Anda di halaman 1dari 9

ALIRAN FISIOKRAT.

Pemikir ekonomi Aliran Fisiokrat berpandangan bahwa sumber kekayaan Negara dan
masyarakat adalah kekayaan alam. Pemikir aliran ini percaya bahwa alam diciptakan oleh Tuhan
penuh dengan keseimbangan dan keharmonisan yang bersifat kosmopolit. Atas dasar itu, maka
berikanlah kebebasan pada manusia untuk melaksanakan apa yang terbaik untuk dirinya masingmasing. Pemerintah tidak perlu campur tangan dalam mengatur perekonomian. Pemikiran ini
menjadi cikal bakal doktrin Laizzes faire-laizzes passer. Tanpa intervensi pemerintah maka semua
aktivitas manusia akan berjalan secara seimbang, otomatis serta bersifat mengatur sendiri.
Abad delapan belas menonjolkan dua gagasan ekonomi, yaitu fisiokrat dan klasik. Fisiokrat
menguasai Prancis, klasik Skotlandia dan Inggris. Fisiokrat mendapat pengaruh penting dari Adam
Smith, peletak dasar sistem klasik. Bodin dan Boisguilbert adalah dua figur pemimpin ajaran ekonomi
Perancis sebelum adanya fisiokrat.
Laffemas
Secara keseluruhan, merkantilisme Prancis lebih bekerja dengan pekerja dari pada pemikir, dan
hanya beberapa penulis yang meminta perhatian. Barthelemy de Laffemas (1545-1611), penjahit
Huguenot dan valet de chambre Raja Henry IV, yang olehnya dia meraih jabatan sebagai menteri
keuangan. Laffemas mendiskusikan masalah ekonomi dalam beberapa tulisan dimana dia
menggarisbawahi pentinganya manufaktur.
Penulis lainnya yaitu Antoine de Montchretien (c.1575-1621), seorang penyair dan hardware
manufacturer yang siap disebut sebagai penulis buku yang memuat tulisan ekonomi politik pada
tahun 1615. Dia menitikberatkan kebutuhan peraturan dan pendidikan industri. Ia mengulangi
observasi Montaigne mengenai jika satu orang untung maka satu orang lainnya akan rugi, dan
diaplikasikan secara spesifik ke dalam perdagangan internasional.
Colbert
Peraturan negara dan kemajuan manufaktur dicapai pada masa
Jean Baptiste Colbert (1619-83), menteri keuangan dibawah Raja
Louis XVI, yang diingat sebagai salah satu praktisi kebijakan
merkantilis. Dia memberi nama sistem ini dengan nama
Colbertisme, dimana manufaktur yang didorong oleh subsidi dan
perlindungan tarif. Colbertisme juga membawa jaringan kerja
dari peraturan terperinci yang bertujuan pada kualitas dan
kontrol harga dari produk manufaktur dan pertanian serta
mengurangi rintangan pada perdagangan dalam negeri Perancis.
Colbert juga mencari atau mengadakan reformasi fiskal, tetapi usahanya tersebut digagalkan oleh
ketidakmaluan pengadilan dan biaya peperangan raja.
Marshal Vauban (1633-1707), ahli militer hebat pada zamannya, juga mencoba memecahkan
masalah ekonomi, pendekatan yang digunakan adalah political arithmetic. Secara lebih spesifik dia
mengajukan reformasi fiskal yang mengganti dengan sejumlah pajak oleh bangsawan, semacam

pajak pribadi yang akan didasarkan pada pendapatan dari segala sumber dan siapa yang mempunyai
proporsi lebih, maka batas tertinggi pajak adalah sepuluh persen.
Boisguilbert
Pierre le Pesant de Boisguilbert (1646-1714), anggota
kehakiman Perancis dan seorang tuan tanah, menerbitkan
beberapa buku. Bukunya yang pertama Le detail de la France in
1695 dan yang terakhir Factum de la France in 1706, dan dia
juga membuat empat rangkaian gagasan yang ditujukan untuk
membantu menteri keuangan.
Boisguilbert mangklaim bahwa pertanian dan kehidupan
pedesaan adalah beberapa cara terbaik untuk manufaktur dan
bahwa manufaktur sebaiknya tidak dipromosikan pada biaya
populasi pedesaan. Dia juga mengumumkan rumusan laissez
faire ketika dia membela kebebasan export gandum, dia
mengidentifikasikan pendapatan nasional dengan pengeluaran
konsumsi.

