Anda di halaman 1dari 20

Erupsi merupakan proses pergerakan gigi yang berkelanjutan dari posisi perkembangan

menuju posisi fungsionalnya. Gigi yang berhenti erupsi sebelum muncul disebut impaksi (Sapp,
P.J. et al, 2004). Menurut Ogden, impaksi gigi, baik yang tidak erupsi maupun yang erupsi
sebagian, merupakan keadaan dimana gigi tersebut gagal mencapai posisi fungsional normal.
Menurut Archer, gigi impaksi adalah gigi yang erupsi normalnya terhalang oleh gigi lain /
tetangganya, tulang, dan jaringan mukosa sekitarnya untuk mencapai kedudukan normal.
Menurut Balaji, impaksi gigi adalah gigi yang erupsi sebagian atau tidak erupsi melebihi waktu
kronologis erupsi gigi tersebut dan tidak mencapai hubungan normal dengan gigi lainnya dan
jaringan sekitarnya. Sedangkan menurut Peterson, impaksi gigi adalah gigi yang gagal erupsi
pada lengkung gigi pada waktu yang diharapkan.

2.2

Etiologi
Rata-rata usia erupsi gigi molar tiga adalah 20 tahun, meskipun pada beberapa orang

berlangsung hingga usia 25 tahun. Proses erupsi gigi molar tiga pada maksila umumnya terjadi
setelah erupsi gigi molar tiga mandibula (Andreasem, J.O. dan I.P. Sewerin, 1997). Selama
perkembangan normal, gigi molar tiga rahang bawah memulai perkembangannya dalam angulasi
horizontal. Seiring perkembangan gigi dan pertumbuhan rahang, angulasi tersebut berubah dari
horizontal menuju mesioangular dan kemudian vertikal. Kegagalan rotasi dari angulasi
mesioangular menuju vertical adalah penyebab paling umum dari impaksi gigi (Peterson, 2003).
Gigi molar tiga mandibula merupakan gigi yang paling sering impaksi. Untuk
mengetahui penyebab dari tingginya kejadian impaksi pada gigi molar tiga mandibula, harus
dipahami perkembangan dan pergerakan gigi molar tiga mandibula pada usia 7 25 tahun.

Beberapa penelitian telah banyak membahas pola perkembangan dan erupsi gigi molar
tiga. Benih gigi molar tiga mandibula sudah bisa terlihat secara radiograf pada usia 9 tahun, dan
mineralisasi cusp selesai sekitar 2 tahun setelahnya. Pada usia 11 tahun, gigi molar tiga berada di
dalam anterior border ramus dengan permukaan oklusal hampir menghadap langsung ke arah
anterior. Kedalaman benih gigi berada di sekitar bidang oklusal dari gigi-gigi yang telah erupsi.
Pembentukan mahkota biasanya selesai pada usia 14 tahun, dan sekitar 50% akar terbentuk pada
usia 16 tahun. Pada saat tersebut, mandibula tumbuh dalam arah panjang dan terjadi resorpsi
yang luas pada anterior border ramus. Karena terjadinya proses tersebut, posisi molar tiga
dengan gigi molar dua sebelahnya berubah, dengan asumsi posisi molar tiga berada di sekitar
akar gigi molar dua. Selain itu, angulasi mahkota menjadi lebih horizontal. Akar dengan apeks
yang masih terbuka terbentuk sempurna pada usia 18 tahun. Pada usia 24 tahun, 95% dari
seluruh gigi molar tiga yang akan erupsi telah erupsi sempurna.
Perubahan orientasi permukaan oklusal dari inklinasi anterior menuju inklinasi vertikal
terjadi pada saat pembentukan akar. Pada saat tersebut, gigi berotasi dari angulasi horizontal
menuju mesioangular lalu vertikal. Pola normal perkembangan dan erupsi, asumsikan gigi
memiliki ruangan yang cukup untuk erupsi, akan membawa gigi ke posisi final pada usia 20
tahun.
Pada kenyataannya, kebanyakan gigi molar tiga tidak mengikuti pola tahapan erupsi
tersebut, dan menjadi gigi impaksi. Sekitar setengahnya tidak mencapai posisi vertikal dan
menjadi impaksi mesioangular.
The Belfast Study Group menyatakan bahwa mungkin terdapat perbedaan pertumbuhan
akar antara mesial dengan distal yang menyebabkan gigi molar tiga tetap inklinasi ke mesial
atau rotasi menuju posisi vertical, tergantung pada pertumbuhan akar.

