Anda di halaman 1dari 9

LIMFADENITIS

By: Bela Amalia


A. Definisi
Limfadenitis adalah radang yang terjadi pada kelenjar limfa karena infeksi, merupakan
suatu reaksi mikroorganisme yang terbawa oleh limfa dari daerah yang terinfeksi ke kelenjar limda
regional yang kadang-kadang membengkak.
Definisi lain menyebutkan bahwa peradangan pada satu atau beberapa kelenjar getah
bening. Peradangan tersebut akan menimbulkan hyperplasia kelenjargetah bening hingga terasa
membesar secara klinik. Kemunculan penyakit ini ditandai dengan gejala munculnya benjolan pada
saluran getah bening misalnya ketiak, leher dan sebagainya. Kelenjar getah bening yang terinfeksi
akan membesar dan biasanya teraba lunak dan nyeri. Kadang-kadang kulit di atasnya tampak
merah dan teraba hangat.
Jenis limfadenitis ada dua yaitu limfadenitis akut dan limfadenitis kronis. Sedangkan jenis
limfa denitis kronis sendiri masih dibagi menjadi dua macam yaitu limfa denitis kronik spesifik dan
non spesifik atau limfadenitis tuberkulosis.
Cara menetukan penyebab limfadenitis biasa melalui biopsi. Biopsi adalah pengambilan
jaringan tubuh untuk pemeriksaan laboratorium. Pemeriksaan jaringan tersebut bertujuan untuk
mendeteksi adanya penyakit atau mencocokkan jaringan organ sebelum melakukan transplantasi
organ. Risiko yang dapat ditimbulkan oleh kesalahan proses biopsi adalah infeksi dan pendarahan.
Jenis biopsi yang dilakukan untuk mendeteksi jenis penyakit ini adalah biopsi jarum yang dilakukan
untuk mengetahui keadaan di bawah jaringan kulit.
B. Etiologi
Streptokokus dan bakteri staphylococcal adalah penyebab paling umum dari limfadenitis,
meskipun virus, protozoa, rickettsiae, jamur, dan basil TB juga dapat menginfeksi kelenjar getah
bening. Streptokokus dan bakteri penyebab adalah pagar staphylococcal limfadenitis Umum,
meskipun virus, protozoa, rickettsiae, jamur, dan TBC juga dapat menginfeksi kelenjar getah bening.
Limfadenitis hampir selalu dihasilkan dari sebuah infeksi, yang kemungkinan disebabkan
oleh bakteri, virus, protozoa, ricketsia, atau jamur. Ciri khasnya infeksi tersebut menyebar menuju
kelenjar getah bening dari infeksi kulit, telinga, hidung, atau mata atau dari beberapa infeksi seperti
infectious mononucleosis, infeksi cytomegalovirus, infeksi streptococcal, tuberculosis, atau sifilis.
Infeksi tersebut bisa mempengaruhi kelenjar getah bening atau hanya pada salah satu daerah pada
tubuh. Gejala awal limfadenitis adalah pembengkakan kelenjar yang disebabkan oleh penumpukan

cairan jaringan dan peningkatan jumlah sel darah putih akibat respon tubuh terhadap infeksi.
Kehilangan nafsu makan, vehicles keringat, nadi cepat, dan kelemahan.
Limfadenitis

tuberkulosis

disebabkan

oleh

infeksi

Mycobacterium

tuberculosis.

Mycobacteria tergolong dalam famili Mycobactericeae dan ordo Actinomyceales. Spesies patogen
yang termasuk dalam Mycobacterium kompleks, yang merupakan agen penyebab penyakit yang
tersering dan terpenting adalah Mycobacterium tuberculosis. Yang tergolong dalam Mycobacterium
tuberculosae complex adalah : 1. M. tuberculosae, 2. M. bovis, 3. M. caprae, 4. M. africanum, 5. M.
Microti, 6. M. Pinnipedii, 7. M.canettii Pembagian tersebut berdasarkan perbedaan epidemiologi
(Raviglione, 2010).
C. Patogenesis
Kelenjar getah bening (KGB) adalah bagian dari system pertahanan tubuh kita. Tubuh kita
memiliki kurang lebih sekitar 600 kelenjar getah bening, namun hanya di daerah sub mandibular,
ketiak atau lipat paha yang teraba normal pada orang sehat. Terbungkus kapsul fibrosa yang berisi
kumpulan sel-sel pembentuk pertahanan tubuh dan merupakan tempat penyaringan antigen
(protein asing) dari pembuluh-pembuliuh getah bening yang melewatinya.
Pembuluh-pembuluh limfe akan mengalir ke kelenjar getah bening sehingga dari lokasi
kelenjar getah bening akan diketahui aliran pembuluh limfe yang melewatinya. Oleh karena
dilewati oleh aliran pembuluh getah bening yang dapat membawa antigen dan memiliki sel
pertahanan tubuh maka apabila ada antigen yang menginfeksi maka kelenjar getah bening dapat
menghasilkan sel-sel pertahanan tubuh yang lebih banyak untuk mengatasi antigen tersebut
sehingga kelenjar getah bening membesar.
Pembesaran

