Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR I

MODULUS YOUNG







Nama : Ni Wayan Indah Paramitha
NIM : 1308105004
Dosen : Drs. Ida Bagus Alit Paramarta, M.Si
Asisten Dosen : 1. Ni Wayan Sariasih
2. Putu Ika Paramitha Putri



JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2013
I. TUJUAN
1. Menentukan elastisitas dari bahan besi, kayu, dan kuningan
2. Menjelaskan tegangan, regangan, modulus young dan karakteristik bahan melalui
hubungan tegangan dan regangan

II. DASAR TEORI
2.1 Elastisitas
Elastisitas merupakan kemampuan suatu benda untuk kembali kebentuk awalnya
saat gaya luar yang diberikan kepada benda tersebut dihilangkan. Elastisitas pada benda
akan menyebabkan perubahan bentuk tetapi tidak terjadi perubahan volume, namun
benda yang mengalami kompresilah yang akan mengalami perubahan volume, tetapi
tidak terjadi sifat elastisitas. Ada tiga jenis perubahan bentuk, yaitu :
1. Regangan yaitu perubahan bentuk yang dialami oleh sebuah benda jika dua buah
gaya yang sama besar bekerja berlawanan arah dan arahnya menjauhi benda.
2. Mampatan yaitu perubahan bentuk yang dialami oleh sebuah benda jika dua buah
gaya yang sama besar dan arahnya mendekati pusat benda.
3. Geseran adalah perubahan bentuk yang dialami oleh sebuah benda jika dua buah
gaya yang sama besar bekerja berlawanan arah pada sisi-sisi bidang, sehingga
terjadi pergeseran.
Adapun elastisitas suatu benda memiliki suatu bilangan konstan yang disebut
Modulus Young. Besar Modulus Young dipengaruhi oleh :
1. Tegangan ( Stress )
Tegangan merupakan perbandingan gaya tarik atau tekan yang dialami benda (F)
dengan luas penampang penampang benda (A). Tegangan dapat dikatakan pula
sebagai gaya per satuan luas. Tegangan dapat dirumuskan sebagai berikut :
Tegangan () =


.(2.1)
Tegangan merupakan sebuah besaran skalar dan memiliki satuan N/m atau
Pascal (Pa). Ada tiga jenis tegangan yang dikenal, yaitu tegangan tarik, tegangan
tekan dan tegangan geser.
Tegangan Normal (Stress normal) dinyatakan :
Sn=
dA
dFn
(2.2)
Tegangan Geser (Stress geser) dinyatakan :
St=
dA
dFt
(2.3)
Stress normal dibedakan menjadi stress normal tekan atau kompressi dan
stress normal tarik. Stress geser adalah gaya yang bekerja pada benda sejajar
penampang. Stress volume adalah gaya yang bekerja pada suatu benda sehingga
terjadi perubahan volume dan bentuknya tetap.
Pada tegangan tekan, kedua ujung benda akan mendapatkan gaya yang sama
besar dan berlawanan arah. Pada tegangan tekan ini seluruh benda akan mengalami
peregangan karena tegangan yang diberikan, walaupun pemberian gaya hanya
dilakukan di ujung-ujung benda. Tegangan tekan berlawanan langsung dengan
tegangan tarik. Benda yang diberi gaya bukannya ditarik, melainkan ditekan sehingga
gaya-gaya akan bekerja di dalam benda.
Tegangan yang ketiga adalah tegangan geser. Benda yang mengalami
tegangan geser memiliki gaya-gaya yang sama dan berlawanan arah yang diberikan
melintasi sisi-sisi yang berlawanan. Misalkan sebuah buku atau batu-bata terpasang
kuat dipermukaan. Meja memberikan gaya yang sama dan berlawanan arah sepanjang
permukaan bawah. Walau dimensi benda tidak banyak berubah, bentuk benda
berubah.
2. Regangan ( Strain )
Regangan ( ) di dapat melalui pertambahan panjang ( L ) dibagi dengan panjang
mula-mula ( L ).

