Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN PENDAHULUAN DEGLOVING

KONSEP LUKA
A. DEFINISI
Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan tubuh, yang
dengan menyebabkan terganggunya fungsi tubuh shg dengan mengganggu
aktivitas sehari-hari
Luka adalah rusaknya struktur & fungsi anatomis normal akibat proses
patologis yang berasal dari internal maupun eksternal & mengenai organ tertentu
Luka adalah hilang atau rusaknya sebagian jaringan tubuh yang
disebabkan oleh trauma benda tajam atau tumpul, perubahan suhu, zat kimia,
ledakan, sengatan listrik atau gigitan hewan.
Luka adalah tergggunya (disruption) integritas normal dari kulit & jaringan
dibawahnya yang terjadi secara tiba-tiba atau disengaja, tertutup atau terbuka,
bersih atau terkontaminasi, superfisial atau dalam (Koiner & Taylan)

B. KLASIFIKASI LUKA
1.

Berdasarkan sifatnya :
a. Luka akut
Adalah luka yang sembuh sesuai dengan periode waktu yang diharapkan
atau dengan kata lain sesuai dengan konsep penyembuhan luka akut
dengan dikatagorikan sebgai :
1) Luka akut pembedahan , contoh insisi, eksisi dan skin graft
2) Luka bukan pembedahan, contoh lika bakar
3) Luka akut factor lain , contoh abrasi, laserasi, atau imnjuri pada
lapisan kulit superfisial
b. Luka kronis
Adalah luka yang proses penyembuhannya mengalami keterlambatan
atau bahkan kegagalan. Contoh luka dekubitus, luka diabetes dan leg
ulcer.

2.

Berdasarkan kehilangan jaringan.


a. Superficial : luka hanya terbatas pada lapisan epodermis
b. Parsial (partial thickness) luka meliputi epidermi dan dermis
c. Penuh(full thickness) luka meliputi epidermis, dermis dan jaringan sub
kutan bahan dengan juga melibatkn otot, tendon, dan tulang

3.

Berdasarakan stadium
a. Stage 1
Lapisan epidermis utuh, namun terdengan eritema atau perubahan
warna
b. Stage 2
Kehlangan kulit superficial dengan kerusakan lapisan epidermis dan
dermis, eritema di jaringan yang nyeri panas, dan edema.
c. Stage 3
Kehilangan jaringan sampai dengan jaringan sub kutan, dengan
terbentuknya rongga (cavity), eksudat sedang samapi banyak
d. Stage 4
Hilangnya jaringan sub kutan dengan terbentuknya rongga yang
melibatkan otot, tendon, dan atau tulang. Eksudat sedang sampai
banyak.

4.

Berdasarkan mekanisme terjadinya


a. Luka Insisi (incised wounds), terjadi karena teriris oleh instrument yang
tajam. Misalny ayang terjadi akibat pembedahan. Luka bersih (aseptic),
biasanya tertutup oleh sutura atau setelahseluruh pembuluh darah yang
luka di ikat (ligasi).
b. Luka memar (contusion Wound), terjadi akibat benturan oleh suatu
tekanan

dan

dikarakteristikan

oleh

cedar

pada

jaringan

lunak,

perdarahan dan bengaak


c. Luka lecet (Abraded Wound), terjadi akibat kulit bergesekan dengan
benda lain yang biasanya dengan benda yang tidak tajam.
d. Luka tusuk (punctured wound), terjadi akibat adanya benda seperti
peluru atau pisau

yang masuk kedalam kulit dengan diameter yang

kecil.
e. Luka gores (lacerated wound), terjadi akibat benda yang tajam seperti
oleh kaca / kawat.
f.

Luka tembus (penetrating wound), luka yang menembus organ tubuh


biasanya pada bagian awal luka masuk diameternya kecil tetapi pada
bagian ujung biasanya lukanya akan melebar.

g. Luka bakar (Combutsio), luka yang disebabkan oleh trauma panas,


listrik, kimiawi, radiasi atau suhu dingin yang ekstrim

5.

Berdasarkan penampilan
a. Nekrotik, (hitam), Eschar yang mengeras dan nekrotik, mungkin kering
atau lembab
b. Sloughy (kuning), jaringan mati yang fibrous
c. Terinfeksi (kehijauan), terdengan tanda-tanda klinis adanya infeksi
seperti nyeri, panas, bengkak, kemerahan dan peningkatan eksudat.
d. Granulasi (merah), jaringan granulasi yang sehat
e. Epitalisasi (pink), terjadi epitelisasi.

C. PROSES PENYEMBUHAN LUKA


Penyembuhan luka merupakan suatu proses penggantian

jaringanyang

mati/rusak dengan jaringanbaru & sehat oleh tubuh dengan jalan regenerasi
Penyembuhan luka meliputi 2 kategori yaitu :
a. Pemulihan jaringan Regenerasi jaringan pulih seperti semula baik struktur
maupun fungsinya
b. Repair Pemulihan atau penggantian oleh jaringan Ikat ( Mawardi Hasan,
2002)

Fase penyembuhan luka terdiri dari


1.

Fase koagulasi dan inflamasi (0-3 hari)


Koagulasi merupakan respon yang pertama terjadi sesaat setelah luka
terjadi

dan

melibatkan

platelet.

