Anda di halaman 1dari 22

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Persoalan etika kesehatan menjadi bahasan yang sangat penting dalam lingkup dunia
kedokteran karena berhubungan dengan sumpah seorang dokteryang lebihmengutamakan
kemanusiaan (bukan semata keuntungan). Salah satu kasus yang sempat menghebohkan yaitu
kasus Prita Mulyasari yang berperkara dengan salah satu rumah sakit berlabel internasional.
Memberikan keterangan setransparan mungkin ke pasien ihwal penyakit dan atau
diagnosa medis merupakan bagian dari etika yang harus dipenuhi setiap dokter sebagai
individu dan rumahsakit sebagai institusi. Prita, konon telah dilanggar haknya tersebut karena
ketika berusaha untuk melakukan konfirmasi menyoal hasil tes pemeriksaannya, jawaban
yang diberikan pihak rumah sakit tidak komprehensif.
Persoalan diatas jelas merupakan bagian dari etika kesehatan yang harus dipenuhi
oleh masing-masing institusi kesehatan. Hal ini karena di institusi kesehatan apapun
membutuhkan interaksi antara manusia yang dilandasi dengan sikap dan perilaku yang
mengandung etika.
Selain etika, bidang kesehatan juga mengenal namanya hukum kesehatan. Hukum
kesehatan lebih diutamakan dibandingkan dengan etika kesehatan. Contoh etika kesehatan :
mantri dapat memberikan suntikan tanpa ada dokter, tapi berdasarkan hukum kesehatan hal
ini tidak dibenarkan. Contoh lain : kerahasiaan dokter (etika kedokteran) namun jika terkait
dengan masalah hukum maka hal ini harus dikesampingkan.
Karena etika dan hukum kesehatan hampir mempunyai pengertian yang sama namun
mempunyai perbedaan mendasar maka penulis merasa penting untuk menulis makalah
tentang etika dan hukum kesehatan.

1.2 Tujuan Penulisan
1.2.1 Diketahuinya pengertian etika
1.2.2 Diketahuinya pengertian etika kesehatan
1.2.3 Diketahuinya pengertian hukum secara umum
1.2.4 Diketahuinya pengertian hukum kesehatan
2

1.3 Manfaat Penulisan
1.3.1 Untuk mengenali situasi stuasi yang sulit dan melaluinya dengan cara yang benar
sesuai prinsip dan rasional.
1.3.2 Memberikan kontribusi secara bermakna dalam menanamkan etika profesi bagi
tenaga kesehatan sekaligus mengenalkan hukum kesehatan yang harus dipatuhi guna
menghindari malpraktek dan pelangaran etik





















3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1 Etika
1.1 Etika dan Etiket
1.1.1 Pengertian Etika dan Etiket
Menurut Hendrik (2012 :1), etika berasal dari bahasa Yunani kuno, yaitu ethos yang
dalam bentuk tunggal mempunyai arti tempat tinggal yang biasa, padang rumput, kandang,
kebiasaan, adat, akhlak, watak, perasaan, sikap, dan cara berfikir. Dalam bentuk jamak berarti
adat kebiasaan. Arti terakhir inilah yang menurut Aristoteles menjadi latar belakang bagi
terbentuknya istilah etika berarti ilmu tentang apa yang bisa dilakukan atau ilmu tentang
adat kebiasaan.
Kata yang cukup dekat dengan etika adalah moral , yang berasal dari bahasa
Latin mos (jamak : mores) yang berarti juga kebiasaan, adat. Dalam bahasa Inggris dan
banyak bahasa latin, termasuk bahasa Indonesia, kata nmoresmasih digunakan dalam arti
yang sama. Jadi etimologi kata etika sama dengan etimologi kata moral, karena keduanya
berasal dari kata yang berarti adat kebiasaan, hanya bahasa asalnya berbeda (etika berasal
dari bahasa Yunani, sedangkan moral berasal dari bahasa latin).
Menurut Hanafiah dan Amir (2008 :2), etik (ethics) berasal dari kata Yunani ethos,
yang berarti akhlak, adat kebiasaan,watak, perasaan, sikap, yang baik, dan yang layak.
Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia (Purwadaminta, 1953), etika adalah ilmu
pengetahuan tentang azas akhlak. Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia dari
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (1988), etika adalah :
1. Ilmu tentang apa yang baik, apa yang buruk dan tentang hak dankewajiban moral.
2. Kumpulan atau seperangkat asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak.
3. Nilai yang benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat.
Menurut Kamus Kedokteran (Ramali dan Pamuncak, 1987), etika adalah pengetahuan
tentang perilaku yang benar dalam satu profesi.

