Anda di halaman 1dari 129

BASIC MECHANIC COURSE

BASIC MACHINE ELEMENT

TECHNICAL TRAINING DEPARTMENT


SERVICE DIVISION
PT. UNITED TRACTORS.TBK
2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada ALLAH SWT yang selalu melimpahkan rahmat
dan kasih sayang kepada seluruh umat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan modul
ini sesuai dengan yang diharapkan. Modul ini berjudul Basic Machine Element sebagai
salah satu materi dalam program Basic Mechanic Course di PT United Tractors Tbk.
Penulis telah berusaha semaksimal mungkin dalam penyusunan modul ini. Namun
demikian, tidak menutup kemungkinan adanya kekurangan yang dikarenakan keterbatasan
pengetahuan, kemampuan dan pengalaman yang dimiliki penulis. Penulis mengharapkan
saran dan kritik yang membangun atas segala kekurangannya, sehingga akan menjadi
sebuah perbaikan di kemudian hari.
Penulis menyampaikan rasa terima kasih

yang sebesar-besarnya kepada semua

pihak yang telah membantu dalam penyusunan modul ini. Akhir kata penulis berharap
dengan segala kekurangannya, semoga modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Jakarta, Februari 2011

Penulis

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. ii


DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... v
PERISTILAHAN / GLOSSARY ............................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
A.
B.
C.
D.
E.
F.

Deskripsi .................................................................................................................... 1
Prasyarat .................................................................................................................... 1
Petunjuk Penggunaan Modul ...................................................................................... 1
Tujuan Akhir ............................................................................................................... 2
Kompetensi ................................................................................................................ 3
Cek Kemampuan ........................................................................................................ 5

BAB II PEMBELAJARAN ..................................................................................................... 6


A. Rencana Belajar Peserta ............................................................................................ 6
B. Kegiatan Belajar Peserta Diklat .................................................................................. 7
Kegiatan Belajar 1.Coating Materials ................................................................................. 7
Coating Materials ............................................................................................................ 8
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 1 ................................................................. 18
Kegiatan Belajar 2. Fasteners .......................................................................................... 21
Definisi Fasteners, Bolt, Nut, Screw, Rivet, Stud, Washer ............................................ 22
Key, Flat Metal Lock, Pin, Lock, Spring Clip, Snap Ring ............................................... 43
Cable & Tube, Plastik Strap, Turn Buckle, Clamp, Spacer & Shim ............................... 48
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 2 ................................................................. 51
Kegiatan Belajar 3. Bearing .............................................................................................. 55
Bearing ......................................................................................................................... 56
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 3 ................................................................. 65
Kegiatan Belajar 4. Seal dan Gasket ................................................................................ 68
Seals & Gaskets ........................................................................................................... 69
Pemasangan Seals & Gaskets ..................................................................................... 77
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 4 ................................................................. 84
Kegiatan Belajar 5. Belts.......... ........................................................................................ 88
Belts ............................................................................................................................. 89
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 5 ................................................................. 93
Kegiatan Belajar 6. Fitting & Hoses .................................................................................. 97
Fittings .......................................................................................................................... 98
Hose ........................................................................................................................... 103
Rangkuman Materi, Tugas dan Soal Latihan 6 ............................................................... 110
BAB III EVALUASI ............................................................................................................ 113
Aspek Pengetahuan ................................................................................................... 113
Aspek Keterampilan .................................................................................................... 115
iii

Aspek Sikap................................................................................................................ 115


Kriteria Kelulusan ........................................................................................................... 118
BAB IV PENUTUP ............................................................................................................ 119
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 120

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Contoh pemakaian Thread Lock ....................................................................... 8


Gambar 1. 2 LT-1A ................................................................................................................ 8
Gambar 1. 3 LT-2 .................................................................................................................. 9
Gambar 1. 4 LT-4 .................................................................................................................. 9
Gambar 1. 5 Threadlocking 243 ........................................................................................... 10
Gambar 1. 6 Remover Threadlocker 242 ............................................................................. 10
Gambar 1. 7 Permanen Threadlocker 262 ........................................................................... 10
Gambar 1. 8 High Strength Threadlocker 271 ...................................................................... 11
Gambar 1. 9 LG -1 ............................................................................................................... 11
Gambar 1. 10 LG -4 ............................................................................................................. 12
Gambar 1. 11 LG -6 ............................................................................................................. 12
Gambar 1. 12 LG 7 ........................................................................................................... 13
Gambar 1. 13 PST Pipe Sealant 565 ................................................................................... 13
Gambar 1. 14 PST Pipe Sealant 567 ................................................................................... 14
Gambar 1. 15 PST Pipe Sealant 567 ................................................................................... 14
Gambar 1. 16 Gasket Sealant .............................................................................................. 14
Gambar 1. 17 Gasket Eliminator 515 ................................................................................... 15
Gambar 1. 18 Gasket Eliminator 518 ................................................................................... 15
Gambar 1. 19 Gasket Eliminator 510 ................................................................................... 15
Gambar 1. 20 LM -G ............................................................................................................ 16
Gambar 1. 21 LM-P ............................................................................................................. 16
Gambar 1. 22 Pemberian Adhesive pada Bolt ..................................................................... 17
Gambar 1. 23 Pemberian Sealant pada Fitting Pipe ............................................................ 17
Gambar 1. 24 Pemberian Gasket Sealant pada Cover ........................................................ 18
Gambar 2. 1 Bolt...................................................................................................................22
Gambar 2. 2 Bagian bolt ...................................................................................................... 22
Gambar 2. 3 Panjang Bolt .................................................................................................... 23
Gambar 2. 4 Pengukuran Thread Bolt (Unified) .................................................................. 24
Gambar 2. 5 Thread Bolt ..................................................................................................... 25
Gambar 2. 6 Pengukuran Thread Bolt (Metric)..................................................................... 26
Gambar 2. 7 Pemasangan Bolt ............................................................................................ 27
Gambar 2. 8 Lubrikasi Pada Bolt ......................................................................................... 27
Gambar 2. 9 Torque Wrench ............................................................................................... 28
Gambar 2. 10 Prosedur Pengechekan Ulang Thightening Torque ...................................... 29
Gambar 2. 11 Penggunaan Angle Methode ........................................................................ 29
Gambar 2. 12 Drill End Bolt ................................................................................................. 30
Gambar 2. 13 Drilled Head Bolt ........................................................................................... 31
Gambar 2. 14 Plow Bolt ....................................................................................................... 31
Gambar 2. 15 Hex Head Bolt ............................................................................................... 32
Gambar 2. 16 Point Head Bolt ............................................................................................. 33
Gambar 2. 17 Washer Head Bolt ......................................................................................... 33
Gambar 2. 18 Hex Nut ......................................................................................................... 34
Gambar 2. 19 Wing Nut ....................................................................................................... 35
v

Gambar 2. 20 Acorn Nut ...................................................................................................... 35


Gambar 2. 21 Jam Nut......................................................................................................... 36
Gambar 2. 22 Slotted Nut .................................................................................................... 36
Gambar 2. 23 Self Locking Nut ............................................................................................ 37
Gambar 2. 24 Thread Forming Screw .................................................................................. 37
Gambar 2. 25 Set Screw...................................................................................................... 38
Gambar 2. 26 Machine Screw.............................................................................................. 38
Gambar 2. 27 Rivet .............................................................................................................. 39
Gambar 2. 28 Stud .............................................................................................................. 39
Gambar 2. 29 Flat Washer ................................................................................................... 40
Gambar 2. 30 Hard Washer ................................................................................................. 41
Gambar 2. 31 Lock Washer ................................................................................................. 41
Gambar 2. 32 Lock Washer External & Internal ................................................................... 42
Gambar 2. 33 Square Seat Conical Washer ........................................................................ 42
Gambar 2. 34 Bar Key ......................................................................................................... 43
Gambar 2. 35 Woodruff Key ................................................................................................ 43
Gambar 2. 36 Flat Metal Lock .............................................................................................. 44
Gambar 2. 37 Roll Pin.......................................................................................................... 44
Gambar 2. 38 Clevis Pin ...................................................................................................... 45
Gambar 2. 39 Taper Pin ...................................................................................................... 46
Gambar 2. 40 Dowel Pin ...................................................................................................... 46
Gambar 2. 41 Cotter Pin ...................................................................................................... 47
Gambar 2. 42 Snap Ring ..................................................................................................... 47
Gambar 2. 43 Spring Clip .................................................................................................... 48
Gambar 2. 44 Cable & Tube ................................................................................................ 48
Gambar 2. 45 Plastik Strap .................................................................................................. 49
Gambar 2. 46 Turnbuckle .................................................................................................... 49
Gambar 2. 47 Clamp............................................................................................................ 50
Gambar 2. 48 Spacer........................................................................................................... 51
Gambar 3. 1 Bearing............................................................................................................ 56
Gambar 3. 2 Friction Bearing ............................................................................................... 56
Gambar 3. 3 Radial & Aksial (Thrust) Bearing...................................................................... 57
Gambar 3. 4 Letak bearing pada shaft ................................................................................. 57
Gambar 3. 5 Bushing & Plan Bearing .................................................................................. 58
Gambar 3. 6 Type Pelumas ................................................................................................. 59
Gambar 3. 7 Tiga bentuk dasar anti friction bearing ............................................................. 59
Gambar 3. 8 Basic Part of Anti-Friction Bearings ................................................................. 59
Gambar 3. 9 Bentuk-bentuk ball bearing .............................................................................. 60
Gambar 3. 10 Tipe-tipe Ball Bearing .................................................................................... 60
Gambar 3. 11 Tipe-tipe roller bearing .................................................................................. 61
Gambar 3. 12 Thrust Load Bearing ...................................................................................... 61
Gambar 3. 13 Thrust Load Roller Bearing ............................................................................ 61
Gambar 3. 14 Needle bearing .............................................................................................. 62
Gambar 3. 15 Kombinasi Bearing ........................................................................................ 62
Gambar 3. 16 Pemasangan pressfit..................................................................................... 63
Gambar 3. 17 Pemasangan Bearing dengan Cara Shrinkage Fit ......................................... 64
Gambar 3. 18 Cara Pemasangan bearing yang salah.......................................................... 65
vi

Gambar 4. 1 Seal................................................................................................................. 69
Gambar 4. 2 Struktur Dasar Oil seal .................................................................................... 70
Gambar 4. 3 Single Lip Seal ................................................................................................ 70
Gambar 4. 4 Single Lip Seal Spring ..................................................................................... 71
Gambar 4. 5 Double Lip ....................................................................................................... 71
Gambar 4. 6 Dual Lip Seal ................................................................................................... 71
Gambar 4. 7 Compression Packing ..................................................................................... 72
Gambar 4. 8 Molded Packing............................................................................................... 72
Gambar 4. 9 Pemasangan Packing ..................................................................................... 73
Gambar 4. 10 Aksial Action.................................................................................................. 73
Gambar 4. 11 High Pressure Action ..................................................................................... 73
Gambar 4. 12 Non Metalic Gasket ....................................................................................... 74
Gambar 4. 13 Conformation of Gasket Flange ..................................................................... 74
Gambar 4. 14 Metallic Gasket.............................................................................................. 75
Gambar 4. 15 Cara Pemasangan Gasket ............................................................................ 76
Gambar 4. 16 Floating Seal ................................................................................................. 76
Gambar 4. 17 Pemasangan Oil Seal.................................................................................... 77
Gambar 4. 18 Pemasangan Bearing dengan Press Fit ........................................................ 78
Gambar 4. 19 Pemberian Grease Pada daerah Seal ........................................................... 78
Gambar 4. 20 Part Number pada O-Ring ............................................................................ 79
Gambar 4. 21 Pemeriksaan O-Ring ..................................................................................... 79
Gambar 4. 22 Pemberian Pelumas pada O-Ring ................................................................. 79
Gambar 4. 23 Pemasangan Backup RIng ............................................................................ 80
Gambar 4. 24 Puntiran pada seal ........................................................................................ 80
Gambar 4. 25 Kondisi Bolt ................................................................................................... 80
Gambar 4. 26 Gasket Mengalami Kerusakan ...................................................................... 80
Gambar 4. 28 Metode Pengencangan Bolt .......................................................................... 81
Gambar 4. 29 Pemasangan Floating Seal ........................................................................... 82
Gambar 4. 30 Struktur Floating Seal .................................................................................... 82
Gambar 4. 31 O-Ring & Seal Ring ....................................................................................... 83
Gambar 4. 32 Pemasangan O-Ring ke Seal Ring ................................................................ 83
Gambar 4. 33 Pemasangan Floating Seal ........................................................................... 84
Gambar 4. 34 Pemasangan Seal Ring Assy ........................................................................ 84
Gambar 5. 1 Belt.................................................................................................................. 89
Gambar 5. 2 Round Belt ...................................................................................................... 90
Gambar 5. 3 Flat Belt ........................................................................................................... 90
Gambar 5. 4 V - Belt ............................................................................................................ 91
Gambar 5. 5 Banded V - Belt ............................................................................................... 91
Gambar 5. 6 Link V - Belt ..................................................................................................... 92
Gambar 5. 7 Timing Belt ...................................................................................................... 92
Gambar 5. 8 V -Ribbed Belt ................................................................................................. 93
Gambar 6. 1 Fitting One Piece ............................................................................................ 98
Gambar 6. 2 Fitting Two Piece ............................................................................................. 98
Gambar 6. 3 Pola Penomoran Fitting ................................................................................... 99
Gambar 6. 4 Reusable Fitting ............................................................................................ 100
Gambar 6. 5 Self Grip Fitting ............................................................................................. 100
Gambar 6. 6 Shape Style ................................................................................................... 100
vii

Gambar 6. 7 Shape Flanges .............................................................................................. 101


Gambar 6. 8 Shape Flares ................................................................................................. 101
Gambar 6. 9 Pipe Thread .................................................................................................. 101
Gambar 6. 10 SAE Straight Threads With O-RIng ............................................................. 101
Gambar 6. 11 Seal-Leak O-Ring Face Seal (ORFS) .......................................................... 102
Gambar 6. 12 Conection Size ............................................................................................ 102
Gambar 6. 13 Penampang Hose........................................................................................ 103
Gambar 6. 14 Inner Tube ................................................................................................... 103
Gambar 6. 15 Reinforcement ............................................................................................. 104
Gambar 6. 16 Textile Braid ................................................................................................ 105
Gambar 6. 17 Stainless Steel Wire Overbraid .................................................................... 105
Gambar 6. 18 Smooth Elastomer ....................................................................................... 105
Gambar 6. 19 Wrapped Elastomer..................................................................................... 105
Gambar 6. 20 KES Part Hose ............................................................................................ 106
Gambar 6. 21 Jenis Fitting ................................................................................................. 107
Gambar 6. 22 Panjang Hose.............................................................................................. 108
Gambar 6. 23 Parker Hose ................................................................................................ 108
Gambar 6. 24 Pola Penomoran Parker Hose ..................................................................... 108
Gambar 6. 25 Hose construction ....................................................................................... 109

viii

PERISTILAHAN / GLOSSARY

Bearing: berfungsi untuk mengurangi gesekan dan keausan serta hilangnya tenaga akibat
bagian yang saling berputar.
Belt: Pemindah tenaga melalui kontak antara belt dengan pulley penggerak dan pulley yang
digerakkan.
Bolt: fasteners yang digunakan sebagai pasangan dari nut.
Clamp: digunakan untuk pengikat pada penyambungan hose ke pipa logam.
Fasteners: pengencang yang digunakan untuk menggabungkan beberapa parts atau
komponen menjadi suatu komponen assembly.
Gasket: mencegah kebocoran cairan melalui permukaan bidang kontaknya terhadap
komponen yang dirakit dan bersifat static.
Key: pasak, digunakan sebagai lock antara roda sisi atau pulley tehadap shaft.
Leverage/Mechanical lever : alat yang digunakan untuk meneruskan dan menambah
gerakan dan gaya.
Nut: merupakan fasteners dengan aplikasi pemakaian sebagai pasangan dari bolt.
Pin: digunakan sebagai fasteners pada bagian parts yang bergerak dan sebagai pengunci
(lock) serta sebagai pelurus posisi parts yang saling disambungkan.
O-ring: berfungsi sebagai seal akibat tertekan (squeezed) pada.
Screw: merupakan salah satu jenis fasteners yang bentuknya hampir sama dengan bolt
atau capscrew, akan tetapi berukuran kecil.
Seal: digunakan sebagai penyekat atau perapat pada bagian yang saling disambungkan
terhadap kebocoran cairan, udara, debu, dan menjaga tekanan.
Snap ring: merupakan pendukung yang berfungsi sebagai lock penempatan posisi atau
penahan (retainer),
Stud: merupakan salah satu jenis fasteners berupa steel rod yang memiliki thread pada
kedua ujungnya.
Tensile strength: Kekuatan tarik dari suatu bahan.
Thread: Ulir, thread dibedakan atas thread kasar (coarse thread) dan thread halus (fine
thread).
Washer: merupakan cincin penutup yang digunakan antara bolt ataupun nut terhadap parts
atau komponen yang diikat.

ix

BAB I
PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Modul Basic Machine Element membahas tentang pengetahuan dasar elemen
mesin yang harus dimiliki oleh seorang calon mekanik khususnya mekanik di bidang alat
berat. Tujuan dari modul ini adalah agar mekanik memiliki pengetahuan dan ketrampilan
dalam membentuk kompetensi mengetahui nama , lokasi, serta fungsi elemen-elemen
mesin.
Modul ini terdiri dari 6 kegiatan belajar meliputi:
1. Coating Material
2. Fasteners
3. Bearing
4. Seal & Gasket
5. Belt
6. Hose
B. Prasyarat
Sebelum memulai modul ini, anda harus sudah menyelesaikan modul-modul yang
harus dipelajari lebih awal sesuai dengan peta kedudukan modul.
C. Petunjuk Penggunaan Modul
1. Petunjuk Bagi Peserta Pelatihan
Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal dalam mempelajari materi
modul ini, langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain:
a.

Baca dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada pada
masing-masing kegiatan belajar. Bila ada materi yang kurang jelas, peserta
dapat bertanya pada instruktur.

b.

Kerjakanlah setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui seberapa besar
pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang dibahas dalam
setiap kegiatan belajar.

c.

Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktek, perhatikanlah hal-hal
berikut ini:
1) Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang diberikan.
2) Pahami setiap langkah kerja (Shop Manual, QA Sheet, SOP) dengan baik.
3) Sebelum melaksanakan praktik, rencanakan tools yang diperlukan secara
cermat.
1

4) Gunakan alat sesuai prosedur yang pemakaian yang benar.


5) Untuk melakukan kegiatan belajar praktek yang belum jelas, harus meminta
ijin instruktur lebih dahulu.
6) Setelah selesai praktek, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula.
d.

Jika belum menguasai tingkat materi yang diharapkan, ulangi lagi pada kegiatan
belajar sebelumnya atau bertanyalah kepada instruktur yang bersangkutan.

2. Peran instruktur antara lain


a.

Membantu peserta dalam merencanakan proses belajar.

b.

Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap


belajar.

c.

Membantu peserta dalam memahami konsep dan praktek baru dan menjawab
pertanyaan peserta mengenai proses belajar peserta.

d.

Membantu siswa untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang
diperlukan untuk belajar.

e.

Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.

f.

Merencanakan mentor/ pendamping (among) dari tempat kerja untuk membantu


jika diperlukan (peserta OJT/experience).

g.

Merencanakan proses penilaian dan menyiapkan perangkatnya.

h.

Melakasanakan penilaian.

i.

Menjelaskan kepada siswa tentang sikap pengetahuan dan keterampilan dari


suatu kompetensi yang perlu untuk dibenahi dan merundingkan rencana
pembelajaran selanjutnya,

j.

Mencatat pencapaian kemajuan siswa.

D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari secara keseluruhan materi kegiatan belajar dalam modul ini
peserta diharapkan:
Mampu mendeskripsikan nama, fungsi, lokasi, serta aplikasi penggunaan
komponen/ elemen dengan tepat dan benar

E. Kompetensi
Modul ini membantu peserta dalam membentuk kompetensi mengetahui nama,
lokasi, serta fungsi elemen-elemen dengan tepat dan benar.
Elemen
Kompetensi

Kriteria Unjuk
Kerja

Lingkup Bahasan

1. Mengetahui
Coating
Material

Coating material
diketahui dan
dikuasai

1. Coating Material

2. Mengetahui
Fastener.

Komponen
fastener dapat
diketahui dan
dikuasai

1. Definisi Fasteners
Bolt, nut, screw,
rivet, stud,
washer.
2. Key, flat metal
lock, pin, snap
ring, spring clip.
3. Cable dan tube
clip, plastic strap,
turnbuckle, clamp,
spasher shim.

