Anda di halaman 1dari 24

BAB I

Pendahuluan
1.1. Latar belakang
Inkontinesia urin merupakan salah satu penyakit yang cukup sering ditemui pada orang
berusia lanjut. Menurut Morgan&Hamilton(2009), Inkontinensia Urin adalah keadaan
hilangnya control urine involunter yang secara objektif dapat terlihat jelas dan cukup berat
hingga menjadi masalah sosial atau masalah hygiene. Perlu diketahui bahwa inkontinensia
bukan salah satu tanda-tanda normal penuaan yang meliputi : kelemahan (impairment),
keterbatasan

fungsional

(fuctional

limitations),

ketidakmampuan

(disability)

dan

keterhambatan (handicap) yang akan dialami bersamaan dengan proses kemunduran. Pada
inkontinensia urin akut terjadi secara tiba-tiba dan biasanya akibat dari penyakit akut yang
dapat menyebabkan penurunan kesadaran. Apabila penyakit tersebut teratasi maka
inkonetinensia urin juga dapat teratasi.
Asia Pacific Continence Advisory Board (APCAB) menyatakan prevalensi inkontinensia
urin pada wanita Asia sekitar 14,6%. Di Indonesia, survey Inkontinensia urin yang dilakukan
oleh Divisi Geriatri Bagian Ilmu Penyakit Dalam Rumah Sakit Umum Dr. Cipto
Mangunkusumo pada 208 orang usia lanjut di lingkungan Pusat Santunan Keluarga di
Jakarta (2002) mendapatkan angka kejadian Inkontinensia urin tipe stress sebesar 32,2%.
Sedangkan penelitian yang dilakukan di Poli Geriatri RS Dr. Sardjito didapatkan angka
prevalensi Inkontinensia urin sebesar 14,47%. Di Amerika Serikat jumlah penderita
Inkontinensia urin mencapai 13 juta dimana 85% diantaranya adalah perempuan. Jumlah ini
masih sangat sedikit karena banyak kasus inkontinensia urin yang tidak teridentifikasi
karena menganggap inkontinensia urin merupakan hal yang wajar pada wanita pasca
melahirkan ataupun malu untuk memeriksakan kondisinya pada tenaga kesehatan.

1.2. Tujuan
a. Mengetahui dan memahami konsep dasar dari penyakit Inkontinensia Urin meliputi
definisi, etiologi, klasifikasi, epidemiologi, patofisiologi, manifestasi klinis, pemeriksaan
diagnostic, penatalaksanaan medis, dan komplikasi
b. Mengetahui dan memahami asuhan keperawatan Inkontinensia Urin pada kasus

BAB II
Teori dan Konsep

2.1. Konsep Umum


A. Definisi

Inkontinensia urin adalah kegagalan control volunter vesika urinaria dan sfingter uretra
sehingga terjadi pengeluaran urin secara involunter yang konstan atau frekuen

Inkontinesia urin merupakan pengeluaran urin secara involunter berlangsung konstan atau
frekuen akibat kehilangan control sfingter uretra eksterna yang bersifat sementara atau
menetap

Inkontinensia urin adalah gangguan miksi (pengeluaran urin secara involunter) yang
disebabkan karena proses fisiologis dalam setiap proses miksi tidak terpenuhi yaitu :
kapasitas buli-buli (Vesica urinaria) yang adekuat, pengosongan buli-buli (Vesica urinaria)
yang sempurna, proses pengosongan berlangsung dibawah control yang baik, serta setiap
pengisian atau pengosongan Vesica urinaria tidak berakibat buruk terhadap saluran kemih
bagian atas ginjal

B. Etiologi
Secara umum penyebab inkontinensia dapat berupa proses penuaan, pembesaran kelenjar
prostat,penurunan kesadaran, dan penggunaan obat narkotik atau sedative. Menurut Morgan &
Hamilton (2009) penyebab inkontinensia adalah relaksasi dasar panggul (disfungsi), infeksi,
atrofi, obat-obatan, keluaran urine berlebihan, imobilitas, disfungsi usus.
Seiring bertambahnya usia, ada perubahan anatomi dan fungi organ kemih antara lain :
mlemahnya otot dasar panggul akibat kehamilan berkali-kali, kebiasaan mengejan yang salah,
atau batuk kronis sehingga mengakibatkan seseorang tidak dapat menahan air seni. Selain itu,
adanya kontraksi abnormal pada dinding vesika urinaria, sehingga walaupun vesika urinaria baru
terisi sedikit sudah menimbulkan rasa ingin berkemih. Inkontinensia urin juga terjadi akibat
kegemukan (obesitas), menopause, usia lanjut, kurang aktivitas dan operasi vagina. Dengan

