Anda di halaman 1dari 8

ASUHAN KEPERAWATAN LANSIA DENGAN PERUBAHAN SISTEM

ENDOKRIN



A. Proses Penuaan
Menurut Constantinides (1994, dalam Boedhi-Darmojo dan Hadi Martono, 1999), Menua
(menjadi tua = aging) adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan
jaringan untuk memperbaiki diri / mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya
sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi serta memperbaiki kerusakan yang diderita.
Dengan begitu manusia secara progresif akan kehilangan daya tahan terhadap infeksi dan
akan menuntut makin banyak distorsi metabolik dan struktural yang disebut sebagai
Penyakit Degeneratif (seperti hipertensi, aterosklerosis, diabetes mellitus, dan kanker) yang
akan menyebabkan kita menghadapi akhir hidup dengan episode terminal yang dramatik
seperti stroke, infark miokard, koma asidotik, metastasis kanker, dan sebagainya.

B. Perubahan Fisiologis pada Proses Penuaan
Dalam Maryam (2008), perubahan fisik yang terjadi dalam proses penuaan antara lain
sebagai berikut:
1. Sel : jumlah berkurang, ukuran membesar, cairan tubuh menurun, dan intraseluler
menurun.
2. Kardiovaskuler : katup jantung menebal dan kaku, kemampuan memompa darah menurun
(menurunnya kontraksi dan volume), elastisitas pembuluh darah menurun, serta
meningkatnya retensi pembuluh darah perifer sehingga tekanan darah meningkat.
3. Respirasi : otot-otot pernapasan kekuatannya menurun dan kaku, elastisitas paru menurun,
kapasitas residu meningkat sehingga menarik napas lebih berat, alveoli melebar dan
jumlahnya menurun, kemampuan batuk menurun, serta terjadi penyempitan pada bronkus.
4. Persarafan : saraf pancaindra mengecil sehingga fungsinya menurun serta lambat dalam
merespon dan waktu bereaksi khususnya yang berhubungan dengan stres. Berkurang atau
hilangnya lapisan mielin akson, sehingga menyebabkan berkurangnya respon motorik dan
reflex.
5. Musculoskeletal : cairan tulang menurun sehingga mudah rapuh (osteoporosis), bungkuk
(kifosis), persendian membesar dan menjadi kaku (atrofi otot), kram, tremor, tendon
mengerut, dan mengalami sklerosis.
6. Gastrointestinal : esophagus melebar, asam lambung menurun, lapar menurun, serta
peristaltic menurun sehingga daya absorpsi juga menurun. Ukuran lambung mengecil serta
fungsi organ aksesoris menurun sehingga menyebabkan berkurangnya produksi hormon dan
enzim pencernaan.
7. Genitourinaria : ginjal: mengecil, aliran darah ke ginjal menurun, penyaringan di
glomerulus menurun, dan fungsi tubulus menurun sehingga kemampuan mengonsentrasi
urine ikut menurun.
8. Vesika urinaria : otot-otot melemah, kapasitasnya menurun, dan retensi urine. Prostat:
hipertrofi pada 75% lansia.
9. Vagina : selaput lendir mengering dan sekresi menurun.
10. Pendengaran : membrane timpani atrofi sehingga terjadi gangguan pendengaran. Tulang-
tulang pendengaran mengalami kekakuan.
11. Pengelihatan : respon terhadap sinar menurun, adaptasi terhadap gelap menurun,
akomodasi menurun, lapang pandang menurun, dan katarak.
12. Endokrin : produksi hormon menurun.
13. Kulit : keriput serta kulit kepala dan rambut menipis. Rambut dalam hidung dan telinga
menebal. Elastisitas menurun, vaskularisasi menurun, rambut memutih (uban), kelenjar
keringat menurun, kuku keras dan rapuh, serta kuku kaki tumbuh berlebihan seperti tanduk.
14. Belajar dan memori : kemampuan belajar masih ada tetapi menurun. Memori (daya ingat)
menurun karena proses encoding menurun.
15. Intelegensi : secara umum tidak banyak berubah.
16. Personality dan Adjustment (pengaturan) : tidak banyak perubahan, hamper seperti saat
muda.
17. Pencapaian (achievement) : sains, filosofi, seni, dan musik sangat mempengaruhi.