..(2.4)
Ada 3 macam regangan yaitu regangan panjang, regangan volume, dan regangan sudut.
a. Regangan panjang
Dengan panjang semula sewaktu tidak ada regangan, l,dan penambahan panjang
l akibat regangan,regangannya diberikan oleh ,sedangkan jika luas penampang A
dan gaya tegangan yang meregangkan adalah W,maka tegangannya adalah W/A.
b. Regangan volume
Dengan B adalah yang disebut dengan modulus ketegaran yang besarnya kurang
lebih 1/3 modulus young. Berbeda dengan modulus young yang dapat diukur
langsung dengan mengukur penambahan panjangnya,l,dan gaya tegangan W serta
luas penampang A,modulus ketegaran B hampir tidak dapat diukur secara langsung
karena sukarnya mengukur pengerutan volumnya V.
c. Regangan sudut
Regangan sudut atau regangan luncuran sesudut adalah deformasi, yaitu
perubahan bentuk yang berkaitan dengan sudut luncuran.
2.2 Elastisitas Bahan
Suatu benda apabila dikenai sebuah gaya dan kemudian gaya tersebut dihilangkan,
maka benda akan kembali ke bentuk semula, berarti benda itu adalah benda elastis.
Namun pada umumnya benda bila dikenai gaya tidak dapat kembali ke bentuk semula
walaupun gaya yang bekerja sudah hilang. Benda seperti ini disebut benda plastis. Contoh
benda elastis adalah karet ataupun pegas. Bila pegas ditarik melebihi batasan tertentu
maka benda itu tidak akan elastis lagi.
2.3 Batas Elastis
Benda-benda elastis, seperti karet gelang biasanya juga memilki batas elastisitas
tertentu. Jika gaya luar yang diberikan melebihi gaya batas elastisitasnya, maka
perubahan bentuk yang dialami benda justru akan bersifat permanen. Bahkan, bila gaya
yang kita berikan melebihi gaya batas elastisitas, maka pemberian gaya tersebut dapat
menyebabkan benda patah atau putus, karena telah kehilangan kemampuan
elastisitasnya (contohnya pada kasus karet gelang yang ditarik dengan gaya terlalu
besar, maka karet gelang tersebut akan putus). Hal ini disebabkan tiap-tiap benda
memiliki batas elastisitas yang berbeda. Antara besi, kayu dan bahan lainnya juga
memiliki batas yang berbeda-beda.
2.4 Modulus Young
Modulus Young secara sederhana adalah hubungan besaran tegangan tarik dan
regangan tarik. Lebih jelasnya adalah perbandingan antara tegangan tarik dan regangan
tarik. Modulus Young sangat penting dalam ilmu fisika karena dapat dipergunakan untuk
menentukan nilai kelastisan dari sebuah benda. Pada dasarnya semua benda yang ada
dialam semesta dapat mengalami perubahan bentuk apabila diberikan suatu gaya. Baja
yang paling keras sekalipun akan berubah bentuknya jika dipengaruhi oleh gaya yang
cukup besar. Mungkin saja setelah gaya dihilangkan, bentuk benda akan kembali ke
bentuk semula namun ada ada juga yang bersifat permanen, artinya tetap pada bentuk
yang baru. Kelakuan suatu barang terhadap pembebanan atau penarikan merupakan
salah satu sifat mekanik yang dimiliki bahan tersebut. Bila gaya yang diterapkan
terhadap suatu bahan dihilangkan ,bahan tersebut dapat kembali ke bentuk semula
contohnya adalah pegas dan karet. Adapula bahan yang mengalami perubahan bentuk
permanen bila diterapkan gaya pada bahan tersebut , contohnya tanah liat dan lilin.
Karakteristik kedua jenis bahan ini, maka didefinisikan suatu sifat bahan yang disebut
elastisitas.
Jika gaya F yang kita berikan pada suatu benda dibawah gaya batas elastisitas maka
tegangan sebanding dengan renggangan e. Hasil bagi tegangan terhadap regangan
disebut modulus Young atau modulus elastis, yang dirumuskan sebagai berikut.

.(2.5)
Jika nilai
A
F
dan nilai
0
L
L
e

kita masukan ke persamaan
e
Y

maka,

...............(2.6)
Dengan :
Y: Modulus Young (Pa atau Nm/m
2
), 1 Pa = 1 N/m
2

F : gaya (N)
A : luas penampang (m)
L : Panjang mula-mula (m)
: Pertambahan panjang
(m)
Nilai modulus Young hanya bergantung pada jenis benda (komposisi benda), tidak
bergantung pada ukuran benda atau bentuk benda. Untuk percobaan elastisitas pada kawat,
ketika kawat ditarik (direnggangkan) akan mengalami pemanjangan. Untuk itu diberikan
rumus:

.(2.7)
Dengan:
L = jarak vertical cermin terhadap angka pengukuran
X = defleksi (pembelokan) pengukuran dalam skala
d = jarak dari cermin ke kawat.
Tegangan yang dibutuhkan untuk menghasilkan regangan tertentu tergantung pada
keadaan bahan yang ditekan. Perbandingan antara tegangan dan regangan, atau tegangan
persatuan regangan, disebut modulus elastik bahan. Semakin besar modulus elastis, semakin
besar tegangan yang dibutuhkan untuk suatu regangan tertentu.
Apabila batas proporsional tidak terlampaui, maka perbandingan antara tegangan
dengan regangan adalah konstan. Hukum Hooke sama dengan pernyataan bahwa dalam batas
proporsional, modulus elastik suatu bahan adalah tetap, tegantung hanya pada bahannya.
Bila suatu bahan bertambah panjang karena tegangan tarik dalam arah tegak lurus pada
arah tekanan bahan bertambah pendek sebanding dengan perubahan panjangnya. Bila w
adalah lebar semula dan w adalah perubahan lebarnya, maka didapatkan bahwa:
0 0
l
l
w
w

(2.8)
merupakan tetapan tanpa satuan yang merupakan karakteristik dari bahan, disebut
perbandingan Poisson. mempunyai harga antara 0,1 dan 0,3. Begitu pula dengan bahan
yang mendapat tekanan dorong pada sisi-sisinya akan membesar, dan perubahan lebarnya
diberikan lagi oleh persamaan diatas.
Suatu kawat yang mula-mula panjangnya l
0
apabila ditarik, misalnya dengan
menggantungkan kawat itu pada satu ujungnya dan ujung di bawahnya diberikan beban
dengan suatu pemberat, maka pertambahan panjang kawat akibat penarikan itu akan
sebanding dengan berat bebannya.
Robert Hooke pada tahun 1676, mengusulkan suatu hukum fisika menyangkut
pertambahan panjang sebuah benda elastik yang dikenai oleh suatu gaya. Menurut Hooke,
pertambahan panjang berbanding lurus dengan gaya yang diberikan pada benda. Secara
matematis, hukum Hooke ini dapat ditulis sebagai
F=-k x...........................(2.9)
Dengan :
F= gaya yang bekerja (N)
k = konstanta gaya (N/m)
x = pertambahan panjang (m)
Tanda negatif (-) dalam persamaan menunjukkan berarti gaya pemulih berlawanan
arah dengan perpanjangan.
Sesuai dengan pernyataan yang dikemukakan oleh Robert Hooke, dan dikenal sebagai
Hukum Hooke.
Jika gaya tarik tidak melampaui batas elastis pegas, pertambahan panjang pegas
berbanding lurus (sebanding) dengan gaya tariknya.
Untuk menyelidiki berlakunya hukum hooke, kita bisa melakukan percobaan pada
pegas. Selisih panjang pegas ketika diberi gaya tarik dengan panjang awalnya disebut
pertambahan panjang(y).

