Anda di halaman 1dari 42

STANDAR

SPLN D3.015-2: 2012


Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) No. 483.K/DIR/2012

PT PLN (PERSERO)

ALAT PENGUKUR, PEMBATAS DAN


PERLENGKAPANNYA
Bagian 2:
APP TR Pengukuran Tidak Langsung
Fase Tiga Untuk Pelanggan 53 kVA s/d 197 kVA

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
i

STANDAR
PT PLN (PERSERO)

SPLN D3.015-2: 2012


Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) No. 483.K/DIR/2012

ALAT PENGUKUR, PEMBATAS DAN


PERLENGKAPANNYA
Bagian 2:
APP TR Pengukuran Tidak Langsung
Fase Tiga Untuk Pelanggan 53 kVA s/d 197 kVA

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

ALAT PENGUKUR, PEMBATAS DAN


PERLENGKAPANNYA
Bagian 2:
APP TR Pengukuran Tidak Langsung
Fase Tiga Untuk Pelanggan 53 kVA s/d 197 kVA

Disusun oleh:

Kelompok Bidang Distribusi Standardisasi


dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 277.K/DIR/2012

Kelompok Kerja Standardisasi


Alat Pengukur, Pembatas dan Perlengkapannya
dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 1303.K/DIR/2011

Diterbitkan oleh:
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M - 1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

Susunan Kelompok Bidang Distribusi


Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No.277.K/DIR/2012
1. Ir. Ratno Wibowo

Sebagai Ketua merangkap Anggota

2. Hendi Wahyono, ST

Sebagai Sekretaris merangkap Anggota

3. Ir. Dany Embang

Sebagai Anggota

4. Ir. Lukman Hakim

Sebagai Anggota

5. Ir. Adi Subagio

Sebagai Anggota

6. Ir. Zairinal Zainuddin

Sebagai Anggota

7. Ir. Pranyoto

Sebagai Anggota

8. Ir. Rutman Silaen

Sebagai Anggota

9. Ir. Iskandar Nungtjik

Sebagai Anggota

10. Satyagraha A K, ST

Sebagai Anggota

11. Ir. Indradi Setiawan

Sebagai Anggota

12. Ir. Ignatius Rendroyoko, M.EngSc :

Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


Alat Pengukur Pembatas dan Perlengkapannya
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No.1303.K/DIR/2011
1. Ir. Imam Agus Prayitno

Sebagai Ketua merangkap Anggota

2. Ir. Christiana Samekta

Sebagai Sekretaris merangkap Anggota

3. Ir. Iskandar Nungtjik

Sebagai Anggota

4. Ir. Anang Istadi

Sebagai Anggota

5. Ir. Rutman Silaen

Sebagai Anggota

6. Supardan

Sebagai Anggota

7. Ir. HT. Dwi Putranto

Sebagai Anggota

8. Ir. Arifien Bay Fiermansyah

Sebagai Anggota

9. Tri Wahyudi, ST MM

Sebagai Anggota

10. Mulyadi Hafid, ST

Sebagai Anggota

11. Ir. Emmy Sri Amijati

Sebagai Anggota

12. Ir. Solida

Sebagai Anggota

SPLN D3.015-2: 2012

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................. i


Daftar Tabel ........................................................................................................................ii
Daftar Gambar ....................................................................................................................ii
Prakata .............................................................................................................................. iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 Pengukuran ......................................................................................................... 2
4.2 Pembatas ............................................................................................................ 2
4.3 Perlengkapan ...................................................................................................... 2
4.4 Lemari APP TR ................................................................................................... 2
4.5 Pasangan Luar .................................................................................................... 2
4.6 Tegangan Pengenal ............................................................................................ 2
4.7 Tegangan Ketahanan Frekuensi Daya................................................................. 2
4.8 Pelanggan ........................................................................................................... 3
4.9 Penandaan .......................................................................................................... 3
4.10 Tingkat Pengamanan........................................................................................... 3
4.11 Segel ................................................................................................................... 3
4.12 Pengujian Jenis ................................................................................................... 3
4.13 Pengujian Rutin ................................................................................................... 3
4.14 Pengujian Serah-terima ....................................................................................... 4
5 Kondisi Penggunaan .................................................................................................... 4
5.1 Kondisi Suhu Normal ........................................................................................... 4
5.2 Kelembaban ........................................................................................................ 4
5.3 Ketinggian ........................................................................................................... 4
5.4 Kondisi Selama Pengangkutan, Penyimpanan dan Pemasangan ........................ 4
6 Desain dan Konstruksi .................................................................................................. 4
6.1 Umum .................................................................................................................. 4
6.2 APP TR Pengukuran Tidak Langsung ................................................................. 5
6.2.1 Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung ......................................... 5
6.2.2 Pintu Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung ................................ 5
6.2.3 Ventilasi Udara ....................................................................................... 6
6.2.4 Papan Montase....................................................................................... 7
6.2.5 Lengkapan .............................................................................................. 7
6.3 Tata Letak Peralatan dan Pengawatan ................................................................ 8
6.4 Pemasangan Segel dan Kunci Gembok .............................................................. 9
6.5 Pemasangan ....................................................................................................... 9
7 Ketentuan Peralatan ..................................................................................................... 9
7.1 Meter Energi ........................................................................................................ 9
7.2 Pemutus Tenaga Pengaman (MCCB)................................................................ 10
7.3 Transformator Arus ............................................................................................ 10
8 Penandaan ................................................................................................................. 10
9 Pengujian ................................................................................................................... 11
9.1 Umum ................................................................................................................ 11
9.2 Pemeriksaan Visual ........................................................................................... 12
9.3 Dimensi dan Konstruksi ..................................................................................... 13
10 Pengujian Kekuatan Dielektrik .................................................................................... 13
10.1.1 Umum ................................................................................................... 13
i