C. Perubahan Anatomi dan Fisiologi Sistem Endokrin pada Lansia
2. Perubahan Sistem Endokrin pada Lansia
Dalam http://ismar71.wordpress.com (2008), efek dan usia pada sistem endokrin sedikit lebih
sulit untuk mendeteksi dengan organ tubuh lain. Walaupun demikian gangguan endokrin
lebih banyak pada usia 40 tahun. Pada wanita, produksi hormon meningkat dibanding dengan
menopause. Dari pria dan wanita, output anterior pituitary mengalami penurunan.


Umur yang relatif terjadi perubahan pada struktur dan fungsi dan kelenjar endokrin adalah
sebagai berikut :
1. Kelenjar thiroid mengalami derajat yang sama dengan atropfi, fibrosis dan nodularity.
2. Hormon thiroid mengalami level penurunan dan hypoparatiroidisme biasanya sering pada
orang dewasa.
3. Kelenjar adrenal kehilangan beberapa berat badan dan menjadi makin buruk, fibrotik.
4. Pada bagian anterior, kelenjar pituitary mengalami penurunan ukuran dan menjadi
mati/fibrotik.

Dalam Stockslager (2007), perubahan fungsi sistem endokrin secara khusus yaitu :
1. Penurunan kemampuan mentoleransi stress.
2. Konsentrasi glukosa darah meningkat dan tetap naik lebih lama dibandingkan orang yang
lebih muda.
3. Penurunan kadar ekstrogen dan peningkatan kadar FSH selama menopouse, yang
menyebabkan trombosis dan osteoporosis.
4. Penurunan produksi progeteron.
5. Penurunan kadar aldosteron serum sebanyak 50%.
6. Penurunan laju sekresi kortisol sebanyak 25%.

D. Masalah-Masalah dalam Perubahan Sistem Endokrin pada Lansia
Dalam Nugroho (1995), penyakit metabolik pada lanjut usia terutama disebabkan oleh karena
menurunnya produksi hormon dari kelenjar-kelenjar hormon. Pria dan wanita pada akhir
masa dewasa memasuki apa yang dinamakan kimakterium; perubahan-perubahan dalam
keseimbangan hormonal yang menyebabkan berkurangnya kekurangan hormon seks.
Menurunnya produksi hormon ini antara lain terlihat pada wanita mendekati usia 50 tahun,
yang ditandai mulainya menstruasi yang tidak teratur sampai berhenti sama sekali
(menopouse), prosesnya merupakan proses ilmiah. Pada pria proses tersebut biasanya terjadi
secara lambat laun dan tidak disertai gejala-gejala psikologis yang luar biasakecuali sedikit
kemurungan dan rasa lesu serta berkurangnya kemampuan seksualitasnya. Terdapat pula
penurunan kadar hormon testosteronnya.

Penyakit metabolik yang banyak dijumpai adalah diabetes melitus atau kencing manis dan
osteoporosis (berkurangnya zat kapur dan bahan-bahan mineral sehingga tulang lebih mudah
rapuh dan menipis). Diabetes melitus sering dijumpai pada lanjut usia yang berumur 70 tahun
keatas, akibatnya terjadi degenerasi pembuluh darah dengan kompliksai pembuluh darah
koroner, perubahan pembuluh darah otak ini dapat menyebabkan stroke yang bisa
mengakibatkan kelumpuhan separuh badan.
Berikut perubahan dan penyakit pada sistem endokrin yang disebabkan oleh proses penuaan,
yaitu:
1. Menopouse
a. Konsep
Dalam Boedhi-Darmojo dan Hadi Martono (1999), menopouse adalah berhentinya haid.
Menopouse menurut pengertian awam adalah perubahan masa muda ke masa tua.
Berhentinya haid sebagai akibat tidak berfungsinya ovarium merupakan peristiwa dan bukan
satu periode waktu. Di Indonesia monepouse terjadi antara 49-50 tahun (Samil dan
Ichramsyah, 1991).
Periode mendahului menopouse ditandai oleh perubahan somatif dan psikologik. Hal tersebut
mencerminkan perubahan normal yang terjadi di ovarium. Meskipun ada gejala atau keluhan,
periode ini sering dilupakan oleh pasien maupun dokter. Gejala yang paling sering terjadi
pada masa transisi pra-menopouse ini adalah haid yang tidak teratur.
Meskipun menopouse atau tidak lagi datang haid, terjadi setelah terhentinya fungsi ovarium
merupakan keadaan yang paling dapat diidentifikasi, namun periode sebelum dan 10 tahun
setelah menopouse mempunyai arti klinis yang lebih penting. Menurut Hurd, periode transisi
ini biasanya berlangsung sampai periode pasca menopouse. Periode pasca menopouse
biasanya disertai dengan insidensi kondisi kelainan yang erat hubungannya dengan usia
lanjut. Karena hal tersebut, pelayanan kesehatan ginekologik pada wanita pasca menopouse
perlu mengetahui tentang seluk beluk pengobatan pengganti hormon.
b. Gejala-Gejala yang sering timbul
Ada beberapa gejala yang timbul dengan menopouse pada lansia (Nugroho, 1995), di
antaranya :
1) Gangguan pada haid: haid menjadi tidak teratur, kadang-kadang terjadi perdarahan yang
terlalu banyak atau terlalu sedikit.