Pengeluaran

platelet

menyebabkan

vasokontriksi. Proses ini bertujuan untuk hemostasis sehingga mencegah


perdarahan lebih lanjut.
Fase inflamasi selanjutnya terjadi beberapa menit setelah luka terjadi
berlanjut sekitar 3 hari. Fase inflamasi memungkinkan pergerakan leukosit
(utamanya Neutrifil). Neotrofil selanjutnya memfagosit dan membunuh
bakteri dan masuk ke matriks fibrin dalam persiapan pembentukkan jaringan
baru.
2.

Fase proliferasi / rekonstruksi (2-24hari)

Apabila tidak ada infeksi / kontaminasi pada fase inflamasi, maka


proses

penyembuhan

selanjutnya

memasuki

tahapan

proliferasi

rekonstruksi.
Tujuan utama fase ini adalah :
a. Proses granulasi (untuk mengisi ruang yang kosong pada luka)
b. Angiogenesis (pertumbuhan kapiler baru)

Secara klinis akan tampak kemerahan pada luka. Angiogenesis terjadi


bersamaan

dengan

fibrioplasia.

Tanpa

proses

angiogenesis

sel-sel

penyembuhan tidak dengan bermigrasi, replikasi, melawan infeksi dan


pembentukkan atau deposit komponen matriks baru.
Proses konstriksi (untuk menarik kedua tepi luka agar saling
berdekatan).
Menurut Hunt (2003) konstraksi adalajh peristiwa fisiologi yang
menyebabkan terjadinya penutupan pada luka terbuaka. Konstraksi terjadi
bersamaan dengan sintesis kolagen. Hasil konstraksi dari kolagen akan
tampak.
3.

Fase Remodilling atau MAturasi (24 hari 3 tahun)


Fase ini merupakan fase terakhir dan terpanjang pada proses
penyembuhan luka. Aktifitas sintesis dan degradasi kolagen berada dalam
keseimbangan. Serabut-serabut kolagen meningkat secara berthap dan
bertambah tebal kemudian disokong oehproteinase untuk perbaikan
sepanjang garis luka.kolagen menjadi unsure yang utama pada matriks.
Serabut kolagen menyebardengan saling terikat dan menyatu serta
berangsur=angsur menyokong pemulihan jaringan.
Akhir dari penyembuhan didengankan parut luka yang matang yang
mempunyai kekuatan 80% disbanding kulit normal.

D. TIPE-TIPE PENYEMBUHAN LUKA


1.

Primery Intention Healing


Jaringan yang hilang minimal, tepi luka dengan dirapatkan kembali melalui
jahitan, klip atau plester.

2.

Delayed Primery Intention Healing


Terjadi ketika luka terinfeksi atau terkena benda asing yang menghambat
penyembuhan.

3.

Secondary Healing
Proses penyembuhantertunda dan hanya bisa terjadi melalui proses
granulasi, kontraksi dan epitelisasi. Secondary healing menghasilkan scar.

Tipe Penyembuhan Luka


1.

Penyembuhan Primer
c. Penyembuhan luka tanpa terdengannya proses infeksi & biasanya terjadi
pada luka superfisial.
d. Biasanya tepi luka ditauntukan dengan jahitan
e. Penyembuhan primer ini ditandai tidak tampak tanda inflamasi, sesudah
48 jam luka menutup & tidak terdengan tepi luka pada hari ke 7 & ke 9.

2.

Penyembuhan sekunder
a. Terjadi pada luka yang luas, tepi luka berjauhan shg terbentuk rongga
yang diisi oleh bekuan darah & jar.nekrotik
b. Ditandai dengan terdengannya :
1) Jar.granulasi

Pucat atau tidak ada kemajuan penyembuhan luka,

terlalu basah atau terlalu kering


2) Ukuran luka ; tidak berubah atau meluas sesudah pus dikeluarkan
3) eksudat, menebal atau dengan tanpa bau
4) Jar. Epitel : Tidak terdengan atau terdengan disekitar luka
3.

Penyembuhan Tertier
Luka yang dibiarkan terbuka selama beberapa hari setelah tindakan
debridemen, setelah diyakini bersih tepi luka dipertauntukan

E. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYEMBUHAN LUKA


1.

Vaskularisasi
mempengaruhi luka karena luka mbutuhkan peredaran darah yang baik
untuk pertumbuhan atau perbaikan sel

2.

Usia
Kecepatan

perbaikan

sel

berlangsung

dengan

pertumbuhan

atau

kematangan usia seseorang. Namun selanjutnya proses penuaan dpt


menurunkan sistem perbaikan sel sehingga dengan memperlambat proses
penyembuhan luka

3.

Anemia
Memperlambat proses penyembuhan luka mengingat perbaikan sel
membutuhkan kadar protein yang cukup. Oleh sebab itu org yang
mengalami kekurangan kadar Hb dalam darah akan mengalami proses
penyembuhan yang lebih lama.

4.

Penyakit
Adanya penyakit spt diabetes melitus & ginjal dpt memperlambat proses
penyembuhan luka

5.

Nutrisi
merupakan unsur utama dlm membantu perbaikan sel, terutama karena
terdengan kandungan zat gizi didalamnya. Contoh : vit A diperlukan untuk
membantu proses epitelisasi atau penutupan luka & sintesis kolagen; Vit B
kompleks sbg kofaktor pada sistem enzim yang mengatur metabolisme
protein, karbohidariat & lemak; Vit C dpt berfungsi dbg fibroblas, mencegah
timbulnya infeksi & membentuk kapiler2 darah; Vit K membantu sintesis
protrombin & berfungsi sbg zat pembekuan darah

6.