3. Mengetahui
Bearing.

Komponen
bearing diketahui
dan dikuasai

1. Bearing

Pengetahuan

Pokok Pembelajaran
Keterampilan

1. Mengetahui
jenis-jenis
coating material
2. Memahami
fungsi masingmasing coating
material
3. Mengetahui
aplikasi dari
masing
masing coating
material

Sikap

1. Mampu
menunjukkan
dan
menjelaskan
jenis jenis
coating
material
2. Mampu
menggunakan
coating
material
sesuai
dengan fungsi
dan
aplikasinya
masingmasing

1. Mengikuti
pembelajaran
sesuai dengan
prosedur
2. Memperhatikan
faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

1. Mengetahui
definisi dan
jenis jenis
fastener.
2. Memahami
fungsi masingmasing
fasteners serta
aplikasi/
penggunaanny
a.

1. Menunjukkan
lokasi
penggunaan
dan
menjelaskan
jenis-jenis
fasteners.
2. Mampu
mengaplikasik
an
penggunaan
fasteners
sesuai
prosedur

1. Mengikuti
pembelajaran
sesuai dengan
prosedur
2. Memperhatikan
faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

1. Mengetahui
definisi
bearing.
2. Mengetahui
fungsi bearing
3. Mengetahui
jenis jenis
bearing
4. Mengetahui
cara
pemasangan
bearing

1. Mampu
menjelaskan
definisi
bearing,serta
letaknya pada
unit
2. Mampu
menyebutkan
serta
menunjukkan
jenis jenis
bearing
3. Mengaplikasik
an
penggunaan
bearing
sesuai
dengan
proaedur
4. Memasang

1. Mengikuti
pembelajaran
sesuai
dengan
prosedur
2. Memperhatika
n faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

sesuai
dengan
prosedur
standar
pemasangan
4. Mengetahui
Seals &
Gasket.

5. Mengetahui
Belts.

6. Mengetahui
Fitting
&Hoses.

Seal dan gasket


diketahui dan
dikuasai

Belt diketahui

Fitting dan Hose


diketahui

1. Seal dan Gasket


2. Pemasangan seal
dan gasket

1. Mengetahui
definisi serta
fungsi seal
dan gasket.
2. Mengetahui
jenis jenis seal
dan gasket
3. Mengetahui
dan
memahami
aplikasi/
penggunaan
masingmasing seal
dan gasket.
4. Memahami
cara
pemasangan
serta critical
point
pemasangan
seal dan
gasket.

1. Menunjukkan
dan
menjelaskan
jenis-jenis
seal dan
gasket
2. Menggunakan
seal dan
gasket sesuai
dengan
aplikasinya.
3. Memasang
seal dan
gasket sesuai
dengan
standar
pemasangan

1. Mengikuti
pembelajaran
sesuai
dengan
prosedur
2. Memperhatika
n faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

1. Belt

1. Mengetahui
fungsi dan
jenis belt
2. Memahami
aplikasi belt
pada unit

1. Menjelaskan
fungsi belt,
menunjukkan
jenis jenis
belt.
2. Menggunakan
belt sesuai
dengan
aplikasinya

1.

1. Menunjukka
n dan
menjelaska
n fungsi
serta jenisjenis fitting
& hose.
2. Menggunak
an fitting &
hose sesuai
dengan
aplikasinya

1. Mengikuti
pembelajaran
sesuai
dengan
prosedur
2. Memperhatika
n faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

1. Fitting
2. Hose

1.

2.

3.

4.

Mengetahui
fungsi dan
bagian bagian
dari fitting.
Mengetahui
pola
penomoran
dan material
fitting
Mengetahui
pola
penomoran
fitting parker
Mengetahui
fungsi dan
bagian bagian
hose

Mengikuti
pembelajaran
sesuai
dengan
prosedur
2. Memperhatika
n faktor-faktor
keselamatan
kerja dan
lingkungan

F. Cek Kemampuan
Sebelum mempelajari modul ini, isilah dengan tanda cek () kemampuan yang telah
dimiliki peserta dengan sikap jujur dan dapat dipetanggungjawabkan.

Kompetensi

Pernyataan

1. Saya mampu menjelaskan definisi,


fungsi,jenis-jenis serta aplikasi/
penggunaan coating material
2. Saya mampu menjelaskan definisi,
fungsi,jenis-jenis serta aplikasi/
penggunaan fastener
Mampu
3. Saya mampu menjelaskan definisi,
mendeskripsikan
fungsi,jenis-jenis,
cara
nama, fungsi,
pemasangan bearing beserta
jenis jenis, dan
critical point-nya
cara
4. Saya mampu menjelaskan definisi,
penggunaan
fungsi,jenis-jenis,
cara
Machine
pemasangan seal dan gasket
Element, dengan
beserta critical point-nya
tepat dan benar
5. Saya mampu menjelaskan definisi,
fungsi,jenis-jenis serta aplikasi/
penggunaan belt
6. Saya mampu menjelaskan definisi,
fungsi,
bagian,
serta
pola
penomoran, fitting dan hose

Jawaban
Ya Tidak

Bila jawaban
ya kerjakan
Soal latihan 1

Soal latihan 2

Soal latihan 3

Soal latihan 4

Soal latihan 5

Soal latihan 6

Apabila peserta menjawab Tidak, pelajari modul ini.

BAB II
PEMBELAJARAN

A. Rencana Belajar Peserta


Rencanakanlah setiap kegiatan belajar anda dengan mengisi tabel di bawah ini dan
mintalah bukti belajar kepada instruktur jika telah selesai mempelajari setiap kegiatan
belajar.
Elemen
Kompetensi

Hari/Tanggal

Waktu

Tempat
Belajar

Alasan
Perubahan

Paraf
Instruktur

1. Coating
Material
2. Fasteners
3. Bearing
4. Seal & Gasket
5. Belt
6. Fitting & Hose

B. Kegiatan Belajar Peserta Diklat


KEGIATAN BELAJAR I
Tujuan Kegiatan Belajar 1
Coating Materials

Elemen
Kompetensi
Coating
Materials

Kegiatan
Pembelajaran
Coating Materials

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P
K
S

Dapat menjelaskan definisi,


fungsi, jenis-jenis coating material
serta aplikasi penggunannya

Uraian Materi Kegiatan Belajar 1


Coating Materials
Coating Materials adalah material-material yang cara penggunaannya dengan
dioleskan pada komponen yang berfungsi untuk membentuk lapisan film, merekatkan,
melapisi, menyekat dari kebocoran.
A. Adhesive
Adalah bahan perekat yang tujuannya untuk merekatkan dua material agar
terikat dengan kuat. Dalam dunia alat berat adhesive sangat dibutuhkan
mendapatkan

kekuatan ikatan

shaft, dsb) dengan beban getaran

suatu

part

untuk

(misal: kekencangan bolt pada drive

dan puntiran yang sangat kuat agar ikatan bolt tidak

mudah terlepas. Untuk menjamin ikatan kekencangan suatu bolt digunakan thread lock.

Gambar 1. 1 Contoh pemakaian Thread Lock

Dibawah ini beberapa contoh dari thread lock yang sering dipergunakan pekerjaan
remove & install.
1. Product Komatsu :
a. LT-1A
Digunakan untuk mencegah rubber gaskets, rubber cushions, dan cock plug
agar tidak terlepas

Gambar 1. 2 LT-1A

b. LT-1B (790-129-9050)
Digunakan di tempat yang membutuhkan perekatan yang efektif dan kuat.
Digunakan untuk plastik (kecuali polyethylene, polyprophylene, tetrafluorroethlene
and vinyl chloride), karet, metal dan non-metal.
c. LT-2 (09940-00030)
Fitur: tahan terhadap panas dan bahan kimia digunakan untuk mencegah baut
dan plug mengendor dan sebagai penyekat

Gambar 1. 3 LT-2

d. LT-3 (790-129-9060) (Set of adhesive and hardening agent)


Digunakan untuk perekat dan penyekat untuk metal, kaca and plastik.
e. LT-4 (790-129-9040)
Dipakai untuk penyekat lubang-lubang pada komponen

Gambar 1. 4 LT-4

f. Holtz MH (750-790-126-9120)
Digunakan sebagai penyekat anti panas pada saat memperbaiki engine
g. Three bond 1735 (790-129-9140)
Perekat dengan tipe cepat mengeras. Waktu pengeringan : antara 5 detik
sampai 3 menit. Digunakan sebagai perekat bahan metal, karet, plastic, dan kayu
9

h. Aron-alpha 201 (790-129-9130)


Perekat dengan tipe cepat mengeras. Tipe pengeringan cepat (pengerasan
maksimum setelah 30 menit). Digunakan untuk perekat karet, plastic, dan metal.
2. Product Loctite :
a. Threadlocking 243
Adhesive berkekuatan sedang untuk pemakaian umum, cocok untuk bolt
hingga M36

Gambar 1. 5 Threadlocking 243

b. Removable threadlocker 242


Adhesive kekuatan sedang untuk bolt hingga M36. Dapat dibuka kembali
menggunakan kunci biasa.

Gambar 1. 6 Remover Threadlocker 242

c. Permanen threadlocker 262


Adhesive berkekuatan tinggi untuk mengunci segala bolt yang harus
menghadapi goncangan dan getaran hebat.

Gambar 1. 7 Permanen Threadlocker 262

10

d. High strength threadlocker 271


Adhesive berkekuatan sangat tinggi untuk bolt sampai dengan M36, dan untuk
baut-baut yang tidak akan dibuka kembali.

Gambar 1. 8 High Strength


Threadlocker 271

B. Sealant ( Liquid Gasket)


Sealant
merapatkan

atau
atau

perapat

menutup

adalah
celah

suatu

antara

bahan

dua benda

yang
yang

digunakan

untuk

ditempelkan,

untuk

mencegah terjadinya kebocoran fluida atau gas. Yang termasuk bahan Sealant antara
lain gasket sealant, pipe sealant retaining compound, dan sebagainya.
1. Liquid Gasket produk Komatsu:
a. LG-1 (790-129-9010)
Digunakan untuk perekat atau penyekat pada gasket dan packing dari power
train case dan lain-lain. Digunakan bersamaan dengan gasket dan packing untuk
meningkatkan efek sealing. Operating temperature: -50 C s.d. 150 C

Gambar 1. 9 LG -1

b. LG-3 (790-129-9070)
Fitur: Tahan terhadap panas. Digunakan sebagai penyekat untuk permukaan
11

flange dan bolt yang terletak di tempat dengan panas tinggi, digunakan untuk
mencegah keausan. Digunakan sebagai penyekat pada tempat yang bersuhu tinggi
seperti di engine precombustion chamber, pipa exhaust, dll.
c. LG-4 (790-129-9020)
Fitur : Tahan terhadap air dan oli. Digunakan sebagai penyekat untuk
permukaan flange, thread (ulir). Juga dimungkinkan untuk digunakan sebagai
penyekat dengan celah yang lebar. Digunakan untuk penyekat untuk permukaan
yang berpasangan pada Final Drive case, Transmission case. Operating
temperature: -50 C s.d. 150 C. Thickness setelah pengencangan: 0.07-0.08 mm

Gambar 1. 10 LG -4

d. LG-5 (790-129-9080)
Digunakan

sebagai

penyekat

untuk

bermacam-macam

thread

(ulir),

sambungan pipa, dan flange. Digunakan sebagai penyekat untuk plugs yahg
berbentuk tirus, elbows (siku), nipples dari pipa hidrolik.
e. LG-6 (09940-00011)
Fitur: berbentuk silicon, tahan terhadap panas dan dingin. Digunakan sebagai
untuk permukaan flange, thread (ulir). Digunakan sebagai penyekat untuk oil pan,
final drive case, dll. Tidak bisa digunakan pada cooper alloy. Operating temperature:
-60 C s.d. 230 C

Gambar 1. 11 LG -6

12

f. LG-7 (09920-00150)
Fitur : Berbentuk silicaon, tipe pengerasan cepat. Digunakan sebagai
penyekat untuk flywheel housing, intake manifold, oil pan, thermostat housing, dll.
Operating temperature: -60 C s.d. 230 C

Gambar 1. 12 LG 7

g. Three bond 1211 (790-129-9090)


Digunakan sebagai penyekat yang tahan panas untuk memperbaiki engine.
2. Liquid Gasket produk Komatsu:
a. Thread sealing / Pipe sealant
Menjamin pencegahan kebocoran di celah - celah ulir. Mengisi celah yang
sangat tahan terhadap zat kimia. Berfungsi sebagai pelumas pada pemasangan ulir
pipa, mencegah gesekan serta memberikan torsi yang konstan.
b. PST Pipe sealant 565
Cepat kering, tahan bahan pelarut, menyegel seketika pada tekanan rendah,
kekuatanya dapat diatur untuk memudahkan pembongkaran kembali.

Gambar 1. 13 PST Pipe Sealant 565

c. PST Pipe sealant 577


Cepat kering dan kental, menyekat dengan cepat, bila sudah mongering
kekuatan seal dapat mencapai titik ledak pipa.

13

Gambar 1. 14 PST Pipe Sealant 567

d. PST Pipe sealant 567


Sealant pipa untuk pemakaian pada stainless steel dan sambungan metal,
sangat efektif untuk tekanan tinggi. Memiliki ketahanan tinggi terhadap bahan
pelarut. Sebagai pelumas saat pemasanganan pipa.

Gambar 1. 15 PST Pipe Sealant 567

e. Gasket sealant
Gasket sealant berfungsi untuk menutup kebocoran dan lebih efektif dari pada
gasket biasa, karena kontak metal ke metal lebih rapat, hanya mengisi jalur yang
bocor. Contoh produk dari gasket sealant adalah Threebond & Loctite :

Gambar 1. 16 Gasket Sealant

f. Gasket Eliminator 515


Sealant untuk pemakaian umum, terutama untuk pembuatan gasket yang
fleksibel.
14

Gambar 1. 17 Gasket Eliminator 515

g. Gasket eliminator 518


Anaerobic yang cepat kering dan fleksibel untuk membuat gasket dirancang
khusus untuk metal yang pasif dan bisa menyesuaikan gerakan flange. Tegangan
gesernya sangat tinggi, mengisi celah sampai ketebalan 0.5 mm.

Gambar 1. 18 Gasket Eliminator 518

h. Gasket eliminator 510


Sealant yang tahan panas tinggi khusus dirancang untuk membuat atau
melapisi gasket dalam kondisi perakitan yang ekstrem.

Gambar 1. 19 Gasket Eliminator 510

C. Molybde-num Disulphide lubricant


Adalah lubricant dengan bahan dasar MoS2 yang memiliki kemampuan lubrikasi
15

yang tinggi dan stabilitas yang baik terhadap oksidasi sampai pada suhu 350o C.
1. LM-G (09940-00051) (Rust Proof Oil)
Digunakan sebagai pelumas untuk bagian yang bergesekan (untuk mencegah
dari bunyi berderit). Mencegah karat pada bolt, nut, & plug.

Gambar 1. 20 LM -G

2. LM-P (09940-00040)
Digunakan untuk mencegah keausan atau lecet pada saat pemasangan secara
press fit dan shrink fit. Dan mencegah lengket dan karat setelah pemasangan.
Digunakan sebagai pelumas pada taper shaft, sambungan, bearing, dll.

Gambar 1. 21 LM-P

D. PEMBERIAN LIQUID ADHESIVE (THREAD LOCK)


1. Bersihkan oli/ grease yang menempel pada bagian ulir yang akan diberi thread
lock maupun

pasangannya, dengan menggunakan cairan pembersih. Juga

bersihkan air yag menempel pada bagian-bagian

tersebut

dengan

angin.

Kekuatan pengencangan akan berkurang hingga 70% bila ada oli atau grease, dan
thread lock akan mengapung tidak bisa mengeras bila ada air.

16

Pemberian thread lock pada


bolt:
Up to M12: keliling 3-4 thread
M14 or over: keliling 7-8 thread

Gambar 1. 22 Pemberian Adhesive pada Bolt

2. Berikan thread lock ke sekeliling ulir.


3. Jangan menambahkan pengencangan atau pengendoran pada baut yang sudah
dikencangkan sebelumnya, karena thread lock sudah mengeras dan tidak dapat
diharapkan lagi pengencangan tambahan.
E. PEMBERIAN PIPE SEALANT
1. Pastikan bahwa ulir part maupun pasangannya terbebas dari luka, debu, grease
atau oli.
2. Berikan pipe sealant ke sekeliling ulir secara merata, karena kecilnya clearance dari
ulir elbow, nipple atau taper plug, sehingga tidak bisa bila kita hanya memberikan pipe
sealant di satu titik saja.

Gambar 1. 23 Pemberian Sealant pada Fitting Pipe

3. Hindari pemberian pipe sealant pada ulir female, karena sealant akan masuk ke oli
saat pengencangan.
4. Berikan lagi sealant bila part tersebut harus dikencangkan atau dikendorkan lagi.
5. Gunakan seal tape sebagai

pengganti

pipe sealant bila grease atau oli tidak dapat

dibersihkan dari bagian berulir tersebut.

17

F. PEMBERIAN LIQUID GASKET


1. Pastikan bagian yang berapsangan bebas dari luka, grease, kotoran maupun oli
2. Berikan liquid gasket ke sekaliling permukaan yang akan dipasangkan tanpa terputus,
dan segera pasangkan part tersebut, jangan biarkan liquid gasket sampai mengeras.

Gambar 1. 24 Pemberian Gasket Sealant pada Cover

3. Jangan Menggerakkan cover setelah dipasang karena liquid gasket dapat rusak.
4. Beikan lagi liquid gasket bila cover kemudian dilepas lalu dipasang kembali.

Rangkuman Materi 1
1. Coating Materials adalah material-material yang dioleskan yang berfungsi untuk
membentuk lapisan film, merekatkan, melapisi, menyekat, dll.
2. Adhesive adalah bahan perekat yang tujuannya untuk merekatkan dua material
agar terikat dengan kuat.
3. Sealant atau perapat adalah suatu bahan yang digunakan untuk merapatkan
atau

menutup

celah

antara

duabenda

yang

ditempelkan,

untuk mencegah

terjadinya kebocoran fluida atau gas.


4. Lubricant atau atau pelicin, berfungsi untuk melumasi dua benda yang bergesekan
agar tidak terjadi keausan atau jammed (macet) karena karat.
5. Threadlocking adhesive Menjamin kekuatan hasil rakitan dengan mencegah kendurya
nut, bolt screw akibat getaran atau puntiran.
6. Thread sealing / Pipe sealant Menjamin pencegahan kebocoran di celah - celah ulir.
7. Gasket sealant Menutup kebocoran dan lebih efektif dari pada gasket biasa, karena
kontak metal ke metal lebih rapat, hanya mengisi jalur yang bocor.
Tugas 1
1. Buatlah gambar tentang aplikasi penggunaan sealant, thread lock dan adhesive, serta
lampirkan juga keterangan mengenai critical point yang harus diperhatikan dalam
18

penggunaan ketiga macam coating material diatas

Soal Latihan 1
1. Apakah yang dimaksud dengan Coating Materials?
2. Apakah yang dimaksud dengan Adhesive? Beri contoh beserta fungsinya!
3. Apakah yang dimaksud dengan Sealant? Beri contoh beserta fungsinya!
4. Beri contoh Threadlocking adhesive beserta fungsinya!
5. Sebutkan karakterisik PST Pipe sealant 567!
6. Gasket eliminator yang tegangan gesernya sangat tinggi dan mampu mengisi celah
sampai ketebalan 0.5 mm adalah?
7. Retaining compound yang cepat kering, mampu mengisi celah sampai dengan 0.15
mm, untuk pemakaian umum, tegangan geser mencapai 24 N/mm2 pada baja
adalah?
8. Seberapa banyak Thread Lock yang kita pakai untuk Bolt M24?