Pada penelitannya, mereka menemukan bahwa akar mesial yang kurang berkembang
menyebabkan impaksi mesioangular. Perkembangan yang berlebihan dari akar yang sama
menyebabkan rotasi berlebihan gigi molar tiga menuju impaksi distoangular.
Penyebab utama kedua dari kegagalan gigi molar tiga untuk rotasi ke posisi vertical dan
erupsi melibatkan relasi lengkung rahang dengan lebar mesiodistal gigi-gigi dalam rahang.
Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ketika ukuran lengkung rahang

tidak adekuat,

proporsi impaksi gigi menjadi lebih tinggi.


Secara umum, pasien yang impaksi hampir memiliki ukuran gigi yang lebih besar
dibandingkan dengan yang tidak mengalami impaksi. Gigi molar tiga mandibula yang posisinya
lateral dengan posisi normal hampir selalu gagal erupsi meskipun hubungan gigi dan rahang
baik, atau tersedia cukup ruangan untuk erupsi. Hal ini mungkin disebabkan kepadatan tulang
yang ada pada oblique ridge eksterna.
Faktor lain yang mungkin berhubungan dengan tingginya insidensi impaksi gigi molar
tiga mandibula adalah maturasi gigi molar tiga yang terlambat. Ketika perkembangan gigi
tertinggal di belakang pertumbuhan tulang dan maturasi rahang, terjadilah peningkatan insidensi
impaksi (Miloro, 2004).
Impaksi gigi bisa terjadi karena terhalang gigi tetangga, tulang yang padat, atau jaringan
lunak yang tebal. Selain itu, panjang lengkung gigi dan ruangan yang tidak adekuat untuk erupsi
di mana panjang lengkung tulang alveolar lebih kecil dari panjang lengkung gigi merupakan
penyebab yang paling sering (Peterson, 2003).
Menurut Peterson, gigi yang paling sering mengalami impaksi adalah gigi molar ketiga
maksila dan mandibula. Hal ini disebabkan gigi molar tiga merupakan gigi yang paling terakhir
erupsi sehingga ruangan untuk gigi tersebut erupsi tidak adekuat.

Menurut Ogden, impaksi gigi bisa terjadi karena kurangnya ruangan untuk erupsi,
obstruksi oleh tulang atau gigi yang lain, atau adanya kelainan pada jalan erupsi.
Berdasarkan teori filogenik, gigi impaksi terjadi karena proses evolusi mengecilnya
ukuran rahang sebagai akibat dari perubahan perilaku dan pola makan pada manusia. Beberapa
faktor yang diduga juga menyebabkan impaksi antara lain perubahan patologis gigi, kista,
hiperplasi jaringan atau infeksi lokal.
Ada suatu teori yang menyatakan berdasarkan evolusi manusia dari zaman dahulu sampai
sekarang bahwa manusia itu makin lama makin kecil dan ini menimbulkan teori bahwa rahang
itu makin lama makin kecil, sehingga tidak dapat menerima semua gigi yang ada. Tetapi teori ini
tidak dapat diterima, karena tidak dapat menerangkan bagaimana halnya bila tempat untuk gigi
tersebut cukup, tetapi gigi tersebut tidak dapat tumbuh secara normal misalnya letak gen
abnormal dan mengapa ada bangsa yang sama sekali tidak mempunyai gigi terpendam misalnya
Bangsa Eskimo, Bangsa Indian, Bangsa Maori dan sebagainya.
Kemudian seorang ahli yang bernama Nodine, mengatakan bahwa sivilisasi mempunyai
pengaruh terhadap pertumbuhan rahang. Makin maju suatu bangsa maka stimulan untuk
pertumbuhan rahangnya makin berkurang. Kemajuan bangsa mempunyai hubungan dengan
pertumbuhan rahang, karena bangsa yang maju diet makanannya berbeda dalam tingkatan
kekerasan dibandingkan dengan bangsa yang kurang maju. Misalnya bangsa-bangsa primitif
lebih sering memakan makanan yang lebih keras sedangkan bangsa modern lebih sering makan
makanan yang lunak, sehingga tidak atau kurang memerlukan daya untuk mengunyah,
sedangkan mengunyah merupakan stimulasi untuk pertumbuhan rahang. (Tjiptono dkk, 1989)
Menurut teori Mendel, jika salah satu orang tua mempunyai rahang kecil, dan salah satu
orang tua lainnya bergigi besar, maka kemungkinan salah seorang anaknya berahang kecil dan

