Anda di halaman 1dari 7

1.

Terangkan Pengertian Perdagangan Luar Negeri


Jawaban :
Perdagangan luar negeri adalah perdagangan antar negara yang memiliki kesatuan hukum dan
kedaulatan yang berbeda dengan kesepakatan tertentu dan memenuhi kaidah-kaidah baku yang
telah ditentukan dan diterima secara internasional
Pertanyaan :
2. Jelaskan apa alasan terjadinya perdagangan luar negeri
Jawaban
Alasan alasan mengapa terjadi perdagangan luar negeri adalah sebagai berikut:
1. Untuk memperoleh barang atau sumber daya yang tidak dapat dihasilkan di dalam negeri
2. Untuk mendapatkan barang yang sebenarnya dapat dihasilkan di dalam negeri akan tetapi
kualitasnya belum memenuhi syarat
3. Untuk mendapatkan teknologi yang lebih modern dalam rangka memberdayakan sumber daya
alam di dalam negeri
4. Untuk memperluas pasaran produk dan memberi nilai tambah yang dihasilkan di dalam negeri
5. Mendapatkan keuntungan dari spesialisasi
Pertanyaan
3. A. Jelaskan paham Kaum Merkantilisme tentang perdagangan internasional.
B. Apa kebaikan dan kelemahan paham Merkantilisme tersebut.
Jawaban
A. Paham Kaum Merkantilisme terhadap perdagangan internasional adalah sebagai berikut:
a. Suatu Negara akan kaya dan makmur jika barang dan jasa yang diekspornya lebih besar
daripada barang dan jasa yang diimpor oleh negara tersebut ( X > M ).
b. Surplus yang diperoleh dari selisih ekspor dan impor ( X - M ) atau ekspor neto yang positif
tersebut di indikasikan oleh aliran masuk logam mulia ( LM), terutama emas dan perak dari luar
negeri kedalam negeri .
c. Karena pada masa itu logam mulia (LM) digunakan sebagai alat pembayaran dalam perdagangan
maka Negara yang memiliki LM yang lebih banyak dianggap lebih kaya dan makmur .
d.Pada masa paham Merkantilisme berkembang LM yang diperoleh dari surplus perdagangan dapat
diper gunakan untuk membiayai armada perang guna memperluas perdagangan luar negeri dan
penyebaran agama.
e. Penggunaan kekuatan armada perang untuk memperluas perdagangan luar negeri ini diikuti
dengan kolonisasi di Amerika Latin, Afrika, dan Asia terutama dari abad XVI s.d XVIII.
Dalam mewujudkan konsep pemikirannya, kaum merkantilisme menjalankan kebijakan perdagangan
internasional (trade policy) dengan cara sebagai berikut :
a. Mendorong ekspor barang dan jasa sebanyak- banyaknya kecuali logam mulia
b. Melarang/membatasi impor barang dan jasa dengan ketat, kecuali logam mulia
Jawaban
B.Kebaikan dan kelemahan Paham Merkantilisme
Kebaikannya teori merkantilisme adalah : negara akan berusaha untuk memperbesar jumlah
ekspornya karena Negara akan kaya dan makmur jika ekspornya lebih besar daripada impornya
Kelemahan teori merkantilisme adalah bahwa logam mulia ( LM ) yang digunakan sebagai alat
pembayaran akan menyebabkan jumlah uang yang beredar terlalu banyak sehingga menyebabkan
terjadinya inflasi sehungga harga barang impor menjadi lebih murah daripada harga barang didalam
negeri .Kondisi ini menyebabkan mengalirnya logam mulia (LM) keluar negeri sehingga akhirnya

logam mulia (LM) didalam negeri menjadi berkurang jumlahnya.