Seperti saat menyelidiki sifat elastisitas bahan, pertambahan panjang pegas dan
besarnya gaya yang diberikan juga diukur. Gaya yang diberikan sama dengan berat benda
sama dengan massa x percepatan gravitasi. Pegas ada disusun tunggal, ada juga yang disusun
seri ataupun paralel. Untuk pegas yang disusun seri, pertambahan panjang total sama dengan
jumlah masing-masing pertambahan panjang pegas sehingga pertambahan total x adalah:
x = x
1
+ x
2
......................................(2.10)
Sedangkan untuk pegas yang disusun paralel ,pertambahan panjang masing-masing
pegas sama, yaitu
x
1
= x
2
= x ..............................(2.11)
Dengan demikian:
K
p
= k
1
+ k
2
...............................(2.12)
Hukum Hooke hanya berlaku untuk daerah elastis, tidak berlaku untuk daerah plastik
maupun benda-benda plastik. Menurut Hooke, regangan sebanding dengan tegangannya.
Regangan dalam hal ini adalah persentase perubahan dimensi. Sedangkan, tegangan adalah
gaya yang menegangkan per satuan luas penampang yang dikenainya.
Hukum hooke berlaku untuk semua benda padat, tetapi hanya sampai pada batas-batas
tertentu. Besarnya gaya yang diberikan pada benda memiliki batas-batas tertentu. Jika gaya
sangat besar maka regangan benda sangat besar sehingga akhirnya benda patah. Hubungan
antara gaya dan pertambahan panjang (atau simpangan pada pegas) dinyatakan melalui grafik
di bawah ini.







Jika sebuah benda diberikan gaya maka hukum Hooke hanya berlaku sepanjang daerah
elastis sampai pada titik yang menunjukkan batas hukum hooke. Jika benda diberikan gaya
hingga melewati batas hukum hooke dan mencapai batas elastisitas, maka panjang benda
akan kembali seperti semula jika gaya yang diberikan tidak melewati batas elastisitas.
Hukum Hooke tidak berlaku pada daerah antara batas hukum hooke dan batas elastisitas. Jika
benda diberikan gaya yang sangat besar hingga melewati batas elastisitas, maka benda
tersebut akan memasuki daerah plastis dan ketika gaya dihilangkan, panjang benda tidak
akan kembali seperti semula, benda tersebut akan berubah bentuk secara tetap. Jika
pertambahan panjang benda mencapai titik patah, maka benda tersebut akan patah.
Berdasarkan persamaan hukum Hooke di atas, pertambahan panjang (L) suatu benda
bergantung pada besarnya gaya yang diberikan (F) dan materi penyusun dan dimensi benda
(dinyatakan dalam konstanta k). Benda yang dibentuk oleh materi yang berbeda akan
memiliki pertambahan panjang yang berbeda walaupun diberikan gaya yang sama, misalnya
tulang dan besi. Meskipun sebuah benda terbuat dari materi yang sama (contohnya besi),
tetapi memiliki panjang dan luas penampang yang berbeda maka benda tersebut akan
mengalami pertambahan panjang yang berbeda walaupun gaya yang diberikan sama. Jika
dibandingkan batang yang terbuat dari materi yang sama tetapi memiliki panjang dan luas
penampang yang berbeda, ketika diberikan gaya yang sama, besar pertambahan panjang
sebanding dengan panjang benda mula-mula dan berbanding terbalik dengan luas
penampang. Makin panjang suatu benda, makin besar besar pertambahan panjangnya,
sebaliknya semakin tebal benda, semakin kecil pertambahan panjangnya.

III. ALAT DAN BAHAN
1. Dua batang penyangga bahan
2. Cermin skala
3. Gantung beban dengan jarum penunjuk
4. Beban pemberat
a. 1 kg, 5 buah, satu dengan kail dan kawat penunjuk
b. 0.5 kg, 4 buah, satu dengan kail dan kawat penunjuk
c. 50 gram, 4 buah, satu dengan kail dan kawat penunjuk
5. Jangka sorong
6. Batang besi, kuningan, dan kayu masing-masing satu batang
7. Kertas Milimeter Blok

IV. PROSEDUR PERCOBAAN
1. Jarak antara ujung-ujung kedua penyangga diukur sebagai L.
2. Batang diletakkan di atas penyangga dengan digantungan beban di tengah-tengah.
3. Diperiksakan dahulu kepada pembimbing.
4. Beban ditimbang berturut-turut secara teratur masing-masing :
a. 1 kg, 5 buah, satu dengan kail dah kawat penunjuk
b. 0.5 kg, 4 buah, satu dengan kail dan kawat penunjuk
c. 50 gram, 4 buah, satu dengan kail dan kawat penunjuk
5. Setelah dicapai beban maksimum, beban dikurangi satu persatu dan dicatat
kedudukan kawat penunjuk.
V. HASIL PENGAMATAN
5.1 Tabel Data Hasil Pengamatan Besi
L
0
besi : 153 cm d besi : 1 cm
Jarak : 98,7 cm
Massa
(kg)
Pertambahan Regangan (m)
L


I II III IV V
1 0.003 0.002 0.003 0.003 0.003 0.014 0.0028
2 0.006 0.007 0.006 0.006 0.007 0.032 0.0064
3 0.008 0.009 0.008 0.009 0.008 0.042 0.0084
4 0.012 0.012 0.011 0.012 0.012 0.059 0.0118
5 0.014 0.015 0.014 0.014 0.015 0.072 0.0144

Massa Pengurangan Regangan (m) L


(kg) I II III IV V
5 0.015 0.014 0.014 0.014 0.014 0.071 0.0142
4 0.012 0.012 0.012 0.012 0.011 0.059 0.0118
3 0.009 0.008 0.008 0.008 0.008 0.041 0.0082
2 0.007 0.006 0.007 0.007 0.006 0.033 0.0066
1 0.003 0.003 0.002 0.002 0.003 0.013 0.0026

