Anda di halaman 1dari 6

PENGUKURAN INTENSITAS RADIASI BENDA HITAM SEBAGAI FUNGSI SUHU (HUKUM STEFAN-BOLTZMANN)

A.Afdallah Husni, Ita Purnamasari, Muh. Imran Ramadhan, Nurohmah, Suriani

Laboratorium Fisika Modern Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri Makassar

Abstrak. Pada eksperimen radiasi benda hitam, terdapat tujuan, yaitu pertama mengukur intensitas radiasi (relatif) benda hitam pada rentang suhu 300 o C700 o C dengan termopile Moll; dan yang kedua menentukan hubungan intensitas radiasi dengan suhu mutlak (Hukum Stefan-Boltzmann). Adapun untuk pengumpulan data eksperimen dilakukan dengan menggunakan program CASSY Lab pada computer dengan rentang suhu 300 o C 700 o C. Eksperimen ini menggunakan oven listrik yang dilengkapi dengan asesori benda hitam yang akan berfungsi sebagai benda hitam ideal. Sensor suhu menggunakan termokopel NiCr-Ni yang dihubungkan dengan data logger CASSY ke komputer. Hasil eksperimen menunjukkan angka pangkat empat dari temperatur benda hitam yang diperoleh menggunakan analisis grafik antara log V (volt) dengan log T (kelvin) yaitu |4.99 ± 0,98|, nilai ini merupakan nilai pangkat temperatur dengan perbedaan 0.99 dari teori yaitu 4. Perbandingan nilai konstanta Hukum Pendinginan Newton (nilai K) Hukum Pendinginan Newton (nilai K) berdasarkan analisis perhitungan yaitu 0|0.000319 ± 0.000028|s -1 dan secara plot grafik yaitu |0.000091 ± 0.0000027| s -1 . dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa Intensitas radiasi benda hitam (diwakili tegangan) berbanding lurus dengan naiknya temperatur berpangkat 4 walaupun dari hasil eksperiemen tidak diperoleh nilai yang mendekati teori.

KATA KUNCI: intensitas radiasi, hukum Stefan-Boltzmann, radiasi benda hitam,

PENDAHULUAN

Setiap benda meradiasikan panas dalam bentuk gelombang elektromagnetik termasuk badan manusia memancarkan radiasi panas dalam daerah cahaya tampak, tetapi intensitasnya tidak cukup kuat untuk dapat dilihat dalam ruang gelap, benda atau sebut saja badan manusia yang mempunyai temperature lebih tinggi akan memancarkan panas pada lingkungannya di kenal dengan istilah radiasi termal. Berdasarkan hasil pengamatan eksperimen diperoleh bahwa banyaknya radiasi termal yang dipancarkan oleh suatu benda dipengaruhi oleh: a) suhu benda (benda yang lebih tinggi temperaturnya memancarkan radiasi yang lebih banyak), b) sifat permukaan benda (permukaan yang kasar lebih banyak memancarkan radiasi daripada permukaan yang halus), c) bentuk benda atau luas permukaan benda (permukaan yang lebih luas akan memancarkan radiasi yang makin banyak), d) jenis material (tungsten dapat memancarkan radiasi dengan laju 23,5 w/cm 2 ) Dalam eksperimen radiasi benda hitam ini, memiliki beberapa tujuan, antara lain adalah: a) Mengukur intensitas radiasi (relatif) sebuah benda hitam pada rentang suhu 300 o C

700 o C dengan termopile Moll; dan b) Menentukan hubungan antara intensitas radiasi dengan suhu mutlak (Hukum Stefan- Boltzmann). Prinsip kerja eksperimen ini yaitu menggunakan oven listrik yang dilengkapi dengan asesori benda hitam yang berfungsi sebagai benda hitam ideal. Sensor suhu menggunakan termokopel NiCr-Ni yang dihubungkan dengan data logger CASSY ke komputer. Program CASSY Lab pada computer dengan rentang suhu yang digunakan adalah 300 o C 700 o C. Meskipun namanya benda hitam, dia tidaklah harus benar-benar hitam karena ia juga memancarkan energi. Jumlah dan jenis radiasi elektromagnetik yang dipancarkannya bergantung pada suhu benda hitam tersebut. Benda hitam dengan suhu di bawah sekitar 700 Kelvin hampir semua energinya dipancarkan dalam bentuk gelombang inframerah, sangat sedikit dalam panjang gelombang tampak. benda hitam didefinisikan sebagai benda yang menyerap seluruh radiasi yang mengenainya, Dengan kata lain, tidak ada radiasi yang dapat keluar atau dipantulkan dari benda hitam. Jadi, benda hitam mempunyai harga absorptansi dan emisivitas yang besarnya sama dengan satu. Benda hitam ideal digambarkan oleh suatu rongga hitam dengan lubang kecil. Sekali suatu

