Anda di halaman 1dari 18

COAL BED METHANE (CBM)

A. Pendahuluan
CBM adalah gas metana (gas alam) yang dihasilkan selama proses
pembatubaraan dan terperangkap dalam batubara. CBM dikenal juga sebagai sweet
gas, karena sedikitnya kandungan sulfur (dalam bentuk hidrogen sulfida). Gas
metana ini terperangkap dalam batubara itu sendiri dan juga air yang ada didalam
ruang pori-porinya. Porositas matriks umumnya mengacu pada ukuran cleat (retakan
sepanjang batubara), dan bukan porositas batubara tersebut. Porositas ini umumnya
sangat rendah jika dibandingkan cekungan tradisional (kurang dari 3%). Sumur-sumur
CBM pada fase awal akan memproduksi air untuk beberapa bulan dan kemudian
sejalan dengan penurunan produksi air, produksi gas metana akan meningkat karena
suatu proses dewatering dapat menurunkan tekanan pada batubara dan akan melepas
gas metana tersebut.

Gambar 1. Sketsa ringkas bagaimana gas-gas itu berada
Coalbed Methane (CBM) adalah salah satu gas bumi yang berdasarkan proses
pembentukannya dikategorikan sebagai unconventional, dibandingkan dengan
pembentukan gas hidrokarbon yang lain. Tidak seperti gas alam banyak dari reservoir
konvensional, gas metan berisi sangat sedikit hidrokarbon yang lebih berat seperti
propana atau butana, dan tidak ada gas alam kondensat. Sering berisi sampai beberapa
persen karbon dioksida.



B. Cara Terbentuknya Coal Bed Methane (CBM)
Batubara adalah batuan yang kaya karbon berasal dari bahan tumbuhan
(gambut) yang terakumulasi di rawa-rawa dan kemudian terkubur bersamaan dengan
terjadinya proses-proses geologi yang terjadi. Dengan meningkatnya kedalaman
penguburan, bahan tanaman mengalami pembatubaraan dengan kompaksi /
pemampatan, melepaskan zat fluida (air, karbon dioksida, hidrokarbon ringan,
termasuk metana) karena mulai berubah menjadi batubara. Dengan pembatubaraan
dengan pendekatan yang sedang berlangsung, batubara menjadi semakin diperkaya
dengan karbon dan terus mengusir zat terbang. Pembentukan metana dan hidrokarbon
lain adalah hasil dari pematangan termal pada bara, dan mulai di sekitar sub-
bituminous A untuk tahap tinggi mengandung bitumen peringkat C, dengan
jumlah metan yang dihasilkan meningkat secara signifikan.

Gambar 2. Tahapan pembatubaraan
Batubara dangkal memiliki peringkat rendah dan mungkin belum
menghasilkan metana dalam jumlah besar. Lebih dalam bara ini terkubur, maka akan
mengalami tingkat pematangan yang lebih besar. Sehingga pembatubaraan tinggi
akan menghasilkan kuantitas lebih banyak metan daripada batubara dangkal.
Mengenai pembentukan CBM, maka berdasarkan riset geosains organik
dengan menggunakan isotop stabil karbon bernomor masa 13, dapat diketahui bahwa
terdapat 2 jenis pola pembentukan.
Sebagian besar CBM adalah gas yang terbentuk ketika terjadi perubahan kimia
pada batubara akibat pengaruh panas, yang berlangsung di kedalaman tanah. Ini
disebut dengan proses thermogenesis. Thermogenic gas terbentuk secara alami
melalui proses pembatubaraan (coalification process) yang merubah humic organic
material menjadi batubara. Gas tersebut termasuk metana, CO
2
, dan bisa juga etana
dan propane. Sedangkan untuk CBM pada lapisan brown coal (lignit) yang terdapat di
kedalaman kurang dari 200 m, gas metana terbentuk oleh aktivitas mikroorganisme
yang berada di lingkungan anaerob. Ini disebut dengan proses biogenesis. Sedangkan
biogenic gas sekunder terbentuk pada masa geologi saat ini melalui mikroorganisme
anaerobic yang terbawa dalam system air bawah tanah yang aktif setelah proses
pembatubaraan selesai. Baik thermogenic maupun biogenic metana secara fisik
diadsorpsi sebagai lapisan monomolecular pada lapisan permukaan dari pori-pori di
dalam matrix batubara. Baik yang terbentuk secara thermogenesis maupun biogenesis,
gas yang terperangkap dalam lapisan batubara disebut dengan CBM.