Pertanyaan:
4.Sebutkan Teori-teori klasik dalam Teori Perdagangan Internasional
Jawaban
Teori-teori klasik dalam Teori Perdagangan Internasional adalah sebagai Berikut:
a..Teori Absolute Advantage dari Adam Smith
b. Teori Comparative Advantage dari David Ricardo yang terdiri dari:
1. Teori Cost Comparative Advantage ( Labor efficiency )
2. Teori Production Comperative Advantage ( Labor produktivity)
Peretanyaan:
5.A.Terangkan Teori Klasik Absolute Advantage yang dikemukakan oleh Adam Smith
B.Apa kelebihan dan kelemahan Teori Klasik Absolute Advantage
Jawaban A:
Teori Klasik Absolute Advantage yang dikemukakan oleh Adam Smith adalah sebagai berikut :
Teori Absolute Advantage berdasarkan pada variabel riil bukan variable moneter sehingga sering
dikenal dengan nama teori murni (pure theory) perdagangan internasional. Murni dalam arti bahwa
teori ini memusatkan perhatiannya pada variabel riil seperti misalnya nilai suatu barang diukur
dengan banyaknya tenaga kerja yangdipergunakan untuk menghasilkan barang. Semaakin banyak
tenaga kerja yang dipergunakanakan akan semakin tinggi nilai barang tersebut.
Secara sederhana Teori absolute advantage Adam Smith dapat diterangkan dengan menggunakan
teori nilai tenaga kerja dengan contoh sebagai berikut:
Misalnya hanya ada 2 negara,Amerika dan Inggris memiliki faktor produksi tenaga kerja yang
homogen menghasilkan dua barang yakni gandum dan pakaian. Untuk menghasilkan 1 unit gandum
dan pakaian Amerika membutuhkan 8 unit tenaga kerja dan 4 unit tenaga kerja.
Di Inggris setiap unit gandum dan pakaian masing-masing membutuhkan tenaga kerja sebanyak 10
unit dan 2 unit.
Banyaknya Tenaga Kerja yang diperlukan untuk menghasilkan per Unit
Produksi dimasing masing Negara adalah seperti terlihat pada table berikut:
Amerika
Inggris
Gandum
8
10
Pakaian
4
2
Dari tabel diatas nampak bahwa Amerika lebih efisien dalam memproduksi gandum sedang Inggris
dalam produksi pakaian. 1 unit gandum diperlukan 10 unit tenaga kerja di Inggris sedang di Amerika
hanya 8 unit. (10 > 8 ). 1 unit pakaian di Amerikamemerlukan 4 unit tenaga kerja sedang di Inggris
hanya 2 unit. Keadaan demikian ini dapat dikatakan bahwa Amerika memiliki absolute advantage
pada produksi gandum dan Inggris memiliki absolute advantage pada produksi pakaian. Dikatakan
absolute advantage karena masing-masing negara dapat menghasilkan satu macam barang dengan
biaya yang secara absolut lebih rendah dari negara lain.
Jawaban B.
Kelebihan dan kelemahan Teori Absolute Advantage
Kelebihannya:
Kelebihan dari teori Absolute advantage yaitu terjadinya perdagangan bebas antara dua negara yang
saling memiliki keunggulan absolut yang berbeda, dimana terjadi interaksi ekspor dan impor hal ini
meningkatkan kemakmuran negara.
Kelemahannya:
Kelemahannya yaitu apabila hanya satu negara yang memiliki keunggulan absolut maka
perdagangan internasional tidak akan terjadi karena tidak ada keuntungan. Hal ini terlihat dari situasi
berikut:
Amerika
Inggris
Gandum
8
10

Pakaian
2
4
Dalam situasi ini Amerika secara absolute mengungguli Inggeris untuk memproduksi kedua jenis
barang Gandum dan Pakaian sehingga tidak memungkinkan terjadinya perdagangan internasional
diantara kedua Negara tersebut.
6. A.Terangkan Teori Klasik Comparative Advantage yang dikemukakan oleh David
Ricardo
B.Apa kelebihan dan kelemahan Teori Klasik Comparative Advantage
Jawaban A:
Teori Klasik Comparative Advantage yang dikemukakan oleh David Ricardo adalah sebagai berikut:
1. Cost Comparative Advantage ( Labor efficiency )
Menurut teori cost comparative advantage (labor efficiency), suatu Negara akan memperoleh manfaat
dari perdagangan internasional jika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang dimana
Negara tersebut dapat berproduksi yang secara relative lebih efisien serta mengimpor barang di
mana negara tersebut berproduksi secara relatif kurang efisien.
Berdasarkan contoh berikut, dapat dikatakan bahwa teori comparative advantage dari David Ricardo
adalah cost comparative advantage.
Misalkan:
Produksi

