Anda di halaman 1dari 13

Tanggal Praktikum

Praktikum 4

21 Oktober 2014
KONTROL MIKROBA DENGAN PERLAKUAN KIMIA

PRELAB

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan disinfeksi?


Desinfeksi adalah kegiatan yang dilakukan untuk membunuh mikroorganisme
patogen yang dapat menyebabkan penyakit. Desinfeksi bisa dilakukan dengan cara
fisik (pemanasan) dan penambahan bahan kimia yang merupakan turunan aldehid,
turunan alkohol, turunan fenol, turunan amonium kuartener, dan turunan halogen
atau halogenofor. Desinfeksi dilakukan apabila sterilisasi sudah tidak mungkin
dikerjakan, meliputi : penghancuran dan pemusnahan mikroorganisme patogen
yang ada tanpa tindakan khusus untuk mencegah kembalinya mikroorganisme
tersebut (Purnawijayanti, 2010).
2. Apa yang dimaksud dengan disinfektan?Jelaskan!
Desinfektan merupakan bahan kimia yang digunakan untuk mencegah
terjadinya infeksi dengan membunuh jasad renik (bakterisid), terutama pada
benda mati. Proses desinfeksi dapat menghilangkan 60% - 90% jasad renik.
Desinfektan digunakan secara luas untuk sanitasi baik di rumah tangga,
laboratorium, dan rumah sakit (Larson, 2013).
Faktor-faktor yang mempengaruhi aktivitas desinfektan yang digunakan untuk
membunuh jasad renik adalah ukuran dan komposisi populasi jasad renik,
konsentrasi zat antimikroba, lama paparan, temperatur, dan lingkungan sekitar
(Pratiwi, 2008).
3. Bagaimana cara kerja/mekanisme disinfektan dalam menghambat pertumbuhan
mikroba?
Desinfektan seperti fenol dan senyawa amonium kuartener memiliki sifat yang
dapat merubah permeabilitas membran sel bakteri. Terjadinya perubahan
permeabilitas membran sel menyebabkan kebocoran kostituen sel yang esensial
sehingga bakteri mengalami kematian (Butcher and Ulaeto, 2010).
Senyawa turunan trifenilmetan seperti gentian violet dan akridin seperti
akriflavin bekerja sebagai antibakteri dengan mengikat secara kuat asam nukleat.
Ikatan ini akan menghambat sintesis ADN sehingga sintesis protein tidak terjadi.
Hal ini menyebabkan penghambatan proses biologi yang penting untuk kehidupan
bakteri sehingga bakteri mengalami kematian (Stevens, 2011).
Beberapa turunan fenol, seperti heksaklorofen dan oksikuinolin dapat
membentuk khelat dengan ion Fe dan Cu masuk ke dalam sel bakteri, kemudian
bentuk khelat tersebut masuk ke dalam sel bakteri. Kadar yang tinggi dari ion-ion
logam di dalam sel menyebabkan gangguan fungsi enzim-enzim sehingga jasad
renik mengalami kematian (Somani et al, 2011).
1

4. Apa yang dimaksud dengan uji koefisien fenol?


Koefisien fenol merupakan kemampuan suatu desinfektan dalam membunuh
bakteri dibandingkan dengan fenol. Uji ini dilakukan untuk membandingkan
aktivitas suatu produk (desinfektan) dengan fenol baku dalam kondisi uji yang
sama. Fenol dijadikan standar dalam uji efektivitas desinfektan karena
kemampuannya dalam membunuh jasad renik sudah teruji. Penentuan koefisien
fenol adalah untuk mengevaluasi kekuatan anti mikroba suatu desinfektan dengan
memperkirakan efektivitasnya berdasarkan konsentrasi dan lamanya kontak
terhadap mikroorganisme tertentu (Somani et al, 2011).

