Anda di halaman 1dari 39

PROPOSAL PENELITIAN

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN TENTANG ROKOK


DENGAN PERILAKU MEROKOK REMAJA JL. RADEN
FATAH Gg. LARISMA RT 01/09 PONDOK AREN,
TANGERANG SELATAN

Riset Keperawatan ini di ajukan sebagai salah satu syarat


untuk memperoleh gelar
Sarjana Keperawatan

Oleh
MUHAMMAD REZA BAIHAQI
11111028

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU


KESEHATAN PERTAMEDIKA
2014

LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan hasil penelitian ini telah diperiksa, disetujui dan


dipertahankan dihadapan Tim Penguji
Program Studi S1 Keperawatan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan PERTAMEDIKA
Jakarta, 22 November 2014

Menyetujui,
Pembimbing,

(Ns. Aat Yatnikasari, S.Kep, M.Kep)

Mengetahui,
Kepala Prodi. S1 Keperawatan,

(Lenny Rosby Rimbun, Skp, M.Si)

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
Rahmat dan Karunia-Nya sehingga peneliti dapat meyelesaikan proposal yang
berjudul Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Rokok Dengan Perilaku
Merokok Remaja Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pd. Aren Kota Tangerang
Selatan.
Proposal ini dibuat untuk memenuhi tugas akhir untuk mata ajar Riset
Keperawatan pada Program Studi S1 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan PERTAMEDIKA. Peneliti menyadari banyak pihak yang turut
membantu sejak awal penyusunan sampai selesainya proposal ini. Pada
kesempatan ini peneliti ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada
1.

Dr. Mardjo Soebiandono, SpB selaku ketua Direktur Umum PERTAMEDIKA

2.

dan Pembina Yayasan Pendidikan PERTAMEDIKA.


Dr. Dany Amrul Ichsan, SE, MSc selaku Ketua Pengurus Yayasan Pendidikan

3.

PERTAMEDIKA.
Muhammad Ali, SKM., M.Kep selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan

4.

PERTAMEDIKA.
Wasijati S.Kp, MSI selaku Kepala Program Studi S1 Keperawatan Sekolah

5.

Tinggi Ilmu Kesehatan PERTAMEDIKA.


Ns. Aat Yatnikasari, S.Kep, M.Kep selaku Pembimbing Skripsi yang dengan
kesabaran dan kebaikannya telah membimbing penulis selama proses

6.
7.
8.

penelitian ini.
Maryati, S.Sos, MARS selaku Koordinator Mata Ajaran Riset Keperawatan.
Para Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan PERTAMEDIKA.
Bapak Maryadi selaku ketua RT 01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan

9.

yang memberikan izin untuk menjadi tempat penelitian saya.


Orang tua saya yang selalu mendukung dan mendoakan saya dalam
melakukan penelitian ini, sehingga laporan penelitian ini dapat selesai sesuai

dengan waktunya.
10. Denice Riyana yang selalu memberikan doa, semangat, bantuan dan
dukungannya selama ini, sehingga laporan penelitian ini dapat selesai sesuai
dengan waktunya.
i

11. Para sahabat dekat saya yang selalu membantu dan mensupport saya.
12. Program Studi S1 Keperawatan Reguler IV Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
PERTAMEDIKA.
Peneliti menyadari bahwa dalam penyusunan proposal ini banyak sekali
kekurangannya, sehingga saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan
demi perbaikan penulisan dan penyusunan hasil penelitian dimasa mendatang.

Jakarta, November 2014

Peneliti

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..................................................................................................................
DAFTAR ISI.............................................................................................................................

ii

BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................
A. Latar Belakang................................................................................................................
B. Rumusan Masalah...........................................................................................................
C. Tujuan Penelitian.............................................................................................................
1. Tujuan Umum..............................................................................................................
2. Tujuan Khusus.............................................................................................................
D. Manfaat Penelitian..........................................................................................................
1. Bagi Peneliti................................................................................................................
2. Bagi Remaja................................................................................................................
3. Bagi Pelayanan Kesehatan..........................................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................................
A. Rokok..............................................................................................................................
1. Definisi Rokok.............................................................................................................
2. Zat-zat dalam rokok.....................................................................................................
3. Merokok......................................................................................................................
4. Bahaya Merokok.........................................................................................................
B. Remaja.............................................................................................................................
C. Perilaku.........................................................................................................................
D. Pengetahuan..................................................................................................................
1. Definisi Pengetahuan.................................................................................................
2. Tingkatan Pengetahuan..............................................................................................
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan.......................................................
iii

E. Usia...............................................................................................................................
F. Jenis kelamin.................................................................................................................
G. Pendidikan.....................................................................................................................
H. Penelitian Terkait...........................................................................................................
I. Kerangka Teori..............................................................................................................
BAB III KERANGKA KONSEP, HIPOTESIS, DAN DEFINISI OPRASIONAL
..................................................................................................................................................
A. Kerangka Konsep..........................................................................................................
B. Definisi Operasional......................................................................................................
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN...............................................................................
A. Desain penelitian...........................................................................................................
B. Populasi, sampel dan tekhnik pengambilan sample......................................................
1. Populasi.....................................................................................................................
2. Sampel.......................................................................................................................
C. Tempat penelitian..........................................................................................................
C. Waktu penelitian............................................................................................................
D. Etika penelitian..............................................................................................................
E. Alat pengumpulan data.................................................................................................
F. Prosedur pengumpulan data..........................................................................................
G. Tekhnik analisa data......................................................................................................
1. Pengolahan data.........................................................................................................
2. Analisis data..............................................................................................................

iv

D. Validitas dan Realiabilitas.............................................................................................


