Anda di halaman 1dari 9

SOSIOLOGI POLITIK

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Sejarah Sosiologi Politik
Pada hakekatnya ilmu sosial berbicara tentang obyek yang sama yakni masyarakat.
Masyarakat adalah kumpulan individu yang tinggal pada suatu wilayah. Kumpulan individu
ini mempunyai karakteristik tersendiri yang dapat dibedakan dengan masyarakat lain. Ilmu
social mencoba memahami, menelaah, meneliti, mencari persamaan-persamaan dan
perbedaaan antara satu masyarakat dengan masyarakat yang lain.
Perbedaan antara ilmu social yang satu dengan ilmu social yang lain terletak pada demensi
atau sadut pandang yang digunakan untuk memahami, menelaah, dan mencermati masyarakat
itu secara khusus. Ilmu ekonomi mencoba memahami kehidupan individu dan masyarakat
dalam usahanya memenuhi kebutuhannya. Yaitu usaha manusia dalam memproduksi,
mendistribusikan dan mengonsumsi barang dan jasa dalam masyarakat. Ilmu politik
memahami tentang hak dan wewenang , kekuasaan, proses pembuatan keputusan dalam
masyarakat serta konflik yang terjadi akibat dari distribusi dan alokasi barang-barang yang
diangggap bernilai dalam masyarakat. Sedangkan sosiologi memahami tentang stuktur social,
lembaga social,lapisan social, perubahan social, interaksi social, mobilitas social dan
modernisasi.
Sosiologi politik merupakan perkawinan antara ilmu sosiologi dan ilmu politik. Dengan
demikinan pembahasan sosiologi politik tentunya tidak dapat lepas dari ruang persentuhan
antara disiplin ilmu sosiologi dan disiplin ilmu politik

1.2 Perkembangan Sosiologi Politik


Asal mula sosiologi politik sebagai bidang suatu studi sulit ditetapkan secara pasti.
Namun hal ini bisa ditelusuri dari karya-karya sosiolog atau ilmuwan politik mengenai tematema sosiologi politik. Dua tokoh besar yang bisa dianggap sebagai "bapak pendiri" sosiologi

politik karena karyanya yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan sosiologi politik,
baik dalam hal teori atau konsep dan metodologi ialah Karl Marx dan Max Weber. Beberapa
tokoh lain yang memberikan sumbangan terhadap perkembangan sosiologi politik ialah
Alexis de Tocqueville, Walter Bagehot, Gabriel Tarde, Vilfredo Pareto, Gaetano Mosca,
Ostrogroski, Roberto Michels, Stuart Rice, Harold Laswell, Gabriel Almond, Sidney Verba,
James Coleman, dan Seymour Martin Lipset.

1.3 Definisi Sosiologi Dan Politik


Sebelum kita tahu definisi sosiologi politik, kita harus tahu dulu pengertian sosiologi
dan pengertian politik. Berikut ini akan kita uraikan definisi masing-masing paradigma.
A. Sosiologi
Kata sosiologi berasal dari bahasa Latin, yaitu Socius danLogos. Socius berarti kawan,
teman. Logos berarti ilmu pengetahuan. Jadi, sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang
masyarakat. Sedangkan masyarakat itu sendiri adalah sekelompok individu yang mempunyai
hubungan, memiliki kepentingan bersama, dan memiliki budaya.
Sosiologi mempelajari masyarakat, perilaku masyarakat, dan perilaku sosial manusia dengan
mengamati perilaku kelompok yang dibangunnya. Kelompok tersebut mencakup keluarga,
suku bangsa, negara dan berbagai organisasi politik, ekonomi, dan sosial.
Berikut ini adalah pengertian sosiologi menurut beberapa ahli:
a) Pitirim Sorokin
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara
aneka macam gejala sosial (misalnya gejala ekonomi, gejala keluarga, dan gejala moral),
sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala
sosial dengan gejala non-sosial, dan yang terakhir, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari
ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial lain.
b) Max Weber
Sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakan-tindakan sosial.
c) Selo Sumardjan dan Soelaeman Soemardi

