Anda di halaman 1dari 36

Standar Nasional Indonesia

SNI ISO 10005:2009











Sistem manajemen mutu
Pedoman untuk rencana mutu

Quality management systems Guidelines for quality plans
(ISO 10005:2005,IDT)


























ICS 01.040.03; 03.120.10




Badan Standardisasi Nasional

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009

i
Daftar isi


Daftar isi................................................................................................................................i
Prakata................................................................................................................................iii
Pendahuluan.......................................................................................................................iv
1 Ruang lingkup............................................................................................................... 1
2 Acuan normatif.............................................................................................................. 1
3 Istilah dan definisi ......................................................................................................... 1
4 Pengembangan rencana mutu...................................................................................... 4
4.1 Identifikasi kebutuhan untuk rencana mutu................................................................. 4
4.2 Masukan untuk rencana mutu.................................................................................... 4
4.3 Ruang lingkup rencana mutu...................................................................................... 5
4.4 Penyusunan rencana mutu......................................................................................... 5
5 Isi rencana mutu........................................................................................................ 6
5.1 Umum....................................................................................................................... 6
5.2 Ruang lingkup........................................................................................................... 6
5.3 Masukan rencana mutu............................................................................................ 7
5.4 Sasaran mutu........................................................................................................... 7
5.5 Tanggung jawab manajemen................................................................................... 7
5.6 Pengendalian dokumen dan data............................................................................. 8
5.7 Pengendalian rekaman............................................................................................. 8
5.8 Sumber daya ............................................................................................................ 8
5.9 Persyaratan.............................................................................................................. 9
5.10 Komunikasi pelanggan........................................................................................... 10
5.11 Desain dan pengembangan.................................................................................... 10
5.12 Pembelian............................................................................................................... 10
5.13 Produksi dan penyediaan jasa................................................................................ 11
5.14 Identifikasi dan mampu telusur............................................................................... 12
5.15 Kepemilikan pelanggan.......................................................................................... 12
5.16 Preservasi produk................................................................................................... 12
5.17 Pengendalian produk yang tidak sesuai ................................................................. 12
5.18 Pemantauan dan pengukuran................................................................................ 13
5.19 Audit........................................................................................................................ 13
6 Tinjauan, keberterimaan, pelaksanaan dan revisi rencana mutu............................... 14

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
ii
6.1 Tinjauan dan keberterimaan rencana mutu............................................................. 14
6.2 Pelaksanaan rencana mutu.................................................................................... 14
6.3 Revisi rencana mutu................................................................................................. 15
6.4 Umpan balik dan peningkatan .................................................................................. 15
Lampiran A (informatif) Contoh sederhana format tampilan rencana mutu...................... 16
Lampiran B (Informatif) Korelasi antara ISO 10005 dan ISO 9001:2000.......................... 24
Bibliografi........................................................................................................................... 26

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009

iii
Prakata


Standar SNI ISO 10005:2005 Sistem manajemen mutu Pedoman untuk rencana mutu ini
merupakan adopsi identik dari ISO 10005:2005, Quality management sistems Guidelines
for quality plans.

Beberapa istilah International Standard telah diganti dengan Standard dan diterjemahkan
menjadi standar.

Standar ini dirumuskan oleh Panitia Teknis 03-02 Sistem Manajemen Mutu, dan telah di
konsensus pada tanggal 12 November 2009 di Bogor.

Apabila terdapat keragu-raguan dalam memahami dokumen ini, agar mengacu kepada
dokumen ISO 10005:2005 yang asli dalam Bahasa Inggris


































H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
iv
Pendahuluan



Standar ini disusun untuk memenuhi kebutuhan dalam panduan rencana mutu, baik dalam
lingkup suatu sistem manajemen mutu atau sebagai suatu kegiatan manajemen yang
independen. Dalam kasus tersebut, rencana mutu memberikan suatu cara terkait dengan
persyaratan spesifik dari proses, produk, proyek atau kontrak dengan metode dan praktek
kerja yang mendukung realisasi produk. Rencana mutu sebaiknya sejalan dengan rencana
terkait lainnya yang akan disusun.

Keuntungan dari penetapan rencana mutu antara lain meningkatkan keyakinan bahwa
persyaratan akan dipenuhi, memperbesar jaminan bahwa proses dikendalikan dan memberi
motivasi kepada yang terlibat serta memberikan peluang untuk perbaikan.

Standar ini tidak menggantikan panduan yang ada di SNI 19-9004 atau dalam dokumen
spesifik industri. Bila rencana mutu disyaratkan untuk aplikasi proyek, panduan yang
diberikan di dalam standar ini diharapkan menjadi pelengkap untuk panduan yang diberikan
di dalam SNI 19-10006.

Dalam hal model proses seperti dalam Gambar 1, perencanaan sistem manajemen mutu
berlaku untuk seluruh model. Namun demikian, rencana mutu berlaku terutama untuk alur
mulai daripersyaratan pelanggan, realisasi produk, produk, hingga kepuasan pelanggan.

















H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009

v



Kegiatan yang memberikan nilai tambah

Aliran informasi

Gambar 1 Model sistem manajemen mutu berdasarkan proses













H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
1 dari 26
Sistem manajemen mutu Pedoman untuk rencana mutu



1 Ruang lingkup

Standar ini memberikan pedoman untuk pengembangan, tinjauan, penerimaan, penerapan
dan revisi rencana mutu.

Standar ini berlaku untuk organisasi yang memiliki sistem manajemen baik yang sesuai
dengan SNI 19-9001 maupun tidak.

Standar ini berlaku untuk rencana mutu proses, produk, proyek atau kontrak, setiap kategori
produk (perangkat keras, perangkat lunak, material yang diproses, dan jasa) dan setiap
industri.

Standar ini difokuskan terutama untuk realisasi produk dan tidak diperuntukkan sebagai
panduan perencanaan sistem manajemen mutu organisasi.

Standar ini adalah dokumen panduan dan tidak dimaksudkan untuk tujuan sertifikasi atau
registrasi.

Catatan: untuk menghindari pengulangan proses, produk, proyek atau kontrak , standar ini
menggunakan istilah kasus spesifik (lihat 3.10)


2 Acuan normatif

Dokumen acuan berikut penting untuk penerapan dokumen ini. Untuk acuan bertanggal,
hanya edisi yang disebutkan yang berlaku. Untuk acuan yang tidak bertanggal, edisi terakhir
dari dokumen yang diacu (termasuk setiap perubahannya) yang berlaku.

ISO 9000:2000, Quality management systems Fundamentals and vocabulary

3 Istilah dan definisi

Untuk tujuan dokumen ini, istilah dan definisi yang diberikan dalam ISO 9000:2000 dan
definisi berikut berlaku. Beberapa dari definisi di bawah ini diambil langsung dari ISO
9000:2000, namun beberapa catatan dalam kasus tersebut dihilangkan atau ditambahkan.

3.1
bukti objektif
data yang mendukung keberadaan atau kebenaran sesuatu

Catatan Bukti objektif dapat diperoleh melalui observasi, pengukuran, pengujian, atau cara lainnya.

[ISO 9000:2000, definisi 3.8.1]

3.2
prosedur
Cara yang ditetapkan untuk melaksanakan suatu kegiatan atau proses (3.3)

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
2 dari 26

Catatan 1 Prosedur dapat didokumentasikan atau tidak

Catatan 2 Bila prosedur didokumentasikan, istilah prosedur tertulis atau prosedur terdokumentasi
sering digunakan. Dokumen yang mencakup prosedur dapat disebut dokumen prosedur

[ISO 9000:2000, definisi 3.4.5]

3.3
proses
serangkaian kegiatan yang saling terkait atau berinteraksi yang mentransformasikan
masukan menjadi kekeluaran

Catatan Diadopsi dari ISO 9000:2000, definisi 3.4.1 (catatan tidak dicantumkan)

3.4
produk
hasil dari proses (3.3)

Catatan 1 Ada empat kategori produk umum, sebagai berikut:
- jasa (misalnya transport);
- perangkat lunak (misalnya program computer, kamus);
- perangkat keras (misalnya bagian mekanik mesin);
- material yang diproses ( misalnya pelumas)

Beberapa produk terdiri dari elemen penyusun untuk kategori produk umum yang berbeda. Bila
produk selanjutnya disebut jasa, perangkat lunak, perangkat keras atau material yang diproses
tergantung kepada elemen dominannya. Sebagai contoh produk yang ditawarkan automobile terdiri
dari perangkat keras (misalnya ban), material yang diproses (misalnya bahan bakar, cairan
pendingin), perangkat lunak (misalnya perangkat lunak pengendali mesin, manual pengemudi), dan
jasa (misalnya penjelasan operasional yang diberikan oleh penjual).