cahaya memasuki rongga itu melalui lubang tersebut, berkas itu akan dipantulkan berkali- kali di dalam rongga tanpa sempat keluar lagi dari lubang tadi. Setiap kali dipantulkan, sinar akan diserap dinding-dinding berwarna hitam. Benda hitam akan menyerap cahaya sekitarnya jika suhunya lebih rendah daripada suhu sekitarnya dan akan memancarkan cahaya ke sekitarnya jika suhunya lebih tinggi daripada suhu sekitarnya. Berdasarkan penjelasan-penjelasan diatas, diketahui bahwa radiasi akan memancarkan energy dan intensitasnya itu sebanding dengan pangkat empat suhu mutlaknya oleh karena itu perlu untuk mencari kebenaran apakah teori yang di keluarkan oleh Stefan-Boltzman itu benar atau tidak ?? untuk itu di lakukanlah percobaan ini.

TEORI

Seorang ilmuan fisika yaitu Kirchhoff menemukan bahwa rapat intensitas spectral, yaitu intensitas per satuan panjang gelombang dan persatuan sudut padata dari sebuah benda hitam merupakan fungsi dari panjang gelombang dan temperature. Pada tahun 1879 Josef Stefan yang pertama kali menemukan bahwa rapat energi seluruh spektrum ini sebanding dengan pangkat empat dari temperatur benda hitam (Subaer, dkk: 2014). Menurut Kenneth Krane (1992: ), lima tahun kemudian, Ludwig Boltzmann (1844-1906) salah seorang tokoh perintis mekanika statistik yang mengenalkan konsep tekanan radiasi, menunjukkan bahwa persamaan empiris Stefan dapat diperoleh secara teoritis dari hukum kedua termodinamika. Kolaborasi dua orang tokoh inilah, Stefan dan Boltzmann, yang memulai langkah pertama dalam upaya menemukan fungsi Kirchhoff. Benda hitam didefinisikan sebagai benda yang menyerap seluruh radiasi yang mengenainya, contoh terbaik benda-hitam adalah lubang kecil di dinding benda berongga. Radiasi yang masuk ke rongga melalui lubang tidak dapat ke luar lagi dengan segera. Sebab, begitu masuk ke dalam rongga, ia dipantulkan berkali-kali oleh dinding rongga sebelum akhirnya menemukan lubang dan lepas ke luar.

rongga sebelum akhirnya menemukan lubang dan lepas ke luar. GAMBAR 1 . Lubang kecil di permukaan

GAMBAR 1. Lubang kecil di permukaan benda panas berongga menyerap semua radiasi yang mengenainya. Lubang berperilaku sebagai benda-hitam.

Lihat gambar 1, mudah dipahami bahwa semakin kecil ukuran lubang semakin kecil pula peluang radiasi tadi dapat ke luar lagi. Jika lubang dibuat sedemikian kecil sehingga seluruh radiasi yang masuk tidak dapat ke luar lagi maka lubang tadi dikatakan menyerap seluruh radiasi yang mengenainya. Dengan demikian, lubang tersebut berperilaku sebagai benda-hitam. Jika ada radiasi ke luar melewatinya, asalnya selalu dari dalam rongga itu sendiri, bukan dari pantulan. Dalam keadaan kesetimbangan maka cahaya yang dipancarkan akan tersebar dalam seluruh spectrum frekuensi f atau panjang gelombang dan kita berusaha mendefinisikan daya terpancar yaitu energi emisi pada panjang gelombang per satuan luas per satuan waktu, E(, t). Ini adalah fungsi universal. Karakteristik radiasi dalam rongga hanya bergantung pada temperature dindingnya. Pada temperature biasa (kira-kira dibawah 600 0 C, radiasi termal yang dipancarkan oleh benda hitam tidak tampak karena energi itu terkonsentrasi dalam daerah inframerah dari spectrum elektromagnetik. Begitu bendanya dipanaskan jumlah energi yang diradiasikan meningkat (sesuai dengan hukum Stefan Boltzmann). Dan konsentrasi energi beralih kepanjang gelombang yang lebih pendek. Antara 60 0 C hingga 700 0 C, terdapat energi yang cukup dalam spectrum tampak hingga bendanya berpijar merah pudar. Pada temperatur yang lebih tinggi bendanya menjadi lebih terang atau bahkan “panas putih”.

