Anda di halaman 1dari 7

Mosi 3: Perlunya LAMPT-Kes (Lembaga Akreditasi Mandiri Pendidikan Tinggi Kesehatan)selaku

Lembaga Akreditasi Spesifik di Bidang kesehatan yang Sustainable dalam Menjaga Kualitas
Lulusan Mahasiswa Farmasi
Definisi

: Akreditasi Akreditasi adalah kegiatan penilaian kelayakan program dalam

satuan pendidikan berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan (UU No. 20/2003 Sistem Pendidikan
Nasional) Pasal 1 ayat 22
LAM-PTKes Lembaga ini akan melakukan akreditasi pada seluruh program studi kesehatan dengan
terlebih dahulu dimulai dari tujuh program studi, yaitu kedokteran, kedokteran gigi, keperawatan,
kebidanan, farmasi dan kesehatan masyarakat. LAM yang didirikan oleh organisasi profesi dan
asosiasi institusi pendidikan kesehatan ini diinisiasi untuk menjawab kekurangan akreditasi yang
selama ini dilakukan oleh BAN-PT, terutama dalam pemenuhan instrumen spesifik yang bisa
memotret kekhasan profesi kesehatan.
Limitasi

: akreditasi lembaga kesehatan

Peluang kontra definisi:

Latar
Belakang

Landasan
Konstitusi

Data

Pro
Pentingnya akreditasi untuk
menstimulus sistem pendidikan yang
baik. BAN-PT sebagai satu-satunya
badan akreditasi perguruan tinggi
nasional terlalu umum, sehingga tidak
memberikan penilaian spesifik
mengenai kesehatan dan seringkali uji
yang diberikan kurang relevan untuk
kesehatan, seperti perlunya publikasi
ilmiah untuk pendidikan profesi yang
sesungguhnya tidak perlu.
UU no 12 tahun 2012 pasal 29 ttg (PT)
kerangka kualifikasi nasional acuan
pokok dalam penetapan kompetensi
lulusan pendidikan, dimana penilian
mutu pendidikan tinggi lewat
akreditasi akan dilaksanakan oleh
BAN-PT, sementara program studi
akan dilaksanakan lembaga akreditasi
mandiri yang direkomendasikan BANPT kepada pemerintah.
BAN-PT sebagai lembaga pemerintah
dinilai kewalahan mengurus akreditasi
program studi di Perguruan Tinggi
Swasta (PTS), sementara ada 16.777
prodi satu-satunya lembaga
akreditasi
Keterbatasan asesor yang baru
8368nya terakreditasi padahal banyak
yang sudah mengajukan ke BAN-PT

Kontra

UU No 20 tahun20003 tentang SISDIKNAS


kerangka kepada pemerintah dalam
penyelenggaraan pendidikan yang sesuai
dengan amanat UUD 45

National League for Nursing Accrediting


commission

Argumen

Meningkatkan independensi dan


kredibilitas

Assesment lebih mengarah ke hal


yang berhubungan dengan sistem
pendidikan kesehatan
Jumlah asesor Ban-PT terbatas
Saat ini satu-satunya lembaga yang
mengurus ribuan permohonan
akreditasi
Sudah ada arahan pembentukan
untuk profesi lain, misalnya,
Indonesian Accreditation Board for
Engineering Education
Penjagaan kualitas akan lebih
sustainable, karena pengujian
akreditasi dilakukan periodik dan
berkesinambungan.

BAN PT tidak menunjukkan performa


baik dalam memberikan akreditasi
misal APTISI (asosiasi perguruan tinggi
swasta) ingin mendirikan LAM juga
krna BAN tidak memahami karakter
kampus swasta

Solusi

LAM-PT Kes disusun bersama, untuk


diakui oleh pemerintah, hanya satu
secara nasional (seperti aturan yang
diterapkan di Uni Eropa).

Dana sudah dianggarkan pemerintah, untuk


apa menganggarkan secara mandiri?
Harganya mahal, ada kemungkinan hanya
universitas bagus
Sustainable dipertanyakan bagi LAMPT-Kes
itu sendiri yang sumber dananya masih
tidak jelas
Sudah ada aturan pemberian akreditasi C
untuk yang belum mendapat akreditasi
tapisudah memiliki izin
Adanya LAM dapat memicu pembentukan
LAM-LAM lain, selain ada kecenderungan
untuk akreditasi sebagai bisnis, mungkin
juga terjadi standar yang berbeda antara
LAM
LAMPkes ada keraguan dana. Sebenarnya
dari pemerintah sudah merestui
pembentukan LAMPT kes tapi tidak ada
pendanaan dari pemerintah.
Biaya untuk akreditasi dapat digunakan
untuk membiayai perbaikan
Penjagaan kualitas lulusan tidak ditentukan
dari kurikulum dan akreditasi, melainkan
dari pendidikan paska lulus.
Sertifikasi lulusan farmasi
Menurut UUD 45,Pemerintah Indonesia
yang diamanatkan untuk mencerdaskan
kehidupan bangsa.
Persebaran pendidikan tinggi kesehatan di
Indonesia yang tidak merata dan
keterbatasan kemampuannya
Lembaga akreditasi nasional Pendidikan
Kesehatan yang tidak mandiri, dimana
sebagaian dananya disubsidi oleh APBN,
peningkatan kualitas kurikulum