2) Gelombang rasa panas (Hot Flush). Kadang-kadang timbul rasa panas pada muka, leher
dan dada bagian atas, disusul dengan keluarnya keringat yang banyak. Peasaan panas ini bisa
berlangsung beberapa detik saja, namun bisa berlangsung sampai 1 jam.
3) Rasa lelah hebat (Fatigue).
4) Rasa gatal-gatal pada genitalia disebabkan kulit yang menjadi kering dam keriput.
5) Sakit-sakit bisa dirasakan seluruh badan atau pada bagian tubuh tersebut.
6) Pusing atau sakit kepala. Keluhan ini bisa disebabkan oleh banyak hal, misalnya karena
meningginya tekanan darah, adanya gangguan penglihatan atau bisa juga oleh adanya stres
mental.
7) Insomnia atau keluhan susah tidur, hal ini bisa disebabkan oleh penyebab fisik maupun
psikis.
8) Palpitasi dan perubahan gerak seksual. Hal ini disebabkan oleh pengaruh hormonal
maupun pengaruh psikis. Gejala-gejala jiwa yang timbul sangat bervariasi dari ringan sampai
yang berat. Keluhan yang sering timbul adalah adanya rasa takut, tegang gelisah, lekas
marah, mudah gugup, sukar berkonsentrasi, lekas lupa, dan susah tidur. Adanya wanita yang
mengalami monepouse manfsirkannya sebagai kehilangan fungsinya sebagai wanita, karena
ia tidak bisa hamil dan mendapatkan anak lagi. Di lain pihak ada yang menafsirkan sebagai
akan terhentinya kehidupan seksualnya, hal ini adalah keliru sekali. Selain dari pada itu ada
yang berpendapat bahwa kegiatan seksual itu kurang pantas dilakukan bagi mereka yang
sudah tua, maskipun dorongan ke arah itu tetap ada. Dengan demikian dapat terlihat bahwa
kerisauan menghadapi masa tua seringkali juga menyangkut kahidupan seksual.

2. Andropouse
a. Konsep
Dalam Baziad (2003), pada laki-laki tua, testis masih berfungsi memproduksi sperma dan
hormon testosteron meskipun jumlahnya tidak sebanyak usia muda. Pada wanita produksi
estrogen berhenti mendadak, sedangkan pada laki-laki dengan meningkatnya usia produksi
testosteron turun perlahan-lahan, sehingga membuat definisi andropouse pada laki-laki
sedikit sulit. Kadar hormon testosteron sampai dengan usia 55-60 tahun relatif stabil dan baru
setelah usia 60 tahun terjadi penurunan yang berarti.
Meskipun kadar testosteron darah turun, keluhan tidak segera muncul. Keluhan dapat muncul
setelah beberapa tahun kemudian. Oleh karena itu, para ahli berpendapat bahwa tidak ada
hubungan langsung antara keluhan dengan kadar hormon. Meskipun sudah lanjut usia, orang
laki-laki masih saja aktif baik secara fisik maupun seksual, bahakan tidak jarang masih dapat
mendapatkan keturunan.
b. Gejala
Dalam Baziad (2003), testosteron adalah hormon laki-laki yang menjadikan laki-laki
berfungsi menjadi seorang laki-laki. Gejala klinis andropouse antara lain:
1) Gejala vasomotorik, berupa gejolak panas, berkeringat, susah tidur, gelisah, dan takut.
2) Gejala yang berkaitan dengan aspek virilitas, berupa kurang tenaga, berkurangnya massa
otot, bulu-bulu rambut seksual berkurang, penumpukan lemak di perut, dan osteoporosis.
3) Gejala yang berhubungan dengan fungsi kognitif dan suasana hati, berupa mudah lelah,
menurunnya aktivitas tubuh, rendahnya motivasi, berkurangnya ketajaman mental/intuisi,
depresi hilangnya rasa percaya diri dan menghargai dirinya sendiri.
4) Gejala yang berhubungan dengan masalah seksual, berupa turunnya libido, menurunnya
aktivitas seksual, kualitas orgasme menurun, berkurangnya kemampuan ereksi, dan
berkurangnya volume ejakulasi.

