Anda di halaman 1dari 210

PLAXIS Versi 8

Manual Acuan










































DAFTAR ISI
i
DAFTAR ISI
1 Pendahuluan.................................................................................................1-1
2 Informasi umum..........................................................................................2-1
2.1 Satuan dan perjanjian tanda ................................................................... 2-1
2.2 Permintaan berkas.................................................................................. 2-3
2.3 Prosedur masukan.................................................................................. 2-4
2.4 Fasilitas bantuan .................................................................................... 2-4
3 Masukan untuk perhitungan ......................................................................3-1
3.1 Program Masukan.................................................................................. 3-1
3.2 Menu masukan....................................................................................... 3-4
3.2.1 Membuka proyek yang telah ada ...............................................3-7
3.2.2 Pengaturan umum......................................................................3-7
3.3 Geometri .............................................................................................. 3-12
3.3.1 Titik dan garis ..........................................................................3-12
3.3.2 Pelat .........................................................................................3-13
3.3.3 Sendi dan pegas rotasi..............................................................3-15
3.3.4 Geogrid ....................................................................................3-16
3.3.5 Antarmuka ...............................................................................3-18
3.3.6 Jangkar nodal ke nodal.............................................................3-21
3.3.7 Jangkar ujung tetap ..................................................................3-22
3.3.8 Terowongan .............................................................................3-22
3.4 Beban dan kondisi batas....................................................................... 3-28
3.4.1 Perpindahan tertentu ................................................................3-28
3.4.2 Kondisi jepit.............................................................................3-29
3.4.3 Kondisi batas standar ...............................................................3-30
3.4.4 Beban merata ...........................................................................3-30
3.4.5 Beban terpusat..........................................................................3-31
3.4.6 Rotasi tetap...............................................................................3-32
3.4.7 Drainase ...................................................................................3-33
3.4.8 Sumur.......................................................................................3-33
3.5 Sifat-sifat material................................................................................ 3-33
3.5.1 Pemodelan perilaku tanah ........................................................3-35
3.5.2 Kumpulan data material untuk tanah dan antarmuka...............3-37
3.5.3 Model material .........................................................................3-38
3.5.4 Kumpulan data material untuk pelat : ......................................3-53
3.5.5 Kumpulan data material untuk geogrid....................................3-56
3.5.6 Kumpulan data material untuk jangkar ....................................3-56
3.5.7 Aplikasi Kumpulan data pada komponen geometri .................3-57
3.6 Penyusunan jaring elemen ................................................................... 3-58
3.6.1 Jenis elemen dasar....................................................................3-58
3.6.2 Kekasaran global......................................................................3-59
3.6.3 Penghalusan global ..................................................................3-59
3.6.4 Kekasaran lokal........................................................................3-59
MANUAL ACUAN
ii PLAXIS Versi 8
3.6.5 Penghalusan lokal .................................................................... 3-60
3.6.6 Penyusunan jaring elemen yang disarankan ............................ 3-60
3.7 Kondisi awal ........................................................................................ 3-61
3.8 Kondisi air ........................................................................................... 3-61
3.8.1 Berat isi air............................................................................... 3-62
3.8.2 Garis freatik ............................................................................. 3-62
3.8.3 Kondisi batas perhitungan aliran air dalam tanah.................... 3-66
3.8.4 Perhitungan tekanan air ........................................................... 3-69
3.8.5 Perhitungan aliran air statis dalam tanah ................................. 3-71
3.8.6 Batas konsolidasi tertutup........................................................ 3-73
3.9 Konfigurasi geometri awal................................................................... 3-74
3.9.1 Deaktivasi beban dan obyek geometri ..................................... 3-74
3.9.2 Menampilkan dan mengaplikasikan kumpulan data material .. 3-75
3.9.3 Perhitungan tegangan awal (Prosedur-K
0
) ............................... 3-76
3.10 Memulai perhitungan.......................................................................... 3-78
4 Perhitungan.................................................................................................. 4-1
4.1 Program Perhitungan ............................................................................. 4-1
4.2 Menu perhitungan.................................................................................. 4-3
4.3 Mendefinisikan suatu tahapan perhitungan............................................ 4-4
4.3.1 Menyisipkan dan menghapus tahapan perhitungan ................... 4-5
4.4 Pengaturan perhitungan umum.............................................................. 4-6
4.4.1 Identifikasi dan urutan tahapan.................................................. 4-7
4.4.2 Jenis perhitungan ....................................................................... 4-7
4.5 Prosedur peningkatan beban................................................................ 4-10
4.5.1 Algoritma ukuran langkah otomatis......................................... 4-11
4.5.2 Kondisi batas peningkatan beban............................................. 4-11
4.5.3 Peningkatan beban dengan jumlah langkah perhitungan......... 4-12
4.5.4 Peningkatan waktu otomatis (konsolidasi) .............................. 4-13
4.6 Parameter pengatur perhitungan .......................................................... 4-13
4.6.1 Parameter pengatur prosedur iterasi......................................... 4-16
4.6.2 Masukan pembebanan.............................................................. 4-21
4.7 Tahapan konstruksi.............................................................................. 4-25
4.7.1 Mengubah konfigurasi geometri .............................................. 4-26
4.7.2 Aktivasi dan deaktivasi klaster atau obyek struktural.............. 4-27
4.7.3 Mengaktifkan atau mengubah beban ....................................... 4-28
4.7.4 Mengaplikasikan perpindahan tertentu.................................... 4-30
4.7.5 Mengaplikasikan kembali kumpulan data material.................. 4-31
4.7.6 Menerapkan regangan volumetrik pada klaster ....................... 4-32
4.7.7 Prategang pada jangkar............................................................ 4-33
4.7.8 Aplikasi kontraksi dari terowongan......................................... 4-33
4.7.9 Mengubah distribusi tekanan air .............................................. 4-34
4.7.10 Langkah-nol-plastis ................................................................. 4-35
4.7.11 Tahapan konstruksi dengan Mstage < 1 ................................ 4-35
4.7.12 Perhitungan tahapan konstruksi yang tidak selesai .................. 4-37
4.8 Faktor pengali beban............................................................................ 4-38
DAFTAR ISI
iii
4.8.1 Faktor pengali beban standar ...................................................4-39
4.8.2 Faktor pengali lainnya dan parameter perhitungan..................4-42
4.9 Reduksi phi-c ....................................................................................... 4-43
4.10 Analisis jaring elemen yang diperbaharui............................................ 4-44
4.11 Melihat tampilan tahapan konstruksi ................................................... 4-46
4.12 Memilih titik untuk kurva .................................................................... 4-46
4.13 Eksekusi proses perhitungan................................................................ 4-47
4.13.1 Memulai proses perhitungan....................................................4-48
4.13.2 Beberapa proyek ......................................................................4-48
4.13.3 Pengelola perhitungan..............................................................4-48
4.13.4 Membatalkan perhitungan........................................................4-49
4.14 Tampilan selama perhitungan.............................................................. 4-49
4.15 Memilih tahapan perhitungan untuk keluaran...................................... 4-51
4.16 Mengatur masukan data dalam proses perhitungan ............................. 4-52
4.17 Pemeriksaan kesalahan otomatis.......................................................... 4-53
5 Data keluaran hasil perhitungan................................................................5-1
5.1 Program Keluaran.................................................................................. 5-1
5.2 Menu keluaran ....................................................................................... 5-2
5.3 Memilih langkah keluaran ..................................................................... 5-4
5.4 Deformasi............................................................................................... 5-5
5.4.1 Jaring elemen terdeformasi ........................................................5-6
5.4.2 Perpindahan total, horisontal dan vertikal..................................5-6
5.4.3 Peningkatan perpindahan ...........................................................5-6
5.4.4 Regangan total ...........................................................................5-6
5.4.5 Regangan Cartesius....................................................................5-7
5.4.6 Peningkatan regangan ................................................................5-7
5.4.7 Peningkatan regangan Cartesius ................................................5-7
5.5 Tegangan................................................................................................ 5-8
5.5.1 Tegangan efektif ........................................................................5-8
5.5.2 Tegangan total............................................................................5-9
5.5.3 Tegangan Cartesius efektif.........................................................5-9
5.5.4 Tegangan Cartesius total ..........................................................5-10
5.5.5 Rasio konsolidasi berlebih (OCR) ...........................................5-10
5.5.6 Titik plastis ..............................................................................5-10
5.5.7 Tekanan air pori aktif...............................................................5-11
5.5.8 Tekanan air pori berlebih .........................................................5-11
5.5.9 Tinggi tekan air tanah ..............................................................5-11
5.5.10 Jalur aliran................................................................................5-12
5.5.11 Derajat kejenuhan ....................................................................5-12
5.6 Struktur dan antarmuka........................................................................ 5-12
5.6.1 Pelat .........................................................................................5-13
5.6.2 Geogrid ....................................................................................5-13
5.6.3 Antarmuka ...............................................................................5-14
5.6.4 Jangkar .....................................................................................5-14
5.7 Menampilkan tabel keluaran................................................................ 5-14
MANUAL ACUAN
iv PLAXIS Versi 8
5.8 Menampilkan keluaran pada suatu potongan....................................... 5-16
5.9 Menampilkan data lainnya................................................................... 5-17
5.9.1 Informasi proyek secara umum................................................ 5-17
5.9.2 Data material............................................................................ 5-17
5.9.3 Faktor pengali dan parameter perhitungan............................... 5-17
5.9.4 Konektivitas............................................................................. 5-18
5.9.5 Kontraksi.................................................................................. 5-18
5.9.6 Ikhtisar fasilitas tampilan......................................................... 5-19
5.10 Penyusun laporan................................................................................. 5-19
5.11 Mengekspor data.................................................................................. 5-21
6 Kurva beban-perpindahan dan lintasan tegangan................................... 6-1
6.1 Program Kurva ...................................................................................... 6-1
6.2 Menu kurva............................................................................................ 6-2
6.3 Penggambaran kurva ............................................................................. 6-3
6.4 Beberapa kurva dalam satu diagram...................................................... 6-6
6.5 Penggambaran ulang kurva.................................................................... 6-7
6.6 Pilihan format tampilan ......................................................................... 6-7
6.6.1 Pengaturan kurva ....................................................................... 6-7
6.6.2 Pengaturan diagram................................................................... 6-9
6.7 Menampilkan legenda.......................................................................... 6-11
6.8 Menampilkan tabel .............................................................................. 6-11
7 Referensi ....................................................................................................... 7-1
Indeks
Lampiran A - Perhitungan tegangan awal
Lampiran B - Struktur program dan berkas data
Lampiran C - Daftar istilah dalam bahasa Indonesia

PENDAHULUAN
1-1
1 PENDAHULUAN
PLAXIS adalah program komputer berdasarkan metode elemen hingga dua-dimensi yang
digunakan secara khusus untuk melakukan analisis deformasi dan stabilitas untuk
berbagai aplikasi dalam bidang geoteknik. Kondisi sesungguhnya dapat dimodelkan
dalam regangan bidang maupun secara axi-simetri. Program ini menerapkan metode
antarmuka grafis yang mudah digunakan sehingga pengguna dapat dengan cepat
membuat model geometri dan jaring elemen berdasarkan penampang melintang dari
kondisi yang ingin dianalisis. Pengguna diharapkan telah terbiasa bekerja dalam
lingkungan sistem operasi Windows. Untuk dapat dengan cepat menguasai penggunaan
fitur-fitur utama dalam PLAXIS, pengguna dapat berlatih dengan mengikuti contoh-
contoh masalah dalam Manual Latihan.
Manual Acuan ini ditujukan untuk pengguna yang ingin memperoleh informasi yang
lebih detil tentang fitur-fitur yang ada dalam program. Manual ini membahas berbagai
topik yang tidak tercakup dalam Manual Latihan. Manual ini juga membahas berbagai
detil praktis tentang bagaimana menggunakan PLAXIS pada berbagai jenis persoalan.
Program ini terdiri dari empat buah sub-program (Masukan, Perhitungan, Keluaran dan
Kurva). Isi dari Manual Acuan ini disusun mengikuti keempat sub-program ini beserta
pilihan-pilihan yang tersedia untuk tiap sub-program tersebut, seperti tertera dalam
menu yang bersangkutan. Manual ini tidak berisi informasi detil tentang model-model
konstitutif, formulasi elemen hingga ataupun algoritma solusi non-linier yang digunakan
dalam program. Untuk informasi detil mengenai hal-hal tersebut beserta persoalan-
persoalan lain yang terkait, pengguna dapat membaca berbagai referensi ilmiah yang
tercantum dalam Bab 7, Manual Dasar Teori dan Manual Model Material.
MANUAL ACUAN
1-2 PLAXIS Versi 8

INFORMASI UMUM
2-1
2 INFORMASI UMUM
Sebelum mendeskripsikan fitur-fitur dalam keempat antarmuka sub-program PLAXIS
secara mendalam, bab ini akan membahas berbagai hal-hal yang bersifat umum yang
berlaku dalam program secara menyeluruh.
2.1 SATUAN DAN PERJANJIAN TANDA
Satuan
Penggunaan sistem satuan secara konsisten merupakan hal yang penting dalam setiap
analisis. Saat memulai suatu pembuatan model geometri, satu set satuan dasar harus
dipilih terlebih dahulu dari satuan-satuan standar yang tersedia. Satuan-satuan dasar
mencakup satuan panjang, gaya dan waktu. Satuan-satuan dasar ini didefinisikan dalam
jendela Pengaturan global dari sub-program Masukan. Tabel 2.1 memberikan seluruh
satuan yang tersedia, sistem satuan default [pra-pilih] dan konversinya terhadap satuan
pra-pilih tersebut. Seluruh data masukan harus sesuai dengan sistem satuan yang telah
dipilih dan data keluaran harus diinterpretasikan dalam sistem satuan yang sama pula.
Dari satuan dasar ini maka satuan yang sesuai dari setiap parameter yang harus
dimasukkan umumnya langsung dicantumkan di belakang kotak isian, atau jika
menggunakan tabel masukan maka satuan tersebut dicantumkan di atas kolom masukan.
Dengan cara ini kesalahan masukan akibat satuan yang salah dapat dikurangi. Satuan
pra-pilih digunakan dalam seluruh contoh yang diberikan dalam manual-manual PLAXIS.
Tabel 2.1 Satuan yang tersedia dan faktor konversinya terhadap satuan pra-pilih
Panjang Konversi Gaya Konversi Waktu Konversi
mm = 0.001 m N = 0.001 kN dtk (detik) = 1/86400 hari
[m] = 1 m [kN] = 1 kN mnt = 1/1440 hari
in (inci) = 0.0254 m MN = 1000 kN jam = 1/24 hari
ft (kaki) = 0.3048 m lb (pon) = 0.0044482 kN [hari] = 1 hari
klb (kilopon) = 4.4482 kN

Untuk kemudahan, satuan-satuan yang umum digunakan dalam dua kumpulan satuan
yang berbeda diberikan sebagai berikut :
Standar Satuan Lain
Satuan dasar : Panjang meter [m] kaki [ft]
Gaya kilo Newton [kN] kilo-pon [klb]
Waktu hari [hari] detik [dtk]
Geometri : Koordinat [m] [ft]
MANUAL ACUAN
2-2 PLAXIS Versi 8
Perpindahan [m] [ft]
Sifat-sifat material : Modulus Young [kPa] = [kN/m
2
] [kips] = [klb/ft
2
]
Kohesi [kPa] [kips]
Sudut geser [drj] [drj]
Sudut dilatansi [drj] [drj]
Berat isi [kN/m
3
] [klb/ft
3
]
Permeabilitas [m/hari] [ft/dtk]
Gaya & tegangan : Beban terpusat [kN] [klb]
Beban garis [kN/m] [klb/ft]
Beban merata [kPa] [kips]
Tegangan [kPa] [kips]
Satuan-satuan umumnya hanya digunakan sebagai referensi bagi pengguna, tetapi jika
dikehendaki, mengubah satuan dasar dalam Pengaturan umum akan secara otomatis
mengubah nilai masukan yang telah ada ke dalam satuan baru. Hal ini berlaku pada
parameter-parameter dalam pengaturan data material dan sifat material yang lain dalam
sub-program Masukan. Hal ini tidak berlaku pada nilai masukan yang berhubungan
dengan geometri seperti data geometri, beban, perpindahan tertentu (perpindahan yang
ditentukan oleh pengguna), garis freatik, hingga pada setiap nilai di luar sub-program
Masukan. Jika memang diinginkan untuk menggunakan sistem satuan yang berbeda
dalam suatu proyek yang telah ada, maka pengguna harus mengubah seluruh data
geometri secara manual dan mengulangi seluruh perhitungan.
Dalam model analisis regangan bidang, gaya yang dihasilkan akibat adanya perpindahan
yang diberikan dinyatakan dalam gaya per satuan lebar dalam arah keluar dari bidang
gambar (arah-z; lihat Gambar 2.1). Dalam model analisis axi-simetri, gaya-gaya yang
dihasilkan (Gaya-X, Gaya-Y) adalah gaya-gaya yang bekerja pada bidang batas yang
membentuk busur lingkaran sebesar 1 radian yang saling berhadapan. Untuk
memperoleh besarnya gaya yang bekerja pada model, maka gaya-gaya tersebut harus
dikalikan dengan faktor sebesar 2. Seluruh keluaran lainnya pada model axi-simetri
diberikan per satu satuan panjang dan bukan per radian.
Perjanjian tanda
PLAXIS selalu menghasilkan model elemen hingga dua-dimensi dengan berdasarkan
pada suatu model geometri. Model geometri ini dibuat dalam bidang x-y yang berada
dalam sistem koordinat global (Gambar 2.1), dimana arah-z adalah arah yang tegak lurus
keluar dari bidang gambar. Dalam sistem koordinat global, arah-z positif adalah arah
yang tegak lurus keluar dari bidang gambar ke arah pengguna.
Walaupun PLAXIS Versi 8 adalah program 2-D, namun tegangan-tegangan tetap
diperhitungkan berdasarkan sistem koordinat Cartesius 3-D seperti ditunjukkan dalam
Gambar 2.1. Dalam suatu analisis regangan bidang,
zz
adalah tegangan yang bekerja
INFORMASI UMUM
2-3
tegak lurus keluar dari bidang gambar. Dalam analisis axi-simetri, x menyatakan
koordinat radial, y menyatakan koordinat aksial dan z menyatakan arah tangensial.
Dalam kasus ini,
xx
menyatakan tegangan radial dan
zz
menyatakan tegangan
melingkar (hoop stress).

yy

xx

zz

zx

zy

xz

xy

yx

yz

x
y
z

Gambar 2.1 Sistem koordinat dan arah positif untuk komponen-komponen tegangan
Dalam seluruh data keluaran, gaya dan tegangan tekan, termasuk tekanan air pori,
ditetapkan bernilai negatif, dan sebaliknya gaya dan tegangan tarik akan bernilai positif.
Gambar 2.1 menunjukkan arah-arah tegangan yang bernilai positif.
2.2 PERMINTAAN BERKAS
Seluruh permintaan berkas-berkas dalam PLAXIS dilakukan dengan menggunakan
sebuah jendela permintaan berkas yang telah dimodifikasi dari jendela permintaan
berkas yang umum pada Windows (Gambar 2.2).

Gambar 2.2 Jendela permintaan berkas pada PLAXIS
MANUAL ACUAN
2-4 PLAXIS Versi 8
Dengan permintaan berkas tersebut, maka pencarian berkas dalam setiap direktori yang
diijinkan dari sebuah lingkunan komputer (dan jaringan) dapat dilakukan. Berkas utama
yang digunakan untuk menyimpan informasi proyek dari PLAXIS mempunyai suatu
format terstruktur yang dinamakan <proyek>.PLX, dimana <proyek> adalah judul atau
nama proyek. Selain berkas ini, berbagai data tambahan lain disimpan pada beberapa
berkas yang berbeda dalam subdirektori bernama <proyek>.DTA. Umumnya tidak
diperlukan untuk masuk ke dalam subdirektori tersebut karena pembacaan berkas secara
individual dalam direktori ini tidak dapat dilakukan.
Jika sebuah berkas proyek PLAXIS (*.PLX) dipilih, maka sebuah tampilan kecil yang
menunjukkan model geometri dari proyek tersebut akan ditampilkan dalam jendela
permintaan berkas untuk mempermudah dan mempercepat identifikasi suatu proyek
tertentu.
2.3 PROSEDUR MASUKAN
Di dalam PLAXIS, masukan dapat dibentuk dengan menggunakan mouse maupun dengan
menggunakan papan ketik. Secara umum dapat dibedakan empat buah jenis masukan
sebagai berikut :
Masukan Obyek geometri (misalnya saat menggambar lapisan tanah)
Masukan Teks (misalnya saat memasukkan nama proyek)
Masukan Angka (misalnya saat memasukkan berat isi tanah)
Masukan Pilihan (misalnya saat memilih pemodelan tanah)
Umumnya mouse digunakan untuk menggambar dan memilih, sedangkan papan ketik
digunakan saat memasukkan teks dan angka. Prosedur ini dibahas secara mendetil dalam
Bab 2.3 pada Manual Latihan.
2.4 FASILITAS BANTUAN
Untuk memberikan informasi kepada pengguna tentang berbagai pilihan dan fitur
program, dalam menu Bantuan telah tersedia sebuah pilihan yang menghubungkan versi
digital dari Manual Acuan.
Banyak fitur program yang disediakan dalam bentuk tombol dalam toolbar. Saat kursor
dari mouse ditempatkan pada sebuah tombol tertentu lebih dari satu detik, maka suatu
deskripsi singkat (petunjuk) akan muncul dalam suatu kotak berwarna kuning yang
menunjukkan fungsi dari tombol tersebut.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-1
3 MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
Untuk menjalankan suatu analisis berdasarkan metode elemen hingga dengan PLAXIS,
pengguna harus membuat sebuah model elemen hingga dan menentukan sifat-sifat
material serta kondisi batasnya. Hal ini dilakukan dalam program Masukan. Untuk
membuat sebuah model elemen hingga yang lengkap, pengguna terlebih dahulu harus
membuat sebuah model geometri 2D yang terdiri dari titik-titik, garis-garis dan
komponen-komponen lainnya dalam bidang x-y. Penyusunan jaring elemen hingga dan
penentuan sifat-sifat serta kondisi batas pada tiap elemen dilakukan secara otomatis oleh
pembentuk jaring elemen di dalam PLAXIS berdasarkan masukan dari model geometri.
Pengguna juga dapat mengatur jaring elemen hingga untuk mendapatkan hasil yang
optimal. Langkah terakhir dari masukan meliputi perhitungan tekanan air dan tegangan
efektif pada kondisi awal dari model.
Saat pembuatan model geometri dalam program Masukan, disarankan agar pemilihan
dan penggunaan berbagai jenis masukan dilakukan secara berurutan dari kiri ke kanan
sesuai dengan toolbar kedua. Pada prinsipnya gambarkan kontur geometri, kemudian
tambahkan pelapisan tanah, kemudian obyek-obyek struktural, kemudian geometri yang
diperlukan untuk memodelkan tahapan konstruksi, kemudian kondisi-kondisi batas dan
diikuti dengan pembebanan. Dengan mengikuti prosedur ini, maka toolbar kedua akan
berfungsi sebagai penuntun dalam program Masukan serta menjamin agar seluruh
masukan yang dibutuhkan telah dipenuhi. Tentu saja tidak semua pilihan tersebut selalu
diperlukan untuk analisis tertentu. Sebagai contoh, beberapa obyek struktural ataupun
pembebanan tidak akan digunakan pada kasus pembebanan tanah saja; atau perhitungan
tekanan air juga dapat diabaikan pada kasus dimana kondisi tanah adalah kering; atau
perhitungan tegangan awal juga dapat diabaikan jika tegangan awal tanah dihitung
dengan metode beban gravitasi. Walaupun demikian, dengan mengikuti toolbar tersebut
pengguna akan selalu diingatkan pada berbagai masukan yang tersedia dan akan
memilih jenis-jenis masukan yang diperlukan. PLAXIS juga akan selalu memberikan
peringatan jika ada masukan-masukan yang diperlukan tetapi belum dilakukan. Perlu
dipahami dengan baik bahwa setiap perubahan terhadap suatu model geometri yang
telah terbentuk akan membutuhkan penyusunan ulang dari jaring elemen hingga, dan
jika diperlukan, kondisi awal juga harus ditentukan kembali agar sesuai dengan model
yang telah diubah tersebut. Hal ini akan selalu diperiksa oleh program PLAXIS. Dengan
mengikuti prosedur-prosedur ini pengguna dapat yakin bahwa pemodelan elemen hingga
telah dilakukan dengan konsisten.
3.1 PROGRAM MASUKAN
Ikon atau tombol ini melambangkan program Masukan. Program Masukan
berisi seluruh fasilitas untuk membuat dan memodifikasi suatu model
geometri, untuk membentuk jaring elemen hingga dan membentuk kondisi-
kondisi awal. Penentuan dan perhitungan kondisi-kondisi awal dilakukan dalam modus
yang terpisah dalam program Masukan, yaitu modus kondisi awal. Penjelasan berikut
MANUAL ACUAN
3-2 PLAXIS Versi 8
terlebih dahulu difokuskan pada pembuatan suatu model geometri serta penyusunan
jaring elemen hingga (modus masukan geometri).

Gambar 3.1 Jendela utama dari program Masukan (modus masukan geometri)
Saat program Masukan dimulai sebuah kotak dialog akan muncul untuk memilih proyek
yang telah ada atau untuk pembuatan proyek baru. Jika dipilih Proyek baru maka
jendela Pengaturan global akan muncul dimana parameter dasar dari model dapat diatur
(Bab 3.2.2 Pengaturan global).
Jika dipilih Proyek yang telah ada, kotak dialog akan langsung menampilkan empat
buah proyek terakhir yang dibuka. Jika proyek yang diinginkan tidak ada dalam daftar
tersebut, maka pilihan <<<Berkas lainnya>>> dapat digunakan. Sebuah jendela
pengaturan berkas akan muncul dan dapat digunakan oleh pengguna untuk telusuri
seluruh direktori yang tersedia dan memilih berkas proyek PLAXIS (*.PLX). Setelah
pemilihan proyek, geometri dari proyek tersebut akan ditampilkan dalam jendela utama.
Jendela utama dari program Masukan meliputi hal-hal berikut (Gambar 3.1).
Menu masukan
Menu masukan memuat seluruh pilihan masukan dan fasilitas operasional dari program
Masukan. Sebagian besar pilihan-pilihan tersebut juga disediakan dalam bentuk tombol-
tombol dalam toolbar.
Mistar
Toolbar (umum)
Toolbar (geometri)
Menu utama
Bidang gambar
Mistar
Masukan manual
Indikator posisi kursor
Koordinat pusat
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-3
Toolbar (Umum)
Toolbar ini memuat tombol-tombol untuk aktivitas umum seperti aktivitas yang
berhubungan dengan berkas, pencetakan, zooming (memperbesar atau memperkecil
tampilan obyek) ataupun untuk pemilihan obyek. Toolbar ini juga memuat tombol-
tombol untuk menjalankan sub-program lainnya (Perhitungan, Keluaran, Kurva).
Toolbar (Geometri)
Toolbar ini memuat tombol-tombol untuk aktivitas khusus yang berhubungan dengan
pembuatan model geometri. Tombol-tombol ini disusun secara berurutan, sedemikian
rupa sehingga pembuatan geometri dengan mengikuti tombol-tombol tersebut dari kiri
ke kanan akan menghasilkan suatu model yang lengkap.
Mistar
Pada sisi kiri dan sisi atas dari bidang gambar terdapat mistar yang menunjukkan
koordinat x dan y dari model geometri. Mistar ini secara langsung akan menunjukkan
dimensi dari geometri. Tampilan mistar ini dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dari sub-
menu Tampilan. Dengan meng-klik mistar, jendela Pengaturan global akan muncul
dimana ukuran atau dimensi geometri dapat diubah.
Bidang gambar
Bidang gambar adalah area gambar dimana model geometri dibuat dan dimodifikasi.
Pembuatan dan modifikasi model geometri umumnya dilakukan dengan menggunakan
bantuan mouse, tetapi untuk pilihan-pilihan tertentu masukan langsung dengan
menggunakan papan ketik dapat dilakukan (lihat Masukan manual di bawah). Bidang
gambar dapat digunakan sama seperti program untuk menggambar lainnya. Barisan
teratur atau grid dari titik-titik kecil pada bidang gambar dapat digunakan sebagai
bantuan untuk menggambar dengan tepat pada posisi-posisi tertentu sesuai dengan grid
tersebut.
Sumbu
Jika koordinat awal atau salib sumbu berada dalam rentang dimensi yang ditentukan
maka pusat sumbu tersebut akan digambarkan sebagai sebuah lingkaran kecil dengan
sumbu-x dan sumbu-y diindikasikan oleh anak panah. Tampilan berupa anak panah dari
sumbu-sumbu tersebut dapat dinonaktifkan dalam sub-menu Tampilan.
Masukan manual
Jika penggambaran dengan menggunakan mouse tidak dapat memberikan tingkat
ketepatan yang diinginkan maka baris Masukan manual dapat digunakan. Nilai kedua
koordinat x dan y dapat diketikkan langsung disini dengan memberikan spasi
diantaranya (nilai-x <spasi> nilai-y). Masukan koordinat secara manual dapat dilakukan
untuk keseluruhan obyek, kecuali untuk Sendi dan Kekakuan rotasi.
MANUAL ACUAN
3-4 PLAXIS Versi 8
Selain memasukkan nilai absolut dari koordinat tertentu, peningkatan terhadap titik
sebelumnya dapat dilakukan dengan mengetik sebuah @ langsung di depan nilai yang
dikehendaki (@nilai-x <spasi> @nilai-y).
Selain itu, titik geometri yang telah ada dapat langsung dipilih dengan mengetikkan
nomor titik yang dikehendaki pada baris masukan manual.
Indikator posisi kursor
Indikator posisi kursor menunjukkan posisi saat ini dari kursor mouse baik dalam satuan
fisik (koordinat x dan y) maupun dalam satuan piksel layar tampilan.
3.2 MENU MASUKAN
Menu utama dari program Masukan memuat sub-menu pull-down yang meliputi hampir
seluruh pilihan untuk pengaturan berkas, melakukan transfer data, menampilkan grafik,
membuat model geometri, membentuk jaring elemen hingga dan memasukkan data
secara umum. Menu program Masukan dibedakan ke dalam dua tahapan atau modus
yang berbeda, yaitu menu untuk modus masukan geometri dan menu untuk modus
penentuan kondisi awal. Dalam modus masukan geometri, menu utama terdiri dari sub-
menu Berkas, Edit, Tampilan, Geometri, Beban, Material, Jaring elemen, Awal dan
Bantuan. Dalam modus penentuan kondisi awal, menu utama meliputi sub-menu
Berkas, Tampilan, Geometri, Hitung dan Bantuan.
Sub-menu Berkas :
Baru Untuk membuat sebuah proyek baru. Jendela Pengaturan global
akan ditampilkan.
Buka Untuk membuka sebuah proyek yang telah ada. Jendela
pengaturan berkas akan muncul.
Simpan Untuk menyimpan proyek sesuai dengan nama yang telah ada.
Jika nama proyek atau nama berkas belum diberikan, jendela
pengaturan berkas akan muncul.
Simpan sebagai Untuk menyimpan proyek ke dalam berkas lain dengan nama
yang berbeda. Jendela pengaturan berkas akan muncul.
Cetak Untuk mencetak model geometri pada mesin cetak (printer)
tertentu. Akan tampil jendela pencetakan.
Direktori kerja Untuk menentukan direktori pra-pilih (default) dimana berkas
proyek PLAXIS akan disimpan.
Impor Untuk mengimpor data geometri dari jenis berkas yang lain
(Bab 3.2.1).
Pengaturan global Untuk menentukan parameter dasar dari model (Bab 3.2.2).
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-5
(proyek terakhir) Cara cepat untuk membuka salah satu dari empat buah proyek
yang paling akhir diedit.
Keluar Untuk keluar dari program Masukan.
Sub-menu Edit :
Batal Untuk mengembalikan ke keadaan model geometri sebelumnya
(setelah suatu kesalahan masukan dilakukan) Pengulangan dari
pilihan batal terbatas pada 10 aksi terakhir.
Salin Untuk menyalin (copy) model geometri ke dalam memori
clipboard dari Windows.
Sub-menu Tampilan :
Perbesar Memperbesar (zoom in) suatu area yang dipilih ke dalam tampilan
yang lebih detil. Setelah memilih tombol ini, area yang akan
diperbesar dipilih dengan menggunakan mouse. Tekan tombol
utama mouse pada salah satu sudut dari area yang akan
diperbesar; tetap tekan tombol utama mouse sambil
menggerakkan mouse ke sudut yang berlawanan dari area yang
akan diperbesar; kemudian lepaskan tombol. Program akan
memperbesar tampilan dari area yang dipilih pada layar. Pilihan
perbesar dapat digunakan berulang-kali.
Perkecil Memperkecil (zoom out) atau mengembalikan tampilan ke
tampilan sebelumnya dari pilihan perbesar yang paling akhir.
Tampilan awal Menampilkan kembali seluruh bidang gambar.
Tabel Menampilkan koordinat x dan y dalam bentuk tabel dari seluruh
titik geometri. Tabel ini juga dapat digunakan untuk mengubah
koordinat yang telah ada.
Mistar Menampilkan atau menghilangkan mistar dari bidang gambar.
Sumbu silang Menampilkan atau menghilangkan sumbu silang (cross hair) saat
pembuatan model geometri.
Grid Menampilkan atau menghilangkan grid atau barisan titik bantu
pada bidang gambar.
Sumbu Menampilkan atau menghilangkan simbol anak panah yang
melambangkan sumbu x dan y.
Masuk ke grid Mengaktifkan atau menonaktifkan penggambaran model geometri
dalam modus masuk ke grid secara otomatis (snap to grid).
Nomor titik Menampilkan atau menghilangkan nomor titik geometri.
MANUAL ACUAN
3-6 PLAXIS Versi 8
Nomor rangkaian Menampilkan atau menghilangkan nomor rangkaian dari obyek
geometri. Rangkaian adalah obyek geometri serupa yang dibentuk
secara bersamaan saat penggambaran tanpa menekan tombol
sekunder (tombol kanan) dari mouse ataupun tombol <Esc>.
Sub-menu Geometri :
Sub-menu Geometri memuat pilihan-pilihan utama untuk membentuk model
geometri. Selain elemen garis yang umum digunakan, pengguna dapat memilih
elemen pelat, geogrid, elemen antarmuka, jangkar, terowongan, sendi atau pegas
rotasi, drainase dan sumur. Berbagai pilihan dalam sub-menu ini dijelaskan
secara mendetil dalam Bab 3.3.
Sub-menu Beban :
Sub-menu Beban memuat pilihan-pilihan untuk menambahkan beban dan kondisi
batas pada model geometri. Berbagai pilihan dalam sub-menu ini dijelaskan
secara mendetil dalam Bab 3.4.
Sub-menu Material :
Sub-menu Material berfungsi untuk mengaktifkan basis data (data base engine)
untuk pembuatan dan modifikasi dari tiap kumpulan data material untuk tanah
dan antarmuka, pelat, geogrid dan jangkar. Penggunaan basis data dan parameter
yang berada dalam kumpulan data dijelaskan secara mendetil dalam Bab 3.5.
Sub-menu Jaring elemen :
Sub-menu Jaring elemen memuat pilihan-pilihan untuk mengatur jenis elemen
dasar, untuk membentuk jaring elemen hingga dan melakukan penghalusan
elemen secara setempat maupun secara global. Pilihan-pilihan dalam sub-menu
ini dijelaskan secara mendetil dalam Bab 3.6.
Sub-menu Awal :
Sub-menu Awal memuat pilihan untuk masuk ke dalam modus kondisi awal dari
program Masukan.
Sub-menu Geometri dari Modus kondisi awal :
Sub-menu ini memuat pilihan-pilihan untuk memasukkan berat isi air, untuk
menggambarkan garis freatik atau untuk menentukan kondisi batas tambahan
yang digunakan dalam analisis aliran air dalam tanah atau analisis konsolidasi.
Berbagai pilihan dalam sub-menu ini dijelaskan secara mendetil dalam Bab 3.8.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-7
Sub-menu Hitung dari Modus kondisi awal :
Sub-menu ini memuat pilihan-pilihan untuk perhitungan tekanan air awal serta
tegangan efektif awal. Pilihan-pilihan dalam sub-menu ini dijelaskan secara
mendetil dalam Bab 3.8 dan 3.9.
3.2.1 MEMBUKA PROYEK YANG TELAH ADA
Proyek PLAXIS yang telah ada dapat dibuka dengan memilih Buka dalam menu Berkas.
Direktori pra-pilih yang muncul dalam jendela pengaturan berkas adalah direktori
dimana seluruh berkas program disimpan pada saat instalasi. Direktori pra-pilih ini
dapat diubah dari pilihan Direktori kerja dalam menu Berkas. Dalam jendela pengaturan
berkas, Jenis berkas secara pra-pilih telah diatur menjadi 'Berkas proyek PLAXIS (2D)
(*.PLX)' yang berarti bahwa program akan mencari berkas-berkas dengan perluasan
.PLX. Setelah memilih berkas yang diinginkan dan meng-klik tombol Buka, maka
geometri dari model akan ditampilkan dalam bidang gambar.
Walaupun struktur berkas proyek dari PLAXIS Versi 8 sedikit berbeda dari Versi 7,
berkas-berkas dari versi yang 'lama' tersebut masih dapat dibuka, setelah secara otomatis
dikonversikan ke dalam Versi 8.
Pembacaan berkas geometri dari 'GeoDelft M-series' juga dapat dilakukan dengan
menggunakan pilihan Impor. Dalam hal ini Jenis berkas (files of type) harus diatur
menjadi 'Berkas geometri M-series (*.GEO)'. Pilihan ini hanya dapat digunakan untuk
membaca data geometri, sedangkan data tanah tidak dapat diimpor. Jika berkas
semacam ini dipilih dan dibuka dengan menekan tombol Buka, maka data tersebut akan
dibaca dan bentuk geometrinya akan ditampilkan dalam bidang gambar. Geometri ini
akan dianggap sebagai model geometri baru dan bukan kelanjutan dari model yang telah
ada. Jika jumlah titik geometri terlampau banyak, pilihan ini mungkin tidak dapat
bekerja dengan benar.
3.2.2 PENGATURAN UMUM
Jendela Pengaturan global selalu muncul pada awal proyek baru ataupun dapat dipilih
kelak dari sub-menu Berkas. Jendela Pengaturan global terdiri dari dua buah 'lembar-
tab' (tab sheet) yaitu Proyek dan Dimensi. Lembar-tab Proyek memuat nama proyek
serta deskripsinya, jenis model dan data percepatan. Lembar-tab Dimensi memuat satuan
dasar untuk panjang, gaya dan waktu (Bab 2.1) serta dimensi dari bidang gambar.
Model :
PLAXIS Versi 8 dapat digunakan untuk melakukan analisis-analisis elemen
hingga dua dimensi. Model elemen hingga dapat berupa Regangan bidang
ataupun Axi-simetri. Program PLAXIS yang terpisah telah tersedia untuk analisis
3D. Pengaturan pra-pilih dari parameter Model adalah Regangan bidang.
Model Regangan bidang digunakan untuk model geometri dengan penampang
melintang yang kurang lebih seragam dengan kondisi tegangan dan kondisi
pembebanan yang cukup panjang dalam arah tegak lurus terhadap penampang
MANUAL ACUAN
3-8 PLAXIS Versi 8
tersebut (arah z). Perpindahan dan regangan dalam arah z diasumsikan tidak
terjadi atau bernilai nol. Walaupun demikian, tegangan normal pada arah z
diperhitungkan sepenuhnya dalam analisis.
Model Axi-simetri digunakan untuk struktur berbentuk lingkaran dengan
penampang melintang radial yang kurang lebih seragam dan kondisi pembebanan
mengelilingi sumbu aksial, dimana deformasi dan kondisi tegangan diasumsikan
sama di setiap arah radial. Perhatikan bahwa dalam model axi-simetri koordinat x
menyatakan radius dan koordinat y merupakan sumbu simetris dalam arah aksial.
Koordinat x negatif tidak dapat digunakan.
Penggunaan Regangan bidang maupun Axi-simetri akan menghasilkan model
elemen hingga dua dimensi dengan hanya dua buah derajat kebebasan translasi
saja pada tiap titik nodalnya (arah x dan y).
Elemen :
Pengguna dapat memilih jenis elemen segitiga dengan 6 titik nodal atau 15 titik
nodal (Gambar 3.2) untuk memodelkan lapisan tanah dan klaster volumetrik
lainnya. Elemen segitiga dengan 15 titik nodal adalah elemen pra-pilih. Elemen
ini menggunakan interpolasi dengan ordo empat untuk perpindahan dan integrasi
numerik melibatkan 12 titik Gauss (titik tegangan). Untuk elemen segitiga
dengan 6 titik nodal, ordo interpolasi adalah dua dan integrasi numerik
melibatkan tiga buah titik Gauss. Jenis elemen untuk elemen struktural dan
elemen antarmuka secara otomatis diatur agar kompatibel terhadap jenis elemen
yang dipilih untuk tanah.

Gambar 3.2 Jendela Pengaturan global (lembar-tab Proyek)
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-9
x
y
y
x

Gambar 3.3 Contoh permasalahan regangan bidang dan axi-simetri
titik tegangan
titik nodal
Segitiga 6 titik nodal Segitiga 15 titik nodal

Gambar 3.4 Posisi titik-titik nodal dan titik-titik tegangan pada elemen tanah
Elemen segitiga dengan 15 titik nodal merupakan elemen yang sangat akurat yang telah
memberikan perhitungan tegangan dengan hasil yang sangat baik, misalnya dalam
perhitungan keruntuhan untuk tanah-tanah yang tidak kompresibel (Ref. 8, 12, 13).
Penggunaan elemen segitiga dengan 15 titik nodal akan menyebabkan penggunaan
memori yang relatif tinggi serta kinerja operasional dan perhitungan yang relatif lebih
lambat. Karena itu jenis elemen yang lebih sederhana juga disediakan.
Elemen segitiga dengan 6 titik nodal merupakan elemen yang cukup akurat dan dapat
memberikan hasil yang baik dalam analisis deformasi secara umum, tetapi jika
digunakan elemen dalam jumlah yang cukup banyak. Walaupun demikian, perhatian
khusus perlu diberikan pada penggunaan model axi-simetri atau pada kondisi dimana
keruntuhan (dapat) memegang peranan yang penting, seperti pada perhitungan daya
dukung ataupun pada analisis tingkat keamanan dengan menggunakan Reduksi phi-c.
Beban runtuh maupun faktor keamanan yang diperoleh umumnya berlebihan pada
MANUAL ACUAN
3-10 PLAXIS Versi 8
penggunaan elemen dengan 6 titik nodal. Dalam kasus-kasus seperti ini lebih dipilih
untuk menggunakan elemen dengan 15 titik nodal.
Sebuah elemen dengan 15 titik nodal dapat dianalogikan sebagai empat buah elemen
dengan 6 titik nodal yang digabungkan, karena jumlah seluruh titik nodal dan seluruh
titik tegangan adalah sama. Meskipun demikian, sebuah elemen dengan 15 titik nodal
tetap jauh lebih baik dibandingkan empat buah elemen dengan 6 titik nodal.
Disamping elemen-elemen tanah, elemen pelat yang kompatibel juga digunakan untuk
memodelkan perilaku dinding, pelat dan cangkang (Bab 3.3.2) dan elemen geogrid
digunakan untuk memodelkan perilaku geotekstil (Bab 3.3.4). Elemen antarmuka yang
kompatibel digunakan untuk memodelkan interaksi tanah-struktur (Bab 3.3.5). Terakhir,
jangkar ujung tetap (fixed end anchor) dan jangkar nodal ke nodal (node-to-node
anchor) juga dapat dimodelkan dalam modus masukan geometri (Bab 3.3.6 dan 3.3.7).
Gravitasi dan percepatan :
Secara pra-pilih, percepatan gravitasi dari bumi, g, ditentukan sebesar 9.8 m/dtk
2

dan arah gravitasi sama dengan sumbu y negatif, yaitu pada orientasi -90 dalam
bidang x-y. Gravitasi secara implisit telah diikutsertakan dalam berat isi yang
dimasukkan oleh pengguna (Bab 3.5.2). Dengan cara ini, gravitasi diatur oleh
faktor pengali beban total untuk berat dari material, Mweight (Bab 4.8.1).
Disamping percepatan gravitasi, pengguna dapat menentukan percepatan atau
percepatan independen pada model beban dinamik secara pseudo-statis. Nilai
masukan dari komponen percepatan dalam arah x dan y dinyatakan dalam satuan
g dan dimasukkan dalam lembar-tab Proyek dalam jendela Pengaturan global.
Aktivasi percepatan tambahan dalam perhitungan diatur oleh faktor pengali
beban Maccel dan Maccel (Bab 4.8.1).
Dalam analisis dinamik sesungguhnya (tersedia dalam modul program PLAXIS
secara terpisah), nilai percepatan gravitasi, g, digunakan untuk menghitung
kepadatan material, , dari berat isi, ( = / g).
Satuan :
Satuan-satuan untuk panjang, gaya dan waktu yang digunakan dalam analisis
didefinisikan saat data masukan ditentukan oleh pengguna. Satuan-satuan dasar
ini dimasukkan dalam lembar-tab Dimensi dalam jendela Pengaturan global.
Satuan-satuan pra-pilih, seperti disarankan oleh program, adalah m (meter) untuk
panjang, kN (kilo Newton) untuk gaya dan hari untuk waktu. Satuan-satuan yang
sesuai untuk tegangan dan berat isi ditampilkan di bagian bawah dari kotak isian
untuk satuan-satuan dasar.
Seluruh masukan harus diberikan dalam satuan yang konsisten (Bab 2.1). Satuan
yang sesuai untuk nilai masukan tertentu umumnya diberikan langsung di
belakang kotak isian, berdasarkan satuan-satuan dasar yang digunakan.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-11

Gambar 3.5 Jendela Pengaturan global (lembar-tab Dimensi)
Dimensi :
Di awal suatu proyek baru, pengguna perlu mengatur dimensi-dimensi dari
bidang gambar sedemikian rupa sehingga model geometri yang akan dibuat
tercakup dalam dimensi tersebut. Dimensi-dimensi dimasukkan dalam lembar-
tab Dimensi dari jendela Pengaturan global. Dimensi dari bidang gambar tidak
mempengaruhi geometri dari model dan dapat diubah saat memodifikasi proyek
yang telah ada, hanya jika geometri yang telah ada tetap berada dalam lingkup
dimensi yang telah diubah. Klik pada mistar dalam modus masukan geometri
juga berfungsi sebagai jalan pintas untuk mengubah dimensi dalam jendela
Pengaturan global.
Grid :
Untuk membantu pembuatan model geometri, pengguna dapat mendefinisikan
suatu barisan titik bantu yang teratur atau grid dalam bidang gambar. Grid ini
dapat digunakan agar penunjuk (pointer) selalu tepat berada pada posisi-posisi
tertentu sesuai dengan grid yang ditentukan. Grid ini diatur oleh parameter Spasi
dan Jumlah interval. Spasi digunakan untuk mengatur grid global yang
ditunjukkan oleh titik-titik kecil dalam bidang gambar. Grid sebenarnya adalah
grid global yang dibagi ke dalam Jumlah interval. Jumlah interval pra-pilih
adalah 1, sehingga membentuk grid yang sama dengan grid global. Penentuan
grid dilakukan dalam lembar-tab Dimensi dalam jendela Pengaturan global. Sub-
menu Tampilan juga dapat digunakan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan
grid dan pilihan untuk masuk ke grid.
MANUAL ACUAN
3-12 PLAXIS Versi 8
3.3 GEOMETRI
Pembuatan sebuah model elemen hingga dimulai dengan pembuatan geometri dari
model, yang merupakan representasi dari masalah yang ingin dianalisis. Sebuah model
geometri terdiri dari titik-titik, garis-garis dan klaster-klaster. Titik dan garis
dimasukkan oleh pengguna, sedangkan klaster dibentuk oleh program. Selain
komponen-komponen dasar tersebut, obyek-obyek struktural atau kondisi khusus dapat
diterapkan pada model geometri untuk memodelkan dinding terowongan, dinding, pelat,
interaksi tanah-struktur dan pembebanan.
Disarankan untuk selalu memulai pembuatan model geometri dengan menggambarkan
kontur geometri secara menyeluruh. Pengguna kemudian dapat menentukan material
untuk tiap lapisan, obyek struktural, garis-garis yang digunakan untuk tahapan
konstruksi, pembebanan serta kondisi batas. Model geometri tidak hanya
menggambarkan kondisi awal saja, tetapi juga memuat situasi yang terjadi pada seluruh
tahapan perhitungan.
Setelah seluruh komponen dalam model geometri terbentuk, pengguna harus
memasukkan parameter-parameter untuk setiap data material dan menetapkan data
tersebut pada seluruh komponen geometri (Bab 3.5). Saat model geometri secara
keseluruhan telah terdefinisi secara lengkap dan tiap komponen geometri telah memiliki
sifat awal, maka jaring elemen hingga dapat disusun (Bab 3.6).
Memilih komponen geometri :
Saat Pilih (tombol dengan anak panah merah) aktif, sebuah komponen geometri
dapat dipilih dengan sebuah klik pada komponen yang diinginkan dalam model
geometri. Beberapa komponen sejenis dapat dipilih secara bersamaan dengan
tetap menekan tombol <Shift> pada papan ketik saat memilih beberapa komponen yang
diinginkan.
Sifat-sifat komponen geometri :
Hampir seluruh komponen geometri mempunyai sifat-sifat tertentu yang dapat dilihat
dan diubah dalam jendela sifat. Klik-ganda pada sebuah obyek geometri akan
memunculkan jendela sifat yang bersangkutan. Jika terdapat lebih dari satu obyek pada
suatu titik atau lokasi tertentu, sebuah kotak dialog pilihan akan muncul dimana
komponen yang diinginkan dapat dipilih.
3.3.1 TITIK DAN GARIS
Masukan dasar dari suatu model geometri adalah Garis geometri. Jenis
masukan ini dapat dipilih dari sub-menu Geometri atau dari toolbar kedua. Saat
Garis geometri dipilih, pengguna dapat membentuk titik-titik dan garis-garis
dalam bidang gambar dengan menggunakan mouse (masukan secara grafis) atau dengan
mengetik koordinat-koordinat pada baris perintah atau baris masukan manual (masukan
dari papan ketik). Sebuah titik baru akan segera terbentuk segera setelah pengguna
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-13
meng-klik tombol utama mouse (tombol kiri) dalam bidang gambar, hanya jika tidak
terdapat titik lain di dekat posisi kursor atau penunjuk. Jika telah ada titik lain di dekat
penunjuk, penunjuk akan masuk ke titik tersebut secara otomatis tanpa membentuk titik
baru. Setelah sebuah titik baru terbentuk, pengguna dapat menggambarkan sebuah garis
dengan membentuk titik lain, dan seterusnya. Penggambaran titik dan garis akan
berlangsung sambung-menyambung hingga tombol sekunder (tombol kanan) dari mouse
ditekan pada posisi sembarang atau hingga tombol <Esc> ditekan.
Jika sebuah titik dibentuk pada atau dekat suatu garis yang telah ada, penunjuk akan
secara otomatis berada pada garis tersebut dan membentuk sebuah titik baru yang tepat
berada pada garis tersebut, dan garis tersebut akan menjadi dua buah garis baru. Jika
garis yang dibuat melalui garis lain maka sebuah titik baru akan terbentuk pada
persilangan kedua garis tersebut, dan kedua garis tersebut masing-masing akan terbagi
menjadi dua buah garis yang baru. Jika penggambaran sebuah garis baru menimpa garis
lain yang telah ada, maka program secara otomatis akan menentukan bagian dimana
kedua garis tersebut tepat berhimpit hanya sebagai satu buah garis saja. Prosedur ini
menjamin pembuatan geometri yang konsisten tanpa adanya titik atau garis ganda yang
saling berhimpit.
Titik-titik dan garis-garis yang telah ada dapat dimodifikasi atau dihapus dengan
sebelumnya mengaktifkan Pilih dari toolbar. Untuk memindahkan suatu titik atau garis,
pertama pilih titik atau garis yang diinginkan dari model dan kemudian seret atau
pindahkan (drag) ke lokasi yang diinginkan. Untuk menghapus suatu titik atau garis,
pertama pilih titik atau garis yang diinginkan dan kemudian tekan tombol <Delete> pada
papan ketik. Jika terdapat lebih dari satu obyek pada posisi yang dipilih, maka sebuah
kotak dialog penghapusan akan muncul dimana obyek-obyek yang dapat dihapus dapat
ditentukan. Jika sebuah titik yang dihapus adalah pertemuan dari dua buah garis
geometri, maka kedua garis tersebut akan digabungkan menjadi sebuah garis lurus di
antara titik-titik luarnya. Jika terdapat lebih dari dua buah garis geometri yang bertemu
pada suatu titik yang dihapus, maka seluruh garis geometri yang terhubung langsung
pada titik tersebut akan ikut terhapus.
Setelah setiap penggambaran dilakukan oleh pengguna, program akan secara otomatis
menentukan apakah ada klaster yang dapat dibentuk. Sebuah klaster merupakan poligon
tertutup dari beberapa garis geometri. Dengan kata lain, klaster merupakan suatu daerah
atau area yang dibatasi oleh garis-garis geometri. Setiap klaster yang terdeteksi akan
mempunyai warna cerah. Pada setiap klaster dapat diberikan sifat material tertentu untuk
memodelkan perilaku tanah pada bagian tersebut dari model geometri (Bab 3.5.2).
Klaster akan terbagi-bagi menjadi elemen-elemen tanah selama proses penyusunan
jaring elemen hingga (Bab 6).

3.3.2 PELAT
Elemen pelat merupakan obyek struktural yang digunakan untuk memodelkan
struktur yang tipis dalam tanah dengan kekakuan lentur yang signifikan serta
kekakuan normal. Elemen pelat dapat digunakan untuk memodelkan pengaruh
dari dinding, pelat, cangkang atau dinding terowongan yang menerus dalam arah-z.
MANUAL ACUAN
3-14 PLAXIS Versi 8
Dalam model geometri, elemen pelat akan ditampilkan sebagai 'garis biru'. Contoh-
contoh dari struktur geoteknik yang melibatkan penggunaan elemen pelat ditunjukkan
pada Gambar 3.6.
Elemen pelat dipilih dari sub-menu Geometri atau dengan meng-klik tombol yang sesuai
pada toolbar. Penggambaran elemen-elemen pelat dalam model geometri serupa dengan
cara penggambaran garis-garis geometri (Bab 3.3.1). Saat elemen pelat digambarkan,
garis geometri juga terbentuk secara bersamaan. Karena itu tidak diperlukan untuk
terlebih dahulu membuat garis geometri pada posisi dari elemen pelat. Elemen pelat
dapat dihapus dengan memilihnya dari geometri dan menekan tombol <Delete>.
Gambar 3.6 Aplikasi penggunaan elemen pelat, jangkar dan antarmuka
Sifat-sifat material dari elemen pelat diatur dalam kumpulan data material. Parameter-
parameter yang paling penting adalah kekakuan lentur EI dan kekakuan aksial EA.
Dari kedua parameter ini sebuah ketebalan ekivalen dari elemen pelat d
eq
dapat dihitung
dari persamaan berikut :
d
eq
=
EA
EI
12
Elemen-elemen pelat dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dalam tahapan perhitungan
dengan menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak Masukan pembebanan.
Elemen balok :
Elemen pelat dalam model elemen hingga 2D terbentuk dari elemen balok (elemen
garis) dengan tiga buah derajat kebebasan pada tiap titik nodalnya, yaitu dua buah
derajat kebebasan translasi (u
x
, u
y
) dan sebuah derajat kebebasan rotasi (rotasi dalam
bidang x-y :
z
). Saat elemen tanah dengan 6 buah titik nodal digunakan maka setiap
elemen balok akan didefinisikan oleh tiga buah titik nodal, sedangkan elemen balok
dengan 5 buah titik nodal akan digunakan pada penggunaan elemen dengan 15 titik
nodal berdasarkan pada teori balok Mindlin (Referensi 2). Teori ini memungkinkan
perhitungan defleksi balok akibat geser maupun lentur. Selain itu elemen ini juga dapat
berubah panjang saat menerima gaya aksial. Elemen-elemen balok dapat diatur agar
bersifat plastis dengan mendefinisikan nilai momen lentur maksimum atau nilai gaya
aksial maksimum.
Momen lentur dan gaya aksial dievaluasi dan dihitung dari tegangan yang bekerja pada
tiap titik tegangan.Sebuah elemen balok dengan 3 titik nodal akan memiliki dua pasang
titik tegangan Gauss sedangkan sebuah elemen balok dengan 5 titik nodal akan memiliki
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-15
empat pasang titik tegangan. Untuk tiap pasangan tersebut, lokasi masing-masing titik
tegangan akan berada pada jarak d
eq
3 di atas dan di bawah garis tengah dari pelat.
Gambar 3.7 menunjukkan sebuah elemen balok tunggal dengan 3 titik nodal dan 5 titik
nodal, serta lokasi dari titik-titik nodal dan titik-titik tegangan.

Gambar 3.7 Posisi titik-titik nodal dan titik-titik tegangan pada sebuah
elemen balok dengan 3 buah dan 5 buah titik nodal
Penting untuk dipahami bahwa perubahan rasio EI/EA akan mengubah tebal ekivalen
d
eq
, demikian juga dengan jarak antara titik-titik tegangan. Jika hal ini dilakukan saat ada
gaya-gaya yang bekerja dalam elemen balok, maka hal ini akan mengubah distribusi
momen lentur, dimana hal ini tidak diijinkan. Karena alasan ini, jika sifat material dari
suatu elemen pelat diubah dalam suatu proses perhitungan (misalnya dalam suatu
tahapan konstruksi), maka harus diperhatikan bahwa rasio EI/EA tidak boleh diubah.
3.3.3 SENDI DAN PEGAS ROTASI
Sendi merupakan suatu pertemuan pelat yang mengijinkan terjadinya
diskontinuitas rotasi pada titik pertemuan. Secara pra-pilih, pada sebuah titik
geometri dimana elemen-elemen pelat bertemu, rotasi yang terjadi adalah
kontinyu dan titik geometri tersebut hanya memiliki satu buah derajat kebebasan rotasi.
Dengan kata lain, jenis pertemuan pelat secara pra-pilih adalah kaku (terjepit). Jika
diinginkan untuk menggunakan hubungan sendi (sebuah pertemuan pelat dimana pelat-
pelat tersebut dapat saling berputar bebas satu terhadap yang lain) atau pegas rotasi
(sebuah pertemuan pelat dimana perputaran antara pelat-pelat tersebut membutuhkan
torsi tertentu), pilihan Sendi dan pegas rotasi dapat digunakan dari sub-menu Geometri
atau dengan meng-klik pada tombol yang bersangkutan pada toolbar.
Saat Sendi dan pegas rotasi dipilih dan di-klik pada sebuah titik geometri dimana paling
sedikit ada dua buah pelat yang saling bertemu, maka jendela sendi dan pegas rotasi
akan muncul dan memberikan gambar detil dari hubungan seluruh pelat yang terhubung
pada titik tersebut. Jenis hubungan atau koneksi dari tiap ujung pelat yang saling
terhubung tersebut dapat diatur secara individual berupa sendi atau jepit. Sebuah sendi
akan diindikasikan oleh sebuah lingkaran kosong sedangkan sebuah lingkaran yang
solid mengindikasikan hubungan jepit.
Setelah memilih sebuah hubungan pertemuan pelat tertentu dengan meng-klik lingkaran
yang bersangkutan, hubungan tersebut dapat diubah dari jepit menjadi sendi atau
sebaliknya dengan meng-klik lagi lingkaran tersebut. Untuk tiap sendi, sebuah derajat
kebebasan rotasi akan ditambahan untuk melibatkan terjadinya rotasi yang independen.
titik nodal titik tegangan
MANUAL ACUAN
3-16 PLAXIS Versi 8
Dalam kenyataan, pada pertemuan pelat dapat terjadi rotasi yang umumnya
membutuhkan torsi tertentu. Untuk memodelkan kondisi ini, PLAXIS membutuhkan
masukan berupa pegas rotasi serta kekakuan rotasi relatif diantara dua pelat. Pilihan ini
hanya berguna jika setidaknya ada satu dari dua buah hubungan pelat yang berupa jepit
(atau jika hubungan antara dua pelat adalah kaku). Untuk mendefinisikan pegas rotasi
dalam sebuah pertemuan pelat, pertemuan tersebut dikelilingi oleh lingkaran besar yang
menunjukkan area dimana pegas rotasi dapat diaktifkan. Lokasi dari pegas rotasi yang
dapat diaktifkan diindikasikan oleh lingkaran-lingkaran kecil (berukuran sama dengan
sendi) pada lingkaran yang besar. Pada pertemuan pelat yang lurus tidak terdapat
lingkaran besar yang mengelilingi pertemuan pelat-pelat tersebut. Pada kasus ini
lingkaran yang berada di tengah berfungsi sebagai pegas rotasi. Setelah memilih pegas
rotasi tertentu dengan meng-klik lingkaran yang bersangkutan, maka pegas rotasi dapat
diaktifkan atau dinonaktifkan dengan meng-klik kembali pada lingkaran tersebut.

Gambar 3.8 Contoh sebuah pertemuan pelat dalam jendela sendi dan pegas rotasi.
Saat sebuah pegas rotasi dibentuk, sifat-sifat dari pegas rotasi harus dimasukkan
langsung pada bagian sebelah kanan dari jendela. Sifat-sifat dari pegas rotasi meliputi
kekakuan pegas serta torsi maksimum yang mampu diterima. Kekakuan pegas
didefinisikan sebagai torsi per radian (dalam satuan Gaya kali Panjang dibagi Radian per
satuan Panjang ke arah keluar dari bidang gambar).
3.3.4 GEOGRID
Geogrid merupakan elemen struktural tipis yang memiliki kekakuan normal
tetapi tanpa kekakuan lentur. Geogrid hanya dapat menahan gaya tarik saja tanpa
adanya kompresi. Obyek-obyek ini umumnya digunakan untuk memodelkan
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-17
elemen perkuatan tanah (soil reinforcement). Contoh dari struktur-struktur geoteknik
yang menggunakan geotekstil diberikan pada Gambar 3.9.

Gambar 3.9 Contoh aplikasi-aplikasi yang menggunakan geogrid.
Geogrid dapat dipilih dari sub-menu Geometri atau dengan menekan tombol yang
bersangkutan pada toolbar. Penggambaran geogrid dalam model geometri adalah serupa
dengan pembuatan garis geometri (Bab 3.3.1). Dalam tampilan model geometri, geogrid
akan terlihat berupa garis berwarna kuning. Saat membentuk geogrid, garis geometri
juga akan ikut terbentuk secara bersamaan. Satu-satunya sifat material dari geogrid
adalah kekakuan normal (aksial) elastis EA, yang dapat ditentukan dalam basis data
material (Bab 3.5.4). Geogrid dapat dihapus dengan memilihnya pada geometri dan
menekan tombol <Delete>.
Geogrid dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dalam tahapan perhitungan dengan
menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak Masukan pembebanan.