kelenjar

getah

bening

dapat

berasal

dari

penambahan

sel-sel

pertahanantubuh yang berasal dari kelenjar getah bening itu sendiri seperti limfosit, sel plasma,
monosit dan histosit atau kaena datangnya sel-sel peradangan (neutrofil) untuk mengatasi infeksi di
kelenjar getah bening (limfadenitis), infiltrasi sel-sel ganas atau timbunan dari penyakit metabolite
macrophage (gaucher disease). Dengan mengetahui lokasi pembesaran kelenjar getah bening maka
kita dapat mengarahkan kepada lokasi kemungkinan terjadinya infeksi atau penyebab pembesaran
kelenjar getah bening.
Benjolan bisa berupa tumor baik jinak atau ganas, bisa juga berupa pembesaran kelenjar
getah bening. Kelenjar ini ada banyak sekali di tubuh kita, antara lain di daerah leher, ketiak dalam
rongga dada dan perut, di sepanjang tulang belakang kiri dan kana sampai mata kaki. Kelenjar getah

bening berfungsi sebagai penyaring bila ada infeksi lokal yang disebabkan bakteri atau virus. Jadi,
fungsinya justru sebagai benteng pertahanan tubuh.
Jika tidak terjadi infeksi, kemungkinan adalah tumor. Apalagi bila pembesaran kelenjar di
daerah-daerah tersebut di atas, pertumbuhannya cepat dan mudah membesar. Bila sudah sebesar
biji nangka, misalnya, bila ditekan tidak sakit, maka perlu diwaspadai. Jalan terbaik, adalah
dilakukan biopsy di kelenjar tersebut. Diperiksa jenis sel-nya untuk memastikan apakah sekedar
infeksi atau keganasan. Jika tumor dan ternyata ganas, pembesaran kelenjar akan cepat terjadi.
Dalam sebulan, misalnya, sudah membesar dan tak terasa sakit saat ditekan. Beda dengan yang
disebabkan infeksi. Umumnya tidak bertambah besar dan jika daerah di sekitar benjolan ditekan,
terasa sakit.
D. Manifestasi Klinis
1. Karakteristik dari kelenjar getah bening
KGB dan daerah sekitarnya harus diperhatikan. Kelenjar getah bening harus diukur
untuk perbandingan berikutnya. Harus dicatat ada tidaknya nyeri tekan, kemerahan, hangat
pada perabaan, dapat bebas digerakkan atau tidak dapat digerakkan, apakah ada fluktuasi,
konsistensi apakah keras atau kenyal.

Ukuran: normal bila diameter 0,5cm dan lipat paha >1,5cm dikatakan abnormal).

Nyeri tekan: umumnya diakibatkan peradangan atau proses perdarahan.

Konsistensi: keras seperti batu mengarahkan kepada keganasan, padat seperti karet
mengarahkan kepada limfoma; lunak mengarahkan kepada proses infeksi; fluktuatif
mengarahkan telah terjadinya abses/pernanahan.

Penempelan/bergerombol: beberapa KGB yang menempel dan bergerak bersamaan bila


digerakkan. Dapat akibat tuberkulosis, sarkoidosis, keganasan.
Pembengkakan kelenjar getah bening yang berukuran 2 cm biasanya disebabkan oleh

M.tuberculosis. Pembengkakan yang berukuran < 2 cm biasanya disebabkan oleh mikobakterium


atipik, tetapi tidak menutup kemungkinan pembengkakan tersebut disebabkan oleh
M.tuberculosis (Narang, 2005).
E. Penegakkan Diagnosis
1. Anamnesis
Dari anamnesis dapat diperoleh:
a) Lokasi pembesaran kelenjar getah bening