bergigi besar. Sebagai akibat dari kondisi tersebut, dapat terjadi kekurangan tempat erupsi gigi
permanen sehingga terjadi impaksi. (Chanda MH dan Zahbia ZN, 2007)
Berger menyusun etiologi lokal dan sistemik dari impaksi sebagai berikut :
2.2.1 Etiologi Lokal
(1) Posisi yang tidak normal dan tekanan dari gigi tetangganya
(2) Kepadatan tulang di atasnya atau di sekelilingnya
(3) Inflamasi kronis lokal yang meningkatkan kepadatan membrane mukosa di sekelilingnya
(4) Ketidaksesuaian lengkung gigi dan rahang, ketika jumlah lebar seluruh gigi lebih besar dari
ruangan yang tersedia pada rahang.
(5) Obstruksi yang disebabkan oleh jaringan lunak atau jaringan keras karena persistensi gigi
sulung, jaringan mukosa alveolar yang tebal atau inflamasi mukosa kronis, kepadatan tulang
yang disertai inflamasi karena odontoma, kista, atau tumor odontogenik, yang mennghambat
erupsi pada usia kronologisnya.
(6) Dilaserasi, yaitu kelainan jalan erupsi karena trauma selama periode erupsi.
(7) Premature loss gigi sulung
(8) Persistensi gigi sulung
(9) Penyakit dapatan seperti nekrosis karena infeksi atau abses
(10) Inflamasi tulang karena penyakit exanthematous pada anak-anak
(11) Posisi benih gigi yang ektopik

2.2.2 Etiologi Sistemik


2.2.2.1 Etiologi prenatal

Berdasarkan etiologi prenatal, impaksi bisa terjadi karena faktor keturunan/genetik.


1.2.2.2 Etiologi postnatal
Berdasarkan etiologi postnatal, impaksi bisa disebabkan penyakit rickets, anemia, sifilis
congenital, tuberculosis, disfungsi endokrin, atau malnutrisi.
1.2.2.3 Kondisi yang jarang
Berdasarkan etiologi sistemik, selain karena etiologi prenatal dan postnatal, impaksi bisa
terjadi pada kondisi yang jarang, seperti cleidocranial dysostosis, oxycephaly, progeria,
osteopetrosis, dan cleft palate.

2.3

Pertumbuhan dan Perkembangan Wajah Postnatal

2.3.1 Maksila
Wajah berkembang ke arah depan dan bawah dalam kaitannya dengan cranium.
Pertumbuhan sutura pada daerah retrofasial, misalnya sutura yang memisahkan dan tulang-tulang
retrofasial dari basis tengkorak, memungkinkan terjadinya hal tersebut, sama seperti
pertumbuhan sutura garis tengah yang memungkinkan ekspansi maksila (Foster, 1999).
Remodeling palatal vault (yang juga meliputi dasar hidung) menggerakkannya dalam
arah yang sama (ke arah bawah); dimana pada dasar hidung terjadi resorbsi dan pada langitlangit mulut terjadi penambahan. (Proffit, 2007)
Pertumbuhan maksila ke arah anteroposterior paling banyak terjadi ke arah dorsal.
Dengan pembentukan tulang pada area tuberositas, maksila bertambah besar ukurannya secara
bertahap. Dengan adanya sutura midpalatal, maksila bisa melebar hingga akhir periode
pertumbuhan. Pertumbuhan maksila menyebabkan peningkatan ukuran sinus maksila. Sinus
maksila tersebut bisa sangat bervariasi dalam ukuran dan bentuk disebabkan morfologi eksternal

