Anda di halaman 1dari 10

PIGMEN-PIGMEN DALAM KLOROPLAS

LAPORAN
untuk memenuhi tugas mata kuliah
Fisiologi Tumbuhan
Yang dibina oleh Drs. Sarwono, M.P.d

Oleh :
Kelompok 3 / Offering C
Desti Navyta K
(110341421583)
Dian Hidayaturrahma
(130341614840 )
Dwi Ayu Ningtyas
(130341614847)
Rizka Permatasari
(130341614841)**
Rofika Ajeng Brilia
(130341614851)
Titisari Dwi W
(130341614784)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA dan ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
November 2014

Topik

: Pigmen-pigmen dalam kloroplas

Tanggal

: 4 November 2014

Tujuan

Mahasiswa diharapkan terampil mengekstraksi pigmen-pigmen yang

terdapat dalam kloroplas.


Mahasiswa diharapkan terampil mengidentifikasi pigmen-pigmen yang
terdapat dalam kloroplas.

Data

No

Daun Tumbuhan

Jumlah Stomata
Permukaan atas
X1
X2
X3
atas 0
0
0

Permukaan

daun begonia
Permukaan bawah

daun begonia
Permukaan

daun acalipha
Permukaan bawah

daun acalipha
Permukaan

daun teratai
Permukaan

atas 0

bawah

daun teratai

PEMBAHASAN

atas 36

34

20

ZX
0

Permukaan bawah
X1
X2
X3

ZX

17

11

15

14

30

Stomata berasal dari bahasa Yunani yaitu stoma yang berarti lubang atau
porus, jadi stomata adalah lubang-lubang kecil berbentuk lonjong yang dikelilingi
oleh dua sel epidermis khusus yang disebut sel penutup (Guard Cell), dimana sel
penutup tersebut adalah sel-sel epidermis yang telah mengalami kejadian
perubahan bentuk dan fungsi yang dapat mengatur besarny[p[a lubang- lubang
yang ada diantaranya (Campbell, dkk, 2003).
Stomata ini berfungsi sebagai jalan masuknya CO2 dari udara pada
proses fotosintesis, sebagai jalan penguapan (transpirasi), dan sebagai jalan
pernapasan (respirasi). Stomata sangat penting bagi tumbuhan karena pori stomata
merupakan tempat terjadinya pertukaran gas dan air antara atmosfer dengan
system ruang antar sel yang berada pada jaringan mesofil di bawah epidermis. Hal
ini sangat menyebabkan stomata sangat berperan dalam proses transpirasi dan
fotosintesis (Moore at al, 1988). Stomata pada sebagian besar tumbuhan lebih
terkonsentrasi pada permukaan bagian bawah daun, yang mengurangi transpirasi
karena permukaan bagian bawah menerima lebih sedikit cahaya matahari
dibandingkan dengan permukaan atas (Campbell, dkk., 2003).
Stomata terdiri atas sel penjaga dan sel penutup yang dikelilingi oleh
beberapa sel tetangga (Fahn, l982). Mekanisme menutup dan membuka-nya
stomata tergantung dari tekanan turgor sel tanaman, atau karena perubahan
konsentrasi karbondioksida, berkurangnya cahaya dan hormon asam absisat
(Lakitan, 1996). Sel yang mengelilingi stomata atau biasa disebut dengan sel
tetangga berperan dalam perubahan osmotik yang menyebabkan gerakan sel
penutup. Sel penutup letaknya dapat sama tinggi, lebih tinggi atau lebih rendah
dari sel epidermis lainnya. Bila sama tinggi dengan permukaan epidermis lainnya
disebut faneropor, sedangkan jika menonjol atau tenggelam di bawah permukaan
disebut kriptopor. Setiap sel penutup mengandung inti yang jelas dan kloroplas
yang secara berkala menghasilkan pati. Dinding sel penutup dan sel penjaga
sebagian berlapis lignin (Lakitan, 1996).
Berdasarkan hubungan ontogenetik antara sel penjaga dan sel tetangga,
stomata dapat dibagi menjadi tiga tipe, yaitu (Dwijoseputro, 1984):
1. Stomata mesogen, yaitu sel tetangga dan sel penjaga asalnya sama.