Gambar 3.10 Posisi titik nodal dan titik tegangan dalam elemen geogrid
dengan 3 dan 5 buah titik nodal
Elemen geogrid :
Geogrid terdiri dari elemen-elemen geogrid berupa elemen garis dengan dua buah
derajat kebebasan translasi pada tiap titik nodalnya (u
x
, u
y
). Jika digunakan elemen tanah
dengan 15 titik nodal maka tiap geogrid akan didefinisikan oleh lima buah titik nodal,
sedangkan elemen geogrid dengan tiga titik nodal digunakan untuk elemen tanah dengan
6 titik nodal. Gaya aksial dihitung pada tiap titik tegangan Newton-Cotes dan titik-titik
tegangan ini mempunyai lokasi yang sama dengan titik nodal. Posisi titik-titik nodal dan
titik-titik tegangan dalam elemen geogrid ditunjukkan pada Gambar 3.10.
a
b
titik nodal
titik tegangan
MANUAL ACUAN
3-18 PLAXIS Versi 8
Memodelkan jangkar tanah :
Geogrid dapat dikombinasikan dengan jangkar nodal ke nodal untuk memodelkan
sebuah jangkar tanah. Pada kasus ini geogrid digunakan untuk memodelkan tubuh grout
dan jangkar nodal ke nodal digunakan untuk memodelkan batang jangkar (Bab 3.3.6).
3.3.5 ANTARMUKA
Setiap interface atau antarmuka akan memiliki 'ketebalan virtual', yaitu suatu
dimensi virtual yang digunakan untuk mendefinisikan sifat-sifat material dari
antarmuka. Ketebalan virtual yang semakin tinggi akan menghasilkan deformasi
elastis yang semakin besar. Umumnya penggunaan elemen antarmuka ditujukan untuk
menghasilkan deformasi yang sangat kecil sehingga ketebalan virtual juga seharusnya
kecil. Namun demikian ketebalan virtual yang terlalu kecil akan menyebabkan
kesalahan numerik dalam perhitungan. Ketebalan virtual kemudian dihitung sebagai
Faktor ketebalan virtual dikalikan ukuran rata-rata elemen. Ukuran rata-rata elemen
ditentukan oleh pengaturan tingkat kekasaran elemen secara global dalam penyusunan
jaring elemen hingga (Bab 3.6.2). Nilai ini juga dapat dilihat dalam jendela Informasi
global dalam program Keluaran. Nilai pra-pilih dari Faktor ketebalan virtual adalah 0.1.
Nilai ini dapat diubah dengan klik-ganda pada garis geometri dan memilih antarmuka
dari pilihan dalam kotak dialog. Pengguna harus berhati-hati saat mengubah nilai pra-
pilih dari faktor ini. Selain itu, jika elemen antarmuka menerima tegangan normal yang
sangat besar, maka perlu dilakukan reduksi terhadap Faktor ketebalan virtual.
Penjelasan detil yang lebih mendalam mengenai pengaruh dari ketebalan virtual
diberikan dalam Bab 3.5.2.
Pembuatan antarmuka dalam geometri adalah serupa dengan pembuatan garis geometri.
Antarmuka akan berupa garis terputus-putus yang berada pada sisi sebelah kanan dari
garis geometri (sesuai arah penggambaran) untuk menunjukkan di sisi mana interaksi
dengan tanah akan terjadi dari garis geometri tersebut. Sisi dimana antarmuka berada
juga diindikasikan oleh anak panah pada kursor yang menunjuk arah penggambaran.
Untuk meletakkan antarmuka di sisi yang lain, maka antarmuka harus digambarkan pada
arah yang berlawanan. Perhatikan bahwa antarmuka dapat diletakkan pada kedua sisi
dari garis geometri. Hal ini memungkinkan interaksi penuh antara obyek-obyek
struktural (dinding, pelat, geogrid, dan sebagainya) dengan tanah disekelilingnya. Untuk
membedakan dua buah antarmuka yang berada sepanjang garis geometri tertentu, maka
antarmuka diindikasikan oleh sebuah tanda positif (+) dan tanda negatif (-). Tanda ini
hanya berfungsi sebagai penunjuk saja, dan tidak memiliki arti fisik apapun dan sama
sekali tidak akan mempengaruhi hasil perhitungan. Antarmuka dapat dihapus dengan
memilihnya pada geometri dan menekan tombol <Delete>.
Aplikasi tipikal dari penggunaan antarmuka adalah untuk memodelkan interaksi antara
dinding turap dan tanah, yang mempunyai kondisi permukaan antara licin dan kasar.
Tingkat interaksi dimodelkan dengan menggunakan nilai tertentu yang tepat untuk
faktor reduksi kekuatan (R
inter
) pada elemen antarmuka. Faktor ini menghubungkan
kekuatan antarmuka (adhesi dan friksi dinding) dengan kekuatan tanah (sudut geser dan
kohesi). R
inter
tidak dimasukkan langsung sebagai suatu sifat dari elemen antarmuka,
tetapi didefinisikan bersama dengan parameter kuat geser tanah dalam kumpulan data
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-19
material untuk tanah dan antarmuka. Lihat Bab 3.5.2 untuk informasi detil mengenai
sifat material dari elemen antarmuka.
Elemen antarmuka dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dalam tahapan perhitungan
dengan menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak Masukan pembebanan.
Elemen antarmuka :
Antarmuka (interface) dibentuk oleh elemen-elemen antarmuka. Gambar 3.11
menunjukkan bagaimana elemen-elemen antarmuka dihubungkan pada elemen-elemen
tanah. Saat menggunakan elemen tanah dengan 15 titik nodal, setiap elemen antarmuka
yang bersangkutan didefinisikan oleh lima pasang titik nodal, sedangkan untuk elemen
tanah dengan 6 titik nodal setiap elemen antarmuka akan didefinisikan oleh tiga pasang
titik nodal.

Gambar 3.11 Distribusi titik-titik nodal dan titik-titik tegangan dalam
elemen antarmuka dan hubungannya dengan elemen tanah
Dalam gambar tersebut elemen antarmuka terlihat memiliki ketebalan tertentu, tetapi
dalam formulasi elemen hingga koordinat-koordinat dari tiap pasang titik nodal adalah
identik, yang berarti bahwa elemen antarmuka tidak mempunyai ketebalan.
Pada tiap elemen antarmuka telah diberikan suatu 'ketebalan virtual', yaitu suatu ukuran
imajiner yang digunakan untuk mendefinisikan sifat material dari elemen antarmuka.
Ketebalan virtual ini adalah sebesar Faktor ketebalan virtual dikalikan dengan ukuran
rata-rata elemen. Ukuran rata-rata elemen ditentukan oleh pengaturan tingkat kekasaran
elemen secara global dalam penyusunan jaring elemen hingga 2D (Bab 3.6.2). Nilai pra-
pilih dari Faktor ketebalan virtual adalah 0.1. Nilai ini dapat diubah dengan klik-ganda
pada garis geometri dan memilih elemen antarmuka dalam kotak dialog pilihan.
Walaupun demikian, pengguna harus berhati-hati saat mengubah nilai pra-pilih dari
faktor ini. Informasi detil mengenai ketebalan virtual diberikan dalam Bab 3.5.2.
Matriks kekakuan untuk elemen-elemen antarmuka diperoleh dengan menggunakan
integrasi Newton-Cotes. Posisi dari titik-titik tegangan Newton-Cotes adalah sama
dengan posisi tiap pasang titik nodal. Karena itu lima titik tegangan akan digunakan
titik nodal
titik tegangan
a b
MANUAL ACUAN
3-20 PLAXIS Versi 8
untuk elemen antarmuka dengan 10 titik nodal, dan tiga titik tegangan digunakan untuk
elemen antarmuka dengan 6 titik nodal.
Sifat-sifat elemen antarmuka :
Sifat dasar dari sebuah elemen antarmuka diatur oleh kumpulan data material untuk
tanah dan antarmuka. Sifat ini berada dalam jendela sifat-sifat antarmuka yang dapat
dimasukkan dengan klik-ganda pada elemen antarmuka yang diinginkan dalam model
geometri dan memilih elemen antarmuka positif atau negatif atau rangkaian elemen
antarmuka dari jendela pilihan. Alternatif lain adalah dengan meng-klik tombol kanan
mouse (tombol sekunder), memilih Sifat-sifat dan kemudian elemen antarmuka positif
atau negatif atau rangkaian elemen antarmuka dapat dipilih dari menu yang muncul saat
meng-klik tombol kanan mouse tersebut. Jendela sifat-sifat dari elemen antarmuka akan
muncul dan menunjukkan Kumpulan Material yang bersangkutan, yang dapat diubah
dengan menekan tombol Ganti.
Selain itu jendela sifat-sifat dari elemen antarmuka juga menunjukkan Faktor ketebalan
virtual. Faktor ini digunakan untuk menghitung ketebalan virtual dari elemen antarmuka
(lihat pembahasan Elemen Antarmuka sebelumnya). Nilai standar dari Faktor ketebalan
virtual adalah 0.1. Pengguna harus berhati-hati saat mengubah nilai standar dari faktor
ini. Faktor ini dapat dikembalikan lagi ke nilai standar dengan menekan tombol Standar.
Dalam suatu analisis konsolidasi atau analisis aliran air dalam tanah, elemen-elemen
antarmuka dapat digunakan untuk mencegah aliran dalam arah tegak lurus antarmuka,
misalnya untuk memodelkan suatu dinding yang kedap air. Sebenarnya, saat antarmuka
dikombinasikan dengan penggunaan pelat, antarmuka tersebut akan berfungsi untuk
mencegah aliran karena elemen-elemen pelat bersifat permeabel sepenuhnya. Pada
situasi dimana elemen antarmuka digunakan dalam suatu jaring elemen dimana jaring
tersebut harus bersifat permeabel, maka antarmuka dapat dinonaktifkan (lihat Bab 3.8.3,
3.8.6 dan 3.9.1)
Antarmuka disekitar titik sudut :
Gambar 3.12 dan Gambar 3.13 menunjukkan beberapa bentuk situasi interaksi tanah-
struktur dapat mengikutsertakan titik-titik yang membutuhkan perhatian khusus. Sudut
dari suatu struktur yang rigid dan perubahan mendadak pada kondisi batas dapat
memberikan nilai puncak yang tinggi dari tegangan maupun regangan. Elemen-elemen
volumetrik tidak dapat menerima nilai-nilai puncak yang tajam seperti ini, dan akan
menghasilkan osilasi tegangan non-fisik. Permasalahan ini dapat diatasi dengan
menggunakan elemen antarmuka seperti ditunjukkan berikut ini.
Gambar ini menunjukkan bahwa masalah osilasi tegangan dapat dicegah dengan
menggunakan elemen antarmuka di dalam massa tanah. Elemen-elemen ini akan
meningkatkan fleksibilitas dari jaring elemen hingga sehingga tegangan non-fisik dapat
dihindari. Namun demikian, elemen-elemen ini seharusnya tidak menyebabkan
perlemahan yang tidak realistis pada massa tanah. Karena itu perhatian khusus harus
diberikan pada sifat dari elemen-elemen antarmuka (Gambar 3.29). Referensi 19
menyediakan detil teoritis tambahan pada penggunaan elemen antarmuka secara khusus.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-21


Gambar 3.12 Titik sudut yang tidak fleksibel menyebabkan tegangan yang buruk


Gambar 3.13 Titik sudut yang fleksibel dengan distribusi tegangan yang baik
3.3.6 JANGKAR NODAL KE NODAL
Jangkar nodal ke nodal merupakan pegas yang digunakan untuk memodelkan
ikatan antara dua buah titik. Jangkar jenis ini dapat dipilih dari sub-menu
Geometri atau dengan memilih tombol untuk jangkar ini pada toolbar. Salah satu
contoh aplikasi tipikal adalah untuk memodelkan cofferdam seperti pada Gambar 3.6.
Tidak direkomendasikan untuk menggambarkan garis geometri pada posisi dimana
jangkar nodal ke nodal akan diletakkan. Walaupun demikian kedua titik ujung dari
jangkar harus dihubungkan pada titik-titik geometri tertentu, tetapi tidak harus pada titik
yang telah ada. Pada kasus dimana ujung jangkar diletakkan tidak pada suatu titik
tertentu maka sebuah titik geometri yang baru akan terbentuk secara otomatis.
Penggambaran atau pembuatan jangkar nodal ke nodal serupa dengan penggambaran
garis geometri (Bab 3.3.1), tetapi berbeda dengan obyek-obyek struktural lainnya, garis
geometri tidak akan terbentuk secara simultan saat penggambaran jangkar. Oleh karena
itu, jangkar nodal ke nodal tidak akan membagi klaster yang dilaluinya menjadi klaster-
klaster yang baru.
Jangkar nodal ke nodal merupakan elemen pegas dua titik nodal dengan kekakuan pegas
yang konstan (kekakuan normal). Elemen ini dapat menerima gaya tarik (untuk jangkar)
MANUAL ACUAN
3-22 PLAXIS Versi 8
maupun gaya tekan (untuk pengaku atau strut). Baik gaya tarik maupun gaya tekan pada
jangkar dapat dibatasi untuk memodelkan keruntuhan dari jangkar maupun pengaku.
Sifat dari jangkar dapat dimasukkan pada basis data material untuk jangkar (Bab 3.5.5).
Elemen jangkar dapat diaktifkan, dinonaktifkan atau diberi gaya prategang dalam
tahapan perhitungan dengan menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak Masukan
pembebanan.
3.3.7 JANGKAR UJUNG TETAP
Jangkar ujung tetap merupakan pegas yang digunakan untuk memodelkan
ikatan pada sebuah titik tertentu. Jangkar jenis ini dapat dipilih dari sub-menu
Geometri atau dengan memilih tombol untuk jangkar ini pada toolbar. Salah
satu contoh penggunaan jangkat ujung tetap adalah untuk memodelkan pengaku
horisontal atau penyangga (strut) pada dinding turap seperti ditunjukkan pada Gambar
3.6. Jangkar ujung tetap harus terhubung pada suatu titik geometri tertentu, tetapi tidak
harus pada titik yang telah ada. Jangkar ujung tetap ditampilkan sebagai huruf 'T' yang
diputar ( ). Panjang dari simbol 'T' yang tergambar tidak mempunyai arti fisik
apapun. Secara pra-pilih, sebuah jangkar ujung tetap akan menunjuk pada arah-x positif,
yaitu membentuk sudut nol pada bidang x-y. Dengan klik-ganda pada simbol 'T' maka
jendela sifat-sifat untuk jangkar ujung tetap akan muncul dimana sudut dari jangkar
dapat diubah. Sudut ini didefinisikan pada arah yang berlawanan dengan arah jarum
jam, dimulai dari sumbu-x positif menuju ke sumbu-y. Selain sudut, panjang ekivalen
juga dapat dimasukkan dalam jendela sifat-sifat tersebut. Panjang ekivalen didefinisikan
sebagai jarak antara titik koneksi jangkar dan titik fiktif dalam arah longitudinal dari
jangkar jika diasumsikan tidak terjadi perpindahan.
Jangkar ujung tetap merupakan elemen pegas satu titik nodal dengan kekakuan pegas
yang konstan (kekakuan normal). Ujung lain dari pegas (didefinisikan oleh panjang
ekivalen dan arah tertentu) adalah tetap. Sifat dari jangkar dapat dimasukkan pada basis
data material untuk jangkar (Bab 3.5.5).
Elemen jangkar ujung tetap dapat diaktifkan, dinonaktifkan atau diberi gaya prategang
dalam tahapan perhitungan dengan menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak
Masukan pembebanan.
3.3.8 TEROWONGAN
Pilihan terowongan dapat digunakan untuk menggambarkan penampang
melintang terowongan berbentuk lingkaran maupun bentuk lainnya pada model
geometri. Sebuah penampang melintang dari terowongan terdiri dari
lengkungan-lengkungan dan garis-garis yang dapat dilengkapi dengan dinding (lining)
serta antarmuka. Penampang melintang dari terowongan dapat disimpan sebagai suatu
obyek dalam hard disk (sebagai suatu berkas dengan perluasan .TNL) dan dapat
digunakan dalam proyek yang lain. Pilihan terowongan dapat dipilih dari sub-menu
Geometri atau dari toolbar.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-23
Perancang terowongan
Saat pilihan terowongan digunakan, maka jendela masukan untuk Perancang
terowongan akan muncul.

Gambar 3.14 Perancang terowongan dengan bentuk terowongan standar
Perancang terowongan memuat hal-hal berikut (Gambar 3.14) :
Menu terowongan Menu dengan pilihan untuk membuka dan menyimpan obyek
terowongan serta untuk mengatur atribut terowongan.
Toolbar Barisan tombol-tombol untuk mengatur atribut terowongan
dengan cepat
Tampilan Area dimana penampang melintang terowongan ditampilkan
Mistar Mistar menunjukkan dimensi dari terowongan. Koordinat awal
dari sumbu koordinat lokal dari sistem akan digunakan sebagai
titik acuan untuk menempatkan terowongan dalam model
geometri.
Grup segmen Sebuah kotak untuk memasukan parameter-parameter bentuk
serta atribut dari masing-masing segmen terowongan secara
individual. Tombol dapat digunakan untuk memilih
segmen yang lain.
MANUAL ACUAN
3-24 PLAXIS Versi 8
Parameter lainnya Lihat penjelasan selanjutnya
Tombol standar Untuk menerima (OK) atau membatalkan terowongan yang telah
dibuat
Bentuk dasar terowongan
Saat pilihan terowongan dipilih, maka tombol-tombol toolbar berikut dapat digunakan
untuk memilih bentuk dasar terowongan.

Seluruh terowongan

Separuh terowongan Bagian kiri

Separuh terowongan Bagian kanan
Seluruh terowongan dapat dipilih jika seluruh penampang melintang dari terowongan
akan digunakan dalam model geometri. Separuh terowongan digunakan jika model
geometri hanya mengikutsertakan separuh sisi simetris saja, dimana garis simetri dari
model geometri juga merupakan garis simetri dari terowongan. Tergantung sisi mana
yang akan digunakan dalam model geometri, pengguna dapat memilih separuh sisi
kanan atau separuh sisi kiri dari terowongan. Separuh terowongan juga dapat digunakan
untuk mendefinisikan sisi lengkung dari struktur yang lebih besar seperti tanki
penyimpanan bawah tanah. Bagian lain yang lurus dapat ditambahkan dalam bidang
gambar dengan menggunakan garis-garis geometri ataupun elemen pelat.
Jenis terowongan :
Sebelum menggambarkan penampang melintang dari terowongan, jenis
terowongan harus dipilih terlebih dahulu. Pilihan-pilihan yang tersedia adalah :
Non-terowongan, Terowongan bor (bored tunnel) dan Terowongan NATM
(NATM tunnel).
Non-terowongan : Gunakan pilihan ini untuk penggambaran kontur geometri
internal yang terdiri dari segmen-segmen yang berbeda dan bukan untuk
penggambaran terowongan. Setiap segmen akan didefinisikan oleh sebuah garis
(garis lurus) dan sebuah lengkung (garis lengkung atau busur lingkaran) atau
sebuah sudut. Terowongan akan terbentuk dari dua buah garis jika nilai positif
diberikan untuk parameter Ketebalan. Kedua garis ini akan membentuk klaster
tersendiri dengan ketebalan sesuai dengan nilai yang dimasukkan saat
memasukkan bentuk tersebut dalam model geometri. Sebuah dinding (lining atau
cangkang) dan sebuah antarmuka dapat ditambahkan pada masing-masing
segmen pada sisi luar dari dinding tersebut.
Terowongan bor : Gunakan pilihan ini untuk menggambarkan terowongan
berbentuk lingkaran beserta dinding terowongan yang homogen (berupa
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-25
cangkang berbentuk lingkaran) dan sebuah antarmuka pada sisi luar terowongan.
Bentuk terowongan secara keseluruhan terdiri dari beberapa segmen yang dapat
didefinisikan dengan lengkungan-lengkungan. Karena dinding terowongan
berbentuk lingkaran, maka tiap segmen mempunyai jari-jari atau radius yang
didefinisikan pada segmen pertama. Bentuk terowongan akan terdiri dari dua
buah lingkaran jika parameter Ketebalan bernilai positif. Dengan cara ini dinding
terowongan yang tebal dapat dibentuk dari elemen-elemen volumetrik.
Dinding terowongan (lining) dianggap homogen dan kontinyu. Karena itu
penggunaan data material, pengaktifan atau penonaktifan dinding terowongan
dalam tahapan konstruksi hanya dapat dilakukan pada keseluruhan (dan bukan
pada masing-masing segmen secara terpisah). Jika dinding diaktifkan, kontraksi
dari dinding terowongan (penyusutan) dapat dispesifikasikan untuk memodelkan
kehilangan volume akibat proses pemboran terowongan (Bab 4.7.8).
Terowongan NATM : Gunakan pilihan ini untuk membuat sebuah terowongan
yang terdiri dari dinding terowongan (terdiri dari elemen-elemen pelat) dan
antarmuka pada sisi luar terowongan. Terowongan terbentuk oleh beberapa
segmen yang berbeda, yang didefinisikan oleh lengkungan-lengkungan. Bentuk
terowongan akan terdiri dari dua buah lingkaran jika parameter Ketebalan
bernilai positif. Dengan cara ini dinding terowongan yang tebal dapat dibentuk
dari elemen-elemen volumetrik. Dimungkinkan juga untuk mengaplikasikan
suatu lapisan pada garis kontur luar, misalnya untuk memodelkan kombinasi dari
dinding luar (beton semprot sebagai elemen pelat) dan dinding dalam (dinding
final sebagai elemen volumetrik).
Dinding terowongan (lining) dianggap tidak kontinyu sehingga penggunaan data
material, pengaktifan atau penonaktifan dinding-dinding terowongan dalam
tahapan konstruksi dilakukan untuk masing-masing segmen secara individual.
Kontraksi (penyusutan) dari dinding terowongan tidak dapat diaplikasikan pada
terowongan NATM. Untuk memodelkan deformasi yang terjadi akibat proses
penggalaian dan konstruksi pada terowongan NATM disediakan metode
perhitungan yang lain (Bab 4.7.6 dan 4.7.11).
Segmen terowongan :
Pembuatan penampang melintang suatu terowongan dimulai dengan penentuan
batas dalam dari terowongan, yang terdiri dari segmen-segmen. Setiap segmen
dapat berupa suatu Lengkung (bagian dari lingkaran, didefinisikan oleh sebuah
koordinat awal, jari-jari atau radius dan sudut) atau Garis (berupa garis lurus,
didefinisikan oleh sebuah titik awal dan panjang). Selain itu sudut yang tajam
juga dapat digunakan, misalnya pada suatu transisi tajam pada sudut inklinasi
dari dua buah segmen terowongan yang bersambungan. Saat memulai Perancang
terowongan, akan ditampilkan sebuah terowongan standar berbentuk lingkaran
yang terdiri dari 6 buah segmen (3 buah untuk separuh terowongan).
Segmen pertama dimulai dengan sebuah garis singgung pada titik terendah pada
sumbu-y (titik tertinggi untuk separuh kiri), dan bergerak pada arah yang
MANUAL ACUAN
3-26 PLAXIS Versi 8
berlawanan dengan arah jarum jam. Posisi dari titik awal pertama ini ditentukan
oleh koordinat Pusat dan Radius (jika segmen pertama adalah Lengkung) atau
oleh koordinat titik awal (jika segmen pertama adalah Garis). Titik akhir dari
segmen pertama ditentukan oleh Sudut (untuk lengkung) atau oleh Panjang
(untuk garis).
R
1

garis radial
R
1

R
2

R
2


Gambar 3.15 Detil hubungan dua buah segmen terowongan
Titik awal untuk segmen berikutnya akan tepat berhimpit dengan titik akhir dari
segmen sebelumnya. Garis singgung awal dari segmen berikutnya adalah sama
dengan garis singgung akhir dari segmen sebelumnya. Jika kedua segmen berupa
busur lingkaran, kedua segmen tersebut akan memiliki garis radial yang sama
(normal terhadap segmen terowongan), tetapi tidak harus memiliki radius yang
sama (Gambar 3.15). Oleh karena itu, koordinat awal dari segmen berikutnya
akan berada pada garis radial dan posisi tepatnya mengikuti radius dari segmen.
Jika tangen dari bentuk terowongan pada titik hubung tidak kontinyu, sudut yang
tajam dapat dibentuk dengan mengaktifkan pilihan Sudut untuk segmen
berikutnya. Dalam kasus ini perubahan tangensial yang tiba-tiba dapat ditentukan
dengan parameter Sudut. Radius dan sudut dari segmen terowongan yang terakhir
secara otomatis akan ditentukan sedemikian rupa sehingga radius terakhir
kembali berhimpitan dengan sumbu-y.
Untuk pilihan seluruh terowongan, titik awal dari segmen pertama seharusnya
akan selalu berhimpitan dengan titik akhir dari segmen terakhir. Hal ini tidak
selalu terjamin secara otomatis. Jarak antara titik awal dan titik akhir (dalam
satuan panjang) akan didefinisikan sebagai Kesalahan penutup. Kesalahan
penutup ini diindikasikan pada baris status dari Perancang terowongan.
Penampang melintang dari terowongan yang didefinisikan dengan baik harus
memiliki nilai kesalahan penutup sebesar nol. Jika kesalahan penutup yang
signifikan terjadi, disarankan untuk memeriksa data segmen dengan cermat.
Jumlah segmen akan mengikuti jumlah seluruh sudut segmen. Untuk pilihan
seluruh terowongan, jumlah sudut total adalah 360 derajat dan untuk separuh
terowongan adalah 180 derajat. Sudut maksimum dari tiap segmen adalah
90.0 derajat. Sudut dari segmen terakhir akan dihitung secara otomatis untuk
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-27
menyempurnakan penampang melintang terowongan dan nilainya tidak dapat
diubah. Jika sudut dari segmen yang lain diperkecil, maka sudut dari segmen
terakhir akan diperbesar dengan nilai yang setara hingga sudut maksimum
tercapai. Pengurangan lebih lanjut lagi pada sudut segmen atau dengan
memperkecil sudut segmen terakhir akan menghasilkan sebuah segmen baru.
Jika sudut dari salah satu segmen diperbesar, maka sudut dari segmen terakhir
akan diperkecil secara otomatis. Hal ini dapat menyebabkan eliminasi dari
segmen terakhir.
Setelah pembuatan penampang melintang dari terowongan selesai, penampang
ini dapat disimpan sebagai suatu obyek terowongan dalam hard disk dengan
menggunakan pilihan Simpan dari menu Berkas pada jendela Perancang
terowongan.
Terowongan simetris :
Pilihan Simetris hanya berlaku untuk pilihan seluruh terowongan. Jika pilihan ini
digunakan, terowongan akan dibentuk secara simetris sempurna. Prosedur
masukan pada kasus ini sama dengan penggunaan separuh terowongan (bagian
kanan), dimana bagian kiri dari terowongan akan terbentuk secara otomatis sama
dengan bagian kanan.
Terowongan lingkaran :
Saat mengubah radius dari salah satu segmen terowongan, terowongan tidak akan
berbentuk lingkaran penuh lagi. Untuk membentuk terowongan menjadi
lingkaran kembali, pilihan Lingkaran dapat digunakan. Jika pilihan ini digunakan
maka seluruh segmen terowongan akan menjadi busur lingkaran dengan radius
yang sama. Pada kasus ini radius hanya dapat dimasukkan untuk segmen pertama
saja. Pilihan ini aktif secara otomatis jika jenis terowongan yang dipilih adalah
terowongan bor.
Menggabungkan terowongan dalam model geometri
Setelah meng-klik tombol OK dalam Perancang terowongan maka jendela tersebut akan
tertutup dan jendela masukan utama akan ditampilkan kembali. Sebuah simbol
terowongan akan menempel pada kursor untuk menekankan bahwa titik acuan untuk
terowongan harus ditentukan. Titik acuan ini akan menjadi titik dimana pusat koordinat
lokal dari terowongan akan diletakkan. Saat titik acuan ditetapkan dengan meng-klik
mouse dalam model geometri atau dengan mengetikkan koordinatnya secara manual
pada baris masukan, maka terowongan akan menjadi bagian dari model geometri, dan
akan menyebabkan perpotongan-perpotongan dengan garis-garis geometri atau obyek-
obyek lain yang telah ada.
MANUAL ACUAN
3-28 PLAXIS Versi 8
Mengubah terowongan yang telah ada
Terowongan yang telah ada dapat diubah dengan klik-ganda pada titik acuannya atau
pada salah satu titik terowongan. Jendela Perancang terowongan akan muncul dan
menunjukkan penampang melintang dari terowongan tersebut. Perubahan yang
diinginkan sekarang dapat dilakukan. Klik pada tombol OK akan menghapus
terowongan yang 'lama' dan menggantikannya dengan terowongan yang 'baru' pada
model geometri dengan menggunakan titik acuan sebelumnya. Perhatikan bahwa sifat
material yang diberikan pada dinding terowongan sebelumnya harus ditentukan kembali
setelah ada perubahan pada terowongan.
3.4 BEBAN DAN KONDISI BATAS
Sub-menu Beban memuat pilihan-pilihan untuk memberikan beban merata, beban garis,
beban titik serta perpindahan tertentu dalam model geometri. Beban dan perpindahan
tertentu dapat diaplikasikan pada batas model ataupun dalam model.
3.4.1 PERPINDAHAN TERTENTU
Perpindahan tertentu merupakan kondisi istimewa yang dapat diberikan pada
suatu model untuk mengatur perpindahan dari suatu titik tertentu. Perpindahan
tertentu dapat dipilih dari sub-menu Beban atau dengan meng-klik tombol yang
bersangkutan pada toolbar. Masukan Perpindahan tertentu dalam model geometri
serupa dengan penggambaran garis geometri (Bab 3.3.1). Secara pra-pilih, nilai
masukan dari perpindahan tertentu telah diatur sedemikian rupa sehingga komponen
perpindahan vertikal adalah sebesar satu satuan dalam arah vertikal negatif (u
y
= -1) dan
perpindahan horisontal dalam kondisi bebas.
Nilai masukan dari perpindahan tertentu dapat diubah dengan klik-ganda pada garis
geometri yang diinginkan dan memilih Perpindahan tertentu dari pilihan dalam kotak
dialog. Jendela perpindahan tertentu akan muncul dimana nilai perpindahan tertentu dari
kedua ujung garis geometri dapat diubah. Distribusi yang terjadi adalah selalu linier
sepanjang garis. Nilai masukan harus berada dalam rentang [-9999, 9999]. Pada kasus
dimana salah satu arah perpindahan tertentu sedangkan arah yang lain bebas, gunakan
check box dalam kotak Arah bebas untuk menetapkan arah yang bebas. Tombol Tegak
lurus dapat digunakan untuk menetapkan perindahan tertentu sebesar satu satuan dalam
arah tegak lurus terhadap garis geometri yang dipilih. Untuk garis geometri internal,
perpindahan adalah tegak lurus terhadap sisi kanan dari garis geometri (garis terbentuk
dari titik pertama ke titik kedua). Untuk garis geometri pada batas model, arah
perpindahan adalah masuk kedalam model.
Pada garis geometri dimana perpindahan tertentu dan beban diaplikasikan secara
bersamaan, perpindahan tertentu mempunyai prioritas analisis lebih dahulu dalam proses
perhitungan, kecuali jika perpindahan tertentu tidak diaktifkan. Tetapi jika perpindahan
tertentu diaplikasikan pada garis dengan kondisi perletakan berupa jepit, maka kondisi
perletakan akan mempunyai prioritas yang lebih tinggi, sehingga perpindahan pada garis
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-29
ini akan tetap bernilai nol. Karena itu penggunaan perpindahan tertentu pada garis
dengan kondisi perletakan seperti ini tidak akan berguna.
Meskipun nilai masukan untuk perpindahan tertentu dapat diberikan dalam model
geometri, nilai aktual yang diaplikasikan selama perhitungan dapat diubah dengan
menggunakan Tahapan konstruksi (Bab 4.7.4). Seluruh perpindahan tertentu yang
diaplikasikan dalam model juga dapat ditingkatkan secara menyeluruh dengan
menggunakan faktor pengali beban Mdisp dan Mdisp (Bab 4.8.1). Dalam proses
perhitungan, reaksi gaya yang terjadi akibat perpindahan tertentu yang diberikan pada
arah-x dan y dihitung dan disimpan sebagai keluaran (Gaya-X, Gaya-Y).

Gambar 3.16 Jendela masukan untuk perpindahan tertentu
3.4.2 KONDISI JEPIT
Kondisi jepit merupakan perpindahan tertentu yang bernilai nol. Kondisi ini dapat
diaplikasikan pada garis geometri maupun pada titik geometri. Kondisi perletakan dapat
dipilih dari sub-menu Beban. Dalam pembuatan model geometri, kondisi jepit
dibedakan Jepit horisontal (u
x
= 0) dan Jepit vertikal (u
y
= 0). Pengguna juga dapat
memilih Jepit penuh, yaitu kombinasi dari keduanya (u
x
= 0, u
y
= 0).


Gambar 3.17 Pemodelan suatu pintu tingkap dengan menggunakan antarmuka
MANUAL ACUAN
3-30 PLAXIS Versi 8
Perpindahan tertentu dan antarmuka
Untuk menerapkan perbedaan atau transisi yang tajam pada perpindahan-perpindahan
tertentu atau antara perpindahan tertentu dan kondisi jepit (misalnya untuk memodelkan
masalah pintu tingkap; Gambar 3.17), perlu digunakan antarmuka pada titik transisi
yang tegak lurus terhadap garis geometri. Maka ketebalan zona transisi antara dua buah
perpindahan yang berbeda akan bernilai nol. Jika tidak digunakan antarmuka maka
transisi akan terjadi di dalam salah satu elemen yang terhubung pada titik transisi,
sehingga zona transisi akan ditentukan berdasarkan tebal elemen, yang kemudian akan
menyebabkan zona transisi yang sangat lebar dan tidak realisitis.
3.4.3 KONDISI BATAS STANDAR
Saat memilih Kondisi batas standar dari sub-menu Beban atau dengan meng-
klik tombol yang bersangkutan pada toolbar, PLAXIS secara otomatis akan
menerapkan kondisi batas umum pada model geometri. Kondisi batas dibentuk
berdasarkan beberapa aturan berikut :
Setiap garis geometri vertikal dengan koordinat x sama dengan nilai terendah atau
tertinggi dari koordinat x dalam model geometri akan menerima kondisi jepit
horisontal (u
x
= 0).
Setiap garis geometri horisontal dengan koordinat y sama dengan nilai terendah dari
koordinat y dalam model geometri akan menerima jepit penuh (u
x
= u
y
= 0).
Elemen pelat yang menerus hingga berada pada batas dari model geometri akan
menerima kondisi rotasi tetap pada titik yang berada tepat di batas model (
z
= 0)
jika pada titik tersebut terdapat paling tidak sebuah arah perpindahan yang terjepit.
Kondisi batas standar dapat digunakan dengan cepat dan mudah untuk berbagai aplikasi
praktis yang sering dijumpai.
3.4.4 BEBAN MERATA
Penggambaran beban merata dalam model geometri serupa dengan
penggambaran garis geometri (Bab 3.3.1). Tersedia dua buah sistem beban (A
dan B) untuk kombinasi berbagai beban merata maupun beban terpusat. Sistem
beban A dan B dapat diaktifkan secara independen. Beban merata untuk sistem A
maupun B dapat dipilih dari sub-menu Beban atau dengan meng-klik tombol yang
bersangkutan dalam toolbar.
Nilai masukan dari suatu beban merata diberikan dalam satuan gaya per satuan luas
(misalnya kN/m
2
). Beban merata dapat terdiri dari komponen x dan/atau komponen y.
Secara pra-pilih, saat mengaplikasikan beban dalam model geometri, beban tersebut
akan menjadi suatu satuan tegangan yang bekerja tegak lurus terhadap garis beban. Nilai
masukan dari suatu beban dapat diubah dengan klik-ganda pada garis geometri dimana
beban garis berada dan memilih sistem beban yang diinginkan dari pilihan dalam kotak
dialog yang muncul. Jendela beban merata kemudian akan ditampilkan dimana nilai dari
dua buah komponen beban (arah x dan arah y) untuk masing-masing titik ujung garis
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-31
geometri yang ditinjau dapat diubah. Distribusi beban merata selalu linier sepanjang
beban garis.
Meskipun nilai masukan dari beban merata dapat ditentukan langsung dalam model
geometri, namun nilai aktual yang diaplikasikan dalam suatu perhitungan dapat diubah
dalam Tahapan konstruksi (Bab 4.7.3). Komposisi beban yang ada juga dapat diubah
secara menyeluruh dengan menggunakan faktor pengali beban MloadA (atau MloadA)
untuk sistem beban A dan MloadB (atau MloadB) untuk sistem beban B (Bab 4.8.1).

Gambar 3.18 Jendela masukan untuk beban merata
Pada garis geometri dimana perpindahan tertentu dan beban merata diaplikasikan secara
bersamaan, maka perpindahan tertentu mempunyai prioritas yang lebih tinggi dalam
proses perhitungan jika perpindahan tertentu tersebut diaktifkan. Karena itu aplikasi
beban merata pada garis dengan perpindahan tertentu yang sepenuhnya aktif akan
menjadi tidak berguna. Jika hanya satu arah perpindahan saja yang ditentukan aktif
sedangkan arah yang lain dalam kondisi bebas, maka beban merata dapat diaplikasikan
pada arah bebas tersebut.
3.4.5 BEBAN TERPUSAT
Pilihan ini digunakan untuk membentuk beban-beban titik, yang sesungguhnya
merupakan beban garis dalam arah keluar dari bidang gambar. Nilai masukan
dari beban terpusat diberikan dalam satuan gaya per satuan panjang (misalnya
kN/m). Dalam model axi-simetri, beban terpusat merupakan beban garis yang bekerja
pada busur lingkaran sebesar 1 radian. Dalam kasus ini nilai masukan yang diberikan
tetap dalam satuan gaya per satuan panjang, kecuali jika beban terpusat diletakkan pada
x = 0. Pada kasus axi-simetri dengan beban terpusat pada x = 0, beban terpusat tersebut
memodelkan beban terpusat yang sebenarnya dan nilai masukan diberikan dalam satuan
gaya (misalnya kN, walaupun jendela masukan masih menunjukkan kN/m). Perhatikan
bahwa gaya yang diberikan dalam model axi-simetri tetap hanya bekerja pada busur
lingkaran sebesar 1 radian saja. Untuk menghitung nilai masukan yang ditentukan dari
kondisi sebenarnya, beban terpusat yang sebenarnya harus dibagi dengan 2 untuk
memperoleh nilai masukan dari beban terpusat pada sumbu model axi-simetri.
MANUAL ACUAN
3-32 PLAXIS Versi 8
Penggambaran beban terpusat maupun beban merata dalam model geometri adalah
serupa dengan penggambaran titik-titik geometri (Bab 3.3.1). Dua buah sistem beban (A
dan B) tersedia untuk digunakan dalam kombinasi dari berbagai beban merata, beban
garis dan beban terpusat. Sistem beban A dan B dapat diaktifkan secara independen.
Beban terpusat untuk sistem beban A atau B dapat dipilih dari sub-menu Beban atau
dengan meng-klik tombol yang bersangkutan dalam toolbar.
Nilai masukan dari beban terpusat (atau beban garis) diberikan dalam satuan gaya per
satuan panjang (misalnya kN/m). Beban terpusat dapat terdiri dari komponen beban
dalam arah x dan y. Secara pra-pilih, saat mengaplikasikan beban terpusat, beban
tersebut akan bernilai sebesar satu satuan dalam arah y negatif. Nilai masukan dari
beban dapat diubah dengan klik-ganda pada titik beban tertentu dan memilih sistem
beban yang diinginkan dari pilihan dalam kotak dialog. Sebuah jendela beban terpusat
akan terbuka dimana kedua komponen beban kemudian dapat diubah.
Meskipun nilai masukan dari beban terpusat dapat ditentukan langsung dalam model
geometri, namun nilai aktual yang diaplikasikan dalam suatu perhitungan dapat diubah
dalam Tahapan konstruksi. Komposisi beban yang ada juga dapat diubah secara
menyeluruh dengan menggunakan faktor pengali beban MloadA (atau MloadA) untuk
sistem beban A dan MloadB (atau MloadB) untuk sistem beban B (Bab 4.8.1).

Gambar 3.19 Jendela masukan untuk beban terpusat
Pada suatu bagian dari model geometri dimana perpindahan tertentu dan beban terpusat
diaplikasikan secara bersamaan, maka perpindahan tertentu mempunyai prioritas yang
lebih tinggi dalam proses perhitungan jika perpindahan tertentu tersebut diaktifkan.
Karena itu aplikasi beban terpusat pada suatu garis dengan perpindahan tertentu yang
sepenuhnya aktif akan menjadi tidak berguna. Jika hanya satu arah perpindahan saja
yang ditentukan aktif sedangkan arah yang lain dalam kondisi bebas, maka beban
terpusat dapat diaplikasikan pada arah bebas tersebut.
3.4.6 ROTASI TETAP
Rotasi tetap digunakan untuk mencegah terjadinya derajat kebebasan rotasi dari
suatu pelat pada arah mengelilingi sumbu x. Setelah memilih Rotasi tetap dari
sub-menu Beban atau dengan meng-klik tombol yang bersangkutan dalam
toolbar, titik-titik geometri dimana rotasi tetap akan diaplikasikan dapat ditentukan
(dengan menggunakan mouse). Hal ini hanya dapat dilakukan pada elemen pelat, tetapi
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-33
tidak harus pada titik geometri yang telah ada. Jika sebuah titik di dalam pelat dipilih,
sebuah titik geometri baru akan terbentuk.
Rotasi tetap yang telah ada dapat dihapus dengan memilih rotasi tetap tersebut dalam
model geometri dan menekan tombol <Delete> pada papan ketik.
3.4.7 DRAINASE
Elemen drainase digunakan untuk menentukan garis-garis dalam model
geometri dimana tekanan air pori (berlebih) diatur agar bernilai nol. Pilihan ini
hanya relevan untuk analisis konsolidasi atau untuk perhitungan aliran air dalam
tanah. Elemen Drainase dapat dipilih dari sub-menu Geometri atau dengan meng-klik
tombol yang bersangkutan dalam toolbar. Penggambaran drainase dalam model
geometri serupa dengan penggambaran garis geometri (Bab 3.3.1).
Dalam analisis konsolidasi, nilai tekanan air pori berlebih pada setiap titik nodal dalam
elemen-elemen drainase yang diaktifkan diatur menjadi nol, sedangkan dalam analisis
aliran air dalam tanah, nilai tekanan air pori aktif menjadi nol.
Elemen drainase dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dalam tahapan perhitungan dengan
menggunakan Tahapan konstruksi dalam kotak Masukan pembebanan.
3.4.8 SUMUR
Elemen sumur digunakan untuk menentukan titik-titik dalam model geometri
dimana debit aliran tertentu dikeluarkan dari massa tanah atau dimasukkan ke
dalam massa tanah. Pilihan ini hanya relevan untuk perhitungan aliran air dalam
tanah. Elemen Sumur dapat dipilih dari sub-menu Geometri atau dengan meng-klik
tombol yang bersangkutan dalam toolbar. Penggambaran sumur dalam model geometri
serupa dengan penggambaran jangkar ujung tetap tetapi tidak harus pada garis geometri
yang telah ada.
Setelah menggambarkan sumur, debit aliran dari sumur dapat ditentukan dengan klik-
ganda pada elemen sumur pada model geometri. Hal ini mungkin membutuhkan
pembesaran (zoom) area gambar di lokasi sumur tersebut. Sebuah jendela sumur akan
muncul. Dalam jendela ini nilai debit aliran dapat ditentukan dalam satuan volume per
satuan waktu per satuan panjang dalam arah keluar dari bidang gambar. Elemen sumur
juga dapat dipilih untuk berfungsi untuk memodelkan Penyedotan atau pemompaan air
keluar dari tanah (debit aliran positif) atau untuk memodelkan Infiltrasi atau
pemompaan air ke dalam tanah (debit aliran negatif).
Sebelum melakukan perhitungan aliran air dalam tanah, elemen-elemen sumur dapat
diaktifkan atau dinonaktifkan (Bab 3.9.1).
3.5 SIFAT-SIFAT MATERIAL
Dalam PLAXIS, sifat-sifat material tanah dan sifat-sifat material dari elemen struktur
disimpan dalam kumpulan data material. Ada empat jenis data material yang berbeda,
MANUAL ACUAN
3-34 PLAXIS Versi 8
yaitu data tanah & antaramuka, pelat, antarmuka dan jangkar. Seluruh kumpulan data
disimpan dalam basis data material. Kumpulan data yang telah tersimpan dalam basis
data dapat digunakan pada klaster tanah atau obyek struktural dalam model geometri.
Basis data dengan kumpulan data material
Basis data material dapat diaktifkan dengan memilihnya dari sub-menu
Material atau dengan meng-klik tombol Material pada toolbar. Jendela material
kan muncul dan menunjukkan basis data proyek. Basis data proyek memuat
kumpulan material untuk proyek tersebut. Untuk proyek baru maka basis data proyek
masih dalam keadaan kosong. Selain basis data proyek, tersedia pula basis data global.
Basis data global dapat digunakan untuk menyimpan kumpulan data material dalam
suatu direktori global yang kemudian dapat digunakan untuk saling bertukar kumpulan
data dari proyek-proyek yang berbeda. Basis data global dapat dilihat dengan meng-klik
tombol Global di bagian atas jendela. Jendela tersebut kemudian akan melebar menjadi
seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 3.20.
Pada kedua sisi dari jendela tersebut (Basis data proyek dan Basis data global) terdapat
dua buah listbox dan sebuah 'diagram pohon' atau tree view. Dari listbox di sebelah kiri,
Jenis kumpulan data dapat dipilih. Jenis kumpulan data menentukan kumpulan data
material yang ingin ditampilkan dalam tree view (Tanah & antarmuka, Pelat, Geogrid
dan Jangkar). Kumpulan data dalam tree view diidentifikasi oleh nama yang
dimasukkan oleh pengguna. Untuk kumpulan data Tanah & antarmuka, seluruh
kumpulan data dapat diurutkan sesuai dengan kriteria yang tersedia, yaitu model
material, jenis material atau sesuai dengan nama dari kumpulan data. Salah satu kriteria
urutan dapat dipilih dalam listbox Urutan kelompok. Pilihan Tidak ada dapat digunakan
untuk mengabaikan urutan kelompok.
Tombol-tombol kecil di antara kedua tree view tersebut (> dan <) dapat digunakan untuk
menyalin kumpulan data secara individual dari basis data proyek ke dalam basis data
global dan sebaliknya. Tombol >> digunakan untuk menyalin seluruh kumpulan data
dari basis data proyek ke dalam basis data global.
Di bawah tree view dari basis data global terdapat tiga buah tombol. Tombol Buka
digunakan untuk membuka basis data berisi kumpulan data material yang telah ada
(yaitu berkas dengan perluasan .MDB), yang kenudian digunakan sebagai basis data
global. Tombol Hapus digunakan untuk menghapus kumpulan data material yang dipilih
dari basis data global. Tombol Baru digunakan untuk membuat dan menyimpan basis
data global baru dengan kumpulan data material sebagai basis data yang terpisah. Secara
pra-pilih, basis data global untuk tanah dan antarmuka memuat kumpulan data dari
seluruh latihan dan berada dalam berkas bernama 'Soildata.MDB' yang berada di bawah
subdirektori DB dalam direktori program PLAXIS. Basis data global untuk pelat (atau
balok), geogrid (atau geotekstile) dan jangkar juga disimpan dalam subdirektori yang
sama masing-masing dengan nama berkas 'Beams.MDB', 'Geotex.MDB' dan
'Anchors.MDB'.
Tombol-tombol di bawah tree view dari basis data proyek digunakan untuk melihat,
membuat, mengubah, menyalin dan menghapus kumpulan data. Kumpulan data baru
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-35
dapat dibuat dengan meng-klik tombol Baru. Sebuah jendela akan muncul dimana sifat
material atau parameter dari model dapat dimasukkan. Isian pertama yang harus selalu
dimasukkan adalah Identifikasi yang merupakan nama kumpulan data yang diberikan
sendiri oleh pengguna. Setelah menyelesaikan pengisisan seluruh isian, kumpulan data
tersebut akan muncul dalam tree view, diindikasikan oleh namanya sesuai dengan
Identifikasi.
Kumpulan data yang telah ada dapat diubah dengan memilihnya dalam tree view basis
data proyek dan meng-klik tombol Edit. Dengan memilih kumpulan data yang telah ada
dan meng-klik tombol Salin maka sebuah kumpulan data baru akan terbentuk dimana
seluruh parameter didalamnya sama dengan kumpulan data yang disalin tersebut. Jika
suatu kumpulan data sudah tidak dibutuhkan lagi, kumpulan data tersebut dapat dihapus
dengan memilihnya dan menekan tombol Hapus. Dalam situasi dimana basis data
proyek tidak dapat diubah (misalnya dalam modus penentuan kondisi awal dan modus
tahapan konstruksi), tombol Edit akan digantikan dengan tombol Lihat. Kumpulan data
yang telah ada dapat dilihat dengan meng-klik tombol ini.

Gambar 3.20 Jendela kumpulan material yang menunjukkan basis data proyek dan
global
3.5.1 PEMODELAN PERILAKU TANAH
Tanah dan batuan cenderung untuk untuk berperilaku sangat tidak linier saat menerima
pembebanan. Perilaku tegangan-regangan yang non-linier ini dapat dimodelkan dalam
beberapa tingkat pemodelan. Jumlah parameter yang diperlukan akan semakin banyak
MANUAL ACUAN
3-36 PLAXIS Versi 8
untuk tingkat pemodelan yang semakin tinggi. Model Mohr-Coulomb yang telah dikenal
luas merupakan model pendekatan derajat pertama dari perilaku tanah sesungguhnya.
Model elastis-plastis-sempurna ini membutuhkan lima buah parameter dasar berupa
modulus Young, E, angka Poisson, , kohesi, c, sudut geser, , dan sudut dilatansi, .
Karena praktisi geoteknik umumnya telah terbiasa dengan lima buah parameter tersebut
dan jarang memperoleh data untuk parameter lainnya, maka dalam bab ini perhatian
akan dipusatkan pada model tanah ini. PLAXIS juga mendukung beberapa model tanah
tingkat lanjut lainnya. Model-model ini dan parameter-parameter yang dibutuhkan akan
dibahas dalam Manual Model Material.
(a)
|
1
-
3
|
(b)
E
|
1
-
3
|
-
1
-
1

1
2c cos + |
1
+
3
| sin

v

-
1

1
Tegangan aksial

3
Tegangan keliling konstan

1
Regangan aksial

v
Regangan volumetrik
1
-
1

1
2 sin
1 - sin
(1-2)

v


Gambar 3.21 Hasil uji tipikal triaksial terdrainase (a) dan model elastis-plastis (b)
Parameter dasar dalam hubungannya dengan perilaku tanah
Untuk memahami kelima parameter dasar, dapat ditinjau kurva tegangan-regangan
tipikal dari uji triaksial terdrainase standar (Gambar 3.21). Mula-mula material akan
dikompresi secara isotropik pada tekanan keliling
3
tertentu. Setelah itu tegangan aksial

1
akan ditingkatkan sedangkan tegangan radial tetap dijaga konstan. Pada tahap
pembebanan ini material tanah umumnya akan menghasilkan kurva seperti ditunjukkan
dalam Gambar 3.21a. Peningkatan volume (atau peningkatan regangan volumetrik)
adalah umumnya terjadi pada pasir dan seringkali juga dijumpai pada batuan.
Gambar 3.21b menunjukkan hasil uji yang telah diubah ke dalam bentuk yang ideal
dengan menggunakan model Mohr-Coulomb. Gambar tersebut memberikan indikasi
terhadap fungsi dan pengaruh dari kelima parameter dasar dari model. Perhatikan bahwa
sudut dilatansi diperlukan untuk memodelkan peningkatan volume yang tidak dapat
kembali lagi seperti semula (irreversible).
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-37
3.5.2 KUMPULAN DATA MATERIAL UNTUK TANAH DAN ANTARMUKA
Sifat-sifat material dan parameter dari model untuk klaster tanah dimasukkan dalam
kumpulan data material. Sifat-sifat material dari elemen antarmuka akan selalu
berhubungan dengan sifat-sifat tanah dan dimasukkan dalam kumpulan data yang sama
dengan sifat-sifat tanah. Sebuah kumpulan data untuk tanah dan antarmuka secara
umum menggambarkan suatu lapisan tanah tertentu dan dapat diterapkan pada klaster-
klaster yang bersangkutan dalam model geometri. Nama kumpulan data ditunjukkan
dalam jendela sifat untuk klaster. Antarmuka yang ada di dalam atau sepanjang klaster
akan mempunyai kumpulan data material yang sama. Hal ini ditunjukkan dalam jendela
sifat antarmuka sebagai <Material klaster>.

Gambar 3.22 Jendela kumpulan material untuk tanah dan antarmuka (lembar-tab Umum)
Beberapa kumpulan data dapat dibuat untuk membedakan beberapa lapisan tanah yang
berbeda. Pengguna dapat memberikan identifikasi apapun untuk setiap kumpulan data.
Disarankan untuk menggunakan nama yang berguna untuk identifikasi karena setiap
kumpulan data akan ditampilkan dalam tree view basis data sesuai dengan
identifikasinya. Agar mudah dikenali, digunakan warna yang berbeda untuk setiap
kumpulan data. Warna ini juga akan ditampilkan dalam tree view basis data. PLAXIS
akan menetapkan warna pra-pilih yang unik untuk setiap kumpulan data, tetapi warna ini
dapat diubah oleh pengguna. Perubahan warna dapat dilakukan dengan meng-klik kotak
warna di sudut kiri bawah dari jendela kumpulan data.
Sifat-sifat dalam kumpulan data dibagi kedalam tiga buah lembar-tab : Umum,
Parameter dan Antarmuka. Lembar-tab Umum memuat jenis model tanah, jenis perilaku
tanah dan sifat-sifat tanah yang umum seperti berat volume, lembar-tab Parameter
memuat parameter kekakuan dan kekuatan dari model tanah yang dipilih, sedangkan
MANUAL ACUAN
3-38 PLAXIS Versi 8
Lembar-tab Antarmuka memuat parameter-parameter yang berhubungan dengan sifat-
sifat antarmuka terhadap sifat-sifat dari tanah.
3.5.3 MODEL MATERIAL
PLAXIS mendukung berbagai model konstitutif untuk memodelkan perilaku dari material
tanah maupun material kontinum lainnya. Model-model ini dan parameter-parameternya
akan dibahas secara mendetil dalam Manual Model Material. Berikut adalah
pembahasan singkat tentang model-model yang tersedia :
Model Linier Elastis :
Model ini menyatakan hukum Hooke tentang elastisitas linier isotropis. Model
ini meliputi dua buah parameter kekakuan, yaitu modulus Young, E, dan angka
Poisson, .
Model linier elastis sangat terbatas untuk pemodelan perilaku tanah. Model ini
terutama digunakan pada struktur-struktur yang kaku dalam tanah.
Model Mohr Coulomb :
Model yang sangat dikenal ini digunakan untuk pendekatan awal terhadap
perilaku tanah secara umum. Model ini meliputi lima buah parameter, yaitu
modulus Young, E, dan angka Poisson, , kohesi, c, sudut geser, , dan sudut
dilatansi, .
Model Jointed Rock :
Model ini merupakan model elastis-plastis dimana penggeseran plastis hanya
dapat terjadi pada beberapa arah penggeseran tertentu saja. Model ini dapat
digunakan untuk memodelkan perilaku dari batuan yang terstratifikasi atau
batuan yang memiliki kekar (joint).
Model Hardening Soil :
Model ini merupakan model hiperbolik yang bersifat elastoplastis, yang
diformulasikan dalam lingkup plastisitas dari pengerasan akibat friksi (friction
hardening plasticity). Model ini telah mengikutsertakan kompresi hardening
untuk memodelkan pemampatan tanah yang tidak dapat kembali seperti semula
(irreversible) saat menerima pembebanan yang bersifat kompresif. Model
berderajat dua ini dapat digunakan untuk memodelkan perilaku tanah pasiran,
kerikil serta jenis tanah yang lebih lunak seperti lempung dan lanau.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-39
Model Soft Soil :
Model ini merupakan model Cam-Clay yang digunakan untuk memodelkan
perilaku tanah lunak seperti lempung terkonsolidasi normal dan gambut. Model
ini paling baik digunakan untuk situasi kompresi primer.
Model Soft Soil Creep :
Model ini merupakan model berderajat dua yang diformulasikan dalam lingkup
viskoplastisitas. Model ini dapat digunakan untuk memodelkan perilaku tanah
lunak yang bergantung pada waktu (time-dependent) seperti lempung
terkonsolidasi normal dan gambut. Model ini telah mengikutsertakan kompresi
logaritmik.
Model tanah dari Pengguna :
Dengan pilihan ini maka pengguna dapat menggunakan model-model konstitutif
lain diluar model-model standar dalam PLAXIS. Penjelasan detil dari fasilitas ini
diberikan dalam Manual Model Material.
Jenis perilaku material Jenis material
Pada prinsipnya, seluruh parameter model dalam PLAXIS bertujuan untuk menyatakan
respos tanah dalam kondisi tegangan efektif, yaitu hubungan antara tegangan dan
regangan yang terjadi pada butiran-butiran tanah. Hal penting dalam tanah adalah
keberadaan air pori. Tekanan air pori secara siginifikan akan mempengaruhi respon dari
tanah. PLAXIS menyediakan pilihan berupa tiga buah jenis perilaku untuk setiap model
tanah sebagai berikut :
Perilaku terdrainase :
Dengan menggunakan pilihan ini maka tekanan air pori berlebih tidak akan
dibentuk sama sekali. Perilaku ini jelas untuk diterapkan pada kasus tanah-tanah
kering, kasus dimana terjadi drainase penuh akibat permeabilitas yang tinggi
(tanah pasiran) dan juga pada kasus dimana kecepatan pembebanan sangat
rendah. Pilihan ini juga dapat digunakan untuk memodelkan perilaku jangka
panjang dari tanah tanpa perlu memodelkan sejarah dari pembebanan tak
terdrainase maupun konsolidasi.
Perilaku tak terdrainase :
Pilihan ini digunakan untuk pembentukan tekanan air pori berlebih secara penuh.
Aliran air pori terkadang dapat diabaikan karena permeabilitas yang sangat
rendah (tanah lempungan) atau akibat kecepatan pembebanan yang sangat tinggi.
Seluruh klaster yang dispesifikasikan sebagai tak terdrainase akan benar-benar
bersifat tak terdrainase, meskipun klaster atau sebagaian dari klaster tersebut
berada di atas garis freatik.
MANUAL ACUAN
3-40 PLAXIS Versi 8
Perhatikan bahwa parameter-parameter efektif dari model yang harus
dimasukkan adalah E, , c dan bukannya E
u
,
u
, c
u
(s
u
),
u
. Selain kekakuan
dan kekuatan dari butiran tanah, PLAXIS menambahkan kekakuan bulk (bulk
stiffness) dari air serta membedakan antara tegangan total, tegangan efektif dan
tekanan air pori berlebih :
Tegangan total : p = K
u

v

Tegangan efektif : p' = (1 B) p = K
v

Tekanan air pori berlebih : p
w
= B p = K
w
/ n
v

Disini p merupakan perubahan atau peningkatan tegangan rata-rata total, p
adalah peningkatan tegangan rata-rata efektif dan p
w
merupakan peningkatan
tekanan air pori berlebih. B adalah nilai-B dari Skempton, yang menyatakan
proporsi peningkatan tegangan rata-rata total terhadap peningkatan tekanan air
pori berlebih. K
u
adalah modulus bulk tak terdrainase, K adalah modulus dari
butiran tanah, K
w
adalah modulus bulk dari air pori, n adalah porositas dari tanah
dan
v
adalah peningkatan regangan volumetrik.
Untuk perilaku tak terdrainase PLAXIS tidak menggunakan modulus bulk yang
realistik dari air, karena hal ini akan menyebabkan kondisi yang buruk (ill-
conditioning) terhadap matriks kekakuan serta masalah numerik. Sebenarnya,
kekakuan total terhadap kompresi isotropik dari tanah dan air, secara pra-pilih,
didasarkan pada modulus bulk tak terdrainase secara implisit :

( )
( )
u
u
u
G
K


+
=
2 1 3
1 2
dimana
( ) '
' E
G
+
=
1 2
dan
u
= 0.495
Hal ini akan mengakibatkan air pori menjadi bersifat sedikit kompresibel serta
nilai-B menjadi sedikit di bawah 1.0. Karena itu, dalam pembebanan isotropik
beberapa persen dari beban akan diterima sebagai tegangan efektif, paling tidak
untuk nilai yang rendah dari angka Poisson. Untuk perilaku material yang tak
terdrainase, angka Poisson efektif harus lebih kecil dari 0.35. Penggunaan angka
Poisson yang lebih tinggi mempunyai arti bahwa air tidak akan cukup kaku
terhadap butiran tanah.
Nilai pra-pilih dari angka Poisson tak terdrainase,
u
, dapat diganti dengan
masukan manual terhadap nilai-B Skempton dalam jendela parameter Mohr-
Coulomb tingkat lanjut (untuk lebih detil lihat pembahasan Parameter-B dari
Skempton pada bagian Parameter Mohr-Coulomb tingkat lanjut).
Perilaku tidak porous :
Dengan menggunakan pilihan ini maka baik tekanan air pori awal maupun
tekanan air pori berlebih tidak akan diperhitungkan sama sekali pada klaster-
klaster dengan jenis perilaku ini. Aplikasi dari perilaku ini adalah pada
pemodelan material beton atau untuk perilaku obyek struktural. Perilaku Tidak
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-41
porous sering dikombinasikan dengan penggunaan Model linier elastis. Masukan
berupa berat isi jenuh dan permeabilitas adalah tidak relevan untuk material
tanpa-pori.
Jenis material tanpa-pori juga dapat diterapkan pada elemen antarmuka. Untuk
mencegah terjadinya aliran air melalui dinding turap atau struktur kedap air
lainnya, elemen antarmuka disekelilingnya dapat diatur agar mempunyai
kumpulan data material yang berbeda dimana jenis material diatur ke Tidak-
porous.
Berat isi jenuh dan tak jenuh (
sat
dan
unsat
)
Berat isi jenuh dan tak jenuh mengacu pada berat isi total dari tanah termasuk air
yang berada dalam pori-pori. Berat isi tak jenuh
unsat
diterapkan pada seluruh
material di atas garis freatik dan berat isi jenuh
sat
diaplikasikan pada seluruh
material yang berada di bawah garis freatik. Berat isi dimasukkan dalam satuan
gaya per satuan volume. Untuk material tanpa-pori berat isi tak jenuh sajalah
yang relevan, yaitu hanyalah berat isi total saja. Untuk tanah yang mempunyai
pori-pori, berat isi tak jenuh tentu akan lebih kecil dibandingkan dengan berat isi
jenuhnya. Untuk tanah pasiran misalnya, berat isi jenuh umumnya adalah sekitar
20 kN/m
3
sedangkan berat isi tak jenuhnya dapat jauh lebih rendah, tergantung
dari derajat saturasi. Perhatikan bahwa tanah pada umumnya tidak pernah berada
dalam kondisi yang kering sempurna. Karena itu, disarankan untuk tidak
menggunakan berat isi kering dari tanah untuk
unsat
. Contohnya, tanah lempung
di atas garis freatik mungkin hampir jenuh akibat adanya kapilaritas. Zona lain di
atas garis freatik mungkin berada dalam kondisi jenuh sebagian. Walaupun
demikian, tekanan air pori di atas garis freatik atau elevasi muka air tanah diatur
agar selalu bernilai nol. Dengan asumsi ini maka tegangan tarik akibat kapilaritas
tanah diabaikan.
Berat tanah diaktifkan oleh parameter Mweight dalam perhitungan tegangan
awal (Prosedur-K
0
) (Bab 3.9.3) atau dengan menggunakan Beban gravitasi
dalam program Perhitungan.
Permeabilitas (k
x
dan k
y
)
Permeabilitas mempunyai satuan kecepatan (satuan panjang per satuan waktu). Masukan
berupa parameter permeabilitas hanya dibutuhkan untuk analisis konsolidasi dan untuk
perhitungan aliran air dalam tanah. Dalam kasus ini penerapan permeabilitas untuk
seluruh klaster perlu dilakukan, termasuk lapisan yang hampir kedap air yang dianggap
sepenuhnya kedap air. PLAXIS membedakan antara permeabilitas horisontal, k
x
, dan
permeabilitas vertikal, k
y
, karena beberapa jenis tanah (misalnya gambut) mempunyai
perbedaan permeabilitas arah horisontal dan vertikal yang jauh berbeda.
Pada kondisi tanah sesungguhnya, berbagai lapisan tanah dapat mempunyai perbedaan
permeabilitas yang cukup besar. Walaupun demikian, pengguna harus berhati-hati saat
permeabilitas yang sangat rendah dan sangat tinggi digunakan secara bersamaan dalam
suatu model elemen hingga, karena hal ini akan menyebabkan permasalahan numerik
MANUAL ACUAN
3-42 PLAXIS Versi 8
atau ill-conditioning pada matriks aliran. Untuk memperoleh hasil yang akurat, rasio
antara permeabilitas yang tertinggi dan yang terendah dalam geometri tidak boleh
melampaui 10
5
.
Untuk memodelkan material yang hampir kedap atau impermeabel (misalnya beton atau
batuan yang solid) pengguna harus menggunakan nilai permeabilitas yang rendah, relatif
terhadap tanah disekitarnya. Umumnya faktor sebesar 1000 telah cukup untuk
memperoleh hasil yang memuaskan.
Sifat-sifat tingkat lanjut
Tombol Tingkat lanjut pada lembar-tab Umum dapat di-klik untuk memasukkan
beberapa sifat tambahan untuk fitur pemodelan tanah tingkat lanjut. Jendela tambahan
akan muncul seperti ditunjukkan pada Gambar 3.23. Salah satu dari fitur tingkat lanjut
adalah pengikutsertaan perubahan permeabilitas selama analisis konsolidasi
berlangsung. Hal ini dapat dilakukan dengan memasukkan nilai yang tepat untuk
parameter c
k
dan angka pori.

