Anda di halaman 1dari 24

BAB 1

PENDAHULUAN

Psoriasis adalah penyakit kulit kronik residif dengan lesi yang khas berupa bercakbercak eritema berbatas tegas, ditutupi oleh skuama yang tebal berlapis-lapis berwarna putih
mengkilap serta transparan, disertai fenomen tetesan lilin, Auspitz dan Kobner, Psoriasis ini
juga disebut dengan psoriasis vulgaris.1,2
Insiden pada orang kulit putih lebih tinggi daripada penduduk kulit berwarna. Di
Eropa dilaporkan sebanyak 3-7%, di Amerika Serikat 1-2%, sedangkan di Jepang 0,6%. Pada
bangsa berkulit hitam, misalnya di Afrika, jarang dilaporkan, demikian pula bangsa indian di
Amerika.1,2 Di Indonesia, jumlahnya belum diketahui pasti. Namun, data dari sepuluh rumah
sakit pusat di seluruh Indonesia tahun 2008 menyebutkan pasien psoriasis mencapai 0,9%.3
Tempat prediksi pada Scalp, perbatasan daerah tersebut dengan muka, ekstremitas
bagian ekstensor terutama siku serta lutut dan daerah lumbosakral.1,2
Etiopatogenesis psoriasis hingga saat ini belum diketahui Penyebab psoriasis hingga
saat ini tidak diketahui, terdapat predisposisi genetik tetapi secara pasti cara diturunkan tidak
diketahui.1,4,5 Psoriasis ini bisa juga disebabkan oleh faktor imunologik yang mengakibatkan
terjadinya proliferasi epidermis diawalin dengan adanya pergerakan antigen, baik eksogen
maupun endogenoleh sel langerhans.1,2,3 biasa juga disebabkan oleh stres psikik, infeksi
fokal, trauma, endokrin, gangguan metabolik, obat, juga alkohol dan merokok.
Variasi klinis pada psoriasi ini adalah lesi sangat khas, sering disebut dengan plak
karena terdapat peninggian pada kulit yang berwarna merah dan berbatas tegas. Diatas plak
tersebut terdapat skuama yang berlapis-lapis, kasar dan berwarna putih seperti mika, serta
transparan.

Besar

kelainan

bervariasi

lentikular,

numular

atau

plakat,

dapat

berkonfluensi.1,2,3
Diagnosis psoriasis vulgaris didasarkan gambaran klinis, dan pemeriksaan yang khas
pada psoriasis diantaranya fenomena tetesan lilin, Auspitz dan Kobner (isomorfik), psoriasis
juga dapat menyebabkan kelainan pada kuku yang disebut pitting nail atau nail pit berupa
lekukan lekukan miliar.1,2,3,4
Penatalaksaan

secara

umum

perlu

diberikan

pengobatan

sistemik

seperti

Kortikosteroid, obat sitostatik, levodopa, DDS, Etretinat dan Siklosporin. Pengobatan topikal
biasa diberikan preparat tar, kortikosteroid topikal, ditranol, pengobatan dengan penyinaran,
calcipotriol, tazaroten, dan emolien.1,2,3,4

BAB II
LAPORAN KASUS

IDENTITAS
Nama

: Tn. Y

Jenis Kelamin

: Laki-laki

Umur

: 26 Tahun

Pekerjaan

: Petani

Alamat

: RT.19 Lambur I Ma. Sabak, Jambi.

Status Pernikahan

: Belum Menikah

Suku Bangsa

: Melayu

Hobi

:-

Tanggal Periksa

: 8 Oktober 2014

ANAMNESA
Keluhan Utama

Bercak hitam bersisik terasa gatal dan menebal di kulit kepala sejak 3 bulan yang lalu dan
bercak merah bersisik terasa gatal di punggung, badan, siku kanan bagian dalam dan lutut kiri
sejak 1 bulan yang lalu.

Riwayat Perjalanan Penyakit

Bercak hitam bersisik terasa gatal dan kasar di kulit kepala sejak 3 bulan yang lalu.
Awalnya bercak timbul berwarna merah bersisik sebesar koin didaerah kulit kepala pelipis
kanan terasa gatal, maka oleh pasien digaruk. Namun bercak semakin besar dan timbul
bercak baru berwarna merah bersisik di daerah kulit kepala lainnya bagian atas tengah,
depan, belakang dan pelipis kiri, terasa gatal. Bercak semakin lama melebar dan menebal.
Karena keluhan ini, pasien terganggu saat menjalankan aktifitasnya akibat rasa gatal yang
semakin parah. Sebelumnya, pasien menyatakan merasakan stress akibat masalah keuangan.
Setelah itu pasien berobat ke dokter Puskesmas dan oleh dokter diberikan obat makan dan
salep (pasien lupa dengan nama obatnya). Pasien mengaku rutin menggunakan salep dan
meminum obat teratur, semenjak itu keluhan pasien mulai berkurang. Bercak kemerahan
pada pasien mulai mengering menjadi kehitaman, rasa gatalnya berkurang.