SPLN D3.015-2: 2012

10.2

10.3
10.4
10.5

10.1.2 Konfigurasi Pengujian ........................................................................... 13


10.1.3 Pengukuran Resistans Insulasi ............................................................. 14
10.1.4 Penerapan Tegangan Uji ...................................................................... 14
Pengujian Kenaikan Suhu .................................................................................. 14
10.2.1 Umum ................................................................................................... 14
10.2.2 Pengujian .............................................................................................. 14
Pengujian Tingkat Pengamanan ........................................................................ 16
Pengujian Mekanis............................................................................................. 17
Pengujian Fungsi ............................................................................................... 17
10.5.1 Pengujian Korosi .................................................................................. 17

Daftar Tabel
Tabel 1. Jumlah Contoh Uji Dalam Pengujian Serah Terima Barang. ................................. 11
Tabel 2. Mata Uji ................................................................................................................. 12
Tabel 3. Ukuran Konduktor Untuk Uji Kenaikan Suhu ......................................................... 15
Tabel 4. Batas Kenaikan Suhu ............................................................................................ 16
Tabel 5. Penandaan Angka Pertama ................................................................................. 17
Tabel 6. Penandaan Angka Kedua...................................................................................... 17

Daftar Gambar
Gambar 1. Konstruksi Klem Pengikat APP TR Pengukuran Tidak Langsung Pada Tiang .. 18
Gambar 2. Konstruksi APP TR Pengukuran Tidak Langsung Pasangan Dinding ............... 18
Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi .................................................................................... 19
Gambar 4. Pengawatan Meter Energi 3 Fase 4 Kawat ....................................................... 24
Gambar 5. Pengawatan Meter energi 3 fase 4 Kawat Dengan Sensor Netral .................... 24
Gambar 6. Terminal Pada Meter Energi .............................................................................. 25

ii

SPLN D3.015-2: 2012

Prakata
Program penekanan rugi-rugi yang terjadi dari pembangkit hingga konsumen menjadi
prioritas utama dalam meningkatkan efisiensi penjualan tenaga listrik.
Oleh karena itu hal-hal yang menyangkut perhitungan transaksi tenaga listrik harus
mendapat perhatian yang serius agar tidak terjadi penyimpangan penggunaan tenaga
listrik, baik yang bersifat teknis maupun non teknis.
Sesuai dengan surat Direksi PLN No 02600/11/DD.DISJB/2009 tgl. 17 November 2009
tentang standar PLN Meter Elektronik, dan hal-hal tersebut di atas maka dibuatlah standar
SPLN D3.015-2: 2012 tentang Alat Pengukur, Pembatas dan Perlengkapannya Bagian 2:
APP TR Pengukuran Tidak Langsung fase tiga untuk pelanggan 53 kVA s/d 197 kVA ini.
APP TR Pengukuran Tidak Langsung menjadi salah satu cara untuk mengamankan
pengukuran energi listrik di titik transaksi.
Dengan keberadaan standar APP TR Pengukuran Tidak Langsung ini, maka SPLN 55
hanya berlaku di luar lingkup standar ini.

iii

SPLN D3.015-2: 2012

Alat Pengukur, Pembatas dan Perlengkapannya


Bagian 2: APP TR Pengukuran Tidak Langsung Fase Tiga
Untuk Pelanggan Dengan Daya 53 kVA s/d 197 kVA
1

Ruang Lingkup

Standar ini menetapkan persyaratan teknis Alat Pengukur, Pembatas dan


Perlengkapannya untuk pengukuran tidak langsung tegangan rendah yang menggunakan
meter energi statis sistem pembacaan terkendali jarak jauh dengan tegangan pengenal
231/400 Volt, dan daya 53 kVA s/d 197 kVA, pasangan luar.
Selanjutnya Alat Pengukur, Pembatas dan Perlengkapannya untuk pengukuran tidak
langsung pada standar ini disebut APP TR Pengukuran Tidak Langsung.

Tujuan

Sebagai pedoman umum dalam pembuatan spesifikasi teknis serta petunjuk teknis
pemakaian untuk unit-unit PT PLN (Persero) dan ketentuan desain, pembuatan,
pengujian untuk pabrikan dan pemasok maupun lembaga penguji.

Acuan Normatif

Dokumen-dokumen referensi/acuan berikut sangat diperlukan dalam penggunaan standar


ini. Untuk referensi yang bertanggal, maka hanya terbitan tersebut yang berlaku. Untuk
referensi yang tidak bertanggal, maka terbitan terakhir dari dokumen referensi tersebut
(termasuk amandemennya) yang berlaku.
a. SPLN 56-1: 1993, Sambungan Tenaga Listrik Tegangan Rendah (SLTR);
b. SPLN D3.006-1: 2010, Meter Statik Energi Listrik Fase Tiga;
c. SPLN D5.001: 2008, Pedoman Pemilihan dan Penggunaan Meter Energi Listrik;
d. SPLN D5.002: 2008, Sistem Pembacaan Meter Energi Terkendali Jarak Jauh;
e. IEC 60439-1: 2004-4, Low-voltage switchgear and controlgear assemblies, Part 1:
Type Tested and Partially type tested assemblies;
f.

IEC 60947-2: 2006-05, Low-voltage switchgear and controlgear, Part 2: Circuit


Breakers;

g. IEC 60529: 2001-02, Degrees of protection provided by enclosures (IP Code);


h. SPLN 104: 1993, Warna Standar;
i.