Kunci jawaban soal latihan 1


1. Coating Materials adalah material-material yang dioleskan yang berfungsi untuk
membentuk lapisan film, merekatkan, melapisi, menyekat, dll.
2. Adhesive adalah bahan perekat yang tujuannya untuk merekatkan dua material
agar terikat dengan kuat. Contoh: Threadlock yang berfungsi menjamin kekuatan
hasil rakitan dengan mencegah kendurya nut, bolt screw akibat getaran atau puntiran.
3. Sealant adalah suatu bahan yang digunakan untuk merapatkan atau menutup celah
antara duabenda yang ditempelkan, untuk mencegah terjadinya kebocoran fluida
atau gas. Contoh: Thread sealing / Pipe sealant yang menjamin pencegahan
kebocoran di celah - celah ulir. Mengisi celah yang sangat tahan terhadap zat kimia.
4. Contoh produk Threadlocking:
a. Threadlocking 243
Adhesive berkekuatan sedang untuk pemakaian umum, cocok untuk bolt
hingga M36
b. Removable threadlocker 242
Adhesive kekuatan sedang untuk bolt hingga M36. Dapat dibuka kembali
menggunakan kunci biasa.
c. Permanen threadlocker 262
19

Adhesive berkekuatan tinggi untuk mengunci segala bolt yang harus


menghadapi goncangan dan getaran hebat.
d. High strength threadlocker 271
Adhesive berkekuatan sangat tinggi untuk bolt sampai dengan M36, dan untuk
baut- baut yang tidak akan dibuka kembali.
5. PST Pipe sealant 567 adalah Sealant pipa untuk stainless steel dan sambungan
metal, sangat efektif untuk tekanan tinggi. Memiliki ketahanan tinggi terhadap bahan
pelarut. Sebagai pelumas saat pemasanganan pipa.
6. Gasket eliminator 518
7. Retaining compound 609
8. keliling 7-8 thread setelah 1-2 thread dari ujung.

Lembar Kerja 1
1) Tugas Praktek
Menyebutkan coating material yang biasa dipakai pada overhaul sebuah component.
2) Alat dan Bahan
Kertas
Komponen
Ballpen
3) Keselamatan Kerja
Safety helmet
Safety Shoes
4) Langkah kerja
Siswa dibentuk menjadi beberapa kelompok (menyesuaikan jumlah siswa).
Siswa dihadapkan pada sebuah komponen (engine/ transmisi/ differential).
Siswa diminta supaya mendiskusikan coating materials apa saja yang dibutuhkan
pada saat melakukan overhaul komponen tersebut.
Siswa diminta untuk menuliskan hasil diskusi masing-masing kelompok.

20

KEGIATAN BELAJAR II
Tujuan Kegiatan Belajar 2
Fasteners

Elemen
Kompetensi

Fasteners

Kegiatan
Pembelajaran

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P

Dapat menjelaskan definisi


Fastener
Definisi Fasteners
Bolt, nut, screw, rivet, Dapat menjelaskan fungsi bolt,
nut, screw, rivet, stud dan waher
stud, washer
serta aplikasi penggunaannya
Key, flat metal lock,
Dapat menjelaskan Key, flat metal
pin, snap ring, spring lock, pin, snap ring, spring clip
clip.
serta aplikasi penggunaannya
Cable dan tube clip, Dapat menjelaskan Cable dan
plastic strap,
tube clip, plastic strap, turnbuckle,
turnbuckle, clamp,
clamp, spasher shim serta aplikasi
spasher shim
penggunaannya

21

Uraian Materi Kegiatan Belajar 2


Definisi Fasteners, Bolt, Nut, Screw, Rivet, Stud, Washer
Fastener atau pengencang digunakan untuk menggabungkan beberapa parts atau
komponen menjadi suatu komponen assembling. Fastener dipergunakan karena komponen
assembling tidak mungkin dibuat utuh dari satu bagian. Sehingga dibuat dari beberapa parts
atau komponen untuk mudah manufacturing pemasangan, perawatan dan perbaikan. Bab ini
membahas beberapa jenis fasteners yang sering dipergunakan pada alat berat.
A. Bolt

Gambar 2. 1 Bolt

Bagian-bagian Bolt:

Gambar 2. 2 Bagian bolt

Bolt mempunyai jenis ulir yang berbeda yaitu ulir halus dan ulir kasar. Bolt dibuat
dari bahan-bahan dan kekuatan yang berbeda, ukuran pitch dengan cara mencetak baja
beraturan. Secara umum bolt dibuat dari sebatang baja, baja tahan karat (stainless steel)
atau kuningan dimana salah satu ujungnya mempunyai drat dan ujung lainnya
mempunyai kepala. Kepala bolt mempunyai standard ukuran sesuai urutan kunci agar
bolt dapat diputar dengan menggunakan kunci

22

Panjang bolt diukur dari bagian bawah


kepala bolt hingga ujung bolt dan besar
bolt adalah sesuai diameter luar dari ulir
Gambar 2. 3 Panjang Bolt

Bolt digunakan untuk mengikat, menahan atau memegang komponen-komponen


pada posisi tertentu. Komponenkomponen harus mempunyai lubang yang besarnya
cukup sesuai dengan diameter bolt tapi lebih kecil dari kepala bolt dan lubang bolt pada
komponen terkhir mempunyai ulir yang sama dengan ulir bolt. Bolt dapat menahan
sesuai kemampuannya bila dikencangkan, hal ini membuat bolt stretch (tegangan tarik)
dan sedikit lebih panjang hingga komponenkomponen diantara kepala bolt dan ulir
(fixture) mendapat tekanan .
Jumlah torque pada bolt bila dikencangkan dapat ditemukan dalam buku manual.
Bolt dengan ulir halus digunakan untuk spesifik torque dan sangat penting atau bolt
digunakan untuk setelan yang tepat. Beberapa bolt mempunyai karakter khusus untuk
pemakaian tertentu. Beberapa bolt harus tahan korosi/corrosion resistence, extra high
tensile strength, special heads dan beberapa karakter khusus lainnya.
Bolt dapat dibuat mempunyai kekuatan yang berbeda. Kekuatan yang paling
rendah adalah bolt grade 1 sedang bolt yang paling kuat adalah di atas grade 8 dan
di kepala bolt ada tujuh garis strip sebagai identifikasi. Bagian bolt yang tidak ada ulir
disebut grip.

23

Tabel 2. 1 Bolt Grade

1. Bolt Identification:
a. Unified.

Gambar 2. 4 Pengukuran Thread Bolt (Unified)

24

Ukuran bolt ditentukan juga oleh ukuran thread. Berdasarkan standarisasi


Unified Screw Tread Standard, thread diukur dengan menghitung jumlah puncak ulir
setiap inci. Berdasarkan Unified Screw Thread standart tersebut dinyatakan ukuran
bolt dengan notasi seperti berikut:

1
20 UNC - 24 x 3
2
> Panjang baut dalam Inch
> Simbol suaian
> Unified
C = Coarse (ulir kasar)
F = Fine (ulir halus)
> Jumlah puncak ulir per
satuan inch
> Diameter luar puncak ulir
(inch)

Gambar 2. 5 Thread Bolt

Thread dibedakan atas coarse thread (kasar) dan fine thread (halus) yang
ditandai dengan notasi UNC untuk coarse thread dan UNF untuk fine thread.
Coarse thread memiliki alur yang lebih dalam dan aplikasinya banyak digunakan.
Fine thread memiliki alur thread kecil, aplikasinya pada pemakaian tertentu, misal
untuk pengikat parts yang tipis.

25

b. Metric.
Pada standarisasi metric, ukuran ulir ditentukan dengan ukuran jarak antara
puncak ulir terdekat. Notasi yang digunakan untuk menyatakan ukuran ulir metric
adalah sebagai berikut:

Gambar 2. 6 Pengukuran Thread Bolt (Metric)

2. Pemasangan Bolt
Saat
tersebut,

pemasangan

bolt,

kencangkan bolt

bila

ada

keraguan

mengenai

diameter

bolt

dengan tangan tapi jangan sampai menyentuh

dasarnya, lalu gerak-gerakkan bolt tersebut kesamping. Tidak boleh ada gerakan
atau hanya sedikit saja gerakannya. Aturan umum yang dapat digunakan untuk
memilih panjang thread sebuah bolt adalah pilih bolt yang mempunyai panjang
thread minimum 1 kali diameternya.

26

i i u

Gambar 2. 7 Pemasangan Bolt

3. Pelumasan Pada Bolt


Pada beberapa shop manual disebutkan bolt harus diberi lubrikasi pada
threadnya sebelum pemasangan. Harus diperhatikan sekali bahwa bolt tersebut hanya
boleh dilumasi tipis saja, sedang lubangnya jangan diberi pelumas. Karena olinya
dapat terjebak saat pemasangan dan dapat menyebabkan crack. Pelumasan yang
sering dipakai dapat menggunakan oli atau anti seize, sesuai prosedur yang
ditunjukkan dalam shopmanual.

Gambar 2. 8 Lubrikasi Pada Bolt

27

4. Pengencangan Bolt Menggunakan Torque Wrench


Penggunaan

torque

wrench

yang

benar,

harus

memperhatikan

hal

berikut:
a. Pastikan nilai torque yang kita berikan pada bolt benar (check standard
thightening torque bolt pada shpmanual).
b. Pilih Torque Wrench yang sesuai dengan ukuran dan torque bolt, dan pastikan
socket yang kita gunakan sesuai dengan ukuran bolt.
c. Pasang socket pada torque wrench dan pasang pada bolt, tarik handle wrench
sampai menunjukkan nilai thightening torque bolt.
d. Jika kita menggunakan wrench yang dapat di adjust, adjust nilai torque sesuai
thightening bolt (misal : 20 Nm atau 15 Kgm), tarik secara perlahan sehingga jika
gaya yang kita berikan sesuai nilai torque maka torque wrench akan berbunyi.

Gambar 2. 9 Torque Wrench

e. Pemberian gaya haruslah lembut dan besarnya konstan untuk mendapatkan


nilai

torque yang

akurat. Pemberian

gaya

yang dihentak akan membuat

pengencangan tidak akurat.


f. Setelah bolt mendapatkan torque yang sesuai, bersihkan sekitar bolt dan
periksa adanya kerusakan pada bolt (misal: patah, penyok, carck, dsb),
g. Jika harus menggunakan extension tambahan pada torque wrench yang terletak
antara bolt dan wrench, pastikan nilai yang terukur pada torque wrench sesuai
(perlu perhitungan).
h. Setelah

Bolt

telah

di

kencangkan,

pastikan

bolt

tersebut

di

beri tanda

(marking) untuk membedakan dengan bolt yang belum di kencangkan.


i. Pengecekan
dilakukan

torque

secara

pada

bolt

yang

akurat.

Bila

kita

dikencangkan dengan torque

yang

telah
ragu

dikencangkan, tidak mungkin


apakah

sebuah bolt

sesuai, maka fastener tersebut

sudah
harus
28

dikendorkan sampai 1 putaran penuh kemudian ditorque sesuai standardnya.

Gambar 2. 10 Prosedur Pengechekan Ulang Thightening Torque

j. Khusus untuk Bolt yang memegang getaran atau goncangan yang kuat (contoh :
bolt cylinder head engine), metodhe pengencangan harus
prosedure

shopmanual,

serta

bolt

hanya dapat

dipakai

memperhatikan
hingga

kali

mendapatkan torque. Jadi pastikan marking pada bolt dengan tanda punch
pada bolt setelah bolt mengalami pengencangan.
k. jika

di

shop manual

di

tunjukkan

harus

menggunakan

Angle Methode

dalam thightening bolt, pastikan marking yang diberikan sesuai (misal : 50Nm + 90)

Gambar 2. 11 Penggunaan Angle Methode

29

5. Jenis-jenis Bolt
a. Drilled End Bolt
Drilled End Bolt mempunyai sebuah lubang pada ujung bolt, Castelled nut,
Cotter pin, spacer atau washer. Karakteristik Drilled End Bolt sama dengan
Standard bolt, tambahan pada drilled end bolt adalah sebuah lubang menembus
dekat ujung bolt, lubang adalah bagian dari ulir bolt. Lubang ini memberikan
gambaran type dari bolt.

Gambar 2. 12 Drill End Bolt

Alat pengancing ini digunakan bilamana nut dan bolt dikencangkan pada
minimum torque atau di sana ada bahaya jika nut dapat kendor selama operasi. Bolt
ditaruh melalui komponen-komponen yang akan dipegang dan sebuah castelled nut
atau slotted hex nut dipasang pada ujung bolt dan dikencangkan sesuai torque yang
benar, jika lubang pada bolt tidak sebaris dengan slots pada nut, nut dikencangkan
lagi hingga keduanya satu baris (sejajar).
Kemudian cotter pin dipasang melalui lubang pada ujung bolt dan slot pada
nut kemudian salah satu atau kedua ujung cotter pin dilipat atau dibengkokkan
terhadap nut, hal ini akan memegang nut tetap pada posisi yang sama pada bolt jika
di sana timbul getaran selama operasi.
Note: Gunakan drilled end bolt dengan ukuran yang benar untuk pekerjaan yang akan dilakukan.
Jangan mengendorkan castellated atau slotted nut untuk mensejajarkan antara slot dan lubang
pada ujung bolt. Untuk mendapatkan kelurusannya harus dengan mengencangkan nut. Gunakan
cotter pin yang dibuat sesuai dengan ukuran lubang pada drilled end bolt yang digunakan.

b. Drilled Head Bolt


Drilled head bolt mempunyai gambaran yang sama dengan standard bolt. Ada
tambahan pada sifat-sifat standard bolt yaitu drilled head bolt mempunyai sebuah
lubang bulat menembus kepala bolt. Lubang ini memberikan gambaran type dari
bolt. Alat pengancing ini digunakan untuk memegang komponen-komponen yang
menunjukan kebutuhan peralatan khusus. Juga dapat digunakan bilamana bolt
harus menahan atau agar bolt tidak akan berputar selama machine beroperasi.
30

Gambar 2. 13 Drilled Head Bolt

Lock wire adalah pasangan dengan drilled head bolt. Lock wire dipasang
melalui lubang pada kepala bolt. Dimana lock wire adalah dalam posisi terus
menyambung urutan-urutan dari drilled head bolt, lock wire dapat diikat atau
dikancing dengan sebuah segel.
c. Plow Bolt
Plow bolt mempunyai kepala bundar bila dilihat dari atas. Bagian atas kepala
mempunyai permukaan rata atau membusur. Ada juga mempunyai sisi tirus dari
ujung atas menuju bagian yang ada ulir. Di bagian bawah sisi tirus ada sisi rata
empat persegi. Sisi-sisi empat persegi secara umum mempunyai panjang yang
sama dengan diameter bolt. Panjang grip diukur dari pinggir atas kepala bolt ke
permulaan ulir. Panjang bolt diukur dari pinggir atas kepala bolt ke ujung bolt.
Panjang kepala bolt diukur dari pinggir atas ke bagian bawah sisi empat persegi.

Gambar 2. 14 Plow Bolt

Gambaran dari sebuah Plow bolt akan mengingatkan gambaran standard bolt
plus diameter kepala, ukuran sisi empat persegi, panjang dan sudut tirus dari kepala
bolt. Alat pengikat jenis ini digunakan untuk menjaga agar permukaan bebas dari
kepala bolt yang besar. Sebagai contoh adalah pengikat cutting edge motor grader.
Tanah harus menggulung halus di atas bagian bagian yang dikancing. Dalam
31

komponen pertama dimana Plow bolt dimasukan harus mempunyai lubang dengan
sisi tirus dan bawahnya empat persegi cocok atau pas dengan kepala plow bolt.
Lubang ini tidak akan memperbolehkan plow bolt ikut berputar saat dikunci dan
bagian atas kepala bolt tidak dapat dipegang dengan kunci. Pembuatan plow bolt
dan nut Caterpillar adalah di heat treated untuk tambahan kekuatan. Hardened
washer secara umum digunakan dengan plow bolt.
d. Hex Socket Head Bolt
Hex Socket head bolt mempunyai beberapa perbedaan dengan Hex allen
wrench dalam beberapa ukuran yang benar. Hex socket head bolt mempunyai grip
dan ulir yang sama dengan standard bolt. Sebagian besar bentuk umum dari kepala
bolt adalah bulat berbentuk cylinder dengan petak atas dan bawah, petak atas
dengan meruncing terhadap grip (countersink) dan keliling atas dengan petak
bawah (dome). Semua kepala bolt mempunyai sebuah lubang berbentuk axial hex
di bagian tengah. Diameter kepala bolt kurang lebih sama dengan diameter
permukaan washer pada hex head bolt dengan ukuran yang sama.

Gambar 2. 15 Hex Head Bolt

Alat pengikat ini digunakan dalam pemakaian dimana tidak cukup tempat
untuk kunci-kunci dan type bolt-bolt lainnya, juga dapat digunakan dalam lubang
atau pemakaian lainnya dimana ukuran kepala bolt yang kecil adalah suatu
keuntungan.Tip hex socket atau allen wrench (kunci L) yang cocok dengan lubang
hex dalam kepala bolt dapat digunakan untuk memutar hex Socket hex Bolt.
Note : Gunakan Hex socket head bolt ukuran yang benar untuk pekerjaan yang
dilakukan. Yakinkan bahwa kunci hex yang digunakan masuk ketat ke dalam
lubang hex dalam kepala bolt. Jangan gunakan Hex socket head bolt jika ada
retak atau patah.

32

e. 12- Point Head Bolt


12 Point Head Bolt mempunyai bagian grip dan ulir yang sama dengan
standard bolt. Bagian atas kepala bolt mempunyai 12 ridges (bubungan) melingkar
lurus ke bawah ke arah ulir. Diantara ridges dan grip ada bahu. Biasanya 12 Point
head bolt mempunyai diameter bolt yang sama dengan diameter kepala bolt.
Beberapa kekuatan bolt yang sangat tinggi akan mempunyai kepala bolt yang lebih
besar.

Gambar 2. 16 Point Head Bolt

Alat pengikat ini digunakan bilamana membutuhkan kekuatan bolt yang tinggi
dengan diameter kepala yang kecil . Bolt ini harus dipasang dengan menggunakan
kunci 12 point box end atau 12point socket, diputar sesuai torque yang benar.
f. Washer Head Bolt
Washer Head bolt adalah suatu modifikasi dari standard hex head bolt.
Bagian bawah kepala bolt tirus ke permukaan sayap. Permukaan sayap bundar ini
digunakan sebagai washer pada bagian bawah kepala bolt. Bagian kepala dari bolt
ini telah termasuk kedua hex head dan permukaan washer. Panjang washer head
bolt diukur dari permukaan washer ke ujung bolt. Bagian bawah permukaan washer
ada mempunyai gerigi kecil untuk membantu kepala bolt memegang permukaan
yaitu menahan bila dikencangkan

Gambar 2. 17 Washer Head Bolt

Bolt ini digunakan serupa dengan pemakaianpemakaian standard hex head


bolt. Permukaan washer pada bagian bawah kepala bolt akan membuat bolt dapat
33

dikencangkan secara halus. Permukaan washer juga akan memberikan tenaga di


atas area yang lebih besar dari pada standard hex head bolt.
Washe head bolt ha us diputa sesuai to ue a g be a .

B. NUT
1. Hex Nut
Hex Nut biasanya dibuat dari steel, stainless steel, atau brass. Sebuah lubang
bulat tembus melalui bagian tengah nut mempunyai ulir (internal thread). Sisi sisi Hex
nut mempunyai enam permukaan persegi empat. Ukuran dari hex nut adalah sama
dengan kepala bolt dimana dia dipakai. Untuk menemukan jarak ulir (thread pitch) dari
sebuah hex nut adalah dengan menggunakan alat ukur ulir (thread pitch gauge).

Gambar 2. 18 Hex Nut

Tepi sisi-sisi luar bagian atas dan bawah bolt di chamfer. Beberapa nut
mempunyai permukaan washer kecil. Hex nut adalah type yang paling umum
digunakan pada peralatan Caterpillar. Hex nut digunakan pada ujung bolt atau stud.
Komponen-komponen dipegang diantara bolt atau stud dan nut bilamana nut diputar
dikencangkan nut akan menekan mereka. Permukaan washer kecil dari nut harus
menahan komponen-komponen yang dipegang oleh nut. Nut harus dikencangkan
sesuai torque yang benar dan bila nut dikencangkan, satu atau dua ulir bolt harus
keluar dari permukaan nut untuk kekuatan maksimum.
2. Wing Nut
Wing nut mempunyai badan dengan dua sayap pada sisi yang berlawanan.
Kedua sayap ini harus cukup besar untuk dapat memutar nut kencang dengan
menggunakan jari-jari. Kedua sayap biasanya membentuk garis grafik menjauh dari
komponen yang dipegang oleh Wing nut. Lubang dan ulir dibuat melalui bagian tengah
body wing nut. Biasanya alat pengikat ini digunakan untuk memegang komponen34

komponen penutup dimana dibuka secara teratur untuk service oleh operator.