Gambar 3. Proses Pembentukan CBM
Kuantitas CBM berkaitan erat dengan peringkat batubara, yang makin
bertambah kuantitasnya dari gambut hingga medium volatile bituminous, lalu
berkurang hingga antrasit. Tentu saja kuantitas gas akan semakin banyak jika lapisan
batubaranya semakin tebal.
Terkait potensi CBM ini, ada 2 hal yang menarik untuk diperhatikan:
Pertama, jika ada reservoir conventional gas (sandstone) dan reservoir CBM (coal)
pada kedalaman, tekanan, dan volume batuan yang sama, maka volume CBM bisa
mencapai 3 6 kali lebih banyak dari conventional gas. Dengan kata lain, CBM
menarik secara kuantitas. Kedua, prinsip terkandungnya CBM adalah adsorption pada
coal matrix, sehingga dari segi eksplorasi faktor keberhasilannya tinggi, karena CBM
bisa terdapat pada antiklin maupun sinklin. Secara mudahnya dapat dikatakan bahwa
ada batubara ada CBM.
Gas ini terbentuk secara alamiah bersamaan dengan proses pembentukkan
batu bara (coalification) dan peatifikasi (peatification). Dengan demikian reservoir
CBM memiliki batubara sebagai source rock sekaligus reservoir rocks. Gas yang
terbentuk ini sebagian besar terabsorpsi pada permukaan dari mikropori matrik
batubara sedangkan sisanya berada di rekahan lapisan batubara dan atau pada
macropores , sebagai gas bebas.
Reservoir CBM juga memiliki ukuran pori-pori yang lebih kecil, yaitu
berkisar antara 1 micrometer hingga 1 milimeter. Gas methana yang berada di dalam
rservoir ini juga tersimpan tidak seperti gas alam pada umumnya, melainkan
terabsorpsi pada permukaan dalam dari micropori matrik batubara. Oleh karena itu ,
aliran gas yang terjadi di dalam matrik batu bara merupakan aliran secara divusi dan
berupa aliran darcy di bagian rekahannya.
Reservoir CBM merupakan reservoir dengan dual porosity, yaitu rekahan
(fracture) dan matrik. Rekahan tersebut dapat dibagi menjadi dua jenis yaitu face
cleats dan butt cleats. Face cleats diartikan sebagai rekahan yang panjang dan
berkesinambungan sepanjang batu bara. Sedangkan Butt cleats adalah rekahan yang
tidak berkelanjutan karena diputus oleh oleh Face cleats. Pada matrik barubara
terdapat pori-pori yang sangat kecil, sehingga disebut micropori yang berukuran satu
mickrometer sampai satu milimeter. Methana yang terbentuk saat peatification dan
coalification sebagian besar akan teradsorpsi pada permukaan dari micropori ini.
Sejak kondisi awal pembentukan, rekahan batubara dijenuhi oleh air dan
sedikt methana . Sehingga pada umumnya untuk menurunkan tekanan reservoir,
biasanya dilakukan dengan memproduksi air atau biasanya disebut dengan dewatering
process secara besar- besaran. Inilah yang biasanya yang harus dipertimbangkan pada
saat produksi methana akan dilakukan.
Untuk memproduksi methana pada reservoir CBM, tekanan reservoir harus
diturunkan hingga mencapai tekanan deabsorpsi, dimana pada tekanan ini methana
mulai lepas darp permukaan dalam micropori batubara. Pada tekanan tersebut, gas
akan mengalir sedikit demi sedikit secara difusi pada matrik batubara hingga gas
mencapai rekahan. Proses ini berdasarkan hukum Flicks yang menerangkan bahwa
pergerakan gas tersebut terjadi akibat perbedaan gradient konsentrasi. Setelah
mencapai rekahan, maka aliran gas hingga libang bor mengikuti hukum darcy.
C. Mekanisme Penyimpanan
Mekanisme penyimpanan dari Coalbed Methane terdiri dari 2 (dua) mekanisme pada
batubara, yaitu sedikit free gas dan dominan adsorpsi. Mekanisme adsorpsi terjadi
pada tekanan tertentu sehingga gas akan mendekat dan bersentuhan pada bidang
permukaan matriks batubara. Semakin kecil diameter pori dari batubara maka akan
mengakibatkan semakin besarnya bidang permukaan matriks sehingga jumlah gas
yang dapat mengalami mekanisme adsorpsi semakin banyak. Hal tersebut
mengakibatkan mekanisme penyimpanan gas pada Coalbed Methane akan lebih besar
dibandingkan reservoir konvensional. Sebagai ilustrasi metematis, dari sebuah pori
matriks dengan volume sebesar 1 cm3 akan menghasilkan 6 cm
2
bidang permukaan,
sedangkan untuk ukuran pori yang 4 (empat) kali lebih kecil akan menghasilkan 12
cm
2
, begitu seterusnya.

