya lihat kabus mula bangkit di ka"asan yang agak
rendah. Kedua belah %uping telinga saya terasa sejuk di sentuh angin.
"Kiai &uslih, Kiai &uslihK, datuk bersuara.
'idak ada apa#apa yang kedengaran ke%uali bunyi deru angin yang datang
dari arah barat daya. Datuk tarik na7as panjang.
"Kiai &uslih, Kiai &uslihK, ulang datuk lagi.
"Ba, kenapa!" saya terdengar suara.
Saya tidak dapat mempastikan dari arah mana suara itu datang. Saya renung
kiri kanan, hadapan belakang kalau kalau ada manusia yang mun%ul di situ.
'idak ada rang lain selain daripada kami.
"Kau sihat sekarang &uslih!"
"Sihat"
"Keadaan kampung kamu bagaimana!"
315
"Kemarau panjang"
"2leh aku datang ke sana!"
"&emang itu yang aku harapkan. Sudah dua kali aku menghubungi kau
dengan angin, tapi tak berjaya"
"&a%am mana kau tahu aku ada di sini."
"'iba#tiba saja hati aku tergerak dan ada alamat yang menunjukkan kau
mahu ber%akap dengan aku, kerana itu aku %ari tempat yang sesuai untuk
ber%akap dengan kau"
".ajat kita sudah ditunaikan leh $llah"
"Syukurlah pada#<ya"
"2aiklah Kiai &uslih, esk aku datang"
Saya terpegun melihat keadaan yang serba aneh itu. &emang ganjil dua
manusia yang duduk berjauhan bleh ber%akap dengan perantaraan angin.
"2alikK, saya terkejut.
$pa yang saya ;kirkan dalam kepala semuanya hilang. Saya tergesa#gesa
bangun dan melangkah mengikut langkah datuk yang begitu %epat. 'etapi,
saya tetap bera=am mahu bertanya pada datuk berhubung dengan peristi"a
yang berlaku itu. .ati saya %ukup gembira. 'anpa di duga sesudah
sembahyang subuh dan mandi embun, datuk men%eritakan pada saya apa
yang dilakukannya itu adalah jalan terakhir dalam usahanya untuk
membantu serang ka"an.
"2er%akap dengan perantaraan angin tak bleh dilakukan selalu, ke%uali
sud