Meskipun belum ada teorinya, berbagai pengukuran secara sistematik tentang pemancaran oleh benda hitam sempurna (black body radiation) telah memberikan dua hukum empiric. Hokum Pergeseran Wien menjelaskan bahwa puncak lengkung radiansi spectral suatu benda hitam sempurna tergantung dari suhu mutlak T benda tersebut. Puncak itu terjadi pada panjang gelombang maks yang letaknya

ditentukan oleh λ = 2,90

Rumus Rayleigh-Jeans untuk radiasi oleh benda hitam sempurna memang cocok untuk frekuensi rendah, tetapi menghasilkan energi persatuan volume persatuan selang frekuensi yang besarnya tak hingga apabila frekuensi tak hingga. Hal ini secara teoritik tidak mungkin, maka oleh para ilmuawan kecendeungan itu dinamakan bencana ultraviolet (ultraviolet catastrophe). Bencana karena bertentangan dengan secara fundamental dengan konsep mengenai energi (taka da energi yang tak terhingga jumlahnya); dan ultraviolet karena bencana itu secara teoritik terjadi pada daerah frekuensi tinggi (frekuensi ultraviolet). Bencana ultraviolet ini menunjukkan bahwa konsep klasik mengenai ekipartisi energi tidakberlaku untuk radiasi energi termal. Asas Hukum Stefan-Boltzmann menyatakan bahwa radiasi total yang dipancarkan oleh sebuah benda sebanding dengan naiknya suhu mutlak pangkat 4. Misalkan radiasi yang terpancar dari sebuah permukaan adalah M (M = daya total radiasi), maka besarnya radiasi yang terpancar dirumuskan sebagai,

× 10 3 .

M T

4 (1)

Dengan σ = 5,67 10-8 W/m2K4 (konstanta Stefan-Boltzmann). Pada saat yang bersamaan benda hitam juga menyerap radiasi dari lingkungannya. Maka yang diukur bukanlah M melainkan M’ yakni radiasi yang diserap dari lingkungan. Radiasi yang dipancarkan oleh lingkungan ini dituliskan sebagai,

4

M T

o

o

(2)

Dengan demikian diperoleh,

M T T

o

'

4

4

(3)

Suatu benda yang bukan radiator ideal juga memenuhi persamaan 3 dia tas tetapi mempunyai koefisien absorbsi “e” yang nilainya kurang dari 1, sehingga dituliskan :

E eT

4

(4)

Dimana, e = emisivitas (0 e 1). Radiasi atau emisi cahaya pada benda padat memperlihatkan spectrum kontinyu seperti gas yang dipanaskan.

METODOLOGI EKSPERIMEN

Pada percobaan ini, terdapat alat dan bahan perlu digunakan, antara lain: Satu set alat eksperimen produksi Leybold GmBH, yang terdiri atas Oven listrik untuk tegangan 230 V, Asesori benda hitam, Safety connection box with ground, Sensor CASSY, CASSY Lab, adaptor NiCr-Ni, sensor temperatur NiCr- Ni 1,5 mm, boks μV, termofile Moll, Bench optik kecil, shortrod, Penyangga berbentuk V, 28 cm, Multiclamp Leybold, Clamp universal,

dan kabel berpasangan 100 cm, merah/biru.

Kemudian, terdapat tambahan 1 PC dengan sistem operasi Windows 98 atau yang lebih tinggi. Peralatan lain yang direkomendasikan

yaitu Satuimmersion pump 12 V, Satulow- voltage power supply, Satu silicone tubing, 7

mm Ø, dan Satu laboratory bucket, 10 l. Sebelum melakukan pengamatan intensitas radiasi benda hitam, terlebih dahulu

kita mempelajari seluruh komponen yang telah

terpasang dengan benar sehingga tidak perlu

dilakukan pengaturan lagi. Setelah itu kita menghubungkan semua alat ke sumber tegangan termasuk computer yang akan kita gunakan dalam pengambilan data. Dalam percobaan ini, sebelum menyalakan oven listrik yang telah dilengkapi oleh asesori benda hitam terlebih dahulu dijalankan pompa air selama kurang lebih 2 menit. Setelah 2 menit oven dinyalakan dan menunggu sampai suhu oven naik 500 0 C, dimana perubahan suhu diamati dilayar computer yang telah dilengkapi software

CASSY Lab.

suhu oven naik 500 0 C, dimana perubahan suhu diamati dilayar computer yang telah dilengkapi software

GAMBAR 2. Rangkaian alat percobaan radiasi benda hitam

GAMBAR 2 . Rangkaian alat percobaan radiasi benda hitam GAMBAR 3 . Tampilan Menu CASSY dan
GAMBAR 2 . Rangkaian alat percobaan radiasi benda hitam GAMBAR 3 . Tampilan Menu CASSY dan

GAMBAR 3. Tampilan Menu CASSY dan penyetelan sensor suhu dan tegangan.