NEMA 250: 1991 Enclosures for electrical equipment (1000 volt maximum);

j.

SPLN D3.014-1: 2009, Transformator Instrumen Untuk Sistem Distribusi, Bagian


1: Transformator Arus;

k. Keputusan Direksi No.139.K/DIR/2011, Manajemen Alat Pengukur dan Pembatas;

SPLN D3.015-2: 2012

l.

Keputusan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan No. 33-12/23/600.1/2012 tentang


Pengesahan Keputusan Direksi No. 1486.K/DIR/2011, Penertiban Pemakaian
Tenaga Listrik (P2TL);

m. SNI 04-0225: 2000, Persyaratan umum Instalasi Listrik 2000 (PUIL 2000).

4
4.1

Istilah dan Definisi


Pengukuran

Yang dimaksud pengukuran dalam standar ini adalah suatu kegiatan untuk menentukan
besarnya pemakaian energi listrik. Pada pengukuran ini, APP TR Pengukuran Tidak
Langsung yang digunakan adalah meter energi statis fase tiga pengukuran tidak langsung
dengan sistem pembacaan terkendali jarak jauh.

4.2

Pembatas

Alat yang digunakan untuk membatasi pemakaian daya sesuai dengan daya tersambung.
Dalam pembatas ini alat pembatas yang dipakai adalah pemutus tenaga (MCCB).

4.3

Perlengkapan

Peralatan pendukung milik PLN untuk mengoperasikan APP, yaitu lemari APP TR, trafo
arus, terminal penyambungan, busbar tembaga, modem komunikasi, pengawatan semua
peralatan dan kunci pengaman.

4.4

Lemari APP TR

Yang dimaksud lemari APP TR adalah suatu lemari atau lemari dengan ukuran-ukuran
tertentu sebagai tempat peralatan pengukur, pembatas dan perlengkapannya.

4.5

Pasangan Luar

Pasangan luar adalah pemasangan APP TR Pengukuran Tidak Langsung di suatu tempat
dan dapat terkena cuaca secara langsung tanpa pengaman tambahan.

4.6

Tegangan Pengenal

Tegangan pengenal adalah nilai tegangan yang dirancang dan dinyatakan oleh pabrik
pembuat berdasarkan tegangan ketahanan frekuensi daya, jarak rambat dan jarak bebas.

4.7

Tegangan Ketahanan Frekuensi Daya

Nilai efektif tegangan sinusoida frekuensi daya yang tidak menyebabkan tembus pada
saat suatu peralatan dalam kondisi spesifik pengujian.
2

SPLN D3.015-2: 2012

4.8

Pelanggan

Pelanggan adalah setiap orang atau badan usaha atau badan/lembaga lainnya yang
memakai tenaga listrik dan instalasi PLN berdasarkan alas hak yang sah.
Alas hak yang sah adalah hubungan hukum keperdataan berupa dokumen tentang jual
beli tenaga listrik antara setiap orang atau Badan Usaha atau Badan/Lembaga lainnya
dengan PLN.

4.9

Penandaan

Penandaan adalah identifikasi tertulis suatu peralatan yang bermanfaat untuk


memudahkan pengenalan lingkup, fungsi dan batasan penggunaan peralatan tersebut.

4.10 Tingkat Pengamanan


Tingkat pengamanan adalah kemampuan suatu peralatan dalam mencegah masuknya
benda asing kedalam peralatan tersebut.
Tingkat pengaman suatu peralatan dinyatakan dengan IP (angka pertama)(angka kedua).
Angka pertama adalah kemampuan peralatan cegah benda padat masuk kedalamnya.
Angka kedua adalah kemampuan peralatan cegah benda cair masuk kedalamnya.

4.11 Segel
Segel adalah pelindung untuk mencegah agar alat atau komponen yang dilindungi
dimaksud tidak dibuka oleh orang yang tidak berwenang.
Segel yang digunakan dalam standar ini harus mempunyai identitas khusus terbuat dari
bahan timah atau plastik, dipasang pada alat pembatas dan pengukur serta instalasi listrik
lainnya milik PLN.

4.12 Pengujian Jenis


Pengujian jenis adalah pengujian yang dilaksanakan untuk mengetahui sifat-sifat
menyeluruh dari suatu peralatan. Pada umumnya pengujian jenis dilakukan sekali untuk
suatu jenis peralatan dari produksi pabrik pembuat, namun bila terdapat perubahan pada
bahan, konstruksi dan proses, maka peralatan tersebut harus diuji jenis ulang.

4.13 Pengujian Rutin


Pengujian rutin adalah pengujian yang dilakukan oleh pabrik pembuat, terhadap seluruh
atau sebagian barang yang diproduksi untuk memisahkan barang yang cacat atau yang
menyimpang dari persyaratan standar ini. Mata uji yang diterapkan hanya sebagian mata
uji jenis.

SPLN D3.015-2: 2012

4.14 Pengujian Serah-terima


Pengujian serah-terima adalah pengujian yang dilakukan terhadap contoh yang diambil
secara acak dari sejumlah barang yang akan diserah-terimakan untuk mengetahui sifatsifat tertentu dari contoh tersebut.

5
5.1

Kondisi Penggunaan
Kondisi Suhu Normal

APP TR Pengukuran Tidak Langsung berdasarkan standar ini digunakan dalam kondisi
suhu udara sekitar antara +100C s/d +400C dan rata-ratanya dalam 24 jam tidak melebihi
350C.

5.2

Kelembaban

APP TR Pengukuran Tidak Langsung digunakan pada kelembaban nisbi 50 s/d 95 %.