Catatan 2 J asa adalah hasil dari minimal satu kegiatan penting yang dilaksanakan pada pertemuan
antara pemasok dan pelanggan dan umumnya tidak nyata. Ketentuan dari jasa dapat melibatkan,
sebagai contoh, hal-hal berikut:
- kegiatan yang dilaksanakan pada produk nyata yang disediakan oleh pelanggan (misalnya
automobile yang akan direparasi);
- kegiatan yang dilaksanakan pada produk tidak nyata yang disediakan oleh pelanggan (misalnya
pernyataan pendapatan yang diperlukan untuk menyusun pengembalian pajak);
- pengiriman produk tidak nyata (misalnya pengiriman informasi dalam konteks transmisi
pengetahuan);
- penciptaan ambien untuk pelanggan (misalnya dalam hotel dan restoran).

Perangkat lunak terdiri dari informasi dan umumnya tidak nyata dan dapat dibuat dalam bentuk
pendekatan, transaksi atau prosedur (3.2)

Perangkat keras umumnya nyata dan jumlahnya adalah karakteristik yang dapat dihitung. Material
yang diproses umumnya nyata dan jumlahnya adalah karakteristik yang berkesinambungan.
Perangkat keras dan material yang diproses sering diacu sebagai barang.

[ISO 9000:2000, definisi 3.4.2}

3.5
proyek
proses (3.3) unik yang terdiri dari serangkaian kegiatan yang dikoordinasi dan dikendalikan
dengan tanggal mulai dan akhir, dilaksanakan untuk mencapai pemenuhan terhadap
persyaratan spesifik, termasuk keterbatasan waktu, biaya dan sumber daya.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
3 dari 26
Catatan 1 Proyek individu dapat membentuk bagian dari suatu struktur proyek yang lebih besar.

Catatan 2 Dalam beberapa proyek, sasaran ditetapkan kembali dan karakteristik produk didefenisikan
secara progresif sebagai kelanjutan proyek.

Catatan 3 Keluaran dari proyek dapat merupakan satu atau beberapa unit produk (3.4)

[ISO 9000:2000, definisi 3.4.3]

3.6
sistem manajemen mutu
sistem manajemen untuk mengarahkan dan mengendalikan organisasi terkait dengan mutu

[ISO 9000:2000, definisi 3.2.3]

3.7
sasaran mutu
sesuatu yang diinginkan atau dituju, terkait mutu

Catatan 1 Sasaran mutu secara umum didasarkan kepada kebijakan mutu organisasi

Catatan 2 Sasaran mutu secara umum ditetapkan untuk fungsi dan tingkat yang relevan di dalam
organisasi.

[ISO 9000:2000, definisi 3.2.5]

3.8
rencana mutu
dokumen yang menjelaskan proses (3.3), prosedur (3.2) dan sumber daya terkait yang
akan diterapkan oleh siapa dan kapan, untuk memenuhi persyaratan dari proyek (3.5),
produk (3.4), proses atau kontrak yang spesifik

Catatan 1 Prosedur tersebut secara umum mencakup hal-hal yang mengacu ke proses manajemen
mutu dan proses realisasi produk

Catatan 2 Rencana mutu sering mengacu ke bagian dokumen manual mutu atau prosedur

Catatan 3 Rencana mutu pada umumnya adalah salah satu hasil dari perencanaan mutu

3.9
rekaman
dokumen yang menyatakan hasil yang dicapai atau yang memberikan bukti dari kegiatan
yang dilaksanakan

Catatan Diadopsi dari ISO 9000:2000, definisi 3.7.6

3.10
kasus spesifik
subyek dari rencana mutu (3.8)

Catatan Istilah ini digunakan untuk menghindari pengulangan dari proses, produk, proyek atau
kontrak dalam standar ini

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
4 dari 26
4 Pengembangan rencana mutu

4.1 Identifikasi kebutuhan untuk rencana mutu

Organisasi sebaiknya mengidentifikasi kebutuhan rencana mutu. Terdapat sejumlah situasi
dimana rencana mutu berguna atau diperlukan, sebagai contoh:

a) untuk menunjukkan bagaimana sistem manajemen mutu organisasi diterapkan untuk
kasus spesifik;

b) untuk memenuhi perundang-undangan, regulasi atau persyaratan pelanggan;

c) dalam mengembangkan dan memvalidasi produk atau proses baru;

d) untuk memperagakan, secara internal dan/atau eksternal, bagaimana persyaratan mutu
akan dipenuhi;

e) untuk mengorganisasikan dan mengelola kegiatan dalam memenuhi persyaratan mutu
dan sasaran mutu;

f) untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya dalam memenuhi sasaran mutu;

g) untuk meminimalkan risiko persyaratan mutu tidak terpenuhi;

h) untuk digunakan sebagai dasar dalam pemantauan dan penilaian kesesuaian terhadap
persyaratan mutu;

i) dalam hal tidak tersedianya sistem manajemen mutu yang terdokumentasi

Catatan kasus spesifik mungkin memerlukan atau tidak memerlukan rencana mutu . Suatu organisasi
dengan sistem manajemen mutu yang telah berjalan mungkin dapat memenuhi seluruh kebutuhan
untuk rencana mutu sesuai sistem yang berlaku, maka organisasi dapat memutuskan tidak menyusun
rencana mutu yang terpisah.

4.2 Masukan untuk rencana mutu

Bila organisasi telah memutuskan untuk mengembangkan rencana mutu, organisasi
sebaiknya mengidentifikasi masukan untuk penyusunan rencana mutu, sebagai contoh:

a) persyaratan dari kasus spesifik;

b) persyaratan untuk rencana mutu, termasuk spesifikasi dari pelanggan, perundang-
undangan, regulasi dan industri;

c) persyaratan sistem manajemen mutu organisasi;

d) asesmen risiko dari kasus spesifik;

e) persyaratan dan ketersediaan sumber daya;

f) informasi kebutuhan dalam melaksanakan kegiatan yang dicakup oleh rencana mutu;

g) informasi kebutuhan pihak lain yang berkepentingan yang akan menggunakan rencana
mutu;

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
5 dari 26
h) rencana mutu lain yang relevan;

i) rencana lain yang relevan seperti rencana proyek, lingkungan, kesehatan dan
keselamatan, keamanan dan manajemen informasi.

4.3 Ruang lingkup rencana mutu

Organisasi sebaiknya menetapkan cakupan rencana mutu dan cakupan dokumen lainnya.
Duplikasi yang tidak perlu sebaiknya dihindarkan.

Ruang lingkup rencana mutu bergantung pada beberapa faktor, termasuk antara lain:

a) karakteristik proses dan mutu yang khusus untuk kasus spesifik, dan selanjutnya perlu
dicantumkan;
b) persyaratan pelanggan atau pihak lain yang berkepentingan (internal atau eksternal)
untuk proses yang tidak khusus pada kasus spesifik, namun diperlukan untuk
meyakinkan s bahwa persyaratannya akan dipenuhi;
c) sejauh mana rencana mutu didukung oleh sistem manajemen mutu yang
terdokumentasi;

Bila prosedur manajemen mutu belum ditetapkan, prosedur tersebut perlu dikembangkan
untuk mendukung rencana mutu.

Terdapat keuntungan dari pengkajian ruang lingkup rencana mutu bersama pelanggan atau
pihak lain yang berkepentingan sebagai contoh untuk memfasilitasi penggunaan rencana
mutu dalam pemantauan dan pengukuran.

4.4 Penyusunan rencana mutu

4.4.1 Inisiasi

Personel yang bertanggung jawab untuk penyusunan rencana mutu sebaiknya diidentifikasi
secara jelas. Rencana mutu sebaiknya disusun denganpartisipasi dari personel yang terlibat
dalam kasus spesifik, baik yang ada di dalam organisasi maupun, pihak eksternal, bila
sesuai.

Dalam menyusun rencana mutu, kegiatan manajemen mutu yang berlaku untuk kasus
spesifik sebaiknya ditetapkan dan bila perlu didokumentasikan.

4.4.2 Dokumentasi rencana mutu

Rencana mutu sebaiknya mengindikasikan bagaimana kegiatan yang dipersyaratkan akan
dilaksanakan, baik langsung atau mengacu ke prosedur terdokumentasi yang sesuai atau
dokumen lainnya (misalnya rencana proyek, instruksi kerja, daftar periksa, aplikasi
komputer). Bila persyaratan menimbulkan penyimpangan dari sistem manajemen organisasi,
maka penyimpangan tersebut sebaiknya dijustifikasi dan diotorisasi.