5. Bagaimana perhitungan tingkat efektifitas disinfeksi yang dinyatakan dalam koefisien


fenol? Jelaskan!
Nilai koefisien fenol dihitung dengan cara membandingkan aktivitas suatu
larutan fenol dengan pengenceran tertentu yang sedang diuji. Hasil dari uji
koefisien fenol menunjukan bahwa disinfektan turunan aldehid dan halogen lebih
efektif membunuh bakteri Staphylococcus aureus dengan nilai koefisien fenol 3,57
; 5,71 ; 2,14 ; 2,14 berturut-turut untuk formalin, glutaraldehid, iodium dan
hipoklorit, begitu juga dengan bakteri Salmonella typhi, disinfektan aldehid dan
halogen masih lebih efektif dengan nilai koefisien fenol 1,81 ; 2,72 ; 2,27 dan 2,27
berturut-turut untuk formalin, glutaraldehid, iodium dan hipoklorit
(Purnawijayanto, 2010).

Paraf Asisten

Nama:

Tinjauan Pustaka
a. Hand Sanitizer
Merupakan cairan pembersih tangan berbahan dasar alkohol yang digunakan untuk
membunuh mikroorganisme dengan cara pemakaian tanpa di bilas dengan air. Secara
umum hand sanitizer mengandung : alkohol 60-95%, benzalkonium chloride,
benzethonium chloride, chlorhexidine, gluconatee, chloroxylenolf, Clofucarbang,
hexachloropheneh, Hexylresocarcinol, iodine (Dwijoseputro, 2004).
Hand sanitizer terbagi menjadi dua yaitu mengandung alkohol dan tidak
mengandung alkohol. Hand sanitizer dengan kandungan alcohol antara 60-95 % memiliki
efek anti mikroba yang baik dibandingkan dengan tanpa kandungan alkohol (Larson,
2013).
b. Antiseptik
Antiseptika pada umumnya dimaksudkan bahan-bahan yang mematikan atau
menghambat mikroorganisme, khususnya yang berkontak dengan tubuh tanpa
mengakibatkan kerusakan besar pada jaringan. Kebanyakan disinfektan yang digunkana
sebagai antiseptik terlalu dekstruktif terhadap jaringan (Pratiwi, 2008).
c.

Fenol

Fenol sendiri mempunyai efek antiseptik dan desinfektan. Golongan fenol diketahui
memiliki aktivitas antimikroba yang bersifat bakterisid namun tidak bersifat sporisid.
Senyawa turunan fenol yang dikenal sebagai senyawa fenolik mengandung molekul fenol
yang secara kimiawi dapat diubah. Perubahan struktur kimia tersebut bertujuan untuk
mengurangi efek iritasi kulit dan meningkatkan aktivitas antibakteri (Brewer, 2010).
Aktivitas antimikroba senyawa fenolik disebabkan kemampuannya merusak lipid
pada membran plasma mikroorganisme sehingga menyebabkan isi sel keluar. Peningkatan
sifat lipofil turunan fenol akan meningkatkan aktivitas desinfektannya. Salah satu senyawa
fenolik yang paling sering digunakan adalah kresol (Ramona et al, 2007)
d. Klorin
Klorin atau klorida berasal dari bahasa Yunani cholosos, yang berarti hijau pucat,
adalah unsur kimia dengan nomor atom 17 dengan symbol Cl. Gasklor berwarna kuning
kehijauan. Klorin adalah bahan kimia yang penting untuk beberapa proses penurunan air,
penjangkitan dan dalam pelunturan. Klor merupakan salah satu zat desinfektan yang sering
digunakan dalam pengolahan air minum, pembunuh bakteri pada kolam renang dan
sebagai antiseptik pewarna (Ramona et al, 2007).
e. Sabun cuci piring
Sabun cuci piring terdiri dari dua jenis yaitu sabun cuci piring biasa dan sabun cuci
piring yang memiliki senyawa antimikroba disebut biosida, biasanya diberi tambahan
biguanida poliheksametilena biosida pada tingkat 1000-10 000 ppm. Penambahan sabun
cuci piring antimkiroba dengan konsentrasi kurang dari 2% dapat menghambat
perkembangbiakan bakteri (Larson, 2013).