2. Stomata perigen, yaitu sel tetangga berkembang dari sel protoderm yang
berdekatan dengan sel induk stomata.
3. Stomata mesoperigen, yaitu sel-sel yang mengelilingi stomata asalnya
berbeda, yang satu atau beberapa sel tetangga dan sel penjaga asalnya
sama, sedangkan yang lainnya tidak demikian.
Pada tumbuhan dikotil, berdasarkan susunan sel epidermis yang ada di
samping sel penutup dibedakan menjadi empat tipe stomata, yaitu (Dwijoseputro,
1984):
1. Anomositik, sel penutup dikelilingi oleh sejumlah sel yang tidak beda
ukuran dan bentuknya dari sel epidermis lainnya. Umum pada
Ranuculaceae, Cucurbitaceae, Mavaceae.
2. Anisositik, sel penutup diiringi 3 buah sel tetangga yang tidak sama besar.
Misalnya pada Cruciferae, Nicotiana, Solanum.
3. Parasitik, setiap sel penutup diiringi sebuah sel tetangga/lebih dengan
sumbu panjang sel tetangga itu sejajar sumbu sel penutup serta celah. Pada
Rubiaceae, Magnoliaceae, Convolvulaceae, Mimosaceae.
4. Diasitik, setiap stoma dikelilingi oleh 2 sel tetangga yang tegak lurus
terhadap sumbu panjang sel penutup dan celah. Pada Caryophylaceae,
Acanthaceae.
Kadang stomata hanya terdapat dibawah permukaan daun, tetapi juga sering
ditemui pada kedua permukaannya, meskipun lebih banyak terdapat dibawah
permukaan daun.. Letak stomata yang berbeda pastinya akan mempunyai hasil
pengeluaran yang berbeda. Struktur dari stomata dan epidermis disekitarnya juga
akan berbeda. Perbedaanyang terjadi merupakan salah satu cara tumbuhan dalam
mempertahankan kelangsungan hidupnya.
1. Daun Begonia
Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan hasil distribusi stomata
dari tumbuhan Begonia sp. Pada permukaan atas/ adaksial daun tidak
ditemukan stomata sedangkan pada bagian abaksial ditemukan adanya
stomata dengan rincian data sebagai berikut: X1: 1 buah stomata , X2: 1
buah stomata, X3: 2 buah stomata dan rata-ratanya 2 buah stomata.
Berdasarkan data tersebut kesimpulan sementara yang dapat diambil
adalah bahwa tumbuhan Begonia sp. tidak memiliki stomata pada bagian

adaksial dan hanya ditemukan stomata pada permukaan abaksial. Sehingga


tumbuhan Begonia sp. memiliki kecenderungan untuk hidup di lingkungan
mesofit.
Hasil pengamatan pada praktikum distribusi stomata daun Begonia
sp. adalah stomata hanya ditemukan pada permukaan abaksial. Hal ini
sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa Begonia sp. adalah tumbuhan
yang hidup di lingkungan mesofit yaitu beradaptasi pada lingkungan yang
tidak terlalu basah dan tidak terlalu kering dengan suhu dan kelembaban
yang sedang. Tumbuhan mesofit pada daun dorsiventral umumnya stomata
banyak terdapat pada bagian epidermis bawah daun sedangkan pada
bagian atas hanya sedikit atau tidak ada sama sekali (Setjo, 2004).
Menurut letak stomata, daun Begonia sp. termasuk daun amfistomatik,
karena stomata terletak di kedua permukaan daun.

2. Daun Acalipha
Pada percobaan praktikum kali ini kami menghitung distribusi
stoma daun pada permukaan yang berbeda. Sebelum dilakukan perlakuan
kami terlebih dahulu mengambil sampel daun lalu lami oleskan cairan
kolektor pada permukaan bawah daun diusahakan agar olesan tidak terlalu
tebal lalu dibiarkan mongering. Kemudian di letakkan isolasi pada olesan
tersebut lalu ditunggu beberapa saat kemudian dilepas isolasi teresebut dan
diamati dibawah mikroskop cahaya. Kemudian amati dan hitung jumlah
stoma yang terdapat pada 3 pandangan mikroskop. Dari perlakuan diatas
kami mendapatkan data pada permukaan atas daun Acalipha terdapat 0
stomata dari ketiga pandangan dan pada permukaan bawah daun acalipha
terdapat 17 stomata pada pandangan pertama 11 stomata pada pandangan
kedua dan 15 stomata pada pandangan ketiga. Dan rata-rata stomata daun
adalah sebanyak 14 stomata.
Pada daun acalipha dimana tidak terdapat stomata pada permukaan
daun dan hanya terdapat stomata di bawah permukaan daun menunjukkan
bahwa daun acalipha merupakan daun bertipe hypostomatik yang
menunjukkan bahwa daun acalipha merupakan daun yang hidup sebagai