1. Validitas.....................................................................................................................
2. Realiabilitas...............................................................................................................
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN

a. Latar Belakang
Masyarakat indonesia di zaman berkembang rokok tidaklah asing bagi
kita. Meningkatnya kebutuhan rokok di indonesia sangat berpengaruh pada
polusi udara, selain asap kendaraan yang marak di indonesia. Asap rokok
juga berbahaya bagi tubuh pengguna dan masyarakat di sekitar yang tidak
merokok. Karena polusi udara tersebut, lapisan ozon di bumi menipis dan
membuat cuaca di indonesia menjadi sangat panas.
Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang 70 mm sampai 120
mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang
berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah
satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lain.
Ada dua jenis rokok, rokok yang berfilter dan tidak berfilter. Filter pada
rokok terbuat dari bahan busa serabut sintetis yang berfungsi menyaring
nikotin. Rokok biasanya dijual dalam bungkusan berbentuk kotak atau
kemasan kertas yang dapat dimasukkan dengan mudah kedalam kantong
(jurnal kedokteran diponegoro 2010 faktorisasi merokok).
Rokok adalah silinder yang mengandung zat berbahaya untuk tubuh,
memang dalam jangka waktu pendek tidak akan merasakan efek dari
merokok, tetapi dalam jangka waktu panjang dapat menyebabkan
kerusakan syaraf dan pemicu timbulnya kanker (jurnal kedokteran
diponegoro 2010 faktorisasi merokok).
Rokok biasa di konsumsi oleh orang dewasa, bahkan rokok pernah
digunakan sebagai alat untuk mengundang seseorang dalam sebuah acara
seperti pernikahan, sunatan dan acara selametan. Sekarang rokok juga di
konsumsi oleh para remaja.
Remaja adalah peralihan darimasa anak dengan masa dewasa yang
mengalami perkembangan dan pertumbuhan semua aspek atau fungsi
untuk memasuki

masa

dewasa (srirumini&sitisundari 2004). Remaja

menurut Santrock 2003 adalah adolescene

diartikan sebagai masa

perkembangan transisi antara masa anak dan masa dewasa yang mencakup
perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional. Batas manusia remaja
yang umum digunakan oleh para ahli adalah antara 12 hingga 21 tahun.
Rentang waktu usia remaja ini biasanya dibedakan atas tiga, yaitu 12 15
tahun = masa remaja awal, 15 18 tahun = masa remaja pertengahan, dan
18 21 tahun = masaremajaakhir(Deswita, 2006). Setiap masa remaja
akan memiliki perilaku yang berbeda.
Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organisme (makhluk hidup)
yang bersangkutan (Notoatmodjo 2007). Perilaku remaja adalah semua
kegiatan yang dilakukan oleh seseorang yang berusia 12 21 tahun yang
dapat diamati langsung maupun dapat di amati oleh pihak luar
(Notoatmodjo 2007).
Perilaku remaja dapat di pengaruhi oleh pergaulan, dalam pergaulan yang
positif maka akan menjadikan pribadi yang baik. Dari perilaku tersebut,
remaja akan mencoba sesuatu yang baru dilihat seperti rokok. Sebuah
perilaku remaja di bangun dan di latih oleh orang tua sejak dini, maka dari
itu timbullah pepatah buah jatuh tidak jauh dari pohonnya, tetapi
sekarang tidak berlaku pepatah seperti itu, ada berbagai faktor perilaku
seseorang menjadi buruk seperti salah pergaulan meski orang tuanya sudah
mengajari anak itu dengan benar bagaimana perilaku yang seharusnya di
miliki remaja.
Perilaku remaja di sini merupakan perilaku yang dilakukan remaja apabila
remaja tersebut mengetahui bahaya dari mengkonsumsi rokok. Apabila
sudah mengetahui bahaya dari mengkonsumsi rokok, remaja tersebut akan
merokok atau tidak merokok.
Pergaulan adalah kelompok individu yang saling berinteraksi baik secara
visual maupun menggunakan perantara media (setiadi, 2008). Pergaulan
merupakan hal yang sangat dibutuhkan manusia sebagai makhluk sosial.
Pergaulan merupakan salah satu faktor terbentuknya perilaku remaja.
Dalam pergaulan yang positif maka akan terbentuk perilaku yang baik,
begitu sebaliknya, dalam pergaulan yang negatif maka akan terbentuk
perilaku yang buruk. Remaja yang berperilaku merokok, biasanya
terpengaruh karena teman sebayanya yang merokok. Banyak remaja yang
2

merokok dengan alasan agar terlihat gaul tetapi tidak memperhatikan


bahaya dari merokok tersebut. Pergaulan remaja di Jl. Raden Fatah RT
01/09 Pondok Aren kota Tangerang Selatan merupakan pergaulan di mana
para remaja berperilaku merokok.
Jl. Raden Fatah RT 01/09 Pd. Aren kota Tangerang Selatan merupakan
suatu daerah yang terletak di Parung Serab Ciledug. terdiri dari 50 kepala
keluarga. 29 dari 50 kepala keluarga adalah PNS, 10 orang pegawai
swasta, dan 11 orang guru. Dari 50 istri 25 diantaranya adalah guru, 10
orang pegawai swasta dan 15 orang adalah ibu rumah tangga. Diantara 30
dari 50 kepala keluarga adalah perokok, dan 60 dari 110 remaja adalah
berperilaku merokok.
Perilaku remaja di Jl. Raden Fatah RT 01/09 Pd. Aren kota Tangerang
selatan terbilang memprihatinkan, 60 remaja dari 110 remaja adalah
perokok. 18 remaja adalah siwa SMA, 20 remaja mahasiswa, dan 22
remaja sudah bekerja. Ketika di beri pertanyaan tentang bahaya merokok,
salah satu remaja menjawab sudah tahu, tetapi lihat saya masih sehat
kan. Maka dari itu peneliti mencoba mengambil sebuah fenomena tentang
Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Rokok Dengan Perilaku
Merokok Remaja Di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pd. Aren
Kota Tangerang Selatan.
Dalam penelitian terkait yang berjudul Hubungan Tingkat Pengetahuan
Remaja Tentang Bahaya Merokok Dengan Perilaku Merokok oleh
Chiqita Artia Sari yang menjelaskan bahwa perilaku merokok pada remaja
merupakan perilaku yang tidak pernah hilang atau continue. Hasil dari
penelitian tersebut menyebutkan bahwa tingkat pengetahuan remaja cukup,
dan penelitian tentang Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kebiasaan
Merokok Pada Siswa SMP YPMU Kebayoran Baru Jakarta Selatan oleh
Mimin Haulah 2013 dengan hasil tingkat pengetahuan tinggi yaitu 28
siswa (70%) dari 40 siswa.
b. Rumusan Masalah
Rokok merupakan etiologi dari berbagai penyakit seperti kanker, gangguan
kehamilan, tetapi efeknya dirasakan jika digunakan bersiklus atau secara
3