Quesnay
Pemimpin aliran fisiokrat adalah Francois Quesnay (1694-1774),
dokter pribadi Louis XV dan Madam de Pompadour. Belajar ekonomi
adalah fase terdahulu dari karir intelektualnya. Dan memutuskan
untuk tetap pada investigasi matematika hingga akhir hidupnya.

Turgot
Setelah Quesnay, fisiokrat terbaik yang diingat sekarang ini adalah Anne Robert Jacques Turgot
(1727-81), yang setelah berjasa pada posisi pemerintah Peranci tertinggi menjadi menteri keuangan
pada rezim ancien.
Sistem fisiokrat memerlukan rekonstruksi ekonomi yang lengkap sejak mereka menyobek
keseluruhan cataan tentang ajaran merkantilisme. Tujuan fisiokrat adalah untuk mengorganisasikan
kembali ekonomi Perancis melalui reformasi pajak dan mempromosikan sistem efisien, skala yang
lebih besar bertani.
Fisiokrat digambarkan seperti diatur oleh prinsip-prinsip individualisme. Turgot berpendapat bahwa
individualisme adlaah hakim terbaik dari keuntungan sendiri. Aliran ini mempostulatkan sebuah

kesesuaian yang sempurna dari keuntungan individu sama baiknya denga keuntungan raja.
Individualisme ini diimplementasikan dalam pemilikan pribadi.
The Tableau
Hubungan antara tiga kelas yang digambarkan Quesnay dalam tableau economique yang terkenal,
model terbaru dari aliran melingkar pendapatan nasional dan reproduksi tahunannya. Ada
beberapa jenis tableau, yang semuanya sesuai dengan dua pola dasar. Pertama menggambarkan
pengeluaran berturut-turut dan lainnya meringkas hasil yang dicapai.

Pengaruh Fisiokrat
Hubungan tertutup Fisiokrat dengan pengadilan Prancis dan dukungan mental dari monarki absolut
berhasil untuk membuat sesuatu impresi yang sangat besar ke luar negri, khususnya pada
kebenaran raja yang lalim pada saat itu. Saat itu dunia melihat peradaban Prancis dan semua
tentang Prancis sebagai model yang paling jelek dari kekaguman dan emulasi. Ada pertimbangan
bunga dalam doktrin physiokrat pada negara asing, tapi mengumumkan individualisme dari
pemikiran mereka yang tidak semuanya cocok yang kemudian mengalami wilayah
underdevelopment dari pusat dan Eropa bagian timur.
Pernyataan tambahan mereka mengenai laissez faire, Fisiokrat berani pada kepercayaan mereka
akan kebaikan monarki absolut sebagai bentuk pemerintahan yang terbaik. Mereka juga ingat
dengan baik tentang penekanan pada pertanian yang akhirnya menyebabkan munculnya revolusi
industri. Oposisi mereka pada ekspor manufaktur melawan trend perekonomian Perancis yang telah
memproduksi ekspor dalam kelebihan pertanian sejak pertengahan abad 18.
Teknik eonomi fisiokrat berbeda dari kebijakan dan filosofi mereka, didesak pengaruh gagasan
ekonomi di masa depan. Pemikiran Adam Smith telah dipengaruhi oleh ini, khususnya kontribusi
Turgot, walaupun dia tidak mengembangkan usaha selanjutnya pada suatu bentuk teori subjektif
nilai. Marx yang memberikan banyak perhatian pada tableau menemukan dalam hal ini dan pada
penekanan fisiokrat pada surplus produksi oleh pada suatu kelas penting menginspirasikan pada
sistem miliknya dari pemikiran yang pusatnya adalah suatu surplus.
Tokoh-tokoh pemikir Aliran Fisiokrat yang dominan kontribusinya terhadap perkembangan pemikir
ekonomi adalah sebagai berikut :
1.