Gambar 3.23 Jendela sifat-sifat umum tingkat lanjut
Perubahan permeabilitas (c
k
)
Secara pra-pilih, nilai c
k
dalam kotak perubahan permeabilitas adalah 10
15
, yang
mempunyai arti bahwa perubahan permeabilitas tidak diperhitungkan. Dengan
memasukkan nilai sesungguhnya, permeabilitas tanah akan berubah mengikuti
formula :
log (k / k
0
) = e / c
k

dimana e adalah perubahan angka pori, k adalah koefisien permeabilitas dalam
perhitungan dan k
0
adalah nilai masukan dari permeabilitas dalam kumpulan data
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-43
(= k
x
dan k
y
). Disarankan untuk menggunakan perubahan permeabilitas hanya
dalam kombinasi dengan model Soft Soil (Creep). Dalam kasus tersebut nilai c
k

umumnya berada pada pangkat yang sama dengan indeks kompresi C
c
. Untuk
model-model tanah yang lain disarankan untuk tetap menggunakan nilai c
k
sesuai
dengan nilai pra-pilihnya.
Angka pori (e
awal
, e
min
, e
maks
) :
Angka pori, e, mempunyai hubungan dengan porositas, n ( e = n / (1 n)). Nilai
ini digunakan dalam pilihan-pilihan tertentu. Nilai awal, e
awal
, adalah angka pori
dalam kondisi awal. Angka pori aktual kemudian dihitung dalam tiap tahap
perhitungan dari nilai awalnya dan regangan volumetrik
v
yang terjadi. Selain
e
awal
, nilai minimum, e
min
, dan nilai maksimum e
maks
, juga dapat dimasukkan.
Nilai-nilai ini berhubungan dengan kepadatan minimum dan maksimum yang
dapat dicapai oleh tanah. Saat model Hardening Soil digunakan dengan
memasukkan nilai dilatansi tertentu (yang bernilai positif), maka dilatansi yang
termobilisasi akan segera diatur menjadi nol segera setelah angka pori
maksimum tercapai (hal ini disebut sebagai batas dilatansi). Pilihan ini tidak
tersedia pada model-model yang lain. Untuk menghindari batas dilatansi pada
model Hardening Soil, pilihan ini dapat dinonaktifkan dalam jendela sifat-sifat
umum tingkat lanjut.

Gambar 3.24 Jendela kumpulan data material tanah dan antarmuka
(lembar-tab Parameter dalam model Mohr-Coulomb)
MANUAL ACUAN
3-44 PLAXIS Versi 8
Modulus Young (E)
PLAXIS menggunakan modulus Young sebagai modulus kekakuan dasar dalam model
elastis dan model Mohr-Coulomb, tetapi beberapa modulus alternatif juga ditampilkan.
Modulus kekakuan mempunyai satuan tegangan (satuan gaya per satuan luas). Nilai dari
parameter kekakuan yang digunakan dalam perhitungan memerlukan perhatian khusus
karena banyak material tanah yang telah menunjukkan perilaku non-linier dari awal
pembebanan.
Dalam mekanika tanah, kemiringan awal kurva tegangan-regangan biasanya disebut
sebagai E
0
dan modulus sekan (secant modulus) pada 50% kekuatan disebut sebagai E
50

(Gambar 3.25). Penggunaan E
0
adalah realistis untuk tanah lempung yang terkonsolidasi
sangat berlebih dan beberapa batuan dengan rentang perilaku linier elastis yang besar,
sedangkan E
50
lebih tepat digunakan pada tanah pasiran atau tanah lempung
terkonsolidasi normal yang menerima pembebanan.
regangan -
1
|
1
-
3
|
1
E
0
E
50
1

Gambar 3.25 Definisi E
0
dan E
50

Pada tanah, baik modulus inisial maupun modulus sekan cenderung untuk meningkat
sejalan dengan meningkatnya tekanan keliling. Karena itulah lapisan tanah pada
kedalaman yang besar cenderung untuk mempunyai kekakuan yang lebih besar daripada
lapisan tanah pada kedalaman yang dangkal. Selain itu, kekakuan juga bergantung pada
lintasan tegangan yang dilalui. Kekakuan akan mempunyai nilai yang jauh lebih tinggi
pada kasus pelepasan dan pembebanan kembali (unload-reload) dibandingkan pada
kasus pembebanan primer. Kekakuan tanah sesuai modulus Young juga umumnya lebih
rendah untuk pembebanan teralir dibandingkan saat penggeseran. Oleh karena itu, saat
menggunakan modulus kekakuan yang bersifat konstan untuk menyatakan perilaku
tanah, pengguna harus menentukan nilai yang sesuai dengan tingkat tegangan yang
bekerja serta lintasan tegangan yang akan dilalui. Perhatikan bahwa beberapa perilaku
tanah yang tergantung dari tegangan telah diikutsertakan dalam beberapa model tingkat
lanjut dalam PLAXIS, yang dibahas dalam manual Model Material. Untuk model Mohr-
Coulomb, PLAXIS menawarkan pilihan khusus untuk menggunakan kekakuan yang
semakin meningkat terhadap kedalaman (lihat Parameter tingkat lanjut).
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-45
Angka Poisson ()
Uji triaksial terdrainase standar dapat menyebabkan tingkat pemampatan volume yang
signifikan pada awal pemberian beban aksial sehingga juga akan menghasilkan nilai
angka Poisson awal (
0
) yang rendah.
Pada beberapa kasus, misalnya pada pelepasan beban, penggunaan nilai awal yang
rendah adalah cukup realistis, tetapi umumnya saat menggunakan model Mohr-Coulomb
disarankan untuk menggunakan nilai yang lebih tinggi.
Penentuan angka Poisson cukup sederhana jika model elastis atau model Mohr-Coulomb
digunakan untuk pembebanan grvitasi (dengan meningkatkan Mload dari 0 ke 1 pada
perhitungan plastis). Untuk pembebanan seperti ini PLAXIS harus memberikan rasio
yang realistis dari K
0
=
h
/
v
. Karena kedua model tersebut akan menghasilkan nilai
rasio dari
h
/
v
= / (1 ) untuk kompresi satu dimensi, maka penentuan angka
Poisson yang menghasilkan nilai K
0
yang realistis dapat dengan mudah dilakukan.
Karena itu nilai dievaluasi dengan mencocokkan nilai K
0
. Hal ini akan dibahas secara
ekstensif dalam Lampiran A, yang membahas tentang distribusi tegangan awal. Dalam
banyak kasus akan diperoleh nilai yang berkisar antara 0.3 dan 0.4. Umumnya, nilai
tersebut tidak hanya digunakan pada kompresi satu dimensi, tetapi juga juga dapat
digunakan untuk kondisi pembebanan lainnya.
Pada kasus perilaku tak terdrainase, disarankan untuk memasukkan angka Poisson
efektif dan memilih Tak terdrainase untuk jenis perilaku material. Dengan melakukan
hal ini maka PLAXIS secara otomatis akan menambahkan kekakuan bulk dari air pori
secara implisit berdasarkan angka Poisson tak terdrainase sebesar 0.495 (lihat
pembahasan tentang Perilaku tak terdrainase sebelumnya). Angka Poisson efektif yang
dimasukkan untuk kasus ini harus lebih kecil dari 0.35. Penggunaan angka Poisson yang
lebih tinggi akan berarti bahwa air tidak cukup kaku dibandingkan dengan butiran tanah
dalam memodelkan perilaku tak terdrainase.
Parameter kekakuan alternatif
Selain modulus Young, PLAXIS juga dapat menerima modulus kekakuan alternatif, yaitu
modulus geser, G, dan modulus Oedometer, E
oed
. Modulus-modulus kekakuan ini
berhubungan dengan modulus Young sesuai dengan hukum elastisitas isotropis dari
Hooke, yang mengikutsertakan angka Poisson, :
( ) +
=
1 2
E
G
( )
( ) ( )

+

=
1 2 1
1 E
E
oed

Saat memasukkan salah satu dari parameter kekakuan alternatif, PLAXIS akan selalu
menggunakan angka Poisson yang dimasukkan untuk menghitung modulus Young.
Kohesi (c)
Kekuatan berupa kohesi mempunyai satuan tegangan. PLAXIS dapat menangani pasir
non-kohesif (c = 0), tetapi beberapa pilihan akan berjalan kurang baik. Untuk
menghindari hal ini, pengguna yang belum berpengalaman disarankan untuk
MANUAL ACUAN
3-46 PLAXIS Versi 8
memasukkan nilai yang kecil untuk kohesi (gunakan c > 0.2 kPa). PLAXIS juga memiliki
pilihan khusus untuk masukan suatu lapisan tanah dimana nilai kohesi meningkat
terhadap kedalaman (lihat Parameter tingkat lanjut).
Sudut geser ()
Nilai sudut geser, (phi), dimasukkan dalam satuan derajat. Sudut geser yang tinggi,
seperti pada pasir padat, akan mengakibatkan peningkatan beban komputasi plastis.
Waktu komputasi akan meningkat kurang-lebih secara eksponensial terhadap sudut
geser. Karena itu, sudut geser yang tinggi sebaiknya dihindari saat melakukan
perhitungan awal untuk suatu proyek tertentu. Waktu komputasi cenderung menjadi
lama untuk penggunaan sudut geser yang lebih besar dari 35 derajat.


-3
-1
-2
-3 -
2
-
1
c
tegangan
normal
tegangan
geser

Gambar 3.26 Lingkaran-lingkaran tegangan saat mengalami leleh;
satu lingkaran menyentuh garis keruntuhan Coulomb

Gambar 3.27 Selubung keruntuhan dalam ruang tegangan utama
untuk tanah non-kohesif
-
3
-
-
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-47
Sudut geser akan menentukan kuat geser seperti ditunjukkan pada Gambar 3.26 dengan
menggunakan lingkaran tegangan Mohr. Representasi dari kriteria leleh yang lebih
umum ditunjukkan pada Gambar 3.27. Kriteria keruntuhan Mohr-Coulomb telah
terbukti lebih baik untuk menyatakan perilaku tanah dibandingkan dengan aproksimasi
dari Drucker-Prager, dimana bidang runtuh dari model Drucker-Prager cenderung tidak
akurat untuk konfigurasi axi-simetri.
Sudut dilatansi ()
Sudut dilatansi, (psi), dinyatakan dalam derajat. Selain tanah lempung yang
terkonsolidasi sangat berlebih, tanah lempung cenderung tidak menunjukkan dilatansi
sama sekali (yaitu = 0). Dilatansi dari tanah pasir bergantung pada kepadatan serta
sudut gesernya. Untuk pasir kwarsa besarnya dilatansi kurang lebih adalah 30.
Walaupun demikian, dalam kebanyakan kasus sudut dilatansi adalah nol untuk nilai
kurang dari 30. Nilai negatif yang kecil untuk hanya realistis untuk tanah pasir yang
sangat lepas. Untuk informasi lebih lanjut mengenai hubungan antara sudut geser dan
dilatansi, lihat Referensi 3.
Parameter Mohr-Coulomb tingkat lanjut
Saat menggunakan model Mohr-Coulomb, tombol Tingkat lanjut dalam lembar-tab
Parameter dapat di-klik untuk memasukkan beberapa parameter tambahan yang
digunakan untuk fitur pemodelan tingkat lanjut. Sebuah jendela baru seperti ditunjukkan
pada Gambar 3.28 akan muncul. Fitur tingkat lanjut terdiri dari peningkatan kekakuan
dan peningkatan kohesi terhadap kedalaman serta batas tegangan tarik. Fitur batas
tegangan tarik secara pra-pilih telah diaktifkan, tetapi dapat dinonaktifkan jika memang
diinginkan.

Gambar 3.28 Jendela parameter Mohr-Coulomb tingkat lanjut
MANUAL ACUAN
3-48 PLAXIS Versi 8
Peningkatan kekakuan (E
peningkatan
) :
Pada tanah sesungguhnya, kekakuan tanah tergantung pada tingkat tegangan
secara siginifikan, yang berarti bahwa kekakuan umumnya akan meningkat
terhadap kedalaman. Saat menggunakan model Mohr-Coulomb, kekakuan
merupakan suatu konstanta. Untuk memperhitungkan peningkatan kekakuan
terhadap kedalaman dapat digunakan E
peningkatan
, yaitu peningkatan modulus
Young per satuan kedalaman (dinyatakan dalam satuan tegangan per satuan
kedalaman). Pada elevasi hingga sebesar y
ref
, nilai kekakuan adalah sebesar
modulus Young, E
ref
, yang dimasukkan dalam lembar-tab Parameter. Nilai
aktual dari modulus Young pada titik tegangan yang berada di bawah y
ref
akan
diperoleh dari nilai referensi dan E
peningkatan
. Perhatikan bahwa dalam
perhitungan yang dilakukan, suatu kekakuan yang meningkat terhadap
kedalaman bukan merupakan fungsi dari kondisi tegangan.
Peningkatan kohesi (c
peningkatan
) :
PLAXIS menawarkan pilihan tingkat lanjut untuk masukan dari lapisan tanah
lempung dimana kohesi meningkat terhadap kedalaman. Untuk
memperhitungkan peningkatan kohesi terhadap kedalaman dapat digunakan
c
peningkatan
, yaitu peningkatan kohesi per satuan kedalaman (dinyatakan dalam
satuan tegangan per satuan kedalaman). Pada elevasi referensi sebesar y
ref
, nilai
kohesi adalah sebesar kohesi referensi, c
ref
, yang dimasukkan dalam lembar-tab
Parameter. Nilai aktual dari kohesi pada titik tegangan yang berada di bawah
y
ref
akan diperoleh dari nilai referensi dan c
peningkatan
.
Parameter-B dari Skempton :
Jika Jenis material diatur ke Tak terdrainase, PLAXIS secara otomatis akan
mengasumsikan modulus bulk tak terdrainase secara implisit, K
u
, untuk tanah
sebagai suatu kesatuan (butiran atanah + air) dan membedakan antara tegangan
total, tegangan efektif dan tekanan air pori berlebih (lihat Perilaku tak
terdrainase) :
Tegangan total : p = K
u

v

Tegangan efektif : p = (1 B) p = K
v

Tekanan air pori berlebih : p
w
= B p = (K
w
/ n)
v

Perhatikan bahwa parameter efektif dari model merupakan parameter yang
dimasukkan dalam kumpulan data material, yaitu E, , c, dan bukannya E
u
,

u
, c
u
(S
u
),
u
. Modulus bulk tak terdrainase akan dihitung secara otomatis oleh
PLAXIS dengan menggunakan teori elastisitas dari Hooke :

( )
( )
u
u
u
G
K

2 1 3
1 2

+
= dimana
( ) '
' E
G
+
=
1 2

MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-49
dan
u
= 0.495 (saat menggunakan Pengaturan standar)
atau
( )
( ) ' B
' B '
u


+
=
2 1 3
2 1 3
(saat menggunakan Pengaturan manual)
Suatu nilai tertentu dari angka Poisson tak terdrainase,
u
, akan menghasilkan
kekakuan bulk referensi dari air pori, K
w,ref
/ n :
' K K
n
K
u
ref , w
= dimana
( ) '
' E
' K

=
2 1 3

Nilai K
w,ref
/ n ini umumnya lebih kecil dibandingkan dengan kekakuan bulk
sesungguhnya dari air saja, K
w
0
, (sebesar 210
6
kN/m
2
).
Jika nilai parameter-B dari Skempton tidak diketahui, tetapi jika diketahui
derajat saturasi, S, dan porositas, n, maka kekakuan bulk dari butiran tanah
dapat dihitung dari :

( ) n K S K S
K K
n
K
w air
udara w w
1
1
0
0

+

=
dan K
udara
= 200 kN/m
2
untuk air yang berada dalam tekanan atmosfer. Nilai
parameter-B dari Skempton sekarang dapat dihitung dari rasio kekakuan bulk
butiran tanah terhadap kekakuan air pori :

w
K
' K n
B

+
=
1
1
dimana
( ) '
' E
' K

=
2 1 3

Batas tegangan tarik :
Pada beberapa permasalah praktis, suatu area dengan tegangan tarik dapat
terbentuk. Menurut bidang keruntuhan Coulomb seperti ditunjukkan dalam
Gambar 3.26, hal ini dapat terjadi jika tegangan geser yang bekerja (dinyatakan
oleh radius dari lingkaran Mohr) mempunyai nilai yang cukup kecil. Walaupun
demikian, permukaan tanah di dekat parit pada tanah lempung dapat
menunjukkan retak tarik (tensile crack). Hal ini menunjukkan bahwa tanah juga
dapat mengalami keruntuhan akibat tarik disamping akibat geser. Perilaku ini
dapat diikutsertakan dalam perhitungan PLAXIS dengan memilih batas tegangan
tarik. Dalam kasus ini tidak diperbolehkan adanya lingkaran Mohr dengan
tegangan utama positif (tegangan tarik). Saat mengaktifkan batas tegangan
tarik, Kuat tarik dapat dimasukkan. Untuk model Mohr-Coulomb dan model
Hardening Soil, batas tegangan tarik telah diaktifkan secara pra-pilih dengan
kuat tarik nol.
MANUAL ACUAN
3-50 PLAXIS Versi 8
Kekuatan antarmuka (R
inter
)
Model elastis-plastis digunakan untuk mendeskripsikan perilaku dari antarmuka untuk
pemodelan interaksi tanah-struktur. Kriteria dari Coulomb digunakan untuk
membedakan antara perilaku elastis, dimana perpindahan yang kecil dapat terjadi dalam
elemen antarmuka, dan perilaku plastis dimana perpindahan permanen dapat terjadi.
Agar antarmuka tetap elastis maka tegangan geser harus bernilai :
<
n
tan
i
+ c
i

dan untuk perilaku plastis adalah :
=
n
tan
i
+ c
i

dimana
i
dan c
i
adalah sudut geser dan kohesi (adhesi) dari antarmuka. Sifat kekuatan
dari antarmuka selalu berhubungan dengan sifat-sifat kekuatan dari lapisan tanah. Setiap
kumpulan data material tanah memiliki faktor reduksi kekuatan antarmuka (R
inter
). Sifat-
sifat dari antarmuka akan dihitung berdasarkan sifat-sifat kumpulan data tanah yang
bersangkutan serta faktor reduksi kekuatan dengan menerapkan aturan-aturan berikut :
c
i
= R
inter
c
tanah

tan
i
= R
inter
tan
tanah
tan
tanah

i
= 0 untuk R
inter
< 1, selain itu
i
=
tanah

Selain kriteria tegangan geser dari Coulomb, kriteria batas tegangan tarik seperti
dijelaskan di atas juga berlaku pada antarmuka (jika tidak dinonaktifkan) :

n
<
t,i
= R
inter

t,tanah
dimana
t,tanah
adalah kuat tarik dari tanah.
Kekuatan dari antarmuka dapat diatur dengan menggunakan pilihan-pilihan berikut :
Kaku :
Pilihan ini digunakan jika suatu antarmuka tidak mempengaruhi kekuatan dari
tanah disekitarnya. Contohnya, antarmuka yang diperpanjang disekitar sudut
suatu obyek struktural (Gambar 3.13) tidak ditujukan untuk interaksi tanah-
struktur dan seharusnya tidak mereduksi kekuatan. Antarmuka seperti ini harus
diatur pada kondisi Kaku (yaitu dengan nilai R
inter
= 1.0). Sebagai hasilnya,
sifat-sifat dari antarmuka, termasuk sudut dilatansi
i
, akan menjadi sama
dengan sifat-sifat dari kumpulan data material, kecuali untuk nilai angka
Poisson
i
.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-51
Manual :
Jika kekuatan dari antarmuka diatur ke Manual, maka nilai R
inter
dapat
dimasukkan secara manual. Umumnya, pada interaksi tanah-struktur yang
sesungguhnya, antarmuka lebih lemah dan lebih fleksibel dibandingkan dengan
lapisan tanah yang bersangkutan, yang berarti bahwa nilai R
inter
seharusnya
kurang dari 1. Nilai R
inter
yang sesuai untuk kasus interaksi antara berbagai jenis
tanah dengan struktur dapat ditemukan dalam berbagai literatur. Jika tidak
tersedia informasi apapun, dapat diambil asumsi R
inter
sebesar 2/3. Nilai R
inter

yang lebih besar dari 1 umumnya tidak digunakan.

Gambar 3.29 Jendela kumpulan data material untuk tanah dan antarmuka
(lembar-tab Antarmuka)
Saat antarmuka bersifat elastis, maka baik gelinciran (gerakan relatif sejajar dengan
antarmuka) maupun celah (perpindahan relatif pada arah tegak lurus terhadap
antarmuka) dapat terjadi.
Besarnya perpindahan-perpindahan tersebut adalah :
Celah elastis =
E
t
K
i oed,
i
N

=


Gelinciran elastis =
G
t
K
i
i
S

=


MANUAL ACUAN
3-52 PLAXIS Versi 8
dimana G
i
adalah modulus geser dari antarmuka, E
oed,i
adalah modulus kompresi satu
dimensi dari antarmuka dan t
i
adalah ketebalan virtual dari antarmuka, yang dihasilkan
pada proses pembuatan antarmuka dalam model geometri. Modulus geser dan modulus
kompresi dihubungkan dengan persamaan berikut :
E
oed,i
= 2 G
i

i
i
-
-

2 1
1

G
i
= R
inter
2
G
tanah
G
tanah

i
= 0.45
Dari persamaan-persamaan ini terlihat jelas bahwa jika parameter elastis mempunyai
nilai yang rendah maka perpindahan elastis akan menjadi sangat besar. Walaupun
demikian jika nilai parameter elastis terlalu tinggi maka dapat mengakibatkan ill-
condition pada perhitungan numerik. Faktor penentu dalam kekakuan adalah ketebalan
virtual. Nilai ini secara otomatis ditentukan agar diperoleh kekakuan yang memadai.
Pengguna dapat mengubah ketebalan virtual dalam jendela sifat yang muncul setelah
klik-ganda pada elemen antarmuka yang diinginkan (Bab 3.3.5).
Ketebalan antarmuka sesungguhnya (
inter
) :
Ketebalan antarmuka sesungguhnya,
inter
, merupakan suatu parameter yang menyatakan
ketebalan sesungguhnya dari zona geser yang terbentuk antara tanah dan struktur. Nilai

inter
hanya mempunyai arti penting saat antarmuka digunakan bersamaan dengan model
Hardening Soil. Ketebalan virtual dari antarmuka dinyatakan dalam satuan panjang dan
umumnya sekitar beberapa kali dari ukuran butiran butiran tanah. Parameter ini
digunakan untuk menghitung perubahan angka pori dalam antarmuka saat pilihan batas
dilatansi diaktifkan. Pilihan batas dilatansi dalam antarmuka merupakan hal yang
penting dalam perhitungan kapasitas tarik dari pondasi tiang.
Antarmuka di bawah atau di sekitar sudut dari struktur :
Saat antarmuka diperpanjang di bawah atau di sekitar sudut suatu obyek struktural untuk
menghindari osilasi tegangan (Bab 3.3.5), antarmuka yang diperpanjang ini tidak
ditujukan untuk memodelkan perilaku interaksi tanah-struktur, tetapi hanya untuk
memberikan fleksibilitas yang memadai. Karena itu, saat menggunakan R
inter
< 1 untuk
elemen-elemen antarmuka pada kasus ini maka reduksi kekuatan yang tidak realistis
terjadi pada tanah, yang dapat menyebabkan perilaku tanah yang tidak realistis atau
bahkan keruntuhan. Karena itu disarankan untuk membuat kumpulan data yang terpisah
dengan R
inter
= 1 dan mengaplikasikannya khusus untuk elemen antarmuka yang
diperpanjang. Hal ini dapat dilakukan dengan mengaplikasikan kumpulan data material
yang sesuai langsung pada elemen antarmuka secara individual (garis terputus-putus)
dan bukan pada klaster tanah yang bersangkutan (garis terputus-putus akan berkelip
merah dan klaster tanah yang bersangkutan tidak mengalami perubahan warna).
Alternatif lain adalah dengan klik-kanan pada elemen antarmuka, pilih Sifat dan
kemudian Elemen antarmuka positif atau Elemen antarmuka negatif. Dalam jendela sifat
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-53
tekan tombol Ubah, dan kemudian kumpulan data material yang sesuai dapat
diaplikasikan pada elemen antarmuka.
Permeabilitas antarmuka :
Elemen antarmuka tidak mempunyai permeabilitas tertentu yang dapat diatur, tetapi
secara pra-pilih antarmuka diatur pada kondisi yang kedap air atau impermeabel. Pada
kondisi ini antarmuka dapat digunakan untuk mencegah aliran air yang tegak lurus
terhadap antarmuka dalam analisis konsolidasi atau analisis rembesan, misalnya untuk
memodelkan adanya struktur penghalang yang impermeabel. Hal ini dicapai dengan
memisahkan derajat kebebasan tekanan air pori dari pasangan titik nodal antarmuka. Di
lain pihak, jika antarmuka yang berada dalam jaringan elemen memang dimaksudkan
untuk menghindari pengaruh dari antarmuka terhadap aliran air dan distribusi tekanan
air pori (berlebih), misalnya pada antarmuka di sekitar titik sudut suatu obyek struktural
(Bab 3.3.5). Pada kasus seperti ini elemen antarmuka harus dinonaktifkan dalam modus
tekanan air. Hal ini dapat dilakukan dengan melakukan analisis konsolidasi dan analisis
rembesan secara terpisah. Untuk antarmuka yang tidak aktif maka derajat kebebasan
tekanan air pori dari pasangan titik nodal antarmuka akan dihubungkan secara penuh.
Kesimpulan :
Antarmuka yang aktif adalah sepenuhnya impermeabel (pemisahan derajat
kebebasan tekanan air pori dari pasangan titik nodal).
Antarmuka yang tidak aktif adalah sepenuhnya permeabel (penyatuan derajat
kebebasan tekanan air pori dengan pasangan titik nodal).
Dalam PLAXIS versi sebelumnya, antarmuka dapat mempunyai nilai permeabilitas secara
fisik pada arah tegak lurus antarmuka, k
n
, dan pada arah longitudinal, k
s
, yang
merupakan faktor yang digunakan untuk membuat antarmuka bersifat relatif permeabel
atau relatif impermeabel. Pendekatan ini dapat menyebabkan hasil yang tidak
memuaskan (terjadi aliran yang signifikan melalui antarmuka ataupun masalah solusi
numerik). Mengingat fakta bahwa permeabilitas dari antarmuka adalah murni
merupakan sifat numerik dan bukan suatu sifat fisik, maka diputuskan untuk
menggunakan pendekatan baru seperti dijelaskan di atas. Pilihan yang tersedia dalam
PLAXIS versi sebelumnya untuk mengatur permeabilitas antarmuka ke Terdrainase tidak
ada lagi, karena sekarang telah tersedia elemen khusus untuk drainase (Bab 3.4.7).
3.5.4 KUMPULAN DATA MATERIAL UNTUK PELAT :
Elemen pelat digunakan untuk memodelkan perilaku dari dinding yang tipis, pelat atau
cangkang yang tipis. Perilaku dari elemen pelat dapat dibedakan antara perilaku elastis
dan elastoplastis.
Sifat-sifat kekakuan :
Untuk perilaku elastis, kekakuan aksial, EA, dan kekakuan lentur, EI, diperlukan sebagai
sifat material. Pada model axi-simetri maupun model regangan bidang, nilai EA dan EI
merupakan kekakuan per satuan lebar dalam arah keluar dari bidang gambar. Karena itu,
MANUAL ACUAN
3-54 PLAXIS Versi 8
kekakuan aksial, EA, dimasukkan dalam satuan gaya per satuan panjang dan kekakuan
lentur, EI, dimasukkan dalam satuan gaya kali satuan panjang kuadrat per satuan
panjang. Dari rasio EI terhadap EA, ketebalan ekivalen dari pelat (d
eq
) secara otomatis
dihitung dari persamaan :
d
eq
=
EA
EI
12
Uuntuk pemodelan pelat, PLAXIS menggunakan teori balok Mindlin seperti
dideskripsikan dalam Referensi 2. Hal ini berarti bahwa selain lentur, deformasi geser
pada pelat juga ikut diperhitungkan. Kekakuan geser dari pelat ditentukan dari :
Kekakuan geser =
( )
( )
( ) +
d
E
+
EA
eq
1 12
m 1 5
1 12
5


Hal ini mempunyai implikasi bahwa kekakuan geser ditentukan berdasarkan asumsi
bahwa pelat mempunyai potongan melintang berbentuk persegi panjang. Dalam kasus
pemodelan dinding yang solid, hal ini memberikan deformasi geser yang benar.
Walaupun demikian, pada kasus penggunaan profil baja seperti pada dinding turap,
deformasi geser yang dihitung kemungkinan akan bernilai terlalu besar. Hal ini dapat
diperiksa dengan mengevaluasi nilai d
eq
. Untuk elemen berupa profil baja, d
eq
setidak-
tidaknya harus bernilai 10 kali lebih kecil daripada panjang pelat untuk memastikan agar
deformasi geser yang terjadi dapat diabaikan.
Angka Poisson
Selain parameter kekakuan seperti di atas, juga diperlukan masukan berupa angka
Poisson, . Untuk struktur tipis dengan profil tertentu atau struktur yang relatif fleksibel
dalam arah keluar dari bidang gambar (seperti turap baja), disarankan untuk
memasukkan nilai nol untuk angka Poisson. Untuk struktur yang benar-benar masif
(seperti dinding beton) akan lebih realistis jika dimasukkan angka Poisson yang
sebenarnya sebesar 0.15.
Karena pemodelan PLAXIS lebih berupa pelat (yang diperpanjang pada arah keluar dari
bidang gambar) daripada berupa balok, maka nilai angka Poisson akan mempengaruhi
kekakuan lentur dari pelat sebagai berikut :
Nilai masukan kekakuan lentur EI
Nilai kekakuan lentur yang diamati EI / (1
2
)
Efek angka Poisson yang semakin meningkat diakibatkan oleh tegangan dalam arah
keluar dari bidang gambar (
zz
) dan fakta bahwa regangan dicegah untuk terjadi pada
arah ini.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-55
Berat
Dalam kumpulan data material untuk pelat dapat ditentukan nilai berat dari pelat, yang
dimasukkan dalam satuan gaya per satuan luas. Untuk struktur yang relatif masif, pada
prinsipnya berat elemen pelat diperoleh dengan mengalikan berat isi material dengan
ketebalannya. Perhatikan bahwa dalam model elemen hingga, pelat berada di atas suatu
kontinum sehingga 'menimpa' tanah. Untuk menghitung berat total dari tanah dengan
struktur secara akurat, maka berat isi material pelat yang dimasukkan harus dikurangi
dengan berat isi tanah terlebih dahulu. Berat turap atau sheet-pile (dalam satuan
tegangan per satuan luas) umumnya diberikan oleh pihak pembuatnya. Nilai tersebut
dapat langsung digunakan karena pada umumnya turap seperti ini hanya menempati
volume yang relatif kecil.
Berat dari elemen pelat diaktifkan bersamaan dengan berat dari tanah yang diatur oleh
parameter Mweight.
Parameter kekuatan (plastisitas)
Plastisitas dapat diikutsertakan dalam perhitungan dengan menentukan momen lentur
maksimum, M
p
. Momen lentur maksimum diberikan dalam satuan gaya kali satuan
panjang per satuan lebar. Selain momen lentur maksimum, gaya aksial juga dibatasi oleh
parameter N
p
. Gaya aksial maksimum, N
p
, diberikan dalam satuan gaya per satuan lebar.
Saat kombinasi momen lentur dan gaya aksial bekerja pada suatu pelat, maka momen
lentur aktual atau gaya aksial dimana plastisitas terjadi akan lebih kecil daripada M
p
atau
N
p
. Hubungan antara M
p
atau N
p
ditunjukkan dalam Gambar 3.30.

Gambar 3.30 Kombinasi momen lentur maksimum dan gaya aksial maksimum
Bentuk 'berlian' tersebut menyatakan kombinasi batas dari gaya-gaya yang
menyebabkan terjadinya plastisitas. Kombinasi gaya di dalam 'berlian' hanya akan
menyebabkan terjadinya deformasi elastis saja. Manual Dasar Teori menjelaskan secara
detil bagaimana PLAXIS memperhitungkan plastisitas dari elemen pelat. Secara pra-pilih

N
p

M
p

M
p

N
p

M
N
MANUAL ACUAN
3-56 PLAXIS Versi 8
momen maksimum adalah sebesar 110
15
satuan jika jenis material diatur ke elastis (pra-
pilih).
Momen lentur dan gaya aksial dihitung pada titik-titik tegangan dari elemen balok
(Gambar 3.7). Jika M
p
atau N
p
dilampaui, tegangan akan didistribusikan kembali sesuai
dengan teori plastisitas, sehingga nilai maksimum tersebut tetap sesuai dengan teori
tersebut. Hal ini akan menyebabkan deformasi plastis yang irreversible atau tidak dapat
kembali seperti semula Keluaran dari momen lentur dan gaya aksial akan diberikan
dalam tiap titik nodal, sehingga nilai-nilai pada posisi titik-titik tegangan diperoleh
melalui suatu ekstrapolasi. Mengingat posisi dari titik-titik tegangan dalam elemen
balok, maka nilai momen lentur pada titik nodal dapat sedikit melebihi nilai M
p
.
Perubahan kumpulan data material dari pelat dapat dilakukan dalam lingkup kerja
tahapan konstruksi. Walaupun demikian, penting untuk tidak mengubah rasio dari
EI/EA, karena hal tersebut akan menimbulkan gaya yang tidak seimbang (Bab 3.3.2).
3.5.5 KUMPULAN DATA MATERIAL UNTUK GEOGRID
Geogrid merupakan elemen elastis dan fleksibel yang menyatakan material berbentuk
lembaran yang fleksibel. Geogrid tidak dapat menerima gaya tekan. Satu-satunya sifat
dalam kumpulan data geogrid adalah kekakuan aksial elastis, EA, yang dimasukkan
dalam satuan gaya per satuan lebar. Kekakuan aksial, EA, umumnya diberikan oleh
pihak pembuat geogrid dan dapat ditentukan dari suatu diagram yang menggambarkan
memanjangnya geogrid terhadap gaya yang diberikan dalam arah longitudinal.
Kekakuan aksial adalah rasio dari gaya per satuan lebar dan regangan aksial (l/l
dimana l adalah memanjangnya geogrid dan l adalah panjang awalnya).
EA =
l
l
F


3.5.6 KUMPULAN DATA MATERIAL UNTUK JANGKAR
Kumpulan data material untuk jangkar dapat berisi sifat-sifat dari jangkar nodal ke nodal
maupun jangkar ujung tetap. Dalam kedua kasus tersebut jangkar hanya merupakan
sebuah elemen pegas. Sifat utama dari jangkar adalah kekakuan aksial, EA, yang
dimasukkan untuk tiap jangkar dalam satuan gaya, dan bukan dalam satuan gaya per
satuan lebar dalam arah keluar dari bidang gambar. Untuk menerapkan kekakuan
ekivalen per satuan lebar, maka spasi dalam arah keluar dari bidang gambar, L
s
, perlu
dimasukkan. Jika jenis material dipilih sebagai elastoplastis, dua buah gaya jangkar
maksimum, yaitu F
maks,tarik
(gaya tarik maksimum) dan F
maks,tekan
(gaya tekan maksimum)
harus dimasukkan dalam satuan gaya (juga untuk tiap jangkar). Dengan cara yang
serupa dengan kekakuan, gaya jangkar maksimum juga dibagi dengan jarak keluar
bidang gambar untuk memperoleh gaya maksimum yang benar dalam analisis regangan
bidang. Jika jenis material diatur ke elastis (pra-pilih), maka gaya maksimum akan
menjadi sebesar 110
15
satuan.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-57
Jangkar dapat diberi prategang dalam suatu langkah perhitungan Tahapan konstruksi.
Dalam perhitungan ini gaya prategang pada tahap perhitungan tertentu dapat langsung
dimasukkan dalam jendela sifat untuk jangkar. Gaya prategang bukan merupakan suatu
sifat sehingga tidak dimasukkan dalam kumpulan data jangkar.
3.5.7 APLIKASI KUMPULAN DATA PADA KOMPONEN GEOMETRI
Setelah membuat seluruh kumpulan data material untuk seluruh lapisan tanah dan
struktur, kumpulan data material harus diaplikasikan pada seluruh komponen-komponen
pada model geometri. Hal ini dapat dilakukan dengan cara yang berbeda.
Metode pertama adalah dengan menggunakan jendela kumpulan data material yang
terbuka, yang menunjukkan kumpulan data material yang telah dibuat dalam tree view
basis data proyek. Kumpulan data material yang diinginkan dapat diseret (pilih dan tetap
tekan tombol utama dari mouse) ke bidang gambar dan lepaskan pada komponen
geometri yang diinginkan. Akan terlihat dari perubahan bentuk kursor saat aplikasi
kumpulan data material telah dapat dilakukan pada komponen geometri tertentu.
Perhatikan bahwa kumpulan data material tidak dapat diseret langsung dari tree view
basis data global.
Metode kedua adalah dengan klik-ganda pada komponen yang diinginkan. Jendela sifat-
sifat akan muncul dan menunjukkan kumpulan data material untuk komponen tersebut.
Jika belum ada kumpulan data material yang diaplikasikan, maka kotak kumpulan data
material akan menampilkan "Belum diterapkan". Dengan meng-klik tombol Ubah maka
jendela kumpulan data material akan muncul dimana kumpulan data material yang
diinginkan dapat dipilih. Kumpulan data material dapat diseret dari tree view basis data
proyek dan dilepas pada jendela sifat-sifat. Alternatif lain, setelah memilih kumpulan
data material yang diinginkan, kumpulan data tersebut dapat diaplikasikan pada
komponen geometri yang dipilih dengan meng-klik tombol Terapkan pada jendela
kumpulan data material. Pada kasus ini jendela kumpulan data material akan tetap
terbuka. Dengan meng-klik tombol OK, selain kumpulan data material langsung
diaplikasikan pada komponen geometri yang dipilih, jendela kumpulan data material
juga akan tertutup.
Metode ketiga adalah dengan menggerakkan kursor ke komponen geometri dan klik-
kanan. Melalui menu kursor (Sifat-sifat) dapat dipilih komponen geometri yang
diinginkan. Jendela sifat-sifat akan muncul. Dari sini pemilihan kumpulan data material
yang diinginkan dapat dilakukan sama seperti pada metode kedua.
Setelah mengaplikasikan kumpulan data material pada suatu klaster, klaster tersebut
akan mempunyai warna sesuai dengan kumpulan data material yang bersangkutan.
Secara pra-pilih, warna kumpulan data material mempunyai warna dengan intensitas
rendah. Untuk meningkatkan intensitas warna dari seluruh kumpulan data material,
tekan <Ctrl><Alt><C> secara bersamaan pada papan ketik. Tersedia tiga level intensitas
warna yang dapat dipilih dengan cara ini.
Saat kumpulan data material diaplikasikan pada obyek struktural, obyek ini akan
berkelip merah selama sekitar setengah detik sebagai konfirmasi apakah kumpulan data
material telah diaplikasikan pada obyek yang dinginkan.
MANUAL ACUAN
3-58 PLAXIS Versi 8
3.6 PENYUSUNAN JARING ELEMEN
Setelah model geometri telah didefinisikan secara lengkap dan sifat material
telah diaplikasikan ke seluruh klaster dan obyek struktural, maka geometri harus
dibagi-bagi menjadi elemen-elemen untuk melakukan perhitungan elemen
hingga. Komposisi dari elemen-elemen ini disebut sebagai jaring elemen hingga. Jenis
elemen dasar dari suatu jaring elemen adalah elemen segitiga dengan 15 titik nodal atau
elemen segitiga dengan 6 titik nodal, seperti telah dibahas dalam Bab 3.2.2. Selain
elemen-elemen ini, terdapat elemen-elemen khusus untuk perilaku struktural (pelat,
geogrid dan jangkar), seperti dijelaskan dalam Bab 3.3.2 hingga 3.3.7. PLAXIS
menerapkan penyusunan jaring elemen hingga secara otomatis. Pembentuk jaring
elemen ini merupakan versi khusus dari pembentuk jaring elemen segitiga yang
dikembangkan oleh Sepra
1
. Penyusunan jaring elemen didasarkan pada suutu prosedur
triangulasi yang handal, yang menghasilkan jaring elemen yang tidak beraturan
(unstructured mesh). Jaring elemen tak beraturan memang terlihat tidak teratur, tetapi
kinerja numerik dari jaring elemen seperti ini umumnya lebih baik daripada jaring
elemen terstruktur (structured mesh).
Masukan yang diperlukan untuk pembentuk jaring elemen adalah sebuah model
geometri yang terdiri dari titik, garis dan klaster, dimana klaster (bidang yang tertutup
oleh garis-garis) secara otomatis dibentuk dalam pembuatan model geometri. Garis dan
titik geometri juga dapat digunakan untuk mempengaruhi posisi dan distribusi dari
elemen-elemen.
Penyusunan jaring elemen dimulai dengan meng-klik tombol penyusunan jaring elemen
pada toolbar atau dengan memilih Susun dari sub-menu Jaring elemen. Penyusunan
jaring elemen juga langsung dimulai setelah memilih penghalusan elemen dari sub-
menu Jaring elemen.
Setelah penyusunan jaring elemen, program Keluaran akan dimulai dan jaring elemen
akan ditampilkan. Walaupun elemen antarmuka mempunyai ketebalan nol, antarmuka
dalam jaring elemen akan digambarkan dengan ketebalan tertentu untuk menunjukkan
hubungan antara elemen tanah dan antarmuka. Tampilan yang disebut sebagai
Konektivitas ini juga tersedia sebagai pilihan keluaran reguler (Bab 5.9.4). Faktor skala
(Bab 5.4) dapat digunakan untuk mereduksi tampilan ketebalan dari antarmuka. Untuk
kembali ke program Masukan, klik tombol <Perbaharui>.
3.6.1 JENIS ELEMEN DASAR
Jenis elemen dasar dimasukkan dalam lembar-tab Proyek dari jendela Pengaturan
global pada menu Berkas. Saat memilih Jenis elemen dasar dari menu Jaring elemen,
jendela Pengaturan global akan terbuka dan posisi kursor akan berada pada parameter
Elemen. Pengguna dapat memilih elemen segitiga dengan 15 titik nodal atau elemen
segitiga dengan 6 titik nodal (Gambar 3.4) sebagai jenis elemen dasar untuk
memodelkan pelapisan tanah dan klaster volumetrik. Jenis dari elemen untuk struktur

1 Ingenieursbureau Sepra, Park Nabij 3, 2267 AX Leidschendam (NL)
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-59
dan antarmuka secara otomatis ditentukan agar tetap kompatibel dengan jenis elemen
tanah.
3.6.2 KEKASARAN GLOBAL
Pembentuk jaring elemen membutuhkan parameter untuk membentuk jaring elemen
secara global yang menyatakan ukuran elemen rata-rata, l
e
. Dalam PLAXIS parameter ini
dihitung dari dimensi terluar geometri (x
min
, x
maks
, y
min
, y
maks
) serta pengaturan Kekasaran
global yang ditentukan dalam menu Jaring elemen :
l
e
=
( ) ( )
n
y y x x

c
min maks min maks


Tingkat kekasaran global dibedakan kedalam lima tingkatan, yaitu Sangat kasar, Kasar,
Sedang, Halus, Sangat halus. Secara pra-pilih, kekasaran global diatur pada tingkat
Kasar. Ukuran elemen rata-rata dan jumlah elemen segitiga yang dihasilkan tergantung
pada pengaturan kekasaran global ini. Perkiraan kasar diberikan berikut ini (berdasarkan
penyusunan jaring elemen tanpa penghalusan lokal) :
Sangat kasar : n
c
= 25 Sekitar 50 elemen
Kasar : n
c
= 50 Sekitar 100 elemen
Sedang : n
c
= 100 Sekitar 250 elemen
Halus : n
c
= 200 Sekitar 500 elemen
Sangat halus : n
c
= 400 Sekitar 1000 elemen
Jumlah elemen secara eksak tergantung dari bentuk geometri dan pengaturan
penghalusan lokal. Jumlah elemen tidak dipengaruhi oleh parameter Jenis elemen yang
diatur dalam Pengaturan global. Perhatikan bahwa jaring elemen yang terbentuk dari
elemen dengan 15 titik nodal akan menghasilkan distribusi titik nodal yang lebih halus
dan karena itu pula akan memberikan hasil yang jauh lebih akurat dibandingkan dengan
penggunaan elemen 6 titik nodal untuk jaring elemen dan jumlah elemen yang serupa.
Di lain pihak, penggunaan elemen dengan 15 titik nodal membutuhkan waktu
perhitungan yang lebih lama dibandingkan penggunaan elemen dengan 6 titik nodal.
3.6.3 PENGHALUSAN GLOBAL
Suatu jaring elemen hingga dapat diperhalus dengan memilih Penghalusan global dari
menu Jaring elemen. Dengan menggunakan pilihan ini, parameter kekasaran global
dinaikkan satu tingkat (misalnya dari Kasar ke Sedang) dan jaring elemen secara
otomatis akan dibentuk kembali.
3.6.4 KEKASARAN LOKAL
Pada area dimana konsentrasi tegangan yang tinggi atau gradien perpindahan yang besar
diperkirakan akan terjadi, diinginkan untuk memiliki jaring elemen hingga yang lebih
MANUAL ACUAN
3-60 PLAXIS Versi 8
akurat (halus), sedangkan bagian lain dari geometri mungkin tidak memerlukan jaring
elemen yang halus. Situasi seperti ini sering terjadi jika model geometri memiliki tepi,
sudut atau obyek struktural. Untuk kasus-kasus seperti ini PLAXIS menggunakan
parameter kekasaran lokal selain parameter kekasaran global. Parameter kekasaran lokal
adalah faktor Ukuran elemen lokal, yang terdapat dalam tiap titik. Faktor-faktor ini
memberikan indikasi ukuran elemen relatif terhadap ukuran elemen rata-rata seperti
ditentukan dengan parameter Kekasaran global. Secara pra-pilih, faktor Ukuran elemen
lokal diatur sebesar 1.0 untuk seluruh titik geometri. Untuk mengurangi panjang suatu
elemen menjadi setengah dari ukuran elemen rata-rata, faktor Ukuran elemen lokal
harus diatur menjadi 0.5. Faktor Ukuran elemen lokal dapat diubah dengan klik ganda
pada titik geometri yang bersangkutan. Alternatif lain, faktor ukuran elemen lokal baik
untuk titik maupun garis geometri dapat diatur secara bersamaan dengan klik-ganda
pada garis geometri yang diinginkan. Nilai yang diperbolehkan adalah antara 0.05
hingga 5.0.
3.6.5 PENGHALUSAN LOKAL
Selain menentukan faktor ukuran elemen lokal, penghalusan secara lokal juga dapat
dilakukan dengan memilih klaster, garis atau titik dan memilih penghalusan secara lokal
dari menu Jaring elemen.
Saat memilih satu klaster atau lebih, Perhalus klaster dapat dipilih dari menu Jaring
elemen. Demikian juga saat memilih sebuah garis geometri atau lebih, Perhalus garis
dapat dipilih dari menu Jaring elemen. Saat memilih satu titik atau lebih, Perhalus
seputar titik dapat dipilih dari menu Jaring elemen.
Penggunaan salah satu pilihan tersebut untuk pertama kalinya akan memberikan faktor
ukuran elemen lokal sebesar 0.5 untuk seluruh titik geometri yang dipilih atau seluruh
titik geometri yang berada dalam klaster atau garis yang dipilih. Setiap pengulangan dari
penggunaan pilihan penghalusan lokal akan menghasilkan faktor ukuran elemen lokal
setengah dari ukuran sebelumnya. Namun demikian, nilai minimum dan maksimum
dibatasi pada rentang 0.05 hingga 5.0. Setelah memilih salah satu dari penghalusan
elemen secara lokal, jaring elemen akan secara otomatis disusun kembali.
3.6.6 PENYUSUNAN JARING ELEMEN YANG DISARANKAN
Untuk melakukan perhitungan elemen hingga yang efisien, analisis pendahuluan dapat
dilakukan dengan menggunakan jaring elemen yang relatif kasar. Analisis ini dapat
digunakan untuk memeriksa apakah model sudah cukup besar dan untuk melihat lokasi
dimana konsentrasi tegangan dan gradien deformasi yang besar terjadi. Informasi ini
dapat digunakan untuk membuat model elemen hingga yang lebih halus.
Untuk menghasilkan jaring elemen hingga yang lebih detil secara efisien, pertama pilih
Kekasaran global dari menu Jaring elemen. Selain itu, jika diinginkan penghalusan
secara lokal, mulailah dengan penghalusan klaster, kemudian penghalusan garis dan
terakhir penghalusan di seputar titik. Jika diinginkan, faktor ukuran elemen lokal dapat
diberikan pada titik-titik tertentu.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-61
3.7 KONDISI AWAL
Setelah model geometri terbentuk dan jaring elemen hingga telah selesai disusun, maka
kondisi tegangan awal dan konfigurasi awal harus ditentukan terlebih dahulu. Hal ini
dapat dilakukan dalam modus penentuan kondisi awal dari program Masukan. Kondisi
awal terdiri dari dua buah modus : sebuah modus untuk menghitung tekanan air (modus
tekanan air) dan sebuah modus untuk spesifikasi dari konfigurasi geometri awal serta
perhitungan tegangan efektif awal di lapangan (modus konfigurasi geometri).
Berpindah dari satu modus ke modus yang lain dilakukan dengan menekan
tombol 'switch' pada toolbar. Dalam kondisi awal masih dimungkinkan
untuk kembali ke modus penggambaran geometri, tetapi hal ini umumnya
tidak dilakukan karena beberapa informasi mengenai kondisi awal akan hilang.
3.8 KONDISI AIR
PLAXIS umumnya digunakan untuk analisis tegangan efektif dimana ada perbedaan yang
jelas antara tekanan air pori aktif, p
active
(atau p
aktif
), dan tegangan efektif, . Tekanan air
pori aktif masih dibedakan lagi menjadi tekanan air pori kondisis statis atau laminer
(steady-state), p
stabil
, dan tekanan air pori berlebih, p
berlebih
:
p
active
= p
stabil
+ p
berlebih

Tekanan air pori berlebih adalah tekanan air pori yang timbul akibat pembebanan klaster
dimana jenis perilaku material dalam kumpulan data material ditentukan sebagai Tak
terdrainase. Dalam perhitungan Plastis, tekanan air pori berlebih hanya dapat dibentuk
dalam klaster-klaster yang Tak terdrainase ini. Suatu analisis konsolidasi dapat
digunakan untuk menghitung disipasi tekanan air pori berlebih terhadap waktu. Pada
jenis perhitungan ini perhitungan tekanan air pori berlebih lebih ditentukan oleh
parameter Permeabilitas dibandingkan jenis perilaku material.
Tekanan air pori kondisis statis merupakan tekanan air pori yang menyatakan situasi
hidrolik yang stabil. Situasi seperti ini diperoleh saat kondisi air eksternal tetap konstan
pada rentang waktu yang cukup lama. Untuk mencapai kondisi steady-state, tekanan air
pori tidak harus berada dalam j statik (pada garis freatik horisontal), karena situasi
dimana terjadi aliran air dalam tanah atau rembesan juga dapat berupa kondisi yang
steady-state.
Tekanan air pori kondisi steady-state dan tekanan air eksternal (disebut sebagai 'tekanan
air' saja), dibentuk dalam modus tekanan air. Tekanan air dapat secara mudah dibentuk
berdasarkan garis freatik. Pilihan lain adalah perhitungan tekanan air berdasarkan
perhitungan aliran air dalam tanah dalam kondisi statis atau steady-state. Pilihan yang
kedua membutuhkan masukan berupa kondisi batas dari tinggi tekan air tanah, yang
secara pra-pilih ditentukan berdasarkan garis freatik global. Tekanan air juga dapat
diperoleh dari program PLAXIS yang terpisah untuk analisis aliran air dalam tanah dalam
kondisi tidak jenuh (unsaturated) dan aliran air transien. Program ini tersedia sebagai
suatu manual terpisah dari Versi 8. Walaupun aliran transien umumnya tidak
menghasilkan tekanan air pori dalam kondisis statis, namun tekanan air pori yang
MANUAL ACUAN
3-62 PLAXIS Versi 8
diperoleh dari program ini diperlakukan dalam analisis deformasi seolah-olah
merupakan aliran air dalam kondisi yang stabil.
Modus tekanan air dapat dilewati pada proyek-proyek yang tidak mengikutsertakan
tekanan air. Pada kasus ini, garis freatik global diambil pada dasar dari model geometri
dan seluruh tekanan air pori serta tekanan air eksternal adalah nol.
3.8.1 BERAT ISI AIR
Pada proyek yang melibatkan tekanan air pori, masukan berupa berat isi air diperlukan
untuk membedakan antara tegangan efektif dan tekanan air pori. Saat memasuki modus
tekanan air untuk pertama kali, sebuah jendela akan muncul dimana berat isi air dapat
dimasukkan. Berat isi air juga dapat dimasukkan dengan memilih Berat isi air dari menu
Geometri. Secara pra-pilih, berat isi dari air adalah 9.8 kN/m
3
(atau 0.062 klb/ft
3
)
3.8.2 GARIS FREATIK
Tekanan air pori dan tekanan air eksternal dapat dibentuk berdasarkan garis
freatik. Sebuah garis freatik merupakan kumpulan beberapa titik dimana
tekanan air adalah nol. Dengan menggunakan masukan berupa garis freatik,
tekanan air akan meningkat secara linier terhadap kedalaman sesuai dengan berat isi air
yang dimasukkan (variasi tekanan diasumsikan adalah hidrostatik). Sebelum
memasukkan garis freatik pengguna harus memasukkan berat isi air yang benar terlebih
dahulu. Pilihan untuk memasukkan garis freatik dpat dipilih dari menu Geometri atau
dengan meng-klik tombol yang bersangkutan pada toolbar. Masukan dari suatu garis
freatik serupa dengan masukan berupa garis geometri (Bab 3.3.1).
Garis freatik didefinisikan oleh dua buah titik atau lebih. Titik-titik dapat dimasukkan
dari 'kiri' ke 'kanan' (koordinat x yang semakin meningkat) atau sebaliknya (koordinat x
yang semakin berkurang). Titik-titik dan garis-garis akan berada di atas model geometri,
tetapi tidak saling berinteraksi. Garis freatik yang memotong garis geometri tidak akan
menghasilkan titik geometri baru.
Jika suatu garis freatik tidak meliputi seluruh rentang koordinat x dari model geometri,
garis freatik akan dianggap memanjang secara horisontal ke kiri dan dari titik yang
paling kiri dan memanjang ke kanan dari titik yang paling kanan. Di atas garis freatik
tekanan air pori akan bernilai nol, sedangkan di bawah garis freatik akan bekerja
distribusi tekanan air pori secara hidrostatik, setidaknya saat tekanan air dibentuk
berdasarkan garis freatik. Perhitungan tekanan air dilakukan saat mengaktifkan pilihan
Hitung tekanan air (Bab 3.8.4).
Garis freatik global
Jika tidak ada satu klasterpun yang dipilih dan sebuah garis freatik digambarkan, maka
garis freatik ini merupakan Garis freatik global. Secara pra-pilih, garis freatik global
diletakkan pada dasar model geometri, dan akan segera digantikan jika garis freatik yang
baru diaplikasikan. Garis freatik global dapat digunakan untuk menghasilkan distribusi
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-63
tekanan air pori secara hidrostatik untuk seluruh geometri. Garis freatik global secara
pra-pilih diaplikasikan ke seluruh klaster dalam geometri.
Jika garis freatik global berada di luar model geometri dan kondisi batas yang
bersangkutan adalah batas bebas, maka tekanan air eksternal akan terbentuk berdasarkan
permukaan tersebut. Hal ini juga berlaku pada batas-batas bebas yang semakin
meningkat akibat adanya galian (penonaktifan) dari klaster tanah dalam lingkup
Tahapan konstruksi. Program akan menganggap tekanan air eksternal sebagai beban
merata dan akan ikut diperhitungkan bersama dengan berat sendiri tanah dan tekanan air
yang diatur oleh parameter Mweight. Tekanan air eksternal akan dihitung sedemikian
rupa sehingga keseimbangan dari tekanan air tercapai di sepanjang batas. Walaupun
demikian, jika garis freatik memotong suatu batas dimana tidak terdapat titik geometri,
maka tekanan air eksternal tidak dapat dihitung dengan akurat (Gambar 3.31).
Hal ini disebabkan karena nilai tekanan air eksternal hanya didefinisikan pada dua titik
ujung dari garis geometri sedangkan tekanan hanya dapat bervariasi secara linier
sepanjang suatu garis geometri. Karena itu, untuk menghitung tekanan air eksternal
secara akurat, garis freatik global harus selalu memotong batas dari model pada titik
geometri yang telah ada. Kondisi ini harus telah dipersiapkan saat pembuatan model
geometri. Jika diperlukan, pada batas geometri tersebut harus diberi titik geometri
tambahan secara khusus.
Garis freatik global juga dapat digunakan untuk membuat kondisi batas untuk tinggi
tekan muka air tanah pada kasus dimana tekanan air pori dihitung berdasarkan
perhitungan aliran air dalam tanah (Bab 3.8.3).

akurat tidak akurat

Gambar 3.31 Pemodelan tekanan air eksternal yang akurat dan tidak akurat
Garis freatik klaster
Untuk memodelkan distribusi tekanan air pori yang diskontinyu, pada tiap klaster dapat
diaplikasikan Garis freatik klaster secara terpisah. Garis freatik klaster tidak harus selalu
berupa garis freatik yang sebenarnya. Pada kasus lapisan akuifer tertekan, garis freatik
klaster akan menyatakan tinggi tekan, yaitu elevasi nol imajiner dari tekanan air pori
yang bekerja pada lapisan tersebut.
MANUAL ACUAN
3-64 PLAXIS Versi 8