terus menerus. Banyak remaja yang merokok meskipun mereka


mengetahui apa yang tertulis di bungkus rokok tersebut, apalagi sekarang
tertera gambar-gambar menyeramkan di bungkus rokok tersebut, tetapi
masih saja banyak yang merokok. Karena mereka masih melihat banyak
orang tua yang merokok dan masih sehat serta karena mereka belum
merasakan efek dari zat berbahaya yang di kandung rokok. Peneliti berniat
untuk mengambil hubungan antara tingkat pengetahuan tentang rokok
dengan perilaku merokok remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09
Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.
c. Tujuan Penelitian
i. Tujuan Umum
Mengetahui hubungan tingkat pengetahuan tentang rokok dengan
perilaku merokok remajadi Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09
Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.
ii. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui karakteristik (usia, jenis kelamin, pendidikan)
remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan.
b. Untuk mengidentifikasi pengetahuan remaja tentang rokok diJl.
Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Jl. Raden Fatah Gg. Larisma
RT 01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan.
c. Untuk mengetahui perilaku merokok remaja di Jl. Raden Fatah Gg.
Larisma RT 01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.
d. Untuk mengetahui pengaruh usia dengan perilaku merokok remaja
di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan.

e. Untuk mengetahui pengaruh jenis kelamin dengan perilaku


merokok remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok
Aren Kota Tangerang Selatan.
f. Untuk mengetahui pengaruh pendidikan dengan perilaku merokok
remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan.
d. Manfaat Penelitian
1. Bagi Peneliti
Mengetahui perilaku meroko remaja di JL. Raden Fatah RT 01/09 Pd.
Aren kota Tangerang Selatan
ii. Bagi Remaja
Diharapkan dapat mengetahui tentang rokok dan perilaku yang
seharusnya dilakukan.
iii. Bagi Pelayanan Kesehatan
Hasil penelitian ini diharap kan dapat menjadi masukan untuk
melakukan pelayanan keperawatan untuk perilaku remaja yang belum
mengetahui tentang rokok.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Rokok
5

1. Definisi Rokok
Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang 70 mm sampai 120
mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang
berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada
salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup
lewat mulut pada ujung lain. Ada dua jenis rokok, rokok yang berfilter
dan tidak berfilter. Filter pada rokok terbuat dari bahan busa serabut
sintetis yang berfungsi menyaring nikotin. Rokok biasanya dijual dalam
bungkusan berbentuk kotak atau kemasan kertas yang dapat
dimasukkan dengan mudah kedalam kantong (jurnal kedokteran
diponegoro 2010 faktorisasi merokok).
Rokok adalah silinder yang mengandung zat berbahaya untuk tubuh,
memang dalam jangka waktu pendek tidak akan merasakan efek dari
merokok, tetapi dalam jangka waktu panjang dapat menyebabkan
kerusakan syaraf dan pemicu timbulnya kanker (jurnal kedokteran
diponegoro 2010 faktorisasi merokok)
Rokok adalah hasil olahan tembakau yang di bungkus yang dihasilkan
dari tanaman Nicotiana Tabacum, Nicotiana Rustica, dan spesias
lainnya, atau sintetisnya yang mengandung nikotin dan tar dengan atau
tanpa bahan tambahan (Liza Elizabeth, 2010)
ii. Zat-zat dalam rokok
Menurut jurnal kedokteran diponegoro 2010 di dalam sebuah rokok
mengandung banyak zat berbahaya tergantung merek rokok yang di
hisap, kandungan-kandungan itu seperti;

a.

Nikotin

Nikotin merupakan kandungan yang menyebabkan perokok merasa


rileks, maka dari itu banyak orang yang merokok dengan alasan
untuk menghilangkan stress dan banyak masalah.
b.

Tar
Tar merupakan bahan yang paling berbahaya yang didalamnya
terkandung 4000 bahan kimia dan 60 diantaranya bersifat
karsinogenik. Zat ini yang menyebabkan seseorang dapat terkena
kanker, serangan jantung dan penyakit lainnya.

c.

Sianida
Sianida merupakan senyawa kimia yang mengandung cyano

d.

Benzene
Benzene merupakan bensol yang tidak berwarna dan mudah
terbakar.

e.

Cadmium
Cadmin merupakan logam yang sangat beracun dan radioaktif

f.

Metanol
Merupakan sebuah alkohol kayu yang paling sederhana.

g.

Asetilena
Merupakan senyawa hidrokarbon alkuna (senyawa tak jenuh)

h.

Amonia
Merupakan zat beracun dalam unsur-unsur tertentu.

i.

Formaldehida
Merupakan cairan yang sangat beracun yang biasa digunakan untuk
pengawetan mayat.

j.

Hidrogen sianida
Zat beracun yang biasa digunakan untuk membasmi semut dan
pembuatan plastik serta peptisida

k.

Arsenik
Bahan ini biasa di gunakan sebagai campuran racun tikus

l.

