Anda di halaman 1dari 11

Pengangkutan Air dan Mineral Oleh Akar

Ada dua proses yang menyebabkan air dapat terkirim sampai ke daun, yaitu tekanan akar dan
tarikan transpirasi. Saat partikel mineral banyak yang terkumpul di bagian stele, potensial air
akan turun sehingga banyak air yang masuk (terosmosis) ke stele. Banyaknya air yang
mengalir dari korteks ke stele ini menghasilkan suatu dorongan besar yang memaksa cairan
masuk dan naik di dalam xilem. Peristiwa ini yang dimaksud sebagai tekanan akar.
Saat siang hari, udara di luar daun lebih kering. Artinya, kandungan air lebih rendah
dibanding kandungan air dalam daun. Akibatnya, air dalam daun akan terdifusi keluar
melalui stomata. Proses ini disebut sebagai transpirasi. Proses transpirasi menyebabkan
tumbuhan kehilangan air. Adanya gaya adhesi dan kohesi yang terjadi antara air dengan selsel jaringan meso fil daun maka jaringan ini menarik air dari jaringan di bawahnya untuk
memenuhi kebutuhan air dalam daun yang hilang karena transpirasi. Gaya tarik itu
menyebabkan air yang terangkut akar (pada proses tekanan akar) akan mengisi xilem batang
dan terus naik ke daun. Proses aliran air dari potensial tinggi ke potensial rendah karena
tarikan transpirasi terjadi terus menerus sehingga air dapat sampai ke daun.

Pengangkutan air dan mineral diluar berkas pembuluh disebut pengangkutan ekstra vaskular.
Pada pengangkutan ekstravaskular, setelah sampai di sel epidermis akar, air akan bergerak di
antara sel sel korteks. Untuk memasuki silinder pusat (stele), air harus melewati sitoplasma
sel-sel endodermis, dan setelah sampai di stele, air akan bergerak bebas di antara sel-sel.
pengangkutan ekstravaskular dapat terjadi secara apoplas dan simplas.

2. Pengangkutan Intravaskular

Pengangkutan intravaskular berlangsung dari akar menuju bagian atas tumbuhan melalui
berkas pembuluh, yaitu xilem. Pengangkutan air dan mineral dari akar sampai ke daun
bermula dari xilem akar ke xilem batang menuju ke xilem tangkai daun dan ke xylem tulang
daun. Tulang dau mengandung ikatan pembuluh. Dari xilem tulang daun, air masuk ke sel-sel
bunga karang pada mesofil. Air dan garam-garam mineral tersebut akan digunakan dalam
proses fotosintesis dan transportasi. Dapat disimpulkan bahwa pengangkutan air dan mineral

dari dalam tanah sampai ke tubuh tumbuhan melalui lintasan berikut: Rambut akar
epidermis korteks endodermis xilem akar xilem batang xilem daun
parenkim mesofil daun.

PROSES PENYERAPAN AIR DAN


MMINERAL OLEH AKAR DAN
TRANSFOR GETAH XYLEM
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Tanaman merupakan suatu organisme yang dapat dibilang paling banyak melakukan
penyerapan utamanya pada unsur air dan mineral tanah. Penyerapan ini dilkukan sebagai salah satu
kesatuan system metabolisme dalam tanaman. Tanaman melakukan penyerapan atau absorbs untuk
menyebarkan hasil-hasil metabolisme utamanya hasil fotosintesis dan transport energy ke seluruh
tubuh. Hasil transport ini berfungsi untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Zat-zat yang ditransport ini termasuk unsure-unsur hara yang ada dalam tanah maupun hara
yang ditambahkan pada tanaman. Hara-hara ini diserap dalam bentuk ion-ion oleh perakaran
tanaman yang selanjutnya disebarkan ke seluruh Proses penyerapan pada tanaman terjadi karena
adanya proses difusi, osmosis, transport aktif dan imbibisi sebagai sistem transport air, mineral dan
hasil metabolisme.
Berdasarkan data hasil penelitian, (Agus, 2010) terdapat kesesuaian hasil yang diperoleh
dengan nilai yang paling tinggi didapatkan dari kacang yang direndam pada Aquadest (7,78 x 10-5).
Selain itu, sebagian besar nilai kecepatan yang didapat dengan larutan Sukrosa 0,5 M lebih besar dari
hasil yang menggunakan larutan sukrosa 1 M. jadi pada dasarnya meknaisme penyerapan nutrisi
terjadi karena adanya perbedaan konsentrasi antara koloid tanah dan akar tanaman (buluh akar)
dan adanya perbedaan potensial antara keduanya sehingga unsure hara dapat masuk ke tanaman
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas dapat kami ambil rumusan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana proses penyerapan Air dan mineral oleh akar?
2. Bagaimana proses getah xilem?
C. Tujuan
Dari Rumusan masalah di atas maka tujuan dari makalah kami adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui peroses Penyerapan air dan mineral oleh akar
2. Mengetahui proses Transpor getah xilem

BAB II
PEMBAHASAN
1.

