Anda di halaman 1dari 10

Rambutan Sarat Buah Meski Dalam Pot

Banyak orang enggan menanam tabulampot rambutan. Alasannya, susah berbuah. Padahal, jika tahu caranya, tabulampot rambutan pun
bisa berbuah lebat, lho.
Tanaman buah dalam pot (tabulampot) kini sudah tak asing lagi bagi para pecinta tanaman. Aneka tanaman buah yang dulu hanya ditanam
di halaman yang luas, kini banyak ditanam orang di dalam pot. Namun, sepertinya tak banyak orang yang melirik tabulampot rambutan.
Kenapa?
Jujur diakui, tabulampot rambutan seringkali mogok berbuah, bahkan tak pernah berbuah sekali pun. Malah, mati sebelum berbuah.
Padahal, tanaman rambutan dalam pot sebetulnya bisa menghasilkan buah, asal kita tahu rahasianya.
Rambutan (Nephellium lappaceum) berasal dari Malaysia dan Indonesia. Kerabat dekatnya antara lain leci (N. litchi) dan kepulasan (N.
mutabile). Sentral tanaman rambutan tersebar di berbagai daerah, seperti Bogor, Subang, Bekasi, Purwakarta, Semarang, Banyumas,
Purbalingga, Purworejo, Magelang, Jember, Blitar, dan Lumajang, Sleman, Bantul serta DKI Jakarta, khususnya di Pasar Minggu.
Di negeri kita banyak varietas rambutan, entah itu varietas lokal maupun varietas unggul. Untuk varietas lokal, sebut misalnya Aceh Gundul,
Aceh Gula Batu, Aceh Gendut, Aceh Kuning, Aceh Padang Bulan, Aceh Garing, Aceh Pao Pao, Aceh Kering Manis, Simacan, Sitangkue,
Sinyonya, Brahrang, Hape, dan sebagainya. Sedangkan yang unggul, sekurang-kurangnya ada 8 varietas, antara lain Rapiah, Lebak Bulus,
Anta Lagi, Sibongkok, Sibatuk Ganal, Garuda, Nona, dan Binjai.
PILIH VARIETAS BINJAI
Pertanyaannya, varietas mana yang akan kita pilih untuk ditanam dalam pot? Belajar dari pengalaman, ternyata varietas Binjai yang cocok
ditanam dalam pot. Alasannya, lebih cepat berbuah dibandingkan varietas lain. Apalagi jika bibitnya berasal dari okulasi, yang bisa berbuah
kurang dari setahun. Varietas Binjai juga memiliki keindahan tersendiri. Ia memiliki 4 5 cabang dan karena itu lebih rimbun. Buahnya juga
ngelotok dan manis.
Biasanya, wadah tanam tabulampot adalah pot dari tanah liat. Ukurannya tergantung kondisi bibit yang hendak ditanam. Misalnya, untuk
bibit setinggi 50 cm, bisa digunakan pot berdiameter 30 cm.
Namun, untuk tabulampot rambutan, sebaiknya gunakan wadah tanam berupa drum. Ukuran drum sebaiknya agak besar, sebab ukuran
bibitnya juga agak besar. Sebagai pedoman, gunakan bibit rambutan Binjai setinggi 60 75 cm dengan diameter drum sekitar 50 60 cm. Drum
ini harus diberi lubang-lubang kecil di bagian dasarnya, kemudian diberi ganjalan berupa batu bata atau batako, sehingga pembuangan air
penyiraman lancar. Selama ini, banyak variasi media tanam untuk tabulampot.
Misalnya campuran tanah gembur, pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 5 : 1 : 2. Ada juga campuran pupuk kandang, pasir, dan
sekam dengan perbandingan 1 : 1 : 1. Ma sih ada lagi campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 2, atau campuran
sekam dan pasir dengan perbandingan 1 : 1.
Yang perlu diketahui, tabulampot sangat sensitif terhadap media tanam yang memadat, yang mengakibatkan daun cepat mengering lalu
rontok. Oleh karena itu, disarankan menggunakan media tanam berupa pupuk kandang seluruhnya. Lebih baik lagi jika pupuk kandang tadi
diberi insektisida Furadan 3 G sebanyak 100 gram per drum. Ini untuk mencegah serangan hama.
TAHAP-TAHAP MEMASUKKAN PUPUK KANDANG KE DRUM
Pertama, masukkan pecahan batu bata ke dasar drum hingga mencapai seperempat bagian drum.
* Di atas lapisan batu bata, isikan selapis ijuk atau humus atau
daun-daun kering.
* Masukkan pupuk kandang hingga mencapai 2 cm di bawah bibir
drum.
* Siram hingga cukup basah.
MOGOK BERBUAH?
Keluhan sering muncul ketika tabulampot rambutan tak mau berbuah lagi. Bahkan, seumur-umur hanya berbuah sekali dan setelah itu
macet. Padahal, perawatan sudah dilakukan. Termasuk penyiraman dan pemupukan. Jika menghadapi problema seperti itu, jangan cepat-
cepat putus asa! Tanaman masih bisa direkayasa, kok.
Caranya, keluarkan tanaman dari drum, amati kondisi fisiknya, lalu pangkas sebagian daunnya. Setelah itu, tanam langsung di tanah.
Sementara itu, siapkan juga media tanam (pupuk kandang) yang baru. Bila sudah tampak tunas-tunas baru, pindahkan tanaman dari tanah
lapang ke drum. Gampang kan ?
CARA MENANAM BIBIT DALAM POT
Siram media tanam dalam polybag, lalu sobek, dan keluarkan bibit bersama tanahnya. Bila akar, daun, dan cabang tampak panjang,
sebaiknya dipangkas.
1. Gali media dalam drum membentuk lubang. Sesuaikan ukuran lubang dengan ukuran perakaran bibit rambutan.
2. Tambahkan pupuk NPK, dengan perbandingan 15 : 15 : 15, sebanyak 100 gram, lalu aduk-aduk hingga merata.
3. Masukkan bibit ke lubang dalam drum. Pelan-pelan, tekan tanah pada bagian pangkal bibit pelan-pelan.
4. Siram sampai cukup basah.
5. Untuk sementara waktu, beri tutup kantung plastik transparan dan
letakkan di tempat yang teduh. Jika sudah tumbuh tunas-tunas baru,
singkirkan tutup.
TIPS PERAWATAN
Faktor perawatan kerap diabaikan. Padahal, sangat penting dan kerap jadi kunci keberhasilan penanaman tabulampot rambutan.
Perawatan apa saja yang harus kita lakukan?
1. Penyiraman
Di musim kemarau, penyiraman sangat perlu. Jika memakai air PAM, yang biasanya mengandung kaporit, sebaiknya endapkan dulu
semalam, dan baru esoknya disiramkan. Namun, usahakan benar-benar jangan sampai air siraman menggenang lebih dari 12 jam.
Genangan air bisa merangsang timbulnya penyakit busuk akar.
2.Penggemburan
Ingat, usahakan media tanam tidak memadat. Pemadatan media biasanya terjadi karena penyiraman yang berlebihan. Setelah itu, lakukan
penggemburan dengan menggunakan sekop kecil. Hati-hati, jangan sampai merusak akarnya.
3.Pemupukan
Meski media tanam menggunakan pupuk kandang, pupuk organik masih diperlukan. Sampai umur 2 tahun, setiap 4 bulan, tambahkan NPK
(15:15:15) sebanyak 25 gram per drum. Sejak umur 3 tahun dan seterusnya, setiap drum diberi 100 gram NPK (15:15:15). Caranya,
benamkan pupuk NPK sedalam 10 cm, lalu siram hingga cukup basah.
4.Pemangkasan
Pemangkasan tabulampot rambutan di samping untuk membentuk habitus (kanopi) tanaman agar tampak pendek, juga agar cabang dan
pertumbuhannya seimbang. Pemangkasan perdana dilakukan saat tanaman berumur kurang dari setahun, atau tinggi batang sekitar 75 100
cm dari permukaan drum. Cara pemangkasan adalah, untuk pemangkasan perdana, pilih 3 cabang primer. Bila panjang cabang primer
mencapai 50 cm, pangkas ujungnya hingga tumbuh cabang-cabang sekunder. Pilih hanya tiga cabang sekunder per cabang primer.
Selanjutnya, pangkas ujung cabang sekunder sampai tumbuh cabang tersier, dan pilih hanya tiga cabang tersier. Nah, dari ketiga cabang
tersier inilah akan terjadi pembungaan dan pembuahan.