4

1.1.2 Persamaandan Perbedaan Etika dan Etiket
Menurut Hendrik (2012 : 2), persamaan dan perbedaan etika dan etiket adalah sebagai
berikut :
a. Persamaan etika dan etiket yaitu :
1. Etika dan etiket menyangkut perilaku manusia, istilah ini hanya digunakan
untuk manusia. Hewan tidak mengenal etika dan etiket.
2. Baik etika maupun etiket menrus mengatur perilaku manusia secara normatif,
artinya member norma bagi perilaku manusia dan demikian menyatakan apa
yang harus dilakukan atau tidak boleh dilakukan. Sifat normatif inilah yang
menyebabkan kedua istilah tersebut mudah dicampuradukkan.
b. Perbedaan etika dan etiket yaitu :
1. Etiket menyangkut carasuatu perbuatan yang harus dilakukan manusia yang
telah ditentukan dalam suatu kalangan tertentu. Misalnya saya menyerahkan
sesuatu kepada atasan, saya harus menyerahkannya dengan menggunakan
tangan kanan. Dianggap melanggar etiket bila menyerahkan sesuatu dengan
tangan kiri. Akan tetapi, etika tidak terbatas pada cara dilakukannya suatu
perbuatan melainkan memberikan norma tentang perbuatan itu sendiri,
artinya apakah suatu perbuatan boleh dilakukan atau tidak. Mengambil barang
milik orang lain tanpa izin tidak pernah diperbolehkan, Jangan mencuri
merupakan norma etika. Apakah orang mencuri dengan tangan kanan atau
tangan kiri sama sekali tidak relevan.
2. Etiket hanya berlaku dalam pergaulan. Jika tidak ada orang lain hadir atau
tidak ada saksi mata, etiket tidak berlaku. Misalnya peraturan etiket yang
mengatur cara kita makan. Sebaliknya etika selalu berlaku. Etika tidak
bergantung pada hadir tidaknya orang lain. Larangan untuk mencuri selalu
berlaku, entah orang lain hadir atau tidak. Barang yang di[injam selalu harus
dikembalikan, juga jika pemiliknya sudah lupa.
3. Etiket bersifat relative. Hal yang dianggap tidak sopan dalam satu
kebudayaan, dapat saja dianggap sopan dalam kebudayaan lain. Contoh makan
dengan tangan atau bersendawa pada waktu makan. Lain halnya dengan etika
yang jauh lebih absolute, Jangan mencuri, jangan berbohong, jangan
membunuh merupakan prinsip-prinsip etika yang tidak dapat ditawar tawar
atau mudah diberi dispensasi.
5

4. Etiket hanya memandang manusia dari segi lahiriah saja, sedangkan etika
menyangkut manusia dari segi dalam. Dapat saja orang tampil sebagai
musang berbulu ayam yang berarti dari luar sangat sopan dan halus, tetapi di
dalam penuh kebusukan. Bukan merupakan kontradiksi, jika seseorang selalu
berpegang pada etiket dan sekaligus bersifat munafik. Akan tetapi, orang yang
etis sifatnya tidak mungkin bersikap munafik.

1.2 Profesi
1.2.1 Pengertian Profesi
Menurut Hendrik (2012 : 18), profesi adalah pekerjaan tetap dalam semangat
pengabdian terhadap kepentingan umum (sesama manusia) yang dihayati sebagai suatu
panggilan hidup dengan menerapkan keahlian yang diperoleh dengan jalan mempelajari dan
mengikuti latihan secara sistematis. Jadi hakikat profesi adalah panggilan hidup untuk
mengabdikan diri pada kemanusiaan. Setiap panggilan hidup adalah mulia jika diwujudkan
dengan cara bermartabat, yakni dengan penuh kesungguhan, kecermatan, dan tanggung
jawab.
1.2.2 Ciri ciri Umum Profesi
Ciri ciri umum profesi antara lain :
1. Pelayanan pada individu secara langsung (umumnya bersifat konfidensial)
2. Pendidikan tertentu dengan melalui ujian tertentu sebelum melakukan pelayanan.
3. Anggota yang relatif homogen
4. Standar pelayanan tertentu
5. Etik profesi yang ditegakkan oleh suatu organisasi profesi
Talcott Parsons (dalam Indar, 2006), mengemukaan cirri cirri khusus profesi adalah
sebagai berikut :
1. Disinterestedness atau tidak mengacu pada pamrih
2. Rasionalitas, karena profesi merupakan suatu sistem okupasi yang perwujudannya
dilaksanakan dengan menerapkan ilmu tertentu.
6

3. Spesifisitas fungsional, para professional itu memiliki kewibawaan (otoritas), otoritas
professional bertumpu pada kompetensi teknis yang terbatas pada satu pengetahuan
dan keahlian tertentu.
4. Universalisme dalam pengertian objektivitas sebagai lawan dari subjektivitas, yang
berarti bahwa landasan pertimbangan profesional dalam pengambilan keputusan
didasrkan pada apa yang menjadi masalahnya dan tidak pada siapa orangnya
atau keuntungan pribadi apa yang diperolehnya