Gambar 1. Pengaruh Porositas terhadap Bidang Permukaan

Batubara memiliki porositas yang kecil, dan semakin kecil pori matriks pada
batubara menyebabkan bidang permukaan matriks batubara menjadi lebih besar
sehingga semakin banyak adsorpsi gas yang terjadi. Pada batubara, gas yang
terbentuk dominan berasal dari proses adsorpsi yang memiliki kapasitas cukup besar
sehingga Coalbed Methane akan lebih banyak terbentuk pada reservoir batubara
dibandingkan dengan gas pada reservoir konvensional yang hanya tersimpan pada
fractures/cleats untuk satu skala reservoir yang sama.

D. Karakteristrik Reservoir
CBM berkembang pada lingkungan dengan tekanan rendah pada cleat system dengan
mekanisme penyimpanan adsorption. Hal tersebut terjadi karena kandungan air akan
menahan gas metana yang teradsorpsi pada matriks batubara. Berbeda dengan Gas
Bumi konvensional dimana sebagian besar kandungan gas berada di pori sand, pada
batubara kandungan gas sebagian besar berada di struktur molekul batubara (matriks)
dan hanya sebagian kecil saja berada pada pori. Lebih lanjut tentang perbedaan
karakteristik CBM dengan Gas Bumi konvensional dapat terlihat pada table di bawah
ini.

Tabel 1. Perbedaan karakteristik CBM dengan Gas Bumi konvensional

E. Produksi Coal Bed Methane (CBM) dan Teknologi Pemboran
Untuk memproduksi CBM, lapisan batubara harus terairi dengan baik sampai
pada titik dimana gas terdapat pada permukaan batubara. Gas tersebut akan teraliri
melalui matriks dan pori, dan keluar melalui rekahan atau bukaan yang terdapat pada
sumur (gambar 4).

Gambar 4. Kaitan antara lapisan batubara, air dan sumur CBM
Lapisan batubara dapat menjadi batuan sumber dan reservoir, karena itu CBM diproduksi
secara insitu, tersimpan melalui permukaan rekahan, mesopore, dan mikropore (gambar 5).
Permukaan tersebut menarik molekul gas, sehingga tersimpan menjadi dekat. Gas tersebut
tersimpan pada rekahan dan sistem pori pada batubara sampai pada saat air merubah tekanan
pada reservoir. Gas kemudian keluar melalui matriks batubara dan mengalir melalui rekahan
sampai pada sumur. Gas tersebut sering kali terjebak pada rekahan-rekahan.


Kaitan antara porositas mikro, meso dan makro.

Pada metode produksi CBM secara konvensional, produksi yang ekonomis
hanya dapat dilakukan pada lapisan batubara dengan permeabilitas yang baik.
Tapi dengan kemajuan teknik pengontrolan arah pada pengeboran, arah lubang bor
dari permukaan dapat ditentukan dengan bebas, sehingga pengeboran memanjang
dalam suatu lapisan batubara dapat dilakukan. Seperti ditunjukkan oleh gambar di
bawah, produksi gas dapat ditingkatkan volumenya melalui satu lubang bor dengan
menggunakan teknik ini.

