Anda di halaman 1dari 28

Nama

: Ahmad Qomaruddin Arsyadi

NR P

: 3713100019

Tgl. Prak. : 21 April 2014


Nama Asst. : M. Nashrullah

HUKUM JOULE
PANAS YANG DITIMBULKAN OLEH ARUS LISTRIK (L1)
Ahmad Qomaruddin Arsyadi
3713100019
JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA

ABSTRAK

Telah dilakukan percobaan yang berjudul hukum joule, panas yang


ditimbulkan oleh arus listrik dengan tujuan untuk menentukan panas yang
ditimbulkan oleh arus listrik, membuktikan hukum Joule dan menentukan harga 1
Joule. Percobaan ini dilakukan berdasarkan prinsip panas pada kalorimeter untuk
mengetahui besarnya tegangan yang dihasilkan dari kalorimeter sehingga bisa
diketahui panas yang timbul akibat arus listrik. Dalam percobaan digunakan 2
rangkaian yang berbeda pada letak resistor geser. Ditujukan agar dapat
dibandingkan arus yang masuk antara kedua rangkaian. Untuk rentang suhu ketika
pengukuran, rentang suhu antara 10o C hingga 18o C dengan setiap penaikan suhu
sebesar 1oC dicatat tegangan yang didapat serta dicatat waktu tiap kenaikannya.
Selain itu digunakan pula variasi pada arus yang masuk yakni 0,5 A dan 0,4 A.
Dari hasil percobaan didapatkan besarnya panas yang timbul dengan arus 0,5 A
pada rangkaian 1 dan 2 ialah 474,69444 Joule dan 423,6666 Joule. Sedangkan
besarnya panas yang timbul dengan arus 0,4 A pada rangkaian 1 dan 2 ialah
459,36111 Joule dan 424,49333 Joule.. Serta harga 1 joule dalam percobaan ini
ialah 0,287 kal.

Kata kunci : Hukum Joule, Arus Listrik, Panas

DAFTAR ISI

Cover .................................................................................................................... 1
Abstrak ................................................................................................................. 2
Daftar Isi ............................................................................................................... 3
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 4
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 4
1.2 Permasalahan ............................................................................................. 4
1.3 Tujuan ........................................................................................................ 4
BAB II DASAR TEORI ...................................................................................... 5
2.1 Arus Listrik ................................................................................................ 5
2.2 Potensial Listrik ......................................................................................... 7
2.3 Kalor .......................................................................................................... 9
2.4 Hukum Joule .............................................................................................. 10
BAB III METODOLOGI PERCOBAAN ............................................................ 12
3.1 Peralatan dan Bahan .................................................................................. 12
3.2 Skema Kerja .............................................................................................. 12
3.3 Cara Kerja .................................................................................................. 13
BAB IV ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN ........................................... 14
4.1 Analisa Data .............................................................................................. 14
4.2 Perhitungan ................................................................................................ 15
4.3 Grafik ......................................................................................................... 20
4.4 Pembahasan ............................................................................................... 20
BAB V KESIMPULAN ....................................................................................... 23
Daftar Pustaka ...................................................................................................... 24
Lampiran .............................................................................................................. 25

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang disebabkan oleh

pergerakan electron-elektron. Maka dari itu arus yang mengalir pada suatu
rangkaian

dapat

menghasilkan

panas.

Pada

peralatanperalatan

yang

menggunakan arus listrik sebagai sumber energinya, apabila kita aktifkan dalam
jangka waktu tertentu, maka dapat kita rasakan timbulnya panas pada bagian
rangkaian listrik yang merupakan tempat / pusat aktifitas arus listrik.
Hal tersebut yang melatar belakangi praktikum mengenai panas yang
ditimbulkan oleh arus listrik. Kenyataan yang ditemukan tersebut perlu dikaji
lebih lanjut. Mengingat panas yang ditimbulkan tergantung oleh beda potensial,
arus listrik serta waktu yang diperlukan.

1.2

Permasalahan
Permasalahan dalam percobaan ini adalah bagaimana untuk menentukan

panas yang ditimbullkan oleh arus listrik serta membuktikan hukum Joule dan
menentukan harga 1 Joule.

1.3

Tujuan
Percobaan ini dilakukan dengan tujuan untuk menentukan panas yang

ditimbullkan oleh arus listrik serta membuktikan hukum Joule dan menentukan
harga 1 Joule.