Gambar 3.32 Jendela distribusi tekanan air pori
Garis freatik klaster dapat dimasukkan dengan pertama-tama memilih klaster dimana
akan diaplikasikan garis freatik secara terpisah, memilih Garis freatik dari toolbar atau
dari menu Geometri dan kemudian menggambarkan garis freatik pada saat klaster
tersebut masih dalam kondisi terpilih. Saat memilih beberapa klaster secara bersamaan
(dengan menekan tombol <Shift>) serta memasukkan garis freatik, maka garis ini
diaplikasikan pada seluruh klaster tersebut sebagai garis freatik klaster. Klaster-klaster
yang tidak menerima aplikasi garis freatik klaster secara terpisah akan tetap menerima
garis freatik global. Untuk mengetahui garis freatik manakah yang bekerja pada klaster
tertentu, pilih klaster tersebut dan perhatikan bahwa garis freatik yang bekerja pada
klaster tersebut akan berubah warna menjadi merah. Jika tidak satupun dari garis freatik
yang menjadi merah, maka pilihan lain dapat dipilih untuk klaster tersebut (lihat bahasan
berikut ini).
Setelah klik-ganda pada suatu klaster dalam modus tekanan air, jendela Distribusi
tekanan air pori klaster akan muncul dan menampilkan beberapa pilihan tentang
bagaimana tekanan air pori akan dibentuk untuk klaster tersebut dalam bentuk radio
button. Jika garis freatik klaster terpilih secara tidak sengaja, pilihan tersebut dapat
dikembalikan ke garis freatik global dengan memilih Garis freatik global pada jendela
ini. Garis freatik klaster kemudian akan dihapus.
Selain pilihan garis freatik global dan garis freatik klaster, tersedia pula beberapa pilihan
lain yang akan dijelaskan berikut ini.
Interpolasi dari klaster atau garis yang berdampingan
Cara ketiga untuk membentuk tekanan air pori dalam klaster tanah adalah dengan
pilihan Interpolasi dari klaster atau garis yang berdampingan. Pilihan ini digunakan
misalnya pada kasus lapisan yang relatif impermeabel bearada di antara dua lapisan
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-65
yang permeabel dengan tinggi tekan air tanah yang berbeda. Distribusi tekanan air pori
dalam lapisan yang relatif impermeabel tidak akan bersifat hidrostatis, sehingga tidak
dapat didefinisikan dengan menggunakan garis freatik.
Dengan memilih Interpolasi dari klaster atau garis yang berdampingan, tekanan air
pori akan diinterpolasikan secara linier pada arah vertikal, mulai dari nilai tekanan air
pada dasar klaster di atas lapisan yang ditinjau hingga nilai tekanan air pada dasar
klaster dibawahnya, kecuali jika tekanan air pori pada klaster di atas atau dibawahnya
didefinisikan dengan menggunakan Distribusi tekanan air pori dari pengguna. Pada
kasus ini maka tekanan air pori akan diinterpolasikan dari garis freatik global. Pilihan
Interpolasi dapat digunakan secara berulang kali dalam dua klaster yang berurutan
atau lebih (satu di atas yang lain). Pada kasus dimana nilai awal untuk interpolasi
tekanan air pori dalam arah vertikal tidak dapat ditemukan, maka nilai awal akan
didasarkan pada garis freatik global.
Selain nilai tekanan air pori pada lapisan di atas atau di bawah klaster dimana tekanan
air pori akan diinterpolasikan, pengguna dapat memasukkan tinggi tekan muka air
secara langsung pada garis geometri untuk tujuan interpolasi ini. Hal ini dapat dilakukan
dengan klik-ganda pada garis geometri yang diinginkan. Jendela tinggi tekan air tanah
akan muncul dimana nilai tinggi tekan air tanah yang diinginkan pada kedua titik dari
garis tersebut dapat dimasukkan. Saat memasukkan tinggi tekan air tanah pada suatu
titik, progam akan menampilkan juga nilai tekanan air pori pada titik tersebut (tekanan
air pori = tinggi air dikalikan [tinggi tekan muka air dikurangi elevasi vertikal]). Jika
untuk suatu klaster dipilih Interpolasi dari klaster atau garis yang berdampingan dan
tinggi tekan muka air juga didefinisikan pada garis yang bersebelahan dengan klaster
tersebut, maka interpolasi akan dihitung mulai dari nilai tekanan air pori pada garis
tersebut dan bukan dari nilai tekanan air pori pada klaster disebelahnya. Dengan kata
lain, prosedur interpolasi akan memberikan prioritas yang lebih tinggi terhadap masukan
tekanan air pori pada garis geometri yang bersebelahan dibandingkan dengan tekanan air
pori pada klaster yang bersebelahan.
Masukan langsung dari tinggi tekan air tanah pada garis geometri hanya relevan jika
klaster tanah diatur ke Interpolasi atau jika tekanan air pori dibentuk berdasarkan
perhitungan rembesan atau aliran air dalam tanah. Perhatikan bahwa ketika tekanan air
pori dibentuk berdasarkan garis freatik, maka interpolasi dari tekanan air pori hanya
akan dilakukan pada arah vertikal saja dan tidak pada arah horisontal. Karena itu,
masukan langsung dari tinggi tekan muka air pada garis geometri vertikal tidak akan
mempunyai efek apapun pada kasus ini. Masukan langsung dari tinggi tekan air tanah
pada garis geometri dapat dihapus dengan memilih garis geometri yang bersangkutan
dan menekan tombol <Delete> pada papan ketik.
Klaster kering
Cara cepat dapat dilakukan untuk klaster dengan sifat terdrainase maupun tak
terdrainase yang akan dimodelkan dalam kondisi kering, atau dengan kata lain, tanpa
tekanan air pori sama sekali. Hal ini dilakukan dengan menggunakan pilihan Klaster
kering. Tekanan air pori dalam klaster akan diatur menjadi nol dan berat tanah yang
bekerja adalah berat isi tak jenuh. Perhatikan bahwa pada klaster yang menyatakan
MANUAL ACUAN
3-66 PLAXIS Versi 8
struktur yang masif (misalnya beton) dimana tekanan air pori tidak terjadi secara
permanen (seperti pada dinding diafragma atau kaison), dapat diatur agar klaster
tersebut bersifat Tidak porous dalam kumpulan data material yang bersangkutan.
Klaster-klaster dengan perilaku material tanpa-pori tidak perlu lagi diatur agar bersifat
Klaster kering dalam modus tekanan air. Perlu diperhatikan juga bahwa pada klaster
dengan perilaku tak terdrainase, tekanan air pori berlebih masih dapat dibentuk saat
pilihan Klaster kering digunakan.
Distribusi tekanan air pori dari pengguna
Jika distribusi tekanan air pori dalam suatu klaster sangat spesifik dan tidak dapat
didefinisikan oleh salah satu dari pilihan-pilihan di atas, distribusi tersebut dapat
ditentukan secara manual oleh pengguna. Saat menggunakan pilihan ini, dapat
dimasukkan sebuah elevasi referensi, y
ref
, dalam satuan panjang, sebuah tekanan
referensi, p
ref
, dalam satuan tegangan (yaitu tekanan air pori pada elevasi referensi) dan
sebuah peningkatan tekanan, p
inc
, dalam satuan tegangan per satuan kedalaman. Dengan
cara ini maka distribusi tekanan air pori linier apapun dapat didefinisikan. Elevasi
referensi, y
ref
, mengacu pada elevasi vertikal (koordinat y) dimana tekanan air pori
adalah sebesar nilai tegangan referensi, p
ref
. Jika klaster tersebut (sebagian) berada di
atas elevasi referensi, maka tekanan air pori pada bagian tersebut juga akan bernilai
sama dengan tegangan referensi. Di bawah elevasi referensi, tekanan air pori di dalam
klaster akan meningkat secara linier, seperti diatur dengan nilai p
inc
. Perhatikan bahwa
p
ref
dan p
inc
akan bernilai negatif untuk tekan dan tekanan yang meningkat terhadap
kedalaman. Distribusi tekanan air pori dari pengguna tidak dapat digunakan untuk
melakukan interpolasi tekanan air pori di dalam klaster-klaster yang lain. Hal ini akan
diperhitungkan jika pilihan Interpolasi dari klaster atau garis yang berdampingan
digunakan pada klaster di atas dan dibawahnya.
Tekanan air pada klaster yang tidak aktif
Saat membentuk tekanan air berdasarkan garis freatik dimana beberapa klaster tidak
diaktifkan dalam konfigurasi geometri awal (Bab 3.9.1), tidak ada perbedaan antara
klaster aktif dan klaster yang tidak aktif. Hal ini berarti bahwa tekanan air pori dalam
kondisis statis akan dibentuk baik untuk klaster yang aktif maupun yang tidak aktif,
sesuai dengan posisi garis freatik. Jika diinginkan untuk tidak mengikutsertakan tekanan
air dalam klaster-klaster tertentu, pilihan Klaster kering dapat digunakan atau garis
freatik klaster dapat digambarkan pada posisi di bawah klaster tersebut.
3.8.3 KONDISI BATAS PERHITUNGAN ALIRAN AIR DALAM TANAH
Selain perhitungan tekanan air berdasarkan garis freatik, tekanan air juga dapat dibentuk
berdasarkan perhitungan aliran air dalam tanah. Hal ini membutuhkan masukan kondisi
batas berupa tinggi tekan muka air tanah. Pada prinsipnya terdapat dua jenis kondisi
batas, yaitu tinggi tekan muka air tanah tertentu dan debit spesifik tertentu pada arah
normal terhadap batas. Debit spesifik tertentu hanya dapat diatur menjadi nol, yang
disebut sebagai Batas aliran tertutup.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-67
Tinggi tekan air tanah
Tinggi tekan air tanah tertentu yang ditetapkan oleh pengguna pada batas geometri luar,
secara pra-pilih ditentukan dari posisi garis freatik global, setidaknya saat garis freatik
global berada di luar geometri aktif. Garis geometri dalam yang menjadi batas luar
akibat deaktivasi klaster tanah juga dianggap sebagai batas geometri luar sehingga
diperlakukan secara serupa.
Selain pengaturan kondisi batas secara otomatis berdasarkan garis freatik global, tinggi
tekan muka air tanah tertentu dapat dimasukkan secara manual. Prosedur ini serupa
dengan memasukkan tinggi tekan air tanah pada garis geometri secara langsung. Setelah
klik-ganda pada garis geometri yang diinginkan, sebuah jendela akan muncul dimana
tinggi tekan air tanah pada kedua titik dari garis tersebut dapat dimasukkan. Dengan
memasukkan nilai tinggi tekan air tanah pada salah satu titik, program akan
menampilkan tekanan air pori yang bersangkutan (tekanan air pori = berat isi air
dikalikan [tinggi tekan air tanah dikurangi elevasi vertikal]). Hal ini juga dapat
dilakukan untuk mendefinisikan tinggi tekan air tanah pada garis geometri dalam.
Tinggi tekan air tanah tertentu dapat dihapus dengan memilih garis geometri yang
bersangkutan dan menekan tombol <Delete> pada papan ketik.
Jika tinggi tekan air tanah ditentukan pada batas geometri luar, tekanan air eksternal
akan dibentuk untuk batas tersebut. Program analisis deformasi akan memperlakukan
tekanan air eksternal sebagai beban traksi dan ikut diperhitungkan bersama dengan berat
sendiri tanah serta tekanan air pori.
Batas aliran tertutup
Sebuah batas aliran tertutup merupakan suatu obyek yang dapat diletakkan pada
batas suatu model geometri untuk memastikan agar tidak terjadi aliran air yang
melalui batas tersebut. Pilihan ini dapat digunakan dengan meng-klik tombol
Batas aliran tertutup pada toolbar atau dengan memilihnya dari menu Geometri.
Masukan dari suatu batas aliran tertutup adalah serupa dengan pembuatan garis
geometri, tetapi batas aliran tertutup hanya dapat diaplikasikan pada garis geometri yang
telah ada pada batas luar dari model geometri.
Saat suatu garis geometri ditentukan sebagai batas aliran tertutup, tinggi tekan air tanah
tetap masih dapat didefinisikan pada batas tersebut. Walaupun tinggi tekan air tanah
tidak digunakan sebagai kondisi batas dalam perhitungan aliran air tanah, tinggi tekan
tersebut akan digunakan untuk membentuk tekanan air eksternal yang akan digunakan
dalam analisis-analisis deformasi berikutnya.
Permukaan rembesan
Masalah aliran dengan garis freatik bebas dapat mengikutsertakan permukaan rembesan
pada batas hilir (downstream), seperti ditunjukkan pada Gambar 3.33.
MANUAL ACUAN
3-68 PLAXIS Versi 8

Gambar 3.33 Aliran melalui timbunan dengan sebuah permukaan rembesan
Permukaan rembesan akan selalu terjadi saat garis freatik menyentuh batas hulu yang
terbuka. Permukaan rembesan bukan merupakan suatu garis aliran (tidak seperti garis
freatik) ataupun garis ekipotensial, tetapi merupakan sebuah garis dimana tinggi tekan
air tanah, h, sama dengan tinggi elevasi y (= elevasi vertikal). Kondisi ini timbul karena
tekanan air adalah nol pada permukaan rembesan, sama dengan garis freatik. Untuk
batas rembesan, tinggi tekan hidrolik, h, harus sama dengan elevasi vertikal, y, yang
merupakan kondisi pra-pilih yang digunakan dalam PLAXIS. Panjang eksak dari
permukaan rembesan tidak perlu diketahui sebelum perhitungan, karena kondisi batas
yang sama (h = y) dapat digunakan baik di atas maupun di bawah garis freatik. Batas
yang 'terbuka' dengan h = y dapat ditentukan untuk seluruh batas dimana teinggi tekan
hidrolik tidak diketahui. Batas-batas di atas garis freatik dimana tidak akan terjadi
permukaan rembesan, dapat ditentukan sebagai batas-batas aliran tertutup. Jika pada
suatu garis batas tidak dispesifikasikan kondisi batas tertentu, maka PLAXIS akan
mengasumsikan batas tersebut sebagai batas yang 'terbuka'.
Klaster yang tidak aktif dalam perhitungan rembesan
Perhatikan bahwa pilihan ini telah diubah dalam Versi 8 dibandingkan dengan PLAXIS
versi sebelumnya.
Saat menonaktifkan klaster dalam modus konfigurasi geometri (Bab 3.9.1) dan
melakukan perhitungan aliran air dalam tanah untuk situasi tersebut, klaster yang tidak
aktif tidak akan diperhitungkan dalam perhitungan aliran air itu sendiri, tetapi tekanan
air pori pada titik-titik tegangan di dalam klaster-klaster yang tidak aktif tetap dihitung
berdasarkan Garis freatik global. Karena itu, jika suatu klaster atau sebagian klaster
berada di bawah garis freatik global, distribusi tekanan hidrostatik akan tetap terbentuk,
sedangkan klaster yang berada di atas garis freatik global tidak akan mempunyai
tekanan air.
Batas antara klaster yang aktif dan non-aktif dianggap sebagai batas yang 'terbuka'
sehingga air dapat mengalir melalui batas seperti itu. Jika diinginkan suatu batas yang
impermeabel, maka elemen antarmuka harus dibentuk pada sisi yang 'aktif' dari batas
tersebut. Elemen antarmuka ini harus diatur untuk menjadi impermeabel (Bab 3.3.5) dan
serta harus diaktifkan.
sumbu
i t i
permukaan
b
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-69
Dalam analisis deformasi, tekanan air dalam klaster tanah yang tidak aktif akan menjadi
tekanan air eksternal pada batas geometri yang aktif.
3.8.4 PERHITUNGAN TEKANAN AIR
Setelah memasukkan garis freatik atau kondisi batas untuk suatu perhitungan
aliran air dalam tanah, tekanan air sekarang dapat dibentuk dengan meng-klik
tombol Hitung tekanan air (tanda silang berwarna biru) pada toolbar atau
dengan memilih Tekanan air pada menu Hitung. Sebuah jendela akan muncul dimana
harus ditentukan apakah tekanan air akan dibentuk berdasarkan garis freatik atau
berdasarkan perhitungan aliran air dalam tanah. Pilihan pertama merupakan pilihan yang
mudah dan cepat, sedangkan pilihan kedua (perhitungan aliran air dalam tanah) lebih
realistis tetapi membutuhkan beberapa parameter masukan tambahan serta
membutuhkan waktu yang lebih lama.
Perhitungan berdasarkan garis freatik
Perhitungan tekanan air berdasarkan Garis freatik didasarkan pada masukan berupa
garis freatik global, garis freatik klaster dan pilihan-pilihan lain seperti dijelaskan dalam
Bab 3.8.2, Perhitungan tekanan air dengan pilihan ini bersifat langsung dan cepat.
Perhitungan tekanan air berdasarkan garis freatik saat beberapa klaster tidak aktif dalam
konfigurasi geometri awal (Bab 3.9.1), tidak dibedakan antara klaster yang aktif maupun
tidak aktif. Hal ini berarti bahwa tekanan air pori akan dibentuk baik untuk klaster yang
aktif maupun yang tidak aktif berdasarkan garis freatik. Jika diinginkan untuk tidak
membentuk tekanan air dalam klaster tertentu, dapat digunakan pilihan Klaster kering
atau dengan mengatur garis freatik klaster agar berada di bawah klaster tersebut.

Gambar 3.34 Jendela perhitungan tekanan air
Perhitungan berdasarkan aliran air dalam tanah
PLAXIS telah mengikutsertakan sebuah manual perhitungan aliran air statis dalam tanah.
Perhitungan tekanan air berdasarkan Perhitungan air tanah dilakukan dengan metode
MANUAL ACUAN
3-70 PLAXIS Versi 8
elemen hingga, dengan menggunakan jaring elemen, permeabilitas dari klaster tanah
serta kondisi batas aliran (tinggi tekan air tanah tertentu dan kondisi aliran tertutup; Bab
3.8.3). Perhitungan ini lebih kompleks sehingga membutuhkan waktu perhitungan yang
lebih lama dibandingkan dengan perhitungan tekanan air berdasarkan garis freatik, tetapi
akan memberikan hasil yang lebih realistis jika digunakan parameter masukan tambahan
yang benar.
Jika klaster telah dinonaktifkan dalam modus konfigurasi geometri (Bab 3.9.1), maka
klaster yang tidak aktif tersebut tidak akan diikutsertakan dalam perhitungan aliran air
dalam tanah, tetapi tekanan air pori pada titik-titik tegangan di dalam klaster yang tidak
aktif setelah itu akan tetap dihitung berdasarkan Garis freatik global. Karena itu, jika
suatu klaster atau sebagian klaster berada di bawah garis freatik global, distribusi
tekanan hidrostatik akan tetap terbentuk, sedangkan klaster yang berada di atas garis
freatik global tidak akan mempunyai tekanan air. Dalam jendela perhitungan tekanan air
dapat dipilih klaster-klaster yang akan diaktifkan atau dinonaktifkan, yaitu dengan
meng-klik tombol Ubah konfigurasi. Setelah perubahan yang diinginkan telah
dilakukan, klik tombol Lanjutkan pada toolbar untuk kembali dalam jendela
perhitungan tekanan air.
Jika digunakan pilihan Perhitungan air tanah maka parameter pengatur untuk prosedur
iterasi perlu ditentukan. Umumnya, pilihan Pengaturan standar dapat digunakan. Lihat
Bab 3.8.5 untuk perhitungan aliran air dalam tanah yang lebih mendetil.
Aliran transien air tanah
Selain aliran air statis dalam tanah, PLAXIS juga dapat melakukan perhitungan tekanan
air pori yang bergantung pada waktu pada kondisi tanah yang jenuh maupun tak jenuh
akibat perubahan kondisi batas dari tinggi tekan air tanah terhadap waktu. Hasil dari
perhitungan aliran transien seperti ini, yaitu distribusi tekanan air pori terhadap waktu,
dapat digunakan sebagai data masukan untuk perhitungan deformasi. Pilihan ini
membutuhkan manual Aliran air dalam tanah dari PLAXIS yang tersedia secara terpisah
untuk Versi 8.
Hasil perhitungan tekanan air
Dengan menekan tombol OK pada jendela perhitungan tekanan air, tekanan air akan
dihitung berdasarkan pilihan yang digunakan. Setelah tekanan air terbentuk program
Keluaran akan dimulai dan menampilan tekanan air serta garis freatik global. Tekan
tombol Perbaharui untuk kembali ke program Masukan. Tekanan air yang terbentuk
dapat digunakan sebagai data masukan untuk analisis deformasi. Tekanan air tidak akan
aktif sebelum tekanan tersebut diaplikasikan dalam suatu perhitungan. Aktivasi dari
tekanan air berhubungan dengan aktivasi berat tanah yang dilakukan dengan
menggunakan parameter Mweight. Pada prinsipnya titik-titik tegangan dalam elemen
dengan tekanan air pori nol akan dianggap tidak jenuh sedangkan titik-titik tegangan
dengan tekanan air pori tidak nol dianggap jenuh. Karena itu nilai tekanan air pori akan
menentukan apakah berat isi jenuh (
sat
) atau berat isi tak jenuh (
unsat
) yang akan
digunakan dalam analisis deformasi.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-71
3.8.5 PERHITUNGAN ALIRAN AIR STATIS DALAM TANAH
Ahli geoteknik umumnya sering berurusan dengan tekanan air pori dan aliran air dalam
tanah saat menyelesaikan berbagai permasalahan geoteknik. Banyak situasi yang
melibatkan aliran air permanen atau rembesan. Bendungan dan tanggul akan selalu
menerima rembesan air tanah. Aliran yang permanen juga akan terjadi di sekitar dinding
penahan tanah yang memisahkan elevasi muka air tanah yang berbeda. Aliran-aliran
semacam ini diatur oleh tekanan air pori yang kurang-lebih tidak tergantung pada waktu,
sehingga dapat dianggap sebagai tekanan air pori dalam kondisi keseimbangan. PLAXIS
Profesional Versi 8 telah menyertakan manual perhitungan aliran air laminer dalam
tanah untuk menganalisis situasi seperti itu dan akan dibahas dalam bab ini. Manual
PLAXIS interaktif untuk aliran yang tergantung dengan waktu tersedia secara terpisah
sebagai manual tambahan untuk Versi 8.
Distribusi tekanan air pori dalam kondisi keseimbangan dalam suatu perhitungan aliran
air dalam tanah ditentukan berdasarkan kondisi batas, geometri serta permeabilitas dari
klaster-klaster tanah yang berbeda. Penjelasan detil mengenai persamaan diferensial
yang mengatur (governing equation) masalah aliran air dalam tanah dapat dilihat dalam
Manual Dasar Teori.
Saat menggunakan antarmuka dalam perhitungan aliran air dalam tanah, secara pra-pilih
antarmuka diatur untuk bersifat impermeabel penuh. Dengan demikian antarmuka dapat
digunakan untuk mencegah terjadinya aliran yang tegak lurus terhadap elemen
antarmuka, misalnya untuk memodelkan adanya suatu struktur pembatas yang
impermeabel. Elemen pelat bersifat sepenuhnya permeabel, sehingga pemodelan
dinding atau pelat yang kedap air hanya dapat dilakukan dengan menggunakan elemen
antarmuka di antara elemen pelat dan elemen tanah di sekitarnya. Di lain pihak, jika
antarmuka digunakan dalam suatu model geometri, pengguna dapat secara eksplisit
menghindarkan pengaruh antarmuka terhadap aliran air maupun distribusi tekanan air
pori, misalnya pada antarmuka di sekitas titik sudut suatu struktur (Bab 3.3.5). Dalam
kasus seperti itu elemen antarmuka harus dinonaktifkan dalam modus tekanan air. Hal
ini dapat dilakukan secara terpisah untuk analisis konsolidasi dan perhitungan aliran air
dalam tanah. Pada antarmuka yang tidak aktif, derajat kebebasan tekanan air pori dari
pasangan titik nodal antarmuka akan sepenuhnya dihubungkan, sedangkan pada
antarmuka yang aktif, derajat kebebasan tekanan air pori akan sepenuhnya dipisahkan.
Kesimpulan :
Antarmuka yang aktif adalah sepenuhnya impermeabel (pemisahan derajat
kebebasan tekanan air pori dari pasangan titik nodal).
Antarmuka yang tidak aktif adalah sepenuhnya permeabel (penyatuan derajat
kebebasan tekanan air pori dengan pasangan titik nodal).
Perhitungan aliran air statis dalam tanah juga dapat digunakan untuk masalah aliran
terkekang (confined flow) maupun aliran tak terkekang (unconfined flow). Posisi garis
freatik bebas dan panjang permukaan rembesan yang terbentuk merupakan tujuan utama
yang ingin diperoleh dalam perhitungan aliran air bebas. Pada kasus ini perlu digunakan
prosedur penyelesaian secara iteratif. Untuk masalah aliran terkekang, prosedur solusi
iteratif tidak diperlukan secara mutlak karena solusi langsung dapat diperoleh.
MANUAL ACUAN
3-72 PLAXIS Versi 8
Walaupun demikian, saat melakukan perhitungan aliran air dalam tanah dengan
menggunakan PLAXIS, pengguna harus memilih parameter pengatur prosedur iterasi,
karena belum diketahui sebelumnya apakah aliran bersifat bebas atau terkekang. Secara
umum Pengaturan standar dapat digunakan dan umumnya memberikan solusi yang
dapat diterima. Parameter pengatur juga dapat ditentukan oleh pengguna secara manual.
Pengaturan manual untuk perhitungan aliran air dalam tanah
Jika digunakan pilihan Pengaturan manual dalam jendela Perhitungan tekanan air dan
kemudian meng-klik tombol Tentukan, sebuah jendela baru akan terbuka serta
menampilkan parameter-parameter pengatur perhitungan aliran air (lihat Gambar 3.35).
Berikut diberikan penjelasan dari tiap parameter tersebut.
Toleransi kesalahan :
Nilai ini adalah toleransi kesalahan global (secara relatif) dalam keseimbangan
massa air. Jika digunakan pengaturan standar, Toleransi kesalahan adalah 0.01.
Relaksasi-berlebih :
Nilai ini adalah faktor relaksasi-berlebih (over-relaxation) dalam prosedur
penyelesaian secara iteratif. Pada pengaturan standar, faktor relaksasi-berlebih
adalah 1.0, yang berarti bahwa tidak digunakan relaksasi-berlebih. Faktor
relaksasi-berlebih yang lebih besar dari 1.0 dapat digunakan untuk
mempercepat proses iterasi, tetapi hal ini juga dapat menyebabkan divergensi.
Batas atas faktor relaksasi-berlebih secara teoritis adalah 2.0.
Iterasi maksimum :
Parameter ini membatasi jumlah iterasi yang digunakan dalam perhitungan
aliran air dalam tanah yang berupa aliran tak terkekang. Dengan menggunakan
pengaturan standar jumlah iterasi adalah sebesar 100, yang umumnya memadai.
Dalam beberapa kasus, jumlah iterasi yang besar dapat diperlukan untuk
mencapai konvergensi solusi. Program mengijinkan jumlah iterasi berapapun
hingga 999.
Batas tegangan tarik :
Dalam situasi dimana terjadi aliran tak terkekang, tekanan air pori yang bersifat
tarik akan terbentuk. Dalam beberapa situasi tekanan air pori tarik dapat
menjadi sangat besar dan tidak realistis. Penggunaan tekanan air pori tarik
dalam analisis deformasi saat parameter kekuatan efektif digunakan untuk
tanah akan menghasilkan kuat geser yang berlebihan. Untuk menghindari
situasi seperti ini, tekanan air pori tarik dapat dibatasi dengan menggunakan
pilihan Pembatasan tarik. Parameter Tegangan tarik maks. dapat dimasukkan
sebagai tegangan tarik maksimum (dalam satuan tegangan) yang diperbolehkan
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-73
terjadi. Jika digunakan pengaturan standar, pilihan Batas tegangan tarik akan
diaktifkan dan Tegangan tarik maks. adalah sebesar nol.

Gambar 3.35 Jendela parameter pengontrol perhitungan aliran air dalam tanah
Keterbatasan :
Walaupun konsep dari tanah yang jenuh secara parsial diterapkan dalam prosedur solusi
iteratif untuk permukaan freatik bebas, modul perhitungan untuk aliran air laminer
dalam tanah di dalam program PLAXIS tidak didesain untuk melakukan analisis aliran air
dalam tanah yang jenuh sebagian. Analisis aliran air dalam tanah yang jenuh sebagian
membutuhkan berbagai hubungan yang kompleks antara permeabilitas tanah, derajat
kejenuhan dan tekanan air pori tarik. Hubungan-hubungan ini diterapkan dalam manual
PLAXIS untuk aliran air dalam tanah yang tersedia secara terpisah untuk Versi 8 .
3.8.6 BATAS KONSOLIDASI TERTUTUP
Analisis konsolidasi dapat dilakukan dalam PLAXIS untuk menghitung
terbentuknya tekanan air pori berlebih terhadap waktu. Analisis konsolidasi
melibatkan kondisi batas untuk tekanan air pori berlebih. Secara pra-pilih,
seluruh batas geometri bersifat 'terbuka', yang berarti bahwa air dapat mengalir masuk
atau keluar melalui batas-batas tersebut, atau dengan kata lain tekanan air pori berlebih
adalah nol pada batas geometri yang 'terbuka'.
Pada beberapa kondisi, batas yang terbuka mungkin tidak benar, misalnya pada batas
vertikal yang menyatakan garis simetri atau jika dasar dari model geometri berada pada
lapisan yang kedap air atau impermeabel. Pada kasus ini tidak akan terjadi aliran yang
melalui batas-batas tersebut, sehingga untuk kasus seperti ini digunakan pilihan Batas
konsolidasi tertutup. Pilihan ini dapat digunakan dengan meng-klik tombol Batas
konsolidasi tertutup pada toolbar atau dengan memilihnya dari menu Geometri.
Masukan dari batas konsolidasi tertutup serupa dengan penggambaran batas aliran
tertutup (Bab 3.8.3).
Batas konsolidasi tertutup tidak secara otomatis berlaku sebagai batas aliran tertutup dan
juga sebaliknya. Jika suatu proyek mengikutsertakan perhitungan aliran air tanah
MANUAL ACUAN
3-74 PLAXIS Versi 8
bersamaan dengan analisis konsolidasi serta sebagian dari batas adalah impermeabel,
maka pada prinsipnya kedua Batas aliran tertutup dan Batas konsolidasi tertutup harus
diaplikasikan pada batas tersebut. Situasi dimana kondisi aliran air dalam tanah yang
berbeda dengan kondisi konsolidasi dapat diaplikasikan pada suatu batas, sehingga batas
aliran tertutup dan batas konsolidasi tertutup harus dibedakan.
Saat menggunakan antarmuka dalam suatu analisis konsolidasi, secara pra-pilih
antarmuka diatur menjadi impermeabel, yang berarti bahwa konsolidasi tidak akan
terjadi pada arah tegak lurus dari antarmuka. Dengan cara ini antarmuka akan
mempunyai fungsi yang sama dengan Batas konsolidasi tertutup, kecuali bahwa
antarmuka dapat digunakan di dalam geometri dimana batas konsolidasi tertutup hanya
dapat digunakan pada batas geometri. Jika antarmuka digunakan dalam jaring elemen,
pengguna juga dapat secara eksplisit menghindari pengaruh dari antarmuka dalam
proses konsolidasi, misalnya pada antarmuka disekitar titik sudut suatu struktur
(Bab 3.3.5). Pada kasus seperti ini elemen antarmuka harus dinonaktifkan dalam modus
tekanan air. Hal ini dapat dilakukan dengan melakukan analisis konsolidasi dan analisis
rembesan secara terpisah. Untuk antarmuka yang tidak aktif maka derajat kebebasan
tekanan air pori dari pasangan titik nodal antarmuka akan dihubungkan secara penuh,
sedangkan pada antarmuka yang aktif derajat kebebasan tekanan air pori akan
sepenuhnya dipisahkan. Kesimpulan :
Antarmuka yang aktif adalah sepenuhnya impermeabel (pemisahan derajat
kebebasan tekanan air pori dari pasangan titik nodal).
Antarmuka yang tidak aktif adalah sepenuhnya permeabel (penyatuan derajat
kebebasan tekanan air pori dengan pasangan titik nodal).
Suatu nilai tekanan air pori berlebih tertentu tidak dapat ditentukan pada kondisi batas
untuk analisis konsolidasi. Tekanan air pori berlebih pada awal dari analisis konsolidasi
hanya dapat berupa hasil dari perhitungan sebelumnya dimana digunakan klaster-klaster
yang bersifat tak terdrainase, yaitu klaster-klaster dimana Jenis material diatur ke Tak
terdrainase. Untuk informasi lebih jauh mengenai analisis konsolidasi lihat Bab 4.4.2,
4.5.4 dan Manual Dasar Teori.
3.9 KONFIGURASI GEOMETRI AWAL
Untuk melanjutkan ke modus konfigurasi geometri dari modus tekanan air,
klik tombol sebelah kanan dari 'switch' pada toolbar.
Modus konfigurasi geometri digunakan untuk mengatur konfigurasi geometri awal dan
memungkinkan pengguna untuk menonaktifkan klaster-klaster pada geometri yang tidak
aktif pada situasi awal. Selain itu, tegangan efektif awal dapat dibentuk dengan
menggunakan Prosedur-K
0
.
3.9.1 DEAKTIVASI BEBAN DAN OBYEK GEOMETRI
Dalam suatu proyek dimana akan dilakukan konstruksi timbunan atau struktur, model
geometri akan memuat beberapa komponen (misalnya beban, pelat, geotekstil, jangkar,
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-75
antarmuka atau klaster tanah di atas permukaan tanah awal) yang belum aktif pada
kondisi awalnya. Klaster tanah di atas permukaan tanah harus dinonaktifkan oleh
pengguna. PLAXIS akan secara otomatis menonaktifkan seluruh beban dan obyek sruktur
dalam konfigurasi geometri awal, karena pada umumnya obyek-obyek ini akan
diaplikasikan pada tahap perhitungan berikutnya dan belum ada pada situasi awal.
Perhatikan bahwa Prosedur-K
0
untuk perhitungan tegangan awal (Bab 3.9.3) tidak
mengikutsertakan beban-beban eksternal dan berat dari elemen struktur dalam
perhitungan.
Aktivasi atau deaktivasi dari komponen geometri dapat dilakukan dengan meng-klik
komponen tersebut pada model geometri. Berbeda dengan PLAXIS versi sebelumnya,
antarmuka juga dapat diaktifkan atau dinonaktifkan secara individual. Suatu antarmuka
yang tidak diaktifkan dalam perhitungan deformasi akan bersifat elastis sepenuhnya
(tidak akan menghasilkan gelinciran atau celah). Dalam suatu perhitungan aliran air
dalam tanah atau analisis konsolidasi, antarmuka yang tidak aktif akan bersifat
permeabel sepenuhnya, karena derajat kebebasan tekanan air pori (berlebih) dari
pasangan titik nodal yang bersangkutan akan sepenuhnya disatukan.
Klaster-klaster yang dinonaktifkan akan berwarna putih seperti warna latar belakang
obyek-obyek struktural yang tidak aktif akan berwarna abu-abu. Sebuah klik pada
komponen yang tidak aktif akan kembali mengaktifkan komponen tersebut.
Jangkar hanya dapat diaktifkan jika tanah atau struktur dimana jangkar dihubungkan
juga dalam kondisi aktif. Jika tidak maka program akan menonaktifkan jangkar tersebut
secara otomatis. Jika beban atau perpindahan tertentu bekerja pada bagian dari geometri
yang tidak aktif, maka kondisi tersebut tidak diaplikasikan dalam analisis.
Walaupun beban eksternal dapat diaktifkan dalam konfigurasi awal, beban-beban
tersebut tidak ikut diperhitungkan dalam perhitungan tegangan awal (Prosedur-K
0
).
Perhatikan pula bahwa berat dari elemen struktural tidak ikut diperhitungkan dalam
perhitungan tegangan awal, demikian juga dengan beban eksternal maupun obyek-obyek
struktural lainnya.
3.9.2 MENAMPILKAN DAN MENGAPLIKASIKAN KUMPULAN DATA
MATERIAL
Klik-ganda pada suatu klaster atau obyek struktural dalam modus Konfigurasi geometri
akan memunculkan jendela sifat-sifat dimana kumpulan data material dari komponen
tersebut dapat ditampilkan. Berbeda dengan pembuatan kumpulan data material dalam
modus masukan geometri, sifat tanah dan parameter dari model dalam kumpulan data
hanya dapat ditampilkan, tetapi tidak dapat diubah.
Kumpulan data material yang telah diaplikasikan pada klaster atau obyek struktural
dapat diubah ke kumpulan data lain yang tersedia. Walaupun demikian, pilihan ini
biasanya tidak digunakan dalam penentuan kondisi awal karena pengaturan kumpulan
data material dapat langsung dimasukkan dalam pembuatan model geometri. Pilihan ini
akan lebih berguna sebagai pilihan saat perhitungan dalam lingkup Tahapan konstruksi
(Bab 4.7.5)
MANUAL ACUAN
3-76 PLAXIS Versi 8
3.9.3 PERHITUNGAN TEGANGAN AWAL (PROSEDUR-K
0
)
Tegangan awal dalam massa tanah dipengaruhi oleh berat material dan sejarah
pembentukannya. Kondisi tegangan ini umumnya dinyatakan oleh tegangan
vertikal efektif awal, '
v,0
. Tegangan horisontal efektif awal, '
h,0
, dihubungkan
dengan tegangan vertikal efektif awal oleh koefisien tekanan tanah lateral, K
0
(dimana
'
h,0
= K
0
'
v,0
).

Gambar 3.36 Jendela perhitungan tegangan awal (Prosedur-K
0
)
Tegangan awal dalam PLAXIS dapat dibentuk dengan memasukkan nilai K
0
atau dengan
menggunakan Beban gravitasi. Keterbatasan dari kedua metode tersebut dibahas lebih
lanjut dalam Lampiran A.
Perhitungan tegangan awal berdasarkan Prosedur-K
0
dapat dipilih dengan meng-klik
tombol Hitung tegangan awal (tanda silang berwarna merah) pada toolbar atau dengan
memilih Tegangan awal dari menu Hitung. Sebuah jendela berisi tabel akan muncul,
dimana nilai K
0
dan beberapa parameter yang lain dapat dimasukkan (Gambar 3.36).
Penjelasan dari tiap parameter dalam jendela tersebut akan dijelaskan berikut ini.
Mweight :
Sebelum memasukkan nilai-nilai dalam tabel, sebuah nilai untuk parameter
Mweight harus ditentukan terlebih dahulu. Parameter ini menyatakan proporsi
dari percepatan gravitasi yang diaplikasikan. Umumnya nilai pra-pilih sebesar
1.0 dapat digunakan, yang berimplikasi bahwa berat tanah secara penuh akan
diaplikasikan. Untuk mengatur nilai tegangan awal yang telah terbentuk
kembali ke nol, Mweight harus diatur ke nol dan tegangan awal harus
dibentuk kembali.
MASUKAN UNTUK PERHITUNGAN
3-77
Klaster :
Kolom pertama menunjukkan nomor klaster. Dengan menunjuk atau
memasukkan suatu nilai dalam tabel maka klaster yang bersangkutan akan
langsung diindikasikan dengan arsiran dalam jendela utama yang berada di
latar belakang (arsiran silang berwarna merah). Jika diperlukan, jendela
perhitungan tegangan awal dapat dipindahkan ke posisi lain untuk melihat
klaster yang bersangkutan.
Model :
Kolom kedua menampilkan model material yang digunakan dalam klaster
(Elastis = model elastis; MC = model Mohr-Coulomb; Hard. Soil = model
Hardening Soil; Soft Soil = model Soft Soil; SS-Creep = model Soft Soil
Creep; Jnt. Rock = model Jointed Rock). Lihat manual Material Model untuk
informasi lebih lanjut.
OCR dan POP :
Kolom ketiga dan keempat digunakan untuk memasukkan overconsolidation
ratio (OCR) atau rasio konsolidasi berlebih dan pre-overburden pressure
(POP). Salah satu dari nilai ini akan digunakan untuk membentuk tekanan
prakonsolidasi untuk model Soft Soil (Creep) dan model Hardening Soil.
Penggunaan model material yang lain tidak memerlukan masukan OCR dan
POP. Lihat manual Model material untuk informasi lebih lanjut.
K
0
:
Kolom kelima digunakan untuk memasukkan nilai K
0
untuk seluruh klaster
secara individual. Nilai pra-pilih dari K
0
didasarkan pada persamaan dari Jaky
(1 sin ), tetapi nilai ini dapat diubah oleh pengguna. Memasukkan nilai K
0

negatif akan mengembalikan nilai pra-pilihnya. Pengguna harus berhati-hati
dengan penggunaan nilai K
0
yang sangat tinggi atau sangat rendah, karena
nilai-nilai ini dapat mengakibatkan plastisitas awal (lihat Lampiran A).
Dengan menekan tombol OK, perhitungan tegangan awal akan dimulai. Prosedur-K
0

hanya akan melibatkan berat sendiri tanah dan hanya menghitung tegangan efektif dan
tekanan air pori dalam elemen tanah dan antarmuka. Beban eksternal dan berat dari
elemen struktural tidak diikutsertakan dalam perhitungan, sehingga aktivasi beban dan
obyek struktural dalam konfigurasi awal tidak akan mempunyai pengaruh apapun.
Hasil perhitungan tegangan awal
Setelah perhitungan tegangan maka program Keluaran akan dimulai dan kondisi
tegangan efektif awal akan ditampilkan. Umumnya tegangan awal pada suatu titik
tegangan akan dihitung berdasarkan berat dari material di atas titik tersebut serta nilai
dari Mweight sebagai berikut :
MANUAL ACUAN
3-78 PLAXIS Versi 8
'
v,0
=

Mweight


w
i
i i
p h '
h,0
= K
0
'
v,0

dimana
i
adalah berat isi dari tiap lapisan secara individual, h
i
adalah tebal lapisan dan
p
w
adalah tekanan air pori awal pada titik tegangan tersebut.
Penggunaan nilai K
0
yang jauh dari angka satu dapat mengakibatkan kondisi tegangan
awal yang tidak sesuai dengan kriteria Coulomb. Walaupun PLAXIS akan mengoreksi
kondisi tegangan seperti itu agar sesuai dengan kriteria Coulomb, kondisi tegangan yang
dihasilkan dapat berbeda dari yang diharapkan. Pengguna dapat dengan mudah melihat
jika hal ini terjadi dengan memeriksa tampilan dari Titik plastis, yang dapat dipilih dari
menu Tegangan dalam program Keluaran. Jika tampilan ini menunjukkan titik plastis
(titik Coulomb) berwarna merah dalam jumlah banyak, nilai K
0
yang digunakan harus
ditentukan agar mendekati 1.0. Jika terbentuk titik plastis dalam jumlah kecil,
disarankan untuk melakukan langkah-nol-plastis. Saat menggunakan model Hardening
Soil atau model Soft Soil dan menentukan kondisi tegangan awal yang terkonsolidasi
normal (OCR = 1.0 dan POP = 0.0), tampilan titik plastis akan menunjukkan banyak
titik pembatas berwarna biru. Pengguna tidak perlu memperhatikan titik plastis ini
karena titik-titik tersebut hanya menunjukkan kondisi tegangan yang terkonsolidasi
normal.
Untuk kembali ke program Masukan setelah menampilkan hasil dari perhitungan
tegangan awal, tekan tombol Perbaharui.
3.10 MEMULAI PERHITUNGAN
Dengan perhitungan tegangan awal, perhitungan kondisi awal dari model elemen hingga
telah lengkap. Dengan meng-klik tombol Hitung pada toolbar, sebuah kotak dialog akan
muncul dimana pengguna dapat melakukan penyimpanan data. Hal ini dapat dilakukan
dengan menggunakan nama berkas yang telah ada (tekan <Ya>) atau nama berkas yang
baru (tekan <Simpan sebagai>). Pilihan yang terakhir ini dapat digunakan untuk
membuat salinan dari model yang telah dibuat sebelumnya. Pengaturan berkas akan
muncul dimana nama berkas dapat ditentukan. Jika suatu model baru yang dibentuk
belum disimpan sebelumnya, nama berkas harus diberikan dalam pilihan penyimpanan
tersebut. Dengan menekan tombol Tidak, data tidak akan disimpan sehingga seluruh
data yang dimasukkan setelah penyimpanan sebelumnya akan hilang.
Penekanan tombol Batal akan menutup kotak dialog dan kembali ke modus kondisi
penentuan awal pada program Masukan. Penekanan tombol yang lain (<Ya>, <Simpan
sebagai> dan <Tidak>) akan menutup program Masukan dan memulai program
Perhitungan.
PERHITUNGAN
4-1
4 PERHITUNGAN
Setelah penyusunan model elemen hingga, perhitungan elemen hingga sesungguhnya
dapat dilakukan. Karena itu, perlu untuk mendefinisikan jenis perhitungan yang akan
dilakukan dan jenis pembebanan atau tahapan konstruksi mana saja yang akan
diaktifkan dalam perhitungan. Hal ini dilakukan dalam program Perhitungan.
Di dalam PLAXIS dapat dilakukan beberapa jenis perhitungan elemen hingga yang
berbeda. Aliran air dalam tanah telah dibahas dalam bab sebelumnya mengenai program
Masukan, karena perhitungan aliran air dalam tanah umumnya digunakan untuk
membentuk distribusi tekanan air yang digunakan sebagai data masukan untuk analisis
deformasi. Program Perhitungan hanya akan melakukan analisis deformasi dan
membedakan antara perhitungan Plastis, analisis Konsolidasi, Reduksi phi-c (analisis
keamanan) dan perhitungan Analisis dinamik. Pilihan terakhir tersebut membutuhkan
manual Dinamik dari PLAXIS yang merupakan manual tambahan dari Versi 8 dan
tersedia secara terpisah. Tiga jenis perhitungan yang pertama (Plastis, Konsolidasi dan
Reduksi phi-c) dapat mengikutsertakan efek dari perpindahan yang besar. Perhitungan
ini disebut sebagai Jaring elemen yang diperbaharui, yang merupakan pilihan tingkat
lanjut. Berbagai jenis perhitungan yang berbeda dijelaskan dalam Bab 4.4.2.
Dalam praktek, sebuah proyek dibagi-bagi menjadi beberapa tahapan proyek. Serupa
dengan hal ini, suatu proses perhitungan dalam PLAXIS juga dibagi menjadi beberapa
tahapan perhitungan. Contoh dari tahapan perhitungan adalah aktivasi dari suatu
pembebanan pada waktu tertentu, simulasi tahapan konstruksi, suatu rentang waktu
konsolidasi, perhitungan faktor keamanan, dan lain-lain. Setiap tahap perhitungan
umumnya dibagi lagi menjadi beberapa langkah perhitungan. Hal ini diperlukan karena
perilaku non-linier dari tanah akan membutuhkan peningkatan pembebanan dalam
proporsi yang kecil (disebut sebagai langkah pembebanan). Namun demikian, dalam
kebanyakan kasus umumnya cukup dengan mendefinisikan situasi yang harus tercapai
pada akhir dari suatu tahap perhitungan. Prosedur otomatis yang handal dalam PLAXIS
akan membagi tahapan tersebut menjadi langkah-langkah pembebanan yang sesuai.
4.1 PROGRAM PERHITUNGAN
Ikon ini menyatakan program Perhitungan. Program Perhitungan memuat
semua fasilitas untuk mendefinisikan dan memulai perhitungan elemen hingga.
Pada awal program Perhitungan, pengguna harus memilih proyek dimana
perhitungan akan didefinisikan. Dari jendela pilihan dapat dipilih satu dari empat
proyek terakhir dengan cepat. Jika suatu proyek yang diinginkan tidak ada dalam daftar
yang ditampilkan, pilihan <<<Berkas lainnya>>> dapat digunakan. Jendela pengaturan
berkas akan muncul dimana pengguna dapat telusuri seluruh direktori yang tersedia dan
memilih berkas proyek PLAXIS (*.PLX). Pemilihan suatu proyek tidak perlu dilakukan
saat meng-klik tombol Hitung dalam modus penentuan kondisi awal dari program
Masukan. Proyek yang aktif saat itu akan langsung dipilih dalam program Perhitungan.
Setelah pemilihan suatu proyek, jendela utama dari program Perhitungan yang memuat
hal-hal berikut akan muncul (Gambar 4.1).
MANUAL ACUAN
4-2 PLAXIS Versi 8

Gambar 4.1 Jendela utama dari program Perhitungan
Menu perhitungan :
Menu Perhitungan memuat seluruh fasilitas operasional dari program
Perhitungan. Sebagian besar pilihan juga tersedia dalam bentuk tombol-tombol
dalam toolbar.
Toolbar :
Toolbar memuat tombol-tombol yang dapat digunakan sebagai jalan pintas
untuk menggunakan fasilitas dalam menu. Fungsi dari tiap tombol akan
ditampilkan sesaat setelah kursor mouse diletakkan pada tombol tertentu.
Lembar-tab (bagian atas) :
Lembar-tab memuat tombol-tombol untuk mendefinisikan dan melihat tampilan
dari suatu tahap perhitungan (Bab 4.3 dan seterusnya).
PERHITUNGAN
4-3
Daftar tahapan perhitungan (bagian bawah) :
Daftar ini memberikan gambaran umum dari seluruh tahapan perhitungan
dalam suatu proyek. Tiap baris berhubungan dengan sebuah tahapan yang
terpisah. Untuk setiap tahapan akan ditampilkan identifikasi, nomor tahapan,
nomor tahapan dimana perhitungan akan dimulai dari, jenis perhitungan, jenis
pembebanan, interval waktu, situasi tekanan air yang akan digunakan serta
nomor langkah pertama dan terakhir.
Jika suatu tahapan perhitungan belum dieksekusi, nomor tahap akan kosong.
Sebuah tahapan perhitungan yang telah dipilih untuk dieksekusi akan
diindikasikan dengan anak panah berwarna biru () di depan baris tersebut.
Tahapan perhitungan yang telah diselesaikan dengan sukses akan diindikasikan
dengan 'tick mark' berwarna hijau (), sedangkan tahapan yang gagal
diselesaikan akan diindikasikan dengan tanda silang berwarna merah ().

Petunjuk : Jika daftar tahapan perhitungan tidak terlihat atau terlalu pendek, daftar
tersebut dapat diperbesar dengan menyeret tepi bawah jendela utama
dari program Perhitungan.

4.2 MENU PERHITUNGAN
Menu utama dari program Perhitungan memuat menu pull-down yang meliputi sebagian
besar pilihan untuk mengatur berkas, mendefinisikan tahapan perhitungan dan
melakukan perhitungan. Menu utama dari program Perhitungan adalah menu Berkas,
Edit, Tampilan, Perhitungan dan Bantuan.
Sub-menu Berkas :
Buka Untuk membuka sebuah proyek dimana tahapan perhitungan
harus didefinisikan. Jendela pengaturan berkas akan muncul.
Simpan Untuk menyimpan status daftar perhitungan yang aktif saat ini.
Cetak Untuk mencetak daftar tahapan perhitungan.
Direktori kerja Untuk menentukan direktori dimana berkas proyek PLAXIS
akan disimpan.
Pengaturan global Untuk menentukan parameter dasar dari model (Bab 3.2.2).
(proyek terakhir) Cara cepat untuk membuka salah satu dari empat buah proyek
yang paling akhir.
Keluar Untuk keluar dari program.
MANUAL ACUAN
4-4 PLAXIS Versi 8
Sub-menu Edit :
Tahap berikutnya Untuk pindah ke tahapan perhitungan berikutnya dalam daftar
perhitungan. Jika tahap berikutnya belum ada, maka tahapan
perhitungan baru akan terbentuk.
Sisipkan tahap Untuk menyisipkan tahapan perhitungan baru pada posisi dari
tahapan perhitungan yang aktif saat ini.
Hapus tahap Untuk menghapus tahapan-tahapan perhitungan yang dipilih.
Salin ke memori Untuk menyalin daftar tahapan perhitungan ke memori
clipboard.
Pilih semua Untuk memilih seluruh tahapan perhitungan.
Sub-menu Tampilan :
Pengelola perhitungan Untuk menampilkan jendela pengelola perhitungan, dimana
seluruh proses perhitungan yang aktif dikendalikan.
Pilih titik untuk kurva Untuk memilih titik-titik nodal atau titik-titik tegangan yang
digunakan untuk menggambarkan kurva beban-perpindahan
maupun lintasan tegangan.
Sub-menu Perhitungan :
Proyek saat ini Untuk memulai proses perhitungan proyek yang aktif saat ini.
Beberapa proyek Untuk memilih suatu proyek dimana proses perhitungan akan
dijalankan. Pengaturan berkas akan muncul. Setelah memilih
suatu proyek tertentu, proyek tersebut akan ditambahkan dalam
jendela pengelola perhitungan.
4.3 MENDEFINISIKAN SUATU TAHAPAN PERHITUNGAN
Bayangkan sebuah proyek baru dimana belum satupun tahapan perhitungan yang telah
didefinisikan. Dalam kondisi ini daftar perhitungan hanya memuat sebuah baris saja
yang diindikasikan sebagai 'Tahap awal' dengan nomor tahapan 0. Baris ini menyatakan
situasi awal dari proyek yang didefinisikan dalam modus penentuan kondisi awal dari
program Masukan. 'Tahap awal' merupakan titik awal dari perhitungan selanjutnya.
Untuk membuat tahap perhitungan pertama untuk proyek saat ini, tekan tombol
Berikutnya yang berada di atas daftar perhitungan yang diikuti dengan munculnya
sebuah baris baru. Alternatif lain adalah dengan memilih Tahap berikutnya dari menu
Edit. Saat program Perhitungan mulai dijalankan dengan meng-klik tombol Hitung
dalam modus penentuan kondisi awal dari program Masukan, maka tahap perhitungan
pertama yang tidak dapat didefinisikan akan secara otomatis ditambahkan.
Setelah membentuk tahapan perhitungan baru, maka tahapan ini perlu didefinisikan. Hal
ini dapat dilakukan dengan menggunakan lembar-tab Umum, Parameter dan Pengali
PERHITUNGAN
4-5
yang berada di bagian atas jendela utama. Dengan menekan tombol <Enter> atau <Tab>
setelah memasukkan tiap parameter, pengguna akan dibimbing hingga ke seluruh
parameter. Hampir seluruh parameter mempunyai pengaturan pra-pilih, yang akan
memudahkan masukan. Pada umumnya hanya beberapa parameter saja yang harus
dimasukkan secara khusus saat mendefinisikan suatu tahapan perhitungan. Berbagai
parameter akan dibahas lebih mendetil dalam bab-bab berikut ini.
Saat seluruh parameter telah ditentukan, pengguna dapat memilih untuk mendefinisikan
tahapan perhitungan yang lain atau memulai proses perhitungan. Membuat dan
mendefinisikan tahapan perhitungan yang lain dapat dilakukan dengan cara yang sama
seperti di atas. Proses perhitungan dapat dimulai dengan meng-klik tombol Hitung pada
toolbar atau dengan memilih Proyek saat ini dalam menu Hitungan. Seluruh tahapan
perhitungan dari suatu proyek tidak harus didefinisikan terlebih dahulu sebelum
memulai proses perhitungan karena tahapan perhitungan baru dapat didefinisikan setelah
tahapan-tahapan sebelumnya selesai dihitung.
4.3.1 MENYISIPKAN DAN MENGHAPUS TAHAPAN PERHITUNGAN
Saat menyisipkan atau menghapus tahapan perhitungan harus diingat bahwa kondisi
awal untuk tahapan berikutnya akan berubah dan harus ditentukan kembali secara
manual.
Sebuah tahapan perhitungan baru akan dibentuk pada akhir daftar perhitungan dengan
menngunakan tombol Berikutnya. Penyisipan tahapan baru di antara dua buah tahapan
yang telah ada juga dapat dilakukan. Hal ini dilakukan dengan menekan tombol Sisipkan
pada baris dimana tahapan baru akan disisipkan. Secara pra-pilih, tahapan yang baru
akan dimulai dari tahapan sebelumnya dalam daftar perhitungan, yang diindikasikan
dengan nilai Mulai dari. Hal ini berarti bahwa status dari klaster-klaster yang aktif,
obyek struktural, beban, kondisi air serta faktor pengali dalam tahapan sebelumnya akan
digunakan dalam tahapan baru ini.
Pengguna harus mendefinisikan pengaturan dari tahapan yang disisipkan tersebut
dengan cara yang sama seperti saat mendefinisikan tahapan baru di akhir daftar
perhitungan.
Tahapan berikutnya, yang semula dimulai dari tahapan sebelum dilakukan penyisipan,
akan tetap menggunakan nilai Mulai dari yang semula sehingga tidak akan dimulai dari
tahapan yang disisipkan tersebut secara otomatis. Jika diinginkan agar tahapan
berikutnya dimulai dari tahapan yang disisipkan maka hal ini harus diubah secara
manual dengan mengganti parameter Mulai dari dalam lembar-tab Umum (Bab 4.4.1).
Dalam hal ini diperlukan agar tahapan berikutnya didefinisikan ulang secara
menyeluruh, karena kondisi awal telah berubah. Hal ini juga dapat menyebabkan
konsekuensi terhadap tahapan-tahapan berikutnya.
Selain menyisipkan tahapan perhitungan, penghapusan tahapan perhitungan juga dapat
dilakukan. Hal ini dapat dilakukan dengan memilih tahapan yang akan dihapus dan
meng-klik tombol Hapus. Sebelum menghapus suatu tahapan, sebaiknya tahapan-
tahapan lain sesudahnya yang dimulai dari tahapan yang akan dihapus tersebut diperiksa
terlebih dahulu dalam kolom Mulai dari. Setelah penghapusan dilakukan, maka seluruh
MANUAL ACUAN
4-6 PLAXIS Versi 8
tahapan dengan nilai Mulai dari yang mengacu pada tahapan yang dihapus akan
dimodifikasi secara otomatis sehingga tahapan-tahapan tersebut sekarang mengacu pada
tahapan perhitungan sebelum tahapan yang dihapus. Walaupun demikian, sebaiknya
tahapan-tahapan yang telah dimodifikasi didefinisikan ulang, karena kondisi awalnya
sekarang telah berubah.
4.4 PENGATURAN PERHITUNGAN UMUM
Lembar-tab Umum digunakan untuk mendefinisikan pengaturan suatu tahapan
perhitungan tertentu secara umum (Gambar 4.2).