Sosiologi adalah ilmu kemasyarakatan yang mempelajari struktur sosial dan prosesproses sosial termasuk perubahan sosial.
Menurut pengertian dari berbagai tokoh, dapat disimpulkan bahwa sosiologi adalah ilmu
yang membicarakan apa yang sedang terjadi saat ini, khususnya pola hubungan masyarakat
serta timbal balik antara gejala-gejala sosial dengan gejala nonsosial.
B. Politik
Politik adalah suatu proses pembentukan dan pembagian kekuasaan dalam masyarakat
yang berwujud proses pembuatan keputusan, khususnya negara. Menurut Aristoteles, politik
adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan kebaikan bersama.
Selain itu, politik juga dapat dilihat dari sudut pandang yang berbeda, antara lain:
a) Politik adalah hal yang berkaitan dengan penyelenggaraan pemerintahan dan Negara.
b) Politik merupakan kegiatan yang diarahkan untuk mendapatkan dan mempertahankan
kekuasaan di masyarakat.
c) Politik adalah segala sesuatu tentang proses perumusan dan pelaksanaan kebijakan
politik.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 DEFINISI DAN PENGERTIAN SOSIOLOGI POLITIK
A. Definisi sosiologi politik
Maurce Duverger (1996), mendefinisikan sosiologi politik sebagai ilmu tentang
kekuasaan, pemerintahan, otoritas, komando dalam semua masyarakat, yang bukan saja
masyarakat nasional, tetapi juga dalam masyarakat local dan internasional.
Shermandan Kolker (1987) , mendifinisikan sosiologi politik sebagai studi yang mempelajari
partisipasi dalam pembuatan keputusan tentang kehidupan yang luas dan yang sempit.
Kehidupan disu\ini merupakan kehidupan masyarakat daerah, nasional dan internasional.
Faulks (1999), mendifinisikan sosiologi politik sebagai studi yang mempelajari hubungan
kekuasaan yang saling bergantung antara Negara dan masyarakat sipil. Diantara Negara dan
masyarakat sipil terdapat batas kekuasaan yang saling berhubungan dalam proses perubahan
social.
Dari definisi diatas, dapat ditegaskan bahwa sosiologi politik adalah disiplin ilmu yang
mempelajari antara masyarakat dan politik; hubungan masyarakat dengan lembaga-lembaga
politik di satu sisi dan masyarakat dengan proses politik (sosialisasi, partisipasi, rekrutmen,
komunikasi dan konflik) di sisi lain.
Dengan demikian jelas bahwa sosiologi politik tidak dapat dilepaskan dari konsep
masyarakat sebagai pokok perhatian sosiologi dan Negara serta kekuasaan sebagai pokok
perhatian politik.
B. Pengertian sosiologi politik
Istilah sosiologi politik berasal dari dua kata, yaitu sosiologi dan politik. Sosiologi adalah
ilmu yang mempelajari masyarakat, kelompok-kelompok sosial, dan tingkah laku individu
baik individual maupun kolektif dalam konteks sosial. Politik atau ilmu politik adalah ilmu
yang mempelajari kekuasaan sebagai konsep inti. Konsep-konsep lain sebagai objek studi
politik adalah negara, pengambilan keputusan, kebijaksanaan, distribusi dan alokasi.

Oleh para ahli sosiologi, sosiologi politik didefinisikan sebagai cabang atau spesialisasi dari
sosiologi. Duverger bahkan menganggap sosiologi politik sama dengan ilmu politik. Para ahli
ilmu politik memandang sosiologi politik sebagai bidang subjek (subject area) studi yang
mempelajari politik dengan menggunakan pendekatan sosiologis. Dalam mata kuliah ini
sosiologi politik dipAndang sebagai bidang studi yang bersifat interdisipliner, yang
mempelajari konsep-konsep sosiologi, politik, dan masalah-masalah politik yang ditinjau
secara