BAB II
DASAR TEORI

2.1. Arus Listrik


Arus listrik merupakan banyaknya muatan yang bergerak dan mengalir per
satuan waktu. Muatan tersebut bergerak dari potensial tinggi menuju potensial
rendah. Dalam kehidupan sehari-hari, banyak sekali kejadian alami yang
didalamnya terdapat bahasan tentang arus listrik. Salah satu contohnya ialah petir
yang menyambar.
Meninjau kembali pengertian arus listrik yang mana merupakan muatan
yang bergerak dan mengalir, ternyata tidak seluruh dari muatan yang bergerak itu
mengandung arus listrik. Apabila pada suatu permukaan akan muncul arus listrik,
dapat dipastikan ada aliran neto muatan yang mengalir melalui permukaan
tersebut. Sebagai contoh ialah aliran air yang melalui selang di taman yang
mempresentasikan aliran terarah dari muatan positif (proton dalam molekul air)
pada laju yang kemungkinan dapat mencapai beberapa juta coloumb per sekon.
Namun tidak nampak ada transpor neto muatan karena terdapat juga aliran-aliran
paralel dari muatan negatif (elektron dalam molekul air) dalam kuantitas yang
tepat sama dan juga bergerak dengan arah yang sama pula.

Baterai

Gambar 2.1 Arus Listrik

Pada gambar di atas, baterai yang terdapat pada loop akan memberikan
medan listrik. Medan listrik yang timbul dari baterai tersebut mengerahkan gaya
pada elektron konduksi yang pada akhirnya menyebabkan elektron-elektron
tersebut bergerak. Pergerakan elektron itulah yang membangkitkan arus.
5

Gambar 2.2 Arus Listrik yang melalui konduktor

Pada gambar 2.2 merupakan potongan suatu konduktor yang merupakan


bagian dari loop konduksi yang arusnya telah dibangkitkan. Apabila muatan dq
melewati bidang (semisal aa) selama selang waktu dt, maka arus yang melalui
bidang tersebut didefinisikan dengan

Sehingga untuk mencari muatan total yang melewati bidang tersebut dalam
interval waktu dari 0 ke t adalah dengan menerapkan integrasi

Dalam keadaan tunak, besarnya arus yang melewati bidang aa, bb, cc dan
semua bidang lain akan sama, tanpa memperhatikan letak dan orientasinya. Hal
itu dapat terjadi karena muatan bersifat kekal (terkonservasi). Pada keadaan tunak
yang diasumsikan di sini, suatu elektron harus melewati bidang aa untuk setiap
elektron yang melewati bidang cc. Dalam kasus yang sama pula, jika dimiliki
aliran tunak air yang melalui selang taman, setetes air harus meninggalkan mulut
selang untuk setiap tetes air yang memasuki selang dari ujung yang lainnya.
Perumpamaan jumlah air inilah yang merupakan suatu nilai kuantitas yang
terkonservasi.
Satuan Sistem Internasional untuk arus adalah coloumb per sekon, atau
umumnya disebut dengan Ampere (A), yang dalam satuan pokok Sistem
Internasional adalah 1 ampere = 1 A = 1 coloumb per sekon = 1 C/s.
(Halliday,2010)

Arus merupakan suatu besaran skalar karena baik muatan dan waktu dalam
persamaan adalah besaran skalar. Dalam gambar 2.1 terlihat ada anak panah yang
mengelilingi lintasan. Anak panah tersebut merupakan arah arus yang mengalir
pada rangkaian ataupun lintasan. Panah tersebut bukanlah mempresentasikan
vektor yang nantinya memerlukan pernjumlahan vektor.
Dalam gambar, anak panah memaksa partikel bermuatan positif untuk
bergerak melewati loop oleh medan listrik. Pembawa muatan positif bergerak
menjauhi terminal awal yaitu terminal positif yang kemudian menuju terminal
negatif.
Sebenarnya, pembawa muatan di loop pada gambar 2.1 adalah elektron,
dengan demikian bermuatan negatif. Medan listrik memaksa elektron-elektron
tersebut untuk bergerak dalam arah yang berlawanan dengan panah arus. Panah
arus digambarkan searah dengan pergerakan pembawa muatan positif, bahkan jika
pembawa muatan ialah negatif, maka bergerak dalam arah yang berlawanan.
(Fishbane, 2005)

2.2. Potensial Listrik


Potensial listrik seringkali disebut dengan potensial. Potensial sendiri
mempunyai pengertian energi potensial per satuan muatan. Kita mengartikan V di
sembarang titik pada sebuah medan listrik sebagai energi potensial U per satuan
muatan yang diasosiasikan dengan sebuah muatan uji qo di titik tersebut:

Baik energi potensial ataupun muatan adalah besaran scalar, sehingga


potensial dapat difenisikan sebagai besaran skalar. Dari persamaan (2.3)
satuannya diperoleh dengan membagi satuan energi dengan satuan muatan. Satuan
SI dari potensial, yang dinamakan satu volt (1 V) untuk menghormati ilmuwan
dan pakar eksperimen listrik dari Italia, Alessandro Volta (1745-1827), besarnya
sama dengan satu joule per coulomb:
1 V = 1 volt = 1 J/C = 1 joule.coloumb