Gambar 4.2 Lembar-tab Umum dari jendela Perhitungan
Tahap :
Pilihan dalam kotak Tahap dapat digunakan untuk memberikan identifikasi
pada tahapan perhitungan, dan yang terpenting adalah untuk menentukan
urutan tahapan perhitungan dengan memilih tahapan perhitungan yang
digunakan sebagai awal perhitungan dari perhitungan saat ini (Bab 4.4.1).
Jenis perhitungan :
Pilihan yang digunakan dalam kotak Jenis perhitungan menentukan jenis
perhitungan yang digunakan (Bab 4.4.2).
Informasi dan komentar :
Kotak Informasi perhitungan menampilkan pesan-pesan yang dibentuk selama
perhitungan elemen hingga berlangsung dan berfungsi memberikan informasi
mengenai perhitungan yang telah dilakukan. Kotak Komentar dapat digunakan
PERHITUNGAN
4-7
untuk menyimpan informasi apapun yang berhubungan dengan tahapan
perhitungan yang bersangkutan.
4.4.1 IDENTIFIKASI DAN URUTAN TAHAPAN
Kotak tahap dalam lembar-tab Umum menunjukkan nomor tahapan serta identifikasi
dari tahapan perhitungan saat ini. PLAXIS secara otomatis memberikan nomor pada tiap
tahapan perhitungan yang tidak dapat diubah oleh pengguna. Identifikasi secara pra-pilih
diatur ke <Tahap #> dimana # adalah nomor tahapan, tetapi dapat diubah secara bebas
oleh pengguna ke nama yang lebih sesuai. Identifikasi dan nomor tahapan muncul dalam
daftar perhitungan yang berada di bagian bawah dari jendela Perhitungan.
Selain itu, parameter Mulai dari harus dipilih dari combo box di dalam kotak Tahapan.
Parameter ini mengacu pada tahapan dimana tahapan perhitungan saat ini akan dimulai
dari (tahapan ini disebut sebagai tahapan referensi). Secara pra-pilih, tahapan
sebelumnya dipilih disini, tetapi jika telah ada beberapa tahapan perhitungan yang telah
didefinisikan sebelumnya, maka tahapan referensi dapat berupa tahapan yang lebih awal
lagi. Tahapan dalam daftar tahapan perhitungan yang ditampilkan setelah tahapan yang
ditinjau tidak dapat dipilih sebagai tahapan referensi.
Saat mendefinisikan hanya sebuah tahapan perhitungan, jelas bahwa perhitungan akan
dimulai dari situasi yang terbentuk dalam modus penentuan kondisi awal dari program
Masukan. Walaupun demikian, tahapan perhitungan berikutnya tetap dapat dimulai dari
tahapan awal tersebut. Hal ini dapat terjadi jika pembebanan atau urutan pembebanan
yang berbeda akan dianalisis secara terpisah untuk suatu proyek yang sama. Contoh lain
adalah jika urutan tahapan perhitungan tidak berlangsung secara berurutan, misalnya
jika diperlukan suatu analisis keamanan terhadap suatu tahapan konstruksi sebelum
seluruh konstruksi selesai. Analisis keamanan dalam PLAXIS didasarkan pada metode
Reduksi phi-c (Bab 4.9), yang menghasilkan suatu kondisi keruntuhan. Saat melanjutkan
proses konstruksi, maka tahapan berikutnya harus dimulai bukan dari tahapan analisis
keamanan melainkan dari satu tahapan sebelumnya. Alternatif lain adalah dengan
melakukan seluruh analisis keamanan di akhir proses perhitungan, dengan parameter
Mulai dari dalam tiap tahap analisis keamanan mengacu pada tahapan-tahapan
konstruksi yang ingin ditinjau.
4.4.2 JENIS PERHITUNGAN
Jenis perhitungan dari suatu tahapan perhitungan terutama didefinisikan dalam combo
box di sudut kanan atas dalam lembar-tab Umum. Jenis perhitungan dibedakan menjadi
tiga buah jenis perhitungan utama, yaitu perhitungan Plastis, analisis Konsolidasi dan
Reduksi phi-c (analisis keamanan). Perhitungan Analisis dinamik secara opsional juga
tersedia dalam combo box, tetapi pilihan ini membutuhkan manual Dinamik dari PLAXIS
yang tersedia sebagai manual tambahan dari Versi 8.
MANUAL ACUAN
4-8 PLAXIS Versi 8
Perhitungan plastis
Suatu perhitungan Plastis harus dipilih untuk melakukan analisis deformasi elastis-
plastis dimana tidak diperlukan untuk mengikutsertakan proses berkurangnya tekanan
air pori berlebih terhadap waktu dalam perhitungan. Jika pilihan Jaringan elemen yang
diperbaharui dalam jendela pengaturan umum tingkat lanjut tidak digunakan, maka
perhitungan akan dilakukan sesuai dengan teori deformasi kecil. Matriks kekakuan
dalam perhitungan plastis yang normal didasarkan pada geometri semula yang belum
terdeformasi. Jenis perhitungan ini umumnya berlaku untuk sebagian besar masalah
geoteknik secara praktis.
Walaupun interval waktu tertentu dapat ditentukan, perhitungan plastis tidak
mengikutsertakan efek dari waktu dalam perhitungan, kecuali saat menggunakan model
Soft Soil Creep (lihat manual Model Material). Dengan menganggap pembebanan
terjadi secara cepat pada tanah lempungan yang jenuh air, perhitungan plastis dapat
digunakan untuk memodelkan kasus-kasus dengan perilaku tak terdrainase dengan
menggunakan pilihan Tak terdrainase dalam kumpulan data material. Sebaliknya,
dengan melakukan analisis yang sepenuhnya berperilaku terdrainase dapat diperkirakan
besarnya penurunan jangka panjang. Analisis ini dapat memberikan prediksi situasi
akhir yang cukup akurat, meskipun tidak mengikuti sejarah pembebanan yang
sebenarnya dan proses konsolidasi juga tidak dimodelkan secara eksplisit.
Keterangan tentang formulasi teoritis yang lebih mendetil dapat dilihat pada manual
Dasar Teori.
Analisis konsolidasi
Analisis Konsolidasi harus dipilih jika diperlukan untuk menganalisis pembentukan atau
disipasi tekanan air pori berlebih dalam tanah lempungan yang jenuh air sebagai fungsi
terhadap waktu. Analisis konsolidasi yang bersifat sepenuhnya elastis-plastis dapat
dilakukan dalam PLAXIS. Pada umumnya suatu analisis konsolidasi tanpa penambahan
beban dilakukan setelah perhitungan plastis yang bersifat tak terdrainase dilakukan.
Pemberian beban pada saat analisis konsolidasi berlangsung juga dapat dilakukan, tetapi
harus diperhatikan jika terjadi situasi keruntuhan karena proses iterasi mungkin tidak
akan menghasilkan konvergensi dalam situasi seperti itu. Perhatikan juga bahwa
beberapa keterbatasan dalam PLAXIS Versi 7 mengenai analisis konsolidasi telah
diperbaiki dalam versi ini. Misalnya, tahapan konstruksi dapat dilakukan bersamaan
dengan analisis konsolidasi dalam rentang waktu tertentu. Terlebih lagi, analisis
konsolidasi dalam lingkup deformasi yang besar juga telah dapat dilakukan.
Keterangan tentang formulasi teoritis yang lebih mendetil dapat dilihat pada manual
Dasar Teori.
Reduksi phi-c (analisis keamanan)
Suatu analisis keamanan dalam PLAXIS dapat dilakukan dengan mereduksi parameter
kekuatan dari tanah. Proses ini disebut sebagai Reduksi phi-c dan merupakan jenis
perhitungan tersendiri. Reduksi phi-c harus dipilih jika diinginkan untuk menghitung
faktor keamanan global untuk situasi tertentu. Suatu analisis keamanan dapat dilakukan
PERHITUNGAN
4-9
setelah setiap tahapan perhitungan ataupun tahapan konstruksi secara individual. Tetapi
perlu diperhatikan bahwa suatu tahapan Reduksi phi-c tidak dapat menjadi kondisi awal
untuk tahapan perhitungan yang lain karena tahapan Reduksi phi-c berakhir pada suatu
kondisi keruntuhan. Karena itu disarankan untuk mendefinisikan seluruh analisis
keamanan di bagian akhir dari daftar tahapan perhitungan dan menggunakan parameter
Mulai dari sebagai referensi untuk mengacu ke tahapan perhitungan dimana faktor
keamanan akan dihitung.
Pada saat melakukan suatu analisis keamanan, peningkatan pembebanan tidak dapat
dilakukan secara simultan karena Reduksi phi-c pada dasarnya juga merupakan suatu
jenis perhitungan plastis yang khusus. Masukan interval waktu juga tidak relevan dalam
kasus ini.
Saat menggunakan Reduksi phi-c dengan model-model tanah tingkat lanjut, maka
model-model tersebut akan berlaku sebagai model Mohr-Coulomb standar, karena sifat
kekakuan yang tergantung dari tegangan serta efek hardening tidak ikut diperhitungkan
dalam analisis. Dalam kasus seperti ini maka kekakuan yang digunakan adalah
kekakuan yang dihitung pada awal tahapan perhitungan dan tetap bernilai konstan
hingga tahapan perhitungan selesai.
Untuk informasi lebih lanjut mengenai Reduksi phi-c, lihat Bab 4.9.
Analisis jaring elemen yang diperbaharui
Ketiga jenis perhitungan (perhitungan Plastis, analisis Konsolidasi, Reduksi phi-c) dapat
dilakukan secara opsional sebagai analisis Jaring elemen yang diperbaharui, yaitu
dengan mengikutsertakan efek dari deformasi yang besar dalam perhitungan. Pilihan ini
dapat dipilih dengan meng-klik tombol Tingkat lanjut dalam kotak Perhitungan pada
lembar-tab Umum. Hal serupa juga dapat dilakukan jika tekanan air yang bekerja pada
suatu titik tegangan ingin secara kontinyu dihitung ulang sesuai dengan perubahan
posisi yang terjadi. Pilihan ini disebut sebagai Tekanan air yang diperbaharui dan
bertujuan untuk mengikutsertakan efek dari terbenamnya (sebagian) tanah ke bawah
elevasi garis freatik yang konstan.
Analisis Jaring elemen yang diperbaharui merupakan suatu perhitungan dimana efek
deformasi yang besar diikutsertakan dalam perhitungan. Jenis perhitungan ini perlu
dipertimbangkan jika deformasi yang akan terjadi diperkirakan akan mempengaruhi
bentuk geometri secara signifikan. Matriks kekakuan dalam suatu analisis jaring elemen
yang diperbaharui dihitung berdasarkan geometri yang telah terdeformasi. Selain itu,
suatu definisi khusus dari perubahan tegangan yang telah melibatkan terjadinya rotasi
juga telah digunakan. Prosedur perhitungan ini didasarkan pada suatu pendekatan yang
dikenal sebagai formulasi Lagrange yang terbaharui (Updated Lagrange formulation)
(Referensi 2). Keterangan lebih lanjut mengenai hal ini dapat dilihat dalam Bab 4.10.
Pada umumnya efek dari deformasi yang besar dapat diabaikan sehingga tidak
diperlukan untuk menggunakan pilihan tingkat lanjut ini, tetapi ada kasus-kasus tertentu
dimana pilihan ini perlu digunakan. Kasus tipikal dimana pilihan efek deformasi yang
besar perlu digunakan adalah pada kasus struktur tanah yang menggunakan perkuatan
MANUAL ACUAN
4-10 PLAXIS Versi 8
(efek tarik yang semakin kaku), analisis beban runtuh dari pondasi lepas pantai yang
besar serta proyek-proyek pada tanah lunak dimana deformasi yang besar dapat terjadi.
Perhatikan bahwa suatu perhitungan jaring elemen yang diperbaharui tidak dapat diikuti
oleh perhitungan 'normal', tetapi sebaliknya suatu perhitungan yang normal dapat diikuti
oleh perhitungan jaring elemen yang diperbaharui, dengan menggunakan pilihan Atur
perpindahan menjadi nol (Bab 4.6).
Perlu diperhatikan pula bahwa analisis jaring elemen yang diperbaharui membutuhkan
waktu perhitungan yang lebih lama dan tidak begitu handal dibandingkan perhitungan
normal. Karena itu, pilihan ini sebaiknya hanya digunakan untuk kasus-kasus khusus
tertentu saja.
4.5 PROSEDUR PENINGKATAN BEBAN
Saat plastisitas tanah diikutsertakan dalam suatu perhitungan elemen hingga, maka
persamaan yang digunakan menjadi non-linier. Hal ini berarti bahwa setiap tahapan
perhitungan harus diselesaikan dalam beberapa langkah perhitungan (langkah
pembebanan). Bagian penting dari suatu prosedur penyelesaian non-linier adalah
pemilihan ukuran dari langkah pembebanan serta algoritma penyelesaian yang
digunakan.
Dalam setiap langkah pembebanan, kesalahan keseimbangan dalam solusi secara
berurutan dan terus-menerus direduksi dengan menggunakan serangkaian iterasi.
Prosedur iterasi didasarkan pada sebuah metode tegangan awal yang dipercepat. Jika
langkah perhitungan mempunyai ukuran yang tepat, maka jumlah iterasi yang
diperlukan untuk mencapai keseimbangan atau keseimbangan akan relatif sedikit yang
umumnya berkisar antara lima hingga sepuluh. Jika langkah perhitungan terlalu kecil,
maka diperlukan langkah perhitungan dalam jumlah besar untuk mencapai tingkat beban
yang diinginkan sehingga membutuhkan waktu perhitungan yang lama. Sebaliknya, jika
langkah perhitungan mempunyai ukuran yang terlalu besar maka jumlah iterasi yang
diperlukan untuk mencapai keseimbangan dapat menjadi sangat besar atau prosedur
penyelesaian bahkan dapat menghasilkan divergensi.
Dalam PLAXIS terdapat beberapa pilihan prosedur penyelesaian untuk masalah
plastisitas non-linier. Seluruh prosedur berdasarkan pada suatu pemilihan ukuran
langkah perhitungan secara otomatis. Prosedur-prosedur yang tersedia adalah
Peningkatan beban kondisi batas, Jumlah langkah peningkatan beban dan Peningkatan
waktu otomatis. Pengguna tidak perlu khawatir tentang pemilihan prosedur yang sesuai
karena PLAXIS secara otomatis menggunakan prosedur yang paling tepat untuk
menjamin kinerja perhitungan yang optimum.
Prosedur peningkatan beban otomatis diatur oleh beberapa parameter pengatur
perhitungan (Bab 4.6.1). Telah tersedia pengaturan pra-pilih untuk hampir seluruh
parameter pengatur, yang menghasilkan keseimbangan antara kehandalan, akurasi dan
efisiensi. Pengguna dapat mempengaruhi prosedur penyelesaian otomatis dengan secara
manual mengubah parameter-parameter pengatur. Dengan cara ini dapat diterapkan
pengaturan ukuran langkah perhitungan dan tingkat akurasi yang lebih ketat. Sebelum
PERHITUNGAN
4-11
melanjutkan ke parameter-parameter pengatur perhitungan, akan dibahas terlebih dahulu
mengenai prosedur penyelesaian itu sendiri secara mendetil.
4.5.1 ALGORITMA UKURAN LANGKAH OTOMATIS
Kedua prosedur Peningkatan beban (Kondisi batas dan Jumlah langkah perhitungan)
menggunakan suatu algoritma ukuran langkah secara otomatis (Referensi 18). Ukuran
dari langkah beban pertama dapat ditentukan secara otomatis (Bab 4.5.2) maupun secara
manual oleh pengguna (Bab 4.5.3), tergantung dari algoritma yang diterapkan.
Algoritma ukuran langkah otomatis untuk perhitungan selanjutnya akan dibahas berikut
ini.
Saat sebuah langkah beban baru diaplikasikan, serangkaian iterasi dijalankan untuk
mencapai keseimbangan. Ada tiga buah kemungkinan hasil yang diperoleh dari proses
ini, yaitu :
Kasus 1 : Solusi mencapai keseimbangan dalam sejumlah iterasi yang kurang dari
parameter pengatur Minimum yang dikehendaki. Secara pra-pilih, Minimum yang
dikehendaki adalah 4, tetapi nilai ini dapat diubah dalam Pengaturan manual dari
Prosedur iterasi di dalam lembar-tab Parameter. Jika jumlah iterasi yang lebih
kecil dibandingkan dengan yang diperlukan untuk mencapai kondisi maka langkah
perhitungan diasumsikan terlalu kecil. Pada kasus ini, ukuran dari peningkatan
beban akan dikalikan dua dan dilakukan iterasi lebih lanjut untuk mencapai
keseimbangan.
Kasus 2 : Solusi gagal mencapai konvergensi dalam jumlah iterasi maksimum
sebesar Maksimum yang dikehendaki. Secara pra-pilih, Maksimum yang
dikehendaki adalah 10, tetapi nilai ini dapat diubah dalam Pengaturan manual dari
Prosedur iterasi di dalam lembar-tab Parameter. Jika solusi gagal mencapai
konvergensi dalam jumlah iterasi maksimum maka langkah perhitungan
diasumsikan terlalu besar. Pada kasus ini, ukuran dari peningkatan beban akan
dibagi dua dan prosedur iterasi dilanjutkan.
Kasus 3 : Jumlah iterasi yang diperlukan berada di antara Minimum yg dikehendaki
dan Maksimum yang dikehendaki, yaitu dimana ukuran peningkatan beban
diasumsikan telah memuaskan. Setelah proses iterasi selesai maka langkah
perhitungan berikutnya dimulai. Ukuran awal dari langkah perhitungan ini akan
dibuat sama dengan ukuran langkah perhitungan sebelumnya yang telah berhasil
tersebut.
Jika hasil yang diperoleh adalah kasus 1 atau kasus 2, maka proses peningkatan atau
pengurangan ukuran langkah perhitungan akan terus dilakukan hingga kasus 3 tercapai.
4.5.2 KONDISI BATAS PENINGKATAN BEBAN
Algoritma ukuran langkah otomatis ini terutama digunakan untuk tahapan-tahapan
perhitungan dimana suatu 'kondisi' tertentu atau tingkat beban tertentu ('kondisi batas'
atau 'tingkat batas') harus dicapai. Prosedur ini akan menghentikan proses perhitungan
jika kondisi yang ditentukan atau tingkat beban tercapai, atau jika terjadi keruntuhan
MANUAL ACUAN
4-12 PLAXIS Versi 8
dalam massa tanah. Secara pra-pilih, jumlah Langkah tambahan diatur sebesar 250,
tetapi parameter ini tidak mempunyai peranan yang penting, karena dalam kebanyakan
kasus perhitungan akan berhenti sebelum jumlah langkah tambahan tercapai.
Sifat penting dari prosedur perhitungan ini yang dimasukkan oleh pengguna adalah
kondisi atau nilai beban total yang akan diaplikasikan. Suatu perhitungan Plastis dimana
Masukan pembebanan diatur pada Tahapan konstruksi atau Faktor pengali total
menggunakan prosedur Kondisi batas peningkatan beban ini.
Ukuran dari langkah beban pertama diperoleh secara otomatis dengan menggunakan
salah satu dari metode berikut :
PLAXIS melakukan langkah perhitungan percobaan dan menentukan suatu ukuran
langkah yang tepat berdasarkan percobaan ini.
PLAXIS mengatur agar ukuran langkah beban sama dengan ukuran langkah beban
final dari perhitungan sebelumnya.
Metode pertama adalah metode yang umum digunakan. Metode kedua hanya akan
digunakan jika beban yang diberikan untuk langkah beban saat ini adalah sama dengan
yang diaplikasikan pada langkah beban sebelumnya, misalnya jika jumlah langkah
beban yang diaplikasikan dalam perhitungan sebelumnya ternyata tidak memadai.
Perhitungan akan berlanjut hingga salah satu dari tiga kriteria berikut telah dipenuhi :
Beban total yang ditentukan telah diaplikasikan. Dalam kasus ini tahapan
perhitungan telah berhasil diselesaikan dan dalam kotak Informasi perhitungan
pada lembar-tab Umum akan menampilkan pesan : Kondisi batas yang diberikan
sepenuhnya tercapai.
Langkah beban tambahan maksimum telah diaplikasikan. Pada kasus ini
perhitungan akan berhenti sebelum beban total yang diberikan diaplikasikan secara
penuh. Kotak Informasi perhitungan akan menampilkan pesan : Kondisi batas yang
diberikan tidak tercapai; Langkah beban tidak memadai. Disarankan untuk
melakukan perhitungan ulang dengan jumlah Langkah tambahan yang lebih
banyak.
Beban runtuh telah tercapai. Dalam kasus ini beban total yang diberikan belum
sepenuhnya diaplikasikan. Keruntuhan diasumsikan terjadi jika besarnya beban
yang diberikan tetap berkurang dalam dua langkah perhitungan yang berurutan.
Kotak Informasi perhitungan akan menampilkan pesan : Kondisi batas yang
diberikan tidak tercapai; Massa tanah runtuh.
4.5.3 PENINGKATAN BEBAN DENGAN JUMLAH LANGKAH
PERHITUNGAN
Algoritma ukuran langkah otomatis ini akan selalu melakukan perhitungan sesuai
dengan jumlah Langkah tambahan yang diberikan. Secara umum algoritma ini
menggunakan tahapan perhitungan dimana mekanisme keruntuhan secara penuh
dibentuk dalam analisis, Suatu analisis keamanan dengan menggunakan Reduksi phi-c
PERHITUNGAN
4-13
atau perhitungan Plastis dimana Masukan pembebanan diatur ke Peningkatan faktor
pengali menggunakan prosedur Peningkatan beban jumlah langkah perhitungan ini.
Jika digunakan pilihan ini maka pengguna perlu menentukan ukuran langkah awal.
Setelah langkah pertama diselesaikan maka program akan menggunakan algoritma
ukuran langkah otomatis standar untuk menentukan ukuran dari langkah-langkah
berikutnya. Tidak dapat ditentukan sebelumnya berapa tingkat beban yang akan tercapai
pada akhir dari perhitungan. Berbeda dengan prosedur Kondisi batas, perhitungan tidak
akan dihentikan walaupun keruntuhan telah tercapai.
4.5.4 PENINGKATAN WAKTU OTOMATIS (KONSOLIDASI)
Saat Jenis perhitungan diatur ke Konsolidasi maka prosedur Peningkatan waktu
otomatis akan digunakan. Prosedur ini secara otomatis akan memilih langkah waktu
yang sesuai untuk suatu analisis konsolidasi. Jika perhitungan berjalan lambat, dengan
hanya menghasilkan beberapa iterasi saja untuk tiap langkahnya, maka program akan
memilih langkah waktu yang lebih besar. Jika perhitungan menggunakan terlalu banyak
iterasi akibat meningkatnya plastisitas, maka program akan mengambil langkah waktu
yang lebih kecil.
Langkah waktu pertama dalam analisis konsolidasi umumnya didasarkan pada
parameter Langkah waktu pertama. Parameter ini secara pra-pilih didasarkan pada
langkah waktu minimum yang disarankan (langkah waktu kritis keseluruhan) seperti
dijelaskan pada Bab 4.6.1. Parameter Langkah waktu pertama dapat diubah dalam
Pengaturan manual pada Prosedur iterasi. Pengguna harus berhati-hati dengan
penggunaan langkah waktu yang lebih kecil daripada langkah waktu minimum yang
disarankan.
Dalam suatu analisis konsolidasi dimana Masukan pembebanan diatur ke Peningkatan
faktor pengali, langkah waktu pertama yang diaplikasikan akan didasarkan pada
parameter Peningkatan waktu dan bukan parameter Langkah waktu pertama. Dalam
kasus ini, Langkah tambahan yang ditentukan selalu dilakukan secara penuh. Dalam
analisis konsolidasi dimana Masukan pembebanan diatur ke Tahapan konstruksi atau
Tekanan air pori minimum, maka Langkah tambahan yang diberikan akan menjadi batas
atas. Pada kasus seperti ini, perhitungan umumnya akan berhenti lebih awal jika
dijumpai kondisi yang lain.
4.6 PARAMETER PENGATUR PERHITUNGAN
Lembar-tab Parameter digunakan untuk mendefinisikan parameter pengatur dari
tahapan perhitungan tertentu serta prosedur penyelesaiannya (Gambar 4.3). Lembar-tab
ini memuat parameter-parameter berikut :
Langkah tambahan
Parameter ini menyatakan maksimum yang dikehendaki dari langkah perhitungan
(langkah beban) yang dilakukan dalam tahapan perhitungan tertentu.
MANUAL ACUAN
4-14 PLAXIS Versi 8
Jika suatu perhitungan Plastis atau suatu analisis Konsolidasi dipilih sebagai Jenis
perhitungan dan Masukan pembebanan diatur ke Tahapan konstruksi, Faktor pengali
total atau Tekanan air pori minimum, maka Langkah tambahan akan menjadi batas atas
dari jumlah langkah aktual yang akan dieksekusi. Umumnya diinginkan agar
perhitungan telah selesai sebelum mencapai jumlah langkah tambahan dan berhenti
sesuai dengan kriteria pertama atau ketiga seperti telah dijelaskan dalam Bab 4.5.2
(Kondisi batas yang diberikan sepenuhnya tercapai atau Massa tanah runtuh). Jika
perhitungan seperti ini mencapai maksimum yang dikehendaki dari langkah tambahan,
umumnya hal ini mempunyai arti bahwa kondisi batas belum tercapai. Secara pra-pilih,
parameter Langkah tambahan adalah sebesar 250, yang umumnya memadai untuk
menyelesaikan suatu tahapan perhitungan. Meskipun demikian angka ini dapat diubah
dari 1 hingga 1000.
Jika suatu perhitungan Plastis atau suatu analisis Konsolidasi dipilih sebagai Jenis
perhitungan dan Masukan pembebanan diatur ke Peningkatan faktor pengali, maka
Langkah tambahan harus ditentukan ke suatu bilangan bulat positif yang menyatakan
jumlah langkah yang diperlukan untuk tahapan perhitungan ini. Dalam kasus ini, jumlah
langkah tambahan selalu dieksekusi secara penuh. Secara pra-pilih, parameter Langkah
tambahan diatur sebesar 250, tetapi angka ini dapat diubah dari 1 hingga 1000. Hal ini
juga berlaku untuk perhitungan Reduksi phi-c, kecuali parameter langkah tambahan pada
Reduksi phi-c secara pra-pilih diatur sebesar 30.

Gambar 4.3 Lembar-tab Parameter dari jendela Perhitungan
Atur perpindahan menjadi nol
Pilihan ini dapat digunakan jika perpindahan yang tidak relevan dari langkah-langkah
perhitungan sebelumnya akan diabaikan pada awal tahapan perhitungan saat ini,
sehingga perhitungan yang baru dimulai dari kondisi perpindahan nol. Sebagai contoh,
deformasi akibat beban gravitasi secara fisik tidak mempunyai arti, karena itu pilihan ini
PERHITUNGAN
4-15
dapat digunakan pada tahapan perhitungan setelah beban gravitasi untuk menghapus
perpindahan-perpindahan ini. Jika pilihan ini belum digunakan maka peningkatan
perpindahan yang terjadi pada tahapan perhitungan saat ini akan ditambahkan pada
perpindahan yang terjadi tahapan sebelumnya. Penggunaan Atur perpindahan menjadi
nol tidak mempengaruhi kondisi tegangan yang telah terbentuk.
Penggunaan Atur perpindahan menjadi nol tidak perlu digunakan pada tahapan
perhitungan setelah perhitungan dengan Jaring elemen yang diperbaharui digunakan.
Walaupun demikian, jika suatu perhitungan dengan Jaring elemen yang diperbaharui
dimulai dari suatu perhitungan yang tidak menggunakan Jaring elemen yang
diperbaharui, maka pilihan Atur perpindahan menjadi nol harus digunakan dalam
tahapan perhitungan dengan Jaring elemen yang diperbaharui ini.
Abaikan perilaku tak terdrainase
Pilihan ini harus digunakan jika diinginkan untuk sementara mengabaikan efek perilaku
tak terdrainase dalam situasi dimana dalam kumpulan data material yang digunakan
Jenis material diatur ke Tak terdrainase. Seluruh klaster yang tak terdrainase untuk
sementara waktu akan menjadi terdrainase. Tekanan air pori berlebih yang terbentuk
pada tahapan sebelumnya akan tetap ada, tetapi tidak akan ada pembentukan tekanan air
pori baru pada tahapan perhitungan tersebut.
Beban gravitasi dari material tak terdrainase akan mengakibatkan tekanan air pori
berlebih. Tegangan-tegangan akibat berat sendiri dari tanah, misalnya, akan didasarkan
pada proses jangka panjang dimana pembentukan tekanan air pori berlebih tidak
relevan. Dengan menggunakan pilihan Abaikan perilaku tak terdrainase, maka
pengguna dapat mengatur agar material berperilaku tak terdrainase dari awal
perhitungan untuk tahapan pembebanan utama dan mengabaikan perilaku tak terdrainase
pada saat tahapan beban gravitasi. Karena itu, perilaku dari seluruh klaster yang tak
terdrainase akan dianggap sebagai terdrainase dalam tahap perhitungan awal tersebut.
Pilihan Abaikan perilaku tak terdrainase tidak tersedia untuk analisis konsolidasi,
karena analisis konsolidasi tidak memperhitungkan Jenis material (terdrainase atau tak
terdrainase) yang ditentukan dalam kumpulan data material.
Hapus langkah sebelumnya
Pilihan ini secara pra-pilih telah diaktifkan untuk menghemat ruang dalam hard disk.
Dengan pilihan ini maka seluruh langkah keluaran dalam tahapan perhitungan ini,
kecuali satu langkah yang terakhir, akan dihapus setelah tahapan perhitungan tersebut
berhasil diselesaikan. Umumnya langkah keluaran final memuat hasil yang paling
relevan dari tahapan perhitungan tersebut, sedangkan langkah-langkah sebelumnya
umumnya kurang penting. Jika diinginkan, pilihan ini dapat dinonaktifkan untuk
mempertahankan seluruh langkah keluaran secara individual. Jika suatu tahapan
perhitungan tidak berhasil diselesaikan maka seluruh langkah perhitungan akan
dipertahankan, tanpa mempedulikan aktivasi pilihan Hapus langkah sebelumnya. Hal ini
memungkinkan evaluasi tiap langkah untuk mencari penyebab tidak berhasilnya
perhitungan tersebut.
MANUAL ACUAN
4-16 PLAXIS Versi 8
4.6.1 PARAMETER PENGATUR PROSEDUR ITERASI
Prosedur iterasi, khususnya pada prosedur peningkatan beban, dipengaruhi oleh
beberapa parameter pengatur. Parameter-parameter ini dapat diatur dalam kotak
Prosedur iterasi. PLAXIS memiliki sebuah pilihan untuk menggunakan Pengaturan
standar untuk parameter-parameter ini, yang umumnya menghasilkan kinerja yang baik
dari prosedur iterasi. Pengguna yang tidak terbiasa dengan pengaruh dari parameter
pengatur untuk prosedur iterasi disarankan untuk menggunakan Pengaturan standar.
Dalam beberapa situasi tertentu, mungkin diinginkan atau bahkan diperlukan untuk
mengubah pengaturan standar. Dalam kasus ini pengguna harus memilih Pengaturan
manual dan meng-klik tombol Tentukan dalam kotak Prosedur iterasi. Sebuah jendela
akan muncul dimana parameter-parameter pengatur ditampilkan dengan nilainya
(Gambar 4.4).

Gambar 4.4 Jendela parameter pengatur prosedur iterasi
Toleransi kesalahan
Dalam analisis non-linier dimana sejumlah langkah perhitungan digunakan akan terjadi
beberapa penyimpangan dari solusi eksak, seperti ditunjukkan dalam Gambar 4.5.
Tujuan dari suatu algoritma penyelesaian adalah untuk memastikan bahwa kesalahan
keseimbangan, baik secara lokal maupun global, tetap berada dalam batas-batas yang
masih dapat diterima (Bab 4.17). Batasan kesalahan yang digunakan dalam PLAXIS
berhubungan sangat erat dengan Toleransi kesalahan.
Dalam setiap langkah, program perhitungan akan terus melanjutkan iterasi hingga
kesalahan yang dihitung lebih kecil dari nilai yang ditentukan. Jika toleransi kesalahan
diatur ke nilai yang tinggi maka perhitungan akan relatif cepat tetapi dapat menjadi
kurang akurat. Jika digunakan toleransi kesalahan yang rendah, maka waktu komputasi
dapat menjadi berlebihan. Pada umumnya, nilai toleransi kesalahan standar sebesar 0.01
dapat digunakan untuk sebagian besar perhitungan, tetapi untuk perhitungan hingga
keruntuhan akan lebih mudah jika digunakan toleransi kesalahan 0.03 atan bahkan 0.05.
PERHITUNGAN
4-17
perpindahan
beban
solusi eksak
solusi numerik

Gambar 4.5 Perbandingan antara solusi pendekatan dan eksak
Jika sebuah perhitungan plastis menghasilkan beban keruntuhan yang cenderung
berkurang secara tiba-tiba terhadap perpindahan yang semakin meningkat, kemungkinan
hal ini merupakan suatu indikasi penyimpangan yang berlebihan dari solusi elemen
hingga terhadap solusi eksak. Pada kasus-kasus seperti ini perhitungan harus diulangi
dengan menggunakan nilai toleransi kesalahan yang lebih rendah. Lihat Bab 4.17 untuk
informasi lebih lanjut mengenai prosedur pemeriksaan kesalahan yang digunakan oleh
PLAXIS.
Relaksasi-berlebih
Untuk mereduksi jumlah iterasi yang diperlukan untuk mencapai konvergensi, PLAXIS
menggunakan suatu prosedur relaksasi-berlebih seperti ditunjukkan dalam Gambar 4.6.
Parameter yang mengatur derajat relaksasi-berlebih adalah faktor relaksasi-berlebih.
Nilai batas atas teoritis adalah 2.0, tetapi nilai ini tidak boleh digunakan. Untuk tanah
dengan sudut geser yang rendah, misalnya untuk < 20, faktor relaksasi-berlebih
sekitar 1.5 cenderung akan mengoptimasi prosedur iterasi. Jika masalah yang dihadapi
adalah tanah dengan sudut geser yang lebih tinggi, maka diperlukan nilai faktor
relaksasi-berlebih yang lebih rendah. Nilai standar sebesar 1.2 umumnya dapat diterima
dalam sebagian besar perhitungan.
relaksasi-berlebih = 1
(a)
relaksasi-berlebih > 1
(b)

b
e
b
a
n


perpindahan perpindahan

b
e
b
a
n



Gambar 4.6 Proses iterasi dengan (a) dan tanpa (b) relaksasi-berlebih
MANUAL ACUAN
4-18 PLAXIS Versi 8
Minimum dan maksimum yang dikehendaki
Nilai ini menyatakan jumlah iterasi maksimum yang diijinkan dalam tiap langkah
perhitungan secara individual. Pada umumnya, prosedur penyelesaian akan membatasi
jumlah iterasi dalam perhitungan. Parameter ini dibutuhkan hanya untuk memastikan
agar waktu komputasi tidak menjadi berlebihan akibat kesalahan dalam penentuan
parameter untuk perhitungan. Nilai standar untuk Iterasi maksimum adalah 50, tetapi
nilai dapat diubah dari 1 hingga 100.
Jika jumlah iterasi maksimum yang diijinkan telah tercapai dalam langkah perhitungan
final dari suatu tahapan perhitungan, maka hasil final yang diperoleh mungkin tidak
akurat. Jika kasus ini yang terjadi maka dalam kotak Informasi pada lembar-tab Umum
akan menampilkan pesan 'Jumlah iterasi maksimum tercapai'. Situasi seperti ini kadang-
kadang terjadi jika proses penyelesaian tidak mencapai konvergensi. Hal ini dapat
diakibatkan oleh berbagai hal, tetapi umumnya merupakan indikasi adanya kesalahan
masukan.
Minimum dan Maksimum yang dikehendaki
Jika suatu perhitungan Plastis atau analisis Reduksi phi-c dipilih sebagai jenis
perhitungan maka PLAXIS akan menggunakan suatu algoritma ukuran langkah otomatis
(Kondisi batas peningkatan beban atau Jumlah langkah perhitungan). Prosedur ini
diatur oleh dua buah parameter Minimum yang dikehendaki dan Maksimum yang
dikehendaki, yang menyatakan jumlah iterasi minimum dan jumlah iterasi maksimum
yang diinginkan dalam tiap langkah perhitungan. Nilai standar dari kedua parameter ini
masing-masing adalah 6 dan 15, tetapi angka tersebut dapat diubah dari 1 hingga 100.
Untuk informasi detil mengenai algoritma ukuran langkah otomatis lihat Bab 4.5.1
hingga 4.5.3.
Pengguna dapat mengubah nilai minimum dan maksimum yang dikehendaki dari nilai
standarnya jika diperlukan. Pada beberapa kasus, misalnya saat algoritma ukuran
langkah otomatis menghasilkan ukuran langkah yang terlalu besar sehingga tidak dapat
membentuk kurva beban-perpindahan yang halus. Hal ini umumnya terjadi pada
pemodelan tanah dengan sudut geser yang rendah. Untuk menghasilkan respon beban-
perpindahan yang lebih halus dalam kasus ini, perhitungan harus dilakukan ulang
dengan dengan parameter yang lebih rendah, misalnya :
Minimum yang dikehendaki = 3 Maksimum yang dikehendaki = 7
jika sudut geser tanah relatif tinggi, atau jika digunakan model tanah tingkat lanjut,
maka akan lebih tepat untuk meningkatkan maksimum yang dikehendaki dan
maksimum dari nilai standarnya untuk memperoleh solusi tanpa waktu komputasi yang
terlalu lama. Pada kasus semacam ini disarankan nilai-nilai berikut :
Minimum yang dikehendaki = 7 Maksimum yang dikehendaki = 15
Pada kasus ini juga disarankan untuk meningkatkan Iterasi maksimum menjadi 75.
PERHITUNGAN
4-19
Kontrol panjang busur
Prosedur kontrol panjang busur adalah suatu metode yang secara pra-pilih digunakan
dalam perhitungan Plastis atau Reduksi phi-c untuk memperoleh besarnya beban runtuh
yang wajar dalam suatu perhitungan yang mengatur pembebanan (Referensi 10).
Kontrol panjang busur tidak tersedia dalam analisis Konsolidasi.
Prosedur iterasi yang digunakan jika kontrol panjang busur tidak digunakan ditunjukkan
dalam Gambar 4.7a untuk kasus dimana beban runtuh sedang didekati. Dalam kasus
yang ditunjukkan tersebut, algoritma perhitungan tidak akan mengalami konvergensi.
Namun jika digunakan kontrol panjang busur, program secara otomatis akan
mengevaluasi besarnya beban eksternal yang harus diaplikasikan untuk mencapai beban
runtuh seperti ditunjukkan oleh Gambar 4.7b.

langkah 1
kontrol beban
perpindahan
(a)
beban
langkah 2
langkah 3
langkah 1
kontrol panjang busur
perpindahan
(b)
beban
langkah 2
langkah 3
busur

Gambar 4.7 Prosedur iterasi untuk kontrol beban normal (a) dan panjang busur (b)
Kontrol panjang busur diaktifkan dengan memilih check box kontrol panjang busur
dalam jendela parameter pengatur prosedur iterasi. Prosedur kontrol panjang busur
sebaiknya digunakan untuk perhitungan-perhitungan yang mengatur pembebanan, dan
jika diinginkan dapat dinonaktifkan untuk perhitungan yang berorientasi pada
perpindahan yang terjadi. Saat menggunakan Peningkatan faktor pengali sebagai
masukan pembebanan, kontrol panjang busur akan mempengaruhi peningkatan beban
yang dihasilkan, sehingga peningkatan beban yang diaplikasikan selama perhitungan
umumnya akan lebih kecil daripada nilai yang ditentukan pada awal analisis.

Petunjuk : Penggunaan kontrol panjang busur kadang-kadang menyebabkan
pengurangan beban secara tiba-tiba (yaitu perubahan mendadak pada
peningkatan perpindahan dan peningkatan beban) saat massa tanah
masih jauh dari kondisi runtuh. Jika hal ini terjadi, maka penguna
disarankan untuk menonaktifkan Kontrol panjang busur dan
mengulangi perhitungan. Perhatikan bahwa masalah konvergensi dapat
muncul jika kontrol panjang busur dinonaktifkan saat kondisi
keruntuhan didekati.

MANUAL ACUAN
4-20 PLAXIS Versi 8
Langkah waktu pertama
Langkah waktu pertama adalah peningkatan waktu yang digunakan dalam langkah
perhitungan pertama dari suatu analisis Konsolidasi, kecuali jika menggunakan
Peningkatan faktor pengali sebagai Masukan pembebanan. Secara pra-pilih langkah
waktu pertama bernilai sama dengan langkah waktu kritis keseluruhan seperti dijelaskan
berikut ini.
Pengguna harus berhati-hati dengan penggunaan langkah waktu yang lebih kecil dari
langkah waktu yang disarankan. Seperti pada sebagian besar prosedur integrasi, akurasi
akan meningkat saat langkah waktu diperkecil, tetapi untuk masalah konsolidasi ada
suatu nilai ambang tertentu. Di bawah suatu peningkatan waktu tertentu (langkah waktu
kritis) akurasi akan secara cepat berkurang. Untuk konsolidasi satu dimensi (aliran
vertikal) langkah waktu kritis dihitung sebagai berikut :
t
critical
=
( ) ( )
( )


+
1 80
1 2 1
2
E k
H
y
w
(segitiga dengan 15 titik nodal)
t
critical
=
( ) ( )
( )


+
1 40
1 2 1
2
E k
H
y
w
(segitiga dengan 6 titik nodal)
Dimana
w
adalah berat isi fluida dalam pori, adalah angka Poisson, k
y
adalah
permeabilitas dalam arah vertikal, E adalah modulus elastisitas Young, dan H adalah
tinggi dari elemen yang digunakan. Jaring elemen yang lebih halus dapat menggunakan
langkah waktu yang lebih kecil daripada jaring elemen yang kasar. Untuk jaring elemen
yang tidak beraturan dengan ukuran elemen yang berbeda-beda atau saat bekerja dengan
berbagai lapisan tanah yang berbeda yang mempunyai nilai k, E dan yang berbeda-
beda pula, maka persamaan di atas akan memberikan nilai yang berbeda-beda pula.
Untuk berada pada sisi yang aman, maka langkah waktu yang digunakan sebaiknya
ditentukan agar tidak lebih kecil dari nilai langkah waktu kritis terbesar dari seluruh
elemen secara individual. Nilai langkah waktu kritis keseluruhan ini secara otomatis
digunakan sebagai Langkah waktu pertama dalam suatu analisis Konsolidasi.
Referensi 21 dapat dibaca sebagai pengenalan terhadap konsep langkah waktu kritis,
sedangkan informasi yang lebih detil mengenai berbagai jenis elemen hingga diberikan
oleh Referensi 16.
Ekstrapolasi
Ekstrapolasi merupakan suatu prosedur numerik, yang jika dimungkinkan akan secara
otomatis digunakan di dalam PLAXIS, saat suatu pembebanan tertentu yang telah
diaplikasikan dalam langkah perhitungan sebelumnya dilanjutkan pada langkah
berikutnya. Dalam kasus ini, solusi perpindahan untuk peningkatan beban sebelumnya
dapat digunakan sebagai estimasi awal dari solusi untuk peningkatan beban yang baru.
Meskipun estimasi awal ini umumnya tidak eksak (karena perilaku tanah yang non-
linier), solusi ini umumnya lebih baik dibandingkan solusi menurut metode tegangan
awal (didasarkan pada penggunaan matriks kekakuan elastis) (Gambar 4.8).
PERHITUNGAN
4-21
Setelah iterasi pertama, iterasi berikutnya kemudian didasarkan pada matriks kekakuan
elastis, seperti dalam metode tegangan awal (Referensi 22). Selain itu, dengan
menggunakan Ekstrapolasi, jumlah iterasi total yang diperlukan untuk mencapai
keseimbangan akan lebih kecil dibandingkan jika tidak menggunakan ekstrapolasi.
Prosedur ekstrapolasi khususnya akan berguna pada tanah dengan perilaku yang sangat
plastis.

tanpa ekstrapolasi
perpindahan
(a)
beban
dengan ekstrapolasi
perpindahan
(b)
beban

Gambar 4.8 Perbedaan antar prediksi elastis (a) dan ekstrapolasi
dari langkah sebelumnya (b)
4.6.2 MASUKAN PEMBEBANAN
Kotak Masukan pembebanan digunakan untuk menentukan jenis pembebanan yang akan
digunakan dalam suatu tahapan perhitungan tertentu. Hanya satu jenis pembebanan saja
yang dapat diaktifkan untuk tiap tahapan perhitungan.
Dalam perhitungan Plastis, dibedakan jenis-jenis Masukan pembebanan sebagai
berikut :
Pembebanan akibat adanya perubahan kombinasi beban, kondisi tegangan, berat
dan kekuatan atau kekakuan dari elemen, yang diaktifkan dengan mengubah beban
dan konfigurasi geometri atau distribusi tekanan air pori, dimasukkan dengan
memilih Tahapan konstruksi. Pada kasus ini, tingkat pembebanan final yang harus
dicapai pada akhir tahap perhitungan didefinisikan dengan menentukan geometri
yang baru, konfigurasi beban dan/atau distribusi tekanan air pori, yang dilakukan
dalam modus Tahapan konstruksi (Bab 4.7).
Pembebanan akibat adanya peningkatan atau pengurangan dari gaya eksternal yang
telah ditentukan sebelumnya, yang diaktifkan dengan mengubah Faktor pengali
total. Pada kasus ini, tingkat pembebanan final yang harus dicapai pada akhir tahap
perhitungan didefinisikan dengan memasukkan nilai-nilai untuk Faktor pengali
total dalam lembar-tab Pengali.
Pembebanan akibat adanya peningkatan atau pengurangan dari gaya eksternal yang
telah ditentukan sebelumnya, yang diaktifkan dengan mengubah Peningkatan faktor
MANUAL ACUAN
4-22 PLAXIS Versi 8
pengali. Pada kasus ini, peningkatan beban pertama didefinisikan dengan
memasukkan nilai-nilai untuk Peningkatan faktor pengali dalam lembar-tab
Pengali, dan pembebanan ini dilanjutkan pada langkah-langkah berikutnya.
Saat memilih Reduksi phi-c maka hanya pilihan Peningkatan faktor pengali saja yang
tersedia.
Dalam suatu analisis Konsolidasi, tersedia pilihan-pilihan berikut :
Konsolidasi dan pembebanan secara simultan akibat perubahan kombinasi beban,
kondisi tegangan, berat dan kekuatan atau kekakuan dari elemen, yang diaktifkan
dengan mengubah beban dan konfigurasi geometri atau distribusi tekanan air pori,
dimasukkan dengan menggunakan pilihan Tahapan konstruksi. Perlu dimasukkan
suatu nilai untuk Interval waktu, yang pada kasus ini menyatakan waktu konsolidasi
total yang diaplikasikan dalam tahapan perhitungan saat ini. Peningkatan waktu
pertama yang digunakan didasarkan pada parameter Langkah waktu pertama dalam
jendela parameter Pengaturan manual. Pilihan Tahapan konstruksi juga harus
digunakan jika diinginkan untuk melakukan konsolidasi pada rentang waktu
tertentu meskipun tanpa penambahan pembebanan.
Konsolidasi tanpa tambahan pembebanan, hingga seluruh tekanan air pori berlebih
telah berkurang hingga di bawah nilai minimum tertentu, yang ditentukan oleh
parameter P-stop. Secara pra-pilih P-stop bernilai 1 satuan tegangan, tetapi nilai ini
dapat diubah oleh pengguna. Perhatikan bahwa parameter P-stop merupakan suatu
nilai absolut, yang berlaku untuk tegangan tekan maupun tegangan tarik. Masukan
berupa suatu Interval waktu tidak dapat diaplikasikan disini, karena sebelumnya
tidak dapat ditentukan berapa lama waktu yang diperlukan untuk memenuhi
persyaratan tekanan air pori minimum. Langkah waktu pertama yang digunakan
didasarkan pada parameter Langkah waktu pertama dalam kotak Parameter dalam
jendela Pengaturan manual.
Konsolidasi dan pembebanan secara simultan akibat adanya peningkatan atau
pengurangan dari gaya eksternal yang telah ditentukan sebelumnya, yang diaktifkan
dengan mengubah Peningkatan faktor pengali. Perlu dimasukkan suatu nilai untuk
parameter Peningkatan waktu dalam satuan waktu. Peningkatan waktu yang
dimasukkan dalam kasus ini akan mengatur langkah waktu pertama yang digunakan
dan menentukan kecepatan pembebanan, bersama dengan konfigurasi beban
eksternal saat ini serta peningkatan faktor pengali dalam lembar-tab Pengali.
Tahapan konstruksi
Jika dipilih Tahapan konstruksi dari kotak Masukan pembebanan, maka pengguna dapat
menentukan kondisi baru yang harus dicapai pada akhir tahapan perhitungan. Tahapan
baru ini dapat didefinisikan dengan menekan tombol Tentukan dan kemudian mengubah
geometri, nilai masukan dari beban, serta konfigurasi beban dan distribusi tekanan air
dalam modus Tahapan konstruksi. Pilihan Tahapan konstruksi juga dapat digunakan
untuk melakukan perhitungan langkah-nol-plastis untuk menyelesaikan permasalahan
adanya gaya-gaya yang tidak seimbang. Dalam kasus ini, tidak dilakukan perubahan
apapun terhadap geometri, nilai beban, konfigurasi beban maupun distribusi tekanan air.
PERHITUNGAN
4-23
Sebelum menentukan tahapan konstruksi, nilai Interval waktu dari tahapan perhitungan
harus dimasukkan terlebih dahulu. Interval waktu dinyatakan dalam satuan waktu. Nilai
Interval waktu yang tidak nol hanya relevan dalam kasus analisis Konsolidasi atau jika
digunakan model Soft Soil Creep (lihat Manual Model Material). Nilai yang diinginkan
dapat dimasukkan dalam kotak Masukan pembebanan pada lembar-tab Parameter.
Karena tahapan konstruksi dilakukan dengan menggunakan prosedur Kondisi batas
peningkatan beban (Bab 4.5.2), maka tahapan perhitungan ini diatur oleh faktor pengali
total (Mstage). Faktor pengali ini umumnya dimulai dari nol dan diharapkan untuk
mencapai nilai 1.0 pada akhir dari suatu tahapan perhitungan. Walaupun demikian,
dalam beberapa situasi khusus mungkin diperlukan untuk membagi suatu proses tahapan
konstruksi menjadi beberapa tahapan perhitungan dan dilakukan pembagian dan untuk
menentukan suatu nilai tertentu untuk Mstage. Hal ini dapat dilakukan dengan meng-
klik tombol Tingkat lanjut, yang hanya tersedia untuk suatu perhitungan Plastis. Sebuah
jendela akan muncul dimana nilai batas dari Mstage dapat ditentukan. Pengguna perlu
berhati-hati jika digunakan nilai batas yang lebih kecil dari 1.0 karena hal ini dapat
menghasilkan gaya-gaya yang tidak seimbang. Perhitungan semacam ini harus selalu
diikuti dengan perhitungan tahapan konstruksi yang lain. Sebelum jenis-jenis
perhitungan yang lain dapat dimulai, nilai Mstage harus mencapai 1.0 terlebih dahulu.
Hal ini dapat diverifikasi setelah suatu perhitungan dilakukan dengan menggunakan
pilihan Nilai yang dicapai dalam lembar-tab Pengali (Bab 4.8.2).
Faktor pengali total
Pilihan Faktor pengali total diaktifkan dalam kotak Masukan pembebanan, dan
kemudian pengguna dapat memasukkan nilai faktor pengali yang akan diaplikasikan
untuk konfigurasi beban eksternal saat ini. Nilai aktual dari beban yang diaplikasikan
pada akhir tahapan perhitungan adalah hasil perkalian dari nilai beban yang dimasukkan
dan nilai faktor pengali beban yang bersangkutan, tetapi jika tidak terjadi mekanisme
keruntuhan atau pengurangan beban sebelumnya.
Sebelum menentukan beban eksternal, Interval waktu dari perhitungan dapat ditentukan
dalam kotak Masukan pembebanan pada lembar-tab Parameter. Interval waktu tersebut
adalah waktu yang diikutsertakan dalam tahapan perhitungan saat ini, dinyatakan dalam
satuan waktu seperti telah ditentukan dalam jendela Pengaturan global dari program
Masukan. Nilai Interval waktu yang tidak nol hanya relevan dalam kasus analisis
Konsolidasi atau jika digunakan model Soft Soil Creep. Kombinasi antara faktor pengali
total dan interval waktu akan menentukan kecepatan pembebanan yang digunakan
dalam perhitungan.
Selain interval waktu, juga diberikan perkiraan total waktu hingga akhir dari tahapan
perhitungan (Perkiraan waktu akhir), yang merupakan penjumlahan dari seluruh
interval waktu dari tahapan-tahapan perhitungan sebelumnya termasuk tahapan saat ini.
Jika tahapan perhitungan telah selesai dieksekusi, maka akan diberikan Waktu akhir
aktual, yaitu waktu total yang secara aktual telah dicapai pada akhir dari tahapan
perhitungan.
MANUAL ACUAN
4-24 PLAXIS Versi 8
Peningkatan faktor pengali
Pengaktifan pilihan Peningkatan faktor pengali dalam kotak Masukan pembebanan
memungkinkan pengguna untuk menentukan peningkatan faktor pengali beban yang
akan diaplikasikan pada konfigurasi beban eksternal saat ini. Peningkatan beban awal
yang digunakan dalam langkah pertama dari tahapan perhitungan adalah hasil perkalian
dari nilai masukan beban dan peningkatan faktor pengali yang bersangkutan. Perhatikan
bahwa peningkatan beban yang dihasilkan dalam langkah perhitungan pertama akan
dipengaruhi oleh prosedur Kontrol panjang busur jika prosedur tersebut diaktifkan.
Sebelum memasukkan suatu nilai peningkatan untuk beban eksternal, Peningkatan
waktu dapat dimasukkan dalam kotak Masukan pembebanan pada lembar-tab
Parameter. Hal ini hanya relevan pada suatu analisis Konsolidasi atau jika digunakan
model Soft Soil Creep. Kombinasi antara peningkatan faktor pengali dan peningkatan
waktu akan menentukan kecepatan pembebanan yang digunakan dalam perhitungan.
Peningkatan waktu dinyatakan dalam satuan waktu seperti telah ditentukan dalam
jendela Pengaturan global dari program Masukan.
Tekanan air pori minimum (konsolidasi)
Pilihan untuk konsolidasi ini melibatkan suatu kriteria tambahan untuk menghentikan
analisis. Jumlah langkah tambahan adalah maksimum yang dikehendaki yang tidak akan
dicapai jika kriteria ini telah terpenuhi. Dalam kasus ini kriteria tersebut adalah tekanan
air pori berlebih minimum tertentu P-stop. Perhitungan akan berhenti jika nilai tekanan
air pori berlebih maksimum absolut telah lebih kecil dari nilai P-stop. Misalnya, saat
nilai tekanan air pori berlebih maksimum telah mencapai nilai tertentu dalam proses
pemberian beban, pengguna dapat memastikan bahwa proses konsolidasi tetap berjalan
hingga nilai tekanan air pori pada seluruh titik nodal telah kurang dari P-stop.
Derajat konsolidasi merupakan indikasi yang penting dari suatu proses konsolidasi.
Secara singkat, derajat konsolidasi, x, didefinisikan sebagai proporsi dari penurunan
final yang terjadi walaupun lebih banyak digunakan untuk menyatakan proporsi dari
tekanan air yang telah berdisipasi hingga sekurangnya (100 x)% dari nilainya sesaat
setelah pembebanan. Pilihan Tekanan air pori minimum dapat digunakan untuk
menentukan derajat konsolidasi final dalam suatu analisis. Untuk menentukan nilai
tekanan air pori minimum yang tepat, P-stop, perlu untuk menentukan nilai tekanan air
pori berlebih absolut maksimum sesaat setelah pembebanan. Parameter ini, Pmaks,
ditampilkan dalam lembar-tab Pengali pada tahapan perhitungan sebelumnya dengan
mengaktifkan pilihan Nilai yang tercapai (Bab 4.8.2). Nilai P-stop yang tepat dapat
ditentukan dari persamaan berikut :
P-stop = Pmaks (100 x)%
Misalnya, untuk mencapai konsolidasi hingga 90% nilai yang tepat dari P-stop adalah
sepersepuluh dari Pmaks.
PERHITUNGAN
4-25
Peningkatan waktu, Interval waktu, Waktu akhir aktual, Perkiraan waktu
akhir :
Parameter-parameter waktu ini mengatur perkembangan dari waktu dalam perhitungan.
Seluruh parameter waktu dinyatakan dalam satuan waktu seperti telah ditentukan dalam
lembar-tab Dimensi pada jendela Pengaturan global. Nilai Peningkatan waktu atau
Interval waktu yang tidak nol hanya relevan jika suatu analisis konsolidasi dilakukan
atau jika digunakan model material yang tergantung pada waktu (misalnya model Soft
Soil Creep). Arti dari parameter-parameter waktu tersebut adalah sebagai berikut :
Peningkatan waktu adalah peningkatan dari waktu yang digunakan dalam sebuah
langkah (langkah pertama) dalam tahapan perhitungan saat ini.
Interval waktu adalah rentang waktu total yang digunakan dalam tahapan
perhitungan saat ini.
Waktu akhir aktual adalah akumulasi waktu aktual hingga akhir dari tahapan
perhitungan yang telah diselesaikan.
Perkiraan waktu akhir adalah perkiraan akumulasi waktu pada akhir dari tahapan
yang akan dihitung. Parameter ini diperkirakan dari Interval waktu pada tahapan
perhitungan saat ini dan Waktu akhir aktual serta Perkiraan waktu akhir dari
tahapan perhitungan sebelumnya.
4.7 TAHAPAN KONSTRUKSI
Tahapan konstruksi merupakan jenis Masukan pembebanan yang paling penting. Dalam
fitur istimewa dari PLAXIS ini geometri dan konfigurasi beban dapat diubah dengan
menonaktifkan atau mengaktifkan beban-beban, klaster-klaster volumetrik ataupun
obyek-obyek struktural seperti telah dibentuk dalam masukan geometri. Tahapan
konstruksi memungkinkan simulasi yang akurat dan realistis dari berbagai pembebanan
dan proses konstruksi maupun galian. Pilihan ini juga dapat digunakan untuk mengubah
kumpulan data material atau untuk mengubah distribusi tekanan air di dalam geometri.
Untuk melakukan sebuah perhitungan tahapan konstruksi, pertama perlu dibentuk suatu
model geometri yang meliputi seluruh obyek yang akan digunakan selama perhitungan.
Obyek-obyek yang tidak dibutuhkan pada awal perhitungan harus dinonaktifkan dalam
konfigurasi geometri awal pada akhir dari program Masukan (Bab 3.9.1).
Sebuah analisis tahapan konstruksi dapat dieksekusi sebagai suatu perhitungan Plastis
maupun sebagai suatu analisis Konsolidasi. Dalam lembar-tab Parameter, pilihan
Tahapan konstruksi dapat diaktifkan di dalam kotak Masukan pembebanan. Setelah
meng-klik tombol Tentukan maka program Masukan akan dijalankan dan jendela
tahapan konstruksi akan muncul. Jendela ini serupa dengan jendela penentuan kondisi
awal, kecuali bahwa pilihan-pilihan yang hanya relevan dengan kondisi awal (seperti
Prosedur-K
0
) tidak dapat diaktifkan. Modus masukan geometri dalam program Masukan
juga tidak dapat dimasuki dari jendela tahapan konstruksi. Di lain pihak, sekarang telah
tersedia beberapa pilihan tahapan konstruksi yang spesifik.
MANUAL ACUAN
4-26 PLAXIS Versi 8
Dengan cara yang serupa seperti pada jendela penentuan kondisi awal, jendela tahapan
konstruksi terdiri dari dua buah modus, yaitu modus konfigurasi geometri dan modus
kondisi air. Modus konfigurasi geometri dapat digunakan untuk mengaktifkan atau
menonaktifkan pembebanan, klaster tanah dan obyek struktural serta untuk
mengaplikasikan kumpulan data material pada klaster-klaster atau obyek-obyek
struktural. Selain fasilitas-fasilitas ini, dalam tahapan konstruksi juga dapat dilakukan
pemberian gaya prategang pada jangkar. Modus kondisi air dapat digunakan untuk
membentuk distribusi tekanan air yang baru berdasarkan masukan dari garis freatik yang
baru atau untuk melakukan perhitungan aliran air dalam tanah dengan kondisi-kondisi
batas yang baru.
Berpindah antara modus tekanan air dan modus konfigurasi geometri dapat
dilakukan dengan menggunakan 'switch' pada toolbar.
Setelah situasi yang baru didefinisikan, tombol Perbaharui harus ditekan untuk
menyimpan informasi dan kembali ke program Perhitungan. Setelah itu tahapan
perhitungan berikutnya dapat didefinisikan atau proses perhitungan dapat dimulai.
Perubahan pada konfigurasi geometri atau pada kondisi air umumnya akan
menghasilkan gaya-gaya yang tidak seimbang. Gaya-gaya yang tidak seimbang ini
secara bertahap diaplikasikan pada jaring elemen hingga dengan menggunakan prosedur
Kondisi batas peningkatan beban. Selama proses perhitungan suatu tahapan konstruksi,
faktor pengali yang mengatur proses tahapan konstruksi (Mstage) ditingkatkan dari nol
hingga ke tingkat batas (umumnya 1.0). Disamping itu, sebuah parameter yang
menyatakan proporsi geometri yang aktif (Marea) diperbaharui.
4.7.1 MENGUBAH KONFIGURASI GEOMETRI
Seperti pada konfigurasi geometri awal, klaster atau obyek struktural dapat diaktifkan
atau dinonaktifkan untuk memodelkan suatu proses konstruksi atau galian. Hal ini dapat
dilakukan dengan meng-klik obyek yang diinginkan pada model geometri. Saat meng-
klik suatu obyek, obyek tersebut akan berubah dari aktif ke non-aktif, dan sebaliknya.
Jika terdapat lebih dari satu obyek pada suatu garis geometri (misalnya pelat dan beban
merata), maka sebuah jendela pilihan akan muncul dimana obyek yang diinginkan dapat
dipilih.
Klaster tanah yang aktif ditampilkan dengan warna sesuai dengan warna kumpulan data
material sedangkan klaster yang tidak aktif ditampilkan dengan warna latar belakang
(putih). Obyek struktural ditampilkan dalam warna aslinya, sedangkan struktur yang
tidak aktif ditampilkan dalam warna abu-abu.
Dengan klik-ganda pada suatu obyek struktural, jendela sifat yang bersangkutan akan
muncul dimana sifat dari obyek tersebut dapat diubah.
Dalam jendela pilihan yang muncul setelah klik-ganda pada klaster tanah, pengguna
dapat mengubah sifat material (Bab 4.7.5) atau mengaplikasikan suatu regangan
volumetrik pada klaster tersebut (Bab 4.7.6).
PERHITUNGAN
4-27
Berbeda dengan PLAXIS versi sebelumnya, sekarang antarmuka dapat diaktifkan atau
dinonaktifkan secara individual. Deaktivasi dari suatu antarmuka perlu dipertimbangkan
dalam situasi-situasi berikut :
Untuk menghindari interaksi tanah-struktur (terjadinya gelinciran dan celah),
misalnya sebelum dinding turap atau terowongan diaktifkan (saat elemen pelat dari
obyek tersebut belum diaktifkan).
Untuk menghindari tertahannya aliran air sebelum suatu struktur yang dimodelkan
dengan elemen pelat diaktifkan.
Dalam setiap kasus, elemen antarmuka telah berada dalam jaring elemen hingga sejak
semula. Walaupun demikian, kondisi-kondisi istimewa berikut diaplikasikan pada
elemen-elemen antarmuka yang tidak aktif :
Perilaku elastis murni (tanpa terjadinya gelinciran atau celah).
Derajat kebebasan tekanan air pori dalam pasangan titik nodal sepenuhnya
disatukan (tidak ada pengaruh pada aliran dalam konsolidasi maupun perhitungan
rembesan).
4.7.2 AKTIVASI DAN DEAKTIVASI KLASTER ATAU OBYEK
STRUKTURAL
Klaster tanah dan obyek struktural dapat diaktifkan atau dinonaktifkan dengan meng-
klik klaster atau obyek geometri yang diinginkan dalam model geometri. Jangkar hanya
dapat diaktifkan jika setidaknya salah satu dari klaster tanah atau elemen pelat dimana
jangkar tersebut dihubungkan juga berada dalam kondisi aktif, dan jika tidak maka
program perhitungan akan menonaktifkan jangkar tersebut secara otomatis. Pada awal
dari suatu tahapan perhitungan, informasi mengenai obyek yang aktif dan non-aktif
dalam model geometri ditransformasikan menjadi informasi pada tingkat elemen.
Karena itu, deaktivasi dari klaster tanah akan menyebabkan deaktivasi dari elemen tanah
yang bersangkutan selama proses perhitungan.
Aturan-aturan berikut berlaku untuk elemen yang telah dinonaktifkan :
Sifat seperti berat, kekakuan dan kekuatan, tidak ikut diperhitungkan.
Seluruh tegangan diatur menjadi nol.
Seluruh titik nodal yang tidak aktif akan mempunyai perpindahan nol.
Batas yang timbul akibat deaktivasi dari elemen secara otomatis dianggap sebagai
batas bebas.
Tekanan air pori dalam kondisis statis (bukan tekanan air pori berlebih) selalu ikut
diperhitungkan bahkan untuk elemen yang tidak aktif. Hal ini berarti bahwa PLAXIS
secara otomatis akan membentuk tekanan air pori yang sesuai pada batas-batas yang
terendam air akibat deaktivasi dari elemen-elemen tertentu. Hal ini dapat diperiksa
saat masuk dalam modus kondisi air. Saat menonaktifkan klaster pada kasus galian
yang berada di bawah garis freatik, maka galian tersebut akan tetap terisi dengan
air. Sebaliknya, jika diinginkan untuk menyingkirkan air dari bagian yang digali
MANUAL ACUAN
4-28 PLAXIS Versi 8
tersebut, maka distribusi tekanan air yang baru harus didefinisikan dalam modus
kondisi air. Fitur ini didemonstrasikan dalam Pelajaran 4 dari Manual Latihan.
Beban eksternal atau perpindahan tertentu yang bekerja pada bagian dari geometri
yang tidak aktif tidak ikut diperhitungkan.
Untuk elemen-elemen yang sebelumnya tidak aktif dan kemudian diaktifkan (kembali)
dalam suatu tahapan perhitungan tertentu, berlaku aturan-aturan berikut :
Kekakuan dan kekuatan akan sepenuhnya diperhitungkan dari awal (yaitu langkah
pertama) tahapan.
Pada prinsipnya berat akan sepenuhnya diperhitungkan dari awal tahapan
perhitungan. Walaupun demikian, umumnya gaya-gaya yang tidak seimbang akan
terjadi pada awal dari perhitungan tahapan konstruksi. Gaya-gaya yang tidak
seimbang ini secara bertahap akan diselesaikan dalam langkah-langkah perhitungan
berikutnya.
Tegangan yang terjadi akan dimulai dari nol.
Saat sebuah titik nodal menjadi aktif, perpindahan awal diperkirakan dari elemen
yang baru saja diaktifkan dalam kondisi tanpa tegangan dan tanpa deformasi,
sedemikian rupa sehingga elemen-elemen tersebut tepat berada dalam jaring elemen
yang telah terdeformasi yang diperoleh dari langkah sebelumnya. Peningkatan
perpindahan lebih lanjut akan ditambahkan pada nilai awal ini. Sebagai contoh
adalah pada konstruksi timbunan yang dilakukan dalam beberapa lapisan yang
ditinjau hanya dalam arah vertikal saja (kompresi satu dimensi). Dimulai dengan
lapisan pertama yang diikuti dengan lapisan kedua diatasnya akan menghasilkan
penurunan pada permukaan paling atas. Jika lapisan ketiga kenudian ditambahkan
pada lapisan kedua, maka lapisan ketiga tersebut akan menerima deformasi awal
sesuai dengan penurunan yang telah terjadi pada permukaan lapisan kedua.
Jika suatu elemen diaktifkan (kembali) dan Jenis material dari kumpulan data
material yang digunakan diatur ke Tak terdrainase, maka elemen tersebut
sementara waktu akan berperilaku terdrainase dalam tahapan perhitungan dimana
elemen tersebut diaktifkan. Hal ini bertujuan untuk membentuk tegangan efektif
akibat berat sendiri dari tanah yang baru saja diaktifkan tersebut. Jika elemen
tersebut tetap aktif dalam tahapan perhitungan berikutnya, maka jenis perilaku
material semula akan digunakan dalam tahapan-tahapan perhitungan tersebut.
4.7.3 MENGAKTIFKAN ATAU MENGUBAH BEBAN
Beban-beban yang dibentuk dalam masukan geometri akan dinonaktifkan dalam situasi
awal, tetapi beban-beban tersebut dapat diaktifkan kembali dengan menggunakan
tahapan konstruksi. Seperti pada kasus obyek struktural, beban dapat diaktifkan atau
dinonaktifkan dengan meng-klik beban pada model geometri. Beban yang aktif akan
ditampilkan dalam warna aslinya, sedangkan beban yang tidak aktif akan ditampilkan
dengan warna abu-abu.
PERHITUNGAN
4-29
Saat mengaktifkan beban, nilai aktual dari beban yang diaplikasikan selama perhitungan
ditentukan oleh nilai masukan dari beban dan nilai faktor pengali beban yang
bersangkutan (MloadA atau MloadB).
Nilai masukan dari sebuah beban
Secara pra-pilih, nilai masukan dari suatu beban diberikan pada saat pembuatan
geometri. Nilai masukan dari beban dapat diubah dalam tiap tahapan perhitungan dalam
lingkup Tahapan konstruksi. Hal ini dapat dilakukan dengan klik-ganda pada beban
dalam geometri. Sebuah jendela akan muncul dimana nilai masukan dari beban dapat
diubah.
Setelah klik-ganda pada beban terpusat sebuah jendela akan muncul dimana
komponen beban arah x dan y dapat langsung dimasukkan (Gambar 4.9).
Setelah klik-ganda pada beban merata sebuah jendela akan muncul dimana
komponen beban arah x dan y dapat langsung dimasukkan pada dua titik geometri
dari beban merata tersebut (Gambar 4.10).

Gambar 4.9 Jendela masukan untuk beban terpusat

Gambar 4.10 Jendela masukan untuk beban merata
Tombol Tegak lurus dapat digunakan untuk memastikan agar beban merata bekerja
tegak lurus terhadap garis geometri yang bersangkutan.
MANUAL ACUAN
4-30 PLAXIS Versi 8
Faktor pengali beban
Nilai aktual dari beban yang diberikan selama perhitungan ditentukan oleh hasil
perkalian antara nilai masukan dari beban dan faktor pengali beban yang bersangkutan
(MloadA atau MloadB). Faktor pengali MloadA digunakan untuk meningkatkan
(atau mengurangi) seluruh sistem beban A secara global (beban terpusat dan beban
merata), sedangkan MloadB digunakan untuk mengubah seluruh sistem beban B
(Bab 4.8.1). Walaupun demikian, umumnya tidak diperlukan untuk mengubah faktor
pengali beban saat mengaplikasikan atau mengubah beban dengan menggunakan
tahapan konstruksi karena program secara otomatis akan mengubah faktor pengali yang
bersangkutan ke 1.0 jika sebelumnya bernilai 0.0. Perhatikan bahwa jika nilai yang telah
ada untuk faktor pengali tidak nol maupun tidak sama dengan 1.0, maka nilai faktor
pengali yang telah ada akan dipertahankan dan beban aktual yang digunakan dalam
perhitungan akan berbeda dengan nilai masukan beban yang dimasukkan dalam modus
tahapan konstruksi.
4.7.4 MENGAPLIKASIKAN PERPINDAHAN TERTENTU
Perpindahan tertentu (prescribed displacement) yang dibentuk dalam masukan geometri
tidak secara otomatis diaplikasikan dalam perhitungan, tetapi perpindahan tersebut dapat
diaktifkan dalam suatu proses tahapan konstruksi. Selama perpindahan tertentu tidak
aktif, perpindahan tersebut tidak akan memberikan perubahan kondisi apapun pada
model. Karena itu titik-titik nodal pada bagian-bagian model dimana perpindahan
tertentu telah didefinisikan tetapi saat ini dalam kondisi tidak aktif, akan sepenuhnya
dalam kondisi bebas. Serupa dengan beban, perpindahan tertentu dapat diaktifkan atau
dinonaktifkan dengan memilih dan meng-klik perpindahan tertentu tersebut dalam
geometri. Perpindahan tertentu yang aktif ditampilkan dalam warna aslinya, sedangkan
perpindahan tertentu yang tidak aktif ditampilkan dalam warna abu-abu.
Jika diinginkan untuk sementara waktu 'memperbaiki' titik-titik nodal dimana
perpindahan tertentu dibentuk, nilai masukan dari perpindahan tertentu dapat diatur
menjadi 0.0 daripada menonaktifkan perpindahan tertentu. Pada cara yang pertama
perpindahan tertentu sebesar nol diberikan pada titik-titik nodal, sedangkan jika
perpindahan tertentu dinonaktifkan maka titik-titik nodal tersebut akan bersifat bebas.
Saat mengaktifkan perpindahan tertentu, nilai aktual dari perpindahan tertentu yang
diaplikasikan selama perhitungan akan ditentukan oleh nilai masukan dari perpindahan
tertentu dan faktor pengali beban yang bersangkutan (Mdisp).
Nilai masukan dari perpindahan tertentu
Secara pra-pilih, nilai masukan dari sebuah perpindahan tertentu adalah nilai yang
diberikan pada saat pembuatan geometri. Nilai masukan dari perpindahan tertentu dapat
diubah dalam tiap tahapan perhitungan dengan menggunakan tahapan konstruksi. Hal ini
dapat dilakukan dengan klik-ganda pada perpindahan tertentu dalam geometri. Sebuah
jendela perpindahan tertentu akan muncul dimana nilai masukan dari perpindahan
tertentu dapat diubah.
PERHITUNGAN
4-31
Faktor pengali yang bersangkutan
Nilai aktual dari perpindahan tertentu yang diaplikasikan selama perhitungan ditentukan
oleh hasil perkalian antara nilai masukan dari perpindahan tertentu dan faktor pengali
beban yang bersangkutan (Mdisp). Faktor pengali Mdisp digunakan untuk
meningkatkan (atau mengurangi) seluruh perpindahan tertentu secara global (Bab 4.8.1).
Walaupun demikian, umumnya tidak diperlukan untuk mengubah faktor pengali beban
saat mengaplikasikan atau mengubah beban dengan menggunakan tahapan konstruksi
karena program secara otomatis akan mengubah faktor pengali yang bersangkutan ke
1.0 jika sebelumnya bernilai 0.0. Perhatikan bahwa jika nilai yang telah ada untuk faktor
pengali tidak nol maupun tidak sama dengan 1.0, maka nilai faktor pengali aktual yang
digunakan dalam perhitungan akan berbeda dengan nilai masukan perpindahan tertentu
yang dimasukkan dalam modus tahapan konstruksi.
4.7.5 MENGAPLIKASIKAN KEMBALI KUMPULAN DATA MATERIAL
Pilihan untuk mengaplikasikan kembali kumpulan data material dapat digunakan untuk
memodelkan perubahan sifat material terhadap waktu selama berbagai tahapan
konstruksi berlangsung.
Pilihan ini juga dapat digunakan untuk memodelkan proses perbaikan tanah, misalnya
dengan mengganti material tanah yang buruk dengan tanah yang lebih baik.
Dengan klik-ganda pada suatu klaster tanah atau obyek struktural dalam model
geometri, jendela sifat akan muncul dimana kumpulan data material dari obyek tersebut
dapat diganti. Penggantian ini tidak dapat dilakukan dengan mengubah data dalam
kumpulan data material, melainkan dengan menggunakan kumpulan data material lain
yang sesuai. Hal ini untuk memastikan agar konsistensi data dalam kumpulan data
material tidak berubah. Karena itu, jika diinginkan untuk mengubah sifat dari suatu
klaster selama proses perhitungan, maka kumpulan data material tambahan harus telah
dibentuk dalam pembuatan model geometri sebelumnya.
Kumpulan data material dari klaster dapat diubah dengan menekan tombol Ubah. Basis
data material akan ditampilkan beserta seluruh kumpulan data material yang telah ada.
Parameter dari kumpulan data yang telah ada dapat dilihat (tetapi tidak diubah) dengan
memilih data kumpulan yang diinginkan dan menekan tombol Tampilkan.
Setelah memilih kumpulan data material yang diinginkan dari tree view basis data dan
menekan tombol OK, maka kumpulan data tersebut akan diaplikasikan pada klaster
tanah atau obyek struktural.
Perubahan dari sifat tertentu, misalnya saat mengganti lapisan gambut dengan pasir
padat, dapat menyebabkan gaya-gaya yang tidak seimbang. Gaya-gaya yang tidak
seimbang ini akan diselesaikan dalam proses perhitungan tahapan konstruksi. Hal ini
merupakan alasan terpenting mengapa penerapan kembali suatu kumpulan data material
merupakan bagian dari suatu tahapan konstruksi.
MANUAL ACUAN
4-32 PLAXIS Versi 8

Gambar 4.11 Jendela sifat tanah
Jika dilakukan suatu perubahan dalam kumpulan data untuk pelat, maka penting untuk
diperhatikan bahwa perubahan rasio EI/EA akan mengubah tebal ekivalen d
eq
sehingga
akan menyebabkan suatu jarak yang memisahkan titik-titik tegangan. Jika hal ini
dilakukan saat suatu gaya bekerja di dalam elemen balok, maka hal ini akan mengubah
distribusi momen lentur, dimana hal ini tidak boleh terjadi. Karena itu, jika dilakukan
perubahan sifat material pelat dalam analisis, harus diperhatikan agar rasio EI/EA tidak
berubah.
4.7.6 MENERAPKAN REGANGAN VOLUMETRIK PADA KLASTER
Dalam PLAXIS pengguna dapat memberikan regangan volumetrik internal dalam klaster
tanah. Pilihan ini dapat digunakan untuk memodelkan proses mekanik yang
menghasilkan regangan volumetrik dalam tanah, seperti misalnya grouting.
Dalam jendela sifat yang muncul setelah klik-ganda pada suatu klaster tanah, tekan
tombol Regangan volumetrik. Dalam jendela regangan volumetrik yang muncul dapat
ditentukan nilai regangan volumetrik. Selain itu, perkiraan dari perubahan volume total
dinyatakan dalam satuan volume per satuan lebar dalam arah keluar dari bidang gambar.