5.2 Tabel Data Hasil Pengamatan Kuningan
L
0
kuningan : 152,2 cm d kuningan : 0,8 cm
Jarak : 98,7 cm
Massa
(kg)
Pertambahan Regangan (m)
L


I II III IV V
0.5 0.003 0.003 0.003 0.003 0.003 0.015 0.003
1 0.005 0.005 0.006 0.006 0.005 0.027 0.0054
1.5 0.009 0.008 0.008 0.008 0.009 0.042 0.0084
2 0.011 0.011 0.012 0.011 0.011 0.056 0.0112

Massa
(kg)
Pengurangan Regangan (m)
L


I II III IV V
2 0.011 0.011 0.011 0.012 0.012 0.057 0.0114
1.5 0.008 0.009 0.008 0.008 0.008 0.041 0.0082
1 0.005 0.006 0.005 0.005 0.005 0.026 0.0052
0.5 0.003 0.003 0.004 0.003 0.003 0.016 0.0032

5.3 Tabel Data Hasil Pengamatan Kayu
L
0
kayu : 101,5 cm d kayu : 2 cm
Jarak : 98,7 cm
Massa
(kg)
Pertambahan Regangan (m)
L


I II III IV V
0.05 0 0 0 0 0 0 0
0.1 0.002 0.002 0.001 0.002 0.001 0.008 0.0016
0.15 0.002 0.002 0.002 0.002 0.001 0.009 0.0018
0.2 0.002 0.002 0.002 0.002 0.002 0.010 0.002

Massa
(kg)
Pengurangan Regangan (m)
L


I II III IV V
0.2 0.002 0.002 0.002 0.002 0.001 0.009 0.0018
0.15 0.001 0.002 0.002 0.002 0.001 0.008 0.0016
0.1 0.001 0.002 0.002 0.001 0.001 0.007 0.0014
0.05 0 0 0 0 0 0 0

VI. ANALISA DATA
6.1 Ralat
6.1.1 Ralat Pertambahan Regangan pada Besi
Ralat saat pertambahan beban pada besi dengan massa 1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.003 0.0028 0.0002 4 x 10
-8
2
0.002 0.0028 -0.0008 6.4 x 10
-7
3
0.003 0.0028 0.0002 4 x 10
-8
4
0.003 0.0028 0.0002 4 x 10
-8

5
0.003 0.0028 0.0002 4 x 10
-8

0,8 x 10
-8


L =

=
-
-
=

= 0,000002 m

= (0.0028 0,000002) s
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 0,71%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 0,71% = 99,29%
Ralat saat pertambahan beban pada besi dengan massa 2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.006 0.0064 -0.0004 1.6 x 10
-7
2
0.007 0.0064 0.0006 3.6 x 10
-7

3
0.006 0.0064 -0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.006 0.0064 -0.0004 1.6 x 10
-7

5
0.007 0.0064 0.0006 3.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

=
-
-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0064 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 3.83%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 3.83% = 96.17%
Ralat saat pertambahan beban pada besi dengan massa 3 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

2
0.009 0.0084 0.0006 3.6 x 10
-7

3
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.009 0.0084 0.0006 3.6 x 10
-7

5
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

=
-
-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0084 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 2.92%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 2.92% = 97.08%
Ralat saat pertambahan beban pada besi dengan massa 4 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

2
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

3
0.011 0.0118 -0.0008 6.4 x 10
-7

4
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

5
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0118

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 1.7%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 1.7% = 98.3%
Ralat saat pertambahan beban pada besi dengan massa 5 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.014 0.0144 -0.0004 1.6 x 10
-7

2
0.015 0.0144 0.0006 3.6 x 10
-7

3
0.014 0.0144 -0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.014 0.0144 -0.0004 1.6 x 10
-7

5
0.015 0.0144 0.0006 3.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

=
-
-
=

= 0.00024495 m

= (0.0144 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 1.7%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 1.7% = 98.3%
6.1.2 Ralat Pengurangan Regangan pada Besi
Ralat saat pengurangan beban pada besi dengan massa 5 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.015 0.0142 0.0008 6.4 x 10
-7

2
0.014 0.0142 -0.0002 4 x 10
-8

3
0.014 0.0142 -0.0002 4 x 10
-8

4
0.014 0.0142 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.014 0.0142 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0142

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 1.41%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 1.41% = 98.59%
Ralat saat pengurangan beban pada besi dengan massa 4 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

2
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

3
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

4
0.012 0.0118 0.0002 4 x 10
-8

5
0.011 0.0118 -0.0008 6.4 x 10
-7

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0118

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 1.7%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 1.7% = 98.3%
Ralat saat pengurangan beban pada besi dengan massa 3 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.009 0.0082 0.0008 6.4 x 10
-7

2
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

3
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

4
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0082

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 2.44%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 2.44% = 97.56%
Ralat saat pengurangan beban pada besi dengan massa 2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.007 0.0066 0.0004 0.00000016
2
0.006 0.0066 -0.0006 0.00000036
3
0.007 0.0066 0.0004 0.00000016
4
0.007 0.0066 0.0004 0.00000016
5
0.006 0.0066 -0.0006 0.00000036

0.0000012

L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0066 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 3.71%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 3.71% = 96.29%
Ralat saat pengurangan beban pada besi dengan massa 1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.003 0.0026 0.0004 1.6 x 10
-7

2
0.003 0.0026 0.0004 1.6 x 10
-7

3
0.002 0.0026 -0.0006 3.6 x 10
-7

4
0.002 0.0026 -0.0006 3.6 x 10
-7

5
0.003 0.0026 0.0004 1.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0026 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 9.42%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 9.42% = 90.58%
6.1.3 Ralat Pertambahan Regangan pada Kuningan
Ralat saat pertambahan beban pada kuningan dengan massa 0,5 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.003 0.003 0 0
2
0.003 0.003 0 0
3
0.003 0.003 0 0
4
0.003 0.003 0 0
5
0.003 0.003 0 0