Negara
Indonesia
China
1 Kg Gula
3 hari kerja
5 hari kerja
1 M Kain
4 hari kerja
6 hari kerja
Meskipun Indonesia memiliki keunggulan absolute dibanding Cina untuk kedua produk Gula dan
Kain, menurut Teori Comparative Advantage masih tetap dapat terjadi perdagangan internasional
yang menguntungkan bagi kedua Negara melalui spesialisasi memproduksi salah satu barang yang
paling efisien untuk diproduksi .Dengan spesialisasi dapat terwujud efisiensi tenaga kerja ( labor
efficiency).
Perhitungan Cost Comparative advantage dengan labor efficiency dapat diterangkan sebagai berikut:
Indonesia:
Rasio biaya antara Gula dan Kain di Indonesia adalah:
Biaya untuk memproduksi 1 kg Gula di Indonesia = M Kain = 75%
Atau
Biaya untuk memproduksi 1 M kain di Indonesia = 4/3 kg Gula = 133,33%
China:
Rasio biaya antara Gula dan Kain di China adalah:
Biaya untuk memproduksi 1 kg Gula di China = 4/6 M Kain = 60,66 %
Atau
Biaya untuk memproduksi 1 M kain di China = 6/4 kg Gula = 150%
Berdasarkan perbandingan Cost Comparative advantage efficiency di atas, dapat dilihat bahwa
tenaga kerja Indonesia lebih effisien dibandingkan tenaga kerja Cina dalam produksi 1 Kg gula ( atau
hari kerja ) daripada produksi 1 meter kain ( hari kerja) hal ini akan mendorong Indonesia melakukan
spesialisasi memproduksi gula dan mengekspornya ke China .
Sebaliknya tenaga kerja Cina ternyata lebih effisien dibandingkan tenaga kerja Indonesia dalam
memproduksi 1 m kain ( hari kerja ) daripada memproduksi 1 Kg gula ( hari kerja) hal ini akan
mendorong China untuk melakukan spesialisasi dalam memproduksi kain dan mengekspornya ke
Indonesia..
2. Production Comparative Advantage ( Labor produktifiti)
Suatu Negara akan memperoleh manfaat dari perdagangan internasional jika melakukan spesialisasi
produksi dan mengekspor barang dimana negara tersebut dapat berproduksi relatif lebih produktif

serta mengimpor barang dimana negara tersebut berproduksi relatif kurang / tidak produktif
Walaupun Indonesia memiliki keunggulan absolut dibandingkan cina untuk kedua produk, sebetulnya
perdagangan internasional akan tetap dapat terjadi dan menguntungkan keduanya melalui
spesialisasi di masing-masing negara yang memiliki labor productivity.
Jawaban B.
Kelebihan dan kelemahan Teori Klasik Comparative Advantage
Kelebihan :
Kelebihan teori klasik Comparative Advantage adalah perdagangan internasional antara dua negara
tetap dapat terjadi walaupun hanya 1 negara yang memiliki keunggulan absolut asalkan masingmasing dari negara tersebut memiliki perbedaan dalam cost Comparative Advantage atau production
ComparativeAdvantage.
Kelemahan:
Kelemahan teori klasik Comparative Advantage, teori ini tidak dapat menjelaskan mengapa terdapat
perbedaan fungsi produksi antara 2 negara.
Pertanyaan
7.Sebutkan Teori-teori Modern dalam Teori Perdagangan Internasional
Teori-teori Modern dalam Teori Perdagangan Internasional antara lain adalah:
a. The Proportional Factors Theory atau teori H-O (Teori modern Heckescher-ohlin)
b. Teori Paradoks Leontief oleh Wassily Leontief
c. Teori Opportunity Cost
d. Teori Offer Curve/Reciprocal Demand (OC/RD) diperkenalkan oleh Marshall dan Edgeworth (dua
ekonom Inggris)
Pertanyaan
8.A.Jelaskan The Proportional Factors Theory atau teori H-O yang dikemukakan oleh Heckescherohlin
B.Apa kelemahan daripada The Proportional Factors Theory atau teori H-O
Jawaban A:
Teori modern Heckescher-ohlin atau teori H-O menggunakan kurva isocost yaitu kurva yang
menggambarkan total biaya produksi yang sama danan kurva isoquant yaitu kurva yang
menggambarkan total kuantitas produk yang sama.
Menurut teori ekonomi mikro kurva isocost akan bersinggungan dengan kurva isoquant pada suatu
titik optimal. Jadi dengan biaya tertentu akan diperoleh produk yang maksimal atau dengan biaya
minimal akan diperoleh sejumlah produk tertentu (minium and maximum approach)
.
Analisis teori H-O adalah sebagai berikut:
a. Harga atau biaya produksi suatu barang akan ditentukan oleh jumlah atau proporsi faktor produksi
yang dimiliki masing-masing Negara
b. Comparative Advantage dari suatu jenis produk yang dimiliki masing-masing Negara akan
ditentukan oleh struktur dan proporsi faktor produksi yang dimilkinya.
c. Masing-masing negara akan cenderung melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang
tertentu karena negara tersebut memilki faktor produksi yangrelatif banyak dan murah untuk
memproduksinya
d. Sebaliknya masing-masing negara akan mengimpor barang-barang tertentu karena negara
tersebut memilki faktor produksi yang relatif sedikit dan mahal untuk memproduksinya
Jawaban.B.
Kelemahan The Proportional Factors Theory atau teori H-O adalah jika jumlah atau proporsi faktor
produksi yang dimiliki masing-masing negara relatif sama maka harga barang yang sejenis akan
sama pula sehingga perdagangan internasional tidak akan terjadi.