Karbon monoksida (Co)


Bahan yang berbahaya untuk pernafasan jika di hirup, biasa di
temukan dalam asap buangan mobil dan motor.

iii. Merokok
Merokok adalah membakar tembakau yang kemudian di hisap asapnya
baik menggunakan rokok. Merokok sudah menjadi kebiasaan yang
sangat umum dan meluas di masyarakat tetapi kebiasaan merokok
sangat sulit dihilangkan bahkan semakin bertambah banyak, dan jarang
sekali di akui merokok adalah sebuah kebiasaan buruk.
iv. Bahaya Merokok
Banyak sekali bahaya yang di sebabkan rokok, salah satunya seperti
penyakit jantung, gangguan kehamilan, kanker, dan penyakit paru-paru
(Jurnal penelitian bahaya merokok, fakultas kedokteran diponegoro
2010)
Racun dan karsinogen yang timbul akibat pembakaran tembakau dapat
memicu terjadinya kanker. Setelah rokok dibakar dan di hisap, nikotin
yang masuk hanya 25 persen dari kadar nikotin aslinya, tetapi nikotin
yang masuk tersebut hanya membutuhkan waktu 15 detik untuk

sampai ke otak manusia. Nikotin yang terhisap langsung di terima oleh


reseptor asetilkolin-nikotinik dan akan membaginya ke jalur imbalan
dan jalur adrenergic. Pada jalur imbalan, perokok akan merasakan rasa
nikmat dan memacu system dopaminergik, sehingga perokok akan
merasa lebih tenang, daya piker serasa lebih cemerlang, dan mampu
menahan rasa lapar.
Sementara di jalur adrenergik, nikotin akan mengaktifkan system
adrenergik pada bagian otak lokus seruleus yang mengeluarkan
serotonin. Serotonin adalah saraf yang menyebabkan perokok menjadi
addict atau kecanduan. Hal inilah yang menyebabkan perokok sulit
untuk meninggalkan perilaku merokok walaupun perokok tersebut
mengetahui bahaya dari merokok.
B. Remaja
Masa remaja merupakan salah satu periode dari perkembangan manusia,
dimana perubahan atau peralihan dari masa anak-anak menuju ke masa
dewasa yang meiputi perubahan biologik, perubahan psikologik, dan
perubahan sosial yang di mulai daru usia 10-13 tahun dan berakhir pada
usia 18-22 tahun (Notoatdmojo 2007).
Remaja adalah peralihan dari masa anak dengan masa dewasa yang
mengalami perkembangan dan pertumbuhan semua aspek atau fungsi
untuk memasuki masa dewasa (srirumini&sitisundari 2004). Remaja
menurut Santrock 2003 adalah adolescene diartikan sebagai masa
perkembangan transisi antara masa anak dan masa dewasa yang mencakup
perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional. Batasan usia remaja
yang umum digunakan oleh para ahli adalah antara 12 hingga 21 tahun.
Rentang waktu usia remaja ini biasanya dibedakan atas tiga, yaitu masa
remaja awal 12 15, masa remaja pertengahan 15 18 tahun, dan remaja
akhir 18 21 (Deswita, 2006)
C. Perilaku

Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organisme (makhluk hidup)


yang bersangkutan (Notoatmodjo 2007).
Perilaku remaja adalah semua kegiatan yang dilakukan oleh seseorang
yang berusia 12 21 tahun yang dapat diamati langsung maupun dapat di
amati oleh pihak luar (Notoatmodjo 2007).
Perilaku merokok atau tobacco smoking merupakan aktivitas menghisap
rokok, sedangkan rokok sendiri adalah gulungan tembakau yang berbalut
nipah atau kertas (purwadarminta 2010)
D. Pengetahuan
1. Definisi Pengetahuan
Pengetahuan adalah kesan didalam pikiran manusia sebagai hasil
penggunaan panca indera yang bertujuan untuk mendapatkan kepastian
(wawan dkk, 2009). Pengetahuan bertujuan untuk mendapatkan
kepastian serta menghilangkan prasangka. Pengetahuan merupakan
hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah seseorang melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Peninderaan terjadi
melalui panca indera manusia, yaitu pengelihatan, pendengaran,
penciuman, rasa dan raba. Pengetahuan manusia sebagian besar
diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2010)
Pengetahuan adalah merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang
melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu (Notoatmojo,
2005)
Pengetahuan adalah segala sesuatu yang telah diketahui. Adapun cara
mengetahui sesuatu dapat dilakukan dengan cara mendengar, melihat,
dan merasakan. Sedangkan pengalaman adalah keseluruhan atau
totalitas pengamatan yang disimpan didalam atau digabungkan dengan
suatu pengharapan akan masa depan sesuai dengan apa yang telah
diamati pada masa lain (Saebani, 2008)
ii. Tingkatan Pengetahuan

10

Ada 6 (enam) tingkatan menurut Bloom Cit Notoatmodjo (2010),


yaitu:
a) Pengetahuan (Knowledge)
Tahu diartikan sebagai pengingat suatu materi yang telah di pelajari
sebelumnya.
b) Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan
secara

benar

tentang

objek

yang

diketahui,

dan

dapat

diinterprestasikan benar tentang objek yang diketahui, dan dapat


menginterprestasikan materi tersebut secara benar.
c) Analisis (Analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjalankan materi atau
objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam suatu
struktur organisasi.
d) Aplikasi (Aplication)
Aplikasi adalah kemampuan untuk menggunakan materi yang telah
dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya.
e) Sintesis (Synthesis)
Sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru
dan formulasi-formulasi yang ada.
f) Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi adalah kemampuan untuk melakukan justifikasi atau
penelitian terhadap suatu materi atau objek.

iii. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan


Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan menurut Azwar
(2007), yaitu:
a) Faktor Intrinsik/Internal
1) Pendidikan
Pendidikan adalah

usaha

sadar

dan

terencana

untuk

mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar


tidak mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan
spiritual,

keagamaan,
11

pengendalian

diri,

kepribadian,

kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan


dirinya dan masyarakat. Pendidikan meliputi pembelajaran
keahlian khusus dan juga sesuatu yang tidak dilihat tetapi lebih
mendalam yaitu pemberian pengetahuan, pertimbangan dan
kebijaksanaan.
2) Minat
Suatu fungsi jiwa untuk dapat mencapai sesuatu, minat
merupakan kekuatan diri dalam diri sendiri untuk menambah
pengetahuan.
3) intelegensi
Pengetahuan yang dipenuhi intelegensi adalah pengetahuan
intelegensi dimana seseorang dapat bertindak secara tepat,
cepat dan mudah dalam mengambil keputusan, seseorang yang
mempunyai intelegensi yang rendah akan bertingkah laku
lambat dalam mengambil keputusan.
b) Faktor Eksternal
1) Media Massa
Teknologi yang sudah maju akan tersedia pula bermacammacam media massa yang dapat mempengaruhi pengetahuan
masyarakat.
2) Pengalaman
Pengalaman sebagai sumber pengetahuan adalah suatu cara
untuk memperoleh kebenaran pengetahuan dengan cara
mengulang kembali pengetahuan yang diperoleh dalam
memecahkan masalah yang dihadapi masa lalu.
3) Sosial Budaya
Sosial budaya adalah hal-hal yang komplek yang mencakup
pengetahuan, kepercayaan, moral, hukum, adat istiadat,
kemampuan-kemampuan serta kebiasaan berevolusi dimuka
bumi ini sehingga hasil karya, karsa, cipta dan masyarakat.
Masyarakat kurang menyadari bahwa kurang mengetahui
beberapa tradisi dan sosial budaya yang bertentangan dari segi
kesehatan yang dimana hal ini tentunya berkaitan atau tidak
terlepas dari suatu pendidikan.
4) Lingkungan
12