Gambar 2. 19 Wing Nut

Wing nut dapat digunakan hanya untuk pemakaian dimana jumlah torque pada
pengikatan adalah tidak penting. Wing nut hanya dikancing sekuat tangan. Suatu
keuntungan dari wing nut adalah tidak membutuhkan peralatan untuk membuka.
Kebersihan ulir adalah sangat penting bila menggunakan wing nut.
3. Acorn Nut

Gambar 2. 20 Acorn Nut

Acorn nut adalah sangat menyerupai hex nut dengan sebuah penutup di
atasnya. Bagian atas nut mempunyai tutup bundar (dome) tanpa lubang, mempunyai
enam sisi-sisi rata dan pada bagian bawah mempunyai permukaan washer. Sebuah
lubang bulat dengan ulir adalah dibuat melalui bagian bawah nut, lubang tersebut tidak
tembus ke bagian atas acorn nut. Alat pengikat ini digunakan bilamana ujung sebuah
bolt atau stud harus pakai tutup. Acorn nut hanya dapat diputar hingga ujung bolt
menyentuh bagian tutup lubang dalam nut. Untuk alasan ini, bolt atau stud harus cukup
pendek sehingga acorn nut akan dapat dikencangkan menahan komponen- komponen
yang dipegang tanpa menyentuh ujung lubang. Nut ini dapat membantu mencegah hal
yang merugikan bilamana ujung bolt dipukul. Acorn nut dapat juga melindungi ulir pada
ujung bolt.

35

4. Jam Nut

Gambar 2. 21 Jam Nut

Jam nut adalah sama bentuknya dengan standard hex nut. Perbedaannya hanya
bahwa tinggi jam nut adalah kira-kira setengah dari tinggi standard hex nut. Pinggir
sisi-sisi luar bagian atas jam nut di chamfer. Jam nut boleh mempunyai permukaan
washer pada bagian bawah nut. Alat pengikat ini digunakan untuk memegang (lock)
alat alat pengikat lainnya dalam satu posisi.. Jam nut dapat dipakai pada bolt, stud
atau rods dengan ulir luar. Bila sebuah alat pengikat atau komponen dengan ulir di
bagian dalam dan dipasang pada posisi tertentu jam nut dapat diputar kencang untuk
menahannya. Hal ini dapat dibuat menahan ulir dalam dan ulir luar. Secara umum
pemakaian jam nut adalah untuk menahan yoke pada sebuah linkage pengatur.
5. Slotted Nut
Slotted nut mempunyai bentuk dasar yang sama sesuai hex nut. Pada bagian
atas nut ada enam lubang melingkar dipotong sekitar diameternya pada bagian tengah
masing- masing sisi permukaan rata dari Slotted nut. Castelled nut sangat menyerupai
slotted nut kecuali pada permukaan luar ada lingkaran dimana slots berada.
Nut ini digunakan dengan drilled end bolt. Castelled nut atau slotted nut
dikencangkan pada drilled end bolt hingga torque benar dan jika lubang pada ujung
bolt tidak sejajar dengan set slot pada nut, nut dapat dikencangkan lagi hingga sejajar.
Kemudian sebuah cotter pin dimasukkan melalui set slot pada nut dan melalui lubang
pada ujung bolt, kemudian ujung cotter pin dilipat atau dibengkokkan agar tidak jatuh
atau keluar.

Gambar 2. 22 Slotted Nut

36

6. Self-Locking Nut
Self locking nut secara umum serupa dengan hex nut dengan di sekitar bagian
atasnya banyak menyerupai castellated nut, pada bagian atas nut dapat dipotong
sebagian melingkar agar bagian atas nut dapat ditekuk sedikit terhadap pertengahan
nut. Type kedua dari self locking nut adalah mempunyai bahan elastic tanpa ulir di
bagian atas nut. Type ketiga dari self locking nut adalah memakai out-of-round hole
mengganti bentuk dari ulir bolt sesuai nut jika dikencangkan.

Gambar 2. 23 Self Locking Nut

Type dari nut akan memegang bolt atau stud sehingga tidak akan berputar
sementara beroperasi. Bilamana sedang menggunakan sebuah self-locking nut adalah
bukan berarti alat alat pengikat lainnya umumnya perlu menggunakan locking. Nut-nut
ini akan digunakan pada suatu pemakaian dimana tidak akan dapat terjadi
kelonggaran atau lebih kencang. Nut-nut ini akan tetap dalam satu posisi dimana
mereka dipasangkan.
C. SCREW
1. Thread Forming Screw
Thread forming screw mempunyai bagian kepala dan ulir, panjang grip sangat
pendek. Thread forming screw dibuat dari baja keras (hardened steel). Pada bagian
ulir akan meruncing di ujung screw. Panjang dan ulir dari thread forming screw adalah
diukur sama sesuai bolt dan machine screw lainnya. Thread forming screw ada dua
type yakni thread rolling screw dan thread cutting screw.

Gambar 2. 24 Thread Forming Screw

Alat pengancing ini digunakan untuk memegang bagian-bagian metal yang tidak
mempunyai beban yang tinggi. Dengan thread forming screw, lubang screw tidak
membutuhkan ulir (internal thread) sebelum di-assemble. Diameter dari lubang harus
37

sedikit lebih kecil dari pada diameter screw. Ulir dalam akan dibuat sesuai screw bila
screw diputar masuk ke dalam lubang. Bilamana menggunakan lubang dengan ulir
akan membuat thread forming screw lebih mudah masuk dengan lurus.
2. Set Screw
Set screw dibuat dari baja heat treated. Screw umumnya mempunyai kepala
persegi, hex head atau tanpa kepala. Set screw tanpa kepala mempunyai sebuah slot
atau hex socket pada satu ujung. Ujung yang lain mempunyai bentuk yang cocok
sesuai penggunaan set screw. Bentuknya dapat bulat, rata, cup atau cone. Diantara
kedua ujung set screw ada ulir external.

Gambar 2. 25 Set Screw

Alat pengikat ini digunakan untuk memegang satu komponen dalam posisi
tertentu pada komponen kedua. Satu komponen mempunyai satu lubang dengan ulir
yang cocok dengan ulir screw, set screw dapat diputar masuk ke dalam lubang hingga
menekan komponen kedua, pada komponen kedua dapat mempunyai lubang kecil,
penampang yang rata yang cocok dengan ujung set screw.
3. Machine Screw
Machine screw mempunyai beberapa perbedaan type dan ukuran. Machine
screw mempunyai bagian ulir dan kepala, biasanya ulir screw penuh dari ujung hingga
ke bagian bawah kepala screw. Screwdriver atau obeng digunakan untuk memutar
kepala screw.

Gambar 2. 26 Machine Screw

Alat pengikat ini digunakan untuk memegang dua atau lebih komponenkomponen bersama-sama dengan beban yang kecil dan komponen yang paling ujung
harus mempunyai lubang dengan ulir yang sama dengan ulir screw yang digunakan.
Nut, lock washer dan flat washer dapat digunakan dengan machine screw.
38

Note : Selalu gunakan type dan ukuran obeng yang


benar untuk memutar screw.

D. Rivet

Gambar 2. 27 Rivet

Rivet adalah dibuat dari metal lunak (soft metal rod), mempunyai satu kepala di satu
ujung rivet dan ujung lainnya adalah lurus (shank end). Ukuran atau size dari rivet akan
ditentukan berdasarkan diameter dari shank, panjang shank dan bentuk kepala. Alat
pengikat ini digunakan untuk memegang dua atau lebih komponen secara bersamasama. Rivet dipasang melalui lubang-lubang yang telah disediakan dalam komponenkomponen kemudian ujung rivet yang lurus dikeling atau dibentuk menyerupai kepala
rivet. Sebuah riveting machine, rivet set atau ball peen hammer dapat digunakan untuk
membentuk ujung shank hingga rivet akan mempunyai dua kepala dan memegang
komponen-komponen dengan pas. Suatu assembly yang tidak pas (kuat) akan dapat
menyebabkan rivet menjadi patah.
E. Stud
Sebuah stud adalah sebatang metal dengan kedua ujungnya ada ulir. Panjang grip
adalah panjang stud yang tidak ada ulir. Pada satu ujung stud dapat mempunyai ulir lebih
kasar dari ujung stud lainnya (nut end). Ujung stud dapat berbentuk tirus terhadap
komponen dan ujung stud lainnya, mempunyai ulir yang sama bolt dan ulir nut. Ukuran
dari stud dapat ditentukan berdasarkan diameter, type dari ulir pada masing-masing ujung
stud, panjang masingmasing ulir pada kedua ujung stud.

Gambar 2. 28 Stud

39

Stud digunakan untuk memegang dua atau lebih komponen bersama-sama. Satu
ujung stud dapat diputar masuk ke dalam lubang berulir dalam satu komponen, umumnya
ujung stud yang masuk ke dalam komponen adalah yang berbentuk taper . Bila stud
sudah kencang masuk di dalam lubang berulir pada komponen, komponen kedua dengan
lubang tanpa ulir dapat masuk kemudian ditahan dengan nut pada ujung stud.
Biasanya penggunaan stud adalah pada bagian atas dari cylinder block sebuah
engine dan pada bagian exhaust dari sebuah cylinder head. Beberapa stud tidak
berbentuk taper (tirus) dan dipegang kuat dalam satu komponen sebab diameter ulir stud
sedikit lebih besar dari diameter lubang berulir, type stud ini disebut Interference fit stud.

Note: Selalu gunakan peralatan yang benar untuk memasang dan membuka stud.
Yakinkan bahwa stud yang digunakan adalah benar pada masing-masing pemakaian.
Beberapa stud mempunyai karakter khusus seperti Drilled hole, Special material dan
kekuatan tambahan.
F. Washer
1. Flat Washer
Flat washer adalah sebuah metal rata dipotong berbentuk bulat. Di tengah
washer ada lubang bulat. Sifat-sifat dari flat washer adalah bervariasi sesuai material,
kekerasannya, kehalusan, kualitas dan ukurannya. Secara umum material dari Flat
washer dibuat dari steel, brass atau aluminium. Ketebalan dari washer adalah jarak
antara kedua sisi yang datar, lebar washer adalah diukur diameter luar dari washer.
Ukuran dari bolt yang digunakan dengan Washer adalah sama sesuai dengan
gambaran ukuran lubang dalam washer.

Gambar 2. 29 Flat Washer

Flat washer digunakan untuk menahan beban yang disalurkan di atas


penampang yang lebih besar dari pada kepala bolt atau nut. Flat washer juga akan
membatasi terjadinya kerusakan yang diakibatkan oleh kepala bolt atau nut. Flat
washer dapat digunakan diantara kepala bolt atau nut dan permukaan komponen.
Type dan ukuran flat washer yang benar diharuskan sesuai pemakaian. Periksa buku
manual untuk mendapatkan part number yang benar dari flat washer sehingga
penggunaannya tidak salah tempat.
40

2. Hard Washer (Flat)


Hard washer mempunyai gambaran yang sama dengan flat washers. Hard
washer dibuat dari steel dan heat treated (panas tertentu) agar kekuatannya sangat
tinggi dan sukar untuk ditekuk. Hard washer umumnya berwarna gelap atau kehitamhitaman.

Gambar 2. 30 Hard Washer

Hard washer digunakan sama dengan penggunaan flat washer lainnya, dapat
juga digunakan bilamana diameter lubang lebih besar dari diameter bolt yang
melaluinya, hard washer tidak akan bengkok seperti soft washer bila torque pada bolt
atau nut benar. Hard washer harus digunakan pada bolt atau nut yang dikencangkan
pada torque yang tinggi.
3. Lock Washer

Gambar 2. 31 Lock Washer

Lock washer (split spring) adalah dibuat dari cincin spring steel yang pas
mengelilingi bolt. Permukaan atas dan bawah dari lock washer adalah rata. Ring
dipotong (split) melalui satu lokasi dan satu ujungnya ditekuk. Penjelasan ukuran dari
spring lock washer adalah sama sesuai dengan ukuran flat atau hard washer. Spring
Lock washer digunakan sebagai pelapis diantara kepala bolt atau nut dan komponen
yang diikat. Type washer ini mempunyai permukaan yang sama untuk mengencangkan
pengikat, tekukan lock washer akan rata sesuai kepala bolt atau nut bila bolt dan nut
dikencangkan. Tenaga spring dari lock washer ini akan membuat pengikat dalam
keadaan berat (ada beban) dan beban ini akan membantu menjaga pengikat tetap kuat
(tidak kendor). Yakinkan melalui buku manual bahwa pengikat menggunakan spring
lock washer atau tidak.
41

4. Lockwasher Internal And External Toothed


Gigi-gigi lock washer ada disekeliling washer. Lubang dalam washer cocok
dengan bolt, stud atau sekrup yang akan digunakan dengannya. External toothed
adalah washer dimana potongan notches ada di sekeliling diameter luar dari washer.
Internal toothed adalah potongan notches (gigi) berada di sekeliling diameter dalam
washer (lubang bolt). External dan Internal toothed adalah gigi-gigi berada pada
diameter luar dan dalam washer. Diantara notches ada gigi kecil yang dipelintir .

Gambar 2. 32 Lock Washer External & Internal

Type lock washer ini biasanya digunakan pada sambungan sambungan listrik.
Gigi yang dipelintir pada lock washer kerjanya mirip dengan spring lock washer. Gigigigi ini akan memotong ke dalam pengancing dan memegang pengancing dalam
kondisi dibebani, sehingga pengancing ( sekrup ) tidak dapat kendor.
5. Square Seat Conical Washer
Square Seat Conical Washer dibuat dari sepotong baja bulat dengan sebuah
lubang di bagian tengah. Square Seat Conical Washer tidak rata. Jika pinggir luar dari
washer diletakkan menahan permukaan yang rata, bagian tengah dari washer akan
mempunyai sedikit jarak di atas permukaan yang rata. Jarak ini adalah tinggi dari
square seat conical washer. Ukuran atau size dari washer adalah ditentukan termasuk
diameter luar, diameter lubang, ketebalan dan tinggi.

Gambar 2. 33 Square Seat Conical Washer

Square seat conical washer digunakan untuk membuat tenaga pengancing


terpusat di atas luas penampang. Soft atau thin metal tidak rusak oleh pengancing
bilamana areanya ditambah tenaga. Bentuk conical juga menyebabkan washer
memberikan tenaga spring sesuai kepala bolt dan melawannya bergerak. Tenaga
spring membantu menjaga supaya bolt tetap kencang.
42

Uraian Materi Kegiatan Belajar 2


Key, Flat Metal Lock, Pin, Lock, Spring Clip, Snap Ring
A. Key
1. Bar Key
Bar key dapat dibuat dari hard atau soft metal. Sisi-sisi bar key adalah rata dan
masing-masing sisisisi yang berlawanan adalah sejajar. Periksa buku manual dan
buku katalog untuk memastikan bahwa bar key yang digunakan adalah benar. Bar key
digunakan untuk memegang sebuah komponen pada posisi tertentu di sekitar diameter
shaft.

Gambar 2. 34 Bar Key

Pada sisi luar shaft ada axial groove sebagai keyslot dan pada sisi dalam lubang
komponen yang akan dipegang, ada juga groove sebagai keyway. Komponen
dipasang ke shaft hingga keyslot dan keyway adalah sejajar. Kemudian bar key dapat
dimasukkan ke dalam keyslot dan keyway. Sebuah hammer lunak dapat digunakan
untuk memasang bar key pada posisinya.
2. Woodruff Key
Woodruff key dibuat dari bahan yang sama dengan bar key. Bagian atas dan sisisisi samping woodruff key adalah rata. Pada bagian bawah atau dari ujung ke ujung
key dibuat melengkung atau setengah lingkaran. Gambaran pengukuran woodruff key
adalah ketebalan dan diameter dari lengkungan.

Gambar 2. 35 Woodruff Key

Woodruff key adalah digunakan untuk memegang satu komponen pada posisi
tertentu di sekitar diameter shaft. Pada sisi luar shaft ada keyslot dimana woodruff key
digunakan pada bagian bawah key slot dibuat cekungan sama dengan cekungan pada
43

woodruff key. Dan pada komponen ada groove sebagai key way. Woodruff key
diposisikan pada shaft kemudian komponen didorong masuk pada shaft bilamana key
slot dan key way adalah sejajar.
B. Flat Metal Lock

Gambar 2. 36 Flat Metal Lock

Flat metal lock biasanya dibuat dari metal lentur. Beberapa lock dikeraskan untuk
pemakaian-pemakaian khusus. Flat metal lock adalah potongan potongan dari metal
dengan satu atau lebih lubang di dalamnya yang besar lubangnya cukup untuk dimasuki
bolt yang akan digunakan dengannya. Tepi bagian luar dari metal lock harus lebih besar
dari pada kepala bolt atau nut, tepi bagian luar dapat mempunyai bentuk spesial untuk
pemakaian yang spesifik. Lihat buku manual untuk penggunaan metal lock yang benar.
Metal lock digunakan untuk memegang kepala bolt atau nut supaya tidak akan berputar.
Lock dipasang diantara kepala bolt atau nut dan komponen yang dipegang, setelah
pengikat dikencangkan kemudian satu dari tepi flat lock ditekuk menahan satu sisi rata
dari pengikat (kepala bolt atau nut). Satu tepi lock dapat ditekuk terhadap pengikat dan
satu lagi terhadap sisi komponen.
Note : Metal lock biasanya digunakan hanya satu kali pakai.

C. Pin
1. Roll Pin (Spring Pin)

Gambar 2. 37 Roll Pin

44

Roll pin adalah sebuah baja bulat kecil memanjang. Pin ini melingkar dan terbuka
satu sisinya, tidak solid pin, dia dapat dibuat lebih kecil melingkar. Roll pin mempunyai
tenaga spring melingkar ,mempunyai chamfer pada kedua ujung roll pin. Roll pin
digunakan untuk menahan komponen komponen supaya tidak pindah atau berubah
arah dari roll pin. Roll pin adalah dipegang oleh satu atau lebih lubang- lubang. Dan
diameter lubang-lubang ini harus lebih kecil dari diameter roll pin sebelum dipress.
Sebuah hammer lunak dapat digunakan untuk memasukan roll pin ke lubang. Untuk
membuka sebuah roll pin dapat menggunakan drift punch yang diameternya sedikit
lebih kecil dari diameter luar roll pin.
2. Clevis Pin
Clevis pin adalah sebuah metal bulat memanjang dan salah satu ujungnya
mempunyai kepala bundar dan sisi ujungnya rata, pada ujung lainnya ada lubang bulat
dibor dekat ujung pin. Tepi ujung pin mempunyai chamfer. Panjang clevis pin diukur
dari bawah kepala pin hingga ujung pin.

Gambar 2. 38 Clevis Pin

Clevis pin digunakan untuk memegang dua komponen bersama-sama dimana


salah satu komponen harus bebas bergerak di sekitar pin. Komponen-komponen yang
dipegang mempunyai lubang lubang yang sejajar. Clevis pin dengan diameter yang
cocok dimasukkan melalui lubang, kepala pin akan menahan satu sisi komponen dan
satu sisi lainnya sebelah ujung pin dapat ditahan dengan cotter pin.
3. Taper Pin
Taper pin adalah sebuah pin dengan satu ujungnya sedikit lebih besar dari pada
ujung lainnya. Type pin ini tidak mempunyai kepala. Ukuran gambaran pin umumnya
ditentukan dari panjang pin dan diameter yang besar dari ujung pin, sedang panjang
pin diukur dari ujung ke ujung pin.

45

Gambar 2. 39 Taper Pin

Pengikat ini digunakan untuk memegang dua komponen bersama-sama. Taper


pin umumnya dapat memegang lebih ketat dari pada type pin lainnya. Bentuk taper
dapat membantu kesejajaran (alignment) dari komponen-komponen untuk assembly.
Sebuah taper pin harus didorong ketat masuk ke dalam lubang pin. Membuka atau
mencabut taper pin dapat menggunakan sebuah pin punch dari ujung yang lebih kecil.
Taper pin dapat dipakai berulang kali, asalkan masih cocok dan pas.
4. Dowel Pin
Dowel pin dibuat dari sebagian dari sebatang metal (metal rod), diameter pin
adalah sama di semua lokasi dari ujung ke ujung pin dan sisisisi pin dibuat halus,
kedua ujung pin umumnya ada chamfer. Ukuran atau size dari dowel pin ditentukan
melalui diameter dan panjang pin.

Gambar 2. 40 Dowel Pin

Dowel pin adalah digunakan untuk membantu dalam kesejajaran dari bagianbagian komponen. Pin adalah dipress ketat ke dalam lubang-lubang dalam satu
komponen. Komponen kedua dengan lubang sedikit lebih besar akan dapat masuk
membuat sejajar melalui pin. Dowel pin umumnya tidak cabut dari satu komponen
yang mana dimasukkan dengan cara dipress.