Sebagian besar dokumentasi generik yang diperlukan dapat tercakup di dalam dokumentasi
sistem manajemen mutu organisasi, termasuk manual mutu dan prosedur terdokumentasi.
Dokumentasi ini perlu untuk diseleksi, disesuaikan dan/atau ditambahkan. Rencana mutu
sebaiknya menunjukkan bagaimana prosedur generik yang terdokumentasi dari organisasi
diterapkan, atau dimodifikasi atau diganti melalui prosedur dalam rencana mutu.
Rencana mutu dapat menjadi bagian dari dokumen lainnya, sebagai contoh rencana mutu

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
6 dari 26
proyek sering menjadi bagian dalam rencana manajemen proyek (lihat SNI ISO 10006).

4.4.3 Tanggung jawab

Dalam penyusunan rencana mutu, organisasi sebaiknya menyetujui dan menetapkan peran,
tanggung jawab dan kewajiban masing-masing baik dalam organisasi maupun dengan
pelanggan, regulator yang berwenang atau pihak lain yang berkepentingan. Pihak yang
mengelola rencana mutu sebaiknya memastikan bahwa personel yang ditunjuk peduli
dengan sasaran mutu dan setiap isu mutu spesifik atau pengendalian yang disyaratkan oleh
rencana mutu.

4.4.4 Konsistensi dan kompatibilitas

Isi dan format dari rencana mutu sebaiknya konsisten dengan ruang lingkup rencana mutu,
masukan untuk rencana mutu dan kebutuhan pengguna yang dimaksud. Tingkat rincian
dalam rencana mutu sebaiknya konsisten dengan setiap persyaratan pelanggan yang
disepakati, metode operasional organisasi dan kompleksitas dari kegiatan yang
dilaksanakan. Kebutuhan kompatibilitas dengan rencana lain sebaiknya juga
dipertimbangkan.

4.4.5 Tampilan dan struktur

Tampilan rencana mutu dapat berupa u kalimat sederhana, tabel, matriks dokumen, peta
proses, bagan alir kerja atau manual. Beberapa atau seluruh dokumen tersebut dapat
ditampilkan dalam bentuk elektronik atau dokumen cetak.

Catatan: Contoh rencana mutu diberikan dalam Lampiran A

Rencana mutu dapat dibagi menjadi beberapa dokumen, masing-masing meyajikan rencana
untuk aspek yang berbeda. Pengendalian dari persinggungan (interface) diantara dokumen
yang berbeda perlu didefinisikan dengan jelas. Contoh dari aspek tersebut mencakup
desain, pembelian, produksi, pengendalian proses atau kegiatan khusus (seperti uji
keberterimaan).

Suatu organisasi dapat menyusun rencana mutu yang memenuhi persyaratan yang berlaku
dari ISO 9001 . Matriks acuan silang diberikan dalam Lampiran B untuk panduan.


5 Isi rencana mutu

5.1 Umum

Contoh dan daftar yang diberikan dalam butir ini sebaiknya tidak dianggap lengkap atau
membatasi.

Rencana mutu untuk kasus spesifik sebaiknya mencakup topik yang disebutkan di bawah ini,
bila sesuai. Beberapa topik dalam panduan ini dapat tidak diterapkan, sebagai contoh ketika
desain dan pengembangan tidak diterapkan.

5.2 Ruang lingkup

Ruang lingkup sebaiknya secara jelas dinyatakan dalam rencana mutu. Ruang lingkup ini
sebaiknya mencakup :

a) pernyataan sederhana dari tujuan dan keluaranhasil yang diharapkan dari kasus

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
7 dari 26
spesifik;
b) aspek kasus spesifik yang akan diterapkan, termasuk batasan khusus penerapannya;
c) kondisi dari keabsahannya ( misalnya dimensi, rentang temperatur, kondisi pasar,
ketersediaan sumber daya atau status sertifikasi sistem manajemen mutu)

5.3 Masukan rencana mutu

Perlu membuat daftar atau menguraikan masukan rencana mutu (lihat 4.2), untuk
memfasilitasi antara lain, hal hal sebagai berikut:

- dokumen masukan untuk acuan pengguna dari rencana mutu,
- dokumen masukan untuk pemeriksaan konsistensi selama pemeliharaan rencana mutu,
dan
- dokumen masukan untuk identifikasi perubahan yang diperlukan dalam mengkaji
rencana mutu

5.4 Sasaran mutu

Rencana mutu sebaiknya menyatakan sasaran mutu untuk kasus spesifik dan bagaimana
sasaran tersebut akan dicapai. Sasaran mutu dapat ditetapkan, antara lain, terkait dengan
- karakteristik mutu kasus spesifik,
- isu penting kepuasan pelanggan atau pihak lain yang berkepentingan dan
- peluang peningkatan cara kerja

Sasaran mutu tersebut sebaiknya dinyatakan dalam bentuk yang terukur.

5.5 Tanggung jawab manajemen

Rencana mutu sebaiknya mengidentifikasi individu dalam organisasi yang bertanggung
jawab, dalam kasus spesifik, untuk hal-hal berikut:

a) memastikan bahwa kegiatan yang disyaratkan untuk sistem manajemen mutu atau
kontrak direncanakan, dipelaksanaankan dan dikendalikan, serta kemajuannya
dipantau;

b) menetapkan urutan dan interaksi dari proses yang berlaku untuk kasus spesifik;

c) mengkomunikasikan persyaratan untuk seluruh departemen dan fungsi yang
dipengaruhi, subkontraktor dan pelanggan, dan mengatasi masalah yang timbul pada
persinggungan (interface) diantara kelompok tersebut;

d) mengkaji hasil dari setiap audit yang dilaksanakan;

e) mengesahkan permohonan untuk pengecualian dari persyaratan system manajemen
mutu organisasi;

f) mengendalikan tindakan korektif dan pencegahan;

g) mengkaji dan mengesahkan perubahan atas atau penyimpangan dari rencana mutu.

Garis pelaporan dari personel yang terlibat dalam penerapan rencana mutu dapat
ditampilkan dalam bentuk bagan alir.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
8 dari 26
5.6 Pengendalian dokumen dan data

Untuk dokumen dan data yang berlaku untuk kasus spesifik, rencana mutu sebaiknya
menyatakan:

a) bagaimana dokumen dan data akan diidentifikasi;
b) siapa yang akan mengkaji dan menyetujui dokumen dan data;
c) kepada siapa dokumen akan didistribusikan, atau ketersediannya dinotifikasi;
d) bagaimana akses terhadap dokumen dan data dapat diperoleh;

5.7 Pengendalian rekaman

Rencana mutu sebaiknya menyatakan rekaman apa yang sebaiknya ditetapkan dan
bagaimana rekaman tersebut akan dipelihara. Rekaman tersebut dapat mencakup rekaman
tinjauan desain, rekaman inspeksi dan pengujian, pengukuran proses, permintaan kerja,
gambar, risalah rapat. Hal-hal yang akan dipertimbangkan mencakup :

a) bagaimana, dimana, dan untuk berapa lama rekaman akan disimpan;

b) persyaratan kontrak, perundang-undangan dan regulasi, dan bagaimana akan dipenuhi;

c) pada media apa rekaman akan disimpan (seperti dokumen cetak atau media
elektronik);

d) bagaimana persyaratan mampu-baca, penyimpanan, mampu-peroleh, disposisi dan
kerahasiaan akan ditetapkan dan dipenuhi;

e) metode apa yang akan digunakan untuk memastikan bahwa rekaman tersedia bila
dibutuhkan;

f) rekaman apa yang akan disediakan kepada pelanggan, kapan dan melalui cara apa;

g) bila dapat diterapkan, dalam bahasa apa teks rekaman akan diberikan;

h) pemusnahan rekaman.

5.8 Sumber daya

5.8.1 Penyediaan sumber daya

Rencana mutu sebaiknya menetapkan tipe dan jumlah sumber daya yang diperlukan agar
rencana terlaksana dengan sukses. Sumber daya tersebut dapat mencakup material,
sumber daya manusia, prasarana dan lingkungan kerja.

Bila sumber daya tertentu memiliki keterbatasan, rencana mutu perlu mengidentifikasi
bagaimana permintaan dari berbagai produk, proyek, proses atau kontrak yang bersamaan
dapat dipenuhi.

