Anda di halaman 1dari 15

TANGKI RIAK

A. Tujuan Percobaan
1. Memahami bentuk pola gelombang yang dibentuk oleh tangki riak
2. Memahami hubungan besar nilai frekuensi dengan panjang gelombang yang
dihasilkan
3. Menentukan tegangan permukaan zat cair

B. Landasan Teori
Tangki Riak adalah peralatan yang digunakan untuk demonstrasi atau
percobaan

mengenai

sifat-sifat

dasar

gelombang,

seperti:

pemantulan,

pembiasan, difraksi dan interferensi, dengan mensimulasinya menggunakan


gelombang permukaan air.
Setiap gelombang merambat dengan arah tertentu. Arah merambat suatu
gelombang disebut sinar gelombang. Sinar gelombang selalu tegak lurus pada
permukaan gelombang datar. Gelombang pada muka gelombang berbentuk garis
lurus yang tegak lurus pada muka gelombang. Sifat gelombang pada muka
gelombang lingkaran berbentuk garis lurus yang berarah radial keluar dari sumber
gelombang.
Pemantulan Gelombang (Refleksi Gelombang)

Pemantulan gelombang pada tangki riak, pada pemantulan ini diperoleh


gelombang lingkaran yang pusatnya adalah sumber gelombang S. Gelombang
pantul yang dihasilkan oleh bidang lurus juga berupa gelombang lingkaran S
sebagai pusat lingkaran. Jarak S ke bidang pantul sama dengan jarak s ke bidang
pantul.
Menurut Hukum Snellius, gelombang dating, gelombang pantul, dan garis
normal berada pada satu bidang dan sudut dating akan sama dengan sudut pantul,
seperti tampak pada gambar berikut: Untuk gelombang dua atau tiga dimensi
seperti gelombang air, kita mengenal dengan istilah sinar gelombang dan muka
gelombang.
Muka Gelombang

Muka gelombang (Front wave) didefinisikan sebagai tempat kedududkan


titik titik yang memiliki fase yang sama pada gelombang, pada gambar di
samping ini menunjukkan lingkaran lingkaran tersebut merupakan muka
gelombang. Jarak antara muka gelombang yang berdekatan sama dengan satu
gelombang (). Sinar gelombang adalah garis yang ditarik dengan arah tegak
lurus terhadap muka gelombang

Bila gelombang melingkar merambat terus kesegala arah maka pada jarak
yang jauh dari sumber gelombang, kita akan melihat muka gelombang yang
hamper lurus, seperti halnya gelombang air laut yang sampai dipantai. Muka
gelombang yang seperti ini disebut sebagai muka gelombang bidang.
Di bagian dalam cairan, sebuah molekul dikelilingi di semua sisinya oleh
molekul-molekul lain, tetapi di permukaannnya tidak ada molekul diatas
molekul-molekul permukaan. Jika sebuah molekul permukaan sedikit dinaikkan,
ikatan molekuler antar molekul ini dan molekul tetangga diregangkan, dan
adanya gaya pemulih yang berusaha menarik molekul itu kembali ke
permukaannya. Tegangan permukaan mengerjakan sebuah gaya pada sebuah
benda di permukaan air kea rah permukaan. Koefisien tegangan permukaan
adalah gaya persatuan panjang yang diberikan oleh selaput. Tegangan
permukaanlah yang menyebabkan tetes-tetes cairan cenderung berbentuk pola.
Ketika tetesan itu berbentuk, tegangan permukaan menarik permukaannya
bersama-sama, dengan meminimkan luas permukaan dan membuat tetesan itu
berbentuk bola.
Gelombang permukaan air
mudah kita amati dengan
menggunakan
Gerak

tangki

medium

riak.
pada

permukaan air membentuk

pola

lingkaran.

Kecepatan

jalur gelombang permukaan


ini

berhubungan

dengan

tegangan permukaan, tekanan


hidrostatik, kedalaman, rapat
massa, dan gaya berat.
Rumus percepatan gelombang diberikan oleh
(

Untuk harga panjang gelombang yang besar, dimana suku kedua pada persamaan
sebelumnya dapat dijadikan, maka

Jika harga panjang gelombbang kecil (

) persamaan menjadi

Gelombang semacam inilah yang dinamakan riak, yaitu ombak yang tampak jika
ada angin kecil meniup permukaan air, atau gelombang yang terjadi pada tangki
riak. Tegangan permukaan dapat diperoleh dengan percobaan tangki riak, dengan
persamaan :

Jika,

, maka

Dengan :
=koefisien tegangan permukaan (N/m)
= panjang gelombang (m)
f = frekuensi (Hz)
= rapat massa (kg/m2)

Tangki Riak

C. Alat dan Bahan


1. Tangki riak
2. Lampu
3. Air
4. Kertas
5. Vibrator
6. Piknometer
7. Neraca digital
5

8. AFG
D. Prosedur Kerja
1. Memasukkan air ke dalam tangki riak
2. Menyalakan lampu penerang
3. Mengatur vibrator sehingga menyentuh air, kemudian menyalakannya
4. Mengamati bentuk gelombang, kemudian mengukur frekuensinya
5. Mengukur panjang gelombang dengan meletakkan di dasar, kemudian
mengukur panjang gelombang dari lampu yang gelap ke lampu yang terang
selanjutnya
6. Mengukur massa jenis air dengan menggunakan piknometer
E. DATA PENGAMATAN
f
No.

x 10-2 ( m )

(Hz)
1.