Pada perintah CASSY mengaktifkan sensor suhu NiCr-Ni dan kotak μV serta

mengatur rentang pengukuran suhu dari 0 0 C-

1200 0 C dan tegangan dari -30 mV 30 mV.

Selanjutnya mengamati perubahan intensitas radiasi sebagai fungsi suhu dimana kita akan menunggu selama 1 jam atau lebih sampai suhu mencapai di atas 500 0 C. Pada saat suhu mencapai 500 0 C mulai dilakukan perekaman data dengan menekan symbol measurement pada menu CASSY serta menghentikan perekaman saat berada pada suhu 50 0 C. setalah itu menyimpan data hasil rekaman dengan mengklik symbol save pada menu CASSY.

HASIL EKSPERIMEN DAN ANALISA DATA

Setelah dilakukan pengamatan diperoleh nilai rata-rata temperatur dan tegangan begitupun k dari analisi cassy lab dan mic.excel Adapun grafik hasil plot hubungan antara tegangan(Log V) dengan temperatur (Log T) untuk menentukan nilai pangkat empat pada temperatur benda hitam ditunjukkan seperti grafik sebagai berikut.

0 2,4 2,5 2,6 2,7 2,8 2,9 -2 y = 4,9915x - 17,861 -4 R²
0
2,4
2,5
2,6
2,7
2,8
2,9
-2
y = 4,9915x - 17,861
-4
R² = 0,8019
-6
-8
Log V

Log T

GAMBAR 3. Grafik Hubungan antara Log V dan Log T

Persamaan garis linear pada grafik hubungan log (T) dan log (V) digunakan untuk menganilisis hubungan intensitas radiasi dengan suhu pangkat empat.

a. Secara manual Misalkan I (intensitas) = V (tegangan), berdasarkan persamaan Stefan-Boltzman diperoleh :

I eT

4 dengan e = 1 (benda hitam ideal)

= log T 4

V

V

n

n

n = 4.9915

V

= 4log T

= n

=

log T

log

= 0.000031022.610576

% eror = | − praktek

| 100%

%

%

eror = | 4− 4.9915

4

eror = 24 %

| 100%

Derajat kepercayaan

(DK) = R 2 = 0.8019= 80.19% Kesalahan relative (KR) = 100% - DK

= 100% - 80.19%

= 19.81 %

Δn = KR x n = 0.1981 x 4.9915 = 0.9888 Secara ilmiah hasil analisis grafik secara ilmiah dilaporkan dalam 2 angka penting

p = |4.99 ± 0,98|.

b. Secara grafik

Y = 4.9915x - 17.861

R² = 0.8019

n = 4.9915

Nilai n = 4.9915 merupakan nilai yang menunjukkan pangkat suhu mutlak seperti yang ditunjukkan pada persamaan intensitas radiasi benda hitam hukum Stefan-boltzman. Derajat kepercayaan

(DK) = R 2 = 0.8019= 80.19% Kesalahan relative (KR) = 100% - DK

= 100% - 80.19%

= 19.81 %

Δn = KR x n = 0.1981 x 4.9915 = 0.9888 Secara ilmiah hasil analisis grafik secara ilmiah dilaporkan dalam 2 angka penting

p = |4.99 ± 0,98|.

800 600 y = 583,91801250e -0,00009198x R² = 0,91994011 400 200 0 0 2000 4000
800
600
y = 583,91801250e -0,00009198x
R² = 0,91994011
400
200
0
0
2000
4000
6000
8000
Suhu, T (K)

Waktu, t (s)

GAMBAR 4. Grafik Hubungan antara temperatur dengan waktu

a. Secara grafik Persamaan garis pada grafik hubungan waktu dantemperatur digunakan untuk menganilisis besarnya nilai konstanta pendinginan Newton

Y

=583.91801250e -0.00009198x

= 0.91994011

T

= 583.91801250e -0.00009198

R 2 = 0.9199 Nilai k = -0.00009198 Nilai k merupakan

nilai yang menunjukkan konstanta pendinginan

Newton.

Derajat kepercayaan Derajat kepercayaan (DK)

= R 2 = 0.91 = 91%

Kesalahan relatif (KR) = 100% - DK = 9 %

Nilai Δk = KR x k = 0,09 x (-0.00009198)

= -0.000002782 Hasil analisis grafik secara ilmiah dilaporkan dalam 2 angka penting

k

= |0.000091

± 0.0000027| s -1

b.