5.8.2 Material

Bila ada karakteristik spesifik untuk material yang disyaratkan (bahan baku dan/atau
komponen), spesifikasi atau standar yang harus dipenuhi oleh material sebaiknya
dinyatakan atau diacu ke dalam rencana mutu.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
9 dari 26

5.8.3 Sumber daya manusia

Rencana mutu sebaiknya menetapkan, bila diperlukan, kompetensi khusus yang
dipersyaratkan untuk peran atau kegiatan yang ditetapkan dalam kasus spesifik. Rencana
mutu sebaiknya menetapkan setiap pelatihan spesifik atau tindakan lain yang dipersyaratkan
untuk personel.

Hal ini sebaiknya mencakup :

a) Kebutuhan dan pelatihan personel baru;

b) Pelatihanpersonel yang ada untuk metode operasional baru atau yang direvisi.

Kebutuhan pengembangan tim dan strategi motivasi sebaiknya juga dipertimbangkan.

Catatan Kualifikasi dari personel yang disebutkan dalam 5.13, dan pelatihan dalam menggunakan
rencana mutu disebutkan dalam 6.2.


5.8.4 Prasarana dan lingkungan kerja

Rencana mutu sebaiknya menyatakan persyaratan khusus dari kasus spesifik, terkait
dengan fasilitas pabrikan atau jasa , ruang kerja, alat dan peralatan, informasi dan teknologi
komunikasi, jasa pendukung dan fasilitas transportasi yang diperlukan untuk kesuksesan
penyelesaiannya .

Bila lingkungan kerja memiliki pengaruh langsung terhadap mutu produk atau proses,
rencana mutu perlu menetapkan karakteristik lingkungan khusus, sebagai contoh:

a) kandungan partikel udara untuk ruangan bersih;

b) perlindungan peralatan yang sensitif terhadap elektrostatik;

c) perlindungan bahaya biologis;

d) profil temperatur oven;

e) cahaya dan ventilasi lingkungan

5.9 Persyaratan

Rencana mutu sebaiknya mencakup atau mengacu pada persyaratan yang akan dipenuhi
untuk kasus spesifik. Ringkasan sederhana dari persyaratan dapat membantu pengguna
agar memahami lingkup kerja mereka, contohnya garis besar dari suatu proyek. Dalam
kasus lainnya, mungkin terdapat kebutuhan akan daftar persyaratan yang komprehensif
yang dikembangkan dari dokumen masukan.

Rencana mutu sebaiknya menetapkan kapan, bagaimana, dan oleh siapa persyaratan
untuk kasus spesifikditinjauditinjau. Rencana mutu sebaiknya juga menetapkan bagaimana
hasil tinjauan tersebut akan direkam dan bagaimana konflik atau keraguan dalam
persyaratan akan diselesaikan.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
10 dari 26
5.10 Komunikasi pelanggan

Rencana mutu sebaiknya menetapkan hal-hal berikut:
a) siapa yang bertanggung jawab atas komunikasi pelanggan dalam kasus tertentu;
b) cara yang digunakan untuk komunikasi pelanggan;
c) jalur komunikasi dan personel penghubung untuk pelanggan atau fungsi spesifik, bila
perlu;
d) rekaman komunikasi pelanggan yang dipelihara;
e) proses yang diikuti apabila penghargaan atau keluhan pelanggan diterima.

5.11 Desain dan pengembangan

5.11.1. Proses desain dan pengembangan

Rencana mutu sebaiknya termasuk atau mengacu pada rencana desain dan
pengembangan.

Rencana mutu sebaiknya mempertimbangkan peraturan, standar, spesifikasi, karakteristik
mutu dan persyaratan perundang-undangan yang berlaku, jika sesuai. Rencana tersebut
sebaiknya mengidentifikasi kriteria dimana masukan dan kekeluaran desain dan
pengembangan sebaiknya diterima, dan bagaimana, pada tahap apa, dan oleh siapa
keluaran sebaiknya ditinjautinjau, diverifikasi dan divalidasi.

Desain dan pengembangan merupakan proses yang kompleks dan panduan sebaiknya
dicari dari sumber yang sesuai termasuk prosedur desain dan pengembangan organisasi.

CATATAN ISO 9004 menyediakan panduan umum tentang proses desain dan pengembangan.
ISO/IEC 90003 menyediakan panduan spesifik untuk sektor perangkat lunak.

5.11.2. Pengendalian perubahan desain dan pengembangan

Rencana mutu sebaiknya menetapkan hal-hal berikut:
a) bagaimana permintaan perubahan terhadap desain akan dikendalikan;
b) siapa yang diberi wewenang untuk memulai permintaan perubahan;
c) bagaimana perubahan akan ditinjau terkait dampaknya;
d) siapa yang diberi wewenang untuk menyetujui atau menolak perubahan;
e) bagaimana pelaksanaan dari perubahan akan diverifikasi.

Dalam beberapa kasus mungkin tidak terdapat persyaratan untuk desain dan
pengembangan. Namun demikian, mungkin masih ada kebutuhan untuk mengatur
perubahan terhadap desain yang telah ada.

5.12 Pembelian

Rencana mutu sebaiknya menetapkan hal-hal berikut:
a) karakteristik kritis produk yang dibeli yang mempengaruhi mutu produk organisasi;
b) bagaimana karakteristik tersebut akan dikomunikasikan kepada pemasok untuk
memudahkan pengendalian yang cukup pada seluruh siklus hidup produk atau jasa;
c) metode yang digunakan untuk mengevaluasi, memilih dan mengendalikan pemasok;
d) persyaratan dan acuan untuk rencana mutu pemasok atau rencana lainnya, jika sesuai;

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
11 dari 26
e) metode yang digunakan untuk memenuhi persyaratan jaminan mutu yang relevan,
termasuk persyaratan perundang-undangan yang berlaku untuk produk yang dibeli;
f) bagaimana organisasi bermaksud untuk memverifikasi kesesuaian produk yang dibeli
dengan persyaratan yang ditetapkan;
g) fasilitas dan jasa yang akan disubkontrakkan.

CATATAN Lihat website www.iso.org/tc176/sc2 untuk panduan tentang subkontrak.

5.13 Produksi dan penyediaan jasa

Produksi dan penyediaan jasa, bersama dengan proses pemantauan dan pengukuran yang,
umumnya membentuk bagian utama rencana mutu. Proses terkait akan berbeda
bergantung pada jenis pekerjaan. Contohnya, kontrak mungkin melibatkan proses
manufaktur, pemasangan dan proses pasca pengiriman lainnya. Hubungan antara proses
terkait yang berbeda mungkin dijelaskan secara efektif melalui penyiapan peta proses atau
bagan alir.

Proses produksi dan jasa mungkin perlu diperiksa untuk memastikan mereka mampu
mencapai keluaran yang dipersyaratkan; pemeriksaan tersebut sebaiknya harus di
laksanakan jika keluaran proses tidak dapat diverifikasi dengan pemantauan atau
pengukuran selanjutnya.

Rencana mutu sebaiknya mengidentifikasi masukan, kegiatan realisasi dan keluaran yang
dipersyaratkan untuk pelaksanaan produksi dan/atau penyediaan jasa. J ika sesuai, rencana
mutu sebaiknya termasuk atau mengacu pada hal-hal berikut:
a) tahapan proses;
b) prosedur terdokumentasi yang relevan dan instruksi kerja;
c) perlengkapan, teknik, peralatan dan metode yang digunakan untuk mencapai
persyaratan yang ditetapkan, termasuk rinciandari setiap bahan, produk atau sertifikasi
proses yang diperlukan;
d) kondisi terkendali yang dipersyaratkan untuk memenuhi pengaturan yang direncanakan;
e) mekanisme untuk penetapan kesessuaian terhadap kondisi tertentu, termasuk setiap
statistik yang ditetapkan dan pengendalian proses lainnya;
f) detail dari setiap kualifikasi yang diperlukan dan/atau sertifikasi personel;
g) kriteria untuk mutu yang telah ditetapkan atau penyediaan jasa;
h) persyaratan perundang-undangan yang berlaku;
i) aturan dan cara kerja industri.

Apabila pemasangan atau commissioning merupakan persyaratan, rencana mutu sebaiknya
menetapkan bagaimana produk akan dipasang dan karakteristik mana yang akan
diverifikasi dan divalidasi pada saat itu.

Apabila kasus spesifik termasuk kegiatan pasca pengiriman (misalnya pemeliharaan, jasa
pendukung atau pelatihan), rencana mutu sebaiknya menetapkan bagaimana organisasi
menjamin kesesuaian dengan persyaratan yang berlaku, seperti:
a) undang-undang dan peraturan;
b) aturan dan cara kerja industri;
c) kompetensi personel termasuk peserta pelatihan;

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
12 dari 26
d) ketersediaan dari dukungan teknis awal dan berjalan selama periode waktu yang
disetujui.