menurunnya kadar hormone estrogen pada wanita menopause, akan terjadi penurunan tonus
otot vagina dan uretra.
Beberapa obat-obatan yang dapat menyebabkan inkontinensia menurut Morgan&Hamilton () :
a. Urgensi : diuretic dan kafein
b. Sering berkemih : diuretic
c. Retensi urine : antikolinergik, narkotik, antagonis alfa dan beta adrenergic, penyekat saluran
ion kalsium
d. Inkontinensia overflow : antikolinergik dan penyekat ion kalsium
e. Inkontinensia stress : antagonis alfa adrenergic

C. Klasifikasi
Klasifikasi Inkontinensia dan penyebab yang spesifik :
a. Inkontinensia Dorongan : pengeluaran urine involunter yang disebabkan oleh dorongan dan
keinginan mendadak untuk berkemih. Hal ini berkaitan dengan kontraksi detrusor secara
involunter. Penyebabnya adalah gangguan neurologic (stoke, sclerosis multiple) serta infeksi
saluran kemih
b. Inkontinensia tekanan : pengeluaran urine involunter selama batuk, bersin, tertawa, atau
peningkatan tekanan intraabdomen lainnya. Paling sering terjadi pada wanita setelah usia
setengah baya (dengan kehamilan dan pelahiran pervagina berulang). Inkontinensia tekanan
sering disebabkan oleh kelemahan dasar panggul dan kurangnya dukungan unit sfingter
vesikouretra. Penyebab lainnya adalah kelemahan sfingter uretra intrinsic seperti akibat
mielomeningokel, epispadia, prostatektomi, trauma, radiasi atau lesi medulla spinalis bagian
sacral, kelebihan berat badan
c. Inkontinensia aliran berlebih : pengeluaran urine involunter akibat distensi vesika urinaria
yang berlebihan. Bisa terdapat penetesan urin yang sering atau berupa inkontinensia
dorongan atau tekanan. Dapat disertai dengan vesika urinaria yang kurang aktif, obstruksi
jalan keluar kandung krmih (tumor, hipertrofi prostat), obat-obatan (diuretic), impaksi feses,
nefropati diabetic, defisiensi vitamin B12, disfungsi neurologis, penyakit endokrin,
penurunan kelenturan dinding vesika urinaria
d. Inkontinensia fungsional : imobilitas, deficit kognitif, paraplegia atau daya kembang vesika
urinaria yang buruk. Keadaan inkontinensia ini ditandai dengan tidak adanya dorongan
untuk berkemih.

Stress inkontinensia dapat dibedakan menjadi 4 jenis, yaitu:


1. Tipe

pasien

mengeluh

adanya

kebocoran

namun

tidak

dapat

dibuktikanmelalui pemeriksaan
2. Tipe 1 : inkontinensia urin dapat terjadi dengan pemeriksaan manuver stress danada sedikit
penurunan uretra pada leher vesica urinaria
3. Tipe 2 : inkontinensia urin terjadi pada pemeriksaan dengan penurunan uretra pada leher
vesica urinaria 2 cm atau lebih
4. Tipe 3 : uretra terbuka (lead peep) dan area leher vesica urinaria tampak kontraksi

D. Epidemiologi
Di Indonesia, survey Inkontinensia urin yang dilakukan oleh Divisi Geriatri Bagian Ilmu Penyakit
Dalam Rumah Sakit Umum Dr. Cipto Mangunkusumo pada 208 orang usia lanjut di lingkungan
Pusat Santunan Keluarga di Jakarta (2002) mendapatkan angka kejadian Inkontinensia urin tipe
stress sebesar 32,2%. Sedangkan penelitian yang dilakukan di Poli Geriatri RS Dr. Sardjito
didapatkan angka prevalensi Inkontinensia urin sebesar 14,47%.
Berdasarkan data dari Canadian Community Health Survey (CCHS) ditemukan prevalensi wanita
dengan inkontinensia urin yang mengalami depresi sebesar 15,5%. Menurut Melville et a; (2005)
angka atau tingkat prevalensi depresi yang terjadi pada wanita dengan inkontinensia urin itu
berbeda-beda tergantung pada tipe dan derajat keparahannya, 2,1% untuk derajat ringan, 5,7%
untuk derajat sedang, dan 8,3% untuk derajat berat. Sedangkan menurut tipenya sebesar 4,7%
untuk inkontinensia urin tipe stress dan 6,6% untuk tipe urge.