dari tulang sekelilingnya dan gigi di dekatnya. Pada orang dewasa, letak sinus bermula dari
daerah gigi kaninus atau gigi premolar pertama hingga gigi molar paling belakang atau dinding
posterior tuberositas maksila.
Maksila memiliki kemungkinan untuk meningkatkan lebarnya karena adanya sutura
median, dan karena gigi-gigi maksila tidak rigid, ada kemungkinan lebih untuk terjadinya
pelebaran ke arah lateral.
Pada maksila terdapat dua mekanisme untuk pertumbuhan lebarnya, yaitu potensi aposisi
tulang pada sutura midpalatal, dan struktur bangunan lateral tulang sekelilingnya dan di atas akar
gigi posteriornya. Tulang-tulang maksila tidak tebal dan padat seperti mandibula karena maksila
bukan unit fungsional tulang yang berdiri sendiri (Linden, 1986).
2.3.2 Mandibula
Mandibula tumbuh melalui pertumbuhan kartilagenus, periosteal, dan endosteal.
Pertumbuhan periosteal dan endosteal berperan penting pada pertumbuhan mandibula. Prosesus
alveolar berkembang dengan cara ini, dan sejumlah besar aposisi permukaan serta remodeling
akan berlangsung antara lahir dan maturitas.
Studi klasik dari pertumbuhan mandibula yang dilakukan oleh Hunter (1771), Humphrey
(1864), Brash (1924) dkk menunjukkan bahwa selama pertumbuhan, tulang ditambahkan pada
permukaan posterior dan teresorbsi dari permukaan anterior dari ramus mandibula, yang juga
cenderung menambah panjang dari badan mandibula. Penambahan dan resorbsi yang multiarah
yang kompleks dari permukaan tulang mandibula akan berfungsi untuk menghasilkan
pertumbuhan segala dimensi (Foster, 1999).
Pada bayi yang baru lahir, lokasi ramus berada pada lokasi dimana gigi molar satu
sulung akan erupsi. Remodeling posterior yang progresif menghasilkan ruangan bagi erupsi gigi

molar dua sulung dan selanjutnya bagi erupsi gigi molar permanen. Namun, seringkali
pertumbuhan ini terhenti sebelum terbentuknya cukup ruangan untuk erupsi gigi molar tiga
permanen, yang impaksi dalam ramus (Proffit, 2007)
Mandibula tumbuh dan berkembang menjadi tulang yang tebal dan padat karena
mandibula harus memiliki kekuatan yang besar untuk menerima gaya gigit dan kunyah. Selain
itu, mandibula juga memiliki kekuatan untuk menahan gaya dari luar (Linden, 1986).
2.3.3 Waktu
Periode pertumbuhan terjadi antara usia 10-15 tahun. Konsep penting dalam proses
tumbuh kembang adalah variasi. Setiap individu memiliki variasi dalam waktu tumbuh
kembangnya. Namun, ada deviasi untuk waktu normal dalam variasi tersebut.
Laju pertumbuhan wajah, yang mencapai puncaknya sewaktu lahir, akan menurun dengan
tajam dan mencapai minimal prapubertas. Pada anak perempuan laju pertumbuhannya lebih
cepat 2 tahun dibanding dengan anak laki-laki. Laju pertumbuhan tersebut kemudian meningkat
mencapai puncaknya pada masa pubertas, menurun lagi dan melambat sampai pertumbuhan
berhenti pada akhir masa remaja.
Pertumbuhan wajah normalnya dikaitkan dengan erupsi gigi-gigi susu pada usia 1-3
tahun, dan dengan erupsi gigi tetap antara usia 6-14 tahun. Baik gigi yang erupsi maupun
prosesus alveolarnya yang sedang berkembang, keduanya ikut menambah ukuran total rahang
(Foster, 1999; Proffit, 2007).
Penelitian Behrents yang dilakukan terhadap 163 individu berusia 17-83 tahun
menyimpulkan bahwa ukuran dan bentuk kraniofasial masih terus berubah setelah 17 tahun
hingga usia tertua yang diteliti, perbedaan gender juga berpengaruh dimana pertumbuhan lakilaki (dalam seluruh usia) lebih besar, pertumbuhan pada wanita meningkat pada saat kehamilan,