Pertanyaan
9. A.Jelaskan The Paradoks leontief Theory yang dikemukakan oleh Wassily Leontief
B.Apa kelebihan daripada The Paradoks leontief Theory yang dikemukakan oleh Wassily Leontief
tsb
Jawaban A
The Paradoks leontief Theory yang dikemukakan oleh Wassily Leontief intinya adalah Leontif
menemukan suatu paradox berdasarakan penemuan fakta mengenai struktur perdagangan luar negri
(ekspor dan impor) di Amerika serikat pada tahun 1947 yang bertentangan dengan teori H-O
sehingga disebut sebagai paradoks leontief .
Berdasarkan penelitian lebiih lanjut yang dilakukan ahli ekonomi perdagangan ternyata paradox
liontief tersebut dapat terjadi karena empat sebab utama yaitu :
a. Intensitas faktor produksi yang berkebalikan
b. Tariff and Non tariff barrier
c. Pebedaan dalam skill dan human capital
d. Perbedaan dalam faktor sumberdaya alam
Jawaban B
Kelebihan dari teori Paradoks leontief ini adalah jika suatu negara memiliki banyak tenaga kerja
terdidik maka ekspornya akan lebih banyak. Sebaliknya jika suatu negara kurang memiliki tenaga
kerja terdidik maka ekspornya akan lebih sedikit.
Pertanyaan
10. Jelaskan Teori Opportunity Costdalam perdagangan internasional
Jawaban:
Teori Opportunity Cost dalam perdagangan internasional menggambarkan Opportunity Cost sebagai
production possibility curve ( PPC ) yang menunjukkan kemungkinan kombinasi output yang
dihasilkan suatu Negara dengan sejumlah faktor produksi secara full employment.
Dalam hal ini bentuk PPC akan tergantung pada asumsi tentang Opportunity Cost yang digunakan
yaitu
PPC Constant cost dan PPC increasing cost.
Peretanyaan
11. A.Jelaskan The Theory of Offer Curve/Reciprocal Demand (OC/RD)yang
dikemukakan oleh Marshall dan Edgeworth !
B.Apa kelebihan daripada Teori Offer Curve
Jawaban A:
Teori Offer Curve menggambarkan kurva yang menunjukkan kesediaan suatu Negara untuk
menukarkan suatu barang dengan barang lainnya pada berbagai kemungkinan harga.
Jawaban B
Kelebihan dari teori offer curve yaitu masing-masing Negara akan memperoleh manfaat dari
perdagangan internasional yaitu mencapai tingkat kepuasan yang lebih tinggi.
Permintaan dan penawaran pada faktor produksi akan menentukan harga factor produksi tersebut
dan dengan pengaruh teknologi akan menentukan harga suatu produk.
Pada akhirnya semuanya akan bermuara kepada penentuan comparative advantage dan pola
perdagangan (trade pattern) suatu negara. Kualitas sumber daya manusia dan teknologi adalah dua
faktor yang senantiasa diperlukan untuk dapat bersaing di pasar internasional. Teori perdagangan
yang baik untuk diterapkan adalah teori modern yaitu teori Offer Curve.
Pertanyaan
12.Jelaskan Berbagai kebijakan perdagangan internasional
Jawaban
1. POLITIK PROTEKSI
Suatu perlindungan khusus di bidang ekonomi, perlindungan ini diberikan oleh pemerintah
kepada produsen dalam negeri terhadap saingan dari luar negeri

Tujuannya
Melindungi produk dalam negeri thd persaingan luar negeri
Agar industri d.n tumbuh & berkembang shg mampu bersaing dng industri sejenis dari luar negeri
Mengurangi pengangguran
Anti dumping
Langkah-langkah yang dilakukan :
Melarang ekspor brg/bhn yg diperlukan oleh industri dalam negeri
Membatasi impor brg yg sudah bisa dihasilkan sendiri
Memberikan rangsangan produk d.n u/meningkatkan ekspor
Mempermudah/memperlancar dan memperpendek proses & jalur ekspor impor

2.