Lingkungan dimana kita hidup dan dibesarkan mempunyai


pengaruh besar terhadap pengetahuan seseorang.
5) Penyuluhan
Meningkatkan pengetahuan masyarakat juga dapat melalui
metode penyuluhan dan pengetahuan bertambah, seseorang
akan berubah perilakunya.
6) Informasi
Informasi merupakan pemberitahuan secara kognitif baru bagi
penambahan pengetahuan. Pemberian informasi adalah untuk
menggugah kesadaran seseorang terhadap suatu motivasi yang
berpengaruh terhadap pengetahuan.
e. Usia
Usia adalah umur pada saat ulang tahun terakhir (Statistik Kesehatan,
2007). Umur remaja dibagi menjadi 3 (tiga) jenis yaitu masa remaja awal
12 15, masa remaja pertengahan 15 18 tahun, dan remaja akhir 18 21
(Deswita, 2006).
Umur adalah usia individu yang terhitung mulai saat dilahirkan sampai
saat beberapa tahun. Semakin cukup umur tingkat kematangan dan
kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja dari segi
kepercayaan masyarakat yang lebih dewasa akan lebih percaya dari pada
orang belum cukup tinggi kedewasaannya (Nursalam, 2001)
f. Jenis kelamin
Menurut Hungu (2007), Jenis kelamin (seks) adalah perbedaan antara
perempuan dengan laki-laki secara biologis sejak seseorang lahir. Seks
berkaitan dengan tubuh laki-laki dan perempuan, dimana laki-laki
menghasilkan sperma untuk di buahi oleh perempuan dan menghasilkan
sel telur dan secara biologis mampu untuk menstruasi jika pembuahannya
(sel telur) gagal. Perbedaan fungsi biologis antara laki-laki dan perempuan
tersebut tidak dapat dipertukarkan diantara keduanya.
g. Pendidikan

13

Menurut UU Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Pasal 1,


Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia,
serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
h. Penelitian Terkait
Hasil penelitian Chiqita Artia Sari (2014) tentang Hubungan Tingkat
Pengetahuan Remaja Tentang Bahaya Merokok Dengan Perilaku Merokok
Di Desa Boro Wetan Kecamatan Banyu Urip Purworejo. Dengan hasil
Pengetahuan tentang bahaya merokok cukup (46,48%), dan variable
perilaku merokok baik (71,83%).
Hasil penelitian Samrotul Fikriyah, dkk. (2012) tentang Faktor Yang
Mempengaruhi Perilaku Merokok Pada Mahasiswa Laki-laki di Asrama
Putra, yang menggunakan desain penelitian deskriptif analitik. Factor yang
mempengaruhi kebiasaan merokok pada mahasiswa tersebut adalah factor
psikologi, biologi dan lingkungan. Hasil penelitian ini terhadap 33
responden terdapat data kurang dari 50% responden yang memiliki factor
psikologi yang beresiko rendah dan perilaku merokok yang ringan yaitu 11
responden (33,3%) dan faktor lingkungan, resiko rendah yaitu 22
responden (67%).
Hasil penelitian Mimin Haulah (2013) tentang Faktor-Faktor Yang
Mempengaruhi Kebiasaan Merokok Pada Siswa SMP YPMU Kebayoran
Baru Jakarta Selatan. dengan hasil tingkat pengetahuan tinggi yaitu 28
siswa (70%) dari 40 siswa.
i. Kerangka Teori
Tingkat Pengetahuan
Remaja
1. Tinggi
2. Rendah

Karakteristik Remaja
1. Usia
2. Pendidikan
3. Jenis Kelamin
14

Perilaku Merokok
1. Merokok
2. Tidak Merokok

BAB III
KERANGKA KONSEP, HIPOTESIS, DAN DEFINISI OPRASIONAL

A. Kerangka Konsep
Kerangka Konsep adalah suatu abstraksi yang dibentuk dengan
menggeneralisasikan suatu pengertian. Konsep tidak dapat diukur dan
diamati secara langsung, agar dapat diamati dan dapat diukur, maka
konsep tersebut harus dijabarkan ke dalam variabel-variabel. Variabel
itulah konsep yang dapat diamati dan diukur. Kerangka konsep penelitian
adalah suatu uraian dan visualisasi hubungan atau kaitan antara konsep
satu terhadap konsep yang lainnya, atau antara variabel yang satu dengan
Tingkat Pengetahuan Tentang
variabel yang lain dari masalah yang ingin diteliti (Notoatmodjo, 2010).
merokok Meliputi ;
Variabel
Independen
1. Tinggi
2. Rendah

Variabel Dependent
Perilaku Remaja;

Karakteristik Remaja ;
1. Usia
2. Pendidikan
3. Jenis Kelamin

15

1. Merokok
2. Tidak Merokok

B. Definisi Operasional

No

Variabel

Definisi

Alat Ukur

Operasional
Independen

16

Cara Ukur

Hasil Ukur

Pengetahuan Pengetahuan

Kuisioner

tentang rokok

Mengisi
kuisioner,

adalah segala

Kuesioner

sesuatu yang

terdiri dari 20

dialami, diketahui,

item

dilihat dan

pertanyaan

didengar tentang

yang disajikan

rokok

dalam bentuk
pernyataan

1. Tingkat
pengetahuan
tinggi
hasilnya
mean 8,46
2. Tingkat
pengetahuan
rendah
hasilnya
mean < 8,46

1. Tidak = 0
2. Ya = 1

Or

Diukur
menggunakan
skala guttman

Usia

Umur individu

Kuisioner

yang terhitung

Mengisi
kuisioner

sejak saat lahir

1. Remaja
awal 12-15
tahun
2. Remaja

sampai penelitian

pertengaha

dilakukan.