Pada persamaan (2.4), yang menyamakan kerja yang dilakukan oleh gaya
listrik itu selama perpindahan dari a ke b menjadi kuantitas

yang didasarkan pada kerja per satuan massa. Kita membagi persamaan ini
dengan qo dan kita mendapatkan
(

Dimana Va = Ua/qoadalah energi potensial per satuan muatan di titik a, dan


demikian juga untuk Vb. Kita menamakan Va dan Vb berturut-turut potensial di
titik a dan potensial di titik b. Jadi, kerja kerja yang dilakukan oleh per satuan
muatan oleh gaya listrik itu bila sebuah benda bermuatan bergerak dari a ke b
sama dengan potensial di a dikurangi dengan potensial di b.
Selisih Va-Vb dinamakan potensial dari a terhadap b; kita kadang-kadang
menyingkat selisih ini sebagai Vab=Va-Vb. Hal ini seringkali dinamakan selisih
potensial di antara a dan b, tetapi nama itu menjadi rancu jika kita menspesifikasi
yang mana yang merupakan titik acuan. Dalam rangkaian listrik, selisih potensial
di antara dua titik seringkali dinamakan tegangan (voltage). Pada persamaan (2.5)
menyatakan bahwa Vab, yakni potensial dari a terhadap b, menyamai kerja yang
dilakukan oleh gaya listrik itu bila bila sebuah satuan muatan bergerak dari a ke b.
Sebuah instrument yang mengukur selisih potensial di antara dua titik
dinamakan volt-meter. Ada juga alat pengukur potensial yang pengukurannya
jauh lebih peka dengan menggunakan perbesaran elektronik (electronic
amplification). Instrument yang dapat mengukur selisih potensial sebesar 1 V
merupakan hal lazim dan kepekaan sampai 10-12 V dapat dicapai.
Untuk mencari potensial V yang ditimbulkan oleh sebuah muatan titik
tunggal q, kita dapat menggunakan persamaan berikut:

Dimana r adalah jarak dari muatan titik q ke titik dimana potensial itu
dihitung. Jika q adalah positif, potensial yang dihasilkan adalah positif di semua
titik. Namun jika q adalah negative, q itu akan menghasilkan potensial yang
bersifat negative pula di semua tempat. Dalam kasus yang manapun, V sama
8

dengan nol di r = , yakni pada jarak tidak terhingga dari muatan titik itu.
Perhatikan bahwa potensial, sama dengan medan listrik, tidak bergantung pada
muatan uji qo yang kita gunakan mendefinisikan potensial itu.
Demikian juga, kita menggunkan persamaan berikut untuk mencari
potensial yang ditimbulkan oleh sekumpulan muatan titik:

Dalam pernyataan ini, ri adalah jarak dari muatan ke i, qi, ke titik dimana V
dihitung. Seperti halnya medan listrik yang ditimbulkan oleh sekumpulan muatan
titik adalah jumlah vector dari medan-medan yang dihasilkan oleh setiap muatan,
maka potensial listrik yang ditimbulkan oleh sekumpulan muatan titik pada
jumlah scalar dari potensial-potensial yang ditimbulkan dari setiap muatan. Bila
kita mempunyai sebuah muatan kontinu sepanjang sebuah volume maka kita
membagi muatan itu ke dalam elemen-elemen dq dan jumlah dan jumlah dalam
persamaan (2.7) menjadi sebuah integral:

Dimana r adalah jarak dari elemen muatan dq ke titik medan di mana kita
mencari V. Potensial yang didefinisikan oleh persamaan (2.7) dan (2.8) adalah nol
di titik-titik yang jauhnya tak terhingga dari semua muatan itu. Kelak kita akan
menjumpai kasus di mana distribusi muatan itu sendiri membentang ke

tak

terhingga. Kita akan kita akan mendapatkan bahwa dalam kasus seperti itu kita
tidak dapat menetapkan V = 0 di tak terhingga dan kita perlu berhati-hati dalam
menggunakan dan menafsirkan persamaan (2.7) dan (2.8) (Freedman, 2003).