Pembesaran kelenjar getah bening pada dua sisi leher secara mendadak biasanya
disebabkan oleh infeksi virus saluran pernapasan bagian atas. Pada infeksi oleh penyakit
kawasaki umumnya pembesaran KGB hanya satu sisi saja. Apabila berlangsung lama (kronik)
dapat disebabkan infeksi oleh mikobakterium, toksoplasma, ebstein barr virus atau
citomegalovirus.
b) Gejala-gejala penyerta (symptoms)
Demam, nyeri tenggorok dan batuk mengarahkan kepada penyebab infeksi saluran
pernapasan bagian atas. Demam, keringat malam dan penurunan berat badan mengarahkan
kepada infeksi tuberkulosis atau keganasan. Demam yang tidak jelas penyebabnya, rasa
lelah dan nyeri sendi meningkatkan kemungkinan oleh penyakit kolagen atau penyakit
serum (serum sickness), ditambah riwayat obat-obatan.
c) Riwayat penyakit
Adanya peradangan tonsil (amandel) sebelumnya mengarahkan kepada infeksi oleh
streptokokus. Adanya infeksi gigi dan gusi dapat mengarahkan kepada infeksi bakteri
anaerob.
d) Riwayat pekerjaan dan perjalanan
Paparan terhadap infeksi / kontak sebelumnya kepada orang dengan infeksi saluran nafas
atas, faringitis oleh Streptococcus, atau tuberculosis turut membantu mengarahkan
penyebab limfadenopati. Riwayat perjalanan atau pekerjaan, misalnya perjalanan ke
daerah-daerah Afrika dapat mengakibatkan penyakit Tripanosomiasis. Orang yang bekerja di
hutan dapat terkena Tularemia.
Keterangan:
1) Lokasi
a) Lokasi pembesaran KGB pada dua sisi leher secara mendadak biasanya disebabkan
oleh infeksi virus saluran pernapasan bagian atas. Pada infeksi oleh penyakit
kawasaki umumnya pembesaran KGB hanya satu sisi saja.
b) Apabila berlangsung lama (kronik) dapat disebabkan infeksi oleh Mikobakterium,
Toksoplasma, Ebstein Barr Virus atau Citomegalovirus.
2) Gejala Penyerta
a) Demam, nyeri tenggorok dan batuk mengarahkan kepada penyebab infeksi
saluran pernapasan bagian atas. Demam, keringat malam dan penurunan berat
badan mengarahkan kepada infeksi tuberkulosis atau keganasan.

b) Demam yang tidak jelas penyebabnya, rasa lelah dan nyeri sendi meningkatkan
kemungkinan oleh penyakit kolagen atau penyakit serum (serum sickness),
ditambah adanya riwayat pemakaian obat-obatan atau produk darah.
3) Riwayat Penyakit
a) Riwayat penyakit sekarang dan dahulu seperti adanya peradangan tonsil
sebelumnya, mengarahkan kepada infeksi oleh Streptococcus; luka lecet pada
wajah atau leher atau tanda-tanda infeksi mengarahkan penyebab infeksi
Staphilococcus.
b) Adanya infeksi gigi dan gusi juga dapat mengarahkan kepada infeksi bakteri
anaerob.

Transfusi

darah

sebelumnya

dapat

mengarahkan

kepada

Citomegalovirus, Epstein Barr Virus atau HIV.


4) Riwayat Pemakaian Obat
a) Penggunaan obat-obatan Limfadenopati dapat timbul setelah pemakaian obatobatan seperti fenitoin dan isoniazid. Obat-obatan lainnya seperti allupurinol,
atenolol, captopril, carbamazepine, cefalosporin, emas, hidralazine, penicilin,
pirimetamine, quinidine, sulfonamida, sulindac. Pembesaran karena obat
umumnya seluruh tubuh (limfadenopati generalisata).
5) Riwayat Pekerjaan
a) Paparan terhadap infeksi paparan/kontak sebelumnya kepada orang dengan
infeksi saluran napas atas, faringitis oleh Streptococcus, atau tuberculosis turut
membantu mengarahkan penyebab limfadenopati.
b) Riwayat perjalanan atau pekerjaan, misalnya perjalanan ke daerah-daerah di
Afrika dapat mengakibatkan penyakit Tripanosomiasis, orang yang bekerja dalam
hutan dapat terkena Tularemia.
2. Pemeriksaan Fisik
1)

Karakteristik dari kelenjar getah bening:


Kelenjar Getah Bening dan daerah sekitarnya harus diperhatikan. Kelenjar getah
bening harus diukur untuk perbandingan berikutnya. Harus dicatat ada tidaknya nyeri tekan,
kemerahan, hangat pada perabaan, dapat bebas digerakkan atau tidak dapat digerakkan,
Apakah ada fluktuasi, konsistensi apakah keras atau kenyal.