n 15-18
tahun
3. Remaja
akhir 1817

Or

21 tahun

Pendidikan

Adalah jenjang

Kuisioner

terakhir yang

Mengisi
kuisioner

diperoleh individu

1. Tinggi >
SMA
2. Rendah <
SMA

dengan proses
pembelajaran di

Or

instansi
pendidikan atau
sekolah

Jenis

Pengelompokkan

Kelamin

manusia

Kuisioner

Mengisi

1. Laki-laki
2. Perempuan

kuisioner

berdasarkan
perkembangan
fisik dan organ

No

seksualnya dikenal
menjadi laki-laki
dan perempuan

No

Variabel

Definisi

Alat Ukur

Cara Ukur

Hasil Ukur

Operasional
Dependent
1

Perilaku

aktivitas

Merokok

menghisap rokok,

Kuisioner

Mengisi
Kuisioner

dengan membakar

1. Merokok,
jika
merokok
tetap

ujung rokok

dilakukan

tersebut dan

2. Tidak

menghisap dari

Merokok,
18

Or

jika

ujung yang

merokok

lainnya

tidak
dilakukan

A. Hipotesis
Hipotesis berasal dari kata hupo dan thesis. Hupo artinya sementara atau
lemah kebenarannya dan thesis artinya pernyataan atau teori. Dengan
demikian hipotesis berarti pernyataan sementara yang perlu diuji
kebenarannya. (Sutanto & Luknis, 2010).
Ho

: Tidak ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok


dengan pengetahuan

remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT

01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.


Ha

: Ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok dengan


pengetahuan

remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09

Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.


Ho

: Tidak ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok


dengan usia di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren
Kota Tangerang Selatan.

Ha

: Ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok dengan


usia di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan.

Ho

: Tidak ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok


dengan jenis kelamin di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09
Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.

19

Ha

: Ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok dengan


jenis kelamin di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok
Aren Kota Tangerang Selatan.

Ho

: Tidak ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok


dengan pendidikan di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09
Pondok Aren Kota Tangerang Selatan.

Ha

: Ada hubungan yang signifikan antara perilaku merokok dengan


pendidikan di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren
Kota Tangerang Selatan

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
A. Desain penelitian
Desain penelitian adalah model atau metode yang digunakan peneliti untuk
melakukan suatu penelitian yang memberikan arah terhadap jalannya
penelitian. Desain penelitian ditetapkan berdasarkan tujuan dan hipotesis
penelitian (Kusuma, 2011).
Pada penelitian ini peneliti menggunakan desain penelitian deskriptif
analitik yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan
20

informasi tentang hubungan tingkat pengetahuan tentang rokok dengan


perilaku remaja di jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09 Pondok Aren
Kota Tangerang Selatan
Penelitian ini dilakukan dengan tekhnik pendekatan cross sectional yaitu
jenis penelitian yang di lakukan hanya sekali dimana pada saat penelitian
tersebut (Sutanto priyo hastono, Luknis sabri. 2010)
B. Populasi, sampel dan tekhnik pengambilan sample
1. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek/subjek
yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang di tetapkan
oleh peneliti untuk di pelajari dan kemudian di tarik kesimpulannya
(Sutanto priyo hastono, Luknis sabri. 2010). Populasi yang peneliti
ambil merupakan seluruh remaja di Jl. Raden Fatah Gg. Larisma
RT01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan berjumlah 110 orang.
ii.

Sampel
Sampel adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki
oleh populasi. Semua yang di pelajari dari sampel, kesimpulannya akan
berlaku untuk populasi. Setiap sampel

harus diambil

secara

representatif. (Sutanto priyo hastono, Luknis sabri. 2010). Dalam


penelitian ini peneliti menggunakan metode pengambilan sample
random sampling/probability yaitu cara pengambilan sampel secara
acak (Heru subaris kasjono, Yasril, 2009) Peneliti menggunakan
tekhnik secara simple random sampling yaitu pengambilan sampel
sedemikian rupa sehingga tiap unit penelitian atau satuan elementer dari
populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai
sampel (Heru subaris kasjono, Yasril, 2009).
Rumus sampel jika jumlah populasi sudah diketahui

21

n=

N
1 N (d 2 )

keterangan :
n

= Sample yang digunakan

= Jumlah populasi

= Derajat kepercayaan atau ketepatan yang dikehendaki : 10% =

0,1
n

110

= 52 responden

1 + (110x (0.1) 2)
Dari rumus diatas peneliti menggunakan 52 responden untuk di teliti,
dari 52 responden tersebut akan di bagi menjadi dua (2) kriteria, yaitu
kriteria inklusi dan eksklusi dengan ciri :
a. Kriteria Inklusi
1) Remaja di Jl. Raden Fatah RT 01/09 Pondok Aren Kota
Tangerang Selatan
2) Remaja yang bersedia menjadi responden
3) Remaja yang hadir pada saat dilakukan penelitian
b. Kriteria Eksklusi
1) Remaja yang tidak bersedia mnjadi responden
2) Remaja yang tidak dapat membaca dan menulis
3) Seseorang yang usianya < 12 Tahun atau > 21 Tahun
C. Tempat penelitian
Dalam melaksanakan penelitian ini, peneliti memilih tempat di Jl. Raden
Fatah Gg. Larisma RT01/09 Pondok Aren Kota Tangerang Selatan karena

22

fenomena peningkatan jumlah remaja yang merokok di mulai dari usia 15


tahun. Sehingga peneliti tertarik untuk meneliti dan memilih sampel dari
tempat tersebut.
b. Waktu penelitian
Waktu penelitian yang akan peneliti laksanakan yaitu ;
Hari/tanggal