Kegemukan,

obat-obatan,

merokok

&

stres

mempengaruhi

proses

penyembuhan luka. Org yang terlalu gemuk, banyak mengkonsumsi


obat2an, merokok atau stres akan mengalami proses penyembuhan yang
lebih lama.
Faktor Yang Mengganggu Penyembuhan Luka
Efek Fisiologis

Implikasi Keperawatan

USIA
Penuaan dpt menganggu semua tahap

Instruksikan klien untuk berhati2 agar

penyembuhan luka

tidak terjadi cedera

Perubahan

vaskuler

menganggu

sirkulasi kedaerah luka


Penurunan

fungsi

hati

Bersiap untuk melakukan perawatan luka


untuk waktu yang lbh lama

menganggu

sintesis faktor pembekuan


Respons inflamasi lambat
Pembentukan
menurun

antibodi

Ajarkan tehnik2 perawatan luka pada


&

limfosit

orang yang merawat klien dirumah

Jaringan kolagen kurang lunak


Jaringan parut kurang elastis

MALNUTRISI
Semua

Beri diet seimbang yang kaya protein,

fase

penyembuhan

luka

karbohidariat, lemak, vit.A & C serta

terganggu

mineral (contoh zink, tembaga)

Stres akibat luka atau trauma yang

Beri kalori & cairan yang adekuat

parah akan meningkatkan kebutuhan


nutrisi
OBESITAS
Jaringan

Observasi adanya tanda2 infeksi luka &

lemak

kekurangan

suplai

eviserasi pada klien dengan obesitas

darah untuk melawan infeksi bakteri &


untuk mengirimkan nutrisi serta elemen
seluler yang berguna dlm penyembuhan
luka
GANGGUAN OKSIGENASI
Tekanan oksigen arteri yang rendah
akan menganggu sintesis kolagen &

Berikan zat besi yang adekuat. Vit B12 &

pembentukan sel epitel

asam folat. Monitor jumlah hematokrit &

Jika sirkulasi lokal aliran darah buruk,

Hb pada klien yang memiliki luka

jaringan gagal memperoleh oksigen


yang dibutuhkan
MEROKOK
Merokok

mengurangi

jumlah

Hb

Dorong klien untuk tidak merokok dengan

fungsional dlm darah shg menurunkan

cara

oksigenasi jaringan

penyembuhan luka

Merokok dpt meningkatkan agregasi


trombosit

&

menyebabkan

hiperkoagulasi
Merokok menganggu mekanisme sel
normal

yang

dpt

meningkatkan

pelepasan oksigen ke dlm jaringan

menjelaskan

akibatnya

pada

OBAT-OBATAN

Observasi klien yang menerima obat2an

Steroid menurunkan respons inflamasi

ini dengan hati2 karena tanda2 inflamasi

& memperlambat sintesis kolagen

mungkin tidak akan terlihat jelas

Obat2an antiinflamasi menekan sintesis

Vit. A dengan bekerja melawan efek

protein, kontraksi luka, epitelisasi &

steroid

inflamasi
Penggunaan antibiotik dlm waktu lama
dpt

meningkatkan

risiko

terjadinya

dpt

menekan

superinfeksi
Obat2an

kemoterapi

fungsi sum2 tulang, menurunkan jumlah


leukosit, & mggu respon inflamasi
DIABETES

Instruksikan

Penyakit kronik menyebabkan timbulnya

mencegah kulit potong atau luka

penyakit pembuluh darah kecil yang dpt

Beri

mggu perfusi jaringan

perawatan kaki

Diabetes menyebabkan Hb memiliki

Kontrol

afinitas yang lebih besar untuk oksigen

perubahan fisiologis yang berhubungan

shg Hb gagal melepaskan oksigen ke

dengan diabetes

klien

tindakan

gula

diabetes

pencegahan

darah

utk

untuk

berupa

mengurangi

jaringan
Hiperglikemia

mggu

kemampuan

leukosit utk melakukan fagositosis &

Observasi secara ketat adanya komplikasi

juga mendorong pertumbuhan infeksi

luka

jamur & ragi yang berlebihan

pembedahan setelah dilakukan radiasi

pada

klien

yang

menjalani

RADIASI
Proses pbentukan jar. parut vaskuler &
fibrosa akn tjadi pada jar kulit yang

Kontrol

tidak teradiasi

antiemetik

Jar. mudah rusak & kekurangan oksigen

Jaga kepatenan selang nasogaster &

STRES LUKA

aliran cairan yang keluar utk mencegah

Muntah, distensi abdomen & usaha

akumulasi sekresi

pernapasan

Instruksikan & bantu klien menekan luka

dpt

menimbulkan

stres

pada jahitan operasi & merusak lapisan


luka

mual

dengan

abdomen saat klien batuk

pemberian

Tekanan mendadak yang tidak terduga


pada luka insisi akan menghambat
pembentukan sel endotel & jaringan
kolagen
Manajemen Luka yang tidak Tepat

Gunakan tekhnik pembalutan yang


tepat

Psikososial
-

Buruknya

pemahaman

&

penerimaan trhd program pengobatan


-

Kecemasan yang berkaitan dengan

Gunakan antiseptik solution dengan


tepat
Berikan pemahaman yang baik kepada
klien

perubhan pada pekerjaan, penghasilan,


hub. Pribadi & body image

F. FAKTOR PENYULIT
1.

Faktor Petuga Kesehatan


a. Cara insisi luka

2.