CATATAN Panduan untuk proses proyek yang diatur dalam pasal ini diberikan dalam ISO 10006.

5.14 Identifikasi dan mampu telusur

Apabila identifikasi produk sesuai, rencana mutu sebaiknya menetapkan metode yang
digunakan. Apabila mampu telusur merupakan persyaratan, rencana mutu sebaiknya
menetapkan lingkup dan cakupannya, termasuk bagaimana produk yang dipengaruhi akan
diidentifikasi.

Rencana mutu sebaiknya menetapkan:
a) bagaimana persyaratan mampu telusur kontrak, perundang-undangan dan regulasi
diidentifikasi dan dimasukkan dalam dokumen kerja;
b) rekaman yang terkait dengan persyaratan mampu telusur akan dihasilkan dan
bagaimana akan dikendalikan dan didistribusikan;
c) persyaratan spesifik dan metode untuk identifikasi inspeksi dan status pengujian produk.

CATATAN Identifikasi dan mampu telusur merupakan bagian dari manajemen konfigurasi. Untuk
panduan lanjutan tentang manajemen konfigurasi, lihat ISO 10007,

5.15 Kepemilikan pelanggan

Rencana mutu sebaiknya menetapkan
a) bagaimana produk yang disediakan pelanggan (seperti bahan, perlengkapan, peralatan
pengujian, perangkat lunak, data, informasi, kepemilikan intelektual atau jasa)
diidentifikasi dan dikendalikan,
b) metode yang digunakan untuk memverifikasi produk yang dipasok pelanggan
memenuhi persyaratan yang ditetapkan,
c) bagaimana ketidaksesuaian dari produk yang dipasok pelanggan akan dikendalikan,
dan
d) bagaimana produk yang rusak, hilang atau tidak sesuai akan dikendalikan.

CATATAN Panduan tentang keamanan informasi diberikan dalam ISO/IEC 17799.

5.16 Preservasi produk

Rencana mutu sebaiknya menetapkan:
a) persyaratan penanganan, penyimpanan, pengemasan dan pengiriman, dan bagaimana
persyaratan tersebut dipenuhi;
b) (jika organisasi bertanggung jawab terhadap pengiriman) bagaimana produk akan
dikirimkan ke lokasi yang ditetapkan dengan cara yang menjamin karakteristik yang
disyaratkannya tidak berkurang.

5.17 Pengendalian produk yang tidak sesuai

Rencana mutu sebaiknya menetapkan bagaimana produk yang tidak sesuai akan
diidentifikasi dan dikendalikan untuk mencegah penyalahgunaan, sampai pelepasan yang
tepat atau penerimaan melalui konsesi. Rencana mutu mungkin perlu menetapkan
pembatasan spesifik seperti tingkat atau jenis pengerjaan ulang atau perbaikan yang

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
13 dari 26
diperbolehkan dan bagaimana pengerjaan ulang atau perbaikan tersebut akan diotorisasi.

5.18 Pemantauan dan pengukuran

Proses pemantauan dan pengukuran menyediakan cara dimana bukti objektif dari
kesesuaian akan diperoleh. Dalam beberapa hal, pelanggan meminta penyampaian
rencana pemantauan dan pengukuran sendiri (umumnya diacu sebagai rencana inspeksi
dan pengujian), tanpa informasi rencana mutu lainnya, sebagai dasar untuk pemantauan
kesesuaian dengan persyaratan yang ditetapkan.

Rencana mutu sebaiknya menetapkan hal-hal berikut:
a) pemantauan dan pengukuran proses dan produk yang berlaku;
b) tahapan yang berlaku;
c) karakteristik mutu yang dipantau dan diukur pada setiap tahap;
d) prosedur dan kriteria keberterimaan yang digunakan;
e) setiap prosedur pengendalian proses statistik yang berlaku;
f) apabila inspeksi atau pengujian dipersyaratkan untuk disaksikan atau dilakukan oleh
otoritas regulator dan/atau pelanggan, contohnya,
- pengujian, atau seri pengujian (kadangkala diacu sebagai jenis pengujian), diarahkan
pada persetujuan desain dan dilaksanakan untuk menentukan jika desain mampu
memenuhi persyaratan spesifikasi produk,
- pengujian di lokasi termasuk keberterimaan,
- verifikasi produk, dan
- validasi produk;
g) dimana, kapan dan bagaimana organisasi bermaksud, atau dipersyaratkan oleh
pelanggan, undang-undang atau regulasi, menggunakan pihak ketiga dalam
melaksanakan inspeksi atau pengujian;
h) kriteria untuk produk yang dilepas.

Rencana mutu sebaiknya mengidentifikasi pengendalian yang digunakan untuk peralatan
pemantauan dan pengukuran yang dimaksud untuk kasus spesifik, termasuk status
konfirmasi kalibrasinya.

CATATAN 1 Panduan tentang manajemen sistem pengukuran dapat dilihat dalam ISO 10012.

CATATAN 2 Panduan tentang pemilihan metode statistik dapat dilihat dalam ISO/TR 10017.

5.19 Audit

Audit dapat digunakan untuk beberapa maksud, seperti:
a) untuk memantau pelaksanaan dan efektifitas rencana mutu;
b) untuk memantau dan memverifikasi kesesuaian dengan persyaratan yang ditetapkan;
c) untuk survailen pemasok terhadap organisasi;
d) untuk meyediakan asesmen objektif yang independen, jika dipersyaratkan, untuk
memenuhi kebutuhan pelanggan atau pihak lain yangterkait.

Rencana mutu sebaiknya mengidentifikasi audit yang dilakukan untuk kasus spesifik, sifat
dan lingkup dari audit dan bagaimana hasil audit sebaiknya digunakan.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
14 dari 26
CATATAN Panduan lanjutan untuk pengauditan diberikan dalam ISO 19011


6 Tinjauan, keberterimaan, pelaksanaan dan revisi rencana mutu

6.1 Tinjauan dan keberterimaan rencana mutu

Rencana mutu sebaiknya ditinjau untuk kecukupan dan efektifitas, dan sebaiknya disetujui
secara resmi oleh orang atau kelompok yang diberi wewenang termasuk perwakilan dari
fungsi yang relevan dalam organisasi.

Dalam situasi kontrak, rencana mutu perlu disampaikan oleh organisasi kepada pelanggan
untuk tinjauan dan keberterimaan, baik sebagai bagian dari proses konsultasi pra-kontrak
atau setelah kontrak diberikan. Ketika kontrak diberikan, rencana mutu sebaiknya ditinjau
dan, bila sesuai, direvisi untuk mencerminkan setiap perubahan dalam persyaratan yang
mungkin telah terjadi sebagai hasil dari konsultasi pra-kontrak.

Apabila proyek atau kontrak dilaksanakan dalam tahapan, organisasi diharapkan untuk
menyampaikan rencana mutu kepada pelanggan untuk setiap tahap, sebelum tahap
dimulai.

6.2 Pelaksanaan rencana mutu

Dalam pelaksanaan rencana mutu, organisasi sebaiknya mempertimbangkan hal-hal
berikut .

a) Distribusi rencana mutu

Rencana mutu sebaiknya didistribusikan kepada seluruh personel yang relevan. Perlu
diperhatikan untuk membedakan antara salinan yang didistribusikan dalam ketentuan
dokumen terkendali (yang dimutakhirkan jika sesuai), dan yang dipasok hanya untuk
informasi.

b) Pelatihan dalam penggunaan rencana mutu

Dalam beberapa organisasi, contohnya yang dikaitkan dalam manajemen proyek, rencana
mutu dapat digunakan sebagai bagian rutin sistem manajemen mutu. Namun demikian,
pada sisi lainnya rencana mutu mungkin jarang digunakan . Dalam hal ini, pelatihan khusus
mungkin diperlukan untuk membantu pengguna dalam penerapan rencana mutu secara
benar.

c) Pemantauan kesesuaian dengan rencana mutu

Organisasi bertanggung jawab untuk pemantauan kesesuaian dengan setiap rencana mutu
yang dioperasikan. Hal ini dapat termasuk
- supervisi operasional dari pengaturan yang terencana,
- tinjauan capaian (milestone), dan
- audit.

Dimana banyak rencana mutu jangka pendek digunakan, audit umumnya dilakukan
berdasarkan sampling.