1.3 Etika Profesi
Menurut Hendrik ( 2012 : 9), etika pprofesi merupakan sekelompok prinsip prinsip
etika yang dirumuskan oleh kelompo kelompok itu sensiri khususnya dalam fungsi sebagai
pedoman, penuntun dalam berperilaku. Kieser (dalam Indar, 2006), mengatakan bahwa etika
profesi sebagai sikap hidup adalah kesanggupan untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
profesional dari pasien / klien dengan keterlibatan dan keahlian sebagai pelayanan dalam
rangka kewajiban masyarakat sebagai keseluruhan terhadap para anggota masyarakat yang
membutuhkannya dengan refleksi yang saksama.
Kaidah kaidah pokok etika profesi sebagai berikut :
1. Profesi harus dipandang dan dihayati sebagai suatu pelayanan, sehingga sifat tanpa
pamrih menjadi cirri khas dalam mengemban profesi. Artinya pertimbangan yang
menentukan dalam pengambilan keputusan adalah kepentingan pasien serta
kepentingan umum dan bukan kepentingan pengemban profesi sendiri.
2. Pelayanan professional dalam mendahulukan kepentingan pasien mengacu pada
kepentingan atau nilai nilai luhur sebagai norma kritik yang memotivasi sikap dan
tindakan.
3. Pengembanan profesi harus selalu mengacu pada masyarakat sebagai keseluruhan.
4. Agar persaingan dalam pelayanan berlangsung secara sehat sehingga dapat meminjam
mutu dan peningkatan mutu pengembanan profesi harus bersemangatkan solidaritas
antar sesame rekan profesi (Hendrik, 2012 : 20).
Etika profesi diwujudkan dalam kode etik yang memberikan arahan bagi suatu
pekerjaan profesi dan sekaligus menjamin mutu moralitas profesi di mata masyarakat.

7

1.4 Pekerjaan Profesi
1.4.1 Pengertian Pekerjaan Profesi
Menurut Hanafiah dan Amir (2008 :2), pekerjaan profesi merupakan pekerjaan yang
memerlukan pendidikan dan latihan tertentu, memiliki kedudukan yang tinggindalam
masyarkat, seperti ahli hokum (hakim, pengacara), wartawan, dosen, dokter, dokter gigi dan
apoteker.
1.4.2 Ciri - ciri Pekerjaan Profesi
Ciri - ciri pekerjaan profesi adalah sebagai berikut :
1. Pendidikan sesuai dengan standar nasional
2. Mengutamakan panggilan kemanusiaan
3. Berlandaskan etik profesi dan mengingat seumur hidup
4. Legal melalui perizinan
5. Belajar sepanjang hayat
6. Anggota bergabung dalam satu organisasi profesi
(Hanafiah dan Amir, 2008 :2).

1.5 Etika Profesi
1.5.1 Pengertian Etika Profesi
Menurut Hendrik (2012 : 19), pengertian etika profesi merupakan sekelompok prinsip
prinsip etika yang dirumuskan oleh kelompok kelompok itu sendiri khususnya dalam
fungsi sebagai pedoman dan penuntun dalam berperilaku.
Kieser (dalam Indar, 2006) mengatakan bahwa etika profesi sebagai sikap hidup
adalah kesanggupan untuk memenuhi kebutuhan pelayanan professional dari pasien atau
klien dengan keterlibatan dan keahlian sebagai pelayanan dalam rangka kewajiban
masyarakat sebagai keseluruhan terhadap para anggota masyarakat yang membutuhkannya
dengan refleksi yang saksama.


8

1.5.2 Kaidah Kaidah Pokok Etika Profesi
1. Profesi harus dipandang dan dihayati sebagai suatu pelayanan, sehingga sifat tanpa
pamrih menjadi ciri khas dalam mengemban profesi.
2. Pelayanan professional dalam mendahulukan kepentingan pasien mengacu pada
kepentingan atau nilai nilai luhur sebagai norma kritik yang memotivasi sikap dan
tindakan.
3. Pengembanan profesi harus selalu mengacu pada masyarakat sebagai keseluruhan.
4. Agar persaingan dalam pelayanan berlangsung secara sehat sehingga dapat menjamin
mutu dan peningkatan mutu pengembanan profesi harus bersemangatkan solidaritas
antar sesama rekan profesi.
Etika profesi diwujudkan dalam kode etik profesi yang memberikan arahan bagi suatu
pekerjaan profesi dan sekaligus menjamin mutu moralitas profesi di mata masyarakat
(Hendrik, 2012 :20).

1.6 Kode Etik
1.6.1 Pengertian Kode Etik
Menurut Hendrik (2012 : 20), kode etik adalah kumpulan asas dan nilai yang
berkenaan dengan moral, sehingga bersifat normatif dan tidak empiris seperti halnya pada
behavioral science.
Kode etik profesi adalah norma norma yang harus dipatuhi oleh setiap anggota
profesi yang bersangkutan dalam melaksanakan tugas profesinya dan dalam hidupnya di
masyarakat.