Factor Pasien
a. Malnutrisi seperti difesiensi protein, pada usia lanjut
b. Defisiensi vitamin C, menyebabkan gangguan pembentukan kolagen ,
luka mudah terinfeksi dan gangguan proses inflamasi.
c. Defisiensi vitamin A, mengakibatkan perlambatan proses re-epitelialisasi
dan sintesa kolagen.
d. Defisiensi vitamin K, mengakibatkan gangguan hemostasis pada fase
inflamasi
e. Defisiensi Zink (Zn), mengakibatkan gangguan proliferasi sel dan sintesa
kolagen
f.

Penyakit penyerta seperti DM, DVT dan kelainan pembentukkan

g. Obat-obatan seperti anti infalation dariugs.

G. MASALAH YANG TERJADI PADA LUKA


1.

Infeksi, terjadi bila terdengan tanda2 seperti kulit kemerahan, demam atau
panas, rasa nyeri & timbul bengkak, jaringan di sekitar luka mengeras, serta
adanya kenaikan leukosit

2.

Dehiscene, merupakan pecahnya luka sebagian at seluruhnya yang dpt


dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti kegemukan, kekurangan nutrisi,
terjadinya trauma dll. Sering ditandai dengan kenaikan suhu tubuh (demam),
takikardia & rasa nyeri pada daerah luka

3.

Eviceration, yaitu menonjolnya organ tubuh bagian dalam kearah luar


melalui luka. Hal ini dpt terjadi jika luka tidak segera menyatu dengan baik
akibat proses penyembuhan yang lambat

4.

Perdarahan, ditandai dengan adanya perdarahan disertai perubahan tanda


vital seperti kenaikan denyut nadi, kenaikan pernapasan, penurunan tekanan
darah, melemahnya kondisi tubuh, kehausan, serta keadaan kulit yang
dingin & lembab

H. KOMPLIKASI
Komplikasi Penyembuhan Luka
Komplikasi penyembuhan luka meliputi infeksi, perdarahan, dehiscence dan
eviscerasi.
1.

Infeksi Invasi bakteri pada luka dapat terjadi pada saat trauma, selama
pembedahan atau setelah pembedahan. Gejala dari infeksi sering muncul
dalam 2 7 hari setelah pembedahan. Gejalanya berupa infeksi termasuk
adanya purulent, peningkatan drainase, nyeri, kemerahan dan bengkak di
sekeliling luka, peningkatan suhu, dan peningkatan jumlah sel darah putih.

2.

Perdarahan
Perdarahan dapat menunjukkan suatu pelepasan jahitan, sulit membeku
pada garis jahitan, infeksi, atau erosi dari pembuluh darah oleh benda asing
(seperti drain). Hipovolemia mungkin tidak cepat ada tanda. Sehingga
balutan (dan luka di bawah balutan) jika mungkin harus sering dilihat selama
48 jam pertama setelah pembedahan dan tiap 8 jam setelah itu.Jika
perdarahan

berlebihan

terjadi,

penambahan

tekanan

Luka

dan

Perawatannya
3.

Dehiscence dan Eviscerasi


Dehiscence dan eviscerasi adalah komplikasi operasi yang paling serius.
Dehiscence adalah terbukanya lapisan luka partial atau total. Eviscerasi
adalah keluarnya pembuluh melalui daerah irisan. Sejumlah faktor meliputi,
kegemukan, kurang nutrisi,multiple trauma, gagal untuk menyatu, batuk
yang berlebihan, muntah, dan dehidrasi, mempertinggi resiko klien

mengalami dehiscence luka. Dehiscence luka dapat terjadi 4 5 hari setelah


operasi sebelum kollagen meluas di daerah luka. Ketika dehiscence dan
eviscerasi terjadi luka harus segera ditutup dengan balutan steril yang lebar,
kompres dengan normal saline. Klien disiapkan untuk segera
perbaikan pada daerah luka.

dilakukan

Web of caution

Etiologi vulnus

Mekanik : benda tajam,


benda tumpul,
tembakan/ledakan, gigitan
binatang

Non mekanik:
bahan kimia, suhu tinggi, radiasi

Kerusakan integritas
jaringan
Kerusakan intergritas
kulit

Traumatic jaringan
Kerusakan pembuluh
Terputusnya kontinuitas

Rusaknya barrier

darah

jaringan

pertahanan primer
Pendarahan berlebih
Kerusakan syaraf perifer
Terpapar lingkungan

Keluarnya cairan tubuh


Stimulasi
neurotransmitter
(histamine, prostaglandin,
bradikinin, prostagladin)

Resiko tinggi infeksi

Hipotensi, hipovolemi,
hipoksia, hiposemi
Resiko syok :hipovolomik

Nyeri akut
ansietas

Pergerakan terbaras

Gangguan mobilitas
fisik

KONSEP DEGLOVING

Gangguan pola tidur

DEFINISI
Kulit merupakan organ tubuh yang terletak paling luar dan membatasinya dari
lingkungan hidup

manusia, juga mempunyai peranan yang sangat

penting.