0

L =

-
=

= 0 m

= (0.003
0
) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 0%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 0% = 100%
Ralat saat pertambahan beban pada kuningan dengan massa 1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.005 0.0054 -0.0004 0.00000016
2
0.005 0.0054 -0.0004 0.00000016
3
0.006 0.0054 0.0006 0.00000036
4
0.006 0.0054 0.0006 0.00000036
5
0.005 0.0054 -0.0004 0.00000016

0.0000012

L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0054 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 4.54%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 4.54% = 95.46%
Ralat saat pertambahan beban pada kuningan dengan massa 1,5 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.009 0.0084 0.0006 3.6 x 10
-7

2
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

3
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.008 0.0084 -0.0004 1.6 x 10
-7

5
0.009 0.0084 0.0006 3.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0084 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 2.97%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 2.97% = 98.03%
Ralat saat pertambahan beban pada kuningan dengan massa 2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.011 0.0112 -0.0002 4 x 10
-8

2
0.011 0.0112 -0.0002 4 x 10
-8

3
0.012 0.0112 0.0008 6.4 x 10
-7

4
0.011 0.0112 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.011 0.0112 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0112

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 1.79%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 1.79% = 98.21%
6.1.4 Ralat Pengurangan Regangan pada Kuningan
Ralat saat pengurangan beban pada kuningan dengan massa 2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.011 0.0114 -0.0004 1.6 x 10
-7

2
0.011 0.0114 -0.0004 1.6 x 10
-7

3
0.011 0.0114 -0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.012 0.0114 0.0006 3.6 x 10
-7

5
0.012 0.0114 0.0006 3.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.00114 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 2.15%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi = 100% - 2.15% = 97.85%
Ralat saat pengurangan beban pada kuningan dengan massa 0,15 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

2
0.009 0.0082 0.0008 6.4 x 10
-7

3
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

4
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.008 0.0082 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0082

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 2.44%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 2.44% = 98.56%
Ralat saat pengurangan beban pada kuningan dengan massa 1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.005 0.0052 -0.0002 4 x 10
-8

2
0.006 0.0052 0.0008 6.4 x 10
-7

3
0.005 0.0052 -0.0002 4 x 10
-8

4
0.005 0.0052 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.005 0.0052 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0052

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 3.85%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 3.85% = 96.15%
Ralat saat pengurangan beban pada kuningan dengan massa 0,5 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.003 0.0032 -0.0002 4 x 10
-8

2
0.003 0.0032 -0.0002 4 x 10
-8

3
0.004 0.0032 0.0008 6.4 x 10
-7

4
0.003 0.0032 -0.0002 4 x 10
-8

5
0.003 0.0032 -0.0002 4 x 10
-8

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0032

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 6.25%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi = 100% - 6.25% = 93.75%
6.1.5 Ralat Pertambahan Regangan pada Kayu
Ralat saat pertambahan beban pada kayu dengan massa 0,05 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0 0 0 0
2
0 0 0 0
3
0 0 0 0
4
0 0 0 0
5
0 0 0 0

0

L =

-
=

= m

= ( 0 0) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 0%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 0% = 100%
Ralat saat pertambahan beban pada kayu dengan massa 0,1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.002 0.0016 0.0004 0.00000016
2
0.002 0.0016 0.0004 0.00000016
3
0.001 0.0016 -0.0006 0.00000036
4
0.002 0.0016 0.0004 0.00000016
5
0.001 0.0016 -0.0006 0.00000036

0.0000012

L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0016 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 15.31%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 15.31% = 84.69%
Ralat saat pertambahan beban pada kayu dengan massa 0,15 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

2
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

3
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

4
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

5
0.001 0.0018 -0.0008 6.4 x 10
-7

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0018

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 11.11%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 11.11% = 88.89%
Ralat saat pertambahan beban pada kayu dengan massa 0,2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.002 0.002 0 0
2
0.002 0.002 0 0
3
0.002 0.002 0 0
4
0.002 0.002 0 0
5
0.002 0.002 0 0

0

L =

-
=

= m

= (0.002
0
) s
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 0%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi = 100% - 0% = 100%
6.1.6 Ralat Pengurangan Regangan pada Kayu
Ralat saat pengurangan beban pada kayu dengan massa 0,2 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

2
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

3
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

4
0.002 0.0018 0.0002 4 x 10
-8

5
0.001 0.0018 -0.0008 6.4 x 10
-7

80 x 10
-8


L =


-
-
=

= 0.0002 m

= ( 0.0018

0.0002) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 11.11%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 11.11% = 88.89%
Ralat saat pengurangan beban pada kayu dengan massa 0,15 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.001 0.0016 -0.0006 3.6 x 10
-7

2
0.002 0.0016 0.0004 1.6 x 10
-7

3
0.002 0.0016 0.0004 1.6 x 10
-7

4
0.002 0.0016 0.0004 1.6 x 10
-7

5
0.001 0.0016 -0.0006 3.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0016 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 15.31%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 15.31% = 84.69%
Ralat saat pengurangan beban pada kayu dengan massa 0,1 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0.001 0.0014 -0.0004 1.6 x 10
-7

2
0.002 0.0014 0.0006 3.6 x 10
-7

3
0.002 0.0014 0.0006 3.6 x 10
-7

4
0.001 0.0014 -0.0004 1.6 x 10
-7

5
0.001 0.0014 -0.0004 1.6 x 10
-7

1.2 x 10
-6


L =

-
=

= 0.00024495 m

= ( 0.0014 0.00024495) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 17.50%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 17.5% = 82.5%
Ralat saat pengurangan beban pada kayu dengan massa 0,05 kg
Pengukuran L (m)