2.3. Kalor
Dari suatu sistem dimana sistem A dan B yang berbeda suhunya bila
dihubungkan antara satu sama lain maka akan terjadi perubahan suhu sampai suhu
keduanya sama besar atau setimbang. Perubahan suhu ini terjadi karena adanya
aliran panas atau perpindahan panas dari A ke B atau sebaliknya. Dari penelitian

Count Rumford serta Sir Janes Prescolt Joule muncul suatu pendapat bahwa aliran
panas itu tidak lain adalah suatu perubahan energi. (Abdullah, 2006)
Kalor akan berpindah dari suhu yang tinggi menuju ke suhu yang rendah.
Pada semua benda yang mempunyai suhu tidak sama maka akan terjadi
perpndahan kalor dari suhu tinggi ke suhu rendah. Hal itu juga berlaku terhadap
benda yang bersuhu lebih tinggi daripada lingkungannya karena benda tersebut
akan memancarkan energ sampai suhu benda sama dengan lingkungannya.
Fisikawan Inggris yang bernama Joseph Black (1728-1799) mengemukakan
bahwa kalor yang dilepaskan oleh zat yang bersuhu tinggi sama dengan kalor
yang diterima oleh zat yang bersuhu rendah. Pernyataan tersebut berbunyi pada
pencampuran dua zat, banyaknya kalor yang dilepas zat yang suhu nya lebih
tinggi sama dengan banyaknya kalor yang diterima zat yang suhunya lebih tinggi
sama dengan banyaknya kalpr yang diterima zat yang suhunya lebih rendah.dan
kemudian dikenal dengan Azas Black. Secara sederhana Azas Black ditulis
sebagai berikut :

Dimana :
= Jumlah kalor yang yang dilepas oleh zat
= Jumlah kalor yang diterima oleh zat
(Serway, 1994)

2.4. Hukum Joule


Suatu energi bisa berubah bentuk menjadi energi.Contohnya adalah
perubahan energi kimia menjadi energi panas karenanya adanya hambatan
gesekan.Jika ada konduktor dan di dalamnya terdapat arus listrik maka ada energy
yang dikonversikan ke dalam energi panas.Maka pada arus tertentu konversi
energinya lebih besar untuk hambatan dari konduktor yang lebih besar.
Fisikawan Inggris yang bernama James Prescott James adalah orang yang
pertama kali menemukan tentang panas yang dihasilkan atau daya yang dibuang.
Energi listrik dapat diubah menjadi energy panas dengan cara mengalirkan arus

10

listrik pada suatu kawat tahanan yang tercelup dalam calorimeter. Energi listrik
yang hilang pada kawat tersebut ditulis menggunakan persamaan :

Dimana :
V = Beda potensial antara kedua ujung kawat (Volt)
i = Kuat arus kistrik (Ampere)
t = Waktu lamanya mengalir arus listrik (s)

Gambar 3.1 Percobaan Joule

(Halliday, 2010)
Energi listrik tersebut merupakan energi yang hilang dari elektron-elektron
yang bergerak dari ujung kawat berpotensial rendah ke ujung yang berpotensial
tinggi dan berubah menjadi energy panas.Energi tersebut berubah menjadi energi
yang lain yang tidak menjadi tujuan suatu sistem. Jika tidak ada panas yang keluar
dari sistem maka energinya ditulis menjadi seperti dibawah ini :
(kalori)

...... (

Dimana :
M=
Na = Nilai air kalorimeter (kal/gC)
= Perubahan Suhu
(Gussow, 1995)

11

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1

Peralatan dan Bahan


Dalam percobaan ini digunakan peralatan antara lain 1 set kalorimeter, 1

buah termometer, 1 buah adaptor, 1 buah stopwatch, 1 buah tahanan geser (Rg),
dan 1 buah Amperemeter dan Voltmeter, air, es batu, serta neraca tiga lengan.

3.2

Skema Kerja

Gambar 3.1 Rangkaian Percobaan 1

Gambar 3.2 Rangkaian Percobaan 2

12

3.3

Cara Kerja
Percobaan ini dilakukan dengan rangkaian peralatan pada gambar 3.1 dan

pada gambar 3.2. Pertama-tama yang dilakukan ialah dimasukkan beberapa ml air
ke dalam gelas beker kalorimeter. Kemudian dimasukkan beberapa bongkah es
batu ke dalam gelas beker juga. Diperkirakan penambahan es batu hingga suhu
mencapai 8C. Diukur suhu pada air dalam gelas beker. Dibuang bongkahan es
yang masih tersisa. Ditunggu suhu air dalam gelas beker hingga 10C. Sembari itu
peralatan yang lain dirangkai seperti gambar yang sudah ditentukan. Ketika sudah
mencapai 10C, peralatan yang sudah dirangkai disambungkan pada sumber
tegangan PLN. Ketika sumber tegangan disambungkan, dinyalakan stopwatch
untuk dapat diukur waktu lama kenaikan suhu tiap 1C. Selain itu diatur arus pada
rangkaian menjadi 0,5 Ampere. Diamati kenaikan suhu yang terjadi. Dicatat
tegangan yang tercatat pada voltmeter setiap kenaikan suhu 1C beserta waktu
untuk kenaikan suhu tersebut. Dicatat hingga kenaikan suhu mencapai 18C.
Diulangi percobaan di atas untuk rangkaian ke 2. Kemudian percobaan pada
rangkaian ke satu dan rangkaian kedua diulangi untuk nilai arus 0,4A.