Fungsi utama kulit adalah proteksi, ekskresi, persepsi, pengaturan suhu tubuh,
pembentukan pigmen, pembentukan vitamin D dan keratinisasi. Kulit menjaga
bagian dalam tubuh terhadap gangguan fisis atau mekanis, misalnya gesekan
atau tarikan. Trauma mekanis ini yang menyebabkan terjadinya degloving.
Degloving merupakan gangguan pada kulit sedikit sampai luas dengan
variasi kedalaman jaringan yang disebabkan trauma ditandai dengan rusaknya
struktur yang menghubungkan kulit dengan jaringan dibawahnya,kadang masih
ada kulit yang melekat dan ada juga bagian

yang terpisah dari jaringan

dibawahnya. Degloving dapat juga berhubungan dengan permukaan pada


jaringan lunak, tulang, persarafan ataupun vaskuler. Jika trauma menyebabkan
kehilangan aliran darah pada kulit, maka dapat terjadi nekrosis. Trauma
degloving ini seringkali membutuhkan debridement untuk menghilangkan
jaringan yang nekrosis. Trauma degloving dalam jumlah besar disertai dengan
jaringan yang lebih profunda menyebabkan jaringan terkelupas atau berupa
sayatan.
Degloving paling sering terjadi pada daerah lengan maupun tungkai. Hal
ini biasanya disebabkan oleh trauma mekanis, biasanya oleh karena trauma
pada kendaraan bermotor, trauma akibat kipas angin. Namun juga bisa akibat
trauma tumpul.
Anatomi
Kulit merupakan bagian yang sering mengalami degloving, karena
merupakan bagian dari organ tubuh yang terletak paling luar dan membatasinya
dengan lingkungan hidup manusia. Kulit juga sangat kompleks, elastis dan
sensitif, bervariasi pada keadaan iklim, umur, seks , ras dan juga bergantung
pada lokasi tubuh. Luas kulit orang dewasa 1.5 - 2 m , dengan berat kira-kira
15% berat badan. Tebalnya antara 1.5 - 5 mm, bergantung pada letak kulit,
umur, jenis kelamin, suhu dan keadaan gizi. Kulit paling tipis di kelopak mata,
penis, labium minor, dan bagian medial lengan atas. Sedangkan kulit yang tebal
terdapat di telapak tangan dan kaki, punggung, bahu, bokong.

Kulit terdiri dari tiga lapisan yaitu

1. Lapisan epidermis
Lapisan epidermis merupakan epitel berlapis gepeng yang sel selnya
menjadi

pipih bila matang dan naik ke permukaan, yang terdiri dari

stratum korneum, stratum granulosum, stratum spinosum dan stratum


basale dengan melanosit, juga tidak terdapat

pembuluh darah. Pada

telapak tangan dan kaki, epidermis sangat tebal untuk menahan


robekan dan kerusakan yang terjadi pada daerah ini. Pada bagian
tubuh

yang lainnya, misalnya pada bagian

medial

lengan

atas

dan kelopak mata, kulit sangat tipis.

2. Lapisan dermis
Lapisan dermis ini lebih tebal dari pada epidermis. Lapisan ini terdiri atas
jaringan

ikat

padat yang

banyak

mengandung pembuluh

darah,

pembuluh limfatik dan saraf. Dermis terdiri dari stratum papilare dan
stratum retikulare. Tebalnya dermis berbeda beda pada

berbagai

bagian tubuh dan cenderung menjadi lebih tipis pada permukaan

anterior

dibanding

dengan

perempuan lebih tipis

permukaan posterior. Dermis

pada

dibandingkan pada laki laki.

3. Lapisan subkutis
Lapisan ini merupakan kelanjutan dari dermis, terdiri atas jaringan ikat
longgar yang berisi sel sel lemak. Berfungsi sebagai pengatur suhu dan
pelindung bagi lapisan kulit yang lebih superficial terhadap tonjolan
tonjolan tulang.
Di dalam dermis, sebagian besar berkas serabut serabut kolagen
berjalan sejajar. Insisi bedah pada kulit yang dilakukan disepanjang atau
antara berkas berkas ini menimbulkan kerusakan minimal pada kolagen
sehingga luka yang sembuh dengan sedikit jaringan parut. Sebaliknya,
insisi yang dibuat memotong berkas berkas kolagen akan merusaknya
dan menyebabkan pembentukan kolagen baru yang berlebihan sehingga
terbentuk jaringan parut yang luas dan jelek. Arah berkas berkas
kolagen ini dikenal sebagai garis insisi ( garis Langer ), dan garis garis
ini cenderung berjalan longitudinal pada extremitas dan melingkar pada
leher dan batang badan.

Struktur lain yang ada pada kulit yaitu kuku , folikel rambut , kelenjar
sebasea dan kelenjar keringat.
Etiologi

Trauma degloving dapat disebabkan beberapa faktor, antara lain karena


kecelakaan lalu lintas seperti terlindas dari kendaraan atau kecelakaan akibat
dari olah raga seperti roleer blade, sepeda gunung, acrobat dan skate board.
Trauma degloving ini mengakibatkan penurunan supplai darah ke kulit, yang
pada akhirnya dapat terjadi kerusakan kulit. Degloving yang luas dan berat
biasanya diakibatkan oleh ikat pinggang dan ketika tungkai masuk ke roda
kendaraan. Adapun penyebab lainnya bisa berupa kecelakaan pada escalator
atau biasa juga disebabkan oleh trauma tumpul.