Mosi 7: Pentingnya Regulasi dalam Pembatasan Penggunaan Bahan Baku Antibiotika Impor
sebagai Upaya dalam Meningkatkan Penggunaan Bahan Baku Antibiotika dari Negeri Sendiri
Definisi

: antibiotik= bahan baku antibiotik =

Limitasi
: dasarnya adalah kemandirian. Lebih dijelaskan tentang mekanisme regulasi
pembatasannya. Bahwa pembatas disini bertahap. Terus cerita dikit tentang solusi.
Peluang kontra definisi: mempertanyakan pembatasan seperti apa dan mekanisnya bagaimana yang
diajukan pro.

Latar

Pro
Kemandirian bangsa. Mekanisme

Kontra

Belakang

pembatasan bertahap. Proyek bahan


baku ini proyek rugi jadi yg
melaksanakan harusnya negara.

Landasan
Konstitusi
Data

1.Bahan baku antibiotik impor


BPPT tahun 2009 sudah menyatakan
siap dan bisa untuk embuat bahan
baku amoxicilin tinggal beli alatnya aja
2.Penelitian bahan obat antibiotik
telah dilakukan bppt dari 10 tahun lalu
3.kebutuhan antibiotik mencapai
893ton
4.farma material management club
:nilai impor bahan baku indonesia
2012 11,9-12,3 triliun.
5. 2008 kimia farma meminta harga
amoxicilin dinaikkan dari 370 jd 400
krn bahan baku mahal (makanya bikin
sendiri aja) harga bahan baku sudah
sampai 5ousd kalau dijual 370 rugi.
5.LIPI sudah punya 3.500 isolat murni
aktinomisetes
6.impor bahan baku obat Indonesia
didominasi bahan baku anti biotik,
rentan peubahan harga, kulitas dan
kesinambungan pasokan, 96%bahan
baku diimpor
7. Indofarma mau ambil bagian bikin
bahan baku antibiotik tapi kerjasama
dg asing pt zhuhai united laboratories,
meminjamkan mesin senilai 10miliar.
India dan China
India mengembangkan teknologi
8. Nilai ekspor Indonesia semakin
menurun, tingginya impor akan
melemahkan neraca perdagangan dan
Indonesia akan mengalami defisit.
9. Berisiko mengalami kondisi
kekurangan pasokan obat seperti saat
krisis ekonomi pada tahun 1997
10. Kemenkes berencana memberi
insentif untuk investasi bahan
pembangun fasilitas bahan baku
farmasi, termasuk keringanan pajak
penghasilan pengambalian pajak dan
insentif lain
11. Perusahaan asing yang tertarik
untuk berinvestasi dalam pembuatan
bahan baku farmasi dan produksi obat

Pasal 14 UU No.36 tahun 2009 pemerintah


penyelenggaraan upaya kesehatan yang
merata dan terjangkau masyarakat
Hingga tahun 2025, produksi diharapkan
mampu mengurangi impor menjadi sekitar
30%, industri amoksilin ditargetkan berdiri
pada 2 tahun ketua direktur pusat farmasi
dan medika BPPT (sudah 1 ton), masih ada
1000 ton
Regulasi tidak otomastis meningkatkan
penggunaan bahan baku, yang
meningkatkan penggunaan bahan baku
negeri sendiri adalah kualitas dan harga.
Apa jawaban Anda terhadap:
Resiko rugi
Kegagalan
Kualitas yang berbeda
Padahal sudah tahu pentingnya antibiotika
Tidak masalah mengimpor bahan baku, asal
kualitasnya lebih baik dan harga bersaing,
bahkan bisa menjadi komoditas impor.
Banyak negara maju seperti Singapura yang
tidak memiliki bahan baku namun mandiri.
Yang terpenting, masalah kemandirian
tidaklah sepenting/seurgen masalah
kesehatan rayat Indonesia yang butuh
antibiotik dalam jumlah banyak, stabilitas
perekonomian industri dalam negeri,
pekerja industriyang terancam bangkrut.
Nilai bisnis farmasi domestik di 2014 bisa
mencapai US$ 6,1 miliar
Pabrik obat generik butuh investasi minimal
Rp 100 juta dan baru bisa beroperasi empat
tahun kemudian
Membangun industri bahan baku obat
adalah tidak ekonomis, banyak pemain
global dan pasar farmasi baru 0,5% dari
pasar farmasi global.
Pada tahun 2008 saja, BUMN Farmasi
sudahterancam bangkrut.
Sri Lanka yang pada tahun 1987
menciptakan State Pharmaceutical
Manufacturing Corporation (SPMC) untuk
meregulasi impor bahan baku dan
pembuatan obat esensial .
Direkomendasikan oleh WHO sebagai
negara contoh untuk pelayanan kesehatan
dan penjaminan obat esensial, careful cost