1.6.2 Tujuan Kode Etik
1. Untuk menjunjung tinggi martabat dan citra profesi
2. Untuk menjaga dan memelihara kesejahteraan para anggotanya
3. Untuk meningkatkan pengabdian para anggota profesi
4. Untuk meningkatkan mutu profesi
(Hendrik, 2012 : 22).
9

1.6.3 Ciri ciri Etik Profesi
Ciri ciri etik profesi adalah sebagai berikut :
1. Berlaku untuk lingkungan profesi
2. Disusun oleh organisasi profesi bersangkutan
3. Mengandung kewajiban dan larangan
4. Menggugah sikap manusiawi
(Hanafiah dan Amir, 2008 :2).

1.7 Standar Profesi
1.7.1 Pengertian Standar Profesi
Veronica (Anny Isfandyarie, 2005), mengatakan bahwa standar profesi adalah
pedoman yang harus digunakan sebagai petunjuk dalam menjalankan profesi secara baik. Hal
serupa juga diungkapkan dalam penjelasan pasal 53 ayat 2 UU Nomor 23 / 1992.
1.7.2 Tujuan Standar Profesi
Adapun tujuan ditetapkannya standar profesi, antara lain :
1. Melindungi masyarakat (pasien) dari praktik yang tidak sesuai dengan standar profesi.
2. Melindungi profesi dari tuntutan masyarakat yang tidak wajar.
3. Sebagi pedoman dalam pengawasan, pembinaan, dan peningkatan mutu pelayanan
kesehatan.
4. Sebagai pedoman untuk menjalankan pelayanan kesehatan yang efisien dan efektif
(Hendrik, 2012 : 23).








10

2. Hukum Kesehatan
2.1 Hukum Kesehatan
2.1.1 Pengertian Hukum Kesehatan
Pengertian hukum kesehatan (health law) adalah suatu spesialisasi dari ilmu hokum
yang ruang lingkupnya meliputi segala peraturan perundang undangan di sektor
pemeliharaan kesehatan.
Menurut Kansil (1989), hukum kesehatan adalah rangkaian peraturan perundang
undangan dalam bidang kesehatn yang mengatur pelayanan medic dan sarana medik.
Sedangkan Leenen (dalam Amri Amir, 1999), mengemukakan bahwa hokum kesehatan
meliputi semua ketentuan umum yang langsung berhubungan dengan pemeliharaan kesehatan
dan penerapan dari hukum perdata, hukum pidana dan hukum administrasi dalam hubungan
tersebut serta pedoman internasional, hukum kebiasaan dan jurisprudensi yang berkaitan
dengan pemeliharaan kesehatan, hokum otonom, ilmu, dan literaturmenjadi sumber hokum
kesehatan.
Menurut pasal 1 Anggaran Dasar Perhimpunan Hukum Kesehatan Indonesia
(Perhuki), hokum kesehatan adalah semua ketentuan hokum yang berhubungan langsung
dengan pemeliharaan / pelayanan kesehatan dan penerapannya serta hak dan kewajiban baik
dari perorangan dan segenap lapisan masyarakat sebagai penerima pelayanan kesehatan
maupun dari pihak penyelenggara pelayanan kesehatan dalam segala aspek organisasi,
sarana, pedoman pedoman medis nasional / internasional, hokum di bidang kesehatan,
jurisprudensi serta ilmu pengetahuan di bidang kedokteran / kesehatan.
Sedangkan menurut Tim Pengkajian Hukum Kedokteran Badan Pembinaan Hukum
Nasional (BPHN), hokum kesehatan adalah ketentuan hukum yang mengatur tentang hak
dan kewajiban, baik dari tenaga kesehatan dalam melaksanakan upaya kesehatan maupun dari
individu dan masyarakat yang menerima upaya kesehatan tersebut dalam segala aspeknya,
yaitu aspek promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif, selain aspek organisasi dan sarana
yang harus diperhatikan : Pedoman medis, internasional, hukum kebiasaan, dan hukum
otonom di bidang kesehatan, ilmu pengetahuan dan literature medis juga merupakan sumber
hukum kesehatan (Hendrik, 2012 : 25).

11

2.1.2 Sumber Hukum Kesehatan
1. Pedoman Internasional. Konferensi Helsinki (1964) merupakan kesepakatan para
dokter sedunia mengenai penelitian kedokteran, khususnya eksperimen pada manusia,
yakni ditekankan pentingnya persetujuan tindakan medic (informed consent).
2. Hukum kebiasaan
3. Jurisprudensi
4. Hukum otonom
5. Ilmu
6. Literatur
(Hendrik, 2012 : 26)..
2.2 Latar Belakang Perlunya Hukum Kesehatan
Upaya kesehatan merupakan setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan yang dilakukan oleh Pemerintah dan atau oleh masyarakat dengan menggunakan
jasa tenaga. Kewenangan untuk melakukan upaya tersebut memerlukan peraturan hokum
sebagain dasar pembenaran hukum wewenang kesehatan tersebut.
Bidang sumber daya kesehatan inilah yang dapat memasuki kegiatan pelayanan
kesehatan. Untuk mencapai peningkatan pelayanan kesehatan bagi seluruh lapisan
masyarakat Indonesia yang jumlah penduduknya amat besar bukan pekerjaan mudah, oleh
sebab itu diperlukan juga peraturan perlindungan hukum untuk melindungi pemberi dan
penerima jasa pelayanan kesehatan. Perlindungan hukum tersebut diperlukan perangkat
hukum kesehatan yang berpandangan maju untuk menjangkau perkembangan kesehatan yang
semakin kompleks, sehingga pelaksanaan hukum kesehatan diberlakukan secara
proporsional dan bertahap sebagai bidang hukum khusus.