46

5. Cotter Pin

Gambar 2. 41 Cotter Pin

Cotter pin dibuat dari metal lunak, mempunyai dua kaki parallel (prong) dan
sebuah mata pada satu ujung. Prong dapat dibuat sama atau berbeda panjang, dapat
juga dibuat satu mata atau lebih dalam satu cotter pin. Ukuran atau size dari cotter pin
akan dapat digambarkan sesuai diameter lubang dimana cotter pin digunakan,
panjangnya diukur dari bawah mata hingga ujung prong yang terpendek dan bentuk
ujung prong. Cotter pin adalah digunakan dengan drilled end bolt dan clevis pin.
Cotter pin dipasang melalui lubang dalam sebuah drilled end bolt atau clevis pin. Cotter
pin didorong hingga mata cotter pin berhubungan dengan pinggir lubang, kemudian
ujung prong ditekuk menahan pengikat. Prong harus diluruskan bila hendak mencabut
cotter pin.
D. Snap Ring

Gambar 2. 42 Snap Ring

Snap ring dibuat dari baja per (spring steel) berbentuk lingkaran (circle) yang tidak
tertutup di satu lokasi. Rings yang cocok masuk ke dalam external grooves adalah
external snap rings dan ring yang cocok masuk ke dalam internal grooves adalah internal
snap ring. Beberapa snap ring mempunyai sebuah lubang kecil pada masing- masing sisi
ujung ring, lubang kecil ini dibuat agar supaya pliers snap ring dapat digunakan untuk
membuka dan memasang snap ring. Alat pengikat ini digunakan untuk memegang atau
membatasi gerakan dari pin atau shaft. Sebuah external snap ring akan cocok masuk di
sebuah groove di sekeliling sebuah pin atau shaft dan internal snap ring akan cocok
masuk dalam sebuah groove di sekeliling sebuah lubang. Snap ring expansion atau
compression akan digunakan untuk memasang snap ring dalam posisinya.
47

E. Spring Clip
Spring clip dibuat dari baja per (spring steel). Kawat spring steel ditekuk ke dalam
dibentuk dengan dua kaki (prong) berupa garis grafik (curve) dipaskan dengan diameter
luar dari sebuah pin. Satu dari prong dapat dibuat lurus pada beberapa spring clip,
tekukan diantara dua prong akan berupa sebuah mata yang digunakan agar spring clip
mudah dibuka. Ukuran (size) dari spring clip akan digambarkan melalui diameter kawat
spring dan bentuk dari prong.

Gambar 2. 43 Spring Clip

Alat pengikat ini digunakan untuk memegang pin pada posisinya, pin mempunyai
parit (groove) di lokasi dimana dia dipegang oleh spring clip. Spring didorong pas masuk
ke dalam groove dalam pin. Spring clip dengan satu prong lurus digunakan bila pin
mempunyai lubang (drilled hole) dan prong lainnya memegang pada bagian luar pin.
Uraian Materi Kegiatan Belajar 2
Cable & Tube, Plastik Strap, Turn Buckle, Clamp, Spacer & Shim
A. Cable Dan Tube Clip
Cable dan tube clip dibuat dari metal datar (strip) dan dibengkokkan sesuai dengan
bentuk yang benar. Clip akan mempunyai garis lengkung (curve) dalam sebuah posisi
yang dapat memegang satu atau lebih cable atau tube (pipa, selang, hose) dan di posisi
lain ada satu atau lebih lubang agar supaya clip dapat diikat dengan bolt atau screw
dalam posisi rigid (berjarak tertentu). Beberapa clips akan dibengkokkan melingkari
sebuah cable atau tube dan mempunyai sebuah lubang bolt.

Gambar 2. 44 Cable & Tube

48

Type clip ini digunakan untuk memegang cables atau tube dalam suatu posisi
tertentu untuk mencegah kerusakan atau terjadinya gesekan-gesekan dengan komponen
lainnya. Beberapa clip memegang cable atau tube secara langsung ditahan sebuah
permukaan rigid.
Beberapa clip dipasang mengitari cable atau tube dan diikat ke sebuah permukaan
dimana cable atau tube tidak menyentuh permukaan, biasanya pemakaian cable ini
adalah untuk mencegah kerusakan akibat panas di sekitar komponen engine.
B. Plastic Strap
Plastic strap atau wrap tie adalah flexible plastic strap dengan sebuah mata pada
satu ujung, di bagian dalam mata ada lock metal yang membolehkan strap masuk melalui
mata hanya satu arah. Setelah plastic strap ditarik pada posisi yang diinginkan, strap tidak
akan dapat ditarik lagi kembali keluar atau dikendorkan. Plastic strap mudah dipotong
dengan diagonal plier.

Gambar 2. 45 Plastik Strap

Plastic strap dapat digunakan untuk mengikat beberapa wire atau cable dipegang
berupa group. Plastic dipasang melalui mata dan ditarik hingga kuat melingkari wire.
C. Turnbuckle
Sebuah turnbuckle mempunyai tiga bagian komponen. Dua adalah metal rod
mempunyai mata atau hook di ujungnya dan bagian rod mempunyai ulir, satu rod
mempunyai ulir kanan dan satu rod lagi mempunyai ulir kiri. Masing-masing rod
dicocokkan masuk kemasing-masing ujung (ujung yang berlawanan) dari sebuah
peralatan (center fixture). Jarak antara kedua mata masing-masing rod akan bertambah
atau berkurang bila center fixture diputar.

Gambar 2. 46 Turnbuckle

49

Untuk merubah arah dari gerakan kedua mata rod (saling menjauhi atau saling
mendekati, menambah atau mengurangi jarak) adalah tergantung perubahan arah
putaran dari center fixture. Peralatan ini digunakan untuk memegang dan merubah jarak
antara dua komponen dengan cara mengikat masing-masing mata ujung rod ke masingmasing komponen, bila center fixture pada turnbuckle diputar maka jarak antara kedua
komponen akan berubah. Turnbuckle akan dapat juga digunakan menahan suatu
adjustment yang diinginkan. Jam nut dapat digunakan untuk menahan center fixture atau
mengunci turnbuckle di suatu penyetelan tertentu.
D. Clamps
Clamp digunakan untuk pengikat pada penyambungan hose ke pipa logam, clamp
digunakan sebagai pengikat agar tidak terjadi kebocoran cairan atau udara, clamp ini
disebut hose clamp. Bentuk clamp lain yang digunakan adalah wire rope clamp yang
digunakan sebagai clamp untuk penyambungan wire rope. Gambar berikut menunjukkan
berbagai jenis clamp.

Gambar 2. 47 Clamp

E. Spacers Dan Shim


Spacer dan shim secara umum adalah dari beberapa potong metal datar dengan
ketebalan yang merata. Tepi bagian luar umumnya lurus berbentuk empat segi atau
berbentuk lingkaran. Beberapa shims mempunyai lubang untuk ukuran tertentu dan
dilokasi tertentu. Ukuran atau size akan digambarkan, termasuk ketebalan, panjang dan
lebar, diameter luar jika bulat, ukuran lokasi dari beberapa lubang.

50

Gambar 2. 48 Spacer

Spacers dan Shim digunakan untuk memberikan jarak tertentu antara dua
komponen yang diikat bersama-sama. Beberapa spacer atau shim dengan ketebalan
yang berbeda dapat digunakan bersama-sama untuk mendapatkan jarak tertentu yang
dibutuhkan. Sebelum spacer atau shim digunakan harus diyakinkan bersih dan tidak
bengkok. Material dari luar yang nempel pada permukaan shim dapat menyebabkan
ketebalan yang tidak merata. Bila beberapa shims akan digunakan biasanya yang tipis
ditaruh diantara yang lebih tebal.
Rangkuman Materi 2
1. Fastener atau pengencang digunakan untuk menggabungkan beberapa parts atau
komponen menjadi suatu komponen assembling.
2. Beberapa jenis fastener antara lain : Bolt, Nut, Screw, Rivet, Stud, Key, Flat Metal Lock,
Pin, Lock, Spring Clip, Snap Ring, Cable & Tube, Plastik Strap, Turn Buckle, Clamp,
Spacer & Shim
3. Jenis-jenis Bolt
- Drilled End Bolt
- Drilled Head Bolt
- Flow Bolt
- Hex Socket Head Bolt
- 12- Point Head Bolt
- Washer Head Bolt
4. Jenis jenis Nut
- Hex Nut
- Wing Nut
- Acorn Nut
- Jam nut
- Slotted Nut
- Self-Locking Nut
5. Beberapa jenis Screw
- Thread Forming Screw
51

- Set Screw
- Machine Screw
6. Beberapa jenis Washer
- Flat Washer
- Hard Washer (Flat)
- Lock Washer
- Lockwasher Internal And External Toothed
- Square Seat Conical Washer
Soal Latihan 2
1. Apakah yang dimaksud dengan fastener?
2. Sebutkan beberapa contoh komponen fastener
3. Jelaskan arti kode M12 x 1,75 6g x 80 8,8
4. Sebutkan jenis jenis nut
5. Jelaskan fungsi dari Cable dan tube clip
6. Sebutkan dan jelaskan tipe spacer dan shim
7. Apa fungsi snap ring dan jelaskan tipe snap ring
Kunci jawaban soal latihan 2
1. Fastener atau pengencang digunakan untuk menggabungkan beberapa parts atau
komponen menjadi suatu komponen assembling.
2. Beberapa jenis fastener antara lain : Bolt, Nut, Screw, Rivet, Stud, Key, Flat Metal Lock,
Pin, Lock, Spring Clip, Snap Ring, Cable & Tube, Plastik Strap, Turn Buckle, Clamp,
Spacer & Shim
3. Arti kode :

52

4. Beberapa jenis nut antara lain : hex nut, wing nut, acorn nut, jam nut, slotted nut, self
locking nut
5. Cable and tube clip digunakan untuk memegang cables atau tube dalam suatu posisi
tertentu untuk mencegah kerusakan atau terjadinya gesekan-gesekan dengan komponen
lainnya.
Beberapa clip dipasang mengitari cable atau tube dan diikat ke sebuah permukaan
dimana cable atau tube tidak menyentuh permukaan, biasanya pemakaian cable ini
adalah untuk mencegah kerusakan akibat panas di sekitar komponen engine
6. Spacer dan shim secara umum adalah dari beberapa potong metal datar dengan
ketebalan yang merata. Spacers dan Shim digunakan untuk memberikan jarak tertentu
antara dua komponen yang diikat bersama-sama. Beberapa spacer atau shim dengan
ketebalan yang berbeda dapat digunakan bersama-sama untuk mendapatkan jarak
tertentu yang dibutuhkan.
7. Snap ring dibuat dari baja per (spring steel) berbentuk lingkaran (circle) yang tidak
tertutup di satu lokasi, alat pengikat ini digunakan untuk memegang atau membatasi
gerakan dari pin atau shaft
Rings yang cocok masuk ke dalam external grooves adalah external snap rings dan ring
yang cocok masuk ke dalam internal grooves adalah internal snap ring

1.

Tugas 2
Gambarkan komponen komponen fastener yang telah dipelajari diatas, jelaskan aplikasi
penggunaan komponen tersebut. (ket : nut ada beberapa jenis, gambarkan salah satu
saja misalnya wing nut serta jelaskan aplikasi penggunaannya)
Lembar Kerja 2

1) Tugas Praktek
Menyebutkan dan menjelaskan fastener yang dipakai pada overhaul sebuah component.
2) Alat dan Bahan
Lemari komponen
Kertas
Engine block
3) Keselamatan Kerja
Safety helmet
Safety shoes
4) Langkah kerja
53

Siswa dibentuk menjadi beberapa kelompok (menyesuaikan jumlah siswa).


Siswa dihadapkan pada sebuah lemari komponen dan engine block
Anggota kelompok berdiskusi untuk menyebutkan komponen fastener yang terdapat pada
lemari komponen / engine block
Siswa diminta untuk menuliskan dan menggambarkan letak komponen fastener pada
engine block.

54

KEGIATAN BELAJAR III


Tujuan Kegiatan Belajar 3
BEARING

Elemen
Kompetensi

Kegiatan
Pembelajaran

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P

Bearing

Bearing

Dapat menjelaskan definisi,


fungsi, jenis jenis bearing, serta
cara pemasangan bearing

55

Uraian Materi Kegiatan Belajar 3


Bearing

Gambar 3. 1 Bearing

Bearing adalah suatu komponen yang berfungsi untuk mengurangi gesekan pada
machine atau komponen-komponen yang bergerak dan saling menekan antara satu
dengan yang lainnya. Bila
terhambat,

maka

gerakan

dua

permukaan

yang

saling

berhubungan

akan menimbulkan panas. Hambatan ini dikenal sebagai gesekan

(friction). Gesekan yang terus-menerus akan menyebabkan panas yang makin lama
semakin meningkat dan menyebabkan keausan pada komponen tersebut. Gesekan yang
tidak terkontrol dapat menyebabkan kerusakan pada komponen dan alat tidak bisa bekerja.

Gambar 3. 2 Friction Bearing

Bearing digunakan untuk menahan/menyangga komponen-komponen yang bergerak.


Bearing biasanya dipakai untuk menyangga perputaran pada shaft, dimana terjadi
sangat banyak gesekan.
A. FUNGSI BEARING
1. Mengurangi gesekan, panas dan aus.
2. Menahan beban shaft dan machine.
56

3. Menahan radial load dan thrust load.


4. Menjaga toleransi kekencangan.
5. Mempermudah pergantian dan mengurangi biaya operasional.

Gambar 3. 3 Radial & Aksial (Thrust) Bearing

Pada Gear Shaft yang beroperasi pada machine, shaft tersebut menahan
beban machine yang bervariasi dan beban tersebut harus ditanggung oleh bearing.
Beban dari berat shaft dan gear tegak lurus (90o) dari center line shaft disebut
Radial load. Sedangkan arah dari gerakan shaft ke kiri dan ke kanan karena
putaran disebut thrust load. Bearing menahan Radial Load dan Thrust Load untuk
menjaga supaya shaft tetap berputar.

Gambar 3. 4 Letak bearing pada shaft

B. Jenis-jenis Bearing
Ada 2 macam bearing:
1. Plain Bearing
Plain Bearing mengurangi gesekan adanya sliding contact antara permukaan
yang saling bergesekan plain bearing disebut juga dengan bushing atau bearing.
Antara bearing dan bushing memiliki pengertian sinonim sehingga untuk segala jenis
disebut bearing. Secara umum bisa dibedakan berdasar kriteria berikut.
Plain bearing disebut bushing bila:
57

a. Berbentuk sleave satu lingkaran penuh dengan pemasangan di press terhadap


lubang
b. Memungkinkan

proses

finishing

pada

bagian

dalam

dari

bushing

untuk

mendapatkan penyesuaian yang tepat


c. Digunakan untuk putaran lambat dengan tingkat beban ringan samapi berat atau
putaran sedang dengan beban ringan
Plain Bearing disebut split bearing bila:
a. Berbentuk sleeve setengah lingkaran sehingga untuk mendukung dibutuhkan satu
pasang terdiri 2 (dua) buah sleeve setengah lingkaran.
b. Digunakan untuk putaran tinggi

Gambar 3. 5 Bushing & Plan Bearing

Plan Bearing terbuat dari berbagai macam material tergantung pada kecepatan
putar shaft, beban yang didukung dan type pelumasan yang digunakan. Plain bearing
terbuat dari material kayu, karet, plastic, besi tuang, tembaga, kuningan, perunggu,
dan babied.
Berdasarkan lubrikasinya plain bearing digolongkan pada type pelumasan kering
(dryfriction). Pelumas terbatas dan pelumas penuh.
a. Pelumasan kering: tidak terdapat lubrikasi antara permukaan yang saling
bersinggungan.
b. Pelumasan terbatas: pelumas dengan kondisi lapisan film tipis antar bagian yang
saling bergesekkan.
c. Pelumas penuh: keseluruhan permukaan yang bersinggung dipisahkan oleh
lapisan.

58

Gambar 3. 6 Type Pelumas

2. Anti friction Bearing


Anti friction bearing memiliki tiga jenis bentuk dasar bearing yaitu :
- Ball Bearing
- Roller Bearing
- Needle Bearing

Gambar 3. 7 Tiga bentuk dasar anti friction bearing

Anti friction bearing terbuat dari baja yang dikeraskan (hardened steel). Bagianbagian utama anti friction bearing adalah:
- Race adalah cincin bagian dalam (inner races) dan cincin bagian luar (outer races)
sebagai tempat dudukan elemen gelinding.
- Ball, rollers, atau needle adalah element gelinding untuk mengurangi gesekan
- Separator atau cages adalah pengatur jarak antara element gelinding.

Gambar 3. 8 Basic Part of Anti-Friction Bearings

59

Jenis-jenis anti friction bearing


a. Ball Bearing
Ball bearing hanya memiliki dua macam race yaitu split race dan continous
race bearing. Ball bearing memiliki 4 macam race yaitu:
1) Conrad bearing
2) Full type bearing
3) Split race bearing2
4) Angular contact bearing race

Gambar 3. 9 Bentuk-bentuk ball bearing

Berdasarkan beban yang diterima ball bearing dibedakan atas 4 macam:


1) Radial Load bearing
2) Radial and thrust Load bearing
3) Self Aligning radial Load
4) Thrust Load bearing

Gambar 3. 10 Tipe-tipe Ball Bearing

60

b. Roller Bearing
Roller bearing untuk menumpu beban yang lebih besar dibanding ball bearing.
Jenis dasar roller bearing digolongkan menjadi:
1) Radial Load, straight roller bearing.
2) Radial and Thrust Load, tapered roller.
3) Self-Aligning, radial and thrust Load.
4) Self Aligning, radial and thrust Load concave roller bearing.
5) Thrust Load.

Gambar 3. 11 Tipe-tipe roller bearing

Gambar 3. 12 Thrust Load Bearing

Gambar 3. 13 Thrust Load Roller Bearing

61

c. Needle Bearing
Needle Bearing memiliki elemen gelinding berdiameter kecil atau berbentuk
jarum, karena bentuknya tersebut maka needle bearing banyak digunakan untuk
tempat dengan ruang terbatas.
Jenis needle bearing meliputi:
1) Radial Load Bearing
2) Thrust Load Bearing

Gambar 3. 14 Needle bearing

C. Pemasangan Anti Fiction Bearing


Dalam pekerjaan yang berhubungan dengan bearing, ada beberapa yang harus
diperhatikan untuk handling, storage dan pemasangannya. Berikut ini item yang harus
kita pahami dalam pekerjaan bearing.
1. Penanganan bearing Gambar 3 1 Basic Of Needle Bearing
a. Hindari melekatnya material asing seperti debu pada bearing dengan
selalu
asing

membungkus
yang

bearing

selama penyimpanan,

karena

cara
material

menimbulkan keausan premature pada bearing, saat bearing

berputar.
b. Hindari penanganan yang kasar atau benturan yang keras.
2. Kombinasi bearing (untuk tapered roller bearing)
a. Jangan mengkombinasikan outer race dan inner race dari tapered roller
bearing yang diproduksi oleh pabrik yang berbeda karena tidak ada interchange
antara pabrik - pabrik tersebut.

Gambar 3. 15 Kombinasi Bearing

62

b. Kombinasi bearing yang sama part number dan dibuat oleh pabrik yang sama dapat
diterima. Tapi lebih bagus gunakan bearing yang didelivery sudah dalam satu set.
c. Kombinasi dari bearing yang harus disetel saat pemasangan, tidak diperbolehkan.
3. Pemasangan bearing dengan cara press fit
Pemasangan dengan cara press fit adalah pemasangan dengan cara ditekan / dipress
pada suhu normal.
a. Periksa permukaan yang akan di press harus bebas dari luka, scratch dan
menempelnya material asing.
b. Berikan oli pada permukaan yang akan dipress.
c. Jangan menggunakan hammer dalam pekerjaan press fit bearing menekan inner
race pada pengepressan outer race.

Gambar 3. 16 Pemasangan pressfit

a. Jangan menekan outer race pada pengepressan inner race, dan jangan
b. Jangan menekan bearing yang posisinya miring relative terhadap lubang atau
shaft . Luruskan dudukan bearing dengan cara dipukul - pukul dengan hammer
sebelum press fitting. Jika bearing di press fit dalam kondisi miring akan
menyebabkan kerusakan.