Gambar 5. Teknik produksi CBM
Teknik ini juga memungkinkan produksi gas secara ekonomis pada suatu
lokasi yang selama ini tidak dapat diusahakan, terkait permeabilitas lapisan
batubaranya yang jelek. Sebagai contoh adalah apa yang dilakukan di Australia dan
beberapa negara lain, dimana produksi gas yang efisien dilakukan dengan sistem
produksi yang mengkombinasikan sumur vertikal dan horizontal, seperti terlihat pada
gambar di bawah.
Beberapa karakteristik batubara yang cocok untuk CBM adalah sebagai berikut:
Kandungan gas yang tinggi: 15 m3 30 m3 per ton
Permeabilitas yang bagus: 30 mD 50 mD
Dangkal: Coal seams < 1.000 m (3.300 ft). Tekanan pada kedalaman yang lebih
dalam, pada umumnya terlalu tinggi untuk mengalirkan gas bahkan ketika coal
seamsnya sudah selesai dewatering. Hal ini terjadi karena tekanan tinggi
menyebabkan berkurangnya permeabilitas batubara
Jenis batubara: Umumnya proyek CBM memproduksi gas dari Bituminous coals,
akan tetapi bisa juga gas yang dihasilkan dari Anthractie.



Gambar 6. Produksi CBM dengan sumur kombinasi
Teknik pengontrolan arah bor
Teknik pengeboran yang menggunakan down hole motor (pada mekanisme
ini, hanya bit yang terpasang di ujung down hole motor saja yang berputar, melalui
kerja fluida bertekanan yang dikirim dari permukaan) dan bukan mesin bor rotary
(pada mekanisme ini, perputaran bit disebabkan oleh perputaran batang bor atau rod)
yang selama ini lazim digunakan, untuk melakukan pengeboran sumur horizontal dll
dari permukaan. Pada teknik ini, alat yang disebut MWD (Measurement While
Drilling) terpasang di bagian belakang down hole motor, berfungsi untuk memonitor
arah lubang bor dan melakukan koreksi arah sambil terus mengebor.

Gambar 7. Pengontrolan arah bor

Mengangkat CBM ke Permukaan
CBM diproduksi dengan cara terlebih dahulu merekayasa batubara (sebagai
reservoir) agar didapatkan cukup ruang sebagai jalan keluar gasnya. Proses rekayasa diawali
dengan memproduksi air (dewatering) agar terjadi perubahan kesetimbangan mekanika.
Setelah tekanan turun, gas batubara akan keluar dari matriks batubaranya.
Gas metana kemudian akan mengalir melalui rekahan batubara (cleat) dan akhirnya
keluar menuju lobang sumur. Puncak produksi CBM bervariasi antara 2 sampai 7 tahun.
Sedangkan periode penurunan produksi (decline) lebih lambat dari gas alam konvensional.
Setelah diputuskan tempat yang potensial untuk dilakukan pemboran CBM berdasarkan
pertimbangan ahli geologi dan geofisika, maka pemboran sumur CBM dilakukan. Inti dari
pemboran sendiri adalah membuat sambungan berdasarkan perbedaan tekanan antara lapisan
batubara yang mengandung CBM dengan permukaan, sehingga gas dapat mengalir.
Pemboran sumur CBM harus mempertimbangkan kekuatan batubara yang cukup lemah
dibandingkan batuan lain.
Sebelum produksi CBM dapat dilakukan, dewatering harus dilakukan terlebih dahulu
(Gambar 9). Dewatering merupakan proses mengurangi ketinggian air dalam lapisan
batubara, hingga ketinggian air ini tidak lebih tinggi dari lapisan batubara terbawah yang
ingin diproduksi (dimungkinkan lebih dari satu lapisan batubara yang ingin diproduksi).
Fungsi utama dari dewatering adalah menginisiasi terjadinya desorbsi dari micropores yang
ada, yang terjadi apabila tekanan akibat ketinggian air berkurang. Proses ini dilakukan
dengan menggunakan pompa tertentu, misalnya pompa angguk, dimana sumur CBM yang
dangkal biasanya tidak dapat mengangkat air secara optimal karena kurangnya tekanan
bawah permukaan. Pada Gambar 5 terlihat bahwa dewatering dilakukan dengan pompa, dan
air melewati pipa kecil bernama tubing, sementara CBM akan melewati anulus, yaitu ruang
kosong diantara formasi (atau pipa selubung) dan tubing. Gas secara umum tidak akan masuk
melalui tubing, karena terhalang oleh kolom hidrostatik air setinggi tubing.
Selain proses dewatering, terdapat juga proses yang dinamakan komplesi, yaitu untuk
melengkapi sumur dengan peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan produksi. Problem
utama dalam komplesi CBM adalah permeabilitas (ukuran kemudahan untuk mengalir)
batubara yang sangat kecil, yaitu 0.1-1 md. Selain itu, seringkali terakumulasi kepingan-
kepingan kecil batubara (coal fines) yang dapat menghambat produksi CBM. Untuk
mengatasi hambatan tersebut, secara umum dilakukan dua jenis komplesi dalam produksi
CBM. Jenis pertama adalah open hole completions dan jenis kedua adalah cased hole
completions. Masing-masing tipe komplesi memiliki pertimbangannya sendiri, dan memiliki
kekurangan dan kelebihan masing-masing.