E. Patofisiologi

F. Faktor resiko
Beberapa faktor risiko yang telah diteliti dapat meningkatkan kejadian stres inkontinensia urin
pada wanita pasca persalinan adalah usia, paritas, cara melahirkan, berat bayi lahir, ruptur
perineum spontan, ekstrasi vakum dan forsep, dan riwayat stres inkontinensia urin saat hamil
a. Kehamilan
Stress inkontinensia urin pada wanita sering dihubungkan dengan kehamilan. Kehamilan
dapat merusak pelvik disebabkan karena perubahan hormonal dan penekanan kepala bayi.
Vesika urinaria akan lebih cenderung berada di abdomen daripada di pelvik. Hormone
estrogen akan meningkatkan kapasitas vesika urinaria pada saat penurunan kepala bayi.
b. Cara persalinan
I.

Persalinan pervaginam
Partus pervaginam merupakan faktor resiko yang dapat menyebabkan terjadinya
inkontinensia urin pada 3 bulan post partum

Kelahiran merusak dasar panggul sebagai konsekuensi dari regangan dan


melemahnya otot dan jaringsn ikat selama proses melahirkan

Kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh laserasi dan episiotomy menyebabkan


pergeseran dan posisi organ pelvik dari tempat yang seharusnya

Regangan selama partus pervaginam dapat merusak saraf pudendus dan saraf-saraf di
pelvik sehingga bersamaan rusaknya otor dan jaringan ikat menyebabkan kontraksi
penutupan uretra tidak adekuat
II.

Persalinan perabdominan
Seksio sesaria merupakan faktor yang protektif terhadap stress inkontinensia urin pasca
persalinan pada masa nifas tetapi tidak untuk 5 tahun post partum. Hal ini hanya
terbatas pada wanita yang menjalani seksio sesaria sebanyak satu atau dua kali saja. Hal
ini disebabkan oleh denervasi dari vesika urinaria saat operasi.

c. Berat bayi lahir


Faktor resiko obstetric seperti bayi melahirkan besar >4000 gram mempunyai faktor resiko
yang meningkat terhadap kejadian stress inkontinensia urin pada usia gestasi 16 minggu jika
dibandingkan dengan melahirkan bayi <4000 gram
d. Ekstrasi vakum atau forsep

Faktor resiko penggunaan vakum saat melahirkan mempunyai hubungan dengan kejadian
stress inkontinensia urin 5 tahun berikutnya, persalinan dengan ektrasi lebih ringan jika
dibandingkan dengan foresep.
e. Paritas
Regangan pada otot-otot dasar panggul yang terjadi saat persalinan pervaginam dapat
menyebabkan stress inkontinensia urin
f.

Rupture perineum
Rupture perineum dapat merusak sebgaian otot dasar panggul yaitu otot Transversal
perinea.

g. Riwayat stress inkontinensia urin saat hamil


Studi prospektif selama 5 tahun, risiko jangka panjang terhadap stress inkontinensia urin
berhubungan dengan onset dan lama dari kejadian stress inkontinensia setelah kehamilan
pertama dan kelahiran. Risiko jangka panjang berhubungan dengan waktu timbulnya onset
dan lama dari stress inkontinensia urin serta kehamilan dan kelahiran anak pertama

G. Manifestasi klinis
a. Inkontinensia urgensi :

Tidak dapat menahan miksi

Frekuensi >7kali/hari

Pengeluaran urine dalam jumlah banyak

Bangun pada malam hari untuk berkemih

b. Inkontinensia stress

Kebocoran urin saat aktivitas fisik

Jumlah urine yang keluar sedikit

Kesulitan mencapai toilet tepat pada waktunya, mengikuti desakan untuk berkemih

c. Inkontinensia kombinasi : beberapa gejala baik inkontinensia stress dan inkontinensia


urgensi

H. Pemeriksaan diagnostic
a. Kultur urin : untuk menyingkirkan infeksi
b. IVU : untuk menilai saluran bagian atas dan obstruksi atau fistula
c. Urodinamik

Uroflowmetri

: mengukur kecepatan aliran

Sistometri

: menggambarkan kontraktur detrusor

Sistrometri video

: menunjukkan kebocorsn urin saaat mengeden pada pasuen

dengan inkontinensia stress

Flowmetri tekanan uretra :mengukur tekanna uretra dan vesika urinaria saat
istirahat dan selama berkemih

d. Sistoskopi : jika dicurigai terdapat batu atau neoplasma vesika urinaria, perubahan
strukturvesika urinaria yang dapat menimbulkan inkontinensia
e. Pemeriksaan speculum vagina sistogram jika dicurigai terdapat fistula vesikovagina (At a
Glance)
f.