(m)

(m)

(m)
1
0 0 0 0
2
0 0 0 0
3
0 0 0 0
4
0 0 0 0
5
0 0 0 0

0

L =

-
=

= m

= ( 0 0) m
Ralat Nisbi =

100% =

100% = 0%
Kebenaran Praktikum = 100% - ralat nisbi
= 100% - 0% = 100%

6.2 Perhitungan
6.2.1 Perhitungan Data Untuk Batang Besi
Untuk beban 1 kg
Diketahui :
L
0
besi = 153 cm = 1,53 m
= 0,0028 m
m = 1 Kg
F = m.a = 1 kg x 10 m/s
2
= 10 N
d = 0,01 m ; r =0.005 m
A =

= 2 x 3.14 x 0.005 x 1,53 + 2 x 3.14 x 0.005


2

= 0.048199 m
2

Ditanya : Y = . . . ?
Jawab :
Y



= 1.13 x 10
5
N/m
2

Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada penambahan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
1 10 1,53 0,0028 0.048199 1,13 x 10
5

2 20 1,53 0.0064 0.048199 0,5 x 10
5

3 30 1,53 0.0084 0.048199 0,38 x 10
5

4 40 1,53 0.0118 0.048199 0,3 x10
5

5 50 1,53 0.0144 0.048199 0,22 x 10
5


Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada pengurangan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
5 50 1,53 0.0142 0.048199 0,23 x 10
5

4 40 1,53 0.0118 0.048199 0,3 x 10
5

3 30 1,53 0.0082 0.048199 0,4 x 10
5

2 20 1,53 0.0066 0.048199 0,5 x 10
5

1 10 1,53
0.0026
0,0000785 1,2 x 10
5

6.2.2 Perhitungan Data Untuk Batang Kuningan
Untuk beban 0,5 kg
Diketahui :
L
0
kuningan = 152,2 cm = 1,522 m
= 0,003 m
m = 0,5 Kg
F = m.a = 0,5 kg x 10 m/s
2
= 5 N
d = 0,008 m ; r = 0,004 m
A =

= 2 x 3.14 x 0.004 x 1,52 + 2 x 3.14 x 0.004


2

= 0.038283 m
2

Ditanya : Y = . . . ?
Jawab :
Y



= 0,7 x 10
5
N/m
2

Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada penambahan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
0,5 5 1,522 0.003 0.038283 0,7 x 10
5

1 10 1,522 0.0054 0.038283 0,4 x 10
5

1,5 15 1,522 0.0084 0.038283 0,23 x 10
5

2 20 1,522 0.0112 0.038283 0,2 x 10
5


Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada pengurangan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
2 20 1,522 0.0114 0.038283 0,2 x 10
5

1,5 15 1,522 0.0082 0.038283 0,24 x 10
5

1 10 1,522 0.0052 0.038283 0,4 x 10
5

0,5 5 1,522 0.0032 0.038283 0,6 x 10
5





6.2.3 Perhitungan Data Untuk Batang Kayu
Untuk beban 0,05 kg
Diketahui :
L
0
kayu = 101,5 cm = 1,015 m
= 0 m
m = 0,05 Kg
F = m.a = 0,05 kg x 10 m/s
2
= 0,5 N
l = 0,02 m
t = 0.01 m
A =
=
=
2
m
Ditanya : Y = . . . ?
Jawab :
Y


= 0 N/m
2
Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada penambahan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
0,05 0,5 1,015 0 0
0,1 1 1,015 0.0016 0,01 x 10
5

0,15 1,5 1,015 0.0018
0,013 x10
5
0,2 2 1,015 0.002 0,016 x10
5


Dengan cara yang sama maka diperoleh hasil untuk nilai Y pada penambahan beban :
m (Kg) F (N) L
0
(m) L (m) A (m
2
) Y (N/m
2
)
0,2 2 1,015 0.0018 0.018 x 10
5