2.3 Fungsi dan Tujuan Hukum Kesehatan
Hukum mempunyai tujuan mengatur setiap hubungan hukum yang timbul, baik antara
individu dan individu maupun antara individu dan masyarakat di dalam berbagai bidang
kehidupan, termasuk kesehatan.
12

Menurut Radbruch (Veronica K, 1999) membedakan keharusan alamiah dan
keharusan susilawi, yang selanjutnya disebut norma alam dan norma susila. Antara kedua
norma itu terdapat perbedaan yang mendasar.
Norma alam adalah norma yang menggambarkan dunia kenyataan, yaitu
mengemukakan sesuatu yang memang sudah ada yang pasti akan terlaksana, yang dijadikan
sebagai norma karena kesesuaiannya dengan kenyataan. Sedangkan norma susila adalah
norma yang menggambarkan suatu keadaan yang ingin dicapai, yang mungkin tidak akan
terlaksana yang dijadikan sebagai norma walaupun kemudian ternyata tidak sesuai dengan
kenyataannya.
Norma adalah sarana yang dipakai oleh masyarakat untuk menertibkan, menuntun,
dan mengarahkan tingkah laku anggotanya dalam hubungannya satu sama lain.
Menurut Zevenbergen (Veronica K, 1999), bahwa norma hukum dalam diri individu
mengandung dua hal yaitu patokan penilaian dan patokan perilaku.

2.4 Asas asas dalam Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009
Menurut pasal 2 penjelasan undang undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
yaitu
1. Asas perikemanusiaan: bahwa pembangunan kesehatan harus dilandasi atas
perikemanusiaan yang berdasarkan pada ketuhanan YME dengan tidak membedakan
golongan agama dan Bangsa.
2. Asas keseimbangan : bahwa pembangunan kesehatan harus dilaksankan antara
individu dan masyaraka, antara fisik dan mental serta antara material dan spiritual.
3. Asas manfaat : bahwa pemabngunan kesehatan harus memberikan manfaat yang
sebesar besarnya bagi kemanusiaan yang sebesar besarnya bagi kemanusiaan dan
berprikehidupan yang sehat bagi setiap warga Negara.
4. Asas perlindungan : bahwa pembangunan kesehatan harus dapat memberikan
perlindungan dan kepastian hukum kepada pemberi dan penerima pelayanan
kesehatan.
13

5. Asas penghematan terhadap hak dan kewajiban : bahwa pembangunan kesehatan
dengan menghormati hak dan kewajiban masyarakat sebagai bentuk kesamaan
kedudukan hokum.
6. Asas keadilan : bahwa penyelenggaraan kesehatan harus dapat memberikan pelayanan
yang adil dan merata pada semua lapisan masyarakat dengan pembiayaan yang
terjangkau.
7. Asas gender dan nondiskriminatif : bahwa pembangunan kesehatan tidak
membedakan perlakuan terhadap perempuan dan laki laki.
8. Asas norma agama : bahwa pembanunan kesehatan harus memperhatikan dan
menghormati serta tidak membedakan agama yang dianut masyarakat.

2.5 Hak dan Kewajiban Pemerintah, Masyarakat dan Perorangandalam bidang
Kesehatan
Hak terdiri atas 3 jenis :
1. Kebebasan
Hak ini diekspresikan sebagai hak individu untuk hidup sesuai dengan pilihannya
dalam batas batas yang ditentukan. Misalnya seorang perawat dan bidan wanita
yang bekerja di rumah sakit (haknya asalkan berwarna putih bersih dan sopan sesuai
dengan batas batas. Dari contoh tersebut terdapat dua hal penting yaitu :
a. Batas batas kesopanan tersebut merupakan kebijakn rumah sakit
b. Warna putih dan sopan merupakan norma yang diterapkan untuk perawat atau
bidan.
2. Hak kesejahteraan
Hak yang diberikan secara hukum untuk hal hal yang merupakan standar
keselamtan spesifik dalam suatu bangunan atau wilayah tertentu.
Misalnya :Hak pasien untuk memperoleh pelayanan kesehatan (asuhan keperawatan
atau kebidanan) dan hak penduduk untuk memperoleh air bersih.
3. Hak hak legislative
Hak yang diterapkan oleh hokum berdasarkan konsep keadilan.
Misalnya :Seorang wanita mempunyai hak legal untuk tridak diperlakukan semena
mena oleh suaminya.
14