Add comment April 19th, 2013
8 Jenis Tanaman untuk Referensi Anda!
idak hanya untuk memenuhi unsur estetika, fungsi tanaman di rumah sebetulnya bisa lebih dari itu, yaitu bermanfaat bagi kebersihan
lingkungan. Tanpa lahan yang sangat luas, di lahan mungil rumah Anda pun kehadiran tanaman bisa terpenuhi hanya dalam media pot.
Pun, tak perlu bingung menentukan tanaman yang tepat di sekitar rumah mungil Anda ini. Berikut delapan jenis tanaman bermanfaat bisa
Anda dijadikan referensi:
Tanaman penyerap polutan
Beberapa tanaman seperti Sanseviera, Philodendron, Ivy, Chrysanthemum, Paku boston, Sinti Belanda, dan beringin bisa Anda hadirkan di
rumah saat ini.
Tanaman peredam bunyi
Anda juga bisa menanam Bambu Jepang atau Dolar (Ficus pumila), terutama untuk pekarangan rumah yang dekat dengan jalan raya.
Tanaman ini sangat baik untuk mengurangi bising dari luar pagar rumah.
Tanaman pewangi
Anda bisa menanam Kaca Piring, Sedap Malam, Kua Hua (Osmanthus fragrans), atau Cestrum. Tanaman-tanaman ini cukup dapat
menambah wangi alami untuk menyegarkan suasana rumah.
Tanaman rempah
Kunyit, kencur, lengkuas, kayu manis, atau lada adalah tanaman rempah yang bisa ditanam dengan lahan kecil di halaman belakang rumah
Anda. Manfaatnya bisa langsung Anda ambil ketika membutuhkan bumbu-bumbu tambahan.
Tanaman peneduh
Anda bisa menanam tanaman kersen, buni, janda merana, dan trembesi adalah tanaman peneduh yang cocok baik di halaman depan atau
belakang rumah Anda. Hanya, jaraknya perlu diatur sedemikian rupa karena akarnya berpotensi menjalar dengan sangat besar seiring umur
pohon yang semakin dewasa.
Tanaman pengusir serangga
Sereh, lavender, mentimun, atau geranium, bukan hanya penambah kehijauan di dalam atau sekitar teras rumah Anda. Ditanam di dalam
pot, tanaman-tenaman ini cukup membantu mengusir serangga seperti nyamuk.
Tanaman hias
Sebagai hiasan, Anda bisa menanam kaktus, Sirih Belanda, aglonema, mawar, atau sedap malam. Di teras atau pagar, dan sekitar kolam,
tanaman-tanaman ini cocok menjadi penghias rumah Anda.
Tanaman sayuran
Selain tanaman rempah, Anda juga bisa menyelingi dengan jenis tanaman sayur seperti sawi, cabe, brokoli, kangkung, bayam, atau tomat.
Lengkap rasanya, bukan?