63

c. Periksa bahwa permukaan bearing benar-benar contact dengan bahu shaft


setelah dipress. Jika tidak contact, preload akan berubah dan bearing dapat rusak.
4. Pemasangan bearing dengan cara expansion fit
Pemasangan bearing dengan cara expansion fit adalah pemasangan dengan cara
dikembangkan pada suhu tinggi agar dapat duduk dengan pas dan terikat ketat saat
suhu bearing turun.
a. Jangan menaikkan suhu pemanasan

lebih dari 120 oC, karena kekerasan

material akan rusak dan umur bearing akan pendek.


b. Berikan oli pada bagian roller setelah pemasangan
5. Pemasangan bearing dengan cara shrinkage fit
Adalah pemasangan dengan cara menyusutkan pada suhu rendah ( dingin ) agar
dapat duduk pas dan terikat ketat saat suhu bearing kembali normal.

Gambar 3. 17 Pemasangan Bearing dengan Cara Shrinkage Fit

Hal-hal yang harus diperhatikan pada saat melakukan pemasangan bearing dengan
cara shrinkage fit.
a. Pekerjaan pemasangan harus dilakukan dengan cepat karena suhu cepat
sekali naik.
b. Jangan memukul bearing dengan hammer besi, karena saat dingin sekali
bearing menjadi getas.
c. Berikan oli pada bagian roller setelah pemasangan.
Cara pemasangan bearing yang benar harus diperhatikan agar tidak terjadi
kerusakan, bentuk kerusakan adalah sbb:
a. Perubahan bentuk bearing
b. Element gelinding lepas atau
64

c. Terjadi ketidaklurusan antara inner race dan outerrace


d. Bearing elearance dan preload yang tidak tepat
e. Kerusakan seals pada bearing
Beberapa bearing memiliki seals untuk menahan pelumas dan mencegah debu.
Long Life bearing memiliki seal pada kedua sisi sebagai penahan Long Life lubricant.

Gambar 3. 18 Cara Pemasangan bearing yang salah

Rangkuman Materi 3
Bearing adalah suatu komponen yang berfungsi untuk mengurangi gesekan pada
machine atau komponen-komponen yang bergerak dan saling menekan antara satu
dengan yang lainnya
FUNGSI BEARING

Mengurangi gesekan, panas dan aus.


Menahan beban shaft dan machine.
Menahan radial load dan thrust load.
65

Menjaga toleransi kekencangan.

Mempermudah pergantian dan mengurangi biaya operasional.

Ada 2 macam bearing:

Plain Bearing

Antifriction Bearing

Anti friction bearing memiliki tiga jenis bentuk dasar bearing yaitu :

Ball Bearing

Roller Bearing

Needle Bearing

Tugas 3
Buatlah skema yang menerangkan mengenai klasifikasi bearing secara umum, serta
gambarkan jenis jenis bearing yang biasa digunakan pada komponen alat berat beserta
keterangan letaknya.

Soal Latihan 3
1. Jelaskan perbedaan plain bearing sebagai bushing dan plain bearing sebagai split
bearing?
2.

Anti friction bearing memiliki beberapa macam bentuk dasar. Sebutkan macammacam bentuk dasar dari friction bearing?

3.

Sebutkan beberapa hal yang harus diperhatikan saat memilih anti friction bearing?

4. Sebutkan Fungsi dari Bearing ?


5. Ada beberapa jenis dasar dari roller bearing. Sebutkan jenis dasar roller bearing
tersebut?

Kunci jawaban soal latihan 3


1. Plain bearing disebut bushing apabila:
- Berbentuk sleeve satu lingkaran penuh dengan pemasangan di press terhadap
lubang.
- Memungkinkan

proses

finishing

pada

bagian

dalam

dari

bushing

untuk

mendapatkan penyesuaian yang tepat.


- Digunakan untuk putaran lambat dengan tingkat beban ringan sampai berat atau
putaran sedang dengan beban ringan.
Plain bearing disebut split bearing apabila:
- Berbentuk sleeve setengah lingkaran sehingga untuk menjalankan fungsinya
digunakan dua buah sleeve setengah lingkaran (satu pasang).
66

- Digunakan untuk putaran tinggi.


2. Beberapa bentuk dasar bearing
- Ball Bearing
- Roller Bearing
- Needle Bearing
3.

Proses Finishing untuk mendapatkan suaian yang tepat.


Ukuran diameter luar dan dalam bearing.
Arah dan besar beban yang bisa diterima bearing.

4. Beberapa fungsi bearing


- Mengurangi gesekan, panas dan aus.
- Menahan beban shaft dan machine.
- Menahan radial load dan thrust load.
- Menjaga toleransi kekencangan.
- Mempermudah pergantian dan mengurangi biaya operasional
5. Beberapa bentuk dasar roller bearing
- Radial Load, straight roller bearing.
- Radial and Thrust Load, tapered roller.
- Self-Aligning, radial and thrust Load.
- Self Aligning, radial and thrust Load concave roller bearing.
- Thrust Load

Lembar Kerja 3
1) Tugas Praktek
Menyebutkan dan menjelaskan bearing yang digunakan pada alat berat.
2) Alat dan Bahan
Komponen cut way
Lemari komponen
3) Keselamatan Kerja
Safety helmet
Safety shoes
4) Langkah kerja
Siswa dibentuk menjadi beberapa kelompok (menyesuaikan jumlah siswa).
Siswa dihadapkan pada lemari komponen/ cutway komponen
Anggota kelompok berdiskusi untuk menyebutkan komponen bearing yang
terdapat pada lemari komponen / komponen cutway. Siswa diminta untuk
menuliskan dan menggambarkan letak komponen bearing pada cutway
67

KEGIATAN BELAJAR IV
Tujuan Kegiatan Belajar 4
SEALS DAN GASKET

Elemen
Komptenesi

Kegiatan Pembelajaran

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P

Seal dan Gasket


Seals dan
Gasket

Pemasangan seal dan


gasket

Dapat menjelaskan definisi,


fungsi dan jenis seals serta
gasket
Dapat menjelaskan aplikasi
penggunaan seal dan cara
pemasangan gasket

68

Uraian Materi Kegiatan Belajar 4


Seals & Gaskets

Gambar 4. 1 Seal

Untuk memperhalus pengoperasian dan mengurangi keausan, hampir semua gear dan
bearing memerlukan pelumasan yang terus-menerus. Maka untuk menjaga keberadaan
pelumas di sekeliling komponen-komponen yang bergerak dan menjaga agar cairan
pelumas tersebut jangan sampai keluar dan menjaga agar kotoran dan debu jangan
masuk ke sistem maka diperlukan seal.
A. Fungsi Seal
1. Menjaga kebocoran pelumas (lubrikasi).
2. Menjaga kotoran dan material lain masuk ke sistem.
3. Memberikan batasan cairan supaya tidak tercampur.
4. Lebih fleksibel terhadap komponen yang bergerak dan tidak bocor.
5. Melapisi permukaan yang tidak rata.
6. Komponen tidak cepat rusak.
Ada 2 tipe Seal:
1. Dynamic seal digunakan sebagai perapat pada parts yang bergerak contoh:
a. Radial Lip Seal
b. Clearance Seal
c. Ring Seal
d. Face Seal
e. Compression Packing
f. Molded Packing
g. Diaphragma Seal

69

2. Static Seal digunakan sebagai perapat pada parts statis (fixed parts):
a. Static O-ring
b. Metallic Gasket
c. Non metallic Gasket
d. Sealant
B. Radial Lip Seal (Oil Seal)
Radial Lip Seal Digunakan sebagai penyekat untuk pelumas pada sistem yang
memiliki shaft berputar. Radial Lip seal ini bisa disebut juga oil seal. Penyekatan atau
perapatan (sealing) berdasarkan perbedaan ukuran antara elemen seal dan diameter luar
shaft merupakan dasar prinsip sealing, juga ditambahkan spring dibelakang lip seal.
Antara lip seal dengan shaft harus terdapat lapisan film sebagai perapat dan pelumas.
Bila lapisan film terlalu tebal, cairan akan bocor tetapi bila terlalu tipis akan timbul
gesekan dan keausan pada lip seal. Tebal tipisnya lapisan film dipengaruhi oleh tekanan
lip seal. Gambar berikut menunjukan bentuk dasar lip seal atau oil seal.

Gambar 4. 2 Struktur Dasar Oil seal

Oil Seal dibedakan berdasar bentuk lip seal.


1. Single Lip: Lip tidak menggunakan spring Loaded. Untuk sealing cairan kental seperti
grease pada shaft kecepatan lambat.

Gambar 4. 3 Single Lip Seal

70

2. Single Lip Spring Loaded: Spring loaded membantu kerapatan seal, digunakan untuk
sealing cairan dengan viskositas yang rendah pada shaft kecepatan putar tinggi, pada
daerah yang tidak berdebu.

Gambar 4. 4 Single Lip Seal Spring

3. Double Lip: Lip seal menghadap berlawanan arah dengan tambahan spring loaded
pada kedua sisi atau salah satu sisi saja. Seal ini digunakan sebagai sealing terhadap
cairan pada lip yang dilengkapi spring loaded, sedangkan sisi lip yang lain melakukan
saling terhadap debu atau partikel.

Gambar 4. 5 Double Lip

4. Dual Lip: Lip seal menghadap berlawanan arah dan memiliki spring loaded pada kedua
sisinya. Digunakan sebagai sealing terhadap pelumas kental pada salah satu sisi dan
sebagai sealing terhadap cairan pada sisi yang lain.

C. Packing

Gambar 4. 6 Dual Lip Seal

Packing dibedakan atau digolongkan menjadi dua tipe yaitu compression packing
dan molded packing.
1. Compression packing membentuk ketika packing tersebut dipasang dan tertekan
antara alur poros dan housing. Gaya tekan mengakibatkan packing mengambang
71

sealing terhadap alur pada poros maupun terhadap housing. Terdapat tiga jenis
compression packing yaitu: fabric (serat), metallic dan plastic. Gambar berikut
menunjukan bentuk compression packing.

Gambar 4. 7 Compression Packing

2. Molded packing merupakn dynamic seal, terdiri dari dua tipe yaitu Lip Type dan
Squeeze Type. Jenis-jenis Lip type yaitu flange, cup, u-cup, u-ring, dan v-ring. Jenis
Squeeze type adalah o-ring dalam berbagai bentuk. Lip type packing melakukan
sealing karena adanya gaya tekan fluida atau udara yang menyebabkan lip
mengembang. Gambar berikut menunjukan contoh u-cup packing.

Gambar 4. 8 Molded Packing

72

Gambar 4. 9 Pemasangan Packing

D. O-Ring
Sebuah O-ring adalah bentuk cincin yang sangat lunak yang terbuat dari bahan
alami atau karet synthetic atau plastik. O ring berfungsi sebagai seal akibat tertekan
(squeezed) akibat proses pemasangan dan proses sealing terjadi akibat tekanan cairan
menekan o-ring. Static o-ring memberikan sealing terhadap komponen static (tidak)
bergerak untuk mencegah cairan fluida atau udara.

Gambar 4. 10 Aksial Action

Untuk penyekat pada aplikasi yang bertekanan tinggi di atas 5500 kPa

(800

psi) sering O-ring ditambahkan dengan back-up ring untuk mencegah kebocoran
yang ditimbulkan oleh adanya celah antara dua permukaan. Pressure back-up ring
biasanya terbuat dari bahan plastik yang berfungsi untuk memperpanjang usia O-ring.
Pada saat pemasangan O-ring seal, yakinkan semua permukaan bersih dari
73

kotoran dan debu. Periksa O-ring seal dari kotoran, debu, goresan (screth)
dan cacat lainnya yang akan menyebabkan kebocoran.

Dynamic O-ring digunakan sebagai sealing terhadap fluida pada bagian komponen
yang saling bergerak. Terdapat tiga penggunaan O-ring yaitu:
1. Reciprocating, bila digunakan sebagai seal piston ring atau sealing pada sekitar piston
rod.
2. Oscillating bila seal berputar bolak-balik pada derajat yang terbatas atau seal berputar
beberapa kali putaran pada saat proses sealing.
3. Rotating, apabila o-ring memberikan sealing terhadap shaft yang berputar pada
dynamic dalam o-ring.
E. Gasket

Gambar 4. 12 Non Metalic Gasket

Gasket merupakan static, mencegah kebocoran cairan melalui permukaan bidang


kontaknya terhadap komponen yang dirakit. Faktor utama dalam penggunaan gasket
adalah seal material dapat menyesuaikan bentuk (conform) terhadap ketidaksempunaan
kontak antara bidang permukaan bentuk gasket terhadap pemukaan kontak.
74

Pada pemasangan gasket sebagai penyekat perlu diperhatikan besarnya tekanan


pada saat pemasangan. Semakin kuat tekanan diberikan pada gasket tidak berarti akan
menghasilkan kemampuan sealing yang semakin baik.

Gambar 4. 14 Metallic Gasket

Kemampuan sealing gasket tergantung pada:


1. Jenis Material Gasket

Kemampuan sealing minimum tergantung pada tingkatan jenis material gasket


material yang umum digunakan sebagai gasket asbestos cork, rubber, plastic sand
paper atau campuran dari beberapa material tersebut.
2. Internal Pressure

Internal pressure cenderung menekan fluida keluar melalui seal assembly. Hal
penting untuk menentukan beberapa besar tekanan flange diperlukan untuk menekan
seal.
3. Sealed Fluida

Viskositas fluida yang terdapat pada tempat dimana gasket berfungsi sebagai
penyekat menentukan tekanan yang diperlukan untuk mengencangkan gasket.
4. Width / Thickness Ratio

75

Penurunan kekuatan tekanan terhadap kenaikan ketebalan gasket sering dengan


perbandingan lebar sealing gasket terhadap kenaikan ketebalan gasket pada saat
tidak ditekan. Dengan kata lain semakin kecil perbandingan antara lebar kotak
permukaan sealing terhadap tebal gasket membutuhkan kekuatan tekan yang lebih
tinggi. Oleh karena itu gasket memiliki lubang bolt. Lubang bolt tidak boleh terlalu dekat
terhadap sisi dalam gasket.

Gambar 4. 15 Cara Pemasangan Gasket

F. Floating Seal

Gambar 4. 16 Floating Seal

Floating seal dibuat untuk menjaga kotoran tidak masuk ke dalam sistem dan
menjaga kebocoran cairan pelumas pada area yang luas. Floating seal harus bisa
menahan karat yang lebih lama dengan sedikit perawatan

Floating seal lebih bisa

menahan kebengkokan shaft, end play dan beban yang tiba-tiba. Floating seal terdiri dari
76

dua ring yang biasanya terbuat dari karet, dipasangkan pada dua groove metal retaining
ring. Rubber ring bekerja sama dengan metal rings berfungsi sebagai seal. Rubber ring
juga sebagai bantalan untuk metal ring dan menjaga kerataan permukaan pada saat
shaft berputar selama machine beroperasi. Kehalusan permukaan metal rings bersamasama dengan kekentalan oli melapisi shaft.
Final drive, track roller, dsb adalah komponen berputar yang selalu diliputi
lumpur, tanah dan pasir dan floating seal digunakan digunakan untukmencegah
kebocoran oli dan mencegah material asing masuk dan bercampur dengan oli.
Floating seal terdiri dari dua O-ring dan dua ring metalik. O-ring tersebut dalam
aplikasinya akan diperas sambil dipilin, dan selanjutnya

akan

menekan

seal

ring

metalik dalam arah aksial dan akan membangkitkan tekanan yang merata (3,5 - 6
kg/cm2) pada permukaan luncur (sliding survace) dari seal ring.
Uraian Materi Kegiatan Belajar 4
Pemasangan Seals & Gaskets
A. Pemasangan Oil Seal
Pemasangan dan pemasangan oil seal perlu diperhatikan untuk mencegah
kerusakan dini atau kebocoran akibat rusaknya lip seal. Lip mudah mudah sobek dan
rusak. Sebelum dipasang seal harap disimpan secara aman, jauh dari panas, dan debu.

Gambar 4. 17 Pemasangan Oil Seal

1. Pasang seal dengan main lip menghadap ke sisi oli ( hydraulic side )
2. Pastikan bahwa permukaan shaft yang akan contact dengan seal terbebas dari karat
dan scratch.
3. Lakukan pemasangan seal dengan cara press fit menggunakan tool yang sesuai.

77

Gambar 4. 18 Pemasangan Bearing dengan Press Fit

4. Berikan adhesive atau sealant pada bagian press fit dari oil seal. Untuk housing yang
terbuat dari cast iron harus digunakan pipe sealant untuk mencegah kebocoran.
5. Perhatikan saat pemasangan oil seal tidak boleh miring.
6. Berikan grease pada daerah lip setelah pemasangan.

Gambar 4. 19 Pemberian Grease Pada daerah Seal

78

B. Pemasangan O-ring
1. Sesuaikan part number

Gambar 4. 20 Part Number pada O-Ring

2. Mengacu pada part book


3. Pembukus jangan dibuka sebelum siap untuk dipasang
4. Permukaan komponen harus bersih
5. Periksa dari kotoran, cacat sebelum digunakan

Gambar 4. 21 Pemeriksaan O-Ring

6. Untuk memudahkan pemasangan gunakan pelumas

Gambar 4. 22 Pemberian Pelumas pada O-Ring

7. Hati-hati pada sisi tajam karena dapat memotong dan merusak permukaan seal
8. Backup ring dipasang pada sisi yang berlawanan dengan arah tekanan
79

Gambar 4. 23 Pemasangan Backup RIng

9. Hindari terpotong seal pada saat pemasangan


10. Puntiran mengakibatkan kerusakan cepat pada seal

Gambar 4. 24 Puntiran pada seal

11. Jangan menarik seal terlalu banyak


C. Pemasangan Gasket
-

Gunakan baut yang bersih dan dalam kondisi baik saat memasang komponen.

Gambar 4. 25 Kondisi Bolt

Baut yang aus dan berkarat dapat merusakkan ulir dan menyebabkan kehilangan
gaya pengencangan (Clamping force) sehingga dapat mengakibatkan kebocoran.

Yakinkan lubang pada gasket tidak menutupi lubang cairan pelumas, perhatikan
tanda pada gasket seperti FRONT dan TOP.

Jangan pergunakan gasket yang bengkok dan ada tanda tekukan karena daerah
yang memiliki tanda tekukan akan bocor saat mengalami tekanan.

80

Gambar 4. 27 Kerusakan Gasket

Jangan gunakan gasket yang rusak.

Yakinkan semua permukaan komponen bersih.

Gambar 4. 28 Pemeriksaan Komponen

Lakukan pengencangan dengan urutan sesuai yang tertera pada service manual dan
kencangkan sesuai dengan torque yang benar.

Gambar 4. 29 Metode Pengencangan Bolt

81

Periksa kekencangan semua baut menggunakan torque wrench setelah semua baut

dikencangkan
D. Pemasangan floating seal.

Gambar 4. 30 Pemasangan Floating Seal

Jangan memberi oli/ grease


pada floating seal

1. Floating seal harus selalu dipasang dengan pasanganya yang sesuai, yaitu, ring yang
keduanya baru atau dua ring yang telah berputar bersama-sama.
2. Setiap assembling, Selalulah menggunakan o-ring (Toric ring) yang baru.
3. Jangan pernah menjatuhkan atau memukul seal ring dengan benda keras, karena
seal terbuat dari cast iron dan sangat getas.
4. Untuk seal ring bekas pakai, ia dapat dipakai kembali bila memenuhi kriteria sbb:
-

X > Y/2 (ketebalan bagian colarnya tidak kurang dari tebal semula.

A > 0.5 mm (Lebar dari bagian yang tidak mengkilap tidak kurang dari 0.5 mm
ketika bagian yang mengkilap tersebut mencapai diameter dalam.

Gambar 4. 31 Struktur Floating Seal

Pastikan bahwa permukaan seal (seal surface) harus terbebas dari debu,
scratch(baret), chiping (cuil) atau retak.
82

5. Pastikan permukaan yang kontak dengan o-ring terbebas dari oli

Gambar 4. 32 O-Ring & Seal Ring

6. O-ring dengan kuat menahan dan menekan floating seal dengan gaya memilin dalam
arah sesuai tanda panah pada gambar dibawah. Ketika oli masuk, O-ring akan
tergelincir dan gaya tekan yang sesuai tidak dapat dihasilkan, sehingga dapat
menyebabkan kebocoran.
Kerusakan pada komponen biasanya disebabkan oleh
kombinasi dari berbagai faktor dibanding satu sebab saja,
tetapi banyak kerusakan yang hanya memiliki satu jenis
penyebab biasa, yaitu :
KESALAHAN ASSEMBLING

7. Saat pemasangan O-ring ke seal ring, pastikan o-ring tidak terpuntir dan duduk
tertahan oleh retaining lip dari seal ring ramp. Gunakan lampu senter kecil
sebagai pandauan untuk meemriksa o-ring tersebut terpuntir atau tidak selama
assembling. Sinar lampu senter harus lurus dan seragam di sekeliling O-ring
tersebut.