Badman (Nila Ismani, 2002) menjelaskan 5 syarat yang mempengaruhi penentuan hak
hak seseorang :
1. Kebebasan untuk menggunakan hak yang dipilih oleh orang lain, orang yang
bersangkutan tidak dapat disalahkan atau dihukum karena tidak menggunakan hak
tersebut. Contoh pasien berhak untuk menjalankan pengobatan ditetapkan oleh
dokter tetapi pasien berhak untuk menerima atau menolak pengobatan tersebut.
2. Seseorang mempunyai tugas untuk memberikan kemudahan bagi orang lain untuk
menggunakan hak haknya. Contoh tenaga kesehatan perawat atau bidan
mempunyai tugas untuk meyakinkan dan melindungi pasien untuk mendapatkan
pengobatan.
3. Hak harus sesuai dengan prinsip prinsip keadilan yaitu persamaan, tidak
memihak dan kejujuran. Contoh setiap pasien mempunyai hak yang sama untuk
mendapatkan pengobatanh dan perawatan.
4. Hak untuk dapat dilaksanakan. Contoh memastikan bahwa hak hak asasi
manusia dilaksanakan untuk semua pasien.
5. Apabila hak seseorang bersifat membahayakan maka hak tersebut dapat ditolak
dan orang yang bersangkutan akan diberi kompensasi atau pengganti. Contoh
apabila nama pasien tertunda dari jadwal operasi dengan tidak disengaja, maka
pasien tersebut mendapat kompensasi untuk ditempatkan bagian teratas dari
operasi berikutnya.

Selain hak di atas setipa warga Negara atau masyarkat juga mempunyai kewajiban
ikut mewujudkan, mempertahankan dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi tingginya yang meliputi upaya kesehatn perseorangan dan pembangunan
berwawasan kesehatan
(pasal 9 ayat 1 dan 2 UU No 36/ 2009. Selain itu setiap orang berkewajiban menghormati
hak orang lain dalam upaya memperoleh lingkungan yang sehat baik fisik, biologi maupun
social dan berkewajiban berperilaku hidup sehat untuk mewujudkan, mempertahankan dan
memajukan kesehatan yang setinggi tingginya serta berkewajiban menjaga dan
meningkatkan derajat kesehatan bagi orang lain yang menjadi tanggung jawabnya (pasal
10,11 dan 12 UU No 36 / 2009).
15

BAB III
PEMBAHASAN

Tulisan ini mengambarkan sekilas mengenai pengertian etika dan hukum kesehatan
kesehatan dan pengaruh terhadap penyelesaian masalah etika dan hukum dalam profesi
kesehatan dan pelayanan kesehatan. Anggota profesi yang melanggar kode etik profesinnya
ditertibkan atau dihukum atau dikeluarkan dari profesi itu oleh para anggota profesi itu
sendiri. Dengan kata lain yang wajib menjatuhkan sanksi terhadap mereka yang melanggar
adalah kelompok profesi itu sendiri. Untuk itulah tulisan singkat ini di persembahkan sebagai
langkah awal pengenalan Etika dan Hukum Kesehatan
Majelis yang berkaitan dengan kode etik ini dikenal dengan Majelis Kehormatan Etik
Profesi yang bertugas untuk memeriksa dan menentukan serta menjatuhkan sanksi terhadap
pelanggaran kode etik
Keputusan presiden Nomor 56 tahun 1995 berisi tentang Majelis Disiplin Tenaga
Kesehatan (MDTK) Keanggotaan MDTK ini terdiri atas sarjana hukum, ahli kesehatan yang
mewakili organisasi profesi di bidang kesehatan, ahli agama, ahli psikologi, dan sosiologi.
Ketua MDTK dijabat oleh Sarjana Hukum yang mempunyai pengetahuan di bidang hukum
kesehatan. Majelis ini bertugas untuk menentukan ada tidaknya kesalahan atau kelalaian yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan di dalam menjalankan tugasnya.
3.1. Secara umum , tujuan kode etik adalah :
1. untuk menjunjung tinggi martabat dan citra profesi. Demi menjaga citra serta
mencegah pihak luar meremehkan atau melecehkan profesi.
2. Untuk menjaga dan memelihara kesejahteraan para anggotanya.
3. Untuk meningkatkan pengabdian para anggota profesi.
4. Untuk meningkatkan mutu profesi.

Profesi kode etik mempunyai kekuatan mengikat dan pemberian sanksi yang tegas
bagi setiap anggota profesi yang melakukan pelanggaran tehadap kode etik. Kode etik
diberlakukan berdasarkan suatu peraturan perundang-undangan. Dengan demikian kode etik
profesi dapat disebut hukum khusus profesi.

Sebagaimana pedoman dalam bertindak bagi profesi, kode etik harus memiliki sifat-
sifat antara lain :
16

1. Kode etik harus rasional,tetapi tidak kering dari emosi
2. Kode etik harus konsisten, tetapi tidak kaku.
3. Kode etik harus bersifat universal.