1,5 bulan yang lalu, pasien merasakan keluhan semakin berkurang, namun masih
ada rasa gatal dan juga pasien mengeluh kulit kepalanya semakin menebal dan ketika digaruk
akan timbul banyak ketombe. Pasien kembali lagi ke puskesmas untuk mengambil obat dan
menyampaikan keluhan tersebut. Pasien menyatakan obat yang diberikan sama dan pasien
disarankan untuk memotong rambutnya yang panjang serta mengganti sampo.
1 bulan yang lalu, timbul bercak merah bersisik terasa gatal di punggung, badan dan
lutut kiri. Awalnya bercak muncul kecil namun semakin lama semakin membesar, dan
kemudian juga bercak muncul semakin banyak dan semakin menebal. Karena keluhan ini,
pasien terganggu saat menjalankan aktifitasnya bahkan sulit tidur dan tidak bekerja selama
beberapa hari. Pasien kembali berobat ke dokter Puskesmas dan oleh dokter diberikan 2 obat
makan, 1 salep untuk dibadan dan 1 salep untuk dikepala.
5 hari yang lalu, mulai muncul bercak kemerahan lagi di siku kanan bagian dalam
terasa gatal. Rasa gatal ini sama saja, baik bercak yang mulai mengering maupun bercak
merah yang baru timbul. Sehingga pada tanggal 8 Oktober 2014, pasien akhirnya datang
berobat ke Poli Penyakit Kulit dan Kelamin RSUD Raden Mattaher Jambi.

Riwayat Penyakit Dahulu

Rwayat penyakit dengan keluhan yang sama sebelumnya disangkal.

Riwayat Diabetes Melitus (-)

Riwayat konsumsi obat-obatan kortikosteroid sebelumnya disangkal.

Riwayat meminum alkohol disangkal.

Riwayat merokok (+).

Riwayat Penyakit Keluarga :


Tidak ada anggota keluarga os yang mengalami keluhan yang sama.

PEMERIKSAAN FISIK
Status Generalis
Keadaan Umum

: Tampak sakit ringan

Kesadaran

: Kompos mentis

Vital Sign

TD

:120/80 mmHg

Nadi

:81 x/menit

RR

:18 x/menit

Suhu

:37oC

Kepala

: DBN

Leher

: DBN

Thoraks

: DBN

Abdomen

: DBN

Ekstrimitas Superior : DBN


Ekstrimitas Inferior

: DBN

Genitalia

: Tidak dilakukan pemeriksaan genitalia

Status Dermatologis
1. Regio Capitis, Scalp

Pada kulit kepala, tampak plak hiperpigmentasi numular, multiple, polisiklik,


sirkumkrip, disertai dengan skuama berlapis lapis (psoriasiformis), kasar, berwarna
putih, serta disertai juga erosi dan krusta.

2. Regio hypochondriaca, epigastrica dan umbilicalis.

Tampak plak eritematosa, ukuran lentikular hingga numular, multiple, sirkumskrip,


disertai dengan skuama berlapis - lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna
putih.

3. Regio scapularis, interscapularis, infrascapularis dan lumbalis.

Tampak plak eritematosa, ukuran lentikular hingga plakat, multiple, sirkumskrip,


disertai dengan skuama berlapis - lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna
putih.

4. Regio cubiti anterior dekstra

Tampak plak eritematosa, ukuran lentikular hingga numular, multiple, sirkumskrip,


disertai dengan skuama berlapis - lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna
putih.

5. Regio genu lateralis sinistra

Tampak plak eritematosa, ukuran numular, solitar, sirkumskrip, disertai dengan


skuama berlapis - lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna putih.

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksan fenomena tetesan lilin
Fenomena Tetesan Lilin (+) Jika skuama terus dikerok maka warnanya akan berubah
menjadi putih karena perubahan indeks bias.

Fenomena tetesan lilin ialah skuama yang berubah warnanya menjadi putih pada
goresan, seperti lilin yang digores, disebabkan oleh berubahnya indeks bias. Cara
menggores dapat dengan pinggir gelas alas.

Pemeriksan Auspitz
Fenomena Auspitz (+) jika terus dilakukan pengerokan maka akan muncul bintik
perdarahan.
Pada fenomena Auspitz tampak serum atau darah berbintik-bintik yang disebabkan oleh
papilomatous. Cara mengerjakannya demukian : skuama yang berlapis-lapis dikerok,
misalnya dengan pinggir gelas alas. Setelah skuamanya habis, maka pengerokan harus
dilakukan perlahan-lahan, jika terlalu dalam tidak akan tampak

perdarahan yang

berbintik-bintik, melainkan perdarahan yang merata.

Resume :
Seorang pasien laki-laki berusia 26 tahun datang ke poli penyakit kulit dan kelamin
RSUD Raden Matahher Jambi dengan keluhan bercak hitam bersisik terasa gatal dan
menebal di kulit kepala sejak 3 bulan yang lalu dan bercak merah bersisik terasa gatal di
punggung, badan, siku kanan bagian dalam dan lutut kiri sejak 1 bulan yang lalu.
Awalnya bercak dikulit kepala timbul berwarna merah bersisik sebesar koin didaerah
kulit kepala pelipis kanan terasa gatal, bercak semakin lama semakin besar dan timbul bercak
baru di daerah kulit kepala lainnya yang juga terasa gatal. Bercak semakin lama melebar dan
menebal. Sebelumnya, pasien menyatakan merasakan stress akibat masalah keuangan.
Karena keluhan ini, mengganggu aktifitasnya, pasien berobat ke dokter Puskesmas dan
diberikan obat makan dan salep (pasien lupa dengan nama obatnya). Bercak kemerahan pada
pasien mulai mengering menjadi kehitaman, rasa gatalnya berkurang. Namun 1,5 bulan
yang lalu, bercak masih terasa gatal, kulit kepala semakin menebal dan banyak ketombe.
Pasien disarankan untuk memotong rambutnya yang panjang dan mengganti sampo.
1 bulan yang lalu, timbul bercak merah bersisik terasa gatal di punggung, badan dan
lutut kiri. Awalnya kecil namun semakin membesar, semakin banyak dan menebal. Keluhan
ini mengganggu aktifitas pasien bahkan sulit tidur dan tidak bekerja selama beberapa hari.
Dokter memberi 2 obat makan, 1 salep untuk dibadan dan 1 salep untuk dikepala. Namun 5
hari yang lalu, muncul bercak kemerahan lagi di siku kanan bagian dalam terasa gatal. Tidak
ada riwayat keluhan yang sama, DM, dan konsumsi obat kortikosteroid sebelumnya. Tidak
ada juga keluarga yang mengalami keluhan yang sama.