Diagram Alir

Laporan Praktikum

1. Tuliskan data pengamatan yang diperoleh dari praktikum mengenai pengaruh


disinfektan terhadap mikroba. Amati pertumbuhan mikroba pada NB. Isilah tabel pada
kolom*) dengan (+) jika ada pertumbuhan dan (-) jika tidak ada pertumbuhan
Tabel : Data Fenol (Kontrol Positif)
Bahan

Pengemceran

Interval disinfeksi (menit) *)


5
10
15

Fenol

Tabel : Data Disinfektan yang diuji


Bahan

Pengemceran

Interval disinfeksi (menit) *)


5
10
15

Nilai Koefisien
Fenol

2. Bahas data fenol. Apakah dalam sepuluh menit terdapat efek mematikan mikroba?
Jelaskan!
Senyawa desinfektan dapat dikatakan memiliki efek mematikan mikroba, jika tidak ada
kekeruhan pada larutan desinfektan yang sudah diinokulasi bakteri. Berdasarkan hasil
pengamatan sampel fenol dengan pengenceran 1:80 pada menit ke 10 dan 15 larutan
fenol tidak keruh. Hasil yang sama terjadi pada pengenceran fenol 1:100 menit ke 5,10
dan 15. Namun, pada pengenceran fenol 1:90 terdapat kekeruhan pada menit ke 5 dan
10. Sehingga dari data tersebut disimpulkan jika fenol efektif membunuh E. coli dengan
pengenceran 1:80 dan 1:100.
Dalam penelitian yang menggunakan fenol sebagai desinfektan dengan menggunakan
sampel E. coli menunjukkan bahwa fenol yang dilarutkan sebesar 1:1000 dapat merusak
kemampuan sel dalam mengaktifkan enzim suksinat, piruvat, fumarat dan glutamate.
Sehingga menyebabkan metabolisme E.coli menjadi terhambat dan menyebabkan E. coli
tersebut mati.
Penelitian lain mempelajari tentang efek antiseptic fenol dengan mengakibatkan lisis
sel bakteri. Disebutkan bahwa E. coli, staphylococcus, dan streptococcus mengalami lisis
saat diberikan larutan fenol dengan konsentrasi sebesar 0.032% namun pada konsentrasi
0,54% tidak ada sel yang mati. Hal ini dikarenakan sel akan mengalami koagulasi dan
presipitasi saat konsentrasi fenol terlalu tinggi.
Pada literatur menyebutkan bahwa kemampuan fenol sebagai disinfektan dikaitkan
dengan kemampuannya : (1)bakteostatik pada kadar 0.02%-1%; (2) bakterisid pada kadar
0,04% sampai di atas 1,6% (3) bersifat fungisid pada kadar 1,3%; (4) tidak bersifat
sporodial; (5) pada kadar tinggi dapat mengendapkan protein sedangkan pada kadar
rendah mendenaturasi protein; (6) efeknya akan menurun pada media alkalis seperti
sabun.

3. Bandingkan dan bahas data antar disinfektan yang diuji.


Pada pengamatan, sampel yang memiliki efek mematikan pada E.coli adalah klorin dan
hand sanitizer. Hal ini ditunjukkan bahwa kedua sampel dengan pengenceran 1:500 saat
menit 15 tidak terdapat kekeruhan dan tidak terbentuk endapan. Kemudian, untuk
mengetahui efektifitas disinfektan klorin dan hand sanitizer dapat diketahui dengan
menghitung koefisien fenol. Nilai koefisien fenol dihitung dengan cara membagi

pengenceran tertinggi dari suatu disinfektan yang dapat mematikan mikroba dengan
pengenceran tertinggi fenol dalam mematikan mikroba. Apabila hasil uji koefisien
fenol >1 maka disinfektan tersebut lebih baik dalam mematikan mikroba
dibandingkan fenol. Dari hasil perhitungan, uji koefisien fenol dari kedua sampel adalah
0,16 dengan cara sebagai berikut
a. klorin