13

BAB IV
ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN

4.1. Analisa Data


Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, didapatkan data percobaan
sebagai berikut
Tabel 4.1 Data Pengamatan Rangkaian 1, Arus 0,5 A
No

m (gram)

V (volt)

T (C)

t (detik)

125

11,5

10

125

11,5

11

98

125

11,5

12

106

125

11,5

13

56

125

11,5

14

102

125

11,5

15

91

125

11,5

16

107

125

11,5

17

96

125

11,5

18

87

Tabel 4.2 Data Pengamatan Rangkaian 2, Arus 0,5 A


No

m (gram)

V (volt)

T (C)

t (detik)

125

11,5

10

125

11,5

11

108

125

11,5

12

113

125

11,5

13

87

125

11,5

14

79

125

11,5

15

80

125

11,5

16

83

125

11,5

17

81

125

11,5

18

88

14

Tabel 4.3 Data Pengamatan Rangkaian 1, Arus 0,4 A


No

m (gram)

V (volt)

T (C)

t (detik)

125

9,15

10

125

9,15

11

140

125

9,15

12

126

125

9,15

13

132

125

9,15

14

133

125

9,15

15

131

125

9,15

16

147

125

9,15

17

99

125

9,15

18

121

Tabel 4.4 Data Pengamatan Rangkaian 2, Arus 0,4 A


No

m (gram)

V (volt)

T (C)

t (detik)

125

8,9

10

125

8,9

11

145

125

8,9

12

147

125

8,9

13

142

125

8,9

14

107

125

8,9

15

89

125

8,9

16

110

125

8,9

17

137

125

8,9

18

150

4.2. Perhitungan
Dari data pengamatan yang telah diperoleh, maka akan dihitung besarnya
nilai H (jumlah panas yang timbul dalam rangkaian) dalam satuan Joule serta Q
(panas yang diterima) dalam satuan kalori.
Sampel diambil pada data kedua tabel pertama
15

Diketahui :

Ditanya :

V
I
t

H =.....?
Q1 = . . . . . ?
Q2 = . . . . . ?

Tara kalor mekanik = . . . . ?

H = V.I.t

Q1 = Wair . T

Q2 = 0,26 Wair . T

H = 11,5 . 0,5 . 98

Q1 = 125 . 1

Q2 = 0,26 . 125 . 1

H = 563,5 Joule

Q1 = 125 kal

Q2 = 32,5 kal

= 11,5 V
= 0,5 A
= 98 detik

Jawab :

Tara kalor mekanik


H

= Q1 + Q2

563,5 Joule = (125 + 32,5) kalori


563,5 Joule = 157,5

kalori

kalori

Joule = 0,2795

Tabel 4.5 Hasil Perhitungan H pada rangkaian 1, Arus 0,5 A


No

m
(gram)

V (volt)

T (C)

t (detik)

H
(joule)

125

11,5

10

125

11,5

11

98

563,5

125

11,5

12

106

609,5

125

11,5

13

56

322

125

11,5

14

102

586,5

125

11,5

15

91

523,25

125

11,5

16

107

615,25

125

11,5

17

96

552

125

11,5

18

87

500,25

Rata-rata

474,694

16

Tabel 4.6 Hasil Perhitungan H pada rangkaian 2, Arus 0,5 A


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

m
(gram)
125
125
125
125
125
125
125
125
125

V (volt)
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
Rata-rata

T (C)

t (detik)

10
11
12
13
14
15
16
17
18

0
108
113
87
79
80
83
81
88

H
(joule)
0
621
649,75
500,25
454,25
460
477,25
465,75
506
459,361

Tabel 4.7 Hasil Perhitungan H pada rangkaian 1, Arus 0,4 A


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

m
(gram)
125
125
125
125
125
125
125
125
125

V (volt)
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
Rata-rata

T (C)

t (detik)

10
11
12
13
14
15
16
17
18

0
140
126
132
133
131
143
99
121

H
(joule)
0
520,8
468,72
491,04
494,76
487,32
531,96
368,28
450,12
423,667

Tabel 4.8 Hasil Perhitungan H pada rangkaian 2, Arus 0,4 A


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

m
(gram)
125
125
125
125
125
125
125
125
125

V (volt)
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
11,5
Rata-rata

T (C)

t (detik)

10
11
12
13
14
15
16
17
18

0
145
147
142
107
89
110
137
150

H
(joule)
0
539,4
546,84
528,24
398,04
331,08
409,2
509,64
558
424,493

17

Tabel 4.9 Hasil Perhitungan Tara Kalor Mekanik pada rangkaian 1, arus 0,5 A
H (joule)