Gambar 4.12 Jendela regangan volumetrik
Berbeda dengan jenis pembebanan lainnya, regangan volumetrik tidak diaktifkan oleh
faktor pengali tersendiri. Perhatikan bahwa regangan volumetrik yang diberikan tidak
PERHITUNGAN
4-33
selalu secara penuh diaplikasikan, tetapi tergantung dari kekakuan dari klaster-klaster
dan obyek-obyek lain disekitarnya.
Nilai regangan volumetrik positif menyatakan ekspansi atau muai volume, sedangkan
nilai regangan volumetrik negatif menyatakan penyusutan volume.
4.7.7 PRATEGANG PADA JANGKAR
Pemberian gaya prategang pada jangkar dapat diaktifkan dalam modus konfigurasi
geometri pada jendela tahapan konstruksi. Karena itu pada jangkar yang diinginkan
harus dilakukan klik-ganda. Jendela sifat jangkar akan muncul dan menunjukkan nilai
gaya prategang pra-pilih sebesar nol. Dengan mengaktifkan Atur gaya prategang maka
nilai gaya prategang yang diinginkan dapat dimasukkan kotak isian. Gaya prategang
harus diberikan dalam satuan gaya per satuan lebar dalam arah keluar dari bidang
gambar. Perhatikan bahwa gaya tarik dianggap bernilai positif dan gaya tekan adalah
negatif.
Untuk menonaktifkan gaya prategang yang telah dimasukkan sebelumnya, pilihan Atur
gaya prategang harus dinonaktifkan, dan bukan dengan memasukkan nilai nol untuk
gaya prategang. Dengan menonaktifkan gaya prategang maka gaya jangkar akan
berubah sesuai dengan perubahan tegangan maupun gaya dalam geometri, sedangkan
pemberian nilai nol untuk gaya prategang akan mengakibatkan gaya jangkar tetap nol,
yang umumnya tidak benar. Tekan tombol OK setelah memasukkan gaya prategang.
Jendela sifat jangkar akan tertutup dan modus konfigurasi geometri akan aktif kembali,
dimana jangkar dengan gaya prategang akan diindikasikan dengan hurup 'p'.
Selama perhitungan tahapan konstruksi, jangkar dengan gaya prategang akan secara
otomatis dinonaktifkan dan gaya sebesar gaya prategang tersebut akan diaplikasikan.
Pada akhir perhitungan jangkar akan diaktifkan kembali dan gaya jangkar sebesar gaya
prategang akan diterapkan, hanya jika tidak terjadi keruntuhan. Dalam perhitungan
selanjutnya, jangkar akan dianggap sebagai elemen pegas dengan kekakuan tertentu,
kecuali jika gaya prategang baru kembali diberikan.
4.7.8 APLIKASI KONTRAKSI DARI TEROWONGAN
Untuk memodelkan kehilangan volume tanah akibat konstruksi dinding terowongan,
metode kontraksi atau penyusutan dapat digunakan. Dalam metode ini suatu kontraksi
diaplikasikan pada dinding terowongan untuk memodelkan suatu reduksi dari luas
penampang terowongan. Kontraksi dinyatakan dalam persentase, yang menyatakan rasio
dari reduksi luas penampang terhadap luas penampang luar dari terowongan semula.
Kontraksi hanya dapat diterapkan pada terowongan lingkaran (terowongan bor) dengan
dinding terowongan menerus yang homogen (Bab 3.3.8).
Kontraksi dapat diaktifkan dalam modus tahapan konstruksi dengan klik-ganda pada
koordinat awal dari terowongan dimana kontraksi ingin diterapkan. Jendela kontraksi
akan muncul dimana nilai kontraksi dapat dimasukkan. Berbeda dengan jenis
pembebanan yang lain, kontraksi tidak diaktifkan dengan faktor pengali tersendiri.
MANUAL ACUAN
4-34 PLAXIS Versi 8
Perhatikan bahwa nilai kontraksi yang dimasukkan tidak selalu sepenuhnya
diaplikasikan, tetapi juga tergantung dari kekakuan dari klaster-klaster dan obyek-obyek
lain disekitarnya. Hasil perhitungan kontraksi dapat dilihat pada program Keluaran
(Bab 5.9.3).
4.7.9 MENGUBAH DISTRIBUSI TEKANAN AIR
Selain perubahan konfigurasi geometri, distribusi tekanan air dalam
geometri juga dapat diubah. Contoh dari masalah yang dapat dianalisis
dengan mengunakan pilihan ini adalah penurunan lapisan tanah lunak
akibat turunnya elevasi muka air tanah, perubahan deformasi dan gaya pada dinding
atau dinding terowongan akibat adanya galian dan dewatering, serta stabilitas tanggul
sungai akibat naiknya permukaan air eksternal.
Klik tombol sebelah kiri dari 'switch' pada toolbar untuk masuk ke dalam modus kondisi
air dan mengubah distribusi tekanan air. Jendela yang muncul akan menampilkan
kondisi saat ini termasuk garis freatik dan kondisi batas untuk perhitungan aliran air
dalam tanah. Serangkaian garis freatik atau kondisi-kondisi batas untuk perhitungan
aliran air dalam tanah sekarang dapat dibentuk. Deskripsi mengenai masukan dari garis
freatik dan kondisi batas masing-masing dapat dilihat pada Bab 3.8.2 dan Bab 3.8.3.
Setelah masukan yang baru, tekanan air kemudian harus dibentuk sebelum menekan
tombol Perbaharui. Tekanan air dapat dibentuk dengan meng-klik tombol Hitung
tekanan air dalam toolbar atau dengan memilih Tekanan air dari menu Hitung. Dalam
jendela Perhitungan tekanan air harus ditentukan apakah tekanan air akan dibentuk
berdasarkan garis freatik atau berdasarkan perhitungan aliran air dalam tanah. Dengan
menekan tombol OK, perhitungan akan dimulai (Bab 3.8.4).
Setelah perhitungan, distribusi tekanan air yang baru akan ditampilkan dalam program
Keluaran. Dengan meng-klik tombol Perbaharui dalam program Keluaran, program
akan tertutup dan kembali ke program Masukan. Dengan langsung menekan tombol
Perbaharui dalam program Masukan, jendela tahapan konstruksi akan tertutup dan
program Perhitungan akan muncul kembali. Kolom Air dalam daftar perhitungan
sekarang akan menunjukkan nomor tahapan saat ini untuk mengindikasikan bahwa
kondisi air telah diubah dalam tahapan ini. Nomor tahapan ini akan kembali muncul
pada tahapan perhitungan berikutnya selama tekanan air tidak dibentuk kembali.
Galian dan dewatering
Perhatian khusus diberikan disini untuk pemodelan dari galian bertahap serta
dewatering, seperti telah dibahas dalam Pelajaran 4 (Bab 6) dalam Manual Latihan. Jika
pemompaan air keluar dari suatu galian dilakukan dan dasar dari galian tidak
sepenuhnya 'ditutup' dengan lapisan yang kedap air, maka akan terjadi aliran air dalam
tanah. Proses ini dapat dimodelkan dalam PLAXIS dengan perhitungan aliran air dalam
tanah. Aliran air dalam tanah akan mempengaruhi distribusi tekanan air pori dalam
tanah disekitarnya.
Kondisi batas untuk perhitungan aliran air dalam tanah pada situasi seperti itu dapat
dengan mudah diatur dengan mengubah garis freatik hingga menyatakan garis freatik
PERHITUNGAN
4-35
awal pada batas geometri luar serta elevasi muka air tanah yang diturunkan dalam
galian. Umumnya garis freatik seperti itu akan terdiri dari beberapa titik. Berdasarkan
garis freatik ini PLAXIS secara otomatis menentukan tinggi tekan air tanah tertentu pada
batas geometri yang permeabel, termasuk batas 'dalam' baru yang terjadi akibat adanya
galian, yaitu garis geometri yang memisahkan antar klaster yang aktif dan yang tidak
aktif. Dinding dapat dibuat kedap air dengan mengaktifkan antarmuka pada dinding
tersebut, tetapi jika permeabilitas antarmuka tersebut diatur menjadi impermeabel
(Bab 3.3.5).
Jika hanya setengah sisi simetri saja dari galian yang dimodelkan, maka 'garis tengah'
atau garis simetri harus diatur menjadi impermeabel dengan menggunakan pilihan Batas
aliran tertutup. Pilihan ini juga dapat diaplikasikan pada batas bawah model jika pada
kondisi sebenarnya kondisi tanah dasar adalah impermeabel.
Setelah kondisi batas ditentukan, tekanan air dapat dibentuk dengan meng-klik tombol
Hitung tekanan air pada toolbar. Dalam jendela perhitungan tekanan air pilih
Perhitungan air tanah.
Saat tekanan air dibentuk berdasarkan perhitungan aliran air dalam tanah, maka garis
freatik global digunakan untuk menentukan kondisi batas pada perhitungan aliran air
dalam tanah, sebagai dasar perhitungan tekanan air eksternal dalam analisis deformasi.
Garis freatik global tidak mempunyai arti jika berada dalam klaster yang aktif, karena
distribusi tekanan air pori dalam klaster tanah yang aktif dihitung dalam perhitungan
aliran air dalam tanah berdasarkan kondisi batas dan permeabilitas tanah.
4.7.10 LANGKAH-NOL-PLASTIS
Tahapan konstruksi dapat digunakan untuk melakukan langkah-nol-plastis. Langkah-
nol-plastis adalah suatu tahapan konstruksi tanpa perubahan pembebaban apapun yang
diberikan. Hal ini terkadang dibutuhkan untuk menyelesaikan ketidakseimbangan gaya-
gaya yang besar. Situasi seperti ini dapat terjadi setelah suatu tahapan perhitungan
dimana pembebanan yang besar diaktifkan, misalnya pada beban gravitasi. Dalam kasus
ini tidak ada perubahan pada konfigurasi geometri atau pada kondisi air. Jika diinginkan,
Toleransi kesalahan dapat direduksi dengan menggunakan Pengaturan manual dari
Prosedur iterasi dalam lembar-tab Parameter.
Saat membuat suatu tahapan perhitungan baru dengan menggunakan tombol Berikutnya
atau Sisipkan dalam jendela Perhitungan, secara pra-pilih telah diatur agar tahapan
tersebut dapat berlaku langsung sebagai langkah-nol-plastis.
4.7.11 TAHAPAN KONSTRUKSI DENGAN MSTAGE < 1
Pada umumnya, faktor pengali total yang berhubungan dengan proses tahapan
konstruksi, Mstage, meningkat dari nol hingga satu dalam tiap tahapan perhitungan
dimana tahapan konstruksi telah dipilih sebagai masukan pembebanan. Dalam beberapa
situasi khusus, akan berguna jika hanya melakukan sebagian dari tahapan konstruksi
saja. Hal ini dapat dilakukan dengan meng-klik tombol Tingkat lanjut dalam lembar-tab
Parameter dan menentukan tingkat batas dari Mstage lebih kecil dari 1.0. Nilai
MANUAL ACUAN
4-36 PLAXIS Versi 8
masukan terendah yang diperbolehkan adalah 0.001. Jika Mstage lebih kecil dari angka
ini, maka beban akan diabaikan dan perhitungan tidak dilakukan. Nilai yang lebih besar
dari 1.0 tidak umum digunakan. Dengan memasukkan nilai 1.0 maka prosedur tahapam
konstruksi aka dilakukan secara normal.
Umumnya pengguna harus berhati-hati dengan tingkat batas dari Mstage yang lebih
kecil dari 1.0, karena hal ini akan menghasilkan gaya-gaya yang tidak seimbang pada
akhir dari tahapan perhitungan. Tahapan perhitungan seperti ini harus selalu diikuti oleh
perhitungan tahapan konstruksi yang lain. Jika Mstage tidak ditentukan oleh penguna
maka digunakan nilai pra-pilih 1.0, meskipun jika nilai yang lebih kecil dimasukkan
pada tahapan perhitungan sebelumnya.
Konstruksi terowongan dengan Mstage < 1
Selain simulasi dari konstruksi terowongan beserta dinding terowongan dengan
menggunakan metode kontraksi (Bab 4.7.8), dengan PLAXIS juga dapat dimodelkan
proses konstruksi terowongan yang menggunakan dinding terowongan berupa beton
yang disemprotkan (NATM). Hal utama dalam analisis tersebut adalah untuk
mengikutsertakan efek busur (arching effect) secara tiga dimensi yang terjadi dalam
tanah dan deformasi yang terjadi di sekeliling muka terowongan yang tidak didukung.
Sebuah metode yang mengikutsertakan efek ini dalam perhitungan akan dijelaskan
berikut ini.
Ada beberapa metode yang telah dibahas dalam literatur untuk melakukan analisis dari
terowongan yang dikonstruksikan sesuai dengan New Austrian Tunneling Method. Salah
satu dari metode-metode tersebut adalah metode- (Referensi 12), dimana beberapa
peneliti lain juga memberikan metode yang serupa tetapi dengan nama-nama yang
berbeda. Ide dari metode ini adalah bahwa tegangan inisial p
k
bekerja mengelilingi
lokasi dimana terowongan akan dikonstruksikan dan dibagi menjadi bagian (1)p
k

yang diaplikasikan pada terowongan tanpa dukungan dan bagian p
k
yang diaplikasikan
pada terowongan dengan dukungan (Gambar 4.13). Nilai- merupakan suatu 'nilai
pengalaman', yang terutama bergantung pada rasio dari panjang terowongan yang tidak
didukung terhadap diameter ekivalen dari terowongan. Nilai ini disarankan untuk
diperoleh dari literatur (Referensi 12).

Gambar 4.13 Ilustrasi metode- untuk analisis terowongan NATM
PERHITUNGAN
4-37
Sebagai penggati dari penggunaan nilai- dalam PLAXIS, dapat digunakan pilihan
tahapan konstruksi dengan tingkat batas Mstage yang direduksi. Pada kenyataannya,
saat menonaktifkan klaster dalam terowongan, gaya-gaya yang tidak seimbang akan
terbentuk yang sebanding dengan p
k
. Pada awal dari perhitungan tahapan konstruksi,
saat Mstage masih nol, gaya ini diaplikasikan pada jaring elemen yang aktif dan secara
bertahap akan dikurangi hingga mencapai nol dengan secara simultan meningkatkan
Mstage menuju satu. Karena itu, nilai Mstage dapat dibandingkan dengan nilai 1.
Agar langkah kedua dalam metode- dapat dilakukan, maka nilai batas dari Mstage
harus dibatasi hingga nilai 1 saat menonaktifkan klaster dalam terowongan. Hal ini
dapat dilakukan dengan meng-klik tombol Tingkat lanjut setelah pilihan Tahapan
konstruksi diaktifkan dari kotak Masukan pembebanan dalam lembar-tab Parameter.
Pengguna harus berhati-hati dengan penggunaan nilai Mstage yang lebih kecil dari 1.0
karena hal ini berhubungan dengan dihasilkannya gaya-gaya yang tidak seimbang pada
akhir dari tahapan perhitungan. Dalam kasus ini tahapan perhitungan berikutnya adalah
perhitungan tahapan konstruksi dimana konstruksi terowongan diselesaikan dengan
mengaktifkan dinding terowongan. Secara pra-pilih, nilai batas Mstage adalah 1.0.
Dengan demikian, gaya-gaya tidak seimbang yang masih ada akan diaplikasikan pada
geometri termasuk juga pada dinding terowongan.
Proses diatas dapat dirangkum sebagai berikut :
1. Bentuk kondisi tegangan awal dan aplikasikan beban-beban eksternal yang telah
ada sebelum terowongan dikonstruksikan.
2. Nonaktifkan klaster dalam terowongan tanpa aktivasi dari dinding terowongan dan
aplikasikan nilai Mstage sebesar 1.
3. Aktifkan dinding terowongan.
4.7.12 PERHITUNGAN TAHAPAN KONSTRUKSI YANG TIDAK SELESAI
Pada awal dari perhitungan tahapan konstruksi, faktor pengali yang mengatur proses
tahapan konstruksi, Mstage, adalah nol dan nilai faktor pengali ini secara bertahap
akan ditingkatkan hingga mencapai nilai ultimitnya (umumnya 1.0). Saat Mstage telah
mencapai nilai batas, maka tahapan perhitungan saat ini selesai. Namun demikian, jika
suatu perhitungan tahapan konstruksi belum selesai, yaitu jika faktor pengali Mstage
masih lebih kecil dari nilai batas yang diinginkan pada akhir dari suatu analisis tahapan
konstruksi, maka akan muncul sebuah pesan peringatan dalam kotak Informasi
perhitungan. Nilai faktor pengali Mstage yang dicapai dapat dilihat dengan
mengaktifkan pilihan Nilai yang dicapai dalam kotak Tampilan pada lembar-tab Pengali
(4.8.2).
Ada dua alasan yang mungkin menjadi penyebab tidak selesainya suatu tahapan
konstruksi :
Terjadi keruntuhan dalam massa tanah dalam proses perhitungan. Hal ini berarti
bahwa tahapan konstruksi tidak mungkin diselesaikan. Perhatikan bahwa sebagian
dari gaya-gaya yang tidak seimbang masih belum diselesaikan sehingga
MANUAL ACUAN
4-38 PLAXIS Versi 8
perhitungan lebih lanjut yang dimulai dari tahapan perhitungan terakhir tersebut
menjadi tidak berarti.
Maksimum yang dikehendaki langkah pembebanan tidak mencukupi. Dalam kasus
ini tahapan konstruksi harus dilanjutkan dengan melakukan perhitungan tahapan
konstruksi yang lain yang langsung dimulai tanpa mengubah konfigurasi geometri
atau tekanan air. Alternatif lain adalah dengan menghitung kembali tahapan ini
dengan menggunakan Langkah tambahan yang lebih besar. Disarankan untuk tidak
menggunakan jenis perhitungan yang lain selama nilai faktor pengali Mstage
belum mencapai nilai 1.0.
Pada kasus perhitungan tahapan konstruksi yang tidak selesai, beban yang secara aktual
telah diaplikasikan akan berbeda dengan beban yang didefinisikan oleh pengguna. Nilai
faktor pengali Mstage yang dicapai dapat digunakan dalam persamaan berikut untuk
memperkirakan beban aktual yang telah diaplikasikan :
f
applied
= f
0
+ Mstage (f
defined
f
0
)
dimana f
applied
adalah beban aktual yang telah diaplikasikan, f
0
adalah beban pada awal
dari tahapan perhitungan (yaitu beban yang telah dicapai pada akhir dari tahapan
perhitungan sebelumnya) dan f
defined
adalah beban yang didefinisikan dalam konfigurasi
beban oleh pengguna.
4.8 FAKTOR PENGALI BEBAN
Dalam analisis deformasi, perlu untuk mengatur besarnya seluruh jenis pembebanan.
Pada umumnya, beban akan diaktifkan dalam lingkup tahapan konstruksi dengan
memberikan nilai masukan yang diinginkan. Walaupun demikian, beban yang akan
diaplikasikan tetap dihitung dari hasil perkalian antara nilai masukan dari beban dan
faktor pengali yang bersangkutan. Karena itu, selain dengan menggunakan tahapan
konstruksi, beban dapat ditingkatkan (atau dikurangi) secara global dengan mengubah
nilai faktor pengali yang bersangkutan. Peningkatan faktor pengali dibedakan dari
Faktor pengali total. Peningkatan faktor pengali menyatakan peningkatan dari beban
untuk tiap langkah perhitungan secara individual, sedangkan faktor pengali total
menyatakan nilai total dari beban dalam tiap langkah atau tahapan perhitungan tertentu.
Penggunaan berbagai faktor pengali tergantung pada Masukan pembebanan dalam
lembar-tab Parameter. Baik peningkatan faktor pengali dan faktor pengali total untuk
tahapan perhitungan tertentu ditampilkan dalam lembar-tab Pengali (Gambar 4.14).
Seluruh peningkatan faktor pengali dinotasikan dengan M... sedangkan seluruh faktor
pengali total dinotasikan dengan M.... Sebuah faktor pengali tidak mempunyai satuan,
karena hanya merupakan suatu faktor saja. Penjelasan dari berbagai faktor pengali
diberikan berikut ini.
PERHITUNGAN
4-39

Gambar 4.14 Lembar-tab Pengali pada jendela Perhitungan
4.8.1 FAKTOR PENGALI BEBAN STANDAR
Mdisp, Mdisp :
Faktor-faktor pengali ini mengatur besarnya perpindahan tertentu yang
dimasukkan dalam modus tahapan konstruksi (Bab 4.7.4). Nilai total dari
perpindahan tertenu yang diaplikasikan dalam suatu perhitungan adalah hasil
perkalian antara nilai masukan yang diberikan dan parameter Mdisp. Saat
mengaplikasikan perpindahan tertentu dengan memasukkan sebuah nilai
masukan dari perpindahan tertentu dalam modus tahapan konstruksi, dan jika
nilai Mdisp masih nol, maka Mdisp secara otomatis akan bernilai satu. Nilai
Mdisp dapat digunakan untuk meningkatkan atau mengurangi perpindahan
tertentu yang diaplikasikan secara global. Dalam perhitungan dimana Masukan
pembebanan diatur ke Peningkatan faktor pengali, maka Mdisp digunakan
untuk menentukan peningkatan global dari perpindahan tertentu dalam langkah
perhitungan pertama.
MloadA, MloadA, MloadB, MloadB :
Faktor-faktor pengali ini mengatur besarnya beban-beban merata dan beban-
beban terpusat yang dimasukkan dalam sistem beban A dan B (Bab 4.7.3).
Nilai total dari beban pada sistem beban A atau B yang diaplikasikan dalam
perhitungan merupakan hasil perkalian antara nilai masukan yang diberikan dan
parameter MloadA atau MloadB, sesuai dengan sistem beban yang
digunakan. Saat mengaplikasikan beban dengan memasukkan sebuah nilai
masukan beban tertentu dalam modus tahapan konstruksi, dan jika nilai faktor
MANUAL ACUAN
4-40 PLAXIS Versi 8
pengali yang bersangkutan masih nol, maka nilai faktor pengali tersebut secara
otomatis akan bernilai 1.0. Nilai MloadA dan MloadB dapat digunakan
untuk meningkatkan atau mengurangi beban yang diaplikasikan secara global.
Dalam perhitungan dimana Masukan pembebanan diatur ke Peningkatan faktor
pengali, maka MloadA dan/atau MloadB akan digunakan untuk menentukan
peningkatan global dari beban pada sistem yang bersangkutan pada langkah
perhitungan pertama.
Mweight, Mweight :
Dalam PLAXIS dapat dilakukan perhitungan dimana beban gravitasi
diaplikasikan dalam permasalahan. Faktor pengali Mweight, Mweight akan
mengatur proporsi dari percepatan gravitasi standar dalam analisis yaitu nilai
dari berat material (tanah, air dan struktur) seperti ditentukan dalam program
Masukan. Proporsi total dari berat material yang diterapkan dalam perhitungan
diatur oleh parameter Mweight. Dalam perhitungan dimana Masukan
pembebanan diatur ke Peningkatan faktor pengali, maka Mweight digunakan
untuk menentukan peningkatan berat dalam langkah perhitungan pertama.
Faktor pengali ini diaplikasikan tidak hanya pada berat dari material saja tetapi
juga terhadap berat dari air. Karena itu jika Mweight adalah nol maka berat
dari tanah tidak akan diperhitungkan dan seluruh tekanan air (tidak termasuk
tekanan air pori berlebih yang terbentuk akibat pembebanan yang tak
terdrainase) juga akan bernilai nol. Jika Mweight diatur menjadi 1.0 maka
seluruh berat tanah dan tekanan air akan diaplikasikan. Nilai Mweight yang
lebih besar dari 1.0 tidak umum digunakan, kecuali untuk simulasi dari suatu
uji centrifuge.

Gambar 4.15 Arah resultan gaya r akibat kombinasi dari gravitasi dan percepatan a
Mweight dapat mempunyai nilai yang lebih besar dari nol pada awal program
Perhitungan. Hal ini terjadi jika Prosedur-K
0
digunakan untuk membentuk
kondisi tegangan awal dalam modus penentuan kondisi awal dari program
-Mweight =1 -Mweight =1 -Mweight =1 -Mweight =2
-Maccel =1 -Maccel =0 -Maccel =-1 -Maccel =1
(r = arah resultan)
PERHITUNGAN
4-41
Masukan. Dalam kasus ini, secara pra-pilih nilai Mweight diatur menjadi 1.0
pada awal analisis untuk memperhitungkan seluruh berat tanah dan tekanan air.
Maccel, Maccel :
Faktor-faktor pengali ini mengatur besarnya gaya pseudo-statik sebagai hasil
dari komponen-komponen percepatan yang dimasukkan dalam jendela
Pengaturan global dari program Masukan (Bab 3.2.2). Nilai total dari
percepatan yang diaplikasikan dalam perhitungan adalah hasil perkalian antara
nilai masukan komponen percepatan dan parameter Maccel. Pada awalnya
Maccel bernilai nol. Dalam perhitungan dimana Masukan pembebanan diatur
ke Peningkatan faktor pengali, maka Maccel digunakan untuk menentukan
peningkatan dari percepatan pada langkah perhitungan pertama.
Gaya pseudo-statik hanya dapat diaktifkan jika berat dari material telah
diaktifkan (Mweight = 1.0). Untuk Mweight = 1.0 dan Maccel = 1.0 maka
baik gaya gravitasi dan gaya pseudo-gravitasi akan aktif. Gambar di bawah
menunjukkan ilustrasi dari beberapa kombinasi yang berbeda dari berat tanah
dan percepatan. Perhatikan bahwa aktivasi dari sebuah komponen percepptan
pada arah tertentu akan menghasilkan gaya pseudo-statik dalam arah yang
berlawanan. Saat meningkatkan nilai Mweight tanpa meningkatkan Maccel
maka resultan gaya yang dihasilkan akan ditingkatkan tanpa adanya perubahan
pada arah resultan.
Msf, Msf :
Faktor-faktor pengali ini berhubungan erat dengan pilihan Reduksi phi-c dalam
PLAXIS untuk melakukan perhitungan faktor keamanan (Bab 4.9). Faktor
pengali total Msf didefinisikan sebagai hasil bagi dari parameter kekuatan
sebenarnya terhadap parameter kekuatan yang telah direduksi, dan mengatur
reduksi dari tan serta c pada tahapan tertentu dalam analisis. Nilai Msf diatur
menjadi 1.0 pada awal perhitungan untuk mengatur agar seluruh kekuatan
material berada pada nilai yang belum direduksi. Msf digunakan untuk
menentukan peningkatan dari reduksi kekuatan pada langkah perhitungan
pertama. Peningkatan ini secara pra-pilih diatur sebesar 0.1, yang umumnya
merupakan nilai awal yang baik.
Nilai masukan dan nilai yang dicapai :
Nilai masukan dari faktor pengali dapat berbeda dari nilai yang secara aktual
dicapai setelah perhitungan. Hal ini dapat terjadi jika keruntuhan terjadi dalam
massa tanah. Pilihan dalam kotak Tampilan dapat digunakan untuk
menampilkan Nilai masukan maupun Nilai yang dicapai.
Jika pilihan Nilai yang dicapai diaktifkan maka sebuah kotak lain akan muncul
dimana ditampilkan beberapa faktor pengali dan parameter perhitungan
lainnya.
MANUAL ACUAN
4-42 PLAXIS Versi 8
4.8.2 FAKTOR PENGALI LAINNYA DAN PARAMETER PERHITUNGAN
Mstage :
Parameter Mstage berhubungan langsung dengan pilihan Tahapan konstruksi
dalam PLAXIS (Bab 4.7). Faktor pengali ini menyatakan proporsi dari tahapan
konstruksi yang telah selesai. Tanpa masukan dari pengguna, nilai Mstage
akan selalu nol di awal analisis tahapan konstruksi dan pada akhir dari tahapan
perhitungan umumnya akan mencapai 1.0. Nilai Mstage yang lebih rendah
dari 1.0 dapat ditentukan dengan menggunakan pilihan Tingkat lanjut pada
lembar-tab Parameter. Walaupun demikian, pengguna harus berhati-hati
dengan pilihan ini. Dalam perhitungan dimana masukan pembebanan tidak
dispesifikasikan sebagai Tahapan konstruksi, maka nilai Mstage akan tetap 0.
Marea :
Parameter Marea juga berhubungan dengan pilihan Tahapan konstruksi.
Parameter ini menunjukkan proporsi dari volume klaster tanah total dalam
model geometri yang saat ini aktif. Jika seluruh klaster tanah aktif maka
Marea akan mempunyai nilai 1.0.
Kekakuan :
Saat struktur dibebani dan plastisitas mulai terbentuk maka kekakuan struktur
secara keseluruhan akan semakin berkurang. Parameter Kekakuan
menunjukkan indikasi dari hilangnya kekakuan akibat plastisitas dari material.
Parameter ini akan bernilai 1.0 jika struktur bersifat elastis sepenuhnya dan
semakin kecil saat plastisitas mulai terbentuk.
Saat keruntuhan terjadi nilai Kekakuan kurang-lebih adalah nol. Parameter ini
dapat bernilai negatif jika proses pelemahan (softening) terjadi.
Gaya-X, Gaya-Y :
Parameter-parameter ini merupakan gaya-gaya yang terjadi akibat perpindahan
tertentu yang tidak nol (Bab 3.4.1). Dalam model regangan bidang, Gaya-X dan
Gaya-Y dinyatakan dalam satuan gaya per satuan lebar dalam arah keluar dari
bidang gambar. Dalam model axi-simetri, Gaya-X dan Gaya-Y dinyatakan
dalam satuan gaya per radian. Untuk menghitung gaya reaksi total di bawah
pondasi lingkaran yang dimodelkan dengan perpindahan tertentu, Gaya-Y harus
dikalikan dengan 2. Gaya-X dan Gaya-Y merupakan nilai-nilai dari gaya total
dalam arah x dan y, yang diaplikasikan pada perpindahan tertentu yang tidak
nol.
PERHITUNGAN
4-43
Pmaks :
Parameter Pmarks berhubungan dengan perilaku material yang tak terdrainase
dan merupakan tekanan air pori berlebih maksimum absolut dalam jaring
elemen, dan dinyatakan dalam satuan tegangan. Selama pembebanan tak
terdrainase dalam suatu perhitungan plastis, Pmaks umumnya akan meningkat,
dimana Pmaks umumnya semakin berkurang dalam suatu analisis konsolidasi.
4.9 REDUKSI PHI-C
Reduksi phi-c merupakan pilihan yang tersedia dalam PLAXIS untuk menghitung faktor
keamanan. Pilihan ini dapat dipilih sebagai Jenis perhitungan yang terpisah dalam
lembar-tab Umum. Dalam pendekatan Reduksi phi-c, parameter kekuatan tan dan c
dari tanah selanjutnya akan direduksi hingga keruntuhan tercapai. Kekuatan dari
antarmuka, jika digunakan, juga akan direduksi dengan cara yang sama. Kekuatan dari
obyek struktural seperti pelat dan jangkar tidak dipengaruhi oleh Reduksi phi-c.
Faktor pengali total Msf digunakan untuk mendefinisikan parameter kekuatan tanah
pada suatu tahapan tertentu dalam analisis, yaitu :
Msf =
c
c
tan
tan
tereduksi
masukan
tereduksi
masukan
=


dimana parameter kekuatan dengan notasi bawah (subscript) 'masukan' mengacu pada
sifat yang dimasukkan dalam kumpulan data material dan notasi atas (superscript)
'reduksi' mengacu pada nilai yang direduksi yang digunakan dalam analisis. Nilai Msf
diatur ke 1.0 pada awal perhitungan agar seluruh kekuatan material diatur ke nilai yang
belum direduksi.
Perhitungan Reduksi phi-c dilakukan dengan prosedur Peningkatan beban jumlah
langkah. Peningkatan faktor pengali Msf digunakan untuk menentukan peningkatan dari
reduksi kekuatan dari langkah perhitungan pertama. Peningkatan ini secara pra-pilih
diatur ke 0.1, yang umumnya merupakan nilai awal yang memadai. Parameter kekuatan
selanjutnya akan direduksi secara otomatis hingga seluruh Langkah tambahan telah
digunakan. Secara pra-pilih, jumlah langkah tambahan adalah 30, tetapi nilai yang lebih
besar hingga 1000 dapat digunakan jika memang diperlukan. Harus selalu diperiksa
apakah langkah terakhir telah sepenuhnya menghasilkan mekanisme keruntuhan. Jika
hal ini terjadi, maka faktor keamanan yang diberikan adalah :
FK =
runtuh saat tan Kekua
tersedia yang tan Kekua
= nilai Msf saat runtuh
Jika mekanisme keruntuhan belum sepenuhnya terbentuk, maka perhitungan harus
diulang kembali dengan jumlah langkah tambahan yang lebih besar.
Untuk mendapatkan keruntuhan dari massa tanah secara akurat, diperlukan penggunaan
Kontrol panjang busur dalam prosedur iterasi. Toleransi kesalahan yang digunakan juga
MANUAL ACUAN
4-44 PLAXIS Versi 8
tidak boleh lebih dari 3%. Kedua syarat ini telah terpenuhi jika digunakan Pengaturan
standar untuk Prosedur iterasi.
Saat menggunakan kombinasi Reduksi phi-c dengan model tanah tingkat lanjut, model-
model ini akan berperilaku secara aktual sebagai model Mohr-Coulomb standar, karena
perilaku kekakuan yang tergantung pada kondisi tegangan serta efek hardening tidak
ikut diperhitungkan. Modulus kekakuan yang bergantung pada tegangan (dimana
modulus ini digunakan dalam model tingkat lanjut) pada akhir dari perhitungan
sebelumnya digunakan sebagai modulus kekakuan yang konstan dalam perhitungan
Reduksi phi-c. Pendekatan Reduksi phi-c pada dasarnya menyerupai metode perhitungan
faktor keamanan konvensional yang digunakan dalam analisis lingkaran gelincir. Lihat
Referensi 4 mengenai penjelasan detil dari metode Reduksi phi-c.
4.10 ANALISIS JARING ELEMEN YANG DIPERBAHARUI
Pengaruh dari perubahan geometri dari jaring elemen pada kondisi keseimbangan
diabaikan dalam analisis elemen hingga konvensional. Hal ini umumnya merupakan
pendekatan yang baik jika deformasi yang terjadi relatif kecil, yang terjadi pada
kebanyakan kasus dalam dunia rekayasa sipil. Walaupun demikian, ada beberapa situasi
dimana pengaruh tersebut ikut diperhitungkan. Kasus tipikal dimana analisis jaring
elemen hingga yang diperbaharui perlu ikut dipertimbangkan adalah pada analisis massa
tanah dengan perkuatan, analisis beban runtuh dari pondasi lepas pantai yang besar serta
proyek-proyek pada tanah lunak dimana deformasi yang besar dapat terjadi.
Jika teori deformasi yang besar diaplikasikan dalam program elemen hingga maka
beberapa fitur khusus perlu dipertimbangkan, pertama adalah bahwa efek distorsi
struktural yang besar perlu diikutsertakan dalam struktur matriks kekakuan, sehingga
efek tersebut dapat dimodelkan dalam persamaan elemen hingga.
Kedua, perlu diikutsertakan suatu prosedur untuk memodelkan dengan benar perubahan
tegangan yang timbul saat rotasi material terjadi. Fitur yang berhubungan dengan teori
deformasi yang besar ini umumnya diterapkan dengan menggunakan sebuah definisi
dari kecepatan tegangan yang telah mengikutsertakan kecepatan rotasi. Beberapa
definisi kecepatan tegangan telah diusulkan oleh beberapa peneliti yang bekerja di
bidang ini meskipun belum satu definisi pun yang benar-benar memuaskan. Di dalam
PLAXIS digunakan peningkatan ko-rotasional (co-rotational rate) dari tegangan Kirchoff
(juga dikenal sebagai peningkatan tegangan Hill). Peningkatan tegangan ini diharapkan
dapat memberikan hasil yang akurat, hanya jika regangan geser yang terjadi tidak
berlebihan.
Ketiga, perlu untuk selalu memperbaharui jaring elemen hingga selama perhitungan
berlangsung. Hal ini dilakukan secara otomatis di dalam PLAXIS saat pilihan Jaring
elemen yang diperbaharui diaktifkan.
Dari deskripsi di atas, jelas bahwa bahwa prosedur jaring elemen yang diperbaharui
yang digunakan dalam PLAXIS telah melibatkan banyak pertimbangan yang rumit dan
tidak hanya sekedar memperbaharui koordinat-koordinat titik nodal saja selama proses
perhitungan berjalan. Prosedur perhitungan ini pada dasarnya merupakan pendekatan
PERHITUNGAN
4-45
yang dikenal sebagai formulasi Langrange yang diperbaharui (Referensi 2).
Implementasi dari formulasi ini di dalam PLAXIS didasarkan pada penggunaan berbagai
teknik tingkat lanjut, yang jauh melebihi lingkup manual ini (Referensi 17).
Prosedur perhitungan
Untuk melakukan suatu analisis jaring elemen yang diperbaharui, tekan tombol Tingkat
lanjut dalam kotak Jenis perhitungan dalam lembar-tab Umum. Jendela Pengaturan
umum tingkat lanjut akan muncul dimana pilihan Jaring elemen yang diperbaharui
dapat diaktifkan. Perhitungan jaring elemen yang diperbaharui dilakukan dengan
menggunakan prosedur iterasi yang serupa dengan perhitungan plastis konvensional
dalam PLAXIS, seperti telah dibahas dalam bab sebelumnya. Karena itu sebuah analisis
jaring elemen yang diperbaharui juga menggunakan parameter-parameter yang sama.
Walaupun demikian, karena efek deformasi yang besar maka matriks kekakuan juga
selalu diperbaharui pada awal dari setiap langkah beban. Akibat prosedur ini serta
berbagai prosedur tambahan dan formulasi yang lebih kompleks, prosedur iterasi dalam
analisis jaring elemen yang diperbaharui akan menjadi lebih lambat dibandingkan
analisis plastis konvensional.
Pertimbangan praktis
Analisis jaring elemen yang diperbaharui cenderung membutuhkan waktu komputasi
yang lebih lama dibandingkan dengan perhitungan plastis secara konvensional. Karena
itu untuk suatu proyek baru yang sedang dipelajari, disarankan agar melakukan
perhitungan plastis konvensional terlebih dahulu sebelum mencoba melakukan analisis
jaring elemen yang diperbaharui.
Sulit untuk memberikan petunjuk sederhana yang dapat digunakan untuk menentukan
apakah suatu analisis jaring elemen yang diperbaharui diperlukan dan apakah suatu
analisis konvensional telah memadai. Sebuah pendekatan yang sederhana adalah dengan
mengevaluasi jaring elemen yang terdeformasi di akhir perhitungan konvensional
dengan menggunakan pilihan Jaring elemen terdeformasi dalam program Keluaran. Jika
perubahan geometri yang terjadi adalah besar (dalam skala sebenarnya!) maka mungkin
diperlukan untuk mengikutsertakan efek perubahan geometri yang signifikan. Pada
kasus ini maka perhitungan sebaiknya dilakukan kembali dengan menggunakan pilihan
jaring elemen yang diperbaharui. Besarnya deformasi yang diperoleh dari perhitungan
plastis konvensional juga tidak dapat digunakan secara pasti untuk menentukan apakah
efek geometri penting atau tidak untuk perhitungan. Jika pengguna masih ragu apakah
analisis jaring elemen yang diperbaharui diperlukan, maka masalah ini hanya dapat
dievaluasi dengan melakukan analisis jaring elemen yang diperbaharui dan
membandingkan hasilnya dengan analisis konvensional yang ekivalen.
Secara umum, tidak tepat untuk melakukan perhitungan jaring elemen yang diperbaharui
untuk beban gravitasi dengan tujuan membentuk kondisi tegangan awal. Perpindahan
yang dihasilkan oleh beban gravitasi secara fisik tidak mempunyai arti apapun dan
karena itu harus diatur kembali ke nol. Mengatur perpindahan kembali ke nol tidak
MANUAL ACUAN
4-46 PLAXIS Versi 8
dapat dilakukan setelah analisis jaring elemen yang diperbaharui. Karena itu, beban
gravitasi harus diaplikasikan dalam suatu perhitungan plastis secara normal.
Perubahan dari suatu perhitungan plastis yang 'normal' atau dari suatu analisis
konsolidasi ke suatu analisis jaring elemen yang diperbaharui hanya berlaku jika
perpindahan telah diatur kembali ke nol, karena serangkaian analisis jaring elemen yang
diperbaharui harus dimulai dari geometri yang belum terdeformasi. Perubahan dari suatu
analisis jaring elemen yang diperbaharui ke perhitungan plastis yang 'normal' atau
analisis konsolidasi tidak berlaku, karena seluruh efek deformasi yang besar secara
mendadak akan diabaikan.
4.11 MELIHAT TAMPILAN TAHAPAN KONSTRUKSI
Setelah suatu tahapan konstruksi didefinisikan secara lengkap, tampilan dari situasi
keseluruhan dapat dilihat dalam lembar-tab Tampilan pada jendela Perhitungan. Pilihan
ini hanya tersedia jika tahapan perhitungan telah didefinisikan dalam modus tahapan
konstruksi. Pilihan ini memungkinkan pemeriksaan langsung secara visual dari tahapan
konstruksi sebelum proses perhitungan dimulai.
4.12 MEMILIH TITIK UNTUK KURVA
Setelah tahapan perhitungan selesai didefinisikan dan sebelum proses perhitungan
dimulai, beberapa titik dapat dipilih oleh pengguna untuk penggambaran kurva beban-
perpindahan maupun penggambaran lintasan tegangan. Selama proses perhitungan
informasi untuk titik-titik yang dipilih tersebut disimpan dalam berkas yang terpisah.
Setelah perhitungan selesai, program Kurva dapat digunakan untuk menggambarkan
kurva beban-perpindahan atau lintasan tegangan. Penggambaran kurva-kurva ini
didasarkan pada informasi yang tersimpan dalam berkas terpisah tersebut. Karena itu
tidak mungkin untuk menggambarkan kurva-kurva untuk titik-titik yang belum dipilih
sebelumnya.
Titik-titik dapat ditentukan dengan mengaktifkan Pilih titik untuk kurva dari
menu Tampilan atau dengan meng-klik tombol yang bersangkutan pada
toolbar. Program Keluaran akan muncul dan menampilkan jaring elemen
hingga dengan seluruh titik nodal didalamnya. Dapat dipilih hingga 10 titik nodal untuk
penggambaran kurva-kurva beban-perpindahan. Penentuan titik dilakukan dengan
menggerakkan kursor mouse ke titik nodal yang diinginkan dan menekan tombol utama
(tombol kiri) dari mouse. Titik nodal yang dipilih akan diindikasikan dengan huruf yang
berurutan sesuai dengan abjad. Huruf-huruf ini akan muncul kembali dalam program
Kurva untuk menunjukkan titik-titik dimana kurva beban-perpindahan akan
digambarkan. Titik nodal yang telah dipilih dapat dibatalkan dengan meng-klik kembali
titik nodal tersebut.
Selain titik-titik nodal, titik-titik tegangan juga dapat ditentukan untuk penggambaran
lintasan tegangan, lintasan regangan dan diagram tegangan-regangan. Dengan meng-klik
tombol Pilih titik tegangan untuk kurva tegangan-regangan di bagian atas kanan dari
PERHITUNGAN
4-47
toolbar, akan ditampilkan seluruh titik-titik tegangan dalam jaring elemen hingga. Dapat
ditentukan hingga 10 buah titik tegangan untuk penggambaran kurva dari tegangan atau
regangan. Sama seperti pada titik nodal, titik-titik tegangan juga ditunjukkan dengan
huruf yang berurutan sesuai abjad.
Jika diinginkan untuk menentukan titik-titik nodal tambahan, tekan tombol Pilih titik
nodal untuk kurva beban-perpindahan yang diikuti dengan munculnya tampilan titik-
titik nodal dan titik-titik nodal tamabahan dapat dipilih. Namun demikian, jika titik
nodal tambahan dipilih setelah perhitungan telah dilakukan, maka proses perhitungan
harus dijalankan kembali dari tahapan perhitungan pertama yang berada dalam daftar.
Untuk membatalkan seluruh titik nodal, klik tombol Batalkan semua titik nodal atau
titik tegangan. Jika tombol ini ditekan saat tampilan menunjukkan titik nodal maka
hanya titik nodal saja yang akan dibatalkan sedangkan titik-titik tegangan akan tetap
terpilih. Sebaliknya, jika tombol ini ditekan saat tampilan menunjukkan titik tegangan
maka hanya titik tegangan saja yang akan dibatalkan sedangkan titik-titik nodal akan
tetap terpilih.
Setelah seluruh titik nodal dan titik tegangan yang diinginkan dipilih, tekan tombol
Perbaharui di bagian kanan atas untuk menyimpan informasi dan kembali ke program
Perhitungan.
Jika jaring elemen hingga disusun kembali (setelah diperhalus atau diubah) maka posisi
dari titik-titik nodal dan titik-titik tegangan akan berubah. Hal ini dapat mengakibatkan
perubahan dari posisi titik-titik yang telah ditentukan sebelumnya. Karena itu titik nodal
dan titik tegangan harus ditentukan kembali setelah penyusunan ulang jaring elemen.
Saat perhitungan dimulai tanpa pemilihan titik nodal maupun titik tegangan untuk kurva,
maka pengguna akan diminta untuk memilih titik-titik tersebut. Pengguna dapat
memutuskan untuk memilih titik-titik tersebut, atau langsung melanjutkan perhitungan
tanpa pemilihan titik sama sekali. Pada kasus ini maka penggambaran kurva beban-
perpindahan atau kurva tegangan-regangan tidak dapat dilakukan.
4.13 EKSEKUSI PROSES PERHITUNGAN
Saat tahapan-tahapan perhitungan telah didefinisikan dan titik-titik untuk kurva telah
dipilih, maka proses perhitungan dapat dimulai. Namun demikian, sebelum memulai
proses perhitungan sebaiknya dilakukan pemeriksaan terhadap daftar tahapan
perhitungan. Pada prinsipnya, seluruh tahapan perhitungan yang diindikasikan dengan
anak panah berwarna biru () akan dieksekusi dalam proses perhitungan. Secara pra-
pilih, saat mendefinisikan sebuah tahapan perhitungan, tahapan tersebut secara otomatis
akan dipilih untuk dieksekusi. Tahapan perhitungan yang telah dieksekusi sebelumnya
akan diindikasikan dengan 'tick mark' berwarna hijau () jika perhitungan tersebut
berhasil dijalankan, atau jika gagal akan diindikasikan dengan tanda silang berwarna
merah (). Untuk memilih atau membatalkan suatu tahapan perhitungan, klik-ganda
pada baris yang bersangkutan. Alternatif lain adalah dengan klik-kanan pada baris yang
diinginkan dan pilih Tandai perhitungan atau Hapus tanda perhitungan dari menu
kursor.
MANUAL ACUAN
4-48 PLAXIS Versi 8
4.13.1 MEMULAI PROSES PERHITUNGAN
Proses perhitungan dapat dimulai dengan menekan tombol Hitung pada toolbar. Tombol
ini hanya akan terlihat jika pilihan berada pada suatu tahapan yang telah dipilih untuk
dieksekusi yang diindikasikan dengan anak panah berwarna biru. Alternatif lain, pilihan
Proyek saat ini dapat diaktifkan dari menu Hitung. Program pertama-tama akan
melakukan pemeriksaan urutan dan konsistensi dari tahapan-tahapan perhitungan. Selain
itu, tahapan perhitungan pertama yang akan dieksekusi akan ditentukan dan dilanjutkan
dengan eksekusi seluruh tahapan perhitungan yang telah dipilih dari dalam daftar, jika
tidak terjadi keruntuhan. Untuk memberikan informasi kepada pengguna mengenai
perkembangan dari proses perhitungan, daftar tahapan perhitungan akan menunjukkan
tahapan perhitungan yang sedang aktif.
4.13.2 BEBERAPA PROYEK
Selain eksekusi proses perhitungan dari proyek saat ini, pemilihan proyek-proyek lain
dimana perhitungan-perhitungan selanjutnya akan dieksekusi juga dapat dilakukan. Hal
ini dapat dilakukan dengan memilih Beberapa proyek dari menu Hitung.
Permintaan berkas akan muncul dimana proyek yang diinginkan dapat dipilih. Seluruh
proyek dimana perhitungan-perhitungan didalamnya akan dieksekusi akan muncul
dalam jendela Pengelola perhitungan.
4.13.3 PENGELOLA PERHITUNGAN
Jendela Pengelola perhitungan dapat dibuka dengan mengaktifkan pilihan yang
bersangkutan dari menu Tampilan. Jendela tersebut akan menunjukkan status dari
seluruh proyek dimana perhitungan-perhitungan didalamnya telah atau akan dieksekusi.
Sebuah contoh ditunjukkan dalam Gambar 4.16.

Gambar 4.16 Jendela pengelola perhitungan
PERHITUNGAN
4-49
4.13.4 MEMBATALKAN PERHITUNGAN
Jika untuk suatu alasan tertentu pengguna memutuskan untuk membatalkan perhitungan,
hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol Batal dalam jendela yang terpisah yang
menunjukkan informasi mengenai proses iterasi dari tahapan perhitungan saat ini.
4.14 TAMPILAN SELAMA PERHITUNGAN
Dalam suatu analisis deformasi elemen hingga, informasi mengenai proses iterasi
ditampilkan dalam sebuah jendela yang terpisah. Informasi yang ditampilkan terdiri dari
nilai faktor pengali beban saat ini dan parameter-parameter lain untuk tahapan
perhitungan yang sedang berjalan. Pentingnya nilai faktor pengali beban serta
parameter-parameter lain dideskripsikan dalam Bab 4.8. Selain itu, berikut ini adalah
parameter-parameter yang ditampilkan dalam jendela informasi perhitungan :
Kurva beban-perpindahan :
Selama tahapan perhitungan berlangsung, sebuah kurva beban-perpindahan
berukuran kecil ditampilkan dimana status dari geometri (antara elastis penuh
dan keruntuhan) dapat diperkirakan. Secara pra-pilih, perpindahan dari titik
pertama yang dipilih digambarkan terhadap faktor pengali total dari sistem
beban yang diaktifkan. Pada kasus perpindahan tertentu yang diaktifkan, maka
parameter tegangan (Gaya-X atau Gaya-Y) akan ditampilkan dan bukan faktor
pengali Mdisp.
Jika diinginkan, titik nodal lain yang telah ditentukan sebelumnya dapat dipilih
dari combo box yang berada di bawah tampilan kurva.

Gambar 4.17 Jendela perhitungan
MANUAL ACUAN
4-50 PLAXIS Versi 8
Jumlah langkah dan iterasi :
Langkah saat ini dan nilai Iterasi menunjukkan jumlah langkah perhitungan
saat ini dan iterasi. Nilai Langkah maksimum menunjukkan jumlah langkah
terakhir dari tahapan perhitungan saat ini sesuai dengan parameter Langkah
tambahan. Nilai Iterasi maksimum berhubungan dengan parameter Iterasi
maksimum dalam pengaturan untuk prosedur iterasi.
Kesalahan global :
Kesalahan global merupakan ukuran dari kesalahan keseimbangan global di
dalam langkah perhitungan. Kesalahan-kesalahan ini cenderung berkurang
sejalan dengan meningkatnya jumlah iterasi. Lihat Bab 4.17 untuk informasi
yang lebih mendetil mengenai parameter ini.
Toleransi :
Toleransi merupakan kesalahan keseimbangan maksimum yang diijinkan. Nilai
dari toleransi berhubungan dengan nilai Toleransi kesalahan dalam pengaturan
untuk prosedur iterasi. Proses iterasi setidaknya akan terus berlanjut selama
kesalahan global lebih besar daripada nilai toleransi. Lihat Bab 4.17 untuk
keterangan yang lebih detil.
Titik tegangan plastis :
Titik tegangan plastis merupakan jumlah total dari titik-titik tegangan dalam
elemen-elemen tanah yang berada dalam kondisi plastis. Selain titik-titik
dimana lingkaran Mohr menyentuh garis keruntuhan Colulomb, titik-titik
akibat plastisitas 'hardening' juga diikutsertakan.
Titik antarmuka plastis :
Titik antarmuka plastis menunjukkan jumlah total dari titik-titik tegangan
dalam elemen-elemen antarmuka yang telah menjadi plastis.
Titik tegangan yang tidak akurat :
Nilai Tidak akurat menyatakan jumlah titik-titik tegangan dalam elemen-
elemen tanah dan elemen-elemen antarmuka dimana kesalahan lokal melebihi
toleransi kesalahan. Lihat Bab 4.17 untuk keterangan yang lebih detil.
Jumlah titik tegangan tidak akurat yang ditoleransi :
Nilai Ditoleransi merupakan maksimum yang dikehendaki dari titik-titik
tegangan yang tidak akurat dalam elemen-elemen tanah dan dalam elemen-
elemen antarmuka yang diperbolehkan. Proses iterasi setidaknya akan terus
berlanjut selama jumlah titik tegangan yang tidak akurat lebih besar daripada
jumlah yang ditoleransi. Lihat Bab 4.17 untuk keterangan yang lebih detil.
PERHITUNGAN
4-51
Titik tegangan tarik :
Titik tegangan tarik adalah titik tegangan yang mengalami keruntuhan akibat
gaya tarik. Titik-titik ini akan terbentuk saat batas tegangan tarik digunakan
digunakan dalam kumpulan data material, seperti telah dijelaskan pada
Bab 3.5.2.
Titik "Cap/Hard." :
Titik "Cap/Hard." muncul jika digunakan model Hardening Soil atau model
Soft Soil dan kondisi tegangan pada suatu titik adalah ekivalen dengan tekanan
prakonsolidasi, yaitu tingkat tegangan maksimum yang telah dicapai
sebelumnya (OCR 1.0). Sebuah titik Hard(ening) akan terjadi jika digunakan
model Hardening Soil dan kondisi tegangan pada suatu titik berhubungan
dengan sudut geser termobilisasi yang pernah dicapai sebelumnya.
Titik puncak :
Titik-titik ini adalah titik-titik plastis khusus dimana tegangan geser yang
diijinkan adalah nol, yaitu
maks
= c + tan = 0. Prosedur iterasi cenderung
menjadi lambat saat jumlah titik puncak menjadi besar.
Titik puncak (apex point) dapat dihindari dengan mengaktifkan pilihan Batas
tegangan tarik dalam kumpulan data material untuk tanah dan antarmuka.
Tombol batal :
Jika untuk suatu alasan tertentu pengguna memutuskan untuk membatalkan
perhitungan, hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol Batal dalam
jendela perhitungan. Dengan menekan tombol ini proses perhitungan akan
dibatalkan dan akan kembali ke jendela perhitungan sebelumnya. Perhatikan
bahwa diperlukan waktu beberapa saat setelah penekanan tombol sebelum
proses perhitungan benar-benar berhenti. Dalam daftar perhitungan, sebuah
tanda silang merah () akan muncul di depan depan tahapan perhitungan yang
dibatalkan, yang menunjukkan bahwa tahapan perhitungan tidak berhasil
diselesaikan. Selain itu proses eksekusi dari tahapan perhitungan selanjutnya
juga dihentikan.
4.15 MEMILIH TAHAPAN PERHITUNGAN UNTUK KELUARAN
Setelah proses perhitungan diselesaikan, daftar perhitungan akan diperbaharui. Tahapan
perhitungan yang telah berhasil diselesaikan akan diindikasikan oleh 'tick mark'
berwarna hijau (), sedangkan tahapan yang tidak berhasil diselesaikan diindikasikan
oleh tanda silang berwarna merah (). Selain itu pesan-pesan dari perhitungan akan
ditampilkan dalam kotak Informasi pada lembar-tab Umum.
MANUAL ACUAN
4-52 PLAXIS Versi 8
Jika dipilih suatu tahapan perhitungan yang telah dieksekusi, maka pada toolbar akan
muncul tombol Keluaran. Saat memilih tahapan perhitungan yang telah diselesaikan dan
meng-klik tombol Keluaran, hasil dari tahapan yang dipilih akan langsung ditampilkan
dalam program Keluaran. Pengguna dapat memilih beberapa tahapan perhitungan
sekaligus dengan tetap menekan tombol <Shift> pada papan ketik saat memilih tahapan-
tahapan perhitungan yang diinginkan. Dengan meng-klik tombol Keluaran setelah itu,
maka hasil perhitungan dari seluruh tahapan perhitungan yang dipilih akan ditampilkan
dalam jendela-jendela yang terpisah di dalam program Keluaran. Dengan cara ini maka
hasil dari beberapa tahapan perhitungan dapat dengan mudah untuk saling dibandingkan.
4.16 MENGATUR MASUKAN DATA DALAM PROSES PERHITUNGAN
Perubahan dari data masukan (dalam program Masukan) dalam suatu proses tahapan
perhitungan harus diwaspadai. Umumnya, hal ini seharusnya tidak dilakukan karena
akan semakin mengurangi konsistensi masukan terhadap data perhitungan. Dalam
beberapa kasus ada cara lain untuk mengubah data dalam proses perhitungan dengan
tidak mengubah data masukan itu sendiri.
Saat mengubah geometri (yaitu mengubah posisi dari titik, garis atau penambahan obyek
baru), program akan mengatur ulang seluruh data yang berhubungan dengan tahapan
konstruksi kembali ke konfigurasi awal. Hal ini dilakukan karena pada umumnya setelah
perubahan terjadi pada geometri maka informasi mengenai tahapan konstruksi akan
semakin tidak valid. Jika hal ini dilakukan, maka jaring elemen dan kondisi awal (yaitu
tekanan air serta tegangan awal) harus dibentuk kembali. Dalam program Perhitungan,
pengguna harus mendefinisikan ulang tahapan-tahapan konstruksi dan proses
perhitungan harus diulangi kembali dari awal.
Saat jaring elemen dibentuk kembali tanpa mengubah geometri (misalnya untuk
memperhalus jaring elemen), maka seluruh informasi perhitungan (termasuk tahapan
konstruksi) akan dipertahankan. Perhatikan bahwa dalam kasus ini tetap diperlukan
untuk membentuk kembali kondisi tegangan awal dan mengulangi proses perhitungan
dari tahapan perhitungan awal.
Saat mengubah sifat material dalam kumpulan data yang telah ada tanpa mengubah
geometri, maka seluruh informasi perhitungan juga tetap dipertahankan. Dalam kasus
ini, klaster akan mengacu pada kumpulan data sama tetapi sifat yang didefinisikan untuk
kumpulan data ini telah berubah. Namun demikian, prosedur ini tidak terlalu berguna,
karena PLAXIS mengijinkan perubahan kumpulan data di dalam Tahapan konstruksi
(Bab 4.7.5). Karena itu akan lebih baik untuk sebelumnya membuat kumpulan data
material yang akan digunakan dalam tahapan perhitungan kelak dan menggunakan
pilihan Tahapan konstruksi untuk mengubah kumpulan data material di dalam proses
perhitungan. Hal yang sama berlaku untuk perubahan tekanan air dan perubahan nilai
masukan beban yang telah ada, karena hal ini juga dapat dilakukan dengan
menggunakan pilihan Tahapan konstruksi (Bab 4.7.3 dan 4.7.9).
PERHITUNGAN
4-53
4.17 PEMERIKSAAN KESALAHAN OTOMATIS
Dalam setiap langkah perhitungan, PLAXIS melakukan serangkaian iterasi untuk
mengurangi kesalahan yang terjadi dalam proses solusi. Untuk menghentikan prosedur
iterasi saat tingkat kesalahan yang terjadi telah dapat diterima, maka perlu untuk
menentukan kesalahan pada tiap tahapan dalam proses iterasi secara otomatis. Dua buah
indikator kesalahan yang terpisah digunakan untuk tujuan ini. Salah satu dari indikator
tersebut didasarkan pada pengukuran kesalahan kesetimbangan global dan indikator
yang lain adalah pemeriksaan kesalahan lokal. Nilai dari kedua indikator ini harus lebih
kecil dari batas yang telah ditentukan sebelumnya agar prosedur iterasi dapat dihentikan.
Dua indikator kesalahan beserta prosedur pemeriksaan kesalahan tersebut akan
dijelaskan berikut ini.
Pemeriksaan kesalahan global
Parameter pemeriksaan kesalahan global yang digunakan oleh PLAXIS berhubungan
dengan besarnya jumlah gaya-gaya pada titik nodal yang tidak seimbang. Istilah 'gaya-
gaya pada titik nodal yang tidak seimbang' mengacu pada perbedaan antara beban
eksternal dan gaya-gaya yang berada dalam keseimbangan dengan tegangan-tegangan
saat ini. Untuk memperoleh parameter ini, maka beban yang tidak seimbang dinyatakan
secara non-dimensional seperti ditunjukkan berikut ini :
Kesalahan global =


aktif Beban
seimbang tidak yang nodal titik pada gaya Gaya

Pemeriksaan kesalahan lokal
Kesalahan lokal mengacu pada kesalahan pada setiap titik tegangan. Untuk memahami
prosedur pemeriksaan kesalahan lokal yang digunakan dalam PLAXIS, diperlukan untuk
menentukan perubahan tegangan yang terjadi pada sebuah titik tegangan tipikal dalam
proses iterasi.
Perubahan salah satu komponen tegangan dalam prosedur iterasi ditunjukkan dalam
Gambar 4.18. Pada akhir dari tiap iterasi, dua buah nilai yang penting dari tegangan
dihitung oleh PLAXIS. Yang pertama adalah 'tegangan keseimbangan', yaitu tegangan
yang dihitung langsung dari matriks kekakuan (yaitu titik A pada Gambar 4.18).
Tegangan kedua yang penting adalah 'tegangan konstitutif', yaitu nilai dari tegangan
pada kurva tegangan-regangan dari material pada regangan yang sama dengan tegangan
keseimbangan, yaitu titik B pada Gambar 4.18.
Garis terputus-putus dalam Gambar 4.18 menunjukkan lintasan dari tegangan
keseimbangan. Umumnya lintasan tegangan keseimbangan ini bergantung pada kondisi
tegangan serta beban yang diaplikasikan.
MANUAL ACUAN
4-54 PLAXIS Versi 8
regangan
tegangan
tegangan
konstitutif
tegangan
keseimbangan
A
B