Add comment April 19th, 2013
Lebih Asyik dengan Tabulampot
TANAMAN hias untuk ruangan kerja atau ruangan tamu serta lobi sebuah hotel tidak hanya berupa bunga dan tanaman tanpa bunga.
Tanaman hias itu juga bisa berupa tanaman buah dalam pot yang populer dengan sebutan tabulampot.
Tanaman buah dalam pot lebih asyik dan nikmat dipandang dibandingkan dengan tanaman hias berupa bunga dan nonbunga. Kenikmatan
ganda bisa diperoleh dari tanaman buah dalam pot. Selain bisa memandangi indahnya bunga dan menghirup wangi bunga, kita juga bisa
menikmati indahnya buah yang menguning bergantungan pada dahan.
Buah yang menggantung itu juga lambang keberhasilan, kata Dr Ir Reza Tirtawinata yang memperkenalkan dan mengembangkan tanaman
buah dalam pot sejak tahun 1985-saat ini ia menjadi Kepala Divisi Riset dan Pengembangan PT Mekar Unggul Sari yang mengelola Taman
Wisata Mekarsari (TWM), Cileungsi, Kabupaten Bogor-kepada Kompas dua pekan lalu.
Filosofi tanaman, papar pakar buah ini lebih lanjut, jika menanam tanaman, yang diharapkan tumbuh adalah batang dulu dan daun. Itu
gampang, semua orang bisa melakukannya. Tetapi, kalau harus tumbuh batang, daun, dan keluar bunga, tidak semua orang bisa. Hanya
orang-orang yang benar-benar mencintai tanaman dan tekun merawat yang bisa membuat tanaman itu berbunga dan berbuah, tutur Reza.
Urut-urutannya, menurut Reza, selalu batang dulu, keluar daun, disusul keluar bunga dan berbuah. Jadi, buah itu paling sulit karena urutan
terakhir. Kalau sukses dalam pemeliharaan sampai bisa berbuah, apalagi dalam pot yang terkendali, itu lambang keberhasilan.
Tantangannya di situ, kata Reza.
Ia menambahkan, tanaman buah dalam pot dari sisi estetika sangat tidak kalah dengan tanaman hias lainnya. Dia lalu menunjuk ke
tanaman buah dalam pot, berupa jeruk siam dalam pot dari drum, sebagai tanaman hias di sudut ruang kantornya dan satu pot cabai rawit di
atas meja kerjanya.
Tanaman buah dalam pot berupa jeruk siam yang lebat buahnya, kata Reza, tidak semua orang bisa membuatnya hingga lebat buahnya
sampai masak di pohon.
Kebahagiaan yang kita peroleh adalah bisa melihat buah itu berbuah lebat, memetik urusan lain, sayang kalau segera dipetik. Nah, kalau
sudah masak benar baru dipetik dan dimakan. Jika kita mengikuti tanaman buah dalam pot sejak awal tanam sampai berbunga dan
kemudian buahnya bergantungan, wah sungguh membuat kita jadi bahagia sekali, tuturnya.
SEJAK bekerja sebagai Kepala Divisi Operasional merangkap Ketua Tim Staf Ahli di Taman Buah Mekarsari pada tahun 1994, Reza
kemudian mengembangkan tanaman buah dalam pot dari berbagai jenis. Hal ini didorong oleh keinginan Ketua Yayasan Purna Bhakti
Pertiwi Ny Tien Soeharto (almarhumah), pendiri Taman Buah Mekarsari, yang menginginkan tamu negara yang dibawa berkunjung di taman
itu dapat memetik buah.
Karena itu, lantas saya mengupayakan secara besar-besaran aneka jenis buah yang ditanam dalam pot sehingga dapat secara bergiliran
tiap bulan ada tanaman yang berbuah. Dengan demikian, tamu negara yang diajak Bu Tien bisa memanen buah tinggal petik aneka
tabulampot yang berbuah, ujar Reza mengenang awal usaha pengembangan besar-besaran tanaman buah dalam pot pada tahun 1995-an.
Adapun buah-buahan yang bisa ditanam dalam pot adalah buah yang berukuran kecil, tak lebih dari setengah kilogram. Antara lain
belimbing, jambu air, jambu biji, jeruk-jerukan, sawo, delima, kelengkeng, dan paling besar adalah buah mangga.
Buah-buahan itu, apabila ditanam dalam pot, sungguh indah dan cukup memesona jika digunakan sebagai tanaman hias di ruang kerja,
ruang tamu, dan lobi hotel. Namun, sampai kini tanaman buah dalam pot ini belum populer sebagai tanaman penghias ruangan, kata Reza
seraya menambahkan harga jual aneka tanaman buah dalam pot di TWM berkisar Rp 5.000 untuk cabai hingga Rp 3 juta untuk lengkeng
dataran rendah yang sedang berbuah. Tanaman dengan harga paling tinggi yang pernah dijual dalam lelang oleh TWM adalah tanaman
buah dalam pot delima hitam seharga Rp 25 juta.
Harga jual setinggi itu, menurut Reza, selain membeli keindahan tanaman delima yang sedang berbuah, juga karena terkait kepercayaan
keberuntungan apabila memiliki tanaman buah delima hitam yang sedang berbuah.
Tanaman buah dalam pot yang awalnya digagas bagi penghuni rumah sehat sederhana yang sempit pekarangannya untuk berkebun itu kini
berkembang menjadi tanaman hias. Kendati demikian, tanaman buah dalam pot yang di dunia hanya dikembangkan di Indonesia ini belum
populer. Penggemarnya sangat terbatas. Bisa jadi hal itu disebabkan karena butuh ketekunan dan memerlukan perawatan sendiri. Padahal,
menurut Reza, staf ahli TWM siap membantu.
Beli dulu tanamannya, maka dokter tanaman kami siap datang, khususnya di wilayah Jabotabek, bila tanamannya sakit atau tak lagi mau
berbunga. Dokter tanaman kami akan memeriksa dan kemudian memberi resep untuk membeli pupuk dan bagaimana cara memberikannya
dan lain-lain. Apabila tanaman itu perlu dirawat, bisa dirawat inap di TWM. Jika sudah sembuh dan mulai berbunga, bisa diantar kembali,
kata Reza seraya menambahkan bahwa bisnis tanaman buah dalam pot juga cukup cerah karena yang dijual juga seni. Seperti diketahui,
seni itu tak bisa diukur nilainya.