Q1

Q2

T.K.M

125

32,5

563,5

125

32,5

0,279503

609,5

125

32,5

0,258409

322

125

32,5

0,48913

586,5

125

32,5

0,268542

523,25

125

32,5

0,301003

615,25

125

32,5

0,255993

552

125

32,5

0,285326

500,25

125

32,5

0,314843

Rata-rata

0,27253

Tabel 4.10 Hasil Perhitungan Tara Kalor Mekanik pada rangkaian 2, arus 0,5 A
H (joule)

Q1

Q2

T.K.M

125

32,5

621

125

32,5

0,253623

649,75

125

32,5

0,242401

500,25

125

32,5

0,314843

454,25

125

32,5

0,346725

460

125

32,5

0,342391

477,25

125

32,5

0,330016

465,75

125

32,5

0,338164

506

125

32,5

0,311265

Rata-rata

0,27549

Tabel 4.11 Hasil Perhitungan Tara Kalor Mekanik pada rangkaian 1, arus 0,4 A
H (joule)

Q1

Q2

T.K.M

125

32,5

520,8

125

32,5

0,302419

468,72

125

32,5

0,336022

491,04

125

32,5

0,320748

494,76

125

32,5

0,318336

487,32

125

32,5

0,323196

531,96

125

32,5

0,296075

368,28

125

32,5

0,427664

450,12

125

32,5

0,349907

Rata-rata

0,29715

18

Tabel 4.12 Hasil Perhitungan Tara Kalor Mekanik pada rangkaian 2, arus 0,4 A
H (joule)

Q1

Q2

T.K.M

125

32,5

539,4

125

32,5

0,2919911

546,84

125

32,5

0,2880184

528,24

125

32,5

0,2981599

398,04

125

32,5

0,3956889

331,08

125

32,5

0,4757158

409,2

125

32,5

0,3848974

509,64

125

32,5

0,3090417

558

125

32,5

0,2822581

Rata-rata

0,3028635

Dari perhitungan data pengamatan, diperoleh rata-rata nilai 1 Joule =


0,2607 kalori.

Sehingga galat dari percobaan ini ialah sebagai berikut


|
|

|
|

19

4.3. Grafik

Hubungan T dengan t
20
18

y = 0,004x + 14,13

16

y = -0,127x + 25,98
y = -0,090x + 26,06
y = -0,017x + 16,74

Suhu (C)

14
12
10

Rangkaian 1, Arus 0,5 A

Rangkaian 2, Arus 0,5 A

Rangkaian 1, Arus 0,4 A

Rangkaian 2, Arus 0,4 A

Linear (Rangkaian 1, Arus 0,5 A)

Linear (Rangkaian 2, Arus 0,5 A)


0

50

100
Waktu (detik)

150

200

Linear (Rangkaian 1, Arus 0,4 A)


Linear (Rangkaian 2, Arus 0,4 A)

4.4. Pembahasan
Percobaan ini berjudul Hukum joule, panas yang ditimbulkan oleh arus
listrik. Dengan tujuan menentukkan panas yang ditimbulkan oleh arus listrik,
membuktikan adanya hukum joule, dan menentukkan besar satu joule. Setelah
dilakukan percobaan, didapatkan data percobaan berupa waktu, beda potensial,
dan massa air. Dalam proses pengambilan data, dicatat waktu dan tegangan yang
ditimbulkan. Waktu disini merupakan waktu yang dibutuhkan untuk menaikkan
suhu air sebesar 1 oC. Untuk satu macam percobaan tegangan yang diperoleh
cukup valid, karena tidak ada perubahan tegangan sama sekali, sebagaimana yang
tercantum pada tabel data perhitungan. Sedangkan ketika dilakukan percobaan
dengan arus yang lebih kecil yaitu 0,4 A maka tegangan yang diperolehpun juga
lebih kecil daripada yang diperoleh dengan arus 0,5 A. Hal ini disebabkan
tegangan berbanding lurus dengan arus, yaitu semakin besar beda potensial antara
dua kutub maka arus yang muncul juga semakin besar. Untuk data waktu, data
yang diperoleh kurang valid, yaitu terdapat selisih yang cukup besar antar satu
20