perubahan skeletal karena remodeling yang terus menerus mengakibatkan perubahan dalam
ukuran dan bentuk, besar pertumbuhan tidak mencukupi untuk dilakukan perawatan ortopedik
atau perawatan fungsional, dan besar pertumbuhan tidak menimbulkan adaptasi yang signifikan
bagi orientasi mandibular maupun hubungan oklusal (Moyers, 1988).
Pertumbuhan lebar rahang baik pada maksila maupun mandibula merupakan
pertumbuhan yang paling pertama selesai, kemudian dilanjutkan pertumbuhan panjang rahang,
dan yang paling terakhir selesai adalah pertumbuhan tinggi rahang. Ketika pertumbuhan panjang
rahang ke arah posterior, pertumbuhan lebar rahang juga terjadi. Pada maksila, hal ini
mengakibatkan pelebaran melewati gigi molar dua, dan jika gigi molar dua tersebut berhasil
erupsi maka begitu pula gigi molar tiga pada tuberositas. Sedangkan pada mandibula, baik lebar
molar maupun bikondilar menunjukkan peningkatan yang kecil hingga pertumbuhan panjang
berakhir. Dimensi lebar anterior mandibula stabil lebih dulu.
Pertumbuhan dalam panjang dan tinggi pada kedua rahang terus berlanjut selama periode
pubertas. Pada wanita, maksila tumbuh secara lambat ke arah bawah dan depan sampai usia 14
atau 15 (lebih akurat lagi, 2 sampai 3 tahun setelah menstruasi), kemudian tumbuh lambat ke
arah depan.
Pertumbuhan maksila aktif sampai kira-kira umur 20 tahun, tetapi lima per enam lebar
telah dicapai pada umur empat sampai lima tahun dan lebar total tercapai pada umur 11 tahun
(Graber, 1966). Menurut Profitt (1986), mula-mula dicapai lebar total, kemudian panjang, dan
akhirnya tinggi (Asrikin, 1993).
Perubahan pertumbuhan antara 5 25 tahun dalam tinggi badan dan berbagai parameter
craniofacial dibagi ke dalam tiga tahap, secara lebih spesifik dibagi ke dalam usia 5 10 tahun,
10 15 tahun, dan 15 25 tahun. Perubahan relatif panjang maksila pada laki-laki, 40% terjadi

saat usia 5 10 tahun, 40% lagi saat usia 10 15 tahun, dan 20% sisanya saat usia 15 25
tahun, sedangkan pada wanita 50% terjadi saat usia 5 10 tahun, 30% lagi saat usia 10 15
tahun, dan 20% sisanya saat usia 15 25 tahun.
Perubahan panjang mandibula pada laki-laki sebesar 34%, 39%, dan 27% dalam tiga
periode pertumbuhan yang telah disebutkan sebelumnya. Pada wanita, perubahan panjang
mandibula sebesar 48%, 41%, dan 11% (Bishara, 2001).
2.3.4 Keseimbangan pertumbuhan
Konsep keseimbangan pertumbuhan Hunter-Enlow merupakan prinsip penting dalam
perkembangan tulang-tulang wajah. Karena masing-masing komponen individu dari tulang
tengkorak berkembang dalam berbagai arah, komponen-kompenen tersebut harus dapat bereaksi
secara langsung untuk mengkompensasi berbagai aktivitas pertumbuhan. Hal tersebut tercapai
dengan keseimbangan pertumbuhan yang terjadi pada arah sebaliknya.
Keseimbangan pertumbuhan ini mengkoordinasi perbedaan pergerakan dari basis cranial,
kompleks nasomaksilari, dan mandibula, yang sama-sama berkembang, dan juga mengadaptasi
perubahan dalam hubungannya dengan komponen-komponen tulang tengkorak. Sebagai contoh,
perpanjangan ke arah anterior dari basis cranial

berkaitan dengan pembesaran kompleks

nasomaksilari.
Gangguan selama realisasi pola pertumbuhan tersebut mengakibatkan anomaly
kraniofasial. Gangguan tersebut bisa berhubungan dengan disproporsi keseimbangan baik di
bidang vertikal maupun bidang horizontal (Rakosi et al, 1993).
2.3.5 Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
(1) Faktor genetik

Dasar kontrol pertumbuhan, baik dalam ukuran maupun waktu, terletak pada gen. Potensi
pertumbuhan juga terletak pada gen. Hasil pertumbuhan bergantung pada interaksi antara
potensi genetik dengan pengaruh lingkungan (Bishara, 2001).
(2) Kontrol hormonal
Pertumbuhan tulang dan gigi sejak lahir hingga dewasa berada di bawah kontrol hormone
thyroid. Pada saat dewasa, tulang lebih dipengaruhi oleh hormon-hormon gonadal (Bishara,
2001).
(3) Nutrisi
Asupan makanan bernutrisi yang cukup sangat penting bagi pertumbuhan normal. Protein,
vitamin (A, B2, C, D), kalsium, fosfor, magnesium, mangan, fluoride, zat besi, dan oksigen
merupakan elemen-elemen penting pertumbuhan. Ketiadaan salah-satu elemen tersebut bisa
mengganggu pertumbuhan (Bishara, 2001).
(4) Ras
Perbedaan ras berhubungan erat dengan perbedaan iklim, nutrisi, atau faktor sosioekonomi
(Moyers, 1988).
(5) Faktor Sosioekonomi
Faktor ini erat kaitannya dengan asupan nutrisi. Anak-anak yang hidup di lingkungan
sosioeknomi yang baik cenderung lebih besar (baik dalam tinggi maupun berat), dan
menunjukkan variasi waktu pertumbuhan dibanding dengan anak-anak di lingkungan
sosioekonomi rendah (Moyers, 1988).