Pada pemeriksaan fisik di dapatkan keadaan umum baik tampak sakit ringan,
kesadaran kompos mentis dan di dapat semua dalam batas normal, kecuali kelainan kulit
tersebut.
Pada pemeriksaan dermatologis di Regio Capitis (Scalp) tampak plak hiperpigmentasi
numular, multiple, polisiklik, sirkumkrip, disertai dengan skuama berlapis lapis
(psoriasiformis), kasar, berwarna putih, serta disertai juga erosi dan krusta. Pada Regio
hypochondriaca, epigastrica dan umbilicalis serta cubiti anterior dekstra, terdapat plak
eritematosa, ukuran lentikular hingga numular, multiple, sirkumskrip, disertai dengan skuama
berlapis - lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna putih. Pada Regio scapularis,
interscapularis, infrascapularis dan lumbalis, tampak plak eritematosa, ukuran lentikular
hingga plakat, multiple, sirkumskrip, disertai dengan skuama berlapis - lapis diatasnya
(psoriasiformis), kasar dan berwarna putih. Dan pada Regio genu lateralis sinistra, terdapat
plak eritematosa, ukuran numular, solitar, sirkumskrip, disertai dengan skuama berlapis lapis diatasnya (psoriasiformis), kasar dan berwarna putih.

DIAGNOSIS BANDING

Psoriasi Vulgaris

Dermatitis Seboroik

Tinea Capitis et Corporis

Pitiriasis Rosea

DIAGNOSIS
Psoriasis Vulgaris

PEMERIKSAAN ANJURAN
Pemeriksaan KOH
Pemeriksaan Histopatologi

TERAPI
Non Farmakologis :

Menjelaskan kepada pasien tentang penyakit psoriasis dimana penyakit ini adalah
penyakit kronik dan bisa berlangsung seumur hidup dimana penatalaksanaannya juga
bisa memakan waktu yang lama. Selain itu juga menjelaskan terkait faktor-faktor

yang bisa mencetuskan penyakit seperti adanya faktor stress (beban pikiran) serta
penyakit lain yang menyertai.

Membersihkan serta memotong kuku. Tujuan memotong kuku disini adalah pada saat
pasien menggaruk, bagian kulit yang terkena garukan tidak akan terluka atau semakin
parah karena efek garukannya.

Menjelaskan juga kepada pasien untuk minum obat dan kontrol ke dokter secara
teratur. Selain itu juga menjelaskan bila keluhan pasien muncul lagi (karena faktor
pencetus, tidak minum obat, dan sejenisnya), pasien harus berobat ke dokter.

Farmakologis :

Sistemik:
Metilprednisolon 3 x 4 mg per hari 7 hari
Cetirizine 1 x10 mg tablet per hari selama 7 hari jika gatal

Topikal:
Betamethason dipropionat 0.05% salep yang di oleh tipis tipis pada lesi yang
diberikan 2 kali sehari terutama pada pagi sehabis mandi dan malam hari.
Keramas 2 hari sekali menggunakan Sampo Selsun (Selenium Sulfida 2%)
yang didiamkan selama 5-15 menit baru dibilas dengan air bersih.

PROGNOSIS
Quo ad vitam

: Bonam

Quo ad functionam

: Dubia ad Bonam

Quo ad sanationam

: Dubia ad Bonam

BAB III
PEMBAHASAN

Psoriasis Vulgaris merupakan penyakit autoimun, bersifat kronik dan residif, ditandai
dengan adanya bercak-bercak eritema berbatas tegas dengan skuama kasar, berlapis-lapis dan
transparan; disertai dengan fenomenon tetesan lilin, Auspitz, dan Kobner.1,2 Pada Pasien ini
didapatkan dari anamnesis terdapat bercak bercak kemerahan yang meninggi yang disertai
sisik tebal dan berlapis lapis, dari hasil pemeriksaan penunjang nya dilakukan fenomena
tetesan lilin dengan menggoreskan penggaris pada lesi primer lalu tampak skuama putih
seperti lilin yang digores, pemeriksaan auspitz dengan cara lesi primer dikerok dengan
penggaris , hingga skuama berlapis lapis tersebut habis lalu akan tampak bintik bintik
perdarahan, dan tidak dilakukan pemeriksan Kobner. 1,2,3,4
Pada psoriasis terdapat fenomena tetesan lilin, auspitz dan kobner (isomorfik) kedua
fenomena yang disebutkan lebih dahulu dianggap khas, sedangkan fenomena kobner tidak
khas, hanya kira kira 47 % yang positif dan didapatkan pula penyakit lain, misalnya liken
planus dan veruka plana juvenils. 1,2,4
Secara epidemiologi dua kelompok usia yang terbanyak adalah pada usia antara 20
30 tahun dan yang lebih sedikit pada usia antara 50 60 tahun.8 Insiden pada orang kulit
putih lebih tinggi daripada penduduk kulit berwarna. Faktor-faktor lain yang diduga
menimbulkan penyakit ini antara lain genetik, imunologik, dan beberapa faktor pencetus
lainnya seperti stres psikik, infeksi lokal, truma, gangguan metabolik, obat, juga alkohol dan
merokok.2,3,4
Pada kasus ini usia Tn. Y, 26 tahun, merupakan salah satu faktor resiko terjadinya
psoriasis, dimana salah satu insiden tertinggi didapatkan pada usia antara 20 30 tahun.
Dalam keluarga pasien tidak ada yang memiliki keluhan yang sama seperti yang dialami oleh
pasien, berdasarkan teori faktor genetik dan imunologik turut berperan dalam etipatogenesis
psoriasis, sehingga keluarga kemungkinan bisa mengalami psoriasis juga. Bila orang tua
tidak menderita psoriasis resiko menederita 12%, sedangkan jika salah satu menderita
psoriasis resiko mencapai 34 39%. Defek genetik pada psoriasis dapat diekspresikan pada
salah satu dari tiga jenis sel yaitu limfosit T, sel penyaji antigen (dermal) atau keratinosit. 2,3,4
Psoriasis Vulgaris merupakan keluhan dengan munculnya bercak kemerahan yang
menonjol pada kulit dengan pinggiran merah, tertutup dengan sisik keperakan, dengan ukuran
yang bervariasi, makin melebar, bisa pecah dan menimbulkan nyeri, bisa juga timbul gatalgatal.3 Pada stadium penyembuhannya sering eritema yang di tengah menghilang dan hanya