percobaan dengan percobaan yang lain. Penyebabnya adalah sistem kalorimeter


yang tidak tertutup rapat sehingga panas bisa keluar sistem. Sehingga waktu yang
dibutuhkan unutk menaikkan suhu 1 oC berbeda akibat tidak konstannya kalor
yang digunakan. Dari data tersebut dapat dihitung dan ditentukan besarnya nilai H
(panas yang timbul). Selain itu dapat dihitung pula nilai Q1 dan Q2. Variasi yang
diberikan ialah kuat arus yang masuk yakni sebesar 0,5 A dan 0,4 A. Tiap tiap
kuat arus tersebut dilakukan pada rangkaian 1 dan rangkaian 2.
Dari hasil percobaan didapatkan besarnya panas yang timbul dengan arus
0,5 A pada rangkaian 1 dan 2 ialah 534,031 Joule dan 516,781 Joule. Sedangkan
besarnya panas yang timbul dengan arus 0,4 A pada rangkaian 1 dan 2 ialah
476,625 Joule dan 477,555 Joule. Selanjutnya hasil perhitungan Q1 dan Q2 ialah
125 kalori dan 32,5 kalori. Dari nilai H, Q1, dan Q2 dapat ditentukan besarnya tara
kalor mekanik yang besarnya ialah sebagai berikut: 0,27253 kalori pada rangkaian
1 dengan arus 0,5 A, 0,275492 kalori pada rangkaian 2 dengan arus 0,5 A,
0,29175 kalori pada rangkaian 1 dengan arus 0,4 A, dan 0,302863 kalori pada
rangkaian 2 dengan arus 0,4 A. Apabila dicari harga rata-rata dari keempat nilai
tersebut didapatkan nilai tara kalor mekanik atau nilai 1 joule sebesar 0,287 kalori.
Kemudian juga dibuat grafik hubungan antara T (suhu) dengan t (waktu)
untuk masing masing percobaan, dimana T sebagai sumbu y dan t sebagai
sumbu x. Pada grafik tersebut juga dibuat regresi linier sehingga dapat diketahui
persamaan garisnya. Persamaan umum garis yaitu y = mx + c, dimana m adalah
gradien atau kemiringan garis yang merupakan perbandingan antara komponen y
dengan komponen x. Berdasarkan definisi tersebut gradien pada persamaan garis
tersebut merupakan perbandingan antara T dengan t, sehingga gradien tidak lain
adalah kecepatan perubahan suhu.
Dimana pada teori dikatan nilai satu joule adalah sebesar 0,24 kal. Dalam
hal ini terdapat perbedaan sebesar 0,047 joule, perbedaan ini tentu menunjukkan
bahwa data yang diperoleh eror beberapa persen. Setelah dilakukan perhitungan
galat diketahui bahwa data yang diperoleh eror 19,58 %. Hal ini disebabkan oleh
sistem kalorimeter yang tidak terisolasi secara rapat sehingga panas yang diterima
oleh kalorimeter tersebut tidak semuanya digunakan untuk menaikkan suhu air
21

sebanyak 125 gram. Akibatnya panas yang berasal dari arus listrik tidak sama
dengan panas yang diterima oleh kalorimeter, sehingga menyebabkan harga 1
joule hasil percobaan tidak sama dengan teori yang berlaku. Selain itu perbedaan
ini terjadi disebabkan oleh beberapa faktor dari luar. Seperti suhu lingkungan
sekitar , dan juga thermometer yang tersentuh tangan sehingga mempengaruhi
penunjukkan suhu yang ditunjukkan oleh thermometer tersebut, dari faktor-faktor
diatas dapat dikatakan bahwa perbedaan nilai satu joule teori dengan percobaan
karena adanya pelepasan dan penyerapan kalor.

22

BAB V
KESIMPULAN
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, maka dapat ditarik beberapa
kesimpulan sebagai berikut:
1. Besarnya panas yang timbul dengan arus 0,5 A pada rangkaian 1 dan 2
ialah 474,69444 Joule dan 423,6666 Joule. Sedangkan besarnya panas
yang timbul dengan arus 0,4 A pada rangkaian 1 dan 2 ialah 459,36111
Joule dan 424,49333 Joule.
2. Panas yang diterima oleh sistem kalorimeter (Q) untuk semua percobaan
adalah sama yaitu 157,5 kalori.
3. Didapatkan nilai 1 joule dalam percobaan sebesar 0,287 kalori, yang
sejatinya dalam teori sebesar 0,24 kalori.
4. Data yang diperoleh mengalami eror sebesar 19,58 %.

23

Daftar Pustaka

Abdullah, Mikrajuddin. 2006. Diktat Kuliah Fisika Dasar I. Bandung : Penerbit ITB

Fishbane, Paul M, Stephen G. Gaiorowics, and.Stephen T. Thornton. 2005.


Physics for Scientists and

Engineers with Modern Physics Third

Edition. United States of America : Pearson Prentice Hall


Gussow, Milton. 1995. Schaums Beginning Physic I : Mechanic and Heat.
New York : The McGraw-Hill Companies
Halliday, David, Robert Resnick, dan Jearl Walker. 2010. Fisika Dasar Edisi 7
Jilid 2. Jakarta : Erlangga
Serway, Raymond A dan John J. Jewett. 2004. Physics for Scientist and
Engineers. Pomona : Thompson Brooks.