Add comment April 19th, 2013
Merangsang Tabulampot agar Cepat Berbuah
KETERBATASAN lahan terutama di kota-kota besar kerap membuat masyarakat pecinta tanaman menemui kesulitan menyalurkan hoby
beratnya bercocok tanam terutama buah buahan. Fakta kesulitan masa lalu itu dewasa ini sudah usang seiring temuan para pakar tanaman
metode efektif, yakni cara tanaman buah dalam pot alias tabulampot. Kini, tabulampot, benar benar menjadi primadona. Realitas itu
membuat masyarakat memiliki spirit baru pada hoby nya yang bisa jadi sempat tidak tersalurkan. Bagaimanakah jurus jitu agar pertumbuhan
tambulampot cepat berbuah.
Pemeliharaan, tabulampot sebenarnya tidak begitu rumit. Hal ini dikarenakan media tanam, nutrisi, air, pupuk dan lainnya bisa diatur sesuai
kebutuhan tanaman. Namun kurangnya pengetahuan masyarakat secara memadai tentang tambulampot, mengakibatkan tabulampot yang
ditanam tidak berkembang optimal. Masalah yang sering muncul dan dihadapi pemilik tabulampot adalah ada kecendrungan tanamannya
malas berbuah, padahal tanaman terlihat sehat, bahkan berdaun lebat.
Pengembang tanaman tabulampot Nyoman Miska Ariana Dana di sela sela memeriksa stand tanamanya, menjelaskan Rabu (11/1) kemarin.
Menurutnya, pengetahuan mengenai cara memelihara dan merawat tabulampot dengan benar sangat penting diketahui masyarakat yang
bergelut pada hoby ini. Karenanya ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kaitan menyiapkan media tanam yang baik. Dikatakan,
media harus sangat diperhatian. Pada tambulampot ini media tanam benar benar perlu dipilih dengan baik. Media tanam yang bagus adalah
media yang mampu menyerap air.
Diupayakan juga media tanam atau pot yang berasal dari tanah liat. Media tanam berbahan tanah liat lebih mampu menyerap air
dibandingkan pot jenis lainnya seperti plastik. Kalaupun memang terpaksa harus menggunakan pot plastik, harus diusahakan pada bagian
bawah pot diberi gabus atau sekam. Tujuannya agar media itu lebih mudah menyerap air. Media tanam lainnya yang ideal yakni sekam
bakar, pupuk kandang, serta tanah. Sedangkan pasir di satu sisi merupakan media yang sangat efektif. Agar diperhatikan beberapa
tanaman misalnya buah naga, ceri, sirsak, harus dicampur dengan pasir. Penambahan pasir ini dimaksudkan agar proses penyerapan air
lebih cepat. Alasanya, bagian atas tanaman tersebut peka terhadap pengendapan air yang terlalu lama.
Hal itu juga dimaksudkan untuk mengatisipasi terjadinya busuk akar, jelas Nyoman Miska Ariana Dana
-Suplemen Tanaman.
Agar tabulampot dapat tumbuh subur dan berbuah ranum. Tambulampot, perlu diberi suplemen tanaman. Suplemen ini dapat merangsang
tumbuh agar lebih cepat berbuah. Suplemen ini dapat berupa pupuk organik. Pemberian pupuk organik ini sangat dianjurkan. Pupuk organik
tidak saja aman untuk lingkungan tetapi juga aman untuk kesehatan tubuh karena tidak mengeluarkan residu.
Pupuk organik ini bisa berupa kompos organik. Bisa juga dibuat tanah gemuk atau atau tanah subur dengan terlebih dahulu dicampur sekam
dan pupuk kandang yang sudah difermentasi sehingga mudah diserap akar. Selain itu, suplemen pertumbuhan dalam bentuk cair juga perlu
diberikan. Biasanya, suplemen disemprotkan minimal 2 minggu sekali.
Stres Air
Penyirapan dengan air atau istilahnya stres air tidak diperkenankan sembarangan. Penyiraman memang perlu untuk jenis buah tertentu
misalnya mangga. Tekniknya termasuk cukup spesifik. Tanaman yang baru saja ditanam tidak wajib setiap hari disiram. Idealnya, setelah
beberapa hari terjadi adaptasi baru tanaman disiram secara normal. Gunanya untuk lebih mempercepat proses perangsangan tanaman agar
mengeluarkan bunga. Sedangkan beberapa tanaman yang ditanam di daerah dingin, stres air dilakukan maksimal 3 hari, sedangkan di
daerah panas maksimal 1 minggu. Kalau tanaman kelebihan air, bukan buah yang diharapkan akan tumbuh melainkan hanya daun nya saja
lebat . Selain strees air, penyiraman rutin juga perlu dilakukan 2 kali dalam sehari dan sebaiknya pada pagi dan sore hari. Kalau pagi hari,
jangan menyiram pada bagian daun karena bisa menyebabkan daun itu layu akibat proses fotosintesis terganggu.
-Pengeratan Batang.
Tambulampot juga perlu batangnya dikerat. Tekniknya kata
Nyoman Miska Ariana Dana batang dikerat atau seolah-olah dilukai. Gunanya untuk menghambat makanan yang sudah ada di batang turun
lagi melalui lapisan kambium. Teknik pengeratan ini bisa merangsang percepatan buah. Pengeratan ini dilakukan dalam 1 periode (1 musim
panen) . Pengeratan yang terlalu sering bisa menyebabkan batang dimasuki air dan berujung terjadi busuk batang dan busuk akar.
Pengeratan pada tanaman mangga juga harus mendapat penanganan khusus. Jangan mengerat batang terutama pada musim hujan. Pada
musim hujan upaya pengeratan ini tidak direkomendasika. Pemaksaan pengeratan dapat membuat fatal, salah salah bisa menyebabkan
terjadi busuk batang.
-Sinar Matahari.
Yang perlu harus disadari memang semua tanaman sangat memerlukan matahari, dalam mempercepat proses foto sintesisnya . Namun
perlu diingat, tidak semua tanaman suka dengan sinar matahari yang terlalu banyak. Beberapa tanaman yang memerlukan banyak sinar
matahari di antaranya sirsak, kelengkeng , mangga, dan ceri. Sedangkan tanaman yang membutuhkan sinar matahari kategori sedang yakni
belimbing dan manggis.
- Pemangkasan
Pemangkasan juga sangat perlu. Prioritas pemangkasan lebih dianjurkan pada daun daun tua. Dengan pemangkasan yang terprogram
dengan baik, maka tabulampot akan terlihat lebih cantik, menarik dan kokoh. Bila ingin tabulampot berkualitas, pemangkasan bisa dilakukan
sejak mulai bibit. Jika pemangkasan rutin dilakukan, maka tabulampot dapat dibentuk sesuai dengan selera dan juga keinginan sang pemilik.
- Penanganan hama.
Penanganan hama juga penting. Misalnya tanaman mangga, pada saat musim hujan biasanya bagian batang dan daun rentan terserang
hama seperti kutu daun, kanker daun (bercak putih pada daun), kanker batang atau busuk batang. Pengendalian hama penyakti ini bisa
ditangani secara kimia dengan insektisida dan bisa secara alami dengan biopestisida misalnya menggunakan daun mindi, daun intaran
ataupun biji sirsak. Ditambakan, daun tersebut ditumbuk halus dan dicampur dengan bawang lalu direndam dalam air kemudian disaring.
Hasilnya dipakai meyemprot pada bagian yang terserang hama. Selain itu jenis bahan pot yang berbeda juga berpengaruh pada munculnya
hama karena erat kaitannya dengan pengendalian air.
-Kebersihan kebun.
Kebersihan tambulampot sangat penting diperhatikan. Beberapa penyakit menyukai suhu udara yang lembab. Karenanya usahakan
penempatan Tambulampotnya mengikuti tata letak sebelah Timur, Utara agar Tambulampot lebih maksimal mendapat sinar matahari.
Dengan pemeliharan dan perawatan yang tepat menurut Ariana Dana, tabulampot bisa berbuah dengan cepat dan memberi hasil yang
maksimal. * Wayan Widana