Urethrosistografi : dapat memperlihatkan keadaan uretra, vesika urinaria, dan sudut antara
urethra dan vesica urinaria untuk memicu etiologi inkontinensia urin

g. USG : untuk melihat kelainan pada vesica urinaria


Pemeriksaan penunjang
a. Pemeriksaan Q-tip test adalah tes diagnostic yang menunjukkan hipermobilitas dari
urethrovesical junction yang sering terjadi pada wanita. Bila terdapat penyimpangan lebih
daei 30o maka penderita kemungkinan mengalami stress inkontinensia urin
b. Bony test : penekanan uretra dengan dua jari, bila vesika urinaria terisi, penderita disuruh
batuk maka urin tidak akan keluar dari uretra sedangkan kalau tidak ditekan urin akan keluar
c. Pemeriksaan pad test
Penderita disuruh minum sebanyak 500cc kemudian dalam waktu 30 menit penderita
disurug naik tangga, jalan dan batuk-batuk. Lima belas menit kemudian penderita disuruh
duduk berdiri sebanyak 10 kali dan batuk yang kuat serta mengambil barang yang jatuh di
lantai. Enam puluh menit setelah tes ini selesai (lama tes 60menit). Pad ditimbang dengan
hasil kemungkinan pertambahan pad :

I.

2 gram, berarti tidak ada stress inkontinensia urin

2-10 gram disebut stress inkontinensia urin derajat ringan

10-20gram disebut stress inkontinensia derajat sedang

20-40 gram disebut stress inkontinensia derajat berat

40-50 gram disebut stress inkontinensia derajat sangat berat

Penatalaksanaan medis

Menurut Graber,Mark.dkk. 2006


a. Pelatihan vesika urinaria : memerlukan edukasi dan berkemih yang terjadwal. Tindakan
menghambat berkemih harus dilakukan sampai suatu waktu tertentu, dan jumlah waktu
yang ditentukan ini harus ditingkatkan secara progresif. Mulai dengan 2 sampai 3 jam dan
ditingkatkan. Paling baik dilakukan pada inkontinensia dorongan tapi dapat bermanfaat juga
pada inkontinensia tekanan
b. Pelatihan kebiasaan : dorongan pasien untuk berkemih di saat yang normal seperti di pagi
hari, sebelum tidur, setelah makan dll
c. Latihan dasar panggul (senam Kegel) : terutama berguna pada inkontinensia tekanan. Angka
kesembuhan 16% dan 54% membaik
d. Obat-obatan untuk inkontinensia tekanan adalah :

Fenilpropanolamin 25-100 mg dalam bentuk lepas-lambat 2x/hari

Pseudoefedrin 30-60mg sampai 4x/hari (atau preparat kerja-lama). Berguna pada


sfingter inkompeten

1. Farmakoterapi
Farmakologi pengobatan stress inkontinensia bertujuan meningkatkan kekuatan penutupan
intrauteral dengan meningkatkan kontraksi otot halus dan lurik uretra.

Penggunaan terapi hormonal


Estrogen membantu menjaga kesehatan jaringan (otot sphincter, jaringan urotheliumn dan
pembuluh darah/ yang penting untuk transmisi tekanan normal didalam uretra. Estrogen