sosiologis

Sosiologi politik mempunyai beberapa pengertian yang dilihat dari sudut berbeda beberapa
ahli. Berikut ini adalah beberapa pengertian sosiologi politik:Sosiologi & politik, menjadi
sosiologi politik, yakni ilmu sosiologi politik.
Sosiologi politik adalah sustu disiplin yang mempelajri mata rantai antara politik dan
masyarakat, antara struktur-struktur sosial dan struktuur-struktur politik, dan antara
tingkah laku sosial dengan tingkah laku politik (Rush & Althoff, 1995).
Sosiologi politik adalah suatu metode yang dapat menerangkan masalah interaksi dan
interelasi suatu sistem dalam masyarakat baik pada strukturnya maupun pada tindakan
kulturnya.
Secara umum, sosiologi politik mengkaji hubungan antar masyarakat dan Negara.
Secara khusus, sosiologi politik mengkaji kondisi-kondisi sosial yang mempengaruhi
pembuatan program-program publik yang diterapkan pemerintah.
Sosiologi politik adalah cabang ilmu sosiologi yang memperhatikan sebab dan akibat
sosial dari distribusi kekuatan di dalam masyarakat, dan dengan konflik-konflik sosial
dan politik yang berakibat pada perubahan terhadap alokasi kekuatan tersebut. Fokus
utama dari sosiologi politik adalah deskripsi, analisis, dan penjelasan tentang suatu
negara, suatu lembaga yang mengklaim monopoli terhadap legitimasi pengunaan
kekuatan terhadap suatu wilayah di masyarakat. Sementara ilmu politik terutama
berurusan dengan mesin pemerintahan, mekanisme administrasi publik, dan bidang
politik formal pada pemilihan umum, opini publik, dan perilaku politik. Analisis
sosiologi terhadap gejala politik lebih menitikberatkan pada hubungan antara politik,
struktur sosial, ideology, dan budaya (Gordon Marshall, 1998).
Peran sosiologi politik adalah sebagai kajian yang bersifat implisit. Dalam pembahasannya
terdapat nilai-nilai yang dapat dikaji dalam keterkaitan system politik, tetapi tidak terdapat

kajian idiologis didalamnya. Sosiologi politik dipandang sebagai ilmu Negara yang
melibatkan urusan kenegaraan dan suatu masyarakat. Bila mencoba mendefinisikan soiologi
politik maka sebuah kajian yang menempatkan masyarakat dalam klasifikasi kajian ilmu
sosial.
Dalam konsep yang disajikan menunjukkan terdapat struktur poitik yang menunjukkan
adanya dialektika antagonisme yang terintegrasi dalam fenomena masyarakat. Selanjutnya
diperdalam dari kajian dialektika itu sendiri secara mendalam untuk mengkaji keberadaan
antagonisme.
Di dalam suatu kelompok manusia terdapat orang yang memerintah dan orang yang
mematuhinya, terdapat mereka yang membuat keputusan dan orang-orang yang menaati
keputusan tersebut. Dapat dikatakan bahwa ilmu ini adalah gabungan antara ilmu sosial dan
politik yang berfokus pada hubungan antara masyarakat dan pemerintah, dimana pemerintah
lebih

berperan

untuk

mengatur

masyarakat

melalui

lembaga

kepemerintahannya.

2.2 RUANG LINGKUP SOSIOLOGI POLITIK


Rush dan Althoff mengungkapkan, bahwa ruang lingkup sosiologi politik, meliputi:
a. Pembahasan mengenai proses terbentuknya hubungan kepolitikan.
b. Pembahasan mengenai perilaku politik.
c. Pembahasan mengenai mengenai sistem politik.
d. Pembahasan mengenai perkembangan dan perubahan politik.
e. Pembahasan mengenai sebab-sebab dan tujuan-tujuan politik.
f. Pembahasan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi interaksi dan interelasi politik.