terdapat di pingir.2,6 Skuama berlapis-lapis, kasar dan berwarna putih seperti mika (mica-like
scale), serta transparan. Plak eritematous yang tebal menandakan adanya hiperkeratosis,
parakeratosis, akantosis, pelebaran pembuluh darah dan inflamasi.2,6,8 Besar kelainan
bervariasi dari milier, lentikular, numular, sampai plakat, dan berkonfluensi. Pada kasus ini
didapatkan dari pemeriksaan di temukan plak eritematosa multiple dengan ukuran lentikular
hingga plakat disertai dengan skuama yang berlapis lapis (psoriaformis) jadi pada kasus ini
sesuai dan seharusnya didapatkan juga plak hipopigmentasi yang disebabkan proses
penyembuhan sesuai teori dimana eritema yang ditengahnya harusnya menghilang dan hanya
dipinggir saja. Pada saat skuama dikerok dengan menggunakan penggaris, tampak lapisan
skuama lainnya, dan jika diteruskan maka akan muncul bintik perdarahan yang disebut
fenoma auspitz.
Tempat predileksi pada ekstremitas bagian ekstensor terutama (siku, lutut,
lumbosakral), daerah intertigo (lipat paha, perineum, aksila), skalp, perbatasan skalp dengan
muka, telapak kaki dan tangan, tungkai atas dan bawah, umbilikus, serta kuku.1,2,5,6 Pada
pasien ini hanya terdapat di kepala, punggung, badan, siku kanan bagian dalam dan lutut kiri,
hal ini sesuai dengan tempat predikleksi psoriasis.

Penilaian luasnya area yang terkena dengan derajat keparahan eritema, desquamasi
dan indurasi dapat dilakukan dengan menggunaka Skor Psoriasis area severity index (PASI).
Untuk perhitungan PASI, empat area utama yang di nilai adalah kepala, badan, extremitas
atas dan ekstremitas bawah. Psoriasis Area and Severity Index, terdiri atas 4 bagian : 4,6,7

P / Presentase :

Kaki ( 40% = 0. 4 )

Badan ( 30% = 0.3 )

Lengan ( 20% = 0.2 )

Kepala ( 10% = 0.1 )

A/ AREA :
Setiap Area tubuh, dihitung persentasi daerah yg terkena, skor 0 6
Persentase Cakupan Area yang Terkena = Skor / Nilai ( A )

0%=0

< 10 % = 1

10 29 % = 2

30 % 49 % = 3

50 % 69 % = 4

70 % 89 % = 5

90 % 100 % = 6

KEPARAHAN Dihitung berdasar 3 parameter :

Eritema ( E )

Scaling ( S )

Indurasi ( I )

Setiap parameter ini dihitung berdasarkan tingkat keparahan


Non = 0 Ringan = 1 Sedang = 2 Berat = 3 Amat Berat = 4

PENILAIAN PASI
PASI< 7 Ringan PASI 7 12 Sedang PASI > 12 Berat
Jadi, nilai PASI Tn. Y adalah 16,6 dan termasuk dalam kasus berat.
Penilaian beradasarkan PASI bersifat subjektif, karena tidak ada standar pengukuran yg pasti,
jenis plaque atau eritema bisa berubah, sehingga sulit menginterpretasikannya.

Pasien mengaku merasa gatal dan mengaruk sampai mengakibatkan terkelupas. Gatal
dalam prosiasis adalah sifat nya kronik, mekanisme yang mendasari berbagai jenis pruritus
kronis yang kompleks. Sejumlah mediator yang terlibat dalam sensasi gatal. Sinyal gatal
ditularkan terutama oleh kecil, gatal merupakan selektif serat C yang bermylin berasal di kulit
kemudian akan memicu histamin neuron neuron dan dipicu non histamin mungkin terlibat.
Mereka membentuk sinaps dengan neuron sekunder yang menyeberang ke traktus
spinotalamikus kontralateral dan naik ke beberapa daerah otak yang terlibat dalam sensasi ,
proses evaluatif , emosi , penghargaan , dan memori. Daerah ini akan di hantar kan sebagai
respon dari nyeri. Pasien dengan gatal kronis sering memiliki perifer serta hypersensitivitas
saraf pusat. Dalam keadaan ini, saraf gatal peka bereaksi berlebihan terhadap rangsangan
berbahaya yang biasanya menghambat gatal, seperti panas dan menggaruk. Pemberian
antihistamin ditujukan untuk mengatasi permasalah karena rasa gatal yang dipicu oleh
pelepasan histamin. Jika antihistamin tidak diberikan, maka pasien akan sering menggaruk
lesi kulit dan menyebabkan erosi maupun ekskoriasi. Tujuan untuk pemberian antihistamin
ini juga agar pasien tidak terganggu akifitas sehari-harinya.