pengganti (sintesis) telah dipromosikan sebagai solusi untuk inkontinensia urin pada wanita
menopause, meskipun tujuan utamanya belum jelas
2. Terapi fisik
a. Latihan otot-otot dasar panggul
Program rehabilitasi dasar panggul ditujukan untuk memperkuat otot-otot dasar
panggul. Otot-otot ini termasuk kelompok levator ani, sfingter anal eksternal, dan lurik
sfingter uretra. Penilaian terhadap kekuatan otot-otot dasar panggul dengan
pemeriksaan dubur dan vagina digital idealnya harus dilakukan selama penilaian
sebelum memulai pelatihan dasar otot panggul. Focus dari pelatihan ini adalah untuk
membangun kekuatan, daya tahan, dan koordinasi otot-otot dasar panggul.
Direkomendasikan bahwa pasien melakukan 8-12 kontraksi maksimal dengan lambat
dan berkelanjutan selama 6-8 detik masing-masing sebanyak tiga kali sehari, seolah-olah
pasien sedang menahan kencing. Pelatihan otot-otot dasra panggul harus dilanjutkan
selama 3-4 bulan sebelum menilai hasil
b. Terapi magnetic
Terapi magnetic bertujuan untuk merangsang otot-otot dasar panggul dan atau akar
sacral dengan menempatkan mereka dalam medan elektromagnetik. Terapi stimulasi
magnetic disampaikan melalui perangkat portable untuk pengobatan inkontinensia urin
selama 8 minggu. Dalam studi pertama, pada wanita dengan inkontinensia stress,
urgensi, atau campuran secara signifikan memperlihatkan banyak perempuan dalam
kelompok terapi magnet melaporkan perbaikan gejala
3. Alat mekanis
a. Tampon : dapat membantu inkontinensia stress terutama bila kebocoran hanya terjadi
intermiten misal pada waktu latihan. Penggunaan teru-menerus dapat menyebabkan
vagina kering/luka.
b. Edward spring : dipasang intravagina. Terdapat 70% perbaikan pada penderita dengan
inkontinensia stress denganpengobatan 5 bulan. Kerugian terjadi ulserasi vagina
c. Bonnass Device : terbuat dari bhan lateks yang dapat ditiup. Bila ditiup dapat
mengangkat sambungan urethrovesikal dan urethra proksimal
d. Kateter sementara yang merupakan alat rutin digunakan untuk mengosongkan vesika
urinaria namun beresiko menimbulkan infeksi pada saluran kemih
4. Penanganan operasi untuk inkontinensia stress

a. Operasi untuk menambah penutupan sfingter. Prosedur dibagian ini meliputi suntikan
agen bulking uretra dan implant yang bertujuan untuk menyumbat uretra
b. Suspensi abdominal leher vesika urinaria, misalnya colposuspension, Marshall Marchetti
Krantz (MMK)
c. Metode sling seperti ension freevaginal tape (TVT), Alridge sling
d. Periurethral injectable
e. Endoscopic bladder neck suspension
f.

Anterior repair

g. Artificial urinary sphincter


Farmakologi menurut Morgan&Hamilton (2009) :
a. Estrogen : digunakan untuk memperbaik keadaan estrogen di uretra. Namun belum jelas
mengatasi inkontinensia urgensi
b. Agonis adrenergic-alfa seperti pseudoefedrin menghasilkan kontraksi otot polos,
memperbaiki tekanan penutupan uretra yang maksimal. Obat ini efektif untuk mengatasi
inkontinensia stress
c. Obat antikolinergik :

Ditropan atau Ditropan XL (oksibutin) mencegah kontraksi detrusor spontan.


Memiliki efek samping mulut kering, iritabilitas, ansietas dan retensi urine

Detrol atau Detrol LA (tolterodin) memiliki afinitas selektif yang tinggi terhadap
reseptor muskarinik di vesika urinaria. Kontraindikasi pada pasien penderita
glaucoma, retensi urine atau gastrik

Antidepresan trisiklik seperti imipiramin mengatasi inkontinensia stress atau


urgensi. Obat ini memiliki efek antikolinergik dan alfa-adrenergik

Agens antimuskarinik digunakan untuk vesika urinaria yang hiperaktif karena tidak
langsung berlawanan dengan saraf simpatis yang merelaksasikan otot polos.

J.

Komplikasi
Inkontinensia urin dapat menimbulkan komplikasi yaitu :

infeksi saluran kemih

lecet pada area gluteus sampai dengan ulkus decubitus karena selalu lembab

infeksi kulit daerah genital

masalah psikososial

dehidrasi karena umumnya pasien mengurangi asupan cairan agar tidak terjadi
inkontinensia urin

2.2.

Asuhan Keperawatan

TRIGGER 1 (INKONTINENSIA URINE)


Seorang perempuan usia 66 tahun datang ke poliklinik dengan keluhan sering berkemih secara
tiba-tiba dan tidak terkontrol ketika klien tertawa, batuk, atau bersin. Keluhan tersebut
dirasakannya sejak tiga bulan yang lalu. Klien merasa tidak nyaman dan takut karena
menganggap penyakitnya tidak kunjung sembuh. Pasien memiliki riwayat penyakit jantung
sehingga rutin mengkonsumsi obat-obatan digoxin 1x0,125 mg dan furosemide 2x40 mg. Dari
pemeriksaan fisik diketahui TB 144 cm, BB 70 kg, TD 140/90 mmHg, N 84x/menit, RR 20x/menit,
S 36,8oC. Hasil pemeriksaan penunjang sebagai berikut: Q-tip test diketahui penyimpangan
>35o, ureum 20 mg/dl, kreatinin 1 mg/dl. Saat ini perawat sedang menyusun asuhan
keperawatan pada klien.