Proses Penyerapan Air dan Mineral Oleh Akar

a. Rambut Akar, Mikorhiza, dan Luas Permukaan Sel-Sel Kortikal yang Sangat Besar Meningkatkan
Penyerapan Air dan Mineral
Adaptasi yang meningkatkan luas permukaan dikaitkn dengan fungsi sistem akar
dalam penyerapan air dan mineral dari tanah kebanyakan proses penyerapan ini terjadi didekat
ujung akar, yaitu dimana epidermisnya permiabel terhdap air dan dimana terdapat rambut akar.
Rambut akar yaitu penjuluran dan pemanjangan sel-sel epidermal merupakan struktur yang
menyusun sebagian besar luas permukaan dari akar. Partikel-partikel tanah yang umumnya dilapisi
dengan air dan mineral yang terlarut, melekat erat pada rambut akar tersebut. Larutan tanah
mengalir ke dalam dinding hidrofilik sel epidermal dan dapat lewat dengan bebas di sepanjang
apoplas ke dalam korteks akar. Ini akan mengakibatkan tereksposnya sel-sel parenkima korteks ke
dalam larutan tanah. Menyediakan suatu luas permukaan yang jauh lebih besar daripada luas
permukaan epidermis.

Saat larutan tanah bergerka di sepanjang dinding sel, juga terjadi pengambilan air dan zat
terlarut oleh sel-sel epidermis dan korteks, mengakibatkan terjadinya perubahan jalur dari apoplas
ke simplas. Penyebaran membran plasma inilah yang membuat penyerapan mineral menjadi
selektif.larutan tanah umunya sangat encer dan akar dapat mengakumulasi mineral esensial hingga
konsetrasi yang rautsan kali lebih tinggi daripada konsentrasi mineral yang di dalam tanah.
Dalam urusan penyerapan air dan mineral dari tanah yang sangat penting ini sebagian besar
tumbuhan tidak melakukannya sendiri, akan tetapi memiliki partner dalam bentuk fungi simbiotik.
Akar yang terinfeksi ini akan mebentuk mikorhiza, suatu istilah untuk struktur simbiotik yang terdiri

atas akar tumbuhan yang saling melilit dengan hifa (filamen) dari fungi tersebut. Hifa akan menyerap
air dan mineral tertentu.

Gambar.2 proses penyerapan air dan mineral serta pengangkutannya.


b. Endodermi berfungsi sebagai penjaga gerbang yang selektif antara korteks akar dan jaringan
pembuluh
Air dan mineral dari tanah yang masuk kedalam korteks akar tidak dapat diangkut ke bagian
lain pada tumbuhan sampe air dan mineral tersebut memasuki xilem dari silinder pembuluh (stile).
Endodermis yaitu lapisan sel-sel yang paling dalam pada korteks akar, mengelilingi setele dan
berfungsi sebagai titik peringkasan (cbeckpoint)terakhir untuk saluran aliran selektif mineral dari
korteks ke dalam jaringan tumbuhan. Mineral-mineral yang sudah berada di dalam simplas ketika
mencapai endodermis terus bergerak melalui plasmodesmata sel-sel endodermal masuk ke dalam
stele. Mineral ini telah disaring oleh membran selektif yang harus di lewatinya agar bisa memasuki
simplas dalam korteks. Mineral-mineral yang mencapai endodermis melalui apoplas akan
menghadapi suatu ujung yang buntuh yang menghalangi alirannya untuk masuk ke dalam stele. Di
dalam dinding dari masing-masing sel endodermal terdapat pita kasparian (casparianstrip), yaitu
suatu pita yang terbuat dari subering, yaitu suatu bahan berlilin yang kedap terhadap air dan minerla
terlarut. Dengan demikian, air dan mineral tidak dapat menembus endodermis dan memasuki
jaringan pembuluh melalui apoplas. Satu-satunya jalan untuk melewati halangan tersebut adalah air
dan mineral harus melewati membran palsma suatu sel endodermal dan memasuki stele melalui
simplas. Endodermis dengan pita kasparian memberikan jaminan bahwa tidak ada mineral yang
dapat mencapai jaringan pembuluh akar tanpa melewati membral tersebut..
Jika mineral tidak memasuki sel-sel korteks, mineral harus memasuki sel-sel endodermal atau
sama sekali tidak dapat memasuki jaringan pembuluh. Struktru dan endodermis dan letaknya yang
strategis pada akar membantu fungsinya sebagai penjaga pintu masuk diperbatasan korteks stele,
suatu fungsi yang menyebabkan akar mempunyai kemampuan untuk mengangkut secara selektif
mineral-mineral tertentu dari tanah ke xylem.
Segmen terakhir dalam jalur tanah => xylem adalh proses mengalirnya air dan mineral ke
dalam trakeit dan elemen-elemen pembuluh dari xylem. Sel-sel pengangkutan ini tidak memiliki
protoplas. Sehingga lumensel dan juga dindingnya adalah bagian dan apoplas. Masuknya air dan
mineral ke dalam xylem memerlukan proses pemindahan keduanya dari simplas ke apoplas. Sel-sel
endodermal dan sel-sel parenkima di dalam stele melepaskan mineral ke dalam dinding sel-sel