3.2. Pendapat Ahli Tentang Hukum Kesehatan
Menurut Leenen (dalam Amri Amir, 1999) mengemukakan bahwa hukum kesehatan
meliputi semua ketentuan umum yang langsung berhubungan dengan pemeliharaan
kesehatan dan penerapan dari hukum perdata, hukum pidana, dan hukum
administrasi dalam hubungan tersebut serta pedoman internasional, hukum
kebiasaan dan jurisprudensi yang berkaitan dengan pemeliharaan kesehatan, hukum
otonom, ilmu dan literatur, menjadi hukum kesehatan.

Hukum kesehatan menurut Anggaran Dasar Perhimpunan Hukum Kesehatan
Indonesia (PERHUKI), adalah semua ketentuan hukum yang berhubungan langsung
dengan pemeliharaan/pelayanan kesehatan dan penerapan hak dan kewajiban baik bagi
perseorangan maupun segenap lapisan masyarakat, baik sebagai penerima pelayanan
kesehatan maupun sebagai sebagai pihak penyelenggara pelayanan kesehatan dalam
segala aspek, organisasi, sarana, pedoman standar pelayanan medik, ilmu pengetahuan
kesehatan dan hukum, serta sumber-sumber hukum lain.

Dengan demikian hukum kesehatan meliputi seluruh aturan hukum yang
berhubungan langsung dengan bidang pemeliharaan kesehatan yakni meliputi hukum
medis/kedokteran, hukum keperawatan hukum farmasi, hukum rumah sakit, hukum
kesehatan lingkungan, hukum kesehatan masayarakat, dan hukum lainnya disektor
kesehatan. hukum kesehatan mengandung makna yang lebih luas.

Hal ini berarti hukum kesehatan adalah aturan tertulis mengenai hubungan antara
pihak pemberi pelayanan kesehatan dengan masyarakat atau anggota masyarakat. Dengan
sendirinya hukum kesehatan ini mengatur hak dan kewajiban masing-masing
penyelenggaraan pelayanan dan penerima pelayanan atau masyarakat.

Perlindungan hukum tersebut diperlukan perangkat hukum kesehatan yang
berpandangan maju untuk menjangkau perkembangan kesehatan yang semakin kompleks,
17

sehingga pelaksanaan hukum kesehatan diberlakukan secara proporsional dan bertahap
sebagai bidang hukum khusus.

3.3 Dalam pelayanan kesehatan (health care), terdapat dua kelompok yang perlu
dibedakan, yaitu :
1. Health Receiver, yaitu penerima pelayanan kesehatan, misalnya pasien, orang
yang ingin memelihara/meningkatkan kesehatannya.
2. Healh Provider, yaitu pemberi pelayanan kesehatan, misalnya dokter, bidan
fisioterapi.

Kedua kelompok tersebut menginginkan adanya kepastian dan perlindungan
hukum, sebagai contoh :
1. Kepastian hukum untuk health receiver, misalnya adanya ijazah dan surat izin
praktik, memberikan kepastian akan keahliannya.
2. Perlindungan hukum untuk health receiver, misalnya ketentuan hukum
(perdata) yang menjamin adanya ganti rugi.
3. Bagi health provider, misalnya jika terjadi hal yang diduga malpraktik medis
seorang tenaga kesehatan tidak dapat dihukum langsung, tetapi harus melalui
proses perkara dahulu di pengadilan untuk membuktikan bersalah tidaknya
tenaga kesehatan tersebut.

Pada hakekatnya hukum menghendaki adanya penataan hubungan antar manusia,
termasuk juga hubungan antara tenaga kesehatan dan pasien, sehingga kepentingan
masing-masing dapat terjamin dan tidak ada yang melanggar kepentingan pihak lain.
Hukum kesehatan relatif masih muda bila dibandingkan dengan hukum-hukum
yang lain. Perkembangan hukum kesehatan baru dimulai pada tahun 1967, yakni dengan
diselenggarakannya World Congress on Medical Law di Belgia tahun 1967.
Di Indonesia, perkembangan hukum kesehatan dimulai dengan terbentuknya
kelompok studi untuk Hukum Kedokteran FK-UI dan rumah Sakit Ciptomangunkusumo
di Jakarta tahun 1982. Hal ini berarti, hampir 15 tahun setelah diselenggarakan Kongres
Hukum Kedokteran Dunia di Belgia. Kelompok studi hukum kedokteran ini akhirnya
pada tahun 1983 berkembang menjadi Perhimpunan Hukum Kesehatan Indonesia
(PERHUKI). Pada kongres PERHUKI yang pertama di Jakarta, 14 April 1987. Hukum
kesehatan mencakup komponen-komponen atau kelompok-kelompok profesi kesehatan
18

yang saling berhubungan dengan yang lainnya, yakni : Hukum Kedokteran, Hukum
Kedokteran Gigi, Hukum Keperawatan, Hukum Farmasi, Hukum Rumah Sakit, Hukum
Kesehatan Masyarakat, Hukum Kesehatan Lingkungan, dan sebagainya.