Degloving minimal biasa terjadi pada pasien yang sudah tua, misalnya
benturan terhadap meja. Selain pada extremitas, degloving juga biasa terjadi

pada mucosa mandibula, yang diakibatkan oleh high jump pada acrobat biking
atau kecelekaan lalu lintas.
Klasifikasi
Trauma degloving dibagi 2 yaitu
1. Trauma degloving dengan luka tertutup.
Trauma ini jarang terjadi tapi penting diperhatikan karena terjadi pada
pasien dengan multiple trauma, dimana jaringan subkutan terlepas dari
jaringan dibawahnya. Klinis awalnya dari jenis ini seringkali tampak normal
pada permukaan kulit, dapat disertai dengan echimosis. Dan

jika

tidak

dikoreksi, akan menyebabkan peningkatan dari morbiditas yaitu jaringan


yang terkena akan mengalami necrosis. Untuk
dengan

membuat

itu

dilakukan

drainase

insisi kecil yang bertujuan untuk kompresi, karena

terdapat ruangan yang terisi oleh hematome dan cairan. Luka

degloving

yang tertutup terjadi jika ada kekuatan shear dengan energi yang cukup
dalam waktu yang singkat sehingga kulit tidak terkelupas. Tapi didalamnya
kadang dapat terjadi pemisahan antara

jaringan

dengan pembuluh

darah, hal ini menyebabkan bagian yang atas dari jaringan yang terpisah
menjadi nekrosis karena tidak mendapat aliran darah. Komplikasi dari
traksi dapat mengakibatkan trauma degloving luka tertutup
sehingga dapat

menyebabkan terjadinya lesi pada kulit. Hal ini mungkin

disebabkan oleh usia lanjut dan kulit yang lemah. Jadi


degloving

pada kulit

tertutup

pada trauma

jaringan subkutan terlepas dari jaringan dibawahnya,

sedang bagian luar atau permukaan kulit tanpa luka atau ada luka dengan
ukuran yang kecil.

2. Trauma degloving dengan luka terbuka


Trauma degloving ini terjadi akibat trauma pada tubuh yang menyebabkan
jaringan terpisah. Gambarannya berupa terangkatnya kulit dari jaringan

dibawahnya disertai dengan

luka yang terbuka. Ini merupakan trauma

degloving dengan luka terbuka.

Gambaran klinis

Terkelupasnya lapisan kutis dan subkutis dari jaringan dibawahnya, dapat


juga masih terdapat bagian dari kulit yang melekat, ini terjadi pada trauma
degloving terbuka. Gejala klinik yang lain dapat pula ditemukan gambaran

permukaan kulit yang normal atau dapat disertai dengan echimosis, ini terjadi
pada trauma degloving tertutup.
Penanganan
Jika terjadi kehilangan jaringan yang luas dapat terjadi syok dilakukan
penanganan dari syok. Penanganan dari trauma degloving ini berupa kontrol
perdarahan dengan membungkusnya dengan kassa steril pada luka dan sekitar
luka, debridement luka dan dilakukan amputasi bila jaringan tersebut nekrosis.
Trauma degloving seharusnya di lakukan pencucian atau debridemen

dari

benda asing dan jaringan nekrotik juga dilakukan penutupan dari luka. Bila
lukanya kotor maka dilakukan perawatan secara terbuka sehingga terjadi
penyembuhan secara sekunder, lukanya bersih

dilakukan penutupan luka

primer.
Pada trauma degloving tertutup sering tidak diketahui, dimana tidak
terdapat luka pada kulit, yang mana jaringan subkutan terlepas dari jaringan
dibawahnya, menimbulkan suatu rongga yang berisi hematoma dan cairan. Pada
degloving tertutup ini dapat dilakukan aspirasi dari hematome atau insisi kecil
selanjutnya dilakukan perban kompresi. Insisi dan aspirasi untuk mengeluarkan
darah dan lemak nekrosis, volume yang dievakuasi antara 15 -800 ml ( rata-rata
120 ml )
Sedang pada trauma degloving dengan luka terbuka, yang mana terdapat
avulsi dari kulit, dilakukan pencucian dari jaringan tersebut yaitu debridement dari
benda asing dan jaringan nekrotik. Pada luka yang kotor atau infeksi dilakukan
rawat terbuka sehingga terjadi penyembuhan secara sekunder. Kulit dari
degloving luka yang terbuka dapat dikembalikan pada tempatnya seperti skin
graft dan dinilai tiap hari ,keadaan dari kulit tersebut. Jika kulit menjadi nekrotik,
maka dilakukan debridemen dan luka ditutup secara split thickness skin graft.
Terapi degloving yang sekarang dipakai adalah Dermal Regeneration
Template (DRT), yaitu pembentukan neodermis dengan cara Graft Epidermal.
Adapun tekniknya berupa Full Thickness Skin Graft (FTSG), Split Thickness Skin
Graft (STSG) , Pedical Flap atau Mikrovascular Free Flap. Penggunaan DRT
merupakan

terapi

terbaik

untuk

trauma

degloving

dan

juga

dapat

dipertimbangkan sebagai terapi, jika terdapat kehilangan jaringan sekunder yang


bisa menyebabkan avulsi.
Sebelum dilakukan FTSG dan STSG, diperlukan tindakan berupa
mempersiapkan daerah luka dengan Vacum Assisted Closure ( VAC ). Tiga

minggu setelah terapi VAC, maka pada daerah luka terjadi revascularisasi
disertai dengan terbentuknya jaringan granulasi sehingga siap untuk di graft.
Biasanya pada degloving yang luas, terjadi drainase yang berlebihan, resiko
kontaminasi bakteri yang luas dan cenderung menyebabkan luka yang avaskuler.
Ketiga hal tersebut mengakibatkan sukar sembuh pada luka yang telah dilakukan
skin graft. Oleh karena itu dengan VAC diharapkan drainase lebih terkontrol,
kontaminasi bakteri menurun serta terjadi stimulasi jaringan granulasi pada dasar
luka.