3. Diabetes Melitus
a. Konsep
Pada diabetes tipe 2 terdapat dua masalah utama yang berhubungan dengan insulin, yaitu
resistensi insulin dan gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan terikat dengan
reseptor khusus pada permukaan sel. Sebagai akibat terikatnya insulin dengan reseptor
tersebut, terjadi suatu rangkaian reaksi dalam metabolisme glukosa di dalam sel. Resistensi
insulin pada diabetes mellitus tipe 2 disertai dengan penurunan reaksi intrasel. Dengan
demikian insulin menjadi tidak efektif untuk menstimulasi pengambilan glukosa.
Seiring pertambahan usia, sel-sel tubuh menjadi lebih resistant terhadap insulin, yang
mengurangi kemampuan lansia untuk memetabolisme glukosa. Selain itu, pelepasan insulin
dari sel beta pankreas berkurang dan melambat. Hasil dari kombinasi proses ini adalah
hiperglikemia. Pada lansia, konsentrasi glukosa yang mendadak dapat meningkatkan dan
lebih memperpanjang hiperglikemia. Diabetes tipe 2 pada lansia disebabkan oleh sekresi
insulin yang tidak normal, resistansi terhadap kerja insulin pada jaringan target, dan
kegagalan glukoneogenesis hepatic. Penyebab utama hiperglikemia pada lansia adalah
peningkatan resistansi insulin pada jaringan perifer. Meskipun jumlah reseptor insulin
sebenarnya sedikit menurun seiring pertambahan usia, resistansi dipercaya terjadi setelah
insulin berikatan dengan reseptor tersebut. Selain itu, sel-sel beta pulau Langerhans kurang
sensitif terhadap kadar glukosa yang tinggi, yang memperlambat produksi glukosa di hati
(http://aqies.wordpress.com, 2009).

b. Tanda dan Gejala
Beberapa tanda dan gejala yang timbul dengan adanya andropouse
(http://aqies.wordpress.com, 2009), yaitu :
1. Penurunan berat badan dan kelelahan.
2. Kehilangan selera makan.
3. Inkontinensia.
4. Penurunan penglihatan.
5. Konfusi atau derajat delirium.
6. Konstipasi atau kembung abdomen.
7. Retinopati atau pembentukan katarak.
8. Perubahan kulit; penurunan nadi perifer, kulit dingin, penurunan refleks, dan kemungkinan
nyeri perifer atau kebas.
9. Hipotensi ortostatik.

asuhan keperawatan
A. Pengkajian
Pengkajian yang dapat dilakukan pada lansia dengan gangguan sistem endokrin
(http://ismar71.wordpress.com, 2008), sebagai berikut :
1. Health Perception - Health Management
a. Uraikan tentang status kesehatan secara keseluruhan.
b. Uraikan masalah-masalah endokrin yang didapatkan masalah (pituitary thyroid), paratiroid,
adrenal, pankreas, ovarium. testes). Bagaimana masalah ini diatasi? Apakah dengan obat-
obatan, pembedahan, penggantian hormone, diet? Apa yang menentukan mengenai
pengobatan yang anda lakukan?
c. Apakah anda merokok/menghisap tobako? Jika ya, berapa banyak perhari dan berapa
lama?
d. Apakah anda sudah merasakan tinggi atau rendahnya kadar gula darah?
e. Apakah anda minum alkohol? Jika ya, berapa banyak dan jenis apa?
f. Uraikan bagaimana anda merawat kesehatan anda?
g. Kapan terakhir anda melakukan latihan fisik ?

2. Metabolik - Nutrisi
a. Uraikan kebiasaan diet anda..
b. Uraikan berapa banyak air yang diminum selama 24 jam.
c. Dapatkah anda mencatat bahwa anda merasa kehausan yang sangat dan yang biasanya?
d. Apakah anda mengalami perubahan selera makan? Jika ya, uraikan!
e. Apakah anda mengalami perubahan berat badan? Jika ya, berapa banyak? Berapa jarak
periodenya?
f. Dapatkah anda mencatat perubahan-perubahan pada kebiasaan dalam intoleransi antara
panas atau dingin?
g. Apakah anda mengalami kesulitan dalam menelan? Jelaskan!