Add comment April 19th, 2013
Tanaman Buah Dalam Pot
Tanaman buah dalam pot (tabulampot) kini sudah tak asing lagi bagi para pecinta tanaman. Aneka tanaman buah yang dulu hanya ditanam
di halaman yang luas, kini banyak ditanam orang di dalam pot. Namun, sepertinya tak banyak orang yang melirik tabulampot rambutan.
Kenapa?
Jujur diakui, tabulampot rambutan seringkali mogok berbuah, bahkan tak pernah berbuah sekali pun. Malah, mati sebelum berbuah.
Padahal, tanaman rambutan dalam pot sebetulnya bisa menghasilkan buah, asal kita tahu rahasianya.
Rambutan (Nephellium lappaceum) berasal dari Malaysia dan Indonesia. Kerabat dekatnya antara lain leci (N. litchi) dan kepulasan (N.
mutabile). Sentral tanaman rambutan tersebar di berbagai daerah, seperti Bogor, Subang, Bekasi, Purwakarta, Semarang, Banyumas,
Purbalingga, Purworejo, Magelang, Jember, Blitar, dan Lumajang, Sleman, Bantul serta DKI Jakarta, khususnya di Pasar Minggu.
Di negeri kita banyak varietas rambutan, entah itu varietas lokal maupun varietas unggul. Untuk varietas lokal, sebut misalnya Aceh Gundul,
Aceh Gula Batu, Aceh Gendut, Aceh Kuning, Aceh Padang Bulan, Aceh Garing, Aceh Pao Pao, Aceh Kering Manis, Simacan, Sitangkue,
Sinyonya, Brahrang, Hape, dan sebagainya. Sedangkan yang unggul, sekurang-kurangnya ada 8 varie?tas, antara lain Rapiah, Lebak
Bulus, Anta Lagi, Sibongkok, Sibatuk Ganal, Garuda, Nona, dan Binjai.
PILIH VARIETAS BINJAI
Pertanyaannya, varietas mana yang akan kita pilih untuk ditanam dalam pot? Belajar dari pengalaman, ternyata varietas Binjai yang ?cocok?
ditanam dalam pot. Alasannya, lebih cepat berbuah dibandingkan varietas lain. Apalagi jika bibitnya berasal dari okulasi, yang bisa berbuah
kurang dari setahun. Varietas Binjai juga memiliki keindahan tersendiri. Ia memiliki 4 5 cabang dan karena itu lebih rimbun. Buahnya juga
ngelotok dan manis.
Biasanya, wadah tanam tabulampot adalah pot dari tanah liat. Ukurannya tergantung kondisi bibit yang hendak ditanam. Misalnya, untuk
bibit setinggi 50 cm, bisa digunakan pot berdiameter 30 cm.
Namun, untuk tabulampot rambutan, sebaiknya gunakan wadah tanam berupa drum. Ukuran drum sebaiknya agak besar, sebab ukuran
bibitnya juga agak besar. Sebagai pedoman, gunakan bibit rambutan Binjai setinggi 60 75 cm dengan diameter drum sekitar 50 60 cm. Drum
ini harus diberi lubang-lubang kecil di bagian dasarnya, kemudian diberi ganjalan berupa batu bata atau batako, sehingga pembuangan air
penyiraman lancar. Selama ini, banyak variasi media tanam untuk tabulampot.
Misalnya campuran tanah gembur, pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 5 : 1 : 2. Ada juga campuran pupuk kandang, pasir, dan
sekam dengan perbandingan 1 : 1 : 1. Ma sih ada lagi campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 2, atau campuran
sekam dan pasir dengan perbandingan 1 : 1.
Yang perlu diketahui, tabulampot sangat sensitif terhadap media tanam yang memadat, yang mengakibatkan daun cepat mengering lalu
rontok. Oleh karena itu, disarankan menggunakan media tanam berupa pupuk kandang seluruhnya. Lebih baik lagi jika pupuk kandang tadi
diberi insektisida Furadan 3 G sebanyak 100 gram per drum. Ini untuk mencegah serangan hama.
TAHAP-TAHAP MEMASUKKAN PUPUK KANDANG KE DRUM
Pertama, masukkan pecahan batu bata ke dasar drum hingga mencapai seperempat bagian drum.
* Di atas lapisan batu bata, isikan selapis ijuk atau humus atau daun-daun kering.
* Masukkan pupuk kandang hingga mencapai 2 cm di bawah bibir drum.
* Siram hingga cukup basah.
MOGOK BERBUAH?
Keluhan sering muncul ketika tabulampot rambutan tak mau berbuah lagi. Bahkan, seumur-umur hanya berbuah sekali dan setelah itu
macet. Padahal, perawatan sudah dilakukan. Termasuk penyiraman dan pemupukan. Jika menghadapi problema seperti itu, jangan cepat-
cepat putus asa! Tanaman masih bisa direkayasa, kok.
Caranya, keluarkan tanaman dari drum, amati kondisi fisiknya, lalu pangkas sebagian daunnya. Setelah itu, tanam langsung di tanah.
Sementara itu, siapkan juga media tanam (pupuk kandang) yang baru. Bila sudah tampak tunas-tunas baru, pindahkan tanaman dari tanah
lapang ke drum. Gampang kan ?
CARA MENANAM BIBIT DALAM POT
Siram media tanam dalam polybag, lalu sobek, dan keluarkan bibit bersama tanahnya. Bila akar, daun, dan cabang tampak panjang,
sebaiknya dipangkas.
1. Gali media dalam drum membentuk lubang. Sesuaikan ukuran lubang dengan ukuran perakaran bibit rambutan.
2. Tambahkan pupuk NPK, dengan perbandingan 15 : 15 : 15, sebanyak 100 gram, lalu aduk-aduk hingga merata.
3. Masukkan bibit ke lubang dalam drum. Pelan-pelan, tekan tanah pada bagian pangkal bibit pelan-pelan.
4. Siram sampai cukup basah.
5. Untuk sementara waktu, beri tutup kantung plastik transparan dan letakkan di tempat yang teduh. Jika sudah tumbuh tunas-tunas baru,
singkirkan tutup.
TIPS PERAWATAN
Faktor perawatan kerap diabaikan. Padahal, sangat penting dan kerap jadi kunci keberhasilan penanaman tabulampot rambutan.
Perawatan apa saja yang harus kita lakukan?
1. Penyiraman
Di musim kemarau, penyiraman sangat perlu. Jika memakai air PAM, yang biasanya mengandung kaporit, sebaiknya endapkan dulu
semalam, dan baru esoknya disiramkan. Namun, usahakan benar-benar jangan sampai air siraman menggenang lebih dari 12 jam.
Genangan air bisa merangsang timbulnya penyakit busuk akar.
2.Penggemburan
Ingat, usahakan media tanam tidak memadat. Pemadatan media biasanya terjadi karena penyiraman yang berlebihan. Setelah itu, lakukan
penggemburan dengan menggunakan sekop kecil. Hati-hati, jangan sampai merusak akarnya.
3.Pemupukan
Meski media tanam menggunakan pupuk kandang, pupuk organik masih diperlukan. Sampai umur 2 tahun, setiap 4 bulan, tambahkan NPK
(15:15:15) sebanyak 25 gram per drum. Sejak umur 3 tahun dan seterusnya, setiap drum diberi 100 gram NPK (15:15:15). Caranya,
benamkan pupuk NPK sedalam 10 cm, lalu siram hingga cukup basah.
4.Pemangkasan
Pemangkasan tabulampot rambutan di samping untuk membentuk habitus (kanopi) tanaman agar tampak pendek, juga agar cabang dan
pertumbuhannya seimbang. Pemangkasan perdana dilakukan saat tanaman berumur kurang dari setahun, atau tinggi batang sekitar 75 100
cm dari permukaan drum. Cara pemangkasan adalah, untuk pemangkasan perdana, pilih 3 cabang primer. Bila panjang cabang primer
mencapai 50 cm, pangkas ujungnya hingga tumbuh cabang-cabang sekunder. Pilih hanya tiga cabang sekunder per cabang primer.
Selanjutnya, pangkas ujung cabang sekunder sampai tumbuh cabang tersier, dan pilih hanya tiga cabang tersier. Nah, dari ketiga cabang
tersier inilah akan terjadi pembungaan dan pembuahan.