Gambar 4. 33 Pemasangan O-Ring ke Seal Ring

8. Saat memasang satu bagian seal ring assy ke housingnya, berikan tekanan
secara tiba-tiba dan meratauntuk mendorong

o-ring masuk masuk melalui

83

retaining

lip

dari

housingnya.

Jika diperlukan

sedikit adjustment,

jangan

gunakan tool yang ujungnya tajam sebagai penekan.

Gambar 4. 34 Pemasangan Floating Seal

9. Periksa variasi ketinggian pemasangan seal ring assy di empat tempat.

Variasi
ketinggian
tidak boleh
Gambar 4. 35 Pemasangan Seal Ring Assy

10. Berikan lapisan oli yang tipis pada masing-masing permukaan seal ring dan dengan
menggunakan jari tangan oli ke seluruh permukaan seal ring. Pastikan tidak ada
oli yang mengenai o-ring atau permukaan yang kontak dengan o-ring.
Rangkuman Materi 4
Fungsi Seal antara lain :

Menjaga kebocoran pelumas (lubrikasi).

Menjaga kotoran dan material lain masuk ke sistem.

Memberikan batasan cairan supaya tidak tercampur.

Lebih fleksibel terhadap komponen yang bergerak dan tidak bocor.


Melapisi permukaan yang tidak rata.
Komponen tidak cepat rusak.
Ada 2 tipe Seal:
a. Dynamic seal digunakan sebagai perapat pada parts yang bergerak
b. Static Seal digunakan sebagai perapat pada parts statis (fixed parts):
84

Floating seal dibuat untuk menjaga kotoran tidak masuk ke dalam sistem dan menjaga
kebocoran cairan pelumas pada area yang luas. Floating seal harus bisa menahan karat
yang lebih lama dengan sedikit perawatan.

Floating seal terdiri dari dua ring yang

biasanya terbuat dari karet, dipasangkan pada dua groove metal retaining ring
Tugas 4
Jelaskan prosedur pemasangan floating seal serta critical point apa saja yang harus
diperhatikan pada saat pemasangan

Soal Latihan 4
1. Fungsi dari seal adalah ?
2. Tipe dynamic seal yang digunakan sebagai penyekat untuk pelumas pada system yang
memiliki shaft berputar adalah
3. Tipe seal yang digunakan pada parts static (fixed parts) dinamakan?
4. U-cup adalah termasuk molded packing type ?
5. Fungsi O-ring adalah ?
6. Sebagai penyekat kebocoran pada aplikasi yang bertekanan tinggi diatas 5500 kpa
(800 psi) maka o-ring ditambahakan dengan ?
7. Kemampuan sealing gasket tergantung pada
8. Fungsi floating seal adalah
9. Jelaskan prosedur pemasangan oil seal serta critical point apa saja yang

harus

diperhatikan pada saat pemasangan pemasangan oil seal adalah


10. Jelaskan prosedur pemasangan gasket serta critical point apa saja yang harus
diperhatikan pada saat pemasangan Pemasangan gasket adalah
Kunci jawaban soal latihan 4
1. Fungsi seal ada 6, yaitu :

Menjaga kebocoran pelumas (lubrikasi).

Menjaga kotoran dan material lain masuk ke sistem.

Memberikan batasan cairan supaya tidak tercampur.

Lebih fleksibel terhadap komponen yang bergerak dan tidak bocor.

Melapisi permukaan yang tidak rata.

Komponen tidak cepat rusak.

2. Radial leap seal (oil seal)


3. Static seal
4. Squeeze Type
85

5. ring berfungsi sebagai seal akibat tertekan (squeezed) akibat proses pemasangan
dan proses sealing terjadi akibat tekanan cairan menekan o-ring.
6. Back-up ring
7. Kemampuan sealing gasket tergantung pada:

Jenis material gasket

Internal pressure

Sealed fluida

Width / thickness ratio

Pasang seal dengan main lip menghadap ke sisi oli ( hydraulic side )

8. Floating seal dibuat untuk menjaga kotoran tidak masuk ke dalam sistem dan
menjaga kebocoran cairan pelumas pada area yang luas.
9. Prosedur pemasangan oil seal :

Pasang seal dengan main lip seal menghadap kesisi oli (hydraulic side).

Pastikan bahwa permukaan shaft yang akan contact dengan seal terbatas dari
karat dan scratch.

Lakukan pemasangan seak dengan cara press fit menggunakan tool yang sesuai.

Berikan adhesive atau sealent pada bagian press fit dari oil seal. Untuk housing
yang akan terbuat dari cast iron harus digunakan pipa sealant untuk mencegah
kebocoran.

Perhatikan saat pemasangan oil seal tidak boleh miring.

Berikan grease pada daerah lip setelah pemasangan.

10. Prosedur pemasangan gasket adalah :

Gunakan baut yang bersih dan dalam kondisi baik saat memasang komponen.

Baut yang aus dan berkarat dapat merusakkan ulir dan menyebabkan kehilangan
gaya pengencangan (Clamping force) sehingga dapat mengakibatkan kebocoran.

Yakinkan lubang pada gasket tidak menutupi lubang cairan pelumas, perhatikan
tanda pada gasket seperti FRONT dan TOP.

Jangan pergunakan gasket yang bengkok dan ada tanda tekukan karena daerah
yang memiliki tanda tekukan akan bocor saat mengalami tekanan.

Jangan gunakan gasket yang rusak.

Yakinkan semua permukaan komponen bersih.

Lakukan pengencangan dengan urutan sesuai yang tertera pada service manual
dan kencangkan sesuai dengan torque yang benar.

Periksa kekencangan semua baut menggunakan torque wrench setelah semua


baut dikencangkan .

86

Lembar Kerja 4
1) Tugas Praktek
Menyebutkan dan menjelaskan seal dan gasket yang digunakan pada alat berat
2) Alat dan Bahan
Komponen cut way
Lemari komponen BME
Engine block
3) Keselamatan Kerja
Safety helmet
Safety shoes
4) Langkah kerja
Siswa dibentuk menjadi beberapa kelompok (menyesuaikan jumlah siswa).
Siswa dihadapkan pada lemari komponen/ cutway komponen/ engine block
Anggota kelompok berdiskusi untuk menyebutkan komponen seal dan gasket yang
terdapat pada lemari komponen / komponen cutway/ engine block
Siswa diminta untuk menyebutkan jenisnya dan menggambarkan letak komponen
seal serta gasket pada cutway

87

KEGIATAN BELAJAR V
Tujuan Kegiatan Belajar 5
Belt

Elemen
Kompetensi

Kegiatan Pembelajaran

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P

Mengetahui fungsi dan


jenis belt
Belt

Dapat menjelaskan fungsi dan


jenis jenis belt
Dapat menjelaskan dan
Memahami aplikasi belt
mengaplikasikan penggunaan
pada unit
belt dengan benar dan tepat

88

Uraian Materi Kegiatan Belajar 5


Belts
1. Fungsi Belt
Belt berfungsi sebagai pemindah tenaga antara pulley penggerak dan pulley yang
digerakan. Belt digerakan oleh gaya gesek penggerak, kemampuan belt untuk
memindahkan tenaga tergantung pada :
1. Tegangan belt terhadap pulley
2. Gesekan antara belt dan pulley
3. Sudut kontak antara belt dan pulley
4. Kecepatan belt
Terdapat tujuh macam bentuk belt yang umum dipergunakan:
1. Round belts
2. Flat belts
3. V-belts
4. Banded V-belts
5. Linked V-belts
6. Timing belts
7. V-ribbed belts
Gambar berikut menunjukan berbagai macam type belt.

Gambar 5. 1 Belt

B. Jenis Jenis belt


1. Round belt

89

Round belts terbuat dari solid rubber atau rubber dengan cord. Belt ini hanya untuk
beban ringan seperti untuk memutar projector films, dan komponen-komponen
elektronik.

Gambar 5. 2 Round Belt

2. Flat Belt
Penggunaan flat belts semakin berkurang dengan dipergunakan V-belts pada
system pemindahan tangan. Flat belts biasanya dibuat dari leather rubberized fabric
dan cord. Flat belts semakin tidak dipergunakan karena membutuhkan pulley yang
lebih besar, tempat yang lebih luas, dan kurang flexible.

Gambar 5. 3 Flat Belt

Flat belt juga dipergunakan sebagai conveyor belts bilamana belts tersebut
membawa beban, pada belts. Flats belt umumnya digunakan sebagai tenaga high
power untuk mesin penggerak yang terpisah dengan mesin yang dipergerakan. Contoh
: rice mills.
3. V - Belt
V-belts banyak dipergunakan sebagai memindahan beban antara pulley yang
berjarak pendek. Gaya jepit ditimbulkan oleh bentuk alur V.

90

Gambar 5. 4 V - Belt

Gaya tarik atau load yang lebih besar menghasilkan gaya jepit belt yang kuat
keuntungan V-belts adalah:
1. Gaya jepit belt memungkinkan sudut kontak yang lebih kecil dan perbandingan
kecepatan yang tinggi.
2. Meredam kejutan terhadap motor dan bearing akibat perubahan beban.
3. Memiliki level vibrasi dan noise yang mudah.
4. Mudah dan cepat dalam melakukan pengganti dan perawatan.
5. Efficiency transmissinya tinggi sampai 45 %
1. Banded V - Belt
Banded V-belts adalah multiple V belts yang dibentuk cetak permanent tie band.
Banded V-belts mengurangi timbulnya masalah pada pengerak dimana belts bergeser,
melintir,dan terlepas dari alurnya.

Gambar 5. 5 Banded V - Belt

2. Link V - Belt
Link V-belt dibentuk dari multiple belts yang disusun saling menyambung.
Digunakan untuk penggerak-penggerak besar dengan memiliki jarak center yang tetap,
dimana terdapat kesulitan untuk memastikan ukuran belts yang tetap. Link dapat
ditambah atau dikurangi untuk mendapatkan panjang belt yang tetap.
91

Gambar 5. 6 Link V - Belt

3. Timing Belt
Timing belt merupakan aksi gabungan antara chain dan sprocket pada bentuk
flat belt. Bentuk dasarnya merupakan flat yang memiliki gigi-gigi berukuran sama pada
permukaan kotak dengan gigi pulley. Sebagaimana penggerak gear rantai,
membutuhkan kelurusan pada perpasangan pulley.

Gambar 5. 7 Timing Belt

Keuntungan Timing Belt:


a. Tidak terjadi slip atau variasi kecepatan
b. Membutuhkan perawatan yang ringan
c. Mampu dipergunakan p[ada range beban yang lebar
d. Memilki efficiency mekanis tinggi karena tidak terjadi gesekan atau slip, initial
tension berkurang dan memilki konstruksi yang tipis
4. V Ribbed
V-ribbed belts merupakan gabungan alur luar berbentuk V-belt. Lapisan inti
penguat terdapat pada bagian daftar belt. Sebagaimana V-belt kemampuan
memidahkan power tergantung pada aksi jepit antara alur dan belt.
92

Gambar 5. 8 V -Ribbed Belt

Rangkuman Materi 5
Belts
Belt berfungsi untuk memindahkan power melalui kontak antara belt dengan pulley
penggerak dan pulley yang digerakkan. Belt terdiri atas beberapa jenis, diantaranya yaitu:
1. Round Belt belts terbuat dari solid rubber atau rubber dengan cord. Belt ini hanya

untuk beban ringan seperti untuk memutar projector films, dan komponen-komponen
elektronik
2. Flat belt, dibuat dari leather rubberized fabric dan cord. Flat belts semakin tidak

dipergunakan karena membutuhkan pulley yang lebih besar, tempat yang lebih luas,
dan kurang flexible
3. V-belts, dipergunakan sebagai memindahan beban antara pulley yang berjarak

pendek. Gaya jepit ditimbulkan oleh bentuk alur V


4. Banded V-belts, merupakan multiple V belts yang dibentuk cetak permanent tie band.

Banded V-belts mengurangi timbulnya masalah pada pengerak dimana belts


bergeser, melintir,dan terlepas dari alurnya
5. Linked V-belt, dibentuk dari multiple belts yang disusun saling menyambung.

Digunakan untuk penggerak-penggerak besar dengan memiliki jarak center yang


tetap, dimana terdapat kesulitan untuk memastikan ukuran belts yang tetap
6. Timing belt, merupakan aksi gabungan antara chain dan sprocket pada bentuk flat

belt.
7. V-ribbed belts, merupakan gabungan alur-luar berbentuk V-belt

Tugas 5
1. Gambarkan jenis jenis belt yang digunakan pada komponen alat berat, sebutkan pula
aplikasi penggunaan belt tersebut
93

Soal Latihan 5
1. Sebutkan dan jelaskan beberapa bentuk washer berdasakan fungsinya?
2. Sebutkan lima buah pin dan sebutkan fungsinya:
a. ______________(a)
b. ______________(b)
c. ______________(c)
d. ______________(d)
e. ______________(e)
3. Jelaskan perbedaan plain bearing sebagai bushing dan plain bearing sebagai split
bearing?
4. Sebutkan dan jelaskan penggunaan o-ring dan Oil Seal!
5. Sebutkan keuntungan V-belts!

Kunci jawaban soal latihan 5


1. Berdasarkan fungsinya washer terdapat beberapa bentuk, yaitu:
a. Plain Washer, mendistribusikan beban pengikat dengan permukaan yang lebih luas
dibanding bolt atau nut serta mencegah kerusakan permukaan part yang diikat.
b. Helical Spring Washer, digunakan untuk menjamin agar bolt atau nut kencang
(tidak mudah kendor) pada part yang menerima getaran atau vibrasi.
c. Toothed Lock Washer, digunakan untuk menjamin bolt atau nut tidak mudah
kendor akibat getaran atau vibrasi. Aplikasi ini mirip dengan Helical Spring Washer,
toothed lock washer sendiri banyak digunakan pada pemasangan nut di terminal
kabel.
2. Fungsi beberapa jenis pin:
a. Cotter pin berfungsi sebagai lock pada clevis pin, stopped nut dan caste nut.
b. Dowel pin berfungsi sebagai pelurus (alignment) terhadap komponen yang diikat.
c. Clevis pin digunakan sebagai pin engsel untuk U-yoke pada linkage yang dalam
pemasangannya dilengkapi cotter pin sebagai lock.
d. Spring pin berfungsi sebagai pengikat yang bersifat self locked pin, spring pin
berbentuk cylinder spring yang berukuran oversize terhadap lubang pin sehingga
pada saat dipasang terhadap gaya tekan dari spring pin terhadap lubang.
e. Taper pin digunakan sebagai lock terhadap dua komponen yang dipasang tetap.
3. Plain bearing disebut bushing apabila:
a. Berbentuk sleeve satu lingkaran penuh dengan pemasangan di press terhadap
lubang.
b. Memungkinkan proses finishing pada bagian dalam dari bushing untuk
94

mendapatkan penyesuaian yang tepat.


c. Digunakan untuk putaran lambat dengan tingkat beban ringan sampai berat atau
putaran sedang dengan beban ringan.
Plain bearing disebut split bearing apabila:
a. Berbentuk sleeve setengah lingkaran sehingga untuk menjalankan fungsinya
digunakan dua buah sleeve setengah lingkaran (satu pasang).
b. Digunakan untuk putaran tinggi.
4. Terdapat tiga penggunaan o-ring, yaitu:
a. Reciprocating, bila digunakan sebagai seal piston ring atau sealing pada sekitar
piston rod.
b. Oscillating, bila seal berputar bolak-balik pada derajat yang terbatas atau seal
berputar beberapa kali putaran pada saat proses sealing.
c. Rotating, apabila o-ring memberikan sealing terhadap shaft yang berputar pada
dynamic dalam o-ring.
5. Keuntungan V-belts adalah:
a. Gaya jepit belt memungkinkan sudut kontak yang lebih kecil dan perbandingan
kecepatan yang lebih tinggi.
b. Meredam kejutan terhadap motor dan bearing akibat perubahan beban.
c. Memiliki level vibrasi dan noise yang lebih rendah.
d. Mudah dan cepat dalam melakukan penggantian dan perawatan.
e. Efficiency transmisinya tinggi (mencapai 45%).

Lembar Kerja 5
1) Tugas Praktek (Kelompok)
Mengidentifikasi komponen belt
2) Alat dan Bahan
Lemari komponen BME
Unit PC 200-7
Unit D85ESS-2
3) Keselamatan Kerja
Safety shoe.
Safety helmet.
Hati hati akan bahaya terjepit
4) Langkah kerja
Bagi kelas menjadi beberapa kelompok
95

Arahkan kelompok menuju ke unit hydraulic excavator dan ke unit bulldozer


Identifikasi jenis belt yang digunakan pada unit excavator dan bulldozer tersebut
Jelaskan critical point untuk menentukan kondisi belt
Arahkan kelompok menuju ke lemari komponen BME, bandingkan antara belt yang
digunakan pada unit dengan yang terdapat pada lemari komponen BME

96

KEGIATAN BELAJAR VI
Tujuan Kegiatan Belajar 6
FITTINGS & HOSES

Elemen
Kompetensi

Kegiatan Pembelajaran

Fitting
Fitting dan Hose

Hose

Indikator Keberhasilan

Ranah
Kompetensi
P
K S

Dapat mengetahui dan


menjelaskan fungsi serta bagian
bagian dari fitting.
Mengetahui pola penomoran dan
material fitting
Mengetahui pola penomoran
fitting parker
Mengetahui fungsi dan bagian
bagian hose

97

Uraian Materi Kegiatan Belajar 6


Fittings
A. Fungsi
Fitting berfungsi sebagai pengikat atau connector yang menghubungkan antara
hose dengan komponen-komponen inlet maupun outlet di dalam sistem hidrolik (Pump,
Actuator, dll)
B. Bagian-bagian Fitting
Fitting memiliki 2 bagian yaitu stem dan ferrule. (Lihat gambar fitting two pieces)
1. Stem/ nipple merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat ke

komponen- komponen hidrolik


2. Ferrule/ socket merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat antara

hose dengan stem


Menurut bentuknya, fitting dibagi menjadi 2, yaitu :
a. Fitting one piece
Definisi: antara ferrule dan stem tidak terpisah

Gambar 6. 1 Fitting One Piece

b. Fitting two pieces


Definisi: antara ferrule dan stem terpisah

Stem

Ferrul

Gambar 6. 2 Fitting Two Piece

98

C. Pola Penomoran Fitting Parker


Pola penomoran pada P/N fitting menggunakan 8 Digit (Huruf dan Angka)

Gambar 6. 3 Pola Penomoran Fitting

1. Type of Assembly
Angka-angka

yang

ada

pada

Type

of

Assembly

ada

3,

yaitu

1 => Crimp
Definisi :
a. Cara pemasangan ke hose melalui proses crimping di mesin
b. Type fitting ada yang menggunakan one piece dan ada juga yang two pieces.
c. Fitting dan hose tidak bisa dipakai ulang
d. Aplikasi pada semua pressure mulai dari yang Low sampai High Pressure.

2 => Re-useable Fitting


Definisi :
a. Cara pemasangan ke hose tidak melalui proses crimping
b. Type fitting menggunakan fitting two pieces
c. Pemasangan antara ferrule dan steam menggunakan ulir begitu juga antara steam

dengan hose
d. Pada umumnya Aplikasi untuk medium pressure

99

Gambar 6. 4 Reusable Fitting

3 => Self grip or push lok fitting


Definisi :
a. Cara pemasangan ke hose tidak melalui proses crimping
b. Fitting tanpa menggunakan ferrule
c. Pengikatan antara hose dengan fitting menggunakan clamp
d. Aplikasinya pada Low Pressure

Gambar 6. 5 Self Grip Fitting

2.

Shape Style and Standard


MU artinya Straight Female-Swivel-Metric (30o Flare)
a. Straight => Fitting ini berbentuk lurus
b. Female => Fitting berbentuk Nut
c. Swivel => Nut pada fitting ini bisa berputar
d. Metric => Ulir pada fitting ini menggunakan Metric
e. Sedangkan

30

artinya

sudut

CONE

di

bagian

Nut

sebesar

30

Gambar 6. 6 Shape Style

Untuk Shape Style and Standard sangat banyak variasinya, beberapa merk alat
berat pada umumnya memiliki spesifikasi sendiri-sendiri dan hampir seluruh hydraulic
hose dalam satu unit menggunakan Shape Style dan Standard sama.
Beberapa shape style:
100

a. Flanges

Gambar 6. 7 Shape Flanges

b. Flares

Gambar 6. 8 Shape Flares

c. Pipe Thread

Gambar 6. 9 Pipe Thread

d. SAE Straight Threads with O-Ring

Gambar 6. 10 SAE Straight Threads With O-RIng

101

e. Seal-Lok O-Ring Face Seal (ORFS)

Gambar 6. 11 Seal-Leak O-Ring Face Seal (ORFS)

3.