2.4

Klasifikasi
Klasifikasi gigi impaksi diperlukan untuk membedakan masing-masing posisi dan

menentukan cara pembedahan yang akan digunakan. Klasifikasi juga digunakan untuk
memperkirakan kesulitan apa yang akan dihadapi pada saat mengeluarkan gigi tersebut (Neldi,
2011).
Pemeriksaan rontgen diperlukan untuk menentukan klasifikasi gigi impaksi, melalui foto
rontgen dapat diketahui arah dan posisi gigi impaksi serta struktur anatomis jaringan sekitarnya.
Foto rontgen yang dapat digunakan adalah foo periapikal, bitewing, oklusal, panoramic, dan
lateral (Neldi, 2011).
2.4.1 Klasifikasi untuk Rahang Bawah
2.4.1.1 Klasifikasi Pell dan Gregory
Berdasarkan hubungan dengan batas ramus anterior
(1) Kelas I : jika diameter mesiodistal gigi molar tiga sama dengan ruangan antara batas anterior
ramus mandibula dan permukaan distal gigi molar dua
(2) Kelas II : jika diameter mesiodistal gigi molar tiga lebih besar dari ruangan antara batas
anterior ramus mandibula dan permukaan distal gigi molar dua sehingga permukaan distal
gigi molar tiga tertutupi sedikit tulang dan tidak cukup ruang untuk erupsi.
(3) Kelas III : jika seluruh gigi berada di dalam ramus mandibula

Gambar 2.1 Klasifikasi Pell dan Gregory Kelas I, II, dan III (Fragiskos D. F., 2007)
Berdasarkan Kedalaman Gigi Impaksi dalam Hubungannya dengan Bidang Oklusal

(1) Posisi A : jika permukaan oklusal dari gigi yang impaksi sama dengan atau mendekati
permukaan oklusal gigi molar dua tetangganya
(2) Posisi B : jika permukaan oklusal dari gigi yang impaksi berada di pertengahan antara
servikal gigi dengan permukaan oklusal gigi molar dua tetangganya
(3) Posisi C : jika permukaan oklusal dari gigi yang impaksi berada di bawah garis servikal gigi
molar dua tetangganya

Gambar 2.2

Klasifikasi Pell dan Gregory Posisi A, B, dan C (Fragiskos D. F., 2007)

2.4.2 Klasifikasi untuk Rahang Atas


2.4.2.1 Klasifikasi Impaksi Gigi Molar Tiga Rahang Atas Berdasarkan Kedalaman
Impaksi Dibandingkan Gigi Molar Dua Sebelahnya Menurut Archer (1975)
(1) Posisi A
(2) Posisi B
(3) Posisi C
(4) Posisi D
(5) Posisi E

Gambar 2.3

Menunjukkan klasifikasi impaksi gigi molar tiga rahang atas berdasarkan


kedalaman impaksi dibandingkan gigi molar dua sebelahnya menurut Archer
(1975). Posisi a-b-c-d-e. (Fragikos D. F, 2007)

2.4.2.2 Klasifikasi Molar Tiga Rahang Atas Berdasarkan Hubungan dengan Sinus Maksila
(1) Sinus Approximation (SA) : jika tidak ada tulang yang membatasi ujung akar gigi molar tiga
impaksi dengan sinus maksila atau ada tulang yang membatasi tetapi sangat tipis
(2) Non Sinus Approximation (NSA) : jika ada > 2mm tulang yang membatasi ujung akar gigi
molar tiga impaksi dengan sinus maksila

Gambar 2.4

Menunjukkan klasifikasi impaksi gigi molar tiga rahang atas SA pada radiografi
panoramik (www.exodontia.info)