A. Pengkajian Dasar Keperawatan

Identitas Klien
Nama

Usia

: 66 tahun

Jenis kelamin : Perempuan

Status Kesehatan Saat Ini


a. Keluhan Utama

: sering berkemih secara tiba-tiba dan tidak terkontrol saat klien

tertawa, batuk, atau bersin


b. Lama Keluhan

: 3 bulan yang lalu

c. Kualitas keluhan

d. Faktor pencetus

: tertawa, batuk, dan bersin

e. Faktor pemberat

f.

Upaya yang telah dilakukan :

g. Diagnosa Medis

: Inkontinensia Urin Stress

Riwayat kesehatan saat ini


Klien sering berkemih secara tiba-tiba dan tidak terkontrol ketika klien tertawa, batuk, atau
bersin. Keluhan tersebut dirasakannya sejak tiga bulan yang lalu. Klien merasa tidak nyaman
dan takut karena menganggap penyakitnya tidak kunjung sembuh.

Riwayat Kesehatan Terdahulu


a. Penyakit yang pernah dialami
Penyakit kronis : penyakit jantung
b. Obat-obatan yang digunakan
Digoxin 1x0,25 mg dan furosemide 2x40 mg

Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan umum :

Kesadaran : Komposmentis

Tanda-tanda vital :

TD

: 140/90 mmHg

RR

: 20x/menit

: 84x/menit

suhu

: 36,8oC

Tinggi badan : 144cm

Berat badan : 70kg

BMI : 33,7 (obesitas)

Hasil pemeriksaan penunjang

Q-tip test penyimpangan >35o : inkontinensia

Ureum 20 mg/dl : normal

Kratinin : 1 mg/dl : normal

B. Analisa Data
Data
Ds :

Etiologi

Masalah Keperawatan
Usia bertambah

Klien mengeluh sering

berkemih secara tiba-tiba

Produksi estrogen menurun

dan tidak terkontrol ketika

klien tertawa, batuk, atau

Tonus otot vagina dan uretra

bersin sejak 3 bulan yang

menurun

lalu. Klien mempunyai

riwayat penyakit jantung

Posisi V.U prolap

dan riutin mengkonsumsi

digoksin serta furosemide

Tekanan intraabdominal meningkat

DO:
-TB : 144cm, BB: 77 kg
(obesitas)
- TD : 140/90 mmHg
- Q-tip test menyimpang
o

>35

Tonus elevator ani tidak dapat


menahan tekanan kebawah (batuk,
bersin, tertawa)

Inkontinensia Urin Stres

Inkontinensia Urin Stres

Data
Ds :
Klien mengeluh sering

Etiologi

Masalah Keperawatan
Inkontinensia Stres

berkemih secara tiba-tiba

Tonus elevator ani tidak dapat

dan tidak terkontrol ketika

menahan tekanan kebawah (batuk,

klien tertawa, batuk, atau

bersin, tertawa)

bersin sejak 3 bulan yang

lalu. Klien merasa tidak

Vesika urinaria bocor

nyaman dan takut karena

menganggap penyakitnya

Pengeluaran urin saat batuk, bersin,

tidak kunjung sembuh

tertawa

DO:
-TB : 144cm, BB: 77 kg
(obesitas)
- TD : 140/90 mmHg
- Q-tip test menyimpang
>35o

Defisiensi pengetahuan

Defisiensi pengetahuan

Data
Ds :
Klien mengeluh sering

Etiologi

Masalah Keperawatan
Inkontinensia Stres

berkemih secara tiba-tiba

Tonus elevator ani tidak dapat

dan tidak terkontrol ketika

menahan tekanan kebawah (batuk,

klien tertawa, batuk, atau

bersin, tertawa)

bersin sejak 3 bulan yang

lalu. Klien merasa tidak

Vesika urinaria bocor

nyaman dan takut karena

menganggap penyakitnya

Pengeluaran urin saat batuk, bersin,

tidak kunjung sembuh

tertawa

DO:
-TB : 144cm, BB: 77 kg
(obesitas)
- TD : 140/90 mmHg
- Q-tip test menyimpang
>35o

Defisiensi Pengetahuan

Gangguan rasa nyaman

Gangguan Rasa Nyaman

DAFTAR PRIORITAS DIAGNOSA KEPERAWATAN


Nama :
No Reg :
NO

TANGGAL

PRIORITAS

`1.