Gambar 4.18 Tegangan keseimbangan dan tegangan konstitutif
Untuk kasus elemen tanah yang mengikuti kriteria Mohr-Coulomb, kesalahan lokal
untuk titik tegangan tertentu pada akhir dari iterasi didefinisikan sebagai berikut :
Kesalahan lokal =
maks
c e
T


Dalam persamaan ini pembilang merupakan panjang vektor dari perbedaan antara tensor
tegangan keseimbangan,
e
, dan tensor tegangan konstitutif,
c
. Panjang vektor ini
didefinisikan sebagai :
( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( )
2 2 2 2 2 2
c
zx
e
zx
c
yz
e
yz
c
xy
e
xy
c
zz
e
zz
c
yy
e
yy
c
xx
e
xx
c e
+ + + + +

=
Penyebut dari persamaan untuk kesalahan lokal di atas adalah nilai maksimum dari
tegangan geser yang didefinisikan oleh kriteria keruntuhan Coulomb. Dalam kasus
model Mohr-Coulomb, T
maks
didefinisikan sebagai :
T
maks
= maks {[(
3

1
)], [c cos ]}
Saat titik tegangan berada pada suatu elemen antarmuka maka digunakan persamaan
berikut :
Kesalahan lokal =
( ) ( )


i
c
n i
c e c
n
e
n
c
- -
tan
2 2

+

dimana
n
dan menyatakan tegangan normal dan tegangan geser dalam antarmuka.
Untuk mengetahui nilai akurasi lokal, digunakan konsep titik-titik plastis yang tidak
akurat. Sebuah titik plastis didefinisikan sebagai tidak akurat jika kesalahan lokal telah
melampaui nilai toleransi kesalahan yang ditetapkan oleh pengguna (lihat Bab 4.6.1).
PERHITUNGAN
4-55
Penghentian iterasi
PLAXIS akan menghentikan iterasi-iterasi dalam langkah beban saat ini, jika ketiga
kriteria pemeriksaan kesalahan berikut telah dipenuhi. Lihat Referensi 20 untuk
penjelasan yang lebih detil dari ketiga prosedur pemeriksaan kesalahan ini.
Kesalahan global Toleransi kesalahan
Jml. ttk. tanah yang tidak akurat 3 + (Jml. ttk. tanah plastis / 10)
Jml. ttk. antarmuka yang tidak akurat 3 + (Jml. ttk. antarmuka plastis / 10)
MANUAL ACUAN
4-56 PLAXIS Versi 8

DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-1
5 DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
Keluaran utama dari suatu perhitungan elemen hingga adalah perpindahan pada titik-
titik nodal dan tegangan pada titik-titik tegangan. Selain itu, saat model elemen hingga
mengikutsertakan elemen-elemen struktural, maka gaya-gaya struktural juga akan
dihitung dalam elemen-elemen ini. Berbagai fasilitas telah tersedia dalam PLAXIS untuk
menampilkan berbagai hasil analisis elemen hingga. Fasilitas-fasilitas yang dapat
digunakan dalam program Keluaran akan dijelaskan dalam bab ini.
5.1 PROGRAM KELUARAN
Ikon ini menyatakan program Keluaran. Program Keluaran memuat seluruh
fasilitas untuk menampilkan hasil dari data masukan yang telah dibentuk serta
hasil dari perhitungan elemen hingga. Pada awal dari program Keluaran
pengguna harus memilih model dan tahapan perhitungan atau nomor langkah yang ingin
ditampilkan. Setelah pemilihan ini maka jendela keluaran akan terbuka dan
menunjukkan jaring elemen yang terdeformasi. Jendela utama dari program Keluaran
memuat hal-hal berikut (Gambar 5.1) :

Gambar 5.1 Toolbar dalam jendela utama dari program Keluaran
Menu Keluaran :
Menu Keluaran memuat seluruh fasilitas operasional dan tampilan dari program
Keluaran. Pilihan dalam menu dapat berubah, tergantung dari jenis tampilan
yang sedang aktif. Beberapa pilihan juga tersedia dalam bentuk tombol-tombol
pada toolbar.
Jendela Keluaran :
Hasil-hasil dari program Keluaran ditampilkan dalam jendela-jendela keluaran
ini. Jendela keluaran dapat berisi tampilan dari keseluruhan model, tampilan
dari obyek-obyek khusus dari model atau berupa tabel yang memuat data
keluaran. Beberapa jendela keluaran sekaligus dapat dibuka secara bersamaan.
Toolbar :
Toolbar memuat tombol-tombol yang dapat digunakan sebagai jalan pintas
untuk mengakses fasilitas-fasilitas dalam menu. Selain itu juga terdapat combo
box yang dapat digunakan untuk memilih jenis tampilan dari nilai-nilai
keluaran secara langsung. Misalnya, perpindahan dapat ditampilkan dalam
MANUAL ACUAN
5-2 PLAXIS Versi 8
bentuk Anak panah, Garis kontur atau Warna. Nilai-nilai keluaran yang lain
dapat ditampilkan dengan cara yang berbeda pula.
Baris status :
Baris status memuat informasi mengenai jenis analisis (regangan bidang atau
axi-simetri) serta posisi kursor dari mouse di dalam model.
5.2 MENU KELUARAN
Menu utama dari program Keluaran memuat sub-menu pull-down yang meliputi
sebagian besar pilihan untuk mengatur berkas-berkas, memindahkan data dan
menampilkan grafik ataupun tabel. Hasil perhitungan elemen hingga yang utama adalah
berupa perpindahan dan tegangan. Berdasarkan kedua jenis hasil inilah bagian-bagian
utama dari menu Keluaran dibentuk. Saat menampilkan model geometri secara penuh,
maka menu utama akan berupa Berkas, Edit, Tampilan, Geometri, Deformasi,
Tegangan, Jendela dan Bantuan. Menu akan selalu bergantung pada jenis data yang
sedang ditampilkan dalam jendela keluaran.
Sub-menu Berkas :
Buka Untuk membuka sebuah proyek yang ingin ditampilkan. Jendela
permintaan berkas akan muncul.
Tutup Untuk menutup jendela keluaran yang aktif.
Tutup semua Untuk menutup seluruh jendela keluaran.
Cetak Untuk mencetak keluaran aktif pada mesin cetak (printer)
tertentu. Jendela pencetakan akan ditampilkan.
Direktori kerja Untuk menentukan direktori pra-pilih (default) dimana berkas
proyek PLAXIS akan disimpan.
Penyusun laporan Untuk membuat laporan yang memuat data masukan serta hasil
perhitungan.
(proyek terakhir) Cara cepat untuk membuka salah satu dari empat buah proyek
yang paling akhir diaktifkan.
Keluar Untuk keluar dari program.
Sub-menu Edit :
Salin Untuk menyalin (copy) tampilan aktif ke dalam clipboard dari
Windows.
Skala Untuk mengubah skala nilai-nilai keluaran yang ditampilkan.
Interval Untuk mengubah rentang nilai dari keluaran yang ditampilkan
dalam bentuk garis kontur atau gradasi warna.
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-3
Garis pindai Untuk mengubah garis pindai dari label tampilan garis kontur.
Setelah pemilihan, garis pindai harus ditentukan dengan
menggunakan mouse. Klik pada salah satu ujung dari garis; tetap
tekan tombol mouse dan pindahkan mouse ke titik ujung yang
lain. Sebuah label garis kontur akan muncul pada tiap
perpotongan garis kontur dengan garis pindai.
Sub-menu Tampilan :
Perbesar Memperbesar (zoom in) suatu area yang dipilih ke dalam tampilan
yang lebih detil. Setelah memilih tombol ini, area yang akan
diperbesar ditentukan dengan menggunakan mouse. Tekan tombol
utama mouse pada salah satu sudut dari area yang akan
diperbesar; tetap tekan tombol utama mouse sambil
menggerakkan mouse ke sudut yang berlawanan dari area yang
akan diperbesar; kemudian lepaskan tombol. Program akan
memperbesar tampilan dari area yang dipilih pada layar. Pilihan
perbesar dapat digunakan berulang-kali.
Perkecil Mengembalikan tampilan ke tampilan sebelumnya dari pilihan
perbesar yang paling akhir.
Tampilan awal Mengembalikan ke tampilan semula.
Potongan melintang Untuk memilih potongan yang ditentukan oleh pengguna dengan
distribusi dari nilai yang ditampilkan. Potongan harus ditentukan
dengan menggunakan mouse. Tekan tombol utama mouse pada
salah satu ujung dari potongan; tetap tekan tombol utama mouse
sambil menggerakkan mouse ke ke titik ujung yang lain dari
potongan (Bab 5.8).
Tabel Untuk menampilkan angka-angka dari nilai yang ditampilkan
dalam bentuk tabel (Bab 5.7).
Mistar Untuk menampilkan atau menghilangkan mistar dari bidang
gambar.
Judul Untuk menampilkan atau menghilangkan judul dari tampilan
aktif.
Legenda Untuk menampilkan atau menghilangkan legenda dari kontur atau
warna.
Grid Untuk menampilkan atau menghilangkan grid dari tampilan aktif.
Informasi umum Untuk menampilkan informasi umum dari proyek (Bab 5.9.1).
Informasi beban Untuk menampilkan informasi beban dari proyek.
Informasi material Untuk menampilkan informasi data material (Bab 5.9.2).
Info. perhitungan Untuk menampilkan informasi dari langkah perhitungan yang
ditampilkan (Bab 5.9.3).
MANUAL ACUAN
5-4 PLAXIS Versi 8
Buat animasi Untuk membuat animasi (video) dari serangkaian langkah
perhitungan.
Sub-menu Geometri :
Struktur Untuk menampilkan seluruh obyek struktur dalam model.
Material Untuk menampilkan warna material dalam model.
Garis freatik Untuk menampilkan garis freatik global dalam model.
Beban Untuk menampilkan beban eksternal dalam model.
Kondisi jepit Untuk menampilkan kondisi jepit dalam model.
Perpindahan tertentu Untuk menampilkan perpindahan tertentu dalam model.
Konektivitas Untuk menampilkan konektivitas dalam model (Bab 5.9.4).
Elemen Untuk menampilkan elemen tanah dalam model.
Titik nodal Untuk menampilkan titik-titik nodal dalam model.
Titik tegangan Untuk menampilkan titik-titik tegangan dalam model.
Nomor elemen Untuk menampilkan nomor elemen dalam model. Hanya dapat
dilakukan jika elemen telah ditampilkan.
Nomor titik nodal Untuk menampilkan nomor titik nodal dalam model. Hanya dapat
dilakukan jika titik nodal telah ditampilkan.
Nomor titik tegangan Untuk menampilkan nomor titik tegangan dalam model. Hanya
dapat dilakukan jika titik tegangan telah ditampilkan.
Nomor kumpulan mat. Untuk menampilkan nomor kumpulan data material dalam model.
Nomor klaster Untuk menampilkan nomor klaster dalam model.
Sub-menu Deformasi :
Sub-menu Deformasi memuat berbagai pilihan untuk menampilkan deformasi
dan regangan secara visual dalam model elemen hingga (Bab 5.4).
Sub-menu Tegangan :
Sub-menu Tegangan memuat berbagai pilihan untuk menampilkan kondisi
tegangan secara visual dalam model elemen hingga (Bab 5.5).
5.3 MEMILIH LANGKAH KELUARAN
Keluaran dapat dipilih dengan meng-klik tombol Buka berkas pada toolbar atau dengan
memilih Buka dari menu Berkas. Jendela permintaan berkas akan muncul dimana berkas
proyek PLAXIS (*.PLX) dapat dipilih (Gambar 5.2).
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-5
Saat pengguna memilih proyek tertentu, permintaan berkas akan menampilkan daftar
tahapan perhitungan dari proyek yang dipilih dimana pemilihan lebih lanjut dapat
dilakukan. Setelah memilih tahapan perhitungan tertentu, sebuah jendela keluaran baru
akan muncul dan menampilkan hasil dari langkah perhitungan final.

Gambar 5.2 Permintaan berkas untuk memilih langkah keluaran
Jika diinginkan untuk memilih langkah perhitungan sebelumnya, klik pada kolom Tahap
di atas daftar tahapan perhitungan dalam permintaan berkas. Daftar tahapan perhitungan
akan berubah menjadi daftar yang berisi seluruh langkah perhitungan, dimana langkah
perhitungan tertentu dapat dipilih. Selain pemilihan data keluaran secara umum ini,
sebuah pilihan alternatif tersedia dalam program Keluaran seperti dijelaskan dalam Bab
4.15.
5.4 DEFORMASI
Menu Deformasi memuat berbagai pilihan untuk menampilkan deformasi dan regangan
secara visual dalam model elemen hingga. Secara pra-pilih, nilai-nilai yang ditampilkan
secara otomatis telah dikalikan dengan faktor skala (1, 2 atau 5)10
n
agar menghasilkan
sebuah diagram yang mudah dilihat.
Faktor skala dapat diubah dengan meng-klik tombol Faktor skala pada toolbar
atau dengan memilih pilihan Skala dari menu Edit. Faktor skala untuk regangan
mengacu pada nilai referensi dari regangan yang digambarkan sebagai
persentase dari dimensi geometri. Untuk membandingkan tampilan regangan dari
beberapa tahapan perhitungan, faktor skala dalam beberapa tampilan tersebut harus
diatur sama.
MANUAL ACUAN
5-6 PLAXIS Versi 8
Jika Garis kontur atau Warna dipilih dari kotak tampilan pada toolbar, maka rentang
nilai dari nilai-nilai yang ditampilkan dapat diubah dengan memilih Interval dari menu
Edit atau dengan meng-klik pada kotak legenda. Nilai maksimum dari nilai-nilai yang
ditampilkan diberikan sebagai judul di bawah tampilan dan dapat ditampilkan atau
dihilangkan dengan memilih Judul dalam menu Tampilan.
5.4.1 JARING ELEMEN TERDEFORMASI
Jaring elemen terdeformasi merupakan tampilan dari jaring elemen hingga dalam
bentuk yang terdeformasi. Tampilan ini dapat dipilih dari menu Deformasi. Jika
diinginkan untuk menampilkan deformasi pada skala sebenarnya (yaitu skala dari
geometri), maka pilihan Skala harus digunakan.
5.4.2 PERPINDAHAN TOTAL, HORISONTAL DAN VERTIKAL
Perpindahan total merupakan akumulasi perpindahan absolut |u|, yang dibentuk oleh
komponen perpindahan horisontal (x) dan vertikal (y) pada setiap titik nodal pada akhir
dari langkah perhitungan saat ini, dan ditampilkan di atas geometri. Serupa dengan
perpindahan total, Perpindahan horisontal dan Perpindahan vertikal masing-masing
merupakan akumulasi perpindahan absolut dalam arah horisontal (x) dan vertikal (y)
pada setiap titik nodal pada akhir dari langkah perhitungan saat ini. Pilihan-pilihan ini
dapat diaktifkan dari menu Deformasi. Perpindahan dapat dinyatakan dalam bentuk
Anak panah, Garis kontur ataupun Warna dengan mengaktifkan pilihan yang sesuai dari
kotak tampilan pada toolbar.
5.4.3 PENINGKATAN PERPINDAHAN
Peningkatan total merupakan peningkatan perpindahan absolut dari langkah perhitungan
saat ini |u|, yang dibentuk oleh komponen peningkatan perpindahan horisontal dan
vertikal pada setiap titik nodal yang dihitung untuk langkah perhitungan saat ini, dan
ditampilkan di atas geometri. Serupa dengan peningkatan total, Peningkatan horisontal
dan Peningkatan vertikal masing-masing merupakan peningkatan perpindahan dalam
arah horisontal (x) dan vertikal (y) pada setiap titik nodal yang dihitung untuk langkah
perhitungan saat ini. Pilihan-pilihan ini dapat diaktifkan dari menu Deformasi.
Peningkatan perpindahan dapat dinyatakan dalam bentuk Anak panah, Garis kontur
ataupun Warna dengan mengaktifkan pilihan yang sesuai dari kotak tampilan pada
toolbar. Kontur peningkatan total secara khusus berguna untuk melihat deformasi yang
terkumpul dalam massa tanah saat terjadi keruntuhan plastis.
5.4.4 REGANGAN TOTAL
Regangan total merupakan akumulasi regangan dalam geometri pada titik-titik tegangan
di akhir dari langkah perhitungan saat ini, dan ditampilkan di atas geometri. Pilihan ini
dapat diaktifkan dari menu Deformasi.
Regangan total dapat dinyatakan sebagai Arah utama (regangan utama), Regangan
volumetrik (
v
) atau Regangan geser ekivalen (
s
) dengan memilihnya dari kotak
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-7
tampilan pada toolbar. Regangan volumetrik dan regangan geser dapat ditampilkan juga
dalam Garis kontur atau Warna.
Regangan utama digambarkan dalam bentuk tanda silang pada setiap titik tegangan. Saat
menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah titik tegangan,
sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya sebuah titik tegangan
saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari regangan utama total di
dalam elemen. Panjang dari tiap garis menyatakan besarnya regangan utama dan
orientasinya menyatakan arah utama. Regangan yang menyatakan kondisi tarik akan
dinotasikan dalam bentuk anak panah dan bukan sebagai garis. Perhatikan bahwa
kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
5.4.5 REGANGAN CARTESIUS
Saat memilih Regangan Cartesius dari menu Deformasi, pilihan lebih lanjut dapat
dilakukan antara komponen regangan total
xx
,
yy
dan
xy
secara individual. Komponen
regangan Cartesius dinyatakan dalam Garis kontur atau Warna dengan memilihnya dari
kotak tampilan pada toolbar. Perhatikan bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
5.4.6 PENINGKATAN REGANGAN
Peningkatan regangan merupakan peningkatan regangan dalam geometri pada titik-titik
tegangan yang dihitung untuk langkah perhitungan saat ini, dan ditampilkan di atas
geometri. Pilihan ini dapat diaktifkan dari menu Deformasi.
Peningkatan regangan dapat dinyatakan sebagai Arah utama (peningkatan regangan
utama), Regangan volumetrik (peningkatan regangan volumetrik,
v
) atau Regangan
geser ekivalen (peningkatan regangan geser ekivalen,
s
) dengan memilihnya dari
kotak tampilan pada toolbar. Peningkatan regangan volumetrik dan peningkatan
regangan geser dapat ditampilkan juga dalam bentuk Garis kontur atau Warna.
Peningkatan regangan utama digambarkan dalam bentuk tanda silang pada setiap titik
tegangan. Saat menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah
titik tegangan, sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya
sebuah titik tegangan saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari
peningkatan regangan utama total di dalam elemen. Panjang dari tiap garis menyatakan
besarnya peningkatan regangan utama dan orientasinya menyatakan arah utama.
Peningkatan regangan yang menyatakan kondisi tarik akan dinotasikan dalam bentuk
anak panah dan bukan sebagai garis. Perhatikan bahwa kondisi tekan dianggap bernilai
negatif.
5.4.7 PENINGKATAN REGANGAN CARTESIUS
Saat memilih Peningkatan regangan Cartesius dari menu Deformasi, pilihan lebih
lanjut dapat dilakukan antara komponen peningkatan regangan total
xx
,
yy
dan
xy

secara individual. Komponen peningkatan regangan Cartesius dinyatakan dalam Garis
kontur atau Warna dengan memilihnya dari kotak tampilan pada toolbar. Perhatikan
bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
MANUAL ACUAN
5-8 PLAXIS Versi 8
5.5 TEGANGAN
Menu Tegangan memuat berbagai pilihan untuk menampilkan kondisi tegangan secara
visual dalam model elemen hingga. Secara pra-pilih, nilai-nilai yang ditampilkan secara
otomatis telah dikalikan dengan faktor skala (1, 2 atau 5)10
n
agar menghasilkan sebuah
diagram yang mudah dilihat.
Faktor skala dapat diubah dengan meng-klik tombol Faktor skala pada toolbar
atau dengan memilih pilihan Skala dari menu Edit. Faktor skala untuk regangan
mengacu pada nilai referensi dari regangan yang digambarkan sebagai
persentase dari dimensi geometri. Untuk membandingkan tampilan tegangan dari
beberapa tahapan perhitungan, faktor skala dalam beberapa tampilan tersebut harus
diatur sama.
Jika Garis kontur atau Warna dipilih dari kotak tampilan pada toolbar, maka rentang
nilai dari nilai-nilai yang ditampilkan dapat diubah dengan memilih Interval dari menu
Edit atau dengan meng-klik pada kotak legenda. Nilai maksimum dari nilai-nilai yang
ditampilkan diberikan sebagai judul di bawah tampilan dan dapat ditampilkan atau
dihilangkan dengan memilih Judul dalam menu Tampilan.
5.5.1 TEGANGAN EFEKTIF
Tegangan efektif merupakan tegangan efektif yang terbentuk dalam geometri pada akhir
dari langkah perhitungan saat ini, dan ditampilkan di atas geometri. Pilihan ini dapat
diaktifkan dari menu Tegangan.
Tegangan efektif dapat dinyatakan sebagai Arah utama (tegangan utama), Tegangan
rata-rata (p') atau Tegangan geser relatif (
rel
) dengan memilihnya dari kotak tampilan
pada toolbar. Tegangan rata-rata dan tegangan geser relatif dapat ditampilkan juga
dalam Garis kontur atau Warna.
Tegangan efektif utama digambarkan dalam bentuk tanda silang pada setiap titik
tegangan. Saat menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah
titik tegangan, sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya
sebuah titik tegangan saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari
tegangan efektif utama di dalam elemen. Panjang dari tiap garis menyatakan besarnya
tegangan utama dan orientasinya menyatakan arah utama. Tegangan yang menyatakan
kondisi tarik akan dinotasikan dalam bentuk anak panah dan bukan sebagai garis.
Perhatikan bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
Pilihan tegangan geser relatif memberikan indikasi dari kedekatan jarak titik tegangan
ke garis keruntuhan. Tegangan geser relatif,
rel
, didefinisikan sebagai :

rel
=
maks

*

dimana adalah nilai tegangan geser maksimum (yaitu radius dari lingkaran tegangan
Mohr). Parameter
maks
adalah nilai tegangan geser maksimum untuk kasus dimana
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-9
lingkaran Mohr semakin membesar hingga menyentuh garis keruntuhan Coulomb
dengan tegangan utama menengah tetap konstan.
5.5.2 TEGANGAN TOTAL
Tegangan total merupakan tegangan total (yaitu tegangan efektif + tekanan air pori
aktif) dalam geometri pada akhir dari langkah perhitungan saat ini, dan ditampilkan di
atas geometri. Pilihan ini dapat diaktifkan dari menu Tegangan.
Tegangan total dapat dinyatakan sebagai Arah utama (tegangan utama), Tegangan rata-
rata (p) atau Tegangan deviator (q) dengan memilihnya dari kotak tampilan pada
toolbar. Tegangan rata-rata dan tegangan deviator dapat ditampilkan juga dalam Garis
kontur atau Warna.
Tegangan total utama digambarkan dalam bentuk tanda silang pada setiap titik tegangan.
Saat menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah titik
tegangan, sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya sebuah
titik tegangan saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari tegangan
utama total di dalam elemen. Panjang dari tiap garis menyatakan besarnya tegangan
utama dan orientasinya menyatakan arah utama. Tegangan yang menyatakan kondisi
tarik akan dinotasikan dalam bentuk anak panah dan bukan sebagai garis. Perhatikan
bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.

yy

xx

zz

zx

zy

xz

xy

yx

yz

x
y
z

Gambar 5.3 Perjanjian tanda untuk tegangan
5.5.3 TEGANGAN CARTESIUS EFEKTIF
Saat memilih Tegangan Cartesius efektif dari menu Tegangan, pilihan lebih lanjut dapat
dilakukan antara komponen tegangan efektif
xx
,
yy
,
zz
dan
xy
secara individual.
Komponen tegangan Cartesius dinyatakan dalam Garis kontur atau Warna dengan
memilihnya dari kotak tampilan pada toolbar. Gambar 5.3 menunjukkan perjanjian
tanda untuk tegangan Cartesius. Perhatikan bahwa tegangan tekan dianggap bernilai
negatif.
MANUAL ACUAN
5-10 PLAXIS Versi 8
5.5.4 TEGANGAN CARTESIUS TOTAL
Saat memilih Tegangan Cartesius total dari menu Tegangan, pilihan lebih lanjut dapat
dilakukan antara komponen tegangan total
xx
,
yy
,
zz
dan
xy
secara individual.
Komponen tegangan Cartesius dinyatakan dalam Garis kontur atau Warna dengan
memilihnya dari kotak tampilan pada toolbar. Gambar 5.3 menunjukkan perjanjian
tanda untuk tegangan Cartesius. Perhatikan bahwa tegangan tekan dianggap bernilai
negatif.
5.5.5 RASIO KONSOLIDASI BERLEBIH (OCR)
Rasio konsolidasi berlebih atau overconsolidation ratio (OCR) hanya ditampilkan jika
digunakan model Hardening Soil atau model Soft Soil (Creep).
Rasio konsolidasi berlebih, OCR, seperti dimasukkan dalam pilihan ini, adalah rasio
antara tekanan prakonsolidasi isotropik, p
p
, terhadap tegangan isotropik ekivalen saat
ini, p
eq
.
OCR =
eq
p
p
p

dimana
p
eq
= p' -
) cot ' (
2
2
c p M
q
model Soft Soil (Creep)
p
eq
=
2
2
2
~

q
p + model Hardening Soil dan model HS small
Rasio konsolidasi berlebih dapat ditampilkan dalam bentuk Garis kontur atau Warna
dengan memilihnya dari kotak tampilan pada toolbar.
5.5.6 TITIK PLASTIS
Titik plastis adalah titik-titik tegangan yang berada dalam kondisi plastis, dan
ditampilkan di atas geometri yang belum terdeformasi. Titik-titik tegangan plastis
diindikasikan oleh simbol-simbol kecil dengan bentuk dan warna yang berbeda-beda,
tergantung dari jenis plastisitas yang telah terjadi. Bujursangkar merah terbuka
menunjukkan bahwa tegangan berada pada garis keruntuhan Coulomb. Bujursangkar
putih penuh menunjukkan bahwa kriteria batas tegangan tarik telah diaplikasikan.
Bujursangkar dengan silang berwarna biru menunjukkan kondisi terkonsolidasi normal
dimana tekanan prakonsolidasi adalah ekivalen dengan kondisi tegangan saat ini. Jenis
titik plastis yang terakhir ini hanya akan terjadi jika digunakan model Hardening Soil
atau model Soft Soil (Creep). Untuk detil penggunaan model tanah tingkat lanjut,
pengguna dapat melihat Manual Model Material.
Titik plastis Coulomb secara khusus berguna untuk memeriksa apakah ukuran dari
jaring elemen telah memadai. Jika zona plastisitas Coulomb mencapai batas dari jaring
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-11
elemen (tidak termasuk garis tengan pada model simetris) maka hal ini memberikan
indikasi bahwa ukuran dari jaring elemen masih terlalu kecil, dan perhitungan sebaiknya
dilakukan kembali dengan ukuran model yang lebih besar.
5.5.7 TEKANAN AIR PORI AKTIF
Tekanan air pori aktif adalah tekanan air total, p
w
(yaitu tekanan air pori hidrostatik +
tekanan air pori berlebih) dalam geometri pada akhir dari langkah perhitungan saat ini,
dan ditampilkan di atas geometri yang tidak terdeformasi. Tampilan ini dapat diaktifkan
dari menu Tegangan. Secara pra-pilih, tekanan air pori aktif ditampilkan serupa dengan
tegangan utama, walaupun tekanan air pori aktif bersifat isotropik dan tidak mempunyai
arah utama. Panjang dari garis-garis tanda silang menyatakan nilai tekanan air pori
sedangkan arahnya selalu sama dengan sumbu x dan y. Tekanan air pori aktif yang
bersifat tarik dinotasikan dalam bentuk anak panah dan bukan sebagai garis. Perhatikan
bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
Saat menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah titik
tegangan, sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya sebuah
titik tegangan saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari tekanan air pori
aktif di dalam elemen.
Selain tampilan berupa Arah utama, pengguna dapat memilih tampilan berupa Garis
kontur atau Warna untuk tekanan air pori aktif dari kotak tampilan pada toolbar.
5.5.8 TEKANAN AIR PORI BERLEBIH
Tekanan air pori berlebih adalah tekanan air akibat pembebanan pada klaster-klaster
yang bersifat tak terdrainase pada akhir dari langkah perhitungan saat ini, dan
ditampilkan di atas geometri yang tidak terdeformasi. Tampilan ini dapat diaktifkan dari
menu Tegangan. Secara pra-pilih, tekanan air pori berlebih ditampilkan serupa dengan
tegangan utama, walaupun tekanan air pori berlebih tidak mempunyai arah utama.
Panjang dari garis-garis tanda silang menyatakan nilai tekanan air pori berlebih
sedangkan arahnya selalu sama dengan sumbu x dan y. Tekanan air pori berlebih yang
bersifat tarik dinotasikan dalam bentuk anak panah dan bukan sebagai garis. Perhatikan
bahwa kondisi tekan dianggap bernilai negatif.
Saat menggunakan elemen dengan 15 titik nodal akan ditampilkan tiga buah titik
tegangan, sedangkan jika digunakan elemen dengan 6 titik nodal maka hanya sebuah
titik tegangan saja yang ditampilkan, yang merupakan nilai rata-rata dari tekanan air pori
berlebih di dalam elemen.
Selain tampilan berupa Arah utama, pengguna dapat memilih tampilan berupa Garis
kontur atau Warna untuk tekanan air pori berlebih dari kotak tampilan pada toolbar.
5.5.9 TINGGI TEKAN AIR TANAH
Tinggi tekan dari air tanah merupakan nilai alternatif untuk tekanan air pori aktif. Tinggi
tekan air tanah didefinisikan sebagai :
MANUAL ACUAN
5-12 PLAXIS Versi 8
h = y - (p /
w
)
dimana y adalah koordinat vertikal, p adalah tekanan air pori aktif dan
w
adalah berat isi
dari air.
Pilihan Tinggi tekan air tanah dapat diaktifkan dari menu Tegangan. Pilihan ini akan
sangat relevan dalam proyek-proyek dimana perhitungan aliran air dalam tanah telah
dilakukan untuk membentuk distribusi tekanan air pori, serta dalam situasi dimana
tekanan air pori berlebih terbentuk dalam klaster-klaster tanah yang bersifat tak
terdrainase.
Distribusi tinggi tekan air tanah hanya dapat ditampilkan dalam Garis kontur atau
Warna saja, yang dipilih dari kotak tampilan pada toolbar.
5.5.10 JALUR ALIRAN
Saat suatu perhitungan aliran air dalam tanah telah dilakukan untuk membentuk
distribusi tekanan air pori, maka pilihan debit spesifik pada titik-titik tegangan dalam
elemen akan tersedia dalam program Keluaran disamping distribusi tekanan air pori.
Debit spesifik dapat ditampilkan dengan memilih Bidang aliran dari menu Tegangan.
Bidang aliran dapat dilihat dalam bentuk Anak panah, Garis kontur atau Warna dengan
memilihnya dalam kotak tampilan pada toolbar.
Saat debit spesifik ditampilkan dalam bentuk anak panah, maka panjang dari anak panah
mengindikasikan besarnya debit spesifik dimana arah anak panah menunjukkan arah
dari aliran.
5.5.11 DERAJAT KEJENUHAN
Manual aliran air dalam tanah di dalam PLAXIS dapat digunakan untuk menghitung
distribusi tekanan air untuk masalah aliran terkekang maupun aliran tak terkekang.
Penentuan posisi garis freatik bebas dan panjang permukaan rembesan adalah tujuan
utama yang ingin diperoleh dari suatu perhitungan aliran air dalam tanah. Dalam kasus
ini digunakan suatu hubungan antara tekanan air pori dan kejenuhan atau derajat
saturasi. Kedua besaran tersebut dihitung dalam suatu perhitungan aliran air dalam tanah
dan tersedia dalam program Keluaran.
Jika diinginkan untuk menampilkan Derajat kejenuhan, pilihan yang bersangkutan dapat
diaktifkan dari menu Tegangan. Pada kenyataannya, derajat saturasi hanya relevan jika
suatu perhitungan aliran air dalam tanah telah dilakukan. Derajat kejenuhan umumnya
bernilai 100% di bawah garis freatik dan semakin berkurang hingga mencapai nol dalam
suatu zona tertentu di atas garis freatik.
5.6 STRUKTUR DAN ANTARMUKA
Elemen-elemen struktur (yaitu pelat, geogrid dan jangkar) serta antarmuka secara pra-
pilih ditampilkan dalam geometri. Secara opsional, obyek-obyek ini dapat ditampilkan
atau dihilangkan dengan menggunakan pilihan Struktur dari menu Geometri. Keluaran
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-13
untuk jenis-jenis elemen ini dapat diperoleh dengan klik-ganda pada obyek yang
diinginkan dalam geometri. Sebuah jendela baru akan terbuka dan menampilkan obyek
yang dipilih. Pada saat yang bersamaan menu akan berubah untuk memberikan jenis-
jenis keluaran tertentu yang sesuai dengan obyek yang dipilih.
Jika diinginkan untuk menampilkan keluaran dari beberapa elemen struktur sejenis
secara bersamaan dalan sebuah jendela, maka seluruh obyek, kecuali satu yang terakhir,
harus dipilik dengan klik-tunggal dengan tetap menekan tombol <Shift> pada papan
ketik, dan kemudian melakukan klik-ganda pada obyek yang terakhir tersebut.
5.6.1 PELAT
Data keluaran untuk pelat terdiri dari deformasi dan gaya. Dari menu Deformasi
pengguna dapat memilih perpindahan absolut terakumulasi, |u|, pada akhir dari langkah
perhitungan, atau komponen perpindahan terakumulasi u
x
dan u
y
secara individual.
Dalam menu Gaya tersedia pilihan Gaya aksial, Gaya geser dan Momen lentur. Untuk
model axi-simetri menu Gaya juga menyediakan pilihan tegangan yang bekerja pada
arah keluar dari bidang gambar (Gaya melingkar atau Hoop force). Gaya-gaya ini
menyatakan gaya-gaya aktual pada akhir dari langkah perhitungan.
Selain gaya-gaya aktual, PLAXIS menyimpan sejarah dari gaya maksimum dan minimum
yang terjadi dalam seluruh tahapan perhitungan. Nilai maksimum dan minimum hingga
langkah perhitungan saat ini dapat ditampilkan setelah memilih Batas gaya dalam menu
Gaya, dan kemudian dapat dipilih gaya yang diinginkan (Gaya aksial, Gaya geser,
Momen lentur dan Gaya melingkar).
Perhatikan bahwa tegangan aksial atau tegangan melingkar akan bernilai positif jika
tegangan-tegangan tersebut berupa tegangan tarik, seperti ditunjukkan Gambar 5.4.

Gambar 5.4 Perjanjian tanda untuk gaya aksial dan gaya melingkar
dalam pelat, geogrid dan jangkar
Jika dimodelkan suatu terowongan lingkaran (terowongan bor) dan kontraksi
diaplikasikan pada dinding terowongan, maka Kontraksi aktual total dan Peningkatan
kontraksi aktual akan muncul sebagai judul tampilan.
5.6.2 GEOGRID
Data keluaran untuk geogrid dapat ditampilkan dengan klik-ganda pada elemen geogrid
berupa garis berwarna kuning dalam geometri. Keluaran untuk geogrid terdiri dari
deformasi dan gaya. Dari menu Deformasi pengguna dapat memilih perpindahan absolut
terakumulasi, |u|, atau komponen perpindahan terakumulasi u
x
dan u
y
secara individual.
MANUAL ACUAN
5-14 PLAXIS Versi 8
Dalam menu Gaya tersedia pilihan Gaya aksial. Gaya tarik pada geogrid akan selalu
bernilai positif. Gaya tekan tidak diijinkan terjadi pada elemen-elemen geogrid.
5.6.3 ANTARMUKA
Keluaran untuk antarmuka dapat diperoleh dengan klik-ganda pada garis terputus-putus
dalam geometri. Keluaran untuk antarmuka terdiri dari deformasi dan tegangan.
Dari menu Deformasi pengguna dapat memilih Perpindahan total, Perpindahan
horisontal, Perpindahan vertikal, Peningkatan total, Peningkatan horisontal,
Peningkatan vertikal, Perpindahan relatif dan Peningkatan relatif. Perpindahan relatif
merupakan beda perpindahan antara pasangan titik nodal. Pilihan ini dapat digunakan
untuk melihat apakah geser plastis telah terjadi dalam antarmuka.
Dari menu Tegangan tersedia pilihan Tegangan normal efektif, Tegangan geser,
Tegangan geser relatif, Tekanan air pori aktif dan Tekanan air pori berlebih. Tegangan
normal efektif adalah tegangan efektif yang bekerja tegak lurus pada antarmuka,
sedangkan Tegangan geser adalah tegangan geser yang bekerja pada antarmuka.
Tegangan geser relatif didefinisikan sebagai rasio dari tegangan geser terhadap nilai
tegangan geser maksimum sesuai dengan kriteria keruntuhan dari Coulomb, dengan
tegangan normal efektif tetap konstan.
Perhatikan bahwa kondisi tekan dianggap negatif untuk tegangan normal dan tekanan air
pori.
5.6.4 JANGKAR
Saat melakukan klik-ganda pada jangkar (baik jangkar nodal ke nodal maupun jangkar
ujung tetap), sebuah jendela kecil akan muncul dan menampilkan gaya jangkar. Jika
nilai absolut dari gaya jangkar sama dengan gaya maksimum, maka jangkar berada
dalam kondisi plastis. Gaya tarik didefinisikan positif, seperti ditunjukkan pada
Gambar 5.4.
5.7 MENAMPILKAN TABEL KELUARAN
Untuk seluruh jenis tampilan, data numerik dapat ditampilkan juga dalam
bentuk tabel dengan meng-klik tombol Tabel pada toolbar atau dengan
menggunakan pilihan Tabel dari menu Tampilan. Sebuah jendela baru akan
terbuka dimana nilai-nilai tampilan diberikan dalam tabel. Pada saat yang bersamaan
terjadi perubahan menu agar dapat dilakukan pemilihan besaran lain yang dapat
ditampilkan dalam bentuk tabel.
Tabel perpindahan
Saat menggunakan pilihan Tabel ketika tampilan perpindahan aktif, sebuah tabel akan
muncul dimana komponen-komponen perpindahan pada seluruh titik nodal akan
ditampilkan. Perpindahan total u
x
dan u
y
merupakan akumulasi perpindahan dari seluruh
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-15
tahapan perhitungan sebelumnya, dimana peningkatan perpindahan u
x
dan u
y
adalah
peningkatan perpindahan pada langkah perhitungan saat ini.
Tabel tegangan dan regangan
Saat melihat tabel tegangan atau regangan dalam elemen tanah, tabel akan menunjukkan
komponen-komponen Cartesius pada seluruh titik tegangan. Perhatikan bahwa tegangan
tekan dianggap bernilai negatif.
Kolom Status dalam tabel tegangan menunjukkan apakah suatu titik tegangan
merupakan titik Elastis, titik Plastis, titik Tarik, titik Puncak, titik Hardening atau titik
"Cap". Titik Elastis adalah titik tegangan yang saat ini tidak berada dalam kondisi leleh.
Titik Plastis adalah titik tegangan dimana lingkaran tegangan Mohr telah menyentuh
garis keruntuhan Coulomb. Titik Tarik adalah titik tegangan yang telah mengalami
keruntuhan terhadap tarik sesuai dengan kriteria batas tegangan tarik. Titik Puncak
adalah titik tegangan yang berada pada puncak dari garis keruntuhan. Titik Hardening
adalah titik tegangan dimana kondisi tegangan berhubungan dengan sudut geser
termobilisasi maksimum yang pernah tercapai sebelumnya (hanya pada model
Hardening Soil). Titik "Cap" adalah titik tegangan dimana kondisi tegangan adalah
sama dengan tekanan prakonsolidasi, yaitu tingkat tegangan tertinggi yang pernah
dicapai sebelumnya.
Tabel titik nodal dan titik tegangan
Saat tabel tegangan atau regangan ditampilkan, menu Geometri akan aktif pula. Menu
ini memuat pilihan-pilihan untuk menampilkan posisi dan penomoran dari titik nodal
dan titik tegangan. Pilihan Titik tegangan elemen juga menunjukkan modulus kekakuan
elastis aktual, E, kohesi aktual, c, dan rasio konsolidasi berlebih, OCR. Fasilitas ini
secara khusus akan berguna saat menggunakan model dengan kekakuan atau kohesi
yang meningkat terhadap kedalaman atau saat menggunakan model dengan nilai
kekakuan yang bergantung pada tegangan yang bekerja. Tabel akan menunjukkan
kekakuan dan kohesi yang secara aktual telah diaplikasikan dalam seluruh titik tegangan
dalam langkah perhitungan saat ini.
Tegangan dan gaya dalam antarmuka dan struktur
Saat menampilkan tabel tegangan antarmuka, tabel akan menunjukkan tegangan normal
efektif ('
n
), tegangan geser (), tekanan air pori aktif (p
aktif
) dan tekanan air pori
berlebih (p
berlebih
) pada seluruh titik tegangan antarmuka. Saat menampilkan tabel gaya
pelat, tabel akan menunjukkan gaya aksial (N), gaya geser (Q) dan momen lentur (M)
pada titik-titik nodal. Untuk geogrid, tabel hanya akan menunjukkan gaya dalam arah
aksial dari geogrid (N). Untuk jangkar hanya tersedia pilihan untuk sebuah tabel saja
yang dapat diaktifkan kemudian setelah klik-ganda pada jangkar dalam geometri.
MANUAL ACUAN
5-16 PLAXIS Versi 8
5.8 MENAMPILKAN KELUARAN PADA SUATU POTONGAN
Untuk memperoleh gambaran mengenai distribusi nilai-nilai tertentu dalam
tanah, seringkali berguna untuk menampilkan distribusi nilai tersebut pada
potongan tertentu pada model. Pilihan ini tersedia dalam PLAXIS untuk seluruh
jenis tegangan dan perpindahan dalam elemen tanah. Pilihan ini dapat diaktifkan dengan
meng-klik tombol Potongan melintang pada toolbar atau dengan mengaktifkan pilihan
tersebut dari menu Tampilan. Setelah menggunakan pilihan ini pengguna harus
menentukan potongan tersebut dari salah satu titik ujung garis potongan dalam geometri
dan menggerakkan kursor ke titik ujung yang lain sambil tetap menekan tombol utama
mouse. Garis potongan yang benar-benar horisontal atau vertikal dapat digambarkan
dengan menekan tombol <Shift> pada papan ketik. Setelah melepas tombol mouse,
sebuah jendela baru akan terbuka dan menampilkan distribusi dari nilai yang saat ini
aktif sepanjang garis potongan tersebut. Pada saat yang bersamaan menu juga akan
berubah untuk pemilihan tampilan dari nilai-nilai yang lain sepanjang garis potongan
tersebut.
Beberapa potongan dapat digambarkan dalam geometri yang sama. Setiap potongan
akan muncul dalam jendela yang berbeda. Untuk mengidentifikasi potongan-potongan
yang berbeda, titik-titik ujung dari setiap potongan diindikasikan dengan huruf yang
berurutan sesuai abjad.
Distribusi dari nilai-nilai pada garis potongan diperoleh dari interpolasi tittik-titik nodal
(untuk perpindahan) atau ekstrapolasi dari titik-titik tegangan (untuk tegangan dan
regangan). Perhatikan bahwa dalam kasus yang kedua, nilai yang diperoleh
kemungkinan akan kurang akurat dibandingkan nilai pada titik-titik tegangan.
Deformasi
Selain perpindahan horisontal dan vertikal serta komponen-komponen regangan
Cartesius yang dapat dipilih untuk keseluruhan geometri, Regangan normal dan
Regangan geser dapat ditampilkan pada potongan. Regangan normal didefinisikan
sebagai regangan tegak lurus garis potongan, dan Regangan geser adalah regangan geser
yang bekerja sepanjang garis potongan.
Tegangan
Beberapa pilihan tersedia untuk menampilkan tegangan-tegangan efektif dan total
sepanjang potongan. Selain komponen-komponen tegangan Cartesius efektif dan total
serta tekanan air pori aktif dan berlebih yang tersedia untuk geometri secara
keseluruhan, Tegangan normal dan Tegangan geser dapat ditampilkan pada potongan.
Tegangan normal didefinisikan sebagai tegangan tegak lurus garis potongan, dan
Tegangan geser adalah tegangan geser yang bekerja sepanjang garis potongan.
Perhatikan bahwa tegangan tekan dianggap negatif.
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-17
Integrasi tegangan : Gaya ekivalen
Saat komponen tegangan normal ditampilkan dalam suatu potongan, PLAXIS secara
otomatis akan menghitung dan menampilkan gaya ekivalen yang merupakan integrasi
dari tegangan normal sepanjang potongan. Nilai dan posisi dari gaya ekivalen akan
ditampilkan sebagai judul dari tampilan.
5.9 MENAMPILKAN DATA LAINNYA
Menu Tampilan meliputi pilihan-pilihan untuk menampilkan data model secara umum
(Informasi umum), data beban (Informasi beban) dan data material (Informasi material).
Selain itu beberapa data keluaran umum yang berhubungan dengan proses perhitungan
(Informasi perhitungan) juga dapat diaktifkan dari menu ini.
5.9.1 INFORMASI PROYEK SECARA UMUM
Pilihan Informasi umum dari menu Tampilan memuat beberapa informasi umum
mengenai proyek (nama berkas, direktori, judul), model (regangan bidang, axi-simetri)
dan jaring elemen yang terbentuk (jenis elemen dasar, jumlah elemen, jumlah titik
nodal, jumlah titik tegangan, ukuran elemen rata-rata l
e
).
5.9.2 DATA MATERIAL
Sifat material dan parameter model dapat ditampilkan dengan pilihan Informasi material
dari menu Tampilan. Dalam pilihan ini terdapat empat pilihan kumpulan data, yaitu
Tanah dan antarmuka, Pelat, Geogrid dan Jangkar. Dalam pilihan tanah dan
antarmuka, kumpulan data diatur dalam lembar-tab sesuai dengan model material. Data
ini dapat dicetak dengan meng-klik tombol Cetak.
5.9.3 FAKTOR PENGALI DAN PARAMETER PERHITUNGAN
Jika dipilih Informasi perhitungan dari menu Tampilan, maka sebuah jendela akan
muncul dan menampilkan faktor-faktor pengali serta berbagai parameter perhitungan
yang berhubungan dengan akhir dari langkah perhitungan.
Dalam lembar-tab Pengali, ditunjukkan status proses pembebanan termasuk nilai-nilai
peningkatan faktor pengali dan faktor pengali total. Peningkatan faktor pengali akan
menyebabkan peningkatan beban dalam langkah perhitungan saat ini sedangkan faktor
pengali total akan menghasilkan beban total pada akhir langkah perhitungan saat ini.
Pentingnya nilai faktor pengali secara individual dibahas dalam Bab 4.8. Tampilan juga
akan menunjukkan Faktor ekstrapolasi dan Kekakuan relatif. Faktor ekstrapolasi
menunjukkan faktor yang menghubungkan langkah pembebanan saat ini dengan langkah
pembebanan sebelumnya dalam kasus berlanjutnya pembebanan yang sama (Bab 4.6.1).
Kekakuan relatif menunjukkan indikasi dari pentingnya plastisitas dalam massa tanah.
Saat memberikan beban hingga mengakibatkan keruntuhan pada massa tanah, kekakuan
relatif akan semakin berkurang dari 1.0 (elastis) hingga mencapai nol (keruntuhan).
MANUAL ACUAN
5-18 PLAXIS Versi 8
Lembar-tab Informasi tambahan menunjukkan status dari tahapan konstruksi dan gaya-
gaya pada batas-batas dengan perpindahan tertentu yang tidak nol. Dalam kotak
Tahapan konstruksi, parameter Marea memberikan proporsi volume total dari elemen
tanah yang dalam kondisi aktif saat ini, sedangkan parameter peningkatan Marea
menunjukkan proporsi dari peningkatan volume yang telah diaplikasikan dalam langkah
perhitungan saat ini. Parameter Mstage menunjukkan proporsi dari tahapan konstruksi
yang telah diselesaikan, dan parameter Mstage memberikan proporsi peningkatan
tahapan konstruksi yang telah diaplikasikan dalam langkah perhitungan saat ini (lihat
juga Bab 4.7 dan 4.8.2).
Kotak Gaya menunjukkan nilai dari parameter Gaya-X dan Gaya-Y (komponen gaya
dalam arah x dan y akibat batas perpindahan tertentu yang tidak nol). Selain itu, jika
digunakan klaster tanah yang tak terdrainase, kotak Konsolidasi akan menunjukkan nilai
maksimum dari tekanan air pori berlebih dalam langkah perhitungan saat ini.
Lembar-tab Informasi langkah memberikan informasi mengenai proses iterasi dalam
langkah perhitungan saat ini. Pentingnya informasi ini dibahas dalam Bab 4.6.1.
5.9.4 KONEKTIVITAS
Konektivitas adalah tampilan dari jaring elemen dimana hubungan antar elemen dapat
dilihat secara visual dengan jelas. Tampilan ini diperlukan jika digunakan elemen
antarmuka dalam jaring elemen. Elemen antarmuka terdiri dari pasangan titik nodal
dimana pasangan titik nodal tersebut mempunyai koordinat yang sama. Namun
demikian, dalam Konektivitas pasangan titik nodal tersebut digambarkan dengan jarak
tertentu sehingga dapat dilihat dengan jelas bagaimana titik-titik nodal dihubungkan
dengan elemen-elemen di sampingnya.
Dalam Konektivitas dapat terlihat juga, misalnya, saat elemen antarmuka berada di
antara dua buah elemen tanah, bahwa kedua elemen tanah tersebut tidak mempunyai
titik nodal bersama (common node) dan bahwa hubungan tersebut dibentuk oleh elemen
antarmuka. Pada situasi dimana antarmuka berada di sepanjang sisi suatu pelat, maka
pelat tersebut dan elemen tanah disampingnya tidak mempunyai titik-titik nodal
bersama, sehingga hubungan antara pelat dan tanah dibentuk oleh elemen antarmuka.
Hal ini juga dalam dilihat dalam Konektivitas.
5.9.5 KONTRAKSI
Saat kontraksi diaplikasikan pada dinding terowongan lingkaran, maka kontraksi aktual
(atau yang tercapai) yang dibentuk dalam analisis elemen hingga dapat sedikit berbeda
dari nilai masukan yang diberikan dalam tahapan konstruksi. Setelah klik-ganda pada
dinding terowongan lingkaran, maka Kontraksi aktual total dan Peningkatan kontraksi
aktual akan ditampilkan dalam judul tampilan. Kontraksi aktual total didefinisikan
sebagai :
Kontraksi aktual total =
awal terowongan
ini saat langkah pada terowongan awal terowongan
A
A A

DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-19
dimana A adalah luas penampang. Perhatikan bahwa Kontraksi aktual total umumnya
sedikit lebih kecil dari nilai masukan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kontraksi
dari dinding terowongan akan berkurang akibat adanya kekakuan dari tanah
disekelilingnya. Untuk dinding terowongan yang relatif kaku terhadap tanah
disekelilingnya, maka Kontraksi aktual total hanya akan sedikit lebih kecil dari nilai
masukan. Namun untuk dinding terowongan yang relatif fleksibel, perbedaan yang
dihasilkan dapat menjadi lebih signifikan. Jika Kontraksi aktual total menjadi terlalu
kecil, maka perlu untuk sedikit meningkatkan nilai masukan dalam tahapan perhitungan
yang bersangkutan dan mengulangi perhitungan.
5.9.6 IKHTISAR FASILITAS TAMPILAN
Untuk meningkatkan interpretasi dari hasil keluaran, PLAXIS memiliki beberapa fasilitas
untuk menampilkan model elemen hingga. Berikut adalah ikhtisar dari fasilitas-fasilitas
tersebut :
Perbesar/perkecil
Untuk memperbesar bagian tertentu dari model untuk menampilkan bagian tersebut
secara mendetil, pilihan perbesar dari menu Tampilan dapat digunakan. Setelah
menggunakan pilihan perbesar ini, area yang akan diperbesar (berbentuk bidang segi
empat pada layar) harus dipilih dengan menggunakan mouse. Pilihan perbesar/perkecil
dapat digunakan berulang-kali.
Tampilan obyek struktur
Keluaran dari obyek-obyek struktural dapat ditampilkan secara lebih mendetil dengan
klik-ganda pada obyek struktural yang diinginkan dalam geometri.
Tampilan potongan
Pengguna dapat mendefinisikan potongan tertentu untuk menampilkan keluaran. Hal ini
dapat dilakukan dengan memilih Potongan melintang dari menu Tampilan.
Mengubah intensitas warna kumpulan data material
Kumpulan data material dapat ditampilkan dalam beberapa tingkat intensitas warna
yang berbeda. Untuk meningkatkan intensitas warna dari seluruh kumpulan data
material secara global, tekan <Ctrl><Alt><C> secara bersamaan pada papan ketik.
Tersedia tiga level intensitas warna yang dapat dipilih dengan cara ini.
5.10 PENYUSUN LAPORAN
Untuk mendokumentasikan data masukan proyek serta hasil perhitungan yang
diperoleh, tersedia fasilitas Penyusun laporan dalam program Keluaran PLAXIS.
Pilihan ini membutuhan perangkat lunak Microsoft

Word. Pilihan Penyusun


MANUAL ACUAN
5-20 PLAXIS Versi 8
laporan dapat dipilih dari menu Berkas atau dengan meng-klik tombol yang
bersangkutan pada toolbar. Dengan melakukan hal ini, maka jendela penyusun laporan
akan muncul dimana beberapa pilihan dari data proyek dapat ditentukan untuk
diikutsertakan dalam laporan ini.
Secara pra-pilih, beberapa kelompok pilihan yang tersedia ditampilkan dalam sebuah
tree view. Kelompok pilihan dan pilihan individual yang ditentukan untuk diikutsertakan
dalam laporan diindikasikan dengan bujursangkar berwarna hitam penuh, sedangkan
pilihan dan kelompok pilihan yang tidak digunakan akan diindikasikan dengan
bujursangkar terbuka. Penentuan dan pembatalan pilihan dilakukan dengan meng-klik
bujursangkar di depan pilihan yang diinginkan. Dengan meng-klik tanda '+' di depan
suatu kelompok pilihan maka seluruh pilihan yang berada di dalam kelompok tersebut
akan ditampilkan dan dapat ditentukan secara individual.

Gambar 5.5 Jendela penyusun laporan
Pada kotak Pilih dapat dilakukan penentuan lebih lanjut dari Tahap, Kurva, Struktur dan
Potongan melintang dapat dilakukan. Dari pilihan Tahap dapat dilakukan penentuan
lebih lanjut terhadap seluruh tahapan perhitungan yang telah dilakukan. Dari pilihan
Kurva dapat dilakukan penentuan lebih lanjut terhadap kurva-kurva yang telah ada
DATA KELUARAN HASIL PERHITUNGAN
5-21
(yang telah disimpan). Dari pilihan Struktur dapat dilakukan penentuan lebih lanjut
terhadap pelat, geogrid atau antarmuka yang sedang ditampilkan dalam jendela keluaran
yang lain saat ini. Dari pilihan Potongan melintang dapat dilakukan penentuan lebih
lanjut dari potongan-potongan yang telah ada. Karena itu, untuk mengikutsertakan data
keluaran dari struktur atau potongan dalam laporan, diperlukan untuk terlebih dahulu
menampilkan struktur atau potongan yang diinginkan dalam jendela keluaran secara
terpisah.
Setelah menentukan seluruh pilihan yang diinginkan, tekan tombol Lihat daftar isi untuk
menampilkan daftar isi dari laporan yang akan disusun. Tombol Tree view dapat
digunakan untuk mengembalikan tampilan kembali ke tree view dimana penentuan atau
pembatalan pilihan dapat dilakukan lebih lanjut.
Setelah seluruh pilihan ditentukan, tekan tombol Mulai untuk membentuk laporan.
Perangkat lunak Microsoft

Word akan dimulai dan laporan akan dibentuk dalam


dokumen baru. Selanjutnya dokumen baru ini dapat disimpan, dicetak atau ditambahkan
ke dokumen lain. Penggunaan Microsoft

Word secara detil dapat dilihat dalam modul


pedoman yang bersangkutan.
Secara pra-pilih, tampilan diikutsertakan sebagai metafile dalam laporan dan legenda
dari kontur atau warna dibagi menjadi 16 buah interval. Tombol Pengaturan dapat
digunakan untuk menentukan format dari tampilan (Metafile atau Bitmap) atau untuk
mengubah jumlah interval dari tampilan yang berupa kontur atau warna.
5.11 MENGEKSPOR DATA
Data seperti yang ditampilkan dalam jendela keluaran dapat diekspor ke program lain
dengan menggunakan fungsi clipboard dari Windows. Fungsi ini dapat diaktifkan
dengan meng-klik tombol Salin ke memori clipboard pada toolbar atau dengan memilih
Salin dari menu Edit. Tampilan akan diekspor seperti tampilannya pada layar, seperti
gambar dalam perangkat lunak pengolah gambar atau pengolah kata saat dipindahkan ke
dalam memori clipboard. Data dalam tabel juga akan diekspor sedemikian rupa
sehingga data tersebut akan muncul dalam sel-sel yang berbeda di dalam program
spreadsheet saat dipindahkan ke dalam clipboard.
Selain fungsi clipboard, grafik dan tabel dapat diproduksi ulang dengan mencetak
keluaran melalui printer. Saat meng-klik tombol Cetak atau memilihnya dari menu
Berkas, jendela pencetakan akan muncul dimana dapat dipilih beberapa komponen
tampilan yang akan ikut dicetak. Disamping itu, informasi umum akan ditampilkan
dalam sebuah bingkai di sekeliling tampilan. Untuk tujuan ini, sebuah judul proyek dan
deskripsi proyek dapat dimasukkan, dan akan ikut ditampilkan dalam hasil pencetakan.
Saat menekan tombol Pengaturan, jendela standar untuk pengaturan pencetakan akan
muncul dimana pengaturan untuk printer tertentu dapat diubah.
Saat meng-klik tombol Cetak, tampilan akan dikirim ke printer. Proses ini umumnya
dilakukan sepenuhnya oleh sistem operasi Windows

. Untuk informasi lebih lanjut


mengenai instalasi printer atau alat keluaran lainnya, dapat melihat manual pedoman
yang bersangkutan.
MANUAL ACUAN
5-22 PLAXIS Versi 8
Saat menggunakan Salin ke memori clipboard atau Cetak untuk suatu tampilan yang
menunjukkan bagian dari model yang sedang diperbesar, hanya bagian tersebut saja
yang akan diekspor ke clipboard atau printer.

KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-1
6 KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
Program Kurva dapat digunakan untuk menggambarkan kurva beban-perpindahan,
kurva waktu-perpindahan, diagram tegangan-regangan dan lintasan tegangan atau
lintasan regangan dari titik-titik yang telah dipilih dalam geometri. Kurva-kurva ini
menghasilkan tampilan dari perhitungan nilai-nilai tertentu selama berbagai tahapan
perhitungan dilakukan, dan dapat memberikan gambaran mengenai perilaku global
maupun lokal dari tanah. Titik-titik dimana kurva akan dibentuk harus dipilih terlebih
dahulu dengan menggunakan Pilih titik untuk kurva dalam program Perhitungan
sebelum memulai proses perhitungan (Bab 4.12). Dibedakan antara titik nodal dan titik
tegangan (Gambar 3.4). Secara umum, titik nodal digunakan untuk penggambaran kurva
beban-perpindahan sedangkan titik tegangan digunakan untuk penggambaran kurva
tegangan-regangan dan lintasan tegangan. Maksimum sebanyak 10 titik nodal dan
10 titik tegangan dapat dipilih. Selama proses perhitungan, informasi yang berhubungan
dengan titik-titik ini disimpan dalam berkas data untuk kurva. Informasi dalam berkas-
berkas ini kemudian akan digunakan untuk penggambaran kurva-kurva. Kurva tidak
dapat digambarkan untuk titik-titik yang belum dipilih sebelumnya, karena informasi
yang diperlukan tidak ada di dalam berkas data untuk kurva.
6.1 PROGRAM KURVA
Ikon ini menyatakan program Kurva. Program Kurva memuat seluruh fasilitas
untuk menggambarkan kurva beban-perpindahan, lintasan tegangan dan
diagram tegangan-regangan. Pada awal dari program Kurva, pilihan harus
ditentukan antara menggunakan diagram yang telah ada dan membuat diagram baru.
Saat memilih Diagram baru, jendela Penggambaran kurva akan muncul dimana
parameter untuk penggambaran kurva dapat diatur (Bab 6.2). Saat memilih Diagram
yang telah ada, dari jendela pilihan dapat dipilih satu dari empat diagram terakhir yang
dibuka dengan cepat. Jika diagram yang diinginkan tidak ada dalam daftar yang
ditampilkan, pilihan <<<Berkas lainnya>>> dapat digunakan. Jendela permintaan
berkas akan muncul dimana pengguna dapat telusuri seluruh direktori yang tersedia dan
memilih berkas diagram PLAXIS yang diinginkan (*.G## dimana ## adalah angka
diantara 00 dan 99). Setelah pemilihan dari proyek, diagram yang bersangkutan akan
ditampilkan dalam jendela utama. Jendela utama dari program Kurva memuat hal-hal
berikut (Gambar 6.1) :

Gambar 6.1 Toolbar dalam jendela utama pada program Kurva
Menu Kurva :
Menu Kurva memuat seluruh pilihan dan fasilitas operasional dari program
Kurva. Beberapa pilihan juga tersedia dalam bentuk tombol pada toolbar.
MANUAL ACUAN
6-2 PLAXIS Versi 8
Jendela Diagram :
Jendela ini merupakan jendela untuk menampilkan diagram. Beberapa jendela
diagram dapat dibuka secara bersamaan dan setiap diagram memuat maksimum
10 kurva.
Toolbar :
Baris ini berisi tombol-tombol yang dapat digunakan sebagai jalan pintas untuk
mengakses fasilitas dalam menu.
6.2 MENU KURVA
Menu kurva memuat sub-menu berikut :
Sub-menu Berkas :
Baru Untuk membuat sebuah diagram baru. Jendela permintaan berkas
akan muncul.
Buka Untuk membuka sebuah diagram. Jendela permintaan berkas akan
muncul.
Simpan Untuk menyimpan diagram dengan nama tertentu. Jika nama
diagram belum pernah diberikan, jendela permintaan berkas akan
muncul.
Tutup Untuk menutup jendela diagram aktif.
Tambah kurva Untuk menambah kurva baru pada diagram saat ini (Bab 6.4).
Cetak Untuk mencetak diagram aktif pada printer tertentu. Akan tampil
jendela pencetakan.
Direktori kerja Untuk menentukan direktori dimana kurva akan disimpan.
(diagram terakhir) Untuk membuka salah satu dari empat buah diagram yang paling
akhir diedit.
Keluar Untuk meninggalkan program.
Sub-menu Edit :
Salin Untuk menyalin diagram ke dalam clipboard dari Windows.
Sub-menu Format :
Kurva Untuk mengubah tampilan atau menggambarkan ulang kurva-
kurva dalam jendela diagram yang aktif (Bab 6.6.1).
Diagram Untuk mengubah tampilan dari diagram (sumbu koordinat dan
grid) dalam jendela diagram yang aktif (Bab 6.6.2).
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-3
Sub-menu Tampilan :
Perbesar untuk memperbesar (zoom in) suatu area berbentuk segi empat ke
dalam tampilan yang lebih detil. Area yang akan diperbesar
dipilih dengan menggunakan mouse. Tekan tombol utama mouse
pada salah satu sudut dari area yang akan diperbesar; tetap tekan
tombol utama mouse sambil menggerakkan mouse ke sudut yang
berlawanan dari area yang akan diperbesar; kemudian lepaskan
tombol. Program akan memperbesar tampilan dari area yang
dipilih pada layar. Pilihan perbesar dapat digunakan berulang-
kali.
Perkecil Untuk mengembalikan tampilan saat ini ke tampilan sebelumnya
dari pilihan perbesar yang paling akhir.
Tampilan awal Untuk mengembalikan bidang gambar ke tampilan semula.
Legenda Untuk menampilkan legenda dari diagram saat ini. Simbol dan
warna dari garis-garis dalam legenda menyatakan simbol dan
warna dari kurva-kurva yang telah dibentuk.
Nilai data Untuk menampilkan data kurva secara mendetil saat kursor
berada di atas kurva.
6.3 PENGGAMBARAN KURVA
Sebuah kurva baru dapat digambarkan dengan memulai program Kurva atau dengan
menggunakan pilihan Baru dari menu Berkas. Jendela permintaan berkas akan muncul
dan proyek dimana kurva akan digambarkan harus dipilih. Setelah memilih proyek,
jendela Penggambaran kurva akan muncul, seperti ditunjukkan dalam Gambar 6.2.