Franscois Quesnay (1694-1774)

Quesnay lahir tahun 1694 di desa Mere, sekitar 15 mil sebelah barat Versailles. Ayahnya adalah
seorang petani dan penjaga tokoh, sehingga ia hanya sedikit mendapatkan pendidikan formal. Pada
usia 17 tahun Quesnay memutuskan untuk menjadi seorang ahli bedah, kemudian ia melanjutkan
pendidikannya di bidang kedokteran.
Quesnay terkenal sebagai pencipta model ekonomi Tableau Economique yang dikembangkan lebih
lanjut oleh Leontief sebagai Tabel Input-Output dan sebagai pemimpin aliran Fisiokrat. Ia juga
terkenal dengan usulannya Laizzes faire, analisis distribusi surplus ekonomi dan visinya tentang
ekonomi sebagai suatu rangakaian yang terintegrasi antara satu dengan yang lainnya. Ia

menganalisis proses ekonomi sebagai siklus aliran uang, barang dan orang dari satu sektor ke sektor
lainnya yang menyerupai aliran darah dalam tubuh manusia.
Quesnay berpendapat bahwa hanya tanah yang bersifat produktif, sehingga para petani dan
penambang dianggapnya sebagai kelompok masyarakat produktif. Kemudian ia menyarankan bahwa
setiap kebijakan ekonomi yang diambil harus ditujukan terutama untuk meningkatkan taraf hidup
para petani.
Para tuan tanah dianggapnya sebagai penghisap belaka karena mereka ini hanya memperoleh
hasil tanpa kerja. Kegiatan industri dan perdagangan juga dianggapnya tidak produktif, sebab
kegiatan industri hanya mengubah bentuk dan sifat barang, sementara perdagangan hanya
memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain.
Kekuatan atau nilai positif pemikiran Quesnay adalah sebagai berikut :
1)
Intervensi pemerintah dalam perekonomian hanya akan merusak keseimbangan yang sudah
tercipta secara alami.
2)
Karyanya berupa Tableau Economique merupakan cikal bakal lahirnya Tabel I-O dan
pengukuran aktivasi ekonomi secara agregat.
3)

Sumber kekayaan Negara dan masyarakat adalah tanah dan lahan.

4)
Melihat bahwa perekonomian adalah suatu rangkaian yang saling terkait satu dengan yang
lainnya, artinya sektor-sektor ekonomi yang membangun suatu struktur ekonomi adalah saling
terkait antar satu dengan yang lainnya.
Sedangkan kelemahan atau nilai negatif yang terdapat dalam pemikiran Quesnay adalah sebagai
berikut :
1)
Ia mengabaikan campur tangan pemerintah, sehingga para pelaku ekonomi/usaha akan
bersaing secara yang tidak sehat yang pada akhirnya akan merugikan pengusaha lainnya terutama di
negara-negara yang sedang berkembang.
2)
Alam bukanlah satu-satunya faktor produksi yang produktif, ini terbukti bahwa sebagian
Negara didunia tidak mengandalkan sumber daya alam dalam memacu pertumbuhan ekonominya.
3)
Anggapannya bahwa sektor perdagangan dan industri adalah sektor yang tidak produktif
adalah keliru.
4)
Kebijakan pemerintah lebih diarahkan peningkatan kesejahteraan petani, tanpa
memperhatikan pekerja di sektor lain.
Beberapa pemikiran Quesnay yang masih relevan dengan kondisi terkini adalah : (i) Perekonomian
merupakan rangkaian yang terintegrasi antara satu dengan yang lainnya. (ii) Doktrin laizzes fairelaizzes passer dalam perekonomian yang makin mengglobal. (iii) Pemikiran bahwa pertanian perlu
mendapat perhatian yang cukup dari pemerintah karena sekitar 85% penduduk Indonesia hidup dan
bermata pencaharian di sektor pertanian atau hidup sebagai petani.

2.

Sir William Petty (1623-1687)

Petty adalah orang yang pertama kali memikirkan dan menulis secara sistematis tentang ekonomi
dan salah seorang yang menerapkan prinsip-prinsip ekonomi dalam dunia nyata. Karyanya
memberikan pencerahan dalam sifat dan sewa tanah (rent) dan pajak. Ia berusaha menjadikan ilmu
ekonomi sebagai ilmu yang kuantitatif dan staistikal melalui istilah aritmatika politik. Untuk
membuktikan bahwa London itu makmur dan berkembang secara ekonomi, Petty menunjukkan
bagaimana London memiliki banyak penduduk dan perumahan (realstate) dibanding Paris.