epifit, beradaptasi dengan lingkungan mesofit yang ditunjukkan dengan


daun yang bertipe hipostomatik (Apostolakos, 2009). Stomata banyak
terdapat pada permukaan bawah dan pada permukaan atas tidak
ditemukan. Pada tanaman darat umumnya stomata itu terdapat pada
permukaan daun bagian bawah. Untuk mengurangi laju transpirasi yang
berlebih biasanya tumbuhan xerofit mempunyai stomata yang sedikit,
stomata tenggelam dan biasanya terdapat trikoma (Sanusi, 2009).
Perbandingan distribusi stoma pada daun yang kami gunakan pada
praktikum kali ini adalah pada daun begonia ditemukan stoma yang berda
di bawah permukaan, pada daun acalipha distribusi daun berada di bawah
permukaan dan pada daun teratai distribusi daun berada di permukaan atas
daun.
Terdapat hubungan antara ketebalan daging daun dan distribusi
stomanya yaitu pada daun teratai contohnya daun teratai memiliki sruktur
daun yang tipis dan ringan dan tidak menyimpan banyak air daun teratai
termasuk daun hidrofit yaitu daun yang hidup di air dan distribusi
stomanya jauh lebih banyak daripada daun xerofit yaitu daun yang hidup
di lingkungan panas memiliki stoma yang tersembunyi dan distribusinya
sedikit.
Ditinjau dari lingkungan daun begonia dan daun acalipha termasuk
daun mesofit yakni hidup di lingkungan yang tidak terlalu basah dan tidak
terlalu kering dan pada daun teratai termasuk daun hidrofit yakni daun
yang hidup di lingkungan yang basah.
3. Daun Teratai
Berdasarkan hasil pengamatan tersebut didapatkan hasil distribusi
stomata dari daun teratai (Nymphae sp.) yang memiliki adaptasi terhadap
lingkungannya. Pada permukaan atas daun Nymphaea sp. ditemukan
stomata pada X1 36, X2 34, X3 20 dan rata-ratanya 30 sedangkan pada
bagian abaksial daun Nymphaea sp. tidak ditemukan adanya stomata. Pada
tumbuhan Nymphaea sp. memiliki adaptasi dengan lingkungan air dengan
menggunakan daun bertipe epistomatik.

Stomata merupakan salah satu bagian terpenting bagi tumbuhan


Nymphaea sp. Pada bagian abaksial daun Nymphaea sp. tidak ditemukan
adanya stomata sedangkan pada bagian adaksial ditemukan adanya
stomata. Daun seperti ini bersifat epistomatik. Setjo, dkk. (2004)
mengatakan bahwa tumbuhan yang hidup di air dengan daun menggenang,
misalnya teratai, mempunyai stomata hanya pada permukaan atas sehingga
disebut epistomatik. Pada permukaan atas daun Nymphaea sp. ditemukan
stomata pada X1 36, X2 34, X3 20. Rata-rata dari ketiga X sebesar 30
stomata.
Jika dilihat dari pengaruh lingkungan, ada hubungan antara
distribusi stomata dengan lingkungan atau tempat hidup. Tanaman
Nymphaea sp. termasuk tanaman hidrofit yaitu hidup dan beradaptasi
dengan lingkungan banyak air, habitat seperti ini membuat tanaman harus
beradaptasi dengan memiliki stomata yang besar dan banyak agar
mempercepat penguapan. Setjo, dkk. (2004) mengatakan bahwa tumbuhan
yang hidup di air dengan daun menggenang, misalnya teratai, mempunyai
stomata hanya pada permukaan atas sehingga disebut epistomatik. Oleh
karena itu, terdapat stomata yang ditemukan di bagian adaksial daun
Nymphaea sp.
Epidermis pada tanaman air tidak memiliki tugas melindungi,
tetapi berperan dapal memperoleh zat hara dari air dan dalam pertukaran
gas. Kutikulanya sangat tipis seperti juga dinding selnya. Dan sel
epidermisnya sering berkloroplas. Stomata biasanya tak terdapat, kecuali
pada daun yang mengapung, di bagian atas (Hidayat, 1995)

KESIMPULAN :

Tumbuhan Begonia sp. merupakan daun yang bertipe hipostomatik dimana


distribusi stomata berada di permukaan bawah daun (abaksial). Tumbuhan
Begonia sp. termasuk tumbuhan mesofit dimana bisa hidup di lingkungan
yang tidak terlalu basah dan kering.

Tumbuhan Acalipha merupakan daun yang bertipe hipostomatik dimana


distribusi stomata berada di permukaan bawah daun. Tumbuhan Acalipha
termasuk tumbuhan mesofit dimana bisa hidup di lingkungan yang tidak
terlalu basah dan kering.

Tumbuhan

Nymphaea sp . (teratai) merupakan daun yang bertipe

apistomatik dimana distribusi stomata berada di permukaan atas daun


(adaksial). Tumbuhan Nymphaea sp. termasuk tumbuhan hidrofit yaitu
hidup dan beradaptasi dengan lingkungan banyak air.

DAFTAR RUJUKAN

Campbell, dkk. 2003. Biologi Jilid 2. Jakarta. Erlangga


Dwijoseputro, W. 1984. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. PT. Gramedia. Jakarta.

Hidayat, Estiti. B. 1995. Anatomi Tumbuhan Berbiji. Bandung:ITB

Lakitan, B. 1996. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : Raja Grafindo


Persada.
Moore at al, 1988. Botany. McGraw-Hill companies inc.USA
Sanusi, Ahmad. 2009. Transpirasi. Jakarta Press
Setjo, Susetyoa di, Drs., M. Pd., dkk. 2004. Common Text Book (Edisi Revisi):
Anatomi Tumbuhan. Malang : IMSTEP.

LAMPIRAN