: Minggu, 4 januari 2015

Jam

: 10.00 s/d selesai

D. Etika penelitian
Etika penelitian keperawatan merupakan masalah yang sangat penting
dalam penelitian,

mengingat

penelitian

keperawatan

berhubungan

langsung dengan manusia, maka segi etika penelitian harus diperhatikan


(Hidayat, 2009).
Menurut Notoatmodjo (2012) kode etik penelitian adalah suatu pedoman
etika yang berlaku untuk setiap kegiatan penelitian yang melibatkan antara
pihak peneliti, pihak yang diteliti (subjek penelitian) dan masyarakat yang
akan memperoleh dampak hasil penelitian tersebut. Aspek-aspek yang
dipertimbangkan dalam etik penelitian antara lain ;
a. Self Determination
Responden mempunyai kebebasan untuk berpartisipasi atau tidak
dalam penelitian, setelah mendapatkan penjelasan dari peneliti yang
berisi prosedur penelitian, manfaat dan resiko penelitian. Responden
diberi kesempatan untuk memberikan persetujuan atau menolak
berpartisipasi dalam penelitian berdasarkan keputusannya sendiri tanpa
b.

dipengaruh oleh pihak manapun.


Informed Consent ( Lembar Persetujuan Responden )
Merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dan responden
penelitian dengan memberikan lembar persetujuan. Informed Consent
tersebut diberikan sebelum penelitian dilakukan dengan memberikan
lembar persetujuan untuk menjadi responden
23

c. Anonimity (Tanpa Nama)


Masalah etika keperawatan merupakan masalah yang memberikan
jaminan dalam penggunaan subyek penelitian dengan cara tidak
memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat
ukur dan hanya menulis kode pada lembar pengumpulan data atau
hasil penelitian yang akan disajikan
Nama responden tidak perlu dicantumkan dalam pelaporan, cukup
dengan memberikan kode.
d. Confidentiality (Kerahasiaan)
Merupakan masalah etika dengan memberikan jaminan kerahasiaan
hasil penelitian, baik informasi maupun masalah masalah lainnya.
Semua informasi yang dikumpulkan dijamin kerahasiaannya oleh
peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan pada hasil
riset.

E. Alat pengumpulan data


Data diperoleh dengan memberikan kuesioner kepada responden.
Kuesioner berupa kumpulan pertanyaan yang telah penulis susun dan
diberikan kepada responden. Data yang dikumpulkan penulis dalam
penelitian ini berupa data primer.
Data primer adalah data yang diperlukan dalam penelitian ini dengan alat
pengumpulan data, kuesioner yang dibuat berdasarkan variabel yang
diteliti yaitu hubungan tingkat pengetahuan tentang bahaya merokok
dengan sikap remaja yang harus diteliti oleh masing masing responden
dengan cara menyebarkan kuesioner kepada seluruh responden yang
menjadi sampel penelitian.
F. Prosedur pengumpulan data
Langkah langkah prosedur pengumpulan data pada penelitian ini adalah :
1. Prosedur administratif
24

a. Penulis mengajukan surat permintaan ijin penelitian dari Kepala


Program Studi Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
PERTAMEDIKA
b. Setelah izin penelitian dikeluarkan oleh Kepala Program Studi S1
keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan PERTAMEDIKA,
surat tersebut disampaikan kepada ketua RT 01/09 Pondok Aren.
c. Surat persetujuan penelitian yang sudah disetujui akan digunakan
2.

penulis untuk melakukan penelitian.


Prosedur Teknis
a. Sebelum melaksanakan pengumpulan data, penulis menentukan
responden sesuai dengan kriteria inklusi yang telah ditetapkan.
b. Peneliti meminta persetujuan responden untuk berpartisipasi dalam
penelitian setelah diberikan penjelasan dan kesempatan untuk
bertanya.
c. Peneliti meminta responden yang bersedia untuk ikut serta dalam
penelitian untuk menandatangani lembar persetujuan untuk
menjadi subjek penelitian.

Kuesioner yang dibagikan kepada responden dan telah diisi, dikumpulkan


dan diperiksa kelengkapannya.
G. Tekhnik analisa data
1. Pengolahan data
Semua lembar observasi yang telah diisi dikumpulkan dan selanjutnya
dilakukan pengolahan data dengan langkah sebagai berikut:
a. Editing
Editing merupakan kegiatan untuk pengecekan dan perbaikan isian
formulir atau kuesioner dimaksudkan agar data yang telah
dikumpulkan dapat diolah sehingga dapat menghasilkan informasi
yang benar. Peneliti melakukan koreksi data untuk melihat
kebenaran pengisian dan kelengkapan pengisian lembar kuesioner
terutama identitas responden, kesalahan dalam memberikan tanda
pada kuesioner dan klarifikasi terhadap jawaban yang telah dipilih.
Peneliti melakukan editing langsung dilapangan sehingga apabila
terjadi kesalahan data dapat segera dilakukan perbaikan.
25

b.

Coding
Peneliti memberi tanda pada masing-masing jawaban dengan angka
untuk lebih mudah dalam menganalisa, memasukan data, dan

mengklarifikasi jawaban dari responden ke dalam suatu kategori.


c. Entry Data
Entry data adalah kegiatan untuk memasukkan data kedalam alat
elektronik yaitu komputer. Dalam penelitian ini peneliti melakukan
secara manual dengan early method dibantu kalkulator, namun
dapat juga dilakukan dengan program komputer.
d.

Cleaning Data
Cleaning data adalah kegiatan pengecekan kembali data yang
sudah di entry untuk diperiksa kembali kebenarannya dengan
melihat missing, variasi dan konsistensi.

ii. Analisis data


Setelah data terkumpul, penulis melakukan analisa data melalui 2
tahap yaitu
a. Analisis Univariat
Tujuan dari analisis univariat adalah untuk mendeskripsikan masing
masing variabel yang diteliti. Analisis dilakukan untuk meneliti
besarnya

distribusi frekuensi atau proporsi setiap variabel

penelitian. pada penelitian ini variabel yang dideskripsikan melalui


analisis univariat yang dilakukan untuk menggambarkan presentase
masing

masing

variabel.

