Anda di halaman 1dari 2

PENETRASI OKULER

Secara umum istilah penembusan digunakan untuk bahasan tentang penyerapan yaitu
perlintasan obat ke dalam cairan okuler dan selanjutnya menuju tempat aksi dengan melalui
berbagai proses, tergantung pad acara pemberian dan sifat zat aktif.
3.1 PEMBERIAN MELALUI JALUR SISTEMIK
Perlu pula diketahui bagaimana suatu obat yang diberikan per-oral atau parenteral
dapat mencapai tempat aksi di mata. Darah memasuki cairan okuler melalui dua jalur utama
yaitu: melintasi epitel dari corpus ciliaris atau menembus dinding kapiler jaringan
penghubung di sekitar iris. Obat memasuki corpus ciliaris melalui proses difusi dan sekresi,
dengan demikian obat menembus kapiler dan menuju ke bagian dalam sel epitel corpus
ciliaris. Pada pengeluaran air mata ke bagian dalam camera posterior, semakin cepat linarut
berdifusi ke dalam sel mata konsentrasi zat dalam cairan yang ke luar semakin tinggi. Bila
laju difusi dalam sel sangat cepat, maka sekresi merupakan factor penentu.
Pada keseluruhan proses difusi, koefisien partisi, derajat ionisasi, dan ukuran partikel
berpengaruh pada laju penembusan dan pencapaian tempat aksi. Umumnya suatu molekul
yang lebih larut-lemak akan mencapai cairan okuler lebih cepat dari molekul yang kurang
larut-lemak.
Untuk meninggalkan cairan okuler, bahan obat dapat melewati beberapa jalur, di
antaranya adalah jalur peniadaan semua senyawa melalui celah FONTANA dan SCHLEMM,
jalur difusi melintas sawar lipida yang memisahkan cairan mata dari darah serta jalur
transport aktif.
3.2 PEMBERIAN TOPIKAL
Obat yang diberikan langsung dengan penetesan akan menembus ke bagian dalam
mata terutama dengan cara melintasi kornea jauh lebih berarti dibandingkan perlintasan
melalui konjngtiva, dan hal ini menurut Maurice akan mengakibatkan penyerapan yang lebih
besar. Sejumlah zat aktif yang aksi farmakologinya berpengaruh pada mata (antibiotika,
anestasi, anti radang dan lain-lain) penyerapannya terjadi dengan melintasi sawar kornea.
Sejumlah pembuluh darah pada konjungtiva sering mengalami pelebaran akibat suatu
iritasi yang disebabkan oleh infeksi karena adanya bahan asing berupa bahan kimia atau
mekanik. Sebagian besar molekul yang menembus konjungtiva dan memasuki peredaran
darah dapat menyebakan timbulnya reaksi sistemik yang tidak dikehendaki. Kepentingan
relatif kedua jalur penembusan tersebut yaitu korneadan konjungtiva tergantung pada
berbagai factor. Besarnya kemampuan menyempitkan pembuluh darah dari suatu senyawa
kortiko-steroida disebabkan hamper seluruh senyawa menembus kornea. Peningkatan waktu-
kontak antara obat dan kornea dapat meningkatkan penembusan melalui jalur ini. Pada
pemberian ke dam fornix inferior, kontak antara sediaan dan permukaan luar kornea terjadi
secara difusi, sistem kapiler dan kedipan kelopak mata. Pada sediaan cair, kontrak anatara zat
aktif dan kornea terjadi selama 5-6 menit.
Menurut Maurice, terdapat lima obat yang dapat menembus kornea dan berdifusi
langsung menuju sclera. dan selanjutnya menunjukkan aksi farmakologiknya. Besarnya laju
penembusan menintasi kornea tergantung pada derajat ionisasi dan koefisien partisi zat aktif
dalam lipida/air. Karena sifat alami lipida epitel maka perlintasan akan meningkat bila daya
keterlarutan zat aktif dalam lemak meningkat dan bila disosiasinya lemah. Sebaliknya,
perlintasan melalui stroma akan lebih bermakna dan cepat pada senyawa yang bersifat
hidrofil.