Petty memberikan sumbangsih terhadap perkembangan teori ekonomi, Petty adalah ekonom
pertama kali yang mendefinisikan gagasan surflus dan ahli ekonomi pertama yang menjelaskan
tanah berdasarkan gagasan surflus. Dia juga memikirkan secara mendalam tentang keuangan publik.

Dalam karyanya yang berjudul A Treatise of Taxes and Contribution, ia menyatakan bahwa : (i)
Bukan jumlah hari kerja yang menentukan nilai suatu barang, melainkan biaya yang diperlukan untuk
menjaga agar para pekerja tetap bekerja. (ii) Uang diperlukan dalam jumlah secukupnya dan apabila
lebih atau kurang dari yang diperlukan maka dapat mendatangkan kemudharatan.

Kekuatan atau nilai positif pemikiran William petty, antara lain :


1)
Ia telah menggunakan statistika dan matematika dalam analisisnya, sehingga analisisnya lebih
tajam dibanding dengan ekonomi lainnya.
2)

Ia telah memberikan pencerahan terhadap sifat sewa tanah dan pajak.

3)

Ia mendukung penerapan pajak secara progersif.


Sedangkan kelemahan atau nilai negatif pemikiran William Petty, antara lain :

1)
Ia memandang pajak sebagai sesuatu yang buruk dan merusak perekonomian, Karena akan
mengurangi insentif bagi rakyat yang bekerja keras.
2)
Menganggap bahwa pajak sebagai faktor penghambat dinamika atau perkembangan
perekonomian Inggris.
3)
Analisis ekonominya terlalu berorientasi pada pendekatan kuantitatif, sehingga tidak
menggambarkan kenyataan yang ada.

3.

John Locke (1632-1704)

John Locke yang akrab dengan panggilannya Locke lahir di Somerset Inggris tahun 1632 dari keluarga
kaya yang moderat. Ayahnya adalah pengacara dan pemilik tanah yang sangat luas. Ia mendapat
beasiswa ke Universitas Oxford dan masuk ke gereja Kristen di Oxford pada tahun 1659. Kemudian ia
menjadi dosen di Universitas Oxford, dia mengajar matakuliah sejarah Yunani dan reteorika.
Locke sangat terpesona dengan penemuan Petty bahwa darah mengalir ke seluruh tubuh dan ia mau
melakukan studi kedokteran di waktu luang. Ia menjadi dokter pribadi Lord Ashley, seorang kanselir
di Excherquer dan segera menjadi asisten pribadinya. Dari hubungan itu ia lalu belajar tentang isuisu ekonomi yang penting pada saat itu, misalnya kegiatan perdagangan dengan koloni-koloni Inggris
dan suku bunga.
Locke memberikan lima kontribusi terhadap perkembangan ilmu ekonomi, tiga buah bersifat
filosofis dan dua bersifat ekonomi. Ia memberikan justifikasi filosofis untuk kepemilikan pribadi dan
Negara. Ia mengembangkan metodologi yang membantu ekonomi menjadi ilmiah. Sumbangan
Locke untuk perkembangan ilmu ekonomi lainnya adalah teori yang berkaitan dengan uang dan
bunga. Ia menentang peraturan pemerintah tentang tingkat suku bunga dan menentang pemerintah
mendevaluasi mata uang Inggris, karena akan berakibat buruk terhadap perekonomian.
Sumbangannya di bidang filsafat adalah justifikasinya bagi hak-hak individu atas milik pribadi. Pada
abad ke 17 di Inggris kegiatan komersil meningkat dengan besar dan menimbulkan konflik dengan
institusi feodal dan keagamaan. Waktu itu di akui bahwa Tuhan memberikan alam ini kepada
manusia seluruhnya. Menguasai atau memonopoli sumber-sumber alam berarti sumber-sumber
tersebut tidak tersedia bagi orang lain.
Pemikiran John Locke mengandung beberapa kekuatan atau nilai positif, antara lain :
1)
Pemikirannya tentang teori uang dan bunga yang menjadi cikal bakal pengembangan teori
ekonomi moneter oleh ekonom-ekonom pada periode selanjutnya.
2)
Pemikirannya tentang dampak buruk kebijaksanaan devaluasi terhadap perekonomian secara
makro.
3)

Pemikirannya tentang kepemilikan pribadi dan Negara.