Asuhan Keperawatan
Diagnosa keperawatan dan intervensi keperawatan yang muncul pada klien
dengan degloving antara lain :
Diagnosa 1 nyeri akut
Tujuan : Setelah dilakukan intervensi selama 1x24 jam nyeri terkontrol
KH: Melaporkan nyeri terkontrol/ berkurang, ekspresi wajah rileks, mampu
menggunakan tehnik relaksasi
Intervensi

Rasional

Kaji tanda-tanda vital (TD,suhu,

Nyeri cenderung membuat TD,

Nadi,RR)

suhu,nadi, dan RR meningkat

Kaji keluhan nyeri termasuk lokasi, Pengkajian berkelanjutan membatu


karateristik,

durasi,

frekuensi,

dan meyakinkan bahwa penanganan dalam

identifikasi faktor yang memperberat memenuhi kebutuhan pasien dalam


dan menurunkan nyeri

mengurangi nyeri

Berikan tindakan kenyamanan dasar Menurunkan ketegangan otot


(mis pijatan pada erea yang tidak sakit)
Ajarkan tehnik relaksasi (mis nafas Memfokuskan kembali perhatian,
dalam)

meningkatkan relaksasi, dan


meningkatkan rasa control yang dapat
menurunkan ketergantungan
farmakologis

Berikan obat analgesik sesuai indikasi. Membantu menurunkan intensitas


Pantau

adanya

reaksi

yang

tidk nyeri. Untuk menentukan keefektifan

diinginkan terhadap obat

obat

Diagnos 2 : kerusakan integritas jaringan


Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam kerusakan
integritas jaringan pasien teratasi
KH:

Perfusi jaringan normal

Tidak ada tanda-tanda infeksi

Ketebalan dan tekstur jaringan normal

Menunjukkan pemahaman dalam proses perbaikan kulit dan mencegah


terjadinya cidera berulang

Menunjukkan terjadinya proses penyembuhan luka

Intervensi

Rasional

Mobilisasi pasien (ubah posisi pasien)


setiap dua jam sekali
Monitor kulit akan adanya kemerahan

Memeriksa adanya kemungkinan


infeksi berlanjut

Monitor aktivitas dan mobilitas klien

Mobilitas yang terlalu berlebihan akan


menghambat penyembuhan luka

Observasi

luka

kedalaman

luka,

lokasi,

dimensi, Menunjukkan perkembangan luka dan

karakteristik,warna keefektifan terapi serta kemungkinan

cairan, granulasi, jaringan nekrotik, infeksi berlanjut


tanda-tanda

infeksi

lokal,

formasi

traktus
Periksa luka secara teratur,
karateristiknya

catat Pengenalan
kegagalan

akan

adanya

proses

penyembhan

luka/

perkembangannya
Berikan penguatan pada balutan awal/ Melindungi
penggantian sesuai indikasi

luka

dari

perlukaan

mekanis dan kontaminasi

Pastikan daerah luka kering dan bersih Merangsang

proses

penyembuhan

dan berikan rangsangan peningkatan luka secara alami


sirkulsi ke daerah sekitar luka
Tingkatkan hidrasi adekuat

Untuk mencegah kehilangan cariran


via transepidermal

Monitor status nutrisi pasien

Nutrisi juga menentukan tingkat masa


penyembuhan luka

kolaborasi : diet TKTP dan pemberian Mempercepat


vitamin

tingkat

penyembuhan

luka

Ajarkan pada keluarga tentang luka Memandirikan keluarga pasien dalam


dan perawatan luka

intervensi

keperawatan

pasien

nanti sudah pulang


Berikan

posisi

yang

tekanan pada luka

Diagnos 3 : resiko syok

mengurangi Menghindari komplikasi lebih lanjut

jika

Tujuan: dalam 2x60 menit resiko syok tidak terjadi


KH: suhu normal 36,5-37,5c, tidak terjadi hipotensi akut (TD normal),
perdarahan berhasil di atasi, pasien mulai tenang
Intervensi

Rasional

Monitor keadaan umum pasien.

Untuk memantau kondisi pasien


selama masa perawatan teruta-ma
saat terjadi perdarahan.
Dengan memonitor keadaan umum
pasien, perawat dapat segera mengetahui jika terjadi tanda-tanda pre
syok/syok sehingga dapat se-gera di
tangani.

Observasi tanda-tanda vital tiap


jam.

2-3

Tanda vital dalam batas normal


menandakan keadaan umum pasien
baik, perawat perlu terus mengobservasi tanda-tanda vital selama
pasien mengalami perdarahan un-tuk
memastikan tidak terjadi pre syok/syok.

Monitor tanda-tanda perdarahan

Perdarahan yang cepat diketahui dapat


segera diatasi, sehingga pasi-en tidak
sampai ke tahap syok hi-povolemik
akibat perdarahan he-bat.

Jelaskan pada pasien/keluarga tentang Dengan memberi penjelasan & metanda-tanda perdarahan yang mungkin libatkan keluarga diharapkan tan-dadialami pasien

tanda perdarahan dapat diketa-hui


lebih cepat & pasien/ keluarga menjadi
kooperatif se-lama pasien di rawat.

Anjurkan pasien/keluarga untuk se-

Keterlibatan keluarga untuk segera

gera melapor jika ada tanda-tanda

melaporkan jika terjadi perdarahan

perdarahan.

terhadap pasien sangat membantu tim


perawatan untuk segera mela-kukan
tindakan yang tepat.

Pasang infus, beri terapi cairan in-

Pemberian cairan intravena sangat

travena jika terjadi perdarahan

diperlukan untuk mengatasi kehi-

(kolaborasi dengan dokter).

langan cairan tubuh yang hebat yai-tu


untuk mengatasi syok hipovolemik. Pemberian infus dilakukan
dengan kolaborasi dokter.

Cek Hb, Ht, trombosit (sito).