Add comment April 19th, 2013
Berbagai Durian di Indonesia
Indonesia merupakan salah satu negara yang memilikivarian durian terbanyak di dunia. Varian durian Di Indonesia dapat mencapai
ratusan, dari durian yang memiliki rasa enak hingga durian yang memiliki rasa tidak enak. Indonesia seharusnya dapat menciptakan jenis
durian unggulan sendiri, tidak hanya mengembangkan bibit durian dari luar negeri. Sehingga Indonesia dapat dibuat komoditas durian
unggulan yang dapat bersaing di dunia.
Buah durian merupakan buah berkulit duri namun memiliki rasa yang sangat enak dan legit. Buah ini memiliki aroma yang sangat khas dan
menyengat. Buah legit ini banyak sekali jenisnya, di Indonesia saja terdapat bermacam-macam durian seperti durian sukun, durian merah,
durian matahari, durian otong, durian kuning emas, dan lain-lain. Sedangkan durian monthong bukanlah durian asli Indonesia.
Ada banyak sekali durian yang dibudidayakan di Indonesia diantaranya :
1. Durian petruk. Merupakan durian dari Jepara yang merupakan salah satu durian terlezat di Indonesia. Durian ini memiliki isi yang
kecil dan daging buah yang berwarna putih.
2. Durian monthong.Durian monthong merupakan salah satu durian yang paling terkenal di kalangan masyarakat. Durian yang
berasal dari Thailand ini banyak disukai orang. Durian ini memiliki rasa yang sangat enak sehingga banyak dicari. Warna daging
buahnya ada yang putih dan ada pula yang kuning. Namun durian ini lebih mudah terserang penyakit Phytophthora sp. Bila
dibanding dengan durian lainnya.
3. Durian kuning emas. Durian ini memiliki rasa yang khas,legit dan manis. Durian ini tidak seperti durian lainnya, karena durian ini
tidak meninggalkan bau setelah dimakan. Kalau durian lain tentunya akan meninggalkan bau khas durian.
4. Durian merah. Merupakan durian yang memiliki daging buah yang berbeda dari yang lainnya. Durian ini memiliki daging buah
yang merah. Rasanya pun tidak kalah lezatnya bila dibandingkan dengan durian yang lain.
Bibit durian satu dengan yang lainnya tidak sama harganya. Harga bibit durian petruk sekitar Rp15.000,00/bibit. Harga bibit durian montong
sekitar Rp25.000,00/bibit. Harga bibit durian kuning emas sekitar Rp20.000,00/ bibit. Sedangkan harga bibit durian merah sekitar
Rp20.000,00/ bibit. Harga ini untuk ukuran bibit sekitar 30-70cm.

Add comment August 31st, 2011
Tanaman Cabe dalam Pot
Tanaman cabai. Tanaman cabai adalah tanaman yang unik. Walaupun rasanya pedas, banyak orang yang suka. Kata orang indonesia
makan tidak lengkap kalau tanpa sambal. Masakan Indonesia memang tidak bisa lepas dari yang namanya cabai. Mulai dari makanan
jajanan seperti gorengan, bakso, mie ketoprak, gado-gado, rujak, sampai makanan penutup pun memakai cabai. Hal ini menunjukkan bahwa
cabai adalah salah satu komoditas yang dicari orang setiap hari. Tetapi permintaan akan cabai yang cukup besar tidak dapat terpenuhi
semuanya, karena produksi cabai kurang. Produksi cabai terkendala oleh faktor hama penyakit tanaman cabai yang sangat berpengaruh
terhadap produksi cabai. Oleh karena itu dapat dimaklumi kalau indonesia masih mengimpor cabai dalam bentuk kering maupun segar.
Harga cabai selalu fluktuatif tiap tahunnya, dan selalu naik tiap tahunnya. Harga cabai pada bulan Juni 2010 yaitu Rp 25.000, dan terus naik
naik sampai menembus harga Rp 70.000 (Januari 2011). Ini harga di daerah Malang pada tingkat petani. Apalagi didaerah lain, wah sudah
mencapai Rp 100.000 kabarnya. Akibat dari kenaikan harga cabai ini, siapakah diantara petani, pedagang, atau pasar swalyan yang paling
beruntung? Yang pasti pusing adalah ibu rumah tangga.
Menanam tanaman cabai dipot adalah salah satu alternatif yang bisa kita lakukan untuk mengatasi harga cabai. Menanam tanaman cabai di
pot tidaklah sesulit menanam cabai dilapangan. Dengan lahan yang terbatas di rumah anda, menanam cabai di pot sudah bisa dilakukan.
Selain bisa memenuhi kebutuhan dapur, bertanam cabai dalam pot juga menjadi tanaman hias di rumah anda. Apakah anda tertarik?
Silahkan ikuti terus artikel ini.
Ok, apa saja yang dibutuhkan untuk memulai? Yang dibutuhkan polybag atau pot, tanah, pupuk kandang (kompos), bibit cabai dan peralatan
pendukung (sekop).
Langkah pertama: menyiapkan benih tanaman. Benih tanaman cabai bisa anda peroleh di toko-toko pertanian atau anda pun bisa
mendapatkannya dengan harga yang lebih murah dari toko yaitu ketika membeli cabai pilih cabai yang warnanya merah tua, bentuk
sempurna, kondisinya segar, tidak cacat, dan tidak ada tanda terserang penyakit. Kemudian buka kulitnya dan ambil biji-bijinya. Setelah itu
cuci biji-biji tadi dengan air bersih dan kering angin kan. Setelah kering, biji diseleksi secara fisik berdasarkan ukuran seragam, tidak cacat,
warna kulit cerah, dan tidak keriput.
Langkah kedua: menyemai benih. Wadah menyemai benih dapat berupa kotak kayu, pot,polibag, baki plastik, atau bekas air meniral. Yang
paling penting adalah buat lubang darainase di bagian bawah wadah. Media yang digunakan pasir, tanah dan kompos dengan perbadingan
1:1:1 dan dicampur rata semua bahan. Basahi media dengan air dan tebarkan biji tanaman cabai secara merata. Atur penyebarannya
jangan terlalu rapat. Letakkan persemaian di temapt yang terlindung dari guyuran air hujan dan sinar mataharilangsung. Jaga agar kondisi
persemaian tidak sampai kering dengan melakukan penyiraman 1-2 kali/hari dengan menggunakan handsprayer. Benih akan tumbuh
setelah 3-6 hari dan bisa dipindahkan ke pot setelah umur 4-5 minggu.
Langkah ketiga: menanam bibit tanaman cabai. Pesiapkan pot dan media. Media terdiri dari tanah dan kompos dengan perbandingan 2:1.
Buat lubang tanam di pot dengan menggunakan ibu jari anda atau dengan kayu. Tanam bibit tanaman cabai di lubang yang telah dibuat dan
timbun akar tanaman dengan tanah. Dan padatkan media tanamnya sehingga bibit cukup kokoh posisinya. Setelah itu siram dengan air dan
tempatkan pot ditempat yang cukup sinar matahari.
Langkah keempat perawatan. Perawatan tanaman meliputi penyulaman pemupukan, pengendalian hama dan penyakit tanaman cabai,
pengajiran dan pewiwilan. Pada artikel ini saya tidak akan membahas tentang pengendalian hama dan penyakit, silahkan baca di hama
penyakit tanaman cabai. Penyulaman (mengganti tanaman yang mati atau tidak normal) dilakukan satu minggu setelah tanam.
Ada 2 jenis pupuk yang bisa anda gunakan yaitu pupuk organik dan pupuk buatan pabrik. Pupuk organik bersifat alamiah yang kandungan
haranya lebih kompleks (lengkap) dibandingkan pupuk kimia. Untuk tanaman cabai dipot saya menyarankan menggunakan pupuk organik,
karena pupuk organik lebih lengkap kandungan haranya sehingga anda tidak perlu repot memikirkan dosis pupuk yang dibutuhkan tanaman.
Pengajiran bertujuan agar tanaman tidak doyong. Pengajiran dilakukan pada umur 15 hari dengan cara mengikatkan tanaman cabai pada
sebatang kayu yang ditancapkan di media penanaman. Pewiwilan yaitu membuang tunas air dibawah cabang pertama dan bunga I dan II
setelah cabang pertama dan cabang selanjutnya dipelihara.
Demikian cara menanam tanaman cabai di pot. Anda pun bisa menerapkan pada tanaman sayuran atau tanaman buah dengan prinsip yang
sama dengan cara menanam tanaman cabai di pot.