Apabila rencana mutu disampaikan kepada pelanggan atau pihak eksternal lainnya, pihak
tersebut dapat menetapkan ketentuan untuk pemantauan kesesuaian dengan rencana

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
15 dari 26
mutu.

Pemantauan yang dilaksanakan oleh pihak eksternal maupun internal, dapat membantu
dalam
1) penilaian komitmen organisasi terhadap pelaksanaan rencana mutu yang efektif,
2) evaluasi pelaksanaan rencana mutu,
3) penentuan apabila risiko mungkin timbul dalam hubungan dengan persyaratan dari kasus
spesifik,
4) pengambilan tindakan korektif atau pencegahan bila sesuai, dan
5) identifikasi peluang peningkatan dalam rencana mutu dan kegiatan terkait.

6.3 Revisi rencana mutu

Organisasi sebaiknya merevisi rencana mutu:
a) untuk merefleksikan setiap perubahan terhadap masukan rencana mutu, termasuk
- kasus spesifik dimana rencana mutu ditetapkan,
- proses untuk realisasi produk,
- sistem manajemen mutu organisasi, dan
- persyaratan perundang-undangan atau regulasi;
b) untuk menyertakan peningkatan yang disetujui ke dalam rencana mutu.

Personel yang diberi wewenang sebaiknya meninjau perubahan rencana mutu dalam hal
dampak, kecukupan, dan efektifitasnya. Revisi terhadap rencana mutu sebaiknya diketahui
oleh seluruh personel yang terlibat dalam penggunaannya. Setiap dokumen yang
dipengaruhi oleh perubahan dalam rencana mutu sebaiknya direvisi bila perlu.

Organisasi sebaiknya mempertimbangkan bagaimana dan dalam keadaan apa organisasi
akan memberikan otorisasi penyimpangan rencana mutu termasuk
- siapa yang mempunyai wewenang untuk meminta penyimpangan tersebut,
- bagaimana permintaan tersebut akan dibuat,
- informasi apa yang akan disediakan dan dalam bentuk apa, dan
- siapa yang akan diidentifikasi memiliki tanggung jawab dan wewenang untuk menerima
atau menolak penyimpangan tersebut.

Rencana mutu sebaiknya diperlakukan sebagai jenis konfigurasi dan sebaiknya dimasukkan
dalam manajemen konfigurasi.

6.4 Umpan balik dan peningkatan

Bila sesuai, pengalaman yang diperoleh dari penerapan rencana mutu sebaiknya ditinjau
dan informasi tersebut digunakan untuk meningkatkan rencana masa mendatang atau
sistem manajemen mutu tersebut .

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
16 dari 26
Lampiran A
(informatif)
Contoh sederhana format tampilan rencana mutu



A.1 Umum

Lampiran ini memberikan beberapa contoh format rencana mutu untuk dapat ditampilkan.

Contoh yang diperlihatkan mungkin tidak selengkap rencana mutu yang didefinisikan pada
pasal 5. Rencana mutu yang sebenarnya mungkin lebih kompleks. Biasanya diharapkan
mencakup seluruh proses yang terdapat pada realisasi produk, kecuali tidak menerapkan
kasus spesifik.

Tampilan rencana mutu dapat berupa beberapa format sesuai dengan persyaratan yang
telah disetujui. Tampilan dalam bentuk teks mungkin lebih sesuai dibandingkan dengan
bentuk diagram untuk kondisi tertentu. Format diagram juga dapat disertai bentuk teks.
Format lain yang sesuai untuk kasus spesifik dapat digunakan .

J ika rencana mutu yang tersedia dalam bentuk elektronik, dokumen yang diacu seperti
prosedur dapat diakses melalui hyperlink.

Contoh 1 dan 2 merupakan tampilan yang berbeda dalam kasus yang sama, untuk
mengilustrasikan bahwa tidak ada bentuk yang seragam untuk kasus spesifik. Sebagai
contoh tampilan pada contoh 1 sampai dengan 4 merupakan ilustrasi dan bukan
rekomendasi.

Contoh meliputi

Contoh 1: Tabel (Rencana mutu bahan proses)
Contoh 2: Diagram alir (Rencana mutu bahan proses)
Contoh 3: Formulir (Rencana mutu pabrikan)
Contoh 4: Teks (Rencana mutu pengembangan perangkat lunak)

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
17 dari 26
A.2 Contoh

A.2.1 Contoh 1: A Tabel tipe rencana mutu (untuk material proses)

QPL-
005
Produk/line
produk:Spesifikasi
mutu kimia
Diusulkan oleh Disetujui
oleh
Rev:01 05/09/03

Aktivitas Deskripsi Dokumen/pros
edur
area
/Departemen
Lingkup

rencana mutu ini berlaku untuk proses
produksi dan distribusi persyaratan mutu
kimia
- -
sasaran mutu sasaran mutu adalah kapang (93%);
pengiriman yg tepat waktu (+/- 1 hari)

QSP-005 semua
tanggung jawab
manajemen
deskripsi pekerjaan dan struktur organisasi
dari personel telibat yang bertanggung
jawab dalam perencanaan, keputusan,
pengawasan dan pengendalian dari
progress aktifitas yang tercakup dalam
rencana mutu ini terdapat pada dokiumen
referensi.

QSP-020
QSP-800
MGMT/HRS
Dokumentasi tidak ada persyaratan khusus untuk
pengendalian dokumen. Dokumen kontrak
disimpan selama minimal 5 tahun
QSP-050
rekaman

Rekaman yang teridentifikasi dan tertelusur
dipelihara untuk furnish advance dari
aktifitas yang mempengaruhi mutu.
Rekaman disimpan minimal 5 tahun
QSP-055
sumber daya

Persyaratan untuk penyimpanan, proses
dan transportasi dari bahan baku dan
komponen disebutkan dalam
VSB/Material.doc
Semua karyawan dipersyaratkan lulus
training penanganan bahan seperti ynag
disebutkan dalam kontrak
QSP-020
SOP-810

persyaratan
kajian/persyarata
n pelanggan

Semua penawaran yang dibuat dan
persyaratan pelanggan dan pesanan yang
telah diterima akan dikaji untuk dapat
diterima, untuk memastikan bahwa
persyaratan telah terdefinisi, semua
perbedaan dapat diselesaikan dengan
memuaskan dan perusahaan mempunyai
kemampuan untuk memenuhi persyaratan
yang tercakup.
SOP-100
SOP-110
SOP-120

komunikasi
pelanggan
Umpan balik pelanggan dikumpulkan
melalui website atau menggunakan form
SOP-190F1 dan didiskusikan pada
pertemuan bulanan antara pelanggan dan
tim manajemen kontrak
SOP-150
SOP-190

Desain dan
pengembangan

Semua persyaratan pelanggan yang
diterima yang berbeda dengan persyaratan
perusahaan membutuhkan pengkajian dan
persetujuan (SOP-200) Hal ini mungkin
membutuhkan persetujuan prototype, dan
proses verifikasi dan validasi
SOP-200
SOP-220

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
18 dari 26
Pembelian

Semua produk kritis yang telah dibeli oleh
perusahaan harus mendapat perlakuan
inspeksi dan pengujian sesuai yang
dibutuhkan oleh bahan baku dan
spesifikasi pengemasan
SOP-300
SOP-310
SOP-400
SOP-470
SOP-490


Produksi

Prosedur kerja berlaku SOP-500


identifikasi dan
ketertelusuran

Prosedur kerja berlaku SOP-440
SOP-540



kepemilikan
pelanggan

Persyaratan pelanggan dan uji

SOP-410


Penyimpanan
dan penanganan
Bahan yang telah dibeli, intermediet dan
produk jadi disimpan dalam kontainer yang
aman, tabung dan fasilitas pergudangan.