Disamping kekuatan tersebut, pemikiran John Locke juga mengandung kelemahan atau sisi negatif,
antara lain :
1)

Pemikirannya terlalu berorientasi pada penguasaan materi atau kebendaan.

2)
Uang atau modal diakui sebagai atau merupakan hasil dari kerja sebelumnya, sehingga
kepemilikannya dapat dibenarkan.
3)
Uang membuat manusia dapat mengumpulkan kekayaan lebih banyak lagi karena uang tidak
rusak sebelum digunakan.
Pemikiran Locke yang masih relevan dengan kondisi terkini adalah : (i) Pemikiran tentang perlunya
kebijakan moneter yang dikelola secara bijaksana dan mempertimbangkan kebijakan makro

ekonomi lainnya, misalnya kebijakan fiscal atau APBN, pemerintah tidak boleh serta merta
melakukan kebijakan devaluasi karena akan merugikan perekonomian. (ii) Pemikiran tentang
perlunya kejelasan antara kepemilikan pribadi dan kepemilikan Negara. Dan (iii) Sumber tertinggi
dari penguasa politik adalah individu.

KESIMPULAN.

Adapun kesimpulan yang dapat saya tarik dari uraian para pemikir ekonomi aliran yunani ( klasik
),adalah misalkan jika kita melihat kebelakang dari akar rumput timbulnya aliran ekonomi.
Sejarah Perkembangan Teori Ekonomi adalah suatu pemikiran kapitalisme yang terlebih dahulu yang
harus dilacak melalui sejarah perkembangan pemikiran ekonomi dari era Yunani kuno sampai era
sekarang. Aristoteles adalah yang pertama kali memikirkan tentang transaksi ekonomi dan
membedakan diantaranya antara yang bersifat "natural" atau "unnatural". Transaksi natural terkait
dengan pemuasan kebutuhan dan pengumpulan kekayaan yang terbatasi jumlahnya oleh tujuan
yang dikehendakinya. Transaksi un-natural bertujuan pada pengumpulan kekayaan yang secara
potensial tak terbatas. Dia menjelaskan bahwa kekayaan unnatural tak berbatas karena dia menjadi
akhir dari dirinya sendiri ketimbang sebagai sarana menuju akhir yang lain yaitu pemenuhan
kebutuhan. Contoh dati transaksi ini disebutkan adalah perdagangan moneter dan retail yang dia
ejek sebagai "unnatural" dan bahkan tidak bermoral. Pandangannya ini kelak akan banyak dipuji oleh
para penulis Kristen di Abad Pertengahan.
Aristotles juga membela kepemilikan pribadi yang menurutnya akan dapat memberi peluang
seseorang untuk melakukan kebajikan dan memberikan derma dan cinta sesama yang merupakan
bagian dari jalan emas dan kehidupan yang baik ala Aristotles.
Kemudian dikembangkan oleh beberapa ahli.selanjutnya jika kita melihat dari pandangan
KALASIK.,Adam smith berpendapat bahwa pembagian kerja sangat berguna dalam usaha
meningkatkan produktivitas. Pembagian kerja akan mengembangkan spesialisasi. Pertambahan
penduduk berarti meningkatkan tenaga kerja, dan hal ini akan meningkatkan permintaan dan