Add comment August 31st, 2011
Mempercantik Rumah dengan Tanaman Anggur dalam Pot
Tanaman anggur adalah buah asli dari Eropa dan Amerika Utara. Indonesia mengenal tanaman anggur sekitar abad ke-19. Meskipun bukan
asli tanaman Indonesia, anggur dapat tumbuh dengan baik di Indonesia. Tanaman anggur tidak hanya bisa ditanam di lahan yang luas,
tanaman ini juga bisa ditanam di pot sebagai tanaman hias. Di dalam pot, tanaman anggur bisa diatur pertumbuhannya sehingga
mempunyai bentuk percabangan yang menarik. Bentuk percabangan yang menarik ini tampak lebih memikat ketika tanaman mulai berbuah.
Keunikan tanaman anggur adalah tanaman mau berbunga setelah dilakukan pemangkasan. Tanpa pemangkasan tanaman anggur tidak
akan mau berbunga dan berbuah. Sifat tanaman anggur seperti ini sangat menguntungkan bagi temen-temen yang ingin menjadikan anggur
sebagai tanaman hias dalam pot. Pengaturan waktu pemangkasan, tanaman anggur akan berbuah sepanjang tahun. Dengan adanya buah,
tentunya akan menambah pesona tanaman anggur dalam pot.
Tanaman anggur adalah tipe tanaman yang memiliki pertumbuhan merambat atau memanjat. Dengan kreativitas temen-temen tanaman
anggur bisa dibentuk sedimikian rupa sehingga tampak cantik dan unik.
Tanaman anggur dapat ditanam pada ketinggian tempat 0-300 m dari permukaan laut. Di daerah seperti ini tanaman anggur akan
mendapatkan intensitas sinar matahari sangat tinggi sesuai dengan permintaan tanaman. Tanaman anggur akan tumbuh rimbun penuh
dengan ranting dan daun tanpa buah jika ditanam ditempat yang terlindung dari sinar matahari.
Cara menanam Tanaman Anggur dalam Pot
Memilih Bibit

Memilih bibit adalah faktor kunci keberhasilan budidaya tanaman anggur. Kriteria bibit yang bagus:
1. Berasal dari indukan yang memiliki karateristik unggul, bisa temen-temen tanyakan pada penjual bibit
2. Posisi batang tegak
3. Besar batang kira-kira sebesar pensil atau berdiamter 1 cm sampai 1,5 cm.
4. Minimal memiliki dua lembar daun dewasa yang lebar dan normal (minimal 5 lembar daun) , sehingga tidak mengalami gangguan dalam
berfotosintesis
5. Jika bibit berasl dari cangkok, pilih bibit yang memiliki perakaran yang sudah tua, warnya cokelat dan panjang. Jika terlalu banyak cabang
lebih baik dikurangi, terutama cabang yang melengkung,karena cabang-cabang yang melengkung sulit pengaturannya.
Ajir dan Pergola

Pada saat ditanam tanaman anggur membutuhkan ajir untuk penyangga batangnya. Ajir bisa dibuat dari bilah bambu atau kayu dengan
panjang 2-3.5 meter. Untuk selanjutnya tanaman bisa dirambatkan ke pergola. Pergola bisa terbuat dari kayu, bambu, atau besi beton.
Diatas pergola juga dilengkapi dengan para-para dari anyaman bambu, atau kawat.
Menyiapkan Pot
Pot untuk menanam anggur bisa terbuat dari kayu, pot plastik atau ember, serta drum atau kaleng bekas cat. Minimal ukuran ideal pot
adalah berdiameter 30 cm dan tinggi 40 cm. Pot yang digunakan dilubangi dibagian bawahnya untuk membuang kelebihan air dan
mencegah tanaman terendam air.
Persiapan Media Tanam

Tanaman anggur tumbuh baik di tanah yang gembur, subur, mengandung banyak unsur hara, porous dan memiliki ph netral.untuk lebih
mudahnya kita siapkan tanah,pasir dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1:2. Semua bahan dicampur merata dan dimasukkan di pot.
Penanaman

Cara penanamannya adalah dengan merobek plastik penyapihan bibit anggur secara hati-hati, jangan sampai media tanamanya pecah dan
akarnya rusak.Selanjutnya bibit anggur diletakkan ditengah media tanam yang telah dibuat lubang tanam dengan ukuran sama dengan
ukuran media bibit. Setelah dilakukan penanaman, tanaman disiram dan disimpan ditemapt yang sejuk dan tidak terkena sinar matahari
langsung. Setelah tanaman anggur tumbuh normal dan sehat (2-4 minggu), tanaman anggur dipindahkan ketempat yang mendapat matahari
secara langsung.
Penyiraman

Pada fase awal pertumbuhan, tanaman membutuhkan air dalam jumlah cukup banyak. Tanaman anggur disiram rutin 2 kali sehari. Setelah
berumur 2 bulan, frekuensi penyiraman dikurangi menjadi 2 hari sekali.
Pemupukan