Penyimpanan
dan penanganan
Bahan yaang telah dibeli, intermediet dan
produk jadi disimpan dalam kontainer yang
aman, tabung dan fasilitas pergudangan.
SOP-400
SOP-700
SOP-750


Produk yang
tidak sesuai
Produk yanng tidak lolos dalam
persyaratan penerimaan akhir dipisahkan
ke daerah karantin atau tangki khusus.
Konsesi tertulis dari pelanggan diperlukan
sebelum produk yang tidak sesuai dapat
dikirimkan
SOP-570
SOP-580
SOP-590

Pengendalian
dan pengukuran
Pengambilan contoh dan penguijian dalam
pabrik disiapkan untuk proses realisasi
produk
SOP-600
Inspeksi dan
peralatan
pengujian
Perusahaan memelihara peralatan
pengukuran dan pengujian untuk seluruh
lingkup dari departemen, produksi dan
kegiatan pengawasan. Seluruh peralatan
yang memerlukan kalibrasi dilakukan oleh
masing-maisng atau pembuat/pabrikan
peralatan
SOP-610
Audit Dapat dilakukan oleh internal, pelanggan
maupun regulator audit
SOP-675


A.2.2 Contoh 2: tipe rencana mutu Diagram alir (untuk material proses)

Contoh secara lengkap terlampir

A.2.3 Contoh 3; tipe rencana mutu formulir (untuk fasilitas pabrik)

Contoh secara lengkap terlampir

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































SNI ISO 10005:2009
19 dari 26
Hubungan pemasok
Pemantauan dan pengukuran
Pengendalian alat inspeksi dan uji
Audit internal
Diagramorganisasi, deskripsi pekerjaan
Pelatihan
SOP 300
SOP 600
SOP 610
SOP 675
SOP 800
SOP 810

Pesanan
diterima?
/Tinjauan
persyaratan
Perbedaan
diselesaikan ?
Penetapan
spesifikasi
pelanggan atau
pengguna
internal
Penerimaan
pesanan, tinjauan
mutu, jumlah
pengiriman , harga
Penawaran/pesanan tidak diterima
Perbedaan dapat
terselesaikan
Desain &
Pengembangan
(D&P)dipersyaratk
Melakukan D&P
dan verifikasi dan
validasi D&P,
penetapan
pengendalian
perubahan
Pengemasan dan
Penyimpanan
bahan yang dipasok
Pelanggan diperlukan?
Pengendalian
bahan yg dipasok
pelanggan
Pembelian bahan
Pengujian
penerimaan dan
inspeksi bahan
Bahan disetujui
?
Pabrikasi,
pengujian dan
inspeksi
Pengujian selama dan
akhir proses, ya ?
Dikirimke
pelanggan
pelayanan Umpan balik
pelanggan
Karantina dan
disposisi
Konsesi ?
Pemusnahan atau
pengembalian ke
pemasok
Karantina dan
disposisi
Konsesi atau
penurunan kelas?
Pengerjaan ulang
Pengujian ulang
ya?
Pemusnahan
Dokumen pendukung
- Kebijakan mutu
- Sasaran mutu
- Manual mutu
- Tanggung jawab manajemen
- Pengendalian dokumen
- Pengendalian rekaman
QSP-001
QSP 005
QSP 010
QSP 020
QSP050
QSP 055
Kegiatan pendukung
J adwal
produksi
SOP- 200
SOP-220
SOP- 500
SOP- 410 SOP- 310
SOP- 200
SOP-220
SOP- 500/ SOP-540/SOP-600 produk dan
spesifikasi proses rencana
pengendalian mutu
SOP- 700 SOP- 150
SOP- 190
SOP- 750
SOP- 590
SOP- 580
SOP- 550 tidak
SOP- 490
SOP- 470
Jalur produk:
spesifikasi -
mutu kimia
Diusulkan Disetujui
Rev 05-09-
03
Rev 01 QPL-005

Penawa
ran/per
mintaan
tidak
tidak
SOP- 100
SOP- 110 SOP- 120
tidak
ya
ya
ya
tidak
tidak
ya
ya
ya
tidak
tidak
ya
ya
r
e
n
c
a
n
a

m
u
t
u

b
e
r
b
e
n
t
u
k

d
i
a
g
r
a
m

a
l
i
r

ya
tidak
ya
tidak
r
e
n
c
a
n
a

m
u
t
u

b
e
r
b
e
n
t
u
k

d
i
a
g
r
a
m

a
l
i
r

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
RASNI ISO 10005:2009
20 dari 26
Rencana mutu berbentuk formulir

Karakterisstik
mutu yang
dikendalikan
(kondisi proses
yang diuji)
Metode pengendalian proses Nama
alur
Bagan alir
proses
Nama proses Instruksi
kerja (No)
Instruksi untuk
pengendalian
proses (No)
Lembar
kendali
proses
Personel yang
bertanggungjawab
pengendalian proses
metode
Pengambilan
Contoh dan
pengukuran
Butir
inspeksi
dan
pengujian
Metode
inspeksi
dan
pengujian
keterang
an
alur A




Pemanasan
awal





Pembentukan





Pengujian
produk




WI-1






WI-2





WI-3




Suhu





Panjang L
Suhu
Tekanan



Fraksi yg rusak












IPC-A1



Lembar
periksa-
CS-A-1



Diagram
kendali
CC-AA-1

Lembar
periksa-
CS-A-2


Lembar
periksa
CS-A-3


Diagram
kendali
CC-A-2






Operator A




Kepala regu A




Operator B




Operator B




Kepala regu B




2 kali/hari




5 contoh/lot
dgn mikrometer


1kali /hari




1 kali/hari




Semua produk






















Semua
produk

10
contoh/lot

catatan Pabrikasi inspeksi dan pengujian penyimpanan
Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
RASNI ISO 10005:2009
21 dari 26
A.2.4 Contoh 4 Rencana mutu berbentuk teks
(untuk pengembangan perangkat lunak, untuk pedestal mounted display unit)



1. Ruang lingkup

Tujuan dari rencana mutu ini untuk mengidentifikasi metode manajemen mutu yang telah
ditetapkan pada kontrak antara perusahaan dan kliennya untuk sistem distribusi garmen.

a) Pencantuman
Rencana mutu ini berlaku untuk pengembangan pasokan distribusi, manajemen konsesi
dan subsistem pemasaran. Sistem manajemen keuangan merupakan subyek subkontrak
dengan subkontraktor sehingga rencana mutu hanya berhubungan dengan aspek
manajemen subkontrak pada bagian proyek.

b) Pengecualian

Pengembangan yang dilakukan oleh subkontraktor yang dicakup dalam pesanan pembelian
tidak termasuk secara rinci dalam rencana ini.

2. Sasaran mutu

Klien tidak membuat permintaan khusus dalam hal sasaran mutu kuantitatif. Oleh sebab itu
standar perusahaan untuk pelepasan perangkat lunak dengan tidak terdapat kategori cacat
A, B dan C hanya dengan perjanjian klien harus berlaku. Cacat ditentukan sebagai sistem
perilaku yang menunjukkan bukti ketidaksesuaian dengan persyaratan yang telah disetujui.

Sebagai tambahan, sasaran perusahaan untuk sistem komisioning dalam batas 5% pada
kontrak yang waktunya terlampaui untuk proyek ini berlaku.

3 Tanggung jawab

Manajer proyek mempunyai seluruh tanggung jawab untuk pelaksanaan proyek yang
sukses, termasuk kesesuaian dengan sistem manajemen perusahaan dan memenuhi
sasaran diatas.

Manajer mutu bertanggung jawab untuk audit proyek dan sampai dengan tindakan korektif
nya. Perbedaan yang dibutuhkan dengan sistem manajemen mutu harus disetujui oleh
manajer mutu sebelum perbedaan tersebut diterapkan.

4 Dokumentasi

Beberapa dokumen digunakan dalam proyek ini mempunyai referensi yang tidak sesuai
dengan persyaratan sistem manajemen yang terakhir. Referensi yang ada harus disimpan.
Dalam hal keperluan lainnya, sistem manajemen mutu berlaku.

5. Rekaman

Arsip proyek dan rekaman terkait harus disimpan untuk periode tertentu tidak kurang dari 3
tahun setelah periode jaminan berakhir. Disposisi pada waktu tersebut harus disetujui oleh
klien. Sesuai dengan kebijakan perusahaan, klien dapat mempunyai pendapat untuk
rekaman terkait kontrak disimpan pada waktu yang wajar. Semua arsip kontrak spesifik
komputer harus di back-up setidaknya setiap minggu.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































RASNI ISO 10005:2009
22 dari 26
6. Sumber daya

Klien memasok contoh OCR forms (paling sedikit 2000) untuk penggunaan dalam pengujian
pembaca dokumen yang dipasok sebagai bagian dari sistem. Subkontraktor harus
mendapatkan dan menugaskan pembaca dokumen sebagai bagian dari pemasok sistem
manajemen keuangan.

Semua tim pengembangan harus karyawan dari perusahaan. Tepatnya individu yang
berkualitas disediakan oleh manajer sumberdaya manusia untuk memenuhi proyek ini.
Manajer proyek harus J . Smith.

7. Masukan proyek

Masukan yang utama adalah persyaratan spesifikasi KLOB-D-001 disiapkan oleh penasehat
klien. Contoh dokumen pemasaran dan laporan tahunan harus disediakan oleh perusahaan
untuk tujuan promosi.