Analisan

univariat

digunakan

perhitungan proporsi dan presentase dengan rumus :


Persentase = F/N X 100%
Keterangan :
F= Frekuensi
N = Jumlah Sampel
Bentuk analisis unvariant tergantung dari jenis datanya yaitu data
kategori yang terdiri dari pengetahuan, usia, jenis kelamin dan
pendidikan. Data ini dialanalisis dengan menggunakan tabel
distribusi frekuensi dengan persentase atau proporsi. Data numerik
yaitu usia dianalisis dengan menggunakan nilai mean, median,

26

modus, standar deviasi, nilai maksimal, nilai minimal dan confident


interval (CI).
b. Analisis Bivariat
Analisis bivariat bertujuan untuk mengetahui apakah ada hubungan
yang signifikan antara 2 (dua) variabel independent dan variabel
dependent antara tingkat pengetahuan tentang rokok dengan
perilaku merokok remaja di jl. Raden Fatah Gg. Larisma RT 01/09
Pondok Aren Kota Tangerang Selatan. Uji yang dilakukan adalah uji
Kai Kuadrat karena data yang digunakan adalah data katagorik
dengan menggunakan derajat kepercayaan 95% dan tingkat
kemaknaan = 0,05 dengan rumus :
X = (O E)
E
df = (b-1).(k-1)
Keterangan :
X
= statistic Kai kuadrat/Chi Square
O
= nilai observasi
E
= nilai yang diharapkan
k
= jumlah kolom
b
= jumlah baris
df
= derajad kebebasan
1) Apabila nilai p 0,05 menunjukkan adanya hubungan yang
signifikan

antara

variable

dependent

dengan

variable

independent
2) Apabila nilai p 0,05 menunjukkan tidak ada hubungan yang
signifikan

antara

variabel

dependen

dengan

variabel

independen.
c. Validitas dan Realiabilitas
1. Validitas
Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat keandalan
atau kesahihan suatu alat ukur. Reliabilitas adalah indeks yang
menunjukan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya dan
dapat diandalkan. Menguji validitas dan reabilitas alat, peneliti
27

melakukan uji coba kuesioner. Tujuannya adalah untuk mengetahui


sejauh mana ketepatan alat ukur tersebut dalam mengukur hasil dan
untuk menguji reabilitas menggunakan korelasi produk momen
(Notoatmodjo,2010).
Uji kuisioner akan dilakukan dengan menyebarkan kuisioner pada
orang yang mempunyai karakteristik hampir sama dengan responden.
Uji coba dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman
responden terhadap pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam kuisioner
dan validitas pernyataan dari kuisioner yang telah dibuat.
Teknik pengujian validitas dalam penelitian ini menggunakan rumus
product moment dari pearson dalam program SPSS. Alat ukur yang
kurang valid berarti memiliki validitas rendah, untuk menguji validitas
alat ukur, terlebih dahulu dicari nilai korelasi antara bagian-bagian alat
ukur secara keseluruhan dengan cara mengkorelasikan setiap butir alat
ukur dengan skor total yang merupakan jumlah tiap skor butir, dengan
rumus :
Rumus:
n.XYX.Y
rxy =
{n.X2 (X)2}{n.Y2 (Y)2}

Keterangan:
rxy

Koefisien korelasi

: Jumlah skor item

: Skor total seluruh pertanyaan

: Jumlah responden uji coba

ii. Realiabilitas

28

Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat


pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Reliabilitas berarti
menunjukkan sejauh mana hasil pengukuran itu tetap konsisten bila
dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap gejala yang sama,
dengan menggunakan alat ukur yang sama (Notoatmodjo, 2012).

Uji reliabilitas dilakukan setelah hasil uji validitas kuesioner valid.


Caranya dengan membandingkan nilai r hasil dengan r tabel, pada uji
ini nilai r hasil adalah nilai alpha cronbach. Jika r alpha 0,5 artinya
variabel reliabel tetapi bila 0,5 artinya variabel tidak reliabel
(Kusuma, 2011).
Rumus:
r11 =

1 b2

k1

t2

Keterangan:
r11

: Reliabilitas instrumen

: Banyaknya butir pertanyaan

b2

: Jumlah varians butir

t2

: Varians total

29

30

Daftar Pustaka

Mochamad Rachmat, SKM, M.Kes, 2007. Buku Ajar Biostatistika aplikasi


pada penelitian kesehatan, Jakarta, Buku Kedokteran EGC.
Jurnal kedokteran diponegoro 2010 faktorisasi merokok
Sutanto priyo hastono, Luknis sabri. 2010. Statistik kesehatan. Jakarta, PT
Raja Grafindo, Jakarta
Heru subaris kasjono, Yasril, 2009. Teknik sampling untuk penelitian
kesehatan. Yogyakarta, Graha ilmu
Prof. Dr. Soekidjo notoatmodj,2010. Metodologi penelitian kesehatan.
Jakarta : Rineka cipta.
Pamela j.brink, 2005, Langkah dasar dalam perencanaan riset
keperawatan, Jakarta, buku kedokteran EGC
Prof. Dr. Soekidjo notoatmodj, 2007. Istilah istilah yang sering di
ciptakan dalam sebuah penelitian kesehatan. Jakarta : Rineka cipta
Notoatmodjo, S. (2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta:
Rineka Cipta.
Deswita. (2006). Batasan Usia Remaja dan karakteristiknya. Jakarta, PT
Raja Grafindo.
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Pasal 1 (2003). Definisi
Dan Aturan Pendidikan Nasional. Jakarta
Wawan, A, dkk. (2009). Teori dan Pengukuran Pengetahuan Sikap dan
Perilaku Manusia. Jakarta: TIM.
Chiqita Artia S. (2010). Hubungan Tingkat Pengetahuan Remaja Tentang
Bahaya Merokok dengan Perilaku Merokok Di Desa Boro Wetan
Kecamatan Banyuurip Purworejo. Jawa Tengah

Mimin Haulah. (2013). Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kebiasaan


Merokok Pada Siswa SMP YPMU Kebayoran Baru Jakarta Selatan.
Jakarta
Samrotul Fikriyah, dkk. (2012). Faktor-faktor Yang Mempengaruhi
Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki Di Asrana Putr. Bogor