Jadi dapat disimpulkan bahwa, meskipun Etika dan Hukum Kesehatan mempunyai
perbedaan, namun mempunyai banyak persamaannya, antara lain :
1. Etika dan hukum kesehatan sama-sama merupakan alat untuk mengatur tertibnya
hidup bermasyarakat dalam bidang kesehatan.
2. Sebagai objeknya adalah sama yakni masyarakat baik yang sakit maupun yang tidak
sakit (sehat).
3. Masing-masing mengatur kedua belah pihak antara hak dan kewajiban, baik pihak
yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan maupun yang menerima pelayanan
kesehatan agar tidak saling merugikan.
4. Keduanya menggugah kesadaran untuk bersikap manusiawi, baik penyelenggara
maupun penerima pelayanan kesehatan.
5. Baik etika maupun hukum kesehatan merupakan hasil pemikiran dari para pakar serta
pengalaman para praktisi bidang kesehatan.

Sedangkan perbedaan antara etika kesehatan dan hukum kesehatan, antara lain :
1. Etika kesehatan hanya berlaku di lingkungan masing-masing profesi kesehatan,
sedangkan hukum kesehatan berlaku untuk umum.
2. Etika kesehatan disusun berdasarkan kesepakatan anggota masing-masing profesi,
sedangkan hukum kesehatan disusun oleh badan pemerintahan, baik legislatif
(Undang-Undang = UU, Peraturan Daerah = Perda), maupun oleh eksekutif
(Peraturan Pemerintah/PP, Kepres. Kepmen, dan sebagainya).
3. Etika kesehatan tidak semuanya tertulis, sedangkan hukum kesehatan tercantum
atau tertulis secara rinci dalam kitab undang-undang atau lembaran negara
lainnya.
4. Sanksi terhadap pelanggaran etik kesehatan berupa tuntunan, biasanya dari
organisasi profesi, sedangkan sanksi pelanggaran hukum kesehatan adalah
tuntunan, yang berujung pada pidana atau hukuman.
5. Pelanggaran etik kesehatan diselesaikan oleh Majelis Kehormatan Etik Profesi
dari masing-masing organisasi profesi, sedangkan pelanggaran hukum kesehatan
diselesaikan lewat pengadilan.
19

6. Penyelesaiaan pelanggaran etik tidak selalu disertai bukti fisik, sedangkan untuk
pelanggaran hukum pembuktiannya memerlukan bukti fisik.

























20

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
4.1.1 Pengertian etika adalah Etika akan berkaitan dengan konsep yang dimiliki oleh
individu atau masyarakat apakah pekerjaan itu sudah benar atau salah, baik atau buruk.
- Etika akan memberikan semacam batasan maupun standart yang akan mengatur
pergaulan manusia di dalam kelompok sosialnya.
- Etika adalah refleksi dari apa yang disebut self control, karena segala sesuatunya
dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan kelompok sosial (profesi) itu
sendiri.

4.1.2 Pengertian etika kesehatan adalahrefleksi dari apa yang disebut self control, karena
segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan kelompok sosial
(profesi) itu sendiri dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya melakukan
pelayanan kesehatan.

4.1.3 Pengertian hukum secara umum adalah Ketentuan-ketentuan / aturan aturan yang
mengatur tentang hak dan kewajiban dalam pergaulan hidup pada individu, kelompok,
masyarakat dan Bangsa.

4.1.4 Pengertian hukum kesehatanmerupakan keseluruhan ketentuan-ketentuan hukum yang
berkaitan langsung dengan pelayanan kesehatan dan penerapan kaidah-kaidah hukum
perdata, hukum administrasi negara, dan hukum pidana dalam kaitannya dengan hal
tersebut.







21

4.2 Saran
4.2.1 Dalam profesi apa pun selalu ada etika dan hukumnya. Bagi yang melanggar etika
akan dikenakan sanksi moral dan bagi yang melanggar hukum akan dikenakan
sanksi hukum.
4.2.2 Sepatutnyalah petugas kesehatan untuk memahami etika dan hukum kesehatan.
Diharapkan juga semua petugas kesehatan senantiasa berpegang teguh dan
berperilaku sesuai dengan kehormatan profesinya.
















22

DAFTAR PUSTAKA

1. Achadiat, C.M. 2007. Dinamika Etika dan Hukum Kedokteran. EGC. Jakarta.
2. Hanafiah, J dan Amir, A. 2008. Etika Kedokteran dan Hukum Kesehatan. Edisi 4.
EGC. Jakarta.
3. Hendrik. 2012. Etika dan Hukum Kesehatan. EGC. Jakarta
4. http : // chevirickbotolinggo.blogspot.com/p/pengertian-etika-profesi.
5. Republik Indonesia. Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.