Diagnosa banding pada kasus ini yaitu psoariasis vulgaris adalah dermatitis seboroik,
tinea coporis, ptiriasis rosea. 1-6

Dermatitis Seboroik
Dermatitis seboroik adalah penyakit eritroskuamosa kronis yang menyerang bagian
tubuh dengan konsentrasi folikel sebaseus tinggi dan aktif termasuk wajah, kulit kepala,
telinga, badan bagian atas dan fleksura (inguinal, infra mammae dan aksila). Etiologinya
belum diketahui pasti, namun disebutkan pada literatur dipengaruhi oleh status seboroik
dan aktivitas kelenjar sebasea yang tinggi serta dipengaruhi oleh faktor risiko stress,
kelelahan, emosi, infeksi kronis dan gangguan sistem imun. Kelainan berupa eritema dan
skuama yang berminyak kekuningan dengan batas yang tidak tegas, juga disertai dengan
rasa gatal pada lesi. Pada bentuk yang berat ditandai dengan adanya bercak berskuama
berminyak dengan eksudasi dan krusta tebal. Perbedaannya dengan psoriasis adalah
skuamanya lebih tebal berwarna putih seperti mika, kelainan kulit terdapat pada scalp
perbatasan wajah dengan scalp dan juga ada pula ditempat lain sesuai dengan predileksi
psoriasis. Pada pemeriksaan fenomena tetesan lilin dan auspitz, hasilnya akan negatif.

Tinea Coporis
Tinea coporis adalah infeksi dermatofita superfisial yang ditandai oleh baik lesi inflamsi
maupun non inflamasi pada glabrous skin ( kulit tubuh yang tidak berambut) seperti
muka, leher, badan, lengan, tungkai dan gluteal. Kelainan klinis merupakan lesi bulat
atau lonjong, terpisah satu dengan yang lain, berbats tegas terdiri atas eritema, skuama,
kadang kadang dengan vesikel dan papul di tepi, dapat pla terlihat sebagai lesi dengan
pinggir yang polisiklik. Daerah tengahnya biasanya lebih tenang, kadang kadang
terlihat erosi dan krusta akibat garukan pada permulaan penederita merasa sangat gatal,
akan tetapi kelainan yang menahun tidak menimbulkan keluhan pada penderita.
Pemeriksaan sediaan langsung KOH diperoleh positif.1,2,5,6 Pada kasus ini tempat
predileksi dari tinea coporis sama dengan psoriasis, pada psoriasis didapatkan plak
eritema dengan skuama yang tebal, kasar dan berlapis lapis sedangkan pada tinea
coporis hanya terdapat eritema dengan skuama yang halus untuk menyikirkan diagnosis
banding dilakukan pada psoriasis fenomena tetesan lilin, auspitz, kobner sedangkan
untuk tinea coporis di lakukan pemeriksan dengan KOH 10%.

Ptiriasis Rosea
Ptiriasis rosea adalah penyakit kulit yang belum diketahui penyebabnya, dimulai dengan
sebuah lesi insial berbentuk eritema dan skuama halus, kemudian disusul oleh lesi lesi
yang lebih kecil dibadan, lengan dan paha atas dan dilipatan kulit biasanya sembuh
dalam waktu 3 8 minggu. Tempat predileksi pada daerah yang tertutup seperti daerah
dada, punggung, lengan atas dan paha. Penderita mengeluh kan gatal ringan dan lesi nya
umumnya eritema yang berbentuk oval dan anular dengan skuama halus dipinggir,
gambaran yang khas yang membedkan dengan psoriasis vulgaris adalah lesi yang
tersusun sejajar dengan kosta, sehingga menyerupai pohon cemara terbalik.1,2,5,6 pada
kasus ini ruam nya sama eritema dengan skuama yang halus dan bisa tebal jika sering
terjadi gesekan atau tekanan, tempat predileksi nya hampir sama dengan psoriasis
vulgaris, hanya yang mebedakan nya adalah pada psoriasis skuama yang berlapis lapis
dan tedapat fenomena tetesan lilin dan auspitz dan kobner sedang kan pada ptriasis rosea
ruam nya skuama nya halus dan biasanya menyerupai seperti pohon cemara terbalik dan
terdapat papul papul milier.

Penatalaksanaan dari psoriasis vulgaris secara primer adalah menghindari pasien dari
kebiasaan menggaruk dan menggosok secara terus-menerus. Ini dapat dilakukan dengan
berbagai cara, seperti memotong kuku pasien, memberikan antipruritus, glukokortikoid
topical atau intralesional, obat sitostatik, levodopa, DDS, Etretinat, Siklosporin, dan
pemberian obat topikal seperti preparat tar, kortikosteroid, ditranol, pengobatan dengan
penyinaran, calcipotriol, tazaroten, emolien. 1,2,3,5,6

Pengobatan Sistemik

Kortikosteroid
Kortikosteroid dapat mengontrol psoriasis, pada kortikosteroid ada yang kerja singkat,
sedang dan kerja lama. Pada psorisis bisa diberika prednison dengan dosis ekuivalen
30 mg per hari, setelah membaik dosis diturunkan perlahan lahan, kemudian bisa
diberika dosis pemeliharan, bisa juga diberikan metilprednisolon dengan dosis mulai
dari 4 mg 48 mg perhari, dosis tunggal/ terbagi.