di Indonesia
12. Pembatasan amoksisilin dan
penisilin

and benefit untuk menekan


Regulasi keamanan dan kualitas

Argumen

Kebutuhan antibiotik di indonesia


tinggi dan ada peluang ekspor
Kemandirian bangsa

Investasi besar. Indonesia belum siap.


Kesiapan!
Pemerintah pernah bikin regulasi tiap PMA
harus bikin bahan baku tiap 5 tahun tapi
akhirnya Cuma bikin 1 kg.
Bagaimana mekanisme mencegah kerugian
(untuk pelaksana non pemerintah), lalu
APBN darimana (untuk pemerintah),
cadangan devisa terus menurun.

Solusi

Utk mendukung kemandirian bangsa,


pemerintah harus tegas dan mau
ambil resiko di project bahan baku
obat ini. Diadakan regulasi
pembatasan berjenjang. Dimana
perusahaan farmasi membuat bahan
baku dari akhir dulu baru ke awal. Dan
setelah berhasil dibuat bahan baku dr
tiap langkah bahan baku itu harus
dipake oleh industri.( BUMN bikin
holding), joint venture.

Yang penting bukan di regulasinya. Tdak


perlu adanya regulasi pembatasan tapi lebih
ke implementasi dan realisasinya aja. Jd
tetep mendukung kemandirian bangsa,
pake bahan antibiotik sendiri tapi tanpa
undang undang. Pemerintah membuat
suatu masterplan penjaminan kebutuhan
antibotika Indonesia dengan capaian target
yang jelas, dengan manajemen produksi
dan impor yang perbandingannya diatur
dengan baik.

Mosi 11: UU Pengawasan Sediaan farmasi, Alat Kesehatan, dan Perbekalan Kesehatan Rumah
Tangga sebagai Suatu Bentuk Jaminan dalam Meningkatkan Derajat Kesehatan Masyarakat
Indonesia
Definisi
: UU Pengawasan yang mengatur produksi, distribusi, promosi, pemusnahan, recall,
iklan, peran serta masyarakat, adanya standarisasi keamanan, khasiat, manfaat dan mutu.
Limitasi

Peluang kontra definisi:

Latar
Belakang

Landasan
Konstitusi

Pro
Kurang kuatnya UU 36 th. 2009 untuk
mengatur pengawasan sediaan
farmasi
melindungi masyarakat dari bahaya
yang disebabkan oleh penggunaan
sediaan farmasi dan alat kesehatan
yang tidak tepat serta yang tidak
memenuhi persyaratan mutu,
keamanan, dan kemanfaatan
Posisi UU lebih kuat dari PP (72)
(jaminan yang lebih kuat daripada PP)

Kontra

Menurut Hendrick L. Blumm, terdapat 4


faktor yang mempengaruhi derajat

kesehatan masyarakat:
Perilaku
Lingkungan
Keturunan
Pelayanan kesehatan
Data
Argumen

Solusi

Indikator derajat kesehatan meliputi:


1. Umur harapan hidup
2. Jumlah kematian
3. Angka kesakitan
4. Penyakit menular
5. Status gizi
6. Kesehatan lingkungan
7. Pelayanan kesehatan
OT akan lebih teregulasi sebagai
produk farmasi yang bisa digunakan
sebagai alternatif terapi
Infrastruktur akan menyusul
(meningkat) seiring berlakunya
regulasi
Indonesia tidak punya regulasi
perlindungan masyarakat dari kasus
keracunan obat, padahal negara lain
punya aturan regulasi tersebut:
Contoh kasus keracunan obat/obat
palsu terlalu marak dan tidak ada
sanksiuntuk pemalsuan obat recall.
Ada iklan dan suplemen kesehatan
yang belum diatur di regulasi
manapun
Pada tahun 2003, sebanyak 284 kasus
pelnggaran obat, mulai dari peredaran
obat keras di sarana tidak resmi, obat
palsu dan obat tanpa izin edar.
RUU Pengaturan dan Pengawasan
disahkan menjadi UU