24

Lampiran

Ralat
Rangkaian 1
Arus 0,5 A
No
t

t-t.rata2

(t-t.rata2)^2

98

5,125

26,265625

106

13,125

172,26563

56

-36,875

1359,7656

102

9,125

83,265625

91

-1,875

3,515625

107

14,125

199,51563

96

3,125

9,765625

87

-5,875

34,515625

t.rata2 92,875 (t-t.rata2)^2

1888,875

Ralat Mutlak:
[

Ralat Nisbi:

Keseksamaan :

25

Rangkaian 2, Arus 0,5 A


t
t-t.rata2
(t-t.rata2)^2
108
1
18,125
328,51563
113
2
23,125
534,76563
87
3
-2,875
8,265625
79
4
-10,875
118,26563
80
5
-9,875
97,515625
83
6
-6,875
47,265625
81
7
-8,875
78,765625
88
8
-1,875
3,515625
1216,875
Vrata2 89,875 (t-t.rt2)^2
No

Rangkaian 1, Arus 0,4 A


t
t-t.rata2
(t-t.rata2)^2
140
1
11,875
141,01563
126
2
-2,125
4,515625
132
3
3,875
15,015625
133
4
4,875
23,765625
131
5
2,875
8,265625
143
6
14,875
221,26563
99
7
-29,125
848,26563
121
8
-7,125
50,765625
1312,875
t.rata2 128,125 (t-t.rt2)^2

mutlak
4,661535231
nisbi
5,186687323
keseksamaan
94,81331268

No

Rangkaian 2, Arus 0,4 A


t
t-t.rata2
(t-t.rata2)^2
145
1
16,625
276,39063
147
2
18,625
346,89063
142
3
13,625
185,64063
107
4
-21,375
456,89063
89
5
-39,375
1550,3906
110
6
-18,375
337,64063
137
7
8,625
74,390625
150
8
21,625
467,64063
3695,875
Vrata2 128,375 (t-t.rt2)^2

mutlak
4,841920738
nisbi
3,779060088
keseksamaan
96,22093991

No

mutlak
8,123901025
nisbi
6,328257858
keseksamaan
93,67174214

26

TUGAS
PENDAHULUAN

Nama

: Ahmad Qomaruddin Arsyadi

N R P

: 3713100019

Tgl. Prak.

: 21 April 2014

Kode Percobaan : L1

Nama Asst.

: M. Nashrullah

1. Rangkaian pertama dapat dikatakan lebih menguntungkan, Karena pada


rangkaian tersebut hambatan (resistor) diletakkan pada akhir rangkaian.
Sehingga arus yang melewati rangkaian kawat konduktor akan tidak akan
tertahan, sebab tidak ada resistor yang menghambat. Dan juga arus listrik
berasal dari sumber tegangan pada kumparan diubah menjadi energy termal,
sehingga panas arus listrik dan panas saat masuk dan keluar adalah sama.
Hambatan akan terjadi setelah melewati kawat konduktor, sehingga
dibandingkan dengan rangkaian kedua yang meletakkan resistor diawal
rangkaian, dimana arus langsung dihambat oleh resistor, menyebabkan arus
akan mengalami hambatan. Arus listrik dari sumber tegangan harus melalui
tahanan terlebih dahulu, sehingga panas yang dihasilkan tidak sama (lebih
kecil) dengan panas mula-mula.
2. Standar resistor merupakan jenis tahanan (resistor) yang nilai tahanannya dapat
diubah-ubah. Tahanan ini digunakan guna mendapatkan nilai arus I yang
konstan.
3. Hukum Joule adalah hukum yang menjelaskan bahwa beda potensial adalah
usaha yang dibutuhkan untuk memindahkan satu satuan muatan dalam medan.
Pada hokum joule dijelaskan tentang transfer / perpindahan energi. Yang mana
sumber energi berpindah atau menuju ke tempat yang tidak terdapat energy
sehingga dapat memiliki energi, hal itu terjadi juga pada perpindahan aliran
termal / panas. Panas yang timbul berasal dari E yang mempercepat elektron,
lalu terjadi tabrakan yang menyebabkan elektron akan kehilangan energinya ke
dalam bagian-bagian bahan dan akibatnya temperatur bahan akan naik
4. Tahanan kawat tergantung pada temperatur, tidak hanya pada faktor-faktor
lain seperti luas penampang, atau luasnya. Energi panas / termal yang
dihantarkan bisa berkurang bila penghantar memiliki suhu yang rendah. Jadi
tidak seluruh energy panas bisa terhantarkan.

27

LAPORAN
SEMENTARA

Nama

: Ahmad Qomaruddin Arsyadi

N R P

: 3713100019

Tgl. Prak.

: 21 April 2014

Kode Percobaan : L1

Nama Asst.

: M. Nashrullah

28