5.3

Ketinggian

Ketinggian tempat tidak melebihi 2000 m di atas permukaan laut.

5.4

Kondisi Selama Pengangkutan, Penyimpanan dan Pemasangan

Bila kondisi selama pengangkutan, penyimpanan dan pemasangan berlainan dengan


kondisi yang dinyatakan dalam ayat di atas maka harus dibuat persetujuan terlebih dahulu
antara pemakai dan pembuat. Jika tidak ada ketentuan lain,maka julat suhu selama
pengangkutan, penyimpanan dan pemasangan diantara +100 C dan +550 C. Untuk
periode waktu singkat tidak melebihi 24 jam diijinkan sampai dengan +700C.

6
6.1

Desain dan Konstruksi


Umum

APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dirancang dengan baik sehingga aman,
mudah dalam pelaksanaan pemasangan, pengoperasian dan pemeliharaan.
APP TR Pengukuran Tidak Langsung tersebut harus juga mengamankan pengukuran
energi dari pengaruh eksternal, antara lain pengaruh iklim atau perbuatan dari orang yang
tidak berwenang.

SPLN D3.015-2: 2012

6.2

APP TR Pengukuran Tidak Langsung

6.2.1 Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung


Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus mempunyai 3 (tiga) kompartemen
yang terdiri dari kompartemen pengukuran, kompartemen pembatas dan kompartemen
peralatan komunikasi.
Letak kompartemen pengukuran pada bagian atas, kompartemen pembatas pada bagian
bawah dan kompartemen peralatan komunikasi pada bagian samping kanan-atas.
Antar kompartemen harus dilengkapi penyekat dan memenuhi IP 3X.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung dapat terbuat dari bahan:
Lemari terbuat dari bahan steel minimal jenis SPCC sheet steel harus memiliki
ketebalan 1,5 mm (terukur), dicat sistem powder coating dengan ketebalan minimum
80 mikro-meter, atau
Lemari terbuat dari plat aluminium alloy 1100 harus memiliki ketebalan 2,0 mm
(terukur) dicat sistem powder coating dengan ketebalan minimum 80 mikro-meter.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi rangka penguat dari bahan
sejenis.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung tersebut harus dicat dengan powder coating
in textured RAL 7032 (abu-abu).
Tingkat pengamanan lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus tahan terhadap
masuknya benda padat dan cair sesuai IP44.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung dilengkapi topi penutup dengan permukaan
miring ke depan dengan sudut 7o.
Pada bagian depan panel harus dilengkapi talang yang berfungsi untuk mengalirkan air
saat panel diterpa hujan.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus mempunyai lubang tempat masuk
dan keluar kabel pada bagian bawah.
Pada kondisi operasi, lubang tersebut harus dilengkapi dengan Cable gland sehingga
kondisinya tertutup rapat dan memenuhi IP44.
Dimensi dan konstruksi lemari dapat dilihat pada gambar 3.

6.2.2 Pintu Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung


Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi pintu kompartemen
Pengukuran dan Pembatas serta pintu kompartemen peralatan komunikasi.
Setiap pintu harus menggunakan engsel patron pasangan dalam sehingga tidak mudah
dirusak dan dipasang di sebelah kiri dari lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung.

SPLN D3.015-2: 2012

6.2.2.1

Pintu Kompartemen Pengukuran dan Pembatas

Pintu kompartemen pengukuran dan pembatas lemari APP TR Pengukuran Tidak


Langsung terbuat dari bahan dan ketebalan yang sama dengan lemarinya.
Pintu harus dicat dengan powder coating in textured dengan warna RAL 7032 (abu-abu).
Pintu lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus mempunyai fasilitas 2 (dua)
kunci panel (kunci master) yang memenuhi IP44, juga diberikan fasilitas kupingan yang
dilengkapi 1 (satu) lubang untuk pemasangan anak kunci gembok dan 1 (satu) lubang
untuk pemasangan segel, lihat gambar 3.
Pada bagian dalam pintu harus dilengkapi seal tanpa sambungan (continous seal)
berbahan polyuretan sehingga apabila pintu tertutup, seal tersebut akan bertemu dengan
bagian luar talang air lemari.
Pintu Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi jendela baca yang
terbuat dari bahan akrilik bening tebal minimum 5 mm dan pemasangannya harus
menggunakan seal tanpa sambungan, sebagai sarana untuk pembacaan stand meter.
Jendela baca harus didesain sedemikian rupa sehingga jendela baca terlindung dari air
hujan dan sinar matahari secara langsung, lihat gambar 3.
Pintu tidak boleh dilengkapi sarana penekan untuk maksud pembacaan meter energi.
Meter energi yang dipasang pada lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus
disetel pada posisi tampilan otomatis.
Untuk kompartemen Pembatas, pada pintu dilengkapi jendela yang dapat dibuka tutup
untuk tuas pembatas/MCCB dan memenuhi IP44.
Pada bagian luar pintu kompartemen pembatas harus terdapat logo PLN di cat dengan
warna standar dengan ukuran tinggi 160 mm dan lebar 120 mm sesuai pedoman lambang
SK Direksi No 036.K/DIR/2007 tentang Aturan Logo PT PLN (Persero) yang terletak pada
bagian tengah pintu. Cat logo tidak boleh terhapus.
Dimensi dan konstruksi dapat dilihat pada gambar 3.

6.2.2.2

Pintu Kompartemen Peralatan Komunikasi

Pintu kompartemen Peralatan Komunikasi terbuat dari bahan dengan jenis, tebal dan
dicat sama seperti lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
Pada bagian dalam pintu harus dilengkapi seal tanpa sambungan (continous seal), yang
apabila pintu tertutup seal tersebut akan bertemu dengan bagian luar talang air lemari.
Pintu harus mempunyai fasilitas untuk penguncian.

6.2.3 Ventilasi Udara


Pada kedua dinding samping lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus
dilengkapi masing-masing 2 (dua) ventilasi udara, yaitu satu pada bagian atas, satu pada
bagian bawah.
Untuk ventilasi udara pada sisi samping APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus
memenuhi tingkat pengamanan minimum IP44.

SPLN D3.015-2: 2012

6.2.4 Papan Montase


APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi papan montase, yaitu tempat
untuk pemasangan meter energi dan MCCB. Plat papan montase berbahan dan
ketebalan sama dengan bahan pintu APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
Papan montase untuk pemasangan meter energi statis harus dibuat dengan konstruksi
engsel ganda. Engsel papan montase dipasang pada dinding lemari bagian dalam sisi
sebelah kanan. (lihat gambar 3)
Papan montase untuk busbar dan CT dipasang pada dinding lemari bagian dalam.
Pengikat antara papan montase busbar dan CT dengan lemari bagian dalam
menggunakan mur-baut ukuran M12, dengan baut terpasang tetap pada lemari.
Papan montase untuk MCCB dipasang pada dinding papan montase busbar dan CT.
Pengikat antara papan montase MCCB dengan busbar dan CT menggunakan mur-baut
ukuran M12, dengan baut terpasang tetap pada papan montase busbar dan CT yang
dilengkapi fasilitas pemasangan segel.
Papan montase harus dicat dengan powder coating in textured dengan warna RAL 7032
(abu-abu).
Konstruksi dan dimensi dapat dilihat pada gambar 3.

6.2.5 Lengkapan
Untuk pemasangan, Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi
dengan:
4 buah simpul dengan lubang oval mendatar, lengkap dengan mur-baut (dyna bolt)
ukuran M14 untuk pemasangan di dinding, lihat gambar 2.
2 buah klem pengikat yang dapat dipasang pada simpul dan lengkap dengan murbaut, untuk pemasangan di tiang, lihat gambar 1.
Klem pengikat harus terbuat dari plat galvanis minimum tebal 3,0 mm (terukur), lebar
50 mm (terukur), dengan baut pengikat M14.
Tebal lapisan galvanis minimum 60 mikron.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi mur-baut pembumian
ukuran baut M12 yang terpasang pada kompartemen pembatas pada sisi bagian kanan
pelat dasar. Bahan mur dari kuningan.
Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi 2 (dua) buah kabel gland
(seperti contoh pada gambar 3) untuk pemasangan kabel masuk dan keluar dengan
ukuran sampai dengan 4 x 120 mm2.
Busbar tembaga untuk fase dan netral s.d 197 kVA: 40 x 5 mm2
CATATAN: Untuk sambungan busbar utama dengan MCCB menggunakan busbar atau kabel
fleksibel disesuaikan dengan kapasitas MCCB.

SPLN D3.015-2: 2012

6.3

Tata Letak Peralatan dan Pengawatan

Peralatan yang terpasang pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung terdiri dari:
Meter energi statis;
Pemutus tenaga pengaman (MCCB);
Transformator Arus (CT);
Modem komunikasi;
Kotak Kontak;
MCB jenis tipe CL, dengan kapasitas 2 A;
Rele-rele bantu (jika diperlukan).
Tata letak pemasangan peralatan tersebut di atas pada APP TR Pengukuran Tidak
Langsung harus mempertimbangkan kinerja peralatan tersebut dan estetika.
Posisi pemasangan peralatan harus sesuai standar yang relevan.
Jarak bebas dan jarak rambat antar fase, antara fase dan pembumian, antara fase
dengan bodi lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus tidak kurang dari 10 mm.
Kabel pengawatan dari Transformator Arus ke meter energi adalah:
a) Kabel Arus
Fase R warna merah tersambung dari CT ke terminal meter energi no. 1 dan
keluar dari terminal no. 3 kembali ke CT;
Fase S warna kuning tersambung dari CT ke terminal meter energi no. 4 dan
keluar dari terminal no. 6 kembali ke CT;
Fase T warna hitam tersambung dari CT ke terminal meter energi no. 7 dan keluar
dari terminal no. 9 kembali ke CT;
Netral (N) warna biru tersambung dari CT ke terminal meter energi no 11 dan
keluar dari terminal no 13 kembali ke CT;
Kabel pembumian warna kuning strip hijau dari setiap terminal CT ke terminal
pembumian lemari APP TR.
b) Kabel Tegangan
Fase R warna merah tersambung dari busbar ke meter energi terminal no. 2;
Fase S warna kuning tersambung dari busbar ke meter energi terminal no. 5;
Fase T warna hitam tersambung dari busbar ke meter energi terminal no. 8;
Netral (N) warna biru tersambung dari busbar ke meter energi terminal no. 12;
Kabel pembumian warna kuning strip hijau dari terminal meter energi no 10 ke
terminal pembumian lemari instalasi pelanggan.
Ukuran kabel arus, kabel tegangan dan kabel pembumian minimal 2,5 mm2.
Kabel pengkawatan harus menggunakan jenis kabel fleksibel yang sudah memenuhi
SPLN 42-3 dan ujung yang dipasang ke meter energi harus menggunakan sepatu kabel
8

SPLN D3.015-2: 2012

jenis tusuk dan ujung kabel yang dipasang pada busbar/CT menggunakan sepatu kabel
jenis cincin.
Konstruksi dan pengkawatan lihat gambar 4 dan gambar 5. (tata letak pemasangan
peralatan dan pengkawatan)

6.4

Pemasangan Segel dan Kunci Gembok

Bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang harus dipasang segel yaitu:
Penutup meter energi;
Penutup terminal CT;
Penutup terminal meter energi;
Papan Montase;
Pintu lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
Pemasangan Segel harus sesuai dengan desain penempatannya.
Kunci gembok dipasang pada pintu lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
CATATAN : Gembok kunci pada bagian pintu harus mudah terpasang, diameter lubang gembok 6
mm

6.5

Pemasangan

APP TR Pengukuran Tidak Langsung dapat dipasang pada tiang atau dinding yang
mempunyai ruang bebas untuk membuka pintu lemari secara penuh.
Tinggi pemasangan dari dasar lemari terhadap permukaan tanah minimum 1200 mm.
Posisi pemasangan APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus tegak lurus.
Pemasangan APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dihubungkan dengan
pembumian, menggunakan konduktor tembaga dengan luas penampang 10 mm2.
Ujung kabel saluran masuk ke busbar harus dipasang sepatu kabel jenis ring yang
menggunakan peralatan tekan, dan penyambungan ke busbar sesuai urutan fasenya.
Rangkaian pengawatan lihat gambar 4 dan gambar 5.

7
7.1

Ketentuan Peralatan
Meter Energi

Meter Energi Statis yang akan dirakit pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus
telah lulus uji jenis (type test), dan secara individu telah ditera dan disegel metrologi.
Pemilihan meter energi yang akan dipasang pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung
harus berpedoman pada SPLN D5.001: 2008.
9

SPLN D3.015-2: 2012

7.2

Pemutus Tenaga Pengaman (MCCB)

Pembatas yang akan dipasang pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus sudah
lulus uji jenis (type test).
Pembatas yang digunakan adalah Pemutus Tenaga Pengaman fase tiga (tidak
diperbolehkan menggunakan Pembatas fase tunggal).
Arus pengenal pemutus tenaga pengaman pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung
sesuai dengan daya tersambung menurut Tarif Dasar Listrik (TDL) dan kontrak perjanjian
jual beli.
Jenis yang digunakan adalah jenis tetap, bukan dari jenis yang dapat disetel.
Kapasitas arus hubung singkat dari pemutus tenaga pengaman minimal 16 kA.
Pemasangan pemutus tenaga harus pada posisi tegak vertikal.

7.3

Transformator Arus

Transformator arus yang akan dipasang pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung
harus sudah lulus uji jenis (type test).
Transformator Arus (CT) yang digunakan kelas 1S atau yang lebih teliti dan minimum
burden 2,5 VA.
Terminal sekunder transformator arus harus tertutup dan memiliki fasilitas penyegelan.
Transformator arus dipasang pada bagian dalam dibalik papan montase MCCB (lihat
gambar 3)

Penandaan

Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus dilengkapi pelat nama yang terbuat
dari logam, terpasang pada bagian luar pintu dengan ukuran 80 x 80 mm, letak pada
pojok kanan bawah (dekat engsel) pintu lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
Pelat nama harus ditulis dalam bahasa Indonesia. Semua informasi harus jelas, tidak
mudah lepas dan tidak mudah terhapus.
Informasi yang harus tercantum adalah sebagai berikut :
Tipe

: XXX

Pabrik pembuat

: xxxx

No. Seri

: xxxx

Tegangan pengenal

: xxxx

Tingkat pengamanan

: IP44

Tahun pembuatan

: 200..

Standar desain

: SPLN ........

10

SPLN D3.015-2: 2012

9
9.1

Pengujian
Umum

Untuk memperoleh mutu APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang baik dari tahap
produksi hingga pemasangannya, maka pengujian yang harus dilakukan sebagai berikut:
Pengujian jenis,
Pengujian rutin,
Pengujian serah-terima.
Tabel 2 adalah mata uji yang harus dilakukan untuk setiap pengujian.
Metoda pengambilan contoh dalam rangka pengujian serah terima terdapat dalam tabel 1.
Tabel 1. Jumlah Contoh Uji Dalam Pengujian Serah Terima Barang.
No.

Jumlah barang yang


diserah terimakan

Jumlah contoh

Jumlah gagal
maksimum untuk
dapat diuji ulang

Jumlah
contoh ulang

s/d 10

11 s/d 25

26 s/d 50

51 s/d 100

101 s/d 200

CATATAN: Bila hasil uji ulang masih terdapat kegagalan, maka dilakukan pengujian terhadap
seluruh sisa barang yang diserahterimakan. Barang yang diterima adalah barang yang memenuhi
persyaratan standar.

11

SPLN D3.015-2: 2012

Tabel 2. Mata Uji


Macam pengujian
No.

Mata uji
Jenis

Rutin

Serah terima

Pemeriksaan visual

Dimensi dan Konstruksi

Kekuatan dielektrik :
- Resistans insulasi 1000 V

- Tegangan 50 Hz, 2,5 kV

- Impuls 8 kV/ 1,2 x 50 det

Kenaikan suhu

Tingkat pengamanan (IP44)

Mekanis

Fungsi *)

Korosi

dilakukan pengujian.
*) Apabila dalam serah terima barang tidak termasuk meter energi, maka
pengujian fungsi tidak dilakukan.
CATATAN 2: untuk pengujian jenis, APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus terpasang
lengkap.
CATATAN 1:

9.2

Pemeriksaan Visual

Pemeriksaan dilakukan dengan mengamati setiap bagian APP TR Pengukuran Tidak


Langsung yaitu:
Kelengkapan data dan kondisi papan nama;
Kondisi engsel;
Hasil pengecatan;
Hasil pengelasan dan tekukan;
Konstruksi kunci;
Konstruksi ventilasi;
Kondisi busbar;
Kondisi jendela baca;
Logo PLN;