15

1,511

2.

13

1,736

3.

11

2,080

4.

2,356

5.

3,100

F. Analisis Data
Koefisien tegangan permukaan dapat dinyatakan dengan persamaan:

Dengan :

= koefisien tegangan permukaan (N/m)


= panjang gelombang (m)
f = frekuensi (Hz)
= rapat massa (kg/m3)

a. Menentukan nilai koefisien tegangan permukaan zat cair

1. f = 15 Hz dengan

) (

)(

)(

) (

) (

)(

N
2. f = 13 Hz dengan

) (

) (

)(

) (

)(

3. f = 11 Hz dengan

) (

)(

) (

) (

)(

4. f = 9 Hz dengan

) ( ) (

)(

)(

) (

5. f = 7 Hz dengan

) ( ) (

)(

)(

) (

Ralat Pengamatan

)
N

No.

)
(

1.

121,135

43,294

1874,370

2.

137,982

26,447

699,444

3.

169,921

5,492

30,162

4.

165,308

0,879

0,773

5.

227,797

63,368

4015,503
6620,252

(
(

)
)

10

G. Pembahasan
Pada percobaan dilakukan dengan tujuan untuk menentukan tegangan
permukaan zat cair. Percobaan ini digunakan variasi fekuensi, yaitu 7 Hz, 9 Hz, 11
Hz, 13 Hz, dan 15 Hz dengan massa jenis air sebesar 0,98 g/cm3.
x 10-3( N )

No.

Frekuensi ( Hz )

1.

15

121,135

2.

13

137,982

3.

11

169,921

4.

165,308

5.

227,797

Dari data yang diperoleh berupa nilai frekuensi yang digunakan dan besar
panjang gelombang yang dihasilkan, maka dapat dihitung koefisien tegangan
permukaan zat cair dengan menggunakan persamaan sebagai berikut :

Setelah praktikan melakukan perhitungan didapatkan bahwa koefisien


tegangan permukaan zat cair pada frekuensi 4 Hz adalah sebesar 78,4
pada frekuensi 6 Hz diperoleh sebesar 44,9
diperoleh sebesar 34,4
25,9

N/m,

N/m, pada frekuensi 8 Hz

N/m, pada frekuensi 10 Hz diperoleh sebesar

N/m, pada frekuensi 12 Hz diperoleh sebesar 14,5

pada frekuensi 14 Hz diperoleh sebesar 12,9

N/m dan

N/m. Dari data tersebut

diperoleh ketelitian sebesar 93,4 %


Adapun ketelitian yang dihasilkan kurang dari 100 % dikarenakan karena
beberapa factor, yaitu antara lain :

11

1. Kekurangtepatan praktikan dalam merangkai alat praktikum


2. Ketidaktelitian praktikan dalam menghitung panjang gelombang yang
dihasilkan pada layar tangki tersebut
3. Kekurangpahaman praktikan dalam memahami praktikum tangki riak ini
H. Simpulan
Simpulan yang dapat ditarik dari percobaan tangki riak ini adalah
1. Bentuk pola gelombang yang dibentuk oleh tangki riak adalah merupakan
gelombang mekanik yang merambat melalui medium zat cair ( air ) dimana
bentuknya adalah pada muka gelombang berbentuk garis lurus yang tegak
lurus pada muka gelombang.
2. Bahwa semakin besar nilai frekuensi yang digunakan maka semakin kecil
nilai panjang gelombang yang dihasilkan
3. Setelah praktikan melakukan perhitungan didapatkan bahwa koefisien
tegangan permukaan zat cair pada frekuensi 4 Hz adalah sebesar 78,4
N/m, pada frekuensi 6 Hz diperoleh sebesar 44,9
Hz diperoleh sebesar 34,4
25,9

N/m, pada frekuensi 8

N/m, pada frekuensi 10 Hz diperoleh sebesar

N/m, pada frekuensi 12 Hz diperoleh sebesar 14,5

pada frekuensi 14 Hz diperoleh sebesar 12,9

N/m dan

N/m. Dari data tersebut

diperoleh ketelitian sebesar 93,4 %.


G. Daftar Pustaka
Kanginan, Marthen. 2004. Fisika SMA kelas XII. Jakarta : Erlangga
Halliday, David. 1992. Fundamentals of Physics. Jakarta : Erlangga

12

LAMPIRAN

1.

f = 4 Hz

2. f = 6 Hz

13

3. f = 8 Hz

4. f = 10 Hz

14

5. f = 12 Hz

6. f = 14 Hz

15