Ukuran: normal bila diameter <1cm (pada epitroclear >0,5cm dan lipat paha >1,5cm
dikatakan abnormal).

Nyeri tekan: umumnya diakibatkan peradangan atau proses perdarahan.

Konsistensi: keras seperti batu mengarahkan kepada keganasan, padat seperti karet
mengarahkan kepada limfoma; lunak mengarahkan kepada proses infeksi; fluktuatif
mengarahkan telah terjadinya abses/pernanahan.

Penempelan: beberapa Kelenjar Getah Bening yang menempel dan bergerak bersamaan
bila digerakkan. Dapat akibat tuberkulosis, sarkoidosis keganasan.
Pembesaran KGB leher bagian posterior (belakang) terdapat pada infeksi rubela dan

mononukleosis. Pada pembesaran KGB oleh infeksi virus, KGB umumnya bilateral (dua sisikiri/kiri dan kanan), lunak dan dapat digerakkan. Bila ada infeksi oleh bakteri, kelenjar
biasanya nyeri pada penekanan, baik satu sisi atau dua sisi dan dapat fluktuatif dan dapat
digerakkan. Adanya kemerahan dan suhu lebih panas dari sekitarnya mengarahkan infeksi
bakteri dan adanya fluktuatif menandakan terjadinya abses. Bila limfadenitis disebabkan
keganasan, tanda-tanda peradangan tidak ada, KGB keras dan tidak dapat digerakkan
(terikat dengan jaringan di bawahnya).
Pada infeksi oleh mikobakterium pembesaran kelenjar berjalan mingguan-bulanan,
walaupun dapat mendadak, KGB menjadi fluktuatif dan kulit diatasnya menjadi tipis, dan
dapat pecah.
2)

Tanda-tanda penyerta (sign):


Adanya tenggorokan yang merah, bercak-bercak putih pada tonsil, bintik-bintik
merah pada langit-langit mengarahkan infeksi oleh bakteri streptokokus. Adanya selaput
pada dinding tenggorok, tonsil, langit-langit yang sulit dilepas dan bila dilepas berdarah,
pembengkakan pada jaringan lunak leher (bull neck) mengarahkan kepada infeksi oleh
bakteri difteri. Faringitis, ruam-ruam dan pembesaran limpa mengarahkan kepada infeksi
epstein barr virus.
Adanya radang pada selaput mata dan bercak koplik mengarahkan kepada campak.
Adanya pucat, bintik-bintik perdarahan (bintik merah yang tidak hilang dengan penekanan),
memar yang tidak jelas penyebabnya, dan pembesaran hati dan limpa mengarahkan kepada
leukemia.

F. Terapi

1. Farmakologi
Tata laksana pembesaran KGB leher didasarkan kepada penyebabnya. Banyak kasus dari
pembesaran KGB leher sembuh dengan sendirinya dan tidak membutuhkan pengobatan apa
pun selain dari observasi. Kegagalan untuk mengecil setelah 4-6 minggu dapat menjadi indikasi
untuk dilaksanakan biopsy kelenjar getah bening. Biopsy dilakukan bila terdapat tanda dan
gejala yang mengarahkan kepada keganasan, KGB yang menetap atau bertambah besar dengan
pengobatan yang tepat, atau diagnosis belum dapat ditegakkan.
Pembesaran KGB biasanya disebabkan oleh virus dan sembuh sendiri, walaupun
pembesaran KGB dapat berlangsung mingguan. Pengobatan pada infeksi KGB oleh bakteri
(limfadenitis) adalah anti-biotic oral 10 hari dengan pemantauan dalam 2 hari pertama
flucloxacillin 25 mg/kgBB empat kali sehari. Bila ada reaksi alergi terhadap antibiotic golongan
penicillin dapat diberikan cephalexin 25 mg/kg (sampai dengan 500 mg) tiga kali sehari atau
erythromycin 15 mg/kg (sampai 500 mg) tiga kali sehari.
Bila penyebab limfadenopati adalah mycobacterium tuberculosis maka diberikan obat
anti tuberculosis selama 9-12 bulan. Bila disebabkan mycobacterium selain tuberculosis maka
memerlukan pengangkatan KGB yang terinfeksi atau bila pembedahan tidak memungkinkan
atau tidak maksimal diberikan antibiotic golongan makrolida dan anti-mycobacterium.
2. Non Farmakologi
1) Ultrasonografi (USG)
USG merupakan salah satu teknik yang dapat dipakai untuk mengetahui ukuran, bentuk,
dan gambaran mikronodular.
2) Biopsi
Biopsi dapat dilakukan dengan mengambil sel keluar melalui jarum atau dengan operasi
menghapus satu atau lebih kelenjar getah bening. Sel-sel atau kelenjar getah bening akan
dibawa ke lab dan diuji. Biopsy KGB memiliki nilai sensitifitas 98 % dan spesifisitas 95 %.
Kegagalan untuk mengecil setelah 4-6 minggu dapat menjadi indikasi untuk dilaksanakan
biopsy KGB. Biopsi dilakukan terutama bila terdapat tanda dan gejala yang mengarahkan
kepada keganasan.
3) Kultur
Kultur (contoh dikirim ke laboratorium dan diletakkan pada kultur medium yang
membiarkan mikroorganisme untuk berkembang) kemungkinan diperlukan untuk
memastikan diagnosa dan untuk mengidentifikasikan organisme penyebab infeksi.