UU ini tidak berkaitan langsung dengan


peningkatan derajat kesehatan, melainkan
dilatarbelakangi oleh perlunya perlindungan
masyarakat sebagai konsumen obat,

Di RUU juga definisinya tidak merangkup


obat herbal yang bukan turun temurun
(berdasarkan penelitian)
Infrastruktur dan kesiapan masih minim
untuk mendukung pemberlakukan PP ini.
Belum ada aturan ganti rugi terhadap
produk gagal yang direcall (pengobatan
terhadap efek samping)u
Regulasi lain umumnya tidak dalam bentuk
UU yaitu Permenkes seperti EC No
726/2004 tentang pengawasan obat
manusia dan hewan
Pelanggaran obat seperti peredaran obat
keras di sarana tidak resmi, obat palsu dan
obat tanpa izin edar sudah ditindaklanjuti
oleh polisi (projustisia) tanpa UU
PP No. 72 yang mengatur mengenai sediaan
farmasi
Adanya regulasi tentang jaminan kesehatan
masyarakat dan pemberlakuan PP tentang
perlindungan konsumen dan
pemberlakukan CPOB dan CPOTB

Mosi 12: UU Kefarmasian sebagai Payung Hukum bagi Semua Tenaga Kefarmasian dalam Praktik
Kefarmasian Terutama di Era SJSN
Definisi
Limitasi

: UU Kefarmasian
:

Peluang kontra definisi:


Pro

Kontra

Latar
Belakang

Landasan
Konstitusi
Data
Argumen

Solusi

UU>PP (51)
Pasal 63
Undang-Undang Nomor 23 Tahun
1992 tentang
Kesehatan, perlu menetapkan
Peraturan Pemerintah
tentang Pekerjaan Kefarmasian

Peranan penting apoteker di SJSN adalah


untuk formulasi, sensitisasi, legislasi,
diseminasi, implementasi, setting up dll.

Dokter saja sudah punya UU


UU akan melindungi apoteker dari
perilaku ilegal (payung hukum),
seperti memberikan antibiotik untuk
swamedikasi
Tidak
Apoteker akan

Apa urgensinya?
PP saja belum dijalankan dengan baik

Penerapan UU kefarmasian

Mosi 13: Pembatasan Sediaan aerosol sebagai Langkah dalam Mengurangi Global Warming
Definisi
: Sediaan aerosol dengan propelen CFC. Aerosol :koloid zat padat/cair yang
terdispersi dalam gas.
Limitasi

: semua sediaan yang berbentuk aerosol termasuk ac, parfum dll.

Peluang kontra definisi: jika pembatasan sediaan farmasetik aerosol yang dibawa oleh pro -> lebih
baik membatasi ac dan parfum lah daripada obat aerosol.
Sediaan aerosol: sediaan yang dikemas di bawah tekanan, mengandung zat aktif terapeutik yang
dilepas saat sistem katup yang sesuai ditekan. (FI IV)

Latar
Belakang

Landasan
Konstitusi
Data

Pro
Bahan propelen aerosol adalah CFC
yang memiliki dampak penipisan ozon,
yang berakibat pada pemanasan
global

Keuntungan menggunakan aerosol


banyak : mudah diambil, tanpa
tercemar, kedap udara(terlindung dari
pengaruh o2 &kelembapan),
pengobatan topikal bisa merata
melapisi kulit tanpa menyentuh.
Bahaya kontaminasi tidak ada. Dengan
formula yang tepat dan pengontroln

Kontra

Argumen

katup bentuk fisik dan ukuran partikel


produk yang dipancarkan dapat diatur
& efektivitas obat lebih bagus.
Walaupun sedikit, tapi akumulasi akan
memberikan dampak yang besar,
apalagi saat dibuat di industri (skala
besar)
Saat ini banyak sediaan aerosol yang
sebenarnya tidak terlalu urgent,
seperti parfum, dll yang bisa diganti
dengan sediaan lain.

Sediaan aerosol tidak harus dengan


propelen CFC, jika dibatasi akan
menstimulus produksi sediaan aerosol
dengan pompa, atau memicu
penelitian propelen baru yang tidak
mengakibatkan penipisan ozon
Solusi

Sediaa aerosol hanya memberikan


sumbangsih kecil untuk sumbangan
penipisan ozon (terbanyak CO2) dan
sumber CFC lain masih banyak (kulkas, AC)
Sediaan farmasi banyak yang mutlak perlu
propelen, contoh obat asma. Sediaan
aerosol lain, walaupun tidak urgent, namun
meningkatkan kenyamanan pemakaian dan
bermanfaat dalam kualitas produk seperti
lebih tahan lama, atau lebih mudah
penyerapannya.