POLITIK PERDAGANGAN BEBAS


Menghendaki adanya perdagangan secara bebas tanpa adanya hambatan yang berarti thd
brg/jasa dari semua negara
Kebaikannya antara lain :
Perekonomian maju pesat
Kepuasan konsumen maksimum
Kelemahannya antara lain :
Hanya produsen yg bermodal kuat dan melakukan efisiensi yg akan menang dlm persaingan
Kemungkinan besar, banyak perusahaan kecil yg kurang mampu bersaing akan pailit
Jumlah pengangguran akan semakin bertambah

3. POLITIK DUMPING
Secara umum, kebijakan ini dilakukan dengan jalan menjual produk di luar negeri lebih murah
daripada di dalam negeri
Tujuan,menguasai/memperluas pasar di luar negeri, dan untuk menghabiskan produk lama yang
mungkin kurang laku
Pertanyaan
13.Jelaskan Usaha-usaha /Kebijakan apa yang dapat dilakukan oleh suatu
Negara untuk mengatur/mengendalikan impor :
Jawaban:
Kebijakan yang dapat dilakukan oleh suatu Negara untuk mengatur/mengendalikan impor adalah
:
1. PENETAPAN TARIF ATAU BEA MASUK
Penetapan tarif atau bea masuk adalah pengenaan pajak atas barang-barang impor yang akan
dijual di dalam negeri suatu negara
Penetapan tarif / bea masuk yang yang terlalu tinggi akan menimbulkan penyelundupan baik secara
fisik maupun administratif
Tujuan utamanya :
Memberikan perlindungan terhadap industri dalam negeri dan juga menambah pendapatan
pemerintah
2. KUOTA IMPOR
Kuota impor adalah kebijakan yang dilakukan pemerintah dalam membatasi jumlah impor atau
produk melalui suatu pemberian jatah atau penetapan jumlah maksimum barang yang boleh diimpor
Tujuan :
Tujuan Utamanya : Memberikan proteksi atau perlindungan terhadap industri dalam negeri dan juga
untuk menghemat penggunaan devisa

Tujuan lainnya antara lain : Mengatasi deflasi dan pengangguran, mempertahankan neraca
pembayaran aktif, dan menyehatkan neraca pembayaran yang defisit

3. SUBSIDI
SUBSIDI adalah kebijakan pemerintah dng memberikan bantuan kepada produsendalam negeri.
Subsidi bisa berbentuk bantuan uang langsung atau penurunan harga barang per unit
Tujuan :
Menggiatkan produsen dan para eksportir agar produk yang diberi subsidi dapat dijual dengan harga
yang relatif lebih murah sehingga memiliki daya saing yang tinggi di pasaran internasional dan
mampu meningkatkan jumlah ekspornya
4. PELARANGAN IMPOR
PELARANGAN IMPOR adalah kebijakan pemerintah dengan tindakan melarang sama sekali barang
impor tertentu masuk ke dalam negeri. Misalnya, antara lain : impor mobil mewah, minuman keras, dll
5. PENGENDALIAN ATAU PENGAWASAN DEVISA
Dalam mengawasi devisa kebutuhan impor, pemerintah pusat menguasai secara langsung seluruh
devisa melalui bank sentral dan bagi importir sebelum mengimpor barang tertentu harus mendapat
ijin dari pemerintah kemudian alokasi devisa untuk impor dijatah/dibatasi untuk menghemat
penggunaan devisa
6. SUBSTITUSI IMPOR
Suatu kebijakan pemerintah untuk mengganti barang-barang yang tadinya diimpor dengan buatan
dalam negeri sendiri
Perbedaan antara Substitusi impor dan diversifikasi ekspor merupakan 2 cara dari berbagai cara
dalam strategi industri yang sering digunakan oleh negara-negara berkembang dalam memajukan
industri negaranya.
Diversifikasi ekspor dimaksudkan untuk memperbanyak macam barang yang diekspor sedangkan
substitusi impor dimaksudkan untuk lebih banyak menghasilkan barang-barang baru yang tadinya
diimpor.
Baik substitusi impor dan diversifikasi ekspor meruipakan alat yang baik bagi negara berkembang
dalam mengatasi kesulitan di bidang pendapatan devisa dan penghematan penggunaan devisa
Disamping itu efek yang diharapkan dari kedua kebijakan itu adalah mengurangi ketergantungan
terhadap luar negeri .
Substitusi impor sering timbul bersama-sama dengan kebijakan kuota atau penetapan tarif dalam
usaha memperbaiki neraca pembayaran

7. PREMI
Sedangkan premi adalah pemberian hadiah atau insentif kepada produsen dalam negeri karena
telah berhasil mencapai mutu dan target produk tertentu yang telah ditetapkan