Gambar 2.5

Menunjukkan gambaran klasifikasi impaksi gigi molar tiga rahang atas NSA pada
radiografi panoramic (www.exodontia.info)

2.4.3 Klasifikasi untuk Rahang Bawah dan Rahang Atas


2.4.3.1 Klasifikasi Archer dan Kruger
Berdasarkan inklinasi dari gigi molar tiga impaksi dengan sumbu panjang gigi molar dua.
(1) Mesioangular : jika sumbu panjang gigi molar tiga miring ke arah gigi molar dua dalam arah
mesial
(2) Distoangular : jika sumbu panjang gigi molar tiga menjauh ke arah distal atau ke arah
posterior dari gigi molar dua
(3) Horizontal : jika sumbu panjang gigi impaksi horizontal dengan sumbu panjang gigi molar
dua
(4) Vertical : jika sumbu panjang gigi impaksi parallel dengan sumbu panjang gigi molar dua
(5) Buccoangular : jika salah satu klasifikasi di atas miring ke arah bukal
(6) Linguoangular : jika salah satu klasifikasi di atas miring ke arah lingual
(7) Inverted : jika posisi gigi molar tiga terbalik

Gambar 2.6

Menunjukkan angulasi gigi molar tiga rahang bawah berdasarkan klasifikasi


Archer dan Kruger (Fragikos D. F, 2007)

Gambar 2.7

Menunjukkan klasifikasi impaksi gigi molar tiga rahang atas berdasarkan angulasi
menurut Archer (1975) (Fragikos D. F, 2007)

2.5

Keadaan Patologis yang Menyertai Impaksi Gigi Molar Tiga


Beberapa keadaan di bawah ini merupakan keadaan patologis yang menyertai impaksi gigi

molar tiga. Keadaan-keadaan tersebut bisa menimbulkan keluhan sedang sampai berat pada
penderitanya, tetapi bisa juga tidak menimbulkan keluhan sama sekali dan baru diketahui ketika
pasien diperiksa dan melakukan foto radiografi panoramik.
2.5.1 Perikoronitis
Perikoronitis merupakan infeksi akut pada jaringan lunak yang menutupi gigi impaksi
sebagian dan folikelnya. Kondisi ini terjadi karena trauma yang disebabkan gigi molar tiga
antagonisnya, atau karena sisa-sisa makanan yang terperangkap di bawah operculum (jaringan

lunak yang menutupi gigi) sehingga menyebabkan invasi bakteri dan infeksi pada daerah tersebut.
(Fragikos D.F., 2007)
Perikoronitis bisa megakibatkan nyeri hebat pada regio gigi yang terkena, yang bisa
menyebar hingga telinga, temporomandibular joint dan regio posterior submandibular. trismus,
sulit menelan, submandibular lymphadenitis, kemerahan dan bengkak pada daerah gigi yang
terkena juga ditemukan (Fragikos D.F., 2007).
Gejala pada tahap-tahap awal mungkin tidak berbeda dengan gejala pada proses tumbuh
gigi (teething). Pertama kali individu menyadari tumbuhnya gigi atau area di sekitar gigi
kemudian timbul rasa sedikit tidak nyaman yang dirasakan semakin bertambah parah karena area
retromolar tergigit atau tertekan. Tahap berikutnya timbul nyeri dan terbatasnya gerakan rahang.
Agaknya hal ini disebabkan oleh stimulasi reseptor syaraf nyeri namun bisa juga karena stimulasi
otot terdekat yaitu otot temporalis. Observasi menggunakan elektromiograf mungkin diperlukan
pada kondisi seperti ini. Rasa nyeri karena perikoronitis terasa tumpul, berdenyut, dan menetap.
Rasa nyeri pada telinga juga dapat timbul pada kasus perikoronitis karena penjalaran nyeri dental
oleh saraf trigeminal ke telinga yang dikenal dengan istilah otalgia dentalis (Soelistiono, 2008).
Penelitian Sasano et al (2003), Knutsson et al (1998), dan Samsudin and Mason (1994)
menunjukkan bahwa pericoronitis merupakan keluhan utama dari impaksi gigi molar tiga rahang
bawah, dengan hasil 80%, 64%, dan 60% dari kasus yang diteliti (Qirreish, 2005).
2.5.2