b. Hand Sanitizer

Koefisien fenol : du/df

Koefisien fenol : du/df

: 1/500

: 1/500

1/80

1/80

: 80/500

: 80/500

: 0,16

: 0,16

Koefisien fenol <1 sehingga klorin dan hand sanitizer tidak efektif dalam membunuh mikroba
jika dibandingkan dengan fenol.
Pada literatur menyebutkan bahwa hand sanitizer dettol dapat mengurangi jumlah E.coli
sebanyak 106 CFU/ml pada menit ke 5 dengan pengenceran 1:420 sampai 1:550. Perbedaan
hasil percobaan dengan literatur mungkin dikarenakan kesalahan praktikan seperti teknik
aseptic kurang diperhatikan dan terjadi kontaminasi saat melakukan inokulasi E. coli pada
mikrotube.
Dilaporkan bahwa kemampuan antimikroba pada senyawa fenolik terkait dengan
inaktivasi
enzim
seluler,
yang
tergantung
pada
tingkat
penetrasi
substansi ke dalam sel dan dapat menyebabkan perubahan permeabilitas membran
Peningkatan permeabilitas membran merupakan faktor utama dalam mekanisme
aksi antimikroba, di mana senyawa dapat mengganggu membran dan menyebabkan
hilangnya integritas selular dan kematian sel. Senyawa turunan fenol aktif seperti timol,
eugenol, dan carvacrol telah terbukti menyebabkan gangguan membran sel, penghambatan
aktivitas ATPase, dan pelepasan ATP intraseluler dari beberapa mikroorganisme seperti E.
coli, E. coli O157: H7, L. monocytogenes, Lactobacillus sakei, Pseudomonas aeruginosa,
Salmonella enteritidis, dan S. aureus.
Sedangkan pada sampel sabun cuci piring baik pengenceran 1:400, 1:450 dan 1:500
hasilnya positif ditandai dengan adanya kekeruhan pada sampel. Sehingga jika diurutkan
efektifitas anti mikroba dari 3 sampel tersebut adalah kloirin, hand sanitizer, dan sabun cuci
piring.
.

4. Jelaskan mekanismenya dalam penghambatan mikroba untuk disinfektan yang


mempunyai koefisien fenol >1(jika ada)!
Pada pengamatan tidak terdapat disinfektan yang memiliki uji koefisien fenol >1.
Namun pada literatur menyebutkan bahwa hasil dari uji koefisien fenol menunjukan
bahwa disinfektan turunan aldehid dan halogen lebih efektif membunuh bakteri S.
aureus dengan nilai koefisien fenol 3,57; 5,71; 2,14; 2,14 berturut-turut untuk formalin,
glutaraldehid, iodium dan hipoklorit, begitu juga dengan bakteri S. typhi, disinfektan
aldehid dan halogen masih lebih efektif dengan nilai koefisien fenol 1,81; 2,72; 2,27; dan
2,27 berturut-turut untuk formalin, glutaraldehid, iodium dan hipoklorit (Mukti,2006).
Formalin dianggap sporicidal berdasarkan kemampuannya untuk menembus ke
dalam spora bakteri. Telah ditemukan bahwa formaldehida bertindak sebagai agen
mutagenik dan sebagai agen alkilasi dengan reaksi dengan karboksil, sulfhidril, dan gugus
hidroksil. Formaldehida juga bereaksi secara ekstensif dengan asam nukleat (misalnya,
DNA bakteriofag T2). Selain itu, formalin mempunyai kemampuan untuk membentuk
ikatan antara protein dengan DNA, sehingga menghambat sintesis DNA (369). Dalam
konsentrasi rendah formaldehida yang sporostatic dan menghambat sporulasi.
Glutaraldehid merupakan dialdehyd jenuh yang penggunaannya ditemukan sebagai
desinfektan dan sterilisasi, khususnya untuk desinfeksi pada suhu rendah, sterilisasi
peralatan bedah dan sebagai fiksaktif dalam mikroskop elektron. Glutaraldehid memiliki
spektrum yang luas dari aktivitas terhadap bakteri dan spora mereka, jamur, dan virus.
Studi-studi bakterisida menunjukkan bahwa glutaraldehid mengikat kuat lapisan luar
organisme seperti E. coli dan Staphylococcus aureus, penghambatan sistem transport
pada bakteri gram negatif, penghambatan aktivitas dehidrogenase dan enzim
periplasmic, dan lisis protoplas pada media hipotonik, penghambatan RNA dan DNA
serta menghambat sintesis protein (Donnel dan Russel, 2009).
Iodine secara cepat menembus sel mikroorganisme dan menghambat fungsi utama
protein (khususnya sistein asam amino bebas sulfur dan metionin) di dalam sel,
menyerang nukleotida dan asam lemak, yang berpuncak pada kematian sel. Sedangkan
mekanisme iodine sebagai antivirus hanya sedikit informasi yang diketahui, namun
beberapa studi menunjukkan bahwa iodine dapat menghambat pertumbuhan virus
nonlipid dan parvovirus. Demikian pula untuk bakteri, ada kemungkinan bahwa iodine
menyerang protein pada permukaan virus (Donnell dan Russel, 2009).