Gambar 6.2 Jendela penggambaran kurva
MANUAL ACUAN
6-4 PLAXIS Versi 8
Dua buah kotak yang serupa dengan berbagai pilihan akan ditampilkan, satu untuk
sumbu x dan yang lain untuk sumbu y. Pada umumnya sumbu x akan menyatakan
sumbu horisontal dan sumbu y menyatakan sumbu vertikal. Walaupun demikian, aturan
ini dapat diubah dengan menggunakan fasilitas Tukar sumbu dalam jendela Pengaturan
diagram (Bab 6.6.2). Untuk setiap sumbu, beberapa kombinasi pilihan harus ditentukan
untuk mendefinisikan besaran manakah yang akan digambarkan pada sumbu tersebut.
Pilihan Tukar tanda dapat digunakan untuk mengalikan nilai x dan nilai y dengan -1.
Pilihan ini dapat digunakan antara lain untuk menggambarkan tegangan (yang umumnya
bernilai negatif) agar nilai positif.
Kombinasi nilai-nilai yang bergantung pada langkah perhitungan dari besaran x dan
besaran y akan membentuk titik-titik dari kurva yang akan digambarkan. Nomor titik
kurva menyatakan nomor langkah perhitungan ditambah satu. Titik kurva yang pertama
(sehubungan dengan langkah 0) akan bernomor 1. Saat kedua besaran telah
didefinisikan dan tombol OK ditekan, maka kurva akan digambarkan dan ditampilkan
dalam jendela diagram.
Kurva beban-perpindahan
Kurva beban-perpindahan dapat digunakan untuk menunjukkan secara visual hubungan
antara beban yang diberikan dan perpindahan yang dihasilkan pada suatu titik tertentu
dalam geometri. Secara umum, sumbu x berhubungan dengan titik nodal tertentu
(Perpindahan), dan sumbu y memuat data yang berhubungan dengan tingkat beban
(Faktor pengali). Jenis kurva-kurva lain juga dapat digambarkan.
Pemilihan Perpindahan harus disertai dengan pemilihan titik nodal pada kotak Titik
yang telah ditentukan sebelumnya dalam program Perhitungan, dan pemilihan
komponen perpindahan dalam kotak Jenis. Jenis perpindahan perpindahan dapat dipilih
antara vektor perpindahan, |u|, atau salah satu dari komponen perpindahan (u
x
atau u
y
).
Perpindahan dinyatakan dalam satuan panjang, seperti telah ditentukan dalam jendela
Pengaturan global dalam program Masukan.
Pemilihan Pengali atau Faktor pengali harus disertai dengan pemilihan sistem beban
yang diinginkan, yang ditunjukkan oleh faktor pengali yang bersangkutan dalam kotak
Jenis. Penjelasan mengenai faktor pengali telah diberikan dalam Bab 4.8. Karena
aktivasi dari sistem beban tidak berhubungan dengan titik tertentu dalam geometri, maka
pemilihan Titik menjadi tidak relevan dalam kasus ini. Perhatikan bahwa 'beban' tidak
dinyatakan dalam dalam satuan tegangan atau gaya.
Untuk memperoleh beban aktual, angka yang ditampilkan harus dikalikan dengan
masukan pembebanan seperti telah ditentukan dalam modus tahapan konstruksi.
Besaran lain yang dapat ditampilkan dalam bentuk kurva adalah Tekanan air pori
berlebih. Pemilihan Tekanan air pori berlebih harus disertai dengan pemilihan titik
nodal yang telah ditentukan sebelumnya pada kotak Titik. Kotak Jenis tidak relevan
dalam kasus ini. Tekanan air pori berlebih dinyatakan dalam satuan tegangan.
Saat suatu perpindahan tertentu diaktifkan dalam perhitungan, gaya reaksi akibat
perpindahan tertentu dalam arah x dan y dihitung dan disimpan sebagai parameter
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-5
keluaran. Komponen-komponen gaya juga dapat digunakan dalam kurva beban-
perpindahan dengan menggunakan pilihan Gaya.
Pemilihan Gaya harus disertai dengan pemilihan komponen yang diinginkan (Gaya-X
atau Gaya-Y) dalam kotak Jenis. Dalam model regangan bidang Gaya dinyatakan dalam
satuan gaya per satuan lebar dalam arah keluar dari bidang gambar. Dalam model axi-
simetri Gaya dinyatakan dalam satuan gaya per radian. Karena itu, untuk menghitung
gaya reaksi total di bawah pondasi lingkaran yang dimodelkan oleh perpindahan
tertentu, Gaya-Y harus dikalikan dengan 2.
Kurva waktu-perpindahan
Kurva waktu-perpindahan dapat berguna untuk melakukan interpretasi dari hasil
perhitungan dimana perilaku tanah yang tergantung dari waktu memegang peranan
penting (misalnya pada konsolidasi dan proses rangkak). Dalam kasus ini, pilihan Waktu
umumnya digunakan untuk sumbu x, dan sumbu y memuat data untuk perpindahan dari
titik nodal tertentu. Pemilihan Waktu tidak membutuhkan pemilihan tambahan lainnya
dalam kotak Titik maupun kotak Jenis. Waktu dinyatakan dalam satuan waktu, seperti
telah ditentukan dalam jendela Pengaturan global dalam program Masukan.
Diagram tegangan-regangan
Diagram tegangan-regangan dapat digunakan untuk menunjukkan perilaku tanah pada
titik tertentu secara visual. Pada kenyataannya, diagram tegangan-regangan menyatakan
perilaku ideal dari tanah sesuai dengan model tanah yang digunakan. Pemilihan
Tegangan atau Regangan harus disertai dengan pemilihan titik tegangan yang telah
ditentukan sebelumnya dalam kotak Titik serta pemilihan komponen yang diinginkan
dalam kotak Jenis. Komponen tegangan dan regangan yang tersedia adalah sebagai
berikut :
Tegangan :

xx
tegangan horisontal efektif (arah x)

yy
tegangan vertikal efektif (arah y)

zz
tegangan efektif dalam arah keluar dari bidang gambar (arah z)

xy
tegangan geser

1
tegangan utama terbesar absolut

2
tegangan utama menengah absolut

3
tegangan utama terkecil absolut
p tegangan efektif isotropik (tegangan efektif rata-rata)
q tegangan deviator (tegangan geser ekivalen)
p
berlebih
tekanan air pori berlebih
MANUAL ACUAN
6-6 PLAXIS Versi 8
Regangan :

xx
regangan horisontal (arah x)

yy
regangan vertikal (arah y)

xy
regangan geser

1
regangan utama terbesar absolut

2
regangan utama menengah absolut

3
regangan utama terkecil absolut

v
regangan volumetrik

q
regangan deviator (regangan geser ekivalen)
Lihat Manual Dasar Teori untuk definisi dari komponen-komponen tegangan dan
regangan. Ditambahkan kata 'absolut' dalam deskripsi komponen-komponen utama
karena pada umumnya tegangan normal dan komponen regangan adalah negatif (tekan
adalah negatif). Perhatikan bahwa tegangan deviator dan komponen regangan selalu
bernilai positif. Komponen tegangan dinyatakan dalam satuan tegangan sedangkan
regangan tidak berdimensi.
Lintasan tegangan dan lintasan regangan
Sebuah lintasan tegangan menyatakan proses terbentuknya kondisi tegangan pada suatu
titik tertentu dalam geometri. Serupa dengan lintasan tegangan, lintasan regangan
menyatakan proses terbentuknya regangan. Jenis-jenis kurva ini berguna untuk
menganalisis perilaku tanah pada titik tertentu. Karena perilaku tanah tergantung dari
kondisi tegangan dan model tanah tidak mengikutsertakan seluruh aspek ketergantungan
perilaku tanah terhadap kondisi tegangan, maka lintasan tegangan akan berguna untuk
melakukan validasi terhadap model tanah yang digunakan. Untuk penggambaran
lintasan tegangan dan lintasan regangan, beberapa pilihan dapat ditentukan dari daftar
komponen tegangan dan regangan di atas.
6.4 BEBERAPA KURVA DALAM SATU DIAGRAM
Umumnya merupakan suatu hal yang berguna untuk membandingkan proses
terbentuknya perpindahan atau tegangan pada titik-titik yang berbeda, atau
bahkan untuk geometri atau proyek yang berbeda. Karena itulah di dalam
PLAXIS dapat digambarkan hingga maksimum 10 buah kurva dalam satu diagram yang
sama. Setelah sebuah kurva terbentuk, pilihan Tambah kurva dapat digunakan untuk
menggambarkan kurva yang baru dalam diagram yang sama. Pilihan ini dapat
digunakan dengan meng-klik tombol Tambah kurva atau dengan memilihnya dari menu
Berkas. Selain itu, harus ditentukan apakah kurva didasarkan pada Proyek saat ini atau
dari Proyek lain. Jika dipilih proyek lain, maka proyek yang diinginkan dapat dipilih
dari jendela permintaan berkas.
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-7
Prosedur Tambah kurva adalah serupa dengan pilihan Baru (Bab 6.3). Namun demikian,
saat mencapai tahap penggambaran kurva, program akan menerapkan beberapa batasan
pada pemilihan data yang akan ditampilkan dalam sumbu x atau sumbu y. Hal ini untuk
memastikan agar data yang baru tetap konsisten dengan data yang telah digunakan
dalam kurva sebelumnya.
6.5 PENGGAMBARAN ULANG KURVA
Jika untuk suatu alasan tertentu proses perhitungan diulangi atau dilanjutkan dengan
tahapan-tahapan perhitungan yang baru, umumnya juga diperlukan untuk
memperbaharui kurva agar tetap sesuai dengan data yang baru. Hal ini dapat dilakukan
dengan menggunakan fasilitas Gambar ulang. Fasilitas ini tersedia dalam jendela
Pengaturan kurva (Bab 6.6.1), yang dapat digunakan dengan meng-klik tombol
Pengaturan kurva pada toolbar atau dengan memilih Kurva dalam menu Format. Saat
meng-klik tombol Gambar ulang, jendela Penggambaran kurva akan muncul dan
menampilkan pengaturan untuk sumbu x dan sumbu y. Cukup dengan menekan tombol
OK maka penggambaran ulang dari kurva akan dilakukan dengan mengikutsertakan data
yang baru. Penekanan tombol OK sekali lagi akan menutup jendela Pengaturan kurva
dan menampilkan kurva yang baru saja digambarkan.
Saat beberapa kurva digunakan dalam sebuah diagram, fasilitas Penggambaran ulang
harus digunakan untuk setiap kurva secara individual.
Fasilitas Gambar ulang juga dapat digunakan untuk mengubah besaran yang akan
digambarkan pada sumbu x atau sumbu y.
6.6 PILIHAN FORMAT TAMPILAN
Tampilan dari kurva dan diagram dapat dimodifikasi dengan menggunakan pilihan
dalam menu Format. Dibedakan antara pengaturan untuk Kurva dan pengaturan untuk
Diagram. Pilihan Kurva digunakan untuk mengubah tanpilan dari kurva, sedangkan
pilihan Diagram digunakan untuk mengatur bingkai dan sumbu koordinat dimana kurva
akan digambarkan.
6.6.1 PENGATURAN KURVA
Pengaturan Kurva dapat dipilih dari menu Format atau dengan meng-klik
tombol Pengaturan kurva pada toolbar. Jendela Pengaturan kurva akan
muncul, seperti ditunjukkan pada Gambar 6.3. Dalam jendela Pengaturan
kurva, setiap kurva di dalam diagram akan diwakili oleh sebuah lembar-tab, dimana
setiap lembar-tab memuat pilihan-pilihan pengaturan kurva yang sama.
Jika telah dilakukan pengaturan dengan benar maka tombol OK dapat ditekan untuk
mengaktifkan pengaturan serta menutup jendela pengaturan. Cara lain adalah dengan
menekan tombol Terapkan untuk mengaktifkan pengaturan, tetapi dengan cara ini
MANUAL ACUAN
6-8 PLAXIS Versi 8
jendela pengaturan tidak tertutup. Dengan menekan tombol Batal maka perubahan pada
pengaturan akan diabaikan.
Judul :
Judul pra-pilih akan diberikan pada setiap kurva saat penggambaran kurva
berlangsung. Judul ini dapat diubah dalam kotak Judul kurva. Jika sebuah
legenda ditampilkan untuk diagram dalam jendela utama, maka Judul kurva
akan muncul dalam legenda.
Tampilkan kurva :
Saat beberapa kurva ditampilkan secara bersamaan dalam sebuah diagram, satu
kurva atau lebih dapat tidak ditampilkan untuk sementara waktu. Untuk
melakukan hal ini pilihan Tanpilkan kurva harus dinonaktifkan.

Gambar 6.3 Jendela pengaturan kurva
Tahap :
Tombol Tahap dapat digunakan untuk memilih tahapan perhitungan dimana
kurva akan digambarkan. Pilihan ini berguna jika tidak semua tahapan
perhitungan akan diikutsertakan dalam kurva. Sebagai contoh, saat faktor
pengali Msf digambarkan terhadap komponen perpindahan untuk menentukan
faktor keamanan, maka hanya tahapan perhitungan Reduksi phi-c saja yang
relevan. Pilihan Tahap dapat digunakan untuk menonaktifkan tahapan
perhitungan yang lain.
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-9
Garis dan penanda :
Berbagai pilihan tersedia untuk memodifikasi tampilan dari garis kurva serta
penanda (marker) untuk data.
Regresi :
Untuk menggambarkan kurva dengan mengikuti regresi tertentu, pengguna
dalam mengaktifkan pilihan Regresi. Jenis dari regresi dipilih dalam kotak
Jenis. Regresi jenis 'Spline' umumnya memberikan hasil yang paling
memuaskan, tetapi alternatif lain berupa polinom dengan metode kuadrat
terkecil juga dapat digunakan.
Gambar ulang :
Tombol Gambar ulang dapat digunakan untuk menggambarkan kembali kurva
yang telah tergambar sebelumnya agar sesuai dengan data yang baru (Bab 6.5).
Tambah kurva :
Tombol Tambah kurva dapat digunakan untuk menambahkan kurva ke dalam
diagram yang aktif (Bab 6.4).
Hapus :
Saat beberapa kurva berada dalam sebuah diagram, tombol Hapus dapat
digunakan untuk menghapus kurva tertentu.
6.6.2 PENGATURAN DIAGRAM
Pengaturan diagram berhubungan dengan tampilan dari bingkai dan sumbu
dalam diagram. Pengaturan ini dapat dipilih dari menu Format atau dengan
menekan tombol Format pada toolbar. Jendela Pengaturan diagram akan
muncul, seperti ditunjukkan pada Gambar 6.4.
Jika telah dilakukan pengaturan dengan benar maka tombol OK dapat ditekan untuk
mengaktifkan pengaturan serta menutup jendela pengaturan. Alternatif lain adalah
dengan menekan tombol Terapkan untuk mengaktifkan pengaturan, tetapi dengan cara
ini jendela pengaturan tidak tertutup. Dengan menekan tombol Batal maka perubahan
pada pengaturan akan diabaikan.
Judul :
Secara pra-pilih sebuah judul akan diberikan pada sumbu x dan sumbu y,
berdasarkan besaran yang dipilih saat penggambaran kurva. Judul ini dapat
diubah dalam kotak isian Judul untuk masing-masing sumbu. Judul juga dapat
diberikan untuk diagram secara keseluruhan, yang dapat dimasukkan dalam
MANUAL ACUAN
6-10 PLAXIS Versi 8
kotak isian Judul diagram. Judul diagram berbeda dengan Judul kurva seperti
dijelaskan pada Bab 6.6.1.
Skala sumbu x dan y :
Secara pra-pilih, rentang nilai yang ditunjukkan pada sumbu x dan y secara
otomatis akan mengikuti skala tertentu, tetapi pengguna dapat menggunakan
pilihan Manual dan memasukkan rentang nilai yang diinginkan antara nilai
Minimum dan Maksimum dalam kotak isian, sehingga data di luar rentang ini
tidak akan ditampilkan. Selain itu, dapat pula menggambarkan sumbu x
dan/atau sumbu y pada skala logaritmik dengan mengaktifkan pilihan
Logaritmik. Penggunaan skala logaritmik hanya dapat dilakukan jika seluruh
rentang nilai adalah positif.

Gambar 6.4 Jendela pengaturan diagram.
Grid :
Garis grid dapat ditambahkan pada tampilan dengan menggunakan pilihan Grid
horisontal atau Grid vertikal. Tampilan garis grid dapat diubah dengan
menggunakan pilihan Bentuk dan Warna.
Sumbu orthonormal :
Pilihan Sumbu orthonormal dapat digunakan untuk menghasilkan skala sumbu
x dan sumbu y yang sama. Pilihan ini khususnya akan berguna jika nilai-nilai
dari besaran yang serupa akan digambarkan pada sumbu x dan sumbu y,
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-11
misalnya saat menggambarkan diagram lintasan tegangan atau lintasan
regangan.
Tukar sumbu :
Pilihan Tukar sumbu dapat digunakan untuk menukar sumbu x dan sumbu y
dan seluruh nilai data pada sumbu yang bersangkutan, sehingga sumbu x akan
menjadi sumbu vertikal dan sumbu y menjadi sumbu horisontal.
Balik horisontal dan vertikal :
Menggunakan pilihan Balik horisontal atau Balik vertikal akan membalik
sumbu horisontal atau vertikal. Pilihan ini khususnya berguna saat
menggambarkan diagram lintasan tegangan atau lintasan regangan, karena
tegangan dan regangan umumnya bernilai negatif.
6.7 MENAMPILKAN LEGENDA
Secara pra-pilih, sebuah legenda akan ditampilkan pada sisi kanan dari setiap jendela
kurva. Legenda memberikan deskripsi singkat mengenai data pada kurva yang
bersangkutan. Deskripsi yang muncul pada legenda sebenarnya adalah Judul kurva,
yang secara otomatis dibentuk berdasarkan besaran yang dipilih untuk sumbu x dan y.
Judul kurva dapat diubah dalam jendela Pengaturan kurva. Legenda dapat ditampilkan
atau dihilangkan dari menu Tampilan, dan ukuran dari kotak legenda dapat diubah
dengan menggunakan mouse.
6.8 MENAMPILKAN TABEL
Sebuah tabel dapat digunakan untuk menampilkan data numerik dari kurva. Pilihan
Tabel dapat digunakan dengan meng-klik tombol Tabel pada toolbar atau dengan
mengaktifkan pilihan tersebut dari menu Tampilan. Sebuah tabel akan muncul dan
menampilkan data numerik dari seluruh titik pada kurva dalam diagram yang aktif.
Kurva yang ingin ditampilkan dapat dipilih dalam combo box yang berada di atas tabel.
Terdapat beberapa pilihan dalam menu tabel untuk mencetak atau menyalin seluruh atau
sebagian data pada tabel ke dalam clipboard dari Windows. Data tersebut kemudian
dapat disalin ke dalam program spreadsheet untuk pengolahan lebih lanjut.
Mengubah data kurva
Berbeda dengan program Keluaran, di dalam program Kurva pengguna dapat mengubah
isi dari tabel. Setelah memilih kurva yang diinginkan dari combo box, titik-titik pada
kurva dapat disisipkan atau dihapus, ataupun diubah nilainya. Pilihan ini dapat
diaktifkan dengan klik-kanan saat jendela Tabel aktif. Dengan menggunakan pilihan
Sisip maka akan dihasilkan data baru pada posisi dari kursor saat ini dengan nilai x dan y
MANUAL ACUAN
6-12 PLAXIS Versi 8
nol. Nilai-nilai dalam tabel dapat diubah dengan memasukkan nilai yang diinginkan
pada posisi yang diinginkan. Pilihan Hapus digunakan untuk menghapus kedua nilai x
dan y sehingga titik yang bersangkutan akan terhapus dari kurva.
Mengubah kurva beban-perpindahan seringkali dibutuhkan saat menggunakan beban
gravitasi untuk menghasilkan tegangan awal dari proyek. Sebagai contoh, tinjau sebuah
proyek timbunan seperti ditunjukkan pada Gambar 6.5.
A

Gambar 6.5 Meninggikan sebuah timbunan
Dalam contoh ini, tanah timbunan akan ditambahkan pada timbunan yang telah ada
untuk menambah ketinggiannya. Tujuan dari contoh analisis ini adalah untuk
menghitung perpindahan dari titik A saat timbunan ditinggikan. Salah satu penyelesaian
untuk masalah ini adalah dengan membentuk jaring elemen untuk model timbunan final
dan kemudian menonaktifkan klaster yang bersangkutan dengan timbunan yang telah
ada serta lapisan tanah tambahan pada modus Konfigurasi geometri awal dari program
Masukan.
Alternatif lain adalah dengan membentuk tegangan awal dari proyek, yaitu tegangan
pada kasus dimana timbunan semula telah ada tetapi lapisan tanah tambahan belum ada.
Hal ini harus diselesaikan dengan menggunakan prosedur beban gravitasi. Dalam
prosedur ini berat sendiri dari tanah diaplikasikan dengan meningkatkan Mweight dari
nol hingga 1.0 dalam sebuah tahapan perhitungan plastis dengan menggunakan Faktor
pengali total sebagai Masukan pembebanan.
Penurunan dari titik A saat beban gravitasi diberikan ditunjukkan oleh garis horisontal
awal dalam Gambar 6.6a. Umumnya garis ini terdiri dari beberapa langkah perhitungan
plastis, semuanya dengan nilai Marea yang sama.
Untuk memodelkan perilaku dari massa tanah secara keseluruhan saat lapisan tanah
tambahan diberikan, maka klaster dari lapisan tanah tambahan harus diaktifkan dengan
menggunakan sebuah tahapan konstruksi. Pada awal dari perhitungan tahapan
konstruksi ini, seluruh perpindahan harus diatur kembali menjadi nol. Hal ini akan
menghilangkan efek dari perpindahan akibat beban gravitasi yang tidak mempunyai arti
fisik apapun.
KURVA BEBAN-PERPINDAHAN DAN LINTASAN TEGANGAN
6-13

Perpindahan vertikal titik A
Tahapan konstruksi
Pembebanan gravitasi
Titik 1
-Marea
1
Perpindahan vertikal titik A
Tahapan konstruksi
Titik 1
-Marea
1

a. Sebelum diedit a. Setelah diedit
Gambar 6.6 Kurva beban-perpindahan dari proyek timbunan
Kurva beban-perpindahan yang diperoleh pada akhir dari perhitungan untuk titik A
ditunjukkan pada Gambar 6.6a. Untuk menampilkan penurunan tanpa respon dari beban
gravitasi, maka data kurva beban-perpindahan tersebut perlu diedit. Bagian awal yang
tidak diinginkan, kecuali titik 1, harus dihapus. Nilai perpindahan untuk titik 1
kemudian harus diatur menjadi nol. Hasil kurva yang diperoleh ditunjukkan dalam
Gambar 6.6b.
Selain prosedur di atas, tahapan beban gravitasi dapat tidak disertakan dalam daftar
tahapan perhitungan yang digunakan dalam kurva (Bab 6.6.1).
MANUAL ACUAN
6-14 PLAXIS Versi 8

REFERENSI
7-1
7 REFERENSI
[1] Bakker, K.J. and Brinkgreve, R.B.J. (1990). The use of hybrid beam elements to
model sheet-pile behaviour in two dimensional deformation analysis. Proc. 2nd
European Specialty Conference on Numerical Methods in Geotechnical
Engineering. Santander, Spain, 559-572.
[2] Bathe, K.J. (1982). Finite element analysis in engineering analysis. Prentice-Hall,
New Jersey.
[3] Bolton, M.D. (1986). The strength and dilatancy of sands. Geotechnique 36(1),
65-78.
[4] Brinkgreve, R.B.J. and Bakker, H.L. (1991). Non-linear finite element analysis
of safety factors. Proc. 7th Int. Conf. on Comp. Methods and Advances in
Geomechanics, Cairns, Australia, 1117-1122.
[5] Burd, H.J. and Houlsby, G.T. (1989). Numerical modelling of reinforced unpaved
roads. Proc. 3rd Int. Symp. on Numerical Models in Geomechanics, Canada,
699-706.
[6] De Borst, R. and Vermeer, P.A. (1984). Possibilities and limitations of finite
elements for limit analysis. Geotechnique 34(20), 199-210.
[7] Hird, C.C. and Kwok, C.M. (1989). Finite element studies of interface behaviour
in reinforced embankments on soft grounds. Computers and Geotechnics, 8, 111-
131.
[8] Nagtegaal, J.C., Parks, D.M. and Rice, J.R. (1974). On numerically accurate
finite element solutions in the fully plastic range. Comp. Meth. Appl. Mech.
Engng. 4, 153-177.
[9] Owen D.R.J. and Hinton E. (1982). Finite Elements in Plasticity. Pineridge Press
Limited, Swansea.
[10] Rheinholdt, W.C. and Riks, E. (1986). Solution techniques for non-linear finite
element equations. State-of-the-art Surveys on Finite Element Techniques, eds.
Noor, A.K. and Pilkey, W.D. Chapter 7.
[11] Rowe, R.K. and Ho, S.K. (1988). Application of finite element techniques to the
analysis of reinforced soil walls. The Application of Polymeric Reinforcement in
Soil Retaining Structures, eds. Jarett, P.M. and McGown, A. 541-553.
[12] Schikora K., Fink T. (1982). Berechnungsmethoden moderner bergmnnischer
Bauweisen beim U-Bahn-Bau. Bauingenieur, 57, 193-198.
[13] Sloan, S.W. (1981). Numerical analysis of incompressible and plastic solids using
finite elements. Ph.D. Thesis, University of Cambridge, U.K.
[14] Sloan, S.W. and Randolph, M.F. (1982). Numerical prediction of collapse loads
using finite element methods. Int. J. Num. Analyt. Meth. in Geomech. 6, 47-76.
[15] Smith I.M. (1982). Programming the finite element method with application to
geomechanics. John Wiley & Sons, Chichester.
MANUAL ACUAN
7-2 PLAXIS Versi 8
[16] Song E.X. (1990). Elasto-plastic consolidation under steady and cyclic loads.
Ph.D. Thesis, Delft University of Technology, The Netherlands.
[17] Van Langen, H. (1991). Numerical analysis of soil structure interaction. Ph.D.
Thesis, Delft University of Technology, The Netherlands.
[18] Van Langen, H. and Vermeer, P.A. (1990). Automatic step size correction for
non-associated plasticity problems. Int. J. Num. Meth. Eng. 29, 579-598.
[19] Van Langen, H. and Vermeer, P.A. (1991). Interface elements for singular
plasticity points. Int. J. Num. Analyt. Meth. in Geomech. 15, 301-315.
[20] Vermeer, P.A. and Van Langen, H. (1989). Soil collapse computations with finite
elements. Ingenieur-Archive 59, 221-236.
[21] Vermeer P.A. and Verruijt A. (1981). An accuracy condition for consolidation by
finite elements. Int. J. for Num. Anal. Met. in Geom., Vol. 5, 1-14.
[22] Zienkiewicz, O.C. (1977). The Finite Element Method. McGraw-Hill, London.



INDEKS
INDEKS-1
INDEKS

A
Abaikan perilaku tak terdrainase 4-15
Air
berat isi 3-62
kondisi 3-61
tekanan 3-61, 3-69, 4-34
Air tanah 3-63, 5-11
Antarmuka
elemen 5-18, 7-2
ketebalan sesungguhnya 3-52
ketebalan virtual 3-18, 3-52
Atur perpindahan menjadi nol 4-14
Awal
geometri 3-74, 6-12
kondisi tekanan air 3-61, 4-26, 4-34
tegangan 3-76
B
Balik
horisontal 6-11
vertikal 6-11
Balok
elemen 3-14
Batal 3-5
Beban merata 3-30
Beban terpusat 3-31
Beban-perpindahan 4-46, 6-1, 6-4
kurva 4-46, 4-49, 6-1, 6-4
Berat 3-55
berat isi jenuh 3-41
berat isi tak jenuh 3-41
berat isi tanah 3-41, 3-55, 3-76, 4-
40
Berkas
pengaturan 5-5
Berpindah ("switch") 3-61, 4-26
C
Cam-Clay 3-39
D
Diagram 6-1, 6-2, 6-9
Dilatansi
sudut 3-47
Drainase 3-33
E
Ekstrapolasi 4-20, 5-17
Elemen
antarmuka 5-18, 7-2
balok 3-14
pelat 3-13
tanah 3-10, 3-59
Elemen tanah 3-10, 3-58
F
Faktor pengali beban 4-30, 4-38, 5-17
peningkatan 4-24, 4-38, 5-17
total 4-38, 5-17
Faktor pengali lihat Faktor pengali
beban 6-4
Faktor pengali total 4-23
Fasilitas bantuan 2-4
G
Garis
garis geometri 3-6, 3-12
garis pindai 5-3
Garis freatik 3-62
Garis pindai 5-3
Gaya
jangkar 3-56, 4-33, 5-14
prategang 4-33
Geogrid 3-16, 3-56, 5-13
Geometri
garis 3-12
Gravitasi
pembebanan 3-41, 3-76, 4-40
perhitungan tegangan awal 3-76
I
Iterasi maksimum 3-72, 4-50
J
Jangkar
prategang 4-33
properti 3-56
MANUAL ACUAN
INDEKS-2 PLAXIS Versi 8
ujung bebas 3-21, 5-14
ujung tetap 3-22, 5-14
Jaring elemen
penyusunan 3-58
Jendela
keluaran 5-1
kurva 6-11
masukan 3-2, 3-20
perancang terowongan 3-27, 3-28
Jendela perhitungan 4-7, 4-14, 4-35,
4-46, 4-49, 4-51
Jointed Rock 3-38
K
Kekakuan relatif 5-17
Kekasaran global 3-59
Kekasaran lokal 3-59
Keluaran 5-1
clipboard 3-5, 5-2, 5-21, 6-2, 6-11
perpindahan 5-14, 6-5
printer 3-4, 5-2, 5-21, 6-2
Kesalahan
ekuilibrium 3-63, 4-10, 4-16, 4-53
kesalahan global 4-50, 4-53
kesalahan lokal 4-50, 4-53
toleransi 4-16, 4-55
Kesalahan global 4-50, 4-53
Ketebalan antarmuka sesungguhnya
3-52
Ketebalan virtual 3-18, 3-52
Klaster 3-37, 3-77, 5-4
Kohesi 3-45
Kondisi batas
jepit 3-29
pengaturan selama perhitungan 4-
52
perpindahan 3-28
standar 3-30
tinggi tekan air tanah 3-67, 5-11
yang terendam 4-27
Konektivitas 3-58, 5-4, 5-18
Kontraksi 4-33, 5-18
Kontrol panjang busur 4-19, 4-24, 4-
43
Koordinat
koordinat-x 3-3, 3-30, 3-62
koordinat-y 3-3, 3-30
sistem 2-2
Koordinat-x 3-3, 3-30, 3-62
Koordinat-y 3-3, 3-30
Kurva
pengaturan 6-7
penggambaran 6-3, 6-7
L
Langkah nol-plastis 4-35
M
Maccel 4-41
Manual
masukan 3-3
Marea 4-26, 4-42, 5-18, 6-12
Massa tanah runtuh 4-12
Masukan 3-1
Material
jenis 3-39
model 3-38, 3-77
properti 3-33, 5-17
Material tanpa-pori 3-41
Mdisp 3-29, 4-30, 4-39, 4-49
MloadA 3-31, 3-32, 4-29, 4-30, 4-39
MloadB 3-31, 3-32, 4-29, 4-30, 4-39
Model elastis 3-77
Model Hardening Soil 3-38, 3-77, 4-
51, 5-10
Model lihat Model Material 3-7, 3-77
Model linier elastis 3-38
Model Soft Soil 3-39
Model Soft Soil Creep 3-39
Model tanah dari pengguna 3-39
Modulus bulk
air 3-40
Mohr-Coulomb 3-36, 3-40, 3-43, 3-
47, 4-44
Msf 4-41, 4-43
Mstage 4-23, 4-26, 4-35, 4-37, 4-42,
5-18
Mweight 3-10, 3-41, 3-55, 3-63, 3-70,
3-76, 3-77, 4-40, 6-12
O
Otomatis
INDEKS
INDEKS-3
pemeriksaan kesalahan 4-53
penyusunan jaring elemen hingga
3-58
ukuran langkah 4-11, 4-12, 4-18, 7-
2
P
Parameter Mohr-Coulomb tingkat
lanjut 3-47
Parameter-B dari Skempton 3-48
Pegas rotasi 3-15
Pelat 3-13
elemen 3-13
Pengaturan
kurva 6-7
Pengaturan standar 4-16, 4-44
Penggambaran
kurva 6-3
Penghalusan (perhalus) 3-59
garis 3-60
klaster 3-60
seputar titik 3-60
Peningkatan beban 4-10
jumlah langkah perhitungan 4-12
Peningkatan faktor pengali 4-22, 4-24,
4-38, 4-39, 4-41
Penyusun laporan 5-19
Penyusunan
jaring elemen 3-58
Perbesar 3-5, 5-3, 5-19, 6-3
Perhitungan
pengelola 4-4, 4-48
plastis 4-8, 4-25
tahapan 4-4
tahapan konstruksi 3-57, 4-25, 4-
37, 6-12
tegangan awal 3-76
tekanan air 3-69
ukuran langkah 4-11, 4-12
Perhitungan aliran air laminer ("steady-
state") dalam tanah 3-69
Perhitungan plastis 4-8
Perilaku tak terdrainase 3-39, 4-15
Perilaku terdrainase 3-39
Perjanjian tanda 2-2, 5-9, 5-13
Permeabilitas antarmuka 3-53
Perpindahan
atur menjadi nol 4-14, 6-12
peningkatan 5-6, 5-15
tertentu 3-28, 4-30, 4-39, 5-4, 6-4
total 5-6, 5-14
R
Radius 3-25
Reduksi phi-c 4-7, 4-8, 4-41, 4-43
Regangan volumetrik 4-32
Regresi "spline" 6-9
Relaksasi-berlebih 3-72, 4-17
Rotasi 3-3, 3-32
S
Salin
ke memori clipboard 5-21
Satuan 2-1
Segitiga 3-58
Sendi 3-15
Skala 5-2, 5-5, 5-8, 6-10
Sudut geser 3-46
Sumur 3-33
T
Tahapan konstruksi 3-17, 3-31, 3-75,
4-12, 4-21, 4-22, 4-25, 5-18
Tanah
berat isi jenuh 3-41
berat isi tak jenuh 3-41
elemen 3-10, 3-59
perilaku tak terdrainase 3-39, 4-15
properti material 3-33, 3-37
sudut dilatansi 3-36, 3-38, 3-47
sudut geser 3-36, 3-38, 3-46, 3-47
Tegangan
awal 3-75, 3-76, 3-77, 4-52
efektif 3-61, 3-74, 5-8, 5-14
lintasan 6-6
tarik 3-49, 3-72, 5-13
tidak akurat 4-50
total 5-9
Tegangan geser relatif 5-8, 5-14
Tegangan tarik
pembatasan 3-47, 3-49, 3-72, 4-51
titik 4-51, 5-15
MANUAL ACUAN
INDEKS-4 PLAXIS Versi 8
Tekanan air pori 3-39, 3-61, 5-11
aktif 3-61, 5-9, 5-11, 5-14
awal 3-40
ekses 3-33, 3-39, 3-40, 3-48, 3-61,
4-15, 4-24, 4-40, 4-43, 5-11, 5-14,
5-15, 5-18, 6-4
Tekanan air pori ekses 3-40, 3-61, 5-
11, 6-5
Terowongan 3-22
perancang 3-23
titik acuan 3-23, 3-27
titik pusat 3-27, 4-33
Terowongan lingkaran 3-27
Titik
titik geometri 3-12
titik plastis 3-78, 4-50, 4-51, 5-10
Titik "cap" 4-51, 5-15
Titik Coulomb 3-78
Titik hardening 5-15
Titik nodal 5-4
Titik plastis 5-10
tidak akurat 4-50
titik "cap" 4-51, 5-15
titik "Hardening" 5-15
titik Coulomb 3-78, 5-10
titik puncak 4-51
Titik puncak 4-51, 5-15
Titik tegangan 3-8, 5-4
Toleransi 4-50
Toleransi kesalahan 3-72, 4-16, 4-43,
4-50, 4-54, 4-55
W
Waktu
satuan 4-22, 4-25, 6-5

LAMPIRAN A - PERHITUNGAN TEGANGAN AWAL
A-1
LAMPIRAN A - PERHITUNGAN TEGANGAN AWAL
Banyak permasalahan analisis dalam bidang rekayasa geoteknik memerlukan penentuan
dari kondisi tegangan awal. Tegangan ini diakibatkan oleh gaya gravitasi dan
menyatakan kondisi keseimbangan dari massa tanah atau batuan yang tak terganggu.
Dalam suatu analisis dengan PLAXIS, tegangan awal ini perlu dihitung terlebih dahulu
oleh pengguna. Terdapat dua buah kemungkinan untuk menentukan tegangan ini :
Prosedur-K
0
Beban gravitasi
Prosedur-K
0
hanya digunakan pada kasus dimana permukaan tanah datar dan dengan
pelapisan tanah dan garis freatik datar atau sejajar dengan permukaan tanah. Untuk
kasus-kasus yang lain gunakan Beban gravitasi.

Gambar A.1 Contoh-contoh kasus dimana Prosedur-K
0
tidak boleh digunakan.
A.1 PROSEDUR K
0

Jika pendekatan ini digunakan, maka pengguna harus menggunakan pilihan Tegangan
awal dari sub-menu Hitung dalam modus Kondisi awal. Jika digunakan pilihan ini,
maka nilai koefisien tekanan tanah lateral dapat dimasukkan untuk setiap klaster tanah.
Selain parameter K
0
, pengguna dapat memasukkan nilai dari Mweight. Untuk
Mweight = 1.0 maka gravitasi akan sepenuhnya diaktifkan. Koefisien K
0
menyatakan
rasio dari tegangan horisontal efektif terhadap tegangan vertikal efektif :
K
0
=
xx
/
yy

Dalam praktek, nilai K
0
untuk tanah terkonsolidasi normal seringkali diasumsikan
berhubungan langsung dengan sudut geser dengan persamaan empiris berikut :
K
0
= 1 sin
Pada tanah yang terkonsolidasi berlebih, K
0
umumnya lebih tinggi dari nilai yang
diberikan oleh persamaan ini.
Penggunaan nilai K
0
yang sangat rendah atau sangat tinggi dalam Prosedur-K
0
dapat
mengakibatkan kondisi tegangan yang melanggar kondisi keruntuhan Coulomb. Dalam
kasus ini PLAXIS secara otomatis akan mereduksi tegangan lateral sedemikian rupa
sehingga kondisi keruntuhan terpenuhi. Walaupun demikian, pengguna harus berhati-
hati karena kondisi tegangan dapat berbeda dengan yang diharapkan oleh pengguna.
Namun titik-titik tegangan tersebut akan berada dalam kondisi plastis sehingga akan
diindikasikan sebagai titik-titik plastis. Tampilan dari titik plastis dapat dilihat setelah
tampilan tegangan efektif awal dalam program Keluaran dengan menggunakan pilihan
MANUAL ACUAN
A-2 PLAXIS Versi 8
Titik plastis dari menu Tegangan. Walaupun tegangan yang terkoreksi mengikuti
kondisi keruntuhan, ada kemungkinan kondisi tegangan tersebut tidak berada dalam
kondisi keseimbangan. Pada umumnya kondisi tegangan awal tidak memiliki titik-titik
plastis. Untuk material yang non-kohesif dapat dengan mudah ditunjukkan bahwa untuk
menghindari plastisitas tanah maka nilai K
0
harus berada dalam rentang :

sin 1
sin 1
sin 1
sin 1
0

+
< < K
+

Saat Prosedur-K
0
digunakan, PLAXIS akan menghitung tegangan vertikal yang berada
dalam kondisi keseimbangan dengan berat sendiri dari tanah. Namun demikian,
tegangan horisontal dihitung sesuai dengan nilai K
0
yang ditentukan. Bahkan, meskipun
nilai K
0
ditentukan hingga plastisitas tidak akan terbentuk, Prosedur-K
0
tetap tidak
menjamin bahwa kondisi tegangan yang diperoleh telah berada dalam keseimbangan.
Keseimbangan penuh hanya dapat diperoleh untuk permukaan tanah yang horisontal
dengan pelapisan tanah sejajar dengan permukaan dan garis freatik adalah horisontal.
Jika kondisi tegangan di lapangan hanya memerlukan sedikit koreksi keseimbangan,
maka hal ini dapat diselesaikan dengan menggunakan prosedur yang dijelaskan berikut
ini. Jika tegangan tidak berada dalam kondisi keseimbangan, maka Prosedur-K
0
tidak
boleh digunakan dan harus prosedur Beban gravitasi harus digunakan.
Langkah-nol-plastis
Jika Prosedur-K
0
menghasilkan kondisi tegangan yang tidak berada dalam
keseimbangan atau jika terjadi titik-titik plastis, maka langkah-nol-plastis harus
dilakukan. Langkah-nol-plastis adalah sebuah tahap perhitungan dimana tidak ada
penambahan beban yang diberikan (Bab 4.7.10). Setelah tahap perhitungan ini selesai,
maka kondisi tegangan di lapangan akan berada dalam keseimbangan dan seluruh
kondisi tegangan akan mengikuti kondisi keruntuhan.
Divergensi
Jika Prosedur-K
0
menghasilkan kondisi tegangan yang jauh dari keseimbangan, maka
langkah-nol-plastis dapat gagal untuk mencapai konvergensi. Hal ini terjadi, misalnya,
jika Prosedur-K
0
diterapkan pada lereng yang curam. Untuk masalah seperti ini
prosedur Beban gravitasi yang harus digunakan.
Perpindahan awal
Merupakan suatu hal yang penting untuk memastikan bahwa perpindahan yang terjadi
pada langkah-nol-plastis tidak mempengaruhi perhitungan selanjutnya. Hal ini dilakukan
dengan mengaktifkan pilihan Atur perpindahan menjadi nol pada tahap perhitungan
berikutnya.
LAMPIRAN A - PERHITUNGAN TEGANGAN AWAL
A-3
A.2 BEBAN GRAVITASI
Jika digunakan prosedur Beban gravitasi, maka tegangan awal (yaitu tegangan yang
dibentuk pada 'Tahap awal') adalah nol. Tegangan awal kemudian dihitung dengan
menerapkan berat sendiri dari tanah dalah tahap perhitungan pertama.
Dalam kasus ini, saat menggunakan model tanah elastis plastis-sempurna seperti model
Mohr-Coulomb, nilai akhir dari K
0
sangat tergantung pada asumsi dari angka Poisson.
Karena itu penting untuk menentukan angka Poisson yang dapat menghasilkan nilai K
0

yang realistis. Jika diperlukan, kumpulan data material tersendiri dapat digunakan
dengan angka Poisson yang dipilih untuk menghasilkan nilai-K
0
yang tepat dalam beban
gravitasi. Kumpulan data material ini kemudian dapat diganti dengan kumpulan data
material lain dalam tahap perhitungan berikutnya (Bab 4.7.5). Untuk kompresi satu
dimensi, perhitungan elastis akan menghasilkan :
=
( )

K
K

0
0
1+

Jika diperlukan nilai K
0
sebesar 0.5, misalnya, maka perlu untuk menggunakan angka
Poisson sebesar 0.333.
Seringkali terjadi kasus-kasus dimana titik-titik plastis terbentuk dalam prosedur Beban
gravitasi. Untuk tanah non-kohesif, misalnya, titik-titik plastis akan terbentuk jika
kondisi berikut tidak dipenuhi :

1 sin 1
sin 1
<
Terjadinya sejumlah kecil titik-titik plastis dalam Beban gravitasi umumnya masih
dapat diterima.
Perhitungan plastis
Beban gravitasi dapat diterapkan, jika diinginkan, dalam sebuah tahap perhitungan
tunggal. Hal ini harus dilakukan dengan menggunakan jenis perhitungan Plastis dimana
Masukan pembebanan diatur ke Faktor pengali total dan nilai Mweight diatur sebesar
1.0.
Perpindahan awal
Setelah kondisi tegangan awal terbentuk, maka perpindahan harus diatur kembali
menjadi nol pada awal tahap perhitungan berikutnya. Hal ini akan menghilangkan efek
prosedur Beban gravitasi yang terbentuk dalam perhitungan sebelumnya.
MANUAL ACUAN
A-4 PLAXIS Versi 8


LAMPIRAN B - STRUKTUR PROGRAM DAN BERKAS DATA
B-1
LAMPIRAN B - STRUKTUR PROGRAM DAN BERKAS DATA
B.1 STRUKTUR PROGRAM
Program PLAXIS secara keseluruhan terdiri dari berbagai sub-program, modul, dan
berkas-berkas lain yang disalinkan ke berbagai direktori selama prosedur instalasi (lihat
bagian Instalasi dalam Manual Informasi Umum). Berkas-berkas yang paling penting
diletakkan dalam direktori program PLAXIS. Beberapa berkas tersebut beserta fungsinya
masing-masing adalah sebagai berikut :
GEO.EXE Program Masukan (lihat Bab 3)
BATCH.EXE Program Perhitungan (lihat Bab 4)
PLAXOUT.EXE Program Keluaran (lihat Bab 5)
CURVES.EXE Program Kurva (lihat Bab 6)
PLXMSHW.EXE Pembentuk jaring elemen
GEOFLOW.EXE Program analisis aliran air tanah
PLASW.EXE Program analisis deformasi (perhitungan plastis, konsolidasi dan
jaring elemen yang diperbaharui)
PLXSSCR.DLL Modul yang menampilkan logo PLAXIS
PLXCALC.DLL Modul yang menampilkan keluaran selama analisis deformasi
berlangsung (Bab 4.14)
PLXREQ.DLL Permintaan berkas PLAXIS (Bab 2.2)
Kumpulan data material dalam basis data global (Bab 3.5) secara pra-pilih disimpan
dalam sub-direktori DB dalam direktori program PLAXIS. Sub-direktori EMPTYDB
memuat struktur basis data material kosong yang dapat digunakan untuk 'memperbaiki'
suatu proyek yang karena suatu hal tertentu mengalami kerusakan struktur basis data
material. Hal ini dapat dilakukan dengan menyalin berkas-berkas yang diperlukan ke
dalam direktori proyek (lihat B.2). Data-data material harus dimasukkan kembali dari
dalam program Masukan.
MANUAL ACUAN
B-2 PLAXIS Versi 8
B.2 BERKAS DATA PROYEK
Berkas utama yang digunakan untuk menyimpan suatu proyek PLAXIS memiliki suatu
format terstruktur tertentu dan dinamakan <proyek>.PLX, dimana <proyek> adalah
nama atau judul dari proyek. Selain berkas ini, data-data lainnya disimpan dalam
berbagai berkas dalam sub-direktori <proyek>.DTA. Beberapa berkas dalam direktori
ini adalah :
CALC.INF
DBDWORK.INI
PLAXMESH.ERR
PLAXIS.* (.MSI; .MSO)
ANCHORS.* (.LDB; .MDB)
BEAMS.* (.LDB; .MDB)
GEOTEX.* (.LDB; .MDB)
SOILDATA.* (.LDB; .MDB)
<proyek>.* (.H00; .INP; .L##
1
; .MSH; .S; .SF2; .SF4; .SIS; .CXX; .W00;
.W##
1
; .000; .###
2
)
1
= dua angka nomor tahap perhitungan (01, 02, ). Sebuah angka akan ditambahkan
pada perluasan berkas jika dicapai nilai diatas 99.
2
= tiga angka nomor tahap perhitungan (001, 002, ). Sebuah angka akan
ditambahkan pada perluasan berkas jika dicapai nilai diatas 999.
Jika diinginkan untuk menyalin proyek PLAXIS dengan nama yang berbeda atau ke
direktori yang lain, disarankan untuk membuka proyek yang hendak disalin dalam
program Masukan dan menyimpannya dengan nama lain dengan menggunakan pilihan
Simpan sebagai dari menu Berkas. Dengan cara ini struktur berkas dan data yang
diperlukan akan terbentuk dengan benar. Namun demikian, langkah perhitungan
(<proyek>.### dimana ### adalah nomor langkah perhitungan) tidak akan ikut disalin
dengan cara ini. Jika memang diinginkan untuk menyalin langkah perhitungan atau
keseluruhan proyek secara manual, maka pengguna harus menyalin seluruh struktur
berkas dan data di atas, jika tidak maka PLAXIS tidak akan dapat membaca data dan
dapat menghasilkan kesalahan.
Saat membuat sebuah proyek, sebelum proyek secara eksplisit disimpan dengan sebuah
nama tertentu, informasi yang terbentuk segera disimpan dalam direktori TEMP yang
ditentukan oleh sistem operasi Windows

dengan nama proyek XXOEGXX. Direktori


TEMP juga memuat beberapa berkas cadangan ($GEO$.# dimana # adalah nomor)
seperti digunakan untuk pilihan pembatalan secara berulang (Bab 3.2). Berkas $GEO$.#
mempunyai struktur yang sama dengan berkas proyek PLAXIS. Karena itu, berkas-berkas
ini juga dapat digunakan untuk 'memperbaiki' suatu proyek yang karena suatu hal
mengalami kerusakan. Hal ini dapat dilakukan dengan menyalin berkas cadangan
terbaru ke <proyek>.PLX dalam direktori kerja PLAXIS.
LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-1
LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C.1 ISTILAH KOMPUTER
A
Antarmuka Interface
Antarmuka pengguna (PLAXIS) User interface (PLAXIS)

B
Bantuan Help
Baris perintah, baris masukan manual Command line
Baris status Status bar
Berkas File

D
Direktori Directory
Disk Disk
"Drive", media Drive

F
Folder Folder

G
Grid Grid

J
Jalan Pintas Shortcut
Jalur berkas Path (for files)
Jendela Window

MANUAL ACUAN
C-2 PLAXIS Versi 8
K
Kotak dialog Dialog box
Kotak isian Edit box
Kursor Cursor

L
Lembar-tab Tab sheet

M
Mistar Ruler
Mouse Mouse

P
Papan ketik Keyboard
Pelanggaran penggunaan bersama Sharing violation
Perlengkapan, peralatan Device
Perluasan Extension
Pesan peringatan Warning message
Petunjuk Hints
Piksel Pixels

S
Sub-direktori Sub-directory

T
Telusuri Browse
Toolbar [deret-alat] Toolbar
Tree-view [tampilan bertingkat] Tree-view

LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-3
C.2 ISTILAH GEOTEKNIK
A
Aliran air tanah statis Steady-state groundwater flow
Aliran tak terkekang Unconfined flow
Aliran terkekang Confined flow
Angka Poisson [] Poisson's ratio []
Angka pori [e] Void ratio [e]
Arah dip [
2
] Dip direction [
2
]
Atenuasi, perlemahan Attenuation

B
Beban runtuh Collapse load
Berat volumetrik, berat volume,
berat isi []
Volumetric weight []
Berpori Porous
Bidang leleh Yield surface
Butiran tanah Soil skeleton
Butiran, butir tanah Skeleton

C
"Cap" leleh Yield cap

D
Debit spesifik Specific discharge
Diskontinuitas Discontinuity

E
Efek busur Arching effect

MANUAL ACUAN
C-4 PLAXIS Versi 8
F
Freatik Phreatic
Frekuensi getar Vibration frequency
Fungsi leleh Yield function
Fungsi potensi plastis Plastic potential function

G
Gaya apung Buoyancy
Getaran, vibrasi Vibration

I
Indeks kompresi Cam-Clay [] Cam-Clay compression index []
Indeks muai Cam-Clay [] Cam-Clay swelling index []
Isotropis Isotropic

J
Jangkar Anchor
"Joint", kekar Joint

K
Kaidah alir Flow rule
Kaison Caisson
Kecepatan, cepat rambat (gelombang) Velocity, velocities
Kekuatan, kuat geser Strength
Kembung, penggembungan Bulge, bulging
Koefisien tekan tanah lateral [K
0
] Coefficient of lateral earth pressure [K
0
]
Kohesi [c] Cohesion [c]
Kuat geser tak terdrainase [S
u
] Undrained shear-strength [S
u
]

LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-5
L
Lanau Loam, silt
Lapisan tanah Soil layer
Lintasan tegangan Stress path

M
Merambat, perambatan (gelombang) Propagate, propagation
Model tanah Soil model
Modulus bulk [K] Bulk modulus [K]
Modulus geser [G] Shear modulus [G]
Modulus oedometer Oedometer modulus [E
oed
]
Modulus Young [E] Young's modulus [E]

P
Plastisitas terasosiasi Associated plasticity
Plastisitas tak terasosiasi Non-associated plasticity
Pondasi menerus, pondasi lajur Strip footing
Porositas [n] Porosity [n]

R
Rangkak Creep
Rasio keruntuhan [R
f
] Failure ratio [R
f
]
Rasio konsolidasi berlebih Overconsolidation ratio [OCR]
Rasio redaman [] Damping ratio []
Regangan [] Strain []
Regangan enjiniring Engineering strain
Regangan volumetrik (negatif untuk
kompresi dan positif untuk tarik)
Volumetric strain (negative for
compression; positive for extension)

MANUAL ACUAN
C-6 PLAXIS Versi 8
S
Sudut dilatansi [] Dilatancy angle []
Sudut dip [
1
] Dip angle [
1
]
Sudut geser [] Friction angle []

T
Tegangan [] Stress []
Tegangan geser [] Shear stress []
Tegangan geser ekivalen, tegangan
deviator
Equivalent shear stress, deviatoric stress
Tegangan isotropis, tegangan rata-rata
(positif untuk tekan dan negatif untuk
tarik)
Isotropic stress, mean stress (positive for
pressure; negative for tension)
Tegangan melingkar Hoop stress
Tekanan prakonsolidasi isotropis (positif
untuk tekan)
Isotropic preconsolidation stress
(positive for pressure)
Tekanan prakonsolidasi vertikal (negatif
untuk tekan)
Vertical preconsolidation stress
(negative for pressure)
Tegangan utama Principal stress
Tegangan utama antara [
2
] Intermediate principal stress [
2
]
Tegangan utama mayor [
1
] Major principal stress [
1
]
Tegangan utama minor [
3
] Minor principal stress [
3
]
Tidak porous Non-porous

U
Uji kolom resonansi Resonant column test

V
Variabel status State variable

LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-7
C.3 ISTILAH DALAM PLAXIS
A
Abaikan perilaku tak terdrainase Ignore undrained behaviour
Algoritma ukuran langkah otomatis Automatic step size algorithm
Antarmuka Interface
Atur perpindahan menjadi nol Reset displacement to zero

B
Beban gravitasi Gravity loading
(Beban) oedometer Oedometer (loading)
Batas aliran tertutup Closed flow boundary
Batas dilatansi Dilatancy cut-off
Batas gaya Force envelope
Batas model Boundary, boundaries
Batas tegangan tarik Tension cut-off
Bidang gambar Draw area

C
"Cap" bidang leleh Cap yield surface

D
Distribusi tekanan air pori dari pengguna User defined pore pressure distribution
Drainase, elemen drainase Drain (element)

E
Elemen antarmuka Interface (element)
Elemen pelat Plate (element)
Faktor bobot Weight factor

MANUAL ACUAN
C-8 PLAXIS Versi 8
F
Faktor pengali plastis Plastic multiplier
Fungsi bentuk Shape function

G
Garis freatik global General phreatic level
Garis freatik klaster Cluster phreatic level
Garis geometri Geometry line
Garis pindai Scan line
Geogrid Geogrid
Getaran sumber-tunggal Single-source vibration
Gradasi warna Shading

I
Indeks kompresi termodifikasi [
*
] Modified compression index [
*
]
Indeks muai termodifikasi [
*
] Modified swelling index [
*
]
Indeks rangkak termodifikasi [
*
] Modified creep index [
*
]
Informasi umum General information
Integrasi waktu Time integration
Interpolasi dari klaster atau garis yang
berdampingan
Interpolate from adjacent clusters or
lines

J
Jalur aliran Flow field
Jangkar ujung tetap Fixed-end anchor
Jaring elemen yang diperbaharui Updated mesh
Jaring elemen tak terstruktur Unstructured mesh
Jaring elemen terstruktur Structured mesh
Jenis material (teralir, tak teralir, tanpa-
pori)
Material type
Jenis kumpulan data Set type
LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-9
Jenis perhitungan Calculation type
Jepit penuh Full fixity
Jepit rotasi Rotation fixities
Jepit standar Standard fixities
Jumlah langkah peningkatan beban Load advancement number of step

K
Kekasaran global Global coarseness
Kesalahan non-keseimbangan Out-of-equilibrium error
Klaster Cluster
Klaster kering Cluster dry
Kondisi batas peningkatan beban Load advancement ultimate level
Kondisi perletakan Fixity
Kondisi statis Steady-state
Konsolidasi terhubung Coupled consolidation
Kontraksi aktual (terowongan) Realised contraction
Kontraksi aktual total Total realised contraction
Koordinat awal Origin
(Koordinat) penolong Auxiliary (coordinate)
Kumpulan data material Material sets

L
(Langkah) antara Intermediate (step)
Langkah pembebanan Load step
Langkah tambahan Additional step
Langkah waktu Time step
Langkah waktu kritis keseluruhan Overall critical time step
Langkah-nol-plastis Plastic nil step

M
Maksimum yang dikehendaki Desired maximum
MANUAL ACUAN
C-10 PLAXIS Versi 8
Manual sains Scientific manual
Masalah acuan Benchmark problem
Masuk ke grid Snap, snapping (to grid)
Masukan manual Manual input
Masukan pembebanan Loading input
Matriks material plastis Elastic material matrix
Matriks penghubung Coupling matrix
Metode elemen spektral Spectral elemen method
Minimum yang dikehendaki Desired minimum
Model geometri Geometry model
Model tingkat lanjut Advanced model
Modus airtanah Groundwater mode
Modus kondisi awal Initial conditions mode
Modus konfigurasi awal Initial configuration mode
Modus masukan geometri Geometry input mode
Modus masukan geometri Geometry creation mode
Modus tekanan air pori awal Initial pore pressure mode
Mulai dari tahap Start from phase
Multi-lapis Multi-layered

N
Nilai ambang Threshold value
Nilai yang tercapai Reached values
Nomor langkah Step number

O
Osilasi tegangan Stress oscillation

P
Parameter kekakuan saat ini Current Stiffness Parameter [CSP]
Parameter pengatur Control parameter
LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-11
Parameter tingkat lanjut Advance parameter
Pegas rotasi Rotation spring
Pengali, faktor pengali Multiplier
Pengaturan global General settings
Penggambaran kurva Curve generation
Penghalusan elemen Refinement
Peningkatan beban Load advancement
Peningkatan beban secara otomatis Automatic load stepping
Peningkatan faktor pengali Incremental multiplier
Peningkatan kontraksi aktual Realised contraction increment
Peningkatan waktu secara otomatis Automatic time stepping
Penyusun jaring elemen Mesh generator
Perancang terowongan Tunnel designer
Perbaharui versi Update version
Perhalus garis Refine line
Perhalus klaster Refine cluster
Perhalus seputar titik Refine around point
Perilaku material Material behaviour
Perkiraan waktu akhir Estimated end time
Permintaan berkas File requester
Perpindahan tertentu, perpindahan yang
ditentukan
Prescribed displacement
Pilih titik tegangan untuk kurva
tegangan/regangan
Select stress points for stress/strain
curves
Pilih titik untuk kurva Select points for curves
Pintu tangkap Trap-door
Pra-tampilan Preview
Prosedur iterasi Iterative procedure
Proyek (PLAXIS) Project (PLAXIS)

R
Redaman geometri Geometric damping
MANUAL ACUAN
C-12 PLAXIS Versi 8
Reduksi phi-c Phi-c reduction
Relaksasi-berlebih Over-relaxation
Rotasi tetap Fixed rotation

S
Sifat, sifat-sifat Property, properties
Sifat-sifat umum tingkat lanjut Advanced general properties
Sub-peningkatan Sub-incremental
Sumbu silang Cross hair
Sumur, elemen sumur Well (element)

T
Tekanan prakonsolidasi ekivalen Generalised pre-consolidation pressure
Tekanan pre-overburden Pre-overburden pressure [POP]
Tingkat batas Ultimate level
Titik "cap" Cap point
Titik sampel Sampling point
Titik tegangan Stress point(s)

V
Vektor gaya residual Residual force vector
(Vektor) tak seimbang Unbalance (vector)
(Vektor tegangan) penolong Auxiliary (stress vector)

W
Waktu akhir aktual Realised end time
Warna Shadings

Y
Yang dihubungkan (derajat kebebasan) Coupled (degree of freedom)

LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-13
C.4 ISTILAH-ISTILAH LAIN
A
Acuan Reference
Ahli geoteknik, praktisi geoteknik Geotechnical engineer
Analisis-balik Back-analysis
Awalan Header
Axi-simetri Axisymmetry

B
Bidang Plane
Bilangan bulat Integer
Bilangan nyata Real

C
Cangkang Shell
Cartesius Cartesian
Celah Gap

D
Derajat Degree
Derajat kebebasan Degree of freedom
Diagram Chart
Diskret Discrete
Diskretisasi Discretisation

E
Eksitasi, pemicu Excitation
Elaborasi Elaborate

MANUAL ACUAN
C-14 PLAXIS Versi 8
F
Fitur Feature

G
Gambaran umum Overview
Gaya massa Body force
Gelineir Slip
Gradien Gradient

H
Handal Robust

I
Irisan Slice

J
Jacobi Jacobian
Jaring elemen hingga Finite element (FE) mesh
Jaringan sains Scientific network

K
Kantilever Cantilever
Kinerja Performance
Kontinum Continuum

L
Lagrange Lagrangian
Latihan Tutorial
Logaritma natural Natural logarithm
Longsor, Longsom Slide, sliding
LAMPIRAN C - DAFTAR ISTILAH DALAM BAHASA INDONESIA
C-15

M
Makalah Paper(s)
Manual Manual
Marjin Margin
Matriks diferensial Differential matrix
(Matriks) invers Inverse (matrix)
Matriks kesatuan Lumped matriks
Menyatukan Lump
Metode, skema Scheme
(Metode) elemen batas Boundary element (method)

N
Notasi atas, superscript Superscript
Notasi bawah, subscript Subscript

P
Penjumlahan Summation
Perkerasan jalan Pavement
Potongan melintang Cross-section
Praktisi Engineer
Pra-pilih Default

R
Rangkuman Summary
Redundan Redundant
Regangan yang tidak dapat kembali
seperti semula
Irreversible (strain)
Rekayasa Engineering

MANUAL ACUAN
C-16 PLAXIS Versi 8
S
Saat ini Current
Saringan (saringan kedap air) Screen (impermeable screen)
Satuan Unit
Sendi Hinge
Setengah-ruang Half-space
Simpangan Drift
Solusi bentuk tertutup Closed form solution

T
Tanggul sungai River embankment
Titik nodal Node(s)
Titik nodal bersama Common node(s)
Titik pandang Viewpoint
Transpos Transpose
(Turunan) ruang Spatial (derivative)

V
Virtual Virtual