tersebut. Baik difusi maupun transpor aktif kemungkinan terlibat dalam proses pemindahan dalam
zat terlarut ini dari simplas ke apoplas sehigga air dan mineral sekarang bebas memasuki trakeid dan
pembuluh-pembuluh xylem. Air dan nutrien mineral di angkut dari tanah ke xylem akar sekarang
dapat di angkut ke atas sebagai getah xylem menuju sistem tunas.
1. Pengangkutan Apoplast

Pengangkutan sepanjang jalur ekstraseluler yang terdiri atas bagian tak hidup dari akar
tumbuhan, yaitu dinding sel dan ruang antar sel. air masuk dengan cara osmosis. Aliran air secara
apoplas tidak tidak dapat terus mencapai xilem karena terhalang oleh lapisan endodermis. Air tidak
mengalir karena terhalang bagian endodermis bersifat impermeable yang memiliki penebalan
dinding sel dari suberin dan lignin. Namun ada bagian yang khusus yaitu celah kaspari yang bisa
dilalui air. Dengan demikian, pengangkutan air secara apoplas pada bagian korteks dan stele menjadi
terpisah.
2. Pengangkutan Simplas

Pada pengangkutan ini, setelah masuk kedalam sel epidermis bulu akar, air dan mineral yang
terlarut bergerak masuk kedalam sel (inilah yang membedakan dari keduanya). Air masuk sitoplasma
dan vakuola, kemudian bergerak dari satu sel ke sel yang lain melalui plasmodesmata. Sistem
pengangkutan ini , menyebabkan air dapat mencapai bagian Xylem yang ada bagian silinder pusat.
Adapun lintasan aliran air pada pengangkutan simplas jika diurutkan dari luar kedalam. Sel sel bulu
akar menuju sel sel korteks - endodermis - perisikel - xilem.
3. Transpor Getah Xylem
Transfor getah xylem mengalir ke atas melalui pembuluh dengan laju 15 meter per jam atau
lebih cepat lagi. Pena bercabang di seluruh bagian daun, menempatkan pembuluh xylem didekat
setiap sel. Daun bergantung pada sistem pengiriman yang efisien ini untuk persendian airnya.

Tumbuhan kehilangan air dalam jumlah yang sangat besar melalui transfirasi yaitu kehilangan uap
air dari daun dan bagian-bagian lain yang berda di atas permuakaan tanah pada tumbuhan itu.

1)

Naiknya getah xylem sebagian besar bergantung pada transpirasi dan sifat-sifat fisik air
Getah xylem akan naik melawan gravitasi,tanpa bantuansuatu pompa mekanis apapun
hinggan mencapai ketinggian lebi dari 100 meter pada pohon-pohon yang paling tinggi.

Transportasi tumbuhan adalah proses pengambilan dan pengeluaran zat-zat ke seluruh


bagian tubuh tumbuhan. Pada tumbuhan tingkat rendah (misal ganggang) penyerapan air dan zat
hara yang terlarut di dalamnya dilakukan melalui seluruh bagian tubuh. Pada tumbuhan tingkat