Nyeri Idiopatik/Nyeri Fasial


Impaksi gigi bisa menyebabkan berbagai gejala yang berhubungan dengan nyeri kepala

dan berbagai tipe neuralgia. Jika termasuk kasus tersebut, nyeri mungkin disebabkan tekanan dari
gigi impaksi yang berkontak dengan banyak ujung syaraf. (Fragikos D.F., 2007)

Gigi molar tiga bawah impaksi dengan akar yang telah terbentuk sempurna merupakan
faktor iritasi mekanis, karena secara anatomi akar gigi tersebut letaknya berdekatan dengan
canalis mandibularis sehingga menekan nervus alveolaris inferior. Dari patofisiologi nyeri
dikatakan bahwa kompresi pembuluh darah terhadap saraf khususnya nervus alveolaris inferior
yang mempunyai serabut saraf sensorik dan motorik, dapat menimbulkan nyeri yang dapat
menyebar ke regio wajah, kepala, dan leher (Faulina, 2006)
Pasien terkadang pergi ke dokter gigi dengan keluhan nyeri pada regio retromolar
mandibula dengan penyebab yang tidak diketahui. Jika kondisi lain seperti myofascial pain
disfunction syndrom dan kelainan temporomandibular joint (TMJ) diabaikan, dan jika pasien
memiliki gigi yang tidak erupsi, ekstraksi gigi dianjurkan untuk mengatasi nyeri tersebut
(Peterson, 2003).
Goldberg et al, menyebutkan bahwa 30% dari pasien yang membutuhkan ekstraksi gigi
molar tiga mengeluhkan nyeri fasial. Tidak satu pun dari kasus ini yang menunjukkan tanda-tanda
infeksi (Qirreish, 2005).
2.5.3 Penyakit Periodontal
Gigi molar tiga yang impaksi bisa mengakibatkan terbentuknya poket yang dalam antara
gigi molar tiga dengan bagian distal gigi molar dua tetangganya. Hal ini disebabkan resorpsi
tulang alveolar pada daerah distal gigi molar dua tetangganya sehingga mengakibatikan
berkurangnya dukungan tulang. (Balaji, 2007) (Fragikos D. F., 2007)
2.5.4 Karies Pada Gigi Molar Tiga atau Gigi Molar Dua Tetangganya
Sisa sisa makanan yang terperangkap pada gigi molar tiga yang impaksi sebagian dan
disertai buruknya kebersihan mulut penderita bisa menyebabkan karies pada permukaan distal

gigi molar dua sebagaimana bisa menyebabkan karies pada gigi molar tiga itu sendiri. (Fragikos
D.F., 2007)
2.5.5 Resorpsi Akar Gigi Molar Dua Tetangganya
Impaksi gigi bisa menyebabkan tekanan pada akar gigi tetangganya yang mengakibatkan
resorpsi akar. Proses resorpsi akar tersebut tidak diketahui dengan pasti, meskipun proses tersebut
mungkin hampir sama dengan proses resorpsi akar gigi sulung oleh gigi permanen (Peterson,
2003).
2.5.6 Kista dan Tumor
Ketika gigi impaksi berada dalam tulang alveolar, kantung folikel gigi tersebut juga berada
di dalam tulang alveolar. Meskipun pada beberapa pasien folikel gigi tersebut berada dalam
ukuran yang normal, folikel tersebut mungkin berkembang menjadi kista dentigerous atau
keratocyst. Pada proses yang sama, kista tersebut bisa berkembang menjadi tumor yang berasal
dari epitel yang berada dalam folikel gigi. (Peterson, 2003)

2.6

Face Pain Scale


Nyeri adalah sensasi atau pengalaman emosi yang tidak menyenangkan berhubungan

dengan fakta yang dialami berupa kerusakan jaringan atau karena potensial kerusakan jaringan
atau menyerupai kerusakan jaringan (Faulina, 2006).
Nyeri diupayakan menjadi terukur dengan skala. Skala tersebut diantaranya adalah skala
numerik nyeri, visual analog scale yang berupa garis lurus , dan skala wajah. Skala dipergunakan
untuk mendeskripsikan intensitas / beratnya rasa nyeri.

Menurut Wong dan Baker (1998) salah satu pengukuran skala nyeri yang bisa digunakan
adalah Face Pain Rating Scale, yang terdiri dari 6 wajah kartun mulai dari wajah yang
tersenyum untuk tidak ada nyeri hingga wajah yang menangis untuk nyeri berat.
(http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20095/4/Chapter%20II.pdf)