6 Juni 2014

Inkontinensia Urin Stres b.d. perubahan


degenerative pada oto-otot pelvik d.d.
melaporkan rembesan involunter sedikit
urine pada saat batuk, melaporkan rembesan
involunter sedikit urine pada saat bersin,
melaporkan rembesan involunter sedikit
urine pada saat tertawa, penyimpangan Q-tip
test >35o

2.

6 Juni 2014

Gangguan Rasa nyaman b.d gejala terkait


penyakit (pengeluaran urin involunter) d.d
ansietas, takut, melaporkan perasaan tidak
nyaman

3.

6 Juni 2014

Defisiensi pengetahuan b.d. kurang pajanan


d.d. pengungkapan masalah

PARAF

Rencana Asuhan Keperawatan


Diagnosa Keperawatan No. 1
Dx

: Inkontinensia Urin Stres b.d. perubahan degenerative pada otot-otot pelvik d.d. melaporkan

rembesan involunter sedikit urine pada saat batuk, bersin dan tertawa, penyimpangan Q-tip test >35o

Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, pengeluaran urin involunter klien
dapat berkurang
KH

: saat dilakukan evaluasi didapatkan skor 4 dari NOC

NOC

: Urinary continence

No

Indikator

1.

Mengidentifikasi medikasi yang mengganggu control

urin
2.

Kebocoran urin antara pengosongan

3.

Kebocoran urin dengan meningkatkan tekanan

abdomen (batuk, bersin, tertawa)


4.

Pakaian basah saat siang

Keterangan Penilaian :
1. Konsisten terjadi
2. Sering terjadi
3. Kadang-kadang terjadi
4. Jarang terjadi
5. Tidak pernah terjadi
Intervensi NIC : Urinary Bladder Training
1. Tentukan kemampuan untuk mengenali desakan berkemih
2. Dorong pasien untuk menjaga jadwal berkemih

3. Tetapkan interval dari jadwal toileting, bergantung pada bentuk berkemih


4. Tentukan interval dari toileting tidak kurang dari 1 jam dan lebih baik tidak kurang dari 2 jam
5. Ingatkan pasien untuk berkemih sesuai interval yang sudah diberikan
6. Kurangi interval toileting satu setengah jam jika lebih dari episode inkontinensia dalam 24 jam
7. Ajarkan pasien untuk menahan urin secara sadar sampai waktunya toileting

Urinary Catheterization : Intermittent


1. Lakukan pengkajian komperhensif urin focus pada penyebab inkontinensia (urinary output,
fungsi kognitif)
2. Ajarkan pasien dan keluarga tujuan, metode, dan rasional kateter intermiten
3. Ajarkan pasien dan keluarga teknik membersihkan kateter intermiten
4. Demonstrasikan prosedur dan ulangi prosedur
5. Pasangkan alat kateter yang diperlukan
6. Gunakan teknik steril untuk kateterisasi
7. Tentukan jadwal kateterisasi berdasarkan pengkajian komperhensif urinary
8. Sesuaikan frekuensi kateterisasi untuk mempertahankan pengeluaran yaitu 300cc atau kurang
pada dewasa
9. Pertahankan perekaman yang detail mengenai jadwal kateterisasi, asupan cairan, dan
pengeluaran

Diagnosa Keperawatan No. 2


Dx

: Gangguan Rasa nyaman b.d gejala terkait penyakit (pengeluaran urin involunter) d.d

ansietas, takut, melaporkan perasaan tidak nyaman


Tujuan

: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, klien dapat menunjukan

rasa nyaman
Kriteria Hasil

: saat dilakukan evaluasi didapatkan skor 4 dari NOC

NOC

: Discomfort level

No

Indikator

1.

Ansietas

2.

Ketakutan

3.