5. Adakah disinfektan yang mempunyai nilai koefisien <1?Jelaskan kenapa!

6. Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi kinerja disinfektan?


Faktor-faktor yang mempengaruhi aktivitas desinfektan yang digunakan untuk
membunuh jasad renik adalah ukuran dan komposisi populasi jasad renik, konsentrasi
zat antimikroba, lama paparan, temperatur, dan lingkungan sekitar (Pratiwi, 2008).
Konsentrasi desinfektan atau zat antimikroba penting karena hanya pada
konsentrasi tertentu desinfektan tersebut dapat bekerja dengan baik, misalnya
pada

Pertanyaan dan Tugas

1. Mengapa fenol dijadikan parameter perhitungan uji efektivitas disinfektan!


Fenol digunakan sebagai senyawa baku dalam pengujian desinfektan karena
memiliki mekanisme kerja yang luas. Fenol dapat merusak dinding sel dan membran
sel, mengkoagulasi protein, merusak ATPase, merusak sulfohidril dari protein, dan
merusak DNA sehingga efektif membunuh bakteri (Fazlara dan Ekhtelat, 2012).
Fenol adalah salah satu contoh disinfektan yang efektif dalam membunuh kuman
pada konsentrasi rendah. Daya bunuhnya ini disebabkan karena fenol
mempresipitasikan protein secara aktif, dan selain itu juga merusak membran sel
dengan menurunkan tegangan permukaannya. Dengan persetujuan para ahli dan
peneliti, fenol dijadikan standar pembanding untuk menentukan aktivitas sesuatu
desinfektan.

2. Jelaskan sifat-sifat penting dari disinfektan!


Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada disinfektan yaitu:
1. Sifat mikrosidial (membunuh mikroorganisme) hal ini berkatian dengan sifat spora
pada umumnya lebih tahan daripada bentuk vegetatif. Pengertian mikrosidial adalah
memberikan kerusakan bersifat tetap pada bakteri terkait yang diberikan desinfektan.
2. Sifat lain yang diperhatikan yaitu sifat mikrostatik (menghambat pertumbuhan jasad
renik) dikarenakan beberapa komponen kimia pada konsentrasi rendah tidak dapat
membunuh jasad renik, tetapi hanya menghambat pertumbuhannya, misalnya senyawa
tertentu yang terdapat pada rempah-rempah. Sifat mikrostatik ini hanya menyebabkan
kerusakan sementara yang dapat kembali.
Suatu komponen akan bersifat mikrosidal atau mikrostatik tergantung pada konsentrasi
dan kultur yang digunakan.

3. Kecepatan membunuh karena komponen kimia mempunyai kecepatan membunuh


yang berbeda-beda terhadap jasad renik. Beberapa komponen lainnya hanya efektif
setelah beberapa jam. Sel yang sedang tumbuh atau berkembang biak lebih sensitif dan
mudah dibunuh dibandingkan dengan sel dalam keadaan istirahat atau statik.
4. aktivitasnya tetap dalam waktu lama
5. larut dalam air dan stabil dalam larutan.
Kriteria suatu desinfektan yang ideal adalah bekerja dengan cepat untuk
menginaktivasi mikroorganisme pada suhu kamar, berspektrum luas, aktivitasnya tidak
dipengaruhi oleh bahan organik, pH, temperatur, dan kelembaban, tidak toksik pada
hewan dan manusia, tidak bersifat korosif, bersifat biodegradable, memiliki kemampuan
menghilangkan bau yang kurang sedap, tidak meninggalkan noda, stabil, mudah
digunakan, dan ekonomis (Butcher and Ulaeto, 2010).

10

3. Sebutkan jenis-jenis senyawa disinfektan yang tersedia secara komersial!Bagaimana


mekanisme kerjanya?