1,5 1,5 1,015 0.0016 0,015 x 10
5

0,1 1 1,015 0.0014 0,011 x10
5

0,05 0,5 1,015 0 0



VII. PEMBAHASAN
Praktikum yang dilakukan kali ini bertujuan untuk menentukan elastisitas atau
modulus young dari bahan besi, kayu, dan kuningan dan menjelaskan tegangan, regangan,
modulus young dan karakteristik bahan melalui hubungan tegangan dan regangan. Pada
percobaan ini menentukan keelastisitasan suatu benda, apabila pada benda tersebut diberi
suatu gaya. Benda-benda yang memiliki elastisitas disebut benda elastis. Sedangkan benda-
benda yang tidak memiliki elastisitas (tidak kembali ke bentuk semula jika gaya luar
dihilangkan) disebut benda-benda tidak elastis.
Pada praktikum ini dilakukan percobaan terhadap tiga jenis benda dengan bahan yang
berbeda. Bahan yang digunakan berbentuk batang antara lain adalah besi, kuningan, dan kayu
dengan panjang batang yang berbeda-beda. Masing-masing batang diletakkan di atas
penyangga dengan jarak antar penyangga 98,7 cm.
Pada percobaan yang pertama digunakan batang besi dengan panjang besi 153 cm dan
diameter 1 cm diletakkan di atas kedua penyangga tersebut. Kertas milimeter block dipasang
sejajar dengan posisi besi yang diletakan secara horisontal. Batang besi digantungi beban
bermassa 1 kilogram tepat di tengah-tengah batang besi tersebut. Perlahan batang besi yang
semula lurus kini menjadi melengkung atau meregang. Keregangan besi dilihat dengan
menggunakan kertas milimeter block. Keregangan besi inilah yang disebut sebagai delta L.
Keregangan besi tersebut diukur sebanyak lima kali agar mendapatkan ketelitian yang akurat.
Setelah digantungi beban seberat 1 kg, lalu dilanjutkan dengan penambahan beban
setiap 1 kg sehingga urutan beban pada besi adalah 1 kg, 2kg, 3kg, 4kg, dan 5kg. Setiap
perubahan keregangan besi saat digantungi massa seberat 1kg, 2kg, 3kg, 4kg, dan 5kg
diulangi sebanyak lima kali dan dicatat. Setelah penambahan beban, maka dilanjutkan dengan
pengurangan beban setiap 1kg sehingga urutan bebannya menjadi 5kg, 4kg, 3kg, 2kg, dan 1
kg. Perubahan keregangan besi pada pengurangan beban juga dicatat sebanyak lima kali pada
masing-masing beban.
Berdasarkan pengamatan diperoleh perubahan kelengkungan pada setiap penambahan
beban juga semakin bertambah. Pada pertambahan beban 1kg diperoleh rata-rata sebesar
0.0028 m dengan ralat perubahan panjang 99,29% sehingga menghasilkan modulus elastisitas
senilai 1,13 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 2kg rata-rata yang didapatkan adalah 0.0064 m,
dengan ralat perubahan panjang 96.17% modulus elastisitas yang dihasilkan senilai 0,5 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 3kg rata-rata yang didapatkan adalah 0.0084 dengan ralat perubahan
panjang 97.08% dan menghasilkan modulus elasttisitas senilai 0,38 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 4
kg rata-rata yang didapatkan adalah 0.0118 m dengan ralat perubahan panjang 98.3% dan
menghasilkan modulus elastisitas sebesar 0,3 x10
5
N/m
2
. Pada beban 5kg rata-rata yang
didapatkan adalah 0.0144 m dengan ralat perubahan panjang 98.3% dan menghasilkan
modulus elastisitas 0,22 x 10
5
N/m
2
. Pada setiap penambahan beban, rata-rata juga
semakin bertambah sedangkan nilai modulus elastis yang dihasilkan semakin berkurang.
Sementara itu untuk pengurangan beban terjadi pengurangan nilai delta L pula.
Adapun besarnya nilai rata-rata pada beban 5kg, 4kg, 3 kg, 2kg, dan 1kg secara berturut-
turut adalah 0.0142 m, 0.0118 m, 0.0082 m, 0.0066 m dan 0.0026 m. Dengan ralat perubahan
panjang beruturut-turut adalah 98.59%, 98.3%, 97.56%, 96.29%, dan 90.58%. Pada setiap
pengurangan beban, rata-rata juga semakin berkurang. Dengan data rata-rata maka
dapat ditentukan nilai modulus young dengan rumus yang ada. Berdasarkan perhitungan
diperoleh nilai Y secara berturut-turut untuk beban 5 kg, 4 kg, 3 kg, 2 kg, dan 1 kg adalah
0,23 x 10
5
N/m
2
, 0,3 x 10
5
N/m
2
, 0,4 x 10
5
N/m
2
, 0,5 x 10
5
N/m
2
dan 1,2 x 10
5
N/m
2
.
Pada percobaan berikutnya dengan langkah kerja yang sama digunakan batang
kuningan. Adapun panjang kuningan adalah 152 cm dengan diameter 1 cm. Pada
penambahan beban maupun pengurangan beban, sistemnya sama seperti pada percobaan
pertama saat menggunakan besi. Pada pertambahan beban 0,5 kg diperoleh rata-rata
sebesar 0.003 m dengan ralat perubahan panjang 100% sehingga menghasilkan modulus
elastisitas senilai 0,7 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 1 kg rata-rata yang didapatkan adalah
0.0054 m, dengan ralat perubahan panjang 95.46% dan modulus elastisitas yang dihasilkan
senilai 0,4 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 1,5 kg rata-rata yang didapatkan adalah 0.0084 dengan
ralat perubahan panjang 97.03% dan menghasilkan modulus elasttisitas senilai 0,23 x 10
5
N/m
2
. Pada beban 2 kg rata-rata yang didapatkan adalah 0.0112 m dengan ralat
perubahan panjang 98.21% dan menghasilkan modulus elastisitas sebesar 0,2 x 10
5
N/m
2
.
Pada setiap penambahan beban, rata-rata juga semakin bertambah.
Sementara itu untuk pengurangan beban terjadi pengurangan nilai delta L pula.
Adapun rata-rata pada beban 2 kg, 1,5 kg, 1 kg, dan 0,5 kg secara berturut-turut adalah
0.0114 m, 0.0082 m, 0.0052 m dan 0.0032 m. Pada setiap pengurangan beban, rata-rata
juga semakin berkurang. Dengan ralat perubahan panjang berturut-turut adalah 97.85%,
97.56%, 96.15%, dan 100%. Dengan data tersebut dapat ditentukan nilai modulus young
dengan data rumus yang ada. Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai Y secara berturut-turut
untuk beban 2 kg, 1,5 kg, 1 kg, dan 0,5 kg adalah 0,2 x 10
5
N/m
2
, 0,24 x 10
5
N/m
2
, 0,4 x 10
5
N/m
2
, dan 0,6 x 10
5
N/m
2
.
Percobaan yang ketiga adalah pengukuran modulus elastisitas pada batang kayu.
Kayu dalam kehidupan sehari-hari memiliki daya tahan yang lebih rendah jika dibandingkan
dengan besi maupun kuningan. Kayu lebih mudah patah dibandingkan dengan besi maupun
kuningan. Pada percobaan pada batang kayu digunakan beban 0,05 kg, 0,1 kg, 0,15 kg dan
0,2 kg yang digantungkan pada kayu. Adapun ukuran kayu adalah panjang 1,015 m, tinggi
0.01 m, dan lebar 0.02 m.
Dengan langkah dan sistem kerja yang sama dengan besi dan kuningan maka
diperoleh besarnya delta L saat penambahan beban pada kayu seberat 0.05 kg, 0.1 kg, 0.15 kg
dan 0.2 kg secara berturut-turut adalah 0 m, 0.0016 m, 0.0018 m dan 0.002 m. Dengan ralat
perubahan panjang secara berturut-turut 100%, 84.69%, 88.89% dan 100%. Dengan tersebut,
ditentukan nilai modulus young dengan data rumus yang ada. Berdasarkan perhitungan
diperoleh nilai Y secara berturut-turut untuk beban 0,05 kg, 0,1 kg, 0,15 kg dan 0,2 kg adalah
0 N/m
2
, 0,01 x 10
5
N/m
2
, 0,013 x10
5
N/m
2
, dan 0,016 x10
5
N/m
2