Obat sitostatik
Obat yang digunakan adalah metotreksat, mekanismekerja obat ini yang spesifik
dalam menghambat terjadi inflamasi dan tidak menimbulkan efek samping seperti
obat-obat golongna NSAID. Dosis mulai dari 3 x 2,5mg dengan interval 12 jam dalam

seminggi dengan dosis total 7,5 mg, jika tidak tampak perbaikan dosis dinaikkan 2,5
mg 5 mg per minggu.

Levodopa
Obat ini di pakai untuk parkinson , diantara nya penderita parkinson sekaligus
psoriasis, dengan dosis 2 x 250 mg 3 x 500 mg, efek samping nya berupa mual,
muntah, anoreksia, hipotensi dan gangguan psikis.

DDS (Diaminodifenilsulfon)
Dipakai untuk pengobatan psoriasis pustulosa tipe barber dengan dosis 2 x 100 mg
sehari. Efek samping nya anemia hemolitik, methemoglobinemia dan agranulositosis.

Etretinat dan asitretin


Etretinat merupakan retinoid aromatik, digunakan bagi psoriasis yang sukar di
sembuhkan dengan obat obat lain menginggat efek sampingnya. Pada psoriasis obat
tersebut mengurangin proliferasi sel epidermal pada lesi psoriasis dan kulit normal.
Dosis pada bulan pertama diberikan 1mg/kgBB, jika belum terjadi perbaikan dosis
dapat dinaikan menjadi 1 mg/kbb.
Asitretin merupakan metabolik aktif etetinat yang utama. Kelebihannya hanya waktu
paruh eliminasinya hanya 2 hari, dibandingkan dengan etretinat yang lebih dari 100
hari.

Siklosporin
Efeknya ialah imunosupresif, dosis nya 6 mg/kgbb sehari, bersifat nefrototoksik dan
hepatotoksik, hasil pengobtan untuk psoriasis baik, hanya setelah obat dihentikan
dapat terjadi ke kambuhan.

Pengobatan Topikal
1. Kortikosteroid1,2,3.5,6,10,11
Kortikosteroid Topikal, sampai saat ini masih merupakan pilihan pengobatan.
Pemberiannya akan lebih efektif jika diaplikasikan kemudian dibalut dengan perban
oklusif kering. Yang menjadi pilihan adalah kortikosteroid dengan potensi tinggi
seperti Clobetassol Propionat, Diflorasone Diasetat, atau bethamethason dipropionat
0,05%, Fluocinolone 0.01% atau 0.025%, hidrokortison valerat 0,2%, triamcinolone,
fluocionida.

Clobetasol
Topical steroid super poten kelas I, dengan menekan mitosis dan menambah
sintesi protein yang mengurangi inflamasi dan menyebabkan vasokontriksi.2

Betametahasone dipropionate cream 0,05%


Merupakan anti inflamasi kulit yang berespon baik terhadap steroid. Bekerja
mengurangi peradangan dengan menekan migrasi sel leukosit polimorfonuklear
dan memperbaiki permeabilitas kapiler.2

Triamcinolone 0,025%, 0,1%, 0,5% atau ointment


Untuk peradangan kulit yang berespon baik terhadap steroid. Bekerja mengurangi
peradangan dengan menekan migrasi leukosit polimorfonuklear dan memperbaiki
permeabilitas kapiler. Pemberian kortikosteroid berupa Triamcinolone secara
intralesi, biasanya sangat efektif (3mg/ml). Namun harus sangat diperhatikan
karena pada konsentrasi tinggi dapat menyebabkan atropi.2

Fluocinolone 0.01% atau 0.025%


Topical kosrtikosteroid potensi tinggi yang mengahmbat proliferasi sel
.mempunyai sifat imunosupresif dan anti inflamasi.2

2. Preparat Ter1,2,3
Obat topikal yang biasa digunakan adalah preparat ter, yang efeknya adalah anti
radang.Preparat ter berguna pada keadaan-keadaan:

Bila psoriasis telah resisten terhadap steroid topikal sejak awal atau takhifilaksis oleh
karena pemakaian pada lesi luas.

Lesi yang melibatkan area yang luas sehingga pemakaian steroid topikal kurang
bijaksana.

Bila obat-obat oral merupakan kontra indikasi oleh karena terdapat penyakit sistemik.
Ter dari kayu dan batubara yang efektif untuk psoriasis, dimana ter batubara
lebih efektif dari pada ter kayu, sebaliknya kemungkinan memberikan iritasi juga jauh
lebih besar. Pada psoriasis yang menahun lebih baik digunakan ter yang beasal dari
batubara, sebaliknya psoriasis akut dipilih ter dari kayu.Preparat tar seperti liquor
carbonis detergent 2-5% dalam salep dipakai untuk pengobatan psoriasis yang kronis.
Diduga mempunyai efek yang menghambat proliferasi keratinosit. Efeknya akan
meningkat bila dikombinasi dengan asam salisilat 2-5%, akan efektif jika
diaplikasikan pada daerah-daerah yang optimal misalnya lengan, dan kaki.
Asam salisilat merupakan zat keratolitik yang tertua yang dikenal dalam
pengobatan topikal, efeknya ialah mengurangi proliferasi epitel dan menormalisasi
keratinisasi

yang terganggu.