4) CT Scan
CT Scan adalah mesin x-ray yang menggunakan komputer untuk mengambil gambar tubuh
Anda untuk mengetahui apa yang mungkin menyebabkan limfadenitis Anda. Sebelum
mengambil gambar, Anda mungkin akan diberi pewarna melalui IV di pembuluh darah Anda
agar dapat melihat gambar dengan jelas. CT Scan dapat mendeteksi pembesaran KGB
servikalis dengan diameter 5 mm atau lebih.
5) Magnetic Resonance Imaging (MRI)
Magnetic resonance imaging (MRI) digunakan untuk melihat dalam tubuh Anda. Dokter
dapat menggunakan gambar ini untuk mencari penyebab limfadenitis.

G. Prognosis
Prognosis untuk pemulihan adalah baik jika segera diobati dengan antibiotik. Dalam
kebanyakan kasus, infeksi dapat dikendalikan dalam tiga atau empat hari. Namun, dalam beberapa
kasus mungkin diperlukan waktu beberapa minggu atau bulan untuk pembengkakan menghilang,
panjang pemulihan tergantung pada penyebab infeksi. Penderita dengan limfadenitis yang tidak
diobati dapat mengembangkan abses, selulitis, atau keracunan darah (septikemia), yang kadangkadang fatal.
DAFTAR PUSTAKA

Bayazit, Y. A., Bayazit, N., Namiduru, M., 2004. Mycobacterial Cervical Lymphadenitis. ORL; 66:275-80.
Brooks, Geo F., Butel, Janet S., Morse, Stephen A., 2004. Mikrobiologi Kedokteran Jawetz, Melnick, &
Adelberg. Edisi 23. Jakarta: EGC, 325-330.
Datta, BN., 2004. Textbook of Pathology. 2th Edition. New Delhi: Jaypee Brothers Medical Publishers Ltd,
239-246.
Dorland., 2012. Dorlands Pocket Medical Dictionary. Jakarta: EGC.
Ioachim, M. L., Medeiros, L. J., 2009. Ioachims Lymph Node Pathology. 4th Edition. Philadelphia: Lip
pincott Williams & Wilkins, 130-134.
Khanna, R., et al. 2011. Usefulness of Ultrasonography for the Evaluation of Cervical Lymphadenopathy.
World Journal of Surgical Oncology; 9(29).
Kojcan, G., 2001. Clinical Cytopathology of the Head and Neck. London: Greenwich Medical Media, 127.
Kumar, V., Maitra, Anirban., 2004. Paru dan Saluran Napas Atas. In: Kumar, Vinay., Cotran, Ramzi S.,
Robbins, Stanley L. Buku Ajar Patologi. Edisi 7. Jakarta: EGC, 549-550.

Price, A. Sylvia. Patofisiologi. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta: 2006.


Purba, Putri Gaby Yosephine. 2011. Karakteristik Penderita Limfadenitis Tuberkulosis di Sentra
Diagnostik Patologi Anatomi Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Tahun 2011.
Available from: http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/31369/4/Chapter%20ii.pdf.
[accesed: 11 July 2013]
Raviglione, M. C., OBrien, R. J., 2010. Tuberculosis. In: Loscalzo, J. Harrisons Pulmonary and Critical Care
Medicine. New York: The McGraw-Hill Companies, 122-123.