Untuk pengurangan beban diperoleh rata-rata pada beban 0,2 kg, 0,15 kg, 0,1 kg
dan 0,05 kg secara berturut-turut adalah 0.0018 m, 0.0016 m, 0.0014 m dan 0 m. Pada setiap
pengurangan beban, rata-rata juga semakin berkurang. Dengan ralat perubahan panjang
berturut-turut 88.89%, 84.69%, 82.5% dan 100%. Dengan data tersebut dapat ditentukan nilai
modulus young dengan data rumus yang ada. Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai Y
secara berturut-turut untuk beban 0,2 kg, 0,15 kg, 0,1 kg dan 0,05 kg adalah 0,018 x 10
5

N/m
2
, 0,015 x 10
5
N/m
2
, 0,011 x 10
5
N/m
2
, dan 0 N/m
2
. Pada pertambahan dan pengurangan
beban dengan berat 0,05 kg didapatkan rata-rata yang nilainya 0 sehingga mengakibatkan
nilai modulus elastis kayu bernilai 0. Hal ini mungkin diakibatkan oleh berat batang kayu
yang digunakan pada praktikum sama dengan berat beban 0,05 kg sehingga menyebabkan
tidak adanya perubahan regangan dari pertambahan beban maupun pengurangan beban.
Pada percobaan ini digunakan gantungan beban untuk mengetahui pertambahan
panjang dari gantungan beban juga elastisitasnya apabila diberi beban satu persatu dengan
beban yang beratnya sama sampai mencapai beban maksimum akan menghasilkan sebuah
gaya tarik yang bekerja pada gantungan beban menyebabkan gantungan beban bertambah
panjang atau menyebabkan gaya elastisitas dan akan kembali ke awal. Percobaan ini
memerlukan ketelitian yang sangat tinggi. Kesalahan-kesalahan dalam pengukuran dan
pengamatan data mempunyai peran yang sangat penting dalam menentukan hasil percobaan.
Ketidaktelitian dalam mengukur data mengakibatkan persentase kebenarannya tidak
mencapai 100%. Persentase kebenaran yang tidak mencapai 100% itu dipengaruhi oleh:
ketidak akuratan jarum penunjuk pada kertas millimeter block, ketidak telitian dalam
mencatat hasil pengamatan, ketidakhati hatian dalam memberikan beban sehingga terjadi
pergeseran pada besi sebagai penahan beban dan ketidaktelitian ini juga dipengaruhi oleh
keadaan besi yang sedikit mengalami pengaratan. Dalam pengukuran dan perhitungan
terdapat keraguan yang telah dibahas pada ralat. Keraguan ini dapat terjadi karena saat
mengukur elastisitas, jarum penunjuk masih bergerak gerak karena pemasangan pada besi
tidak kuat sehingga menyulitkan dalam pencatatan data, dan pada saat pengukuran diameter
penahan beban yang disetiap sisinya berbeda beda sehingga dalam pencatatan data diambil
rata rata diameter.

VIII. KESIMPULAN
Berdasarkan data-data yang diperoleh dari percobaan dapat disimpulkan beberapa hal,
di antaranya adalah sebagai berikut:
1. Modulus Young merupakan perbandingan antara tegangan dengan regangan,
berbanding lurus dengan gaya yang diberikan dan perubahan kedudukan kawat
penunjuk serta berbanding terbalik dengan luas penampang dan panjang batang.
2. Modulus Young dipengaruhi oleh jenis benda.
3. Benda elastis adalah sifat suatu benda yang dapat kembali ke bentuk semula,
sedangkan sifat suatu benda yang tidak dapat kembali ke bentuk semula disebut
benda plastis.
4. Batang besi lebih elastis dari batang kuningan dan batang kuningan lebih elastis
dari batang kayu.
5. Apabila gaya yang diberikan pada suatu benda elastis melebihi batas
keelastisitasannya, maka benda tersebut akan berubah bentuk secara permanen.
6. Elastisitas adalah kemampuan benda untuk kembali ke bentuk awalnya segera
setelah gaya luar yang diberikan ke pada benda tersebut dihilangkan.
7. Modulus Young mempunyai satuan yang sama dengan satuan tegangan yaitu
N/m atau Pa.



DAFTAR PUSTAKA
Alit Paramarta, Drs. Ida Bagus, M.Si. 2013. Penuntun Praktikum Fisika Dasar I. Bali:
Jurusan Fisika FMIPA Universitas Udayana
Bob. 1997. Fisika Terpadu. Jakarta : Erlangga
Giancoli, C. D. 2000. Physics for Scientist and Engineers. New Jersey : Prentice Hall
Foster, Kamajaya. 2007. Cerdas Belajar Fisika untuk Kelas XI Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah Program Ilmu Pengetahuan Alam. Bandung: Grafindo Media Utama.
Kamajaya, k. 2007. Prestasi Fisika 3. Bandung: Ganeca Exact.
Kanginan, Marthen. 1997. Seribu Pena Fisika 1. Erlangga: Jakarta.
Soetrisno. 1986. Fisika Dasar . Bandung : Penerbit ITB
Sutarjo. 1985 . Kimia Fisika . Yogyakarta : Bina Aksara



LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai