Anda di halaman 1dari 12

Lampiran 1

STRATEGI PELAKSANAAN 1 (SP1) PADA KLIEN DENGAN


KEHILANGAN DAN BERDUKA

Nama klien : Ny. M


No. MR

: 60xxxx

Ruangan : Nakula
RS Dr. H. Marzoeki Mahdi Bogor

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Ny. M, usia 33 tahun mempunyai seorang suami yang bekerja di suatu
perusahaan sebagai tulang punggung keluarga. Seminggu yang lalu, suami
Ibu M meninggal karena kecelakaan. Sejak kejadian tersebut, Ibu M sering
melamun dan selalu mengatakan jika suaminya belum meninggal. Ibu M
terlihat sering mengingkari kehilangan, dan menangis Selain itu, Ibu M
juga tidak mau berinteraksi dengan orang lain dan merasa gelisah sehingga
susah tidur.
2. Diagnosa Keperawatan
Berduka disfungsional
3. Tujuan khusus
a. Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat dan
klien dapat merasa aman dan nyaman saat berinteraksi dengan perawat
b. Klien mampu mengungkapkan pikiran dan perasaannya
c. Klien merasa lebih tenang
4. Tindakan keperawatan
a. Bina hubungan saling percaya dengan klien dengan cara mengucapkan
salam terapeutik, memperkenalkan diri perawat sambil berjabat tangan
dengan klien

b. Dorong klien untuk mengungkapkan pikiran dan perasaannya.


Dengarkan setiap perkataan klien. Beri respon, tetapi tidak bersifat
menghakimi
c. Ajarkan klien teknik relaksasi
B. Strategi pelaksanaan
1. Tahap orientasi
a. Salam terapeutik:
Assalamualaikum, selamat pagi Ibu M. Saya Mardhiah, Ibu bisa
memanggil saya suster diah. Saya perawat yang dinas pagi ini dari
pukul 07.00 sampai 14.00 nanti dan saya yang akan merawat Ibu.
Nama Ibu siapa? Ibu senangnya dipanggil apa?
b. Evaluasi / validasi:
Baiklah bu, bagaimana keadaan Ibu M hari ini?
c. Kontrak:
1) Topik

Kalau begitu, bagaimana jika kita berbincang-bincang sebentar


tentang keadaan ibu?
Tujuannya supaya ibu bisa lebih tenang bu dalam menghadapi
keadaan ini, dengan ibu mau berbagi cerita dengan saya,
kesedihan ibu mungkin bisa berkurang
2) Waktu

Ibu maunya berapa lama kita berbincang-bincang?


3) Tempat

Ibu mau kita berbincang-bincang dimana? Di sini saja? Bai


klah.
2. Tahap kerja
Baiklah Ibu M, bisa Ibu jelaskan kepada saya bagaimana perasaan
Ibu M saat ini?
Saya mengerti Ibu sangat sulit menerima kenyataan ini. Tapi kondisi
sebenarnya memang suami Ibu telah meninggal. Sabar ya, Bu

Saya tidak bermaksud untuk tidak mendukung Ibu. Tapi coba Ibu
pikir, jika Ibu pulang ke rumah nanti, Ibu tidak akan bertemu dengan
suami Ibu karena beliau memang sudah meninggal. Itu sudah menjadi
kehendak Tuhan, Bu. Ibu harus berusaha menerima kenyataan ini.
Ibu, hidup matinya seseorang semua sudah diatur oleh Tuhan.
Meninggalnya suami Ibu juga merupakan kehendak-Nya sebagai
Maha Pemilik Hidup. Tidak ada satu orang pun yang dapat
mencegahnya, termasuk saya ataupun Ibu sendiri.
Ibu sudah bisa memahaminya?
Ibu tidak perlu cemas. Umur Ibu masih muda, Ibu bisa mencoba
mencari pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan keluarga Ibu. Saya
percaya Ibu mempunyai keahlian yang bisa digunakan. Ibu juga tidak
akan hidup sendiri. Ibu masih punya saudara-saudara, anak-anak dan
orang lain yang sayang dan peduli sama Ibu.
Untuk mengurangi rasa cemas Ibu, sekarang Ibu ikuti teknik
relaksasi yang saya lakukan. Coba sekarang Ibu tarik napas yang
dalam, tahan sebentar, kemudian hembuskan perlahanlahan.
Ya, bagus sekali Bu, seperti itu.

3. Tahap terminasi
a. Evaluasi:
(Subjektif): Bagaimana perasaan Ibu sekarang? Apa Ibu sudah mulai
memahami kondisi yang sebenarnya terjadi?
(Objektif) : Kalau begitu, coba Ibu jelaskan lagi, hal-hal yang Ibu
dapatkan dari perbincangan kita tadi dan coba Ibu ulangi teknik relaksasi
yang telah kita lakukan.
b. Tindak Lanjut :
Ya, bagus sekali Bu. Nah, setiap kali Ibu merasa cemas, Ibu dapat
melakukan teknik tersebut. Dan setiap kali Ibu merasa Ibu tidak terima
dengan kenyataan ini, Ibu dapat mengingat kembali perbincangan kita
hari ini.

Bu, ini ada buku kegiatan untuk ibu


Bagaimana kalau kegiatan teknik rileksasi ibu masukkan kedalam
jadwal kegiatan ibu?
Ibu setuju?
Nah, Disini ada kolom kegiatan, tanggal, waktu dan keterangan
Ibu bisa mengisi kegiatan tenik rileksasi pada kolom kegiatan
Kira-kira jam berapa ibu nanti melakukan teknik rileksasi bu?
Cara mengisi buku kegiatan ini: jika ibu melakukannya tanpa
dibantu atau diingatkan oleh orang lain ibu tulis M disini, jika
ibu di bantu atau diingatkan ibu tulis B dan jika ibu tidak
melakukannya ibu tulis T
Ibu paham Bu?
Nanti ibu jangan lupa mengisi buku kegiatannya ya

c. Kontrak yang akan datang:


Sesuai dengan kontrak kita tadi kita berbincang-bincang selama 30
menit dan sekarang sudah 30 menit bu!
Bu, kapan ibu mau kita melanjutkan perbincangan kita?
Bagaimana kalau kita besok membicarakan tentang hobi ibu
Ibu maunya dimana?
Nah, sekarang ibu istirahat dulu
Sebelum saya permisi apak ada yang mau ibu tanyakan?
Baiklah,

kalau

tidak

Assalamualaikum.

ada,

saya

permisi

dulu

ya

Bu.

STRATEGI PELAKSANAAN 2 (SP2) PADA KLIEN DENGAN


KEHILANGAN DAN BERDUKA

Nama klien : Ny. M


No. MR

: 601756

Ruangan : Nakula
RS Dr. H. Marzoeki Mahdi Bogor

A. Proses keperawatan
1. Pengkajian
Pada pertemuan kedua, Ibu M sudah mulai menunjukkan rasa penerimaan
terhadap kehilangan. Namun, ia masih menarik diri dari lingkungan dan
orang-orang sekitarnya. Ia juga masih melamun dan merasa gelisah
sehingga tidurnya tidak nyenyak.
2. Diagnosa keperawatan
Berduka Disfungsional
3. Tujuan khusus
Klien tidak menarik diri lagi dan dapat membina hubungan baik kembali
dengan lingkungannya maupun dengan orang-orang di sekitarnya
4. Tindakan keperawatan
a. Libatkan klien dalam setiap aktivitas kelompok, terutama aktivitas yang
ia sukai
b. Berikan klien pujian setiap kali klien melakukan kegiatan dengan benar

B. Strategi pelaksanaan
1. Tahap orientasi
a) Salam terapeutik:
Assalamualaikum, selamat pagi Ibu M. Masih ingat dengan saya
Bu? Ya, betul sekali. Saya suster diah, Bu. Seperti kemarin, pagi ini
dari pukul 07.00 sampai 14.00 nanti dan saya yang akan merawat
Ibu.

b) Evaluasi validasi:
Bagaimana keadaan Ibu hari ini? Apa sudah lebih baik dari
kemarin? Bagus kalau begitu
Nah apa saja yang ibu lakukan kemarin?
coba saya lihat buku kegiatan ibu?
wah bagus bu, ibu sudah melakukan teknik rileksasi secara mandiri
Sekarang coba ibu praktekkan lagi cara teknik rileksasi tersebut
bagus sekali bu
c) Kontrak:
Topik: Sesuai janji yang kita sepakati kemarin ya, Bu. Hari ini kita
bertemu untuk membicarakan hobi Ibu tujuannya supaya ibu dapat
melakukan aktifitas yang sukai dan ibu dapat berinteraksi dengan
orang-orang disekeliling ibu
Waktu: ibu maunya berapa lama kita berbincang-bincang?
Tempat: ibu maunya dimana? Bagaimana ditaman depan, ibu setuju?

2. Tahap kerja
Nah, Bu. Apakah Ibu sudah memikirkan hobi yang Ibu senangi?
Ternyata Ibu hobi bermain voli ya? Tidak semua orang bisa bermain voli
lho, Bu.
Selain bermain voli, apa Ibu mempunyai hobi yang lain lagi?
Wah, ternyata Ibu juga hobi menyanyi, pasti suara Ibu bagus. Bisa Ibu
menunjukkan sedikit bakat menyanyi Ibu pada saya?
Wah ternyata Ibu memang berbakat menyanyi, suara Ibu juga cukup
bagus.
Ngomong-ngomong tentang hobi Ibu bermain voli, berapa sering Ibu
biasanya bermain voli dalam seminggu?
Cukup sering juga ya Bu. Pasti kemampuan Ibu dalam bermain voli
sudah terlatih.

Apa Ibu pernah mengikuti lomba voli? Wah, ternyata Ibu hebat juga ya
dalam bermain voli. Buktinya, Ibu pernah memenangi lomba voli
antarwarga di daerah rumah Ibu.
Nah, bagaimana kalau sekarang Ibu saya ajak bergabung dengan yang
lain untuk bermain voli? Tampaknya di sana banyak orang yang juga
ingin bermain voli. Ibu bisa melakukan hobi Ibu ini bersama-sama dengan
yang lain.
Ibu-ibu, kenalkan, ini Ibu M. Ibu M juga akan bermain voli bersamasama. Ibu M ini jago bermain voli, lho.
Nah, sekarang bisa Ibu tunjukkan teknik-teknik yang baik dalam
bermain bola voli?
Wah, bagus sekali Bu. Ibu hebat.
Ibu M, saat Ibu sedang merasa emosi tapi tidak mampu meluapkannya,
Ibu bisa melakukan kegiatan ini bersama-sama yang lain. Selain itu,
kegiatan ini juga dapat membuat Ibu berhubungan lebih baik dengan yang
lainnya dan Ibu tidak merasa kesepian lagi.

3. Tahap terminasi
a. Evaluasi:
(Subjektif): Bagaimana perasaan Ibu sekarang? Apa sudah lebih baik
dibandingkan kemarin?
(Objektif): Sekarang coba Ibu ulangi lagi apa saja manfaat yang dapat
Ibu dapatkan dengan melakukan kegiatan yang Ibu senangi.

2. Tindak Lanjut :
Baiklah Bu, kalau begitu Ibu dapat bermain voli saat Ibu sedang
merasa emosi.
Bu, ibu sudah mempunyai buku kegiatan harian kan?
Bagaimana jika kegiatan bermain voli ini juga dimasukkan menjadi
kegiatan sehari-hari
Ibu maunya berapa kali main voli dalam satu minggu?

Kira-kira jam berapa ibu nanti mau main voli?


Nah nanti kalau ibu melakukan kegiatan ini, ibu jangan lupa
mengisi buku kegiatan
Caranya sama dengan sebelumnya, jika ibu melakukan sendiri,
tanpa diingatkan dan dibantu oleh perawat atau orang lain ibu
tulis M, dan jika ibu di bantu dalam melakukan kegiatan , ibu
tulis B, dan jika ibu malas atau lupa mengerjakannya ibu tulis
T.
Ibu paham bu?

3. Kontrak yang akan datang:


Sesuai dengan kontrak kita tadi kita berbincang-bincang selama 30
menit dan sekarang sudah 30 menit bu!
Nah bu bagaimana kalau besok jam 08.00 setelah makan pagi, saya
akan kembali lagi untuk mengajarkan Ibu cara meminum obat dengan
benar.
Kita ketemu di ruangan Ibu saja, ya?
Apa ada yang ingin Ibu tanyakan? Baiklah, kalau tidak, saya permisi
dulu ya, Bu. Assalamualaikum.

STRATEGI PELAKSANAAN (SP 3) PADA KLIEN KEHILANGAN DAN


BERDUKA

Nama klien : Ny. M


No. MR

: 601756

Ruangan : Nakula
RS Dr. H. Marzoeki Mahdi Bogor

A. Proses Keperawatan
1. Pengkajian
Pada pertemuan ketiga, Ibu M sudah mulai tidak banyak melamun
dan mulai membuka dirinya kepada orang-orang sekitarnya. Ibu M juga
mau membalas sapaan ataupun senyuman jika ada perawat ataupun orang
lain yang menyapanya ataupun tersenyum padanya. Namun, Ibu M
mengaku ia masih terbayang akan suaminya saat ia akan tidur. Hal
tersebut membuat Ibu M merasa gelisah, tidur tidak nyenyak, bahkan sulit
tidur.
2. Diagnosa keperawatan
Berduka Disfungsional
3. Tujuan khusus
a. Klien dapat mengetahui aturan yang benar dalam meminum obat
b. Ansietas klien berkurang sehingga klien dapat tidur dengan nyenyak
4. Tindakan keperawatan
a. Ajarkan klien cara meminum obat dengan benar
b. Awasi klien saat minum obat

B. Strategi Pelaksanaan
1. Tahap orientasi
a. Salam terapeutik:
Assalamualaikum, selamat pagi Ibu M.

b. Evaluasi validasi:
Bagaimana keadaan Ibu hari ini? Apa semalam Ibu bisa tidur
dengan nyenyak?
Apa boleh saya lihat buku kegiatan ibu?
Wah bagus bu
Nampaknya ibu sudah lebih bersemangat dari yang kemaren
c. Kontrak:
Topik: Ibu tidak bisa tidur dengan nyenyak ya? Baiklah, sesuai
dengan janji kita yang kemarin, saya akan memberitahu Ibu obat yang
harus Ibu minum untuk mengurangi kecemasan Ibu dan agar Ibu
dapat tidur dengan nyenyak.
Waktu: ibu maunya berapa lama kita berbincang-bincang/
Tempat: bagaimana kalau kita berbincang-bincang di kamar ini saja.

B. Tahap kerja
Nah, kita langsung mulai saja ya Bu. Ini ada beberapa macam obatobatan yang harus Ibu minum.
Ini obatnya ada dua macam ya Bu. Yang warna putih ini namanya BDZ.
Fungsi dari obat ini agar pikiran Ibu bisa lebih menjadi tenang. Kalau
pikiran Ibu tenang, Ibu bias tidur dengan nyenyak.
Kemudian, yang warna kuning ini adalah HLP. Ini juga harus Ibu
minum agar perasaan Ibu bisa rileks dan Ibu tidak lagi merasakan cemas
yang berlebihan.
Nah Bu, semua obat ini diminum tiga kali sehari ya Bu, jam 7 pagi, jam
1 siang, dan jam 7 malam. Masing-masing obat satu butir saja. Obatobatan ini juga harus diminum setelah Ibu makan.
Apa Ibu mempunyai keluhan dalam meminum obat?
Ooh, jadi Ibu tidak tahan dengan rasa pahitnya ya? Kalau begitu,
setelah Ibu minum obat Ibu bisa memakan permen agar rasa pahitnya
dapat berkurang.

Jika setelah minum obat ini mulut Ibu menjadi terasa kering sekali, Ibu
bisa minum banyak air untuk mengatasinya agar mulut Ibu tidak kering.
Tapi jika ada efek samping yang berlebihan seperti gatal-gatal, pusing,
atau mual, Ibu bisa panggil saya atau perawat lain yang sedang
bertugas.
Nah, sebelum ibu meminum obatnya, pastikan dulu ya Bu, obatnya
sesuai atau tidak. Ibu juga jangan lupa perhatikan waktunya agar obat
tersebut dapat diminum tepat waktu.

3. Tahap terminasi
a. Evaluasi:
(subjektif): Apa Ibu sudah mengerti apa saja obat yang harus Ibu minum
dan bagaimana prosedur sebelum meminumnya?
(objektif): Bagus. Kalau Ibu sudah mengerti, coba ulangi lagi apa saja
obat yang harus Ibu minum dan apa saja prosedur meminum
obatnya.
b. Tindak Lanjut :
Seperti yang sudah saya katakan tadi ya Bu, jika setelah minum obat
mulut Ibu terasa kering, Ibu dapat meminum air yang banyak. Dan
kalau Ibu merasa gatal-gatal, ousing, atau bahkan muntah, Ibu dapat
menghubungi saya atau perawat lain yang sedang bertugas.
Bu, ibu sudah mempunyai buku kegiatan harian kan?
Bagaimana jika kegiatan minum obat ini juga dimasukkan menjadi
kegiatan sehari-hari
Jangan lupa, ibu juga membuat jam minum obatnya ya bu
Caranya mengisi buku kegiatan ini juga sama dengan sebelumnya,
jika ibu melakukan sendiri, tanpa diingatkan dan dibantu oleh perawat
atau orang lain ibu tulis M, dan jika ibu di bantu dalam melakukan
kegiatan , ibu tulis B, dan jika ibu malas atau lupa mengerjakannya
ibu tulis T.

Ini tujuannya untuk melihat kemandirian ibu, jika ibu sudah bisa
mandiri dalam melakukan sesuatu dan ibu juga sudah dapat
memenuhi kebutuhan ibu sehari-hari, ibu akan dapat segera di
pulangkan.
Ibu paham Bu?
c. Kontrak yang akan datang:
Sesuai dengan kontrak kita tadi kita berbincang-bincang selama 30
menit dan sekarang sudah 30 menit bu!
Baiklah Bu, nanti jam 14.00 setelah makan siang, saya akan datang
kembali untuk memantau perkembangan Ibu. Kita bertemu di ruangan
ini saja ya Bu.

Sebelum saya pergi apa ada yang ingin Ibu

tanyakan? Baiklah Bu, kalau tidak ada, saya permisi dulu.


Assalamualaikum.