Konsentrasi

rendah

(1-2%)

mempunyai

efek

keratoplastik yaitu menunjang pembentukan keratin yang baru, konsentrasi tinggi 3 20% bersifat keratolitik dan dipake untuk keadaan dermatosis yang hiperkeratotik.
Pada kasus ini asam salisiat diberikan hanya 3%, efek desmolitik asam salisilat ini
terbukti meningkatkan penetrasi kortikosteroid topikal.
3. Antihistamin1,2,3,4,6
Pemberian antihistamin oral secara luas digunakan untuk mengurangi keluhan pruritus
dengan memblokir efek pelepasan anti histamine secara endogen.namun peran dan
keuntungannya dalam mengatasi pruritus lokal sangat rendah.
Beberapa obat antihistamin lainnya yaitu:2

dipenhidramin,untuk mengurangi gejala pruritus yang disebabkan oleh pelepasan


histamine

Loratadine merupakan suatu antihistamin trisiklik yang bekerja cukup lama (Long
acting), mempunyai selektivitas tinggi pada reseptor histamin H1 perifer dan tidak
menimbulkan efek sedasi atau antikolinergik.

chlorpheniramine, bekerja sama dengan histamin atau permukaan reseptor H1 pada


sel efektor di pembuluh darah dan traktus respiratori

Hidroxyzine, reseptor H1 antagonis di perifer. Dapat menekan aktiviras histamine


diregio subkortikal sistem saraf pusat .

Klonazepam, untuk anxietas yang disertai pruritus. Berikatan dengan reseptorreseptor di SSP, termasuk system limbic dan pembentukan reticular. Efeknya bisa
dimediasi melalui reseptor GABA.

Cetirizin HCl adalah antihistamin antagonis H1 generasi kedua, terbukti lebih


nyaman dan menguntungkan karena tidak menimbulkan efek mengantuk sehingga
tidak mengganggu aktifitas pasien.

4.

Ditranol (antralin)
Konsentrasi yang digunakan biasanya 0,2 0,8 % dalam pasta, salep atau krim.
Lama pemakaian hanya - jam sehari sekali untuk mencegah iritasi,
penyembuhan dalam 3 minggu.

5.

Tazaroten
Merupakan derivat vitamin A, misalnya etretinat atau acitretin. Mempunyai efek
menghentikan diferensiasi dan proliferasi keratinosit dan bersifat anti inflamasi,

dengan menghambat fungsi netrofil. Dipakai untuk pengobatan psoriasis pustulosa


generalisata ataupun lokalisata, dan eritroderma psoriatik.2,6
Tazaroten tersedia dalam bentuk gel dan krim dengan konsentrasi 0.05 % dan 0,1%.
Bila dikombinasikan dengan steroid topical potensi sedang dan kuat akan
mempercepat penyembuhan dan mengurangin iritasi.

6.

Pengobatan dengan sinar


Sinar ultraviolet mempunyai efek menghambat mitosis, sehingga dapat digunakan
untuk pengobatan psoriasis. Cara yang terbaik adalah dengan penyinaran secara
alamiah, tetapi sayang tidak dapt diukur dan jika berlebihan maka akan
memperparah psoriasis. Karena itu, digunakan sinar ulraviolet artifisial, diantaranya
sinar A yang dikenal sebagai UVA.2 Sinar tersebut dapat digunakan secara tersendiri
atau berkombinasi dengan psoralen (8-metoksipsoralen, metoksalen) dan disebut
PUVA, atau bersama-sama dengan preparat ter yang dikenal sebagai pengobatan
cara Goeckerman.2,5,6
Karena psoralen bersifat fotoaktif, maka degan UVA akan terjadi efek
sinergik. Diberikan 0,6 mg/kgbb secara oral 2 jam sebelum penyinaran ultraviolet.
Dilakukan 2x seminggu, kesembuhan terjadi 2-4 kali pengobatan. Selanjutnya
dilakukan pengobatan rumatan (maintenance) tiap 2 bulan.1,

Pada kasus ini tatalaksana meliputi tatalaksana non-farmakologis dan farmakologis.


Penatalaksanaan non-farmakologis yaitu dengan memberikan edukasi kepada pasien,
seperti:1,2,6

menjelaskan kepada pasien tentang penyakit dan penatalaksanaannya

hindari stres dan kelelahan.

mencegah garukan dan gosokan

cukup istirahat

menghindari faktor pencetus

Penatalaksanaan farmakologis pada kasus ini yaitu berupa pemberian obat sistemik
dan obat topikal. Pemberian obat sistemik pada pasien ini adalah:
1. Cetirizin HCl 1 x 10 mg jika gatal.
Alasan Pada pasien ini diberikan antihistamin antagonis H1 generasi kedua, terbukti
lebih nyaman dan menguntungkan karena tidak menimbulkan efek mengantuk

sehingga tidak mengganggu aktifitas pasien, juga tidak menimbulkan jantung


berdebar dan penggunaannya cukup satu kali sehari. Selain itu, obat ini aman
diberikan dalam jangka panjang, mengingat obat ini hanya diberikan jika diperlukan
saja. Efektifitas cetirizin HCl lebih baik jika dibandingkan dengan antihistamin
generasi kedua lain yaitu loratadin dalam hal menurunkan kemerahan pada kulit.
2. Metilprednisolon 3 x 4 mg selama 7 hari.
Metilprednisolon adalah glukokortioid turunan prednisolon yang mempunyai efek
kerja dan penggunaan yang sama seperti senyawa induknya. Metilprednisolon tidak
mempunyai aktivitas retensi natrium seperti glukokortikoid yang lain. Dosis
metilprednisolon 4 48 mg perhari dengan pemberian 3x4mg/hari diharapkan dapat
mengurangi efek inflamasi yang dapat menimbulkan rasa gatal pada pasien ini, efek
samping nya biasanya terlihat pada pemberian jangka panjang atau pemberian dalam
dosis besar, misalnya gangguan elektrolit dan cairan tubuh, kelemahan otot, resistensi
terhadap infeksi menurun, gangguan penyembuhan luka, meningkatnya tekanan
darah, katarak, gaangguan pertumbuhan pada anak-anak, insufisiensi adrenal, cushing
syndrome, osteoporosis, tukak lambung.