Untuk mengetahui tingkat kebo-coran


pembuluh darah yang di alami pasien
& untuk acuan me-lakukan tindakan
lebih lanjut terhadap perdarahan
tersebut.

Perhatikan keluhan pasien seperti

Untuk mengetahui seberapa jauh

mata berkunang-kunang, pusing,

pengaruh perdarahan tersebut pada

lemah, ekstremitas dingin, sesak nafas.

pasien sehingga tim kesehatan le-bih


waspada.

Berikan tranfusi sesuai dengan

Untuk menggantikan volume darah

program dokter.

serta komponen darah yang hilang.

Monitor masukan & keluaran, catat &

Pengukuran & pencatatan sangat

ukur perdarahan yang terjadi, produksi

penting untuk mengetahui jumlah

urin.

perdarahan yang dialami


pasien. Untuk mengetahui
keseimbangan cairan tubuh. Produksi
urin yang lebih pekat & lebih sedikit
dari normal (sangat sedikit)
menunjukkan pasien kekurangan
cairan & mengalami syok. Hati-hati
terha-dap perdarahan di dalam.

Berikan obat-obatan untuk me-ngatasi

memandirikan keluarga pasien dalam

perdarahan sesuai dengan program

intervensi

dokter.

nanti sudah pulang

Berikan terapi oksigen sesuai dengan

Pemberian O2 akan membantu ok-

kebutuhan.

sigenasi jaringan, karena dengan

keperawatan

pasien

jika

terjadinya perdarahan hebat maka


suplai oksigen ke jaringan terganggu.

Segera lapor dokter jika tam-pak

Untuk mendapatkan penanganan lebih

tanda-tanda syok hipovolemik &

lanjut sesegera mungkin.

observasi ketat pasien serta perce-pat


tetesan infus sambil menunggu
program dokter selanjutnya

4. resiko infeksi
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x 24 jam, pasien tidak
mengalami infeksi dengan kriteria hasil:
Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi
Suhu dalam rentang 36,5-37,5 C
Menunjukkan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi
Jumlah leukosit dalam batas normal
Keadaan luka bersih
Intervensi

Rasional

1. Monitor tanda dan gejala infeksi 1. Untuk menentukan intervensi yang


sistemik dan lokal

akan dilakukan

2. Kaji suhu badan pada pasien 2. Mengetahui kenaikan suhu dan


neutropenia setiap 4 jam

dan

laporkan jika di atas 38,5 C

mencegah keadaan penyakit yang


lebih serius

3. Pertahankan teknik aseptif

3. Memperkecil resiko komplikasi lebih

4. Batasi pengunjung bila perlu

lanjut

5. Cuci tangan setiap sebelum dan 4. Pengunjung yang keluar masuk


sesudah

tindakan

keperawatan,

mempertinggi transmisi bakteri

ajarkan dan anjurkan pasien untuk

Mencegah pemasukan bakteri dan

melakukan hal yang sama.

infeksi/sepsis lebih lanjut

6. Gunakan

baju,

sarung

tangan 5. Mempertahankan prinsip steril

sebagai alat pelindung


7. Ganti letak IV perifer dan dressing
sesuai dengan petunjuk umum

Menghilangkan kontak dengan


kuman penyakit, dan memandirikan
klien dalam perawatan diri

8. Gunakan kateter intermiten dan 6. Untuk upaya meproteksi diri tenaga


teknik

steril

pemasangannya

selama perawatan di RS
9. Kolaborasi terapi antibiotik

kesehatan
7. Untuk mengurangi resiko infeksi
lebih lanjut

10. Pantau dan laporkan tanda dan 8. untuk menurunkan infeksi kandung
gejala ISK (Infeksi Saluran Kemih),

kencing, Mencegah pemasukan

lakukan tindakan untuk mencegah

bakteri dan infeksi/sepsis lebih

ISK.

lanjut

11. Inspeksi
mukosa

kulit

dan

terhadap

panas, drainase

membran 9. untuk mengurangi infeksi yang


kemerahan,

terjadi
10.

ISK adalah salah satu

12. Monitor adanya luka

komplikasi BPH yang perlu

13. Dorong istirahat

ditangani lebih lanjut

14. Ajarkan pasien dan keluarga tanda 11.


dan gejala infeksi

Kemerahan, panas, kondisi

drainase adalah indicator


perkembangan kondisi infeksi
12.

Bagi pasien BPH, luka baik dari

pemasangan kateter, tirah baring,


pemasanagan IV perlu diperhatikan
untuk mengantisipasi komplikasi
infeksi lebih lanjut
13.

Istirahat yang cukup akan

mempercepat penyembuhan
14.

Memandirikan klien dan

keluarga dalam perawatan diri klien

DAFTAR PUSTAKA

1. Sjamsuhidajat, Wim de jong , Buku ajar ilmu bedah , edisi 2 , Jakarta ,


EGC , 2004.
2. Wasitaatmadja. SM. Anatomi Kulit . Ilmu Penyakit kulit dan kelamin , edisi
ketiga , FKUI ,Jakarta , 2001.
3. Doengoes, Marilynn E., Mary Frances Moorhouse., & Alice C. Murr. 2010.
Nursing Diagnosis Manual : Planning, Individualizing, and Documenting
Client Care. Philadelphia : F.A Davis Company
4. Mansjoer, Arif.,dkk. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. FKUI : Media
Aesculapius
5. NANDA. Nanda International Nursing Diagnosis : Definitions and
Classification. West Ssussex-United Kingdom : Wiley-Blackwell