tinggi (misal spermatophyta) proses pengangkutan dilakukan pembuluh pengangkut yang terdiri dari
xylem dan phloem.
Tumbuhan memperoleh bahan dari lingkungan untuk hidup berupa O2, CO2, air dan unsur
hara. Kecuali gas O2 dan CO2 zat diserap dalam bentuk larutan ion. Mekanisme proses penyerapan
dapat belangsung karena adanya proses imbibisi, difusi, osmosis dan transpor aktif.
Imbibisi merupakan penyusupan atau peresapan air ke dalam ruangan antar dinding sel,
sehingga dinding selnya akan mengembang. Misal masuknya air pada biji saat berkecambah dan biji
kacang yang direndam dalam air beberapa jam.
Diffusi gerak menyebarnya molekul dari daerah konsentrasi tinggi (hipertonik) ke
konsentrasi rendah (hipotonik). Misal pengambilan O2 dan pengeluaran CO2 saat pernafasan,
penyebaran setetes tinta dalam air.
Osmosis merupakan proses perpindahan air dari daerah yang berkonsentrasi rendah
(hipotonik) ke daerah yang berkonsentrasi tinggi (hipertonik) melalui membran semipermiabel.
Membran semipermiabel adalah selaput pemisah yang hanya bisa ditembus oleh air dan zat tertentu
yang larut di dalamnya. Keadaan tegang yang timbul antara dinding sel dengan dinding isi sel karena
menyerap air disebut turgor, sedang tekanan yang ditimbulkan disebut tekanan turgor. Untuk sel
tumbuhan bersifat selektif semipermiabel. Setiap sel hidup merupakan sistem osmotik. Jika sel
ditempatkan dalam larutan yang lebih pekat (hipertonik) terhadap cairan sel, air dalam sel akan
terhisap keluar sehingga menyebabkan sel mengkerut. Peristiwa ini disebut plasmolisis.
Transpor aktif merupakn pengangkutan lintas membran dengan menggunakan energi ATP,
melibatkan pertukaran ion Na+ dan K+ (pompa ion) serta protein kontraspor yang akan mengangkut
ion Na+ bersama melekul lain seperti asam amino dan gula. Arahnya dari daerah berkonsentrasi
tinggi ke konsentrasi rendah. Misal perpindahan air dari korteks ke stele.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari pembahan diatas kami dapat menyimpulkan bahwa Air dan garam mineral akan diangkut
ke daun melalui pembuluh kayu (xylem). Komponen utama penyusun xylem adalah elemen
pembuluh (trakea) dan trakeid. Trakea dan trakeid merupakan sel-sel yang mati karena tidak
mempunyai sitoplasma dan hanya mempunyai dinding sel. Akar tumbuhan merupakan struktur
tumbuhan yang terdapat di dalam tanah. Akar sebagai tempat masuknya mineral (zat-zat hara) dari
tanah menuju ke seluruh bagian tumbuhan. Akar merupakan kelanjutan sumbu tumbuhan.Akar
tumbuhan merupakan struktur tumbuhan yang terdapat di dalam tanah. Akar sebagai tempat
masuknya mineral (zat-zat hara) dari tanah menuju ke seluruh bagian tumbuhan. akar merupakan
kelanjutan sumbu tumbuhan.
B. Saran
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca untuk hal tulis menulis agar lebih
berhati-hati dan saya menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan, untuk itu saya mohon
kritikan yang bersifat membangun dari pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

BAB IV
DAFTAR FUSTAKA
:http://masterbiologi.com/fungsi-dan-bagian-bagian-organ-tumbuhan/#ixzz2EvVKrGuU
Oleh biologi itu mudah di 13:42 label: transportasi tumbuhan

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT., karena atas berkat rahmat, taufik dan
hidayah_Nyalah sehingga makalah tugas BOTANI yang bertema Penyerapan Air dan Mineral Oleh
Akar dan Transpor Getah Xilem dapat tersusun dan selesai sesuai dengan waktu yang
direncanakan.
Terimakasih kami ucapkan kepada dosen pembimbing yang telah memberikan tugas serta
membimbing kami, karena dengan tugas ini pengetahuan kami semakin bertambah.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, saran
dan kritik yang bersifat konstruktif sangat kami harapkan agar kami termotivasi untuk menjadi lebih
baik lagi dalam menyusun tugas makalah selanjutnya.
Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas dan menjadi sumbangan
pemikiran untuk kita semua.

Sumbawa Besar, 26 Desember 2012

DAFTAR ISI
Kata
Pengantar..........................................................................................................................

Daftar isi....................................................................................................................................

ii

BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................

Latar Belakang.............................................................................................................
1
B.
Rumusan
Masalah.........................................................................................................
1
C.
Tujuan...........................................................................................................................
1
BAB II PEMBAHASAN..........................................................................................................
2
1. Proses penyerapan Air dan Minieral oleh akar...........................................................
2
A.

BAB III PENUTUP


Kesimpulan....................................................................................................................

A.

8
B.

Saran...............................................................................................................................

8
BAB IV DAFTRA PUSTAKA..................................................................................................
Diposkan oleh MBUN SCIENCEBIOLOGY di 03.41