Fitting Series
Merupakan

Fitting

43

Series

(disesuaikan

dengan

series

Hose)

Untuk Komatsu yang sering digunakan adalah Fitting 43, 71 dan 77 series
Series fitting Parker selengkapnya ada di buku katalog Parker, katalog Parker akan
kami kirimkan ke cabang sebagai Sales Tools.
4.

Connection SIZE
Angka di atas merupakan simbol yang harus kita cari di dalam Tabel Ulir.
Arti dari angka 8 adalah Metric Thread M22x1.5

Gambar 6. 12 Conection Size

5.

Inner Diameter Fitting


Seperti halnya untuk mencari Inner diameter hose yaitu membagi angka yang
tertera dengan 16 dengan satuan inch.

6.

Material Fitting
Material fitting dalam pola penomoran merupakan optional yang terletak pada
digit terakhir setelah ukuran fitting, adapun variant dari material fitting di dalam Hose
Parker adalah:
1) B = Brass (Kuningan)
2) C = Stainless Steel

102

3) BA = Brass Nipple with Steel Nut


4) BS = Brass Nipple with Brass Nut
5) SM = Metric Hex Fitting
6) Tanpa tanda = Steel ( Zinc Plate )

Uraian Materi Kegiatan Belajar 6


Hose
A. Fungsi Hose
Hose (selang) adalah spare parts yang penting, berfungsi memindahkan
fluida/cairan serta udara dari pompa penggerak ke actutator dan sebaliknya. Hose hidrolik
pada peralatan berat merupakan spare parts yang bekerja berat untuk menggerakkan unit
maupun attachment/perlengkapan kerja seperti boom, arm, blade, ripper, dll. Jika
ditemukan hose bocor/pecah, maka harus segera diganti. Hose tidak berfungsi, berarti
unit break down, semakin lama waktu break down, semakin besar pula cost yang hilang.
Dalam pembahasan ini, penekanannya adalah pada hose hidrolik.
B. Bagian-bagian Hose
Hose terdiri dari:

Gambar 6. 13 Penampang Hose

1. Inner tube adalah:

Gambar 6. 14 Inner Tube

a. Lapisan terdalam dari sebuah hose


b. Memberikan hose sebuah kompatibilitas sifat-sifat kimia dari fluida
c. Biasanya dibuat dari bahan:
1) Nitrile or Neoprene

103

2) High-Nitrile
3) EPDM (phosphate ester compatible)
4) Nylon
5) CPE (high temperature PKR)
2. Reinforcement

Gambar 6. 15 Reinforcement

a. Merupakan pembungkus inner tube yang memberikan kekuatan dan kemampuan


hose untuk menahan pressure.
b. Jumlah dan tipe material lapisan reinforcement bergantung pada hose pressure
rate.
c. Material reinforcement yang biasa digunakan adalah:
1) Steel wire
2) Stainless steel wire
3) Fiber (rayon or polyester)
d. Reinforcement material juga bisa berupa:
1) braided (fiber or wire)
2) spiral (wire)
3. Layer

Merupakan lapisan karet tipis yang melapisi tiap-tiap lapisan reinforcement.


4. Cover

a. Lapisan terluar dari suatu Hose.


b. Tempat untuk menuliskan hose identity, label dll.
c. Melindungi lapisan reinforcement dari:
1) Abrasion
2) Chemicals
3) Corrosion
4) Ozone & UV light
d. material cover yang umum dipakai adalah:
1) Synthetic rubber (Neoprene, CPE)
2) Textile braid (nylon, polyester)
3) TC Tough Cover (NBR/PVC)
4) ST Super Touch Cover (UHMWPE)
104

5. Jika diperlukan, ada lapisan tambahan yang disertakan.diantaranya:

a. Textile Braid

Gambar 6. 16 Textile Braid

b. Stainless Steel Wire Overbraid

c. Smooth Elastomer

d. Wrapped Elastomer

Gambar 6. 17 Stainless Steel Wire Overbraid

Gambar 6. 18 Smooth Elastomer

Gambar 6. 19 Wrapped Elastomer

105

C. KES PART HOSE

O7
(1)

(2)

(3)

(4)

Gambar 6. 20 KES Part Hose

Contoh: 0711530315
1. Jenis Fitting (1)
First End
others End

106

Gambar 6. 21 Jenis Fitting

2. Accessories (2)
Kode no.

Part no.

Gambar 6 1 Tabel Aksesories

Keterangan
ST

SUS

-50 C
VC

SG

: Standar Specification
: Stainles Steel Fitting
: Temperatur Range s/d - 50 C
: Vinnyl Guard
: Spring Guard

3. Diameter of hoses (3)


NO

02

03

04

05

06

10

12

14

20
107

ID

1/4

3/8

1/2

5/8

3/4

1-1/4

1-1/2

CODE OF HOSE

10

12

16

20

24

32

4. Hose length (4)


n X 100mm

Gambar 6. 22 Panjang Hose

D. Parker Hose

Gambar 6. 23 Parker Hose

Gambar 6. 24 Pola Penomoran Parker Hose

1.

Hose Series didalam PARKER sbb:


a. 20/22 Series 201/261, 206, 221FR, 225, 235, 266, and SS25UL
108

b. 21/23 Series 213, 293, and 285


c. 26 Series - 201/261, 206, 213, 225, 266, 285, and 293
d. 30 Series - 301, 301LT, and 381
e. 34 Series 341
f. 42 Series - 421, 481, 431, and 436
g. 43 Series - 301, 301LT, 304, 341, 381, 421, 421HT, 421WC, 424, 431, 436,
h. 451TC, 471, 471ST, 481, 601, 604, 811 and 881
2.

Inner Tube Materials:


1= Nitrile or Neoprene
2 = High-Nitrile
4 = EPDM (phosphate ester compatible)
5 = Nylon
6 = CPE (high temperature PKR)

3.

Special character
a. FR = Fire Resistant

4.

ie: 821FR

b. LT = Low Temperature

ie: 301LT

c. HT = High Temperature

ie: 421HT

d. WC = Wire Covered

ie: 421WC

e. TC = Tough Cover

ie: 451TC

f. ST = Super Tough (Cover)

ie: 482ST

Inner Tube Diameter


Pada contoh diatas, angka -8 menunjukkan bahwa diameter dalam dari hose
adalah 8/16, atau 1/2.

Gambar 6. 25 Hose construction

109

Rangkuman Materi 6
1. Fitting berfungsi sebagai pengikat atau connector yang menghubungkan antara hose
dengan komponen-komponen inlet maupun outlet di dalam sistem hidrolik (Pump,
Actuator, dll)
2. Fitting memiliki 2 bagian yaitu stem dan ferrule.
a. Stem merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat ke komponen-

komponen hidrolik
b. Ferrule merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat antara hose

dengan stem
3. Menurut bentuknya, fitting dibagi menjadi 2, yaitu :
a. Fitting one piece
b. Fitting two pieces
4. Macam-macam assembly
a. Crimp
b. Re-useable Fitting
c. Self grip or push lok fitting
5. Material Fitting
a. Brass (Kuningan)
b. Stainless Steel
c. Brass Nipple with Steel Nut
d. Brass Nipple with Brass Nut
e. Metric Hex Fitting
f. Steel ( Zinc Plate )

6. Hose terdiri dari:


a. Inner tube
b. Reinforcement
c. Layer
d. Cover
7. Material Inner tube:
a. Nitrile or Neoprene
b. High-Nitrile
c. EPDM (phosphate ester compatible)
d. Nylon
e. CPE (high temperature PKR)
8. Material reinforcement yang biasa digunakan adalah:
a. Steel wire
110

b. Stainless steel wire


c. Fiber (rayon or polyester)
d. braided (fiber or wire)
e. spiral (wire)
9. material cover yang umum dipakai adalah:
a. Synthetic rubber (Neoprene, CPE)
b. Textile braid (nylon, polyester)
c. TC Tough Cover (NBR/PVC)
d. ST Super Touch Cover (UHMWPE)

Tugas 6
Sebutkan dan jelaskan tipe hose yang digunakan pada seluruh attachment di unit PC
200-7

Soal Latihan 6
1. 0711550520, sebutkan masing-masing maksud kode tersebut.
2. Apa maksud dari masing-masing kode hose parker berikut?
a. FR
b. LT
c. HT
d. WC
e. TC
f. ST
3. Sebutkan bagian-bagian dari fitting.
4. Sebutkan macam-macam assembly fitting.
5. Berapa ukuran inner diameter dari hose dengan kode 422HT-12?

1. 07

Kunci jawaban soal latihan 6


= KES part code

115

= Fitting flange kode 61 std & elbow untuk ukuran pressure 140kg/cm2

= hose menggunakan stainless fitting

05

= inner diameter hose 5/8

20

= panjang hose 2000 mm

2. FR = Fire Resistant

LT = Low Temperature
HT = High Temperature
111

WC = Wire Covered
TC = Tough Cover
ST = Super Tough (Cover)
3. - Stem merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat ke komponen-

komponen hidrolik.
- Ferrule merupakan bagian fitting yang berfungsi sebagai pengikat antara hose
dengan stem .
4. Crimp

Re-useable Fitting
Self grip or push lok fitting
5. 5/16 atau

Lembar Kerja 6
1. Tugas Praktek (Kelompok)
- Mengidentifikasi komponen fitting dan hose pada unit Bulldozer D85ESS-2
- Mengidentifikasi komponen fitting dan hose pada unit Excavator PC 200-8
- Mengidentifikasi komponen fitting dan hose pada unit Motor Grader
2. Alat dan Bahan
- Unit D 85ESS-1
- Unit PC 200-8.
- Unit GD 510
- Kertas.
- Ballpoint.
3. Keselamatan Kerja
- Safety shoe.
- Safety helmet.
4. Langkah kerja
- Tuliskan nama masing-masing component yang ditemui minimal 15 item dalam
waktu maksimal 15 menit.
- Untuk kelompok yang berjumlah lebih dari 3 orang, Masing-masing anggota boleh
menuliskan nama component yang sama maksimum 5 item.

112

BAB III
EVALUASI
A. Pertanyaan
Aspek Pengetahuan

I. Multiple Choise
1. Suatu bahan yang digunakan untuk merapatkan atau menutup celah antara dua
benda yang untuk mencegah terjadinya kebocoran fluida atau gas adalah
a. Adhesive
b. Gasket Eliminator 518
c. Lubricant
d. Sealant
2. Alat yang digunakan untuk memegang atau membatasi gerakan dari pin atau shaft
adalah
a. Cotter pin
b. Taper pin
c. Clamp
d. Snap ring
3. Salah satu fungsi bearing adalah
a. Mengurangi gesekan panas dan aus
b. Memperpanjang umur komponen
c. Mengurangi getaran pada benda yang berputar
d. Menambah kekuatan komponen
4. Pemasangan bearing dengan cara dikembangkan pada suhu tinggi agar dapat
duduk dengan pas dan terikat ketat saat suhu bearing turun adalah
a. Shrinkage fit
b. Press fit
c. Expansion fit
d. Straight fit
5. Pelumasan pada lubang bolt pada saat pemasangan dapat menyebabkan
a. Crack pada bolt
b. Panas pada bolt
c. Licin pada lubang
d. Aus pada bolt
113

6. Salah satu factor utama dalam penggunaan gasket adalah


a. Seal material dapat menyesuaikan bentuk terhadap ketidaksempurnaan kontak
b. Gasket lebih mudah pemasangannya
c. Gasket tidak mudah bocor
d. Lebih murah
7. Seal yang dibuat untuk menjaga kotoran agar tidak masuk ke dalam system dan
menjaga kebocoran cairan pada area yang luas adalah
a. Gasket
b. O-ring
c. Floating seal
d. Oil seal
8. Belt dipergunakan sebagai memindahan beban antara pulley yang berjarak pendek
adalah
a. Flat belt
b. Timming belt
c. V-belt
d. Round belt
9. Pengikat atau connector yang menghubungkan antara hose dengan komponenkomponen inlet maupun outlet di dalam sistem hidrolik (Pump, Actuator, dll) adalah
a. Fitting
b. Clamp
c. Cover
d. Tube
10. 10. Arti dari penomoran angka 8 pada parker hose 451ST - 8 adalah
a. Hose diameter
b. Hose series
c. Cover type
d. Optional
II. Fill In
1. Apakah yang dimaksud dengan Coating Materials?
2. Jelaskan arti kode M12 x 1,75 6g x 80 8,8
3. Sebutkan dan jelaskan tipe spacer dan shim
4. Beri contoh Threadlocking adhesive beserta fungsinya!
5. Seberapa banyak Thread Lock yang kita pakai untuk Bolt M24?
6. Sebutkan Fungsi dari Bearing ?
114

7. Jelaskan prosedur pemasangan floating seal serta critical point apa saja yang harus
diperhatikan pada saat pemasangan !
8. Sebutkan keuntungan V-belts!
9. 0711550520, sebutkan masing-masing maksud kode tersebut !
10. Sebutkan macam-macam assembly fitting.

Aspek Keterampilan

No

MATERI/ KOMPONEN

WAKTU

Metode
Pemakaian adhesive dan identifikasi
Pemasangan seal dan gasket
Identifikasi pola penomoran pada hose

NILAI

Aspek Sikap

No
1

Aspek Penilaian

Kurang

Cukup

Baik

Penilaian non teknis


- Pemakaian Tools
- Sikap Kerja
- Safety

B. Kunci Jawaban
I. Multiple choise
1. D. Sealant
2. D. Snap ring
3. A. Mengurangi gesekan panas dan aus
4. C. Expansion fit
5. A. Crack pada bolt
6. A. Seal material dapat menysuaikan bentuk terhadap ketidaksempurnaan kontak
7. C. Floating seal
8. C. V-belt
9. A. Fitting
10. A. Hose diameter

115

II. Fill in
1. Coating Materials adalah material-material yang dioleskan yang berfungsi untuk
membentuk lapisan film, merekatkan, melapisi, menyekat, dll.
2. Arti kode :

3. Spacer dan shim secara umum adalah dari beberapa potong metal datar dengan
ketebalan yang merata. Spacers dan Shim digunakan untuk memberikan jarak
tertentu antara dua komponen yang diikat bersama-sama. Beberapa spacer atau
shim dengan ketebalan yang berbeda dapat digunakan bersama-sama untuk
mendapatkan jarak tertentu yang dibutuhkan.
4. Contoh threadlocking adhesive dan fungsinya :
a. Threadlocking 243
Adhesive berkekuatan sedang untuk pemakaian umum, cocok untuk bolt hingga
M36
b. Removable threadlocker 242
Adhesive kekuatan sedang untuk bolt hingga M36. Dapat dibuka kembali
menggunakan kunci biasa.
c. Permanen threadlocker 262
Adhesive berkekuatan tinggi untuk mengunci segala bolt yang harus menghadapi
goncangan dan getaran hebat.
d. High strength threadlocker 271
Adhesive berkekuatan sangat tinggi untuk bolt sampai dengan M36, dan untuk
baut- baut yang tidak akan dibuka kembali.
5. Keliling 7-8 thread setelah 1-2 thread dari ujung.
6. Fungsi bearing antara lain
a. Mengurangi gesekan, panas dan aus.
b. Menahan beban shaft dan machine.
c. Menahan radial load dan thrust load.
116

d. Menjaga toleransi kekencangan.


e. Mempermudah pergantian dan mengurangi biaya operasional.
7. Proses pemasangan floating seal antara lain :
a. Floating seal harus selalu dipasang dengan pasanganya yang sesuai, yaitu, ring
yang keduanya baru atau dua ring yang telah berputar bersama-sama.
b. Setiap assembling, Selalulah menggunakan o-ring (Toric ring) yang baru.
c. Jangan pernah menjatuhkan atau memukul seal ring dengan benda keras,
karena seal terbuat dari cast iron dan sangat getas.
d. Untuk seal ring bekas pakai, ia dapat dipakai kembali bila memenuhi
kriteria sbb:

X > Y/2 (ketebalan bagian colarnya tidak kurang dari tebal semula.

A > 0.5 mm (Lebar dari bagian yang tidak mengkilap tidak kurang dari 0.5
mm

ketika bagian yang mengkilap tersebut mencapai diameter dalam.

8. Keuntungan V-belts adalah:


a. Gaya jepit belt memungkinkan sudut kontak yang lebih kecil dan perbandingan
kecepatan yang lebih tinggi.
b. Meredam kejutan terhadap motor dan bearing akibat perubahan beban.
c. Memiliki level vibrasi dan noise yang lebih rendah.
d. Mudah dan cepat dalam melakukan penggantian dan perawatan.
e. Efficiency transmisinya tinggi (mencapai 45%).
9. Arti kode :
07

= KES part code

115

= Fitting flange kode 61 std & elbow untuk ukuran pressure 140kg/cm2

= hose menggunakan stainless fitting

05

= inner diameter hose 5/8

20

= panjang hose 2000 mm

10. Macam-macam assembli fiiting :


a.

Crimp

b. Re-useable Fitting
c. Self grip or push lok fitting

117

B. KRITERIA KELULUSAN
1. Nilai minimum standar kelulusan untuk setiap pelatihan adalah sebagai berikut:

Program
Pelatihan
Basic Training
(BC1, BC2, BMC
dan BTC
Technical
Training (PM,
COH, R&I, MTS
dan RMN)
Operation
Training
Parts Training

Management
Training

Kuliah Alat Berat

Peserta
Pelatihan
Lulusan SMK
Lulusan D3/ S1
Customer
Mechanic/Intensif
Technical Officer
Instructor
Customer
Operator
Mechanic
Technical Officer
Instructor
Customer
Parts Crew
Mechanic
Technical Officer
Instructor
Customer
Parts Crew
Mechanic
Technical Officer
Instructor
Customer
Mahasiswa

Nilai Teori
Minimum

Nilai Praktek
Minimum

75
80
70
80
80
85
70
70
80
80
85
70
75
80
80
85
70
75
80
80
85
70
75

75
75
70
75
75
75
70
70
75
75
75
70

1. Nilai test teori dan praktek minimal pada point (1) diatas mempunyai bobot yang sama
dan berdiri sendiri pada setiap pelajaran, salah satu tidak memenuhi nilai minimal
tersebut, berarti tidak lulus, baik pada ujian per paket maupun pada ujian akhir.
2. Nilai Prestasi Rata-rata merupakan penggabungan Nilai Pengetahuan Rata-rata dengan
bobot 30% dan Nilai Ketrampilan Rata-rata dengan bobot 70%. Nilai Prestasi Rata-rata
ini merupakan tolak ukur prestasi Peserta Pelatihan.

118

BAB IV
PENUTUP
Peserta pelatihan secara pengetahuan harus menguasai kompetensi-kompetensi
yang terdapat pada modul ini, dengan menguasai kompetensi tersebut peserta pelatihan
diharapkan dapat melakukan praktek sesuai dengan table cek kemampuan pada modul ini.
Pada dasarnya dalam modul ini bertujuan agar peserta pelatihan dapat mengetahui definisi,
fungsi, lokasi dari komponen Basic Machine Element.
Modul Basic Machine Element ini termasuk ke dalam salah satu materi pelatihan
Basic Mechanic Course (BMC). Peserta diharapkan mengerti dan memahami secara detail
agar dapat membantu pemahaman dalam tingkatan training selanjutnya seperti Preventive
Maintenance Unit, Component Overhaul dan Remove Install Component pada unit.
Peserta pelatihan diharapkan terus melanjutkan pembelajaran Basic Machine
Element secara mandiri setelah pelatihan ini berakhir, sehingga dapat dijadikan persiapan
untuk mengikuti pelatihan selanjutnya. Akhir kata, semoga modul ini dapat bermanfaat untuk
kita semua.

119

DAFTAR PUSTAKA

Shop Manual D85 ESS-2; Komatsu


Shop Manual D375-5; Komatsu
Shop Manual HD 785-7; Komatsu
Unit Instruction Manual; Komatsu
Training Aid and User Texts; Komatsu
Team TC UT Jakarta, Presentasi : Torqflow Drive System ; Technical Training
Department, Jakarta, 2011
Team TC UT Jakarta, Basic Mechanic Course, Torqflow Drive System; Technical
Training Department, Jakarta, 2007
Service Tool Guide; Komatsu
The Gold Book; Komatsu
www.google.com
wikipedia.com

120