12

SPLN D3.015-2: 2012

Kelengkapan dan konstruksi lubang kabel, lubang segel, lubang gembok, lubang
untuk kedudukan meter energi, lubang untuk kedudukan MCCB;
Kondisi lemari dan peralatan tidak berkarat.
Pengujian penandaan meliputi pengamatan terhadap bahan yang digunakan untuk
penulisan penandaan, peletakan penandaan dan daya tahan penandaan.
Pengujian daya tahan penandaan dilakukan dengan menggosokkan kain yang telah
dibasahi dengan air selama 15 detik dan kemudian digosok dengan kain yang dibasahi
cairan petrolium spririt selama 15 detik. Penggosokkan dilakukan dengan tangan.
Penandaan dinyatakan baik, apabila informasi yang tertulis pada pelat nama tersebut
tetap dapat dibaca dengan jelas.

9.3

Dimensi dan Konstruksi

Pengujian dimensi dilakukan dengan mengukur semua bagian Lemari APP TR


Pengukuran Tidak Langsung sesuai gambar pada standar ini, termasuk pengukuran tebal
plat dan tebal cat.
Pengukuran tebal plat menggunakan alat ukur tebal plat, sedangkan untuk tebal cat
menggunakan alat ukur tebal cat.
Dimensi Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan memenuhi persyaratan
standar apabila semua hasil pengukuran perbedaannya tidak melebihi 1% dari ukuran
gambar yang terdapat pada lampiran standar ini.
Pengujian konstruksi dilakukan dengan mengamati seluruh bagian APP TR Pengukuran
Tidak Langsung disesuaikan dengan butir 6 dari standar ini.
Konstruksi Lemari APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan memenuhi
persyaratan standar, apabila seluruh bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung
tersebut lengkap sesuai butir 6 dari standar ini.

10 Pengujian Kekuatan Dielektrik


10.1.1 Umum
Peralatan dan pengawatan pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang akan diuji
harus terpasang lengkap seperti dalam kondisi pelayanan.

10.1.2 Konfigurasi Pengujian


Pengujian dilakukan pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung dengan konfigurasi uji
sebagai berikut:
antar kutub fase pada rangkaian utama;
antar kutub fase dengan pembumian atau APP TR Pengukuran Tidak Langsung;
untuk rangkaian tegangan ke meter energi dilepas.
13

SPLN D3.015-2: 2012

10.1.3 Pengukuran Resistans Insulasi


Sebelum dan sesudah APP TR Pengukuran Tidak Langsung diuji tegangan, APP TR
Pengukuran Tidak Langsung harus diukur resistans insulasi antar bagian bertegangan,
antar kutub fase, antara fase dengan pembumian dan antara fase dengan APP TR
Pengukuran Tidak Langsung menggunakan peralatan ukur resistans insulasi 1000 V.

10.1.4 Penerapan Tegangan Uji


10.1.4.1

Uji Tegangan 50 Hz

Sesuai dengan konfigurasi uji seperti butir 10.1.2, APP TR Pengukuran Tidak Langsung
dikenakan tegangan uji 2,5 kV selama 1 menit untuk setiap konfigurasi uji.

10.1.4.2

Uji Tegangan Impuls

Sesuai dengan konfigurasi uji seperti ayat 10.1.2, APP TR Pengukuran Tidak Langsung
dikenakan tegangan impuls 8 kV/1,2 x 50 det sebanyak 5 kali polaritas positip dan 5 kali
polaritas negatip dengan interval minimal 1 detik.

10.1.4.3

Penilaian

APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan memenuhi persyaratan standar, apabila


pada saat atau setelah pengujian tidak terjadi tembus tegangan dan resistans insulasi
minimal 1000 Ohm/Volt, dengan tegangan referensi adalah tegangan nominal.

10.2 Pengujian Kenaikan Suhu


10.2.1 Umum
Pengujian kenaikan suhu dimaksudkan untuk memverifikasi bagian-bagian APP TR
Pengukuran Tidak Langsung terhadap batas persyaratan yang ditetapkan dalam tabel 4.
Pengujian harus dilakukan pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung dengan
mengalirkan arus uji maksimal, sesuai tipe lemari meter energi.

10.2.2
10.2.2.1

Pengujian
Persiapan

Peralatan dan pengawatan pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang akan diuji
harus terpasang lengkap seperti dalam kondisi pelayanan.
Konduktor uji untuk menghubungkan antara APP TR Pengukuran Tidak Langsung
dengan peralatan uji harus sesuai tabel 3.
14

SPLN D3.015-2: 2012

Pengukuran tiap bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang diuji, menggunakan
kawat termokopel tipe K.
Pengukuran suhu ruang sekitar APP TR Pengukuran Tidak Langsung menggunakan
kawat termokopel tipe K yang dicelup dalam minyak dan minimal 2 titik pengukuran.
Jarak penempatan titik pengukuran suhu sekitar APP TR Pengukuran Tidak Langsung
adalah 1 meter dan tingginya adalah dari tinggi APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
Tabel 3. Ukuran Konduktor Untuk Uji Kenaikan Suhu

10.2.2.2

No.