Secara manual

Nilai rata-rata konstanta pendinginan Newton yang diperoleh dengan menggunakan

persamaan

r = r 0

e kt

= e kt

ln = kt

k

ln(

r

r

0

)

t

k

ln(

r

r

0

)

t

Dari data diperoleh nilai k sebesar -

0.000319398

Derajat kepercayaan (DK) = R 2 = 0.91 = 91% Kesalahan relatif (KR) = 100% - DK = 9 % Nilai Δk = KR x k = 0,09 x (-0.000319398) = -0.00002874 Hasil analisis grafik secara ilmiah dilaporkan dalam 2 angka penting k = |0.000319 ± 0.000028| s -1

Berdasarkan analisis diatas dapat lebih jelas jika nilai pangkat suhu (p) dan nilai konstanta pendinginan Newton disajikan dalam bentuk tabel analisis sebagai berikut.

TABEL 1. Perbandingan Nilai Pangkat T pada Eksperimen dengan Nilai Referensinya

 

Pangkat T

Referensi

4

Eksperimen/plot

|4.99 ± 0,98|.

grafik

TABEL 2. Perbandingan Nilai Konstanta Pendinginan Newton Secara Perhitungan dengan Plot Garik

Konstanta k (s -1 )

Eksperimen/

Secara

grafik

plot grafik

|0.000091 ±

0.0000027|

Secara

manual

|0.000319

±

0.000028|

Berdasarkan percobaan diatas intesnsitas radiasi sebanding dengan pangkat empat suhu mutlaknya, dari analisis diatas diperoleh grafik hubungan antara temperatur terhadap tegangan, dan dimisalkan intensitasnya adalah tegangan sehingga secara keseluruhan tampak bahwa temperature berbanding lurus dengan tegangan. Berdasarkan hasil analisis grafik diperoleh hasil pangkat dari temperatur benda

hitam adalah |4.99 ± 0,98| K dengan besar kesalahan relatif 19.81% dan % erornya

sebesar 24 %. Nilai pangkat dari suhu mutlak

berdasarkan teori adalah 4 sehingga nilai dari pangkat suhu mutlak yag diperoleh dari grafik berbeda 0.99 dari nilai sesungguhnya. Hal ini disebabkan karena beberapa alat yang di gunakan sudah mulai rusak seperti oven listrik yang di gunakan yang tidak bisa lagi di panaskan sampai suhunya 500 0 c hanya mencapai 419 0 c Selain itu disebabkan pula pada saat pendinginan atau pada saat perekaman di berikan jeda 20 0 c sehinnga perekaman data berjalan dari 399 0 c sampai 50 0 c, Sehingga dari hasil eksperimen dikatakan bahwa temperatur berpangkat empat (T 4 ) berbanding lurus dengan tegangan yang bersesuaian dengan Hukum Stefan-Boltzmann dalam percobaan ini mendekati teori. Berdasarkan nilai persamaan garis yang terdapat pada grafik tersebut dengan menggunakan hukum pendinginan newton maka kita dapat menentukan nilai K dengan melihat persamaan garis eksponensial yang terdapat pada grafik. Nilai pangkat eksponensial pada plot grafik merupakan nilai k secara grafik |0.000091 ± 0.0000027| dan nilai k secara manual |0.000319 ± 0.000028| dengan besar kesalahan relatih 9%. Dimana nilai ini tidak jauh berbeda dari hasil yang diperoleh dari grafik.

SIMPULAN

Intensitas radiasi benda hitam (diwakili tegangan) berbanding lurus dengan naiknya temperatur berpangkat 4 dan yang di peroleh dari eksperimen yaitu |4.99 ± 0,98| . Nilai K secara perhitungan diperoleh |0.000319 ± 0.000028|s -1 dan dari grafik diperoleh nilai K sebesar|0.000091 ± 0.0000027|s -1 .

REFERENSI

[1]Daud

Fisika

UNM Makassar.

Modern.

M.,

Jasruddin.

Makassar:

2005.

Pengantar

Penerbit

Badan

[2]Krane, Kenneth. 1992. Fisika Modern (Terjemahan H. J. Wospakrik). Jakarta:

Universitas Indonesia (UI-Press).

[3]Subaer, dkk. 2013. Penuntun Praktikum Eksperimen Fisika I. Makassar: Jurusan Fisika FMIPA UNM.

[4]Sutopo. 2004. Pengantar Fisika Kuantum. Malang: JICA.

[5]Tipler, Paul A. 2001. Fisika Untuk Sains dan Tehnik Jilid 2 (alih bahasa Dr. Bambang Soegijono). Jakarta: Erlangga.