PROSES DEWATERING, OPEN HOLE COMPLETION
Komplesi open hole memiliki artian komplesi dilakukan tanpa adanya casing (pipa
selubung) di sekitar lapisan batubara yang ingin diproduksi, sehingga gas CBM langsung
masuk ke dalam lubang bor. Secara umum ada tiga keunggulan komplesi jenis ini, yaitu :
1. Tidak ada casing yang ditinggalkan yang dapat menghalangi penambangan batubara
apabila dilakukan setelahnya.
2. Penyemenan casing seperti pada Gambar 9, tidak merusak permukaan lapisan batubara.
3. CBM dapat masuk tanpa halangan apapun.
Sejalan dengan perkembangan, maka juga dilakukan multi-zone open hole completion,
yaitu komplesi open hole yang dilakukan pada beberapa lapisan batubara sekaligus.
Meskipun cukup murah, dan juga memiliki laju alir yang besar, komplesi ini memiliki
beberapa kekurangan, yaitu:
1. Batubara akan memproduksi kepingan kecil-kecil dan terakumulasi sepanjang waktu
tertentu dan apabila tidak dibersihkan akan mengurangi produksi CBM.
2. Hanya dapat dilakukan apabila lapisan-lapisan batubara cukup berdekatan letaknya (untuk
multi zone open hole).
3. Banyaknya lapisan batubara yang terhubung akan menyulitkan apabila lapisan yang lebih
diatas memiliki tekanan yang justru lebih besar daripada di bawah, sehingga akan terjadi
back flow yang merugikan karena dapat mematikan lapisan yang tekanannya lebih kecil,
dan akan mengurangi produksi total dari sumur.
Dalam komplesi open hole juga sering dilakukan cavity completion, yaitu proses
meruntuhkan sebagian lapisan batubara sehingga tercipta gerowong yang memperlancar
produksi CBM. Peruntuhan yang dimaksud adalah peledakan terkontrol, yang dilakukan
dengan proses penurunan tekanan secara tiba-tiba selama jangka waktu tertentu. Berdasarkan
pengalaman perusahaan Amoco di cekungan San Juan yang terletak di Colorado, AS,
peningkatan dari 22 MCFD (Metric Cubic Feet per Day)menggunakan open hole completion
biasa menjadi 108 MCFD dengan cavity completion, atau sekitar lima kali dari semula.
Namun perlu diingat bahwa teknik ini hanya dapat dilakukan dengan kondisi lapisan batubara
yang tebal dan memiliki kelebihan tekanan dibandingkan keadaan normal.
Komplesi jenis kedua adalah cased hole completions, dimana seluruh lapisan
termasuk lapisan batubara dilapisi dengan casing (Gambar 10). Casing merupakan pipa
pelindung yang direkatkan pada batuan dengan menggunakan semen. Komplesi ini sering
dilakukan pada sumur yang memiliki beberapa lapisan batubara yang ingin diproduksi
batubaranya sehingga CBM dari lapisan-lapisan yang berbeda dapat diproduksi baik
bergantian maupun bersamaan sesuai keinginan. Setelah dicasing dan dilakukan penyemenan,
maka dilakukan perforasi untuk membuka jalur masuk CBM ke lubang sumur. Perforasi
merupakan proses menembak casing hingga berlubang.

