Julat arus uji (A)

Ukuran konduktor tembaga


2
(mm )

8 12

1,5

13 20

2,5

21 25

4,0

26 32

6,0

33 50

10

51 65

16

66 - 85

25

86 -115

35

116 - 150

50

10

151 - 175

70

11

176 - 225

95

12

226 -250

120

13

251 - 275

150

14

276 - 350

185

15

351 - 400

240

Pelaksanaan uji

Pengujian kenaikan suhu pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung dapat dilakukan
dengan mengalirkan arus bolak-balik atau dengan memberikan beban listrik sebesar
arus/beban maksimal sesuai tipe APP TR Pengukuran Tidak Langsung.
15

SPLN D3.015-2: 2012

Pengukuran suhu dilakukan pada bagian-bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung


yang disyaratkan, suhu sekitar dan suhu ruang di dalam APP TR Pengukuran Tidak
Langsung.
Pengukuran suhu dilakukan hingga jenuh, dengan kriteria jenuh adalah apabila selisih
antara suhu pengukuran akhir dengan suhu pengukuran sebelumnya maksimum 10C/ jam
untuk semua titik pengukuran.

10.2.2.3

Penilaian

APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan memenuhi persyaratan standar apabila


kenaikan suhu setiap bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung tidak melebihi nilai
dalam tabel 4.
Tabel 4. Batas Kenaikan Suhu

No.

Bagian APP TR Pengukuran Tidak


Langsung

Kenaikan suhu (K)

Suhu maksimum ( C)

Terminal pemutus tenaga


pengaman

35

70

Handel metal

15

Bagian lemari berbahan metal yang


dapat dipegang

30

Suhu ruang dalam APP TR


Pengukuran Tidak Langsung

40

10.3 Pengujian Tingkat Pengamanan


Kondisi APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang akan diuji tingkat pengamanan harus
lengkap peralatannya dan pengawatannya, seperti kondisi pelayanan.
Tingkat pengamanan (IP) APP TR Pengukuran Tidak Langsung sesuai dengan desain
lemari butir 6.2 harus diuji sesuai tabel 5 dan tabel 6 (referensi IEC 60529).
Verifikasi uji dilakukan dengan mengamati masuknya benda asing dan selanjutnya
dilakukan uji tegangan bolak-balik 2,5 kV/ 1 menit.
APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan baik apabila tidak terdapat benda asing
di dalam lemari dan tidak terjadi tembus tegangan.

16

SPLN D3.015-2: 2012

Tabel 5. Penandaan Angka Pertama


No.

Penandaan

Kawat tidak boleh menyentuh


bagian berbahaya

1,0 mm

Benda asing tidak boleh masuk

1,0

+ 0,05

mm

Tabel 6. Penandaan Angka Kedua


No.

Penandaan

Pengujian

Benda uji disemprot air dari segala arah, pada semua sisi APP TR
Pengukuran Tidak Langsung, selama 10 menit.

10.4 Pengujian Mekanis


APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang akan diuji harus terpasang lengkap, seperti
pada kondisi pelayanan.
Pengujian mekanis dilakukan terhadap bagian APP TR Pengukuran Tidak Langsung yang
dapat digerakkan, seperti pintu, tuas pemutus tenaga. Pengujian terhadap bagian
tersebut dilakukan 50 kali (pada uji jenis) atau 5 kali (pada uji rutin atau uji serah-terima).
APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan baik, jika setelah pengujian APP TR
Pengukuran Tidak Langsung tetap dapat berfungsi dengan baik.

10.5 Pengujian Fungsi


Peralatan dan pengawatan pada APP TR Pengukuran Tidak Langsung harus lengkap
terpasang seperti pada kondisi pelayanan.
Sebelum dan setelah dilakukan uji fungsi, instalasi APP TR Pengukuran Tidak Langsung
harus diukur resistans insulasinya, antar fase, antara fase dengan pembumian dan antara
fase dengan netral minimal 1000 Ohm/volt.
Pengujian fungsi dilakukan dengan menginstalasi APP TR Pengukuran Tidak Langsung
seperti pada pelayanan normal.
APP TR Pengukuran Tidak Langsung dinyatakan baik, apabila APP TR Pengukuran
Tidak Langsung tersebut tetap berfungsi dengan baik.

10.5.1 Pengujian Korosi


Pada pengujian ini, peralatan dan komponen dalam Lemari APP dilepas, kemudian
dimasukan ke dalam kompartemen/ chamber uji selama 200 jam, metode uji sesuai
dengan NEMA 250, setelah pengujian contoh uji tidak boleh terlihat tanda-tanda karat, cat
tidak boleh terkelupas.
17

SPLN D3.015-2: 2012

Kotak Meter

Klem pegikat (tebal


plat 4,5 mm)

50

Tiang Listrik

M17

Gambar 1. Konstruksi Klem Pengikat APP TR Pengukuran Tidak Langsung Pada Tiang

ul
Simp 50x4,5)
x
0
0
(2

Mur-Baut
M17

Gambar 2. Konstruksi APP TR Pengukuran Tidak Langsung Pasangan Dinding


CATATAN : Simpul 4 buah (untuk pemasangan di tembok), diberi rel untuk pemasangan di tiang.

18

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi

19

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi (lanjutan)

20

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi (lanjutan)

21

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi (lanjutan)

22

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 3. Konstruksi dan Dimensi (lanjutan)

23

SPLN D3.015-2: 2012

KWH METER 3 F 4 W

10

L
k

L
k

Gambar 4. Pengawatan Meter Energi 3 Fase 4 Kawat

KWH METER 3 F 4 W

12

11

13

10

L
k

L
k

l
L

Pembumian Lemari APP TR

l
L

Pembumian Panel instalasi


pelanggan

Gambar 5. Pengawatan Meter energi 3 fase 4 Kawat Dengan Sensor Netral

24

SPLN D3.015-2: 2012

Gambar 6. Terminal Pada Meter Energi

25

Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id

Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id