3. Eliminasi
a. Uraikan kebiasaan pola berkemih selama peroide 24 jam. Apakah ada perubahan? Jika ya,
uraikan!
b. Dapatkah anda mencatat perubahan-perubahan terhadap warna dan bau dari urine anda?
Jika ya, uraikan!
c. Apakah anda sering terbangun pada malam hari untuk berkemih? Seberapa seringkah?
d. Apakah anda pernah menderita batu ginjal? Jika ya, bagaimana cara
mengatasinya/pengobatannya?
e. Apakah anda pernah mengalami perubahan kebiasaan eliminasi? Jelaskan!

4. Aktivitas - Latihan
a. Uraikan kebiasan aktivitas selama periode 24 jam.
b. Aktivitas apa yang biasa anda lakukan sehingga anda bernapas pendek (seperti sesak) atau
kelelahan? Jelaskan!
c. Apakah anda mengalami perubahan pada kebiasaan perawatan diri anda berhubungan
dengan masalah endokrin? Jika ya, uraikan!
d. Apakah tingkat energi mengalami peningkatan atau penurunan? Jika ya, jelaskan!

5. Tidur - Istirahat
a. Apakah terjadi gangguan terhadap tidur malam?
b. Apakah anda merasa gugup atau tidak mampu istirahaf?

6. Kognitif - Persepsi
a. Apakah anda merasakan kelelahan, menarik diri atau bingung?
b. Dapatkah anda mencatat adanya suara parau atau perubahan terhadap suara anda?
c. Dapatkah anda mencatat perubahan-perubahan terhadap perubahan warna dan kondisi kulit
anda, seperti warna kulit menjadi lebih gelap, kulit menjadi kering, berminyak atau memar.
d. Apakah anda pernah mengalami palpitasi jantung (berdebar-debar)?
e. Apakah anda pernah mengalami nyeri abdominal?
f. Apakah anda. mengalami sakit kepala, hilang ingatan, perubahan sensasi atau depresi?
g. Apakah anda pernah mengalami kekakuan otot atau sendi?
7. Konsep Diri
a. Bagaimana perasaan anda tentang masalah kesehatan ini?
b. Bagaimana perasaan anda setelah mendapati masalah ini terhadap diri anda dan masa
depan anda?
c. Bagaimana perasaan anda mengenai pengobatan untuk selama istirahat dalam hidup anda?

8. Role - Relationship (Peran - Hubungan)
a. Apakah ada riwayat terhadap masalah tipe endokrin di dalam keluarga? Jelaskan!
b. Bagaimana masalah kesehatan ini mempengaruhi kehidupan anda?
c. Setelah menerima masalah kesehatan ini apakah perubahan terhadap peran dan tanggung
jawab di dalam keluarga? Jelaskan!
d. Setelah mendapat masalah kesehatan ini apakah mempengaruhi kemampuan anda untuk
bekerja. Jelaskan!

9. Sexuality - Reproduktif (Seksual - Reproduksi)
a. Dapatkah anda mencatat perubahan terhadap aktivitas seksual? jelaskan!
b. Dapatkah anda mencatat perubahan dalam kemampuan dalam hubungan seksual? Jelaskan!
c. Apakah anda mengalami perubahan pada periode menstruasi. Uraikan!
d. Apakah anda mengalami ketidakpuasan dan kesulitan mengontrol ereksi?
e. Pernahkah anda mengalami kesulitan pada awal kehamilan?
f. Pernahkah anda mengalami kesulitan menjadi seorang ayah ?
g. Berapa banyak anak yang anda miliki? Berapa berat yang dimiliki pada saat lahir?

10. Koping - Stress
a. Apakah stress memperlihatkan adanya penambahan gejala terhadap masalah endokrin?
Bila ya, cara apa?
b. Apa atau siapa yang sangat membantu dalam koping terhadap masalah kesehatan ini?
c. Uraikan apa yang biasanya anda lakukan untuk mengatasi stress!

11. Value - Belief (Keyakinan/Kepercayaan)
a. Apakah ada orang terdekat klien. praktisi atau aktifis yang membantu memecahkan
masalah kesehatan ini. Jelaskan!
b. Bagaimana anda merasa masa depan sangat dihargai selama hidup dengan masalah
kesehatan saat ini?