GAMBAR 10
KOMPLESI CASED HOLE PADA SUMUR GOB

Pada komplesi cased hole sering juga dilakukan hydraulic fracturing, yaitu
merekahkan lapisan batuan batubara, dengan tujuan mempermudah CBM untuk mengalir.
Prosesnya adalah dengan penyuntikan fluida perekah dengan tekanan tinggi sehingga batuan
rekah, dan selanjutnya diganjal dengan suatu bahan tertentu (proppant) sehingga rekahan
tidak tertutup kembali. Secara umum, cased hole tidak perlu dilakukan fracturing, hanya
perforasi saja, apabila CBM cukup mudah untuk mengalir. Namun demikian, baik perforasi
maupun fracturing dapat menimbulkan kerusakan bagi lapisan batubara.
Selain dua jenis komplesi diatas, terdapat pula perkembangan lain dalam pengambilan
CBM, misalnya adalah sumur gob dan pemboran horizontal di (Gambar 11). Sumur gob
adalah pengambilan gas metana setelah pengambilan CBM menyebabkan pilar batubara
runtuh, dan ruang kosongnya akan diisi oleh metana, dimana biasanya kandungan metannya
lebih rendah.
Pemboran horizontal merupakan suatu cara pemboran dimana lapisan batubara
ditembus dengan cara sejajar lapisan tersebut dimana dengan cara ini luas permukaan
batubara yang terekspos oleh lubang sumur akan lebih besar, sehingga CBM pun akan lebih
banyak mengalir ke dalam sumur. Selain pemboran horizontal, juga terdapat ERD (Extended
Reach Drilling) dimana dengan teknologi ini, satu lubang bor akan dapat menguras lebih
banyak CBM dari lapisan batubara yang ditargetkan.



















GAMBAR 11
FRACTURE, PEMBORAN HORIZONTAL, DAN SUMUR GOB











Study kasus CBM


Sanga Sanga Production Sharing Contract (PSC) di Kalimantan Timur telah,
sejak tahun 1970-an, telah dikenal sebagai penghasil gas konvensional sangat besar,
menghasilkan sekitar 15 TCF gas setara dengan saat ini. VICO, yang memiliki Sanga
Sanga Konvensional Gas PSC, CBM dijamin PSC yang mencakup area yang sama
dengan PSC konvensional pada bulan November 2009.
Sanga Sanga Block saat ini dibagi menjadi tiga wilayah operasional - Utara,
Tengah dan Selatan. Ada tiga bidang yang terletak di bagian selatan dari Sanga
Sanga-wilayah Kontrak Production Sharing, yaitu Mutiara, Beras dan Pamaguan.
Mutiara, yang merupakan terbesar dari tiga bidang, terletak di selatan Sungai
Mahakam dan barat dari kota kecil Handil. Beras Field, yang memegang cadangan
minyak terbesar VICO ini, terletak di bagian selatan dari Mutiara Field. Pamaguan
Field, yang adalah yang pertama dari tiga bidang yang harus ditemukan, terletak di
utara Mutiara Lapangan di tepi Sungai Dondang. Lapamgam Mutiara adalah daerah
pertama yang ditargetkan untuk pembangunan itu ditunjukkan untuk memiliki potensi
yang baik, baik secara teknis dan infrastruktur, dalam program CBM penilaian.
Sampai saat ini, enam belas sumur CBM baru telah dibor di daerah VICO.
Selain itu, dua sumur ex-konvensional telah dikonversi menjadi sumur CBM pada
2010. Dari delapan belas sumur, ada enam belas sumur pada periode dewatering,
sementara sembilan sumur telah menghasilkan gas selama periode ini. Rencana
berada di tempat untuk lebih lanjut pengeboran pada tahun 2014.
Komitmen Perseroan untuk mewujudkan program pemerintah untuk
meluncurkan gas CBM untuk listrik adalah - terwujud pada April 2013 ketika VICO
Indonesia disampaikan produksi gas dari sumur CBM ke PLN Fasilitas Pembangkit di
Mutiara. Ini adalah pertama kalinya di Indonesia bahwa setiap fasilitas CBM telah
diproduksi dan dijual gas dan merupakan tonggak utama dalam eksplorasi potensi
CBM.
Dalam operasi tahun berjalan VICO dengan bangga menunjukkan
pemanfaatan rig modern dengan teknologi paling maju di dunia untuk mengeksplorasi
Coal Bed Methane di Mutiara Field. Memiliki bentuk yang lebih kecil dan ukuran dari
rig tradisional. Rig khusus juga sangat padat, modular, ringan, dan sangat mobile.
Teknologi ini sangat otomatis membuat operasi lebih aman dan lebih efisien dan
ramah lingkungan