Obat Topikal pada pasien ini adalah:


1. Salep Betametason dipropionat

0,05% yang dioleskan tipis-tipis pada lesi yang

diberikan 2 kali sehari terutama pada pagi dan malam hari.


Kerja steroid topikal pada psoriasis diketahui melalui beberapa cara, yaitu:
1. Vasokonstriksi untuk mengurangi eritema.
2. Menurunkan turnover sel dengan memperlambat proliferasi seluler.
3. Efek anti inflamasi, dimana diketahui pada psoriasis, leukosit memegang
peranan dan steroid topikal dapat menurunkan inflamasi.
Alasan pemilihan Betametason dipropionat 0,05% karena obat ini merupakan anti
inflamasi kulit yang berespon baik terhadap steroid. Bekerja mengurangi peradangan
dengan

menekan

migrasi

sel

leukosit

polimorfonuklear

dan

memperbaiki

permeabilitas kapiler.
2. Sampo Sulsun (Selenium Sulfide 2%) yang dipakai 2 hari sekali atau 2-3 kali
seminggu, rambut dikeramas, sampo digosokan pada lesi dan didiamkan selama 5-15
menit terlebih dahulu agar zat mencapai kulit kepala dan baru setelahnya dibilas
dengan air. Selenium sulfide merupakan zat aktif yang bersifat antijamur yang
mempunyai efek toksik yang rendah. Bisa juga diberikan sampo asam salisilat atau

zinc pyrithione 1-2% yang memiliki sifat keratolitik (mengurangi proliferasi epitel
dan menormalisasi keratinisasi yang terganggu) dan antijamur non spesifik.

BAB IV
KESIMPULAN

Psoriasis ialah penyakit yang penyebabnya autoimun, bersifat kronik dan residif,
ditandai dengan adanya bercak-bercak eritema berbatas tegas dengan skuama yang kasar,
berlapis-lapis dan transparan. Faktor predisposisi yang dapat menimbulkan psoriasis adalah
faktor herediter, faktor psikis, infeksi fokal, penyakit metabolik, gangguan pencernaan, dan
faktor cuaca. Psoriasis dapat digolongkan berdasarkan bentuk kliniknya menjadi psoriasis
vulgaris, psoriasis gutata, psoriasis inversa, psoriasis eksudativa, psoriasis seboroik, psoriasis
pustulosa, dan eritroderma psoriatik. Pada pemeriksaan dapat ditemukan disertai fenomena
tetesan

lilin,

Auspitz,

dan

Kobner.

Pemeriksaan

meliputi

pemeriksaan

bidang

dermatopatologi, serologi dan kultur. Pemberian terapi dapat berupa topikal, oral, maupun
fototerapi. Meskipun psoriasis tidak menyebabkan kematian, namun bersifat kronis dan
residif.
Salah satu tujuan pengobatan adalah mencegah ruam semakin meluas dan mencegah
pasien menggaruk ruam yang bisa menyebabkan ruam semakin parah. Pengobatannya sendiri
terbagi menjadi pengobatan topikal dan pemberian obat sistemik. Pengobatan topikal dapat
diberikan preparat ter, namun saat ini sudah jarang digunakan. Untuk pemberian obat topikal,
paling sering diberikan obat kortikosteroid topikal. Selain itu pemberian obat kortikosteroid
seperti prednison atau metilpredinosolon dapat digunakan. Apabila terapi dengan
kortikosteroid tidak menunjukkan hasil, maka dapat diberikan terapi sitostatika. Selain itu
juga penting untuk menjelaskan dan memberikan edukasi terkait psoriasis pada pasien karena
penyakit ini merupakan penyakit kronik dan residif.

DAFTAR PUSTAKA

1. Psoriasis.

Diunduh

dari:

http://www.news-medical.net/health/What-is-

Psoriasis.aspx. April 2012.


2. Djuanda A. Dermatosis eritroskuamosa. Dalam Djuanda A., Hamzah M.Aisah S.
Ilmu penyakit kulit dan kelamin. Edisi kelima. Jakarta:Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia;2007.h.189-95.
3. Geng A., McBean J., Zeikus P.S., et al. Psoriasis. Dalam Kelly A.P., Taylor S.C.,
Editors. Dermatology for skin of color. New York:Mc Graw Hill;2009.h.139-146.
4. Wolff K., Johnson R.A. Psoriasis. Dalam Wolff K., Johnson R.A.Fitzpatricks
color atlas and synopsis of clinical dermatology. Edisi keenam. New York:Mc
Graw Hill;2009.h.53-71.
5. Siregar R.S. Psoriasis. Dalam Harahap M. Ilmu penyakit kulit. Jakarta:Hipokrates.
2000. h.116 - 9.
6. Psoriasis.

Diunduh

dari:

Yayasan

Psoriasis

Indonesia

dalam

http://www.psoriasis.or.id/psoriasis_pustular.php. 2005.
7. Goldenstein B., Goldenstein A. Psoriasis. Dalam Goldenstein B.,Goldenstein A.,
Melfiawaty.

Pendit

B.U.,

Praktis.Jakarta:Hipokrates;2001.h.187.

Editors.

Dermatologi