4. Adakah metode selain koefisien fenol untuk menguji keefektivitasan disinfektan?Jika ada,
jelaskan prinsip kerjanya!
Metode Kirby-Bauer atau metode difusi cakram (difusi disk) merupakan cara yang
paling banyak dipakai untuk menentukan kepekaan kuman terhadap berbagai macam
antibiotika. Pada metode difusi cakram digunakan cakram kertas saring yang
mengandung desinfektan dengan konsentrasi tertentu yang ditempelkan pada
lempeng agar yang telah ditanami suspense kultur mikroba. Hambatan (killing zone)
akan tampak sebagai daerah yang tidak memperlihatkan pertumbuhan mikroba
disekitar cakram. Lebar daerah hambatan tergantung ada atau tidaknya daya serap
desinfektam kedalam agar dan kepekaan mikroba terhadap desinfektan tersebut. Hasil
pengujian difusi disk dapat dilihat dari dua alternatif. Pertama ialah apabila di sekitar
paper disk terdapat zona (daerah) bening tanpa pertumbuhan bakteri; hal ini
dinyatakan positif, berarti desinfektan yang diuji mempunyai daya antimikroba.
Alternatif kedua ialah apabila di sekitar paper disk tidak terdapat zona bening yang
bebas dari pertumbuhan bakteri dinyatakan negatif yang berarti desinfektan yang diuji
tersebut tidak mempunyai daya antimikroba (Waluyo, 2005).

Kesimpulan

Daftar Pustaka

11

Tanggal Nilai

Paraf
Asisten

Disinfection, Sterilization, and Preservation


diedit oleh Seymour Stanton Block. Philadelphia. 2007. Lippincott William & willkins

EVALUASI DISINFEKTAN TURUNAN ALDEHID DAN TURUNAN HALOGEN DENGAN KOEFISIEN FENOL
TERMODIFIKASI, jurusan Farmasi, Fak MIpa UII jogja. 2006
Antiseptic and Dicinfectant : Activity, Action and Resistance. journal microbiology Vol.12 No. 111471179 Donnel, Michael dan Russel, James.
Kumpulan Kuliah Farmakologi. Staf Pengajar Farmakologi UNISRI, 2004. Jakarta : EGC
Waluyo, Lud. 2005. Mikrobiologi Umum. Malang : Universitas Muhammadiyah Malang Press.

12

Pada penentuan koefisien fenol suatu desinfektan, langkah pertama yang dilakukan
adalah pembuatan larutan pengenceran klorin dengan berbagai konsentrasi.. Variasi
pengenceran klorin ini untuk memperoleh konsentrasi klorin yang baik yang dapat
membunuh kuman. Pengenceran ini sudah melalui penelitian yang dapat membunuh kuman
dalam waktu 10 menit tapi tidak membunuh kuman dalam 5 menit.
Langkah selanjutnya adalah pembuatan larutan pengenceran desinfektan. Dalam
pembuatan larutan pengenceran desinfektan, disiapkan 3 buah tabung reaksi steril yang telah
berisi aquadest steril 9,9 ml, 14,4 ml, dan 19,9 ml, kemudian ditambahkan 0,1 ml desinfektan.
Kemudian masing-masing pengenceran diambil 1 ml dengan menggunakan
mikropipet dan dimasukkan ke mikrotube steril dan diberi label. Setelah itu, dimasukkan
media NB sebanyak 1 ml ke seluruh berisi klorin tadi. Selanjutnya, dilakukan inokulasi E.
coli sebanyak 50 l ke mikrotube dengan keterangan label pengenceran klorin 1:400, 1:450
dan 1:500 untuk interval waktu 5 menit menggunakan mikrotip yang sama. Selanjutnya
ditunggu 5 menit dan
Tabung yang telah berisi pengenceran desinfektan klorin ditambahkan suspensi
bakteri Salmonella sp. sebanyak 0,5 ml pada setiap tabung. Pada saat menambahkan suspensi
bakteri, digunakan pipet volume dan harus dalam keadaan aseptis untuk mencegah
kontaminasi dari luar sehingga hasil yang didapat menjadi lebih akurat

13