F. Dampak lingkungan akibat penambangan CBM (Gas metan batubara)
Setiap kegiatan pemanfaatan bumi, bahkan hanya untuk rumah tinggal selalu
memiliki dampak. Untuk memanfaatkan CBM pun juga tidak lepas dari dampak itu.
Yang paling sering menjadi tantangan pemeliharaan lingkungan antara lain
banyaknya air yg terproduksi, serta bagaimana dengan metana ini.
Batubara terbentuk didaerah rawa yang berupa air tawar. Demikian juga air
yang terperangkap ini juga berupa air tawar yang tentu saja akan bercampur dengan
garam-garaman. Dengan demikian diperkirakan air yang terproduksi berupa air yang
memiliki salinitas rendah dibanding air laut.
Beberapa metode digunakan untuk membuang air sumur; yang paling umum
adalah untuk mengembalikan dengan menginjeksikan air ke dalam formasi batuan
bawah permukaan. Pendekatan lain adalah untuk membangun kolam penampungan,
atau infiltrasi, kolam. Di daerah dingin, air ini tentu saja akan beku di musim dingin
dan garam akan dipisahkan, sehingga air kemudian dapat dibuang. Sebagian besar air
tawar diekstrak dapat digunakan untuk irigasi tanaman atau lahan pertanian. Para
ilmuwan terus melakukan penelitian pada metode yang ramah lingkungan baik untuk
membuang atau menggunakan kembali air diekstraksi.

G. Kegunaan Dari Coal Bed Methane (CBM)
Saat ini gas-gas CBM masih diperlakukan seperti gas konvensional dalam
pemanfaatannya. Bahkan bentuk kontrak pengusahaan CBM ini masih meniru dan
mengacu pada kontrak gas konvensional (sistem bagi hasil PSC) dengan sedikit
modifikasi.

Gambar 8. Pengusahaan CBM saat ini.
Tentusaja gas ini dapat dipakai untuk kebutuhan gas pada umumnya. Bahkan
dapat juga dipakai sebagai feedgas (gas masukan bahan dasar) pada pembuatan LNG,
juga dapat dipipakan untuk konsumsi rumah tangga setelah diproses, juga dapat
dipakai sebagai penggerak dan bahan bakar generator listrik













H . Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat ditarik dari makalah CBM ini yaitu :
CBM merupakan unconventional energy, yang dimana berkaitan dengan
keberadaan batubara.
Proses ekplorasi dan ekploitasi dari CBM berbeda dari conventional gas lainnya.
CBM terdapat pada matrik dan cleats dari batubara.
Sebelum diproduksi, proses dewatering sangatlah penting karena menetukan
jumlah produksi CBM yang diinginkan.
Pada CBM, proses Enhanced CBM Recovery juga ada sama halnya dengan EOR.