Inkontinensia urin

1. parah
2. berat
3. sedang
4. ringan
5. tidak ada

Intervensi NIC : Urinary Incontinence Care


1. Identifikasi penyebab dari inkontinensia (pengeluaran urin, fungsi kognitif, medikasi)
2. Sediakan privasi untuk eliminasi
3. Diskusikan prosedur dan hasil yang diharapkan dengan pasien
4. Monitor eliminasi urin : frekuensi, konsistensi, odor, volume, dan warna
5. Bersihkan area kulit genital pada interval yang teratur
6. Berikan feedback yang positif pada setiap pengurangan episode inkontinensia
7. Instruksikan pasien untuk minum sedikitnya 1500cc perhari
8. Kurangi makanan atau minuman yang dapat mengiritasi bladder (cola, kopi, the)

Diagnosa Keperawatan No. 3


Dx

: Defisiensi pengetahuan b.d. kurang pajanan d.d. pengungkapan masalah

Tujuan

: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, klien dapat memahami

tentang penyakitnya
Kriteria Hasil

: saat dilakukan evaluasi didapatkan skor 4 dari NOC

NOC
No
1.

: Disease process
Indikator

Keterangan
Penilaian :

Proses penyakit spesifik

2.

Penyebab dan faktor yang berkontribusi

1.

Tidak tahu

3.

Faktor resiko

2.

Terbatas

4.

Strategi untuk meminimalkan pregres penyakit

3.

Sedang

5.

Keuntungan manajemen penyakit

4.

Besar

5.

Luas

Intervensi NIC : Teaching: Disease process


1. Nilai tingkat pengetahuan klien mengenai proses penyakit
2. Review pengetahuan pasien mengenai kondisinya
3. Gambarkan tanda dan gejala yang sering pada peyakit
4. Eksplore dengan pasien apa yang sudah dilakukan untuk manajemen gejalanya
5. Gambarkan proses penyakit
6. Sediakan informasi tentang kondisi pasien
7. Identifikasi perubahan kondisi fisik pada pasien
8. Sediakan informasi pada keluarga mengenai perkembangan pasien
9. Instruksikan pasien untuk mengurangi gejala
10. Instruksikan pasien tanda dan gejala mana yang perlu dilaporkan pada tenaga kesehatan

BAB III
Penutup

3.1. Kesimpulan

Inkontinensia urin adalah pengeluaran urin secara involunter akibat dari ketidakseimbangan
proses fisiologis dalam proses miksi (pengosongan maupun pengisian Vesika Urinaria) yang
disebabkan oleh relaksasi dasar panggul (disfungsi), infeksi, atrofi, obat-obatan, keluaran urine
berlebihan, imobilitas, disfungsi usus. Inkontinensia terdiri dari 4 jenis yaitu Inkontinensia tekanan
(Stress), Inkontinensia dorongan (Urgensi), Inkontinensia aliran berlebih (Overflow) dan
Inkontinensia fungsional. Penatalaksanaan dari Inkontinensia meliputi farmakoterapi, Terapi fisik
yaitu melatih otot-otot dasar panggul (senam kegell) dan juga terapi pembedahan.
3.2. Saran
Edukasi mengenai pentingnya melaporkan kejadian inkontinensia urin ini perlu ditingkatkan agar
pasien segera mendapatkan penanganan dari tenaga kesehatan dan mencegah timbulnya
komplikasi

Daftar Pustaka

Adryanto,wisnu.

Inkontinensia

Urin

dalam

http://www.academia.edu/3780431/IKONTINENSIA_URIN_DALAM_KEHAMILAN.

Kehamilan.
Diakses

tanggal 3 Juni 2014


Graber,Mark.dkk. 2006. Buku Saku Dokter Keluarga. Ed.3. Jakarta:Kedokteran EGC
Grace&Borley. 2006. At a Glance Ilmu Bedah. Ed.3. Jakarta:Erlangga
Jaya&Rahmadi.

2009.

Inkontinensia

Urin.

http://pustaka.unpad.ac.id/wp-

content/uploads/2013/12/Pustaka_Unpad_INKONTINENSIA_-URIN.pdf.pdf. Diakses tanggal 3


Juni 2014.
Morgan&Hamilton. 2009. Obstetri & Ginekologi: Panduan Praktik. Ed.2. Jakarta:Kedokteran EGC
Santoso,Budiman. 2004. Definisi, Klasifikasi, dan Panduan Tatalaksana Inkontinensia Urine.
http://staff.ui.ac.id/system/files/users/budi.iman/material/definisiklassifikasiinkontinensia.pdf.
Diakses tanggal 3 Juni 2014.

Untuk memenuhi tugas mata kuliah Urinary System

Laporan PJBL 1
Inkontinensia Urin Stres

Oleh :
Anak Agung Flora Yunda Anjaswara
125070200131007
K3LN

Ilmu Keperawatan
Fakultas Kedokteran
Universitas Brawijaya
Malang
2014