8. Komunikasi pelanggan

Semua permintaan spesifikasi harus diajukan ke klien melalui manajer proyek pada
pertemuan proyek. Keputusan mereka adalah final. Klien tidak mempunyai kemampuan
teknis perangkat lunak sehingga permintaan teknis sebaiknya ditujukan kepada manajer
proyek atau perwakilannya. Rangkuman dari pertemuan proyek akan disiapkan oleh manajer
proyek. Begitu pula komunikasi dari pelanggan (permintaan, keluhan dan penghargaan)
sebaiknya disampaikan melalui manajer proyek.

9) Desain dan Pengembangan

J adwal proyek akan ditampilkan menggunakan cara yang disetujui. Tanggal kritis adalah
pelanggan menerima pengujian (akhir Oktober) dan sistem roll-out (sebelum April tahun
depan).
Semua standar perusahaan dalam manual pengembangan perangkat lunak harus berlaku.
Tinjauan dan persetujuan harus ada dalam manual mutu perusahaan.

Permintaan perubahan yang mempengaruhi fungsi seperti yang terlihat oleh pengguna harus
disetujui oleh perusahaan. Perubahan desain yang rinci pada subkontraktor dan perusahaan
harus disetujui oleh manajer proyek sebelum pekerjaan dimulai.

Pendekatan untuk pengujian harus terdapat pada manual mutu. Pengujian data dokumen
akan memerlukan pembaca dokumen. Pengujian final subsistem pemasaran akan
membutuhkan pedestal mounted unit display, untuk pengujian reaksi pelanggan. Sistem
distribusi secara keseluruhan harus diuji oleh perusahaan sebelum pengiriman dan
penerimaan pelanggan.

10. Pembelian
Semua perlengkapan dibeli oleh klien (komputer melalui subkontraktor, lainnya langsung).
Pembelian lain harus ditangani sesuai dengan prosedur perusahaan.

11. Instalasi dan komisioning
Pembaca dokumen akan dikirim ke kantor pusat klien. Pedestal akan disampaikan oleh klien
untuk program mereka setelah percobaan. Dukungan dapat dibutuhkan pada instalasi
pertama sampai staf pelanggan terbiasa dengan sistem.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































RASNI ISO 10005:2009
23 dari 26
12. Proses khusus

Tidak ada proses khusus dalam proyek ini

13. Manajemen konfigurasi

Pengidentifikasi dokumen harus sesuai dengan versi manual mutu pada tempat dimulainya
pekerjaan, kecuali dokumen yang telah diidentifikasi sebelum ditangani. Perusahaan saat ini
menyetujui peralatan manajemen konfigurasi harus digunakan.

14. Milik pelanggan

Semua perlengkapan yang dimiliki klien harus diidentifikasi pada perusahaan atau prosesi
subkontraktor. Semua milik pelanggan harus direkam dalam catatan proyek.

15. Penanganan produk

Perangkat lunak akan dikirimkan melalui CD-ROM. Semua CD-ROM akan diperiksa dari
virus.

16. Ketidaksesuaian

Tidak ada perangkat lunak yang dikirimkan dengan ketidaksesuaian kecuali ketidaksesuaian
yang bersifat kosmetik, tanpa konsesi tertulis dari klien. Proses akan diberikan dalam manual
mutu perusahaan dan Software Development Manual.

17. Pemantauan dan pengukuran
Kemajuan proyek akan direkam pada lembar waktu dan diregister pada jadwal proyek setiap
minggu. Laporan harus disiapkan untuk ditampilkan pada pertemuan kemajuan dengan
klien. Subkontraktor akan diundang pada pertemuan tertentu. Rekaman harus disimpan oleh
ketua tim pemrograman, pada setiap masalah yang teridentifikasi oleh perangkat lunak pada
tingkat pengujian kedua dan ketiga. Pengkategorian masalah ke dalam sumber masalah:
persyaratan spesifikasi (hilang atau tidak tepat), desain (hilang atau tidak tepat), pengkodean
(hilang, tidak tepat, kesalahan interface, kesalahan penanganan data) harus ditunjukkan.

18. Audit internal

Audit atas implementasi dan efektifitas rencana mutu harus dilakukan pada akhir tahap
desain. Rencana mutu ini telah disiapkan oleh manajer proyek dari proyek distribusi klien
dan berlaku untuk semua pekerjaan yang dilakukan didalam kontrak.


Penyusun: Tanggal :

Manajer mutu : Tanggal :

Nomor dokumen : KLOB-QP-001 Versi 1

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































RASNI ISO 10005:2009
24 dari 26
Lampiran B
(Informatif)
Korelasi antara ISO 10005 dan ISO 9001:2000

Tabel B.1- Korelasi antara ISO 10005:2005 dan ISO 9001:2000

Pasal dalam ISO
10005:2005
Judul Pasal dalam ISO 9001:2000
4 Pengembangan rencana mutu 7.1
5 Isi rencana mutu 7.1
5.1 Umum 7.1
5.2 Ruang lingkup 7.1
5.3 Masukan rencana mutu 7.1
5.4 Sasaran mutu 7.1a
5.5 Tanggung jawab manajemen 5.1, 5.5.1, 5.5.3, 8.5.2
5.6 Pengendalian dokumen dan data 4.2.3
5.7 Pengendalian rekaman 4.2.4
5.8 Sumber daya 6
5.8.1 Penyediaan sumber daya 6.1
5.8.2 Material 6.1
5.8.3 Sumber daya manusia 6.2
5.8.4 Prasarana dan lingkungan kerja

6.3, 6.4
5.9 Persyaratan 7.2.1, 7.2.2
5.10 Komunikasi pelanggan 7.2.3, 8.2.1
5.11 Desain dan pengembangan 7.3
5.11.1 Proses desain dan
pengembangan
7.3.1 sampai 7.3.6
5.11.2 Pengendalian perubahan desain
dan pengembangan
7.3.7
5.12 Pembelian 7.4
5.13 Produksi dan penyediaan jasa 7.5.1 7.5.2
5.14 Identifikasi dan mampu telusur 7.5.3
5.15 Milik pelanggan 7.5.4
5.16 Preservasi produk 7.5.5
5.17 Pengendalian produk yang tidak
sesuai
8.3
5.18 Pemantauan dan pengukuran 7.6, 8.2.3, 8.2.4, 8.4
5.19 Audit 8.2.2
6 Tinjauan, keberterimaan,
pelaksanaan dan revisi rencana
mutu
7.1
6.1 Tinjauan dan keberterimaan 7.1

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































RASNI ISO 10005:2009
25 dari 26
Pasal dalam ISO
10005:2005
Judul Pasal dalam ISO 9001:2000
rencana mutu
6.2 Pelaksanaan rencana mutu 7.1
6.3 Revisi rencana mutu 8.5
6.4 Umpan balik dan peningkatan
Korelasi antara pasal tidak menyatakan kesesuaian



























H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n























































RASNI ISO 10005:2009
26 dari 26
Bibliografi



[1] ISO 9001:2000, Quality management systems Requirements
[2] ISO 9004:2000, Quality management systems Guidelines for performance improvements
[3] ISO 10006:2003, Quality management systems Guidelines for quality management in projects
[4] ISO 10007:2003, Quality management systems Guidelines for configuration management
[5] ISO 10012:2003, Measurement management systems Requirements for measurement
processes and measuring equipment
[6] ISO/TR 10013:2001, Guidelines for quality management system documentation
[7] ISO 10015:1999, Quality management Guidelines for training
[8] ISO/TR 10017:2003, Guidance on statistical techniques for ISO 9001:2000
[9] ISO/IEC 17799:1), Information technology Security techniques Code of practice for
information security management
[10] ISO 19011:2002, Guidelines for quality and/or environmental management systems auditing
[11] ISO/IEC 90003:2004, Software engineering Guidelines for the application of ISO 9001:2000 to
computer software
[12] ISO 9001 for Small Businesses What to do. Advice from ISO/TC 176. ISO Handbook, 2nd
edition, 2002
[13] Reference websites: www.iso.org www.tc176.org www.iso.org/tc176/sc2
1) To

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n


























































BADAN STANDARDISASI NASIONAL - BSN
Gedung Manggala Wanabakti Blok IV Lt. 3-4
Jl. Jend. Gatot Subroto, Senayan Jakarta 10270
Telp: 021- 574 7043; Faks: 021- 5747045; e-mail : bsn@bsn.go.id

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
e
b
s
i
t
e

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i
k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

Anda mungkin juga menyukai