2.3. PENDEKATAN DAN PERANAN SOSIOLOGI POLITIK


Pendekatan adalah orientasi khusus atau titik pandang tertentu yang digunakan dalam studi
atau penelitian sosiologi politik.
Ada 4 pendekatan yang umum dilakukan dalam studi sosiologi politik, yaitu :

(1) pendekatan historis,


(2) pendekatan komparatif,
(3) pendekatan insttitusional, dan
(4) pendekatan behavioral.

Metode adalah cara yang dilakukan dalam studi sosiologi politik termasuk teknik analisa data
guna mengambil kesimpulan. Ada dua metode yang dikenal, yaitu :
(1) metode kuantitatif, yang menggunakan data-data kuantitatif (angka-angka) dan
tes-tes statistika dalam pengambilan kesimpulan,
(2) metode kualitatif, yang menggunakan data-data kualitatif (verbal) dan tidak
menggunakan teknik-teknik statistika dalam mengambil kesimpulan.

Untuk memperoleh data bisa menggunakan teknik wawancara, studi kasus,


pengamatan baik terlibat maupun tidak atau teknik lainnya. Teori dan model
digunakan pula dalam studi-studi sosiologi politik guna memberikan pedoman
bagi pelaksanan penelitian.
Sosiologi politik, melalui penelitian-penelitian yang dilakukan dapat berperan
dalam pembangunan, khususnya pembangunan politik. Peranan tersebut terutama
dalam menyediakan data-data hasil penelitian guna keperluan perencanaan,
pelaksanaan, dan evaluasi pembangunan.

2.4 OBJEK KAJIAN DAN METODE KAJIAN SOSIOLOGI POLITIK


A. Objek Kajian Sosiologi Politik dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
1. Objek material atau pokok persoalan (focus), yakni masyarakat, Negara dan
kekuasaan.
2. Objek forma atau focus perhatian, yakni : hubungan masyarakat dengan lembagalembaga politik, seperti sosialisasi politik, partisipasi politik, rekrutmen politik,
komunikasi politik, konflik dan demokrasi; serta hubungan masyarakat dengan
lembaga politik dan proses politik secara bersamaan, seperti budaya politik dan civil
society.

B. Ada beberapa pendekatan dalam metode kajian sosiologi politik :


1. Pendekatan histories, yakni pendekatan yang menyajikan bentuk peristiwa, baik
dalam pengertian kontekstual maupun temporal yang diperlukan bagi studi-studi yang
sama.
2. Pendekatan komparatif, yakni pendekatan yang menggunakan penyajian data-data
perbandingan.
3. Pendekatan institusional, yakni pendekatan yang mengosentrasikan penyajian factorfaktor kelembagaan, konstitusional dan legalistic.
4. Pendekatan behavioral, yakni pendekatan yang kontras dengan pendekatan
institusional. Pendekatan ini berkosentrasi pada tingkah laku atau perangai.

BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
Sosiologi politik dasarnya berhubungan dengan penggunaan kekuasaan dan
wewenangdalam pelaksanaan kegiatan sistem politik, yang banyak dipengaruhi oleh berbagai
faktor sosialbudaya. Indonesia Secara tujuan, sosiologi politik juga dirasa sangat penting
untuk menjembatani antara sosiologi dan ilmu politik sehingga tidak mengherankan jika
sosiologi politik secara definisi, ruang lingkup dan pembahasan juga masih samar-samar.
Namun terlepas dari itu semua, kehadiran sosiologi politik tetap penting untuk menjawab
tantangan terhadap perkembangan zaman yang semakin cepat akibat terjadinya revolusi yang
memengaruhi berbagai bidang kehidupan salah satunya yaitu politik

3.2 SARAN
Hendaknya pemerintah dapat meyeimbangkan berjalannya sosiologi dan politik
sehinggapembangunan di Indonesia dapat semakin berkembang seiring dengan kemajuan
teknologi dansesuai dengan budaya masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA http://ilmu27.blogspot.com/2012/08/makalah-ilmu-politik.html


http://makalahmajannaii.blogspot.com/2012/09/makalah-ilmu-politik.html
http://bentukdanisi.blogspot.com/2012/10/hakikat-sosiologi-politik.html