perluasan pasar dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Namun, pembagian kerja juga mempunyai
kerugian sosial, oleh karena suasana kerja yang monoton. Beberapa pemikiran Smith mengalami
ketidaktaatan asas, dan justru hal ini menjadi tugas ahli-ahli dan pemikir berikutnya untuk
memperbaiki, dan mengembangkannya.
Tokoh pemikir Islam juga memberikan sumbangsih pada pemahaman di bidang ekonomi. ibn
Khaldun dari Tunis (13321406) menulis masalah teori ekonomi dan politik dalam karyanya
Prolegomena, menunjukkan bagaimana kepadatan populasi adalah terkait dengan pembagian
tenaga kerja yang dapat memacu pertumbuhan ekonomi yang sebaliknya mengakibatkan pada
penambahan populasi dalam sebuah lingkaran. Dia juga memperkenalkan konsep yang biasa disebut
dengan Khaldun-Laffer Curve (keterkaitan antara tingkat pajak dan pendapatan pajak dalam kurva
berbentuk huruf U).
Perintis pemikiran barat di bidang ekonomi terkait dengan debat scholastic theological selama
Middle Ages. Masalah yang penting adalah tentang penentuan harga barang. Penganut Katolik dan
Protestan terlibat dalam perdebatan tentang apa itu yang disebut harga yang adil di dalam
ekonomi pasar. Kaum skolastik Spanyol di abad 16 mengatakan bahwa harga yang adil tak lain
adalah harga pasar umum dan mereka umumnya mendukung filsafat laissez faire.
pada era Reformation pada 16th century, ide tentang perdagangan bebas muncul yang kemudian
diadopsi secara hukum oleh Hugo de Groot atau Grotius. Kebijakan ekonomi di Europe selama akhir
Middle Ages dan awal Renaissance adalah memberlakukan aktivitas ekonomi sebagai barang yang
ditarik pajak untuk para bangsawan dan gereja. Pertukaran ekonomi diatur dengan hukum feudal
seperti hak untuk mengumpulkan pajak jalan begitu juga pengaturan asosiasi pekerja (guild) dan
pengaturan religious dalam masalah penyewaan. Kebijakan ekonomi seperti itu didesain untuk
mendorong perdagangan pada wilayah tertentu. Karena pentingnya kedudukan sosial, aturan-aturan
terkait kemewahan dijalankan, pengaturan pakaian dan perumahan meliputi gaya yang
diperbolehkan, material yang digunakan dan frekuensi pembelian bagi masing-masing kelas yang
berbeda.
Selanjutnya,analisis yang dapat di tarik dari pemikiran aliran klasik dengan yang sekarang yaitu.ilmu
ekonomi ,sebagaimana yang diketahui hari ini mulai terbentuk di eropa selama abad ke delapan
belas.akan tetapi,analisis ekonomi sesungguhnya mempunyai hubungan kekerabatan yang lebih
panjang .mayoritas sarjana barat mengabaikan literatur-literatur yang di tulis oleh sarjana muslim di
abad pertengahan dan menganggap dunia pada saat itu mengalami kegelapan intelektualitas seperti
yang terjadi di eropa.mereka menganggap bahwa tulisan ekonomi yang relevan dengan konstruksi
ekonomi modern . dengan melihat keadaan ekonomi Indonesia yang sekarang.maka memang pada
dasarnya para pemikir ekonomi bangsa saat-saat ini masih kurang memperhatikan tentang nasib
keadaan bangsa pada umumnya dan masyarakat Indonesia pada khususnya.di karenakan sampai
detik ini juga pengagguran masih bergejolak dan kemiskinan di mana-mana. berangkat dari literatur
indicator sebuah Negara.bahwa,melaksanakan pembangunan secara berkesinambungan dan
mengentaskan kemiskinan itu masih sangat jauh dari harapan kita.
Para aparatur Negara atau yang dikenal dengan sapaan para ELIT BANGSA, kadang masih
memikirkan kantong sendiri Dari pada kebutuhan masyaraktnya. Sementara itu kasus korupsi
dimana-mana yang telah membuat bangsa ini melarat adalah merupakan suatu bentuk ketidak
adilan terhadap hak asasi manusia dan keboblosan para elit bangsa ini.

Perbandingan aliran klasik dengan aliran modern saat ini.menurut saya tidak jauh beda.dalam artian
bahwa ketidakadilan jauh dari harapan bangsa yang dari dulu mengalami krisis multidimensi.bahkan
era reformasi juga masih belum bisa menjawab apa yang ada di benak kita sesungguhnya.karna pada
intinya pentolan orde lama saja masih di angkat menjadi anggota pemikir ekonomi bangsa yang di
ambil dan di terapkan pemikirannya.padahal sudah secara nyata pada zaman sebelum orde baru ini
mereka sudah dikatakan gagal dalam memperbaharui keadaan bangsa.
Oleh karena itu,kita sebagai asset pembangunan atau para pemikir yang akan datang seharusnya
dan sepantasnya memberikan suatu sumbangsi pemikiran baik lisan maupun tulisan kepada bangsa
yang di ralat atau di geluti lingakaran setan kemiskinan ini.dan menyemprnakan hasil-hasil atau
literatur-literatur para pemikir yang dulu maupun pada zaman reformasi sekarang.