Dalam media tumbuh yang terbatas, kandung hara media tidak akan mencukupi kebutuhana tanaman. Sehingga perlu dilakukan
pemupukan dengan dosis sebagai berikut:
No Umur Tanaman Jenis Pupuk Dosis Interval Pemberian
1 10 Hari-3 Bulan NPK 15-15-15 10 gr/pot 10 Hari Sekali
2 3-6 Bulan NPK 15-15-15 20-30 gr/pot 15 Hari Sekali
3 6-12 Bulan NPK 15-15-15 30-50 gr/pot 30 Hari Sekali
4 16 Bulan Pupuk Kandang 2-3 kg/pot
5 20 Bulan Urea 150 gr/pot
6 2 Tahun KCl 100 gr/pot
Pemangkasan
Tujuan pemangkasan adalah untuk memperoleh bentuk dasar tanaman yang kokoh, rapi dan menghasilkan buah. Ada dua jenis
pemangkasan, yaitu pemangkasan bentuk dan pemangkasan produksi.pemangkasan bentuk dimulai ketika tanaman anggur berumur 7-10
bulan. Pemangkasan pertama dilakukan ketika batang tanaman mencapai 75 cm. Batang dipangkas 50-60 cm dari permukaan media
tanam. Dari sini nanti mengahasilkan cabang primer. Selang 1-1.5 bulan, dilakukan pemangkasan cabang primer dengan menyisakan 2-4
cabang sehat. Selajutnya dilakukan pemangkasan dengan selang 1-1.5 bulan sampai menghasilkan cabang tersier.
Pemangkasan produksi dilakukan setelah tanaman berumur lebih dari satu tahun. Ranting-ranting atau daun yang tumbuh dari di cabang
primer dan sekunder dipangkas dengan menyisakan cabang terpilih yang berbentuk runcing.Pemangkasan produksi umumnya dilakukan
pada maret-april dan diulangi lagi pada bulan juli-agustus. Dari pemangkasan ini akan dihasilkan tunas-tunas baru yang akan muncul bunga
dan buah.

Add comment August 31st, 2011
Jeruk Keprok Borneo Prima asal Kutai Timur: Hampir punah?
Jeruk keprok borneo prima merupakan salah satu varietas jeruk keprok yang ada di Indonesia. Jeruk keprok borneo prima merupakan buah-
buahan endemik yang hanya terdapat di Kutai Timur, Kalimantan Timur. Keunikan jeruk ini adalah warnanya yang kuning, tekstur daging
buahnya yang empuk, dan rasanya yang sedikit lebih asam menimbulkan kesegaran yang lebih menggigit dibandingkan jeruk siam atau
jenis jeruk lainnya. Selain itu jeruk keprok borneo prima ketika dikupas akan mengeluarkan aroma yang sangat wangi. Karena keutamaan itu
maka tidak heran jika banyak orang menggemari jenis jeruk endemik Kalimantan Timur ini.
Batang jeruk ini memiliki tinggi 2 meter hingga 8 meter, memiliki ranting dan cabang yang banyak, daunnya tumbuh membentuk sayap
disetiap cabang dan rantinya. Bentuk daunnya elips dan kecil-kecil. Tumbuhan jeruk keprok ini akan tumbuh subur jika mendapatkan cahaya
matahari yang cukup.
Proses pembibitannya yang susah membuat para petani lebih tertarik untuk membudidayakan jeruk siam. Selain itu, jeruk siam juga dapat
lebih cepat di panen dan buahnya lebih banyak. Luas lahan pertanian untuk jeruk keprok borneo prima sangatlah sedikit, maka tidak heran
jika saat ini jeruk ini sudah sangat jarang sekali ditemukan. Kalau pun ada jumlahnya akan sangat terbatas.
Padahal permintaan konsumen akan jeruk keprok ini cukup tinggi. Oleh sebab itu sebagai penggantinya, dilakukanlah impor untuk produk
jeruk keprok mandarin dari Cina, walaupun rasanya tidak sesegar jeruk keprok borneo prima ini.
Jika dibiarkan dalam waktu lama tentu jeruk ini akan menjadi tumbuhan punah. Untuk menanggulangi agar jeruk ini tidak menjadi tumbuhan
punah, Dinas Pertanian setempat telah melakukan upaya berupa pembibitan jeruk ini secara intensif dengan menggunakan teknologi
pembibitan yang sudah baik, salah satunya melalui kultur jaringan. Selain itu Dinas pertanian juga telah melakukan penyuluhan dan
pelatihan tentang pembudidayaan dan perawat jeruk yang hampir punah ini.
Berkat usaha dari Dinas Pertanian setempat, saat ini sudah banyak petani yang menanam jenis jeruk ini di lahan yang mereka meliki.

Add comment August 31st, 2011
Tanaman Buah Sekaligus Tanaman Hias
Tanaman hias banyak kita jumpai di halaman-halaman rumah. Tanaman hias ini terdiri dari berbagai jenis bunga dan tanaman unik lainnya.
Tanaman hias banyak digunakan untuk mempercantik halaman. Halaman akan tampak sangat cantik ketika tanaman hias seperti mawar,
melati, anggrek dan tanaman bunga lainnya sedang berbunga. Apalagi apabila berbunganya bersama-sama, halaman akan terlihat
berwarna warni.
Tanaman buah sekarang ini juga ada yang digunakan sebagai tanaman hias. Tanaman buah sekaligus tanaman hias ini lebih multi fungsi.
Selain buahnya dapat diambil pohonnya juga dapat dinikmati. Contoh dari tanaman buah sekaligus tanaman obat ini adalah tanaman tomat,
anggur, dan buah naga. Tanaman tomat memiliki daun yang cantik dan ukurannya tidak terlalu besar. Sedangkan tanaman anggur
merupakan tanaman merambat yang dapat kita bentuk dengan memberinya rambatan. Tanaman buah naga sendiri memiliki bentuk yang
sangat unik hampir seperti kaktus karena tidak memiliki daun.
Tanaman buah sekaligus tanaman hias ini mulai banyak dilakukan oleh masyarakat Indonesia. Karena memang lebih bagus apabila
tanaman ini sedang berbuah. Buahnya juga dapat menambah keberagaman warna di halaman. Buah dapat digunakan sebagai hiasan
halaman sebelum diambil. Apabila pemilik menginginkannya, ia dapat memetiknya sendiri. Hal ini akan sangat mengasyikkan apalagi kalau
dilakukan bersama keluarga.
Selain tanaman buah yang digunakan sebagai tanaman hias, banyak juga yang menggunakan tanaman obat sebagai tanaman hias.
Tanaman obat ini dipilih yang pohonnya tidak terlalu besar dan kelihatan cantik. Contoh tanaman obat yang digunakan sebagai tanaman
hias adalah tanaman makutadewa dan tanaman jahe. Tanaman makutadewa tidak terlalu mesar dan makutadewa sendiri berrwarna merah
cerah sehingga dapat dijadikan tanaman hias. Sedangkan tanaman jahe memiliki daun seperti rumput namun akan terlihat cantik kalau
daunnya telah banyak.
Tanaman hias tidak hanya terdiri dari tanaman yang memiliki bunga yang indah saja. Tanaman buah dan tanaman obat pun dapat
digunakan untuk mempercantik taman dan halaman. Keberaganam tanaman yang terdapat di taman atau halaman juga akan menambah
keindahan.