Anda di halaman 1dari 5

PERCOBAAN 1

ANTENA PEMANCAR
1. TUJUAN
1.1 Mengoperasikan pemancar UHF dan mengetahui daya yang
diradiasikan.
1.2 Mengerti kondisi match dan miss - match antara beban pada ujung
saluran koaksial dan antenna pemancar.
1.3 Mengerti dasar- dasar antenna pemancar yang digunakan sebagai
beban.
1.4 Mengenal hubungan asymmetric antenna batang gelombang (rod
antenna) dan antenna dipole asymmetric gelombang,
menggunakan rangkaian simetri dengan saluran koaksial.
1.5 Mengenal kualitas dan efektifitas rangkaian simetri ini,saat antenna
matching.
1.6 Mengukur distribusi arus dan tegangan sepanjang gelombang
dipole dan sepanjang rod antenna.
1.7 Menentukan dengan pengukuran, polarisasi gelombang yang
diradiasikan.
1.8 Mengerti perubahan pada ciri ciri antenna, menghasilkan
perubahan perbandingan yang baik.
2. ALAT YANG DIGUNAKAN
No

Nama Alat/Komponen

Pemancar UHF

Antena 2- elemen

Antena Folded Dipole 1/2

Gelombang (dari antenna Yagi)

Jumlah

Gambar

3.

Kabel Koaksial (50), Panjang


1m

Hand Probe indikasi arus

SET UP PERANGKAT
a. Pengoperasian Pemancar

1. Hubungkan kabel Power pemancar dengan tegangan jala jala listrik.


2. Hidupkan pemancar dengan memindah switch power ke atas. Pemancar
akan membangkitkan frekuensi 434 Mhz, dengan daya yang dihasilkan
b.

pemancar antara 0 sampai 2 watt.


Pengaturan Daya Pada Pemancar
1. Untuk mengatur daya pada pemancar, set switch S1 ke atas.
2. Lalu putar control Pout. Gunakan skala Watt( 0 Watt 2 Watt) pada
Skala Meter untuk melihat berapa daya yang dikeluarkan oleh

c.

pemancar.
Pengukuran Matching (UF dan UR)
Hubungkan Antena dengan kabel koaksial ke output pemancar.
1.
Set Switch S1 ke SWR
2.
Untuk mengukur besarnya tegangan maju(UF), Atur Switch S2 ke UF.
3.
Untuk mengukur besarnya tegangan balik(UR), Atur Switch S2 ke UR.
Baca berapa persentase tegangan-nya pada Skala Meter menggunakan
4.
skala persentase.

4. PROSEDURE PERCOBAAN
4.1 Pengukuran Matching Antena
1. Pasang antenna Folded Dipole dengan polarisasi horizontal seperti
gambar berikut:

2. Hubungkan Folded Dipole dengan kabel koaksial ke output pemancar.


3. Atur daya Output pemancar 2W.
Set Switch pada SWR, lalu Atur Switch S2 ke U F. Set tegangan UF pada
5.
6.

100% dengan memutar sensitivity pada pemancar.


Setelah itu, pindah Switch S2 ke UF. Baca berapa persentase tegangan UF

7.

pada Skala Meter menggunakan skala persentase.


Tentukan Faktor Refleksi pada Antena dengan rumus:

8.

Tentukan Reflected Power pada Antena dengan rumus:

9.

Tentukan daya yang diradiasikan pada Antena dengan rumus:


-

10.

Tentukan SWR pada Antena dengan rumus:

11.

Ulangi prosedur di atas untuk antenna double dipole.

4.2 Pengukuran Distribusi Arus


1. Pasang antenna Folded Dipole dengan polarisasi horizontal seperti
gambar berikut:

2.
3.
4.
5.

Hubungkan antena dengan kabel koaksial ke output pemancar.


Atur daya Output pemancar 0.5 W.
Gunakan hand probe untuk indikasi arus pada jarak kurang lebih 1 cm.
Ulangi pengukuran dengan menggunakan antenna double dipole.

5. DATA PENGUKURAN PEMANCAR DAN ANTENA


1) Mengukur Matching Antena
a) Mengukur Matching Antenna Folded Dipole

Faktor refleksi antenna () =

= 0,2

Reflekted Power(PR) = 2.Pout


= (0,2)2 x 1.4
= 0,056 W
Daya radiasi antenna (PT)

= Pout - PR
= 1.4 W 0,056 W
= 1.344 W

SWR antenna , SWR =

= 1,5

b) Mengukur Matching Antenna Double Dipole

Faktor refleksi antenna () =

= 0,19

Reflekted Power(PR) = 2.Pout


= (0,19)2 x 2
= 0,0722 W
Daya radiasi antenna (PT)

= Pout - PR
= 2 W 0.0722W
= 1,9278 W

SWR antenna , SWR =

2) Pengukuran Distribusi Arus Antenna


Daya Mendekati 0.5 Watt
a) Folded Dipole

= 1,469

b) Double Dipole