Beberapa variasi yang normal dibandingkan dengan yang tidak, dapat menjadi bingung
dengan penemuan abnormal pada endokrin adalah sebagai berikut :
1. Pikun, beberapa kecil coklat, flat macula dapal dilihat pada lengan dan dorsal pada tangan.
2. Penebalan pada area pigmentasi, dapat dilihat pada wajah dan tangan.
3. Pertumbuhan rambut yang lambat.
4. Kuku semakin tebal, brittle, dan kuning.
5. Kulit wajah menjadi longgar dan tulang menjadi lebih menonjol.
6. Penurunan terhadap sensasi perabaan.
7. Penurunan refleks tendon.
8. Penurunan tinggi badan.

C. Intervensi Keperawatan
Dalam Wilkinson (2006), intervensi keperawatan yang dapat dilakukan dari diagnosa
keperawatan adalah :
1. Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh dan fungsi, perubahan
biopsikososial seksualitas.
Batasan karakteristik : Perubahan dalam penerimaan kepuasan seksual, perubahan terhadap
diri sendiri dan orang lain, ketidakmampuan untuk mencapai kepuasan yang diharapkan.
Kriteria hasil : Menunjukkan adanya keinginan untuk mendiskusikan perubahan pada fungsi
seksusl, beradaptasi terhadap model pengungkapan seksual yang berhubungan dengan usia
dan perubahan fisik.
Intervensi :
a. Pantau adanya indikator resolusi dari disfungsi seksual.
b. Berikan informasi yang diperlukan untuk meningkatkan fungsi seksual (misalnya
konseling yang difokuskan pada bimbingan antisipatorik)
c. Diskusikan keadaan kesehatan terhadap seksualitas (misalnya efek samping pengobatan;
aspek normal penuaan)
d. Berikan informasi faktual tentang mitos seksual dan kesalahan informasi yang pasien
kemukakan.
e. Berikan konsultasi/rujukan pada anggota tim pelayanan kesehatan lainnya.
f. Rujuk pasien kepada ahli terapi seks.

2. Gangguan pola tidur berhubungan dengan cemas, takut, stres psikologis.
Batasan karakteristik : Terbangun dalam waktu yang lama, insomnia, terbangun lebih awal,
tidur tidak puas.
Kriteria hasil : Pasien melaporkan perubahan dalam pola tidur/istirahat, Pasien
mengungkapkan peningkatan rasa sejahtera atau segar.
Intervensi :
a. Pantau pola tidur pasien dan catat hubungan faktor-faktor fisik (misalnya; sering berkemih)
atau faktor psikologis (misalnya ketakutan atau ansietas).
b. Berikan tempat tidur yang nyaman.
c. Tingkatkan kenyamanan waktu tidur misal: mandi air hangat, masase.
d. Hindari suara yang keras dan penggunaan lampu saat tidur malam, berikan lingkungan
yang tenang dan minimalkan gangguan.
e. Dukung penggunaan obat tidur.

3. Perubahan proses pikir berhubungan dengan perubahan fisiologis proses penuaan.
Batasan karakteristik : Kurang atau masalah memori, ketidak sesuaian kognitif, bingung.
Kriteria hasil : Pasien mampu mempertahankan orientasi realita sehari-hari, pasien mampu
mengenali perubahan pola pemikiran dan tingkah laku.
Intervensi :
a. Kaji dan dokumentasikan orientasi pasien terhadap orang, tempat, waktu, dan situasi.
b. Panggil klien dengan nama kesukaannya.
c. Berikan umpan balik positif dan penguatan untuk perilaku yang sesuai.
d. Berikan dukungan untuk pasien/keluarga saat periode disorientasi pasien.
e. Berikan obat antipsikotik dan antiasnsietas secara rutin dan jika diperlukan.

4. Gangguan harga diri berhubungan dengan gangguan psikologis; malu, cemas.
Batasan karakteristik : Malu, myangkal permasalahn yang nyata, kesulitan dalam membuat
keputusan, kurangnya kerja sama.
Kriteria hasil : Pasien menyatakan masalah dan menunjukkan pemecahan masalah yang
sehat, pasien menyatakan penerimaan diri pada situasi dan adaptasi terhadap perubahan pada
citra tubuh.
Intervensi :
a. Pantau pernyataan klien tentang penghargaan diri.
b. Berikan waktu untuk mendengar masalah dan ketakutan pasien.
c. Bantu klien untuk mengidentifikasi respons positif terhadap orang lain.
d. Hindari tindakan yang dapat melemahkan klien.
e. Berikan penghargaan atau pujian terhadap perkembangan klien dalam pencapaian tujuan.
f. Fasilitasi lingkungan dan aktivitas yang dapat meningkatkan harga diri.